Anda di halaman 1dari 57

PETUNJUK PELAKSANAAN

REMBUG WARGA (BUGAR) TINGKAT RW DAN


MUSYAWARAH RENCANA PEMBANGUNAN (MUSRENBANG)
TINGKAT KELURAHAN DAN KECAMATAN
PEMERINTAH KOTA SEMARANG
TAHUN 2012
A. Pendahuluan
Berdasarkan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan Pembangunan Nasional, bahwa Pemerintah Daerah wajib
menyusun Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) yang berfungsi
sebagai dokumen perencanaan daerah untuk periode 1 (satu) tahun.
Rencana Kerja Pemerintah Daerah Kota Semarang Tahun 2013
merupakan penjabaran tahun ke-3 (ketiga) dari Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kota Semarang Tahun 2010-2015.
Untuk menyusun RKPD Kota Semarang Tahun 2013, Pemerintah Daerah
wajib menyelenggarakan Forum Musyawarah Perencanaan Pembangunan
(Musrenbang) secara berjenjang, mulai dari tingkat Kelurahan, Kecamatan
sampai dengan Kota, termasuk penyelenggaraan Forum SKPD dan/ atau
Gabungan SKPD.
Pelaksanaan Musrenbang diharapkan dapat mencerminkan semangat
musyawarah yang bersifat partisipatif dan dialogis, serta ajang yang
bersahabat bagi warga masyarakat dalam menyuarakan aspirasi dan
kebutuhannya, serta menetapkan prioritas program dan kegiatan
pembangunan yang telah dirumuskan dalam 5 misi pembangunan, yaitu :
1. Mewujudkan Sumberdaya Manusia dan Masyarakat Kota Semarang
yang berkualitas
2. Mewujudkan Pemerintahan Kota yang efektif dan efisien,
meningkatkan kualitas pelayanan publik, serta menjunjung tinggi
supremasi hukum.
3. Mewujudkan kemandirian dan daya saing daerah
4. Mewujudkan tata ruang wilayah dan infrastruktur yang berkelanjutan
5. Mewujudkan kesejahteraan sosial masyarakat.
Langkah konkrit dalam implementasi visi dan misi dilakukan dengan
memprioritaskan program-program pembangunan yang
diwujudkan
dalam SAPTA PROGRAM meliputi 1) Penanggulangan Kemiskinan
dan Pengurangan Pengangguran ; 2) Penanganan Rob dan Banjir;
Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

3) Peningkatan Pelayanan Publik; 4) Penataan Ruang dan Infrastruktur; 5)


Peningkatan Kesetaraan dan Keadilan Gender; 6) Peningkatan Pelayanan
Pendidikan dan 7) Peningkatan Pelayanan Kesehatan. Ketujuh ProgramProgram Pembangunan tersebut menjadikan roh bagi para pemangku
kepentingan pembangunan dalam
perencanaan dan pelaksanaan
pembangunan daerah di Kota Semarang. Sehingga diharapkan dengan
pelaksanaan Musrenbang, program-program pembangunan tersebut dapat
tercapai dan terealisasi.
B. Maksud dan Tujuan
Maksud
Maksud dari penyusunan petunjuk pelaksanaan musrenbang ini adalah
sebagai pedoman penyusunan rencana pembangunan agar lebih terarah,
tepat sasaran, tepat waktu dan bersinergi yang baik antar sektor maupun
wilayah.
Tujuan
1. Membangun mekanisme Musyawarah Rencana Pembangunan
(Musrenbang yang lebih partisipatif) pada semua tahapan dengan
melibatkan berbagai kelompok masyarakat.
2. Mendorong pelaksanaan pembangunan yang lebih partisipatif dan
berkeadilan dengan berorientasi pada pemenuhan hak-hak dasar
masyarakat yang berkesinambungan dan kebelanjutan.
3. Mempertahankan kesinambungan program antar-waktu dan
keselarasan antara proses perencanaan dengan penganggaran.
C.Dasar Pelaksanaan
1. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Perencanaan
Pembangunan Nasional (SPPN);
2. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
sebagaimana telah diubah dengan UU Nomor 8 Tahun 2005 tentang
Penetapan Peraturan Pemerintah pengganti UU Nomor 3 Tahun 2005
tentang perubahan atas UU Nomor 32 Tahun 2004;
3. Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana
Pembangunan Daerah;
4. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 54 Tahun 2010 tentang
Pelaksanaan PP Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana
Pembangunan Daerah;

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

5. Peraturan Daerah Kota Semarang Nomor 9 Tahun 2007 tentang Tata


Cara Penyusunan Rencana Pembangunan Daerah Kota Semarang;
D.Pelaksanaan
1. Penguatan kapasitas perencanaan bagi SKPD, Kecamatan dan
Kelurahan.
2. Fasilitasi pelatihan fasilitator dengan pelaksana musrenbang di tingkat
Kelurahan dan Kecamatan.
3. Rembug Warga dilaksanakan sebelum pelaksanaan Musrenbang
Tingkat Kelurahan jadwal diatur oleh Ketua RW masing-masing di
wilayah kelurahan.
4. Musrenbang Kelurahan dilaksanakan mulai minggu ketiga Januari
2012 dan paling lambat akhir Januari 2012.
5. Musrenbang Kecamatan dilaksanakan minggu ke IV Januari 2012 dan
paling lambat minggu kedua bulan Februari 2012.
Schedule Pelaksanaan
Bulan Januari
I

Rembug Warga

II

III

Februari
IV

II

Musrenbang Kelurahan

Musrenbang Kecamatan

E. Sinkronisasi Hasil-hasil Musrenbang tahun 2011


Program/ kegiatan hasil dari Musrenbang tahun 2011 yang belum
terakomodir merupakan bagian dari usulan Musrenbang tahun 2012.

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

PETUNJUK PELAKSANAAN
REMBUG WARGA (BUGAR)
TINGKAT RW
A. Pengertian
Rembug Warga (Bugar) adalah kegiatan non formal berupa forum
musyawarah warga di tingkat RW yang merupakan wadah untuk
melakukan jajak kebutuhan (need assessment) bagi penyiapan usulan
kegiatan pembangunan tahunan di tingkat kelurahan. Kegiatan ini
merupakan satu kesatuan yang tak terpisahkan dengan kegiatan
Musrenbang Kelurahan. Rembug Warga (Bugar) juga merupakan embrio
usulan kegiatan bagi penyusunan RKPD (Rencana Kerja Pembangunan
Daerah). Rembug Warga (Bugar) merupakan musyawarah warga di
tingkat RW untuk melakukan seleksi kegiatan prioritas dari usulan RT
dan identifikasi permasalahan secara nyata bagi penyiapan usulan
kebutuhan kegiatan pembangunan di tingkat RW.
B. Tujuan
Tujuan umum: mendorong partisipasi masyarakat pada tingkat paling
bawah (grass root) dalam rangka memperkuat kapasitas dan kemandirian
masyarakat dalam perencanaan dan pelaksanaan pembangunan.
Tujuan khusus: menghimpun dan melakukan identifikasi permasalahan
serta menetapkan daftar usulan prioritas pembangunan, dengan urutan
prioritas akan menjadi bahan masukan lebih lanjut pada Musrenbang
Kelurahan.
C.Waktu dan Tempat Pelaksanaan
1. Rembug Warga (Bugar) dilaksanakan di setiap RW pada minggu I
sampai II bulan Januari 2011.
2. Tempat pelaksanaan kegiatan adalah balai warga atau ruangan yang
dapat menampung jumlah peserta Rembug Warga (Bugar).

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

D.Peserta
Peserta Rembug Warga (Bugar) terdiri dari :
Unsur Kelurahan (sebagai Tim Pendukung dan nara sumber)
LPMK
BKM
Pengurus RT dan RW
Tokoh Masyarakat/Agama
Perwakilan Perempuan
Tokoh Pemuda
PKK/Posyandu
Perwakilan kelompok miskin
Sektoral (pedagang, dokter, guru, bidan, dll.) yang ada di RW
Dan lain-lain
E. Nara Sumber
Nara sumber yang terlibat dalam pelaksanaan Rembug Warga (Bugar),
adalah : Pengurus LPMK, Aparat Kelurahan, Pengurus BKM dan Ketua
RW.
F. Penyelenggara
Penyelenggara/pelaksana dari kegiatan Rembug Warga (Bugar) terdiri
dari :
1. Ketua RW
: Sebagai Ketua merangkap penanggung jawab
kegiatan, dibantu oleh;
Sekertaris RW: Bertugas mencatat dan merekapitulasi serta
merangkum dan kemudian memasukannya ke
dalam form isian hasil Rembug Warga (Bugar).
Anggota
: Membantu ketua dan sekretaris dalam
memfasilitasi kebutuhan perlengkapan/alat bantu,
seperti :
Tempat
Peta wilayah RW
Format isian usulan RT/RW untuk Bidang
Ekonomi, Fisik, dan Sosial
Alat tulis, kertas plano, spidol besar, isolasi, dll.

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

2. Anggota tim/panitia penyelenggara Rembug Warga (Bugar) yang


bisa diambil dari warga masyarakat RW yang setempat dengan kriteria
mempunyai kemampuan dan komitmen untuk membantu
penyelenggaraan Rembug Warga (Bugar).
.
G. Peran dan Fungsi Pelaku Kegiatan
Dalam pelaksanaan kegiatan Rembug Warga (Bugar), pelaku kegiatan
yang terlibat adalah :
1. Lurah
1. Pengarah pelaksanaan Rembug Warga (Bugar);
2. Menjadi nara sumber Rembug Warga (Bugar);
3. Monitoring pelaksanaan Rembug Warga (Bugar) tingkat RW;
4. Membuat Jadwal dan mengumumkan Pelaksanaan Rembug Warga
(Bugar) ke setiap RW.
2.Ketua RW
Dalam pelaksanaan Rembug Warga (Bugar), Ketua RW bertugas
sebagai penanggung jawab kegiatan, dan dalam pelaksanaan tugasnya
dibantu oleh seorang sekretaris dan anggota dengan tugas sebagai
berikut :
1. Penanggung jawab pelaksanaan Rembug Warga (Bugar) di tingkat
RW;
2. Memimpin jalannya proses Rembug Warga (Bugar);
3. Menetapkan usulan prioritas program kebutuhan masyarakat;
4. Menandatangani berita acara hasil Rembug Warga (Bugar);
5. Membentuk/mengusulkan perwakilan dari RW sebagai peserta
Musrenbang Kelurahan.
4. Tim Pendukung
Tim Pendukung adalah seseorang atau lembaga yang ditunjuk oleh
Kelurahan dalam membantu pelaksanaan kegiatan Rembug Warga
(Bugar) di seluruh Kota Semarang, dengan tugas :
1. Memfasilitasi dalam melakukan koordinasi kepada setiap RT/RW
yang hadir pada saat sosialisasi untuk memastikan pelaksanaan
Rembug Warga (Bugar) di setiap RW sesuai kesepakatan jadwal
yang disusun pada saat akhir acara sosialisasi;

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

2. Memfasilitasi dalam mempersiapkan, menggandakan, dan


membantu pengisian format isian RT/ RW yang telah
dikelompokkan ke dalam tiga bidang, yaitu : usulan kegiatan
sosial, ekonomi, dan fisik lingkungan;
3. Memfasilitasi penyediaan data-data pendukung (seperti yang
tersebut dalam poin H nomor 2);
4. Memfasilitasi dan mengarahkan proses pelaksanaan Rembug
Warga (Bugar) hingga menghasilkan draft DSP tingkat RW untuk
diusulkan dalam Musrenbang Kelurahan.
5. Tim Pemantau
Tim Pemantau adalah seseorang yang berasal dari lembaga/ organisasi
masyarakat yang peduli terhadap proses perencanaan pembangunan
wilayah. Lembaga/organisasi masyarakat tersebut harus mengirimkan
surat pemberitahuan kepada Walikota Semarang cq. Bappeda Kota
Semarang sebelum melakukan pemantauan pelaksanaan Rembug
Warga (Bugar).
H. Proses Pelaksanaan
1. Ketentuan Umum
Rembug Warga (Bugar) merupakan forum untuk melakukan
identifikasi permasalahan yang ditemukan di tingkat RT/RW
(masyarakat paling bawah), terutama yang terkait dengan usulan
program/kegiatan wilayah;
Keluaran Rembug Warga (Bugar) adalah merumuskan solusi atau
usulan program, dan rencana sumber pendanaannya;
Usulan program/kegiatan yang dihasilkan dalam Rembug Warga
(Bugar) harus sudah menetapkan kesepakatan pemilahan
program/kegiatan, antara program yang dapat dilakukan secara
swadaya murni dengan kegiatan yang akan didanai dengan bantuan
stimulan APBD atau kegiatan yang diusulkan pendanaannya melalui
APBD;
Pembahasan sumber pendanaan dari setiap usulan prioritas kegiatan
dalam Rembug Warga (Bugar) ada tiga jenis, yaitu:
Sumber dana swadaya masyarakat murni atau anggaran yang
lainnya (dari BKM, CSR dan lain-lain);
Sumber dana program stimulan (block grant kelurahan);
Sumber dana pemerintah (APBD I dan APBD II).
Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Usulan solusi/pemecahan untuk setiap masalah boleh lebih dari satu,


namun untuk alokasi sumber pendanaannya harus berasal dari satu
sumber;
Karena kemungkinan banyaknya usulan kegiatan yang memerlukan
pendanaan dari Pemerintah Kota melalui alokasi APBD, maka
dibatasi untuk memilih 10 usulan kegiatan prioritas saja yang akan
dibawa ke Musrenbang Kelurahan;
Dari 10 usulan prioritas tersebut, 5 urutan teratas (1 s/d 5) yang
dianggap menjadi kebutuhan utama dan sangat mendesak, akan
dibahas dalam Musrenbang Kelurahan. Sementara sisanya tetap akan
dibawa dalam Musrenbang Kelurahan sebagai bahan masukan dalam
Musrenbang tahun berikutnya;
Pemilihan 10 usulan solusi prioritas tersebut didapatkan melalui
musyawarah dengan mendasarkan kepada tingkat kepentingannya,
dengan memperhatikan ;
Tingkat kebutuhan mendesak (kebutuhan tersebut tak dapat
ditunda dan apabila tidak segera ditangani akan mengganggu
aktivitas warga masyarakat);
Kebermanfaatannya tinggi (kebutuhan tersebut menyangkut hajat
hidup orang banyak, jika tak dipenuhi akan mengakibatkan
munculnya masalah lain);
Sumber daya (kemampuan sumberdaya
yang tersedia dalam
jumlah yang cukup);
Dampak
lingkungan
(kalau tidak segera diatasi akan
mengakibatkan dampak yang mempengaruhi lingkungan
sekitarnya).
Hasil dari pelaksanaan Rembug Warga (Bugar) diserahkan ke
kelurahan satu hari setelah pelaksanaan.

2. Data Pendukung yang Dipersiapkan


Data-data pendukung yang perlu dipersiapkan, diantaranya:
Peta wilayah RW, sebaran titik kelompok miskin dan pengangguran;
Data hasil Rembug Warga (Bugar) tahun sebelumnya (bila ada);
Data Jumlah penduduk per RT;
Data jumlah KK miskin per RT;
Data jumlah fasos dan fasum RT;
Data potensi ekonomi, seperti kelompok-kelompok usaha-usaha kecil
dan menengah.

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

3. Batasan Pembahasan dan Program


Aspek pembahasan dan batasan program dalam Rembug Warga
(Bugar), meliputi :
Menampung dan menetapkan prioritas masalah masyarakat di tingkat
RW;
Menetapkan usulan kegiatan yang akan dibahas lebih lanjut pada
Musrenbang kelurahan;
Ruang lingkup kegiatan Rembug Warga (Bugar) meliputi tiga
bidang, yaitu : Bidang sosial, bidang ekonomi dan bidang fisik
lingkungan (prasarana dan sarana dasar lingkungan).
Lingkup usulan kegiatan bidang sosial adalah usulan kegiatan yang
terkait dengan pemenuhan kebutuhan dasar, seperti beasiswa
pendidikan, Raskin, serta kesehatan. Lingkup usulan kegiatan bidang
ekonomi adalah usulan kegiatan pelatihan atau bantuan modal yang
dapat dimanfaatkan oleh individu warga atau kelompok untuk
meningkatkan pendapatan dengan melihat potensi yang sudah ada di
wilayah tersebut. Lingkup usulan kegiatan bidang fisik lingkungan
adalah usulan kegiatan yang terkait dengan penyediaan sarana dan
prasarana permukiman.
Sejalan dengan Prioritas Pembangunan Kota Semarang sebagaimana
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Kota Semarang, maka
fokus pembangunan diarahkan pada pelaksanaan Sapta Program
4. Mekanisme Pelaksanaan Rembug Warga
A. Persiapan, dilakukan oleh pengurus RW dengan tahapan sebagai
berikut:
Melakukan koordinasi dengan pihak kelurahan;
Menyiapkan/menyebarkan undangan kepada peserta yang akan
diundang;
Menyiapkan materi Rembug Warga (Bugar) yang meliputi :
format isian usulan kebutuhan bidang sosial, ekonomi, dan fisik
lingkungan;
Menyiapkan tempat Rembug Warga (Bugar);
Menyiapkan alat tulis dan perlengkapan, seperti: spidol kecil dan
besar, papan tulis/ white board, pulpen, kertas plano, HVS, isolatif,
dll.

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

B. Pelaksanaan Rembug Warga (Bugar) dilakukan dengan tahapan


sebagai berikut:
1.Pembukaan oleh ketua RW dilanjutkan dengan penjelasan, maksud
dan tujuan Rembug Warga, meliputi :
a. Menjelaskan kata Rembug Warga (Bugar);
b. Menjelaskan bahwa dana yang tersedia untuk perencanaan
kegiatan di tingkat RW didapat dari swadaya, program stimulan,
dan APBD;
c. Menjelaskan bahwa hasil Rembug Warga (Bugar) yang
kegiatannya membutuhkan dana besar yang tidak
memungkinkan didanai dengan dana swadaya dan program
stimulan, akan diajukan ke Pemerintah Kota Semarang melalui
APBD dan merupakan tanggungjawab perencanaan di tingkat
Musrenbang Kota Semarang dengan melibatkan SKPD yang
mekanisme pengusulannya melalui Musrenbang tingkat
kecamatan.
d. Menjelaskan bahwa untuk dana yang berasal dari APBD Kota
Semarang yang bersifat stimulan, tetap membutuhkan
pendamping berupa swadaya masyarakat.
2. Pembahasan masalah dan solusi dilakukan dengan cara:
a. Pengurus RW dibantu oleh Tenaga Pendukung memimpin
pembahasan dengan terlebih dahulu memberikan pertanyaanpertanyaan yang bisa mengarahkan jalannya pembahasan,
misalnya :
Apa yang harus dikerjakan agar lingkungan RW kita aman dan
nyaman?
Apa yang harus dikerjakan agar lingkungan RW kita bersih
dan sehat?
Apa yang harus dikerjakan supaya resiko kebakaran/
kebanjiran bisa dikurangi?
Kalau banjir datang bagaimana supaya semua orang bisa
selamat?
Apa yang harus dikerjakan agar kemiskinan bisa dikurangi?
Potensi apa yang dimiliki warga untuk meningkatkan
pendapatan?
Dan lain-lain

10

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

b. Peserta Rembug Warga diberikan kertas kosong berukuran 10 x


10 cm, kemudian peserta diminta untuk menulis 1 (satu) usulan
masalah di kertas tersebut;
c. Permasalahan yang telah ditulis oleh peserta kemudian
dikelompokkan berdasarkan bidang Ekonomi, Sosial, dan Fisik
lingkungan.
e. Selanjutnya dibahas penyebab-penyebab dari setiap kelompok
masalah tersebut;
f. Pengurus RW mengklarifikasi lokasi terjadinya penyebabpenyebab masalah. Bisa saja ada lebih dari 1 (satu) lokasi untuk
setiap penyebab masalah;
g. Kemudian peserta diminta untuk menuliskan kembali solusi
permasalahan di kertas lain;
h. Pengurus RW dibantu Tenaga Pendukung menyimpulkan/
mendefinisikan setiap usulan solusi di depan secara terbuka
melalui kertas plano. Lalu memimpin pembahasan untuk
mengklasifikasi sumber pendanaan (swadaya, stimulant, atau
APBD) untuk setiap usulan solusi yang sudah disimpulkan.
i. Selanjutnya Ketua RW memimpin pembahasan dalam memilih
10 urutan masalah prioritas untuk sumber pendanaan APBD.
j. Kesepakatan hasil Rembug Warga kemudian dimasukkan
dalam form isian Daftar Skala Prioritas permasalahan;
k. Berita Acara Rembug Warga (Bugar) disetujui dan
ditandatangani oleh Ketua RW, Sekretaris RW dan satu orang
perwakilan warga yang diusulkan dan disepakati oleh warga;
l. Menetapkan delegasi tingkat RW untuk mengikuti Musrenbang
Kelurahan;
m. Penutupan Rembug Warga oleh ketua RW.
I. Keluran/ Output
Rembug Warga (Bugar) menghasilkan dokumen akhir berupa:
1. Daftar skala prioritas permasalahan dan solusi kegiatan untuk dibawa
ke Musrenbang Kelurahan;
2. Delegasi RW untuk mengikuti Musrenbang Kelurahan dengan
melibatkan unsur-unsur masyarakat yang ada, sekurang-kurangnya
berjumlah tiga orang, dengan memperhatikan keterwakilan
perempuan.

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

11

J. Anggaran/ Pendanaan
Kegiatan Rembug Warga (Bugar) ini didanai dari dan oleh partisipasi
masyarakat. Kegiatan ini dapat juga dilaksanakan bersamaan dengan
forum pertemuan rutin bulanan di tingkat RW.
K.Lampiran Dokumen
Dokumen yang disertakan untuk dibawa ke Musrenbang Kelurahan
adalah sebagai berikut:
1. Berita Acara Rembug Warga
2. Daftar Skala Prioritas usulan bantuan pembangunan sarana
prasarana RW
3. Daftar Usulan Bantuan Keluarga Miskin (Gakin) RW
4. Daftar Usulan Bantuan Kelompok Masyarakat Tingkat RW
5. Daftar Usulan Bantuan Pelatihan RW
6. Rekapitulasi usulan kegiatan
7. Daftar hadir Rembug Warga

12

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Form IIA. Berita Acara Rembug Warga (Bugar) Tingkat RW

BERITA ACARA
REMBUG WARGA (BUGAR) RW
Kelurahan
Kecamatan
Kota

: ..........................
: ..........................
: Semarang

Pada hari ini ..........tanggal .............. bulan............. tahun ............ ( ... - ... - ......)
yang bertanda tangan di bawah ini masing-masing adalah Ketua dan Sekretaris
RW ... serta salah satu perwakilan warga RW .. telah mengadakan Rembug
Warga (Bugar) pada tingkat Rukun Warga (RW) yang berpedoman pada
Petunjuk Pelaksanaan dan Petunjuk Teknis Musyawarah Perencanaan
Pembangunan.

Dengan hasil sebagai berikut :


1. Telah menetapkan tiga (3) orang delegasi perwakilan RW untuk mengikuti
Musrenbang Kelurahan, yaitu :
a) ...........................................
b) ...........................................
c) ...........................................
2. Telah menetapkan Usulan bantuan Pembangunan Sarana Prasarana,
Usulan Bantuan Gakin, Usulan Bantuan Kelompok Masyarakat dan
Usulan Bantuan Pelatihan pada Tingkat RW.
Berdasarkan hasil tersebut diatas :
1. Dalam waktu paling lambat lima (5) hari setelah Musrenbang ini, usulan
Bantuan Pembangunan Sarana Prasarana RW akan dibuat proposalnya.
2. Hasil dari pelaksanaan Musrenbang RW, Lima (5) hari setelah
pelaksanaan segera diserahkan ke Kelurahan yang terdiri dari :
- Berita Acara Rembug Warga RW
- Form-Form Usulan Bantuan RW (sesuai Form- Form terlampir)
Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

13

- Proposal Bantuan Pembangunan Sarana Prasarana RW


- Daftar Hadir Rembug Warga RW.
Demikian Berita Acara ini dibuat rangkap 3 (tiga) untuk dapat dipergunakan
seperlunya.

Perwakilan Warga

Sekretaris RW...........
Kelurahan ...............

Ketua RW............
Kelurahan ............

........................

..........................

.............................

14

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Form IIB.1 DAFTAR Usulan Bantuan Pembangunan Sarana Prasarana RW


DAFTAR SKALA PRIORITAS USULAN BANTUAN PEMBANGUNAN SARANA PRASARANA RW
RW
:
Kelurahan :
Kecamatan :
Biaya
No RT
1

Jenis Kegiatan

Lokasi

Volume

Swadaya

Bantuan

Total

Keterangan
9

Jumlah

Sekretaris RW.......

Semarang, ..................
Ketua RW ................

...............................

...................................

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

15

Petunjuk Pengisian:
Kolom 1 : Diisi dengan nomor urut usulan
Kolom 2 : Diisi dengan nama RT tempat usulan
Kolom 3 : Diisi dengan jenis kegiatan yang diusulkan, misalnya
pavingisasi, perbaikan talud, pengurukan jalan,dan
lain-lain
Kolom 4 : Diisi dengan lokasi tempat usulan seperti tersebut
dalam kolom 3
Kolom 5 : Diisi dengan volume pekerjaan yang diusulkan dalam
kolom 3, misalnya 200 meter persegi, 3 meter kubik,
dan lain-lain.
Kolom 6 : Diisi dengan jumlah dana dari masyarakat.
Kolom 7 : Diisi dengan jumlah usulan bantuan yang diajukan.
Kolom 8 : Diisi dengan penjumlahan dari kolom 6 dan kolom 7
Kolom 9 : Diisi dengan hal-hal yang perlu dijelaskan terkait
dengan usulan kegiatan dimaksud, misalnya:
merupakan jalan utama/alternatif, saluran tidak
berfungsi sehingga menjadi penyebab banjir, dan lainlain

16

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

.
Form IIB.2 DAFTAR Usulan Bantuan untuk Keluarga Miskin (GAKIN) RW

DAFTAR USULAN BANTUAN KELUARGA MISKIN (GAKIN) RW


RW
:
Kelurahan :
Kecamatan :
Jenis Bantuan
No

RT

Bantuan Pendidikan/ Beasiswa


(jiwa)
SMP/
SMA/
SD/ MI
MTs
SMK/ MA
3
4
5

Raskin
(KK)
6

Bantuan Kesehatan dan KB (jiwa)


Jamkesmaskot
7

Alat KB
8

Metode
KB
9

Bantuan
Perumahan
(unit)
10

Kependudukan
(jiwa)
11

Bantuan
Hukum
(kasus)

Sanitasi
(unit)

12

13

Jumlah

Sekretaris RW.......

Semarang, ..................
Ketua RW .................

...............................

....................................
Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

17

Petunjuk Pengisian:
Kolom 1
:
Kolom 2
:
Kolom 3, 4 dan 5 :

18

Kolom 6

Kolom 7

Kolom 8

Kolom 9

Kolom 10

Kolom 11

Kolom 12

Kolom 13

Diisi dengan nomor urut usulan


Diisi dengan nama RT
Diisi dengan jumlah siswa SD/MI,
SMP/Mts dan SMA/SMK/MA dari keluarga
miskin yang diusulkan mendapatkan
beasiswa
Diisi dengan jumlah Kepala Keluarga
miskin yang diusulkan mendapatkan
bantuan Beras Miskin (Raskin)
Diisi dengan jumlah warga miskin yang
belum memiliki jaminan kesehatan, yaitu
Jamkesmaskot, Jamkesmas, Jamsostek,
Askes atau jaminan kesehatan lainnya.
Diisi dengan jumlah usulan bantuan alat
kontrasepsi KB
Diisi dengan jumlah usulan bantuan metode
KB
Diisi dengan jumlah rumah tidak layak huni
yang diusulkan mendapatkan bantuan rehab
Diisi dengan jumlah usulan bantuan
pengurusan dokumen kependudukan (akte,
KTP, akte nikah, dan lain-lain)
Diisi dengan jumlah usulan pendampingan
warga miskin yang terkena kasus pidana
Diisi dengan jumlah usulan rumah tangga
miskin yang belum memiliki sarana sanitasi
pribadi atau sanitasi komunal

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Form IIB.3 DAFTAR Usulan Bantuan Kelompok Masyarakat RW

DAFTAR USULAN BANTUAN KELOMPOK MASYARAKAT TINGKAT RW


RW
:
Kelurahan :
Kecamatan :
No RT
1

Nama Kelompok

Alamat

Jumlah
Jenis
Anggota
Kelompok Bantuan
5

Biaya
Volume
7

Swadaya

Bantuan

Total

10

Keterangan
11

Jumlah

Sekretaris RW.......

Semarang, ..........
Ketua RW .................

...............................

....................................
Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

19

Petunjuk Pengisian:
Kolom 1
:
Kolom 2
:
Kolom 3
:

20

Kolom 4

Kolom 5

Kolom 6

Kolom 7

Kolom 8

Kolom 9

Kolom 10

Kolom 11

Diisi dengan nomor urut usulan


Diisi dengan nama RT
Diisi dengan nama kelompok yang
diusulkan
Diisi dengan alamat
kelompok yang
diusulkan
Diisi dengan jumlah anggota kelompok
yang diusulkan
Diisi dengan jenis bantuan yang diusulkan.
Mis: bantuan modal, alat, dana bergulir, dll.
Diisi dengan volume pekerjaan yang
diusulkan dalam kolom 3, misalnya 200
meter persegi, 3 meter kubik, dan lain-lain.
Diisi dengan jumlah dana dari kelompok
masyarakat.
Diisi dengan jumlah usulan bantuan yang
diajukan.
Diisi dengan penjumlahan dari kolom 8 dan
kolom 9.
Diisi dengan hal-hal yang perlu dijelaskan
terkait dengan usulan kegiatan dimaksud,
misalnya: merupakan jalan utama/alternatif,
saluran tidak berfungsi sehingga menjadi
penyebab banjir, dan lain-lain.

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Form IIB.4 DAFTAR Usulan Bantuan Pelatihan RW

DAFTAR USULAN BANTUAN PENINGKATAN KETERAMPILAN RW


RW
:
Kelurahan :
Kecamatan :
Jenis Pelatihan (jiwa)
No
1

Keterangan *)

RT
2

Menjahit

Elektronik

Montir Motor

Komputer

Pelatihan Lainnya

Jumlah

*)

Sekretaris RW.......

Semarang, ..................
Ketua RW .................

...............................

....................................

Menjelaskan jenis pelatihan yang diusulkan pada kolom 7


Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

21

Petunjuk Pengisian:
Kolom 1
:
Kolom 2
:
Kolom 3
:

22

Kolom 4

Kolom 5

Kolom 6

Kolom 7

Kolom 8

Diisi dengan nomor urut usulan.


Diisi dengan nama RT .
Diisi dengan jumlah peserta pelatihan
menjahit yang diusulkan.
Diisi dengan jumlah peserta pelatihan
elektronik yang diusulkan.
Diisi dengan jumlah peserta pelatihan
montir motor yang diusulkan.
Diisi dengan jumlah peserta pelatihan
komputer yang diusulkan.
Diisi dengan jumlah peserta pelatihan diluar
bidang yang telah disebutkan di kolom 3 s/d
6.
Diisi dengan jenis pelatihan yang diusulkan
di kolom 7.

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

PETUNJUK PELAKSANAAN
MUSYAWARAH RENCANA PEMBANGUNAN KELURAHAN
(MUSRENBANGKEL)
TAHUN 2012
A. Pengertian
Musrenbang Kelurahan adalah forum musyawarah perencanaan tahunan
kelurahan untuk membahas dan menyepakati usulan kegiatan pembangunan
hasil Rembug Warga (Bugar) RW yang akan dilaksanakan di tingkat
kelurahan, serta membahas dan menyepakati usulan kegiatan pembangunan
yang akan disampaikan ke Musrenbang Kecamatan dan atau Musrenbang
Kota Semarang.
B. Tujuan
Tujuan umum; mendorong partisipasi masyarakat Kelurahan dalam
penyusunan perencanaan pembangunan tahunan di tingkat kelurahan.
Tujuan khusus; Musrenbang Kelurahan secara khusus bertujuan untuk :
a) Menampung dan membahas kebutuhan masyarakat yang diperoleh dari
Rembug Warga (Bugar) di tingkat RW;
b) Memadukan perencanaan di tingkat kelurahan;
c) Menetapkan kebutuhan usulan kegiatan pembangunan prioritas tahunan
kelurahan sebagai bahan pengajuan yang akan dibahas pada
Musrenbang Kecamatan dan atau Musrenbang Kota Semarang.
C. Waktu dan Tempat Pelaksanaan
1. Musrenbang Kelurahan dilaksanakan pada minggu II hingga minggu IV
bulan Januari tahun 2012.
2. Pelaksanaan kegiatan Musrenbang Kelurahan dilaksanakan dan
bertempat di wilayah kelurahan.
D. Peserta
Peserta Musrenbang Kelurahan, terdiri dari unsur :
1) Pemerintah Kelurahan, yaitu:
o Lurah;
Juklak Rembug Warga & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

23

o Sekretaris kelurahan;
o Para kasie (kepala seksi) yang ada di Kelurahan;
2) Delegasi RW dan organisasi masyarakat di kelurahan, yaitu:
o Delegasi utusan dari masing-masing RW yang sekurang-kurangnya
berjumlah tiga orang tiap RW;
o LPMK;
o Perwakilan BKM Kelurahan;
o Organisasi masyarakat di tingkat kelurahan (Karang Taruna, kader
Posyandu, PKK, dll.);
o Tokoh/Kelompok Perempuan;
o Tokoh Agama/Masyarakat;
o Majelis Taklim atau majelis keagamaan lainnya yang ada di
kelurahan;
o Perwakilan
masyarakat
miskin
(penerima
bantuan
raskin/beasiswa/Jamkesmas dll)
o Kelompok Profesi (guru, dokter, pengusaha, dll.);
o Kelompok usaha kecil (sektor informal).
o LSM yang berdomisili dan beraktivitas di wilayah kelurahan
setempat;
o LSM yang peduli terhadap proses dan mekanisme Perencanaan
Pembangunan;
E. Nara Sumber
Nara sumber dalam pelaksanaan Musrenbang Kelurahan berasal dari :
1. Kecamatan, yaitu: Camat;
2. LPMK kelurahan dan kecamatan;
3. Lurah.
4. Anggota DPRD Kota Semarang yang berasal dari Daerah Pemilihan
(Dapil) kelurahan bersangkutan.
F. Penyelenggara
Penyelenggara pelaksanaan Musrenbang Kelurahan adalah tim
kepanitiaan yang dibentuk dan ditetapkan oleh Lurah, dengan susunan
keanggotakan yang terdiri dari:
1. Lurah, sebagai penanggungjawab kegiatan;
2. Ketua LPMK, sebagai Ketua Tim Penyelenggara;
3. Sekretaris, dipilih dari unsur pejabat struktural atau staf kelurahan;
24

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

4. Anggota, dipilih dari unsur masyarakat yang mempunyai komitmen


pemberdayaan masyarakat, memiliki kemampuan berkomunikasi,
mampu memahami perencanaan partisipatif, mampu memfasilitasi dan
merumuskan serta melaksanakan kegiatan proses Musrenbang
Kelurahan.
G. Peran dan Fungsi Pelaku Kegiatan
Pelaku dari kegiatan Musrenbang Kelurahan, yaitu :
1. Camat
a) Melakukan monitoring pelaksanaan Musrenbang Kelurahan;
b) Menjadi narasumber pelaksanaan Musrenbang Kelurahan;
c) Menerima dokumen rencana pembangunan tahunan hasil
Musrenbang Kelurahan tentang kebutuhan prioritas pembangunan
tahunan kelurahan.
2.Lurah
a). Persiapan Musrenbang Kelurahan
Penanggung jawab rangkaian pelaksanaan Musrenbang di
kelurahan;
Bersama Kepala Seksi Pembangunan Kelurahan, melakukan
kompilasi/penyusunan daftar permasalahan Kelurahan hasil
kegiatan Rembug Warga (Bugar) tingkat RW sebagai bahan/materi
pembahasan Musrenbang Kelurahan (penyiapan dokumen
kelurahan). Apabila di Kelurahan tersebut jabatan Kasi
Pembangunan tidak terisi, maka Lurah dapat menunjuk pejabat
struktural atau staf kelurahan yang memiliki kemampuan untuk
melakukan kompilasi/penyusunan daftar permasalahan kelurahan
hasil kegiatan Rembug Warga (Bugar) tingkat RW;
Membentuk dan menetapkan tim penyelenggara Musrenbang
Kelurahan, yang terdiri dari ketua/penanggung jawab, sekretaris,
dan beberapa anggota.
b). Proses Pelaksanaan
Membuka acara Musrenbang Kelurahan;
Memberikan pengantar, pengarahan, dan penjelasan tentang
mekanisme pelaksanaan Musrenbang Kelurahan. Untuk informasi
tentang rencana pembangunan kecamatan disampaikan oleh camat;
Juklak Rembug Warga & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

25

Menandatangani berita acara hasil Musrenbang Kelurahan dan


pengesahan rencana kerja anggaran kelurahan;
Menetapkan tim delegasi untuk mengikuti Musrenbang
Kecamatan, dengan kesepakatan dari peserta Musrenbang
Kelurahan;
Menutup acara pelaksanaan Musrenbang Kelurahan.
3. Penyelenggara (Panitia Pelaksana)
Menyebarkan undangan ke seluruh peserta Musrenbang Kelurahan.
Surat Undangan ditandatangani oleh Panitia Pelaksana Musrenbang
Kelurahan dengan sepengetahuan Lurah;
Menyiapkan dokumen pendukung (data-data) terkait dengan kondisi
geografis, sosial, dan ekonomi di kelurahan;
Menyiapkan seluruh peralatan yang dibutuhkan dalam pelaksanaan
seperti: whiteboard, spidol dan penghapus, soundsystem, staples,
paperclip, kertas plano dan lain-lain;
Menyiapkan tempat/ruang rapat yang representatif;
Menyediakan konsumsi rapat;
Membuat daftar hadir dan mencatat jalannya diskusi.
4. Delegasi RW
Memberikan penjelasan, klarifikasi permasalahan, usulan serta
solusi (hasil dari kegiatan Rembug Warga RW);
Memberikan masukan/pendapat pada saat pembahasan.
5. Peserta Lainnya
Memberikan saran pendapat dalam pembahasan usulan prioritas
kegiatan pembangunan di kelurahan.
6. Tenaga Pendukung
Tenaga pendukung melakukan pendampingan di tingkat kelurahan pada
rangkaian proses pelaksanaan Musrenbang, dengan tugas antara lain :
Memfasilitasi jalannya diskusi pelaksanaan Musrenbang Kelurahan;
Menjaga ketepatan waktu dalam pembahasan materi sehingga seluruh
materi pembahasan mendapatkan proporsi waktu yang seimbang;
Menjaga agar kesepakatan jalannya rapat dipenuhi oleh semua
peserta sidang;
Merumuskan hasil-hasil kesepakatan dalam Musrenbang Kelurahan
bersama penyelenggara.

26

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Tim Pendukung ditunjuk oleh kecamatan dari seseorang atau


lembaga yang memiliki kemampuan dan pemahaman terhadap
mekanisme pelaksanaan Musrenbang.
8. Tim Pemantau.
Tim Pemantau adalah seseorang yang berasal dari lembaga/organisasi
masyarakat yang peduli terhadap proses perencanaan pembangunan
wilayah. Tim Pemantau hanya diperkenankan memberikan pendapat,
saran dan arahan pada saat berlangsungnya Musrenbang Kelurahan atas
ijin dari pimpinan rapat Musrenbang Kelurahan.
H. Mekanisme Pelaksanaan
Mekanisme pelaksanaan Musrenbang Kelurahan dilakukan dengan
terlebih dahulu melaksanakan tahapan kegiatan berupa sosialisasi
Musrenbang dan Rembug Warga (Bugar) di masing-masing RW.
Selanjutnya, Lurah melalui penyelenggara (panitia) yang telah ditunjuk
menyiapkan pelaksanaan Musrenbang Kelurahan.
a. Ketentuan Umum Pelaksanaan
Dalam Musrenbang Kelurahan, fokus acara adalah untuk
mendapatkan prioritas usulan dan Rencana Kerja dan Anggaran
Kelurahan;
Setiap peserta harus sudah mendapatkan materi yang telah
dipersiapkan oleh penyelenggara Musrenbang Kelurahan, dibagikan
kepada peserta pada saat pendaftaran.
Pelaksanaan Musrenbang Kelurahan dilaksanakan setelah
sosialisasi dan Rembug Warga (Bugar) dilaksanakan di setiap
Rukun Warga (RW);
b. Lingkup Pembahasan
Mengidentifikasi potensi dan masalah kebutuhan prioritas
pembangunan yang diperoleh dari Rembug Warga (Bugar) RW;
Membahas daftar usulan kegiatan hasil Rembug Warga (Bugar) RW
dan kebutuhan (di tingkat kelurahan) lainnya;
Menyusun Daftar Skala Prioritas (DSP) yang dibiayai dari dana
APBD, stimulan, swadaya masyarakat, dan program lainnya
(PNPM, CSR dll) yang akan dibawa ke Musrenbang Kecamatan.

Juklak Rembug Warga & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

27

c. Aspek Pembahasan
Pembahasan dalam pelaksanaan Musrenbang Kelurahan meliputi
beberapa bidang, yaitu
1. Urusan Pendidikan
2. Urusan Kesehatan
3. Urusan Pekerjaan Umum
4. Urusan Perumahan
5. Urusan Penataan Ruang
6. Urusan Perencanaan Pembangunan
7. Urusan Perhubungan
8. Urusan Lingkungan Hidup
9. Urusan Pertanahan
10. Urusan Kependudukan dan Catatan Sipil
11. Urusan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak
12. Urusan Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera;
13. Urusan Sosial
14. Urusan Ketenagakerjaan
15. Urusan Koperasi dan UKM
16. Urusan Penanaman Modal
17. Urusan Kebudayaan
18. Urusan Pemuda dan Olahraga
19. Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri
20. Urusan Otonomi Daerah, Pemerintah Umum, Administrasi
Keuangan, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian.
21. Urusan Ketahanan Pangan
22. Urusan Pemberdayaan Masyarakat
23. Urusan Statistik
24. Urusan Arsip
25. Urusan Komunikasi dan Informatika
26. Urusan Perpusatakaan
27. Urusan Pertanian
28. Urusan Kehutanan
29. Urusan Energi dan Sumberdaya Mineral
30. Urusan Pariwisata
31. Urusan Kelautan dan Perikanan
32. Urusan Perdagangan
33. Urusan Industri
34. Urusan Transmigrasi

28

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

d. Teknis Pelaksanaan
1. Tahap Persiapan
Persiapan dokumen dilakukan oleh penyelenggara kegiatan.
Persiapan dokumen bertujuan untuk mengkompilasi hasil Rembug
Warga (Bugar) dan usulan kegiatan kelurahan lainnya, meliputi :
a) Dokumen DSP (Daftar Skala Prioritas) hasil Rembug Warga
(Bugar);
b) Dokumen RPJM/Pronangkis Kelurahan;
c) Data evaluasi program kegiatan yang sudah dan yang sedang
dilaksanakan;
d) Monografi Kelurahan (luas wilayah, struktur organisasi
kelurahan, jumlah penduduk, fasilitas sosial, fasilitas umum,
sarana keagamaan);
e) Peta lingkungan RW (potensi dan permasalahan);
f) Peta sebaran kelompok miskin kota.
g) Format-format isian Musrenbang Kelurahan.
2. Tahap Pelaksanaan
a) Pendaftaran peserta;
b) Pembukaan dan penjelasan mekanisme Musrenbang oleh Lurah.;
c) Pengarahan Camat tentang informasi rencana kegiatan
pembangunan di Kecamatan, dan evaluasi program yang
dilaksanakan pada tahun sebelumnya;
d) Pemaparan Lurah atas prioritas program Kelurahan tahun 2013,
yang bersumber dari Rencana Pembangunan Tahunan Kelurahan
(RPTK);
e) Pemaparan kebutuhan usulan kegiatan prioritas yang
disampaikan oleh delegasi tiap RW sesuai hasil Rembug Warga
(Bugar);
f) Dilanjutkan dengan pembahasan yang dipimpin oleh tenaga
pendukung, dengan langkah-langkah sebagai berikut :
Pembahasan dilakukan secara berurutan berdasarkan prioritas
(prioritas 1 dilengkapi/dibahas tuntas terlebih dahulu, baru ke
prioritas selanjutnya);
Hal pertama yang dibahas untuk setiap usulan kegiatan adalah
kesesuaian usulan dengan klasifikasi, yaitu : 1). Usulan
program yang akan didanai/dikerjakan oleh swadaya
masyarakat murni setempat, 2). Usulan program yang akan
didanai program stimulan (misal PNPM, Sanimas,
Pamsimas, Sarana Prasarana Wilayah) 3). Usulan kegiatan
Juklak Rembug Warga & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

29

lintas wilayah yang akan diajukan/didanai APBD melalui


kegiatan Fasilitasi Musrenbang. Jika terdapat ketidaksesuaian
usulan kegiatan dengan klasifikasi, maka usulan kegiatan
tersebut dapat dipindahkan ke klasifikasi yang sesuai;
Peserta diperbolehkan untuk menanyakan penjelasan tentang
permasalahan dan usulan kegiatan;
Peserta tidak diperbolehkan untuk mengurangi atau mengganti
permasalahan yang ada;
Peserta diperbolehkan untuk mengganti usulan solusi sesuai
kesepakatan bersama.
g) Perumusan peserta tentang kriteria prioritas untuk menyeleksi
usulan kegiatan, dapat menggunakan pendekatan yang sederhana
dengan batasan/rumusan :
Tingkat kebutuhan mendesak (kebutuhan tersebut tak dapat
ditunda dan apabila tidak segera ditangani akan mengganggu
aktivitas warga masyarakat);
Kebermanfaatannya tinggi (kebutuhan tersebut menyangkut
hajat hidup orang banyak, jika tak dipenuhi akan
mengakibatkan munculnya masalah lain);
Sumber daya (kemampuan sumberdaya yang tersedia dalam
jumlah yang cukup);
Dampak lingkungan
(kalau tidak segera diatasi akan
mengakibatkan dampak yang mempengaruhi lingkungan
sekitarnya).
Proses penghitungannya dilakukan dengan pendekatan score
dengan pelibatan partisipasi peserta Musrenbang Kelurahan
untuk menentukan prioritas utama dan perioritas lanjutan.
(1) Prioritas Utama adalah prioritas yang akan diajukan pada
Musrenbang Kecamatan untuk diteruskan ke Forum
SKPD dan atau untuk kegiatan yang memungkinkan
didanai dari kegiatan Fasilitasi Hasil Musrenbang
Kecamatan tahun 2012;
(2) Prioritas Lanjutan adalah prioritas daftar tunggu untuk
tahun berikutnya (bahan masukan/ input RPTK
kelurahan).
h) Perumusan kesepakatan hasil Musrenbang Kelurahan;
i) Penandatanganan berita acara oleh Lurah dan Ketua LPMK serta
Ketua dan Sekretaris Tim Penyelenggara Musrenbang
Kelurahan;
j) Penutupan oleh Lurah;
30

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

I. Keluaran/Output Musrenbang Kelurahan


Musrenbang Kelurahan menghasilkan dokumen rencana kerja
pembangunan berisi:
Berita acara pelaksanaan Musrenbang Kelurahan;
Rekap data hasil Musrenbang Kelurahan;
Daftar hadir Musrenbang Kelurahan;
DSP (Daftar Skala Prioritas) kegiatan kelurahan berupa kegiatan fisik,
bidang perekonomian, dan bidang sosial budaya yang disusun dan
dipilah berdasarkan sumber dana dan kategori prioritas, dengan
ketentuan sebagai berikut :
- Usulan kegiatan stimulan dengan nilai sama dengan atau kurang dari
Rp. 5.000.000,- yang dapat dibiayai dengan sumber dana kegiatan
Prasarana Wilayah atau Fasilitasi Musrenbang kelurahan dari APBD
Kota Semarang dan atau dari dana PNPM (APBN). Usulan kegiatan
ini harus juga memuat besaran dana swadaya masyarakat.
- Usulan kegiatan dengan nilai lebih dari Rp. 5.000.000,- yang menjadi
prioritas utama, diusulkan ke Musrenbang Kecamatan.
Rencana Kerja Anggaran kelurahan
Delegasi (perwakilan kelurahan) untuk mengikuti Musrenbang
Kecamatan terdiri dari Ketua LPMK, Ketua BKM dan maksimal 3
(tiga) orang yang dipilih oleh peserta Musrenbang Kelurahan dengan
memerhatikan keterwakilan perempuan. Jika di kelurahan tidak terdapat
BKM, maka jumlah yang diusulkan oleh peserta Musrenbang
Kelurahan berjumlah 4 (empat) orang.
(Untuk menentukan delegasi dari kelurahan diharuskan peserta yang
mempunyai kemampuan untuk memberikan penjelasan dan memahami
mekanisme Musrenbang)

J. Anggaran/Pendanaan
Kegiatan pelaksanaan Musrenbang Kelurahan berasal dari APBD Kota
Semarang.

Juklak Rembug Warga & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

31

K. Lampiran Dokumen
Lampiran pelaksanaan Musrenbang Kelurahan kemudian diserahkan ke
kecamatan sebagai bahan pembahasan Musrenbang Kecamatan, meliputi
Berita acara Musrenbang Kelurahan
1. Dokumen Rencana Kerja Anggaran
2. Daftar Usulan Bantuan Pembangunan Sarana Prasarana Kelurahan
3. Daftar Usulan Bantuan Keluarga Miskin
4. Daftar Usulan Bantuan Kelompok Masyarakat Kelurahan
5. Daftar Usulan Bantuan Pelatihan Kelurahan
6. Daftar Skala Prioritas usulan kegiatan dan sumber pendanaannya
7. Rekapitulasi Daftar Usulan kegiatan yang didanai dari Dana Stimulan
8. Daftar hadir Musrenbang Kelurahan
9. Data Monografi Kelurahan;

32

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Form IIIA. Berita Acara Musrenbang Kelurahan

BERITA ACARA
MUSYAWARAH PERENCANAAN PEMBANGUNAN KELURAHAN
Kecamatan

: ..........................

Kota

: Semarang

Pada hari ini ..........tanggal .......... bulan...... tahun ....... ( ... - ... - ......) yang
bertandatangan di bawah ini masing-masing adalah Lurah dan Ketua LPMK
Kelurahan ................. serta Ketua dan Sekretaris Tim Penyelenggara
Musrenbang Kelurahan, telah mengadakan Musyawarah Perencanaan
Pembangunan (Musrenbang) Kelurahan yang berpedoman pada Petunjuk
Pelaksanaan dan Petunjuk Teknis Musyawarah Perencanaan Pembangunan.

Dengan hasil sebagai berikut :


1. Telah menetapkan 3 (tiga) orang delegasi perwakilan Kelurahan untuk
mengikuti Musrenbang Kecamatan diluar Ketua LPMK dan ketua BKM,
yaitu :
a) ...........................................
b) ...........................................
c) ...........................................
2. Telah menetapkan Usulan bantuan Pembangunan Sarana Prasarana, Usulan
Bantuan Gakin, Usulan Bantuan Kelompok Masyarakat dan Usulan Bantuan
Pelatihan pada Tingkat Kelurahan.
Berdasarkan hasil tersebut diatas :
1. Dalam waktu paling lambat 7 (tujuh) hari setelah Musrenbang ini, usulan
Bantuan Pembangunan Sarana Prasarana Kelurahan akan dibuat
proposalnya.
2. Hasil dari pelaksanaan Musrenbang Kelurahan, 7 (tujuh) hari setelah
pelaksanaan segera diserahkan ke Kecamatan yang terdiri dari :
- Berita Acara Musrenbang Kelurahan
- Form-Form Usulan Bantuan Kelurahan (sesuai Form- Form terlampir)
- Proposal Bantuan Pembangunan Sarana Prasarana Kelurahan
Juklak Rembug Warga & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

33

- Rencana Kerja Anggaran Kelurahan


- Daftar Hadir Musrenbang Kelurahan.
Demikian Berita Acara ini dibuat rangkap 3 (tiga) untuk dapat dipergunakan
seperlunya.

Tim Penyelenggara
Musrenbang
Kelurahan ..........

Sekretaris

Ketua

................

...........

34

Mengetahui :
Ketua LPMK
Kelurahan .......

Lurah ............
Kecamatan ....
Kota.Semarang

....................

....................

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Form IIIB.1 Dokumen Rencana Kerja Anggaran Kelurahan


DOKUMEN RENCANA KERJA ANGGARAN
KELURAHAN ...................................
TAHUN ........................
No
1
1.

Kegiatan

Lokasi

Volume

Anggaran

Keterangan

2.
3.

.... dst
Jumlah

Tim Penyelenggara
Musrenbang Kelurahan

Semarang, .................
Penanggung Jawab

Ketua

Sekretaris

Lurah ........

...............

...................

.............................

Juklak Rembug Warga & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

35

Form IIIB.1 Dokumen Rencana Kerja Anggaran Kelurahan Adalah


merupakan daftar rekapitulasi dari kegiatan yang diajukan dari
tingkat RW.
Petunjuk Pengisian:
Kolom 1
:
Kolom 2
:
Kolom 3
:

36

Kolom 4

Kolom 5

Kolom 6

Diisi dengan nomor urut usulan.


Diisi dengan nama kegiatan yang diusulkan.
Diisi dengan lokasi tempat kegiatan yang
diusulkan.
Diisi dengan jumlah total volume kegiatan
yang diusulkan.
Diisi dengan jumlah total anggaran kegiatan
yang diusulkan..
Diisi dengan hal-hal yang perlu dijelaskan
terkait dengan usulan kegiatan dimaksud

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

.
Form IIIB.2 Daftar usulan Bantuan Pembangunan Sarana Prasarana Kelurahan

DAFTAR USULAN BANTUAN PEMBANGUNAN SARANA PRASARANA KELURAHAN


Kelurahan : ................................................
Kecamatan : ................................................
No

RW

RT

Jenis Kegiatan

Lokasi

Volume

Swadaya
7

Biaya
Bantuan
8

Total
9

Keterangan
10

Jumlah

Tim Penyelenggara
Musrenbang Kelurahan

Semarang, ..........
Penanggung Jawab

Ketua

Sekretaris

Lurah ........

...............

...................

.............................

Juklak Rembug Warga & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

37

Petunjuk Pengisian:
Kolom 1 : Diisi dengan nomor urut usulan
Kolom 2 : Diisi dengan nama RT tempat usulan
Kolom 3 : Diisi dengan nama RW tempat usulan
Kolom 4 : Diisi dengan jenis kegiatan yang diusulkan, misalnya
pavingisasi, perbaikan talud, pengurukan jalan,dan
lain-lain
Kolom 5 : Diisi dengan lokasi tempat usulan seperti tersebut
dalam kolom 3
Kolom 6 : Diisi dengan volume pekerjaan yang diusulkan dalam
kolom 3, misalnya 200 meter persegi, 3 meter kubik,
dan lain-lain.
Kolom 7 : Diisi dengan jumlah dana dari masyarakat.
Kolom 8 : Diisi dengan jumlah usulan bantuan yang diajukan.
Kolom 9 : Diisi dengan penjumlahan dari kolom 7 dan kolom 8
Kolom 10 : Diisi dengan hal-hal yang perlu dijelaskan terkait
dengan usulan kegiatan dimaksud, misalnya:
merupakan jalan utama/alternatif, saluran tidak
berfungsi sehingga menjadi penyebab banjir, dan lainlain.

38

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Form IIIB.3 Daftar Usulan Bantuan Keluarga Miskin (GAKIN) Kelurahan


DAFTAR USULAN BANTUAN KELUARGA MISKIN (GAKIN) KELURAHAN
Kelurahan : ..............................................
Kecamatan : ..............................................

No

RW

Bantuan Pendidikan/Beasiswa
(jiwa)
SMP/
SMA/
SD/ MI
MTs
SMK/ MA
3
4
5

Raskin
(KK)
6

Jenis Bantuan
Bantuan Kesehatan dan KB
(jiwa)
JamkesMetode
Alat KB
maskot
KB
7
8
9

Bantuan
Perumahan
(unit)
10

Kependudukan
(jiwa)
11

Bantuan
Hukum
(kasus)

Sanitasi
(unit)

12

13

Jumlah

Tim Penyelenggara
Musrenbang Kelurahan
Ketua
Sekretaris
...............

...................

Juklak Rembug Warga & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Semarang, ..........
Penanggung Jawab
Lurah ........
.............................
39

Petunjuk Pengisian:
Kolom 1
Kolom 2
Kolom 3, 4 dan 5

:
:
:

Kolom 6

Kolom 7

Kolom 8

Kolom 9

Kolom 10

Kolom 11

Kolom 12

Kolom 13

40

Diisi dengan nomor urut usulan


Diisi dengan nama RW
Diisi dengan jumlah siswa SD/MI,
SMP/Mts dan SMA/SMK/MA dari keluarga
miskin yang diusulkan mendapatkan
beasiswa
Diisi dengan jumlah Kepala Keluarga
miskin yang diusulkan mendapatkan
bantuan Beras Miskin (Raskin)
Diisi dengan jumlah warga miskin yang
belum memiliki jaminan kesehatan, yaitu
Jamkesmaskot, Jamkesmas, Jamsostek,
Askes atau jaminan kesehatan lainnya.
Diisi dengan jumlah usulan bantuan alat
kontrasepsi KB
Diisi dengan jumlah usulan bantuan metode
KB
Diisi dengan jumlah rumah tidak layak huni
yang diusulkan mendapatkan bantuan rehab
Diisi dengan jumlah usulan bantuan
pengurusan dokumen kependudukan (akte,
KTP, akte nikah, dan lain-lain)
Diisi dengan jumlah usulan pendampingan
warga miskin yang terkena kasus pidana
Diisi dengan jumlah usulan rumah tangga
miskin yang belum memiliki sarana sanitasi
pribadi atau sanitasi komunal

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Form IIIB.4 Daftar Usulan Bantuan Kelompok Masyarakat Kelurahan


DAFTAR USULAN BANTUAN KELOMPOK MASYARAKAT KELURAHAN
Kelurahan : .................................................
Kecamatan : .................................................
No RW Nama Kelompok
1

Alamat
4

Jumlah
Anggota
Kelompok
5

Biaya

Jenis
Bantuan

Volume

Swadaya

Bantuan

Total

10

Keterangan
11

Jumlah

Tim Penyelenggara
Musrenbang Kelurahan

Semarang, ..........
Penanggung Jawab

Ketua

Sekretaris

Lurah ........

...............

...................

.............................

Juklak Rembug Warga & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

41

Petunjuk Pengisian:
Kolom 1
Kolom 2
Kolom 3

42

:
:
:

Kolom 4

Kolom 5

Kolom 6

Kolom 7

Kolom 8

Kolom 9

Kolom 10

Kolom 11

Diisi dengan nomor urut usulan


Diisi dengan nama RW
Diisi dengan nama kelompok yang
diusulkan
Diisi dengan alamat
kelompok yang
diusulkan
Diisi dengan jumlah anggota kelompok
yang diusulkan
Diisi dengan jenis bantuan yang diusulkan.
Mis: bantuan modal, alat, dana bergulir, dll.
Diisi dengan volume pekerjaan yang
diusulkan dalam kolom 3, misalnya 200
meter persegi, 3 meter kubik, dan lain-lain.
Diisi dengan jumlah dana dari kelompok
masyarakat.
Diisi dengan jumlah usulan bantuan yang
diajukan.
Diisi dengan penjumlahan dari kolom 8 dan
kolom 9.
Diisi dengan hal-hal yang perlu dijelaskan
terkait dengan usulan kegiatan dimaksud,
misalnya: merupakan jalan utama/alternatif,
saluran tidak berfungsi sehingga menjadi
penyebab banjir, dan lain-lain.

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Form IIIB.5 Daftar Usulan Bantuan Pelatihan Kelurahan


DAFTAR USULAN BANTUAN PELATIHAN KELURAHAN
Kelurahan
: ........................................................
Kecamatan
: ........................................................
Jenis Pelatihan (jiwa)
No

RW

Menjahit

Elektronik

Montir Motor

Komputer

Pelatihan Lainnya

Keterangan *)
8

Jumlah

Semarang, ..........

*)

Tim Penyelenggara
Musrenbang Kelurahan
Ketua
Sekretaris

Penanggung Jawab

...............

.............................

...................

Lurah ........

Menjelaskan jenis pelatihan yang diusulkan pada kolom 7


Juklak Rembug Warga & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

43

Petunjuk Pengisian:
Kolom 1
:
Kolom 2
:
Kolom 3
:

44

Kolom 4

Kolom 5

Kolom 6

Kolom 7

Kolom 8

Diisi dengan nomor urut usulan.


Diisi dengan nama RW .
Diisi dengan jumlah peserta pelatihan
menjahit yang diusulkan.
Diisi dengan jumlah peserta pelatihan
elektronik yang diusulkan.
Diisi dengan jumlah peserta pelatihan
montir motor yang diusulkan.
Diisi dengan jumlah peserta pelatihan
komputer yang diusulkan.
Diisi dengan jumlah peserta pelatihan diluar
bidang yang telah disebutkan di kolom 3 s/d
6.
Diisi dengan jenis pelatihan yang diusulkan
di kolom 7.

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

PETUNJUK PELAKSANAAN
MUSYAWARAH RENCANA PEMBANGUNAN KECAMATAN
(MUSRENBANGCAM)
TAHUN 2012
A.Pengertian
Musrenbang Kecamatan adalah forum musyawarah tahunan para
pemangku kepentingan di tingkat kecamatan untuk mendapatkan masukan
kegiatan prioritas dari kelurahan serta menyepakati rencana kegiatan lintas
kelurahan di kecamatan yang bersangkutan sebagai dasar penyusunan
Rencana Kerja Kecamatan dan Rencana Kerja Satuan Kerja Perangkat
Daerah pada tahun berikutnya.
Pemangku Kepentingan (stakeholders) kecamatan adalah pihak yang
berkepentingan dengan kegiatan prioritas dari desa/kelurahan untuk
mengatasi permasalahan di wilayah kecamatan serta pihak-pihak yang
berkaitan dengan dan atau terkena dampak hasil musyawarah.
B. Tujuan
Tujuan umum; mendorong peran dan partisipasi masyarakat dalam
merumuskan dan pengambilan keputusan bersama-sama pemerintah
dalam penyusunan perencanaan pembangunan tahunan di tingkat
kecamatan.
Tujuan khusus; Musrenbang Kecamatan secara khusus bertujuan untuk :
a. Membahas dan menyepakati hasil-hasil Musrenbang dari kelurahan
yang menjadi prioritas kegiatan pembangunan di wilayah kecamatan
yang bersangkutan;
b. Melakukan koordinasi, konfirmasi, klarifikasi usulan program tingkat
kecamatan;
c. Memaduserasikan perencanaan di tingkat kecamatan;
d. Melakukan klasifikasi atas prioritas kegiatan pembangunan kecamatan
sesuai dengan fungsi-fungsi Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD).
C.Waktu dan Tempat Pelaksanaan
Musrenbang Kecamatan Tahun 2012 dilaksanakan pada minggu IV bulan
Januari sampai dengan minggu ke II bulan Februari tahun 2012, yang
bertempat di aula/kantor kecamatan atau kelurahan.
Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

45

D. Peserta
Peserta Musrenbang Kecamatan berjumlah sekurang-kurangnya 70 (tujuh
puluh) orang, mewakili masyarakat dan organisasi kemasyarakatan serta
pelaku pembangunan lainnya, yang terdiri dari :
1. Unsur Muspika :
o Camat
o Danramil
o Kapolsek
2. Unsur Pemerintah Kecamatan :
o Sekretaris Camat;
o Para Kasie yang ada di kecamatan;
o LPMK Kecamatan;
o Puskesmas kecamatan;
o Kepala Cabang Dinas Pendidikan kecamatan;
3. Unsur Perwakilan Kelurahan :
o Lurah;
o Ketua LPMK Kelurahan;
o Ketua BKM Kelurahan;
o Delegasi yang ditunjuk pada saat Musrenbang Kelurahan.
4. Unsur Masyarakat :
o Tokoh masyarakat;
o Organisasi masyarakat di tingkat kecamatan (MUI, KNPI, Karang
Taruna, PKK, koordinator BKM Kecamatan);
o Tokoh pemuda;
o Tokoh/Kelompok perempuan;
o Kelompok pengusaha kecil/sektor informal;
o LSM yang berdomisili dan beraktifitas di kecamatan tersebut;
o LSM yang peduli terhadap tahapan proses perencanaan
pembangunan. LSM tersebut harus menyampaikan surat
pemberitahuan kehadiran kepada Walikota cq. Bappeda Kota
Semarang.
o Kelompok profesi (dokter, guru, pengusaha, dll);
o Komite Sekolah yang berdomisili di tingkat kecamatan.
E. Nara Sumber
Narasumber dalam pelaksanaan Musrenbang Kecamatan, terdiri dari :
1. Tingkat Kota :
a) Tim Panitia Anggaran Kota Semarang (Bappeda, DPKAD, Asisten II
Setda Kota Semarang);
b) Perwakilan SKPD Kota Semarang;
46

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

c) Anggota DPRD Kota Semarang yang berasal dari Daerah Pemilihan


(Dapil) kecamatan bersangkutan.
2. Tingkat Kecamatan :
a) Kepala cabang dinas/SKPD di tingkat kecamatan;
b) Camat/aparatur kecamatan;
c) LPMK Kecamatan;
d) LSM yang ada/beraktivitas di kecamatan dan kelompok profesi (bila
dibutuhkan).
F. Penyelenggara
Untuk mendukung penyiapan dan pelaksanaan sampai dengan
penyusunan hasil Musrenbang Kecamatan, maka dibentuk tim
penyelenggara Musrenbang Kecamatan dengan susunan sebagai berikut :
1. Camat selaku penanggungjawab kegiatan, yang dibantu oleh Ketua,
Sekretaris dan beberapa anggota.
2. Ketua LPMK.
3. Anggota pelaksana yang diambil dari unsur masyarakat diharapkan
dapat memenuhi beberapa kriteria, yaitu memiliki komitmen tentang
pemberdayaan masyarakat, terampil dalam berkomunikasi, dan
memahami mekanisme perencanaan pembangunan yang partisipatif.
G. Peran dan Fungsi Pelaku Kegiatan
1. Camat
a) Persiapan Musrenbang Kecamatan
Koordinator pelaksana kegiatan Musrenbang
Mengundang peserta Musrenbang Kecamatan;
Membentuk tim penyelenggara untuk menyiapkan Musrenbang
Kecamatan;
Bersama tim penyelenggara melakukan kompilasi daftar
permasalahan dan usulan dari Musrenbang Kelurahan;
b). Pelaksanaan
Memberikan kata sambutan dan menyampaikan pengantar tentang
pelaksanaan Musrenbang Kecamatan, serta membuka acara;
Memaparkan prioritas Renja Kecamatan;
Menandatangani berita acara pelaksanaan Musrenbang Kecamatan
dan pengusulan RKA Kecamatan;
Membentuk tim delegasi/perumus program di kecamatan sebagai
perwakilan kecamatan pada Musrenbang Kota Semarang.
Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

47

Menutup pelaksanaan Musrenbang Kecamatan;


2. Tim Penyelenggara
Merekapitulasi hasil dari seluruh Musrenbang Kelurahan;
Menyusun jadwal kegiatan dan agenda acara Musrenbang
Kecamatan;
Menyebarkan undangan ke seluruh peserta Musrenbang Kecamatan;
Membantu tim delegasi kecamatan dalam menjalankan tugasnya di
Musrenbang Kota Semarang;
Menyiapkan tempat/ruang rapat yang representatif;
Menyediakan konsumsi rapat;
Membuat daftar hadir;
Menyiapkan handout/kit peserta dan membagikannya pada saat
pendaftaran peserta.
3. Delegasi Kelurahan
Memberikan penjelasan/klarifikasi mengenai usulan program dari
kelurahan;
Memberikan masukan/pendapat pada saat pembahasan.
4. Tenaga Pendukung
Melakukan koordinasi dengan tim penyelenggara Kecamatan;
Memfasilitasi jalannya diskusi kelompok ;
Menjaga ketepatan waktu dalam pembahasan materi;
Membantu perumusan hasil-hasil kesepakatan dalam Musrenbang
Kecamatan bersama penyelenggara;
5. Peserta Lainnya
Memberikan masukan/pendapat/saran pada saat pembahasan.
H. Mekanisme Pelaksanaan
1. Ketentuan umum
a. Setiap peserta Musrenbang Kecamatan yang hadir harus
mendapatkan materi/bahan Musrenbang Kecamatan yang dibagikan
pada saat pendaftaran;
b. Fokus Musrenbang Kecamatan adalah untuk merumuskan dan
menetapkan Rencana Kerja dan Anggaran Kecamatan;
c. Musrenbang Kecamatan berfungsi mengkompilasi, mengklarifikasi
dan mengklasifikasi usulan prioritas kelurahan sesuai dengan fungsi
masing-masing SKPD;
48

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

d. Musrenbang Kecamatan berfungsi melakukan verifikasi kembali


dan penajaman usulan kebutuhan kegiatan prioritas atau mendesak
yang diambil dari usulan kebutuhan prioritas kelurahan dengan tidak
menghilangkan usulan dari Kelurahan;
e. Musrenbang Kecamatan berwenang menetapkan usulan kebutuhan
prioritas rencana pembangunan dari kelurahan dan rencana kerja
(Renja) Kecamatan.
2. Bahan Masukan
Bahan masukan untuk Musrenbang Kecamatan adalah :
a. Hasil evaluasi data kegiatan pelaksanaan pembangunan kecamatan
tahun sebelumnya;
b. Dokumen hasil Musrenbang Kelurahan;
c. Dokumen Rencana Strategis ( Renstra);
d. Peta permasalahan dan potensi kecamatan;
e. Daftar Permasalahan Kecamatan seperti peta kemiskinan dan
pengangguran.
3. Lingkup Bahasan
Lingkup pembahasan Musrenbang Kecamatan, meliputi :
1. Urusan Pendidikan
2. Urusan Kesehatan
3. Urusan Pekerjaan Umum
4. Urusan Perumahan
5. Urusan Penataan Ruang
6. Urusan Perencanaan Pembangunan
7. Urusan Perhubungan
8. Urusan Lingkungan Hidup
9. Urusan Pertanahan
10. Urusan Kependudukan dan Catatan Sipil
11. Urusan Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak
12. Urusan Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera;
13. Urusan Sosial
14. Urusan Ketenagakerjaan
15. Urusan Koperasi dan UKM
16. Urusan Penanaman Modal
17. Urusan Kebudayaan
18. Urusan Pemuda dan Olahraga
19. Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri
Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

49

20. Urusan Otonomi Daerah, Pemerintah Umum, Administrasi


Keuangan, Perangkat Daerah, Kepegawaian dan Persandian.
21. Urusan Ketahanan Pangan
22. Urusan Pemberdayaan Masyarakat
23. Urusan Statistik
24. Urusan Arsip
25. Urusan Komunikasi dan Informatika
26. Urusan Perpusatakaan
27. Urusan Pertanian
28. Urusan Kehutanan
29. Urusan Energi dan Sumberdaya Mineral
30. Urusan Pariwisata
31. Urusan Kelautan dan Perikanan
32. Urusan Perdagangan
33. Urusan Industri
34. Urusan Transmigrasi
4. Teknis Pelaksanaan
a. Tahap Pra Musrenbang Kecamatan
Ada dua hal yang harus disiapkan sebelum pelaksanaan Musrenbang
Kecamatan, yaitu persiapan rapat dan persiapan dokumen keduanya
dilaksanakan secara paralel (bersamaan).
1) Persiapan Rapat
Persiapan rapat dilakukan oleh tim penyelenggara yang telah
dibentuk sebelumnya oleh camat. Persiapan yang harus dilakukan
antara lain penyebaran undangan, menyusun jadwal acara,
penyiapan tempat/ruang rapat, serta penyiapan alat dan
perlengkapan. Ketiganya dilaksanakan secara paralel oleh tim
penyelenggara.
2) Persiapan Dokumen
Persiapan dokumen dilakukan oleh Tim Perencanaan Kecamatan,
persiapan dokumen bertujuan untuk mengkompilasi hasil
Musrenbang Kelurahan;
Daftar Skala Prioritas (DSP) Kelurahan;
Peta potensi dan permasalahan kecamatan;
Peta lingkungan kecamatan;
Data proyek yang telah dilaksanakan dan yang sedang
dilaksanakan;
50

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

Rencana Strategis (Renstra) Kecamatan;


Format-format perencanaan;
Hasil kompilasi daftar usulan kegiatan Musrenbang Kelurahan
sesuai dengan bidangnya.
3) Kompilasi usulan permasalahan Kelurahan, penyiapan
rancangan awal rencana pembangunan Kecamatan
o Usulan kegiatan Kelurahan dipilah menjadi dua, yaitu usulan
kegiatan yang merupakan kewenangan Kelurahan
(dapat
dibiayai dari Bantuan stimulan sarpras kelurahan dan atau dari
sumber lain dalam lingkup kelurahan), dan usulan kegiatan yang
merupakan kewenangan kewilayahan atau menjadi lingkup
kecamatan yang dapat dibiayai dari kegiatan Fasilitasi Hasil
Musrenbang Kecamatan.
o Usulan kegiatan yang menjadi bahasan dalam Musrenbang
Kecamatan adalah
o Pengelompokan kegiatan Kelurahan menjadi isu permasalahan
wilayah Kecamatan atau lintas kelurahan.
o Mengklasifikasi usulan-usulan kegiatan Kelurahan pada
kelompok SKPD berdasarkan fungsi-fungsi wilayah
b. Tahap Pelaksanaan
1) Pendaftaran peserta
dilakukan pada saat pelaksanaan
Musrenbang Kecamatan. Delegasi Kelurahan harus menunjukkan
Berita Acara Musrenbang Kelurahan yang menyebutkan
penunjukan delegasi kelurahan;
2) Pembukaan oleh camat dan dilanjutkan dengan pemaparan camat
mengenai prioritas masalah pembangunan kecamatan, seperti:
masalah kemiskinan, pendidikan, kesehatan, prasarana dan sarana
dasar lingkungan, pengangguran, PMKS, dll;
3) Diskusi Panel narasumber Musrenbang Kecamatan :
o Pemaparan hasil Musrenbang Kecamatan tahun sebelumnya
o Pemaparan arah pembangunan tahun 2013
o Penjelasan hasil verifikasi awal usulan Kelurahan
4) Pembahasan Rancangan Rencana Pembangunan kecamatan
o Pemaparan permasalahan wilayah kecamatan berdasarkan arah
pembangunan tahun 2013
o Diskusi penajaman permasalahan wilayah kecamatan
o Penyepakatan permasalahan wilayah kecamatan
Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

51

5) Diskusi kelompok penajaman isu prioritas pembangunan


kecamatan beserta indikasi kegiatannya yang difasilitasi oleh
Tenaga Pendukung, meliputi :
Kelompok A, Bidang Infrastruktur yang meliputi: Urusan
Pekerjaan Umum, Perumahan, Penataan Ruang, Perhubungan,
Lingkungan Hidup, Pertanahan, dan Engeri dan Sumberdaya
Mineral.
Kelompok B, Bidang Pemerintahan, Sosial dan Budaya
yang meliputi: Urusan Pendidikan, Kesehata, Perencanaan
Pembangunan,
Kependudukan
dan
Catatan
Sipil,
Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak, Keluarga
Berencana dan Keluarga Sejahtera, Sosial, Tenaga Kerja
Kebudayaan, Pemuda dan Olahraga, Kesatuan Bangsa dan
Politik Dalam Negeri, Otonomi Daerah, Pemerintahan
Umum, Administrasi Keuangan, Perangkat Daerah,
Kepegawaian dan dan Persandian, Statistik, Arsip,
Komunikasi dan Informasi, dan Perpustakaan.
Kelompok C, Bidang Ekonomi yang meliputi: Urusan
Koperasi dan UKM, Penanaman Modal, Ketahanan Pangan,
Pertanian, Kehutanan, Pariwisata, Kelautan dan Perikanan,
Perdagangan, Industri, dan Transmigrasi.
Catatan :
a. Tugas dari kelompok ini adalah untuk melakukan
verifikasi dan penajaman terkait dengan pemilahan dan
kompilasi serta klasifikasi yang sudah dirumuskan oleh
dalam pra Musrenbang Kecamatan;
b. Pembahasan setiap kelompok dimulai dari setiap usulan
kegiatan dengan menyesuaikan per-urusan dan
klasifikasinya (sumber pendanaan). Jika terdapat
ketidaksesuaian, maka dapat dipindahkan ke klasifikasi
yang sesuai menurut kesepakatan peserta Musrenbang;
6) Perumusan Prioritas Usulan Program dan Kegiatan, proses
penentuan prioritas dilakukan dengan penilaian pada setiap
kegiatan terhadap kriteria sebagai berikut :
- Kesesuaian dengan prioritas pembangunan daerah;
- Kepentingan mendesak dan lintas kelurahan;
- Mendukung pencapaian prioritas pembangunan daerah
- Mendukung pemenuhan hak dasar masyarakat lintas kelurahan
- Mendukung nilai tambah pendapatan lintas kelurahan.
52

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

7) Pleno pemaparan prioritas pembangunan kecamatan dihadapan


seluruh peserta Musrenbang Kecamatan oleh masing-masing
kelompok, peserta diperbolehkan untuk meminta penjelasan
tentang permasalahan dan usulan kegiatan;
8) Kesepakatan hasil Musrenbang Kecamatan;
9) Penandatanganan berita acara oleh perwakilan peserta dan
disetujui oleh Camat
Setelah selesai hasil kesepakatan bersama Musyawarah Rencana
Pembangunan, selanjutnya dibuat Berita Acara Penetapan yang
ditandatangani oleh perwakilan peserta dan diketahui oleh Camat.
10) Penutupan oleh Camat;
I. Keluaran/Out put Musrenbang Kecamatan
Musrenbang Kecamatan menghasilkan:
Daftar kegiatan prioritas yang akan dilaksanakan di kecamatan pada
tahun berikutnya dan disusun menurut fungsi SKPD atau gabungan
fungsi SKPD (Program Kegiatan Rancangan Rencana Kerja SKPD
Kecamatan Tahun 2012),
Form Rencana Kerja dan Anggaran (RKA) Kecamatan/Rencana
Pembangunan Tahunan Kecamatan (RPTK);
Rekap data hasil Musrenbang Kecamatan oleh Tim Perumus
Kecamatan akan menjadi RKA kecamatan atau Rencana Pembangunan
Tahunan Kecamatan (RPTK-Kecamatan);
Daftar Rencana Kegiatan Stimulan Pembangunan Sarana Prasarana
Wilayah Kecamatan, yang merupakan rekapitulasi usulan kegiatan yang
akan dilaksanakan dan didanai melalui rekening kegiatan Fasilitasi
Hasil Musrenbang Kecamatan tahun 2013. Usulan kegiatan tersebut
besar anggarannya adalah senilai dibawah Rp. 10.000.000
Daftar Usulan Kegiatan Prioritas, yang diusulkan untuk dibahas pada
Musrenbang Kota Semarang 2013. Usulan ini memuat sebanyakbanyaknya 10 kegiatan meliputi kegiatan fisik, kegiatan bidang
perekonomian, dan kegiatan bidang sosial budaya. Daftar usulan
tersebut kemudian juga harus dimasukkan pada sistem Simperda Web

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

53

Online
yang
dapat
diakses
pada
alamat
http://www.bappeda.semarang.go.id
Kegiatan fisik yang diusulkan dan akan dibahas pada Musrenbang Kota
Semarang adalah kegiatan yang kebutuhan dananya minimal Rp.
50.000.000 (lima puluh juta rupiah) per kegiatan. Apabila kecamatan
mengirimkan usulan kegiatan yang kebutuhan dananya di bawah Rp.
50.000.000, maka usulan kegiatan tersebut akan langsung di drop dan
tidak diikutsertakan dalam pembahasan Musrenbang Kota Semarang.
Daftar Usulan bantuan Pembangunan Sarana dan Prasarana,
Bantuan Kelompok Masyarakat, dan Bantuan Warga Miskin di
Input melalui Program Simperda Web.
Penetapan Delegasi Musrenbang untuk mengikuti Forum SKPD dan
Musrenbang Kota, sekurang-kurangnya 5 (lima) orang dengan
memperhatikan keterwakilan perempuan.
Delegasi setiap kecamatan ditegaskan harus memenuhi persyaratan
sebagai berikut :
Memiliki kemampuan pemahaman wilayah dan kebutuhan dari
masyarakat;
Memiliki kemampuan untuk memperjuangkan dan mengawal
kepentingan masyarakat yang diwakilinya;
Memahami seluruh usulan yang akan diperjuangkan pada level
Musrenbang SKPD dan Kota.
J. Anggaran/Pendanaan
Pendanaan dari kegiatan pelaksanaan Musrenbang Kecamatan berasal dari
APBD Kota Semarang.
K. Lampiran Dokumen
Lampiran dokumen Musrenbang Kecamatan meliputi :
1. Berita Acara Musrenbang Kecamatan;
2. Daftar Skala Prioritas Kegiatan Kecamatan per bidang/unit kerja
(SKPD);
3. Print Out Program Kegiatan dari Program SIMPERDA;
4. Daftar Usulan Kegiatan Prioritas Kecamatan Berdasar SKPD Tahun
2013 (tabel IVB).
5. Daftar hadir Musrenbang Kecamatan;
6. Data-data pendukung lainnya.

54

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

FORM IVA. Daftar Urutan Kegiatan Prioritas Kecamatan Berdasar SKPD Kecamatan
Daftar Usulan Kegiatan Prioritas Kecamatan berdasar SKPD
Kecamatan
Tahun

No

Prioritas
Daerah

Sasaran
Daerah

(1)

(2)

(3)

Pro
gram
(4)

Kegiatan
Prioritas

Sasaran
Kegiatan

Lokasi
(Desa/ Kel)

Volume

Pagu

SKPD
Penanggungja
wab

(5)

(6)

(7)

(8)

(9)

(10)

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

55

FORM IVB. Berita Acara Hasil Musrenbang Tingkat Kecamatan

BERITA ACARA
HASIL MUSYAWARAH PERENCANAAN PEMBANGUNAN
KECAMATAN .................. KOTA ..............

Pada hari ini .......tanggal ........ bulan........ tahun ......... ( ... - ... - ......) yang
bertanda tangan dibawah ini masing-masing adalah Camat dan Ketua LPMK
Kecamatan ................. serta Ketua dan Sekretaris Tim Penyelenggara
Musrenbang Kecamatan, telah mengadakan Musyawarah Perencanaan
Pembangunan (Musrenbang) Kecamatan yang berpedoman pada Petunjuk
Pelaksanaan dan Petunjuk Teknis Musyawarah Perencanaan Pembangunan.
Dengan hasil sebagai berikut :
1. Telah menetapkan 5 (lima) orang delegasi perwakilan kecamatan untuk
mengikuti Forum SKPD, dan Musrenbang Kota diluar Camat, yaitu :
a) ...........................................
b) ...........................................
c) ...........................................
d) ...........................................
e) ...........................................
2. Telah menetapkan Usulan bantuan Pembangunan Sarana Prasarana, Usulan
Bantuan Gakin, Usulan Bantuan Kelompok Masyarakat dan Usulan Bantuan
Pelatihan pada Tingkat Kecamatan.
3. Menetapkan Daftar Program Kegiatan Prioritas yang akan dilaksanakan
pada tahun 2013.
Berdasarkan hasil tersebut, 7 (tujuh) hari setelah pelaksanaan Musrenbang
Kecamatan segera diserahkan ke Pemerintah Kota Semarang Cq Bappeda Kota
Semarang yang terdiri dari :
- Berita Acara Musrenbang Kecamatan
- Rekapitulasi Bantuan Sarana dan Prasarana, Bantuan Kelompok Masyarakat
dan Bantuan Warga Miskin.

56

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

- Rancangan Rencana Kerja (RENJA) SKPD Kecamatan Tahun 2013 yang


meliputi masalah, strategi dan prioritas program dan kegiatan serta alokasi
anggarannya;
- Daftar Hadir Musrenbang Kelurahan dan Kecamatan.
Demikian Berita Acara ini dibuat rangkap 3 (tiga) untuk dapat dipergunakan
seperlunya.

Tim Penyelenggara
Musrenbang
Kecamatan ..........
Sekretaris

Ketua

................

...........

Mengetahui :
Ketua LPMK
Kecamatan .......

Camat ...........
Kota.Semarang

....................

....................

Juklak Rembug Desa & Musrenbang Kel/ Kec. Kota Semarang th 2012

57

Beri Nilai