Anda di halaman 1dari 32

BAB II

TINJAUAN UMUM

II.1. Sejarah Perusahaan


PT. Bukit Asam (Persero), Tbk (PT. BA) adalah badan usaha yang
didirikan pada tanggal 2 maret 1981 dengan dasar Peraturan Pemerintah No. 42
tahun 1980 dengan kantor pusat yang berada di Tanjung Enim, Sumatera
Selatan. Penambangan batubara di PT. Bukit Asam (Persero), Tbk diawali
dengan penyelidikan eksplorasi oleh bangsa Belanda pada tahun 1915 sampai
dengan 1918 yang dipimpin oleh Ir. Man Haat. Hasil penyelidikan
menunjukkan adanya kandungan batubara yang besar di kawasan Bukit Asam.
Tambang batubara Bukit Asam dibuka mulai berproduksi sejak tahun 1919.
Tambang ini terletak di Sumatera Selatan tepatnya pada Kabupaten Muara
Enim namun saat ini telah melakukan penambangan di Kabupaten Lahat.
Penambangan pertama mampu menghasilkan batubara sebanyak 9.765 ton,
yang dihubungkan ke pelabuhan Kertapati Palembang melalui kereta api sejauh
165 km dan jalan darat sejauh 200 km.

Ditinjau dari lembaga yang mengurusnya sampai saat ini PT. Bukit Asam
(Persero) Tbk secara berturut turut dikelola oleh :
1. Tahun 1919 sampai dengan tahun 1942 oleh pemerintah Belanda.
2. Tahun 1942 sampai dengan tahun 1945 oleh pemerintah Militer Jepang.
3. Tahun 1945 sampai dengan tahun 1947 oleh pemerintah Republik Indonesia.
4. Tahun 1947 sampai dengan tahun 1949 oleh pemerintah Belanda (agresi
militer).
II-1

II-2

5. Tahun 1950 sampai dengan tahun sekarang pemerintah Republik Indonesia,


yang terdiri dari:
a. Tahun 1959 sampai dengan tahun 1960 oleh Biro Perusahaan Tambang
Negara (BUPTAN) berdasarkan PP no.86 th 1958.
b. Tahun 1961 sampai dengan tahun 1967 oleh Badan Pimpinan Umum
(BPU) perusahaan-perusahaan tambang batubara. BPU juga membawahi
tiga perusahaan negara yaitu :
1. PN. Batubara Ombilin di Sumatera Barat.
2. PN. Tambang Arang Bukit Asam di Tanjung Enim SUMSEL.
3. PN. Tambang Batubara Mahakam di Kalimantan Timur.
c. Tahun 1968 s.d. 1980 oleh PN. Tambang Batubara berdasarkan PP. No.
23 tahun 1968.
d. Tahun 1981 s.d. sekarang oleh PT. Tambang Batubara Bukit Asam
berdasarkan PP. No. 42 tahun 1980.
Tujuan proyek ini terutama untuk memasok kebutuhan batubara bagi
PLTU Suralaya, Jawa Barat.Selain itu juga untuk memenuhi industri lainnya
baik di dalam maupun luar negeri.
Dalam rangka memenuhi kebutuhan tersebut, maka dikembangkan
beberapasite di wilayah KP PT.BA Tanjung Enim, yaitu:
1. Tambang Air Laya (TAL), merupakan site terbesar di wilayah IUP PT. BA
yang

dioperasikan

dengan

teknologi

penambangan

terbuka

secara

berkesinambungan (continous mining) sejak tahun 1985 sampai dengan


tahun 2012 dan sistem shovel-truck.
2. Tambang Banko Barat, terdiri dari Pit-1 dan Pit-3 yang dioperasikan dengan
metode kombinasi shovel-truck.
3. Tambang Muara Tiga Besar Utara (MTBU), merupakan tambang yang
dioperasikan dengan metode penambanganexcavator-truck. Di site Muara
Tiga Besar Utara bagian Baratsaat ini dikerjakan Proyek Pemindahan Bucket
Wheel Excavator (P2BM).

II-3

4. Tambang Muara Tiga Besar Selatan (MTBS), merupakan bagian dari


Tambang Muara Tiga Besar yang berada di sebelah Selatan.
II.2. Lokasi dan Kesampaian Daerah
Wilayah Izin Usaha Penambangan (WIUP) PT. Bukit Asam (Persero),
Tbk di Tanjung Enim, Kecamatan Lawang Kidul, Kabupaten Muara Enim,
Provinsi Sumatera Selatan dengan jarak 186 km Barat Daya dari pusat kota
Palembang. Wilayah IUPPT. Bukit Asam (Persero) Tbkterletak pada posisi
3o4230 LS 4o4730 LS dan 103o4500 BT 103o5010 BT atau garis
bujur 9.583.200 9.593.200 dan lintang 360.600 367.000 dalam sistem
koordinat internasional. Untuk selengkapnya dapat dilihat peta regional PT.
Bukit Asam (Persero), Tbk UPTE (Gambar 2.1).

Jambi
Propinsi Jambi
Tj. Api Api

P. Bangka

Palembang

KERTAPATI
Prabumulih
Bengkulu

Muara Enim

TJ. ENIM
Baturaja
Propinsi Lampung

Bandarlampung

TARAHA
N JAKART
A
Sumber : Satker Eksplorasi Rinci Pt. Bukit Asam (Persero) Tbk

GAMBAR 2.1
PETA REGIONAL PT. BUKIT ASAM (PERSERO), TBK UPTE

II-4

Daerah operasional penambangan Banko Barat adalah salah satu wilayah


operasional PT. Tambang Batubara Bukit Asam (Persero), Tbk yaitu sekitar 7
km dari Tanjung Enim kearah timur. Secara administratif daerah Banko Barat
Pit 3 termasuk daerah lokasi kecamatan Lawang Kidul, Kabupaten Muara
Enim, Provinsi Sumatera Selatan. Tepatnya pada koordinat 9.577.000 Utara
sampai 9.585.000 Utara dan 367.000 Timur sampai 372.000 Timur. Untuk
sejelasnya dapat dilihat pada (Gambar 2.2).

Lokasi Penelitian
Pit 3 Banko Barat

Sumber : Satker Eksplorasi Rinci PT. Bukit Asam (Persero) Tbk

GAMBAR 2.2
FOTO UDARA LOKASI PENELITIAN PIT 3 BANKO BARAT
Jarak dari kota Palembang ke daerah penambangan Banko sekitar 200
kmmelewati jalan raya beraspal. Untuk bisa sampai ke lokasi penelitian jika
dimulai dari kota Palembang ditempuh dengan transportasi darat menuju ke
kota Tanjung Enim dengan waktu tempuh 5 jam. Kemudian perjalanan
dilanjutkan kembali menuju lokasi penelitian dengan menggunakan bus
karyawan PTBA 10 menit perjalanan.

II-5

II.3. Keadaan Topografi


Secara umum daerah tambang PT Bukit Asam (Persero), Tbk.
mempunyai topografi yang bervariasi mulai dari dataran rendah, hingga
perbukitan. Dataran rendah menempati sisi bagian Selatan, yaitu daerah yang
terdapat aliran sungai-sungai kecil yang bermuara di Sungai Lawai dan Sungai
Lematang dengan ketinggian 50 m di atas permukaan laut. Daerah perbukitan
terdapat di bagian Barat dengan elevasi tertinggi 282 meter di atas permukaan
laut. Pada kedua daerah ini banyak dijumpai vegetasi yang sebagian besar
merupakan tumbuhan hutan tropika dan semak belukar.
Pada umumnya kondisi topografi di daerah Banko Barat umumnya
bergelombang dengan ketinggian 60 m sampai 110 m di atas permukaan laut,
terdiri atas sungai, hutan, lembah dan beberapa areal pertanian, perkebunan
karet dan daerah perumahan penduduk.
II.4. Geologi dan Stratigrafi
A. Geologi
Lapisan batubara di daerah IUP PT. Bukit Asam (Persero), Tbk Unit
Penambangan Tanjung Enim menempati tepi barat bagian dari Cekungan
Sumatera Selatan. Cekungan ini merupakan bagian dari Cekungan Sumatera
Tengah dan Selatan (Coster, 1974 dan Harsa, 1975). Lapisan batubara pada
daerah ini tersingkap dalam sepuluh lapisan batubara yang terdiri dari
lapisan tua sampai muda, yakni Lapisan Petai, Lapisan Suban, Lapisan
Mangus dan tujuh lapisan gantung (hanging seam).
Daerah penambangan PT. Bukit Asam (Persero), Tbk termasuk dalam
zona fisiografis cekungan Sumatera Selatan dan merupakan bagian dari
antiklinorium Muara Enim dari Cekungan Sumatera Selatan.Lithologi utama
yang dijumpai adalah Formasi Muara Enim sebagai pembawa batubara yang
didominasi batuan lempung lanau dengan umur mio-pliosen.

II-6

Struktur geologi yang berkembang adalah antiklin yang membentuk


kubah, sesar normal, sesar-sesar minor dengan pola radial, dan sesar yang
tidak menerus sampai bagian bawah dari lapisan batuan yang ada. Hal ini
terjadi sebagai akibat dari intrusi andesit di daerah cadangan, adapun selain
intrusi batuan beku andesit, struktur geologi pada Tambang Air Laya juga
dipengaruhi adanya gaya tektonik pada zaman pliosen dengan arah utama
utara-selatan.
Geologi regional daerah PT. Bukit Asam (Persero), Tbk. Termasuk ke
dalam Sub Cekungan Palembang yang merupakan bagian dari Cekungan
Sumatera Selatan dan terbentuk pada zaman tersier. Sub Cekungan Sumatera
Selatan yang diendapkan selama zaman kenozoikum terdapat urutan litologi
yang terdiri dalam 2 (dua) kelompok, yaitu Kelompok Telisa dan Kelompok
Palembang. Kelompok Telisa terdiri dari Formasi Lahat, Formasi Talang
Akar, Formasi Baturaja dan Formasi Gumai.Kelompok Palembang terdiri
dari Formasi Air Benakat, Formasi Muara Enim dan Formasi Kasai.
Endapan Tersier pada Cekungan Sumatera Selatan dari yang tua
sampai dengan yang muda dapat dipisahkan menjadi beberapa formasi, yaitu
antara lain :
a. Formasi Muara Enim
Merupakan indikasi yang mengandung batubara (coal measure)
dicirikan dengan adanya batu lempung, batu lanau dan batu pasir yang
dominan.Di daerah Air Laya, Formasi Muara Enim tertinggi oleh
endapan Sungai Tua secara tidak selaras.Endapan sungai sungai yang
berumur kuarter ini belum mengalami pemadatan secara sempurna.
b. Formasi Kasai
Formasi ini dicirikan oleh tufa yang berwarna putih, seperti yang
tersingkap di daerah Suban maupun Klawas. Terdiri dari interbed tuff,
batu pasir tufaan, batu lanau tufaan, batu lempeng tufaan dan batubara

II-7

tipis.Lingkungan pengendapannya dari darat sampai transisi dengan


ketebalan 500 1000 meter.
c. Formasi Talang Akar
Formasi ini terdiri dari anggota gritsand (grm) dan anggota transisi
lokasi tipenya di Sumur Limau kurang lebih barat daya Prabumulih
dengan nama asal Talang Akar Stage. Anggota gritsand dari batu pasir
kasar hingga sangat kasar dengan interkalasi serpih dan lanau yang
diendapkan di lingkungan fluviatil hingga delta.Anggota ini diendapkan
tidak selaras di atas formasi lahat selama oligoasen dalam ketebalan 550
meter.
d. Formasi Baturaja
Formasi ini terdiri dari batu gamping terumbu dan batu gamping
detritus, ke arah cekungan berubah fasies menjadi serpih, napal dengan
sisipan tipis batu gamping dari formasi gumai.Formasi terletak tidak
selaras di atas batuan pra tersier. Ketebalan formasi ini pada daerah
paparan adalah 60 75 meter, tetapi apabila terletak diatas batuan dasar,
variasinya akan lebih besar antara 60 120 meter, bahkan pada singkapan
bukit Gerbah mencapai 520 meter. Formasi ini berumur miosen awal.
e. Formasi Gumai
Puncak Transgesi pada cekungan Sumatera Selatan dicapai pada
waktu pengendapan Formasi Gumai sehingga formasi ini mempunyai
penyebaran yang sangat luas pada cekungan Sumatera Selatan. Formasi
ini diendapkan selaras di atas Formasi Baturaja dan anggota transisi
foraminifera dengan sisipan batu pasir gampingan pada bagian bawah dan
sisipan batu gamping pada bagian tengah dan atasnya. Ketebalan formasi
ini mencapai 200 500 meter.
f. Formasi Air Benakat
Litologi satuan ini adalah serpih gampingan yang kaya akan
foraminifera di bagian bawahnya, makin ke atas dijumpai batu pasir yang

II-8

mengandung gloukonit. Pada puncak satuan ini pasirnya meningkat,


kadang dijumpai sisipan tipis batubara atau sisa sisa tumbuhan.Fomasi
ini diendapkan pada lingkungan neritik yang berangsur angsur menjadi
laut dangkal dan prodelta. Diendapkan selaras di atas Formasi Gumai
pada miosen tengah hingga miosen akhir dengan ketebalan kurang dari
60 meter.
g. Formasi Lahat
Formasi Lahat diendapkan tidak selaras diatas batuan Pra-Tersier
pada lingkungan darat. Formasi ini berumur Oligosen Bawah, tersusun
oleh tuff breksi, lempung tufaan, breksi dan konglomerat.Pada tempat
yang lebih dalam, fasiesnya berubah menjadi serpih, serpih tuffan,
batulanau dan batupasir dengan sisipan batubara. Ketebalan formasi ini
berkisar antara 0 sampai 300 meter.
B. Stratigrafi
Lapisan Batubara Banko Barat merupakan bagian dari sumbu siklin
dan antiklin yang menujam ke arah Barat Laut dengan kemiringan lapisan
cukup terjal, ada tiga lapisan Batubara utama yaitu, lapisan Mangus, lapisan
Suban, dan lapisan Petai yang tiap-tiap lapisan terdapat lapisan sisipan yaitu
lapisan batuan sedimen berupa batu lempung lanauan sampai pasiran.
Berdasarkan litologinya maka batuan yang tersingkap di Tambang
Banko Barat Pit 3 dapat dikelompokkan menjadi tiga formasi yang terdapat
di dalam Kelompok Palembang yaitu Formasi Kasai, Formasi Muara Enim
dan Formasi Air Benakat. Urutan dari umur yang paling tua sampai umur
yang paling muda adalah sebagi berikut :
a. Formasi Air Benakat
Formasi ini tersingkap di sebelah selatan, yang dicirikan dengan
batuan serpih karbonat yang kaya akan foraminifera dan sisipan batuan

II-9

lempung bagian bawah, semakin ke atas semakin banyak dijumpai


tumbuh-tumbuhan. Diperkirakan formasi ini berumur Miosen Tengah.
b. Formasi Muara Enim
Formasi ini hampir tersingkap di seluruh Tambang Banko Barat,
yang

diendapkan

selaras

diatas

formasi

Air

Benakat

dengan

penyusunannya terdiri dari batu pasir, batu lanau, batu lempung setebal
kurang lebih 650 meter, dimana terdapat sisipan batubara yang cukup
tebal sehingga sering disebut sebagai formasi pembawa batubara. Formasi
ini berumur Miosen Atas sampai Pliosen Bawah dan diendapkan pad
lingkungan delta plain. Formasi ini dibagi dalam empat sub formasi yaitu
Mangus 1, Mangus 2, Mangus 3 dan Mangus 4.
Untuk mengetahui lebih rinci dapat dilihat pada susunan stratigrafi
dengan uraian sebagai berikut (Gambar 2.3) dan penampang litologi Pit 3
Barat pada (Gambar 2.4).
1. Lapisan Tanah Penutup (Overburden)
Tanah penutup terdiri dari endapan sungai tua (pasir dan kerikil) batu
lempung dan lapisan lanau yang silisified, juga terdapat iron stone
nodules serta lapisan gantung (hanging steam). Dapat dijelaskan bahwa
lapisan ini merupakan lapisan yang terdiri dari tanah liat, bentonite, dan
campuran lumpur serta batu pasir halus, pada bagian ini dapat dijumpai
nodul-nodul clay ironstone yang berbentuk cakram pada gantung batubara
dengan ketebalan rata-rata diatas 0.25 m sampai 0.80 m.
2. Lapisan Batubara A1 (Mangus Atas)
Umumnya lapisan batubara ini dapat dicirikan dengan adanya
material- material pengotor berupa tiga lapisan tanah liat yang disebut
dengan clayband, adapun ketebalan dari lapisan batubara A1 adalah 7,3
m.

II-10

3. Lapisan Interburden A1 A2
Lapisan ini dicirikan oleh adanya material Tufaan berwarna putih dan
abu-abu. Secara keseluruhan lapisan ini memperlihatkan adanya struktur
graded bedding dengan batu pasir konglomerat pada bagian dasar, batu
lanau, dan batu lempung.
4. Lapisan Batubara A2
Lapisan Batubara ini memiliki ketebalan 4,5 m.
5. Lapisan Interburden A2 B
Lapisan ini dicirikan dengan batu lempung, serta sisipan batu pasir.
6. Lapisan Batubara B1
Lapisan Batubara ini memiliki ketebalan 12,7 m dan terdapat sisipan batu
lempung.
7. Lapisan Interburden B1 B2
Lapisan ini mengandung batu lempung dan batu lanau yang tipis.
8. Lapisan Batubara B2
Lapisan Batubara ini memiliki ketebalan 4,5 m.
9. Lapisan Interburden B2 C
Lapisan ini mengandung batu lanau, batu pasir, dan sisipan batu lanau
serta terdapat mineral Glaukonitan.
10.Lapisan Batubara C
Lapisan Batubara ini memiliki ketebalan 11,5 m dengan sisipan tipis batu
lempung dan dibawahnya terdapat batu lempung dan batu lanau. Pada
lapisan C banyak dijumpai lensa-lensa batu lanau atau siltstone terkadang
bersifat silikaan dan warnanya mirip batubara.

II-11

PENAMPANG LITOLOGI
DAERAH TAMBANG BANKO BARAT PIT - 3
(TANPA SKALA)
.. o . o .
.. o o

. . .
.....
.........
.........
..........
.........
..........
v-v -v-v-v-v
..........

Sat. endapan sungai tua, Gravel


pasir, lanau, lempung

Interval di atas A.1, batupasir


dijumpai adanya nodul clay
ironstone.

v-v -v-v-v-v

Batubara A.1, dijumpai adanya


lapisan pengotor sebanyak 2 - 3
lapis dan dibagian "base" kadangkadang dijumpai lensa-lensa batulanau. Mengalami pemisahan menjadi A.1U (4 m) dan A.1L (3 m).
Tebal lapisan ini 6, 5 - 9 meter.

A1U

v-v -v-v-v-v

. -_-.-_- .- _- -. _- .
._._._._.
._._._._.
A1L

v-v -v-v-v-v
v- v - v- v - v- v
-v- v - v- v - vv. v. v . v . v. v.

Interval A.1 - A.2, berupa


batulempung / batupasir tufaan.

Lapisan batubara Gantung (Hanging )


dengan tebal 0,3 - 3,0 meter.

Pita Pengotor (batulempung tufaan/


tuffaceous claystone) dengan tebal
1 - 15 cm.
Dijumpai lensa-lensa batulanau/siltstone (kadang-kadang silikaan) pada
posisi 1 meter dari "base"
dengan tebal 2 - 15 cm.
Tebal 2 - 4 meter.
Batubara silikaan (silicified coal)
sangat keras, tebal 20 - 40 cm.

Batubara A.2, dijumpai adanya


batubara silikaan pada bagian
"top" dan kadang-kadang dijumpai pita pengotor batulempung
karbonan serta dijumpai lensalensa batulanau.
Tebal 7,5 - 11,5 meter.
Interval A.2 - B.1, perulangan
batupasir dan batulanau dengan sisipan tipis batubara / batulempung
karbonan ("Suban Marker").
Tebal 15 - 20 m.
Batubara B.1, dijumpai adanya
lapisan pengotor sebanyak 2 - 3
lapis berupa batulempung lanauan
karbonan.
Tebal 9,1 - 14,1 meter.

Interval B.1 - B.2, selang - seling


batulempung dan batulanau.
Tebal 2 - 5 meter.
Batubara B.2, dijumpai adanya
pita pengotor berupa batulempung
lanauan karbonan kadang-kadang
dalam bentuk lensa.
Tebal 4,35 - 5,55 meter.
Interval B.2 - C, perulangan

-------A.2

Pita pengotor (batulempung karbonan / carbonaceous claystone)


Tebal 2 - 15 cm.
Dijumpai lensa-lensa batulanau/siltstone (kadang-kadang silikaan) pada
1 - 2 meter dari "base" dengan
tebal 1 - 15 cm.

. -_-.-_- .- _- -. _- .
..........
-------._._._._.
..........
-------._._._._.
._._._._.
B.1 . _ . _ . _ . _ .

"Suban Marker" berupa batubara /


batulempung karbonan dengan
tebal 15 - 40 cm.
Pita pengotor (batulempung lanauan
karbonan/carbonaceous silty clay1 - 15 cm.
Dijumpai lensa-lensa batulanau / siltstone (kadang-kadang silikaan) pada
1 - 2 meter dari "base" dengan
tebal 2 - 15 cm.

. -_-.-_- .- _- -. _- .
-------._._._._.
B.2 . _ . _ . _ . _ .
..........
._._._._.
..........
.........
._._._._.

Pita pengotor (batulempung lanauan


karbonan/carbonaceous silty claystone) dengan tebal 2 - 8 cm dengan
posisi 0,8 - 1, 0 meter dari "base".
Dijumpai lensa-lensa batulanau / siltstone (kadang-kadang silikaan) pada

Sumber: Eksplorasi Rinci PT. BukitAsam Tanjung Enim

GAMBAR 2.3
PENAMPANG LITOLOGI DAERAH PIT 3 BANKO BARAT

II-12

Sumber: Eksplorasi Rinci PT. BukitAsam Tanjung Enim

GAMBAR 2.4
STRATIGRAFI TAMBANG BANKO BARAT PIT 3

II.5. Iklim dan Curah Hujan


A. Iklim
Iklim yang dimiliki oleh Tambang Banko Barat sama dengan iklim
yang ada di Indonesia pada umumnya. Untuk daerah tambang ini memiliki

II-13

iklim tropis basah dengan kelembaban dan temperatur yang berkisar antara
230C sampai dengan 36,50C. Kelembaban udara rata rata berkisar 57%
sampai dengan 85% dengan kelembaban relatif maksimum berkisar 98%
terjadi pada pagi hari dan kelembaban relatif minimum berkisar 35% terjadi
pada siang hari. Dan memiliki dua musim yaitu musim hujan dan musim
kemarau.
B. Curah hujan
Daerah ini terdiri dari dua musim yaitu musim hujan dan musim
kemarau. Musim hujan terjadi pada bulan November sampai dengan bulan
April dan musim kemarau terjadi pada bulan Mei sampai dengan bulan
Oktober. Berikut adalah data curah hujan UPTE peride 2002-2011 (Tabel
II.1).

TABEL II. 1
DATA CURAH HUJAN UNTUK UPTE PERIODE 2002-2011
Satuan: mm

II-14

Sumber :Satker Perencanaan Hidrologi PT.Bukit Asam (Persero), Tbk

TABEL II. 2
DATA PREDIKSI CURAH HUJAN UNTUK UPTE PERIODE 2013

II-15

Sumber :Satker Perencanaan Hidrologi PT.Bukit Asam (Persero), Tbk

II.6. Kualitas Batubara


Pengklasifikasian batubara bertujuan untuk mengetahui variasi mutu atau
kelas batubara.Klasifikasi batubara yang umum digunakan adalah klasifikasi
menurut ASTM (American Standard for Testing Materials). Klasifikasi ini
didasarkan atas analisa proksimat batubara, yaitu berdasarkan derajat perubahan
selama proses pembatubaraan mulai dari lignit sampai antrasit. Untuk itu
diperlukan data karbon tertambat (fixed carbon), zat terbang (volatile matter)
dan nilai kalor. Untuk lebih lengkapnya lihat (Tabel II.3).

TABEL II.3
PENGGOLONGAN KUALITAS BATUBARA PT. BA UPTE
BERDASARKAN ASTM

II-16

Kelas

Group

Group

Keterangan

Antrasit

1
2
3
1
2
3

Meta Anthracite
Anthracite
Semi-Anthracite
Low Volatile Bituminus
Medium Volatile Bituminus
High Volatile Bituminus
Coal A

High Volatile Bituminus


Coal B
High Volatile Bituminus
Coal C
Sub-Bituminus Coal A
Sub-Bituminus Coal B
Sub-Bituminus Coal C

Suban
Air Laya
Air Laya
dan
Bukit Kendi
-

Bituminus

5
SubBituminus

1
2
3

Air Laya
Muara Tiga Besar
Banko Barat

Sumber: Satuan Kerja Eksplorasi Rinci PT. Bukit Asam Tanjung Enim

Cara pengklasifikasian batubara dapat dijabarkan sebagai berikut :


1. Untuk batubara dengan kandungan (VM) kurang dari 31 %, klasifikasi
didasarkan pada fixed carbon (FC), yaitu :
a. Meta anthracite coal FC > 98%
b. Anthracite coal 98% >FC>92%
c. Semi anthracite coal 92%>FC>86%
d. Low volatile bituminous coal 86%>FC>78%
e. Medium volatile bituminous coal 78>FC>69%
2. Untuk batubara dengan kandungan volatile matter lebih dari 31%, klasifikasi
didasarkan atas nilai kalorinya (btu/lb), yaitu:
a. Group anthracitic coal yang mempunyai nilai kalori lebih dari 14.000
Btu/lb, antara lain:
1. Metaanthracite

II-17

2. Anthracite
3. Semianthracite
b. Group bituminous coalyang mempunyai nilai kaloriantara 13.000 - 14.000
btu/lb, antara lain:
1. Low Volatile bituminous coal
2. Medium Volatile bituminous coal
3. High Volatile A bituminous coal
4. High Volatile B bituminous coal
5. High Volatile C bituminous coal
c. Group subbituminous coal yang mempunyai nilai kalori antara8.300 13.000 Btu/lb, antara lain :
1. Sub Bituminous A coal
2. Sub Bituminous B coal
3. Sub Bituminous C coal
d. Group Lignit coal dengan nilai kalori kurang dari 8.300 Btu/lb, antara lain:
1. Lignit
2. Brown coal
Dengan cara pengklasifikasian diatas, batubara PT. BA (UPTE) secara
umum termasuk kelas sub bituminous sampai antrasit.Sedangkan klasifikasi
batubara yang dilakukan oleh PT. BA berdasarkan Mine Brand (Tabel II.4) dan
Market Brand (Tabel II.5).

TABEL II. 4
PARAMETER MINE BRAND BATUBARA PT. BA UPTE

II-18

PARAMETER KUALITAS BATUBARA


CALORIFIC VALUE (CV) kcal/Kg

VOLATILE MATTER (VM)

% adb

% adb

KLAS

RENTANG

TE-59 (-)

Maks.

KLAS

5.600

RENTANG

High

Min

30

Low

Max

30

TE-59

5.600 X < 6.100

TE-63

6.100 X < 6.500

TOTAL SULFUR (TS)

TE-67

6.500 X < 6.800

% adb

TE-70

6.800 X < 7.300

TE-73 / ANS

Min

KLAS
Low
High

7.300

RENTANG
Max
0,7
Min
0,7

Sumber : Satuan Kerja Eksplorasi Rinci PT. Bukit Asam Tanjung Enim

TABEL II. 5
KLASIFIKASI BATUBARA BERDASARKAN MARKET BRAND
PT. BA UPTE
CV
Coal
TM
IM
Ash
(Kcal/Kg,
Brand
(%,ar) (%,adb) (%, adb)
abd)
BA 59
5850
28
14.5
8.0

VM
(%,
adb)
40

FC
TS
(%,
(%, adb)
adb)
37.5
0.8

BA 63

6300

21

11.5

6.0

40

43.0

0.5

BA 67

6650

18

9.0

6.0

40

44.5

0.7

BA 70

7000

13

6.5

6.0

40

47.5

0.7

Sumber : Satuan Kerja Penanganan dan Angkutan Batubara PT.BA

TABEL II. 6
KUALITAS BATUBARA BANKO BARAT

II-19

PARAMETER
1. Total Moisture %

MINIMUM

MAXIMUM

AVERAGE

26,3

32,5

29,4

Inherent Moisture %

10,5

12,8

11,65

Ash Content %

1,4

2,8

2,1

Volatle Meter %

40,7

45,1

42,9

Fixed Carbon %

41,5

46,1

43,8

3. Caloric Value (Kcal/kg)

5.970

6.214

6.092

4. Sulfur %

0,92

2,3

1,29

12,7

9,7

2. Proximate Analysis

5. Coal Thickness
Average (m)

II.7. Cadangan Batubara


Jumlah cadangan batubara yang terdapat pada lokasi PT.BA-UPTE
adalah seperti tertera pada (Tabel II.7) :

TABEL II. 7
POTENSI BATUBARA DI DAERAH KONSESI PT. BA UPTE

II-20

Nama Daerah
Air Laya
Arahan Utara
Arahan Selatan
Air Selero
Banko Barat Laut
Banko Tengah
Banko Selatan
Banjar Sari
Bukit Bunian
Bukit Kendi
Kungkilan
Muara Tiga Besar
Utara
Muara Tiga Besar
Selatan
Sukamerindu
Suban Jeriji Timur
Suban Jeriji Utara

Terukur
(Measured)
138
-

Terindikasi
(Indicated)
180
226
73

Tereka
(Inferred)
50
73
-

560
14
371

308
580
95
18
53
36
-

570
800
154
-

86

100

32
325
502

95

2.514

1.842

Total
1.083
Sumber : Satker Eksplorasi Rinci PT.BA

Menurut penyelidikan yang dilakukan oleh Kinhill dan Otto Gold


cadangan Batubara di Banko Barat adalah sebesar 560 juta ton, dengan
perincian perbedaan luas daerah di setiap lapisan A dengan luas total 1483,13
Ha dengan ketebalan rata-rata 17,1 m, lapisan B dengan luas total 1931,08 Ha
dan ketebalan rata-rata 8,65 m, dan lapisan C dengan luas daerah 1322,88 Ha
dengan ketebalan 11,5 m, sehingga dihasilkan jumlah cadangannya. Untuk
lebih lengkapnya seperti tertera pada (Tabel II.8) berikut.

TABEL II. 8
JUMLAH CADANGAN BATUBARA TERUKUR BANKO BARAT

II-21

LAPISAN
BATUBARA
A1
A2
B1
B2
C

LUAS
DAERAH(Ha)
667,12
816,01
922,05
1.009,03
1.322,88

KETEBALAN
(m)
7,3
9,8
12,7
4,6
11,5

CADANGAN
(JUTA TON)
63,31
103,96
152,23
60,34
197,77

(Sumber : Kinhill Otto Gold)


II.8. Kegiatan Penambangan Batubara di Banko Barat
Kegiatan penambangan yang dilakukan pada tambang Banko Barat Pit 3
Barat adalah dengan menggunakan kombinasi Shovel danTruck. Pada proses
penambangan, penggalian batubara dilakukan dengan menggunakan excavator
backhoe, untuk pengangkutan tanah penutup menggunakan alat angkut dump
truck

Caterpillar

HD

773F

sedangkan

untuk

mengangkut

batubara

menggunakan alat angkut dump truck Scania P 420 CB. Adapun akitivitas
penambangan tambang Banko Barat Pit 3 Barat yaitu sebagai berikut :
a. Pembersihan Lahan (Land Clearing)
Pembabatan adalah kegiatan pembersihan front kerja atau tempat kerja
dari tumbuh tumbuhan baik itu semak belukar, pepohonan dan tumbuhan
yang lainnya

yang dapat

mengganggu proses penambangan atau

mengganggu alat alat mekanis yang bekerja pada lokasi penambangan.


Kegiatan land clearing dilakukan menggunakan alat mekanis berupa
bulldozer D9R. Persiapan kegiatan land clearing harus memenuhi kriteria
sebagai berikut:
i.

Lahan yang akan di land clearing terlebih dahulu telah di survei dan
bebas dari kemungkinan sengketa karena belum diselesaikan proses
tanam tumbuh.

ii. Apabila terdapat pohon dengan diameter 30 cm dan kuantitas pohon


cukup banyak maka disarankan menggunakan fasilitas chain saw
terlebih dahulu.

II-22

iii. Apabila telah selesai proses penebangan pohon dengan chain saw
selanjutnya digunakan bulldozer untuk tahap final land clearing.
iv. Dalam proses land clearing bulldozer tidak diperbolehkan memotong
tanah terlalu dalam yang akan mengakibatkan berkurangnya lapisan top
soil.
v.

Material (pohon dan sejenisnya) yang di land clearing sedapat mungkin


harus dikumpulkan ke dalam satu tempat untuk memudahkan proses
pemindahan.

vi. Luas area yang di land clearing harus mematuhi batas yang telah
dikeluarkan dalam boundary design yang dikeluarkan departemen
perencanaan. Di bawah ini adalah kegiatan land clearing (Gambar 2.5).

GAMBAR 2.5
KEGIATAN LAND CLEARING
b. Perintisan (Pionering)
Perintisan merupakan kegiatan lanjutan dari land clearing berupa
pembuatan jalan angkut dan meratakan front kerja agar alat alat mekanis
leluasa beroperasi. Biasanya alat mekanis yang digunakan adalah Bulldozer
CAT D9R dan Bulldozer CAT D9R atau dapat pula menggunakan
Bulldozer CAT D7G. Untuk lebih jelasnya lihat (Gambar 2.6).

II-23

GAMBAR 2.6
KEGIATAN PERINTISAN
c. Pembongkaran (Loosening)
Pembongkaran (Ripping) merupakan proses pemberaian lapisan tanah
penutup, batuan induk yang menutupi batubara dan juga lapisan batubara
sehingga alat muat atau excavator mudah untuk melakukan kegiatan
loading. Untuk lebih jelas lihat (Gambar 2.7).

GAMBAR 2.7
KEGIATAN PEMBONGKARAN

II-24

Proses pembongkaran pada Tambang Banko Barat Pit 3 Barat


dilakukan dengan menggunakan alat mekanis yaitu Bulldozer CAT D9R.
Berikut adalah gambar Bulldozer Caterpillar D9R (Gambar 2.8).

GAMBAR 2.8
BULLDOZER CATERPILLAR D9R
d. Penggalian (Digging) dan Pemuatan (Loading)
Alat gali-muat yang digunakan pada Tambang Banko Barat Pit 3 Barat
ini

yaitu Hydraulic Excavator Caterpillar 385 CL untuk kegiatan

penggalian dan pemuatan overburden dan Hydraulic Excavator Caterpillar


345 CL untuk kegiatan penggalian dan pemuatan batubara. Untuk
selengkapnya gambar Excavator Caterpillar 385 CL lihat (Gambar 2.9).

II-25

GAMBAR 2.9
HYDRAULIC EXCAVATOR CATERPILLAR PC 385 CL
Kegiatan penggalian merupakan kegiatan pemecahan atau pemberaian
material (yang telah dibongkar oleh ripping ataupun yang belum) baik
lapisan tanah penutup (overburden) ataupun batubara agar mudah untuk
dimuat dan diangkut ke dumping area (baik ke inside dump, outside dump,
temporary stockpile maupun ke dump hopper) sesuai dengan kebutuhan.
Sedangkan kegiatan pemuatan (loading) adalah suatu proses pengisian
batubara maupun tanah penutup yang sudah terberai dan terpisah dari
batuan induknya ke dalam alat angkut. Untuk kegiatan pemuatan material
lihat (Gambar 2.10).

II-26

(a)

(b)
GAMBAR 2.10
PEMUATAN (a) OVERBURDEN (b) BATUBARA
e. Pengangkutan (Hauling)
Kegiatan ini adalah suatu proses pemindahan batubara maupun
overburden dari loading point menuju area penimbunan disposal (untuk
overburden) dan stockpile (untuk batubara) dengan menggunakan alat
angkut dump truck. Dump truck yang digunakan dalam proses
pengangkutan overburden dan top soil pada Tambang Banko Barat adalah
Dump Truck HD Caterpillar 773F. Sedangkan untuk pengangkutan

II-27

batubara dilakukan dengan menggunakan Dump Truck Scania P420 CB


menuju temporary stockpile atau langsung menuju ke dump hopper yang
langsung ditimbang dan dibawa ke stockpile dan selanjutnya langsung
dimuat ke kereta api. Lebih lengkapnya ditunjukkan pada (Gambar 2.11).

(a)

(b)
GAMBAR 2.11
PENGANGKUTAN (a) OVERBURDEN (b) BATUBARA
f. Penimbunan (Dumping)
Kegiatan

penimbunan

(dumping)

merupakan

kegiatan

untuk

meletakkan material baik lapisan penutup (overburden) maupun batubara

II-28

ke area penimbunan yang telah ditetapkan. Area penimbunan disposal


untuk overburden pada Tambang Banko Barat Pit 3 Barat berjarak kurang
lebih 1 kilometer dari front penambangan, saat ini penimbunan berada di
Pit 3 Barat karena lokasi di Pit 3 Barat sudah final dan akan direklamasi
biasanya disebut dengan disposal barat selatan. Untuk lebih rincinya, lokasi
penimbunannya dapat dilihat pada (Gambar 2.12).

GAMBAR 2.12
LOKASI PENIMBUNAN DISPOSAL BARAT SELATAN
Area penimbunan batubara sementara (temporary stockpile) Tambang
Banko Barat Pit 3 Barat untuk batubara berjarak kurang lebih 1,6 km dari
front penambangan batubara. Untuk sejelasnya dapat dilihat pada (Gambar
2.13)

II-29

GAMBAR 2.13
TEMPORARY STOCKPILE BATUBARA
Area penimbunan dump hopper berjarak kurang lebih 2,6 km dari area
penambangan batubara Tambang Banko Barat Pit 3 Barat. Area
penimbunan batubara ini disebut dengan TLS 3 (Train Loading Station 3)
dari keseluruhan tambang yang ada di UPTE. Untuk sistem dumping
batubara, Scania P420 CB mencurahkan batubaranya ke jalur berongga
yang akan langsung masuk ke feeder breaker. Selengkapnya pada (Gambar
2.14).

GAMBAR 2.14
JALUR BERONGGA PADA DUMP HOPPER

II-30

Pada area penimbunan ini, batubara langsung langsung dimasukkan ke


alat peremuk dan ditimbang dengan Precision Weight Scale lalu melewati
Metal Detector dan Magnetic Separator lal dicurahkan. Selanjutnya
dibawa dengan conveyor dan dicurahkan kembali ke dalam kereta api yang
akan langsung dibawa ke Tarahan ataupun Tanjung Siapi-Api.
Sering kali dump hopper ini mengalami kerusakan karena bongkahbongkah batubara yang relatif besar dan sering juga adanya batu sisipan
yang berupa batubara yang biasanya bersifat silikaan (batu pack) yang
masuk. Sehingga bila sedang mengalami kerusakan maka dapat
menghambat kerusakan. Batu pack berwarna seperti batubara namun
memiliki densitas yang relatif besar. Jelasnya lihat (Gambar 2.15)

GAMBAR 2. 15
SILISIFIED COAL
Lebih jelasnya kegiatan penanganan batubara pada Pit 3 Barat Banko
Barat dapat dilihat pada flow chart seperti pada (Gambar 2.16).

II-31

Sumber : Satker Penanganan dan Angkutan Batubara PT. BA UPTE

GAMBAR 2.16
FLOW CHART PENANGANAN BATUBARA BANKO BARAT
Feeder Breaker-01 berkapasitas 750 ton per jam, Feeder Breaker02 memiliki kapasitas yang sama dengan FB-01 yaitu sebesar 750 ton
per jam. Selain itu Cola Conveyor juga memiliki kapasitas yang
beragam. CC-01 dan CC-02 memiliki kapasaitas yang sama dengan FB
yaitu sebesar 750 ton per jam. Lalu CC-03, CC-04, CC-05, dan CC-06
berkapasitas 1500 ton per jam.
Pada CC-03 terdapat tiga lubang tempat tercurahnya batubara.
Dari ketiga pencurah tersebut, hanya satu pencurah yang paling ujung
yang bisa berfungsi. Sedangkan dua sisanya dalam keadaan rusak.
Untuk ukuran butir batubara, maksimal 20 cm yang bisa masuk ke
Belt Conveyor atau Coal Conveyor. Setiap Coal Conveyor memiliki
spesifikasi masing-masing. Selengkapnya lihat pada (Tabel II.9).

II-32

TABEL II.9
SPESIFIKASI TIAP COAL CONVEYOR
FB-01
Capacity

FB-02

CC-01

CC-02

CC-03

CC-04

CC-05

CC-06

750 tph

750 tph

750 tph

750 tph

1,500 tph

1,500 tph

1,500 tph

1,500 tph

Belt Width

1,200mm

1,200mm

1,200mm

1,200mm

1,200mm

1,200mm

Belt Type

- EP 630 / 4 ly EP 630 / 4 ly EP 630 / 4 ly EP 630 / 4 ly

Speed

0.36 m/s 0.36 m/s

ST-1000 EP 630 / 4 ly

1.88 m/s

1.88 m/s

3.76 m/s

3.76 m/s

Pulley CRS (horiz)

85.77 m

82.54 m

213.95 m

404.1 m 2,062.053 m 1,097.237 m

Conveyor Lift

6.9 m

6.9 m

21.362 m

2.016 m

15.0 m

12.5 m

Drive Power

150 Kw

150 Kw

350
300 Kw

Take-Up Type

Belt Trough Angle

35
55 Kw
GRAVITY

35
55 Kw
GRAVITY

35
225 Kw
GRAVITY

35
150 Kw
GRAVITY

3.76 m/s

35
500 Kw
GRAVITY

3.76 m/s

GRAVITY

Conveyor length

87.70 m

82.50 m

213.95 m

400 m

2,062 m

1,097.23 m

Carrying Idler

73 set

70 set

154 set

274 set

1419 set

745 set

Return Idler

26 set

25 set

94 set

131 set

980 set

390 set

Impact Idler
6 set
6 set
6 set
Sumber : Satker Penanganan dan Angkutan Batubara PT.BA UPTE

6 set

6 set

6 set

Untuk lebih jelas kegiatan penimbunan batubara di dump hopper dan


penimbunan disposal dapat lihat pada (Gambar 2.17).

(a)

(b)
GAMBAR 2.17

KEGIATAN PENIMBUNAN (a) BATUBARA PADA DUMP


HOPPER (b) OVERBURDEN PADA DISPOSAL