Anda di halaman 1dari 9

ISTIHSAN DAN APLIKASINYA DALAM EKONOMI KEUANGAN

ISLAM
A. Pengertian Istihsan Menurut Para Ulama
Istihsan secara etimologi berasal dari bahasa Arab, yaitu - -
yang berarti memperhitungkan dan meyakini sesuatu itu baik, atau
mengikuti sesuatu yang baik menurut perasaan dan fikiran.Makna yang
hampir sama juga dipakai oleh Al-Sarakhsi, yaitu:

Berusaha mendapatkan yang terbaik untuk diikuti bagi suatu masalah yang
diperhitungkan untuk dilaksanakan.
Istihsan pada dasarnya adalah ketika seorang mujtahid lebih cenderung dan
memilih hukum tertentu dan meninggalkan hukum yang lain disebabkan satu
hal yang dalam pandangannya lebih menguatkan hukum kedua dari hukum
yang pertama. Artinya, persoalan khusus yang seharusnya tercakup ada
ketentuan yang sudah jelas, tetapi karena tidak memungkinkan dan tidak
tepat diterapkan, maka harus berlaku ketentuan khusus sebagai pengecualian
dari ketentuan umum atau ketentuan yang sudah jelas. Alasannya adalah
karena dengan cara itulah si mujtahid menganggapnya sebagai cara terbaik
yang lebih banyak mendatangkan kemaslahatan dan lebih menjauhkan
kesulitan bagi umat.
B. Dasar Syariah Penggunaan Istihsan
Menurut Ulama Hanafiah, Malikiyah dan sebagian Hambaliah, istihsan
merupakan dalil yang kuat dalam menetapkan hukum syara.alasan yang
mereka kemukakan adalah:
Dasar dalam Al-Quran Al-Zumar, 39: 18 Allah berfirman :


Orang yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di
antaranya
- ..
Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki kesukaran
bagimu...(Qs. Albaqarah: 185)
Dasar dalam Al- hadits :

Sesuatu yang di pandang baik oleh umat islam, maka ia dihadapan allah
juga baik (HR. Ahmad ibn Hanbal)
C. Pandangan Ulama Tentang Kehujjahan Istihsan
Terdapat perbedaan pendapat antara ulama ushul fiqh dalam menetapkan
istihsan sebagai salah satu metode atau dalil dalam menetapkan hukum
syara.Ada tiga golongan ulama dalam menanggapi istihsan ini apakah
istihsan merupakan dalil hukumsyara atau tidak :
Pertama, jumhur ulama ushul Fiqh dari mazhab Maliki, Hanafi, dan sebagian
besar Hanbali menyatakan bahwa istihsan adalah salah satu dalil syara yang
menetapkan suatu hukum yang berlawanan dengan apa yang diwajibkan
oleh qiyas, atau umunya nash. Terutama Hanafiyah sangat mengutamakan
istihsan yang dianggap lebih kuat dan memiliki dalil, serta meninggalkan
qiyas.Golongan Hanafiyah membolehkan berhujjah dengan istihsan. Hal ini
terlihat dalam ungkapan Abu Hanifah: ( kami
memakai istihsan untuk hal ini, dan meninggalkan qiyas).
Kedua,kelompok yang menolak istihsan sebagai dalil syara dan menyatakan
bahwa istihsan adalah menetapkan hukum dengan keinginan hawa nafsu

semata. Kelompok yang menolak istihsan sebagai dalil hukum ini adalah
Imam Syafii dan pengikutnya, kelompok zahiriyah, Mutazilah, dan Ulama
Syiah qathibah. Imam Syafii merupakan ulama yang sangat keras
mengeritik isthsan tersebut. Kritikannya ini terlihat jelas dalam
ungkapannya: Siapa yang memakai istihsan maka telah
membuat sendiri hukum syara. Oleh karena itu bagi Syafii memakai
istihsan dalam istinbath hukum adalah haram apabila dia bertentangan
dengan khabar yang ada di dalam al-Quran dan hadits.
Ketiga, menyatakan bahwa istihsan memang merupakan dalil hukum syara,
akan tetapi dia bukan dalil yang berdiri sendiri, akan tetapi dia menopang
kepada dalil syara yang lain, karena kerjanya adalah menguatkan qiyas
yang ada atau beramal dengan urf, atau dengan maslahah. Pendapat ini
dipegang oleh Al-Syaukani. Hal ini terlihat dalam ungkapannya: Istihsan
merupakan dalil syara yang tidak berdiri sendiri, yang pada dasarnya tidak
memiliki manfaat, karena dia hanya menegaskan dalil syara yang telah ada
sebelumya, ketika dia keluar dari dalil syara yang ada itu maka dia tidak
bisa dijadikan dalil hukum lagi.
D. Macam-Macam Istihsan Dan Penerapannya Dalam Ekonomi Dan
Finansial Islam Kontemporer:
1. Istihsan Nash :
Istihsan nash ialah istihsan yang bedasarkan ayat atau hadist. Maksudnya,
ada ayat atau hadist tentang hukum suatu kasus yang berbeda dengan
ketentuan kaidah umum.Mujtahid dalam menetakan hukum tidak
menggunakan qiyas tapi menggunakan nash karena ada nash yang
menuntunnya.
Contohnya:

jual beli salam (pesanan)


Pada jual beli salamsaat transaksi jual beli berlangsung, barang yang
diperjualbelikan itu belum ada sedangkan menurut ketentuan umum dan
menjadi sandaran qiyas maka transaksi model seperti itu tidak sah karena
tidak memenuhi salah satu persyaratan jual beli. Model jual beli ini
dibolehkan berdasarkan ayat al-quran dan hadits Nabi Saw :

hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bermuamalah tidak secara
tunai untuk waktu yang tidak di tentukan, hendaklah kamu
menuliskannya.(al-Baqarah:282)
Dalam kaitan ayat tersebut, Ibnu Abbas menjelaskan keterkaitan ayat
tersebut tentang transaksi bai as-salam.Hal ini tampak jelas dari ungkapan
beliau, saya bersaksi bahwa salaf (salam) yang di jamin untuk jangka waktu
tertentu telah di halalkan oleh Allah pada kitab-Nya dan di izinkan-Nya.
Nabi Saw yang pada saat datang ke Madinah menemukan penduduknya
melakukan hal ini pada buah untuk masa satu atau dua tahun. Maka beliau
berkata:
Barang siapa yang melakukan (jual-beli) al-salaf, maka hendaklah
melakukannya dalam takaran dan timbangan yang jelas (dan) untuk jangka
waktu yang jelas pula.(HR. Al-Bukhari no. 2085 dan Muslim no. 3010).
2. Istihsan Urf (adat/kebiasaan) :
Istihsan urf ialah penyimpangan hukum yang berlawanan dengan ketentuan
qiyas, yang berdasarkan adat kebiasaan yang sudah dipraktikkan dan dikenal
baik dalam kehidupan masyarakat yang berlaku umum.
Contohnya :
Jual Beli Muatah Di Swalayan

Jual beli muatah adalah jual beli tanpa ada ucapan ijab dan qabul secara
lisan.Menurut ketentuan umum (qiyas), setiap jual beli mestilah memakai
ijab dan qabul, namun karena urf yang berlaku di zaman sekarang di
swalayan biasa terjadi jual beli tanpa ijab qabul, maka jual beli muathah
dibenarkan . Jual beli muatah ini sering terjadi di Mall, swalayan atau super
market. Jual beli ini dibolehkan berdasarkan dalil istihsan dan urf. (Alistihsan al-urf)
Jual Beli Istishna(pemesanan)
Jual beliistishna adalah perjanjian terhadap barang jualan yang berada dalam
kepemilikan penjual dengan syarat di buatkan oleh penjual, atau meminta di
buatkan secara khusus sementara bahan bakunya dari pihak penjual.
Taqabuth Dalam Transaksi Valas Di Bank;
Dalam bukunya Prof. Drs. Masjfuk Zuhdi yang berjudul Masail Fiqhiyah;
Kapita Selecta Hukum Islam, diperoleh bahwa Forex (Perdagangan Valas)
diperbolehkan dalam hukum islam.Forex (Foreign Exchange) atau yang
lebih dikenal dengan Valuta Asing (Bursa Valas) merupakan suatu jenis
perdagangan/transaksi yang memperdagangkan mata uang suatu negara
terhadap mata uang negara lainnya.
Makan Di Restoran All You Can Eat ( Prasmanan )
Restaurant all you can eat adalah restaurant yan memasang tarif yang sama
kepada semua pengunjung. Setiap orang dibolehkan mengkonsumsi apa saja
yang tersedia disana sepuasnya. Padahal porsi makan masing-masing orang
berbeda-beda. Dalam kasus ini, jumlah makanan dan minuman yang dibeli
tidak jelas kuantitasnya.Secara fiqh mumalah yang berlaku umum, jual beli
ini tidak sah. Namun karena sudah menjadi kebiasaan, maka jual beli
tersebut dibolehkan. Dzahirnya bahwa ini adalah bentuk adat tasamuh
(saling toleransi) yang diizinkan, karena ukuran dari rata-rata yang dimakan

itu diketahui.Akan tetapi jika seseorang tahu bahwa dia akan makan lebih
banyak (dari ukuran standard kebanyakan orang),maka dia harus
mengatakan pada pemilik restaurant, karena orang itu berbeda-beda.
3. Istihsan Dharury (terpaksa) :
Ialah istihasan berdasarkan keadaan keadaan darurat yang menyebabkan
seorang mujtahid tidak memberlakukan kaidah umum atau qiyas. Mujtahid
tidak menuntut menggunakan dalil yang secara umum karena adanya
dharurat yang menghendaki pengecualian. Contohnya :
Menabung Di Bank Konvensional Di Kota Yang Belum Terdapat Perbankan
Syariah,
Bekerja Di Bank Konvensional Sementara Belum Mendapatkan Pekerjaan
Lain Yang Halal;
4. Istihsan Istislahi:
Istihsan istislahi adalah istihsan yang sandarannya maslahah , Dalam hal ini
ulama berpindah dari dalil yang biasa/umum digunakan kepada dalil lain
yang khusus, berdasarkan pertimbangan maslahah .
Contohnya :
Penerapan Revenue Sharing Pada Sistem Bagi Hasil (Profit
Distribution);Penerapan revenue sharing dalam sistem bagi hasil (profit
distribution) di bank syariah.Maslahah Revenue Sharing ialah untuk
memelihara danmementingkan harta masyarakat banyak yang ditempatkandi
bank syariah. Juga untuk menciptakan rasa nyaman dan rasa was-was para
deposan, sehingga mereka tidak curiga kepada bank syariah yang
mengeluarkan biaya-biaya operasional. Penerapan agunan/collateral dalam
pembiayaan di bank syariah. Menurut ketentuan umum yang baisa,
pembiayaan mudharabah, musyarakah dan jual beli murabahah tidak

memerlukan collateral, namun demi untuk memproteksi/menjaga harta


masyarakat yang dikelola, agar nasabah serius maka perlu diminta collateral.
Istihsan dalam kasus ini selain sandarannya maslahah, juga nash Al-quran
(2:283)
5. Istihsan Qiyasiy:
Istihsan Qiyasi, adalah istihsan yang sandarannya adalah qiyas khafi, dalam
arti mujtahid meninggalkan qiyas pertama karena ia melihat bentuk qiyas
yang lain meskipun qiyas yang lain tersebut memiliki kelemahan, tapi dari
segi lain terdapat kemaslahatan lebih tinggi. Dalam istihsan ini seorang
ulama meninggalkan qiyas jali kemudian berpegang kepada qiyas khafi
karena adanya kemaslahatan.
Kasus Sisa Binatang Buas Elang,
Sisa minuman dari burung-burung yang buas, seperti burung gagak,
rajawali, elang dan lain sebagainya, menurut istihsan adalah suci, sedangkan
menurut qiyas adalah najis.
Menurut qiyas jally sisa minuman dari burung-burung yang diharamkan
dagingnya adalah sama dengan sisa minuman dari binatang-binatang buas,
seperti singa, harimau, serigala, dan lain sebagainya. Karena hukum sisa
minuman dari hewan-hewan tersebut mengikuti kepada hukum dagingnya,
yakni haram, jadi ia adalah najis.
Sedang menurut istihsan adalah suci, tidak diharamkan.Adapun wajah
istihsannya ialah bahwa burung-burung buas itu walaupun diharamkan
dagingnya untuk dimakan, tetapi ludahnya yang keluar dari perutnya
(dagingnya) sekali-kali tidak akanbercampur dengan sisa bekas yang
diminumnya.Sebab burung-burung itu jikaminummenggunakan paruh, yaitu
sejenis tulang yang suci.Berlainan dengan binatang buas selain burung, jika

minum menggunakan mulutnya, yakni sebangsa daging, hingga sisa


minuman tersebut mudah bercampur dengan ludahnya.Oleh karena itu sisa
meminumnya adalah najis.Istihsan yang sandarannya adalah qiyaskhafi,
yang pengaruhnya terhadap kemaslahatan lebih tinggi dibanding qiyas jali.
Tawarruq Multiguna Untuk Pembiayaan Produktif :
Tawaruq adalah suatu transaksi di mana seorang yang membutuhkan uang
membeli suatu barang secara kredit dari orang tertentu dan kemudian
menjualnya ke pasar secara kontan dengan harga di bawah harga beli
sebelumnya dari pemilik barang. Pembiayaan multi guna dapat
menggunakan skim tawarruq emas. Skim tawarruq emas ini diambil dari
banyak buku fiqh, terutama buku, Tawarruq Mashrafi an Thoriq bay almaadin (Tawarruq di perbankan melalui jual beli emas). Mayoritas ulama
menyetujui bay tawarruq, Namun Umar bin Abdul Aziz, Ibnu Taymiyah
dan Ibnu Qayyim memakruhkanya. Kalau kita mengambil pendapat
mayoritas ulama, maka penerapan tawarruq , tidak masalah, Namun jika kita
mengambil pendapat Umar bin Abdul Aziz, Ibnu Taymiyah dan Ibnu
Qayyim, kemakruhannya dapat dihilangkan dengan metode istihsan,
maslahah dan maqashid. Jika kita menggunakan metode istihsan, maka harus
bisa ditunjukkan bahwa tawarruq yang hendak ditertapkan di perbankan,
harus berbeda karakternya dengan tawarruq yang dimakruhkan, sebagian
ulama. Pada tawarruq perbankan itu, harus ada syarat ketat dari bank
syariah, yakni bahwa dana tawarruq harus digunakan untuk sector riil ( yang
produktif) dan officer perbankan harus mencek kebenaran terwujudnya
sector riil di lapangan.
Pembiayaan Sawit (Margin DuringContruction) Yang Produksinya 4-5
Tahun

Tawarruq emas yang berlandaskan istihsan dan maslalah dapat pula


digunakan untuk pembiyaan perkebunan sawit dimana produksinya (hasil
buahnya) baru akan terjadi 4 tahun mendatang. Misalkan pengusaha
perkebunan sawit mengajukan pembiyaan Rp 10 milyard, namun sawit baru
berbuah 4 tahun kemudian, Setelah dana dikucurkan kepada nasabah, Sejak
bulan pertama nasabah diharuskan membayar margin (bagi hasil) dari
pembiayaan tersebut, padahal sawit baru berbuah 4 tahun mendatang.
Batal Suka