Anda di halaman 1dari 106

SKRIPSI

PENGARUH BRAND EQUITY DAN WORD OF MOUTH TERHADAP


KEPUTUSAN PEMBELIAN LAPTOP ACER PADA MAHASISWA
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

OLEH

DELFI YANI
100502007

PROGRAM STUDI S-1 MANAJEMEN


DEPARTEMEN MANAJEMEN
FAKULTAS EKONOMI
2014

Abstrak
Pengaruh Brand Equity Dan Word of Mouth terhadap Keputusan Pembelian
Laptop Acer Pada Mahasiswa Universitas Sumatera Utara.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui Pengaruh Brand


Equity Dan Word of Mouth terhadap Keputusan Pembelian Laptop Acer Pada
Mahasiswa Universitas Sumatera Utara.
Penelitian ini adalah penelitian asosiatif. Populasi dalam penelitian ini
adalah mahasiswa Universitas Sumatera Utara yang menggunakan laptop Acer,
dengan jumlah sampel sebanyak 93 responden yang diambil dengan
menggunakan

teknik

Probability

Sampling.

Pengumpulan

data

primer

menggunakan kuesioner dan pengumpulan data sekunder menggunakan studi


pustaka. Pengujian hipotesis dalam penelitian ini menggunakan analisis regresi
berganda dengan nilai signifikansi = 5% (0,05).
Hasil penelitian menunjukkan bahwa berdasarkan uji F, variabel
independen yang terdiri dari variabel brand awareness, brand assosiation,
perceived quality, brand loyalty dan word of mouth secara bersama-sama
berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian, sedangkan
berdasarkan uji-t, hanya variabel brand assosiation yang berpengaruh positif dan
signifikan terhadap keputusan pembelian. Variabel dominan dalam penelitian ini
adalah variabel brand assosiation. Nilai Adjusted R Square adalah sebesar 0.225
yang berarti 22,5% faktor-faktor keputusan pembelian laptop acer pada
mahasiswa Universitas Sumatera Utara dapat dijelaskan oleh variabel bebas yaitu
variabel produk, harga, lokasi dan ketanggapan layanan sedangkan sisanya
sebesar 77,5% dijelaskan oleh variabel-variabel lain diluar penelitian ini.

Kata Kunci : Brand Equity, Word of Mouth, Keputusan Pembelian

ABSTRACT
The Effect brand Equity and word of mouth to Purchasing Decisions Notebook
Acer at Student in University of North Sumatera

The purpose of this study was to determine the brand awareness, brand
assosiation, perceived quality, brand loyalty and word of mouth purchasing
decisions Notebook Acer at student in University of North Sumatera.
This research is associative . The population in this study was students
who uses Notebook Acer in University of North Sumatera with a total sample of
93 respondents whom were taken using probability sampling technique. The
collection of primary data using questionnaires and secondary data collection
using literature. Testing this hypothesis using multiple regression analysis with a
significance value of = 5 % ( 0.05 ) .
The results showed that based on the F test , the independent variables
consisting of the variable brand awareness, brand assosiation, perceived quality,
brand loyalty and word of mouth jointly positive and significant impact on
purchasing decisions , while based on the t-test , only the variable brand
assosiation is positive and significant impact on purchasing decisions . Dominant
variable in this study is a variable brand assosiation. Adjusted R Square value is
equal to 0.225 which means that 22,5 % factors in the purchase decision
Notebook Acer at student in University of North Sumatera can be explained by the
independent variable is the variable product , price , location and service
responsiveness while the remaining 77,5 % is explained by the variables other
than this study .

Keywords : Brand Equity, Word of Mouth, Purchasing Decisions

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR ISI ........................ ........................................................................................
DAFTAR TABEL............ ... ........................................................................................
DAFTAR GAMBAR .................... ...............................................................................

v
viii
ix

BAB I

PENDAHULUAN .......................................................................................
1.1. Latar Belakang ......................................................................................
1.2. Perumusan Masalah ...............................................................................
1.3. Tujuan dan Manfaat Penelitian ..............................................................
1.3.1. Tujuan Penelitian ........................................................................
1.3.2. Manfaat Penelitian ......................................................................

1
1
7
8
8
8

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA KONSEPTUAL


Dan HIPOTESIS ........................................................................................
2.1 Uraian Teoritis ........................................................................................
2.1.1 Perilaku Konsumen ......................................................................
2.1.1.1. Pengertian Perilaku Konsumen ..........................................
2.1.1.2. Faktor yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen ...............
2.1.2. Keputusan Pembelian .......... ........................................................
2.1.3. Merek... ........................................................................................
2.1.3.1. Pengertian Merek ...............................................................
2.1.3.2. Manfaat Merek ..................................................................
2.1.4. Brand Equity ................................................................................
2.1.4.1 Defenisi Brand Equity .........................................................
2.1.4.2 Dimensi Brand Equity .........................................................
2.1.5. Brand Awareness .........................................................................
2.1.6. Brand Assosiation.........................................................................
2.1.7 Perceived Quality .........................................................................
2.1.8 Brand Loyalty ...............................................................................
2.1.9 Bauran Komunikasi Pemasaran .....................................................
2.1.10 Word of Mouth ............................................................................
2.2. Penelitian Terdahulu ..............................................................................
2.3. Kerangka Konseptual ............................................................................
2.4. Hipotesis ...... . ........................................................................................

9
9
9
9
9
12
15
15
16
17
17
17
18
20
21
23
25
26
28
31
31

BAB III METODE PENELITIAN ..........................................................................


3.1. Jenis Penelitian ......................................................................................
3.2. Tempat dan Waktu Penelitian ................................................................
3.3. Batasan Operasional ...............................................................................
3.4. Defenisi Operasional .............................................................................
3.5. Skala Pengukuran Variabel ....................................................................
3.6. Populasi dan Sampel Penelitian .............................................................

32
32
32
32
33
35
35

3.6.1. Populasi ........ ...............................................................................


3.6.2. Sampel ......... ................................................................................
3.7. Jenis Data Penelitian ............................................................................
3.8. Metode Pengumpulan Data ...................................................................
3.9. Uji Validitas dan Reliabilitas ................................................................
3.9.1 Uji Validitas...................................................................................
3.9.2 Uji Reliabilitas ..............................................................................
3.10 Uji Asumsi Klasik .................................................................................
3.11 Metode Analisis Data ............................................................................
3.11.1 Metode Analisis Deskriptif .........................................................
3.11.2 Metode Analisis Regresi Berganda ............................................
3.12 Uji Hipotesis ........................................................................................
3.12.1 Uji F (secara serentak) ................... .............................................
3.12.2 Uji T (secara parsial) ...................................................................
3.12.3 Identifikasi Koefisien Determinan (R2) .......................................

36
36
37
38
38
38
40
41
42
42
42
43
43
43
44

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .........................................


4.1 Gambaran Umum Perusahaan ................................................................
4.1.1 Sejarah PT Acer .............................................................................
4.1.2 Visi Misi PT Acer..........................................................................
4.2 Analisis Data . ........................................................................................
4.2.1 Analisis Data Deskriptif ...............................................................
4.2.1.1 Analisis Deskriptif Responden ...........................................
4.2.1.2 Analisis Deskriptif Variabel ...............................................
4.2.2 Uji Asumsi Klasik .........................................................................
4.2.2.1 Uji Normalitas ............................................................................
4.2.2.2 Uji Heterokedastisitas..........................................................
4.2.2.3 Uji Multikolinearitas ...........................................................
4.2.3 Analisis Regresi Berganda ............................................................
4.2.4 Pengujian Hipotesis .......................................................................
4.2.4.1 Uji Signifikan secara Simultan(Uji F) .................................
4.2.4.2 Uji Signifikan secara Parsial (Uji t) ....................................
4.2.4.3 Identikasi Koefisien determinan (R2) ..................................
4.3 Pembahasan .... ........................................................................................
4.3.1 Hasil Analisis Deskriptif ...............................................................
4.3.1.1 Hasil Analisis Deskriptif Responden ..................................
4.3.1.2 Hasil Analisis Deskriptif Variabel ......................................
4.3.2 Hasil Analisis Regresi dan Uji Hipotesis ......................................

45
45
45
46
47
47
47
55
58
59
61
63
64
67
67
69
71
72
72
72
73
75

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ......................................................................


5.1 Kesimpulan .... ........................................................................................
5.2 Saran
.... ........................................................................................

78
78
79

DAFTAR PUSTAKA ............. .....................................................................................

81

LAMPIRAN

83

...... ..... .... ........................................................................................

DAFTAR TABEL
No. Tabel
1.1
2.1
3.1
3.2
3.3
3.4
3.5
4.1
4.2
4.3
4.4
4.5
4.6
4.7
4.8
4.9
4.10
4.11
4.12
4.13
4.14
4.15
4.16
4.17

Judul

Halaman

Daftar Top Brand Award Kategori Notebook/Laptop/Netbook


5
Daftar Penelitian terdahulu
28
Operasionalisasi Variabel
34
Skala Likert
35
Jumlah Sampel untuk Masing-masing Fakultas
37
Uji Validitas
39
Uji Reliabilitas
41
Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
47
Karakteristik Responden Berdasarkan Usia
48
Karakteristik Responden Berdasarkan Kepemilikan/Lama Penggunaan 48
Distribusi Jawaban Responden terhadap variabel Brand Awareness
50
Distribusi Jawaban Responden terhadap variabel Brand Assosiation 51
Distribusi Jawaban Responden terhadap variabel Perceived Quality
52
Distribusi Jawaban Responden terhadap variabel Brand Loyalty
54
Distribusi Jawaban Responden terhadap variabel word of mouth
55
Distribusi Jawaban Responden terhadap variabel keputusan pembelian 56
One Sample kolgomorov smirnov Test
61
Uji Glejser
63
Hasil Uji Multikolinearitas
64
Variables entered/Removed
65
Coefficients
65
Hasil Uji F
68
Hasil Uji t
69
Pengujian Koefisien Determinan (R2)
71

DAFTAR GAMBAR
No. Gambar
2.1
2.2
2.3
4.1
4.2
4.3

Judul
Proses Keputusan Pembelian
Piramida Loyalitas
Kerangka Konseptual
Histogram
Normal P-Plot of Regresson Standardized Residual
Hasil Uji Hetrokedastisitas

Halaman
12
24
31
59
61
63

DAFTAR LAMPIRAN
No Lampiran Judul

1
2
3
4
5

Kuesioner Penelitian
Uji Validitas Pertama
Uji Validitas Kedua
Tabulasi Jawaban Responden
Hasil Analisis Data dengan SPSS

Halaman

83
86
87
88
93

Abstrak
Pengaruh Brand Equity Dan Word of Mouth terhadap Keputusan Pembelian
Laptop Acer Pada Mahasiswa Universitas Sumatera Utara.

Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui Pengaruh Brand


Equity Dan Word of Mouth terhadap Keputusan Pembelian Laptop Acer Pada
Mahasiswa Universitas Sumatera Utara.
Penelitian ini adalah penelitian asosiatif. Populasi dalam penelitian ini
adalah mahasiswa Universitas Sumatera Utara yang menggunakan laptop Acer,
dengan jumlah sampel sebanyak 93 responden yang diambil dengan
menggunakan

teknik

Probability

Sampling.

Pengumpulan

data

primer

menggunakan kuesioner dan pengumpulan data sekunder menggunakan studi


pustaka. Pengujian hipotesis dalam penelitian ini menggunakan analisis regresi
berganda dengan nilai signifikansi = 5% (0,05).
Hasil penelitian menunjukkan bahwa berdasarkan uji F, variabel
independen yang terdiri dari variabel brand awareness, brand assosiation,
perceived quality, brand loyalty dan word of mouth secara bersama-sama
berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian, sedangkan
berdasarkan uji-t, hanya variabel brand assosiation yang berpengaruh positif dan
signifikan terhadap keputusan pembelian. Variabel dominan dalam penelitian ini
adalah variabel brand assosiation. Nilai Adjusted R Square adalah sebesar 0.225
yang berarti 22,5% faktor-faktor keputusan pembelian laptop acer pada
mahasiswa Universitas Sumatera Utara dapat dijelaskan oleh variabel bebas yaitu
variabel produk, harga, lokasi dan ketanggapan layanan sedangkan sisanya
sebesar 77,5% dijelaskan oleh variabel-variabel lain diluar penelitian ini.

Kata Kunci : Brand Equity, Word of Mouth, Keputusan Pembelian

ABSTRACT
The Effect brand Equity and word of mouth to Purchasing Decisions Notebook
Acer at Student in University of North Sumatera

The purpose of this study was to determine the brand awareness, brand
assosiation, perceived quality, brand loyalty and word of mouth purchasing
decisions Notebook Acer at student in University of North Sumatera.
This research is associative . The population in this study was students
who uses Notebook Acer in University of North Sumatera with a total sample of
93 respondents whom were taken using probability sampling technique. The
collection of primary data using questionnaires and secondary data collection
using literature. Testing this hypothesis using multiple regression analysis with a
significance value of = 5 % ( 0.05 ) .
The results showed that based on the F test , the independent variables
consisting of the variable brand awareness, brand assosiation, perceived quality,
brand loyalty and word of mouth jointly positive and significant impact on
purchasing decisions , while based on the t-test , only the variable brand
assosiation is positive and significant impact on purchasing decisions . Dominant
variable in this study is a variable brand assosiation. Adjusted R Square value is
equal to 0.225 which means that 22,5 % factors in the purchase decision
Notebook Acer at student in University of North Sumatera can be explained by the
independent variable is the variable product , price , location and service
responsiveness while the remaining 77,5 % is explained by the variables other
than this study .

Keywords : Brand Equity, Word of Mouth, Purchasing Decisions

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pada era globalisasi saat ini, banyak sekali perusahaan-perusahaan yang
baru, tumbuh dan berkembang. Setiap perusahaan harus dapat bertahan dari
persaingan dengan perusahaan lain yang sejenis, bahkan harus mampu
berkembang agar dapat bertahan. Salah satu cara yang dapat dilakukan adalah
dengan mempertahankan konsumen yang sudah ada dan tetap berusaha mencari
konsumen baru yang potensial.
Sekarang ini konsumen dalam membeli suatu produk yang diinginkan tidak
hanya terbatas pada kegunaan dari produk itu sendiri. Tetapi, konsumen juga
melihat merek dari produk yang akan dibelinya. Dalam hal ini, merek juga
memiliki peranan yang penting. Karena setiap merek yang ada memiliki kualitas
yang berbeda-beda. Dan itu semua tergantung pada pandangan konsumen
terhadap merek itu sendiri. Apabila perusahaan mampu membuat produk dengan
kualitas yang baik, maka produk itu akan mempunyai nilai di mata konsumen.
Sehingga ketika konsumen akan membeli produk itu, dia langsung mengenali dan
memilih merek dari produk tersebut. Merek yang prestisius dapat dikatakan
memiliki ekuitas merek yang kuat.
Ekuitas merek adalah seperangkat aset dan liabiltas merek yang berkaitan
dengan suatu merek, nama dan simbolnya yang menambah atau mengurangi nilai
yang diberikan oleh sebuah barang atau jasa kepada perusahaan atau para

pelanggan perusahaan (Aaker, 1997 : 22). Ekuitas merek dikelompokkan kedalam


lima kategori, yaitu loyalitas merek (brand loyalty), kesadaran merek (brand
awareness), kesan kualitas (perceived quality), asosiasi merek (brand assosiation)
dan aset-aset merek lainnya (Aaker, 1997 : 23).
Brand awareness adalah kesanggupan seorang calon pembeli untuk
mengenali, mengingat suatu merek sebagai bagian dari suatu produk tertentu
(Situmorang, 2011 : 198). Brand awareness, sebagian mahasiswa mengingat
merek Acer untuk pertama kali yang muncul dipikiran sebagai merek laptop.
Brand association adalah segala kesan yang muncul di benak seseorang yang
terkait dengan ingatannya mengenai suatu merek (Situmorang, 2011 : 200). Brand
association, kesan yang muncul dari mahasiswa terhadap laptop Acer adalah
harga yang terjangkau dan bermanfaat dalam mengerjakan tugas-tugasnya dan
dapat bersaing dengan merek-merek laptop lain. Perceived quality adalah persepsi
pelanggan terhadap keseleruhan kualitas atau keunggulan suatu produk atau jasa
layanan berkaitan dengan apa yang diharapkan pelanggan (Situmorang, 2011 :
201). Perceived quality, laptop Acer dapat diterima di kalangan mahasiswa karena
memiliki kualitas yang baik dengan harga yang terjangkau. Brand loyalty adalah
seberapa kuat preferensi seorang konsumen terhadap sebuah merek bila
dibandingkan

dengan

merek

lainnya

(id.wikipedia.org).

Brand

loyalty,

ditunjukkan dengan kesediaan mahasiswa untuk memberikan rekomendasi


tentang laptop Acer kepada mahasiswa lain.
Di era pemberdayaan konsumen yang ditandai dengan informasi berlebih dan
jaringan komunitas, sebuah brand, positoning, diffrentiation yang jelas adalah hal

yang dibutuhkan. Merek yang tidak otentik tidak akan mungkin bertahan ketika
word of mouth menjadi media iklan yang baru dan konsumen lebih mempercayai
orang asing di dalam komunitas mereka dibandingkan kepada perusahaan (Kotler,
dkk., 2010 : 41). Sehingga word of mouth juga ikut mempengaruhi dalam proses
keputusan pembelian yang dilakukan oleh konsumen. Word of mouth adalah
komunikasi pribadi tentang sebuah produk antara pembeli sasaran dan tetangga,
teman-teman, anggota keluarga, dan rekan (Kotler dan Amstrong, 2008 : 128).
Pihak Acer juga turut melakukan promosi dalam sebuah film yang berjudul
Durable Love. Film ini dirilis pada Februari 2012. Dalam film ini, promosi yang
dilakukan pihak Acer adalah produk Acer adalah produk yang tahan banting,
tahan air dan tidak rusak saat digilas sebuah mobil. Dari film ini, banyak orang
melihat bahwa promosi yang dilakukan pihak Acer cukup ampuh dalam menarik
perhatian masyarakat dalam menonton film tersebut. Dari sini mulai terjadi word
of mouth terhadap penikmat film Durable Love ke teman atau rekannya.
Sedangkan Word of mouth pada laptop Acer, sebagian mahasiswa membeli laptop
Acer karena mendengar dan mengetahui informasi tentang laptop Acer dari
teman-temannya maupun orang lain yang ada di lingkungan sekitarnya. Sehingga
word of mouth juga turut mempengaruhi keputusan pembelian yang dilakukan
oelh konsumen.
Keputusan pembelian konsumen dipengaruhi oleh perilaku konsumen.
Terkadang cukup sulit dalam mempelajari tentang perilaku konsumen. Terlebih
lagi banyak konsumen yang tidak berterus terang tentang apa yang diinginkan dan

dibutuhkan olehnya. Bahkan, ada konsumen yang membeli produk secara impluce
buy, yaitu pembelian yang dilakukan dibawah alam sadar konsumen itu sendiri.
Menurut Mangkunegara (2009 : 4), perilaku konsumen adalah tindakantindakan yang dilakukan oleh individu, kelompok atau organisasi yang
berhubungan dengan proses pengambilan keputusan dalam mendapatkan,
menggunakan barang-barang atau jasa ekonomis yang dapat dipengaruhi
lingkungan.
Menurut Louden dan Bitta dalam Mangkunegara, (2009 : 4-5), ada tiga
faktor dalam mempelajari perilaku konsumen, yaitu : 1). Faktor stimulus,
merupakan faktor yang berada di luar diri individu (faktor eksternal) yang sangat
berpengaruh dalam proses pembelian. Contoh : merek dan jenis barang. 2). Faktor
respons, merupakan hasil aktivitas individu sebagai reaksi dari faktor stimulus.
Contoh : keputusan membeli barang. 3). Faktor intervening adalah faktor antara
stimulus dan respons. Faktor ini merupakan faktor dari internal individu, termasuk
motif-motif dalam melakukan pembelian.
Laptop merupakan kebutuhan mahasiswa masa kini. Sistem kegiatan
belajar mengajar bagi mahasiswa saat ini mengharuskan pemanfaatan alat bantu
laptop dalam berbagai prosesnya. Tugas-tugas diketik lalu dikirim melalui email
ke dosen, bahan kuliah, tugas kelompok, presentasi, hingga browsing internet
sebagai gudang informasi yang tidak terbatas maka tidak ada alasan bagi
mahasiswa untuk tidak memiliki produk yang satu ini.
Dunia kampus juga turut mempengaruhi mahasiswa dalam proses
pembelian terhadap suatu produk. Seringkali laptop disimbolkan dengan prestise

mahasiswa. Mahasiswa yang memiliki laptop dengan merek terkenal dan


spesifikasi tinggi menjadikannya lebih percaya diri. Popularitas dan nama merek
laptop sangat cepat tersebar dalam lingkungan mahasiswa, jika produk laptop
tersebut tidak bagus maka beritanya akan mudah tersebar dan mempengaruhi
keputusan pembelian mahasiswa lain yang merupakan calon pembeli baru.
Penyebaran informasi antar mahasiswa memudahkan mereka mengetahui tentang
produk laptop yang dapat mendongkrak maupun mengurangi penjualan laptop itu
sendiri.
Acer merupakan sebuah merek dari lima besar komputer pribadi dunia.
Produk Acer antara lain adalah desktop, notebook, server, penyimpanan data,
layar, peripheral, dan solusi e-bisnis untuk bisnis, pemerintah, pendidikan dan
pengguna pribadi. Pertama kali didirikan dengan nama Multitech yang didirikan
pada 1976, yang kemudian dinamakan Acer pada 1987. Grup Pan Acer
mempekerjakan 39.000 orang di lebih dari 100 negara. Pendapatannya pada 2002
adalah US$12,9 miliar. Kantor pusatnya terletak di Kota Sijhih, Taipei County,
Taiwan (www.wikipedia.com).
Tabel 1.1
Daftar Top Brand Award Kategori Notebook/Laptop/Netbook
a. Tahun 2013
Merek
Acer
Toshiba
HP
Asus
Apple
Dell
Lenovo

TBI
41,6%
14,2%
9,9%
6,9%
6,2%
3,5%
3,4%

b. Tahun 2014
TOP
TOP
TOP

Sumber : www.topbrandaward.com

Merek
Acer
Toshiba
Asus
Apple
HP
Lenovo
Dell
Axioo

TBI
39,3%
13,6%
9,4%
7,4%
6,4%
3,7%
3,5%
3,3%

TOP
TOP
TOP

Dari Tabel 1.1 dapat dilihat bahwa dari peraih top brand award pada
kategori notebook/laptop/netbook yang menempati peringkat pertama pada tahun
2013 dan 2014 adalah merek Acer . Ini menunjukkan bahwa selama dua tahun
berturut-turut merek Acer merupakan merek yang terfavorit bagi masyarakat
Indonesia. Walaupun terjadi penurunan persentase dari tahun 2013 ke tahun 2014,
tetapi Acer tetap menjadi top brand di kategori Notebook/laptop/Netbook.
Penghargaan yang diterima oleh Acer selama tahun 2013 adalah
Penghargaan Indonesian Customer Satisfaction Award (ICSA) 2013, Top Brand
2013, Indonesia Most Favorite Youth Brand Award 2013, Indonesia Brand
Champion 2013, Master Service Award 2013, dan Indonesia Best Brand Award
(IBBA) 2013 (www.acerid.com). Data ini menunjukkan bahwa merek Acer
merupakan merek pilihan bagi masyarakat Indonesia khususnya bagi kaum muda.
Dan masyarakat Indonesia juga merasa puas setelah menggunakan merek Acer.
Sehingga merek Acer meraih sederet penghargaan pada tahun 2013.
Acer Indonesia juga mempertahankan posisinya sebagai market leader di
Indonesia pada kuartal tiga, 2013 di mana data IDC PC Tracker Q3 2013
menunjukkan Acer Indonesia meraih pangsa pasar sebesar 28,9 persen atau naik
sebesar 12,6 persen dari kuartal sebelumnya. Hal ini sejalan dengan data GFK
bulan Oktober 2013 di 16 kota di Indonesia yang menunjukkan pangsa pasar
notebook Acer naik menjadi 25,7 persen (www.acerid.com). Ini menunjukkan
bahwa laptop Acer memiliki pangsa pasar yang besar di Indonesia. Terlebih lagi

pada prasurvey yang peneliti lakukan pada 43 mahasiswa USU menunjukkan


bahwa 24 orang (55,8%) memiliki laptop Acer. Sementara 19 orang lainnya
memiliki berbagai macam merek laptop seperti HP (11,6%), Samsung (2,3%),
Toshiba (9,3%), Dell (2,3%), Apple (4,7%), Lenovo (2,3%), Axio (2,3%) dan
Asus (9,3%).
Mahasiswa di Universitas Sumatera Utara merupakan pasar yang cukup
potensial dalam penggunan laptop. Karena laptop digunakan sebagai salah satu
alat bantu dalam kegiatan perkuliahan. Berdasarkan uraian tersebut peneliti
tertarik untuk mengkaji lebih dalam mengenai faktorfaktor yang mempengaruhi
keputusan pembelian dan melakukan penelitian dengan judul Pengaruh Brand
Equity dan Word of Mouth Terhadap Keputusan Pembelian Laptop Acer
Pada Mahasiswa Universitas Sumatera Utara.

1.2 Perumusan Masalah


Berdasarkan latar belakang masalah yang telah diuraikan, maka yang menjadi
perumusan masalah dalam penelitian ini adalah:
Apakah Brand Equity dan Word of Mouth Berpengaruh Positif dan Signifikan
Terhadap Keputusan Pembelian Laptop Acer Pada Mahasiswa Universitas
Sumatera Utara?

1.3 Tujuan Penelitian


Adapun tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui dan menganalisis
pengaruh brand equity dan word of mouth terhadap keputusan pembelian laptop
Acer pada mahasiswa Universitas Sumatera Utara.

1.4 Manfaat Penelitian


Manfaat dari penelitian ini adalah :
1. Bagi PT Acer
Penelitian ini dapat bermanfaat sebagai bahan masukan dan tambahan
informasi

yang dapat dipertimbangkan oleh perusahaan sehingga dapat

digunakan dalam menentukan kebijakan dalam memproduksi laptop Acer.


2. Bagi Peneliti
Untuk menambah wawasan dan pengetahuan peneliti disamping memberikan
kontribusi pemikiran dalam bidang pemasaran.
3. Bagi Pihak Lain
Penelitian ini bermanfaat sebagai bahan referensi dan informasi yang
nantinya dapat memberi perbandingan dalam mengadakan penelitian yang lebih
lanjut tentang faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi konsumen dalam
pembelian Laptop Acer.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA, KERANGKA KONSEPTUAL DAN HIPOTESIS

2.1 URAIAN TEORITIS


2.1.1 Perilaku Konsumen
2.1.1.1 Pengertian Perilaku Konsumen
Perilaku pembelian tidak pernah sederhana tetapi memahaminya
merupakan tugas yang sangat penting bagi manajemen pemasaran. Perilaku
pembelian konsumen mengacu pada perilaku pembelian akhirperorangan dan
rumah tangga yang membeli barang dan jasa untuk dikonsumsi (Kotler dan
Amstrong, 2008 : 158).
2.1.1.2 Faktor yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen
Keputusan pembelian dari pembeli sangat dipengaruhi oleh faktor
kebudayaan, sosial, pribadi dan psikologi dari pembeli. Sebagian besar adalah
faktor-faktor yang tidak dapat dikendalikan (uncontrollable) oleh perusahaan,
tetapi harus benar-benar diperhitungkan untuk mengkaji pengaruh-pengaruhnya
terhadap perilaku pembelian (Kotler dan Amstrong, 2008 : 159).
1. Faktor Kebudayaan
Faktor-faktor budaya memiliki pengaruh yang paling luas dalam perilaku
konsumen. Kebudayaan sendiri memiliki pengertian seperangkat nilai, persepsi,
keinginan, dan perilaku dasar yang dipelajari seorang anggota masyarakat dari
keluarga dan lembaga-lembaga kemasyarakatan penting lainnya. Kebudayaan
merupakan faktor penentu keinginan dan perilaku seseorang yang paling
mendasar. Perilaku manusia akan sangat dipengaruhi oleh kebudayaan dimana ia

bertempat tinggal dan pengaruh tersebut akan terus ada dan terus berubah
mengikuti perkembangan zaman.
2. Faktor Sosial
Faktor-faktor sosial yang berpengaruh terhadap perilaku konsumen
diantaranya : kelompok acuan, keluarga, peran dan status dalam masyarakat.
a. Kelompok Acuan
Kelompok acuan seseorang terdiri atas semua kelompok di sekitar individu
yang mempunyai pengaruh baik langsung maupun tidak langsung terhadap
perilaku individu tersebut. Kelompok acuan mempengaruhi pendirian dan konsep
pribadi seseorang karena individu biasanya berhasrat untuk berperilaku sama
dengan kelompok acuan tersebut.
b. Keluarga
Keluarga

sendiri

biasanya

menjadi

sumber

orientasi

dalam

perilaku. Anak akan cenderung berperilaku sama dengan orang tua saat mereka
melihat perilaku orang tua mereka mendatangkan manfaat atau keuntungan.
c. Peran dan status dalam masyarakat
Peranan

adalah

kegiatan

yang

diharapkan

untuk

dilakukan

mengacu pada orang-orang disekellilingnya. Sedang status adalah pengakuan


umum

masyarakat

sesuai

dengan

peran

yang dijalankan. Setiap individu

dan status yang disandangnya akan mempengaruhi perilakunya.


3. Faktor Pribadi
Keputusan individu dalam melakukan pembelian bisa dipengaruhi oleh
faktor-faktor pribadi berbeda-beda antara satu individu dengan individu

lainnya. Faktor-faktor tersebut diantaranya :


a. Usia dan Tahap Siklus Hidup
Individu dalam membeli barang atau jasa biasanya disesuaikan dengan
perubahan usia mereka. Pola konsumsi yang terbentuk juga berbeda antara
individu-individu yang usianya berbeda.
b. Pekerjaan
Pekerjaan individu tentunya ikut mempengaruhi perilaku pembelian
individu. Penghasilan yang mereka peroleh dari pekerjaannya itulah yang menjadi
determinan penting dalam perilaku pembelian mereka.
c. Gaya Hidup
Gaya hidup merupakan pola kehidupan seseorang sebagaimana tercermin
dalam aktivitas, minat, dan opininya. Gaya hidup akan sangat mempengaruhi pola
tindakan dan perilaku individu.
d. Kepribadian
Kepribadian adalah karakteristik psikologi yang berbeda dari seseorang
yang menyebabkan tanggapan yang relatif konsisten dan tetap terhadap
lingkungannya.
4. Faktor Psikologi
a. Motivasi
Motivasi adalah kebutuhan yang memadai untuk mendorong seseorang
bertindak. Seseorang memiliki banyak kebutuhan pada waktu tertentu. Beberapa
kebutuhan bersifat biogenis; kebutuhan tersebut muncul dari tekanan biologis
seperti lapar, haus, tidak nyaman. Sedangkan kebutuhan yang lain bersifat

psikogenis; kebutuhan tersebut muncul dari tekanan psikologis seperti kebutuhan


akan pengakuan, penghargaan, atau rasa keanggotaan kelompok.
b. Persepsi
Disamping motivasi mendasari seseorang untuk melakukan keputusan
pembelian maka akan dipengaruhi juga oleh persepsinya terhadap apa yang
diinginkan. Konsumen akan menampakkan

perilakunya

setelah

melakukan

persepsi terhadap keputusan apa yang akan diambil dalam membeli suatu
produk.
c. Sikap
Selain persepsi akan muncul pula sikap seseorang dalam menilai suatu
obyek yang akan diminati dan untuk dimiliki. Sikap sebagai evaluasi yang
menyeluruh dan memungkinkn seseorang untuk merespon dengan cara yang
menguntungkan atau tidak terhadap obyek yang dinilai.

2.1.2 Keputusan Pembelian


Menurut Kotler dan Amstrong (2008 : 181), keputusan pembelian
konsumen adalah keputusan pembeli tentang merek yang paling disukai.
Pengenalan
kebutuhan

Pencarian
informasi

Evaluasi
alternatif

Keputusan
pembelian

Sumber : Kotler dan Amstrong (2008 : 179)

Gambar 2.1 Proses Keputusan Pembelian

Perilaku
pascapembelian

Menurut Kotler dan Amstrong (2008 : 179), ada lima tahap dalam proses
keputusan pembelian, yaitu :
1. Pengenalan masalah
Proses pembelian dimulai ketika pembelian menyadari suatu masalah atau
kebutuhan yang dipicu oleh rangsangan internal atau eksternal. Dengan
rangsangan internal, salah satu dari kebutuhan normal seseorang (rasa lapar, haus,
seks) naik ke tingkat maksimum dan menjadi dorongan; atau kebutuhan bisa
timbul akibat rangsangan eksternal. Contohnya, suatu iklan atau diskusi dengan
teman bisa membuat anda berpikir untuk membeli mobil baru.
2. Pencarian informasi
Tahap dimana konsumen ingin mencari informasi lebih banyak, konsumen
mungkin hanya memperbesar perhatian atau melakukan pencarian informasi
secara aktif. Jika dorongan konsumen itu kuat dan produk yang memuaskan ada
didekat konsumen itu, konsumen mungkin akan membelinya kemudian. Jika
tidak, konsumen bisa menyimpan kebutuhan itu dalam ingatannya atau melakukan
pencarian informasi.
Konsumen dapat memperoleh informasi dari beberapa sumber. Sumbersumber ini meliputi sumber pribadi (keluarga, teman, tetangga, rekan), sumber
komersial (iklan, wiraniaga, situs web, kemasan, tampilan), sumber publik (media
massa, organisasi pemeringkat konsumen, pencarian internet), dan sumber
pengalaman (penanganan, pemeriksaan, pemakaian produk). Pengaruh relatif
sumber-sumber informasi ini bervariasi sesuai produk dan pembelinya.

3. Evaluasi Alternatif
Tahap dimana konsumen menggunakan informasi untuk mengevaluasi
merek alternatif dalam sekelompok pilihan. Sayangnya, konsumen tidak
menggunakan proses evaluasi yang sederhana dan tunggal dalam setiap
pembelian. Sebagai gantinya, beberapa proses evaluasi yang digunakan.
Konsumen sampai pada sikap terhadap merek yang berbeda melalui
beberapa prosedur evaluasi. Bagaimana cara konsumen mengevaluasi alternatif
bergantung pada konsumen pribadi dan situasi pembelian tertentu. Dalam
beberapa kasus, konsumen menggunakan kalkulasi yang cermat dan pemikiran
yang logis. Pada waktu lain, konsumen yang sama hanya sedikit melakukan
evaluasi atau bahkan tidak mengevaluasi, sebagai gantinya mereka membeli
berdasarkan dorongan dan bergantung pada intuisi. kadang-kadang kansumen
membuat keputusan sendiri, kadang-kadang mereka meminta nasihat pembelian
dari teman, pemandu konsumen, atau wiraniaga.
4. Keputusan Pembelian
Pada umumnya, keputusan pembelian konsumen adalah membeli merek
yang paling disukai, tetapi faktor bisa berada antara niat pembelian dan keputusan
pembelian. Faktor pertama adalah sikap orang lain. Jika seseorang yang
mempunyai arti penting bagi anda berrpikir bahwa anda seharusnya membeli
mobil yang paling murah, maka peluang anda untuk membeli mobil mahal
berkurang.
Faktor kedua adalah faktor situasional yang diharapkan. Konsumen
mungkin

membentuk

niat

pembelian

berdasarkan

faktor-faktor

seperti

pendapatan, harga, dan manfaat produk yang diharapkan. Namun, kejadian tak
terduga

bisa mengubah niat pembelian. Contoh, seorang teman mungkin

memberitahu anda bahwa ia pernah kecewa dengan mobil yang anda sukai. Oleh
karena itu, preferensi dan niat pembelian tidak selalu menghasilkan pilihan
pembelian yang aktual.
5. Perilaku Pascapembelian
Pekerjaan pemasar tidak hanya berakhir ketika produk telah dibeli. Setelah
membeli produk, konsumen akan merasa puas atau tidak puas dan terlibat dalam
perilaku pascapembelian yang harus diperhatikan oleh pemasar. Dan yang
menetukan kepuasan atau ketidakpuasan pembeli terletak pada hubungan antara
ekspetasi konsumen dan kinerja anggapan produk. Jika produk tidak memenuhi
ekspetasi, konsumen kecewa; jika produk memenuhi ekspetasi, konsumen puas;
jika produk melebihi ekspetasi, konsumen sangat puas.

2.1.3 Merek
2.1.3.1 Pengertian Merek
Menurut Kotler dalam Simamora (2002), merek adalah nama, tanda, simbol,
desain, atau kombinasi hal-hal tersebut, yang ditujukan untuk mengidentifikasi
dan mendiferensiasi (membedakan) barang atau layanan suatu penjual dari barang
dan layanan penjual lain.
Menurut Aaker (1997 : 9), merek adalah nama dan/ atau simbol yang bersifat
membedakan (seperti sebuah logo, cap, atau kemasan) dengan maksud
mengidentifikasi barang atau jasa dari seseorang penjual atau sebuah kelompok

penjual tertentu, dengan demikian membedakannya dari barang-barang dan jasa


yang dihasilkan para kompetitor.
Jadi, merek adalah nama, simbol, desain ataupun kombinasi dari hal-hal
tersebut yang digunakan untuk mengidentifikasi dan membedakan suatu produk
barang atau jasa dari satu penjual ke penjual lainnya.
2.1.3.2 Manfaat Merek
Menurut Keller dalam Tjiptono (2005 : 20) manfaat merek bagi perusahaan,
yaitu :
1. Sarana identifikasi untuk memudahkan proses penanganan atau pelacakan
produk bagi perusahaan, teruatama dalam pengorganisasian sediaan dan
pencatatan akuntansi.
2. Bentuk proteksi hukum terhadap fitur atau aspek produk yang unik. Merek
bisa mendapatkan perlindungan properti intelektual.
3. Signal tingkat kualitas bagi para pelangggan yang puas, sehingga mereka
bisa dengan mudah memilih dan membelinya lagi di lain waktu.
4. Sarana menciptakan asosiasi dan makna unik yng membedakan produk
dari para pesaing.
5. Sumber keunggulan kompetitif, terutama melalui perlindungan hukum,
loyalitas pelanggan dan citra unik yang terbentuk di benak konsumen.
6. Sumber financial returns, terutama menyangkut pendapatan masa datang.
Menurut Keller dalam Tjiptono (2005 : 21), manfaat merek bagi konsumen,
yaitu sebagai identifikasi sumber produk; penetapan tanggung jawab pada
manufaktur atau distributor tertentu; pengurangan resiko; penekan biaya pencarian

(search costs) internal dan eksternal; janji atau ikatan kusus dengan produsen;
alat simbolis yang memproyeksikan citra diri; dan signal kualitas.
2.1.4 Brand Equity
2.1.4.1 Definisi Brand Equity
Menurut Situmorang (2011 : 197), ekuitas merek yaitu seperangkat aset dan
liabilitas merek yang terkait dengan suatu merek, nama, simbol, yang mampu
menambah atau mengurangi nilai yang diberikan oleh sebuah produk atau jasa
baik pada perusahaan maupun pada pelanggan.
2.1.4.2 Dimensi Brand Equity
Menurut Aaker dalam Situmorang (2011 : 197), brand equity dapat
dikelompokkan kedalam lima kategori, yaitu :
1. brand awareness (kesadaran merek)
Brand awareness adalah kesanggupan seorang calon pembeli untuk
mengenali, mengingat suatu merek sebagai bagian dari suatu produk
tertentu (Situmorang, 2011 : 198).
2. brand associataion (asosiasi merek)
Brand association adalah segala kesan yang muncul di benak seseorang
yang terkait dengan ingatannya mengenai suatu merek (Situmorang, 2011 :
200).
3. perceived quality (persepsi kualitas)
Perceived quality adalah persepsi pelanggan terhadap keseleruhan kualitas
atau keunggulan suatu produk atau jasa layanan berkaitan dengan apa yang
diharapkan pelanggan (Situmorang, 2011 : 201).

4. brand loyalty (loyalitas merek)


Loyalitas merek adalah istilah dalam pemasaran untuk menggambarkan
seberapa kuat preferensi seorang konsumen terhadap sebuah merek bila
dibandingkan dengan merek lainnya (id.wikipedia.org).
5. other propierty barnd assets (aset-aset merek lainnya)
Aset-aset merek akan sangat bernilai jika aset-aset itu menghalangi atau
mencegah para kompetitor menggerogoti loyalitas konsumen. Aset-aset ini
bisa mengambil banyak bentuk. Contohnya, cap dagang, paten, dan
saluran hubungan (Aaker, 1997 : 30).
Keller (dalam Ferrinadewi 2008 : 170) mengajukan beberapa kriteria
dalam memilih dan merancang elemen-elemen merek untuk membangun brand
equity yaitu :
1. Mudah diingat.
2. Memiliki arti tertenetu.
3. Mengandung daya tarik secara estetika.
4. Dapat digunakan baik untuk dalam kategori produk, lintas geografis, dan
budaya serta segmen pasar.
5. Mudah diadaptasi dan fleksibel sepanjang waktu.
6. Terlindungi secara hukum dari pesaing.
2.1.5 Brand Awareness
Menurut Situmorang (2011 : 198), brand awareness adalah kesanggupan
seorang calon pembeli untuk mengenali, mengingat suatu merek sebagai bagian
dari suatu produk tertentu.

Peranan brand awareness dalam brand equity tergantung pada tingkatan


pencapaian kesadaran di benak konsumen. Tingkatan yang paling rendah adalah
brand recognition (pengenalan merek). Tingkatan berikutnya adalah tingkatan
brand recall (pengingatan kembali merek). (Situmorang, 2011 : 198)
Menurut Aaker (1997 : 93-97), Nilai brand awareness terdiri dari :
1. Jangkar yang jadi cantelan asosiasi-asosiasi lain.
Pengakuan merek merupakan langkah dasar pertama dalam tugas
komunikasi. Biasanya sia-sia untuk berusaha mengkomunikasikan atributatribut merek

sebelum sebuah merek mantap dengan atribut-atribut yang

diasosiasikan. Sebuah merek bagaikan map dokumen dalam pikiran yang bisa
diisi dengan nama yang berkaitan dengan berbagai fakta dan perasaan. Bila
arsip ini tidak bisa sewaktu-waktu diakses dalam memori, fakta dan perasaan
tersebut mengalami salah arsip, dan tidak bisa sewaktu-waktu diakses ketika
dibutuhkan.
2. Keakraban atau rasa suka
Pengakuan memberi merek suatu kesan akrab. Terutama untuk produk
dengan keterlibatan rendah seperti sabun, permen karet, tisu, atau pena,
familiaritas kadangkala bisa mengendalikan pembelian. Tanpa perlu untuk
mengadakan evaluasi atribut, keakraban saja mungkin saja sudah cukup.
3. Substansi atau komitmen
Kesadaran merek bisa jadi suatu sinyal dari kehadiran, komitmen, dan
substansi. Ketiganya itu merupakan atribut-atribut yang bisa sangat penting
bahkan untuk para pembeli industrial atas item-item bernilai besar dan

pembeli barang-barang tahan lama. Logikanya, jika sebuah merek dikenali,


pasti ada sebabnya, seperti : perusahaan telah mengiklankan secara luas,
perusahaan telah menggeluti bisnis tersebut dalam jangka waktu yang lama,
perusahaan mempunyai jangkauan distribusi yang luas, dan merek tersebut
berhasil.
4. Mempertimbangkan merek-merek
Langkah pertama dalam proses pembelian biasanya adalah menyeleksi
sekumpulan merek untuk dipertimbangkan. Pembeli mungkin tidak akan
diperlihatkan pada banyak merek selama proses tersebut, kecuali adanya
kejadian secara kebetulan. Karena itu pengingatan merek bisa menjadi penting
untuk masuk kedalam kelompok ini. Perusahaan-perusahaan yang pertama
terlintas dalam pikiran konsumen akan mendapatkan keuntungan.

2.1.6 Brand Association


Menurut Situmorang (2011 : 200), brand association adalah segala kesan
yang muncul di benak seseorang yang terkait dengan ingatannya mengenai suatu
merek.
Menurut Aaker (1997 : 162-166), Nilai brand assosiation terdiri dari :
1. Membantu proses penyusunan informasi
Asosiasi-asosiasi bisa membantu mengikhtisarkan sekumpulan fakta dan
spesifikasi yang mungkin sulit diproses dan diakses para pelanggan, dan bisa
jadi mahal bagi perusahaan untuk mengkomunikasikannya.

2. Perbedaan
Suatu asosiasi bisa memberikan landasan yang penting bagi usaha yang
membedakan. Dalam sebagian kelas produk seperti anggur, parfum, dan
pakaian, sejumlah merek tidak bisa dibedakan oleh sebagian besar pelanggan.
Asosiasi-asosiasi merek bisa memeinkan suatu peran yang amat penting dalam
memisahkan suatu merek dari merek lainnya.
3. Alasan untuk membeli
Banyak asosiasi merek membutuhkan berbagai atribut produk atau
manfaat pelanggan yang bisa menyodorkan suatu alasan spesifik untuk
membeli dan menggunakan merek tersebut.
4. Meciptakan sikap/perasaan positif
Beberapa asosiasi mampu merangsang perasaan psoitif yang pada
gilirannya merembet ke merek yang bersangkutan. Asosiasi-asosiasi dan
perasaan-perasaan yang mernyertainya kemudian menjadi terkait dengan
merek.
5. Landasan untuk perluasan
Suatu asosiasi bisa menghasilkan landasan bagi suatu perluasan dengan
menciptakan rasa kesesuaian antara merek dan sebuah produk baru, atau
dengan menghadirkan alasan untuk membeli produk perluasan tersebut.
2.1.7 Perceived Quality
Menurut Situmorang (2011 : 201), perceived quality adalah persepsi
pelanggan terhadap keseleruhan kualitas atau keunggulan suatu produk atau jasa
layanan berkaitan dengan apa yang diharapkan pelanggan.

Menurut Situmorang (2011 : 201), Dimensi-dimensi dalam perceived


quality, yaitu :
1. Kinerja, melibatkan berbagai karakteristik operasional utama.
2. Pelayanan, mencerminkan kemampuan memberikan pelayanan pada
produk tersebut.
3. Ketahanan, mencerminkan umur ekonomis dari produk tersebut.
4. Keandalan, konsistensi dari kinerja yang dihasilkan suatu produk dari
suatu pembelian ke pembelian berikutnya.
5. Karakteristik produk, bagian-bagian tambahan dari produk.
6. Kesesuaian dengan spesifikasi, pandangan mengenai spesifikasi yang telah
ditentukan dan teruji.
Menurut Aaker (1997 : 126-129), Nilai perceived quality terdiri dari :
1. Alasan untuk membeli
Dalam banyak konteks, kesan kualitas sebuah merek memberikan alasan
yang penting untuk membeli, mempengaruhi merek-merek mana yang mesti
dipertimbangkan, dan pada gilirannya akan memengaruhi merek apa yang
bakal dipilih.
2. Differensiasi/posisi
Suatu karaktersitik penting dari merek adalah posisinya didalam dimensi
kesan kualitas. Apakah merek itu merupakan super optimum, optimum,
bernilai atau ekonomis? Lebih jauh berkenaan dengan kesan kualitas, apakah
merek tersebut terbaik atau hanya sekedar kompetitif terhadap merek-merek
lain.

3. Harga optimum
Keuntungan

kesan

kualitas

memberikan

pilihan-pilihan

dalam

menetapkan harga optimum. Harga optimum bisa meningkatkan laba, dan atau
memberikan sumber daya untuk re-investasi pada merek tersebut. harga
optimum tidak hanya memberikan sumber daya, melainkan juga menguatkan
kesan kualitas.
4. Kepentingan Berbagai Pos Saluran
Kesan kualitas juga punya arti penting bagi para pengecer, distributor, dan
berbagai pos saluran lainnya. Pencitraan sebuah pos saluran dipengaruhi
produk atau layanan yang masuk dalam jalur ditribusinya. Sehingga
menyimpan kualitas produk bisa menjadi faktor penting.
5. Perluasan merek
Kesan kualitas bisa dieksploitasi dengan cara mengenalkan berbagai
perluasan merek, yaitu dengan menggunakan merek tertentu untuk masuk ke
kategori produk baru.
2.1.8 Brand Loyalty
Loyalitas merek adalah seberapa kuat preferensi seorang konsumen terhadap
sebuah merek bila

dibandingkan

dengan

merek

lainnya. Loyalitas

merek

seringkali diukur dari seberapa banyak pembelian ulang (repeat purchase)


dilakukan atau dari sensitivitas merek (id.wikipedia.org).

pembeli komit
menyukai
merekmengangg
ap merek sebagai
sahabat
pembeli yang puas dengan
biaya peralihan

pembeli yang puas/bersifat kebiasaan


tidak ada masalah untuk beralih

berpindah-pindah/peka terhadap perubahan harga


tidak ada loyalitas merek

Sumber : Aaker (1997 : 57)


Gambar 2.2 Piramida Loyalitas
Menurut Aaker (1997 : 58), tingkatan loyalitas terdiri dari :
1. Tingkatan loyalitas yang paling dasar adalah pembeli yang tidak loyal
sama sekali tidak tertarik pada merek tersebut. Merek apapun dianggap
memadai.
2. Tingkat kedua adalah para pembeli yang puas dengan produk, atau
setidaknya tidak mengalami ketidakpuasan.
3. Tingkat ketiga juga berisi orang-orang yang puas, namun mereka memikul
biaya peralihan yaitu biaya dalam waktu, uang, atau resiko kinerja
berkenaan dengan tindakan beralih merek.

4. Tingkat keempat berisi orang-orang yang sungguh-sungguh menyukai


merek tersebut.
5. Tingkatan teratas adalah para pelanggan yang setia. Mereka mempunyai
suatu kebanggan dalam menemukan atau menjadi pengguna suatu merek.
2.1.9 Bauran Komunikasi Pemasaran
Menurut Kotler dan Keller (2009 : 172), komunikasi pemasaran adalah sarana
di mana perusahaan berusaha menginformasikan, membujuk, dan mengingatkan
konsumen secara langsung maupun tidak langsung tentang produk dan merek
yang dijual.
Menurut Kotler dan Keller (2009 : 174), bauran komunikasi pemasaran terdiri
dari :
1. Iklan yaitu semua bentuk terbayar dari presentasi nonpersonal dan promosi
ide barang atau jasa melalui sponsor yang jelas.
2. Promosi penjualan yaitu berbagai insentif jangka pendek untuk mendorong
percobaan atau pembelian produk atau jasa.
3. Acara dan pengalaman yaitu kegiatan dan program yang disponsori
perusahaan yang dirancang untuk menciptakan interaksi harian atau
interaksi yang berhubungan dengan merek tertentu.
4. Hubungan masyarakat dan publisitas yaitu beragam program yang
dirancang untuk mempromosikan atau melindungi citra perusahaan atau
produk individunya.

5. Pemasaran langsung yaitu penggunaan surat, telepon, faksimile, email atau


internet untuk berkomunikasi secara langsung dengan atau meminta
respon atau dialog dari pelanggan dan propek tertentu.
6. Pemasaran interaktif yaitu kegiatan dan program online yang dirancang
untuk melibatkan pelanggan atau prospek dan secara langsung atau tidak
langsung meningkatkan kesadaran, memperbaiki citra, atau menciptakan
penjualan produk.
7. Pemasaran dari mulut ke mulut (word of mouth) yaitu komunikasi lisan
tertulis, dan elektronik antarmasyarakat yang berhubungan dengan
keunggulan atau pengalaman membeli atau menggunakan produk dan jasa.
8. Penjualan personal yaitu interaksi tatap muka dengan satu atau lebih
pembeli prospektif untuk tujuan melakukan presentasi, menjawab
pertanyaan, dan pengadaan pesanan.
2.1.10 Word Of Mouth
Menurut Kotler dan Amstrong (2008 : 128), word of mouth adalah
komunikasi pribadi tentang sebuah produk antara pembeli sasaran dan tetangga,
teman-teman, anggota keluarga, dan rekan.
Word of mouth juga merupakan sebuah strategi pemasaran untuk membuat
pelanggan membicarakan (to talk), mempromosikan (to promote), dan menjual (to
sell) kepada pelanggan lain. Tujuan akhirnya adalah seorang konsumen tidak
hanya sekedar membicarakan atau pun mempromosikan tetapi mampu menjual
secara tidak langsung kepada konsumen lainnya (Fadhilla : 2013, 40).

To talk maksudnya ialah ketika konsumen menceritakan kembali produk


perusahaan kepada rekan atau calon konsumen lainnya. To promote adalah saat
konsumen membujuk dan mempromosikan produk kepada kerabat atau calon
konsumen baru. Sedangkan to sell adalah ketika seorang konsumen berhasil
mengubah (transform) konsumen lain yang tidak percaya serta memiliki persepsi
negatif dan tidak mau mencoba sebuah produk menjadi percaya, berpersepsi
positif dan akhirnya mau mencoba (Fadhilla : 2013, 40).
Menurut Kotler dan Keller (2009 : 192), ada tiga karakteristik penting dalam
word of mouth, yaitu :
1. Kredibel, karena orang lebih mempercayai orang lain yang mereka kenal
dan hormati, pemasaran dari mulut ke mulut bisa sangat berpengaruh.
2. Pribadi, pemasaran dari mulut ke mulut bisa menjadi dialog yang sangat
akrab yang mencerminkan fakta, pendapat, dan pengalaman pribadi.
3. Tepat waktu, pemasaran dari mulut ke mulut terjadi ketika orang
menginginkannya dan ketika mereka paling tertarik, dan sering kali
mengikuti acara atau pengalaman penting.
Menurut Kotler dan Keller (2009 : 235), ada dua bentuk khusus word of
mouth, yaitu :
1. Pemasaran buzz (gosip / perbincangan) menghasilkan ketertarikan,
menciptakan publisitas, dan mengekspresikan informasi relevan baru
yang berhubungan dengan merek melalui sarana yang tak terduga atau
bahkan mengejutkan.

2. Pemasaran viral (menular seperti virus) adalah bentuk lain berita dari
mulut ke mulut, atau berita dari satu klik mouse ke klik berikutnya (word
of mouse), yang mendorong konsumen menceritakan barang dan jasa
yang dikembangkan perusahaan informasi audio, video, dan tertulis
kepada orang lain secara online.

2.2 Penelitian Terdahulu


Tabel 2.1
Daftar Penelitian Terdahulu
Peneliti
Sinaga
(2011)

Judul
Analisis Brand Equity
Kalkulator Karce Yang
Mempengaruhi
Keputusan Pembelian
Pada Mahasiswa
Manajemen Ekstensi
Fakultas Ekonomi
Universitas Sumatera
Utara

Variabel
Kesadaran
Merek,
Asosiasi
Merek,
Persepsi
Kualitas,
Loyalitas
Merek,
Keputusan
Pembelian

Teknik
Analisis
Analisis
deskriptif
dan
analisis
regresi
berganda

Hasil
1). Berdasarkan koefisien
determinan (R2) diketahui bahwa
variabel brand equity yang terdiri
dari variabel kesadaran merek,
variabel asosiasi merek, variabel
persepsi kualitas, dan variabel
loyalitas merek mempengaruhi
keputusan pembelian dengan
hubungan antara variabel yang
erat dan model dinilai baik karena
standar deviasinya yang cukup
kecil.
2)Variabel loyalitas merek
merupakan variabel yang dominan
mempengaruhi keputusan
pembelian Kalkulator Karce pada
mahasiswa Manajemen Ekstensi
Fakultas Ekonomi USU, dari
variabel kesadaran merek, variabel
asosiasi merek, dan variabel
persepsi kualitas.

(Lanjutan)

Peneliti Judul

Tabel 2.1
Daftar Penelitian Terdahulu
Teknik
Variabel
Hasil Penelitian
Analisis
Analisis
deskriptif
dan analisis
regresi
berganda

Saragih
(2011)

Analisis
Pengaruh Brand
Equity Teh
Botol Sosro
Terhadap
Loyalitas
Konsumen Pada
Mahasiswa
Jurusan Sistem
Informasi
Universitas
Medan

Brand
Awareness,
Brand
Association,
Perceived
Quality,
BrandLoyalty,
Loyalitas
Pelanggan

Risa
Fadhila
(2013)

Analisis
Pengaruh
Word of
Mouth
(WOM),
Kualitas
Layanan,
Kualitas
Produk, Dan
Lokasi
Terhadap
Keputusan
Pembelian
Konsumen
(Studi
Pada
Toko
Leo
Fashion
Karangjati
Kabupaten
Semarang)

Word
of Analisis
regresi
mouth
berganda
(wom),
kualitas
layanan,
kualitas
produk,
lokasi,
keputusan
pembelian

Secara simultan brand awareness,


brand association, perceiverd
quality, dan brand loyalty
berpengaruh positif dan sangat
signifikan sekali pada loyalitas
konsumen Teh Botol Sosro pada
mahasiswa Jurusan Sistem
Informasi Universitas Harapan
Medan. Secara parsial dapat dilhat
variabel brand loyalty merupakan
variabel yang paling dominan
mempengaruhi loyalitas konsumen
pada mahasiswa Jurusan Sistem
Informasi Universitas Harapan
Medan.
Nilai adjusted R square = 0,416,
berarti 41,6% faktor-faktor yang
mempengaruhi loyalitas konsumen
dapat dijelaskan oleh variabel
bebas, sedangkan sisanya 58,4%
dijelaskan oleh faktor-faktor lain
yang tidak diteliti dalam penelitian
ini

Variabel word of mouth,


kualitas
layanan,
kualitas
produk, dan lokasi memiliki
pengaruh yang positif dan
signifikan terhadap keputusan
pembelian pada toko leo
fashion karangjati kabupaten
semarang, baik secara parsial
maupun simultan.

2.3

Kerangka Konseptual
Kerangka konseptual atau kerangka pikir merupakan model konseptual

tentang bagaimana teori berhubungan dengan berbagai faktor yang telah


diidentifikasikan. Suatu kerangka pemikiran akan menghubungkan secara teoritis
antar variabel penelitian, yaitu antara variabel bebas dan terikat. (Sekaran dalam
Sumarni dan Wahyuni, 2006 : 27).
Dalam penelitian yang dilakukan oleh Saragih (2011), keputusan pembelian
dapat terjadi karena dipengaruhi oleh brand equity. Keputusan pembelian
konsumen adalah keputusan pembeli tentang merek yang paling disukai. Merek
yang prestisius memiliki ekuitas merek yang kuat (Kotler dan Amstrong, 2008 :
181). Brand awareness adalah kesanggupan seorang calon pembeli untuk
mengenali, mengingat suatu merek sebagai bagian dari suatu produk tertentu
(Situmorang, 2011 : 198). Brand association adalah segala kesan yang muncul di
benak seseorang yang terkait dengan ingatannya mengenai suatu merek
(Situmorang, 2011 : 200). Perceived quality adalah persepsi pelanggan terhadap
keseleruhan kualitas atau keunggulan suatu produk atau jasa layanan berkaitan
dengan apa yang diharapkan pelanggan (Situmorang, 2011 : 201). Loyalitas
merek adalah seberapa kuat preferensi seorang konsumen terhadap sebuah merek
bila dibandingkan dengan merek lainnya (id.wikipedia.org)
Menurut penelitian yang dilakukan oleh Fadhila (2013), keputusan pembelian
juga dapat terjadi karena pengaruh berita dari mulut ke mulut (word of mouth).
Word of mouth adalah komunikasi pribadi tentang sebuah produk antara pembeli

sasaran dan tetangga, teman-teman, anggota keluarga, dan rekan (Kotler dan
Amstrong, 2008 : 128).
Brand Awareness
(X1)
Brand Association
(X2)
Perceived Quality
(X3)

Keputusan Pembelian (Y)

Brand Loyalty
(X4)
Word of Mouth
(X5)
Gambar 2.3 Kerangka Konseptual
2.4 Hipotesis
Menurut Sugiyono (2008 : 93), hipotesis merupakan jawaban sementara
terhadap rumusan masalah penelitian, oleh karena itu rumusan masalah biasanya
disusun dalam bentuk kalimat pertanyaan. Jadi, dari pendapat tersebut, suatu
hipotesis yang telah dikemukakan bukan merupakan suatu jawaban yang benar
secara mutlak, tetapi hanya dipakai untuk mengatasi permasalahan yang ada dan
masih harus dibuktikan kebenarannya.
Berdasarkan perumusan masalah sebelumnya, maka hipotesis dari penelitian
ini adalah Brand Equity dan Word of Mouth berpengaruh positif dan signifikan
terhadap keputusan pembelian Laptop Acer pada mahasiswa Universitas Sumatera
Utara.

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1

Jenis Penelitian
Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian eksplanasi assosiatif,

yaitu penelitian yang menjelaskan tentang seberapa besar pengaruh variabel bebas
terhadap variabel terikat (Ginting dan Situmorang, 2008 : 57). Adapun variabel
yang dihubungkan dalam penelitian ini adalah variabel bebas, yaitu brand
awareness (X1), brand assosiation (X2), perceived quality (X3), brand loyalty
(X4), word of mouth (X5) dan variabel terikatnya adalah keputusan pembelian (Y).

3.2

Tempat dan Waktu Penelitian


Penelitian ini dilakukan di Universitas Sumatera Utara yang beralamat di Jl.

Dr. T. Mansur No. 9 Kampus USU, Medan. Penelitian ini dilakukan dari Januari
2014 sampai dengan April 2014.

3.3

Batasan Operasional
Untuk menghindari pembahasan yang tidak terarah dan mengakibatkan

tidak tepatnya sasaran yang diharapkan, maka langkah berikutnya penulis perlu
membatasi masalah yang di bahas, hanya pada :
1. Variabel bebas yaitu brand awareness (X1), brand assosiation (X2),
perceived quality (X3), brand loyalty (X4), dan Word of Mouth (X5) .
2. Variabel Terikat, yaitu keputusan pembelian (Y).

3.4 Definisi Operasional


Defenisi operasional yaitu suatu defenisi yang diberikan pada suatu variabel
dengan memberikan arti dari membenarkan kegiatan atau suatu operasional yang
diperlukan untuk mengukur variabel tersebut.
Defenisi operasional dari variabel yang di teliti adalah :
1. Variabel bebas yang merupakan variabel yang nilainya tidak tergantung
pada variabel lain. Variabel bebas dalam penelitian ini, yaitu :
a. Brand awareness merupakan kesanggupan seseorang konsumen dalam
mengenali dan mengingat merek Acer sebagai salah satu merek laptop.
b. Brand assosiation merupakan kesan yang muncul di benak konsumen
terkait dengan laptop Acer.
c. Perceived quality merupakan persepsi konsumen terhadap kualitas
atau keunggulan laptop Acer.
d. Brand loyalty merupakan preferensi yang dimiliki oleh konsumen
tentang laptop Acer bila dibandingkan dengan merek laptop yang lain.
e. Word of mouth merupakan komunikasi pribadi tentang laptop Acer
antara pembeli sasaran dan tetangga, teman-teman, anggota keluarga,
dan rekan.
2. Variabel terikat adalah variabel yang dipengaruhi oleh variabel lain.
Variabel terikat dari penelitian ini adalah keputusan pembelian. Keputusan
pembelian merupakan keputusan yang dilakukan konsumen untuk
membeli laptop Acer.

Tabel 3.1
Operasionalisasi Variabel
VARIABEL
Brand
Awareness
(X1)
Brand
Assosiation
(X2)
Perceived
Quality
(X3)

Brand Loyalty
(X4)

Word of
Mouth
(X5)

Keputusan
pembelian
(Y)

PENGERTIAN
Kesanggupan seseorang
konsumen dalam mengenali dan
mengingat merk Acer sebagai
salah satu merek laptop.
Kesan yang muncul di benak
konsumen terkait dengan laptop
Acer.

Persepsi konsumen terhadap


kualitas atau keunggulan laptop
Acer.
Preferensi yang dimiliki oleh
konsumen tentang laptop Acer
bila dibandingkan dengan merek
laptop yang lain.

Komunikasi pribadi tentang


laptop Acer antara pembeli
sasaran dan tetangga, temanteman, anggota keluarga, dan
rekan.

Keputusan yang dilakukan


konsumen untuk membeli laptop
Acer.

INDIKATOR VARIABEL
1. Ingatan tentang
merek.
2. Pengenalan merek
1. Rancangan/desain
produk
2. Manfaat produk
3. Pesaing
4. Citra produk
1. Kinerja produk
2. Ketahanan produk
3. Kualitas produk
1. Rasa suka terhadap
produk
2. Kepuasan terhadap
produk
3. Merekomendasikan
laptop Acer pada
orang lain
1. Talking
2. Promoting
3. Selling
1. Pengenalan
masalah
2. Pencarian
informasi
3. Evaluasi alternatif
4. Keputusan
pembelian
5. Perilaku pasca
pembelian

SKALA
UKUR
Likert

Likert

Likert

Likert

Likert

Likert

Sumber : Aaker (1997 : 27), Kotler dan Amstrong (2008 : 128 dan 181)

3.5

Skala Pengukuran Variabel


Adapun yang menjadi skala pengukuran data dalam penelitian ini adalah

skala Likert untuk mengukur sikap, pendapat, dan persepsi seseorang atau
sekelompok orang tentang fenomena sosial (Sugiyono, 2008 : 132).

Skala likert yang digunakan adalah skala dengan kriteria sebagai berikut :

No
1
2
3
4
5

Tabel 3.2
Skala Likert
Jawaban
Kode
Sangat Setuju
SS
Setuju
S
Kurang Setuju
KS
Tidak Setuju
TS
Sangat Tidak Setuju STS

Bobot
5
4
3
2
1

Sumber : (Sugiyono, 2008:133)

3.6

Populasi dan Sampel

3.6.1 Populasi
Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek atau subyek
yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti
untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2008 : 115).
Dalam penelitian ini, populasi penelitian adalah seluruh mahasiswa Universitas
Sumatera Utara yang masih terdaftar aktif mengikuti perkuliahan yang berjumlah
38.928 orang yang menggunakan laptop Acer.
3.6.2 Sampel
Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh
populasi tersebut (Sugiyono, 2008 : 116). Dan teknik pengambilan sampel yang
digunakan adalah nonprobability sampling. Nonprobability sampling adalah
teknik pengambilan sampel yang tidak memberi peluang atau kesempatan yang
sama bagi setiap unsur atau anggota populasi untuk dipilih menjadi sampel. Dan
teknik pengambilan sampelnya adalah purposive sampling, yaitu teknik penentuan
sampel dengan kriteria atau pertimbangan tertentu. (Sugiyono, 2008 : 120).

Kriteria yang digunakan yaitu terdaftar sebagai mahasiswa Universitas


Sumatera Utara dan telah memiliki laptop Acer selama enam bulan atau lebih.
Karena mahasiswa Universitas Sumatera Utara yang menggunakan laptop
Acer jumlahnya tidak diketahui sehingga untuk menentukan jumlah digunakan
rumus (Supramono, 2003 : 62), sebagai berikut :

n=

( 2 )()()
2

Keterangan

n = Jumlah sampel
Z = Nilai standar normal yang besarnya tergantung ,
Bila = 0,05

Z = 1,67

Bila = 0,01

Z = 1,96

= Estimasi proporsi populasi

= 1-p

= Penyimpangan yang ditolerir

Untuk memperoleh n

(jumlah sampel) yang besar dan nilai p belum

diketahui, maka dapat digunakan p = 0,5. Dengan memakai rumus tersebut


menghasilkan sejumlah sampel sebagai berikut :
n=

(1,962 )(0,6)(0,4)
0,12

= 92,2

Berdasarkan perhitungan di atas maka jumlah responden yang akan dijadikan


sampel dalam penelitian ini adalah sebanyak 93 orang. Dengan perincian seperti
yang tertera pada Tabel 3.3.

Tabel 3.3
Jumlah Sampel untuk Masing-Masing Fakultas
Fakultas
Jumlah
Jumlah sampel (orang)
populasi
1972
Kedokteran
1972
93= 05
38928
2736
Hukum
2159
93 = 07
Pertanian

1759

Ekonomi

4960

Kedokteran Gigi

878

Ilmu Budaya

3544

Matematika Dan Ipa

2935

Ilmu Sosial Dan Ilmu


Politik
Ilmu Kesehatan
Masyarakat
Keperawatan

3640

Psikologi

496

Ilmu Komputer Dan


Teknologi Informasi
Farmasi

960

Teknik

2917

1823
991

962

Sumber : Direktori Mahasiswa USU (Januari 2014)

3.7

Jenis Data Penelitian

1.

Data Primer

38928
2194

x 93 = 06

38928
1020

x 93= 03

38928
7551
38928
3872
38928
2981
38928
4379
38928
1805

38928

93= 18

x 93 = 10
93 = 08
x 93= 11

x 93 = 05

1589

x 93 = 04

38928
1560

x 93 = 04

38928
587
38928
1545

38928
5137
38928

x 93 = 02

93 = 04

93 = 13

Data primer adalah data yang diperoleh langsung dari sumbernya, diambil
serta dicatat untuk pertama kalinya. Data primer yang dibutuhkan dalam
penelitian ini seperti data identitas responden dan hasil penelitian melalui
kuesioner.
2.

Data Sekunder
Data sekunder merupakan sumber data penelitian yang diperoleh peneliti
secara tidak langsung melalui media perantara (diperoleh dan dicatat oleh

pihak lain). Data sekunder yang dibutuhkan dalam penelitian ini seperti
buku-buku dan literatur yang berkaitan dengan penelitian ini.
3.8 Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data adalah suatu cara pengambilan data atau informasi
dalam suatu penelitian. Adapun metode pengumpulan data yang digunakan dalam
penelitian ini adalah :
1.

Wawancara
Wawancara digunakan sebagai teknik pengumpulan data, apabila peneliti
ingin mengumpulkan informasi untuk menemukan permasalahan yang harus
diteliti.

2.

Daftar pertanyaan (Kuesioner)


Teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan cara memberi sejumlah
pertanyaan atau pernyataan tertulis kepada responden untuk dijawabnya.

3.

Studi Dokumentasi
Studi dokumentasi yaitu proses pengumpulan data dengan cara mempelajari
jurnal ilmiah, buku-buku pendukung, penelusuran internet, dan sebagainya
yang berhubungan dengan internet.

3.9

Uji Validitas dan Reliabilitas

3.9.1 Uji Validitas


Menurut Situmorang dan Lufti (2012 : 76) Validitas menunjukkan sejauh
mana suatu alat pengukur itu mengukur apa yang ingin diukur. Sekiranya peneliti
ingin mengukur kuesioner di dalam pengumpulan data penelitian, maka kuesioner

yang disusunnya harus mengukur apa yang ingin diukurnya. Setelah kuesioner
tersebut tersusun dan teruji validitasnya, dalam praktik belum tentu data yang
terkumpulkan adalah data yang valid. Banyak hal-hal lain yang akan mengurangi
validitas data; misalnya apakah si pewawancara mengumpulkan data betul-betul
mengikuti petunjuk yang telah ditetapkan dalam kuesioner.
Skala pengukuran yang tidak valid maka tidak memberikan manfaat bagi
peneliti karena tidak mengukur yang seharusnya dan melakukan yang seharusnya
dilakukan , dengan kriteria sebagi berikut :
1. Jika rhitung >r tabel, maka pertanyaan tersebut dinyatakan valid
2. Jika rhitung <rtabel, maka pernyataan tersebut dinyatakan tidak valid
Nilai r

tabel

dengan ketentuan N = jumlah kasus = 30 dan tingkat

signifikansi sebesar 5% , maka angka yang diperoleh = 0,361 (rtabel).


Tabel 3.4
Uji Validitas
No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

Pernyataan
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
18

Corrected Item-Total Correlation


(rHitung)
0.534
0.364
0.562
0.614
0.381
0.622
0.652
0.612
0.617
0.453
0.672
0.517
0.675
0.697
0.684
0.564

(Lanjutan)

Tabel 3.4
Uji Validitas
No
17
18
19
20
21
22
23

Pernyataan
19
20
21
22
23
24
25

Corrected Item-Total Correlation


(rHitung)
0.366
0.610
0.604
0.423
0.773
0.369
0.592

Sumber: Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Dari 25 pernyataan yang diperoleh, ada dua pernyataan yang tidak valid,
kemudian dua pernyataan itu dibuang. Sehingga sisa 23 pernyataan, lalu diuji
kembali dan hasilnya semua pernyataan dinyatakan valid karena r

Hitung

>r

Tabel

sebesar 0,361. Dengan demikian, kuesioner dapat dilanjutkan pada tahap


pengujian realibilitas.

3.9.2 Uji Reliabilitas


Situmorang dan Lufti (2012 : 79) Reliabilitas adalah indeks yang
menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur dapat dipercaya atau dapat
diandalkan. Bila suatu alat pengukur dipakai dua kali untuk mengukur gejala
yang sama dan hasil pengukuran yang diperoleh relatif konsisten, maka alat
pengukur tersebut reliabel. SPSS memberikan fasilitas untuk mengukur
realibilitas dengan uji statistik Cronbach Alpha () suatu konstruk atau variabel
dikatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbach Alpha > 0,60 Pengujian
dilakukan dengan menggunakan SPSS versi 19,00. Butir pertanyaan yang sudah
dinyatakan valid dalam uji validitas ditentukan reliabilitasnya dengan kriteria
sebagai berikut:

1. Jika nilai cronbach alpha > 0,60 maka dinyatakan reliabel.


2. Jika nilai cronbach alpha < 0,60 maka dinyatakan tidak reliabel.
Tabel 3.5
Uji Reliabilitas
Cronbach's
Alpha
0.916

N of Items
23

Sumber: Hasil Pengolahan SPSS (2014)

3.10 Uji Asumsi Klasik


Uji asumsi klasik dilakukan sebelum melakukan analisis regresi, agar dapat
diperkirakan yang tidak bias dan efesiensi maka dilakukan pengujian asumsi
klasik yang harus dipenuhi, yaitu :
1.

Uji Normalitas
Tujuan uji normalitas adalah ingin mengetahui apakah distribusi sebuah data
mengikuti atau mendekati distribusi normal. Uji normalitas dilakukan
dengan

menggunakan

pendekatan

kolmogrov

smirnov.

Dengan

menggunakan tingkat signifikan 5% maka nilai Asymp.Sig (2-tailed) di


atas nilai signifikan 5% artinya variabel residual berdistribusi normal
(Situmorang & Lufti, 2011 : 107).
2.

Uji Heteroskedastisitas
Uji heteroskedastisitas bertujuan untuk menguji apakah dalam sebuah

model regresi terjadi ketidaksamaan varians dari residual dari satu pengamatan
satu ke pengamatan yang lain. Jika varians dari residu atau dari satu pengamatan
ke pengamatan yang lain tetap, maka disebut homokedastisitas. Dan apabila
varians berbeda maka disebut heteroskedastisitas.

3.

Uji Multikolinearitas
Adanya hubungan linier yang sempurna diantara variabel-variabel bebas
dalam model regresi. Untuk mengetahui ada atau tidaknya gejala
multikolinearitas dapat dilihat dari besarnya Tolerance Value dan Variance
Inflation Faktor (VIF). Batas Tolerance Value adalah 0,1 dan batas VIF
adalah 5 (Situmorang & Lufti, 2011 : 137), di mana :
a.

Tolerance value < 0,1 atau VIF > 10 = terjadi multikolinearitas

b.

Tolerance value > 0,1 atau VIF < 10 = tidak terjadi multikolinearitas

3.11 Metode Analisis Data


3.11.1 Metode Analisis Deskriptif
Analisis deskriptif adalah salah satu metode analisis, dengan cara data
disusun dan dikelompokkan, kemudian dianalisis sehingga diperoleh gambaran
tentang masalah yang dihadapi dan untuk menjelaskan hasil perhitungan.
3.11.2 Metode Analisis Regresi Berganda
Analisis regresi berganda digunakan untuk mengetahui seberapa besar
pengaruh variabel bebas (X) yang terdiri dari brand awareness (X1),brand
association (X2), perceived quality (X3), brand loyalty (X4), word of mouth (X5)
terhadap variabel terikat (Y) yaitu keputusan pembelian.

Persamaan regresi berganda yang digunakan adalah:


Y = a + b1X1 + b2X2 + b3X3 +b4X4 + b5X5 + e
Keterangan:
Y= variabel keputusan pembelian
a= konstanta
b1...b5= koefisien regresi
X1= variabel brand awareness
X2= variabel brand associaton
X3= variabel perceived quality
X4= variabel brand loyalty
X5= variabel word of mouth
e= standard error

3.12 Uji Hipotesis


3.12.1 Uji -F (Uji Serentak)
Untuk menguji apakah hipotesis yang diajukan diterima atau ditolak
digunakan statistik F (uji F). Jika F
ditolak, sedangkan jika F

hitung

> F

hitung

tabel ,

< F

tabel

, maka H0 diterima atau Ha

maka H0 ditolak dan Ha diterima. Jika

tingkat signifikansi dibawah 0,05 maka H0 ditolak dan Ha diterima.


3.12.2 Uji-t (Uji Parsial)
Untuk menguji apakah hipotesis yang diajukan diterima atau ditolak
digunakan statistik t (uji t). Jika t
sedangkan jika t

hitung

> t

tabel

hitung

< t tabel, maka H0 diterima atau Ha ditolak,

, maka H0 ditolak dan Ha diterima. Jika tingkat

signifikansi dibawah 0,05 maka H0 ditolak dan Ha diterima.

3.12.3 Identifikasi Koefisien Determinan (R)


Identifikasi determinan (R) berfungsi untuk mengetahui signifikansi
variabel maka harus dicari koefisien determinasi (R). Koefisien determinan
menunujukkan besarnya kontribusi variabel independen terhadap variabel
dependen. Semakin besar nilai koefisien determinasi, maka semakin baik
kemampuan

variabel

independen

menerangkan

variabel

dependen.

Jika

determinasi (R) semakin besar (mendekati satu), maka dapat dikatakan bahwa
pengaruh variabel independen adalah besar terhadap variabel dependen. Hal ini
berarti, model yang digunakan semakin kuat untuk menerangkan pengaruh
variabel independen yang diteliti terhadap variabel dependen.

BAB IV
HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Perusahaan


4.1.1 Sejarah PT Acer
Taiwan merupakan negara asal Acer dimana perusahaan ini merupakan
salah satu merek produsen komputer terbesar didunia. Di Indonesia sendiri Acer
telah meraih keberhasilan sebagai produsen yang memperoleh penjualan tertinggi
selama 5 tahun berturut-turut semenjak tahun 2007.
Acer yang pada awalnya bernama Multitech berbasis di kota Sijhih,
Taipei, Taiwan. Meskipun di Amerika Utara penjualan Acer tidak terlalu bagus
karena beratnya persaingan bisnis dengan beberapa produsen ternama seperti
Samsung yang berasal dari Korea Selatan serta Apple yang menjadi brand dari
merk lokal Amerika, namun Acer memiliki penjualan yang bagus di wilayah Asia
serta Eropa.
Semenjak tahun 1999, basis pangkalan utama Acer untuk wilayah Asia
Pasifik saat ini bertempat di Highpoint Service Network (HSN) Sdn Bhd, Taman
Perindustrian UEP, Subang Jaya, Malaysia dimana seluruh pengiriman pembelian
maupun servis negara-negara di wilayah Asia Pasifik dilakukan melalui jalur
HSN.
Kesuksesan Acer di Asia saat ini tak dapat dipungkiri berkat kerjasamanya
dengan berbagai sponsor tim besar utama di dunia otomotif seperti Tim Formula 1
Ferrari dan Prost Grand Prix. Acer juga pernah merilis satu unit notebook dengan

seri Valentino Rossi, salah satu juara dunia MotoGP dengan nama VR46 namun
penjualannya di Indonesia tidak terlalu bagus dan telah dihentikan karena
beberapa faktor, diantaranya adalah kurangnya promosi dalam penjualan notebook
seri ini.
Saat ini karyawan Acer di seluruh dunia mencapai 40.000 orang yang
tersebar di 100 negara. Profit Acer pada Tahun 2012 mencapai 12,9 Miliar USD
dan terus meningkat dari tahun ke tahun seiring dengan pengembangan pangsa
pasarnya (www.robeanhandy.blogspot.com).
4.1.2 Visi Misi PT Acer
Visi PT Acer yaitu :
"Enabling Customers to Explore Beyond Limits" yang artinya Memampukan
Pelanggan untuk Berjelajah Diluar Batas
Misi PT Acer yaitu :
1. Membuat dan membangun teknologi mesin-mesin yang hemat energi dan
membuat produk inovatif yang memiliki umur perangkat yang panjang.
2. Menyediakan teknologi yang kuat dan efisien, juga alat yang berkompeten
sehingga membantu pertumbuhan rekan perusahaan.
3. Memberikan kinerja maksimal untuk perusahaan infrastruktur TI.
4. Menciptakan teknologi inovatif yang membantu efektivitas pembelajaran
pendidikan.

4.2 Analisis Data


4.2.1 Analisis Data Deskriptif
4.2.1.1 Analisis Deskriptif Responden
Kuesioner merupakan instrumen yang digunakan dalam penelitian ini.
Terdapat 18 butir pernyataan untuk variabel X dan 6 pernyataan untuk variabel Y.
Jumlah keseluruhan pertannyaan adalah 23 pertanyaan. Responden dalam
penelitian ini adalah mahasiswa yang menggunakan laptop Acer. Adapun analisis
deskriptif ini merupakan uraian mengenai hasil pengumpulan data primer (berupa
kuesioner) yang telah diisi oleh responden. Berikut Jumlah dan persentase
gambaran umum responden:
1. Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
Tabel 4.1
Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin
Jenis Kelamin
Jumlah Responden
Persentase
Laki-laki
41
44,09%
Perempuan
52
55,91%
Total
93
100%
Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Pada Tabel 4.1 menunjukkan responden laki-laki yang berjumlah 41, yaitu
sebanyak 44,09%, dan responden perempuan yang berjumlah 52 orang, yaitu
55,91%. Hal ini menunjukkan bahwa responden perempuan paling dominan
dalam penelitian ini. Responden perempuan lebih dominan karena responden
perempuan lebih bersedia untuk menjawab kuesioner.

2. Karakteristik Responden Berdasarkan Usia


Tabel 4.2
Karakteristik Responden Berdasarkan Usia
JK * usia Crosstabulation

JK L

Usia (tahun)
17,00 18,00 19,00 20,00 21,00 22,00 23,00 24,00 26,00 Total
1
2
6
10
14
8
1
0
0
41

P
Total

1
2

3
5

7
13

7
17

15
29

14
22

1
2

2
2

1
1

52
93

Sumber : Hasil pengelolaan SPSS (2014)


Pada Tabel 4.2 dapat disimpulkan bahwa karekteristik usia dari responden
yang paling banyak di teliti adalah umur 21 Tahun sebanyak 29 orang. Dan yang
terendah adalah umur 26 sebanyak satu orang. Responden yang berusia 21 tahun
adalah responden yang paling dominan karena saat peneliti menyebar kuesioner,
peneliti lebih banyak menjumpai responden yang berusia 21 tahun.
3. Karakteristik responden berdasarkan kepemilikan(lama penggunaan)
Tabel 4.3
Karakteristik Responden Berdasarkan Lama Penggunaan
JK * kepemilikan Crosstabulation

JK L

Kepemilikan (bulan)
Total
0,60 ,080 1,00 1,30 1,50 2,00 2,50 3,00 3,50 4,00 4,50 5,00 6,00 7,00
1
0
4
0
2
15 2
10 0
3
0
2
2
1
41

P
Total

1
2

1
1

9
13

1
1

0
2

9
24

1
3

9
19

1
1

9
12

1
1

4
6

4
6

0
1

52
93

Sumber : Hasil Pengelolaan SPSS (2014)

Pada Tabel 4.3 menunjukkan bahwa jangka waktu kepemilikan yang


terbanyak adalah mahasiswa yang memiliki laptop Acer dengan jangka waktu dua
tahun sebanyak 24 orang dan yang terendah adalah mahasiswa yang memiliki
laptop Acer dengan jangka waktu 8 bulan, 1 tahun 3 bulan, 3 tahun 5 bulan, 4

tahun 5 bulan, dan 7 tahun, masing-masing satu orang. Responden yang paling
dominan adalah responden yang memiliki laptop Acer dengan jangka waktu dua
tahun, karena mereka membeli laptop Acer saat mereka berada di semester awal
perkuliahan.
4.2.1.2 Analisis Data Deskriptif Variabel
1. Deskripsi variabel brand awareness (X1)
Analisis deskripsi jawaban responden tentang variabel brand awareness
didasarkan pada jawaban responden tentang variabel kesadaran atas pertanyaanpertanyaan seperti yang terdapat dalam kuesioner yang disebarkan pada
responden.
Untuk dapat menginterpretasikan nilai rata-rata, maka dipetakan ke
rentang skala yang mempertimbangkan informasi interval pada brand awareness,
brand assosiation, perceived quality, brand loyalty, word of mouth dan keputusan
pembelian.
1. Rentang Skala Interval =
Rentang skala tersebut adalah:

nilai tertingginilai terendah


bayaknya kelas

51
5

= 0,8

a. 1,0 1,7= Sangat Tidak Setuju/sangat tidak menarik/sangat tidak


terjangkau
b. 1,8 2,5 = Tidak Setuju/tidak menarik/tidak terjangkau
c. 2,6 3,3= Kurang Setuju/kurang menarik/kurang terjangkau
d. 3,4 4,1= Setuju/menarik/terjangkau
e. 4,2 5,0= Sangat Setuju/sangat menarik/sangat terjangkau

Variasi jawaban responden untuk variabel brand awareness dapat dilihat


pada Tabel 4.4 berikut:
Tabel 4.4

Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Brand Awareness


STS

TS

KS

SS

Item
No.

Ratarata

9,7

33

35,5

41

44,1

10

10,8

3,6

3,2

18

19,4

32

34,4

34

36,6

6,5

3,2

2,2

16

17,2

42

45,2

28

30,1

5,4

3,2

Sumber : hasil pengelolaan SPSS (2014)

Tabel 4.4 menunjukkan distribusi responden terhadap variabel brand


awareness yang diperoleh dari 93 responden.
a. Pada butir pernyataan satu dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk laptop Acer adalah merek Laptop yang pertama kali dipikirkan
saat ditanya tentang laptop dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak
setuju) sampai 5 (sangat setuju), didapat rata-rata 3,6 yang artinya
responden setuju bahwa mereka memikirkan laptop Acer saat pertama
kali ditanya tentang laptop Acer.
b. Pada butir pernyataan dua dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk mengingat beberapa tipe dari laptop Acer dengan klasifikasi
penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat setuju) didapat ratarata 3,2 yang artinya responden kurang setuju tentang mengingat
beberapa tipe dari laptop Acer.
c. Pada butir pernyataan tiga dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
mengingat salah satu iklan Acer dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat
tidak setuju) sampai 5 (sangat setuju), didapat rata-rata 3,2 yang

artinya responden kurang setuju tentang mengingat salah satu iklan


Acer.
2. Deskripsi variabel brand assosiation (X2)
Analisis deskripsi jawaban responden tentang variabel brand assosiation
didasarkan pada jawaban responden tentang pertanyaan-pertanyaan seperti yang
terdapat dalam kuesioner yang disebarkan pada responden. Variasi jawaban
responden untuk variabel brand assosiation dapat dilihat pada Tabel 4.5 berikut:
Tabel 4.5
Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Brand Assosiation
Item
No.
1
2
3
4

STS
F
0
0
1
0

TS
%
0
0
1
0

F
1
1
2
0

KS
%
1,2
1,1
2,2
0

F
8
8
27
18

%
8,6
8,6
29
19,4

S
F
44
61
51
60

SS
%
47,3
65,6
54,8
64,5

F
40
23
12
15

%
43
24,7
12,9
16,1

Ratarata
4,3
4,1
3,8
3,9

Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Tabel 4.5 menunjukkan distribusi responden terhadap variabel brand


assosiation yang diperoleh dari 93 responden.
a. Pada butir pernyataan satu dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk laptop Acer sangat bermanfaat dalam mengerjakan tugas-tugas
kuliah mereka dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju)
sampai 5 (sangat setuju), didapat rata-rata 4,3 yang artinya responden
setuju tentang laptop Acer sangat bermanfaat dalam mengerjakan
tugas-tugas kuliah mereka.
b. Pada butir pernyataan dua dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk laptop Acer sudah dapat bersaing dengan merek laptop yang lain
dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat

setuju), didapat rata-rata 4,1 yang artinya responden setuju laptop Acer
sudah dapat bersaing dengan merek laptop yang lain
c. Pada butir pernyataan tiga dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk laptop Acer memiliki desain yang menarik dengan klasifikasi
penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat setuju), didapat ratarata 3,8 yang artinya responden setuju tentang laptop Acer memiliki
desain yang menarik.
d. Pada butir pernyataan empat dari kuesioner yang disebar dan
dianalisis, untuk laptop Acer memiliki citra yang positif di mata
konsumen dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5
(sangat setuju), didapat rata-rata 3,9 yang artinya responden setuju
tentang laptop Acer memiliki citra yang positif di mata konsumen.
3. Deskripsi variabel perceived quality (X3)
Analisis deskripsi jawaban responden tentang variabel perceived quality
didasarkan pada jawaban responden tentang pertanyaan-pertanyaan seperti yang
terdapat dalam kuesioner yang disebarkan pada responden. Variasi jawaban
responden untuk variabel perceived quality dapat dilihat pada Tabel 4.6 berikut:

Item
No.

Tabel 4.6
Distribusi Jawaban Responden terhadap variabel perceived quality
STS
TS
KS
S
SS
Ratarata
F
%
F
%
F
%
F
%
F
%

1,1

10

10,8

66

71

16

17,2

4,0

2,2

6,5

29

31,2

47

50,5

9,7

3,6

1,1

20

21,5

54

58,1

18

19,4

3,9

3,2

7,5

38

40,9

38

40,9

7,5

3,4

Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)\

Tabel 4.6 menunjukkan distribusi responden terhadap variabel perceived


quality yang diperoleh dari 93 responden.
a. Pada butir pernyataan satu dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk laptop Acer memiliki kinerja dengan klasifikasi penilaian 1
(sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat setuju), didapat rata-rata 4,0
yang artinya responden setuju tentang laptop Acer memiliki kinerja
yang baik.
b. Pada butir pernyataan dua dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk laptop acer tidak mudah rusak dengan klasifikasi penilaian 1
(sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat setuju), didapat rata-rata 3,6
yang artinya responden setuju tentang laptop acer yang tidak mudah
rusak.
c. Pada butir pernyataan tiga dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk laptop Acer dapat digunakan dalam jangka waktu yang lama
dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat
setuju), didapat rata-rata 3,9 yang artinya responden setuju tentang
laptop Acer dapat digunakan dalam jangka waktu yang lama.
d. Pada butir pernyataan empat dari kuesioner yang disebar dan
dianalisis, untuk laptop acer memiliki kualitas yang baik dibandingkan
dengan merek laptop yang lain dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat
tidak setuju), didapat rata-rata 3,4 yang artinya responden setuju
tentang laptop acer memiliki kualitas yang baik dibandingkan dengan
merek laptop yang lain.

4. Deskripsi variabel brand loyalty (X4)


Analisis deskripsi jawaban responden tentang variabel brand loyalty
didasarkan pada jawaban responden tentang pertanyaan-pertanyaan seperti yang
terdapat dalam kuesioner yang disebarkan pada responden. Variasi jawaban
responden untuk variabel brand loyalty dapat dilihat pada Tabel 4.7 berikut:
Tabel 4.7
Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Brand Loyalty
STS
TS
KS
S
SS
Item
No.
F
%
F
%
F
%
F
%
F
%
1
3
3,2
10 10,8 34 36,6
37 39,8
9
9,7
2
4
4,3
12 12,9 34 36,6
32 34,4 11 11,8
3
4
4,3
6
6,5
34 36,6
42 45,2
7
7,5

Ratarata
3,4
3,3
3,4

Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Tabel 4.7 menunjukkan distribusi responden terhadap variabel brand


loyalty yang diperoleh dari 93 responden.
a. Pada butir pernyataan satu dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk responden mengatakan akan tetap menggunakan laptop Acer
dibandingkan dengan merek lain dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat
tidak setuju) sampai 5 (sangat setuju), didapat rata-rata 3,4 yang
artinya responden setuju tentang mereka akan tetap menggunakan
laptop Acer dibandingkan dengan merek lain.
b. Pada butir pernyataan dua dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk laptop Acer merupakan pilihan pertama responden dalam
memilih laptop dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju)
sampai 5 (sangat setuju), didapat rata-rata 3,3 yang artinya responden
kurang setuju tentang laptop Acer merupakan pilihan pertama
responden dalam memilih laptop.

c. Pada butir pernyataan tiga dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk akan merekomendasikan laptop Acer kepada orang lain dengan
klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat setuju),
didapat rata-rata 3,4 yang artinya responden setuju tentang mereka
akan merekomendasikan laptop Acer kepada orang lain.
5. Deskripsi variabel word of mouth (X5)
Analisis deskripsi jawaban responden tentang variabel word of mouth
didasarkan pada jawaban responden tentang variabel kesadaran atas
pertanyaan-pertanyaan seperti yang terdapat dalam kuesioner yang disebarkan
pada responden. Variasi jawaban responden untuk variabel word of mouth
dapat dilihat pada Tabel 4.8 berikut:
Tabel 4.8
Distribusi Jawaban Responden Terhadap Variabel Word Of Mouth
Item
No.

STS

TS

KS

SS

Ratarata

12

12,9

71

76,3

10

10,8

3,9

1,1

8,6

35

37,6

47

50,5

2,2

3,4

4,3

11

11,8

21

22,6

45

48,4

12

12,9

3,5

Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Tabel 4.8 menunjukkan distribusi responden terhadap variabel word of mouth


yang diperoleh dari 93 responden.
a. Pada butir pernyataan satu dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk memberikan informasi yang positif tentang laptop Acer kepada
orang lain dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5
(sangat setuju), didapat rata-rata 3,9 yang artinya responden setuju
tentang mereka akan memberikan informasi yang positif tentang laptop
Acer kepada orang lain.

b. Pada butir pernyataan dua dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk mempromosikan laptop Acer kepada orang lain dengan
klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat setuju),
didapat rata-rata 3,4 yang artinya responden setuju tentang
mempromosikan laptop Acer kepada orang lain.
c. Pada butir pernyataan tiga dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk mendapatkan informasi tentang laptop Acer dari orang lain.
klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat setuju),
didapat rata-rata 3,5 yang artinya responden setuju tentang mereka
mendapatkan informasi tentang laptop Acer dari orang lain.
6. Deskripsi variabel keputusan pembelian (X6)
Analisis deskripsi jawaban responden tentang variabel keputusan
pembelian didasarkan pada jawaban responden tentang pertanyaan-pertanyaan
seperti yang terdapat dalam kuesioner yang disebarkan pada responden.
Variasi jawaban responden untuk variabel keputusan pembelian dapat dilihat
pada Tabel 4.9 berikut:
Tabel 4.9
Distribusi Jawaban Responden terhadap variabel keputusan pembelian
Item
No.
1
2
3
4
5
6

STS
F
1
3
3
2
1
0

%
1,1
3,2
3,2
2,2
1,1
0

TS
F
4
5
7
5
2
3

%
4,3
5,4
7,5
5,4
2,2
3,2

Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

KS
F
11
26
27
18
10
17

%
11,8
28
29
19,4
10,8
18,3

S
F
57
42
45
57
62
53

%
61,3
45,2
48,4
61,3
66,7
57

SS
F
20
17
11
11
18
20

%
21,5
18,3
11,8
11,8
19,4
21,5

Ratarata
3,9
3,7
3,6
3,8
3,8
3,9

Tabel 4.9 menunjukkan distribusi responden terhadap variabel keputusan


pembelian yang diperoleh dari 93 responden.
a. Pada butir pernyataan satu dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk membeli laptop Acer karena sesuai dengan kebutuhan responden
dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat
setuju), didapat rata-rata 3,9 yang artinya responden setuju tentang
membeli laptop Acer karena sesuai dengan kebutuhan mereka.
b. Pada butir pernyataan dua dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk membeli laptop Acer karena sesuai dengan keinginan responden
dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat
setuju), didapat rata-rata 3,7 yang artinya responden setuju tentang
membeli laptop Acer karena sesuai dengan keinginan responden.
c. Pada butir pernyataan tiga dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk membeli laptop Acer setelah membandingkan dengan merek lain
dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat
setuju), didapat rata-rata 3,6 yang artinya responden setuju tentang
membeli laptop Acer setelah membandingkan dengan merek lain.
d. Pada butir pernyataan empat dari kuesioner yang disebar dan
dianalisis,

untuk

laptop

Acer

memiliki

kualitas

yang

baik

dibandingkan dengan merek laptop yang lain dengan klasifikasi


penilaian 1 (sangat tidak setuju), didapat rata-rata 3,8 yang artinya
responden setuju tentang laptop Acer memiliki kualitas yang baik
dibandingkan dengan merek laptop yang lain.

e. Pada butir pernyataan satu dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk membeli laptop Acer karena harganya terjangkau dengan
klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat setuju),
didapat rata-rata 3,8 yang artinya responden setuju tentang membeli
laptop Acer karena harganya terjangkau.
f. Pada butir pernyataan satu dari kuesioner yang disebar dan dianalisis,
untuk responden merasa puas setelah menggunakan laptop Acer
dengan klasifikasi penilaian 1 (sangat tidak setuju) sampai 5 (sangat
setuju), didapat rata-rata 3,9 yang artinya responden setuju tentang
mereka merasa puas setelah menggunakan laptop Acer.
4.2.2

Uji Asumsi Klasik

4.2.2.1 Uji Normalitas


Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah distribusi sebuah data
mengikuti atau mendekati distribusi normal. Ada dua cara untuk melihat apakah
residual berdistribusi normal atau tidak, yaitu menggunakan analisis grafik dan uji
statistik.
1. Pada grafik histogram, dikatakan variabel berdistribusi normal jika
berbentuk lonceng yang tidak menceng ke kiri atau ke kanan. Hasil
pengujian dapat dilihat pada gambar grafik berikut:

Sumber: Hasil pengolahan SPSS (2014)

Gambar 4.1 Histogram


Pada grafik histogram pada Gambar 4.1 terlihat bahwa variabel
berdistribusi normal. Hal ini ditunjukkan oleh distribusi data tersebut tidak
miring ke kiri atau ke kanan dan membentuk pola lonceng.
2. Apabila plot dari keduanya berbentuk linear, maka berindikasi bahwa
residual menyebar normal. Bila pola titik-titik yang terletak selain di
ujung-ujung plot masih berbentuk linear, meskipun ujung-ujung plot agak
menyimpang dari garis lurus, dapat dikatakan bahwa sebaran data adalah
normal. Berikut adalah hasil Normal P Plot of Regresson Standardized
Residual :

Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Gambar 4.2 Normal P Plot of Regresson Standardized Residual


Pada Gambar 4.2 tersebut dapat dilihat bahwa titik-titik menyebar disekitar
garis diagonal dan mengikut arah garis diagonal, hal ini berarti data berdistribusi
normal. Untuk lebih memastikan, dapat dilakuka uji Kolmogorov Smirnov, dengan
melihat data residual apakah berdistribusi normal, dengan keputusan:
1. Jika nilai Asymp.Sig (2-tailed) > 0,05 maka tidak mengalami gangguan
distribusi normal.
2. Jika nilai Asymp.Sig (2-tailed) < 0,05 maka mengalami gangguan
distribusi normal.

Tabel 4.10
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test
Unstandardized
Residual
N

93

Normal Parametersa,b

Mean
Std. Deviation

Most Extreme Differences

,0000000
3,36696226

Absolute

,054

Positive

,054

Negative

-,045

Kolmogorov-Smirnov Z

,519

Asymp. Sig. (2-tailed)

,950

a. Test distribution is Normal.


b. Calculated from data.
Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Berdasarkan Tabel 4.10 diketahui bahwa nilai Asymp. Sig. (2-tailed) adalah
0,950 dan diatas nilai signifikan (0,05), dengan kata lain variabel residual
berdistribusi normal.
4.2.2.2 Uji Heteroskedastisitas
Prinsip pengujian Heteroskedastisitas adalah untuk melihat apakah adanya
gangguan yang ada pada suatu penelitian. Metode untuk menguji penelitian untuk
mencari keberadaan heteroskedastisitas dapat dilakukan dengan metode grafik dan
statistik, yang menggunakan uji Glejser.

1. Pendekatan Grafik
Dengan pendekatan grafik, dapat dilihat pada Gambar 4.3:

Sumber: Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Gambar 4.3 Hasil Uji Heteroskedastisitas


Dari grafik scatterplot yang disajikan pada Gambar 4.3, dapat dilihat
titik-titik menyebar secara acak dan tidak membentuk sebuah pola tertentu yang
jelas serta tersebar baik diatas maupun dibawah angka nol pada sumbu Y. Hal ini
berarti tidak terjadi heteroskedastisitas pada model regresi.
1. Pendekatan Statistik
Pendekatan statistik dilakukan dengan uji Glejser. Berikut adalah hasil dari
pengolahannya:

Tabel 4.11
Uji Glejser
Unstandardized
Standardized
Coefficients
Coefficients
Model
B
Std. Error
Beta
T
Sig.
1
(Constant)
8,268
3,959
2,088
awareness
-,296
,219
-,135
-1,354
assosiation
,655
,227
,332
2,887
perc.quality
-,063
,206
-,037
-,307
loyalty
,439
,200
,285
2,190
wom
,201
,279
,075
,721

,040
,179
,005
,759
,031
,473

a. Dependent Variable: kep.pemb


Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Jika variabel independen signifikan secara statistik mempengaruhi variabel


independen, maka ada indikasi terjadi heteroskedastisitas. Dari Tabel 4.11, dapat
dilihat signifikansi variabel bebas lebih besar dari 0,05 maka tidak mengalami
gangguan heteroskedastisitas.
4.2.2.3 Uji Multikolinearitas
Pengujian ini bertujuan untuk mengetahui apakah dalam model regresi
ditemukan adanya korelasi antar variabel bebas. Multikolinearitas berarti adanya
hubungan yang sempuran, diantara beberapa atau semua variabel yang
menjelaskan dari model regresi. Hasil pengujian dapat dilihat sebagai berikut:

Tabel 4.12
Hasil Uji Multikolinearitas
Collinearity Statistiks
Tolerance
.849
.638
.569
.499
.771

VIF
1.178
1.567
1.756
2.004
1.297

Sumber: Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Dasar untuk melihat suatu model yang tidak terkena multikolinearitas


adalah dengan melihat besar Variance Inflation Faktor (VIF) dan tingkat
tolerancenya. Jika VIF > 5 dan Tolerance < 0,1, maka terkena multikolinearitas,
tetapi jika VIF < 5 dan tolerance > 0,1, maka tidak terdapat masalah
multikolinearitas dalam penelitian ini. Berdasarkan Tabel 4.12, semua nilai VIF
adalah lebih kecil daripada 5 dan tolerancenya lebih besar daripada 0,1, maka dari
itu, dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat masalah multikolinearitas dalam
penelitian ini.
4.2.3

Analisis Regresi Linier Berganda

Analisis regresi berganda digunakan untuk mengetahui seberapa besar


pengaruh variabel bebas (X) yang terdiri dari brand awareness (X1),brand
association (X2), perceived quality (X3), brand loyalty (X4), word of mouth (X5)
terhadap variabel terikat (Y) yaitu keputusan pembelian.

Tabel 4.13
Variables Entered/Removedb
Model
1

Variables
Variables Entered
Removed
wom, awareness, .
perc.quality,
assosiation, loyalty

Method
Enter

a. All requested variables entered.


b. Dependent Variable: kep.pemb
Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Pada Tabel 4.13 dapat dilihat bahwa seluruh variabel independen


dimasukkan dalam analisis ini, atau dengan kata lain tidak ada variabel
independen yang tidak digunakan, atau yang disebut dengan metode enter.
Tabel 4.14
Coefficientsa

Model
1 (Constant)
awareness
assosiation
perc.quality
loyalty
wom

Unstandardized Standardized
Coefficients Coefficients
B Std. Error
Beta
8,268
3,959
-,296
,655
-,063
,439
,201

,219
,227
,206
,200
,279

-,135
,332
-,037
,285
,075

t
2,088

Sig.
,040

-1,354
2,887
-,307
2,190
,721

,179
,005
,759
,031
,473

a. Dependent Variable: kep.pemb


Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Berdasarkan hasil pengolahan data pada Tabel 4.14, dapat dirumuskan model
persamaan regresi berganda sebagai berikut:
Y= a + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + b5X5 + e
Y= 8,268 - 0,296X1 + 0,655X2 - 0,063X3 + 0,439X4 + 0,201X5 + e

Keterangan:
Y= variabel keputusan pembelian
a= konstanta
b1...b5= koefisien regresi
X1= variabel brand awareness
X2= variabel brand associaton
X= variabel perceived quality
X4= variabel brand loyalty
X5= variabel word of mouth
e= standard error
Berdasarkan persamaan tersebut dapat diuraikan sebagai berikut:
a. Konstanta (a) = 8,268. Ini menunjukkan tingkat konstan, dimana jika
variabel brand awareness (X1),brand association (X2), perceived quality
(X3), brand loyalty (X4), word of mouth (X5) adalah 0, maka keputusan
pembelian(Y) laptop Acer pada mahasiswa USU akan tetap ada sebesar
8,268, dengan asumsi variabel lain tetap.
b. Koefisien b1X1 = -0,296. Ini menunjukkan bahwa variabel brand
awareness (X1) berpengaruh secara negatif terhadap keputusan pembelian,
atau dengan kata lain, jika variabel brand awareness ditingkatkan sebesar
satu satuan, maka keputusan pembelian laptop Acer pada Mahasiswa USU
akan menurun sebesar 0,296 satuan, dengan asumsi variabel lain tetap.
c. Koefisien b2X2 = 0,655. Ini menunjukkan bahwa variabel brand
assosiation (X2) berpengaruh secara positif terhadap keputusan pembelian,

atau dengan kata lain, jika variabel brand assosiation ditingkatkan sebesar
satu satuan, maka keputusan pembelian laptop Acer pada Mahasiswa USU
akan meningkat sebesar 0,655 satuan, dengan asumsi variabel lain tetap.
d. Koefisien b3X3 = -0,063. Ini menunjukkan bahwa variabel perceived
quality (X3) berpengaruh secara negatif terhadap keputusan pembelian,
atau dengan kata lain, jika variabel perceived quality ditingkatkan sebesar
satu satuan, maka keputusan pembelian laptop Acer pada Mahasiswa USU
akan menurun sebesar 0,063 satuan, dengan asumsi variabel lain tetap.
e. Koefisien b4X4 = 0,439. Ini menunjukkan bahwa brand loyalty (X4)
berpengaruh secara positif terhadap keputusan pembelian, atau dengan
kata lain, jika variabel bahwa brand loyalty ditingkatkan sebesar satu
satuan, maka keputusan pembelian laptop Acer pada Mahasiswa USU
akan meningkat sebesar 0,439 satuan, dengan asumsi variabel lain tetap.
f. Koefisien b5X5 = 0,201. Ini menunjukkan bahwa word of mouth (X4)
berpengaruh secara positif terhadap keputusan pembelian, atau dengan
kata lain, jika variabel bahwa word of mouth ditingkatkan sebesar satu
satuan, maka keputusan pembelian laptop Acer pada Mahasiswa USU
akan meningkat sebesar 0,201 satuan, dengan asumsi variabel lain tetap.
4.2.4

Pengujian Hipotesis

4.2.4.1 Uji Signifikan secara Simultan (Uji F)


Uji F dilakukan untuk melihat apakah variabel bebas yang terdiri dari brand
awareness, brand assosiation, perceived quality,dan word of mouth yang

dimasukkan dalam model mempunyai pengaruh secara bersama-sama terhadap


variabel terikat yaitu keputusan pembelian.
1. Model hipotesis yang digunakan adalah:
Ho : b1,b2,b3,b4,b5 = 0, artinya variabel bebas yang terdiri dari : brand
awareness, brand assosiation, perceived quality,dan word of mouth secara
serentak tidak berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan
pembelian.
Ha : b1,b2,b3,b4,b5 0, artinya variabel bebas yang terdiri dari : brand
awareness, brand assosiation, perceived quality,dan word of mouth secara
serentak berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian.
2. Ftabel dapat dilihat dari pada = 0,05
Derajat pembilang =k-1=6-1=5
Derajat penyebut =nk =936 =87.
Jadi, Ftabel 0,05(5,87) = 2,32
Mencari Fhitung dengan menggunakan Tabel ANOVA sebagai hasil pengolahan
penelitian dengan alat bantu SPSS, seperti sebagai berikut:
Tabel 4.15
Hasil Uji F
ANOVAb
Sum
of
Model
Squares
df
Mean Square F
Sig.
1
Regression 379,715
5
75,943
6,335
,000a
Residual
1042,952
87
11,988
Total
1422,667
92
a. Predictors: (Constant), wom, awareness, perc.quality, assosiation, loyalty
b. Dependent Variable: kep.pemb
Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Pengujian hipotesis 1 dapat dilihat dari Tabel 4.15 yang menunjukkan bahwa
nilai Fhitung (16,096) > Ftabel (2,47). Hal ini menunjukkan bahwa variabel brand
awareness, brand assosiation, perceived quality,dan word of mouth secara
serentak berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian laptop
Acer pada mahasiswa USU.
4.2.4.2 Uji Signifikan Parsial (Uji t)
Pengujian ini dilakukan untuk mengetahui seberapa jauh pengaruh suatu
variabel independen secara parsial (individu) terhadap variasi variabel dependen.
Dengan kriteria pengambilan keputusan:
Ho diterima jika t-hitung < t-tabel pada = 5%
Ha diterima jika t-hitung > t-tabel pada = 5%
Nilai t-tabel dapat dilihat pada = 5% yang diperoleh dari n k
n= jumlah sampel yaitu 93 responden
k= jumlah variabel yang digunakan adalah 6, maka nilai t-tabel 5% (87) adalah 1,98
Hasil pengujian hipotesis secara parsial dapat dilihat pada Tabel 4.16 seperti
berikut:
Tabel 4.16
Hasil Uji t
Coefficientsa
Unstandardized Coefficients
Model
B
Std. Error
1
(Constant)
8,268
3,959
awareness
-,296
,219
assosiation ,655
,227
perc.quality -,063
,206
loyalty
,439
,200
wom
,201
,279
a. Dependent Variable: kep.pemb
Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Standardized
Coefficients
Beta
-,135
,332
-,037
,285
,075

T
2,088
-1,354
2,887
-,307
2,190
,721

Sig.
,040
,179
,005
,759
,031
,473

Berdasarkan Tabel 4.16 dapat disimpulkan bahwa pengujian hipotesis adalah


sebagai berikut:
a. Variabel brand awareness berpengaruh secara negatif dan tidak signifikan
terhadap keputusan pembelian laptop Acer pada mahasiswa USU yang
terlihat dari nilai signifikan (0,179 > 0,05) dan nilai t hitung (-1,354) < t-tabel
(1,98) artinya jika variabel brand awareness ditingkatkan, maka keputusan
pembelian akan menurun.
b. Variabel brand assosiation berpengaruh secara positif dan signifikan
terhadap keputusan pembelian laptop Acer pada mahasiswa USU yang
terlihat dari nilai signifikan (0,005 < 0,05) dan nilai thitung (2,887) > t-tabel
(1,98) artinya jika variabel brand assosiation ditingkatkan, maka
keputusan pembelian akan meningkat.
c. Variabel perceived quality berpengaruh secara negatif dan tidak signifikan
terhadap keputusan pembelian laptop Acer pada mahasiswa USU yang
terlihat dari nilai signifikan (0,759 > 0,05) dan nilai t hitung (-0,307) < t-tabel
(1,98) artinya jika variabel perceived quality ditingkatkan, maka keputusan
pembelian tidak akan menurun.
d. Variabel brand loyalty berpengaruh secara positif dan tidak signifikan
terhadap keputusan pembelian pada laptop Acer pada mahasiswa USU
yang terlihat dari nilai signifikan (0,031 > 0,05) dan nilai thitung (2,190) > ttabel

(1,98) artinya jika variabel brand loyalty ditingkatkan, maka keputusan

pembelian tidak akan meningkat.

e. Variabel word of mouth berpengaruh secara positif dan tidak signifikan


terhadap keputusan pembelian laptop Acer pada mahasiswa USU yang
terlihat dari nilai signifikan (0,473 > 0,05) dan nilai thitung (0,721) > t-tabel
(1,98) artinya jika variabel word of mouth ditingkatkan, maka keputusan
pembelian tidak akan meningkat.
Dari hasil pengujian hipotesis ini secara parsial menunjukkan bahwa brand
assosiation merupakan variabel yang dominan mempengaruhi keputusan
pembelian laptop Acer pada mahasiswa USU.
4.2.4.3 Identifikasi Koefisien Determinan (R2)
Koefisien determinan (R2) pada intinya mengukur seberapa kemampuan
model dalam menerangkan variabel terikat. Koefisien Determinan berkisar dari 0
(nol) sampai dengan 1 (satu), (0
R

1). Jika R2 semakin besar (mendekati

satu), maka dapat dikatakan bahwa semakin kuat pengaruh variabel brand
awareness, brand assosiation, perceived quality,dan word of mouth terhadap
keputusan pembelian. Sebaliknya, jika R2 semakin mengecil (mendekati nol)
maka dapat dikatakan bahwa semakin kecil pengaruh brand awareness, brand
assosiation, perceived quality,dan word of mouth terhadap keputusan pembelian.
Tabel 4.17
Pengujian Koefisien Determinasi (R2)
Model Summaryb
Adjusted R Std. Error of
Model
R
R Square
Square
the Estimate
a
1
,517
,267
,225
3,46236
a. Predictors: (Constant), wom, awareness, perc.quality,
assosiation, loyalty
b. Dependent Variable: kep.pemb
Sumber : Hasil Pengolahan SPSS (2014)

Tabel 4.17 menunjukkan nilai Adjusted R Square = 0,225, berarti 22,5%


kemampuan variabel brand awareness, brand assosiation, perceived quality,dan
word of mouth menjelaskan keputusan pembelian dan sisanya 77,5% dapat
dijelaskan oleh faktor-faktor lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini.

4.3 Pembahasan
4.3.1

Hasil Analisis Deskriptif

4.3.1.1 Hasil Analisis Deskriptif Responden


a. Crosstab Jenis Kelamin
Berdasarkan data crosstab jenis kelamin, responden yang paling dominan
adalah responden perempuan dengan jumlah 54 responden atau sebesar 55,91%.
Hal ini menunjukkan bahwa responden perempuan lebih banyak yang memiliki
laptop Acer dibandingkan dengan responden laki- laki dengan jumlah 41
responden atau sebesar 44,09%. Responden perempuan lebih dominan karena
responden perempuan lebih bersedia untuk menjawab kuesioner.
b. Crosstab Usia dan Jenis Kelamin
Berdasarkan data crosstab usia dan jenis kelamin, responden dengan usia 21
tahun adalah responden yang paling dominan dibandingkan dengan responden di
usia yang lain yaitu untuk responden perempuan dengan jumlah 15 responden dan
responden laki-laki dengan jumlah 14 responden. Responden yang berusia 21
tahun adalah responden yang dominan karena saat peneliti menyebar kuesioner,
peneliti lebih banyak menjumpai responden yang berusia 21 tahun.

c. Crosstab Jenis Kelamin dan Kepemilikan (Lama Penggunaan)


Berdasarkan data crosstab jenis kelamin dan kepemilikan, jumlah responden
yang paling dominan adalah responden yang telah memiliki laptop Acer dalam
jangka waktu dua tahun dengan rincian responden laki-laki yang berjumlah 15
responden dan responden perempuan dengan jumlah 9 responden. Responden
yang dominan adalah responden yang memiliki laptop Acer dengan jangka waktu
dua tahun, karena mereka membeli laptop Acer saat mereka berada di semester
awal perkuliahan.
4.3.1.2 Hasil Analisis Deskriptif Variabel
a. Variabel Brand Awareness
Berdasarkan analisis deskriptif mengenai brand awareness, responden
setuju tentang laptop Acer merupakan merek laptop yang pertama kali muncul
dibenak mereka. Terutama jika ditanya tentang merek laptop yang harganya
terjangkau, mereka langsung menyebut merek Acer. Akan tetapi Responden
banyak yang tidak mengingat tipe laptop Acer serta iklan yang pernah
ditampilkan oleh PT Acer. Hal ini menunjukkan bahwa konsumen masih banyak
yang belum mengetahui tentang beberapa tipe serta iklan dari PT Acer. Karena
kebanyakan dari mereka memakai Tipe Aspire, dan jarang melihat iklan Acer di
media massa. Dalam hal ini, PT Acer harus lebih gencar memperkenalkan
produk-produk mereka ke media massa.
b. Variabel Brand Assosiation
Berdasarkan hasil analisis deksriptif mengenai brand awareness,
responden setuju tentang laptop Acer merupakan merek laptop yang pertama kali

muncul dibenak mereka. Terutama jika ditanya tentang merek laptop yang
harganya terjangkau, mereka langsung menyebut merek Acer. Akan tetapi
Responden banyak yang tidak mengingat tipe laptop Acer serta iklan yang pernah
ditampilkan oleh PT Acer. Hal ini menunjukkan bahwa konsumen masih banyak
yang belum mengetahui beberapa tentang tipe serta iklan dari PT Acer. Karena
kebanyakan dari mereka memakai Tipe Aspire, dan jarang melihat iklan Acer di
media massa. Dalam hal ini, PT Acer harus lebih memperkenalkan produk-produk
mereka ke media massa.
c. Variabel Perceived Quality
Berdasarkan hasil analisis deksriptif mengenai perceived quality,
responden setuju tentang laptop Acer memiliki kinerja yang baik, tahan lama, dan
tidak mudah rusak, serta memiliki kualitas yang lebih baik dibandingkan dengan
merek laptop lain. PT Acer harus mempertahankan persepsi konsumen tentang
laptop Acer, bahkan PT Acer juga harus meningkatkan kualitas laptop Acer
menjadi laptop yang kualitasnya lebih baik dari produk-produk sebelumnya.
d. Variabel Brand Loyalty
Berdasarkan hasil analisis deksriptif mengenai brand loyalty, responden
setuju tentang akan tetap menggunakan laptop Acer dibandingkan dengan merek
laptop yang lain, dan responden juga akan merekomendasikan laptop Acer kepada
orang lain. Tetapi, responden kurang setuju tentang menjadikan laptop Acer
sebagai pilihan pertama dalam memilih laptop dibandingkan dengan merek lain.
Karena responden cenderung akan memilih merek lain jika harganya terjangkau
serta ada juga responden yang mendapatkan laptop Acer dari keluarganya. Hal ini

menunjukkan bahwa PT Acer harus membuat produk dengan fitur yang sesuai
dengan kebutuhan dan keinginan mahasiswa saat ini. Sehingga akan menarik
lebih banyak pangsa pasar terutama mahasiswa.
e. Variabel Word of Mouth
Berdasarkan hasil analisis deskriptif mengenai word of mouth, responden
mengatakan setuju akan memberikan informasi positif dan mempromosikan
laptop Acer kepada orang lain, karena responden juga mendapatkan informasi
tentang laptop Acer dari orang lain. Dan PT Acer juga harus memanfaatkan media
ini, karena word of mouth ibarat iklan berjalan yang dimiliki PT Acer sehingga PT
Acer tidak perlu mengeluarkan biaya tambahan untuk hal ini. PT Acer juga harus
mengadakan program-program kreatif yang bisa menarik lebih banyak konsumen
lagi.
f. Variabel Keputusan Pembelian
Berdasarkan hasil analisis deskriptif mengenai keputusan pembelian,
responden setuju tentang mereka membeli laptop Acer karena sesuai dengan
kebutuhan dan keinginan mereka, telah membandingkan laptop Acer dengan
merek laptop lain dan memiliki kualitas yang baik dengan harga yang terjangkau.
Sehingga mereka juga puas telah menggunakan laptop Acer. PT Acer harus
mempertahankan hal ini, sehingga kedepannya pembelian akan meningkat.
4.3.2

Hasil Analisis Regresi dan Uji Hipotesis


R = 0,517 berarti hubungan antara variabel brand awareness, brand

assosiation, perceived quality,dan word of mouth terhadap keputusan pembelian


adalah sebesar 51,7% artinya hubungannya cukup erat. Semakin besar R artinya

hubungannya semakin erat. Hasil analisis Uji-F, baik variabel brand awareness,
brand assosiation, perceived quality, dan word of mouth secara serentak
berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian laptop Acer
pada mahasiswa USU. Dengan nilai Adjusted R Square = 0,225, berarti 22,5%
kemampuan variabel brand awareness, brand assosiation, perceived quality,dan
word of mouth menjelaskan keputusan pembelian dan sisanya 77,5% dapat
dijelaskan oleh faktor-faktor lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini.
Variabel brand awareness berpengaruh negatif dan tidak signifikan
terhadap keputusan pembelian laptop Acer pada mahasiswa USU. Hal ini dapat
dilihat dari nilai signifikan (0,179 > 0,05) dan nilai t

hitung

(-1,354) < t-tabel (1,98)

artinya jika variabel brand awareness ditingkatkan, maka keputusan pembelian


akan menurun.
Variabel brand assosiation berpengaruh secara positif dan signifikan
terhadap keputusan pembelian laptop Acer pada mahasiswa USU yang terlihat
dari nilai signifikan (0,005 = 0,05) dan nilai thitung (2,887) > t-tabel (1,98) artinya
jika variabel brand assosiation ditingkatkan, maka keputusan pembelian akan
meningkat.
Variabel perceived quality berpengaruh secara negatif dan tidak signifikan
terhadap keputusan pembelian laptop Acer pada mahasiswa USU yang terlihat
dari nilai signifikan (0,759 > 0,05) dan nilai t

hitung

(-0,307) < t-tabel (1,98) artinya

jika variabel perceived quality ditingkatkan, maka keputusan pembelian tidak


akan menurun.

Variabel brand loyalty berpengaruh secara positif dan tidak signifikan


terhadap keputusan pembelian pada laptop Acer pada mahasiswa USU yang
terlihat dari nilai signifikan (0,031 > 0,05) dan nilai thitung (2,190) > t-tabel (1,98)
artinya jika variabel brand loyalty ditingkatkan, maka keputusan pembelian tidak
akan meningkat.
Variabel word of mouth berpengaruh secara positif dan tidak signifikan
terhadap keputusan pembelian laptop Acer pada mahasiswa USU yang terlihat
dari nilai signifikan (0,473 > 0,05) dan nilai thitung (0,721) > t-tabel (1,98) artinya
jika variabel word of mouth ditingkatkan, maka keputusan pembelian tidak akan
meningkat.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
Berdasarkan hasil analisis yang telah didapatkan, maka kesimpulannya adalah
sebagai berikut:
5.1 Kesimpulan
1. Berdasarkan hasil uji F, menunjukkan bahwa brand awareness, brand
assosiation, perceived quality,dan word of mouth secara serentak
berpengaruh positif dan signifikan terhadap keputusan pembelian laptop
Acer pada mahasiswa USU.
2. Berdasarkan hasil uji t, menunjukkan bahwa brand awareness
berpengaruh negatif dan tidak signifikan terhadap keputusan pembelian,
brand assosiation berpengaruh secara positif dan signifikan terhadap
keputusan pembelian, perceived quality berpengaruh secara negatif dan
tidak signifikan terhadap keputusan pembelian, brand loyalty berpengaruh
secara positif dan tidak signifikan terhadap keputusan pembelian, dan
word of mouth berpengaruh secara positif dan tidak signifikan terhadap
keputusan pembelian. Dan brand assosiation merupakan yang dominan.
3. Berdasarkan hasil analisis regresi, R = 0,517 berarti hubungan antara
brand awareness, brand assosiation, perceived quality,dan word of mouth
terhadap keputusan pembelian adalah sebesar 51,7% artinya hubungannya
cukup erat. Adjusted R Square = 0,225, berarti 22,5% kemampuan variabel
brand awareness, brand assosiation, perceived quality,dan word of mouth
menjelaskan keputusan pembelian dan sisanya 77,5% dapat dijelaskan
oleh faktor-faktor lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini.

5.2 Saran
1. Berdasarkan hasil penelitian, menunjukkan bahwa brand awareness,
perceived quality berpengaruh secara negatif dan tidak signifikan terhadap
keputusan pembelian. Oleh karena itu, PT Acer harus lebih gencar
memperkenalkan produk-produk mereka ke media massa secara lebih
mendetail terutama tentang keunggulan-keunggulan atau kualitas yang
dimiliki laptop Acer. Sehingga kedepannya ini akan meningkatkan
penjualan laptop Acer. brand loyalty dan word of mouth berpengaruh
secara positif dan tidak signifikan terhadap keputusan pembelian. Hal ini
menunjukkan bahwa PT Acer juga harus membuat program-program yang
lebih menarik dalam rangka promosi untuk menarik minat calon
konsumen baru dan juga mempertahankan konsumen yang sudah ada. Dan
hal ini akan meningkatkan loyalitas konsumen terhadap produk Acer.
Sehingga tercipta word of mouth diantara konsumen yang dapat
meningkatkan penjualan produk PT Acer.
2. Berdasarkan hasil penelitian, menunjukkan bahwa brand assosiation
berpangaruh secara positif dan signifikan. Hal ini menunjukkan bahwa
segala kesan terkait dengan manfaat, desain, dan citra merek PT Acer telah
memenuhi

harapan

konsumen.

Dan

PT

Acer

harus

mampu

mempertahankan bahkan meningkatkan lagi faktor ini, karena brand


assosiation merupakan faktor yang dominan dalam penelitian ini.

3. Diperlukan penelitian terus-menerus dan berkelanjutan untuk dapat


mengetahui faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi keputusan
pembelian laptop Acer pada konsumen khususnya mahasiswa agar selalu
dapat memenuhi harapan konsumen dan selalu siap dalam menghadapi
para pesaing.

DAFTAR PUSTAKA

Aaker, David A, 1997. Manajemen Ekuitas Merek, Mitra Utama, Jakarta.


Fadhilla, Risa, 2013. Analisis pengaruh word of mouth (wom), kualitas layanan,
kualitas produk, dan lokasi terhadap keputusan pembelian konsumen
(studi pada toko leo fashion karangjati kabupaten Semarang), Skripsi,
Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro, Semarang.
Ferrinadewi, Erna, 2008. Merek dan psikologi Konsumen, Graha Ilmu,
Yogyakarta.
Ginting, Paham, Situmorang, Syafrizal H., 2008. Filsafat Ilmu dan
Metode Riset, USU Press, Medan
Kotler, Philip, Armstrong, Gary, 2008. Prinsip-Prinsip Pemasaran Jilid 1 dan
Jilid 2, Erlangga,Jakarta.
_______, Hermawan Kartajaya, Iwan Setiawan, 2010. Marketing 3.0, Erlangga,
Jakarta.
_______, Kevin L. Keller, 2008. Manajeman Pemasaran Edisi Kedua Belas
Jilid 1, Erlangga, Jakarta.
_______, _______, 2009. Manajemen Pemasaran Edisi Ketiga Belas Jilid 2,
Erlangga, Jakarta.
Mangkunegara, A.A. Anwar P., 2009. Perilaku Konsumen, Cetakan Ke Empat,
Refika Aditama, Bandung.
Saragih, Dedi Sanjaya, 2011, Analisis Pengaruh Brand Equity Teh Botol Sosro
Terhadap Loyalitas Konsumen Pada Mahasiswa Jurusan Sistem Informasi
Universitas Medan, Skripsi, Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara.
Simamora, Bilson, 2002. Aura Merek : 7 Langkah untuk Membangun Merek yang
Kuat, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.
Sinaga, Emilda Fatma C., 2011, Analisis Brand Equity Kalkulator Karce yang
Mempengaruhi Keputusan Pembelian Pada Mahasiswa Manajemen Ekstensi
Fakultas Ekonomi Universitas Sumatera Utara, Skripsi, Fakultas Ekonomi
Universitas Sumatera Utara.

Situmorang, Syafrizal H., 2011. Bisnis Konsep dan Kasus, Cetakan Pertama, USU
Press, Medan.

_______, Muslich Lufti, 2012. Analisis Data : Untuk Riset Manajemen dan
Bisnis, Cetakan ke Dua, USU Press, Medan.
Sugiyono, 2008. Metode Penelitian Bisnis, Cetakan ke Dua Belas, Alfabeta,
Bandung.
Sumarni dan Wahyuni, 2006. Metode Penelitian dan Bisnis, Andi, Yogyakarta.
Supramono, dan Jony Oktavian, 2003. Desain Proposal Penelitian: Studi
Pemasaran, Penerbit Andi, Yogyakarta.
Tjiptono, Fandy, 2005. Brand Management dan Strategi, Andi, Yogyakarta.

SITUS INTERNET :
<id.wikipedia.org> diakses pada 10 Januari 2014
<repository.ipb.ac.id> diakses pada 5 Januari 2014
<usu.ac.id> diakses pada 20 Januari 2014
<www.acerid.com> diakses pada 8 Januari 2014
<www.problogiz.com> diakses pada 8 januari 2014
<www.robeanhandy.blogspot.com> diakses pada 10 April 2014
<www.wikipedia.com> diakses pada 30 Desember 2013

Lampiran
1.

Kuesioner

PENGARUH BRAND EQUITY DAN WORD OF MOUTH TERHADAP


KEPUTUSAN PEMBELIAN LAPTOP ACER PADA MAHASISWA
UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

I.

Identitas Responden

1. Nama :
2. Umur :
3.Jenis Kelamin : a. Laki-laki
b. perempuan
4. Lama Pemakaian Laptop:

II.

Petunjuk Pengisian

Peneliti menginginkan pendapat anda tentang brand equity dan word of mouth
terhadap keputusan pembelian laptop Acer pada mahasiswa USU. Petunjuk
pengisiannya yaitu : pertanyaan pada bagian ini menyediakan jawaban dengan
kode (SS, S, R, TS, STS). Setiap responden hanya diberi kesempatan menceklis
() satu jawaban. Adapun makna kodenya yaitu : (setiap poin diberikkan skor
seperti yang telah ditentukan)
1) Sangat Setuju (SS) : skor 5
2) Setuju (S) : skor 4
3) Ragu Ragu (R): skor 3
4) Tidak Setuju (TS) : skor 2
5) Sangat Tidak Setuju (STS) : skor 1

III. Daftar Pernyataan


1. Variabel Brand Awareness
NO
1.
2.
3.

Pernyataan
Ketika mengingat Laptop, maka saya
akan ingat Laptop Acer.
Saya mengingat beberapa tipe laptop
Acer
Saya mengingat salah satu iklan Acer.

SS

SS

TS

STS

TS

STS

2. Variabel Brand Assosiation


NO
1

Pernyataan
Laptop acer sangat bermanfaat bagi
saya dalam mengerjakan tugas-tusas
kuliah.

Laptop Acer sudah dapat bersaing


dengan laptop merek lainnya.
Laptop Acer memiliki desain yang
menarik.
Laptop Acer memiliki citra yang
positif dimata konsumen.

3.
4.

3. Variabel Perceived Quality


NO
1

Pernyataan
Laptop Acer memiliki kinerja yang
baik.

2
3

Laptop Acer tidak mudah rusak.


Laptop Acer dapat digunakan
dalam jangka waktu yang lama.

4.

Laptop Acer memiliki kualitas


yang baik dibandingkan dengan
merek laptop lain.

SS

TS

STS

4. Variabel Brand Loyalty


NO
1.

2.

3.
4.

Pernyataan
Saya akan tetap menggunakan
laptop Acer dibandingkan dengan
merek yang lain.
Saya menjadikan Laptop Acer
sebagai pilihan pertama saya dalam
memilih
Laptop
dibandingkan
dengan produk lain yang sejenis.

SS

SS

TS

STS

Saya
merasa
puas
setelah
menggunakan laptop Acer.
Saya
akan
merekomendasikan
Laptop Acer kepada orang lain.

5. Variabel Word Of Mouth


NO
1.
2.
3.

Pernyataan
Saya memberikan informasi tentang
laptop Acer kepada orang lain.
Saya akan mempromosikan laptop
Acer kepada orang lain.
Saya mendapatkan informasi tentang
laptop Acer dari orang lain.

TS

STS

6. Variabel Keputusan Pembelian


NO
1.
2.
3.

4.
5.
6.

Pernyataan
Saya membeli laptop Acer karena
sesuai dengan kebutuhan saya.
Saya membeli laptop Acer karena
sesuai dengan keinginan saya.
Saya membeli laptop Acer setelah
membandingkan dengan merek
lain.
Saya membeli laptop Acer karena
memiliki kualitas yang baik.
Saya membeli laptop Acer karena
harganya terjangkau.
Saya
merasa
puas
setelah
menggunakan laptop Acer.

SS

TS

STS

2. Uji Validitas Pertama


Item-Total Statistics
Corrected Item-

Cronbach's

Scale Mean if

Scale Variance

Total

Alpha if Item

Item Deleted

if Item Deleted

Correlation

Deleted

VAR00001

88,8000

102,579

,191

,909

VAR00002

89,6000

97,007

,549

,903

VAR00003

90,1000

96,921

,371

,908

VAR00004

90,3667

91,964

,601

,902

VAR00005

89,2667

96,823

,600

,902

VAR00006

89,3000

99,666

,375

,906

VAR00007

89,8667

94,189

,622

,901

VAR00008

89,7333

96,409

,635

,902

VAR00009

89,5000

98,190

,590

,903

VAR00010

89,8333

95,523

,617

,902

VAR00011

89,6667

97,678

,431

,905

VAR00012

90,0000

96,966

,649

,902

VAR00013

89,9000

98,024

,503

,904

VAR00014

89,9000

92,921

,631

,901

VAR00015

89,9000

92,369

,665

,900

VAR00016

89,6333

97,275

,706

,902

VAR00017

90,8000

101,683

,105

,914

VAR00018

90,0000

97,034

,578

,903

VAR00019

90,0333

95,551

,391

,908

VAR00020

89,4000

96,248

,610

,902

VAR00021

89,8333

95,178

,598

,902

VAR00022

89,8667

98,395

,399

,906

VAR00023

89,7333

94,961

,758

,900

VAR00024

89,4000

98,524

,394

,906

VAR00025

89,5667

97,289

,547

,903

3. Uji Validitas Kedua


Item-Total Statistics
Corrected Item-

Cronbach's

Scale Mean if

Scale Variance

Total

Alpha if Item

Item Deleted

if Item Deleted

Correlation

Deleted

VAR00002

82,2000

92,510

,534

,913

VAR00003

82,7000

92,700

,364

,918

VAR00004

82,9667

88,102

,562

,913

VAR00005

81,8667

91,982

,614

,911

VAR00006

81,9000

94,852

,381

,915

VAR00007

82,4667

89,568

,622

,911

VAR00008

82,3333

91,540

,652

,911

VAR00009

82,1000

93,266

,612

,912

VAR00010

82,4333

90,875

,617

,911

VAR00011

82,2667

92,685

,453

,914

VAR00012

82,6000

92,041

,672

,911

VAR00013

82,5000

93,155

,517

,913

VAR00014

82,5000

87,638

,675

,909

VAR00015

82,5000

87,293

,697

,909

VAR00016

82,2333

92,806

,684

,911

VAR00018

82,6000

92,524

,564

,912

VAR00019

82,6333

91,757

,366

,919

VAR00020

82,0000

91,586

,610

,911

VAR00021

82,4333

90,461

,604

,911

VAR00022

82,4667

93,361

,423

,915

VAR00023

82,3333

90,161

,773

,909

VAR00024

82,0000

94,138

,369

,916

VAR00025

82,1667

92,075

,592

,912

4. Tabulasi Jawaban Responden


B.
Awareness

Total

B. Assosiation

Total

P.Quality

Total

B.loyalty

Total

Word of
mouth

Total

Kep.Pembelian

Total

10

15

14

19

10

17

16

10

11

20

11

17

13

14

12

26

14

13

15

10

16

16

11

26

10

13

11

10

19

10

16

15

12

11

24

15

17

13

15

10

22

12

17

16

11

13

17

17

15

10

15

13

10

17

15

15

10

12

17

20

14

10

19

10

19

17

12

10

22

16

14

10

20

12

20

18

15

12

20

16

15

12

19

12

17

16

13

12

19

20

20

14

14

22

12

16

17

13

12

20

10

17

16

11

14

17

13

13

10

12

19

13

13

10

12

17

11

16

19

12

12

20

11

13

16

10

14

13

12

11

17

10

18

14

10

12

19

12

16

16

11

18

10

17

14

12

12

23

11

15

14

10

11

18

13

20

19

13

11

25

11

15

15

10

18

12

18

17

12

12

17

17

16

12

10

21

12

16

14

12

17

11

16

13

17

10

18

17

13

10

20

12

16

11

17

11

18

16

12

13

25

10

16

16

12

11

23

10

17

16

12

11

25

11

16

16

10

16

15

10

12

20

10

13

10

11

20

10

18

14

10

12

25

10

16

15

12

10

27

17

15

12

11

25

16

15

11

21

18

17

12

10

25

17

17

12

10

25

14

20

16

11

12

24

16

15

10

23

15

16

10

19

20

15

12

12

30

15

12

11

29

10

16

16

12

24

18

16

10

14

24

10

11

14

11

13

10

16

15

27

13

14

11

22

12

15

16

11

12

24

12

20

20

14

11

30

16

12

11

23

17

14

11

12

24

11

17

13

11

21

10

12

14

12

17

15

13

10

18

12

18

16

13

13

26

11

16

16

12

11

24

10

17

16

10

10

25

12

16

16

11

12

24

16

19

10

11

22

12

16

16

12

12

24

10

20

18

12

30

13

16

20

15

12

24

10

14

14

11

23

16

20

10

23

10

17

14

12

22

11

18

17

10

12

26

10

16

14

12

11

21

15

12

11

26

10

16

15

10

10

23

11

16

15

11

11

20

11

16

18

14

13

24

12

16

16

13

15

25

16

14

12

12

26

12

20

15

12

11

24

13

10

10

19

15

14

23

10

16

16

12

27

10

13

13

10

19

12

17

14

12

11

23

11

15

14

13

26

5. Hasil Analisis Regresi


Variables Entered/Removedb
Variables
Variables
Model Entered
Removed
1
wom,
.
awareness,
perc.quality,
assosiation,
loyalty
a. All requested variables entered.
b. Dependent Variable: kep.pemb

Method
Enter

Model Summaryb
Adjusted
R Std. Error of
Model R
R Square Square
the Estimate
a
1
,517
,267
,225
3,46236
a. Predictors: (Constant), wom, awareness, perc.quality,
assosiation, loyalty
b. Dependent Variable: kep.pemb
ANOVAb
Sum
of
Model
Squares
df
Mean Square F
Sig.
1
Regression 379,715
5
75,943
6,335
,000a
Residual
1042,952
87
11,988
Total
1422,667
92
a. Predictors: (Constant), wom, awareness, perc.quality, assosiation, loyalty
b. Dependent Variable: kep.pemb

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

N
Normal Parametersa,b

Mean
Std. Deviation
Most
ExtremeAbsolute
Differences
Positive
Negative
Kolmogorov-Smirnov Z
Asymp. Sig. (2-tailed)

Unstandardize
d Residual
93
,0000000
3,36696226
,054
,054
-,045
,519
,950

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test

N
Normal Parametersa,b

Mean
Std. Deviation
Most
ExtremeAbsolute
Differences
Positive
Negative
Kolmogorov-Smirnov Z
Asymp. Sig. (2-tailed)
a. Test distribution is Normal.
b. Calculated from data.

Unstandardize
d Residual
93
,0000000
3,36696226
,054
,054
-,045
,519
,950

Coefficientsa
Unstandardized
Coefficients
Model
B
Std. Error
1
(Constant) 8,268
3,959
awareness -,296
,219
assosiation ,655
,227
perc.quality -,063
,206
loyalty
,439
,200
wom
,201
,279
a. Dependent Variable: kep.pemb

Standardized
Coefficients
Beta
t
2,088
-,135
-1,354
,332
2,887
-,037
-,307
,285
2,190
,075
,721

Sig.
,040
,179
,005
,759
,031
,473