Anda di halaman 1dari 14

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah


Laporan keuangan dapat dengan jelas memperlihatkan gambaran kondisi keuangan dari
perusahaan. Laporan keuangan yang merupakan hasil dari kegiatan operasi normal
perusahaan akan memberikan informasi keuangan yang berguna bagi entitas-entitas di
dalam perusahaan itu sendiri maupun entitas-entitas lain di luar perusahaan, oleh karena itu
untuk mengetahui kinerja laporan keuangan tersebut kita memerlukan suatu analisis,
analisis-analisis inilah yang harus dipahami oleh kita baik sebagai manajemen perusahaan
untuk mengevaluasi kinerja perusahaan ataupun sebagai investor jika kita ingin
menginvestasikan harta kita terhadap suatu perusahaan.

Laba atau keuntungan merupakan ukuran bagi keberhasilan dari suatu operasi perusahaan.
Perusahaan dikatakan sehat apabila mempunyai kemampuan yang cukup besar dalam
menghasilkan laba sepanjang hidupnya, serta hal yang tidak boleh diabaikan yakni
kemampuan yang cukup besar pula dalam memenuhi semua kewajiban kuangannya. Jika
faktor tersebut mampu dilaksanakan dengan baik oleh manajemen perusahaan selama
berlangsungnya kegiatan operasi, maka perjalanan hidup perusahaan itu dapat
dipertahankan dan dikembangkan secara optimal sesuai dengan tujuan dan sasaran yang
telah ditetapkan.

Laporan keuangan adalah sumber informasi yang dijadikan landasan pengambilan


keputusan oleh para pemegang saham, kreditur, pengamat ekonomi dan pemerintah
ditinjau dari kepentingan masing-masing, serta merupakan landasan bagi Analisa Rasio
Keuangan untuk merinci prestasi operasional perusahaan. Dengan adanya laporan keuangan
diperoleh gambaran tentang perkembangan perusahaan, sehingga mereka yang
berkepentingan terhadap
perkembangan perusahaan mengadakan analisis atau interprestasi terhadap data-data
keuangan yang tercermin pada laporan keuangan.
1

1.2. Rumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang masalah tersebut diatas, maka rumusan masalah yang ada pada
makalah ini adalah:
1. Apakah yang disebut dengan rasio profitabilitas pada suatu perusahaan?
2. Apa yang dimaksud dengan rasio aktivitas (rasio perputaran) pada suatu perusahaan dan
hal-hal apa saja yang terkait dengan rasio tersebut?
3. Apa saja manfaat yang dapat diperoleh dari perhitungan rasio keuangan suatu
perusahaan?

1.3. Tujuan Pembahasan Masalah


Dari uraian rumusan masalah yang ada, maka tujuan dari pembuatan makalah ini adalah:
1. Untuk mengetahui secara jelas apa iti rasio profitabilitas dan perhitungan-perhitungan
yang ada didalamnya.
2. Untuk mengetahui apa itu rasio aktivitas (rasio perputaran) dan perhitungan-perhitungan
pa saja yang menyusun didalamnya.
3. Untuk mengetahui manfaat dari rasio keuangan dari suatu perusahaan.

BAB II
PEMAHASAN

2.1. Pengertian Laporan Keuangan


Laporan keuangan adalah suatu alat bantu yang dapat digunakan untuk membuat suatu
keputusan

antara

lain

mengenai

rencana-rencanan

perusahaan,

penanaman

modal/investasi, pencarian sumber-sumber dana oprasi perusahaan lainnya. Melalui analisis


laporan keuangan ini maka para pemakai informasi akuntansi dapat mengambil keputusan.
Pengelola/manajer dalam suatu perusahaan dapat menilai apakah kinerjanya dalam suatu
periode yang lalu mendatangkan keuntungan atau tidak.

2.2. Tinjauan Tentang Rasio Keuangan


Rasio keuangan adalah suatu hal yang menggambarkan suatu hubungan atau perimbangan
antara jumlah tertentu dengan jumlah yang lain, atau perbandingan antara berbagai gejala
yang dinyatakan dengan angka/persentase. Beberapa jenis analisis rasio keuangan yang
digunakan untuk menilai kinerja financial antara lain :

2.3. Rasio Profitabilitas


Rasio ini disebut juga sebagai rasio rentabilitas yaitu rasio yang digunakan untuk mengukur
kemampuan perusahaan dalam memperoleh laba atau keuntungan, profitabilitas suatu
perusahaan mewujudkan perbandingan antara laba dengan aktiva atau modal yang
menghasilkan laba tersebut.

2.3.1. Jenis-Jenis Rasio Profitabilitas


Berikut merupakan rasio-rasio yang tergolong dalam rasio profitabilitas adalah sebagai
berikut:
1. Gross Profit Margin (Margin Laba Kotor)

Merupakan perandingan antar penjualan bersih dikurangi dengan Harga Pokok penjualan
dengan tingkat penjualan, rasio ini menggambarkan laba kotor yang dapat dicapai dari
jumlah penjualan.
Rasio ini dapat dihitung dengan rumus yaitu :

Gross Profit Margin =

Laba kotor
Penjualan Bersih

2. Net Profit Margin (Margin Laba Bersih)


Merupakan rasio yang digunaka nuntuk mengukur laba bersih sesudah pajak lalu
dibandingkan dengan volume penjualan.
Rasio ini dapat dihitung dengan Rumus yaitu :
Net Profit Margin

Laba Setelah Pajak


Penjualan Bersih

3. Earning Power of Total Investment


Merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan dari modal yang
diinvestasikan dalam keseluruhan aktiva untuk menghasilkan keuntungan netto. . Rasio
ini dapat dihitung dengan rumus yaitu :
Earning Power of Total Investment

Laba Sebelum Pajak


Total aktiva

4. Return on Equity (Pengembalian atas Ekuitas)


Merupakan rasio yang digunakan untuk mengukur kemampuan dari modal sendiri untuk
menghasilkan keuntungan bagi seluruh pemegang saham, baik saham biasa maupun
saham preferen. Rasio ini dapat dihitung dengan rumus yaitu :
4

Return on Equity

Laba Setelah Pajak


Ekuitas Pemegang Saham

2.4. Rasio Aktivitas (Rasio Perputaran)


Rasio aktivitas adalah rasio yang mengukur seberapa efektif perusahaan dalam
memanfaatkan semua sumber daya yang ada padanya. Semua rasio aktivitas ini melibatkan
perbandingan antara tingkat penjualan dan investasi pada berbagai jenis aktiva. Rasio-rasio
aktivitas menganggap bahwa sebaiknya terdapat keseimbangan yang layak antara penjualan
dan beragai unsur aktiva misalnya persediaan, aktiva tetap dan aktiva lainya.

Aktiva yang rendah pada tingkat penjualan tertentu akan mengakibatkan semakin besarnya
dana kelebihan yang tertanam pada aktiva tersebut. Dana kelebihan tersebut akan lebih
baik bila ditanamkan pada aktiva lain yang lebih produktif.

2.4.1. Jenis-jenis Rasio Aktivitas


Yang termasuk ke dalam rasio aktivitas adalah sebagai berikut:
1. Total Assets Turn Over (Perputaran Aktiva)
Total assets turn over merupakan perbandingan antara penjualan dengan total aktiva suatu
perusahaan dimana rasio ini menggambarkan kecepatan perputarannya total aktiva dalam
satu periode tertentu.

Total assets turn over merupakan rasio yang menunjukkan tingkat efisiensi penggunaan
keseluruhan aktiva perusahaan dalam menghasilkan volume penjualan tertentu.

Total assets turn over merupakan rasio yang menggambarkan perputaran aktiva diukur dari
volume penjualan. Jadi semakin besar rasio ini semakin baik yang berarti bahwa aktiva
dapat lebih cepat berputar dan meraih laba dan menunjukkan semakin efisien penggunaan
5

keseluruhan aktiva dalam menghasilkan penjualan. Dengan kata lain jumlah asset yang sama
dapat memperbesar volume penjualan apabila assets turn overnya ditingkatkan atau
diperbesar.

Total assets turn over ini penting bagi para kreditur dan pemilik perusahaan, tapi akan lebih
penting lagi bagi manajemen perusahaan, karena hal ini akan menunjukkan efisien tidaknya
penggunaan seluruh aktiva dalam perusahaan.

Total assets turn over dihitung sebagai berikut:


Total assets turn over =

Penjualan
Total Aktiva

2. Working Capital Turn Over (Rasio Perputaran Modal Kerja)


Perputaran modal kerja merupakan perbandingan antara penjualan dengan modal kerja
bersih. Dimana modal kerja bersih adalah aktiva lancar dikurangi utang lancar.

Perputaran modal kerja merupakan rasio mengukur aktivitas bisnis terhadap kelebihan
aktiva lancar atas kewajiban lancar serta menunjukkan banyaknya penjualan (dalam rupiah)
yang dapat diperoleh perusahaan untuk tiap rupiah modal kerja.

Working capital turn over merupakan kemampuan modal kerja (neto) berputar dalam suatu
periode siklus kas (cash cycle) dari perusahaan.

Modal kerja selalu dalam keadaan operasi atau berputar dalam perusahaan selama
perusahaan yang bersangkutan dalam keadaan usaha.periode perputaran modal kerja
(working capital turn over period) dimulai dari saat dimana kas diinvestasikan dalam
komponen-komponen modal kerja sampai dimana saat kembali menjadi kas. Makin pendek
periode tersebut berarti makin cepat perputaran atau makin tinggi perputarannya (turn over
rate-nya). Berapa lama periode perputaran modal kerja adalah tergantung berapa lama
periode perputaran dari masing-masing komponen dari modal kerja tersebut.

Perputaran modal kerja dihitung dengan rumus:


Perputaran modal kerja =

Penjualan

Modal Kerja Bersih

Penjualan
(Aktiva Lancar Utang Lancar)

3. Rasio Perputaran Aktiva Tetap (fixed assets turnover)


Rasio ini merupakan perbandingan antara penjualan dengan aktiva tetap. Fixed assets turn
over mengukur efektivitas penggunaan dana yang tertanam pada harta tetap seperti pabrik
dan peralatan, dalam rangka menghasilkan penjualan, atau berapa rupiah penjualan bersih
yang dihasilkan oleh setiap rupiah yang diinvestasikan pada aktiva tetap (Sawir, 2003).

Rasio ini berguna untuk mengevaluasi kemampuan perusahaan menggunakan aktivanya


secara efektif untuk meningkatkan pendapatan. Kalau perputarannya lambat (rendah),
kemungkinan terdapat kapasitas terlalu besar atau ada banyak aktiva tetap namun kurang
bermanfaat, atau mungkin disebabkan halhal lain seperti investasi pada aktiva tetap yang
berlebihan dibandingkan dengan nilai output yang akan diperoleh. Jadi semakin tinggi rasio
ini berarti semakin efektif penggunaan aktiva tetap tersebut.

Perputaran aktiva tetap dihitung dengan rumus:


Perputaran aktiva tetap =

Penjualan
Aktiva Tetap

4. Rasio perputaran persediaan (inventory turnover)


Inventory turnover menunjukkan kemampuan dana yang tertanam dalam inventory
berputar dalam suatu periode tertentu, atau likuiditas dari inventory dan tendensi untuk
adanya overstock.
7

Rasio perputaran persediaan mengukur efisiensi pengelolaan persediaan barang dagang.


Rasio ini merupakan indikasi yang cukup popular untuk menilai efisiensi operasional, yang
memperlihatkan seberapa baiknya manajemen mengontrol modal yang ada pada
persediaan.

Ada dua masalah yang timbul dalam perhitungan dan analisis rasio perputaran persediaan.
Pertama, penjualan dinilai menurut harga pasar (market price), persediaan dinilai menurut
harga pokok penjualan (at Cost), maka sebenarnya rasio perputaran persediaan (at cost)
digunakan untuk mengukur perputaran fisik persediaan. Sedangkan rasio yang dihitung
dengan membagi penjualan dengan persediaan mengukur perputaran persediaan dalam
kas.

Namun banyak lembaga penelitian rasio keuangan yang menggunakan rasio perputaran
persediaan (at market) sehingga bila ingin dibandingkan dengan rasio industri rasio
perputaran persediaan (at market) sebaiknya di gunakan. Kedua, penjualan terjadi
sepanjang tahun sedangkan angka persediaan adalah gambaran keadaan sesaat. Oleh
karena itu, lebih baik menggunakan rata-rata persediaan yaitu persediaan awal ditambah
persediaan akhir dibagi dua.

Rasio perputaran persediaan dihitung dengan rumus:


Inventory Turnover = Harga Pokok Penjualan
Rata-rata persediaan

5. Rata-rata umur piutang


Rasio ini mengukur efisiensi pengolahan piutang perusahaan, serta menunjukkan berapa
lama waktu yang diperlukan untuk melunasi piutang atau merubah piutang menjadi kas.
Rata-rata umur piutang ini dihitung dengan membandingkan jumlah piutang dengan
penjualan perhari. Dimana penjualan perhari yaitu penjualan dibagi 360 atau 365 hari.

Rata-rata piutang ini dapat dirumuskan sebagai berikut:


Days Sales Outstanding =

Piutang
Penjualan / 360 hari

6. Perputaran Piutang
Piutang yang dimiliki oleh suatu perusahaan mempunyai hubungn yang erat dengan volume
penjualan kredit. Posisi piutang dan taksiran waktu pengumpulannya dapat dinilai dengan
menghitung tingkat perputaran piutang tersebut yaitu dengan membagi total penjualan
kredit (neto) dengan piutang rata-rata.

Perputaran piutang dapat diukur dengan rumus :

Makin tinggi rasio (turnover) menunjukkan modal kerja yang ditanamkan dalam piutang
rendah, sebaliknya kalau rasio semakin rendah berarti ada over investment dalam piutang
sehingga memerlukan analisa lebih lanjut, mungkin karena bagian kredit dan penagihan
bekerja tidak efektif atau mungkin ada perubahan dalam kebijak sanaan pemberian kredit.

2.5. Manfaat Laporan Keuangan

2.5.1. Manfaat Analisis Laporan Keuangan


Menurut Harahap (2009:195), kegunaan analisis laporan keuangan ini dapat dikemukakan
sebagai berikut:
1.

Dapat memberikan informasi yang lebih luas, lebih dalam daripada yang terdapat dari
laporan keuangan biasa.

2.

Dapat menggali informasi yang tidak tampak secara kasat mata (explicit) dari suatu
laporan keuangan atau yang berada di balik laporan keuangan (implicit).

3.

Dapat mengetahui kesalahan yang terkandung dalam laporan keuangan.

4.

Dapat membongkar hal-hal yang bersifat tidak konsisten dalam hubungannya dengan
suatu laporan keuangan baik dikaitkan dengan komponen intern maupun kaitannya
dengan informasi yang diperoleh dari luar perusahaan.

5.

Mengetahui sifat-sifat hubungan yang akhirnya dapat melahirkan model-model dan


teori-teori yang terdapat di lapangan seperti untuk prediksi, peningkatan.

6.

Dapat memberikan informasi yang diinginkan oleh para pengambil keputusan. Dengan
perkataan lain yang dimaksudkan dari suatu laporan keuangan merupakan tujuan
analisis laporan keuangan juga antara lain:
a. Dapat menilai prestasi perusahaan.
b. Dapat memproyeksi laporan perusahaan.
c. Dapat menilai kondisi keuangan masa lalu dan masa sekarang dari aspek waktu
tertentu:
1) Posisi keuangan (Aset, Neraca, dan Ekuitas).
2) Hasil Usaha Perusahaan (Hasil atau Beban).
10

3) Likuiditas.
4) Solvabilitas.
5) Aktivitas.
6) Rentabilitas atau Profitabilitas.
7) Indikator Pasar Modal.
d. Menilai perkembangan dari waktu ke waktu.
e. Menilai komposisi struktur keuangan, arus dana.
7.

Dapat menentukan peringkat (rating) perusahaan menurut kriteria tertentu yang sudah
dikenal dalam dunia bisnis.

2.5.2. Tujuan Analisis Laporan Keuangan


Menurut Kasmir (2011), tujuan dari analisis laporan keuangan adalah:
1. Untuk mengetahui posisi keuangan perusahaan dalam satu periode tertentu, baik aset,
kewajiban, ekuitas, maupun hasil usaha yang telah dicapai untuk beberapa periode.
2. Untuk mengetahui kelemahan-kelemahan apa saja yang menjadi kekurangan
perusahaan.
3. Untuk mengetahui kekuatan-kekuatan yang dimiliki.
4. Untuk mengetahui langkah-langkah perbaikan apa saja yang perlu dilakukan ke depan
berkaitan dengan posisi keuangan perusahaan saat ini.
5. Untuk melakukan penilaian kinerja manajemen ke depan apakah perlu penyegaran atau
tidak karena sudah dianggap berhasil atau gagal.
6. Dapat juga digunakan sebagai pembanding dengan perusahaan sejenis tentang hasil yang
mereka capai.

11

Menurut Munawir (2010), tujuan analisis laporan keuangan merupakan alat yang sangat
penting untuk memperoleh informasi sehubungan dengan posisi keuangan dan hasil-hasil
yang telah dicapai perusahaan yang bersangkutan. Data keuangan tersebut akan lebih
berarti bagi pihak-pihak yang berkepentingan apabila data tersebut diperbandingkan untuk
dua periode atau lebih, dan dianalisa lebih lanjut sehingga akan dapat diperoleh data yang
akan dapat mendukung keputusan yang akan diambil.

BAB III
KESIMPULAN
12

Laporan keuangan adalah suatu alat bantu yang dapat digunakan untuk membuat suatu
keputusan

antara

lain

mengenai

rencana-rencanan

perusahaan,

penanaman

modal/investasi, pencarian sumber-sumber dana oprasi perusahaan lainnya. Melalui analisis


laporan keuangan ini maka para pemakai informasi akuntansi dapat mengambil keputusan.
Pengelola/manajer dalam suatu perusahaan dapat menilai apakah kinerjanya dalam suatu
periode yang lalu mendatangkan keuntungan atau tidak.

Rasio profitabilitas disebut juga sebagai rasio rentabilitas yaitu rasio yang digunakan untuk
mengukur kemampuan perusahaan dalam memperoleh laba atau keuntungan, profitabilitas
suatu perusahaan mewujudkan perbandingan antara laba dengan aktiva atau modal yang
menghasilkan laba tersebut.

Rasio aktivitas adalah rasio yang mengukur seberapa efektif perusahaan dalam
memanfaatkan semua sumber daya yang ada padanya. Semua rasio aktivitas ini melibatkan
perbandingan antara tingkat penjualan dan investasi pada berbagai jenis aktiva. Rasio-rasio
aktivitas menganggap bahwa sebaiknya terdapat keseimbangan yang layak antara penjualan
dan beragai unsur aktiva misalnya persediaan, aktiva tetap dan aktiva lainya.

Analisis laporan keuangan merupakan alat yang sangat penting untuk memperoleh
informasi sehubungan dengan posisi keuangan dan hasil-hasil yang telah dicapai perusahaan
yang bersangkutan. Data keuangan tersebut akan lebih berarti bagi pihak-pihak yang
berkepentingan apabila data tersebut diperbandingkan untuk dua periode atau lebih, dan
dianalisa lebih lanjut sehingga akan dapat diperoleh data yang akan dapat mendukung
keputusan yang akan diambil.

13

DAFTAR PUSTAKA

Harmono. 2009. Manajemen Keuangan. Jakarta: PT Bumi Aksara.


Munawir. 1993. Analisis Laporan Keuangan. Edisi ke Empat. Yogyakarta: Liberty.

Riyanto, Bambang. 2008. Dasar-dasar Pembelajaran Perusahaan. Yogyakarta: BPFE.


Sawir, Agnes. 2009. Analisa Kinerja Keuangan dan Perencanaan keauangan Perusahaan,
Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama.
Syamsuddin, Lukman. 2001. Manajemen Keuangan Perusahaan. Jakarta: PT. Raja Grafindo
Persada.
http://fadhilanalisis.blogspot.com/2011/10/analisis-laporan-keuangan.html
http://shelmi.wordpress.com/2009/03/04/rasio-%E2%80%93-rasio-keuangan-perusahaan/

14