Anda di halaman 1dari 5

LINGKUNGAN PENGENDAPAN NERITIK (0-200M)

Zona neritik adalah bagian laut yang memiliki kedalaman 0-200 m dan sering disebut
daerah paparan atau dangkalan. Pada wilayah ini sinar matahari dapat mencapai bagian dasar laut
sehingga memungkinkan plankton untuk hidup dan berkembang biak. Zona ini sangat kaya
dengan hasil laut berupa ikan, kerang, teripang, mutiara, rumput laut, dan sebagainya.
Daerah shelf merupakan daerah lingkungan pengendapan yang berada diantara daerah
laut dangkal sampai batas shelf break . Heckel (1967) dalam Boggs (1995) membagi lingkungan
shelf ini menjadi dua jenis, perikontinental (marginal) dan epikontinental (epeiric).
Perikontinental shelf adalah lingkungan laut dangkal yang terutama menempati daerah di sekitar
batas kontinen (transitional crust) shelf dengan laut dalam. Perikontinental seringkali kehilangan
sebagian besar dari endapan sedimennya (pasir dan material berbutir halus lainnya), karena
endapan-endapan tersebut bergerak memasuki laut dalam dengan proses arus traksi dan
pergerakan graviti (gravity mass movement).
Continental shelf ditutupi oleh pasir, lumpur, dan lanau. Karena keberadaannya di daerah
kerak transisi (transitional crust), perikontinental juga sering menunjukan penurunan
(subsidence) yang besar, khususnya pada tahap awal pembentukan cekungan, yang dapat
mengakibatkan terbentuknya endapan yan tebal pada daerah ini (Einsele, 1992). Sedangkan
epikontinental adalah lingkungan laut yang berada pada daerah kontinen (daratan) dengan sisisisinya dibatasi oleh beberapa daratan. Daerah ini biasanya dibentuk jauh dari pusat badai
(storm) dan arus laut, sehingga seringkali terproteksi dengan baik dari kedua pengaruh tersebut.
Jika sebagian dari daerah epeiric ini tertutup, maka ini akan semakin tidak dipengaruhi oleh
gelombang dan arus tidal. Skema penampang lingkungan pengendapan laut (Boggs, 1995) Ada
enam faktor yang mempengaruhi proses sedimentasi pada lingkungan shelf (Reading, 1978),
yaitu :
1. Kecepatan dan tipe suplai sedimen
2. Tipe dan intensitas dari hidrolika regime shelf
3. Fluktuasi muka air laut
4. Iklim

Interaksi binatang sedimen faktor kimia Pasir shelf modern sebagian besar (70%)
adalah berupa relict sedimen, meskipun kadang-kadang daerah shelf ini menerima secara
langsung suplai pasir dari luar daerah, seperti dari mulut sungai pada saat banjir dan dari pantai
pada saat badai (Drake et al, 1972 dalam Reading, 1978). Endapan sedimen pada lingkungan
shelf modern umumnya sangat didominasi oleh lumpur dan pasir, meskipun kadang-kadang
dijumpai bongkah-bongkah relict pada beberapa daerah.
Ada empat tipe arus (current) yang mempengaruhi proses sedimentasi pada daerah shelf (Swift et
al, 1971 dalam Boggs, 1995), yaitu :
1. Arus tidal
2. Arus karena badai (storm)
3. Pengaruh gangguan arus lautan
4. Arus density
Sehingga berdasarkan pada proses yang mendominasinya, lingkungan shelf ini secara
dibagi menjadi dua tipe (Nichols, 1999), yaitu shelf didominasi tidal (tide dominated shelves)
dan shelf didominasi badai (storm dominated shelves). Pada lingkungan shelf modern pada
umumnya tidak ada yang didominasi oleh pengaruh arus density.
Shelf yang didominasi oleh arus tidal ditandai dengan kehadiran tidal dengan kecepatan
berkisar dari 50 sampai 150 cm/det (Boggs, 1995). Sedangkan Reading (1978) mengungkapkan
bahwa beberapa shelf modern mempunyai ketinggian tidal antara 3 4m dengan maksimum
kecepatan permukaan arusnya antara 60 sampai >100 cm/det. Endapan yang khas yang
dihasilkan pada daerah dominasi pasang surut ini adalah endapan-endapan reworking in situ
berupa linear ridge batupasir (sand ribbons), sand waves (dunes), sand patches dan mud zones.
Orientasi dari sand ridges tersebut umumnya paralel dengan arah arus tidal dengan kemiringan
pada daerah muka sekitar 50. Umumnya batupasir pada shelf tide ini ditandai dengan kehadiran
cross bedding baik berupa small-scale cross bedding ataupun ripple cross bedding.
Shelf yang didominasi storm dicirikan dengan kecepatan tidal yang rendah (<25 m/det).
Pada daerah ini biasanya sangat sedikit terjadi pengendapan sedimen berbutir kasar, kecuali pada
saat terjadi badai yang intensif. Kondisi storm dapat mempengaruhi sedimentasi pada kedalaman
20 50 m. pada saat terjadi badai, daerah shelf ini menjadi area pengendapan lumpur dari

suspensi. Material klastik berbutir halus dibawa menuju daerah ini dari mulut sungai dalam
kondisi suspensi oleh geostrphik dan arus yang disebabkan angin (Nichols, 1999). Storm juga
dapat mengakibatkan perubahan (rework) pada dasar endapan sedimen yang telah diendapkan
terlebih dahulu. Pada suksesi daerah laut dangkal dengan pengaruh storm akan dicirikan dengan
simetrikal (wave) laminasi bergelombang (ripple), hummocky dan stratifikasi horisontal yang
kadang-kadang tidak jelas terlihat karena prose bioturbasi.
Tipe Endapan Karbonat pada Laut Dangkal
Fasies karbonat ramp merupakan suatu tubuh karbonat yang sangat besar yang dibangun
pada daerah yang positif hingga ke daerah paleoslope, mempunyai kemiringan yang tidak
signifikan, serta penyebaran yang luas dan sama. Pada fasies ini energi transportasi yang besar
dan dibatasi dengan pantai atau inter tidal.
Sedangkan Fasies karbonat platform merupakan suatu tubuh fasies karbonat yang sangat
besar dmana pada bagian atas lebih kurang horisontal dan berbatasan langsung dengan shelf
margin. Sedimen sedimen terbentuk dengan energi yang tinggi.
Fasies fasies tersebut sangat dipengaruhi oleh mekanisme pengendapan antara lain;
1. Progradasi pada Tidal Flat
2. Progradasi pada tepi paparan
3. Akresi vertikal pada endapan karbonat (sub tidal)
4. Migrasi dari sand bodies karbonat
5. Proses pengendapan kembali
Fasies shelf lokasi pengendapan karbonat relatif sempit (ratusan meter sampai beberapa km
saja). Endapan karbonat pada daerah ini dicirikan dengan adanya break slope pada daerah tepi
paparan, terdapatnya terumbu dan sand body karbonat. Kompleks terumbu pada fasies ini terbagi
menjadi : Fasies terumbu muka (FOre reef), inti terumbu (reef core) dan terumbu belakang (back
reef).

Model Terumbu Karbonat


Model Fasies terumbu, fasies ini dibagi menjadi ;
a. Fasies Terumbu Belakang (back reef)
Fasies ini terdiri dari perselingan antara batugamping dan dolomit, red beds, endapan
evaporit, pasir serpih dsb.
b. Fasies Terumbu inti (reff front)
Fasies ini mempunyai terumbu yang masif dan berongga, dengan dolomit dan
batugamping yang lapuk berwarna merah kelabu sampai putih dan sering terdapat
indikasi adanya hidrokarbon.
c. Fasies terumbu muka (fore reef)
Fasies ini terdiri dari perselingan antara batugamping dan pasir, warna cokelat,
mengandung minyak bumi.
d. Fasies Cekungan
Fasies cekungan dicirikan dengan endapan yang berbutir halus, tebal, berwarna hitam,
bituminaus, dengan batugamping dan serpih yang keras dan padat.
Gerakan Air Laut
a. Pasang surut air laut
Permukaan laut dalam satu hari mengalami perubahan yang disebut pasang surut. Faktor
utama yang mempengaruhi pasang surut adalah posisi bulan dan posisi matahari. Pada saat
posisi bulan dan matahari sejajar maka tinggi pasang akan mencapai maksimum.
b. Gelombang
Adalah gerakan air laut naik turun atau secara vertical. Gelombang mempunyai dimensi,
seperti panjang, tinggi, kecepatan, periode, frekuensi dan arah datangnya gelombang.
Gelombang laut terjadi karena beberapa factor seperti :
1. Gerakan lempeng tektonik
Gerakan lempeng tektonik dapat menyebabkan gempa tektonik. Akibat dari gempa
tersebut dapat menyebabkan gelombang tsunami.
2. Aktivitas vulkanik
Gunung meletus dapat menyebabkan terjadinya gelombang besar.

3. Aktivitas angin
Tiupan angin bisa menyebabkan terjadinya gelombang air laut
c. Arus laut
Pergerakan massa air laut secara teratur dari suatu tempat ke tempat lain disebut arus laut.
Arus laut terjadi karena beberapa faktor yaitu :
1. Tiupan angin
2. Perbedaan kadar garam
3. Perbedaan suhu.