Anda di halaman 1dari 11

Brachial Palsy

A. Definisi Brachial Palsy

Brachial palsy adalah kelumpuhan lengan akibat cederanya pleksus


brakialis. Pleksus brakialis adalah jaringan saraf tulang belakang yang berasal
dari bagian belakang leher, meluas melalui aksila (ketiak), dan mempersarafi
ekstremitas atas (lengan).

Brachial palsy dibagi menjadi atas dan bawah, tergantung batang pleksus
yang terluka. Kelumpuhan pleksus brakialis atas disebut Erbs palsy, sedangkan
kelumpuhan pleksus brakialis bawah disebut Klumpke palsy, bisa juga terjadi
kelumpuhan total pleksus brakialis.

B. Klasifikasi Brachial Palsy


1. Erb-Duchenne palsy
Kerusakan

cabang-cabang

C.5-C.6

dari

pleksus

brakialis

yang

menyebabkan kelemahan dan kelumpuhan lengan untuk fleksi, abduksi, dan


memutar lengan keluar serta hilangnya refleks biseps dan moro. Lengan berada
dalam posisi abduksi, putaran ke dalam, lengan bawah dalam pronasi, dan telapak
tangan ke dorsal.

Pada trauma lahir Erb, perlu diperhatikan kemungkinan

terbukanya pula serabut saraf frenikus yang menginervasi otot diafragma.


Pada trauma ringan, hanya berupa edema atau perdarahan ringan pada
pangkal saraf. Secara klinis disamping gejala kelumpuhan Erb, akan terlihat pula
adanya sindrom gangguan nafas. Penanganan terhadap trauma pleksus brakialis
2

ditujukkan untuk mempercepat penyembuhan serabut saraf yang rusak dan


mencegah kemungkinan komplikasi lain seperti kontraksi otot.

Upaya ini

dilakukan dengan imobilisasi pada posisi tertentu selama satu sampai dua minggu
yang kemudian diikuti dengan program latihan. Pada trauma ini, imobilisasi
dilakukan dengan cara fiksasi lengan yang sakit dalam posisi berlawanan dengan
posisi karakteristik kelumpuhan Erb. Lengan yang sakit difiksasi dalam posisi
abduksi 900 disertai eksorotasi pada sendi bahu, fleksi 900.

2. Erb-Duchenne-Klumpke
Lesi yang melibatkan C.4 sampai T.1.

3. Klumpke palsy
Kerusakan cabang-cabang C.8 sampai T.1 pleksus brakialis yang
menyebabkan kelemahan otot-otot pergelangan sehingga terdapat kesulitan untuk
mengepal. Penyebabnya adalah penarikan lengan yang berlebihan. Pada bayi
dapat dijumpai pada bayi letak sungsang atau letak kepala dengan distosia bahu.
Sedangkan pada orang dewasa dijumpai pada orang yang jatuh dan untuk
3

menyelamatkan dirinya ia menyambar tangkai pohon dan dengan demikian


bergantung dengan tangan memegang tangkai tersebut terlalu lama.
Gejala yang menonjol ialah gejala motorik yang terdiri atas kelumpuhan
LMN pada jari-jari dan tangan, sehingga terdapat claw hand. Pola gangguan
somatesianya berupa anesteia pada kawasan sempit yang membujur dari tepi ulnar
jari kelingking, tangan sampai sepertiga bagian distal lengan bawah.
Tatalaksana klumpke berupa imobilisasi dengan memasang bidang pada
telapak tangan yang sakit pada posisi netral yang dilanjutkan dengan program
latihan.

Klumpke Palsy

C. Epidemiologi

Saat ini, insiden Brachial palsy adalah 0.8 per 1000 kelahiran hidup. ErbDuchenne palsy memiliki angka kejadian empat kali lebih banyak dari Klumpke
palsy. Tidak ada perbedaan antara laki-laki dan perempuan pada kasus ini.

D. Etiologi dan Faktor Risiko

Erb-Duchenne palsy merupakan hasil dari traksi ke bawah di bahu atau


lengan, atau traksi lateral terhadap leher.

Biasa terjadi akibat trauma lahir.

Klumpke palsy merupakan sekunder untuk traksi ke atas pada lengan. Keduanya
terjadi karena gaya yang dibutuhkan dalam ekstraksi sulit atau traksi yang
dilakukan terlalu kuat dan lama. Beberapa faktor risiko Brachial palsy, yaitu:

Malposisi janin

Distosia bahu

Disproporsi cephalopelvic

Ibu diabetes

Manuver Berisiko Brachial Palsy

E. Diagnosis
1. Tanda dan Gejala
Gangguan motorik lengan atas.
Jika diangkat, lengan tampak lemas dan menggantung.
5

Hiperekstensi dan fleksi pada jari-jari.


Refleks meraih dengan tangan tidak ada.
Atrofi otot yang terlibat.
2. Riwayat
Terdapat

riwayat

distosia

bahu,

ibu

diabetes,

atau

disproporsi

cephalopelvic sebagai faktor risiko saat kelahiran, maka dilihat apakah terdapat
penurunan gerakan lengan bayi, kadang-kadang sudah terlihat sejak lahir. Dalam
kasus dewasa terdapat riwayat pernah menggantung lama dengan beban tubuh.

3. Pemeriksaan Fisik
Palpasi clavicula proksimal, humerus proksimal, dan tulang rusuk
Uji sensasi dengan cahaya, sentuhan, dan cubitan
Uji fungsi otot siku, bahu, dan tangan dengan stimulasi dan observasi
Pada Erb-Duchenne palsy, bahu diputar kearah dalam, dan tidak bisa
berotasi keluar.
Pada Klumpke palsy, terdapat kehilangan fungsi jari dan interoseus.

4. Pemeriksaan Penunjang
Foto rontgen
CT scan
Elektromiogram

F. Diagnosis Banding
1. Fraktur klavikula
2. Fraktur humeri proksimal physeal
3. Arthritis septik bahu

G. Tatalaksana
1. Tindakan umum
Orang tua di ajarkan untuk meluruskan lengan bayi beberapa kali
sehari.
Pasien dirujuk ke dokter bedah ortopedi untuk pemantauan dan
tatalaksana lebih lanjut
Observasi dan Fisioterapi dengan gerakan dan terapi panas.

2. Tindakan khusus
Terapi Fisik, dilakukan oleh terapis okupasi, untuk membantu dan
mengedukasi orang tua agar dapat melakukan latihan peregangan dan
ROM pasif dirumah.
Operasi, rekonstruksi saraf dapat dilakukan dengan mikroskop operasi
dengan perbaikan langsung atau grafting saraf terluka jika fungsi pasien
tidak kembali dalam 6 bulan.
Transfer tendon, dapat dilakukan untuk memulihkan rotasi eksternal ke
bahu.
Rilis rotator internal yang ketat, atas indikasi.
Osteotomi humerus, merupakan cara lain mengembalikan posisi
eksternal.
Transfer otot, untuk memulihkan fleksi siku, terutama transfer
Latissimus.

H. Pencegahan
Sebagai pencegahan umum, dapat dilakukan bedan sesar jika bayi
tampak sangat besar atau terdapat disproporsi cephalopelvic.
tidak semua kasus dapat dicegah.
9

Namun,

I. Prognosis

80% pasien dengan kelahiran Brachial palsy dapat sembuh secara spontan
pada usia satu tahun. Fisioterapi dan pembedahan dapat membantu lebih banyak
pada kasus anak maupun dewasa. Pasien harus kontrol setiap dua sampai tiga
bulan pemantauan fungsi dan perlu perencanaan tes diagnostik yang tepat.

J. Komplikasi

Kontraktur bahu, siku, dan pergelangan tangan

Gangguan sensoris

Dislokasi bahu

10

Kesimpulan
1.

Kesimpulan
Brachial palsy adalah kelumpuhan lengan akibat cederanya pleksus
brakialis. Pleksus brakialis adalah jaringan saraf tulang belakang yang
berasal dari bagian belakang leher, meluas melalui aksila (ketiak), dan
mempersarafi ekstremitas atas (lengan).
Brachial palsy dibagi menjadi atas dan bawah, tergantung batang
pleksus yang terluka. Kelumpuhan pleksus brakialis atas disebut Erbs
palsy, sedangkan kelumpuhan pleksus brakialis bawah disebut
Klumpke palsy, bisa juga terjadi kelumpuhan total pleksus brakialis.
Rehabilitasi dapat membantu dalam memperbaiki kondisi dan
pemulihan akibat gangguan saraf, seperti pada kasus Cervical Root
Syndrome dan Brachial Palsy.

11

Daftar Pustaka
Sidharta, P. Sakit Neuromuskuloskeletal dalam Praktek Umum. PT Dian Rakyat,
Jakarta. 2010
Sidharta, P dan Mardjono, M. Neurologi Klinik Dasar. P.T. Dian Rakyat Jakarta.
Cetakan ke-15. 2010. Hal. 77-87.
Spurling, R.G. Lession of the Cervical Intervertebral Disc. Charles C. Thomas.
Publication. Springfield Illinois. USA. 2008

12