Anda di halaman 1dari 15

TUGAS TINDAK PIDANA KHUSUS

TINDAK PIDANA TERORISME

Dosen :
Aman Sembiring Meliala, S.H., M.H.
Nella Sumika Putri, S.H., M.H.

Oleh :
Erik Anugra Windi 110110120324
Vera Ridhani 110110120332
Diana Afifah 110110120361

Fakultas Hukum
Universitas Padjadjaran
Bandung

LATAR BELAKANG
Kasus Bom Bali I dan II yang menggemparkan Indonesia di awal tahun 2000-an menjadi
pemicu dimulainya proses pemberantasan terhadap tindak pidana terorisme yang mengancam
kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Maka dari itu di Tahun 2002, pemerintah
mengeluarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2002
sebagai wujud dasar penegakan hukum terhadap tindak pidana terorisme di Indonesia yang
kemudian di sahkan sebagai Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003.
Keberadaan Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme di samping KUHP
dan Undang-Undang Nomor 8 tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana (KUHAP),
merupakan Hukum Pidana Khusus. Hal ini memang dimungkinkan, mengingat bahwa
ketentuan Hukum Pidana yang bersifat khusus, dapat tercipta karena1:
1. Adanya proses kriminalisasi atas suatu perbuatan tertentu di dalam masyarakat.
Karena pengaruh perkembangan zaman, terjadi perubahan pandangan dalam
masyarakat. Sesuatu yang mulanya dianggap bukan sebagai Tindak Pidana, karena
perubahan pandangan dan norma di masyarakat, menjadi termasuk Tindak Pidana dan
diatur dalam suatu perundang-undangan Hukum Pidana.
2. Undang-Undang yang ada dianggap tidak memadai lagi terhadap perubahan norma
dan perkembangan teknologi dalam suatu masyarakat, sedangkan untuk perubahan
undang-undang yang telah ada dianggap memakan banyak waktu.
3. Suatu keadaan yang mendesak sehingga dianggap perlu diciptakan suatu peraturan
khusus untuk segera menanganinya.
4. Adanya suatu perbuatan yang khusus dimana apabila dipergunakan proses yang diatur
dalam peraturan perundang-undangan yang telah ada akan mengalami kesulitan dalam
pembuktian.
Oleh karena itu melihat urgensi dari dilakukannya pemberantasan tindak pidana terorisme di
Indonesia ini, dibuatlah suatu badan khusus untuk mengusut kasus terorisme ini yaitu Densus
88 anti-teror. Dalam makalah ini akan dibahas tentang pengaturan tindak pidana terorisme di
Indonesia serta para penegak hukum dalam mengusut kasus terorisme.

Loebby Loqman, Analisis Hukum dan Perundang-Undangan Kejahatan terhadap Keamanan Negara di
Indonesia, Jakarta: Universitas Indonesia, 1990, hal. 17.

A. Yurisdiksi Nasional Dan Negara Lain


Pasal 3 ayat (1) : Peraturan pemerintah Pengganti Undang-Undang ini berlaku terhadap
setiap orang yang melakukan atau bermaksud melakukan tindak pidana terorisme di wilayah
negara Republik Indonesia dan/atau negara lain juga mempunyai jurisdiksi dan menyatakan
maksudnya untuk melakukan penuntutan terhadap pelaku tersebut.
Berdasarkan pasal tersebut bahwa undang-undang yang berlaku di Indonesia atau dalam hal
ini merupakan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Republik Indonesia No. 1
Tahun 2002, berlaku pada masyarakat atau orang yang akan melakukan tindak pidana di
Indonesia. Apabila orang tersebut akan melakukan tindak pidana terorisme maka orang
tersebut akan dilakukan penuntutan serta sanksi menggunakan peraturan pemerintah tersebut.
Pasal 3 ayat (2) : Negara lain mempunyai yurisdiksi sebagaimana dimaksud dalam ayat (1),
apabila:
a. Kejahatan dilakukan oleh warga negara dari negara yang bersangkutan;
b. Kejahatan dilakukan terhadap warga negara dari negara yang bersangkutan;
c. Kejahatan tersebut juga dilakukan di negara yang bersangkutan;
d. Kejahatan dilakukan terhadap suatu negara atau fasilitas pemerintah dari negara yang
bersangkutan di luar negeri termasuk perwakilan negara asing atau tempat kediaman
pejabat diplomatik atau konsuler dari negara yang bersangkutan;
e. Kejahatan dilakukan dengan kekerasan atau ancaman kekerasan memaksa negara
yang bersangkutan melakukan sesuatu atau tidak melakukan sesuatu;
f. Kejahatan dilakukan terhadap pesawat udara yang dioperasikan oleh pemerintah
negara yang bersangkutan; atau
g. Kejahatan dilakukan di atas kapal yang berbendera negara tersebut atau pesawat udara
yang terdaftar berdasarkan undang-undang negara yang bersangkutan pada saat
kejahatan itu dilakukan.
Dalam Pasal 3 ayat (2) dinyatakan bahwa negara lain dapat mempunyai yurisdiksi yang
dijelaskan pula pada ayat (1) nya sehingga unsur-unsur yang dapat dilihat adalah apabila
dilakukan oleh warga negara dari negara yang bersangkutan, dilakukan terhadap warga
negara dari negara yang bersangkutan, tindak pidana ini dilakukan di negara yang
bersangkutan, di lakukan di fasilitas pemerintah negara yang bersangkutan di luar negeri,
terdapat kekerasan atau ancaman kekerasan yang memaksa untuk melakukan sesuatu, tindak

pidana terorisme terhadap pesawat udara serta kapal yang berbendera merupakan unsur-unsur
dari pasal tersebut.
B. Hal-hal yang dikategorikan tindak pidana terorisme, khususnya terkait:
1. Pembantuan
Hal yang berhubungan dengan pembantuan dapat dilihat dalam Pasal 13 :
Setiap orang yang dengan sengaja memberikan bantuan atau kemudahan terhadap pelaku
tindak pidana terorisme, dengan :
a. Memberikan atau meminjamkan uang atau barang atau harta kekayaan lainnya kepada
pelaku tindak pidana terorisme
b. Menyembunyikan pelaku tindak pidana terorisme; atau
c. Menyembunyikan informasi tentang tindak pidana terorisme,
Dipidana dengan pidana penjara paling singkat 3 (tiga) tahun dan paling lama 15 (lima
belas) tahun.
Dalam Pasal 13 ini, terdapat unsur pembantuan dimana terlibat lebih dari satu orang di
dalam suatu tindak pidana. Terdapat orang yang melakukan tindak pidana tersebut dan
terdapat orang lain yang lagi membantu terlaksanakan tindak pidana tersebut. Aksi yang
dilakukan orang lain yang membantu melaksanakan tindak pidana dalam pasal ini adalah
memberikana tau meminjamkan uang, menyembunyikan pelaku terorisme dan
menyembunyikan informasi tentang terorisme tersebut.
2. Penyertaan
Penyertaan dalam Peraturan Pemerintah tersebut dijelaskan pada Pasal 14 :
Setiap orang yang merencanakan dan/atau menggerakkan orang lain untuk melakukan
tindak pidana terorisme sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6, Pasal 7, Pasal 8, Pasal 9,
Pasal 10, Pasal 11, dan Pasal 12 dipidana dengan pidana mati atau pidana penjara seumur
hidup.
Mengenai hal penyertaan atau deelneming terjadi apabila dalam suatu tindak pidana
terorisme ini melibatkan lebih dari satu orang apabila dia menerlibatkan dengan cara yang
melakukan, menyuruh melakukan, turut melakukan, menggerakkan atau menganjurkan
untuk melakukan, atau membantu melakukan. Berdasarkan Pasal 14, orang yang terlibat

merupakan melakukan merencanakan dan menggerakkan orang lain dengan maksud yang
disebutkan pada pasal-pasal tersebut maka dapat disimpulkan bahwa perlakuan tersebut
merupakan penyertaan.
3. Pemufakatan jahat
Menurut Pasal 15 :
Setiap orang yang melakukan pemufakatan jahat, percobaan, atau pembantuan untuk
melakukan tindak pidana terorisme sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6, Pasal 7, Pasal
8, Pasal 9, Pasal 10, Pasal 11, dan Pasal 12 dipidana dengan pidana yang sama sebagai
pelaku tindak pidananya.
Pemufakatan jahat secara jelas dijelaskan pada pasal 15 ini sehingga apabila tersebut
dilakukan untuk pidana terorisme makan sanksi tindak pidana tersebut disamakan dengan
sanksi untuk penyertaan karena perlakuakan tindak pidananya sama terhadap pasal-pasal
yang disebut diatas.

C. Tindak Pidana Lain Terkait Tindak Pidana Terorisme


Tindak pidana lain yang terkait dengan tindak pidana terorisme diatur pada Perpu No1 Tahun
2002 pada Pasal 20 sampai dengan pasal 24 yang berbunyi:
Pasal 20
Setiap orang yang dengan menggunakan kekerasan atau ancaman kekerasan atau dengan
mengintimidasi penyelidik, penyidik, penuntut umum, penasihat hukum, dan/atau hakim
yang menangani tindak pidana terorisme sehingga proses peradilan menjadi terganggu,
dipidana dengan pidana penjara paling singkat 3 (tiga) tahun dan paling lama 15 (lima belas)
tahun.
Pasal 21
Setiap orang yang memberikan kesaksian palsu, menyampaikan alat bukti palsu atau barang
bukti palsu, dan mempengaruhi saksi secara melawan hukum di sidang pengadilan, atau
melakukan penyerangan terhadap saksi, termasuk petugas pengadilan dalam perkara tindak
pidana terorisme, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 3 (tiga) tahun dan paling
lama 15 (lima belas) tahun.
Pasal 22
Setiap orang yang dengan sengaja mencegah, merintangi, atau menggagalkan secara langsung
atau tidak langsung penyidikan, penuntutan, dan pemeriksaan di sidang pengadilan dalam
perkara tindak pidana terorisme, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 2 (dua) tahun
dan paling lama 7 (tujuh) tahun.
Pasal 23
Setiap saksi dan orang lain yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 32
ayat (2) dipidana dengan pidana kurungan paling lama 1 (satu) tahun.
Pasal 24
Ketentuan mengenai penjatuhan pidana minimum khusus sebagaimana dimaksud dalam Pasal
20, Pasal 21, dan Pasal 22, tidak berlaku untuk pelaku tindak pidana terorisme yang berusia
di bawah 18 (delapan belas) tahun.

Dari pasal 20 sampai dengan pasal 24 diatas menyatakan bahwa tindak pidana terorisme juga
terkait dengan tindak pidana lainnya, seperti dalam proses peradilan yang terganggu akibat
dari intimidasi yang dilakukan oleh seseorang terhadap penyelidik, penyidik, penuntut umum,
penasihat hukum, dan/atau hakim terdapat pada pasal 20. Kemudian pasal 21 menjelaskan
mengenai kesaksian palsu, menyampaikan alat bukti palsu atau barang bukti palsu, dan
mempengaruhi saksi secara melawan hukum di sidang pengadilan, atau melakukan
penyerangan terhadap saksi, termasuk petugas pengadilan dalam perkara tindak pidana
terorisme, kemudian pasal 22 menjelaskan mengenai orang yang dengan sengaja mencegah,
merintangi, atau menggagalkan secara langsung atau tidak langsung penyidikan, penuntutan,
dan pemeriksaan dalam proses peradilan. Ketentuan dalam Pasal ini bermaksud mempidana
pelaku yangmelakukan tindakan yang ditujukan kepada penyidik, penuntut umum,dan hakim.
Kemudian pasal 23 menjelaskan mengenai saksi yang melanggar ketentuan. Namun
penjatuhan pidana minimum khusus sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20, Pasal 21, dan
Pasal 22 tidak berlaku untuk pelaku tindak pidana terorisme yang berusia di bawah 18
(delapan belas) tahun yang dijelaskan pada pasal 24.
Kejahatan terorisme merupakan salah satu bentuk kejahatan berdimensi internasional yang
sangat menakutkan masyarakat. Di berbagai negara di dunia telah terjadi kejahatan terorisme
baik di negara maju maupun negara-negara sedang berkembang, aksi-aksi teror yang
dilakukan telah memakan korban tanpa pandang bulu. Hal ini menyebabkan Perserikatan
Bangsa Bangsa dalam kongresnya di Wina Austria tahun 2000 mengangkat tema The
Prevention of Crime and The Treatment of Offenders, antara lain menyebutkan terorisme
sebagai suatu perkembangan perbuatan dengan kekerasan yang perlu mendapat perhatian.2
Terorisme merupakan kejahatan luar biasa (Extra Ordinary crime) yang membutuhkan pula
penanganan dengan mendayagunakan cara-cara luar biasa (Extra Ordinary Measure).
Sehubungan dengan hal tersebut Muladi mengemukakan:3 Setiap usaha untuk mengatasi
2

Lihat, Soeharto, Implemetasi Perlindungan Hak Tersangka, Terdakwa dan Korban dalam Undang-Undang
Nomor 15 Tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme, (Bandung: Disertasai Program
Pascasarjana Universitas Padjadjaran, 2009), hal. 47 bahwa di Indonesia regulasi mengenai tindak pidana
terorisme diatur dalam Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana
Terorisme. Filosofis yang ada dalam Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme bahwa
terorisme merupakan musuh umat manusia, kejahatan terhadap peradaban, merupakan Internasional dan
Transnational Organized Crime. Tujuan dari dibentuknya Undang-Undang Tindak Pidana Terorisme adalah
perlindungan masyarakat, sedangkan paradigma pembentukan Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana
Terorisme yang merupakan paradigma tritunggal yaitu melindungi wilayah negara kesatuan Republik
Indonesia, Hak Asasi Manusia dan Perlindungan Hak Asasi Tersangka
3
Muladi, Penanganan Terorisme Sebagai Tindak Pidana Khusus (Extra Ordinary Crime), Materi Seminar di
Hotel Ambara Jakarta, 28 Juni 2004, hal. 1.

terorisme, sekalipun dikatakan bersifat domestik karena karakteristiknya mengandung elemen


Etno Socio or Religios Identity, dalam mengatasinya mau tidak mau harus
mempertimbangkan standar-standar keluarbiasaan tersebut dengan mengingat majunya
teknologi komunikasi, informatika dan transportasi modern. Dengan demikian tidaklah
mengejutkan apabila terjadi identitas terorisme lintas batas negara (transborder terorism
identity)
D. Tindak Pidana Pendanaan Terorisme
Dengan besarnya jaringan yang terdapat pada tindak pidana terorisme, maka terorisme tidak
akan berhasil tanpa adanya fasilitas pendukung dan juga pendanaan, oleh karena itu tindak
pidana terorisme berkaitan dengan tindak pidana yang lain, yakni tindak pidana pendanaan
terorisme. Tindak pidana pendanaan terorisme adalah perbuatan apapun yang berkaitan dana,
baik langsung atau tidak langsung dengan maksud atau diketahui untuk kegiatan terorisme,
organisasi teroris, atau teroris. 4
Dengan diundangkannya Undang-Undang nomor 9 Tahun 2013 tentang Pencegahan dan
Pemberantasan tindak Pidana Pendanaan Terorisme, Indonesia telah memiliki dasar pijakan
yang kuat untuk memaksimalkan pencegahan dan pemberantasan pendanaan terorisme.
Pengaturan pendanaan terorisme juga diatur dalam Perpu No. 1 Tahun 2002 tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme terdapat pada Pasal 11, yang berbunyi:
Dipidana dengan pidana penjara paling singkat 3 (tiga) tahun dan paling lama 15 (lima
belas) tahun, setiap orang yang dengan sengaja menyediakan atau mengumpulkan dana
dengan tujuan akan digunakan atau patut diketahuinya akan digunakan sebagian atau
seluruhnya untuk melakukan tindak pidana terorisme sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6,
Pasal 7, Pasal 8, Pasal 9, dan Pasal 10.

Contoh kasus di Poso Sulawesi Tengah, yang melibatkan kelompok Mujahidin Tanah
Runtuh,pendanaan didapat melalui sedekah yang mengatasnamakan jihad fisabilillah dengan
pembagian hasil yaitu 2,5 % masuk kas organisasi/kelompok tersebut, dan beberapa
kelompok sering memanfaatkan jasa bank untuk menyimpan dana terorisme yang bersumber

http://elearning.ppatk.go.id/pluginfile.php/125/mod_page/content/8/Mod%201%20-%20Bag%203%20%20Pendanaan%20Terorisme.pdf

dari donasi atau sedekah. Kemudian juga contoh pendanaan terorisme yang bersumber dari
fai dan ghanimah yaitu perampokan toko emas di Serang Banten yang hasilnya digunakan
untuk membiayai aksi peledakan bom Bali Tahun 2002, dengan pola perampokan
menghalalkan mengambil harta orang yang mereka anggap kafir.5
E. Proses Penyidikan, penuntutan dan pemeriksaan di pengadilan
Dalam Bab V mengenai penyidikan, penuntutan dan pemeriksaan di sidang pengadilan,
dalam Pasal 25 ayat (1) penyidikan, penuntutan, dan pemeriksaan di sidang pengadilan dalam
perkara tindak pidana terorisme, dilakukan berdasarkan hukum acara yang berlaku kecuali
ditentukan lain dalam Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang ini, sedangkan ayat
(2) untuk kepentingan penyidikan dan penuntuan, penyidik diberi wewenang untuk
melakukan penahanan terhadap tersangka paling lama 6 (enam) bulan. Penjelasan Pasal 25
ayat (2) disebutkan jangka waktu 6 (enam) bulan yang dimaksud dalam ketentuan ini terdiri
dari 4 (empat) bulan untuk kepentingan penyidikan dan 2 (dua) bulan untuk kepentingan
penuntutan.
Namun, ketentuan dalam Pasal 25 ayat (1), ayat (2) dan penjelasan ayat (2) tersebut di atas,
berlainan dengan ketentuan dalam KUHAP, yaitu yaitu Pasal 24 ayat (1) perintah penahanan
yang diberikan oleh penyidik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20, hanya berlaku paling
lama dua puluh hari, dan menurut Pasal 24 ayat (2) jangka waktu sebagaimana tersebut pada
ayat (1) apabila diperlukan guna kepentingan pemeriksaan yang belum selesai, dapat
diperpanjang oleh penuntut umum yang berwenang untuk paling lama empat puluh hari.
Kemudian pasal pasal 26 ayat (1) untuk memperoleh bukti permulaan yang cukup, penyidik
dapat menggunakan setiap laporan bidang intelijen, yang menurut ayat (2) harus dilakukan
pemeriksaan oleh Ketua atau Wakil Pengadilan Negeri. Proses pemeriksaannya menurut ayat
(3) dilaksanakan secara bertahap dalam waktu paling lama 3 (tiga) hari. Sedangkan ayat (4)
jika pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam ayat (2) ditetapkan adanya bukti permulaan
yang cukup, maka Ketua Pengadilan Negeri segera menerintahkan dilaksanakan penyidikan.
Ketentuan ini berbeda dengan KUHAP Pasal 7 ayat (1) Penyidik antara lain huruf a
menerima laporan atau pengaduan dari seorang tentang adanya tindak pidana. Hal ini
menyatakan bahwa penyidik sebelumnya sudah mendapat Surat Perintah Penyidikan dari

http://uray24.blogspot.com/2011_12_01_archive.html

atasannya, jadi tidak seperti penetapan dari Ketua Pengadilan Negeri untuk dilaksanakan
penyidikan perkara terorisme.

ANALISIS KASUS: Densus 88 Lakukan Pelanggaran HAM 6


JAKARTA Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) menyatakan Detasemen
Khusus (Densus) 88 Anti Teror Polri telah melakukan pelanggaran HAM karena menyiksa
terduga teroris seperti yang terekam dalam video yang saat ini ada di situs Youtube.

Setelah melakukan pemantauan dan penyelidikan melalui wawancara dengan para saksi dan
meninjau langsung ke lapangan, Komnas HAM memastikan bahwa video kekerasan Densus
88 terhadap terduga teroris

di Poso yang beredar luas di Internet adalah asli.

Ketua Tim Pemantauan dan Penyelidikan Penanganan Tindak Pidana Terorisme Komnas
HAM Siane Indriani kepada wartawan di kantornya, Senin (18/3) menjelaskan kekerasan
tersebut terjadi pada tanggal 22 Januari 2007 di Tanah Runtuh, Keluarahan Gebang Rejo,
Kecamatan

Poso

Kota,

Kabupaten

Poso.

Siane membantah anggapan dari banyak pihak bahwa video tersebut adalah hasil rekayasa.
Dia

memastikan

bahwa

tidak

ada

rekayasa

dalam

video

itu.

Menurut Siane, Densus 88 telah melakukan beberapa pelanggaran HAM dalam kasus
tersebut

seperti

pelanggaran

hak

atas

hidup

dan

hak

atas

aman.

Komnas HAM belum dapat memastikan apakah tindakan tersebut termasuk pelanggaran
HAM berat atau bukan. Meski demikian, Komnas HAM mendesak Kapolri mempertanggung
jawabkan kasus ini dan memproses hukum para pelaku yang terlibat dalam penyiksaan itu,
ujar

Siane.

Kita pastikan tidak ada rekayasa dalam video itu. Dan dari sisi teknis itu kelihatan sekali
bahwa dari awal sampai akhir, kualitas gambarnya sama. Ada mungkin penggalan tetapi
penggalan itu bukan berarti itu lokasi yang beda, itu lokasi yang sama. Ada penggalanpenggalan ketika eksekusi dilakukan tetapi mungkin ada sedikit di hold atau pause tidak ada
penggalan yang mencerminkan dari lokasi lain, seperti yang diungkapkan beberapa pihak,
ujarnya.
6

http://www.voaindonesia.com/content/article/1623461.html

Sebelumnya, pihak kepolisian mengatakan bahwa video yang tersebar di publik tersebut
berasal

dari

dua

peristiwa

yang

berbeda.

Itu tidak murni satu kejadian. Jadi kejadian di Poso, video pasca kejadian 4 anggota
ditembak digabung dengan video kejadian 2007 pada saat penangkapan terhadap Wiwin,
ujar Kepala Badan Reserse Kriminal Mabes Polri Komisaris Jenderal Sutarman.

Meski demikian, lanjut Sutarman, pihaknya sudah melakukan proses penegakan hukum
terhadap anggota mereka yang terbukti bersalah dalam kasus penyiksaan tersebut. Hingga
pekan lalu setidaknya ada lima anggota polisi yang telah ditangkap untuk kasus ini, ujarnya.

Ketua Komnas HAM Siti Nurlaila meminta adanya lembaga independen yang mengawasi
kerja satuan anti teror Densus 88 karena selama ini ada indikasi tidak ada supervisi maupun
evaluasi

terhadap

kinerja

Densus

88,

sehingga

ada

kesan

tidak

terkontrol.

Komnas HAM tidak mau menanggapi wacana soal pembubaran Densus 88, karena menurut
Nurlaila, lembaganya setuju teroris harus ditindak, tetapi tindakan yang semena-mena tidak
boleh

dilakukan.

Menurutnya, tindakan menembak mati terhadap terduga teroris sebaiknya dihindari kecuali
dalam kondisi benar-benar terpaksa dan harus bisa dibuktikan secara transparan dan
dipertanggung

jawabkan

secara

hukum.

Kalau tidak ada pengawas maka potensi menjadi pelaku pelanggar HAM itu akan sangat
besar. Jadi pengawasan dalam konteks untuk melakukan kontrol-kontrol, pola kerja yang
dilakukan dalam pemberantasan terorisme. Karena kalau kita lihat proses-proses kerja pihak
kepolisian dalam memberantas terorisme, itu sangat tertutup sekali sehingga peristiwaperistiwa yang terjadi semacam itu sangat mungkin terjadi kedepannya, sebenarnya itu yang
tidak

kita

inginkan,

ujar

Nurlaila.

Video penganiayaan yang dilakukan Densus yang beredar di internet berdurasi lebih dari 13
menit

Pada menit awal, terlihat warga dengan tangan terikat berbaring di tengah tanah lapang
sambil bertelanjang dada. Menit berikutnya, terlihat seorang warga dengan tangan terborgol
berjalan

menuju

tanah

lapang

seorang

diri.

Terdengar suara teriakan petugas kepada orang tersebut agar membuka celana. Sambil
berjongkok dia membuka celana. Gambar berikutnya, orang tersebut sudah berdiri sambil
berjalan, namun tiba-tiba tersungkur. Dia terkena tembakan di dada tembus ke punggung.
Meski sudah tertembak, dia dipaksa berjalan ke tanah lapang dan diinterogasi.
Analisis Kasus
Dasar hukum mengenai Proses Penyidikan, Penuntutan, dan Pemeriksaan sidang kasus
terorisme di Indonesia diakomodir dalam Bab V Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003
yang berisi penetapan terhadap penetapan Perppu Nomor 1 tahun 2002 tentang
Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme. Dalam Pasal 25 ayat (1) UU tersebut disebutkan
bahwa: Penyidikan, penuntutan, dan pemeriksaan di sidang pengadilan dalam perkara tindak
pidana terorisme, dilakukan berdasarkan hukum acara yang berlaku, kecuali ditentukan lain
dalam Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang ini. Dengan kata lain, pasal ini mirip
dengan aturan dalam Pasal 103 KUHP dengan menyatakan bahwa Proses Penegakan hukum
formil dalam perkara tindak pidana terorisme mengacu ke dalam hukum acara dalam
KUHAP akan tetapi terkecuali untuk ketentuan yang dinyatakan lain dalam UU Nomor 15
Tahun 2003 tersebut.
Khususnya dihubungkan dengan kasus yang ada diatas, bahwa ditemukan adanya perlakukan
yang tidak sesuai dengan hukum formil dalam KUHAP yang dilakukan oleh Detasemen
Khusus 88 (Densus 88) kepada terduga tindak pidana terorisme, antara lain adanya unsur
penganiayaan dalam proses penyidikan yang dilakukan Densus 88 tersebut. Hal tersebut pun
ditambah pula dengan celah yang sangat luas untuk dilanggarnya Hak Asasi Manusia oleh
penegak hukum dalam kasus terorisme ini, misalnya dengan waktu proses penyidikan dan
penuntutan yang sangat lama yaitu 6 (enam) bulan yang diatur dalam Pasal 25 ayat (2).
Waktu penyidikan yang terlampau lama tersebut kemudian akan menjadi celah pelanggaran
hukum oleh penegak hukum dalam kasus terorisme ini, karena orang-orang yang masih
berada dalam proses penyidikan tersebut tentu lah belum tentu sebagai pelaku tindak pidana
dan proses penyidikannya pun kurang transparan dengan SOP yang juga kurang jelas.

Pasal 26 ayat (1) menyebutkan bahwa Untuk memperoleh bukti permulaan yang cukup,
penyidik dapat menggunakan setiap laporan intelijen. Frasa Laporan Intelijen tersebut pun
tidak dijelaskan secara rinci, sehingga makna nya pun menjadi luas dan akhirnya sering
menimbulkan multi tafsir. Sedangkan, bukti permulaan sebagai salah satu syarat untuk
diadakan proses penyidikan terhadap terduga kasus tindak pidana terorisme adalah sangat
penting, maka dari itu aparat penegak hukum harus secara hati-hati memakai Laporan
Intelijen sebagai bukti permulaaan diadakan penyidikan terhadap kasus tindak pidana
terorisme, karena nasib dan hak asasi seseorang dapat terlanggar apabila nantinya terjadi
laporan intelijen yang tidak kredibel sehingga menyebabkan kesalahan penyidikan dan
penangkapan.
Perbuatan Densus 88 sebagaimana yang diuraikan dalam kasus di atas tentu tidaklah dapat
dibenarkan dalam sisi hukum acara dalam melakukan penyelidikan, penyidikan, bahkan
sampai eksekusi putusan pengadilan sekalipun. Sebagai bagian dari kepolisian yang khusus
menangani tindak pidana terorisme, maka sudah seharusnya densus 88 tidak dapat
memperlakukan terduga atau bahkan pelaku terorisme secara semena-mena dengan
mendeskritkan Hak Asasi Manusia. Penting untuk dibuat suatu aturan yang jelas tentang
mekanisme penangkapan, penyelidikan, dan penyidikan terhadap kasus terorisme yang ada
dan seberapa besar kewenangan dari aparat penegak hukum terhadap kasus tersebut.
Sehingga nantinya Densus 88 tidak terkesan dapat melakukan tindakan yang sewenangwenang terhadap terduga atau pelaku tindak pidana terorisme.

DAFTAR PUSTAKA
Loebby, Loqman, Analisis Hukum dan Perundang-Undangan Kejahatan terhadap Keamanan
Negara di Indonesia, Jakarta: Universitas Indonesia, 1990
Soeharto, Implemetasi Perlindungan Hak Tersangka, Terdakwa dan Korban dalam UndangUndang Nomor 15 Tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme, Bandung:
Disertasai Program Pascasarjana Universitas Padjadjaran, 2009
Muladi, Penanganan Terorisme Sebagai Tindak Pidana Khusus (Extra Ordinary Crime),
Materi Seminar di Hotel Ambara Jakarta, 28 Juni 2004
Peraturan Perudang-Undangan

Undang-Undang Nomor 15 Tahun 2003 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah


Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2002 Tentang Pemberantasan Tindak
Pidana Terorisme, Menjadi Undang-Undang

Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia

Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2002 tentang


Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme

Undang-Undang Nomor 9 Tahun 2003 tentang Pencegahan Dan Pemberantasan


Tindak Pidana Pendanaan Terorisme

Anda mungkin juga menyukai