Anda di halaman 1dari 11

Laporan Ekologi Tumbuhan Asosiasi

IN BIOLOGI, EKOLOGI, MATERI KULIAH, PENDIDIKAN, PLANTAE - ON SABTU, AGUSTUS 09, 2014 - NO COMMENTS

Asosiasi merupakan hubungan antar makhluk hidup dalam suatu lingkungan tertentu. Asosiasi
dapat dikatakan sebagai komunitas yang merupakan suatu istilah yang dapat digunakan pada
sembarang tipe vegetasi, sembarang ukuran dan sembarang umur, komunitas dapat merupakan
satu unit ekologi yang sangat luas namun juga dapat merupakan satuan yang sangat sempit.
Istilah komunitas juga dapat digunakan untuk satuan yang paling kecil sekalipun seperti halnya
menempelnya lumut yang beraneka ragam di pohon tertentu. Ukuran, umur dan stratum tumbuhan
bukan merupakan batasan suatu komunitas tumbuhan demikian juga dengan perubahan komponen
vegetasi yang terdapat didalamnya. Komunitas tetap berlaku untuk vegetasi yang mudah berubah
ataupun yang lambat dalam perubahan penyusun vegetasinya.
Asosiasi lebih merupakan kumpulan dari contoh dalam sebuah vegetasi.

Suatu komunitas

besar dapat terdiri dari banyak asosiasi atau komunitas kecil yang didalamnya terdapat banyak
spesies tumbuhan penyusun vegetasi tersebut. Asosiasi yang dapat merupakan bentuk komunitas
dalam suatu formasi umumnya terdiri dari banyak asosiasi penyusun dimana salah satu dan lainnya
dapat sangat berbeda dalam fisiognominya. Asosiasiasi dapat dikatakan juga sebagai komunitas,
namun tidak semua komunitas menunjukan suatu asosiasi.

JUDUL: ASOSIASI

TUJUAN
Mengetahui asosiasi antara spesies Andropogon gayanus dan spesies Borreria oscimoidescy pada
lokasi Mojosongo dengan menggunakan metode X2

Mengetahui jenis asosiasi antara spesies Andropogon gayanus dan spesies Borreria oscimoidescy
pada lokasi Mojosongo dengan menggunakan metode X2
Menghitung derajat asosiasi IO, ID dan Ji pada spesies Andropogon gayanus dan spesies Borreria
oscimoidescy

DASAR TEORI
Asosiasi merupakan hubungan antar makhluk hidup dalam suatu lingkungan tertentu. Asosiasi
dapat dikatakan sebagai komunitas yang merupakan suatu istilah yang dapat digunakan pada
sembarang tipe vegetasi, sembarang ukuran dan sembarang umur, komunitas dapat merupakan
satu unit ekologi yang sangat luas namun juga dapat merupakan satuan yang sangat sempit.
Istilah komunitas juga dapat digunakan untuk satuan yang paling kecil sekalipun seperti halnya
menempelnya lumut yang beraneka ragam di pohon tertentu. Ukuran, umur dan stratum tumbuhan
bukan merupakan batasan suatu komunitas tumbuhan demikian juga dengan perubahan komponen
vegetasi yang terdapat didalamnya. Komunitas tetap berlaku untuk vegetasi yang mudah berubah
ataupun yang lambat dalam perubahan penyusun vegetasinya.
Asosiasi lebih merupakan kumpulan dari contoh dalam sebuah vegetasi.

Suatu komunitas

besar dapat terdiri dari banyak asosiasi atau komunitas kecil yang didalamnya terdapat banyak
spesies tumbuhan penyusun vegetasi tersebut. Asosiasi yang dapat merupakan bentuk komunitas
dalam suatu formasi umumnya terdiri dari banyak asosiasi penyusun dimana salah satu dan lainnya
dapat sangat berbeda dalam fisiognominya. Asosiasiasi dapat dikatakan juga sebagai komunitas,
namun tidak semua komunitas menunjukan suatu asosiasi. Komunitas dapat dilabel sebagai
asosiasi jika mempunyai ciri sebagai berikut:
Mempunyai komposisi floristik yang seragam
Fisiognomi yang seragam
Terdapat pada habitat yang relatif konsisten
(http://sriwidoretno.staff.fkip.uns.ac.id/ekologi-tumbuhan/)
Kendeigh (1980), menuliskan bahwa ekologi tumbuhan berhubungan dengan kajian komunitas
tumbuhan atau asosiasi tumbuhan. Satuan dasar di dalam sosiologi tumbuhan adalah asosiasi,
yaitu komunitas tumbuhan dengan komposisi floristik tertentu. Bagi ahli sosiologi tumbuhan, suatu

asosiasi adalah seperti suatu spesies. Suatu asosiasi terdiri dari sejumlah tegakan, yang merupakan
suatu satuan konkrit vegetasi yang diamati di lapangan.
Kompetisi
Kompetisi adalah interaksi antar individu yang muncul akibat kesamaan kebutuhan akan
sumberdaya yang bersifat terbatas, sehingga membatasi kemampuan bertahan (survival),
pertumbuhan dan reproduksi individu penyaing (Begon et al .1990), sedangkan Molles (2002)
kompettisi didefinisikan sebagai interaksi antar individu yang berakibat pada pengurangan
kemampuan hidup mereka. Kompetisi dapat terjadi antar individu (intraspesifik) dan antar individu
pada satu spesies yang sama atau interspesifik (Krebs, 2002; Molles, 2002)
Kompetisi dapat didefenisikan sebagai salah satu bentuk interaksi antar tumbuhan yang saling
memperebutkan sumber daya alam yang tersedia terbatas pada lahan dan waktu sama yang
menimbulkan dampak negatif terhadap pertumbuhan dan hasil salah satu spesies tumbuhan atau
lebih. Sumber daya alam tersebut, contohnya air, hara, cahaya, CO2, dan ruang tumbuh
(Kastono,2005).
Definisi kompetisi sebagai interaksi antara dua atau banyak individu apabila (1) suplai sumber yang
diperlukan terbatas, dalam hubungannya dengan permintaan organisme atau (2) kualitas sumber
bervariasi dan permintaan terhadap sumber yang berkualitas tinggi lebih banyak.organisme mungkin
bersaing jika masing-masing berusaha untuk mencapai sumber yang paling baik di sepanjang
gradien kualitas atau apabila dua individu mencoba menempati tempat yang sama secara simultan.
Sumber yang dipersaingkan oleh individu adalah untuk hidup dan bereproduksi, contohnya
makanan, oksigen, dan cahaya (Noughton, 1990).
Kompetisi dalam arti yang luas ditujukan pada interaksi antara dua organisme yang memperebutkan
sesuatu yang sama. Kompetisi antar spesies merupakan suatu interaksi antar dua atau lebih
populasi spesies yang mempengaruhi pertumbuhannya dan hidupnya secar merugikan.Bentuk dari
kompetisi dapat bermacam-macam. Kecenderungan dalam kompetisi menimbulkan adanya
pemisahan secara ekologi , spesies yang berdekatan atau yang serupa dan hal tersebut di kenal
sebagai azaz pengecualian kompetitif ( competitive exclusion principles ) (Ewusie,1990).
Secara garis besar interaksi intraspesies dan interspesies dapat dikelompokkan menjadi beberapa
bentuk dasar hubungan, yaitu:

Netralisme yaitu hubungan antara makhluk hidup yang tidak salingmenguntungkan dan tidak saling
merugikan satu sama lain.
Mutualisme yaitu hubungan antara dua jenis makhluk hidup yang saling menguntungkan, bila
keduanya berada pada satu tempat akanhidup layak tapi bila keduanya berpisah masing-masing
jenis tidakdapat hidup layak.
Parasitisme yaitu hubungan yang hanya menguntungkan satu jenis makhluk hidup saja, sedangkan
jenis lainnya dirugikan.
Predatorisme yaitu hubungan pemangsaan antara satu jenismakhluk hidup terhadap makhluk hidup
yang lain.
Kooperasi adalah hubungan antara dua makluk hidup yang bersifat saling membantu antara
keduanya
Komensalisme adalah hubungan antara dua makhluk hidup, makhluk hidup yang satu mendapat
keuntungan sedang yang lainnya tidak dirugikan. Seringkali juga ditemukan adanya interaksi yang
saling menguntungkan antar individu melalui hidup yang berdampingan. Terutama bila dilihat dalam
skala makro seperti suksesi.
Dengan demikian, antaratumbuhan yang satu dengan tumbuhan yang lainnya biasanya terdapat
suatu keterikatan. Ini merupakan kecenderungan yang terjadi di alam. Untuk mengetahui tingkat
kedekatan antar organisme tumbuhan tersebut diperlukan suatu pengukuran. Dengan suatu
pengukuran dapat ditentukan atas hubungan interspesifik antara suatu spesies dengan spesies
lainnya,sehingga dapat diketahui perubahan dalam tingkat asosiasi yang digunakan untuk
mencirikan suatu perubahan antara spesies yang dimaksud. Pengukuran yang digunakan adalah
dengan koefisien asosiasi atau derajat asosiasi.
Tidak adanya asosiasi mungkin disebabkan kedua spesies tersebut memiliki perbedaan daur hidup
dan peranan ekologis yang berbeda, sebab organisme yang terdapat hubungan kompetisi memiliki
peranan ekologis yang tumpang tindih. Sebab lain tidak adanya asosiasi, mungkin juga disebabkan
karena faktor lingkungan seperti pH tanah, kandungan hara pada tanah dan suhu maksimumminimum pada lingkungan tersebut yang akan menyeleleksi spesies-spesies apa saja yang dapat
tumbuh dengan subur ditempat tersebut. Tidak adanya asosiasi juga bisa disebabkan lingkungan
yang mendukung untuk pertumbuhan dan reproduksi kedua spesies sehingga kedua spesies dapat

tumbuh dan berkembang bersama-sama tanpa adanya kompetisi sehingga apabila satu spesies
tidak ada, tidak mempengaruhi spesies yang lainnya.
Faktor Penyebab Terjadinya Interaksi
Secara umum interaksi yang bersifat negatif dapat terjadi karena (1) keterbatasan daya dukung
lahan yang menentukan jumlah populasi maksimum dapat tumbuh pada suatu lahan; dan (2)
keterbatasan faktor pertumbuhan pada suatu lahan.
Populasi Maksimum
Konsep daya dukung alam merupakan konsep yang juga penting untuk diketahui oleh ahli ekologi.
Konsep ini menggambarkan tentang jumlah maksimum dari suatu spesies di suatu area, baik
sebagai sistem monokultur, atau campuran. Suatu spesies mungkin saja dapat tumbuh dalam
jumlah yang melimpah pada suatu lahan. Apabila dua spesies tumbuh bersama pada lahan
tersebut, maka salah satu spesies lebih kompetitif daripada yang lain. Hal ini kemungkinan
mengakibatkan spesies kedua akan mengalami kepunahan (Gambar 8). Di dalam usaha pertanian,
tanaman pokok yang terutama diharapkan tumbuh lebih baik.
Keterbatasan faktor pertumbuhan
Salah satu syarat terjadinya kompetisi adalah keterbatasan faktor pertumbuhan (air, hara dan
cahaya). Pertumbuhan tanaman mengalami kemunduran jika terjadi penurunan ketersediaan satu
atau lebih faktor. Kekurangan hara di suatu lahan mungkin saja terjadi karena kesuburan alami yang
memang rendah, atau karena besarnya proses kehilangan hara pada lahan tersebut, misalnya
karena penguapan dan pencucian. engetahuan tentang faktor pertumbuhan: jumlah yang
dibutuhkan tanaman dan ketersediaannya di suatu lahan, sangat diperlukan untuk memperoleh
pertumbuhan tanaman yang optimal pada sistem agroforestri.
CARA KERJA
Menentukan lokasi yang memiliki heterogenitas spesies.
Mencari peta lokasi yaitu peta citra daerah Mojosongo melalui Google Earth dengan luas daerah
kurang lebih 3 hektar.
Menentukan batas daerah berupa titik-titik yang dapat diamati dengan menggunakan GPS dan
memasukkannya ke dalam Google Earth

Mentransformasi peta citra yang didapat dari Google Earth menjadi peta topografi menggunakan
Corel draw.
Menentukan jumlah titik sampling dengan urutan sebagai berikut :
Luas daerah total= 3,2 ha
Luas area cuplikan= 1% x luas wilayah total
= 1% 3,2 ha
= 320 m2
Luas plot= 1 m x 1 m = 1 m2
Jumlah plot= (Luas area cuplikan)/(Luas plot)
= (320 m^2)/(1 m^2 )
= 320 plot
*nb : berdasarkan kesepakatan bersama, jumlah plot per kelompok direduksi sebanyak 17 plot per
kelompok, sehingga jumlah plot dalam satu lokasi Mojosongo adalah sebanyak 119 plot.
Menentukan titik titik sampling dalam peta.
Mencari lokasi titik di lapangan dengan menggunakan protaktor dan kompas
Menentukan jarak dan resection antar titik
Menentukan titik start lokasi tersebut
Menentukan resection dan intersection dari titik lokasi
Memasang plot dengan ukuran 1m x 1m pada titik yang telah ditentukan
Mengidentifikasi spesies spesies yang ditemukan dalam plot.
Membagi setiap spesies asosiasi yang berbeda untuk setiap individu
Menghitung jumlah spesies Andropogon gayanus dan spesies Borreria oscimoidescy B pada setiap
plot dengan kemungkinan sbb:
Spesies A ada dan spesies B ada
Spesies A ada dan spesies B tidak ada
Spesies A tidak ada dan spesies B ada
Spesies A dan spesies B tidak ada
Mencatat dalam data pengamatan dan menghitung asosiasi antara spesies Andropogon gayanus
dan spesies Borreria oscimoidescy dengan menggunakan metode X2, sbb:

Simbolkuadrat yang teramatikuadrat HarapanX2

a : Spesies Andropogon gayanus ada dan spesies Borreria oscimoidescy ada


b : Spesies Andropogon gayanus ada dan spesies Borreria oscimoidescy tidak ada
c : Spesies Andropogon gayanus tidak ada dan spesies Borreria oscimoidescy ada
d : Spesies Andropogon gayanus dan spesies Borreria oscimoidescy tidak ada
Menganalisis hasil perhitungan X2 hitung terhadap X2 tabel. Jika X2 hitung lebih besar dari X2 tabel
maka Ho ditolak dan Ha diterima, artinya terdapat interaksi antara spesies A dan spesies B.
Mengetahui jenis interaksi positif atau negative yang terjadi pada spesies asosiasi menggunakan
grafik on-off. Grafik on menunjukkan interaksi positif dan Grafik off menunjukkan interaksi negative.
Menghitung derajat asosiasi menggunakan rumus, sbb :
IO = a/((a+b) x (a+c))
ID = 2a/(2a+b+c)
JI

= a/(a+b+c)

DATA PENGAMATAN

PEMBAHASAN
Analisa Kuantitatif

Hipotesis:
Ho = tidak terdapat interaksi antara spesies Andropogon gayanus dan Borreria oscimoidescy
Ha = terdapat interaksi antara spesies Andropogon gayanus dan Borreria oscimoidescy
Tabulasi Data
Simbolkuadrat yang teramatikuadrat HarapanX2
a20,226890813,85652039
b78,77310920,358358286
c12,77310921,133715304
d109107,226890,029320223

Jumlah11915,3779142

Perhitungan kuadrat Harapan


n = (a+c) = = 0,2268908
m = (a + b) n = - 0,2268908 = 8,7731092
z = (a + c) n = - 0,2268908 = 2,7731092
y = plot ( n+ m + z ) = 119 (0,2268908+8,7731092+2,7731092) = 107,22689

Perhitungan X2
X2a = = = 13,85652039
X2b = = = 0,358358286
X2c = = = 1,133715304
X2d = = = 0,029320223

Db= dk 1 = (4 1) 1 = 2
Taraf signifikansi 5% (0,05)
Maka:
X2 tabel = 5,99
X2hitung = 15,3779

Kesimpulan:
Karena nilai X2 hitung > X2 tabel, maka Ho ditolak dan Ha diterima.
Sehingga, terdapat interaksi antara spesies
oscimoidescy.

Presentasi Identifikasi
I = = 1,68%
II = =

5,88%

Andropogon gayanus dan spesies Borreria

III = =

0,84%

IV = =

91,60%

Grafik On-Off

Analisa Kualitatif
Tujuan dari praktikum asosiasi ini adalah untuk menghitung asosiasi dan mengetahui jenis asosiasi
antara spesies Andropogon gayanus dan Borreria oscimoidescy pada lokasi Mojosongo dengan
menggunakan metode X2. Suatu asosiasi adalah unit vegetasi yang hanya menempati suatu bagian
di permukaan bumi yang relatif sempit, yaitu suatu tempat atau daerah dengan kondisi tertentu.
Menurut Kongres Botani Internasional tahun 1910, suatu asosiasi harus mempunyai sifat-sifat
sebagai berikut : a) Mempunyai komposisi florostik relatif tetap, b) Memperlihatkan fisionomi relatif
seragam, c) Terdapat pada tipe habitat yang relatif konsisten (Barbour et al, 1987).
Dalam analisis asosiasi dengan tabel contingency, akan dihitung chi-kuadrat. Setelah mengetahui
jumlah X2 (chi-kuadrat hitung), kemudian bandingkan dengan chi-kuadrat tabel (dengan degree of
freedom 5%). Jika chi-kuadrat hitung lebih besar daripada chi-kuadrat tabel, maka ini berarti
hipotesis 0 ditolak. Dan begitupun sebaliknya. Maka dapat disimpulkan pada penelitian kali ini
adalah antara spesies Andropogon gayanus dan Borreria oscimoidescy terdapat interaksi positif.
Karena X2 hitung > X2 tabel, yaitu 6,447118 > 5,99, maka Ho ditolak dan Ha diterima. Sehingga,
terdapat interaksi antara Andropogon gayanus dan Borreria oscimoidescy di lokasi Mojosongo
karena X2 hitung lebih besar dibanding dengan X2 tabel. Yang artinya ketidakhadiran spesies
Andropogon gayanus dapat memprediksi ketidakhadiran pula pada spesies Borreria oscimoidescy,
atau dengan kata lain ketika salah satu spesies tersebut (misal Andropogon gayanus) tidak ada,
maka spesies yang lainnya (Borreria oscimoidescy) juga tidak ada karena kehadiran spesies
tersebut menunjang pertumbuhan spesies lainnya.
Andropogon gayanus merupakan rumput yang tumbuh tegak dan tinggi, berumur panjang, sangat
disukai ternak ketika masih muda. Daunnya lembut, berbulu halus, dengan tangkai biji yang sangat
panjang (dapat mencapai 4m). Bijinya ringan dan berbulu. Tumbuh baik pada tanah asam dan tidak
subur di daerah bercuaca panas. Dapat tumbuh pada berbagai jenis tanah, dan terutama sangat

bermanfat untuk daerah dengan musim kemarau panjang. Rumput ini tetap hijau selama musim
kemarau, ketika sebagian besar rerumputan lainnya telah mengering.
Borreria oscimoidescy Dapat tumbuh pada berbagai jenis tanah, dan terutama sangat bermanfat
untuk daerah dengan musim kemarau panjang. Rumput ini tetap hijau selama musim kemarau,
ketika sebagian besar rerumputan lainnya telah mengering.
. Pada dasarnya hubungan positif ini dapat dipengaruhi karena lingkungan hidup kedua species
tersebut yang sama, yaitu Dapat tumbuh pada berbagai jenis tanah, dan terutama sangat bermanfat
untuk daerah dengan musim kemarau panjang. Rumput ini tetap hijau selama musim kemarau,
ketika sebagian besar rerumputan lainnya telah mengering. selain itu karena didukung juga dengan
musim hujan jadi persebaran kedua species tersebut dapat menunjukkan hubungan yang positif.

KESIMPULAN
Antara spesies Andropogon gayanus dan Borreria oscimoidescy terdapat interaksi positif. Karena
X2 hitung > X2 tabel, yaitu 6,447118 > 5,99, maka Ho ditolak dan Ha diterima. Sehingga, terdapat
interaksi antara Andropogon gayanus dan Borreria oscimoidescy di lokasi Mojosongo karena X2
hitung lebih besar dibanding dengan X2 tabel. Yang artinya ketidakhadiran spesies Andropogon
gayanus dapat memprediksi ketidakhadiran pula pada spesies Borreria oscimoidescy, atau dengan
kata lain ketika salah satu spesies tersebut (misal Andropogon gayanus) tidak ada, maka spesies
yang lainnya (Borreria oscimoidescy) juga tidak ada karena kehadiran spesies tersebut menunjang
pertumbuhan spesies lainnya.

DAFTAR PUSTAKA
Barbour, G.M., J.K. Busk and W.D. Pitts. 1987. Terrestrial Plant Ecology. New York: The
Benyamin/Cummings Publishing Company, Inc.
Ewusie. 1990. Pengantar Ekologi Tropika . ITB : Bandung.
Kastono. 2005. Ilmu Gulma, Jurusan Budidaya Pertanian. UGM: Yogyakarta.
Kendeigh, S.C.1980. Ecology with Special Reference to Animal and Man. Departement of Zoological
Univercity of Illinoist at Urbana-Champaign. New Delhi: Pretince-Hall of India Private Limited.
Naughton. 1998. Ekologi Umum, edisi kedua. UGM Press : Yogyakarta.

(http://sriwidoretno.staff.fkip.uns.ac.id/ekologi-tumbuhan/)

2. Assosiasi
Setiap formasi klimaks, berisikan dua atau lebih pembagian yang lebih kecil yang
dikatakan sebagai assosiasi yang ditandai oleh lebih dari satu spesies yang dominan dan khas.
Jadi assosiasi adalah vegetasi regional, dalam formasi ini merupakan klimaks sub iklim dalam
formasi umum. Setiap assosiasi ekologinya dan komposisi floristik umumnya. Sekarang konsep
assosiasi ini sudah tidak dipakai lagi dan menempatkan komunitas kontinum yang populer.
Vegetasi itu terus menerus (kontinyu) walaupun berbeda dari tempat yang satu ke tempat
yang lain ia tidak dapat dikategorikan kedalam unit-unit yang memilih tempat. Dalam tingkat
penggantian (proses penggantian), Whittaker (1951, 1956) mengatakan bahwa assosiasi bukan
komunitas alam yang nyata (konkrit).
Kendeigh (1980), menuliskan bahwa ekologi tumbuhan berhubungan dengan kajian
komunitas tumbuhan atau asosiasi tumbuhan. Satuan dasar di dalam sosiologi tumbuhan adalah
asosiasi, yaitu komunitas tumbuhan dengan komposisi floristik tertentu. Bagi ahli sosiologi
tumbuhan, suatu asosiasi adalah seperti suatu spesies.
Suatu asosiasi terdiri dari sejumlah tegakan, yang merupakan suatu satuan konkrit
vegetasi yang diamati di lapangan. Para ahli ekologi tumbuhan mempergunakan istilah
komunitas dalam suatu artian yang sangat umum, sedangkan istilah asosiasi memiliki suatu arti
yang sangat khusus.
. HUTAN DATARAN RENDAH
A. Struktur Dan Karakteristik Hutan Dataran Rendah
Vegetasi hutan dataran rendah memiliki keunikan tersendiri. Dua karakteristik utama
yang membedakan hutan dataran rendah dengan bioma terestrial lainnya adalah tingginya
kerapatan jenis pohon dan statuskonservasi tumbuhannya yang hampir sebagian besar
dikategorikan jarang secara lokal (Clark,1999). Komposisi jenis dan keanekaragaman tumbuhan
di hutan tergantung pada beberapa faktor lingkungan seperti kelembaban, nutrisi, cahaya
matahari,topografi, batuan induk, karateristik tanah, struktur kanopi dan sejarahtatagunalahan
(Hutchincsonet,1999).
Asosiasi terbagi menjadi asosiasi positif dan asosiasi negatif. Asosiasi positif terjadi
apabila suatu jenis tumbuhanhadir secara bersamaan dengan jenistumbuhan lainnyadan tidak
akan terbentuk tanpa adanya jenis tumbuhan lainnya tersebut. Asosiasi negatif terjadi apabila
suatu jenis tumbuhan tidak hadir secara bersamaan (McNaughton danWolf, 1992). Karakteristik
hutan dataran rendah yaitu sesaknya pepohonan dalan satu area. Kita dengan mudah menjumpai
bagian-bagian pohon banyak bertebaran di dalam hutan. Dari bagian-bagian tumbuhan ini
memberikan kontribusi yang besar untuk bahan anorganik di dalam hutan siklus hara. Hal ini
menciptakan variasi tipe-tipe hutan berdasarkan bahan anorganiknya. Karakteristik hutan dataran
rendah yang sering basah membuat mudah di jumpai tumbuhan pemanhat, pohon penahan. Akarakar pepohonan harus bersaing dengan organisme lain seperti pancang ,tiang , batang , sandling ,
mendapatkan senyawa karbon organic dan nutrisi hara.
http://renosetiyo.blogspot.com/2014/05/makalah-ekosistem-dataran-rendah-rumbi.html