Anda di halaman 1dari 5

LAPORAN PEMBUATAN PREPARAT MALARIA

Judul

: Pembuatan preparat malaria

Hari,Tanggal :
Tujuan

: - Mahasiswa dapat membuat sediaan darah tipis dan darah tebal


- Mahasiswa dapat melakukan pewarnaan terhadap sediaan darah tipis dan
tebal dengan menggunakan cat giemsa 10 %.

Metode

: Pembuatan Preparat Malaria

Prinsip

Sediaan darah tipis


Sediaan darah tebal

:
a) Pembuatan sediaan tetes tebal
Darah kapiler diambil secara aseptis lalu diteteskan 12 mikron
pada kaca objek. Kemudian darah dibuat melingkar dari luar ke dalam
1x1 cm. Dibiarkan sampai mengering.
b) Pembuatan sediaan tetes tipis
Darah kapiler diambil secara aseptis lalu diteteskan 6 mikron pada
kaca objek. Kemudian darah dihapuskan dengan kaca objek lain hingga
membentuk seperti lidah kucing. Lalu dibiarkan hingga mengering.
c) Pewarnaan sediaan darah tetes tebal dan tipis dengan Giemsa 10 %
Sediaan tetes tebal dihemolisa dengan aquades selama 3 menit.
Sediaan tetes tipis difiksasi dengan metanol p.a selama 3 menit. Lalu
masing-masing ditambahkan giemsa 10 % dan dibiarkan 30 menit.
Kemudian dibilas dengan aquades. Sel eritrosit yang terinfeksi parasit
malaria dapat terlihat kelainan morfologinya.

Alat Dan Bahan:

A. Alat
1. Objek glass
2. Cover glass
3. Rak pewarnaan
4. Auto click
5. Beaker glass 50 mL
6. Pipet tetes
7. Pipet ukur 1 mL dan 10 mL
8. Ball pipet
9. Botol semprot
B. Bahan
1. Larutan warna Giemsa 10%
2. Aquadest
3. Metanol p.a

4. Buffer phosfat pH 6,8


5. Alkohol 70%
6. Lancet
7. Kapas kering
8. Alkohol swab
9. Tissue
10. Label
11. Preparat malaria
12. Oil imersi
Cara Kerja

A. Pengambilan Sampel Darah Kapiler


1. Alat dan bahan disiapkan
2. Kaca objek dibersihkan dengan alcohol 70% (jika ada sebaiknya digunakan alcohol 96%)
3. Kaca objek diberi label (nama, umur, jenis kelamin, tanggal pembuatan)
4. Jari tengah atau jari manis (tangan kiri) pasien didesinfeksi dengan alcohol swab
5. Ujung jari dibendung dengan cara ditekan, namun jangan dipijat pijat
6. Bagian pinggir jari pasien ditusuk dengan lanset steril dengan bantuan auto click.
7. Darah yang pertama keluar dihapus dengan tissue
8. Darah yang keluar berikutnya diteteskan pada objek glass secara terpisah untuk sediaan
darah tebal (12 m) dan sediaan darah tipis (6 m)

B. Pembuatan Sediaan Tetes Tebal


1. Tetesan darah dilebarkan dari luar ke dalam dengan diameter + 1 cm menggunakan salah
satu ujung kaca objek lain yang bersih
2. Dibiarkan sampai mengering.

C. Pembuatan Sediaan Tetes Tipis


1. Pada tepi tetesan darah, diletakkan tepi kaca objek lain yang bersih dengan membentuk
sudut 30o 40o sehingga darah akan menyebar ditepi kaca objek lain tersebut.
2. Bila darah telah menyebar rata, maka kaca objek yang digunakan untuk membuat apusan
didorong perlahan membentuk apusan darah yang tipis dan rata dengan ujung berbentuk
lidah.
3. Apusan darah dikeringkan

D. Pembuatan Cat Giemsa 10%


1. 1 mL Giemsa dimasukkan ke dalam gelas beaker dengan pipet ukur.
2. Dilarutkan dengan 9 mL Buffer Fosfat pH 6,8
3. Larutan Giemsa 10% dihomogenkan dan ditutup dengan aluminium foil

E. Pewarnaan Tetes Tebal dengan Giemsa 10%


1. Sediaan darah diletakkan di rak pewarnaan dan diatur jaraknya
2. Sediaan darah tebal diteteskan dengan aquades secara merata, dibiarkan sampai lisis ( + 3
menit )
3. Aquades ditiriskan
4. Sediaan diteteskan dengan larutan Giemsa 10% secara merata, lalu dibiarkan 30 menit
5. Setelah 30 menit, warna Giemsa ditiriskan dan sediaan dibilas dengan aquades
6. Sediaan dibiarkan kering dalam suhu ruang

F. Pewarnaan Tetes Tipis dengan Menggunakan Giemsa 10%


1. Sediaan darah diletakkan di rak pewarnaan dan diatur jaraknya
2. Sediaan darah tipis diteteskan dengan methanol p.a secara merata, dibiarkan + 5 menit
3. Setelah 5 menit metanol ditiriskan
4. Sediaan diteteskan dengan larutan Giemsa 10% secara merata, lalu dibiarkan 30 menit
5. Setelah 30 menit, warna Giemsa ditiriskan dan sediaan dibilas dengan aquades
6. Sediaan dibiarkan kering dalam suhu ruang

Hasil Praktikum :

Pembahasan

:
Sebelum pemeriksaan, dilakukan terlebih dahulu pengambilan sampel darah tepi.

Pengambilan sampel darah tepi dilakukan pada jari tengan dan jari manis tangan kiri
karena tangan kiri lebih sedikit bekerja dibandingkan tangan kanan. Sebelum
pengambilan darah, jari yang akan ditusuk didesinfeksi dengan kapas alkohol 70% atau
dengan alkohol swab agar terbebas dari bakteri. Desinfeksi dilakukan dengan
mengusap/memutar alkohol swab dari dalam ke luar secara searah. Hal ini bertujuan agar
kotoran yang sudah dibersihkan tidak kembali lagi kebagian yang sudah dibersihkan.
Saat pengambilan darah, jari ditekan agar terbendung pada bagian yang akan
ditusuk. Jari ditusuk dengan lanset dengan bantuan autoclick dimana kedalaman
penusukan disesuaikan dengan jari pasien. Darah yang keluar pertama dihapuskan dengan
tissue. Hal ini bertujuan untuk meminimalisir kontaminasi oleh alkohol. Darah berikutnya
diteteskan secara terpisah pada kaca objek. Untuk sediaan darah tebal diteteskan 12
mikron darah ( 3 tetes) sedangkan untuk sediaan darah tipis diteteskan 6 mikron darah
( 2 tetes).

Dalam Praktikum ini, pengambilan sampel darah tepi diambil dar pasien Coratry
Shovariah (19 thn). Tetesan darah yang diambil kemudian dihapuskan menjadi sediaan
apus tebal dan apus tipis.
Perbedaan sediaan apus tebal dan tipis :

Sediaan apus tebal


Lebih banyak membutuhkan darah. Jumlah selnya lebih banyak dalam satu lapang
pandang. Dalam sediaan ini, lebih mudah menginfeksi yang ringan.

Sediaan apus tipis


Lebih sedikit membutuhkan darah. Sediaan apus tipis yang baik bentuknya seperti
lidah. Dalam sediaan ini, morfologi parasit lebih jelas dan perubahan pada eritrosit
dapat terlihat jelas.
Kriteria Preparat yang baik:

1. Lebar dan panjangnya tidak memenuhi seluruh kaca benda sehingga masih ada
tempat untuk pemberian label
2. Penebalannya nampak berangsur-angsur menipis dari kepala ke ekor
3. Ujung atau ekornya tidak membentuk kepala robek
4. Tidak berlubang-lubang karena bekas lemak masih ada diatas kaca objek
5. Tidak terputus-putus karena gerakan gesekan yang ragu-ragu
6. Tidak terlalu tebal atau tidak terlalu tipis
Setelah itu apusan darah dikeringkan dalam kamar bebas debu. Setelah kering
sediaan segera diwarnai dengan Giemsa 10%. Prinsip pewarnaan giemsa adalah
presipitasi hitam yang terbentuk dari penambahan larutan metilen biru dan eosin yang
dilarutkan didalam metanol.
Pengecatan Giemsa dilakukan dengan menggunakan Giemsa 10% . Larutan ini
dapat dibuat dengan melarutkan 1 ml Giemsa dengan 9 ml Buffer Phosphat pH 6,8.
Sebaoknya larutan Buffer Phosphat yang digunakan dengan pH 7,2 agar memperoleh
hasil pewarnaan yang baik.
Sediaan darah tipis difiksasi dengan metanol p.a. dengan cara diteteskan dan
dibiarkan 3 menit. Sedangkan sediaan darah tebal dihemolisis dengan aquadest sampai
seluruh hemoglobin hilang ( 3 menit). Setelah itu sediaan ditetesi dengan larutan
Giemsa 10% sampai menutupi seluruh permukaan dan dibiarkan selama 30 menit.
Sediaan darah dibilas dengan aquades yang mengalir sehingga larutan Giemsa turut
mengalir dengan air. Dengan demikian tidak ada sisa cat yang mengendap pada sediaan
darah. Sediaan darah tpis yang difiksasi dengan metanol p.a. bertujuan untuk melekatkan
sel-sel darah dan mikroorganisme pada kaca objek, menon-aktifkan mikroorganisme dan
mengawetkan mikroorganisme pada slide.
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam pewarnaan Giemsa adalah

1. Dalam pengeringan sediaan darah tebal tidak boleh dipanasi karena tindakan ini
menyebabkan eritrosit susah dihemolisis pada proses pewarnaan.
2. Pewarnaan tidak boleh >24 jam setelah kering, karena jika terlalu lama didiamkan
eritrosit sukar dihemolisis saat pewarnaan.
3. Metanol tidak boleh menegnai sediaan tetes tebal karena akan membuat bagian
tersebut terfiksasi dan hasil pewarnaan tidak sesuai keinginan.
4. Hati-hati membilas sediaan tetes tebal karena bagian tersebut tidak terfiksasi dan
tidak menempel pada objek gelas
5. Sediaan darah tipis tidak boleh terkena aquades agar sel-sel darah tidak lisis.

Kesimpulan