Anda di halaman 1dari 4

STUDI KASUS LEOS FOUR-PLEX THEATER

Review Kasus
Leo Four-Plex Theater merupakan sebuah bioskop di kota kecil, Texas bagian barat.
Leo Four-Plex Theater memiliki bebrapa masalah kontrol melalui temuan Park Cockerill,
seorang profesor akuntansi di sebuah perguruan tinggi di kota yang diminta Leo untuk
mempelajari situasi dan memberikan saran.
Penemuan Park diantaranya:
1. Cash yang dihitung dan dibandingkan dengan total tiket yang terjual setiap hari
jumlahnya berbeda. Hampir selalu penghitungan mengungkapkan kas kurang dari jumlah
yang seharusnya dikumpulkan.
2. Petugas bagian penyegaran menggratiskan teman-teman mereka yang belum membeli
tiket. Petugas tersebut masih muda, mungkin dari sekolah tinggi atau usia kuliah dan
tampak akkrab dengan pelanggan. Petugas kadang-kadang tidak mengumpulkan uang
tunai dari pelanggan atau tidak mendaftarkan dijual di kasir.
3. Petugas di pintu putar tidak memeriksa tiket cukup hati-hati karena tiket dengan tanggal
yang salah dan warna masuk ke kotak stub yang salah. Jumlah tiket dijual atau
dimasukkan ke dalam kotak stub tidak sama dengan jumlah pelanggan memasuki dan
meninggalkan teater.
4. Park menemukan dua bukti masalah-tiket yang berhubungan spesifik. Pertama, di setiap
kotak, ia menemukan beberapa tiket dengan warna yang salah atau dan beberapa tiket
dengan tanggal yang salah. Dan kedua, ia menemukan beberapa orang bebas melewati
petugas tiket dengan tiket bertanda tangan Bill Reilly. Bill menjelaskan hal tersebut
digunakan untuk "tujuan pemasaran."
5. Park menduga bahwa kolektor tiket juga mungkin mengakui teman-teman yang tidak
membeli tiket, meskipun pengamatan tidak memberikan bukti langsung dari ini.

Analisis Kasus
Berdasarkan pengamatan Park, perusahaan Leo Four-Plex Theater memiliki kelemahan
dalam sistem pengendalian.
Hal tersebut terdiri dari:
1. Budaya perusahaan ,
2. Etika ,
3. Kualitas orang-orang untuk dipekerjakan ,
4. Bagaimana perusahaan dikendalikan .
Pengendalian teater lemah, yaitu dalam beberapa hal sebagai berikut:
1. Pelaksanaan tugas, diantaranya:
a. Gagal mengumpulkan uang dari teman yang dikenal
b. Gagal untuk mengidentifikasi tiket dengan hati-hati, baik dari segi tangal atau warna
tiket.

2. Penyalahgunakan kekuasaan dan kewenangan yang diberikan


a. Memberikan tiket gratis kepada pelanggan bahwa dia suka dengan menandatangani
pada tiket
b. Tidak melakukan pengawasan apapun pada karyawannya
3. Tidak ada pemisahan tugas. Orang yang melaksanakan proses penjualan juga orang yang
mengumpulkan uang tunai .

1.
2.

3.

Masalah pengendalian kontrol adalah sebagai berikut:


Perbedaan dalam jumlah kas loket penjualan tiket.
Para karyawan yang bekerja di penyegaran berdiri kadang-kadang tidak mengumpulkan
uang tunai dari pelanggan atau tidak mendaftarkan dijual di kasir. Karyawan yang
bertugas tersebut juga kurang memahami dalam mengoperasikan mesin cash register.
Jumlah tiket dijual atau dimasukkan ke dalam kotak stub tidak sama dengan jumlah
pelanggan memasuki dan meninggalkan teater. Hal ini tampaknya disebabkan oleh tiga
faktor:
a. Petugas di pintu putar tidak memeriksa tiket cukup hati-hati karena tiket dengan
tanggal dan warna yang tidak sesuai masuk ke kotak stub.
b. Bill Reilly, selaku manajer, memberikan tiket gratis dengan nya tanda tangan
dengan jumlah yang besar.
c. Petugas memberikan bagian gratis untuk teman-teman mereka yang belum membeli
tiket.

Saran yang dapat diberikan kepada Leo untuk memperbaiki sistem pengendalian manajemen
perusahaan, diantaranya:
1.

Membuat kode etik untuk teater. Mereka perlu aturan negara perilaku dan sikap dalam
dokumen resmi, misalnya bahwa Anda harus selalu menagih pembayaran dari pelanggan
dan selalu mendaftar dalam daftar penjualan; dan juga bahwa Anda tidak diperbolehkan
untuk memasukkan uang ke kantong Anda sendiri, tanpa memanggil pencuri karyawan,
Tentu saja. Aturan-aturan ini juga harus jelas termotivasi mengapa mereka harus
diperhatikan. Untuk memastikan bahwa kita mendapatkan efek yang diinginkan dari
kode etik juga penting bahwa karyawan bisa mempengaruhi dan mendiskusikan
ini. Waktu karenanya harus dihabiskan untuk resmi sesi diskusi dengan karyawan untuk
memastikan bahwa setiap orang mengambil kode serius.
Langkah kedua adalah untuk mendapatkan Bill Reilly untuk menetapkan contoh yang
baik dan tidak memberikan terlalu banyak gratis tiket. Nada dari atas harus konsekuen. Ini
harus cukup untuk hanya berbicara dengan Bill dan menjelaskan bahwa perusahaan tidak
mendapatkan keuntungan dari dia memberikan terlalu banyak tiket gratis.
Sebagai langkah terakhir kita perlu sesuatu untuk memotivasi karyawan selain dari
kode etik.Imbalan seperti bonus yang diberikan ketika tidak ada perbedaan dalam
perhitungan kas bisa digunakan. Hukuman juga dapat digunakan, misalnya jumlah yang
hilang dari kas setiap bulan mendapat diambil dari gaji karyawan.
Mengenai kontrol budaya, saya mengambil pemberitahuan masalah dengan itu selama
musim panas lalu ketika saya bekerja di sebuah perusahaan telekomunikasi Swedia. Mereka

memiliki budaya yang sangat kuat dan semua orang diberitahu untuk selalu mengikuti nilainilai perusahaan, yang dicetak pada poster yang tergantung di dinding sebagian besar
kantor. Jika Anda menghadapi situasi di mana Anda harus membuat keputusan dan meminta
Manajer nasihat yang paling sering mendapatkan diberitahu untuk mengikuti nilai-nilai, yang
kadang-kadang tidak membantu sama sekali. Kesimpulan saya adalah bahwa kontrol budaya
terkadang tidak cukup untuk memecahkan beberapa masalah kurangnya arah, karena itu
sangat longgar didefinisikan dan tidak memberikan yang jelas tindakan. Namun, dengan
penggunaan atas langkah masalah bisa diselesaikan dengan probabilitas tinggi.
Dalam kasus tiket-mengumpulkan, karyawan tersebut mungkin tidak menyadari
pentingnya memisahkan warna dengan benar. Dan semua karyawan harus menyadari
pentingnya melakukan pekerjaan yang baik dengan kesalahan paling mungkin. Sebuah
Theater kecil memiliki bukan arus kas besar. Bahkan penjualan beberapa minuman harus
terjadi dengan benar, mengingat keuntungan teater 's. Dan karena "nada atas", sebagai
manajer top harus menjiwai filosofi, ia harus sangat hati-hati dengan membagi-bagikan tiket
gratis. Sebagai pengusaha melihat perilaku ceroboh ini, mereka tidak melihat alasan untuk
berperilaku berbeda.
STUDI KASUS : LEO 'S EMPAT - PLEX THEATER
pertanyaan 1
Dimana kontrol teater kurang ?
Mengidentifikasi perbaikan kontrol Anda akan menyarankan untuk Leo Four - Plex :
Menetapkan kode etik
Mengatur prinsip-prinsip dasar bagi karyawan untuk memahami apa yang diharapkan
dan mengikuti aturan
Manajer harus bertanggung jawab untuk mengatur kode etik
Karyawan Pemantauan bekerja
Mempekerjakan seseorang untuk mengawasi kerja karyawan
Misalnya : - Memeriksa kasir dua kali per hari
- Pada penyegaran berdiri untuk menghindari kegagalan petugas berdiri untuk
mengumpulkan uang
Pemisahan tugas
Pisahkan tugas kasir dan orang yang akan mengumpulkan uang tunai
Probabilitas bahwa penipuan terjadi akan berkurang
Wewenang dan tanggung jawab
Manajer harus lebih bertanggung jawab terhadap perusahaan. Bill Reilly menunjukkan
jenis perilaku tidak etis dengan memberikan melewati teater gratis dengan tanda tangan pada
mereka. Dia harus menampilkan contoh kepada karyawan untuk bertindak dengan cara yang
tepat dan meningkatkan integritas mereka dalam melakukan pekerjaan.
Sewa kualifikasi staf / karyawan
mengatasi masalah kurangnya kontrol dan disiplin masalah yang dihadapi oleh teater.
Individu yang memiliki kemampuan untuk melakukan peran atau tugas tertentu ,
berkomitmen untuk berperilaku etis terhadap perusahaan dan juga memiliki pengetahuan

yang sangat dibutuhkan untuk menjadi bagian dari perusahaan. pelatihan yang tepat harus
diberikan atau dilakukan karena merupakan kesempatan besar untuk memperkenalkan
karyawan untuk budaya dan kebijakan perusahaan