Anda di halaman 1dari 7

KASUS ARBITRASE

KASUS ARBITRASE NEWMONT, RI Terancam Bayar US$ 2,5 M


Harian Investor Daily, 09/12/2008 17:02:32 WIB
Oleh Heriyono dan Dudi Rahman

JAKARTA, Investor Daily

Pemerintah Indonesia optimistis bakal memenangi arbitrase internasional kasus PT


Newmont Nusa Tenggara (NNT) yang sidang perdananya dijadwalkan berlangsung di
Jakarta, Selasa (9/12). Namun, pemerintah RI terancam untuk membayar kewajiban senilai
US$ 2,5 miliar atau sekitar Rp 29 triliun.Besaran kewajiban tersebut terdiri atas segala biaya
yang dikeluarkan NNT berdasarkan nilai buku dan beban atas 7.000 karyawan perusahaan
tambang yang mayoritas sahamnya dikuasai Sumitomo Corp dan Newmont Corporation Ltd
tersebut. Selain itu, pemerintah pun harus menyelesaikan kewajiban NNT terhadap pembeli
yang terkontrak, pemasok, dan kreditor.

Kemungkinan pemerintah bakal rugi bila memenangi arbitrase melawan NNT ini pun secara
eksplisit tampak dalam perjanjian kontrak karya (KK) yang diteken pemerintah RI dan NNT.
Pasal 22 butir (5) KK yang diteken NNT dan pemerintah RI pada 2 Desember 1986
menyatakan; apabila pengakhiran (terminasi) terjadi selama periode operasi atau sebagian
akibat habisnya jangka waktu persetujuan ini, semua harta kekayaan perusahaan, baik yang
bergerak maupun tidak bergerak, yang berada di dalam wilayah KK harus ditawarkan untuk
dijual kepada pemerintah dengan harga yang besarnya sama dengan ongkos perolehan atau
menurut harga pasar, mana yang lebih rendah, tetapi bagaimana pun tidak akan lebih rendah
dari nilai buku.

Dirjen Mineral, Batubara, dan Panas Bumi (Minerbapabum) Departemen ESDM Bambang
Setiawan mengatakan, bila pemerintah Indonesia memenangi gugatan, pihaknya tidak
mempersoalkan sekiranya harus memenuhi kewajiban yang diputuskan dalam arbitrase.
“Kalau memang itu diatur dalam KK, ya harus dipenuhi. Namun, tidak serta merta
pemerintah yang membelinya, mungkin melalui BUMN sektor pertambangan, seperti PT
Aneka Tambang Tbk atau PT Tambang Batubara Bukit Asam (PTBA) Tbk,” ujar Bambang
kepada Investor Daily di Jakarta, akhir pekan lalu.
Kendati begitu, Bambang berpendapat, nilai aset buku PT NNT saat ini harus dibuktikan
terlebih dahulu oleh sebuah lembaga audit independen. “Tidak bisa asal disebut saja,”
ujarnya.

Pasal 24 ayat 33 KK antara pemerintah RI dan NNT menyatakan; pemegang saham asing
NNT diwajibkan menawarkan saham NNT sehingga pada 2010 minimal 51% saham NNT
akan beralih ke pemerintah Indonesia atau peserta Indonesia lainnya. Saat ini, 80% saham
NNT yang mengeksploitasi tambang tembaga dan emas di Batu Hijau, Kabupaten Sumbawa
Barat, Nusa Tenggara Barat (NTB) dikuasai Nusa Tenggara Partnership (Newmont 45% dan
Sumitomo 35%). Sisa 20% saham dimiliki PT Pukuafu Indah.

Pada 2006, NNT menawarkan 3% senilai US$ 109 juta saham kepada mitra Indonesia dan
masing-masing 7% pada 2007 senilai US$ 282 juta dan 2008 sebesar US$ 426 juta. Dua
tahun lalu, NNT menawarkan saham kepada pemerintah daerah. Pemkab Sumbawa dan
Pemprov NTB memperoleh 2%, sedangkan Pemkab Sumbawa Barat 3%.
Dalam proses penawaran saham mencuat perbedaan penafsiran terhadap KK khususnya pasal
24 antara pemerintah dan NNT. Persoalan yang muncul antara lain soal saham NNT yang
digadaikan kepada kreditor, kendati sebetulnya telah disetujui pemerintah Indonesia pada
1997. Karena tidak ada kesepakatan, belakangan pemerintah Indonesia secara bersamaan
dengan PT NNT membawa kasus tersebut ke ke arbitrase.

Menurut anggota Komisi VII DPR dari Fraksi PAN Alvien Lie, bila ada ketentuan
pemerintah harus membayar kewajiban kepada NNT, pemerintah dapat membeli perusahaan
tersebut dengan diangsur. “Tidak ada aturan yang harus membayarnya secara tunai. Diangsur
saja misalnya 50 tahun,” jelasnya.

Dirut PTBA Sukrisno mengatakan, pihaknya hingga kini belum bisa berkomentar terkait
usulan pemerintah mengharuskan perusahaan membeli aset NNT. “Kami belum tahu asal
usul kedudukan NNT. Kalau pun ada gambaran soal pembelian, masih akan dibicarakan lebih
lanjut antara direksi, komisaris, dan pemegang saham,” katanya di Jakarta, akhir pekan lalu.

Senior Director, Communications and Media Relations Newmont Mining Corporation Omar
Jabara yang dihubungi melalui surat elektronik di Denver, AS, Minggu (7/12) tak bersedia
memberi tanggapan. Juru bicara Newmont Rubi W Purnomo kepada Investor Daily, kemarin,
mengatakan, sampai saat ini pihaknya ingin memberikan kesempatan bagi proses
penyelesaian atas perbedaan melalui arbitrase yang bebas dari sorotan dan spekulasi di media
massa.

“Untuk itu, pada saat ini, kami tidak ingin memberikan pernyataan apapun yang berhubungan
dengan arbitrase dan divestasi PT NNT,” ujarnya.
Pemerintah Kalah

Secara terpisah, Direktur Centre for Indonesian Mining and Resources Law Ryad A Chairil
mengungkapkan, pemerintah tidak mungkin memenangi gugatan arbitrase NNT. Sejak 17%
saham itu ditawarkan, menurut Ryad, pemerintah pusat maupun daerah tidak bisa
menunjukkan dengan jelas pihak mana yang akan membeli saham tersebut.

“Secara finansial, pemerintah bahkan mengakui tidak cukup uang untuk menebus 17% saham
Newmont. Karena itu, gugatan arbitrase tersebut adalah cara elegan untuk membebaskan
pemerintah dari hak pertama membeli saham dan membolehkan Newmont menawarkan pada
pihak lain yang mampu membeli saham tersebut,” katanya.

Pemerintah disarankan menunjuk BUMN yang memiliki kemampuan secara finansial untuk
mengakuisisi saham Newmont. Ryad menambahkan, pemerintah salah fatal dan melanggar
kesepakatan yang tertera dalam KK terkait dugaan lalai (default) yang diajukan Dirjen
Minerbapabum (saat itu Simon Felix Sembiring) terkait belum tuntasnya penawaran 17%
saham NNT kepada pemda.

“Menurut kesepakatan, default hanya bisa diajukan bila para pihak tidak sedang terlibat
dalam masalah. Pemerintah sudah melanggar kesepakatan tersebut,” ujarnya. (c122)

KASUS ARBITRASE
Arbitrase Pertamina dan PT. Lirik Petroleum: Antara Pelaksanaan dan
Pembatalan di Indonesia

June 13, 2009


Oleh: Farid Hanggawan

Pada tanggal 27 Februari 2009, arbitrator


(dalam UU No. 30 tahun 1999 tentang
Arbitrase menggunakan peristilahan “arbiter”)
dari International Chamber of Commerce
(ICC) di Paris, Perancis, dalam final award
memutuskan bahwa Pertamina dan Pertamina
EP diharuskan membayar ganti rugi 34,49 juta
dollar AS atau sekitar Rp 344,9 miliar kepada
PT. Lirik Petroleum. PT. Lirik Petroleum
adalah mitra Pertamina dalam pengelolaan
lapangan Lirik lewat mekanisme badan operasi
bersama atau join operating body (JOB) pada
tahun 1995
Kasus ini berawal pada tahun 1995-1996 yang
pada waktu itu Pertamina, selain bertindak sebagai “pemain”, juga sebagai Regulator (yang
setelah keluarnya UU 20/2001 tentang Migas hingga saat ini dilakukan oleh BP Migas). Pada
saat itu PT. Lirik Petroleum mengajukan rencana pengembangan (Plan of Development/POD)
kepada Pertamina terhadap 4 lapangan minyak, yaitu North Pulai, South Pulai, Molek, dan
Lirik. Dari keempat lapangan minyak tersebut, hanya Lirik yang menurut penilaian Pertamina
komersial. Penentuan komersialitas ini perlu karena nantinya Pemerintah yang akan
membayar cost recovery terhadap PT. Lirik Petroleum.
Merasa dirugikan, PT. Lirik Petroleum mengajukan gugatan untuk meminta ganti kerugian
karena hanya satu lapangan minyak yang disetujui oleh Pertamina ke arbitrase ICC di Paris,
Perancis. Anita Kolopaking, Kuasa hukum lirik, menyatakan bahwa pemilihan ICC sebagai
forum penyelesaian sengketa sesuai dengan ketentuan yang ada dalam kontrak. Proses
pelaksanaan arbitrase pertama dan kedua dilaksanakan di Jakarta, dan yang ketiga dan
selanjutnya dilaksanakan secara teleconference dan putusan arbitrasenya sendiri dilaksanakan
oleh ICC yang berkedudukan di Paris.
Arbitrase ICC telah membacakan partial award tertanggal 22 September 2008 dan final
award tertanggal 27 Februari 2009 dalam perkara antara PT Lirik Petroleum dan PT
Pertamina dan Pertamina EP. Dalam final award majelis arbitrase memutuskan,
memerintahkan, dan menetapkan antara lain PT Pertamina dan Pertamina EP diwajibkan
membayar ganti rugi total US$34.495.428 kepada PT Lirik Petroleum. Jumlah itu terdiri dari
US$34.172.178 sebagai ganti rugi atas pelanggaran terhadap Enhanced Oil Recovery
Contract, US$25.311.940 untuk masalah ditolaknya komersialitas atas 3 lapangan minyak
yang lain, US$8.722.569 untuk masalah kegagalan jalur pipa, dan US$137.669 untuk
masalah klaim dalam membayar, serta US$323.250 untuk biaya yang dikeluarkan PT Lirik
Petroleum dalam proses arbitrase.
Pada tanggal 21 April 2009, atau hari ke 53 setelah putusan dibacakan, PT. Lirik Petroleum
kemudian, melalui kuasa hukumnya, mendaftarkan putusan arbitrase tersebut ke Pengadilan
Negeri Jakarta Pusat agar putusan arbitrase tersebut dapat dilaksanakan. Di pihak lain, yaitu
Pertamina dan Pertamina EP, pada tanggal 11 Mei 2009 mengajukan pembatalan terhadap
putusan arbitrase tersebut.
Ketua Tim Kuasa hukum dari Pertamina dan Pertamina EP, M. Yahya Harahap, menyatakan
bahwa pengajuan pembatalan putusan arbitrase dilakukan atas dasar putusan arbitrase itu
bertentangan dengan ketertiban umum, melanggar asas ultra petita, mengandung cacat
kontroversi, serta melanggar Pasal 59 (1) huruf a UU No.30/1999 tentang Arbitrase dan
Alternatif Penyelesaian Sengketa.
Isu-isu hukum yang ada dalam kasus ini, antara lain:
1. Apakah arbitrase dalam kasus ini merupakan arbitrase internasional?
2. Apakah putusan arbitrase ICC tersebut di atas dapat dilaksanakan di Indonesia?
3. Apakah putusan arbitrase ICC tersebut dapat dibatalkan oleh Pengadilan Negeri
Jakarta Pusat?
Arbitrase Nasional atau Internasional?
Arbitrase dilangsungkan dengan komposisi majelis arbitrase yaitu, Michael Pryles warga
negara Australia sebagai ketua majelis, Priyatna Abdurrasyid warga negara Indonesia yang
ditunjuk oleh PT. Lirik Petroleum, Fred B. G. Tumbuan warga negara Indonesia yang
ditunjuk oleh Pertamina dan Pertamina EP.
Proses arbitrase antara PT. Lirik Petroleum dan Pertamina dan Pertamina EP dilakukan dalam
beberapa kali dan di tempat yang berbeda-beda. Pelaksanaan arbitrase yang pertama dan yang
kedua dilaksanakan di Jakarta. Pelaksanaan arbitrase yang ketiga dan selanjutnya
dilaksanakan secara teleconference dan putusan arbitrasenya sendiri dilaksanakan oleh ICC
yang berkedudukan di Paris.
UU 30/1999 tentang Arbitrase tidak memberikan pengertian apakah yang dimaksud dengan
Arbitrase Internasional. Namun dalam Pasal 1 angka 9 UU tersebut diberikan pengertian
mengenai Putusan Arbitrase Internasional, yaitu:
“Putusan Arbitrase Internasional adalah putusan yang dijatuhkan oleh suatu lembaga
arbitrase atau arbiter perorangan di luar wilayah hukum Republik Indonesia, atau putusan
suatu lembaga arbitrase atau arbiter perorangan yang menurut ketentuan hukum Republik
Indonesia dianggap sebagai suatu putusan arbitrase internasional.”
Didasarkan atas pengertian tersebut maka putusan arbitrase antara PT. Lirik Petroleum dan
Pertamina dan Pertamina EP adalah Putusan Arbitrase Internasional karena dijatuhkan di luar
wilayah hukum Republik Indonesia yaitu Perancis, walaupun proses arbitrase sempat berjalan
beberapa kali di Jakarta.
Namun apakah dengan dikatakan putusan arbitrase adalah putusan arbitrase internasional
secara otomatis dapat dikatakan pula bahwa arbitrase tersebut adalah arbitrase internasional?
Tentunya mengenai masalah ini akan diserahkan kepada hakim yang mengadili. Namun
apabila dilihat dari rules yang dipakai, yaitu rules dari ICC, adanya arbitrator asing, dan
tempat dijatuhkan putusan di Paris, maka menunjukkan adanya unsur asing (foreign
elements) dari arbitrase ini yang menyebabkan arbitrase ini dapat dikatakan sebagai arbitrase
internasional.
Pelaksanaan Putusan Arbitrase Asing di Indonesia
Indonesia, melalui dikeluarkannya Keppres No. 34 tahun 1981, telah menjadi anggota dalam
Konvensi New York 1958 tentang Penerimaan dan Pelaksanaan Putusan Arbitrase Asing,
yang mana atas dasar article 3 konvensi tersebut Indonesia harus menerima dan
melaksanakan putusan arbitrase asing yang akan dilaksanakan atau dieksekusi di wilayahnya.
Berdasarkan Pasal 66 UU No. 30 tahun 1999 tentang Arbitrase maka ada beberapa syarat
suatu putusan arbitrase asing/internasional dapat diakui dan dilaksanakan di Indonesia:
• Putusan Arbitrase Internasional dijatuhkan oleh arbiter atau majelis arbitrase di
suatu negara yang dengan negara Indonesia terkait pada perjanjian, baik secara
bilateral maupun multilateral, mengenai pengakuan dan pelaksanaan Putusan
Arbitrase Internasional. Indonesia dan Perancis, negara dimana putusan dijatuhkan,
terikat dalam perjanjian multilateral yaitu pada konvensi New York 1958, yang mana
Perancis telah meratifikasi konvensi tersebut pada 26 Juni 1958.
• Putusan Arbitrase Internasional sebagaimana dalam huruf a terbatas pada putusan
yang menurut ketentuan hukum Indonesia termasuk dalam ruang lingkup hukum
perdagangan. Putusan arbitrase dalam kasus ini merupakan putusan atas permohonan
ganti rugi oleh PT. Lirik Petroleum dalam bidang kegiatan usaha hulu migas yang
dalam klasifikasi hukum di Indonesia masuk dalam lingkup hukum perdagangan
(commercial law)
• Putusan Arbitrase Internasional sebagaimana dimaksud dalam huruf a hanya dapat
dilaksanakan di Indonesia terbatas pada putusan yang tidak bertentangan dengan
ketertiban umum. Masalah ketertiban umum (Public Order/Public Policy) adalah
sesuatu yang sudah cukup lama diperdebatkan oleh ahli hukum, khususnya dalam
hukum perdata internasional. Tidak adanya ketentuan yang baku mengenai batas-
batas suatu ketertiban umum selalu menimbulkan polemik yang berkepanjangan.
Pasal 4 ayat (2) Peraturan Mahkamah Agung RI No. 1 tahun 1990 tentang Tata Cara
Pelaksanaan Putusan Arbitrase Asing secara tidak langsung memberikan definisi dari
ketertiban umum di Indonesia yaitu sebagai sendi-sendi asasi dari seluruh sistem
hukum dan masyarakat di Indonesia. Yang menjadi pertanyaan adalah apakah sendi-
sendi asasi itu? Sejauh apakah pelanggaran terhadap sendi-sendi asasi itu? Beberapa
ahli hukum menyatakan bahwa dengan ditabraknya sendi-sendi asasi di suatu negara
maka akan menimbulkan kegoncangan yang luar biasa hebat dari suatu negara.
Adanya putusan dari arbitrase yang mengharuskan Pertamina dan Pertamina EP
membayar ganti kerugian kepada PT. Lirik Petroleum tampaknya masih terlalu jauh
untuk dikatakan sebagai putusan yang menggoncangkan ssendi-sendi asasi di
Indonesia.
• Putusan Arbitrase Internasional dapat dilaksanakan di Indonesia setelah
memperoleh eksekuatur dari Ketua Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Pada tanggal
21 April 2009 PT. Lirik Petroleum mengajukan permohonan untuk melaksanakan
putusan arbitrase. Termohon yaitu Pertamina dan Pertamina EP berpendapat bahwa
permohonan yang diajukan telah telah lewat waktu yaitu 53 hari dari 30 hari yang
ditentukan berdasarkan Pasal 59 ayat (1) UU 30/1999 tentang Arbitrase.
Memperhatikan penjelasan sebelumnya yang mana arbitrase ini dapat dikatakan
merupakan arbitrase internasional maka pasal ini tidak berlaku dalam kasus ini,
karena pasal 59 ayat (1) masuk ke dalam BAB IV Bagian Pertama dari UU 30/1999
tentang Arbitrase Nasional. Atas dasar hal tersebut maka arbitrase yang dimaksud
dalam pasal 59 (1) adalah arbitrase nasional. Sehingga PT. Lirik Petroleum tidak
terikat oleh pasal tersebut untuk kapan mendaftarkan putusan arbitrase tersebut.
• Putusan Arbitrase Internasional sebagaimana dimaksud dalam huruf a yang
menyangkut Negara Republik Indonesia sebagai salah satu pihak dalam sengketa,
hanya dapat dilaksankaan setelah memperoleh eksekuatur dari Mahkamah Agung
Republik Indonesia yang selanjutnya dilimpahkan kepada Pengadilan Negeri Jakarta
Pusat. Kasus ini tidak melibatkan langsung Negara Republik Indonesia, karena
Pertamina dan Pertamina adalah badan usaha yang menjalankan usahnya, walaupun
dimiliki oleh negara dalam hal ini. Hal ini berbeda dengan kasus arbitrase yang terkait
dengan proses divestasi PT. Newmont Nusa Tenggara yang langsung berhadapan
dengan Pemerintah Republik Indonesia.
Atas dasar telah memenuhi syarat-syarat dalam Pasal 66 UU 30/1999 maka seharusnya
putusan arbitrase dalam kasus ini dapat dilaksanakan dalam wilayah hukum Republik
Indonesia
Dapatkah Diajukan Pembatalan Terhadap Putusan Arbitrase Dalam Kasus Ini?
Dalam Proses arbitrase setidaknya ada beberapa kaidah pokok yang mengatur proses tersebut,
yaitu:
• Substantive Law. Substantive Law adalah hukum materil yang menjadi dasar
pemeriksaan substansi dari proses arbitrase. Misalnya dalam kontrak disebutkan
bahwa kontrak tersebut …governed by the laws of the Republik of Indonesia….
Berarti dalam proses pemeriksaan dan putusan arbitrase nantinya arbitrator wajib
menggunakan hukum-hukum dari Republik Indonesia
• Procedural Law. Procedural Law dapat dikatakan sebagai hukum acara atau rule of
the game dari sebuah proses arbitrase. Misalnya para pihak dalam sebuah kontrak
sepakat untuk menggunakan ICC rules dalam arbitrase. Maka arbitrator harus
menggunakan rules yang dimiliki dalam melakukan proses arbitrase.
• Lex Arbitri. Lex arbitri adalah hukum dari negara dimana putusan arbitrase dibuat.
Hukum ini benar-benar mengikat arbitrator dalam menjatuhkan putusan arbitrase.
Namun perlu dilihat apakah hukum di negara tersebut berlaku secara imperatif atau
fakultatif. Misalnya apabila arbitrase dijalankan dan putusan arbitrase dibuat di
Indonesia, maka dalam putusan harus ada irah-irah “Demi Keadilan Berdasarkan
Ketuhanan Yang Maha Esa” yang merupakan ketentuan yang imperatif dalam UU
No. 30 tahun 1999 tentang arbitrase. Doktrin ini tertera jelas pada article V (e)
Konvensi New York 1958.
• Dan kaidah lainnya.
Dari kaidah-kaidah yang mengatur proses arbitrase tersebut, yang memiliki kekuatan untuk
membatalkan suatu putusan arbitrase adalah Lex arbitri atau hukum dari negara tempat
putusan arbitrase dibuat. Jadi dalam kasus ini salah satu yang kompeten untuk membatalkan
adalah pengadilan yang ada di Perancis, bukan pengadilan Negeri Jakarta Pusat di Indonesia.
Kemudian apabila dilihat dari yurisdiksinya, maka ada dua jenis kompetensi yang dapat
membatalkan sebuah putusan arbitrase, yaitu:
• Primary Jurisdiction. Primary Jurisdiction ini adalah yurisdiksi untuk membatalkan
putusan arbitrase asing yang ada pada negara dimana putusan arbitrase dibuat atau
yang sebelumnya disebut sebagai Lex Arbitri. Tercantum dalam article V (e)
Konvensi New York 1958. Dalam kasus ini yang menjadi Primary Jurisdiction adalah
Perancis.
• Secondary Jurisdiction. Secondary Jurisdiction adalah yurisdiksi untuk membatalkan
yang ada pada negara tempat pelaksanaan putusan dilangsungkan. Misalnya
pelaksanaan putusan arbitrase ini dilangsungkan di Amerika Serikat, karena misalnya
asset-asset Pertamina terdapat di Amerika Serikat. Maka Pengadilan Amerika Serikat
berwenang untuk membatalkan putusan arbitrase. Dalam kasus ini yang menjadi
Secondary Jurisdiction tergantung dari pelaksanaan putusan arbitrase akan
dilangsungkan di negara mana dan putusan pembatalan hanya berlaku di wilayah
negara tersebut.
Kalaupun membatalkan putusan arbitrase di PN Jakarta Pusat dimungkinkan, maka perlu
dikaji juga kompetensi pengadilan tersebut untuk membatalkan putusan arbitrase
asing/internasional. Apabila diambil secara negatif, maka ketentuan pasal 66 UU 30/1999
bukanlah untuk membatalkan, melainkan menolak untuk melaksanakan putusan arbitrase
internasional. Seandainya pun putusan arbitrase dalam kasus ini dianggap sebagai putusan
arbitrase nasional, argumen Pertamina dalam mengajukan pembatalan kurang tepat, karena
berdasarkan pasal 70 UU 30/1999, pihak dalam arbitrase dapat mengajukan pembatalan
putusan abitrase apabila:
• surat atau dokumen yang diajukan dalam pemeriksaan, setelah putusan dijatuhkan,
diakui palsu atau dinyatakan palsu;
• setelah putusan diambil ditemukan dokumen yang bersifat menentukan, yang
disembunyikan oleh pihak lawan; atau
• putusan diambil dari hasil tipu muslihat yang dilakukan oleh salah satu pihak dalam
pemeriksaan sengketa
Sedangkan pihak Pertamina dan Pertamina EP menyatakan bahwa akan mengajukan
pembatalan atas dasar putusan arbitrase itu bertentangan dengan ketertiban umum, melanggar
asas ultra petita, mengandung cacat kontroversi, serta melanggar Pasal 59 (1) huruf a UU
No.30/1999 tentang Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa. Harus dibedakan mana
yang pembatalan (annulment) dan penolakan (refusal), karena keduanya memiliki akibat
hukum yang berbeda, pembatalan mengakibatkan hilangnya putusan tersebut sedangkan
penolakan mengakibatkan tidak dapat dilaksanakannya putusan, tetapi putusan tersebut tetap
ada.
Sehingga pada dasarnya, langkah untuk mengajukan pembatalan adalah kurang tepat, karena
PN Jakarta Pusat tidak memiliki kompetensi untuk memeriksan pengajuan pembatalan
putusan arbitrase internasional atau apabila dianggap sebagai putusan arbitrase nasional, PN
Jakarta Pusat juga tidak memiliki kompetensi untuk membatalkan.