Anda di halaman 1dari 57

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Kuliah Kerja Industri yang berjudul: Penerapan Sistem Open Source
Enterprise Resource Planning Pada Perusahaan PD. Mujur Jaya ini telah
diperiksa dan disahkan pada:
Hari / Tanggal: Senin, 29 Desember 2014

Mengetahui:
Koordinator Kuliah Kerja Industri,

Dosen Pembimbing,

Sriyanto, S.T., M.T

Dr. Ratna Purwaningsih, S.T., M.T

NIP. 197409122000121002

NIP. 197212311998022001

KATA PENGANTAR
Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala
limpahan karunia, rahmat, taufik, dan hidayah-Nya serta shalawat dan salam atas
Nabi Muhammad SAW, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Kuliah
Kerja Industri yang berjudul:
Penerapan Sistem Open Source Enterprise Resource Planning Pada
Perusahaan PD. Mujur Jaya
Dalam penyusunan Laporan Kuliah Kerja Industri ini, penulis menyadari bahwa
tidak akan terselesaikannya laporan ini tanpa adanya dukungan dan bantuan dari
berbagai pihak. Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak, Ibu, mas Sugeng yang selalu menjadi penyemangat dan
pendamping setia bagi penulis.
2. Bapak H. Martono selaku pemilik PD Maju Makmur.
3. Ibu Dr. Ratna Purwaningsih S.T., M.T selaku dosen pembimbing Kuliah
Kerja Industri yang telah memberikan bimbingan yang sangat bermanfaat
dan membangun dalam pembuatan laporan ini.
4. Felix Pandan dan Andre Audi Havid selaku teman seperjuangan dari Kerja
Praktek sampai Kuliah Kerja Industri yang selalu memberikan dukungan
dan semangat bagi penulis untuk menyelesaikan laporan ini.
5. Pihak lain yang tidak dapat disebutkan satu persatu.
Dalam penyusunan laporan ini penulis menyadari bahwa laporan ini masih ada
kekurangan. Oleh karena itu kami mengharapkan kritik dan saran yang
membangun untuk kesempurnaan laporan kuliah kerja industri ini. Semoga
laporan ini dapat bermanfaat bagi penulis sendiri maupun bagi pembaca untuk
menambah wawasan dan pengetahuan.
Semarang, 29 Desember 2014

Penulis
ii

DAFTAR ISI
HALAMAN PENGESAHAN .................................................................................. i
KATA PENGANTAR ............................................................................................ ii
DAFTAR ISI .......................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ................................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 1
1.2 Perumusan Masalah ....................................................................................... 2
1.3 Tujuan Penulisan ........................................................................................... 2
1.4 Batasan Masalah ............................................................................................ 2
1.5 Sistematika penulisan .................................................................................... 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA............................................................................. 4
2.1 Sistem Informasi ............................................................................................ 4
2.2 Sistem Enterprise Resources Planning (ERP) ............................................... 5
2.2.1 Pengertian Sistem Enterprise Resource Planning (ERP) ........................ 6
2.2.2 Ciri-ciri Enterprise Resources Planning (ERP) ...................................... 7
2.2.3 Unsur-unsur Enterprise Resources Planning (ERP) ............................... 8
2.2.4 Tahapan Enterprise Resource Planning (ERP) ..................................... 11
2.3 Manfaat Penerapan ERP .............................................................................. 15
2.4 Faktor Penyebab Kegagalan Implementasi ERP ......................................... 16
2.5 Tanda-Tanda ERP Mengalami Kegagalan .................................................. 16
2.6 Software ERP .............................................................................................. 17
2.7 Modul-Modul dalam ERP ........................................................................... 19
BAB III METODOLOGI PENELITIAN.............................................................. 20
BAB IV TINJAUAN SISTEM ............................................................................. 22
4.1 Sejarah dan Perkembangan Perusahaan ...................................................... 22
4.2 Lokasi Perusahaan ....................................................................................... 23
4.3 Struktur Organisasi Perusahaan ................................................................... 26
4.4 Tenaga Kerja ............................................................................................... 29
iii

BAB V PEMBAHASAN ...................................................................................... 33


5.1 Data Identifikasi Proses Bisnis .................................................................... 33
5.1.1 Proses Bisnis Purchase Order ................................................................... 33
5.1.2 Proses Bisnis Produksi .......................................................................... 34
5.1.3 Data Proses Bisnis Penjualan ................................................................ 35
5.2 Rancangan Open ERP ................................................................................. 36
5.2.1 Pemilihan Modul................................................................................... 36
5.3 Implementasi ERP ....................................................................................... 37
5.3.1 Purchase Order ...................................................................................... 37
5.3.2 Production ............................................................................................. 42
5.3.3 Sales Order ............................................................................................ 44
5.3.4 Laporan perusahaan .............................................................................. 48
5.3.5 Chart of Account ................................................................................... 48
5.4 Analisis Usulan............................................................................................ 49
BAB VI PENUTUP .............................................................................................. 51
6.1 Kesimpulan .................................................................................................. 51
6.2 Saran ............................................................................................................ 51
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 52

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 Komponen Sistem Informasi .............................................................. 5
Gambar 3. 1 Metodologi Penelitian (1) ................................................................ 20
Gambar 3. 2 Metodologi Penelitian (2) ................................................................ 21
Gambar 4. 1 Lokasi Perusahaan ............................................................................ 23
Gambar 4. 2 Struktur Organisasi Perusahaan ....................................................... 27
Gambar 5. 1 Proses bisnis pembelian ................................................................... 33
Gambar 5. 2 Proses bisnis produksi ...................................................................... 34
Gambar 5. 3 Proses bisnis penjualan .................................................................... 35
Gambar 5. 4 Modul open ERP .............................................................................. 36
iv

Gambar 5. 5 Stok gudang kosong ......................................................................... 38


Gambar 5. 6 Purchase order .................................................................................. 38
Gambar 5. 7 Draft invoice ..................................................................................... 39
Gambar 5. 8 Pembayaran invoice ......................................................................... 39
Gambar 5. 9 Supplier invoice ............................................................................... 40
Gambar 5. 10 Proses pengecekan barang.............................................................. 41
Gambar 5. 11 Transfer barang ke gudang ............................................................. 41
Gambar 5. 12 Update gudang setelah pemesanan ................................................. 42
Gambar 5. 13 Pembuatan manufacturing order .................................................... 42
Gambar 5. 14 Pengecekan ketersediaan barang .................................................... 43
Gambar 5. 15 Konfirmasi produksi....................................................................... 43
Gambar 5. 16 Production order ............................................................................. 44
Gambar 5. 17 Sales order ...................................................................................... 45
Gambar 5. 18 Draft sales order ............................................................................. 45
Gambar 5. 19 Invoice sales order .......................................................................... 46
Gambar 5. 20 Pembayaran Invoice ....................................................................... 46
Gambar 5. 21 Transfer barang ke komsumen ....................................................... 47
Gambar 5. 22 Transfer barang di gudang setelah pengiriman .............................. 47
Gambar 5. 23 Jurnal Entries 1 ............................................................................... 48
Gambar 5. 24 Jurnal Entries 2 ............................................................................... 48
Gambar 5. 25 Chart of Account ............................................................................ 49

DAFTAR TABEL
Tabel 5. 1 Perbandingan Open ERP dengan manual ............................................ 49

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Perkembangan sistem informasi telah mengalami kemajuan yang sangat
pesat. Pengunaan sistem informasi terintegrasi telah banyak diterapkan dalam
berbagai bidang, salah satunya dalam dunia industri. Sistem informasi terintegrasi
telah banyak berkembang dan digunakan dalam lini industri. Penerapan sistem
informasi terintegrasi telah dikembangkan untuk kemajuan industri pada semua
department perusahaan. Hal ini tidak terlepas untuk mendukung industri dalam
menghasilkan profit.
Salah satu penerapan sistem informasi terintegrasi dalam dunia industri
adalah

menggunakan

software

openERP.

OpenERP

merupakan

sistem

pengelolaan bisnis terpadu (Enterprise Resource Planning ERP) yang memiliki


berbagai aplikasi bisnis seperti Sales, Purchase, Customer Relationship
Management

(CRM),

Human

Resource

Management

(HRM),

Business

Intelligence, Manufacturing, Warehouse Management dan lain-lain. Saat ini


tersedia lebih dari 2000 modul yang siap digunakan. Sistem ini membantu dalam
industri untuk memudahkan dalam pencapain informasi. Selain itu, openERP akan
memudahkan dalam transfer informasi antar departmen. Sehingga proses bisnis
dalam sebuah industri dapat berlangsung dengan cepat dan efisien.
Perusahaan PD mujur jaya merupakan perusahaan yang bergerak dibidang
pangan. Produk yang dihasilkan dari perusahaan ini berupa mie. Produk yang
diuggulkan dari perusahaan berupa mie sohun. Perusahaan PD mudur jaya
termasuk dalam perusahaan besar. Pangsa pasar dari perusahaan ini meliputi pulau
jawa dan sumatera.
Bedasarkan tinjuan lapangan, proses bisnis perusahaan masih tergolong
konvensional. Beberapa proses administrasi, seperti pencatatan produksi, jadwal
operasi mesin dan jumlah permintaan masih dicacat menggunakan buku secara
manual. Sehingga proses bisnis yang terjadi tidak efisien dikarenakan masih
1

konvensial. Selain itu, data-data perusahaan mengalami kehilangan dikarenakan


proses yang masih konvensional.
Berdasarkan permaslahan diatas, penelitian ini akan membahas mengenai
penerapan openERP pada perusahaan PD Mujur Jaya. Penggunaan openERP
dalam perusahaan ini bertujuan agar dapat memperbaiki proses bisnis yang ada
dalam perusahaan. Sehingga output yang diharapkan dapat tercipatanya
implementasi system informasi terintegrasi dalam perusahaan yang nantinya dapat
memudahkan perusahaan dalam menyampaikan informasi antar departemen.
Selain itu, juga menmberikan solusi praktis kepada perusahaan dalam menghadapi
permasalahan data yang sering hilang.
1.2 Perumusan Masalah
Perumusan masalah dalam penelitian ini adalah adanya proses bisnis
perusahaan masih tergolong konvensional. Beberapa proses administrasi, seperti
pencatatan produksi, jadwal operasi mesin dan jumlah permintaan masih dicacat
menggunakan buku secara manual. Sehingga proses bisnis yang terjadi tidak
efisien dikarenakan masih konvensial. Selain itu, data-data perusahaan mengalami
kehilangan dikarenakan proses yang masih mengunakan pencatatan dengan buku.
1.3 Tujuan Penulisan
Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut ini:
1. Merancang sistem informasi guna mengintegrasikan aliran informasi di seluruh
unit produksi dan departemen di perusahaan PD Mujur Jaya.
2. Memberikan usulan perbaikan pada proses bisnis perusahaan agar tercipta
aliran informasi yang cepat dan efektif.
1.4 Batasan Masalah
Batasan dan asumsi-asumsi yang diambil dalam penelitian ini adalah sebagai
berikut ini:
1. Penelitian dilakukkan pada proses bisnis yang ada dalam perusahaan yaitu
di unit produksi dan departemen-departemen di PD Mujur Jaya.
2

2. Dalam pembuatan sistem informasi, software yang digunakan adalah


openERP guna memudahkan dalam record data pada PD Mujur Jaya.
1.5 Sistematika penulisan
Sistematika yang akan digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Bab pendahuluan berisi hal-hal umum yang berkaitan dengan judul-judul yang
dipilih. Bab ini terdiri dari: latar belakang masalah / alasan pemilihan judul,
perumusan masalah, tujuan, batasan pembahasan masalah & asumsi-asumsi yang
diambil, urutan pemikiran/sistematika penulisan.
BAB II LANDASAN TEORI/STUDI PUSTAKA
Bab ini berisi dasar-dasar teori, rujukan dan metode yang digunakan sebagai dasar
dan alat untuk pemecahan masalah.
BAB III METODOLOGI PENELITIAN
Bagian metologi penelitian berisi urutan langkah dan metode-metode yang
digunakan dalam menyelesaikan masalah, cara pengumpulan dan pengolahan data
yang dilakukan. BAB IV TINJAUAN SISTEM
Berisi gambaran perusahaan PD Mujur Jaya
BAB V PEMBAHASAN
Bagian ini berisi data-data yang akan digunakan dalam analisis/perhitungan
maupun data penunjang yang telah disiapkan/diolah untuk pemecahan persoalan
dan hasil pengolahan data. Mengolah beradasarkan hasil pengolahan data yang
dilakukan analisis dan pembahasan.
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN
Bagian ini berisi mengenai kesimpulan dan saran dari hasil analisis dan
pembahasan yang dilakukan pada bagain sebelumnya
DAFTAR PUSTAKA
Daftar pustaka berisi referensi/bacaan yang digunakan dalam pembahasan

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Sistem Informasi
Sistem Informasi (SI) adalah kombinasi dari teknologi informasi dan aktivitas
orang yang menggunakan teknologi itu untuk mendukung operasi dan
manajemen. Dalam arti yang sangat luas, istilah sistem informasi yang sering
digunakan merujuk kepada interaksi antara orang, proses algoritmik, data, dan
teknologi. Dalam pengertian ini, istilah ini digunakan untuk merujuk tidak hanya
pada penggunaan organisasi teknologi informasi dan komunikasi (TIK), tetapi
juga untuk cara di mana orang berinteraksi dengan teknologi ini dalam
mendukung proses bisnis.
Ada yang membuat perbedaan yang jelas antara sistem informasi, dan
komputer sistem TIK, dan proses bisnis. Sistem informasi yang berbeda dari
teknologi informasi dalam sistem informasi biasanya terlihat seperti memiliki
komponen TIK. Hal ini terutama berkaitan dengan tujuan pemanfaatan teknologi
informasi. Sistem informasi juga berbeda dari proses bisnis. Sistem informasi
membantu untuk mengontrol kinerja proses bisnis.
Alter berpendapat untuk sistem informasi sebagai tipe khusus dari sistem
kerja. Sistem kerja adalah suatu sistem di mana manusia dan/atau mesin
melakukan pekerjaan dengan menggunakan sumber daya untuk memproduksi
produk tertentu dan/atau jasa bagi pelanggan. Sistem informasi adalah suatu
sistem kerja yang kegiatannya ditujukan untuk pengolahan (menangkap,
transmisi, menyimpan, mengambil, memanipulasi dan menampilkan) informasi.
Dengan demikian, sistem informasi antar-berhubungan dengan sistem data di
satu sisi dan sistem aktivitas di sisi lain. Sistem informasi adalah suatu
bentuk komunikasi sistem di mana data yang mewakili dan diproses sebagai
bentuk dari memori sosial. Sistem informasi juga dapat dianggap sebagai bahasa
semi formal yang mendukung manusia dalam pengambilan keputusan dan
tindakan.
4

Sistem informasi merupakan fokus utama dari studi untuk disiplin sistem
informasi dan organisasi informatika.

Gambar 2. 1 Komponen Sistem Informasi

Suatu sistem informasi pada dasarnya terbentuk melaluui suatu kelompok


kegiatan operasi yang tetap, yaitu:
1. Mengumpulkan data
2. Mengelompokkan data
3. Menghitung
4. Menganalisa
5. Menyajikan laporan
2.2 Sistem Enterprise Resources Planning (ERP)
Konsep ERP adalah sebuah sistem yang mengintegrasikan proses line dalam
manajemen perusahaan secara transparasi dan memiliki akuntabilitas yang cukup
tinggi. Untuk memasuki pasar internasional, ERP merupakan salah satu yang
menjadi pra-syarat dasar bagi setiap perusahaan. Indonesia merupakan negara
yang sedang berkembang, dimana basis perekonomiannya bertumpu pada bidang
bisnis, maka efisiensi menjadi salah satu faktor yang cukup penting dalam setiap
perusahaan. Pada kenyataannya, masih didapati banyak perusahaan bersekala
5

besar yang masih kurang efisien contohnya saja dalam penerapan ERP yang
merupakan salah satu cara untuk meningkatkan efisiensi perusahaan. Jika dilihat
dari kondisi perusahaan-perusahaan di Indonesia, banyak perusahaan besar yang
belum cukup optimal dalam mengintegrasikan setiap proses dalam perusahaan
tersebut ke dalam suatu sistem komputerisasi. Terlebih lagi pada perusahaanperusahaan yang lebih kecil, pengimplementasian ERP terasa sulit untuk
diaplikasikan bahkan pemikiran untuk menerapkan sistem yang terintegrasi
tersebut seolah-olah masih menjadi suatu hal yang baru.
2.2.1 Pengertian Sistem Enterprise Resource Planning (ERP)
Menurut Marshall B. Romney dan Paul John Steinbart (2004:442)
mengemukakan

pengertian

Enterprise

Resources

Planning

adalah:

Enterprise Resources Planning (ERP) adalah suatu sistem

yang

mengintegrasikan seluruh aspek aktivitas organisasi kedalam suatu sistem


informasi akuntansi.
Menurut

Azhar

Susanto

(2004:20)

mengemukakan

pengertian

Enterprise Resources Planning adalah: ERP adalah paket software


terintegrasi yang dirancang untuk memberikan integrasi yang menyeluruh
terhadap seluruh data yang terkait dengan sistem informasi perusahaan.
Menurut James A. Hall (2002:114) mengemukakan pengertian
Enterprise Resources Planning adalah: ERP sistem adalah paket perangkat
lunak modul berganda yang berkembang terutama dari sistem perencanaan
manufaktur tradisional (manufacturing resources planning-MRP II).
Menurut J a y Heizer dan Barry Rander (2005:186) mengemukakan
pengertian Enterprise Resources Planning adalah: ERP adalah software
yang memungkinkan perusahaan untuk: Mengotomasi dan mengintegrasikan
bnyak proses bisnis mereka. Bebagi database dan praktik bisnis yang
umum diseluruh perusahaan Menghasilkan informasi dalam waktu terkini.
Menurut definisi di atas ERP adalah sistem yang didesain untuk
menggantikan perangkat perusahaan terdahulu, dengan kumpulan modul6

modul software canggih yang terintegrasi dalam menghasilkan sistem


informasi.
2.2.2 Ciri-ciri Enterprise Resources Planning (ERP)
Menurut Mulia Hartono dalam 7 langkah mudah membangun sistem
informasi ERP yang dikutip melalui Journal Enterprise Resources Planning
(2003:2) sebuah ERP sistem memiliki ciri-ciri sebagai berikut:
1. Sistem Tunggal
Sistem ERP dibangun dalam sistem tunggal sehingga informasi dapat
diperoleh dengan mudah dan cepat karena memiliki data yang terintegrasi.
Sistem lain yang non-ERP umumnya dibangun tidak dalam mesin tunggal
misal ada data dalam SQL server, sementara data lainnya dalam FozPro, hal
ini menyebabkan sulitnya memperoleh informasi dengan cepat.
2. Modul Lengkap
Sistem ERP yang memiliki modul yang lengkap dan saling terintegrasi
yang menjangkau semua bagian dan fungsi perusahaan karena mempunyai
konsep yang jelas.
3. Fleksibel
Sistem ERP sangat fleksibel dan dapat diimplementasikan di semua
anak perusahaan atau pabrik manapun dalam suatu perusahaan karena
dapat disesuaikan (dikonfigurasi) sesuai dengan kebutuhan.
4.

Laporan
Sistem ERP memiliki data seluruh sumber daya perusahaan dan dapat

memberikan laporan apa saja yang diperlukan termasuk fungsi-fungsi


statistik untuk menganalisa laporan.

2.2.3 Unsur-unsur Enterprise Resources Planning (ERP)


Menurut Michael Uram (2002:2) mengemukakan bahwa ada seperangkat
komputer atau disebut infrastruktur ERP yang diperlukan terdiri dari:
1.

Physical Component (Komponen Fisik)


a. Server-Client yang terdiri dari komputer server dan beberapa komputer
client. Server menjadi pusat sistem informasi, sedangkan client
merupakan komputer yang digunakan untuk melakukan tugas-tugas
penenganan data.
b. Network

(Jaringan),

merupakan

suatu

unit

komunikasi

yang

membantu didalam penyebaran informasi.


c. Storage (penyimpanan), merupakan tempat penyimpanan yang digunakan
untuk menyimpan data yang diolah oleh komputer.

2.

People (Sumber Daya Manusia)


Sumber

daya

manusia

yang

mempunyai

peranan

penting

untuk

pengembangan dan implementasi sistem adalah:


a. Staf Bisnis (Business Staff)
Staf bisnis merupakan orang yang bertugas menganalisa workflow
(urutan proses) sistem manajemen yang sedang berjalan (workflow as-is)
dan mendesain workflow baru yang lebih efisien (workflow should-be).
Staf bisnis haruslah orang yang menguasai ilmu yang berhubungan
dengan proses bisnis yang dianalisa, misalnya membuat analisa di
departemen accounting

maka

staf

bisnis

harus

menguasai siklus

akuntansi.
b. Staf Operasi (Operation Staff)
Staf operasi merupakan staff yang bertanggung jawab pada kegiatan
operasional sehari-hari, misalnya backup data.
c. Staf Pengembangan (Development Staff)
Staf pengembangan bertugas untuk mengembangkan sistem dengan
mendesain program-program yang diperlukan.
8

3. Organization Process (Proses Organisasi)


a. Program dan Proyek Manajemen (Program and Project Management)
Penerapan sistem ERP biasanya merupakan bagian dari program dan
proyek manajemen,

yang dilakukan berdasarkan pertimbangan -

pertimbangan manajemen.
Berikut ini alasan mengapa perusahaan melakukan perubahan:
1. Perubahan kebutuhan pemakai atau bisnis
Peningkatan pesaing, pertumbuhan bisnis atau konsolidasi, merger
dan divestasi, peraturan baru, atau perubahan dalam hubungan
regional serta global dapat mengubah struktur dan tujuan organisasi.
Agar tetap responsif atas kebutuhan perusahaan, maka sistem juga
harus berubah.
2. Perubahan Teknologi
Sejalan dengan makin maju dan murahnya teknologi, perusahaan
dapat memanfaatkan berbagai kemampuan baru atau lama.
3. Peningkatan Proses Bisnis
Banyaknya perusahaan memiliki proses bisnis yang tidak efisien
sehingga membutuhkan pembauruan untuk memuaskan pelanggan.
4. Keunggulan Kompetitif
Peningkatan kualitas, kuantitas dan kecepatan informasi dapat
meningkatkan produk atau layanan serta dapat membantu mengurangi
biaya.
5. Perolehan Produktivitas
Komputer akan mengotomatisasi pekerjaan administrasi secara rutin
serta signifikan didalam mengurangi waktu untuk melakukan tugastugas lainnya.
6. Pertumbuhan
Perusahaan berkembang lebih besar dari sistemnya sehingga harus
meningkatkan atau melakukan perubahan terhadap sistemnya secara
keseluruhan.
9

7. Penciutan
Perusahaan seringkali berpindah dari mainframe terpusat ke jaringan
PC atau sistem berbasis internet untuk memanfaatkan rasio
harga/kinerja mereka. Hal ini menempatkan pengambilan keputusan
dan informasi yang terkait sampai ke bagan organisasi.

b. Perubahan Proses Kerja (Change Management)


Penerapan sistem ERP berpengaruh terhadap budaya perusahaan, sehingga
diperlukan

perubahan

proses

kerja

(Change

Management)

pada

masapenyesuaian atau yang sering disebut proses implementasi. Jika


pada proses implementasi tersebut diperlukan perubahan proses kerja
yang cukup mendasar, maka perusahaan harus melakukan rekayasa ulang
proses bisnis atau Business Process Reenginering (BPR) yaitu analisis
menyeluruh dan mendesain ulang yang lengkap atau proses bisnis dan
sistem informasi untuk mencapai peningkatan kinerja yang dramatis.
Walaupun memerlukan waktu yang cukup lama beberapa keuntungan
dari proses BPR yaitu:
a. Untuk menyederhanakan sistem
b. Untuk membuatnya lebih efektif
c. Untuk meningkatkan kualitas serta layanan perusahaan

c. Layanan dan Dukungan dari IT Departemen (Support Service)


Untuk mengatasi masalah yang terjadi pada sistem dan mendukung
pelaksanaan dari sistem ERP agar dapat berjalan dengan baik dan
mencapai tujuan, diperlukan adanya layanan dan dukungan dari IT
departemen atau vendor software. Dengan begitu para pengguna (Users)
akan mampu memahami sistem secara cepat, dan user aakan puas dengan
sistem yang ada karena sistem tersebut dapat membantu kerja mereka
dan tidak merumitkan.

10

Pengimplementasian sistem ERP bukan merupakan kejadian yang muncul


kemudian berakhir. Skala sistem yang sangat luas menyebabkan manajer
menyadari yang terjadi tidak akan pernah lengkap terselesaikan. Organisasiorganisasi akan terus berubah dan berkembang dan sistem yang ada harus ikut
berubah dan berkembang bersama.
2.2.4 Tahapan Enterprise Resource Planning (ERP)
Secara umum, tahapan sistem Enterprise Resource Planning (ERP)
meliputi tahapan perencanaan, tahapan analisis, tahapan desain, tahapan
dukungan teknis, dan tahapan implementasi.
Menuturut Santo F. Wijaya dan Suparto Darudiato (2009: 116),
mengemukakan tahapan Enterprise Resource Planning (ERP) yaitu:
1. Tahapan Perencanaan
2. Tahapan Analisis
3. Tahapan Desain
4. Tahapan Dukungan Teknis
5. Tahapan Implementasi
Adapun penjelasan dari tahapan Enterprise Resource Planning (ERP) di atas
adalah:
1. Tahapan Perencanaan
Langkah awal adalah membentuk komite pengarah, yang bertugas untuk
mengidentifikasi tujuan utama dan ruang lingkup proyek sistem Enterprise
Resource Planning (ERP) untuk menentukan Project Leader dan anggota tim
dalam membangun sistem.
Tugas Tim Project adalah:

11

a. Mendefinisikan

masalah

yang akan

diselesaikan

oleh

sistem

Enterprise Resource Planning (ERP) dan menentukan ruang lingkup


proyek secara lebih rinci.
b. Mengevaluasi alternative pendekatan pada Enterprise Resource
Planning (ERP), seperti solusi kostumisasi, satu kesatuan paket,
integrasi beberapa paket software atau kombinasi dari beberapa
alternative dan memilih salah satu solusi.
c. Membuat jadwal dan anggaran proyek dengan memperhatikan studi
kelayakan dan melaporkan setiap temuan yang signifikan kepada
komite pengarah secara berkala baik secara tertulis maupun lisan.
2. Tahapan Analisis
Dalam tahapan analisis, maka komite pengarah telah sepakat untuk
menjalankan proyek sistem Enterprise Resource Planning (ERP) dan
sudah menentukan pendekatan yang akan dilakukan. Tim mulai membentuk
kelompok kerja pada berbagai fungsi di organisasi untuk mengumpulkan
informasi dan mengidentifikasikan kebutuhan pengguna. Pihak konsultan luar
dapat dilibatkan hanya untuk mambantu kelompok kerja dalam menjalankan
aktivitas analisis ini. Tanggung jawab utama Tim adalah:
a. Mengevaluasi vendor yang dapat memenuhi kebutuhan dan membuat
rekomendasi kepada Tim pengarah, yang akan memilih vendor kemudian
Tim akan melakukan evaluasi lebih rinci atas vendor terpilih.
b. Mengidentifikasikan inisiatif rekayasa ulang proses bisnis

yang

mungkin diperlukan berdasarkan pendekatan sistem Enterprise Resource


Planning (ERP) dan paket yang dipilih. Meskipun tidak selalu menjadi
alternative yang baik, perusahaan dapat mempertimbangkan solusi untuk
melakukan kostumisasi paket.
Setelah itu, maka perwakilan vendor dan pihak konsultan dapat dilibatkan
dalam proses analisis, di mana komite pengarah dan tim proyek akan diberikan
pelatihan intensif mengenai konsep dan operasional sistem oleh pihak konsultan.
12

Tahap akhir fase ini adalah akan dihasilkan sebuah prototype sistem
Enterprise Resource Planning (ERP) di berbagai fungsi organisasi untuk
melakukan simulasi dan menunjukan integrasi antar modul kepada pengguna dan
identifikasi sesuai kebutuhan. Akhirnya tim proyek akan membuat laporan
rekomendasi kepada komite pengarah untuk proses persetujuan dan verifikasi
kelanjutan proyek.
3.

Tahap Desain
Tahap desain dimulai setelah perusahaan memutuskan vendor atau konsultan

yang telah dipilih. Tingkat desain tergantung pada pendekatan sistem Enterprise
Resource Planning (ERP), jika memilih satu kesatuan paket, maka antarmuka
sebagian besar sudah ditentukan, dan kostumisasi biasanya dilakukan pada
bagian-bagian minor saja. Jika perusahaan memilih pendekatan kostumisasi
paket, biasanya desain antarmuka akan lebih lama. Paket kesatuan biasanya
memerlukan middleware (perangkat perantara) yang minimal, karena hanya
memerlukan antarmuka dengan beberapa bagian system yang alamat atau paket
aplikasi yang disediakan. Jika pendekatan kombinasi beberapa paket, maka
memerlukan desain antarmuka yang lebih rumit, karena berbagai paket dari
4.

Tahap Dukungan Teknis


Untuk menjalin keberhasilan sistem jangka pendek dan jangka panjang,

maka dukungan teknis dan para pengguna sangatlah diperlukan. Walaupun


semua pengguna
dukungan

sudah

mendapatkan

pelatihan

intensif,

namun

staf

teknis tetap diperlukan, khususnya untuk pembuatan sistem yang

drastic dan komperhensif, misalnya perbaikan koreksi kesalahan program


yang ditemukan pengguna dalam menjalankan sistem baru. Jika terjadi
kesalahan program, maka diperlukan respon yang cepat dari konsultan atau
project leader untuk menjaga kepercayaan pengguna terhadap sistem baru dan
demi mendukung kelancaran dan efektifitas kerja.

13

Untuk itu, diperlukan pemeliharaan sistem untuk menjaga kinerja sistem


agar tetap, optimal. Demikian pula pelaksanaan audit sistem dapat dilakukan
dengan secara periodic untuk mengetahui apakah tujuan sistem Enterprise
Resource Planning (ERP) sudah tercapai sesuai yang diharapkan.
5.

Tahapan Implementasi
Setelah perusahaan menentukan paket software terpilih yang akan digunakan

dan

dilakukan

kostumisasi,

maka

tahapan

berikutnya adalah melakukan

konstruksi. Untuk pendekatan kesatuan paket, maka program sudah dirancang


dan diterapkan per modul. Misalnya: fungsi pembelian, inventory, pembayaran.
Untuk fungsi industri manufaktur, biasanya modul yang digunakan bervariasi
tergantung jenis proses bisnis perusahaan.
Dari tahapan implementasi, semua rencana rekayasa ulang proses bisnis
diterapkan,

karena

semua

hardware,

software,

data,

jaringan

sudah

diterapkan, maka hanya dua hal yang perlu dikaji, yaitu orang dan
prosedur. Struktur organisasi dapat berubah, karyawan dapat berpindah posisi
(mutasi). Untuk mendukung

proses

implementasi,

biasanya

diterapkan

beberapa prosedur kerja baru


Setelah modul selesai dikonfigurasi dan diintegrasikan dengan komponen dan
program lainnya, maka tahapan selanjutnya adalah:
a. Pembuatan prototype sistem, yang dilanjutkan dengan dilakukan validasi
beberapa kali iterasi dan dilakukan revisi hingga akhirnya sistem siap
dijalankan.
b. Verifikasi dan pengujian keseluruhan sistem dilakukan beberapa
konfigurasi ulang untuk meningkatkan kinerja sistem.
c. Membuat dokumentasi seluruh sistem dan memberikan pelatihan kepada
semua pengguna sistem.

14

d. Membuat rencana konversi roll-out sistem, yang meliputi jadwal


instalisasi sistem di seluruh organisasi dengan pendekatan strategi
konversi terpilih.
2.3 Manfaat Penerapan ERP
Menurut

O'Brien

(2005,

p.322-p.323),

banyak

perusahaan

lainnya

menemukan nilai bisnis utarna dari penggunaan Enterprise Resource Planning


(ERP) dalam beberapa cara mendasar:

Kualitas dan Efisiensi


ERP

menciptakan

kerangka

kerja

untuk

mengintegrasikan

dan

meningkatkan proses bisnis internal perusahaan yang menghasilkan


peningkatan signifikan dalam kualitas serta efisiensi layanan pelanggan,
produksi, dan distribusi.

Penurunan Biaya
Banyak

perusahaan

melaporkan

penurunan

signifikan

dalam biaya

pemrosesan transaksi dan hardware, software, serta karyawan pendukung


TI, jika dibandingkan

dengan sistem warisan yang tidak terintegrasi

yang digantikan oleh sistem ERP baru mereka.

Pendukung Keputusan
ERP menyediakan informasi mengenai kinerja bisnis lintas fungsi yang
sangat penting secara cepat untuk para manajer agar
signifikan

meningkatkan

kemarnpuan mereka

dapat

dalam

secara

mengambil

keputusan secara tepat waktu di lintas bisnis keseluruhan perusahaan.

Kelincahan Perusahaan
Mengimplementasikan

sistem

ERP

meruntuhkan

banyak

dinding

departemen dan fungsi atau "benteng" berbagai proses bisnis, sistem


informasi, dan sumber daya informasi. Hal ini menghasilkan

struktur

organisasi, tanggung jawab manjerial, dan peran kerja yang lebih


fleksibel, dan karenanya menghasilkan organisasi serta tenaga kerja yang
Iebih Iincah dan adaptif, yang dapat lebih mudah memanfaatkan berbagai
peluang baru bisnis.
15

Manfaat lain yang diperoleh dari penerapan ERP menurut Brady, et all (2001,
p.28) adalah:

Sistem ERP menghasilkan integrasi secara global berbagai proses bisnis


perusahaan

Sistem ERP tidak hanya mengintegrasi manusia dan data, tetapi juga
memperbaharui dan memperbaiki sistem komputer yang terpisah.

Sistem ERP mengizinkan pihak manajemen untuk mengelola operasi, bukan


hanya mengawasi.

2.4 Faktor Penyebab Kegagalan Implementasi ERP


Berikut ini merupakan Fakor Penyebab Kegagalan Implemntasi ERP, yaitu:

Waktu dan biaya implementasi yang melebihi anggaran

Pre-implementation tidak dilakukan dengan baik

Strategi operasi tidak sejalan dengan business process design dan


pengembangannya

Orang-orang tidak disiapkan untuk menerima dan beroperasi dengan


sistem yang baru

2.5 Tanda-Tanda ERP Mengalami Kegagalan


Kegagalan ERP biasanya ditandai oleh adanya hal-hal sebagai berikut:

Kurangnya komitmen top management

Kurangnya pendefinisian kebutuhan perusahaan (analisis strategi bisnis)

Cacatnya proses seleksi software (tidak lengkap atau terburu-buru


memutuskan)

Kurangnya sumber daya (manusia, infrastruktur dan modal)

Kurangnya buy in sehingga muncul resistensi untuk berubah dari para


karyawan

Kesalahan penghitungan waktu implementasi

Tidak cocoknya software dgn business process

Kurangnya training dan pembelajaran


16

Cacatnya project design & management

Kurangnya komunikasi

Saran penghematan yang menyesatkan

2.6 Software ERP


Dewasa ini, terdapat sekitar ratusan jenis software ERP dengan berbagai fitur,
versi, dan skala kemampuan. Dari berbagai jenis software yang saat ini terdapat di
pasaran, terdapat beberapa vendor yang mendominasi pasar penyedia software
ERP di dunia internasional dimana setiap software menawarkan kelebihankelebihan tertentu dan biasanya ada beberapa perbedaan spesifik pada fitur-fitur
yang ada pada masing-masing software misalnya:
1. SAP (Systems, Applications, Product in Data Processing)
SAP AG adalah perusahaan penyedia dan konsultan software yang didirikan
di Jerman pada tahun 1972. Produk utamanya meliputi SAP ERP Enterprise
Core, yang merupakan solusi aplikasi ERP, dan SAP Business Suite, yang
merupakan paket solusi aplikasi e-bisnis dan berbagai aplikasi-aplikasi lainnya
seperti SAP CRM (Customer Relationship Management), SAP SCM (Supply
Chain Management), dan SAP PLM (Product Lifecycle Management).
2. J.D. Edwards
Sebagai penyedia aplikasi ERP yang cukup terkemuka, memiliki dua jenis
produk utama yang disesuaikan dengan kebutuhan dan ruang lingkup
perusahaan konsumennya.
J.D. Edwards Enterprise One
J.D. Edwards Enterprise One adalah aplikasi terintegrasi yang merupakan
paket software ERP komprehensif, yang dibangun dilandasi oleh teknologi
standar dan pengalaman yang mendalam di dunia industri. Paket aplikasi ini
bersifat sangat fleksibel sehingga kita dapat memilih sendiri database, sistem
operasi dan hardware apa yang akan digunakan sehingga solusi dapat
dibangun berdasarkan kebutuhan dan kemampuan perusahaan.
J.D Edwards World
17

J.D Edwards World adalah salah satu paket solusi yang cukup fleksibel
untuk mendukung integrasi dan pengembangan sistem, termasuk integrasi
dengan sistem lama (Legacy), implementasi modular (Best of Breed), dan
produk pihak ketiga (Bolt-on).

Microsoft Business Solution

Microsoft, melalui unit bisnis Business Solution menyediakan 3 jenis software


untuk implementasi ERP yaitu, Microsoft Dynamic Axapta, Microsoft
Dynamic Great Plains, dan Microsoft Dynamic Navision.

QAD MFG/PRO

QAD adalah sebuah perusahaan software di Santa Barbara, Amerika Serikat


yang didrikan pada tahun 1979. Salah satu produk QAD adalah MFG/PRO,
yaitu produk yang dirancang untuk mendukung sistem ERP di perusahaan.
MFG/PRO adalah salah satu produk ERP yang cukup sukses di pasaran dunia
dan juga di Indonesia. Software MFG/PRO bersifat komprehensif, terbuka,
fleksibel, interaktif, dan dirancang untuk memenuhi kebutuhan pengelolaan
manufaktur modern.

Open Source ERP

Selain software-software ERP dalam bentuk paket terintgrasi maupun modular


yang ditawarkan berbagai vendor tersebut, pilihan lain yang dapat
dimanfaatkan adalah Open Source ERP. Aplikasi Open Source ERP ini
bersifat

nonkomersil,

artinya

dapat

langsung

digunakantanpa

perlu

mengeluarkan biaya lisensi atau pembelian lainnya. Sifat aplikasi ini sama
seperti aplikasi Open Source lainnya, yaitu disediakan dalam bentuk aplikasi
yang belum dikonfigurasi, mendukung kostumisasi, dan disediakan langsung
beserta kodenya.
Contoh software yang bersifat Open Source ERP adalah:
Compiere
Openbravo
GNU Enterprise

18

2.7 Modul-Modul dalam ERP


Modul-modul pada paket sistem ERP biasanya dirancang untuk terintegrasi
satu sama lain, meskipun pada implementasinya perusahaan boleh memilih
mengimplementasikan beberapa modul sesuai keperluan perusahaan. Tidak semua
modul selalu tersedia pada paket aplikasi ERP. Kelengkapan modul pada masingmasing paket sangat bergantung pada target konsumen serta perkembangan
software yang dibuat oleh perusahaan tersebut. Banyak perusahaan pembuat paket
ERP menyediakan dukungan kostumisasi atas modul-modul tersebut sehingga
memungkinkan implementasi yang fleksibel.
Berikut ini adalah beberapa modul yang terdapat di dalam sistem Enterprise
Resource Planning (ERP) antara lain:
1. Modul Financial, adalah modul utama dan merupakan pusat dari semua
modul karena semua transaksi di modul lain akhirnya pasti akan berhubungan
dengan modul ini. Sub modulnya terdiri dari General Accounting, Financial
Accounting, Assets Management, Treasury, Controlling, dan Costing.
2. Modul Material Management, adalah modul yang berhubungan dengan
sumber daya material perusahaan. Sub modulnya terdiri dari Purchasing dan
Warehouse Management.
3. Modul Sales, adalah modul yang berhubungan dengan penjualan. Sub
modulnya yaitu Marketing, Transportation, dan Shipping.
4. Modul Human Resource, adalah modul yang berhubungan dengan Sumber
5. Daya Manusia (SDM). Sub modulnya terdiri dari Time Management,
Appraisal, Over Time Training, dan Payroll.
6. Modul Maintenance, adalah modul yang berhubungan dengan perawatan dan
pemeliharaan. Sub modulnya terdiri dari Plant Maintenance, Preventive
Maintenance, dan Service Maintenance.
7. Modul Production Control, adalah modul yang berhubungan dengan
pengontrolan produksi. Sub modulnya antara lain Production Planning.

19

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

Mulai

Studi Pustaka
Melakukan studi pendahuluan mengenai
implementasi ERP dalam dunia nyata

Observasi
Melakukan pengamatan dan observasi
mengenai proses bisnis di PD Mujur Jaya

Perumusan Masalah
1. Proses bisnis perusahaan tidak efisien karena masih konvensional.
2. Implementasi kebutuhan sistem informasi pada PD Mujur Jaya dengan
menggunakan sistem informasi terintegrasi Enterprise Resource Planning
(ERP)

Tujuan Penulisan
1. Merancang sistem informasi guna mengintegrasikan aliran informasi di
seluruh unit produksi dan departemen perusahaan.
2. Memberikan usulan proses bisnis perusahaan agar tercipta aliran informasi
yang cepat dan efektif.

Gambar 3. 1 Metodologi Penelitian (1)

20

Batasan Penulisan
Dalam pembuatan sistem informasi, software yang
digunakan adalah openERP guna memudahkan
dalam melakukan record data pada PD Mujur Jaya

Pengumpulan Data
Data yang diambil merupakan data pengamatan
yang didapatkan pada PD Mujur Jaya

Pembahasan dan Analisis


1. Pembuatan Diagram Proses Bisnis
4.Pembuatan dan analisa sistem
informasi
PD
Mujur
Jaya
menggunakan Open ERP

Kesimpulan
dan Saran

Selesai

Gambar 3. 2 Metodologi Penelitian (2)

21

BAB IV
TINJAUAN SISTEM
4.1 Sejarah dan Perkembangan Perusahaan
PD. Mujur jaya merupakan salah satu perusahaan sohun yang berbentuk
perusahaan perseorangan dan termasuk perusahaan dagang yang didirikan oleh
Bapak Martono pada tanggal 20 Oktober 1990. Nama perusahan diambil sesuai
dengan lokasi perusahaan yang terletak di Desa Mujur Kecamatan Kroya
Kabupaten Cilacap, sedangkan kata jaya merupakan harapan pemilik akan
perkembangan perusahaan ini nantinya menjadi perusahaan yang lebih besar. Izin
usaha diperoleh dari Dinas Perindustrian Kabupaten Cilacap dengan nomor
perindustrian IS/II.08/PMl1992 dan Nomor Izin Usaha IS0/PL.21-10S2/0S. PD
Mujur Jaya telah memperoleh sertifikat halal dari LPPOM MUI No. 1737092001.
Latar belakang didirikannya perusahaan ini adalah pengalaman yang dimiliki
Bapak Martono selaku pendiri perusahaan ini dalam memproduksi sohun.
Sebelum mendirikan perusahaan ini beliau pemah bekerjasama dengan Bapak
Sukeni selama lima tahun dan Bapak Riono selama dua tahun dalam usaha yang
sarna. Dalam kerjasama ini Bapak Martono berperan sebagi pelaksana Japangan
sementara kedua rekannya berperan sebagai pemilik modal. Berbekal pengalaman
yang dimilikinya tersebut, serta peluang bisnis yang ada saat itu, Bapak Martono
melepaskan kerjasama dengan kedua rekannya tersebut dan mendirikan
perusahaan sendiri pada tahun 1990, dengan modal pinjaman dari bank BRI dan
BNI.
Sebagai perusahaan perseorangan, pada awalnya PD. Mujur Jaya hanyalah
perusahaan berskala kecil yang pengelolaannya dilakukan oleh keluarga dengan
satu unit produksi dan 20 orang karyawan. Seiring berjalannya waktu perusahaan
terus mengalami perkembangan yang menggembirakan. Perkembangan ini dapat
dilihat dari perluasan perusahaan yang dilakukan secara terus menerus, baik
secara intensifikasi maupun secara ekstensifikasi. Perusahaan menambah tiga unit
produksi pada tahun 1998 sehingga perusahaan memiliki empat unit produksi.
22

Permintaan sohun yang semakin meningkat di pasaran mendorong


perusahaan untuk melakukan penambahan dua unit produksi pada tahun 2000 dan
satu unit produksi lagi pada tahun 2002 dengan mesin pengaduk dan pencetak
mekanis sebagai uji coba. Pada bulan Februari 2003 perusahaan mengganti satu
mesin pencetak manualnya dengan pengaduk dan pencetak mekanis.
Sampai saat ini perusahaan memiliki tujuh unit produksi, lima unit produksi
menggunakan mesin pengaduk dan pencetak manual serta dua unit produksi yang
menggunakan mesin pengaduk dan pencetak mekanis. Tenaga kerja yang diserap
perusahaan ini mencapai 333 orang karyawan dan buruh lepas yang didominasi
oleh wanita. Perkembangan perusahaan yang cukup pesat dari tahun ke tahun
membuat perusahaan ini menjadi perusahaan sohun yang cukup besar, bahkan
terbesar di Kabupaten Cilacap dan sekitarnya.
4.2 Lokasi Perusahaan
Lokasi

perusahaan

merupakan

faktor

penting

bagi

kemajuan

dan

perkembangan dari suatu perusahaan. Lokasi perusahaan ini juga mempengaruhi


mekanisme perusahaan baik dari segi penyediaan bahan baku, proses produksi
pemasaran serta transportasi. Penentuan lokasi perusahaan memerlukan
pertimbangan dan perhitungan dengan cermat, karena berpengaruh terhadap
pengeluaran yang harus dibiayai oleh perusahaan.

Gambar 4. 1 Lokasi Perusahaan

23

Lokasi PD. Mujur Jaya ada di Jalan Mujur Km 1,5 Kroya Cilacap, tepatnya di
Desa Mujur Kecamatan Kroya Kabupaten Cilacap. Perusahaan didirikan di atas
tanah seluas 3,5 ha dengan luas lahan pengeringan 2 ha selebihnya bangunan.
Perusahaan dikelilingi oleh sawah pada bagian utara, barat dan selatan, sedangkan
pada bagian timur adalah jalan raya. Perusahaan ini juga berbatasan dengan desa
Gerojogan di sebelah timur, desa Gentasari di sebelah barat dan desa Kedawung
di sebelah selatan serta desa Sidamulya di sebelah utara. Lokasi ini sangat
menguntungkan bila ditinjau dari beberapa aspek, antara lain:
1.

Transportasi dan Komunikasi


PD. Mujur Jaya terletak di pinggir jalan raya sehingga memudahkan

transportasi untuk mobilisasi perusahaan terutama saat pengiriman bahan baku


dan distribusi produk. Infrastruktur transportasi di daerah ini sangat memadai
dengan kondisi jalan yang layak dan alat transportasi yang cukup. Pelayanan
komunikasi dan informasi terpenuhi dengan baik dan tidak menjadi kendala.
2.

Produksi
Lokasi

perusahaan

cukup

monguntungkan

karena

dikelilingi

lahan

persawahan yang cukup luas tanpa penghalang pepohonan maupun bangunan


tinggi sehingga cahaya marahari dapat diterima maksimal. Hal ini berhubungan
dengan keberhasilan proses pengeringan yang merupakan tahap akhir dan penting
dalam produksi sohun.
3.

Ketersediaan tenaga kerja


PD. Mujur Jaya memcrlukan tenaga kerja yang cukup besar terutama untuk

bagian produksi. Kebutuhan tenaga kerja terus bertambah seiring dengan berbagai
pengembangan yang tcrus dilakukannya. Ketersediaan tenaga kerja di daerah
sekitar perusahaan cukup besar karena daerah tersebut cukup padat penduduknya
terutama penduduk usia produktif sehingga kebutuhan tenaga kerja dapat dengan
mudah terpenuhi. Hal ini akan mengurangi biaya transportasi pekerja. Selain itu
akan mempermudah komunikasi dan penyampaian informasi ke pekerja apabila
ada produksi mendadak.

24

4.

Pemasaran
Ditinjau dari aspek pemasaran lokasi tersebut cukup strategis, berada di jalur

penting yang menghubungkan beberapa pasar induk yaitu pasar kroya, banyumas
dan kebumen sehingga memungkinkan banyak pedagang melewati jalur tersebut.
Hal ini memudahkan perusahaan untuk mempromosikan produknya secara tidak
langsung.
5.

Kemungkinan adanya ekstensifikasi pabrik


Bangunan pabrik yang dikelilingi sawah memungkinkan dilakukannya

ekstensifikasi pabrik yaitu dengan memperluas area pabrik. Bangunan pabrik


perusahaan ini terbagi menjadi dua bangunan utama yang berada di bagian utara
dan selatan area pabrik, mengapit satu lahan yang luas untuk tempat pengeringan
sohun. Bangunan-bangunan ini memankang dari barat ke timur dan terbagi-bagi
dalam unit-unit produksi. Unit I sampai IV menempati satu banunan utama yang
berada di bagian utama bertasu dengan kantor administrasi, masjid, gudang,
bengkel, ancak serta dapur. Mess pekerja terletak di bagian timur bangunan. Unit
produksi V sampai VII berada pada bangunan utama yang terpisah.
Tiap unit produksi umumnya menempati sebuah bangsal besar berukuran 32 x 12
meter dan terbagi atas ruang-ruang. Ruang-ruang tersebut antara lain ruang
pencucian, pemasakan, pencetakan, pengemasan dan penyimpanan sementara.
Bahan baku tidak memiliki gudang khusus tetapi bergabung dengan ruang
pencucian.
Ruang pencucian berukuran 12 x 8 m, terdiri dari bak-bak pencucian berbentuk
silinder dengan kedalaman 1,5 m dan diameter 2 m. di dalam ruang ini juga
terdapat bak penampungan limbah cair sementara serta tempat penampungan
limbah padat.
Ruang pemasakan dan pencetakan terdiri dari bak penampung pati sementara,
tungku pemasakan, serta mesin pencetak sohun. Ruang ini cukup terbuka dan
hampir menyatu dengan ruang pengemasan dan penyimpanan sohun jadi.

25

4.3 Struktur Organisasi Perusahaan


Struktur organisasi merupakan unsur yang penting dalam pencapaian tujuan
perusahaan. Sebuah perusahaan memiliki beberapa tujuan yang ingin dicapainya
baik jangka panjang maupun jangka pendek. Sebagai usaha dalam rangka
pencapaiantujuan tersebut perlu adanya aktivitis yang terencana dengan tepat.
Agar tujuan dapat tercapai sesuai rencana, maka struktur organisasi perusahaan
harus disesuaikan dengan kebutuhan dan perkembangan perusahaan. Dalam
struktur organisasi perusahaan perlu dilakukan penataan dan pembagian tugas dan
wewenang yang jelas, perusahaan dapat mengetahui secara tepat kebutuhan julah
karyawan.
Kepastian jumlah tenaga kerja dalam sebuah perusahaan sangat penting untuk
optimalisasi produksivitas perusahaan, sehingga dapat dihindari kelebihan tenaga
kerja yang dapat menyebabkan tidak efisiensinya pengluaran perusahaan dan
kekurangan tenaga kerja yang menyababkan tidak optimalnya kinerja perusahaan.
Struktur organisasi perusahaan yang tepat merupakan langkah awal menuju
manajemen perusahaan yang sukses. Struktur orgaisasi berperan penting dalam
rangka tercapainya tujuan perusahaan, sehingga penentuan struktur perusahaan
disesuaikan dengan perkembangan dan kebutuhan perusahaan.
Berikut adalah struktur orgaisasi yang diterapkan pada perusahaan PD Mujur
Makmur:

26

Gambar 4. 2 Struktur Organisasi Perusahaan

Penjelasan Job description sesuai dengan tugas dan tanggungjawab masingmasing bagian dalam struktur organisasi perusahaan sohun PD Mujur Makmur
Jaya adalah sebagai berikut:
1. Direktur
a. Memimpin perusahaan
b. Melakukan kegiatan monitoring perusahaan
c. Membuat rencana pengambangan baik jangka pendek maupun jangka
panjang
d. Bertanggungjawab untuk menyelesaikan permasalahan perusahaan
baik intern maupun ekstern
2. General Manager
a. Melaksanakan tugas dan fungsi manajemen
b. Mengadakan penilaian dan pertimbangan atas hasil kerja yang
dilaksanaka bawahanya
c. Bertanggungjawab

untuk

membantu

direktur

menyelesaikan

permasalahan perusahaan baik intern maupun ekstern


27

d. Bertanggungjawab terhadap direktur perusahaan


3. Bagian Administrasi Umum
a. Bertanggungjawab terhadap pengadaan surat, pembukuan, dan
pengelolaan kepegawaian
b. Mengkoordinasikan administrasi perusahaan secara keseluruhan
c. Mencatat semua transaksi yang berhubungan dalam kegiatan
perusahaan termasuk rencana dan kebijakan perusahaan
d. Mencatat seluruh pembayaran gaji karyawan
4. Bagian Keuangan
a. Mengelola penerimaan, pengeluaran, dan penyimpanan keuangan
perusahaan
b. Mempertanggungjawabkan keuangan perusahaan opada pimpinan
perusahaan
c. Melaksanakan pembayaran gaji karyawan
5. Bagian Bimbingan Mental (HR)
Bagian ini merupakan salah satu karyawan perusahaan PD Mujur Jaya
yang

bertugas

untuk

menyelenggarakan

kegiatan

yang

bersifat

pembangunan mental secara spiritual. Kegiatan yang dilakukan antara lain


pengajian rutin dua pekan sekali di hari Selasa, mewajibkan karyawan
untuk sholat dzuhur, mewajibkan karyawan laki-laki untuk sholat Jumat
di masjid perusahaan dan mewajibkan karyawan perempuan untuk
menggunakan kerudung. Tujuan adanya bagian ini adalah sebagai berikut:
a. Mendekatkan diri kepada Allah SWT
b. Meningkatkan wawasan keislaman bagi karyawan
c. Menciptakan suasana agamis dalam lingkungan perusahaan
d. Salah satu bentuk syukur kepada Allah SWT
6. Bagian Produksi
a. Melaksanakan dan Mengawasu proses produksi mulai dari bahan baku
sampai menjadi barang jadi yang siap untuk dipasarkan
b. Bertanggungjawab atas kualitas barang hasil produksi
c. Menentukan standar penggunaan bahan baku
28

d. Menentukan kualitas dan kuantitas dalam hal pembelian bahan baku


e. Bertanggungjawab atas kelancaran jalannya proses produksi
7. Bagian Pemasaran
a. Mengadakan

kegiatan

pemasaran

termasuk

pemasaran

dan

pembayaran yang dilakukan


b. Mengadakan penagihan piutang yang telah jatuh tempo terhadap
pelanggan yang membeli dengan sistem tempo
c. Melayani komsumen dalam hal transaksi pembelian
8. Bagian Gudang dan Perlengkapan
a. Mengawasi dan mencatat keluar masuknya bahan baku penunjang
b. Menerima, menyimpan, memelihara, serta mengeluarkan bahan baku
penunjang sesuai dengan permintaan masing masing bagian
c. Memelihara dan memperbaiki alat-alat produksi apabila terjadi
kerusakan
d. Melakukan pengadaan barang yang diperlukan perusahaan baik untuk
proses produksi maupun keperluan administrasi
9. Karyawan Produksi
a. Melakukan semua kegiatan yang berhubingan dengan aktivitas
produksi
b. Melakukan semua intruksi dari pengawas produksi yang berhubungan
dengan proses produksi.
4.4 Tenaga Kerja
PD. Mujur Jaya mempunyai total karyawan kurang lebih 333 orang, baik lakiIaki maupun perempuan dan mempunyai jenjang pendidikan yang bervariasi.
Mayoritas dari mereka adalah lulusan dari SLTP atau sederajat tetapi ada juga
yang lulusan SD, SLTA atau sederajat dan Perguruan Tinggi. Karyawan yang
lebih banyak mendominasi adalah perempuan yaitu sekitar 65 %. Mereka
kebanyakan ditempatkan pada bagian pengepakan dan pengeringan, sedangkan
karyawan laki-laki lebih banyak ditempatkan di bagian pencucian, pemasakan dan
pencetakan.
29

Karyawan di PD. Mujur Jaya dibagi menjadi dua kategori yaitu:


1. Karyawan bulanan/tetap, yaitu karyawan yang mendapat gaji tetap tiap bulan.
Ada sanksi pengurangan gaji jika karyawan berulang kali melanggar aturan
yang berlaku pada perusahaan seperti terlambat masuk dan tidak masuk kerja
tanpa izin lebih dari 4 kali, Karyawan yang termasuk di dalamnya adalah
karyawan staf.
2. Karyawan borongan, yaitu karyawan yang diberi upah sesuai dengan satuan
pekerjaan yang dihasilkan. Termasuk karyawan borongan adalah karyawan
bagian produksi, penjemuran dan packing. Karyawan bagian produksi dan
produksi. Tiap kwintal dihargai sebesar 32.500,00 yang akan dibagi-bagi sesuai
dengan pembagian kerjanya. Lain lagi dengan bagian packing. Bagian ini upah
diberikan berdasarkan jumlah ball yang dihasilkan, dimana tiap ball dinilai
sebesar Rp. 700,00. Satu ball sohun memiliki berat 1.1 - 2 kg tergantung
pesanan, dengan jumlah gulung tiap ball berbeda-beda untuk tiap standar unit
produksi, misalnya 120 unting dalam satu ball.

Prosedur perekrutan karyawan PD. Mujur Jaya sangat sederhana dan sedikit
berbeda dengan perusahaan lain. Karyawan direkrut tanpa mempertimbangkan
jenjang pendidikan. Hanya untuk posisi-posisi tertentu saja jenjang pendidikan
dipertimbangkan. Syarat umum yang hams dipenuhi untuk menjadi karyawan di
perusahaan ini yaitu:
1. Memiliki minat yang kuat terhadap pekerjaan yang akan dilakukan,
2. Jujur dan tekun dalarn bekerja,
3. Taat dalam menjalankan perintah agama.
Sebagai upaya untuk meningkatkan fungsi dan kesejahteraan karyawan,
perusahaan memberikan berbagai fasilitas dan tunjangan. Fasilitas dan tunjangan
ini dibedakan menjadi dua yaitu berdasarkan prestasi dan tanpa syarat. Fasilitas
dan tunjangan berdasarkan prestasi diberikan pada karyawan yang berprestasi dan
berdedikasi terhadap perusahaan, berupa hadiah atau penghargaan. Fasilitas dan
tunjangan tanpa syarat diberikan kepada seluruh karyawan tanpa memandang
prestasinya, diantaranya:
30

1. Tunjangan kesehatan
Tunjangan ini berupa penggantian uang periksa dan pembelian obat yang
berlaku bagi keluarga karyawan. Karyawan laki-laki memperoleh
tunjangan kesehatan untuk istri dan dua orang anak, sedangkan karyawan
perempuan hanya memperoleh tunjangan untuk dua anaknya saja.
2. Biaya pendidikan
Bagi karyawan yang telah bekerja selama satu tahun dan masih
mempunyai anak yang masih sekolah di SMP akan diberikan beasiswa
pengganti SPP.
3. Makan
Bagi karyawan bulanan/tetap dan karyawan bagian produksi akan
mendapat makan tiga kali, sedangkan untuk karyawan bagian packing
hanya akan mendapatkan makan siang saja. Selain itu semua karyawan
mendapatkan beras masing-masung 5 kg setiap tiga bulan sekali.
4. Simpan pinjam
PD. Mujur Jaya sudah mempunyai koperasi yang melayani simpan pinjam.
Pinjaman dapat diambil oleh karyawan maksimal Rp. 3.000.000 dengan
bunga sebesar 1 persen.
5. Jamsostek
Jamsostek merupakan tunjangan yang diberikan oleh perusahaan kepada
karyawan dengan tujuan memberikan keamanan kepada pekerja pada saat
bekerja di perusahaan.
6. Kendaraan
Fasilitas kendaraan dari perusahaan hanya dapat dibawa oleh karyawan
tertentu untuk kepentingan perusahaan.
7. Tunjangan hari raya
PD. Mujur Jaya menetapkan hari libur hanya pada 1 Muharram, idul
fitri dan idul adha. Tiap 1 Muharram perusahaan memberikan tunjangan
pesangon liburan sedangkan pada hari raya idul fitri perusahaan
memberikan tunjangan hari raya.
31

Karyawan bekerja selama 8 jam setiap harinya, mulai pukul 08.00 WIB
sampai dengan pukul 16.00 WIB dan waktu istirahat selama satu jam dari pukul
12.00 WIB sampai pukul 13.00 WIB.
Selama satu minggu baik karyawan tetap maupun karyawan borongan bekerja
selama tujuh hari yaitu senin sampai minggu, akan tetapi jika stok sohun masih
banyak atau melebihi kapasitas maka produksi dilakukan selama 6 hari dan hari
minggu libur. Pada saat musim hujan khususnya jika tidak ada panas atau
mendung maka produksi dihentikan dan karyawan diliburkan, sedangkan staf
karyawan administrasi dan umum tetap bekerja seperti biasanya. Bila ada
halangan, karyawan bisa mengambil cuti secara bergantian.

32

BAB V
PEMBAHASAN DAN ANALISIS
5.1 Data Identifikasi Proses Bisnis
5.1.1 Proses Bisnis Purchase Order
Pembelian
Purchasing

Warehouse

Finance

Start

Order
Pembelian

Mengirim PO
Ke Vendor
Pembayaran
(Draft)

Transfer

Pembayaran
(Execute)
Penerimaan
Order
(draft)

Data Pembelian
Penerimaan
Order
(execute)

Menerima
Invoice
Vendor
stock
Memasukkan
Invoice
Inventory
Bahan Baku
Invoice
(Excecute)

End

Gambar 5. 1 Proses bisnis pembelian

33

5.1.2 Proses Bisnis Produksi

Production
Warehouse

Production

Storage

Start
Menimbang
Sagu, Sumbo,
Kaporit
Tahap
Pemutihan
Inventory
Bahan Baku

Pewarnaan
Sumbo

Pengadukan
Adonan

Pencetakan
Sohun

Pengeringan
Sohun

Pengemasan
Sohun
Penyimpanan
Sohun
Inventory
Produk Jadi

End

Gambar 5. 2 Proses bisnis produksi

34

5.1.3 Data Proses Bisnis Penjualan

Penjualan
Sales

Storage

Finance

Start

Order Penjualan

Mengecek
Persediaan

Tersedia?

Inventory
Produk Jadi

Tidak

Ya

Pembayaran
Konsumen
(Draft)

Pembayaran
(Sah)

Pengiriman Order
(Draft)

Data Penjualan
Pengiriman Order
(Execute)

End

Gambar 5. 3 Proses bisnis penjualan

35

5.2 Rancangan Open ERP


5.2.1 Pemilihan Modul
Dalam membuat sistem informasi terintegrasi pada PD Mujur Jaya,
digunakan beberapa modul Open ERP yang diperlukan.

Gambar 5. 4 Modul open ERP

Modul yang digunakan dalam Open ERP adalah:


Warehouse Management
Sales Management
Purchase Management
Accounting and Finance
MRP
Employee Directory

1. Modul Warehouse Management


Modul ini digunakan untuk mengatur barang yang ada pada gudang yaitu raw
material dan produk jadi mie soun. Modul warehouse management
dioperasikan oleh kepala bagian pergudangan di PD Mujur Jaya
36

2. Modul Sales Management


Modul ini digunakan untuk mengatur order penjualan produk dari konsumen.
Modul sales management di operasikan oleh Manajer Penjualan di PD Mujur
Jaya.
3. Modul Purchase Management
Modul ini digunakan untuk mengatur proses pembelian raw material,
termasuk jumlah dan biaya yang digunakan untuk melakukan pembelian raw
material ke supplier. Modul purchase management dioperasikan oleh bagian
pengadaan PD Mujur Jaya.

4. Modul Accounting & Finance


Modul ini digunakan untuk mengatur transaksi keuangan yang meliputi aliran
keuangan masuk dari proses penjualan dan keluar dari proses pengadaan.
Modul accounting & finance dioperasikan oleh manajer keuangan PD Mujur
Jaya.
5. Modul MRP
Dalam modul MRP terdapat pengaturan dalam proses produksi, diantaranya
penjadwalan produksi, data data mengenai Bill of Material dan Routing
pembuatan produk.
6. Modul Employee Directory
Modul ini digunakan untuk mengatur data-data karyawan juga departemendepartemen yang bernaung di bawah perusahaan.
5.3 Implementasi ERP
5.3.1 Purchase Order
Order pembelian di PD Mujur Jaya dilakukan jika stok persediaan
bahan baku di gudang hampir habis sehingga harus dilakukan pengisian
kembali bahan baku di gudang untuk kelancaran proses produksi. Purchase
order pertama yang dilakukan bagian pengadaan adalah membeli pati sagu
yang merupakan bahan baku utama pada pembuatan sohun. Bagian
37

warehouse akan memberikan perintah ke bagian purchasing untuk melakukan


pemesanan pati sagu ke supplier.

Gambar 5. 5 Stok gudang kosong

Pada gambar diatas diketahui bahwa stok bahan baku digudang habis, maka
bagian warehouse akan memberikan perintah ke bagian purchase untuk
melakukan pemesanan bahan baku ke supplier.

Gambar 5. 6 Purchase order

Setelah bagian purchase melakukan order pemesanan bahan baku ke supplier,


selanjutnya laporan pemesanan atau invoice akan didapat oleh bagian accounting.
Bagian accounting bertugas untuk melakukan validasi apakah pemesanan yang
akan dilakukan sudah sesuai dengan kebutuhan. Setelah invoice tervalidasi bagian
accounting melakukan pembayaran transfer kepada supplier.
38

Gambar 5. 7 Draft invoice

Gambar 5. 8 Pembayaran invoice

Pembayaran

dilakukan

melalui

transfer,

setelah

accounting

melakukan

pembayaran, maka status di Open ERP akan menunjukkan invoice telah terbayar.

39

Gambar 5. 9 Supplier invoice

Supplier invoice merupakan tanda bukti hasil pembayaran yang didapatkan dari
supplier sebagai bukti hasil pembayaran yang telah dilakukan oleh perusahaan.
Setelah hasil pembayaran selesai dilakukan maka pesanan dapat langsung
dikirimkan ke PD Mujur Jaya.
Selanjutnya bagian pengadaan sebagai pihak pemesan barang mempunyai hak
untuk mengecek kondisi pati sagu yang telah dipesan, jika kondisi pati sagu sesuai
dengan pesanan maka barang dapat lolos pengecekan dan masuk ke gudang.

40

Gambar 5. 10 Proses pengecekan barang

Bagian gudang bertugas untuk mengupdate apakah pati sagu yang telah dikirim
sudah di masukkan ke gudang atau belum, jika sudah maka status pesanan
berubah menjadi tansfered.

Gambar 5. 11 Transfer barang ke gudang

Maka secara otomatis sistem ERP langsung mengupdate jumlah persediaan di


gudang. Proses pengadaan bahan baku yang lain seperti kalium hipoklorit, sumbo
dan hakkol juga dilakukan untuk ketersediaan bahan baku untuk proses produksi.
41

Gambar 5. 12 Update gudang setelah pemesanan

5.3.2 Production
Proses produksi dilakukan oleh bagian produksi, dimana di PD Mujur
Jaya terdapat 7 unit produksi yang aktif dalam melakukan produksi sohun.
Operator modul manufacturing dalam Open ERP diberikan kepada kepala
unit masing masing untuk mengontrol proses produksi berjalan dan terupdate
dengan baik agar integrasi seluruh unit dapat terupdate secara real time.

Gambar 5. 13 Pembuatan manufacturing order

Proses produksi dimulai dengan melakukan manufacturing order.


Manufacturing order di perusahaan PD Mujur Jaya akan dilakukan 4 kali
dalam sehari sesuai dengan waktu yang tersedia.
42

Gambar 5. 14 Pengecekan ketersediaan barang

Sistem ERP akan secara otomatis mendeteksi bahan baku apa saja yang
diperlukan untuk membuat suatu produk. Karena dalam sistem ERP telah
ditentukan Bill of Material dan Routing proses produksi.

Gambar 5. 15 Konfirmasi produksi

Konfirmasi manufacturing order diperlukan untuk menentukan apakah


ketersediaan bahan baku sesuai dengan kebutuhan produk jadi yang akan
dibuat.

43

Gambar 5. 16 Production order

Production order menjelaskan detail produksi yang digunakan sebagai perintah


melakukan produksi.
5.3.3 Sales Order
Setelah proses produksi selesai maka sohun siap untuk dijual, proses
penjualan dilakukan melalui customer order. Admin yang memegang modul
sales adalah bagian penjualan. Dengan Open ERP pencatatan penjualan dapat
dilakukan secara otomatis dan real time sesuai dengan barang jadi yang ada di
gudang jadi dapat meminimalisasi kesalahan dalam penghitungan.

44

Gambar 5. 17 Memasukkan Sales order

Memasukkan order penjualan ke dalam sistem, setiap order yang masuk akan
masuk ke sistem ERP agar dapat terkoneksi dengan bagian gudang untuk
mengalokasikan jumlah sohun yang tersedia di gudang untuk di kirim ke
konsumen.

Gambar 5. 18 Draft sales order

45

Setelah membuat order, maka draft invoice akan tercetak untuk diberikan
kepada bagian keuangan. Draft invoice yang dicetak oleh bagian penjualan
akan di validasi oleh bagian keuangan untuk memastikan pesanan sohun.

Gambar 5. 19 Invoice sales order

Invoice yang telah di validasi kemudian akan dikirimkan ke konsumen


yang membeli produk untuk memberitahu pembayaran yang harus
dilakukan.

Gambar 5. 20 Pembayaran Invoice

46

Setelah konsumen melakukan pembayaran maka bagian accounting akan


merubah status pesanan pelanggan menjadi terbayar dan sohun siap untuk
dikirim.

Gambar 5. 21 Transfer barang ke komsumen

Proses

pengiriman

dilakukan

oleh

bagian

gudang

yang

juga

mempersiapkan berapa jumlah yang harus dikirimkan sesuai dengan


pesanan pelanggan.

Gambar 5. 22 Transfer barang di gudang setelah pengiriman

Sistem ERP secara otomatis mengurangi stok di gudang sesuai dengan


pengurangan dari hasil penjualan sohun.

47

5.3.4 Laporan perusahaan


Setiap proses dan kegiatan yang dilakukan dalam perusahaan berupa
proses input barang, pembelian, serta penjualan akan dapat dilihat di sistem
ERP perusahaan. Laporan perusahaan dibuat oleh bagian accounting melalui
Jurnal Entries di Open ERP.

Gambar 5. 23 Jurnal Entries 1

Gambar 5. 24 Jurnal Entries 2

Dengan adanya Jurnal Entries ini akan memudahkan bagian accounting


untuk melakukan pembuatan laporan dan melakukan pengecekan terhadap
setiap proses dan kegiatan yang telah dilakukan.

5.3.5 Chart of Account


Chart of Account adalah suatu daftar atau tabel akun yang dibuat dan
disusun secara sistematis, didalamnya tersusun unsur-unsur kode akun
atau nama akun yang sudah dikelompokkan sebelumnya.
48

Gambar 5. 25 Chart of Account

Fungsi Chart of Account adalah untuk mengontrol keuangan perusahaan


sehingga dapat diproses dengan mudah dan hasilnya adalah laporan
keuangan perusahaan tersebut tersusun rapi.
5.4 Analisis Usulan
Penggunaan sistem ERP pada PD Mujur Jaya dengan menggunakan Open
ERP merupakan altenatif yang dapat dilakukan untuk meningkatkan efisiensi
proses kerjanya. Dengan menggunakan sistem ERP proses pendataan dan proses
bisnis perusahaan dapat berjalan mudah, terstruktur dan terintegrasi.

Tabel 5. 1 Perbandingan Open ERP dengan manual

ERP
Pengadaan

Proses

Manual
pengadaan

barang Proses pengadaan dilakukan

dilakukan berdasarkan stok tidak memperhatikan stok


bahan baku di gudang jadi bahan baku yang ada di
tidak akan terjadi masalah warehouse, dan pendataan
kekurangan stok atau bahan pada
baku yang menumpuk.

laporan

pemesanan

dilakukan secara manual di

49

Pencatatan sudah otomatis buku.


pada open ERP.
Produksi

Proses

produksi

berdasarkan

berjalan Proses

produksi

berjalan

manufacturing sendiri-sendiri

sesuai

order yang memperhatikan dengan

kemauan

dari

stok bahan baku di gudang mandor

di

unit

dan

waktu

sehingga

proses

setiap

prosesnya produksi sehingga proses


produksi produksi tidak optimal.

dapat berjalan sesuai dengan


yang direncanakan.
Penjualan

Pada

proses

pencatatan
konsumen

penjualan Pencatatan data konsumen


pesanan dilakukan

dapat

manual

pada

direkap buku tulis sehingga akan

secara rapi dan real time oleh merepotkan karyawan dan


sistem ERP jadi dipastikan dapat terjadi hilangnya data
tidak ada data yang hilang atau
atau tidak tercatat.

data

yang

tidak

tercatat.

50

BAB VI
PENUTUP
6.1 Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diperoleh dari Kuliah Kerja Industri ini adalah:
Dengan penerapan sistem informasi menggunakan open source Open ERP
pada PD Mujur Jaya akan mempermudah perusahaan untuk dapat
mengatur proses bisnis pada proses pembelian, produksi dan penjualan
dapat terintegrasi dengan baik.
Dengan penerapan sistem informasi terintegrasi menggunakan Open ERP
pada PD Mujur Jaya maka perusahaan dapat melakukan proses pendataan
pada seluruh proses bisnisnya secara otomatis, akurat dan real time dimana
sebelumnya masih menggunakan sistem pencatatan manual.
6.2 Saran
Saran yang dapat diberikan setelah melakukan Kuliah Kerja Industri antara
lain:
PD Mujur Jaya dapat menggunakan berbagai usulan yang telah diberikan
oleh penulis.
Diperlukan pengembangan dan penelitian lebih lanjut untuk dapat
mengimplemtasikan ERP dalam perusahaan.

51

DAFTAR PUSTAKA

Newman, Donald. 1990. Engineering Economic Analysis, Binarupa Aksara.


Jakarta.
Parthasarathy, 2007. Enterprise Resource Planning A Managerial and
Technical Perspective. Madurai: Ltd. Publisher.
Pinckaers, Gardiner. 2011. Open ERP, a Modern Approach, to Integrated
Business Management.

52