Anda di halaman 1dari 8

Fraktur tuberositas maksila sebagai komplikasi postoperatif Laporan Kasus

Abstrak
Fraktur tuberositas maksila merupakan komplikasi yang jarang terjadi yang menjadi masalah
bedah dan prostetik yang serius. Fraktur diamati saat ekstraksi karena seluruh tuberositas
keluar bersama dengan tang dan gigi. Berdasarkan ukuran fragmen tulang yang fraktur, dapat
dibagi tiga derajat fraktur yaitu: fraktur ringan, sedang, dan parah.
Fraktur tuberositas maksila dapat sangat mempengaruhi gigi tiruan sebagian dan gigi tiruan
penuh karena mengganggu statis kerja prostetik, tapi sama pentingnya dalam hal forensik
karena dianggap sebagai cedera tubuh yang serius.
Tujuan laporan ini yaitu menunjukkan kasus fraktur tuberositas maksila dari praktek klinik
kami dan melaporkan protokol diagnostik-terapeutik yang kami aplikasikan. Laporan ini juga
fokus pada cara mencegah terjadinya fraktur tuberositas di praktek sehari-hari dokter gigi.
Laporan ini menunjukkan kasus fraktur tuberositas maksila dari klinik gigi kami. Protokol
diagnostik dan terapeutik telah dijelaskan secara detail dengan beberapa penekanan pada
aplikasi suture untuk imobilisasi. Tiga bulan setelah fraktur, dilakukan ekstraksi bedah tanpa
merusak tuberositas. Ini merupakan tujuan utama kami dan hasil yang diinginkan untuk
pasien.
Pada paragraf terakhir laporan ini kami menunjukkan beberapa kesimpulan mengenai fraktur
tuberositas maksila sebagai komplikasi potensial saat ekstraksi molar atas. Komplikasi ini
dapat dicegah jika dokter gigi melakukan tindakan dengan hati-hati. Jika fraktur terjadi, harus
dipertimbangkan semua pilihan imobilisasi untuk memungkinkan penyembuhannya. Jika
terjadi fraktur, berikan pertolongan pertama dan dirujuk ke spesialis.
Kata kunci: fraktur tuberositas, komplikasi, imobilisasi
Pendahuluan
Fraktur tuberositas maksila merupakan komplikasi yang jarang terjadi yang memberikan
masalah bedah dan prostetik yang serius. Fraktur tuberositas dapat terjadi akibat aplikasi
elevator yang tidak baik (luksasi gigi molar tiga dari arah distal), penekanan tang sangat
dalam serta penggunaan tekanan kasar, ekstraksi gigi molar atas dengan pneumatisasi
prosesus alveolaris (molar kedua dan ketiga), tapi juga saat ekstraksi gigi impaksi, dan pada
kasus ankylosis molar satu dan dua dengan tulang, anomali akar molar atas, geminasi, fusi,
trauma wajah dan rahang, dan sebagainya.

Diagnosis fraktur tuberositas. Fraktur tuberositas dapat diamati saat ekstraksi saat seluruh
tuberositas terangkat bersama dengan tang dan gigi. Diagnosis dibuat berdasarkan
pemeriksaan klinis dan foto x-ray. Kelainan ini dapat diamati pada pemeriksaan lebih lanjut.
Garis fraktur dapat dipalpasi dari sisi bukal atau palatal, tapi tampak juga pada foto x-ray.
Jaringan lunak dapat terpotong. Selain itu, akibat cedera pembuluh darah, munculnya
hemotoma pada sisi palatal juga bisa terjadi. Umumnya, pada kasus fraktur tuberositas, sinus
menjadi terbuka sehingga semua tanda yang umum dari komplikasi ini juga tampak.
Berdasarkan ukuran fragmen tulang yang patah, dibagi tiga derajat fraktur yaitu:
1. Fraktur tuberositas ringan/kecil (bersama dengan molar yang diekstraksi melekat
ukuran kecil fragmen tulang tuberositas di sekitar akar)
2. Fraktur tuberositas sedang/medium (bersama dengan molar yang diekstraksi melekat
bagian tuberositas yang lebih besar, menutupi daerah sekitar akar, tapi juga lebih luas)
3. Fraktur tuberositas parah/catastrophic (garis fraktur membawa bagian besar
tuberositas dan pterygoid plate di sekitarnya, pembuluh darah dan otot)
Komplikasi serius akibat fraktur tuberositas maksila pernah dilaporkan sebelumnya. Dalam
bukunya Dental Extraction Coleman memasukkan laporan Cattlin tahun 1858 dimana
terdapat kasus fraktur tuberositas maksila, mengakibatkan ketulian akibat kerusakan hamulus
pterygoid dan m.tensor veli palatini, dan selanjutnya mencederai tuba Eustachius. Akibatnya,
pasien mengalami pengurangan gerakan mandibula akibat cedera otot dan ligamen pterygoid.
Pembedahan tengkorak kadaver di Guy Campus Medical School London menunjukkan
bahwa sttuktur tulang dan perlekatan otot di daerah tuberositas maksila dan lateral pterygoid
plate dapat sangat bervariasi. Pemeriksaan kasus fraktur parah menunjukkan jarak antara
tuberositas maksila dan bagian awal lateral pterygoid plate relatif kecil yang merupakan
faktor predisposisi fraktur yang umum dalam kasus tersebut.
Akibat penting fraktur tuberositas maksila meliputi:
1. Prostetik: Kehilangan tuberositas memiliki beberapa akibat yang tidak diinginkan
dalam hubungannya dengan pekerjaan prostetik: Dasar gigi tiruan penuh terganggu;
karena tidak dapat memperluas saddle gigi tiruan sebagian, tekanan pada jaringan
yang tersisa meningkat, sehingga dalam kondisi tertentu, dapat menyebabkan dampak
patologis gigi tiruan pada jaringan pendukung. Intinya, statis kerja prostetik
terganggu.

2. Forensik: fraktur tuberositas maksila dianggap sebagai cedera tubuh yang serius. Dari
pandangan forensik proses pemeriksaan persentase cedera tergantung pada deformitas
tulang dan derajat disfungsi. Pada kasus fraktur tuberositas derajat cedera diperiksa
dalam jangkauan 10 sampai 30% dengan peningkatan bertahap 1% tiap gigi yang
hilang, dan 1,5% untuk gigi molar permanen.
Fraktur tuberositas dirawat pada kasus dari awal kasus karena pada seluruh prosedur
terapeutik beberapa faktor harus dipertimbangkan seperti usia dan kondisi kesehatan umum
pasien, sakit gigi sebelum ekstraksi, apakah sinus terbuka atau tidak, dan juga kondisi
keseluruhan prosesus alveolar yang tersisa, derajat fraktur tulang, adanya gigi antagonis, dsb.
Umumnya, tiga prosedur perawatan dilakukan:
1. Pencabutan bedah gigi dan tuberositas yang fraktur
2. Pencabutan bedah gigi dengan pemisahan dengan hati-hati dari tulang
3. Imobilisasi dan fiksasi tuberositas yang fraktur dengan tulang.
Tujuan
Tujuan laporan ini yaitu untuk melaporkan fraktur tuberositas maksila dari klinik gigi kami
dengan tinjauan protokol diagnostik-terapeutik dan beberapa rekomendasi untuk mencegah
terjadinya pada praktek dokter gigi setiap hari.
Laporan kasus
Kunjungan awal
Pasien datang ke Klinik Bedah Mulut Faculty of Dental Medicine untuk mencabut gigi 27.
Saat pemeriksaan medis kami mengetahui bahwa pasien tidak berhasil mencabut giginya di
klinik gigi lokal. Kemudian pasien memutuskan untuk menghubungi klinik bedah mulut
Faculty of Dental Medicine. Saat pemeriksaan ekstraoral tampak hematoma dengan ukuran 2
cm di daerah tepi bawah mandibula tanpa gambaran spesifik lain (Gambar 1). Hematoma
dapat sebabkan karena usaha ekstraksi gigi yang dilakukan dokter gigi lokal yang gagal
menyelesaikan ekstraksi. Pemeriksaan intraoral memungkinkan kami untuk mengamati
asimetri signifikan kuadran kiri atas hubungannya dengan bagian kanan dalam arti adanya
pembesaran ridge alveolar palatal, sementara tidak tampak perubahan pada daerah vestibular.
Mukosa di daerah tuberositas sedikit berubah warna, tidak ada gangguan, dan konsistensi
lunak saat palpasi (hematoma atau edema). Tidak dilakukan foto x-ray.

Diagnosis sementara: berdasarkan pemeriksaan klinis dibawah anestesi lokal ditentukan


diagnosa: Keadaan fraktur tuberositas maksila setelah mencoba mencabut gigi 27
Berhubungan dengan dugaan pasien mengenai perdarahan dari lubang hidung kiri, terdapat
pula kecurigaan: jika terdapat perdarahan sinus dan perdarahan mulut.
Terapi: Diberikan jahitan di atas gigi 27 untuk melakukan imobilisasi (Gambar 2), dilakukan
foto panoramik (Panorex) dan juga x-ray retoralveolar daerah 25-27 dan juga x-ray sinus
paranasal jika diperlukan. Diberikan antibiotik Ampicilin dosis 500 mg (4x2). Disarankan
kompres dingin serta analgesik bila perlu, juga dengan tablet Vitamin C (2x1) dan makanan
lunak.
Check-up pertama
Check-up pertama diatur dua hari setelah kunjungan pertama. Pasien mengeluhkan rasa
menggigil dan terasa pusing, tapi tidak berkurang nafsu makan. Hematoma pada pipi telah
menyusut. Pasien tidak mengeluhkan perdarahan pada hidung. Panorex menunjukkan garis
fraktur di daerah tuberositas maksila mesial dari gigi 27 (Gambar 3). Pada foto x-ray sinus
paranasal tampak gambaran buram/opak pada sinus maksila kiri yang memastikan kecurigaan
adanya hematosinus (Gambar 4). Foto x-ray retroalveolar menunjukkan adanya garis fraktur.
Diagnosis akhir: analisis foto x-ray Panorex, sinus paranasal, dan retroalveolar memastikan
diagnosis sementara kami.
Terapi: Setelah berkonsultasi dengan dokter bedah mulut mengenai fraktur tuberositas
maksila diputuskan untuk menunda ekstraksi gigi 27 sampai terjadi pembentukan bone callus.
Diputuskan pula untuk melanjutkan dengan terapi obat dan check-up teratur sebelum
ekstraksi gigi.
Check-up selanjutnya
Check-up selanjutnya memastikan berkurangnya gejala. Suture dikeluarkan 10 hari setelah
penjahitan sementara terapi antibiotik diberikan selama 10 hari.
Check-up setelah satu bulan
Setelah satu bulan dibuat x-ray paranasal sinus yang menunjukkan gambaran normal kedua
sinus maksila yang memastikan pengurangan seluruh hematoma (Gambar 5). Pada foto
Panorex tidak terdapat perubahan signifikan yang dapat diamati hubungannya dengan foto
Panorex pada saat fraktur. Pada pemeriksaan diperoleh pergerakan patologis yang tidak

signifikan pada tuberositas. Pasien dirujuk untuk check-up kontrol selama tiga bulan setelah
terjadinya fraktur.
Ekstraksi bedah gigi tiga bulan setelah fraktur
Tiga bulan setelah fraktur tuberositas diputuskan untuk mencabut gigi 27 dan 25 dengan
pembedahan berdasarkan prosedur berikut:
Insisi dilakukan dibawah anestesi

mengikuti prosedur Peter Nowak, dan dibuat flap

mukoperiosteal. Dengan menggunakan bur fissur tajam, akar molar 2 kiri atas dipisahkan,
dan masing-masing akar diekstraksi satu per satu dengan gerakan rotasi dengan hati-hati
(Gambar 6). Dengan teknik bebas trauma dan dengan kortikotomi minimal terlebih dahulu,
premolar dua atas diekstraksi. Setelah merawat tepi luka ekstraksi dengan bur flame, flap
mukoperiosteal diturunkan, disesuaikan pada kelainan dan dijahit.
Diskusi
Tuberositas maksila dianggap lebih rentan fraktur jika sinus maksila membesar di antara gigi
dan ke dalam tuberositas sehingga menyebabkan dinding tulang tipis di daerah dentoalveolar.
Anomali gigi molar atas dapat pula berperan pada gangguan ini, seperti fusi gigi, isolasi gigi,
ankylosis, hipersementosis, infeksi periapikal kronik, serta akar yang sangat divergen. Jika
terdapat resiko besar fraktur saat ekstraksi, disarankan dilkaukan ekstraksi bedah.
Pada analisis retrospektif sampel 1213 pasien, Christiaens,dkk melaporkan bahwa insidensi
komplikasi rahang atas saat ekstraksi molar tiga dibawah anestesi lokal sebesar 1,5%,
sementara dengan anestesi umum sebesar 2%. Komplikasi paling sering rahang atas yaitu
fraktur tuberositas dan terbukanya hubungan oro-antral. Dimengerti bahwa komplikasi lebih
sering pada kasus dimana dokter bedah memiliki lebih sedikit pengalaman, pasien lebih tua,
dan gigi tertanam lebih dalam.
Semua faktor predisposisi yang berperan dalam fraktur tuberositas telah dilaporkan dalam
literatur, tapi malpraktek tidak disebutkan terlalu sering. Dalam melaporkan kasus mereka
Hidayet,dkk menunjuk pada masalah khusus ini. Mereka melaporkan kerja buruk dan tidak
hati-hati dokter gigi. Dari sisi medis, mereka mengetahui bahwa dokter gigi tersebut tidak
memperbaiki ridge alveolar di daerah molar yang diekstraksi. Selain itu, dokter gigi tersebut
menggunakan tekanan yang kuat tanpa memperbaiki ridge dan akibatnya, dia kesulitan
mencabut gigi tersebut.

Saat ini kami akan membuat perbandingan dengan studi kasus yang disebutkan di atas dan
menyatakan bahwa pada kasus kami penanganan tidak hati-hati juga menjadi salah satu
faktor penyebab karena tidak tampak gambaran morfologi yang berperan dalam fraktur
tuberositas oleh dokter gigi di klinik lokal tersebut. Selain itu, pasien dipulangkan tanpa
penjelasan mengenai terjadinya komplikasi atau rujukan ke dokter spesialis. Kasus kami
membuktikan bahwa fraktur tuberositas maksila akibat pembesaran sinus maksilaris dapat
terjadi pada pasien muda dengan gigi yang dirawat dengan baik. Ini mempertegas pernyataan
kami bahwa komplikasi yang terjadi disebabkan oleh kerja dokter gigi yang kasar dan tidak
hati-hati. Komplikasi dalam praktek dokter sehari-hari umum terjadi, tapi tugas dokter gigi
yaitu mengenalinya dan menyediakan penjelasan yang jelas dan tepat pada pasien.
Memulihkan komplikasi dasar dalam bedah mulut merupakan tanggung jawab setiap dokter
gigi dan jika dia menghilangkan bahan yang dibutuhkan, maka dia memiliki tugas untuk
memberikan pertolongan pertama pada pasien dan merujuknya ke dokter spesialis. Pada
kasus ini, kami harus mengatasi komplikasi yang muncul. Kami percaya bahwa pemeriksaan
tekanan ekstraksi dengan teliti dan potensi komplikasi sangat penting untuk keberhasilan
intervensi. Pemisahan dengan hati-hati akar, menjadi tanggung jawab dokter gigi, sangat
penting untuk keberhasilan penyelesaian ekstraksi sulit, dan lebih penting lagi, merupakan
cara mencegah komplikasi serius seperti fraktur tuberositas maksila.
Fraktur tuberositas maksila tidak hanya terjadi saat ekstraksi molar dua dan tiga tapi juga
molar satu atas menurut literatur yang ada. Fiksasi ridge alveolar merupakan prosedur yang
disarankan. Pada kasus komplikasi dari intervensi dokter gigi maka harus dirujuk ke spesialis.
Aplikasi teknik fiksasi sederhana mengurangi terjadinya keparahan lebih lanjut, komplikasi
serius dan masalah bagi pasien, juga meningkatkan proses penyembuhan.
Pada kasus kami, fraktur tuberositas tidak dapat diamati pada pemeriksaan pertama. Hanya
setelah aplikasi tang pada gigi 27, jelas terlihat bahwa percobaan luksasi ke arah vestibula,
seluruh tuberositas maksila bergeser dengan banyak darah berwarna lebih gelap keluar dari
sinus maksila. Lebih lanjut, menjadi jelas bahwa meneruskan prosedur ekstraksi akan
menyebabkan cedera pada seluruh tuberositas. Dilema terbesar yang kami hadapi adalah
dimana dan dengan cara apa untuk melakukan imobilisasi. Diputuskan untuk melakukan
imobilisasi dengan cara paling sederhana yaitu dengan melakukan penjahitan yang terbukti
paling efektif karena memungkinkan penyembuhan tuberositas dan mencegah keadaan yang
tidak dapat diterima pasien.

Fraktur bagian besar tulang tuberositas maksila merupakan kondisi pemberian tekanan yang
luar biasa besar. Fraktur besar tuberositas maksila menunjukkan komplikasi besar. Tujuan
terapeutik utama yaitu menjaga tulang yang fraktur pada posisinya dan membuat kondisi
yang paling baik untuk penyembuhannya.
Ekstraksi bedah gigi dan tuberositas harus dilakukan saat gigi sakit sebelum ekstraksi dan
jika tidak terdapat kemungkinan tuberositas untuk menyatu dengan jaringan rahang atas. Jika
bagian fraktur tuberositas lebih kecil, atau jika gigi tidak bergejala pada saat fraktur, sebagian
besar peneliti mempertimbangkan untuk tidak ditinggalkan in situ, solusinya hanya
mengeluarkan gigi bersama dengan bagian tuberositas. Jika bagian alveolar tercabut dan
terlepas dari lobus mukoperiosteal, kemungkinan besar tidak akan sembuh jika tidak dirawat.
Semua fraktur tuberositas tidak perlu masuk dalam kategori ini. Tulang yang tercabut harus
dilepaskan dengan perlahan dari jaringan lunak yang tersisa dengan periosteal elevator.
Fistula oroantral besar tidak dapat dihindari pada keadaan ini. Namun, dalam hal kehilangan
tulang penyangga, biasanya terdapat cukup jaringan lunak untuk memungkinkan penutupan
normalnya.
Jika dianggap terdapat kemungkinan penyatuan tuberositas ke tulang, gigi harus diekstraksi
dengan hati-hati dengan memisahkan akar atau mahkota dan akar, bersamaan dengan
menaham tuberositas dengan kawat ligature atau splint. Ngeow mendukung teknik
konservatif pada fraktur tuberositas yang besar sebagai metode alternatif dimana gigi
dipegang dengan kuat menggunakan tang molar, menghasilkan stabilisasi bagian fraktur, dan
setelah itu menggunakan Coupland periosteal elevator tulang alveolar dipisahkan dari akar
gigi, sehingga mengurangi meluasnya garis fraktur lebih lanjut.
Jika gigi tidak sakit tapi pasien datang untuk perawatan rutin, namun terdapat fraktur
tuberositas maksila, maka imobilisasi dan fiksasi gigi dan tuberositas harus dilakukan.
Dokter bedah mulut harus menyampaikan pada pasien kemungkinan komplikasi dan
keuntungan beragam prosedur perawatan sebelum menentukan perawatan. Pengalaman
Hidayet dan teman sejawatnya yaitu percobaan harus dilakukan untuk menyelamatkan fraktur
yang besar, tapi di sisi lain, pengeluaran langsung bagian kecil tuberositas di sekitar satu atau
dua gigi merupakan pilihan yang lebih baik pada kasus fraktur kecil akibat kesulitan untuk
menjaga tulang.
Perawatan fraktur tuberositas besar meliputi stabilisasi bagian tulang yang goyang dengan
aplikasi teknik fiksasi kaku selam 4-6 minggu. Ekstraksi bedah dapat dicoba setelah proses

penyembuhan selesai. Jika gigi terinfeksi dan tampak gejala inflamasi pada saat fraktur,
ekstraksi harus dilakukan dengan memisahkan perlekatan gingiva dan membuang sekecil
mungkin bagian tulang dengan tujuan menghindari pemisahan tuberositas dari periosteum.
Pada kasus kegagalan percobaan pemisahan yang berakibat pembuangan gigi infeksi dengan
tuberositas di sekitarnya, jaringan harus ditutup dengan interrupted suture untuk mencegah
komunikasi oroantral. Jika gigi tidak menunjukkan adanya tanda infeksi atau pus, dokter
bedah dapat mencoba aplikasi autogenous graft.
Pada kasus ini, kami mengaplikasikan interrupted suture untuk melakukan imobilisasi
tuberositas yang fraktur dengan gigi. Dengan pertimbangan bahwa kami tidak menemukan
komplikasi sebelum ekstraksi bedah gigi setelah tiga bulan, teknik terapeutik sederhana ini
terbukti sangat efektif. Seperti disebutkan sebelumnya, ekstraksi dilakukan dengan
pembedahan, tuberositas dijaga tetap melekat yang akhirnya menjadi tujuan kami dan hasil
terbaik bagi pasien.
Kesimpulan
Fraktur tuberositas maksila harus dipertimbangkan sebagai kemungkinan komplikasi saat
ekstraksi molar atas.
Sebagian besar fraktur dapat dicegah dengan aplikasi teknik ekstraksi bebas trauma dengan
hati-hati diikuti dengan stabilisasi ridge dan pemisahan akar yang merupakan tanggung jawab
dokter gigi.
Pada fraktur tuberositas semua piliha fiksasinya harus dipertimbangkan dengan tujuan
memungkinkan terjadinya penyatuan.
Pasien harus disampaikan mengenai fraktur tuberositas, berikan pertolongan pertama dan
dirujuk ke spesialis untuk perawatan.
Gambar 1. Hematoma pada pipi kiri
Gambar 2. Imobilisasi fraktur tuberositas dengan suture
Gambar 3. Foto panoramik yang diperbesar di daerah garis fraktur dapat terlihat
Gambar 4. Foto x-ray sinus paranasal dengan gambaran buram/opak yang tampak pada sinus
sebelah kiri
Gambar 5. Foto x-ray sinus paranasal satu bulan kemudian yang menunjukkan transparansi
pada kedua sinus maksila
Gambar 6. Pemisahan akar molar dua

Anda mungkin juga menyukai