Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Transfusi darah merupakan salah satu bagian penting pada pelayanan
kesehatan. Transfusi dapat menyelamatkan jiwa pasien dan meningkatkan derajat
kesehatan bila digunakan dengan benar. Indikasi tepat transfusi darah dan
komponen darah adalah untuk mengatasi kondisi yang menyebabkan morbiditas
dan mortalitas bermakna yang tidak dapat diatasi dengan cara lain.
WHO Global Database on Blood Safety melaporkan bahwa 20% populasi
dunia berada di negara maju dan sebanyak 80% telah memakai darah donor yang
aman, sedangkan 80% populasi dunia yang berada di negara berkembang hanya
20% memakai darah donor yang aman. Oleh karena itu, WHO mengembangkan
strategi untuk transfusi darah yang aman dan meminimalkan risiko tranfusi.
Strategi tersebut terdiri dari pelayanan transfusi darah yang terkoordinasi secara
nasional, pengumpulan darah hanya dari donor sukarela dari populasi risiko
rendah, pelaksanaan skrining terhadap semua darah donor dari penyebab infeksi,
mengurangi transfusi darah yang tidak perlu dengan penentuan indikasi transfusi
darah dan komponen darah yang tepat.1
B. Permasalahan
Melakukan transfusi harus selalu berdasarkan penilaian yang tepat dari
segi klinis penyakit dan hasil pemeriksaan laboratorium.
Faktor keamanan dan keefektifan transfusi bergantung pada 2 hal yaitu (1)
tersedianya darah dan komponen darah yang aman, mudah didapat, harga
terjangkau, dan jumlahnya cukup memenuhi kebutuhan nasional; (2) indikasi
transfusi darah dan komponen darah yang tepat. Transfusi darah atas indikasi
yang tidak tepat tidak akan memberi keuntungan bagi pasien, bahkan memberi
risiko yang tidak perlu. Misalnya, transfusi yang diberikan dengan tujuan
menaikkan kadar hemoglobin sebelum operasi atau mempercepat pulangnya
pasien dari rumah sakit. Transfusi darah atau plasma untuk perdarahan akut masih

sering dilakukan padahal terapi dengan infus kristaloid atau cairan pengganti
lainnya sama efektifnya bahkan lebih aman dan murah.
Transfusi dapat mengakibatkan penyulit akut atau lambat dan membawa
risiko transmisi infeksi antara lain HIV, hepatitis, sifilis dan risiko supresi sistem
imun tubuh.
Berdasarkan uraian di atas, rumusan masalah pada makalah ini adalah:
1.

Apa saja indikasi transfusi komponen darah?

2.

Apa saja faktor risiko yang dapat ditimbulkan dari transfusi darah?

3.

Bagaimana skrining untuk mengetahui darah donor yang aman?

C. Tujuan
1.

Mengetahui indikasi transfusi komponen darah

2.

Mengetahui faktor risiko dari transfusi darah

3.

Mengetahui skrining darah donor yang aman

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Indikasi Transfusi Komponen Darah
1.

Transfusi Sel Darah Merah


Transfusi sel darah merah hampir selalu diindikasikan pada kadar
Hemoglobin (Hb) <7 g/dl, terutama pada anemia akut. Transfusi dapat
ditunda jika pasien asimptomatik, maka batas kadar Hb yang lebih rendah
dapat diterima.
Transfusi pada neonatus dengan gejala hipoksia dilakukan pada kadar
Hb =11 g/dL. Tetapi bila tidak ada gejala, batas ini dapat diturunkan hingga 7
g/dL. Jika terdapat penyakit jantung atau paru, batas untuk memberi transfusi
adalah Hb =13 g/dL.2
Transfusi satu unit darah lengkap (whole blood) atau sel darah merah
pada pasien dewasa berat badan 70 kg yang tidak mengalami perdarahan
dapat meningkatkan hematokrit kira-kira 3% atau kadar Hb sebanyak 1 g/dl.
Tetapi, kadar Hb bukan satu-satunya faktor penentu untuk transfusi sel darah
merah. Faktor lain yang harus menjadi pertimbangan adalah kondisi pasien,
tanda dan gejala hipoksia, kehilangan darah, risiko anemia karena penyakit
yang diderita oleh pasien dan risiko transfusi.2
Banyak transfusi sel darah merah dilakukan pada kehilangan darah
ringan atau sedang, padahal kehilangan darah itu sendiri tidak menyebabkan
peningkatan morbiditas dan mortalitas perioperatif. Meniadakan transfusi
tidak menyebabkan keluaran (outcome) perioperatif yang lebih buruk.3
Beberapa faktor spesifik yang menjadi pertimbangan transfusi adalah:
1) Pasien dengan riwayat menderita penyakit kardiopulmonal perlu transfusi
pada batas kadar Hb yang lebih tinggi; 2) Volume darah yang hilang selama
masa perioperatif, dapat dinilai secara klinis dan dapat dikoreksi dengan
penggantian volume yang tepat; 3) Konsumsi oksigen, dapat dipengaruhi oleh
berbagai faktor penyebab antara lain adalah demam, anestesia dan menggigil.

Jika kebutuhan oksigen meningkat maka kebutuhan untuk transfusi sel darah
merah juga meningkat.3
Transfusi sel darah merah dapat dilakukan pada kadar Hb 7-10 g/dl
apabila ditemukan hipoksia atau hipoksemia yang bermakna secara klinis dan
laboratorium. Transfusi tidak dilakukan bila kadar Hb =10 g/dl, kecuali bila
ada indikasi tertentu, misalnya penyakit yang membutuhkan kapasitas
transport oksigen lebih tinggi (contoh: penyakit paru obstruktif kronik berat
dan penyakit jantung iskemik berat).
Pertimbangan untuk transfusi darah pada kadar Hb 7-10 g/dl adalah
bila pasien akan menjalani operasi yang menyebabkan banyak kehilangan
darah serta adanya gejala dan tanda klinis dari gangguan transportasi oksigen
yang dapat diperberat oleh anemia.2
Kehilangan darah akut sebanyak <25% volume darah total harus
diatasi dengan penggantian volume darah yang hilang. Hal ini lebih penting
daripada menaikkan kadar Hb. Pemberian cairan pengganti plasma (plasma
subtitute) dapat mengembalikan volume sirkulasi sehingga mengurangi
kebutuhan transfusi, terutama bila perdarahan dapat diatasi. Setelah pasien
mendapat koloid atau cairan pengganti lainnya, kadar Hb atau hematokrit
dapat digunakan sebagai indikator apakah transfusi sel darah merah
dibutuhkan atau tidak.2
Sel

darah

merah

diperlukan

bila

terjadi

ketidakseimbangan

transportasi oksigen, terutama bila volume darah yang hilang >25% dan
perdarahan belum dapat diatasi. Kehilangan volume darah >40% dapat
menyebabkan kematian.3
Sebaiknya hindari transfusi darah menggunakan darah simpan lebih
dari sepuluh hari karena tingginya potensi efek samping akibat penyimpanan.
Darah yang disimpan lebih dari 7 hari memiliki kadar kalium yang tinggi, pH
rendah,

debris

sel

tinggi,

usia

eritrosit

pendek

dan

kadar

2,3-

diphosphoglycerate rendah.1
Pasien yang menjalani operasi dapat mengalami berbagai masalah
yang menyebabkan: 1) peningkatan kebutuhan oksigen, seperti kenaikan

katekolamin, kondisi yang

tidak stabil, nyeri; 2) penurunan penyediaan

oksigen, seperti hipovolemia dan hipoksia. Tanda dan gejala klasik anemia
berat (dispnea, nyeri dada, letargi, hipotensi, pucat, takikardia, penurunan
kesadaran) sering timbul ketika Hb sangat rendah. Tanda dan gejala anemia
serta pengukuran transportasi oksigen ke jaringan merupakan alasan transfusi
yang lebih rasional.4
Penelitian oleh Carmel dan Shulman (dipublikasikan tahun 1989)
menyatakan bahwa dispnea tidak terjadi sampai Hb <7 g/dl. Pada penelitian
lain dengan Hb <6 g/dl, hanya 54% pasien mengalami takikardia, 32%
mengalami hipotensi, 35% penurunan kesadaran, dan 27% dispnea. Pada
anak, gejala baru muncul pada nilai Hb yang lebih rendah lagi. Kelambatan
munculnya tanda-tanda tersebut mungkin menyebabkan undertransfusion.
Walaupun Hb merupakan prediktor yang cukup baik untuk kebutuhan
transfusi, pengukuran oksigenasi jaringan lebih akurat dalam menentukan
kebutuhan.

2.

Transfusi Trombosit
Transfusi trombosit dapat digunakan untuk:

Mengatasi perdarahan pada pasien dengan trombositopenia bila hitung


trombosit <50.000/uL, bila terdapat

perdarahan mikrovaskular difus

batasnya menjadi <100.000/uL. Pada kasus DHF dan DIC supaya


merujuk pada penatalaksanaan masing-masing.

Profilaksis dilakukan bila hitung trombosit <50.000/uL pada pasien yang


akan menjalani operasi, prosedur invasif lainnya atau sesudah transfusi
massif.

Pasien dengan kelainan fungsi trombosit yang mengalami perdarahan.


Pada tahun 1987 Nasional Institute of Health Consensus Conference

merekomendasikan profilaksis transfusi trombosit untuk pasien dengan hitung


trombosit kurang dari 10.000-20.000/uL, sedangkan untuk pasien dengan
hitung trombosit >50.000/uL transfusi trombosit tidak memberikan
keuntungan. Transfusi trombosit pada hitung trombosit yang lebih tinggi

diindikasikan untuk pasien dengan perdarahan sistemik atau yang memiliki


risiko tinggi mengalami perdarahan karena kelainan koagulasi, sepsis, atau
disfungsi trombosit.3,5
Transfusi trombosit jarang diindikasikan pada pasien trombositopenia
yang akan menjalani operasi dengan penurunan produksi trombosit jika
hitung trombosit mencapai 100.000/uL, dan biasanya baru diindikasikan bila
hitung trombosit <50.000/uL.3
Penentuan apakah pasien yang memiliki jumlah trombosit 50.000100.000/uL membutuhkan transfusi, harus berdasarkan pada risiko terjadinya
perdarahan. Pasien obstetrik dengan perdarahan mikrovaskular yang akan
menjalani prosedur operasi atau persalinan biasanya membutuhkan transfusi
trombosit bila hitung trombosit <50.000/uL dan jarang memerlukan bila
hitung trombosit >100.000/uL. Pada pasien dengan hitung trombosit 50.000100.000/uL, pemberian transfusi trombosit berdasarkan risiko perdarahan.
Transfusi trombosit juga diindikasikan pada pasien dengan hitung trombosit
normal tetapi terdapat gangguan fungsi trombosit dan perdarahan
mikrovaskular.3
Penggunaan

trombosit

diindikasikan

untuk

pencegahan

dan

penatalaksanaan perdarahan pada pasien dengan trombositopenia atau


kelainan fungsi trombosit. Hitung trombosit adalah faktor pemicu utama
penggunaan trombosit, dengan faktor risiko terjadi perdarahan dan banyaknya
perdarahan akan mempengaruhi keputusan perlu tidaknya transfusi.2

3.

Transfusi Plasma Beku Segar (Fresh Frozen Plasma)


Transfusi FFP digunakan untuk:

Mengganti defisiensi faktor IX (hemofilia B) dan faktor inhibitor


koagulasi baik yang didapat atau bawaan bila tidak tersedia konsentrat
faktor spesifik atau kombinasi.

Neutralisasi hemostasis setelah terapi warfarin bila terdapat perdarahan


yang mengancam nyawa.

Adanya perdarahan dengan parameter koagulasi yang abnormal setelah


transfusi masif atau operasi pintasan jantung atau pada pasien dengan
penyakit hati.
Penggunaan FFP seringkali tidak tepat baik dari segi indikasi maupun

jumlah FFP yang diberikan. Penggunaan FFP dianjurkan pada beberapa


kondisi klinis, tetapi belum menunjukkan adanya keuntungan atau dianggap
sebagai terapi alternatif yang aman dan memuaskan.2
Kelompok kerja ASA pada tahun 2001 merekomendasikan bahwa
pemberian FFP dilakukan untuk neutralisasi segera setelah terapi dengan
warfarin, untuk koreksi defisiensi faktor koagulasi bila konsentrat yang
spesifik tidak tersedia, untuk koreksi perdarahan mikrovaskular dengan
adanya peningkatan PT dan activated partial thromboplastin time (APTT) 1,5
x nilai normal, untuk koreksi perdarahan mikrovaskular sekunder karena
kekurangan faktor koagulasi pada pasien yang mendapat transfusi lebih dari
satu volume darah dan jika PT dan APTT tidak dapat dipantau secara serial.
FFP sebaiknya diberikan dengan perhitungan dosis untuk mencapai jumlah
minimum 30% konsentrasi faktor koagulasi dalam plasma (biasanya dicapai
dengan pemberian FFP sebesar 10-15 ml/kg), kecuali untuk neutralisasi
hemostasis setelah terapi dengan warfarin maka dosis sebesar 5-8 mg/kg
sudah cukup. ASA juga menyatakan bahwa 4-5 unit trombosit, satu unit
trombosit aferesis, atau satu unit darah lengkap mempunyai kandungan faktor
koagulasi yang sama dengan satu unit FFP. FFP merupakan indikasi kontra
pada pasien untuk terapi hipovolemia atau meningkatkan kadar albumin.3

4.

Transfusi Kriopresipitat
Kriopresipitat digunakan untuk:

Profilaksis pada pasien dengan defisiensi fibrinogen yang akan menjalani


prosedur invasif dan terapi pada pasien yang mengalami perdarahan.

Pasien dengan hemofilia A dan penyakit von Willebrand yang


mengalami perdarahan atau yang tidak responsif terhadap pemberian
desmopresin asetat atau akan menjalani operasi.2

B. Risiko Transfusi Darah


Risiko transfusi darah sebagai akibat langsung transfusi merupakan bagian
situasi klinis yang kompleks. Jika suatu operasi dinyatakan potensial
menyelamatkan nyawa hanya bila didukung dengan transfusi darah, maka
keuntungan dilakukannya transfusi jauh lebih tinggi daripada risikonya.
Sebaliknya, transfusi yang dilakukan pasca bedah pada pasien yang stabil hanya
memberikan sedikit keuntungan klinis atau sama sekali tidak menguntungkan.
Dalam hal ini, risiko akibat transfusi yang didapat mungkin tidak sesuai dengan
keuntungannya. Risiko transfusi darah ini dapat dibedakan atas reaksi cepat,
reaksi lambat, penularan penyakit infeksi dan risiko transfusi massif.6
1.

Reaksi Akut
Reaksi akut adalah reaksi yang terjadi selama transfusi atau dalam 24
jam setelah transfusi. Reaksi akut dapat dibagi menjadi tiga kategori yaitu
ringan, sedang-berat dan reaksi yang membahayakan nyawa. Reaksi ringan
ditandai dengan timbulnya pruritus, urtikaria dan rash. Reaksi ringan ini
disebabkan oleh hipersensitivitas ringan. Reaksi sedang-berat ditandai dengan
adanya gejala gelisah, lemah, pruritus, palpitasi, dispnea ringan dan nyeri
kepala. Pada pemeriksaan fisis dapat ditemukan adanya warna kemerahan di
kulit, urtikaria, demam, takikardia, kaku otot. Reaksi sedang-berat biasanya
disebabkan oleh hipersensitivitas sedang-berat, demam akibat reaksi transfusi
non-hemolitik (antibodi terhadap leukosit, protein, trombosit), kontaminasi
pirogen dan/atau bakteri.1
Pada reaksi yang membahayakan nyawa ditemukan gejala gelisah,
nyeri dada, nyeri di sekitar tempat masuknya infus, napas pendek, nyeri
punggung, nyeri kepala, dan dispnea. Terdapat pula tanda-tanda kaku otot,
demam, lemah, hipotensi (turun =20% tekanan darah sistolik), takikardia
(naik =20%), hemoglobinuria dan perdarahan yang tidak jelas. Reaksi ini
disebabkan oleh hemolisis intravaskular akut, kontaminasi bakteri, syok
septik, kelebihan cairan, anafilaksis dan gagal paru akut akibat transfusi.1

Hemolisis intravaskular akut


Reaksi hemolisis intravaskular akut adalah reaksi yang disebabkan
inkompatibilitas sel darah merah. Antibodi dalam plasma pasien akan
melisiskan sel darah merah yang inkompatibel. Meskipun volume darah
inkompatibel hanya sedikit (10-50 ml) namun sudah dapat menyebabkan
reaksi berat. Semakin banyak volume darah yang inkompatibel maka akan
semakin meningkatkan risiko.1,7
Penyebab terbanyak adalah inkompatibilitas ABO. Hal ini biasanya
terjadi akibat kesalahan dalam permintaan darah, pengambilan contoh darah
dari pasien ke tabung yang belum diberikan label, kesalahan pemberian label
pada tabung dan ketidaktelitian memeriksa identitas pasien sebelum transfusi.
Selain itu penyebab lainnya adalah adanya antibodi dalam plasma pasien
melawan antigen golongan darah lain (selain golongan darah ABO) dari
darah yang ditransfusikan. Jika pasien sadar, gejala dan tanda biasanya timbul
dalam beberapa menit awal transfusi, kadang-kadang timbul jika telah
diberikan kurang dari 10 ml. Jika pasien tidak sadar atau dalam anestesia,
hipotensi atau perdarahan yang tidak terkontrol mungkin merupakan satusatunya tanda inkompatibilitas transfusi. Pengawasan pasien dilakukan sejak
awal transfusi dari setiap unit darah.1,7

Kelebihan cairan
Kelebihan cairan menyebabkan gagal jantung dan edema paru. Hal ini
dapat terjadi bila terlalu banyak cairan yang ditransfusikan, transfusi terlalu
cepat, atau penurunan fungsi ginjal. Kelebihan cairan terutama terjadi pada
pasien dengan anemia kronik dan memiliki penyakit dasar kardiovaskular.1,7

Reaksi anafilaksis
Risiko meningkat sesuai dengan kecepatan transfusi. Sitokin dalam
plasma merupakan salah satu penyebab bronkokonstriksi dan vasokonstriksi
pada resipien tertentu. Selain itu, defisiensi IgA dapat menyebabkan reaksi
anafilaksis sangat berat. Hal itu dapat disebabkan produk darah yang banyak

mengandung IgA.1 Reaksi ini terjadi dalam beberapa menit awal transfusi dan
ditandai dengan syok (kolaps kardiovaskular), distress pernapasan dan tanpa
demam. Anafilaksis dapat berakibat fatal bila tidak ditangani dengan cepat
dan agresif.1,7

Cedera paru akut akibat transfusi (Transfusion-associated acute lung


injury = TRALI)
Cedera paru akut disebabkan oleh plasma donor yang mengandung
antibodi yang melawan leukosit pasien. Kegagalan fungsi paru biasanya
timbul dalam 1-4 jam sejak awal transfusi, dengan gambaran foto toraks
kesuraman yang difus. Tidak ada terapi spesifik, namun diperlukan bantuan
pernapasan di ruang rawat intensif.1,7

2.

Reaksi Lambat
Reaksi hemolitik lambat
Reaksi hemolitik lambat timbul 5-10 hari setelah transfusi dengan
gejala dan tanda demam, anemia, ikterik dan hemoglobinuria. Reaksi
hemolitik lambat yang berat dan mengancam nyawa disertai syok, gagal
ginjal dan DIC jarang terjadi. Pencegahan dilakukan dengan pemeriksaan
laboratorium antibodi sel darah merah dalam plasma pasien dan pemilihan sel
darah kompatibel dengan antibodi tersebut.1,7

Purpura pasca transfusi


Purpura pasca transfusi merupakan komplikasi yang jarang tetapi
potensial membahayakan pada transfusi sel darah merah atau trombosit. Hal
ini disebabkan adanya antibodi langsung yang melawan antigen spesifik
trombosit pada resipien. Lebih banyak terjadi pada wanita. Gejala dan tanda
yang timbul adalah perdarahan dan adanya trombositopenia berat akut 5-10
hari setelah transfusi yang biasanya terjadi bila hitung trombosit
<100.000/uL. Penatalaksanaan penting terutama bila hitung trombosit
=50.000/uL dan perdarahan yang tidak terlihat dengan hitung trombosit

10

20.000/uL. Pencegahan dilakukan dengan memberikan trombosit yang


kompatibel dengan antibodi pasien.1,7

Supresi imun
Transfusi darah dapat mengubah sistem imun resipien dalam beberapa
cara, dan hal ini menjadi perhatian karena adanya pendapat yang menyatakan
bahwa angka rekurensi tumor dapat meningkat. Selain itu juga terdapat
pendapat yang menyatakan bahwa transfusi darah meningkatkan risiko
infeksi pasca bedah karena menurunnya respons imun: sampai saat ini,
penelitian klinis gagal membuktikan hal ini.1

3.

Penularan Infeksi
Risiko penularan penyakit infeksi melalui transfusi darah bergantung
pada berbagai hal, antara lain prevalensi penyakit di masyarakat, keefektifan
skrining yang digunakan, status imun resipien dan jumlah donor tiap unit
darah. Saat ini yang dinilai untuk risiko transfusi darah, antara lain penularan
HIV, virus hepatitis C, hepatitis B dan virus human T-cell lymphotropic
(HTLV). Model ini berdasarkan fakta bahwa penularan penyakit terutama
timbul pada saat window period (periode segera setelah infeksi dimana darah
donor sudah infeksius tetapi hasil skrining masih negatif).7,8

C. Skrining

11

BAB III
KESIMPULAN

12

REFERENSI

13