Anda di halaman 1dari 44

BAB I

PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
Praktek kerja lapangan (PKL) ini adalah salah satu persyaratan atau kewajiban dalam
kurikulum Kimia Analis. Dalam PKL ini dituntut agar siswa mampu menyerap dan
mempelajari pengetahuan yang didapat selama melakukan kerja praktek dan membandingkan
dengan ilmu yang didapat dibangku sekolah.
Dalam PKL ini siswa dapat menambah pengetahuan dan memperluas wawasan dan
cakrawala terhadap kemajuan perkembangan dan ilmu teknologi khususnya bidang industri.
Demikianlah diharapkan siswa mempunyai bekal yang cukup dan dapat diandalkan untuk
diajukan kelak bila bekerja pada bidang profesi yang sesuai dengan latar belakang pendidikan
yang didapat dibangku sekolah.
Dengan adanya landasan diatas, maka kami melakukan praktek kerja lapangan di PT.
Nubika Jaya. Dengan melaksanakan kerja praktek ini diharapkan kami dapat memperdalam
pengetahuan, khususnya tentang proses analisis dilaboratorium, pengolahan bahan baku,
produksi serta profesi sehingga kami memperoleh pengalaman kerja dibidang industri
khususnya pada pengolahan kelapa sawit.

I.2 Deskripsi Tempat PKL


PROFIL PERUSAHAAN
Permata Hijau Group (PHG), perusahaan minyak sawit yang terintegrasi, didirikan
pada tahun 1984, dengan bisnis inti dalam perkebunan kelapa sawit, penyulingan minyak
nabati, inti sawit, biodiesel dan pembuatan biokimia dan mendistribusikan produk minyak
sawit di seluruh dunia. Dimulainya pabrik Biodiesel PT.PHG akan memberikan sumber
terbarukan dan berkelanjutan produk-produk energi dan pabrik Oleochemical. PT.PHG dapat
menyediakan berbagai macam Asam Lemak Distilasi difraksinasi dan derivatnya. Semua
produk PHG adalah bersertifikat Halal.
Suksesnya PT.Permata Hijau Group adalah atribut untuk pembentukan jangka
panjang perusahaan dalam industri, pemanfaatan negara-of-the-art teknologi untuk pabrik,
ekonomi skala tinggi dan sifat operasi terpadu untuk menghasilkan kualitas tinggi dan biaya
produk yang efisien. PT.PHG merupakan pemasok konsumen dan masyarakat melalui nilai
tambah kegiatan. PT.Permata Hijau Group terus melayani pelanggan nya secara jangka
panjang, dan untuk respond dengan kebutuhan dan tuntutan mereka yang terus berubah.
PHG adalah anggota RSPO barang berdiri, menekankan pada kelestarian lingkungan dalam
mengelola perkebunan dan operasi manufaktur dan berkomitmen penuh dalam ukuran
efisiensi energi dan pengurangan secara keseluruhan dalam pemanfaatan bahan bakar fosil,
seperti memulai di Mekanisme Pembangunan Bersih (CDM) diprogram sesuai Protokol
Kyoto Threaty.
Dengan jaringan distribusi yang luas, tim berpengetahuan dan energik, PT.Permata
Hijau Group sekarang sebuah perusahaan kelapa sawit terintegrasi penuh dan salah satu
eksportir utama produk kelapa sawit. PT.PHG juga memiliki beberapa penghargaan
diantaranya adalah sertifikat ISO 9001 yang merupakan standar internasional di bidang
sistem manajemen mutu.
2

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Pengertian Limbah Cair Pabrik Kelapa Sawit
Limbah cair pabrik kelapa sawit (LCPKS) adalah salah satu produk samping dari
pabrik minyak kelapa sawit yang berasal dari kondensat dari proses sterilisasi, air dari proses
klarifikasi, air hydrocyclone (claybath), dan air pencucian pabrik. LCPKS mengandung
berbagai senyawa terlarut termasuk, serat-serat pendek, hemiselulosa dan turunannya,
protein, asam organik bebas dan campuran mineral-mineral.

Tabel 2.1. Sifat dan Komponen LCPKS


Parameter

Rata-rata

pH

4,7

Minyak

4000

BOD

25000

COD

50000

Total Solid

40500

Suspended Solid

18000

Total Volatile Solid

34000

Total Nitrogen

750

Mineral

Rata-rata

Kalium

2270

Magnesium

615

Kalsium

439

Besi

46,5

Tembaga

0,89

Semua dalam mg/l kecuali pH.

Limbah cair dari pabrik minyak kelapa sawit ini umumnya bersuhu tinggi 70-80 C,
berwarna kecoklatan, mengandung padatan terlarut dan tersuspensi berupakoloid dan residu
minyak dengan BOD (biological oxygen demand) dan COD (chemical oxygen demand) yang
tinggi. Apabila limbah cair ini langsung dibuang ke perairan dapat mencemari lingkungan.
Jika limbah tersebut langsung dibuang ke perairan, maka sebagian akan mengendap, terurai
secara perlahan, mengkonsumsi oksigen terlarut, menimbulkan kekeruhan, mengeluarkan bau
yang tajam dan dapat merusak ekosistem perairan. Sebelum limbah cair ini dapat dibuang ke
lingkungan terlebih dahulu harus diolah agar sesuai dengan baku mutu limbah yang telah di
tetapkan.

2.2. Biogas

Biogas merupakan produk akhir dari degradasi anaerobik bahan organik oleh bakteribakteri anaerobik dalam lingkungan dengan sedikit oksigen. Komponen terbesar yang
terkandung dalam biogas adalah methana 55 70 % dan karbon dioksida 30 45 % serta
sejumlah kecil, nitrogen dan hidrogen sulfida (Deublein dan Steinhauster, 2008). Tapi metan
(CH4) yang dimanfaatkan sebagai bahan bakar. Apabila kandungan metan dalam biogs lebih
dari 50% maka biogas tersebut telah layak digunakan sebagai bahan bakar. Tabel 2.2
menunjukan komposisi biogas secara umum.
Tabel 2.2. Komposisi Biogas
Secara Umum

Komposisi Biogas

Jumlah

Metan (CH4)

55 70 %

Karbon dioksida (CO2)

30 45 %

Nitrogen (N2)

0 0,3 %

Hidrogen Sulfida (H2S)

15%

Kandungan yang terdapat dalam biogas dapat memperngaruhi sifat dan kualitas
biogas sebagai bahan bakar. Kandungan yang terdapat dalam biogas merupakan hasil dari
proses metabolisme milroorganisme. Biogas yang kandungan metannya lebih dari 45%

bersifat mudah terbakar dan merupakan bahan bakar yang cukup baik karena memiliki nilai
kalor bakar yang tinggi. Tetapi jika kandungan CO2 dalam biogas sebesar 25 50 % maka
dapat mengurangi nilai kalor bakar dari biogas tersebut. Sedangkan kandungan H2S dalam
biogas dapat menyebabkan korosi pada peralatan dan perpipaan dan nitrogen dalam biogas
juga dapat mengurangi nilai kalor bakar biogas tersebut. Sealin itu juga terdapat uap air yang
juga dapat menyebabkan kerusakan pada pembangkit yang digunakan. Tabel 2.2
menunjukkan beberapa komponen dalam biogas yang dapat mempengaruhi sifat biogas itu
sendiri.

Tabel

2.2.

Komponen

Pengganggu

Dalam

Biogas

Komponen

Jumlah

Pengaruh

Terhadap

Biogas

CO2

25 50 % per volume

- Menurunkan nilai kalor


bakar

Meningkatkan

methane

number
Menyebabkan korosi
Menyebabkan kerusakan
pada

sel

bahan

bakar

alkali

- Menyebabkan korosif
pada peralatan dan sistem
H2S

0 0,5 % per volume


perpipaan

Menyebabkan
SO2bila dibakar

emisi

- Merusak katalis yang


0 0,05 per volume

digunakan pada reaksi

NH3
Menyebabkan

emisi

NO2setelah pembakaran
Dapat merusak sel bahan
bakar

- Menyebabkan korosif
pada peralatan
Uap Air

1 5% per volume
Kondensatnya

dapat

menyebabkan

kerusakan

pada

peralatan

dan

pembangkit
Terdapat

resiko

pembekuan pada sistem


perpipaan

- Menurunkan nilai kalor


bakar
N2

0 5% per volume
Meningkatkan sifat antiknocking pada mesin
8

- Menyebabkan kerusakan
pada mesin

0 50 mg/ m

Siloxane

2.2.1 Faktor Faktor Yang Mempengaruhi Produksi Biogas


Untuk mendapatkan produksi biogas yang optimum, perlu diperhatikan beberapa faktor
dan kondisi yang dapat mempengaruhi perkembangan mikroorganisme di dalam fermentor.
Beberapa faktor yang harus diperhatikan dan dijaga agar proses produksi biogas berjalan
dengan stabil adalah sebagai berikut:

a. pH ( potential of Hydrogen)
Nilai pH merupakan ukuran dari keasaman/ kebasaan suatu larutan (campuran dari
substrat) dan dinyatakan dalam bagian per juta (ppm). Nilai pH dari substrat mempengaruhi
pertumbuhan mikroorganisme methanogenic dan mempengaruhi disosiasi beberapa senyawa
penting untuk proses anaerobik. Pembentukan metan terjadi pada interval pH yang relatif
sempit, dari sekitar 5,5 sampai 8,5, dengan interval optimal antara 7,0 - 8,0 untuk bakteri
metanogen pada umumnya. Interval pH optimum untuk proses mesofilik adalah antara 6,5
dan 8,0 dan proses ini akan terhambat jika nilai pH menurun hingga di bawah 6,0 atau naik di
atas 8,3. Nilai pH dalam reaktor anaerobik umumnya dikendalikan oleh sistem buffer
bikarbonat. Oleh karena itu, nilai pH di dalam digester tergantung pada konsentrasi
komponen alkali dan asam dalam fase cair. Jika akumulasi basa atau asam terjadi, kapasitas
buffer akan menetralkan perubahan pH, sampai tingkat tertentu .

10

b. Temperatur

Proses anaerobik dapat berlangsung pada temperatur yang berbeda, rentang suhunya
o

dapat dibagi menjadi tiga: psichrofilik (di bawah 25 ), mesofilik (25 45 ), dan termofilik
o

(45 70 ).

c. Organic Loading Rate (OLR)

OLR adalah jumlah bahan organik yang masuk dan tersedia dalam fermentor. Apabila
OLR terlalu rendah maka proses fermentasi akan berjalan lambat sedangkan jika terlalu
tinggi maka terjadi overlaod dan substrat yang ada dapat menjadi penghambat pertumbuhan
mikroorganisme.
d. Total Solid (TS), dan Volatile Solid (VS).

Total solid (TS) adalah jumlah padatan yang terdapat dalam substrat baik padatan
yang terlarut maupun yang tidak terlarut. Sedangkan volatile solid (VS) adalah padatanpadatan organik yang terdapat dalam substrat. Dari TS dan VS inilah dapat diketahui berapa
banyak produksi gas yang akan dihasilkan .

11

e. Makro dan Mikronutrien


Mikro-nutrien (trace elements) seperti besi, nikel, kobal, selenium, molibdenum atau
tungsten sama pentingnya dengan makro-nutrients seperti karbon, nitrogen, fosfor, dan
belerang untuk pertumbuhan dan kelangsungan hidup mikroorganisme anaerobik. Rasio
optimal makro-nutrien untuk karbon, nitrogen, fosfor, dan belerang (C: N: P: S) kurang lebih
600:15:5:1.
Kurangnya penyediaan nutrisi dan trace elements serta kecepatan fermentasi yang terlalu
tinggi dari substrat dapat menghambat dan mengganggu proses anaerobik .

Gambar 2.3. Jalur Pembentukan Metan

12

2.3 Limbah Plasma


Limbah plasma berasal dari kolam 8 , kolam PON ada 3 :
1) Kolam 5
Limbah fatty acid yang berasal dari laboratorium PON langsung dialirkan ke kolam 5
limbah yang berasal dari kolam 5 adalah fattrap
2) Kolam 7
3) Kolam 8
Di kolam 8 terdapat 2 proses penyaringan, proses pertama menghasilkan limbah
Filter I sedangkan proses selanjutnya menghasilkan limbah Filter 2
Limbah filter 2 adalah limbah yang dapat dibuang ke lingkungan.

13

2.4 Pengolahan limbah cair PT. Nubika Jaya


Limbah cair pabrik kelapa sawit berasal dari stasiun perebusan, klafifikasi minyak,
hydrocyclone, air pendingin boiler, air cucian pabrik dan air buangan laboratorium. Kualitas
limbah tersebut berbeda-beda. Air buangan yang masih mengandung minyak dialirkan ke
kolam 1, yang kemudian dikutip dan dipompakan kedalam reclaimed tank atau COT dengan
kapasitas pompa limbah 30 Ton/jam. Upaya pengutipan manual ini dilakukan untuk
memperbaiki mutu limbah cair dan menambah hasil rendemen.
Di pabrik PT. Nubika Jaya terdapat 8 kolam penampungan limbah cair, antara lain :
1. Kolam 1 merupakan tempat penampungan limbah buangan pabrik pengolahan
2. Kolam 2 digunakan untuk bahan baku biogas dan Ph-nya disesuaikan untuk kebutuhan
biogas (Ph 4-5)
3. Kolam 3 dengan Ph 4-5 digunakan juga untuk biogas, yang menghasilkan gas methan
(CH4) untuk pengolahan Oleo chemical plant
4. Kolam 4 merupakan penampung limbah dari hasil pengolahan biogas
5. Kolam 5 merupakan kolam anaerob yang digunakan untuk menguraikan senyawasenyawa organik dengan bantuan bakteri anaerob
6. Kolam 6 terjadinya proses aerasi/aerob dengan cara dipompakannya oksigen (O2)
7. Kolam 7 sama prosesnya dengan kolam 6
8. Kolam 8 merupakan kolam sedimentasi dengan batas COD < 250 Ppm dan BOD < 250
Ppm baru setelah itu dialirkan ke lingkungan.

14

2.5 Diagram Alir Pengolahan Limbah Cair


PKS

BIOGAS
Over flow

KOLAM 1

Cooling Poll (Ph 4-5)

KOLAM 2

Cooling Poll (Ph 4-5)

KOLAM 3

Cooling Poll (Ph 4-5)

CH4
HYDRO CHEMICAL

Gas CH4

KOLAM 4

Kolam Anaerob (Ph 6-7)

KOLAM 5

Kolam Anaerob (Ph 6-7)

OLEO CHEMICAL
KOLAM 6

Kolam Aerasi/aerob (Ph 8-9)

KOLAM 7

Kolam Aerasi/aerob (Ph 8-9)


KOLAM 8

Kolam sedimentasi
COD* < 250 Ppm

LINGKUNGAN
15

BAB III
3.1 PROSEDUR KERJA LIMBAH BIOGAS DAN PLASMA
3.1.1 Biogas
Alat
No

Nama Alat

Kapasitas

Jumlah

1.

Labu ukur

50 ml , 25 ml, 10 ml

4, 1, 1

2.

Volumetric

5 ml , 2 ml

Pipette
3.

Test tube

Bahan
1. Larutan Digestion Solution
2. Aquades

17

Prosedur Kerja
Outlet
1. Siapkan larutan digestion solution
2. Beri label masing-masing larutan digestion solution
3. Bilas terlebih dahulu pipet yang akan digunakan
4. Pipet 5 ml limbah outlet kedalam labu ukur 50 ml
5. Paskan dengan aquades
6. Homogenkan
7.

Lalu preparasi 5 ml ke labu 10 ml

8. Paskan dengan aquades


9. Homogenkan
10. Kemudian pipet 2 ml
11. Masukkan kedalam testube yang berisi larutan digestion solution
12. Homogenkan

18

Inlet
1. Pipet 5 ml limbah inlet kedalam labu ukur 50 ml
2. Paskan dengan aquades
3. Homogenkan
4.

Lalu preparasi 5 ml ke labu 25 ml

5. Paskan dengan aquades


6. Homogenkan
7. Kemudian pipet 2 ml
8. Masukkan kedalam testube yang berisi larutan digestion solution
9. Homogenkan

19

Fattrap
1. Pipet 5 ml limbah fattrap kedalam labu ukur 50 ml
2. Paskan dengan aquades
3. Homogenkan
4.

Lalu preparasi 5 ml ke labu 50 ml yang lain

5. Paskan dengan aquades


6. Homogenkan
7. Kemudian pipet 2 ml
8. Masukkan kedalam testube yang berisi larutan digestion solution
9. Homogenkan

1) Ketiga larutan yang telah dihomogenkan tadi dipanaskan dalam COD reactor dengan
suhu 150o C selama 2 jam
2) Dinginkan
3) Ukur Abs. menggunakan genesys 10-UV
4) Hitung

20

3.1.2 Limbah Plasma


Alat
No

Nama Alat

Kapasitas

Jumlah

Volumetric pipette

2 ml

Test tube

Bahan
1) Larutan Digestion Solution
Prosedur kerja
Kolam 8A
1. Siapkan larutan digestion solution
2. Beri label masing-masing larutan digestion solution
3. Bilas terlebih dahulu pipet yang akan digunakan
4. Pipet 2 ml limbah Kolam 8A
5. Masukkan kedalam testube yang berisi larutan digestion solution
6. Homogenkan

Filter II
1. Siapkan larutan digestion solution
2. Beri label masing-masing larutan digestion solution
3. Bilas terlebih dahulu pipet yang akan digunakan
4. Pipet 2 ml limbah Filter II
5. Masukkan kedalam testube yang berisi larutan digestion solution
6. Homogenkan

21

Filter I
1. Siapkan larutan digestion solution
2. Beri label masing-masing larutan digestion solution
3. Bilas terlebih dahulu pipet yang akan digunakan
4. Pipet 2 ml limbah Filter I
5. Masukkan kedalam testube yang berisi larutan digestion solution
6. Homogenkan

Inlet

1. Siapkan larutan digestion solution


2. Beri label masing-masing larutan digestion solution
3. Bilas terlebih dahulu pipet yang akan digunakan
4. Pipet 2 ml limbah Inlet
5. Masukkan kedalam testube yang berisi larutan digestion solution
6. Homogenkan

1) Keempat larutan yang telah dihomogenkan tadi dipanaskan dalam COD reactor
dengan suhu 150o C selama 2 jam
2) Dinginkan
3) Ukur Abs. menggunakan genesys 10-UV
4) Hitung

22

BAB IV
4.1 Parameter Dan Perhitungan Limbah PON
Source

: Limbah Biogas plant & Fattrap

Subject

: Ph dan COD

1)

2)

3)

Inlet
pH

: 4.18

COD

:(

X 50 = 51764.70

Outlet
pH

: 6.94

COD

:(

X 20

= 10941.18

Fattrap
pH

: 3.71

COD

:(

23

X 100 = 4705.88

Source

: Before & After

Subject

: %H2O & Compotion of Biogas

Subject

CH4

CO2

O2

Bal

H2S

Before

67.3

38.2

0.2

89

After

68.5

37.3

0.1

77

%H2O before :

X 100

= 3.55 %

%H2O after

X 100

= 1.45%

24

Source

: Limbah Plasma

Subject

: COD & pH

Flow

: 20 m3/Jam

1) Inlet
pH

: 7.45

COD

:(

= 397.41

)X

= 129.41

= 52.94

= 94.1

2) Filter 1
pH

: 5.94

COD

:(

3) Filter 2
pH

: 6.13

COD

:(

4) Kolam 8A
pH

: 6.45

COD

:(

25

BAB V
PROSES PENGIRIMAN PRODUK
INSTRUKSI KERJA INSPEKSI PEMUATAN PRODUK AKHIR
KEDALAM CONTAINER ATAU ISOTANK
NO.NB-IK-QA/QCI-01
1) TUJUAN
1.1 Memastikan produk yang dimuat dalam container atau isotank sesuai dengan
spesifikasi permintaan, seperti dalam jumlah, kemasan dan marking.
2) RUANG LINGKUP
2.2 PT. Nubika jaya unit oleokimia
3) REFRENSI
3.1 ISO 9001 : 2008 Klausal 7.5.1 : 8.2.4
3.2 CAC/RCP 1-1969, Rev. 4-2003
4) PERALATAN
5) INSTRUKSI KERJA
5.1 Tahap persiapan
a) sebelum melakukan inspeksi produk, pastikan telah menerima Quality
Loading Instruksi (QLI) dari laboratorium oleokimia dan loading
schedule dari kandir medan.

26

b) Perhatikan instruksi yang ada di Quality Loading Instruksi (QLI) yaitu


1. QLI Ref No.
2. Buyer
3. Produk yang dimuat
4. Packing description (paper/jumbo bag)
5. Packing kemasan (palletized/loose)
6. Marking
7. Quantity yang dimuat.
8. Lot No.
c) Untuk loading schedule yang perlu diperhatikan adalah :
1. Jadwal batas pengiriman
2. Nomor container
5.2 Pemeriksaan kondisi container adalah sebagai berikut :
a) Bagian gudang finished goods menerima container yang masuk dan
mengecek kondisi yang terkait dan membersihkan container.
b) Inspeksi kebersihan container dilakukan oleh inspektor quality control,
inspeksi meliputi kebersihan bagian dalam container, pemeriksaan
secara fisik tidak ada kebocoran dan tidak berbau.
c)Jika container tidak mengikuti salah satu kriteria diatas, container tidak
dimuat produk yang ditentukan. Lapor kepada supervisor/foremen QA
untuk ditindak lanjuti oleh bagian gudang produk akhir.
d) Jika container sudah bersih catat kedalam form quality assurance tally
sheet dan produk siap untuk dimuat.

27

5.3 Permuatan produk berat c1299 dan c1499 dalam kemasan paper/ jumbo bag.
a) Pastikan lantai dan dinding bagian dalam container dilapisi oleh karton
b) Inspeksi produk yang akan dimuat telah sesuai dengan spesifikasi yang
diminta, lihat QLI yang telah ditanda tangani atau lihat QLI dari revisi
terakhir.
c) Bagian gudang produk akhir menyiapkan produk yang akan dimuat
kiedalam container, produk diambil dari rak atau dari produksi
langsung.
d) Produk diletakkan didekat container untuk diinspeksi kelayakannya
e) inspeksi yang dilakukan adalah :
1. Kemasan bag harus bersih, tidak kotor, tidak berdebu, tidak
ada serangga, tidak koyak jahitan atau bag yang bocor. Jika
produk yang akan diisi tidak sesuai pisahkan produk dan
ganti dengan produk yang sesuai.
2. Jika menggunakan palletised, pastikan pallet yang digunakan
adalah bersih, tidak kotor, tidak rusak, tidak ada serangga
dan pastikan tidak berjamur serta sudah difumigasi, gunakan
vacum untuk membersihkan pallet. Jika tidak seuai ganti
pallet.
3. Paper bag menggunakan palletised, setiap pallet disusun
sebanyak 12 tingkat (48 bag), 12.5 tingkat (50 bag)

28

atau 14 tingkat (56 bag) sesuai permintaan customer,


penyusunan tidak miring.
4. Jumbo bag menggunakan palletised disusun sebanyak 2
tingkat atau 2 bag setiap pallet , penyusunan tidak miring dan
pastikan pengikatnya kuat. Jika tidak sesuai info ke bagian
logistic untuk memperbaikinya.
5. Hitung setiap prosuk yang dimasukkan kedalam container
dan catat nomor bag nya dan status pallet yang digunakan,
gunakan form quality assurance tally sheet.
6. Pastikan produk yang dimasukkan kedalam container, bagian
atasnya dilapisi dengan 2 polyform atau stereoform dan
semua bagian dalam dindingnya dilapisi polyform atau
stereoform dan karton termasuk dinding bagian pintu
penutup.
7. Catat nomor seal yang digunakan dicontainer.
5.4 Pemuatan produk beads TPSA 1801, stearic 1843, stearic 1852, stearic 1865,
RGSA , C1698, C1680 dalam kemasan paper/ jumbo bag.
a) Pastikan lantai dan dinding bagian dalam container dilapisi oleh karton.
b) Inspeksi produk yang akan dimuat telah sesuai dengan spesifikasi yang
diminta, lihat QLI yang ditanda tangani atau lihat QLI dari revisi
terakhir.

29

c) Bagian gudang produk akhir menyiapkan produk yang akan dimuat


kedalam

container, produk diambil dari rak atau dari produksi

langsung.
d) Produk diletakkan didekat container untuk diinspeksi kelayakannya.
e) Inspeksi yang dilakukan adalah :
1. Kemasan bag harus bersih, tidak kotor, tidak berdebu, tidak
ada serangga, tidak koyak jahitan atau bag yang bocor. Jika
produk yang akan diisi tidak sesuai pisahkan produk dan
ganti dengan produk yang sesuai.
2. Jika menggunakan palletised, pastikan pallet yang digunakan
adalah bersih, tidak kotor, tidak rusak, tidak ada serangga
dan pastikan tidak berjamur serta sudah difumigasi, gunakan
vacum untuk membersihkan pallet. Jika tidak seuai ganti
pallet.
3. Paper bag menggunakan palletised, setiap pallet disusun
sebanyak 9 tingkat atau 36 bag setiap pallet (atau sesuai
dengan permintaan buyer yang tercantum dalam QLI),
penyusunan tidak miring.
4. Jumbo bag menggunakan palletised disusun sebanyak 2
tingkat atau 2 bag setiap pallet , penyusunan tidak miring dan
pastikan pengikatnya kuat. Jika tidak sesuai info ke bagian
logistic untuk memperbaikinya.

30

5. Hitung setiap produk yang dimasukkan kedalam container


dan catat nomor bag nya dan status pallet yang digunakan,
gunakan form quality assurance tally sheet.
6. Pastikan produk yang dimasukkan kedalam container, semua
bagian dalam dindingnya dilapisi karton termasuk dinding
bagian pintu penutup dan khusus bagian atas dilapisi dengan
2 karton
7. Catat nomor seal yang digunakan container.
5.5 Pemuatan produk soap noodle dalam kemasan paper/jumbo bag.
a) Pastikan lantai dan dinding bagian dalam container dilapisi oleh karton.
b) Inspeksi produk yang akan dimuat telah sesuai dengan spesifikasi yang
diminta, lihat QLI yang ditanda tangani atau lihat QLI dari revisi
terakhir.
c) Bagian gudang produk akhir menyiapkan produk yang akan dimuat
kedalam

container, produk diambil dari rak atau dari produksi

langsung.
d) Produk diletakkan didekat container untuk diinspeksi kelayakannya.
e) Inspeksi yang dilakukan adalah :
1. Kemasan bag harus bersih, tidak kotor, tidak berdebu, tidak
ada serangga, tidak koyak jahitan atau bag yang bocor. Jika
produk yang akan diisi tidak sesuai pisahkabn produk dan
ganti dengan produk yang sesuai.
31

2. Jika menggunakan palletised, pastikan pallet yang digunakan


adalah bersih, tidak kotor, tidak rusak, tidak ada serangga
dan pastikan tidak berjamur serta sudah difumigasi, gunakan
vacum untuk membersihkan pallet. Jika tidak seuai ganti
pallet.
3. Paper bag menggunakan palletised, setiap pallet disusun
sebanyak 10 tingkat atau 40 bag setiap pallet , penyusunan
tidak miring.
4. Jumbo bag menggunakan palletised disusun sebanyak 2
tingkat atau 2 bag setiap pallet , penyusunan tidak miring dan
pastikan pengikatnya kuat. Jika tidak sesuai info ke bagian
logistic untuk memperbaikinya.
5. Hitung setiap prosuk yang dimasukkan kedalam container
dan catat nomor bag nya dan status pallet yang digunakan,
gunakan form quality assurance tally sheet.
6. Pastikan produk yang dimasukkan kedalam container, semua
bagian dalam dindingnya dilapisi karton termasuk dinding
bagian pintu penutup.
7. Catat nomor seal yang digunakan container.
5.6 Pemuatan produk refined glycerine dan TPKFA dalam kemasan drum.
a) Pastikan lantai dan dinding bagian dalam container dilapisi oleh karton.

32

b) Inspeksi produk yang akan dimuat telah sesuai dengan spesifikasi yang
diminta, lihat QLI yang ditanda tangani atau lihat QLI dari revisi
terakhir.
c) Bagian gudang produk akhir menyiapkan produk yang akan dimuat
kedalam

container, produk diambil dari rak atau dari produksi

langsung.
d) Produk diletakkan didekat container untuk diinspeksi kelayakannya.
e) Inspeksi yang dilakukan adalah :
1. Kemasan drum harus bersih, tidak kotor, tidak berdebu,
tidak ada serangga, tidak koyak jahitan atau bag yang
bocor. Jika produk yang akan diisi tidak sesuai pisahkan
produk dan ganti dengan produk yang sesuai.
2. Jika menggunakan palletised, pastikan pallet yang
digunakan adalah bersih, tidak kotor, tidak rusak, tidak
ada serangga dan pastikan tidak berjamur serta sudah
difumigasi, gunakan vacum untuk membersihkan pallet.
Jika tidak seuai ganti pallet.
3. Drum menggunakan palletised, disusun sebanyak 4 drum
dalam satu pallet , gunakan pelapis karton untuk setiap
drum agar tidak tergores.
4. Jika menggunakan palletised disusun sebanyak 1 tingkat ,
penyusunan tidak miring . Jika tidak sesuai info ke bagian
logistic untuk memperbaikinya.
33

5. Jika tidak menggunakan palletised setiap drum dilapisi


karton untuk menghindari goresan dan jika disusun
bertingkat gunakan plywood untuk pelapis bagian atas
dan bawah.
6. Hitung setiap drum yang dimasukkan kedalam container
dan catat nomor drum nya dan status pallet yang
digunakan, gunakan form quality assurance tally sheet.
7. Pastikan produk yang dimasukkan kedalam container,
semua bagian dalam dindingnya dilapisi karton termasuk
dinding bagian pintu penutup.
8. Catat nomor seal yang digunakan container.
5.7 Pemuatan produk residue fatty acid liquid dan solid dalam kemasan drum bekas.
a) Pastikan lantai dan dinding bagian dalam container dilapisi oleh karton.
b) Inspeksi produk yang akan dimuat telah sesuai dengan spesifikasi yang
diminta, lihat QLI yang ditanda tangani atau lihat QLI dari revisi
terakhir.
c) Bagian gudang produk akhir menyiapkan produk yang akan dimuat
kedalam

container, produk diambil dari rak atau dari produksi

langsung.
d) Produk diletakkan didekat container untuk diinspeksi kelayakannya.
e) Inspeksi yang dilakukan adalah :

34

1. Kemasan dan tutup drum tidak bocor. Jika produk yang


akan diisi tidak sesuai pisahkan produk dan ganti dengan
produk yang sesuai.
2. Jika tidak menggunakan palletised drum disusun
bertingkat gunakan tripleks untuk pelapis bagian atas dan
bawah. Untuk bagian paling atas didalam container, drum
disusun secara horizontal dan pastikan tidak ada
kebocoran baik dari drum ataupun dari tutupnya.
3. Hitung setiap drum yang dimasukkan kedalam container
dan catat jumlah seluruhnya, gunakan form quality
assurance tally sheet.
4. Catat nomor seal yang digunakan di container.
5.8 Pemuatan produk liquid TPSA 1801, stearic 1843, stearic 1852, stearic 1865,
RGSA, C1698, C1680 dalam kemasan isotank.
a) Pastikan isotank mmemenuhi 3 cargo terakhir yang diizinkan oleh standar
FOSFA. Jika

tidak sesuai informasikan kebagian Logistic Kandir untuk

mengganti Isotank.
b) Isotank diinspeksi kondisinya seperti :
1. Kebersihan
2. Tidak mengandung air atau uap air
3. Bau dari isotank.

35

Jika kondisi isotank tidak sesuai kriteria diatas, hubungi supervisor/foremen


QA untuk tindak lanjut ke bagian logistic untuk membersihkannya.
c) Inspeksi produk yang akan dimuat telah sesuai dengan spesifikasi yang diminta,
lihat QLI yang ditanda tangani atau lihat QLI dari revisi terakhir.
d) Bagian tank farm menyiapkan produk yang akan dimuat kedalam isotank,
produk diambil dari tangki timbun yang telah sesuai spesifikasi.
e) Jalur atau line untuk pengisian produk telah diflushing dengan produk yang akan
diisi dan qualitynya telah memenuhi spesifikasi yang diminta.
f) Selama produk diisi ke isotank harus dipastikan tidak ada pengkontaminan
masuk kedalam isotank bagian atas diupayakan selalu tertutup untuk
menghindari kontaminasi terjadi.
g) Setelah produk selesai diisi dan diambil sampel untuk memastikan quality,
pastikan penutup dari masing-masing main hole bagian atas tertutup rapat,
pastikan gasket atau o-ring nya dalam keadaan baik sebelum penutup main hole
dan cek seal penutup dalam keadaan baik.
h) Pastikan gas N2 diinjeksikan kedalam isotank

36

6) LAMPIRAN
A. Form Quality Assurance Tally Sheet.
B. Form Inspeksi Isotank

37

Dalam pengiriman produk ada 3 macam produk yang dikirim tergantung permintaan
buyer(pembeli) 3 diantara produk itu adalah paper bag,jumbo bag dan drum.
1) Produk yang dikemas dalam paper bag ada 11 produk dengan palmata dan kodenya :
1. Lauric acid 99 %

(P.1299) Kodenya = D1

2. Myristic

(P. 1499) Kodenya = E1

3. DSPFA

(P.1680) Kodenya = F2

4. Palmitic acid 98 %

(P. 1698) Kodenya = F1

5. Triple pressed stearic acid

( P.1801) Kodenya = G4

6. RGSA

(P. 1810) Kodenya = G7

7. Stearic acid 43 %

(P.1843) Kodenya = G3

8. Stearic Acid 52 %

( P.1852) Kodenya = G5

9. Strearic acid 65 %

(P.1865) Kodenya = G6

10. Toilet soap noodle

(P.8020) Kodenya = 82A

11. Toilet soap noodle

(P.8515) Kodenya = 85

Berat semuanya adalah 25 kg.

38

2) Produk yang dikemas dalam paper bag denagn ukuran jumbo (jumbo bag ) ada 7 produk
dengan palmata dan kodenya :
1. Lauric Acid

(P.1299) Kodenya = D1

2. DSPFA

(P.1680) Kodenya = F2

3. Palmitic Acid

(P.1698) Kodenya = F1

4. TPSA

(P.1801) Kodenya = G4

5. RGSA

(P.1810) Kodenya = G7

6. Toilet soap noodle

(P.8020) Kodenya = 82A

7. Toilet soap noodle

(P.8515) Kodenya = 85

Untuk produk P.1680 , P.1801, P.1810, P.1299

beratnya 650 dan 600 kg tergantung

permintaan buyer (pembeli). Untuk produk P.8020, P.8015 beratnya 950 kg.
3) Produk yang dikemas dalam Drum produk cair, ada 3 produk yaitu :
1. Refine glycerine 99.7 % (P.9970) (FA) Kodenya = G1
2. Bottom PA distilasi

Kodenya = I

3. (P.1602)

Kodenya = G10

Untuk produk P.9970 beratnya adalah 250 kg, sedangkan untuk produk P.1602 beratnya
185 kg. Sesuai permintaan buyer.

39

I.

Paper Bag

Dalam pengiriman produk yang dikemas dengan paper bag tergantung buyer (pembeli)
meminta berapa paper setiap container yang mau dimuat atau berupa Mt (ton) 1 container.
Seperti dalam 1 container terdapat 680 bag dengan berat 1 container 17 Mt (ton) dan begitu
juga dengan kemasan-kemasan produk dengan paper bag denagn berat 25 kg. Tetapi lain
dengan toilet soap noodle dalam 1 container terdapat 800 bag dengan berat 1 container 20 Mt
(ton).
Dalam pengiriman produkyang dikemas dalam paper bag dengan kemasan yang lebih besar
yang disebut jumbo bag. Jumbo bag pun dalam setiap container berbeda berat dan Mt (ton)
tergantung permintaan buyer (pembeli).
II.

Jumbo Bag

Seperti TPSA dengan berat 650 kg jumlah jumbo bag 38 JB (Jumbo Bag) dengan berat 24.7
Mt (ton) setiap container dengan berat JB (jumbo bag) 650 kg, dengan container lain juga
dengan TPSA dengan berat 600 kg, dengan container 40 FT.
Sedangkan toilet soap noodle dengan berat 950 kg dengan jumlah 20 JB dengan berat 19 Mt
(ton) setiap container dengan berat 950 kg. Dengan container 20 FT.

40

III.

Drum Glycerine

Produk glycerine yang dikemas dengan drum dengan jumlah 80 drum per container dengan
berat 1 drum 250 kg dan 20 Mt (ton).
Sedangkan liquid dan solid yang dikemas dengan drum dengan jumlah 98 drum percontainer
dengan berat 1 drum 185 kg dan 18.13 Mt (ton).
Contoh :
Quality and Loading Instruction (Instruksi persiapan produk dan mutu)
Reg. No

: SH/14/0807/001/A1215t

Buyer

: BERG + SCHMIDT ASIA

Produk

: TPSA (P.1801)

Qly,Lot. No

: 34 Mt (ton), 14 HA 128 G4

Status

: Finish

Sisa

: Tidak ada sisa

41

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
1. Limbah cair PMKS berpotensi besar untuk menghasilkan energi biogas yang dapat
diperbaharui. Penggunaan sistem digester anaerob dapat memproduksi biogas dengan
lebih maksimal.
2. Produksi biogas dipengaruhi oleh faktor biotik meliputi mikroba dan jasad aktif dan faktor
abiotik meliputi pengadukan (agitasi), suhu, tingkat keasaman (pH), kadar substrat, kadar
air, rasio C/N, dan kadar P dalam substrat, serta kehadiran bahan toksik.
3. Desain perancangan tangki digester memperhatikan konstanta laju pertumbuhan mikroba
maksimum dan menetukan waktu tinggal biomassa minimum.
4. Dalam proses pengiriman produk type packing disesuaikan dengan permintaan buyer.
5. Spect. dalam analisa produk sesuai dengan permintaan buyer.

42

B. Saran
Kehadiran bahan toksik juga menghambat proses produksi biogas. Maka untuk
memperoleh produksi biogas yang baik, kehadiran bahan toksik harus dicegah.

43

DAFTAR PUSTAKA

Pedoman Pengolahan Kelapa Sawit, Standar Analisa Laboratorium Dan Limbah


PON, PT. NUBIKA JAYA, Blok Songo, Labuhan Batu Selatan.
Tambunan, Ir. Rudial. 2005. Laporan Kerja Praktek Di PT. Permata Hijau Sawit
PMH. Hutalombang Tapanuli Selatan. ITM. Medan.
Agustina, Siti, Pudji R., Widianto, Tri, dan A., Trisni. 2008. Penggunaan Teknologi
Membran pada Pengelolaan Air Limbah Industri Kelapa Sawit. www.bblklibtang.go.id/eng/admin/upload/TEKNOLOGI MEMBRAN.pdf. (17 Maret 2009).
Ahmad, Adrianto. 2003. Penentuan Parameter Kinetik Proses Biodegradasi Anaeron
Limbah

Cair

Pabrik

Kelapa

Sawit. Jurnal

Natur

Indonesia

(1).www.unri.ac.id/jurnal/jurnal_natur/vol 6 (1)/Adrianto.pdf.
Amaru,

Kharistya.

2008. Limbah

Industri

Kelapa

Sawit.www.geocities.com/kharistya_amaru/blog/limbah-sawit.html-85k-.
Djajadiningrat, Surna T. dan Harsono, H. 1990. Penilaian Secara Tepat Sumbersumber Pencemaran Air, Tanah, dan Udara. Yogyakarta; Gadjah Mada University
Press.

44