Anda di halaman 1dari 1

Fungsi Dinding Sel

Keberadaan dinding sel, membedakan sel tumbuhan dari sel hewan. Keberadaannya adalah dasar utama selain
berbagai karakteristik tumbuhan sebagai organisme. Dinding sel bersifat kaku dan oleh karena itu berfungsi
membatasi ukuran protoplas, mencegah protoplasma keluar dari membran plasma ketika ukuran sel membesar saat
penyerapan air. Dinding sel sangat menentukan ukuran dan bentuk sel, tekstur jaringan, dan bentuk organ
tumbuhan. Jenis sel sering diidentifikasi berdasarkan struktur dinding selnya, menunjukkan hubungan erat antara
struktur dinding sel dan fungsi sel.
Dinding sel merupakan kompartemen metabolik yang dinamis dan memiliki fungsi khusus yang penting. Dinding sel
mengandung berbagai enzim dan memainkan peran penting dalam penyerapan, transportasi, dan sekresi zat dalam
tumbuhan. Bukti eksperimental menunjukkan bahwa molekul yang dilepaskan oleh sel dinding terlibat dalam
pengiriman sinyal sel ke sel, mempengaruhi diferensiasi selular.
Selain itu dinding sel memainkan peran dalam pertahanan terhadap bakteri dan jamur patogen dengan menerima
dan pengolahan informasi dari permukaan patogen dan mengirimkan informasi ini untuk membran plasma sel inang.
Melalui proses pada gen-gen yang diaktifkan, sel inang dapat menjadi resisten terhadap serangan melalui produksi
antibiotik phytoalexins yang bersifat racun untuk patogenatau melalui pengendapan zat-zat seperti lignin, suberin,
atau kalosa, yang dapat bertindak sebagai penghalang pasif terhadap serangan patogen.
Secara ringkas, fungsi dinding sel adalah sebagai berikut:

Mempertahankan dan menentukan bentuk sel (analog dengan sebuah kerangka eksternal untuk setiap
sel).

Dukungan dan kekuatan mekanik (memungkinkan tanaman untuk dapat tumbuh tinggi, membuat helaian
daun yang tipis dapat diposisikan secara baik untuk mendapatkan cahaya).

Mencegah membran sel meledak saat berada di dalam medium hipotonik (yaitu, tahan tekanan air).

Mengendalikan laju dan arah pertumbuhan sel dan mengatur volume sel.

Memiliki peran metabolisme (yaitu, beberapa protein di dinding sel adalah enzim-enzim untuk transportasi,

Bertanggung jawab dalam desain dan mengendalikan morfogenesis tanaman sejak dinding tanaman
berkembang hingga penambahan sel.
sekresi).

Penghalang fisik untuk: (a) patogen, dan (b) air dalam sel bergabus. Namun, harus diingat pula bahwa
dinding sel sebenarnya sangat berpori dan memungkinkan molekul kecil, termasuk protein hingga 60.000 MW dapat
bebas. Pori-pori pada dinding sel berukuran sekitar 4 nano meter.
Penyimpanan karbohidrat - komponen dinding ini dapat digunakan kembali dalam proses metabolisme lainnya
(terutama dalam biji). Dengan demikian, di satu sisi dinding sel dapat berfungsi sebagai repositori penyimpanan
untuk karbohidrat.

Sinyal - fragmen dinding, disebut oligosakarin, bertindak sebagai hormon. Oligosakarin, yang didapat dari
hasil perkembangan normal atau karena serangan patogen, melakukan berbagai fungsi termasuk: (a) merangsang
sintesis etilen, (b) mendorong sintesis fitoaleksin (pertahanan kimia yang diproduksi sebagai respon terhadap infeksi
jamur / bakteri), (c) merangsang enzim kitinase dan (d) meningkatkan kadar kalsium sitoplasma dan (d)
menyebabkan "ledakan oksidatif". Ledakan ini menghasilkan hidrogen peroksida, superoksida dan oksigen aktif lain
yang dapat menyerang patogen secara langsung atau menyebabkan peningkatan lintas-hubungan di dinding sel,
membuat dinding lebih keras untuk ditembus.