Anda di halaman 1dari 27

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Dalam mengelola suatu perusahaan atau organisasi pada zaman modern sekarang ini,
dibutuhkannya pengelolaan yang mampu bersaing dengan perusahaan lain secara optimal yang
dilandasi dengan aspek-aspek berbagai pengetahuan baik dari internal perusahaan maupun dari
eksternal perusahaan atau organisasi. Karena sangat tidak mudah untuk mempertahankan suatu
perusahaan yang sudah maju untuk mencapai yang lebih maju lagi dan sukses.
Harus menggunakan beberapa strategi bagi perusahaan itu sendiri mulai dari penempatan
sumber daya manusia sampai kedudukannya yang sesuai dengan posisi yang terdapat pada
perusahaan tersebut. Disamping itu juga dibutuhkannya sistem kesejahteraan yang optimal bagi
orang-orang yang berprestasi dalam mempertahankan kemampuan dan keberadaanya disuatu
perusahaan tersebut sehingga terciptanya pengelolahan yang lebih baik lagi bagi perusahaan.
Sehingga memberikan dampak yang positif dan menguntungakan bagi perusahaan.
Suatu perusahaan dalam rangka mencapai tujuannya selalu menggunakan struktur
organisasi sebagai wadah segala kegiatannya, tetapi untuk penerapan sistem struktur
organisasinya tergantung dari kondisi perusahaan yang bersangkutan. Hal ini merupakan suatu
masalah bagi setiap perusahaan dalam menerapkan struktur organisasi mana yang cocok
sehingga untuk itu setiap perusahaan membutuhkan waktu dan pengamatan (analisis) yang
khusus dalam memilih sistem struktur organisasi yang tepat dan sesuai.
1.2 Tujuan
Untuk mengetahui lebih jauh tentang cara organisasi perusahaan dalam mengembangkan

suatu tujuan dalam pengelolaan perusahaan.


Untuk mengenal aspek-aspek yang dibutuhkan dalam pengelolaan organisasi /
perusahaan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi Perusahaan / Organisasi
Perusahaan adalah tempat terjadinya kegiatan produksi dan berkumpulnya semua faktor
produksi. Setiap perusahaan ada yang terdaftar di pemerintah dan ada pula yang tidak. Bagi
1

perusahaan yang terdaftar di pemerintah, mereka mempunyai badan usaha untuk perusahaannya.
Badan usaha ini adalah status dari perusahaan tersebut yang terdaftar di pemerintah secara resmi.
Menurut Boone dan Kurtz, organisasi didefinisikan sebagai berikut :
Organisasi adalah suatu proses tersusun yang orang-orangnya berinteraksi untuk mencapai
tujuan.
1.
2.
3.

Definisi organisasi itu mencakup tiga elemen pokok, yaitu :


Interaksi manusia,
Kegiatan mengarah pada tujuan,
Struktur

Berdasarkan batasan organisasi, definisi organisasi adalah sebagai berikut:


1. Dalam arti badan, organisasi adalah sekelompok orang yang bekerja sama untuk mencapai
tujuan tertentu.
2. Dalam arti bagan, organisasi adalah gambaran skematis tentang hubungan kerja sama antara
orang-orang yang terdapat dalam suatu badan untuk mencapai suatu tujuan.
3. Dalam arti dinamis, organisasi adalah suatu proses penetapan dan pembagian pekerjaan,
pembatasan tugas dan tanggung jawab , serta penetapan hubungan antara unsur-unsur
organisasi sehingga memungkinkan orang yang bekerja sama secara efektif untuk mencapai
tujuan.

Adapun komponen-komponen dari suatu perusahaan yaitu:


Manajemen, yaitu bagian yang merencanakan, mengelola, dan menjalankan bisnis.
Komponen ini bisa disebut sebagai backend yaitu komponen yang berada di belakang
layar.
Kekuatan brand atau image, yaitu karisma, kekuatan emosional yang dimiliki oleh
perusahaan dan merupakan pandangan/perasaan masyarakat terhadap perusahaan atau
produk.
Produk atau Layanan, komponen yang dijual atau ditawarkan kepada pasar. Komponen
ini bisa disebut sebagai front end karena komponen ini berada didepan. Komponen inilah
yang berhadapan dengan masyarakat.
Partner, yaitu pihak yang ikut membantu dalam menjalankan bisnis.
Pelanggan, yaitu pihak yang akan menerima tawaran atau membeli produk dan layanan
yang ditawarkan.
Komponen-komponen diatas satu persatu disertai kriteria, prinsip, dan standar yang perlu
dipenuhi agar tiap komponen dapat berfungsi maksimal sesuai yang diharapkan. Tiap komponen
tidak dapat berdiri sendiri karena gangguan pada satu komponen akan mengganggu komponen
lain.
Beberapa prinsip dan standarisasi yang diharapkan mampu mendukung kemajuan dan
perkembangan pengelolahan suatu perusahaan, yaitu :
1. Perancanaan yang Matang
Sebelum suatu perusahaan berdiri maka biasanya modal merupakan kendala awal yang
harus dipenuhi sebelum perusahaan berjalan. Tidak selamanya modal besar pasti memberikan
keuntungan besar. Pengelolaan modal yang efektif dan efisien akan memberikan keuntungan
yang maksimal. Untuk itu perlu dilakukan perhitungan modal dan biaya untuk operasional
perusahaan dalam jangka beberapa waktu ke depan. Kita harus mampu memberikan anggaran
yang aman untuk operasional perusahaan dalam beberapa waktu kedepan. Jadi bukan
mengamankan anggaran hanya untuk hari ini dan besok. Dengan adanya pengamanan anggaran
dalam jangka panjang maka perusahaan akan mampu bertahan bila mengalami kendala atau
bencana yang sifatnya mendadak dan tidak diperhitungkan sebelumnya. Dengan melakukan
perencanaan dan perancangan perusahaan secara matang maka perusahaan akan siap menghadapi
berbagai kendala dan rintangan karena telah diperhitungkan sebelumnya. Misalnya dalam
membuat suatu produk maka kita harus melakukan penelitian terlebih dahulu mengenai pasar,
3

konsumen, produk pesaing, dan kendala-kendala yang mungkin akan muncul agar produk kita
tepat sasaran dan tidak gugur bila terkena berbagai tekanan dan kendala yang muncul. Saat ini
penggunaan teknologi informasi dalam kegiatan bisnis mampu memudahkan dan mempercepat
perencanaan perusahaan. Sistem yang digunakan disebut Enterprise Resource Planning (ERP)
dimana sistem ini melakukan perencanaan dengan konsep Manajemen Operasional dengan suatu
aplikasi yang terintegrasi. Beberapa kegiatan manajemen dapat terbantu dengan sistem ini seperti
inventory management, financial management, reporting, manufacturing management, dan
kegiatan lainnya.
2. Sumber Daya Manusia yang Berkualitas, Loyal, dan Sejahtera.
Sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas merupakan kunci penggerak perusahaan.
Dengan adanya SDM yang mampu menggerakkan perusahaan dengan baik maka suatu
perusahaan akan mampu berkembang dan melakukan bisnisnya dengan efektif dan efisien. SDM
yang berkualitas tidaklah cukup untuk menjalankan perusahaan dalam jangka panjang.
Diperlukan loyalitas pegawai terhadap perusahaan tempat dimana dia bekerja. Dengan
membangun hubungan emosional antara perusahaan dan pegawainya maka seorang pegawai
akan berusaha semaksimal mungkin memberikan kontribusi terbaik buat perusahaan. Tanpa
adanya hubungan emosional antara perusahaan dan pegawai maka pegawai hanya menjalankan
kewajibannya tanpa memberikan seluruh kemampuannya untuk perusahaan. Bila kewajibannya
telah dilakukan maka dia hanya akan berjalan ditempat tanpa memberikan inovasi, kreatifitas,
dan ide cemerlang yang sebenarnya bisa dilakukan bila pegawai memiliki ikatan emosional yang
membuat dia ingin ikut membangun dan mengembangkan perusahaan menjadi lebih baik.
Sumber daya manusia yang berkualitas, dan loyal belum tentu dapat memberikan kontribusi
terbaik yang dimilikinya. Manusia yang memiliki kebutuhan tentu akan berusaha agar dapat
memenuhi segala kebutuhannya. Bila seorang pegawai merasa bahwa penghasilan yang
dimilikinya tidak memenuhi kebutuhannya maka tentu dia akan berusaha untuk mencari jalan
agar dapat memenuhi seluruh kebutuhannya. Bila hal ini terjadi maka pegawai mencari kerja
sampingan yang akan menyita waktu, pikiran, dan tenaganya sehingga ia tidak dapat
memberikan kemampuannya secara maksimal pada perusahaan. Mengapa terkadang beberapa
perusahaan melakukan meeting, atau penyusunan anggaran di hotel padahal kantor mereka
memiliki fasilitas yang sama dengan hotel? Mungkin buat sebagian orang hal ini adalah
pemborosan, tapi dampak baiknya adalah para peserta meeting atau rapat akan lebih
4

berkosentrasi dan memberikan pemikiran mereka secara maksimal tanpa terganggu oleh masalah
lainnya seperti macet di perjalanan ke kantor, permasalahan di rumah, dan kendala-kendala di
luar perusahaan. Dengan adanya dukungan dari perusahaan agar pegawai tidak dipusingkan oleh
hal-hal lain diluar perusahaan maka pegawai diharapkan dapat memberikan kontribusi maksimal
buat perkembangan perusahaan.
3. Manager yang Terbuka, Tegas, dan Demokrat
Kepemimpinan seorang manager merupakan penunjuk jalan yang benar bagi perusahaan.
Mereka adalah nakhoda kapal yang akan menentukan apakah perusahaan akan mencapai tujuan
atau tidak. Jiwa kepemimpinan yang berwibawa harus dimiliki oleh seorang manager
perusahaan, namun dengan wibawa bukan berarti bersikap tertutup terhadap pegawainya. Justru
sikap terbuka seorang pemimpin yang mau menerima masukan dan saran dari bawahannya akan
membantu seorang manager dalam memimpin perusahaan atau departement yang dibawahinya.
Ketegasan dalam memimpin dan mengambil keputusan sangat diperlukan oleh seorang manager,
karena di tangan mereka keputusan akan jalan yang ditempuh oleh perusahaan akan menentukan
perkembangan dan operasional perusahaan. Manager juga harus dapat mempertanggung
jawabkan keputusan mereka di depan direksi tidak melulu menyalahkan bawahan yang tidak
becus melakukan perintahnya. Sebaiknya setiap pengambilan keputusan melibatkan banyak
pihak, baik itu bawahan ataupun pihak lain yang terkait. Dengan adanya masukan dari yang lain
maka manager dapat mempertimbangkan dan mengambil keputusan yang tepat dan memuaskan
banyak pihak. Hubungan antara manager dan bawahan juga harus baik dan terjaga. Sebisa
mungkin ada hubungan 2 arah antara manager dan bawahan, bukan hubungan searah dimana
manager terus-terusan memberi perintah kepada bawahan tanpa mau mendengar keluhan dan
perasaan bawahannya. Bila ada hubungan harmonis seperti keluarga dalam suatu perusahaan
maka akan tercipta team kerja yang solid dan kuat dalam menjalankan perusahaan.
4.

Lingkungan Kerja yang Nyaman dan Mendukung


Seorang pekerja menghabiskan hampir setengah hidupnya dalam sehari berada di kantor.

Sehingga kantor merupakan tempat kedua setelah rumah yang menjadi tempat terlama dimana
pekerja berada. Untuk itu lingkungan kantor yang nyaman, kondusif, dan mendukung pekerjaan
mutlak diperlukan. Lingkungan kerja bukan berarti hanya kantor saja, akan tetapi termasuk
suasana kerja, dan hubungan antar pegawai perusahaan. Bila salah satu bagian dari lingkungan
kerja tersebut ada yang membuat tidak nyaman seorang pekerja maka akan berdampak terhadap
5

menurunnya kinerja dan kontribusi pegawai tersebut terhadap perusahaan. Kantor adalah tempat
bekerja dimana kenyamanan kantor bergantung pada kebersihan, kerapian, ketenangan,
keindahan, suhu dan udara yang sesuai, serta tata letak furniture dan ruangan yang baik.
Perangkat kerja yang mendukung juga perlu diperhatikan. Jangan memaksakan penghematan
terhadap perangkat kantor yang dapat menghambat pekerja. Beberapa perusahaan terkadang
mempertahankan komputer tua yang suka crash dengan alasan masih dapat dipakai padahal
justru kelambatan dan tuanya perangkat membuat waktu bekerja dan terkadang menghambat
pekerja pada saat perangkat tua tersebut rusak. Kantor yang nyaman akan membuat pegawai
betah dan tidak terburu-buru ingin meninggalkan kantor sehingga pekerja lebih berkosentrasi
dalam melakukan pekerjaannya. Suasana kekeluargaan di kantor perlu dibina agar pegawai
merasa sebagai bagian dari perusahaan dan memiliki rasa tanggung jawab terhadap perusahaan
untuk menjaga nama baik perusahaan. Jangan sampai ada sifat iri, sinis, atau ada pertikaian antar
pegawai karena akan mengganggu pekerjaan dan kinerja perusahaan. Perlu diperhatikan juga
bagaimana pegawai berangkat dan pulang dari kantor. Bila pegawai tinggal terlalu jauh dari
kantor maka perlu dipikirkan bagaimana bila terkendala macet dan terlambat sampai dikantor.
Ada baiknya perusahaan menyediakan jemputan karyawan karena selain membantu karyawan
juga akan mengakrabkan karyawan karena ada waktu bercerita dalam perjalanan dari atau ke
kantor.
5. Terbuka dan Selalu Belajar
Perkembangan dunia bisnis begitu cepat. Begitu banyak bidang yang mendukung suatu
bisnis misalnya bidang teknologi informasi. Begitu banyak perubahan yang terjadi diluar
perusahaan, karena itu kita tidak boleh tertutup dan harus berusaha menerima perubahan yang
ada. Dengan selalu mempelajari perubahan dan perkembangan maka suatu perusahaan akan
dapat bersaing dengan perusahaan lain dan tidak tertinggal oleh tren dan perkembangan yang
terus berjalan. Perusahaan harus mempelajari dan menerapkan berbagai perkembangan dan
perubahan yang mampu memberikan manfaat yang efektif dan efisien bagi perusahaan. Dengan
demikian maka perusahaan akan selalu dapat berkembang, dan berjalan seiring dengan
perubahan dan perkembangan yang ada.
2.2 Mengelola Perusahaan
Dalam mengelola perusahaan maka ada prinsip dan standarisasi dimana hal-hal tersebut
akan sangat membantu perkembangan perusahaan bila diterapkan dengan baik. Prinsip dan
6

standar ini bukanlah nilai mutlak dalam kesuksesan suatu perusahaan. Tidak selamanya suatu
perusahaan yang telah melakukan segala sesuatunya dengan baik akan sukses. Terkadang ada
beberapa kendala atau halangan yang tidak dapat dihindari contohnya tertipu rekan kerja atau
tertimpa bencana serta kendala-kendala lainnya sehingga dibutuhkan konsep corporate
governance (mengelola perusahaan) yang dapat didefinisikan sebagai serangkaian mekanisme
untuk mengarahkan dan mengendalikan suatu perusahaan agar operasional perusahaan berjalan
sesuai dengan harapan para pemangku kepentingan (stakeholders). Sedangkan Good corporate
governance dapat didefinisikan sebagai struktur, sistem, dan proses yang digunakan oleh organorgan perusahaan sebagai upaya untuk memberikan nilai tambah perusahaan secara
berkesinambungan dalam jangka panjang.
Adapun penjelasan bagian-bagian dari Good corporate governance, yaitu:
Baik (Good) adalah tingkat pencapaian terhadap suatu hasil upaya yang memenuhi
persyaratan, menunjukkan kepatutan dan keteraturan operasional perusahaan sesuai
dengan konsep CG..
Sistem adalah prosedur formal dan informal yang mendukung struktur dan strategi
operasional dalam suatu perusahaan
Proses adalah kegiatan mengarahkan dan mengelola bisnis yang direncanakan dalam
rangka mencapai tujuan perusahaan, menyelaraskan perilaku perusahaan dengan
ekspektasi dari masyarakat, serta mempertahankan akuntabilitas perusahaan kepada
pemegang saham.
Struktur adalah (a) susunan atau rangka dasar manajemen perusahaan yang didasarkan
pada pendistribusian hak-hak dan tanggung jawab di antara organ perusahaan (dewan
komisaris, direksi dan RUPS/pemegang saham) dan stakeholder lainnya, dan (b) aturanaturan maupun prosedur-prosedur untuk pengambilan keputusan dalam hubungan
perusahaan.
Pada umumnya, yang dimaksud dengan pengelolaan perusahaan adalah hubungan antara
pemilik perusahaan dengan stakeholders di satu sisi dan dewan direksi dan manajer di sisi yang
lain. Khususnya, hal tersebut difokuskan pada tanggung jawab dari dewan direksi kepada setiap
stakeholder perusahaan. Salah satu tujuan dari pengelolaan perusahaan adalah membuat suatu
keseimbangan dan pengawasan sistem untuk mencegah penyalahgunaan dari sumber sumber
corporate dalam rangka mendorong pertumbuhan ekonomi, pengambilan resiko yang tepat dan
kelangsungan hidup (sustainability). Hubungan antara perusahaan negara (corporation) dan
stakeholder mengalami perubahan yang signifikan di Asia, terutama terhadap krisis ekonomi.
7

Para investor dan peminjam menginginkan peningkatan standar dari pengelolaan perusahaan di
perusahaan dimana mereka berinvestasi atau meminjam, untuk melindungi keuntungan mereka
dalam keadaan yang dapat dipertanggungjawabkan. Karena itu, amatlah penting memperkuat
praktek-praktek pengelolaan perusahaan dalam basis yang terus menerus.
Disamping itu dalam mengelola kinerja suatu perusahaan ada juga yang menggunakan
Balanced Scorecard. You can not manage what you can not measure, demikian guru manajemen
Peter Drucker pernah berujar. Spirit kalimat itu mengindikasikan bahwa pengelolaan kinerja
manajemen atau kinerja perusahaan selalu mesti dilakoni melalui proses dan hasil yang terukur.
Dalam konteks pengukuran kinerja perusahaan ini, sekarang kita mengenal adanya sebuah
pendekatan yang disebut sebagai balanced scorecard. Pendekatan ini sendiri dipopulerkan oleh
Kaplan and Norton melalui bukunya yang fenomenal itu, Balanced Scorecard : Translating
Strategy Into Action. Pengertian balanced scorecard sendiri jika diterjemahkan bisa bermakna
sebagai rapot kinerja yang seimbang (balanced).
Kenapa disebut seimbang karena pendekatan ini hendak mengukur kinerja organisasi
secara komprehensif melalui empat dimensi utama, yakni : dimensi keuangan, pelanggan, proses
bisnis internal dan dimensi learning & growth. Adapun penjelasannya yaitu :
1. Dimensi keuangan
Merupakan hasil akhir yang ingin digapai oleh sebuah organisasi bisnis. Sebab tanpa
menghasilkan profit yang sustainable dan cash flow yang sehat, sebuah perusahaan mungkin
akan lebih layak disebut sebagai paguyuban sosial. Dalam dimensi ini, beberapa indikator
kinerja (atau lazim disebut sebagai key performance indicators atau KPI) yang kerap digunakan
sebagai acuan antara lain adalah : tingkat profitabilitas perusahaan, jumlah penjualan dalam
setahun (sales revenue), tingkat efisiensi biaya operasi (operation cost dibanding sales), ataupun
juga sejumlah indikator keuangan seperti ROI (return on investment), ROA (return on asset)
ataupun EVA (economic value added).
2. Dimensi pelanggan
Merupakan tonggak penting untuk mencapai kejayaan dalam aspek keuangan. Sebab
tanpa pelanggan, sebuah organisasi bisnis tak lagi punya alasan untuk meneruskan nafasnya.
Demikianlah untuk menggapai kesuksesan, perusahaan juga mesti memetakan sejumlah ukuran
keberhasilan dalam dimensi pelanggan. Sejumlah key performance indicator (KPI) yang lazim
digunakan dalam dimensi pelanggan ini antara lain adalah: tingkat kepuasan pelanggan
(customer satisfaction index), brand image index, brand loyalty index, persentase market share,
ataupun market penetration level.
3. Dimensi proses bisnis internal
8

Pertanyaan kunci yang layak diajukan disini adalah: untuk meraih keberhasilan keuangan
dan memuaskan pelanggan kita, proses bisnis internal apa yang harus terus menerus
disempurnakan? Beberapa elemen kunci dalam proses bisnis internal yang layak dikendalikan
dengan optimal mencakup segenap mata rantai (supply chain) proses produksi/operasi,
manajemen mutu, dan juga proses inovasi. Beberapa contoh KPI yang lazim digunakan dalam
dimensi ini antara lain adalah: persentase produk yang cacat (defect rate), tingkat kecepatan
dalam proses produksi, jumlah inovasi proses dan produk yang dikembangkan dalam setahun,
jumlah produk/jasa yang di-delivery dengan tepat waktu, ataupun jumlah pelanggaran SOP
(standard operating procedures).
4. Dimensi learning and growth
Dimensi ini sejatinya hendak berfokus pada pengembangan kapabilitas SDM, potensi
kepemimpinan dan kekuatan kultur organisasi untuk terus dimekarkan ke titik yang optimal.
Dengan kata lain, dimensi ini hendak meletakkan sebuah pondasi yang kokoh nan tegar agar
sebuah organisasi bisnis terus bisa mengibarkan keunggulannya. Contoh KPI (key performance
indicators) yang lazim digunakan untuk mengukur kinerja pada dimensi ini antara lain adalah :
tingkat kepuasan karyawan (employee satisfaction index), level kompetensi rata-rata karyawan,
indeks kultur organisasi (organizational culture index), ataupun jumlah jam pelatihan dan
pengembangan per karyawan.
Demikianlah empat dimensi utama yang mesti dikelola dan diukur kinerjanya secara
konstan dari waktu ke waktu. Pada dasarnya keempat dimensi diatas bersifat sinergis dan saling
behubungan erat secara hirarkis. Sebuah organisasi bisnis hampir tidak mungkin mencapai
keunggulan finansial tanpa ditopang oleh barisan pelanggan yang puas dan loyal. Dan barisan
pelanggan yang loyal ini tak akan pernah terus tumbuh jika sebuah organisasi tidak memiliki
proses bisnis yang ekselen nan inovatif. Dan pada akhirnya, proses kerja yang ekselen ini hanya
akan mungkin menjelma menjadi kenyataan jika organisasi tersebut ditopang oleh barisan SDM
yang unggul, kepemimimpinan yang tangguh dan budaya organisasi yang positif.Pengelolaan
kinerja organisasi bisnis secara optimal dengan demikian mesti mempertimbangkan keempat
dimensi diatas secara intregratif. Serangkaian key performance indicators (beserta target angka)
untuk tiap dimensi diatas mesti diidentifikasi dan kemudian dimonitor pencapaiannya secara
periodik (misal setiap sebulan sekali dalam sesi monthly performance review meeting). Melalui
proses pengelolaan kinerja yang komprehensif pada empat dimensi inilah, sebuah organisasi
bisnis mestinya bisa terus tumbuh dan mekar menuju ranah kejayaan.
9

2.3 Manajemen Perusahaan


Manajemen suatu perusahaan adalah nyawa dari suatu perusahaan. Manajemen yang
menentukan pertumbuhan atau kebangkrutan suatu perusahaan. Dengan adanya suatu
pengelolaan dan manajemen yang baik maka suatu perusahaan akan mampu bertahan dari segala
tekanan, kendala, dan rintangan yang ada. Bahkan akan berkembang menjadi lebih besar dan
lebih baik lagi sehingga manajemen sangat diperlukan dalam merencanakan, mengelola dan
menjalankan perusahaan atau bisnis dalam hal ini diperlukan suatu visi, misi, dan kebijakan.
Adapun Visi menjadikan perusahaan mempunyai daya saing professional yang cukup tangguh
baik secara lokal maupun regional. Sedangkan Misi berarti mengelola perusahaan secara
business professional sehingga diperhitungkan secara professional oleh para pelanggan. Serta
kebijakan yang berarti dalam mengelola perusahaan yang mempunyai daya saing secara
profesional maka diperlukan kebijakan-kebijakan sebagai berikut :
1. Integritas
a. Kejujuran didalam kesetiakawanan
b. Mencermati harapan pelanggan
c. Mempunyai komitmen terhadap waktu
d. Mempunyai komitmen terhadap pemegang saham
2. Keterbukaan
a. Membangun komunikasi yang terbuka
b. Membagi informasi
c. Kemampuan partisipasi dari manajemen
d. Memecahkan persoalan atau kendala secara bersama-sama
3. Kerjasama
a. Meraih kesuksesan secara kerjasama
b. Saling mempercayai
c. Saling menghargai dan menerima pendapat orang lain
d. Tidak saling merugikan
e. Bersinergi
4. Kreativitas
a. Mencermati serta memperhatikan batasan-batasan pasar
b. Membangkitkan idea-idea baru
c. Selalu mencari jalan penyelesaian yang baik
5. Keinginan akan keberhasilan
a. Selalu proaktif
b. Tidak mudah menyerah
c. Berusaha serta belajar mengadopsi kultur pasar
d. Mempunyai total komitmen untuk mencapai hasil yang diharapkan
6. Keunggulan
a. Melakukan yang benar sejak awal
b. Harga yang bersaing
10

c. Tepat waktu
d. Keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan
e. Dapat diandalkan dan memiliki semangat yang tinggi
Dengan merujuk kepada kebijakan yang telah di sebutkan diatas maka dilakukan
kegiatan-kegiatan yang seyogyanya diperlukan untuk membangun serta mengelola perusahaan
yang mempunyai daya saing secara professional.
Strategi dan kebijakan di atas tidak akan berhasil tanpa manajemen yang efektif. Kunci
dari manajemen yang berhasil adalah kemampuan mengidentifikasi lingkungan pasar dan
menciptakan peluang keuntungan yang menyediakan potensi pertumbuhan dan kondisi keuangan
yang sehat. Salah satu fungsi manajemen adalah perencanaan, yang juga diperlukan bagi
perusahaan yang sedang bertumbuh, bukan hanya bagi perusahaan yang telah mapan.
Disamping itu ada manajerial skill yang meliputi dasar-dasar manajemen, metode
manajemen dan teknik-teknik manajemen yang dipakai dalam proses pemecahan masalah pada
manajemen suatu perusahaan. Dalam hal itu teknik manajemen terbagi menjadi dua, yaitu :
1. Teknik Manajemen Umum
a.
Penyusunan rencana-rencana kerja
b.
Penyusunan rencana bidang
2. Teknik Manajemen Khusus
Merupakan teknik-teknik manajemen yang digunakan dalam menangani masalah-masalah
tertentu dalam suatu organisasi atau perusahaan. Contoh teknik yang biasa dipakai dalam
pemecahan masalah adalah operation research and simulation sedangkan dalam mencari ide-ide
baru yang dipakai adalah brainstorming. Masalah penting yang memerlukan penerapan teknik
manajemen khusus diantaranya :

Bagaimana memecahkan masalah

Bagaimana memperoleh informasi yang cukup dan tepat waktu

Bagaimana meningkatkan produktivitas kerja

Bagaimana mengembangkan ide-ide baru

Bagaimana mengurangi atau menekan biaya


Adapun tipe-tipe masalah yang dapat terjadi dalam suatu manajemen perusahaan, yaitu :
1.
Masalah Terstruktur
Masalah terstruktur biasanya muncul secara reguler dalam organisasi akibat usaha-usaha
yang berkaitan dengan peningkatan kinerja perusahaan atau adanya perubahan kebijakan.
2.

Masalah Tidak Terstruktur


Masalah tidak terstruktur muncul secara tidak terduga. Meskipun demikian manajemen

puncak dengan kemampuannya melakukan peramalan jauh kedepan dapat mengurangi beban
jika masalah seperti ini terjadi.
11

Kesalahan umum yang biasa terjadi dalam menentukan masalah adalah :


Menentukan masalah terlalu luas atau terlalu sempit
Memfokuskan pada gejala-gejala
Menetapkan skala prioritas
Langkah-langkah penerapan dalam proses pemecahan masalah, yaitu:
1. Identifikasi dan menentukan masalah
Dapat ditentukan setelah mengetahui penyebab masalah (akar masalah) yang terjadi
dalam manajemen perusahaan.
2. Membuat dan mengevaluasi alternatif solusi

Kepastian
Dalam keadaan yang pasti, terdapat informasi yang cukup untuk pemecahan masalah
dengan mengetahui alternatif yang mungkin termasuk hasilnya.

Resiko
Hanya sedikit masalah manajerial yang terjadi pada kondisi yang pasti, pada
umumnya justru dalam kondisi yang kurang pasti. Dalam keadaan beresiko manajer
dapat menghiung kemungkinan dari berbagai hasil yang bisa diperoleh melalui

alternatif tersedia.
Ketidakpastian
Dalam keadaan informasi sangat minim ketidak pastian akan muncul. Tanggapan
terhadap ketidakpastian sangat ditentukan oleh intuisi, dugaan yang beralasan bahkan
firasat.

3. Memilih alternatif yang terbaik

Memilih atau menjatuhkan pilihan terhadap alternatif yang dipertimbangkan


adalah suatu pengambilan keputusan.

Pengambilan keputusan formal menjadi aktivitas dasar yang harus dilakukan oleh
setiap manajer untuk semua tingkatan.

Pada tahap ini kesalahan umum yang sering terjadi adalah kecenderungan untuk
memilih alternatif pertama yang ditemui.

Sebaiknya, diinventarisir lebih dahulu alternatif yang dipakai untuk pemecahan


masalah.

Selanjutnya

masing-masing

alternatif

dinilai

efektifitasnya

dalam

penyelesaian masalah dan jangan lupa tingkat kemudahan dan dampak sampingnya.

Referensi adalah sistem dimana keputusan akan diambil


4. Implementasi solusi
Mengimplementasikan Solusi Terpilih, saling berkaitan dimulai dari :

Menyusun jadwal dan jika perlu anggarannya

Membagi wewenang dan tanggung jawabyang akan melaksanakan

Menetapkan prosedur evaluasi dan laporannya

Melengkapi dengan sistem pemberitahuan dini untuk mendeteksi munculnya


12

permasalahan pelaksanaan
5. Mengevaluasi hasil implementasi
Adanya proses solusi masalah model Xerox yang terbagi menjadi enam, yaitu :

Identifikasi dan seleksi masalah

Analisis masalah

Menemukan solusi potensial

Seleksi dan perencanaan solusi

Implementasi solusi

Evaluasi solusi
6. Proses ulang jika diperlukan dimulai dari tahap no.1-5
Sedangkan Manajemen By Objectives (MBO) merupakan Suatu proses manajemen
dimana atasan dan staf, yang bekerja atas dasar pengertian yang jelas akan tujuan bersama dan
prioritas organisasi yang ditetapkan oleh manajemen puncak bersama-sama menetapkan
tanggung jawab individual dalam bentuk hasil yang diharapkan dan menggunakan ukuran
tersebut sebagai pedoman untuk unit kerja serta penilaian kontribusi masing-masing anggota.
Penerapan Manajemen By Objectives memerlukan peran serta antara Staff (karyawan) dan
Supervisor (Atasan langsung) dengan adanya perencanaan bersama yang menentukan tujuan,
standar, dan tindakan dimana supervisor memberikan dukungan dan staf melaksanakan tugas
sehingga terciptalah suatu pengendalian bersama.
Hubungan antara Staf dan Atasan (Supervisor) yaitu :
1. Setuju ruang lingkup tangung jawab & wewenang staf
2. Tetapkan sasaran kerja
3. Rencana tindakan yg akan dilakukan :

Putuskan kegiatan & tugas, tujuan & caranya

Tetapkan urutan kerja, dana, daya, waktu yg diperlukan, siapa yg bertugas

Perhitungan hambatan dan cara mengatasi


4. Lakukan penilaian periodik & tahunan :
Lihat sasaran yang menjadi tanggung jawab staff
Nilai hasil yang dicapai
Bandingkan hasil yang dicapai dengan standar prestasi
Adapun penerapan MBO yang baik memiliki dua hal yang terpenting, yaitu:
Target dan kunci keberhasilan yang akan dicapai ditulis dan secara formal disetujui
supervisor dan staf, mencakup waktu untuk pencapaian target tsb.
Sasaran menantang tetapi spesifik, dapat diukur, dapat dicapai dan realistic
a. Sasaran organisasi
Merupakan target-target yang ditetapkan.
Kemudian dijadikan dasar untuk penetapan
sasaran pada unnit organisasi yang lebih rendah. diharapkan memberikan kontribusi
tercapainya sasaran organisasi. sampai dengan arget individual.
13

b. Rencana pelaksanaan, harus mencakup:


Bagaimana cara untuk mencapai sasaran
Menentukan jadwal dan menganggarkan kebutuhan sumber daya
Keuntungan penggunaan MBO sebagai system manajemen, yaitu:
1. Mengarahkan pimpinan pada hasil-hasil yang harus dicapai.
2. Menyebabkan semua orang dalam organisasi mengikatkan diri secara moral pada usaha
pencapaian tujuan yang spesifik.
3. Mengarahkan cara berpikir mereka dalam kerangka kebutuhan organisasi di masa depan
dan menetapkan sasaran untuk memenuhi kebutuhan tersebut.
4. Mempercepat usaha melakukan perubahan dalam budaya organisasi dari sentralisasi ke
desentralisasi wewenang dan kekuasaan.
MBO membantu mendorong usaha pengembanagn SDM, hal ini dapat terlihat dari :
1. Fokus seluruh proses pengembangan diri pegawai yg dinilai karena MBO memberi
2.
3.
4.
5.
6.

kesempatan kepada pegawai untuk merealisasikan kebutuhan akan aktualisasi mereka


Merupakan pendekatan dengan orientasi pada PERBAIKAN dan INOVASI
Komunikasi dan hubungan antara atasan dan staf MEMBAIK
Membantu perusahaan untuk mengidentifikasi kebutuhan latihan karyawan
Sasaran ditetapkan sendiri pegawai merasa puas dan merasa berhasil mencapai sesuatu
Meningkatkan proses pelimpahan wewenang dan tanggung jawab dr atasan ke staf.

Manfaat MBO dari aspek kepemimpinan manajerial :


1. Memperoleh komitmen lebih besar dari staf : Pegawai merasa tujuan perusahaan adalah
milik mereka krn dilibatkan dalam penetapannya
2. Adanya aspek pengawasan dan koordinasi antara atasan dan staf
3. Meningkatkan kemampuan untuk membantu staf secara:
a. Mampu melihat kekuatan dan kelemahan staf.
b. Mengajari untuk berpikir dalam kerangka mencapai hasil di masa depan,
mengantisipasi perubahan, merumuskan sasaran yang konkret.
Kelemahan MBO, yaitu :
MBO agak bertentangan dengan sistem nilai budaya ASIA
MBO terlalu menekankan HASIL tanpa mempedulikan CARA mencapai hasil
MBO dianggap dapat mengobati semua penyakit organisasi

2.4 Bentuk Bentuk Perusahaan


1. Perusahaan Perseorangan

14

Perusahaan perseorangan adalah bisnis yang kepemilikannya dipegang oleh satu orang.
Pemilik perusahaan perseorangan memiliki tanggung jawab tak terbatas atas harta perusahaan.
Artinya, apabila bisnis mengalami kerugian, pemilik lah yang harus menanggung seluruh
kerugian itu.
Ciri-ciri perusahaan perseorangan antara lain :
1. Dimiliki perseorangan (individu atau perusahaan keluarga)
2. Pengelolaannya sederhana
3. Modalnya relative tidak terlalu besar
4. Kelangsungan usahanya tergantung pada para pemiliknya
5. Nilai penjualannya dan nilai tambah yang diciptakan relative kecil
2. Firma (Fa)
Firma (Fa) adalah badan usaha yang didirikan oleh 2 orang atau lebih dimana tiap- tiap
anggota bertanggung jawab penuh atas perusahaan. Modal firma berasal dari anggota pendiri
serta laba/ keuntungan dibagikan kepada anggota dengan perbandingan sesuai akta pendirian.
Ciri ciri firma antara lain :
Anggota firma biasanya sudah saling mengenal dan saling mempercayai.

Perjanjian firma dapat dilakukan di hadapan notaris maupun di bawah tangan.


Memakai nama bersama dalam kegiatan usaha.
Adanya tanggung jawab bersama
3. Perseroan Komanditer (CV)
Persekutuan Komanditer adalah suatu persekutuan yang didirikan oleh seorang atau
beberapa orang yang mempercayakan uang atau barang kepada seorang atau beberapa orang
yang menjalankan perusahaan dan bertindak sebagai pemimpin.
Bentuk Badan Usaha CV adalah bentuk perusahaan kedua setelah PT yang paling banyak
digunakan para pelaku bisnis untuk menjalankan kegiatan usahanya di Indonesia. Namun tidak
semua bidang usaha dapat dijalankan Perseroan Komanditer (CV), hal ini mengingat adanya
beberapa bidang usaha tertentu yang diatur secara khusus dan hanya dapat dilakukan oleh badan
usaha Perseroan Terbatas (PT).
Perseroan Komanditer adalah bentuk perjanjian kerjasama berusaha bersama antara 2
(dua) orang atau dengan AKTA OTENTIK sebagai AKTA PENDIRIAN yang dibuat dihadapan
NOTARIS yang berwenang. Para pendiri perseroan komanditer terdiri dari PESERO AKTIF dan
PERSERO

PASIF

yang

membedakan

adalah

tanggungjawabnya

dalam

perseroan.

Persero Aktif yaitu orang yang aktif menjalankan dan mengelola perusahaan termasuk
bertanggung jawab secara penuh atas kekayaan pribadinya. Persero Pasif yaitu orang yang hanya
bertanggung jawab sebatas uang yang disetor saja kedalam perusahaan tanpa melibatkan harta
dan kekayaan peribadinya.
15

4. Perseroan Terbatas (PT)


Perseroan Terbatas (PT), dulu disebut juga Naamloze Vennootschap (NV), adalah
suatu badan hukum untuk menjalankan usaha yang memiliki modal terdiri dari saham-saham,
yang pemiliknya memiliki bagian sebanyak saham yang dimilikinya. Karena modalnya terdiri
dari saham-saham yang dapat diperjualbelikan, perubahan kepemilikan perusahaan dapat
dilakukan tanpa perlu membubarkan perusahaan.
5. Perusahaan Negara Umum (PERUM)
Perusahaan umum atau disingkat perum adalah perusahaan unit bisnis negara yang
seluruh modal dan kepemilikan dikuasai oleh pemerintah dengan tujuan untuk memberikan
penyediaan barang dan jasa publik yang baik demi melayani masyarakat umum serta mengejar
keuntungan berdasarkan prinsip pengolahan perusahaan.Organ Perum yaitu dewan pengawas,
menteri dan direksi.Contoh perum / perusahaan umum yakni : Perum Peruri / PNRI (Percetakan
Negara RI), Perum Perhutani, Perum Damri, Perum Pegadaian, dll.
6. Koperasi
Bagi masyarakat Indonesia koperasi sudah tidak asing lagi, karena kita sudah merasakan
jasa Koperasi dalam rangka keluar dari kesulitan hutang lintah darat. Secara harfiah Koperasi
yang berasal dari bahasa Inggris yakni Coperation, terdiri dari dua suku kata : Co berarti bersama
dan Operation berarti bekerja. Jadi koperasi berarti bekerja sama, sehingga setiap bentuk yang
bekerja sama selalu disebut dengan koperasi.
7. Yayasan
Yayasan adalah suatu badan hukum yang mempunyai maksud dan tujuan bersifat sosial,
keagamaan dan kemanusiaan, didirikan dengan memperhatikan persyaratan formal yang
ditentukan dalam undang-undang. Di Indonesia, yayasan diatur dalam Undang-Undang Nomor
28 Tahun 2004 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2001 tentang Yayasan.
Rapat paripurna DPR pada tanggal 7 September 2004 menyetujui undang-undang ini, dan
Presiden RI Megawati Soekarnoputri mengesahkannya pada tanggal 6 Oktober 2004.

16

BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Perseroan Terbatas (PT)
Perseroan terbatas (PT) dahulu disebut juga naamloze vennootschap (NV) adalah suatu
badan hukum untuk menjalankan usaha yang memiliki modal terdiri dari saham saham, yang
pemiliknya memiliki bagian sebanyak saham yang dimilikinya. Karena modalnya terdiri dari
saham saham yang dapat diperjualbelikan, perubahaan kepemilikan perusahaan dapat
dilakukan tanpa perlu membubarkan perusahaann.
Penerapan sistem struktur organisasi yang dimaksud pada dasarnya dibentuk dari
beberapa struktur organisasi teoritis yang telah dibahas pada tinjauan pustaka, tetapi pada
aplikasinya sistem struktur organisasi tersebut masih perlu disesuaikan dengan kondisi dan
tujuan perusahaan yang bersangkutan agar perusahaan tersebut dapat menjalankan fungsinya
dengan baik dan fleksibel.
Struktur organisasi yang digunakan pada pembahasan ini adalah suatu usaha dalam
bentuk

Perseroan Terbatas ( PT ). Contoh PT Graha Buana Cikarang (PT. GBC) di dalam

master project (proyek induk) pada dasarnya terdiri dari tiga unsur utama yaitu pemilik,
konsultan perencana, dan kontraktor. Dalam hal ini yang mewakili pihak pemilik adalah General
Manager dan General Manager membawahi beberapa divisi manajemen yaitu Human Resources
Department,

Marketing

Management,

Management

Information

System,

Production

Management, dan Construction Management. Divisi-divisi manajemen ini pada operasionalnya


sangat membantu kerja pemilik (General Manager) dalam menjalankan tugas-tugas dan fungsifungsinya.
1. Board of Director
Board of Director merupakan jajaran direksi yang berada di kantor pusat (head office).
Jajaran direksi adalah orang-orang yang memegang saham pada perusahaan PT. Graha Buana
Cikarang dan mereka juga memegang kekuasaaan penuh terhadap arah kebijakan yang diambil.
Salah satu arah kebijakan dari jajaran direksi adalah membuat planning bersama Direktur
Eksekutif mengenai ruang lingkup master project (proyek induk) yang akan dilaksanakan. Pada
operasionalnya jajaran direksi mengangkat seorang Direktur Eksekutif untuk memimpin
perusahaan.
2. Direktur Eksekutif
17

Direktur Eksekutif merupakan pimpinan tertinggi dalam menjalankan perusahaan dan


Direktur Eksekutif bertanggung jawab terhadap seluruh pelaksanaan kegiatan-kegiatan
perusahaan. Salah satu tugasnya yaitu mengontrol pelaksanaan master project (proyek induk).
Direktur Eksekutif juga berada di kantor pusat dan setiap dua minggu sekali meninjau ke site
office untuk memeriksa kemajuan progress proyek induk.
3. General Manager
General Manager diangkat oleh Direktur Eksekutif untuk memimpin langsung proyek
induk dan tetap stand by di site office. General Manager juga berfungsi sebagai wakil dari pihak
pemilik untuk memimpin dan mengawasi pelaksanaan proyek induk. Dalam menjalankan tugastugasnya General Manager membentuk beberapa divisi manajemen yaitu Human Resources
Department,

Marketing

Management,

Management

Information

System,

Production

Management, dan Construction Management. Masing-masing divisi manajemen dikepalai oleh


seorang manager.
4. Human Resources Department
Divisi ini mengatur seluruh urusan administrasi dan kepegawaian, antara lain: surat
menyurat ke instansi perusahaan lain, transfer gaji karyawan, urusan surat perjanjian kerja,
penyediaan peralatan kantor dan sebagainya.

18

5. Management Information System


Divisi ini berfungsi mencari dan mengumpulkan segala informasi yang dibutuhkan oleh
perusahaan, baik sebagai bahan penelitian maupun sebagai pengembangan bisnis perusahaan di
masa yang akan datang. Informasi-informasi yang terdapat pada divisi Management Infonnation
System ini terdistribusi atas informasi yang dibutuhkan oleh divisi-divisi lain yaitu Human
Resources Department, Marketing Management, Production Management, dan Construction
Management, tetapi dalam operasionalnya divisi Management Information System harus
melaporkan hasil kerjanya tersebut kepada General Manager dan kemudian General Manager
akan mengontrol perkembangannya pada divisi-divisi manajemen yang terkait.
6. Marketing Management
Dalam konsep usaha atau berbisnis, Uang yang dipinjam dari bank harus secepatnya
dipolar kembali dengan tujuan perluasan usaha lahan bisnis. Pada perusahaan PT Graha Buana
19

Cikarang ini, divisi Marketing Management menerapkan sistem bahwa pada saat kegiatan
pelaksanaan konstruksi sudah mencapai lima puluh persen dari tahap penyeiesaian maka produkproduk harus sudah mulai ditawarkan kepada para konsumen. Promosi biasanya dilakukan
melalui spanduk, leaflet, pamflet, pameran, iklan-iklan pada televisi, surat kabar, majalah, dan
sebagainya.
Divisi Marketing Management dibagi atas tiga departemen yaitu departemen promosi,
penjualan dan management property. Departemen Management Propertymengurus masalah
penyewaan gedung, fasilitas dan utilitas gedung yang disewa, serta masalah maintenance
(perawatannya).
7. Production Management
Sebelum tahap pelaksanaan konstruksi berjalan, segala sesuatunya diolah di bagian ini
dahulu. Konsultan perencana berhubungan langsung dengan divisi manajemen produksi. Pada
tahap awal konsultan perencana bersama departemen planning and scheduling membuat suatu
perencanaan lengkap master plan dari kola satelit seperti perencanaan jalan-jalan kota, saluran
air bersih dan air kotor, fasilitas umum dan sosial, gedung sekolah, gedung kantor, apartemen,
hotel, plaza, supermarket, ruko, rukan, bangunan utilitas, pengolahan air kotor dan air bersih, dan
sebagainya.
Master plan yang ada kemudian dipecah-pecah menjadi key plan, yang selanjutnya key
plan tersebut harus diasistensikan oleh konsultan perencana kepada departemen design and
engineering. Hal-hal yang dibicarakan di sini adalah layout prasarana dan sarana kota satelit
terhadap pemukiman penduduk sekitar, kontur dan ketinggian tanah dasar kota satelit (grading
plan), saluran air kotor dan air bersih, masalah hitungan kekuatan struktur bangunan, gambargambar struktur dan arsitektur bangunan, standard detail, serta gambar-gambar perubahan.
Sejalan dengan itu, utilitas, lansekap dan fasilitas pendukung lainnya dipadukan dan diselaraskan
juga dalam key plan tersebut.
Sebagai tahap akhir, antara departemen planning and scheduling, design and engineering,
cost control, utility and landscape, dan konsultan perencana secara bersama-sama menyusun
spesifikasi, rencana kerja dan syarat-syarat (RKS) serta harga-harga bangunan untuk keperluan
tender. Hasil yang diperoleh merupakan 'top secret' yang harus dilaporkan kepada Manajer
Produksi dan selanjutnya Manajer Produksi melaporkan hasil tersebut kepada General Manager
untuk dievaluasi. Pada saat melakukan tender General Manager dibantu oleh divisi Production
Management dan Constmction Management.
20

8. Construction Management
Divisi ini memiliki tanggung jawab penuh terhadap segala pekerjaan konstruksi dan
pascakonstruksi. Pada masa prakonstruksi divisi Construction Management bersama Production
Management melakukan pelelangan yang dipantau oleh General Manager. Para pemenang lelang
akan ditentukan pada rapat bersama antara Direktur Eksekutif, General Manager, Manajer
Konstruksi dan Manager Produksi. Jika sebelum diadakan pengumuman lelang, terdapat peserta
lelang yang membutuhkan penjelasan lebih lanjut, maka Divisi Construction Management,
Production Management dan General Manager melakukan aanwijzing bersama-sama para
peserta lelang.
Selama menjalankan tugasnya, Divisi Construction Management dibantu oleh banyak
asisten yang jumlahnya tergantung dari banyaknya jenis proyek yang ada. Masing-masing asisten
mengawasi satu jenis proyek utama. Sebutan jabatan untuk asisten Construction Management
biasanya disebut Project Manager. Satu jenis proyek utama yang dipimpin oleh Project Manager
bisa terdiri dari beberapa proyek bagian dan masing-masing proyek bagian tersebut harus
dilaksanakan oleh suatu kontraktor khusus yang menang dalam pelelangan.
Sebagai tahap akhir, antara departemen planning and scheduling, design and engineering,
cost control, utility and landscape, dan konsultan perencana secara bersama-sama menyusun
spesifikasi, rencana kerja dan syarat-syarat (RKS) serta harga-harga bangunan untuk keperluan
tender. Hasil yang diperoleh merupakan 'top secret' yang harus dilaporkan kepada Manajer
Produksi dan selanjutnya Manajer Produksi melaporkan hasil tersebut kepada General Manager
untuk dievaluasi. Pada saat melakukan tender General Manager dibantu oleh divisi Production
Management dan Constmction Management.

8. Construction Management
Divisi ini memiliki tanggung jawab penuh terhadap segala pekerjaan konstruksi dan
pascakonstruksi. Pada masa prakonstruksi divisi Construction Management bersama Production
Management melakukan pelelangan yang dipantau oleh General Manager. Para pemenang lelang
akan ditentukan pada rapat bersama antara Direktur Eksekutif, General Manager, Manajer
Konstruksi dan Manager Produksi. Jika sebelum diadakan pengumuman lelang, terdapat peserta
lelang yang membutuhkan penjelasan lebih lanjut, maka Divisi Construction Management,
Production Management dan General Manager melakukan aanwijzing bersama-sama para
peserta lelang.
21

Selama menjalankan tugasnya, Divisi Construction Management dibantu oleh banyak


asisten yang jumlahnya tergantung dari banyaknya jenis proyek yang ada. Masing-masing asisten
mengawasi satu jenis proyek utama. Sebutan jabatan untuk asisten Construction Management
biasanya disebut Project Manager. Satu jenis proyek utama yang dipimpin oleh Project Manager
bisa terdiri dari beberapa proyek bagian dan masing-masing proyek bagian tersebut harus
dilaksanakan oleh suatu kontraktor khusus yang menang dalam pelelangan.
3.2 Langkah-Langkah Dalam Mengorganisasi
Fungsi mengorganisasikan kegiatan perusahaan ada dua tindakan, yaitu:
1. Menentukan struktur organisasi perusahaan dengan tujuan yang ingin dicapai dan juga
sesuai dengan tujuan yang ingin dicapai dan juga sesuai denganumber-sumber daya yang
dimiliki.
2. Menentukan wewenang, tugas, dan tanggung jawab setiap orang yang bekerja di
perusahaan, terutama pada managernya.
Arti dari Pendelegasian Wewenang
Wewenang mengacu pada hak-hak yang melekat dalam sebuah posisi managerial untuk
memberi perintah dan mengharapkan perintah-perintah tersebut ditaati. Untuk mempermudah
mengambil keputusan, organisasi memberikan tugas kepada setiap posisi manajerial, berikut
dengan kadar wewenang tertentu guna memenuhi tanggung jawab.
Pendelegasian wewenang kepada karyawan merupakan program yang penting dalam
usaha organisasi mencapai tujuannya. Para manajer puncak mempromosikan tujuan ini dengan
member karyawan kewenangan dan tanggung jawab dalam membuat keputusan tentang
pekerjaannya tanpa persetujuan dan pengendalian manajerial tradisional.
Pemberian kewenangan memberikan kekuatan berfikir kepada semua pihak yang
menerimanya untuk mencari cara memperbaiki pekerjaan mereka serta melaksanakan ide-ide
yang mereka miliki. Pemberian kewenangan kepada karyawan membebaskan manager dari tugas
memotivasi para pekerja dengan menambah tantangan terhadap pekerjaannya dan menumbuhkan
rasa memiliki.
Dalam kegiatan pengorganisasian perusahaan ada 2 hal yang harus dipertimbangkan:
1. Merangka spesialisasi kerja
Dalam merangka spesialisasi kerja akan ditentukan pekerjaan setiap orang pada
organisasi. Langkah-langkah yang dilakukan dalam merangka spesialisasi kerja ini dinamakan
job spesialization menentukan pembagian kerja. Setiap perusahaan yang menggunakan banyak

22

tenaga kerja harus melakukan spesialisasi dalam pekerjaan. Hal ini sangat penting dalam
meningkatkan efisiensi.
2. Melaksanakan beberapa departementalisasi
Cara yang lebih baik dilakukan adalah mengelompokkan para pekerja tersebut kepada beberapa
unit atau kumpulan, menunjuk pimpinan atau manager untuk setiap unit, dan mengatur serta
mengawasi pekerjaan para pekerja melalui pimpinan kelompok yang ditunjuk. Tindakan
pimpinan perusahaan ini dinamakan melaksanakan departementalisasi.
Beberapa Alternatif Departementalisasi
Departementalisasi secara fungsional
Kebanyakan perusahaan menggunakan cara ini sebagai langkah pertama dalam
mengelompokkan pekerjaannya. Pembagian secara ini biasanya diliputi pembagian dalam
departemen berikut: produksi, pemasaran dan penjualan, akunting dan keuangan, dan SDM.
Departementalisasi secara proses produksi
Di dalam industri yang sangat besar, kegiatannya seperti memproduksi berbagai jenis
barang. Dalam perusahaan seperti ini departementalisasi juga dilakukan berdasarkan jenis barang
yang diproduksikan.
Departementalisasi menurut kebutuhan konsumen
Departementalisasi seperti ini biasanya dilakukan oleh perusahaan-perusahaan yang
dikenal dengan istilah department store. Maksudnya adalah membedakan barang yang dijual
berdasarkan jenis barang dalam satu unit pertokoan yang besar.
Departementalisasi secara geografis
Perusahaan angkutan dan kurir selalu membedakan unit pelayanan kepada masyarakat
menjadi departementalisasi berdasarkan letak geografis yaitu cabang di Medan, Surabaya,
Jakarta dll.
Langkah-langkah untuk Mengorganisasi
Proses pengorganisasian meliputi langkah-langkah berikut:
1. Perencanaan Organisasi
Langkah pertama dari pengorganisasian dimulai dengan perencanaan atau lebih tepatnya
mengacu pada perencanaan organisasi. Perencanaan ini dapat membantu organisasi dalam
mencapai tujuannya. Tahap pertama ini dapat menentukan besarnya sumberdaya yang harus
dipersiapkan dalam menjalankan rencana tersebut.
2. Penentuan Tugas dan subtugas
Langkah ini lebih ditekankan pada penentuan tugas atau pekerjaan apa saja yang akan
dilaksanakan.
3. Menentukan Pegawai
23

Langkah ini adalah langkah dimana mempersiapkan sumberdaya untuk memenuhi


kebutuha-kebutuhan subtugas atau pekerjaan yang tersedia.
4. Evaluasi
Langkah ini bertujuan mengevaluasi hasil yang telah dicapai, maksudnya adalah untuk
mendapatkan masukan guna melihat kebaikan strategi ini dalam penerapannya di pekerjaan.
3.3 Mengelola dan Menjalankan Roda Organisasi Perusahaan
Para manager harus secara eksplisit menetapkan hubungan antara berbagai posisi atau jabatan
sehingga setiap orang akan mengetahiu siapa yang bertanggung jawab pada berbagai keputusan
dan operasi. Tujuannya adalah untuk mengetahui bagaimana menyusun dan menstabilisasikan
kerangka kerja organisasi sehingga setiap orang dapat bekerja bersama-sama dalam mencapai
tujuan organisasi. Berikut referensi untuk mengelola dan menjalankan suatu roda organisasi
perusahaan.
1. Buatlah susunan dan sistem organisasi yang sedemikian rupa sehingga dari masingmasing elemen yang ada bisa saling melakukan hubungan kerja yang lebih mudah dan
efisien. Jadi sistem operasional dari perusahaan yang dijalankan juga lebih mudah
dipantau arahnya agar sesuai dengan target dan program yang juga telah direncanakan.
2. Sistem organisasi perusahaan yang baik juga perlu mengedepankan sistem pengalihan
dan pendelegasian tugas yang lebih merata. Jangan sampai terjadi ada satu pihak yang
harus menjalankan banyak pekerjaan dan tugas, namun ada bagian lain yang justru
kekurangan pekerjaan dan lebih banyak menganggur. Tentu hal ini bisa menimbulkan
kecemburuan antar karyawan.Selain itu dengan sistem pendelegasian yang baik juga
proses operasional perusahaan bisa tetap berjalan dengan normal bila ada karyawan yang
harus absen atau tidak masuk kerja karena ada halangan. Misalnya sakit atau ada tugas
lain yang mengharuskan dia ke luar daerah atau kota.
3. Hubungan antar bagian dalam organisasi juga harus diatur agar setiap karyawan di bagian
yang satu lebih mudah melakukan komunikasi kerja dengan bagian yang lain. Jangan
sampai terjadi ketika ada sesuatu yang kurang maka menyebabkan proses produksi jadi
terganggu. Inilah tujuan dari membangun sistem komunikasi kerja dalam suatu
perusahaan. Karena bila ada suatu permasalah bisa segera diatasi dengan cepat karena
sumber kesalahan atau kekurangannya juga bisa langsung diketahui.
4. Selain membangun sistem komunikasi yang baik, organisasi perusahaan juga harus
mampu menciptakan suasana kerja yang nyaman dan tentram dan akrab. Sehingga setiap
karyawan bisa saling mengenal dan memunculkan suasana kekeluargaan yang tinggi. Hal
24

ini akan membawa dampak pada produktifitas kerja yang baik. Karena mereka akan
merasa menemukan tempat kerja dengan lingkungan yang membuat mereka nyaman.
5. Ketika membuat suatu keputusan usahakan semua elemen organisasi juga bisa terlibat
untuk ikut memikirkan tentang bagaimana cara memajukan perusahaan. Jadi organisasi
juga perlu menerapkan suatu sistem yang membuat karyawan juga merasa memiliki
perusahaan tersebut dan dia adalah merupakan mitra kerja. Bukan sekedar tenaga yang
hanya digunakan untuk alat produksi saja.

BAB IV
KESIMPULAN
Pengelolaan suatu organisasi perusahaan membutuhkan konsep corporate governance
(mengelola perusahaan). Konsep ini didefinisikan sebagai serangkaian mekanisme untuk
mengarahkan dan mengendalikan suatu perusahaan agar operasional perusahaan berjalan sesuai
dengan harapan para pemangku kepentingan (stakeholders). Tata kelola organisasi ini
dioperasionalisasikan melalui suatu struktur, sistem, dan proses yang digunakan oleh organ-organ
perusahaan yang ditujukan sebagai upaya untuk memberikan nilai tambah perusahaan secara
berkesinambungan dalam jangka panjang (good corporate governance).
Di dalam good corporate governance terkandung beberapa prinsip tata kelola, yakni
tingkat pencapaian terhadap suatu hasil upaya yang memenuhi persyaratan, menunjukkan kepatutan
dan keteraturan operasional perusahaan (good), prosedur formal dan informal yang mendukung
struktur dan strategi operasional dalam suatu perusahaan (system), kegiatan mengarahkan dan
mengelola bisnis yang direncanakan dalam rangka mencapai tujuan perusahaan, menyelaraskan
perilaku perusahaan dengan ekspektasi dari masyarakat, serta mempertahankan akuntabilitas
perusahaan kepada pemegang saham (process), susunan atau rangka dasar manajemen perusahaan
yang didasarkan pada pendistribusian hak-hak dan tanggung jawab di antara organ perusahaan
(dewan komisaris, direksi dan RUPS/pemegang saham) dan pemangku kepentingan (stakeholder)
lainnya, serta aturan-aturan maupun prosedur-prosedur untuk pengambilan keputusan dalam
hubungan perusahaan (structure).
Langkah-langkah untuk Mengorganisasi
Proses pengorganisasian meliputi langkah-langkah berikut:
1. Perencanaan Organisasi
Langkah pertama dari pengorganisasian dimulai dengan perencanaan atau lebih tepatnya
mengacu pada perencanaan organisasi. Perencanaan ini dapat membantu organisasi dalam
25

mencapai tujuannya. Tahap pertama ini dapat menentukan besarnya sumberdaya yang harus
dipersiapkan dalam menjalankan rencana tersebut.
2. Penentuan Tugas dan subtugas
Langkah ini lebih ditekankan pada penentuan tugas atau pekerjaan apa saja yang akan
dilaksanakan.
3. Menentukan Pegawai
Langkah ini adalah langkah dimana mempersiapkan sumberdaya untuk memenuhi
kebutuha-kebutuhan subtugas atau pekerjaan yang tersedia.
4. Evaluasi
Langkah ini bertujuan mengevaluasi hasil yang telah dicapai, maksudnya adalah untuk
mendapatkan masukan guna melihat kebaikan strategi ini dalam penerapannya di pekerjaan.

DAFTAR PUSTAKA
Allen, Louis A. Management and Organisasi. Tokyo : McGraw-Hill Kogakusha Ltd, 1972.
Dharmmesta, Basu Swastha. Azas-azas Manajemen Modern. Yogyakarta : Penerbit Liberty, 1984.
Kogan, Irving Smith, Business Organization. New York Alexander Hamilton Istitute, 1968.

26

Koont, Harold : ODonnell, Cryil; and Weihrich, Heins Management,7th ed. Auckland : McDrawHill International Book Company, 1980.
Leeds, C.A. and Stainton, R.S. Management and Business Studies, London : Macdonald & Evans
Ltd, 1974.
Newman, William H. and Jones. Strategy, Policy and Control Management, 6th ed. Cincinati :
South-WesternPublishing Co, 1971.
Baker, James C. International finance : Management, Market, and Institutions, New Jersey : Prentice
Hall, 1998.
Schroeder, Roger G. Operation Management: contemporary concepts and cases, Boston : McGraw
Hill, 2000.
Robbins, Stephen P. Organizational Behavior : concept, controversies, applications, 8th edition,
London : Prentice Hall, 1998.
Phillip Kotler. Marketing MangementAnalysis , Planning Implementation and control, 10 th Edition,
Prentice Hall Inc, Englewood Clipts New Jersey, 2000.

27