Anda di halaman 1dari 2

IMPLEMENTASI SPIP BURUK, CERMIN LEMAHNYA KOMITMEN PENCEGAHAN KKN

Selain permasalahan terkait barang rampasan, barang jaminan dan


sitaan, serta, yang pengganti tindak kejahatan di kejaksaan, KPK dan
Kepolisian

RI,

BAKN

juga

melakukan

analisis

terhadap

Sistem

Pengendalian Intern Pemerintah (SPIP). Dari hasil analisis tersebut,


BAKN

berpendapat,

tidak

efektifnya

SPIP

sebagaimana

diatur

dalam

Peraturan Pemerintah no 60 tahun 2008 menjadi akar permasalahan dalam


Pengelolaan

Pertanggungjawaban

Keuangan

negara

oleh

Kementerian/Lembaga negara, Pemerintah Daerah dan BUMN/BUMD.

Buruknya

implementasi SPIP mencerminkan lemahnya komitmen penyelenggara negara


dalam pencegahan KKN (Korupsi, Kolusi dan nepotisme).
Demikian antara lain Laporan Kinerja BAKN DPR RI tahun 2013 yang
disampaikan Ketua BAKN Sumarjati arjoso, baru-baru ini di Jakarta.
Menurutnya, BAKN mengemban tugas penting dalam mengawasi pelaksanaan
keuangan negara melalui analisis dan penelaahan laporan pemeriksaan
BPK

terhadap

Laporan

Keuangan

Pemerintah

dan

BUMN.

Analisis

yang

dilaksanakan menghasilkan kesimpulan dan rekomendasi yang disampaikan


kepada

Komisi-Komisi

di

DPR

yang

terkait

untuk

dilakukan

tindak

lanjutnya.
Dari hasil analisis tersebut, jelasnya, antara lain diperoleh
kesimpulan

bahwa

terdapat

hal-hal

yang

cukup

signifikan

untuk

diungkapkan dan yang perlu dicarikan pemecahannya, yaitu, banyaknya


masalah penyimpangan dalam pengelolaan keuangan negara akibat lemahnya
Sistem Pengendalian Intern.
tahun
strategis,
barang

2013,

yaitu,

jaminan

BAKN

melakukan

pertama;

dan

sitaan.

SPIP

analisis

dan

Kedua;

terhadap

permasalahan

analisis

uang

pidana di kejaksaan, KPK dan Kepolisian RI, tuturnya.

dua

barang

kegiatan
rampasan,

pengganti

tindak

Terkait
pemeriksaan

BPK,

kementerian
laporan

SPIP,

dan

permasalahan
lembaga.

keuangan;

pengamanan

berdasarkan

asset

Di

utama

dalam

piutang,

BAKn

adalah

antaranya;

kelemahan
tetap,

analisis

lemahnya

kelemahan

pencatatan,

persediaan,

terhadap

hasil

SPIP

dalam

pada

penyusunan

penatausahaan

pendapatan

dan

denda

dan

pendapatan lain-lain di beberapa satuan kerja.


Yang lainnya adalah kelemahan hasil verifikasi dan validasi
terhadap penilaian kembali asset di beberapa satuan kerja; kelemahan
sistem pengendalian intern, pengelolaan dan pelaporan piutang pajak
dan

piutang

pengelolaan
kurangnya

bukan

pajak;

barang

dan

kemampuan

pelaksanaan

pengadaan

sumber

daya

pengendalian

barang/jasa
manusia

belum

baik

intern

atas

memadai;

dan,

dalam

pengelolaan

keuangan maupun dalam pengelolaan barang.


atas permasalahan tersebut, lanjut Sumarjati, BAKN berpendapat,
rendahnya

komitmen

pimpinan

kementerian/lembaga

(K/L)

dan

tidak

tersedianya anggaran dan SDm yang memadai adalah permasalahan utama


implementasi

SPIP

di

K/L.

untuk

itu,

BPKP

diharapkan

melakukan

evaluasi menyeluruh atas efektivitas implementasi SPIP dan membantu


pengembangan peran aPIP

(aparat Pengawas Internal Pemerintah) di K/L

sesuai dengan PP 60 tahun 2008.


Kemandirian Inspektur Jenderal yang diatur fungsi dan tanggung
jawabnya oleh undang-undang dapat menjadi orientasi penguatan aPIP di
masa datang. Sinergi yang kuat antara aPIP K/L dan BPKP akan mendorong
efektivitas implementasi SPIP di K/L, katanya.
Komunikasi dan korespondensi yang intensif antara APIP K/L, BPK,
BPKP,

dapat

memperlancar

proses

pemeriksaan

BPK

serta

dapat

menghilangkan tumpang tindih dalam pemeriksaan dan penyelesaian tindak


lanjut hasil pemeriksaan.