Anda di halaman 1dari 13

BAB I

GAS
Telah dikenal bahwa berdasarkan ujudnya zat dikelompokkan atas tiga keadaan
wujud yakni: padat, cair dan gas. Dari ketiga keadaan ini, gas paling mudah dipelajari,
sehingga hukum-hukum tentang gas telah lama diperoleh. Gas sangat sensitive terhadap
perubahan temperatur dan tekanan. Gas mudah sekali ditekan dan dikembangkan, dapat
mengisi semua bagian bejana yang ditempati, berapapun besarnya bejana tersebut.
Berlainan dengan gas, cairan dan padatan hanya sedikit sekalidapat ditekan atau
dikembangkan.
Gas terdiri atas molekul-molekul yang bergerak menurut jalan-jalan yang lurus
kesegala arah, dengan kecepatan yang sangat tinggi. Molekul-molekul gas ini selalu
bertumbukan dengan molekul-molekul yang lain atau dengan dinding bejana. Tumbuhan
terhadap dinding bejana ini yang menyebabkan adanya tekanan.
Volume dari molekul-molekul gas sangat kecil bila dibandingkan dengan volume
yang ditempati oleh gas tersebut, sehingga sebenarnya banyak ruang yang kosong antara
molekul-molekulnya. Hal ini yang menyebabkan gas mempunyai rapat yang lebih kecil
dari pada cairan atau zat padat. Hal ini juga yang menyebabkan gas bersifat kompresibel
atau mudah ditekan.
Karena molekul-molekul gas selalu bergerak ke segala arah, maka gas yang satu
mudah bercampur dengan gas yang lain (diffusi), asal keduanya tidak bereaksi. Misalnya
N2 dan O2;CO2 dan H2; dan sebagainya.
Dalam pembicaraan tentang gas, semua gas dibagi menjadi dua jenis :
a. Gas Ideal: yaitu gas yang mengikuti secara sempurna hukum-hukum gas
(Boyle, Gay Lussac, dsb.).
b. Gas Non Ideal atau Nyata:
yaitu gas yang hanya mengikuti hukum-hukum gas pada tekanan rendah.
Gas ideal sebenarnya tidak ada, jadi hanya merupakan gas hipotesis. Semua gas
sebenarnya tidak nyata. Pada gas ideal dianggap, bahwa molekul-molekulnya tidak tarik
menarik dan volemu molekulnya dapat diabaikan terhadap volume gas itu sendiri atau
ruang yang ditempati. Sifat ideal ini hanya didekati oleh gas beratom satu pada tekanan
rendah dan pada temperatur yang relative tinggi.
1.1.

HUKUM-HUKUM GAS

Sebagai hasil percobaan yang teliti, telah diperoleh pernyataan mengenai sifat-sifat
umum dari gas, yang dikenal sebagai hukum-hukum gas. Hukum-hukum ini menyatakan
hubungan antara jumlah, volume, tekanan dan temperatur dari pada gas.
1.1.1. Hukum Boyle
Hukum gas yang pertama, didapatkan oleh Robert boyle tahun 1661. pada
temperatur tetap, volume dari sejumlah tertentu gas berbanding terbalik dengan
tekanannya. Dapat juga dikatakan, untuk sejumlah tertentu gas pada temperatur yang
tetap, hasil kali teknan dan volume selalu tetap.
Secara matematis dapat ditulis:
KF I-BAR

I-1

V 1/P
V1
P
2
V2
P1

atau

P1 V1 = P2 V2 = k

Kalau Vdan P masing-masing volume dan tekanan gas, sedang K suatu tetapan.
Hukum Boyle dan juga hukum-hukum gas yang lain, hanya berlaku untuk gas ideal.
Gas ideal sendiri tidak ada, tetapi sifat-sifatnya didekati oleh gas-gas inert seperti He, Ne
dan Ar serta uap Hg dalam keadaan sangat encer.
Gas yang umum terdapat di alam atau gas sejati seperti N2, CO2, O2, dan sebagainya
agak menyimpang dari sifat-sifat ideal namun mendekati sifat ideal pada tekanan sangat
rendah atau temperatur tinggi, jauh diatas temperatur kritis.
1.1.2 Hukum Charles
Charles mendapatkan, bahwa untuk sejumlah tertentu gas pada tekanan yang
tetap, volume gas berbanding lurus dengan temperatur absolutnya. Dapat juga dikatakan,
untuk sejumlah tertentu gas pada volume tetap, gas bebanding lurus dengan temperatur
absolutnya.
Secara matematis dapat dituliskan:
V T
V1
T1

atau
T1 /V1 = T2 /V2 = k
V2 T2
Secara grafis, hukum ini dapat digambarkan seperti pada Gb. 1.1.

Gambar 1. Grafik Volume terhadap temperatur


Apabila temperatur sejumlah tertentu gas diturunkan pada tekanan tetap, volume
gas akan berkurang sebesar 1/273,16 setiap satu derajat. Ini berarti bahwa pada 273,16C
volume dari gas menjadi nol. Temperatur ini disebut nol derajat absolute dan merupakan
0 skala absolute atau Kelvin. Temperatur ini belum pernah dicapai dan secara praktis gas
akan mencair atau memadat, jauh sebelum mencapai temperatur tersebut. Karena volume
gas sangat dipengaruhi oleh temperatur dan tekanan, maka untuk membandingkan
volume gas sangat dipengaruhi oleh temperatur dan tekanan, maka untuk
KF I-BAR

I-2

membandingkan volume dari gas-gas, temperatur dan tekanan harus diambil sama.
Tekanan standar gas diambil 1atm. Atau 76 cm Hg sedang temperatur standar diambil 0C
atau 273K. Dengan memakai hukum Boyle dan Charles, dapat dicari volume dalam
keadaan gasstandar dari gas-gas tertentu, bila tekanan dan temperaturnya diketahui.
1.1.3 Hukum Avogadro
Telah didapatkan bahwa 1 mol setiap gas pada temperatur dan tekanan sama,
mempunyai volume yang sama. Volume ini besarnya adalah 22,414 liter pada 0C dan 76
cm Hg. Volume ini disebut volume molar gas, dalam keadaan standar.
Karena tiap mol gas jumlah molekulnya sama, yaitu 6,02 x 10 23 maka gas-gas yang
volumenya sama pada temperatur dan tekanan sama, berisi jumlah molekul yang sama
pula. Secara matematis hal ini dapat dinyatakan sebagai berikut:
V :: n (P,T tetap)
Dalam hal ini n adalah jumlah mol gas.
1.1.4 Hukum Gas Ideal
Kombinasi hukum Boyle, Charles dan Avogadro menghasilkan:
V ::

n .T
p

PV
R
nT
P1V1
PV
2 2
n1T1
n 2T2

(a)
(b)
(a )

R= tetapan gas
Persamaan diatas biasanya dituliskan sebagai:
PV = n R T
Persamaan ini disebut juga persamaan gas ideal dan hanya berlaku untuk gas ideal. Untuk
gas sejati hukum tersebut hanya didekati pada tekanan rendah atau temperatur tinggi.
Besarnya R dapat ditentukan dengan mengukur volume sejumlah tertentu gas pada
temperatur dan tekanan tertentu.
R = PV / nT
Untuk n = 1 mol, T = 274,16o P = 1 atm dan V= 22,414 l maka
R = 1 mol x 22,414 l x 1 atm / 274,16oK x 1 = 0,0825 l atm/oK mol.
R = 1 x atm x oK-1 x mol-1
= tenaga x oK-1 x mol-1
Dalam sistem cgs:

KF I-BAR

I-3

76 x13,595 x980,7 x 22414


erg / mole K
1x 273,16

8,314 x10 7 erg / mol K


8,314 joule / mol K
karena 1 kal 4,184 joule, maka :
R

8,314
1,987 kal / mol K
4,184

Didalam perhitungan-perhitungan, nol derajat absolute diambil 273 0C dan


volume 1 mol gas pada keadaan standar diambil 22,4 I . rumus dapat sedikit diubah
dengan memasukan faktor w untuk berat, M untuk berat molekul dan d untuk rapat gas:
PV

nRT

W
. RT
M
W RT
RT
P

d
VM
M
P1V1
PV
2 2
T1
T2
PV

(a )
(b )
(c )
(d )

.
Contoh 1:
Suatu gas volumenya 20,0 liter , pada 20C dan 730 mm Hg.
a. berapa volume gas pada keadaan standar?
b. Berapa jumlah mol gas tersebut?
Jawab :
Contoh
PV
PV
a. 0 0 1 1
T0
T1
V0

T0 x P1V1
273 730 x 20,0

x
P0 T1
760 273 20

V0 20,7
PV
RT
730 / 760 x 20,0
n
0,925 mol
0,0821

b. PV nRT n

Contoh 2:
Uap 0,980 gr kloroform mengisi ruangan 200 ml pada tekanan 752 mm Hg dan
temperaturnya 21C. berapakah BM zat itu?
Jawab:

KF I-BAR

I-4

PV

nRT

wRT
PV

W
RT
M
(0,980)(0,0821)(294)

(752 / 760)(0,2)
119,5 gr / mol

1.1.5 Hukum Graham


pada temperatur dan tekanan yang sama, kecepatan difusi dua buah gas berbanding
terbalik dengan akar rapatnya:
C1
d2

C2
d1
C = kecepatan difusi
d = rapat gas
Dapat juga dikatakan, waktu yang dipergunakan untuk difusi dua gas yang sama,
berbanding lurus dengan akar kerapatannya:
t1

t2

d1
d2

t waktu difusi

Karena rapat gas berbanding lurus dengan berat molekul gas, maka rumus juga dapat
ditulis sebagai :
C1
d2
M2

C2
d1
M1

1.1.6 Hukum Dalton


Bila beberapa gas yang tidak dapat beraksi dicampur, maka tekanan total gas
sama dengan jumlah tekanan parsielnya. Tekanan parsiel ialah tekanan gas, bila gas
tersebut sendirian ada di dalam ruangan
P = Pa + Pb + Pc
P = Tekanan Total
P= Pa, Pb, Pc = tekanan parsial
Bila untuk masing-masing gas dikenakan hukum gas ideal, diperoleh:
Pa V = na RT
Pb V = nb RT
Pc V = nc RT
Pa/P = na/n

Pa = na/n .P
=Na P

Dari sini diperoleh:

KF I-BAR

I-5

Pa na

P
n
n
Pa a P
n
Pa N A . P
na
N A fraksi mol gas A
n

Contoh 3:
Hitung tekanan parsiel tiap-tiap gas dalam campuran yang berisi 2,50 mol
nitrogen, 1,00 mol oksigen dan 0,500 mol karbon dioksida bila tekanan total 2,00 atm.
Jawab:
n
N
2,50
P
N2 n 2 P
x 2,00 1,25 atm
4,00
total
P

O2

CO2

O2
1,00
P
x 2,00 0,50 atm
4,00
total
n
n

CO2
0,500
P
x 2,00 0,25
4,00
total

Contoh 4:
500 ml oksigen diukur diatas air dengan tekanan total 760 ml. temperatur = 25C, PH2 O
= 23,8 mm. berapa tekanan parsiel O2. berapa mol O2 ada? Berapa vol. O2 yang bebas
uap H2O pada OC dan 76 cm Hg.
Jawab:
a.

O2

b. n

c. V

(760 23,8) mm 736,2 mm


736,2 / 760 x 0,500
0,0198 mol
0,0821x 298
736,2 273
500
:
444 ml
760 298

1. 2. TEORI KINETIK GAS


Sifat-sifat gas juga dapat dijelaskan dengan teori, yaitu teori kinetik gas. Hasil yang
diperoleh dari teori, ternyata sesuai dengan hasil-hasil percobaan. Teori kinetic gas
berdasarkan beberapa anggapan atau postulat sebagai berikut:
a. gas terdiri dari partikel-partikel diskrit yang disebut molekul selalu bergerak
cepat, random dan gerakannya melalui jalan yang lurus.
b. Pada tumbuhan dengan molekul-molekul lain atau dengan dinding bejana,
kecepatannya tidak berubah. Dengan kata lain tumbukan bersifat elastis
sempurna.
c. Kecuali bila tekanan sangat besar, jarak antara moleku-molekul sangat jauh dan
volume masing-masing molekul sangat kecil bila dibandingkan dengan volume
dari sistem.

KF I-BAR

I-6

d. Molekul-molekul tidak mempunyai daya tarik satu terhadap yang lainnya.


e. Tekanan gas adalah hasil tumbukan molekul terhadap dinding bejana.
1.3.1 Persamaan gas turunan dari teori kinetik
Dari anggapan-anggapan di atas dapat dijabarkan persamaan gas yang menyatakan
hubungan antara P, V, T dan n dari gas.
z

C3

c2c2 C

C11

c2
y

Gambar 1.2. Gerakan Molekul Gas


Misalnya M molekul gas, yang masing-masing mempunyai massa m terdapat dalam
kubus dengan rusuk L . Pada temperatur tertentu, kecepatan rata-rata C pada temperatur
tersebut, tetap untuk tiap gas. C ini nanti disebut kecepatan akar rata-rata kuadrat.
Ambillah satu molekul dalam kubus, molekul ini mempunyai kecepatan C.
Gerakan molekul ini dapat diurai menjadi tiga komponen yang saling tegak lurus, hingga
kecepatan pada masing-masing sumbu mempunyai hubungan dengan C:
C 2 C12 C 22 C 32

C1, C2 dan C3 adalah kecepatan pada masing-masing arah.


Untuk molekul yang bergerak sepanjang sumbu X akan menumbuk dinding kanan
C1/2L kali tiap detik, karena tiap detik berjalan sepanjang C1, sedang untuk menumbuk
sekali harus berjalan 2 L.
Momen sebelum tumbukan adalah mC1 dan setelah tumbukan mC1 . perubahan momen
tiap tumbukan adalah mC1 (mC1) = +2 mC1. Kecepatan perubahan momen adalah
perubahan momen kali jumlah tumbukan tiap detik, jadi :
2 mC1 x C1/2l = mC12/L
Kecepatan perubahan momen pada dinding kiri juga
perubahan momen kearah sumbu x adalah :
2 mC12
I

KF I-BAR

I-7

mC 12 sehingga kecepatan

Dengan cara sama diperoleh kecepatan perubahan momen ke arah sumbu Y dan sumbu Z,
yang masing-masing :
2mC32
I

dan

2 mC22
I

Kecepatan perubahan momen tidak lain dari gaya yang bekerja pada dinding-dinding
kubus, hingga:
Gaya =
2 mC12
+
2 mC22
+
2mC32
I
I
I
=

2 mC2
I

Tekanan

Gaya
Luas

2 mC2
I

1/3 mC2
I3

1/3 Mc2
V

Untuk semua molekul :


P
=
PV

1/3
1/3

1
6 I2

m n c2
V
m n C2

Rumus ini sama dengan rumus yang diperoleh secara percobaan :


PV = n R T
Kebenaran dari rumus diatas dapat dibuktikan dengan menggunakan rumus di atas untuk
hukum-hukum gas yang telah didapat.
Hukum Boyle
PV
=
1/3 m nC2
Pada temperatur tetap C tetap:
PV
=
K (tetap)
Hukum Charles
Kecepatan gas berbanding lurus dengan T
PV
=
PV :: T
V :: T
Hukum Graham
PV
=

KF I-BAR

C ::

1
d

1/3 m n C2

C2 :: T

(P tetap)
1/3 m n C2
3PV
3P

mn'
dn'

(P tetap)

I-8

1.2.2 Kecepatan molekul


Besarnya kecepatan akar rata-rata kuadrat dapat dicari dari rumus diatas :
PV
C2

=
=

1/3 m n C2
3 PV =
m n

3nRT
m n

Bila n = 1 mol , maka n = N (bilangan Avogadro):


C

=-

3 RT

3 RT

mN

Karena kecepatan difusi berbanding lurus dengan kecepatan gas, maka untuk dua gas
dengan berat molekul M1 dan M2 :
C1
C2

3 RT / M 1
3 RT / M 2

M2
M1

Pada P dan T, volume molekuler gas besarnya sama (Vm), hingga :


C1
C2

M 2 / Vm
M 1 / Vm

d2
d1

d = rapat gas

Contoh:
a. berapa kecepatan akar rata-rata kuadrat gas H2 pada 270C.
b. berapa kecepatan gas SO2 pada temperatur sama.
H = 1 S = 32 O = 16
Jawab:

a. C

3 RT
M

( 3 )(8 , 31.107 , ( 300 )


2

=
=
=

b. CH2
CSO2

KF I-BAR

450 x8,31x107 cm/detik


19,35 x 104 cm/detik

CH2
42

1
42

=
=

225 x8,31x107 cm/detik


34,4 x 103 cm/detik

I-9

450 x8,31x107

1.2.3. PENYIMPANGAN DARI HUKUM GAS IDEAL


Persamaan gas : PV = n R T hanya berlaku untuk gas ideal. Untuk gas sejati,
persamaan diatas hanya didekati tekanan rendah atau temperatur tinggi.
Untuk 1 mol gas ideal:
PV =

RT

PV
1
RT

Untuk 1 mol gas sejati :


PV =

zRT

PV
z
RT

z = faktor kompresibilitas

Gb.1.3 Penyimpangan gas sejati dari hukum gas ideal


Untuk CO2, di bawah tekanan 600 atm, grafik CO2 selalu dibawah grafik gas ideal.
Dikatakan bahwa CO2 lebih kompresibel dari pada gas ideal. Grafik H2 selalu diatas
grafik gas ideal, dikatakan bahwa H2 kurang kompresibel dibandingkan dengan gas ideal.
Dari percobaan diperoleh, kalau temperatur gas didinginkan, maka gas makin
kompresibel bila dibandingkan dengan gas ideal (Gb.1.4 untuk nitrogen).

Gb. 1.4 Pengaruh tekanan Pada gas nitrogen


1.3. Persamaan Gas Real
Ada dua cara untuk mengatasi penyimpangan dari hukum gas ideal bila kita
bekerja dengan gas sejati. Pertama, mengubah persamaan gas ideal hingga cocok untuk
gas sejati, seperti pada persamaan Van der Waals, kedua, mengubah keadaan gas
sedemikian hingga dapt memenuhi persamaan gas ideal.
KF I-BAR

I-10

Dalam persamaan van der Waals diadakan faktor koreksi terhadap tekanan dan
volume dari persamaan PV = n R T. Pada penjabaran rumus gas ideal, masing-masing
molekul dianggap tidak tarik-menarik , hingga tekanan yang ada lebih kecil dari yang
seharusnya. Besarnya faktor koreksi untuk tekanan adalah :
a n2 kalau a = tetapan
v
Pada persamaan gas ideal, masing-masing molekul dianggap sebagai titik ber
massa, artinya mempunyai massa tetapi tidak mempunyai volume. V dalam rumus
PV = n R T adalah volume dalam ruangan yang tidak ditempati oleh molekul. Karena
masing-masing molekul mempunyai volume, maka V harus lebih kecil. Bila b volume
efektif tiap mol, maka faktor koreksi besarnya n b kalau b = tetapan.
Persamaan PV = n R T diubah oleh van der Waals menjadi :
(P + n2 a ) (V n b) = n R T atau
v2
(P + a) (v b) = R T
v2

(n= 1 mol)

Dapat juga ditulis sebagai :

P =RT _ a
V-b V2
PV

Satuan : a:
b:

= R T - a + ab + Pb
V V2

tekanan mol 2 volume2 , misalnya : atm. mol-2 liter 2


volume x mol-1 , misalnya:liter mol-1.

Table I Tetapan van der Waals


Gas
a (atm mol 2 /2)
H2
He
N2
CO2

0,244
0,034
1,39
3,59

b( mole 1)
2,66 x 10-2
2,37 x10-2
3,91 x 10-2
4,27 x 10-2

1.4. Penentuan BM Cara limiting densities


Cara ini dipakai untuk menetapkan berat gas secara teliti. Dasarnya adalah pada
tekanan nol, semua gas mengikuti hukum gas ideal.
PV
KF I-BAR

nRT

= WRT
I-11

M
W. RT = d . RT
V P
P

Bila digambarkan grafik d terhadap p untuk gas ideal, diperoleh bahwa garis
P
tersebut lurus dan sejajar dengan sumbu x. untuk gas sejati ternyata bahwa grafik d
P
terhadap P linear, hingga dengan jalan ekstarpolasi dapat diperoleh d pada tekana = 0
P
atau ( d )o. Dari ini diperoleh M.
P
M
=
(d)o R T
P

Untuk memperoleh (d) o


P
sejumlah tertentu gas diselidiki
rapatnya pada berbagai tekanan.
Kemudian
digambarkan
grafik d terhadap P dan secara
P
ekstarpolasi dicari (d) o
P
P3
P2
P1
Gb. 1.5 Cara mencari (d)o
P
S OAL
1. Bagaimanakah isi hukum (a) Boyle; (b) Charles; (c) Avogadro; (d) Dalton;
(e)Graham. Nyatakan dengan kalimat dan rumus.
2. Apakah satuan dari R? hitung besarnya R bila satuannya erg, joule, kalori dan liter
atmosfer
3. Bagaimana cara menentukan berat molekul zat yang mudah menguap (volatile)
dengan memakai hukum gas ideal?
4. Apakah artinya fraksi mol? Tekanan parsiel gas?
5. Sebutkan anggapan-anggapan (postulat) dari teori kinetic gas.
6. Faktor-faktor apa yang menyebabkan gas sejati menyimpang dari gas ideal ?
Bagaimanakah persamaan van der Waals memperhitungkan faktor ini ?
7. Suatu gas mempunyai volume 800 ml pada 800 C dan tekanan 600 mm.
KF I-BAR

I-12

Berapa volumenya pada keadaan standar ? Berapa molekul ada dalam sistem ini ?
8. Berapa volume 4 gram hydrogen pada tekanan 250 mm dan temperatur 270C ?
Berapa mol hydrogen ada dalam 40 ml gas ini pada temperatur dan tekanan sama?
9. Suatu bejana berisi campuran hydrogen dan oksigen. Tekanan totalnya 1,5 atm.
Dan temperaturnya 270C. bila oksigen diambil, tekanan turun menjadi 0,5 atm.
Dan berat bejana dan isinya berkurang sebesar 16 gram. Hitung volume bejana,
berat hydrogen yang ada serta fraksi mol dari gas yang mula-mula dalam
campuran.
10. Hitung kecepatan akar rata-rata kuadrat dari gas nitrogen pada (a) 00C (b)250C
11. Suatu gas berdifusi melalui sutu lubang dalam 23,2 detik. Oksigen yang sama
volumenya berdifusi melalui lubang yang sama pada keadaan yang sama selama
32,8 detik. Berapa berat molekul gas tersebut ?
12. Hitung tekanan 1 mol Helium pada 350C bila volumenya 2 liter :a.
dengan persamaan gas ideal.
b.
Dengan persamaan van der Waals
13. Kedalam bejana yang volumenya 10 liter dimasukan masing-masing 2 gram gas
nitrogen, oksigen dan argon. Berapa tekanan total dan tekanan parsiel masingmasing gas pada 150C. Agar tekanan gas menjadi dua kali, berapa argon harus
ditambahkan ?
14. Kecepatan akar rata-rata kuadrat suatu gas adalah 5,16 x 104 cm/det pada 270C.
Berapa volume 10 gram gas ini pada 270C dan pada tekanan 0,5 atm.
Berapa molekul ada dalam 10 ml gas ini pada keadaan standar
Berapa berat molekul gas ini ?

Daftar Pustaka
1. Sukarjo. 1997, Kimia Fisika, PT Rineka Cipta, Jakarta
2. Andrew DH, 1980, Introductory Physical Chemistry, Mc Graw Hill Book Company
London

KF I-BAR

I-13