Anda di halaman 1dari 6

UJI TOKSISITAS AKUT SIRUP ZINK EKSTRAK IKAN

BILIH (Mystacoleuseus padangensis) TERHADAP MENCIT


GALUR SWISS

Eva Yuniritha
Politeknik Kesehatan Kemenkes Padang.
Jalan Raya Siteba Pondok Kopi Padang
Email : e-yunita@yahoo.com

Abstrak
Sirup Zink Ekstrak ikan bilih adalah sirup yang dibuat dari bahan dasar ikan bilih (mystacoleuseus
padangensis) yaitu bahan pangan lokal daerah yang sudah biasa dikonsumsi masyarakat sebagai lauk di tepian
danau Singkarak Kabupaen Solok Propinsi Sumatera Barat. Ikan bilih mempunyai kandungan zink yang jauh
lebih tinggi dibandingkan dengan kandungan zink pada bahan pangan lainnya, sehingga bisa dijadikan bahan
pangan untuk suplementasi zink untuk diet bagi kesehatan manusia, namun belum tersedia standar keamanan
untuk sediaan ikan bilih ini dalam bentuk ekstrak. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efek toksisitas akut
sirup zink ekstrak ikan bilih (mystacoleuseus padangensis) yang diukur secara kuantitatif dengan LD50. Objek
uji toksisitas adalah 16 ekor mencit Galur Swiss jantan dengan kriteria umur 8 24 minggu, berat 25 35
gram, tingkah laku dan aktivitas normal, dan tidak ada kelainan anatomis yang tampak. Objek uji dibagi dalam
4 kelompok yaitu satu kontrol, dan 3 perlakuan (3 peringkat dosis 0,5 ml; 1,0 ml; dan 1,5 m/KgBB per oral).
Pengamatan gejala toksik dilakukan selama 24 jam, sedangkan jumlah hewan mati selama 14 hari. Tidak
didapatkan mencit mati pada penelitian ini. Pada pengamatan gejala toksik tidak didapatkan gejala lain selain
perubahan fungsi lokomotor yang meningkat. LD50 sirup zink ekstrak ikan bilih termasuk Praktis Tidak
Toksik dalam kriteria Loomis (1978).

Kata Kunci: Sirup zink ekstrak ikan bilih, LD50, mencit galur Swiss

PENDAHULUAN
Uji toksisitas akut sangat penting untuk mengukur dan mengevaluasi karakteristik
toksik dari suatu bahan kimia. Uji ini dapat menyediakan informasi tentang bahaya kesehatan
manusia yang berasal dari bahan kimia yang terpapar dalam tubuh pada waktu pendek
melalui jalur oral. Data uji akut juga dapat menjadi dasar klasifikasi dan pelabelan suatu
bahan kimia.
Toksisitas akut didefinisikan sebagai kejadian keracunan akibat pemaparan bahan
toksik dalam waktu singkat, tolak ukur kuantitatif yang sering digunakan untuk menyatakan
Prosiding Seminar Ilmiah Nasional Kesehata , ISSN : 2338-2694

| 119

kisaran dosis letal pada uji toksisitas akut adalah (Letal dose) LD50. Nilai ini didapatkan
melalui proses statistik dan berfungsi mengukur angka relatif toksisitas akut bahan kimia. Uji
toksisitas akut dapat menggunakan beberapa hewan mamalia, namun yang dianjurkan untuk
uji LD50 diantaranya tikus, mencit dan kelinci.
Sirup Zink Ekstrak ikan bilih adalah sirup yang dibuat dari bahan dasar ikan bilih
(mystacoleuseus padangensis) yaitu bahan pangan lokal daerah yang berasal dari danau
Singkarak Kabupaten Solok Propinsi Sumatera Barat. Sirup ini akan diberikan sebagai
makanan suplementasi (food suplement) zink pada anak usia 1-3 tahun untuk meningkatkan
pertumbuhan fisik, psikomotor dan kognitif serta menurunkan morbiditas karena penyakit
infeksi. Proses pembuatan sirup zink ini melalui beberapa tahap dan berbagai proses uji untuk
keamanan konsumsinya, salah satunya uji toksisitas akut. Oleh karena itu, penentuan LD50
penting untuk menilai potensi ketoksikan akut dari sirup zink ini.

METODE PENELITIAN
Uji toksisitas akut dilakukan menurut metode yang dianjurkan oleh WHO (2000) ,
subjek penelitian adalah 16 ekor mencit Galur Swiss jantan. Objek uji dibagi dalam 4
kelompok yaitu satu kontrol, dan 3 perlakuan (3 peringkat dosis 0,5 ml; 1,0 ml; dan 1,5
m/KgBB per oral). Pengamatan gejala toksik dilakukan selama 24 jam, sedangkan jumlah
hewan mati selama 14 hari.
Mekanisme cara kerja uji toksisitas yang dilakukan di gambarkan pada alur penelitian pada
gambar 1.

120

Prosiding Seminar Ilmiah Nasional Kesehatan , ISSN: 2338-2694

Sirup Biliszinc

Mencit Galur Swiss

Aklimatisasi (1 minggu)

Genotipe:
Status fisiologi : mencit galur swiss, umur
12 mg, jenis kelamin jantan dan betina,
berat rata-rata 25-30 gram.
Lingkungan : suhu 26 + 10C , kelembaban
65 + 5% , kandungan udara, sirkulasi
udara, intensitas cahaya.
Makanan : komposisi, kuantitas, cara
pemberian
Minuman : mutu air, kuantitas air

Perancangan Perlakuan
(Pengelompokan)

Perlakuan 1
(P1) 4 ekor

Perlakuan 2
(P2) 4 ekor

Perlakuan 3
(P3) 4 ekor

Kontrol 4
(PK) 4 ekor

Pengamatan

Gejala Klinis
(Aktifitas)

Kematian Hewan
Coba

Jumlah Hewan coba yang mati

Berat Badan
(sebelum dan sesudah
perlakuan)

Hari ke 14

Penentuan LD50

Gambar 1 : Alur Uji Toksisitas Akut


Keterangan :
K : kontrol negatif ( mencit galur Swiss + aquadest )
P1 : mencit galur Swiss + sirup Biliszinc dosis 0,5 ml
Prosiding Seminar Ilmiah Nasional Kesehata , ISSN : 2338-2694

| 121

P2 : mencit galur Swiss + sirup Biliszinc dosis 1,0 ml


P3 : mencit galur Swiss + sirup Biliszinc dosis 1,5 ml

HASIL DAN PEMBAHASAN


Sampel sebanyak 16 ekor mencit memenuhi kriteria inklusi, sehingga langsung
mengalami randomisasi. Selama percobaan uji toksisitas 16 ekor mencit tersebut tidak
mengalami sakit ataupun mati. Pengamatan uji kualitatif tidak ditemukan gejala toksik yang
signifikan pada seluruh mencit di seluruh kelompok dan juga tidak ada perubahan aktivitas
bahkan aktfitas mencit kelihatan sedikit lebih aktif. Hasil pengamatan uji kuantitatif berupa
jumlah mencit mati, ditunjukkan dalam tabel 2 di bawah ini.
Tabel 2. Jumlah mencit mati setelah pemberian sirup Biliszink.
Kelompok
KK
P1
P2
P3

Perlakuan
Aquades
Sirup Biliszinc 0,5 ml
Sirup Biliszinc 1,0 ml
Sirup Biliszinc 1,5 ml

Jumlah Sampel
4
4
4
4

Jumlah Mencit Mati


0
0
0
0

Selama 14 hari pengamatan tidak terdapat satu ekor pun mencit yang mati, dari
seluruh kelompok. Sedangkan hasil pengamatan uji kualitatif, berupa gejala toksik yang
muncul dengan parameter aktivitas lokomotor, reaksi yang aneh, fonasi, sensitivitas rasa
sakit,sensitivitas terhadap bunyi, sensitivitas sentuhan, interaksi, ekor abnormal, perilaku
agresif, ataksia, konvulsi dan lain-lain (lampiran 1) terangkum dalam tabel 3 di bawah ini.
Tabel 3. Pengamatan gejala toksik 24 jam Hari ke 14 setelah pemberian sirup
Biliszink.
Kelompok
KK
P1
P2
P3

Perlakuan
Aquades
Sirup Biliszinc 0,5 ml
Sirup Biliszinc 1,0 ml
Sirup Biliszinc 1,5 ml

Jumlah Sampel
4
4
4
4

Gejala Toksik
Tidak ada
Tidak ada
Tidak ada
Tidak ada

Dari hasil pengamatan uji kualitatif, tidak ada gejala toksik yang signifikan pada
seluruh mencit di seluruh kelompok. Yang tampak hanya perubahan aktivitas, yaitu aktivitas
lokomotor yang sedikit meningkat terutama pada kelompok P3 (dosis 1,5 ml). Hasil
pengamatan selengkapnya tersaji dalam lampiran 3.
Pada hari ke-15 semua mencit ditimbang berat badan per hari dan dihitung
pertambahan berat badan dari hari pertama sampai hari terakhir yaitu hari ke 14 (Tabel 4).
Pemberian sirup zink pada ketiga kelompok perlakuan menunjukkan perbedaan pada
pertambahan berat badan mencit. Pertambahan berat badan mencit lebih besar pada mencit
122

Prosiding Seminar Ilmiah Nasional Kesehatan , ISSN: 2338-2694

kelompok P1 dibanding kelompok P2 dan P3, semakin tinggi dosis semakin kecil
pertambahan berat badan bahkan lebih kecil daripada kelompok kontrol. Hal ini
menunjukkan bahwa dosis terbesar yang diberikan (dosis 1,5 ml) ternyata tidak
meningkatkan pertambahan berat badan mencit, seperti terlihat pada tabel 4.
Tabel 4: Pertambahan Berat Badan Mencit Sebelum dan Sesudah Perlakuan
Mencit

M1
M2
m3
M4
Rata-rata
SD

P1 (0,5 ml)
BB
BB
Aw
Ak
PBB
31
37
6
35
36
1
35
38
3
37
39
2
3
2,16

Berat Badan (gram) / Kelompok (Dosis)


P2 (1,0 ml)
P3 (1,5 ml)
BB
BB
PB
BB
BB
Aw
Ak
B
Aw
Ak
PBB
35
38
3
35
37
2
34
36
2
34
35
1
37
38
1
33
35
2
34
35
1
33
34
1
1,75
1,5
0,96
0,58

KK (Standar)
BB
BB
Aw
Ak
PBB
35
36
1
31
34
3
31
32
1
31
33
2
2
0,96

Peneliti mendapatkan tidak ada satu mencit pun yang mati setelah diberi perlakuan,
sehingga data tidak dapat diproses menggunakan SPSS 15 for windows. Berdasarkan
kesepakatan yang diambil para ahli, jika dosis maksimal tidak menimbulkan kematian hewan
coba, maka LD50 dinyatakan dengan LD50 semu dengan mengambil dosis maksimal5,6.
Sehingga dalam penelitian ini LD50 diketahui sebagai LD50 semu, yaitu 1,5 ml/KgBB
(0,01287mg zink). Hasil ini tidak dapat dimasukkan dalam kriteria Loomis, karena LD50
yang didapat bukan merupakan LD50 yang sesungguhnya.
Dosis 1,5 ml/kgBB (0,01287 mg zink) merupakan konversi dosis maksimal yang
diberikan pada mencit. Berdasarkan kesepakatan para ahli, bila pada dosis maksimal tidak
ada kematian pada hewan coba, maka jelas senyawa tersebut termasuk dalam kriteria Praktis
Tidak Toksik5,6. Sehingga dosis maksimal pada manusia yang dikonversikan menjadi
0,01287 mg/KgBB pada mencit, di mana dosis tersebut tidak menimbulkan kematian pada
seluruh hewan coba, termasuk dalam kriteria Praktis Tidak Toksik dalam kriteria Loomis
(1978).
Peneliti tidak menemukan kelainan apapun yang signifikan yang terjadi pada mencit
seluruh kelompok setelah pemberian perlakuan pada uji kualitatif gejala toksik. Perubahan
aktivitas yang tampak, yaitu aktivitas lokomotor sedikit meningkat. Pada penelitian ini ada
beberapa spektrum gejala toksik Loomis yang tidak diamati seperti jntung, apnea, dispnea,
defekasi, kencing, salivasi, sekret hidung, dan suhu badan. Hal ini dikarenakan keterbatasan
sarana untuk menilai gejala gejala di atas.
Hasil penelitian menunjukkan mencit pada kelompok P3 dengan dosis tertinggi (1,5
ml) lebih aktif dibanding kelompok lainnya, tetapi pertambahan berat badannya lebih kecil
dibanding kelompok lain, menunjukkan bahwa sirup zink dengan dosis tinggi dapat
meningkatkan aktifitas mencit sehingga energi yang digunakan lebih banyak, dan
menyebabkan pertambahan berat badannnya menjadi kurang. Oleh karena itu pemberian
Prosiding Seminar Ilmiah Nasional Kesehata , ISSN : 2338-2694

| 123

sirup zink harus mempertimbangkan dosis yang sesuai dengan kebutuhan. Selain itu hasil
penelitian ini masih perlu dieksplorasi lebih lanjut dengan penelitian potensi toksisitas untuk
tingkat subkronis dan kronis serta rentang dosis yang lebih besar dan variasi dosis yang lebih
banyak untuk mengetahui potensi ketoksikan yang sesungguhnya dari sirup Biliszinc.
SIMPULAN
1. LD50 sirup zink dari ekstrak ikan bilih (mystacoleuseus padangensis ) atau sirup
Biliszinc termasuk dalam kriteria Praktis Tidak Toksik berdasarkan kriteria Loomis
1978.
2. Tidak ada gejala klinis ketoksikan akut yang signifikan yang terjadi pada seluruh hewan
coba.

DAFTAR PUSTAKA
Arsil, P. (2008) Kajian Pemanfaatan Sumberdaya Ikan Bilih di Danau Singkarak, Propinsi
Sumbar,. Bandung: ITB.
Donatus IA. Toksikologi Dasar. Yogyakarta: Laboratorium Farmakologi dan Toksikologi
Fakultas Farmasi, Universitas Gajah Mada; 2001

Hodgson, Ernest. A Textbook of Modern Toxicology. 2nd ed. Singapore: McGraw hill
Book Co; 2000. p. 292 295
Jacobson-Kram, Keller KA. Toxicology Testing Handbook. Washington DC: Ork Basel.
p. 1 - 20
Loomis TA. Essential of toxicology. 3rd ed. Philadelpia: Lea & Febiger; 1987. p. 198 202
Nurlaila, Donatus IA, Sugiyanto, Wahyono D, Suhardjono D. Petunjuk Praktikum
Toksikologi. 1st ed. Yogyakarta: Laboratorium Farmakologi dan Toksikologi
Fakultas Farmasi, Universitas Gajah Mada; 1992. P. 3 5, 16 30
Sastroasmoro, S, Ismael, S (2011). Dasar-dasar metodologi penelitian klinis. Sagung Seto,
Edisi 4. ISBN 978-602-8674-54-6.
Syandri, H. (2008) Ancaman terhadap plasma nutfah ikan bilih (Mystacoleusus
padangensis) dan upaya pelestariannya di habitat Danau Singkarak. Padang:
Fakultas Perikanan dan kelautan Universitas Universitas Bung Hatta (UBH)

124

Prosiding Seminar Ilmiah Nasional Kesehatan , ISSN: 2338-2694