Anda di halaman 1dari 6

A.

W Phillips seorang ekonom yang berasal dari London, melakukan pengamatan pada
kondisi perekonomian di Inggris terutama mengenai upah pekerja dan tingkat pengangguran
Inggris.
Berdasarkan pengamatan tersebut, Phillips menemukan kenyataan bahwa p e r u b a h a n
tingkat

upah

akan

berbanding

terbalik

dengan

perubahan

tingkat

pengangguran. Semakin tinggi upah maka pengangguran menjadi semakin


rendah

dan

s e b a l i k n ya

semakin

rendah upah, maka pengangguran juga semakin

bertambah.
Kurva Phillips menggambarkan keterkaitan antara inflasi dengan tingkat pengangguran.
Semakin tinggi tingkat pengangguran semakin rendah laju inflasi. Kurva ini menandaskan bahwa
tingkat pengangguran yang rendah akan selalu dapat dipertahankan dengan mendorong sedikit laju
inflasi. Laju inflasi akan selalu dapat diturunkan dengan membiarkan terjadinya kenaikan angka
pengangguran atau dengan kata lain terjadi tradeoff antara inflasi dengan tingkat pengangguran.

Gambar 1

Kurva phillips menggambarkan hubungan antara tingkat pengangguran dengan perubahan


tingkat upah. Tingkat pengangguran digambarkan pada sumbu datar, sedangkan perubahan tingkat
upah digambarkan pada sumbu vertical.
Asumsinya adalah pemerintah dapat mengendalikan tingkat inflasi melalui kebijakan fiskal
dan moneter, pilihannya adalah apakah menghendaki tingkat inflasi yang tinggi atau tingkat
pengangguran yang tinggi.

A.

Pandangan Monetaris
Implikasi untuk kurva Phillips pada penyesuaian jangka panjang kembali pada tingkat natural

yang diilustrasikan pada gambar 2. Sebagaimana penawar kerja tiba pada mengantisipasi tingkat
inflasi yang lebih tinggi, kurva Phillips jangka pendek bergeser dari PC ( P e = 0 ) ke PC ( Pe = 2% ).
Tingkat pengangguran kembali pada tingkat natural 6%; tingkat inflasi tetap lebih tinggi pada
tingkat 2% (berpindah dari titik B ke titik C).

Gambar 2

Monetaris percaya bahwa kebijakan moneter ekspansi hanya dapat memindahkan tingkat
pengangguran di bawah tingkat alamiah untuk sementara. Adanya trade-off antara pengangguran
dan inflasi hanya dalam jangka pendek. Dalam istilah pada gambar 2 dan 3, kurva Phillips jangka
pendek berslope menurun yang digambarkan untuk suatu tingkat inflasi yang diharapkan
mengilustrasikan trade-off jangka pendek antara pengangguran dan inflasi. Kurva Phillips jangka
panjang menunjukkan hubungan antara inflasi dan pengangguran ketika inflasi yang diharapkan
memiliki waktu untuk menyesuaikan pada tingkat inflasi aktual (P = Pe) ketika inflasi diantisipasi
secara penuh adalah vertikal, sebagaimana ditujukkan pada gambar 2 dan 3.

Gambar 3

Teori Friedman mengenai tingkat pengangguran alamiah dan output adalah teori dasar
keyakinan monetaris bahwa dalam jangka panjang pengaruh penawaran uang terutama pada tingkat
harga dan variable nominal lain. Variabel riil seperti output dan kesempatan kerja memiliki waktu
untuk menyesuaikan dengan tingkat alamiahnya dalam jangka panjang. Tingkat alamiah output dan
kesempatan kerja tersebut tergantung pada variabel riil seperti persediaan faktor (tenaga kerja dan
kapital) dan teknologi.

B.

Pandangan Keynesian
Pandangan Keynesian mengenai hubungan antara tingkat inflasi dan kesempatan kerja dan

output mengikuti secara langsung dari teori mereka tentang bagaimana harga dan output ditentukan.
Dalam jangka pendek, kurva Phillips diimplikasikan oleh model Keynesian adalah berslope
menurun. Dalam jangka panjang pada model Keynesian, sama dengan analisis Firedman, kurva
Phillips adalah vertikal.

Gambar 4

Berbeda dengan jangka pendek, dalam jangka panjang, harga ekspektasi menyesuaikan pada
harga aktual. Penawar kerja merasa inflasi dihasilkan dari kebijakan permintaan aggregat ekspansi.
Ingat bahwa, sebagaimana dalam deskripsi Friedman mengenai efek jangka pendek dari sebuah
peningkatan permintaan aggregat, peningkatan pekerjaan dalam model Keynesian hanya karena
peningkatan harga dalam harga menurunkan upah riil dan meningkatkan permintaan tenaga kerja.
Peningkatan harga tidak dirasakan oleh penawar kerja sebagai jatuhnya upah riil. Ekspektasi
mereka mengenai tingkat harga (Pe) diasumsikan menjadi sama. Faktanya, kuantitas tenaga kerja
yang ditawarkan meningkat sebagai peningkatan upah nominal. Situasi ini berubah dalam jangka
panjang ketika ekspektasi harga menyesuaikan pada harga aktual.
Penyesuaian output dan pekerjaan dalam jangka yang lebih panjang pada sebuah peningkatan
permintaan aggregat diilustrasikan pada gambar 5. Ingat bahwa, dalam sistem Keynesian,
penawaran kerja tergantung pada upah riil yang diharapkan:
N = t(W/Pe)

Gambar 5

Dalam jangka panjang, pergeseran ke kiri pada kurva penawaran tenaga kerja dan
konsekuensinya, pergeseran ke kiri pada penawaran aggregat kebalikan peningkatan output dan
pekerjaan yang dihasilkan dari kebijakan permintaan aggregat ekspansi. Output dan pekerjaan
kembali ke tingkat awalnya, Y0 dan N0.
Kurva penawaran tenaga kerja dan penawaran aggregat akan berlanjut bergeser ke kiri sampai
harga yang diharapkan dan harga aktual sama. Posisi ekuilibrium jangka panjang ditunjukkan pada
gambar 5, di mana kurva penawaran tenaga kerja adalah Ns=(Pe3 = P3) dan kurva penawaran
aggregat adalah Ys=(Pe3 = P3). Ingat bahwa pada poin ini pendapatan dan pekerjaan telah kembali
pada tingkat awalnya. Suatu waktu penawar kerja merasa dengan sempurna peningkatan tingkat
harga, mereka akan meningkatkan permintaan dalam upah nominal yang sebanding dengan
peningkatan tingkat harga. Pada poin ini, upah riil telah kembali pada tingkat awalnya (W3/P3 =
W0/P0). Keduanya, penawaran tenaga kerja dan permintaan tenaga kerja akan kembali pada tingkat
awalnya. Konsekuensinya, pekerja dan output akan berada pada tingkat awalnya N0 dan Y0. Sebuah
peningkatan dalam permintaan aggregat akan meningkatkan output dan pekerjaan dan, sebagai
konsekuensinya, tingkat pengangguran yang lebih rendah hanya dalam jangka pendek. Kurva
Phillips jangka panjang adalah vertikal dalam pandangan Keynesian sebagaimana menurut
pandangan monetaris.

C.

Kesimpulan
Dalam jangka panjang, monetaris mengatakan bahwa kurva Phillips berbentuk vertikal, begitu

pula Keynesian, menyatakan hal yang sama dengan monetaris. Jika menurut pandangan monetaris
Kurva Phillips jangka panjang menunjukkan hubungan antara inflasi dan pengangguran ketika
inflasi yang diharapkan memiliki waktu untuk menyesuaikan pada tingkat inflasi aktual (P = P e);
ketika inflasi diantisipasi secara penuh. Pengaruh penawaran uang dalam jangka panjang akan
mempengaruhi variabel riil untuk menyesuaikan pada tingkat alamiahnya.
Sedangkan menurut Keynesian, dalam jangka panjang harga yang diharapkan menyesuaikan
dengan harga aktual. Bahwa kebijakan permintaan aggregat ekspansi akan menggeser kurva
penawaran tenaga kerja ke kiri. Output dan employment kembali ke tingkat awalnya, Y 0 dan
N0.Kurva penawaran tenaga kerja dan penawaran aggregat akan terus bergeser ke kiri sampai harga
yang diharapkan sama dengan harga aktual. Jadi, kurva Phillips jangka panjang adalah vertikal
menurut pandangan Keynesian maupun monetaris.

Anda mungkin juga menyukai