Anda di halaman 1dari 3

Pemberian obat melalui rektal/ rektum

Pemberian obat melalui rektal atau dubur. Cara ini memiliki efek sistemik lebih
cepat dan lebih besar dibandingkan peroral dan baik sekali digunakan untuk obat yang
mudah dirusak oleh asam lambung
Tujuan Pengobatan Rektal : Lokal dan Sistemik
1. Pengobatan lokal: wasir, radang rektum, lokal anastesi atau konstipasi
2. Sistemik :
penderita muntah atau ada gangguan saluran cerna
zat aktif terurai dalam saluran cerna
zat aktif terurai melalui siklus enterohepatik dan first pass effect
penderita tidak mau menelan obat karena rasa yang tidak enak
menghindari pemberian secara parenteral
Bentuk sediaan obat rektal :
- larutan / suspensi / dan clysma
- suppositoria
- kapsul rektum
Penggunaan dalam kehidupan sehari-hari sediaan kapsul rektum jarang ditemui,
hal ini karena sediaan tersebut berhubungan dengan penyakit berat atau salah satu
prosudur obat dalam melakukan kegiatan secara medis, namun untuk sediaan larutan /
suspensi tidak sulit kita untuk menemukannya. larutan / suspensi / dan clysma sering
digunakan untuk efek lokal misal: wasir, laksatif. Sediaan suppositoria yang berada
dipasaran biasanya adalah obat analgetik maupun antipiretik.
Adalah Microlax yang merupakan salah satu produk sediaan suspensi yang
penggunaannya secara rectal yang digunakan sebagai laksatif enema yang efektif untuk
mengatasi Susah BAB (sembelit) yang disebabkan oleh feses yang mengeras dan
menumpuk di daerah rektum; ditandai dengan anal blocked (terdapat sumbatan feses
mengeras di anus), feses keras dan berukuran besar (mega kolon), merasa sakit yang
luar biasa di daerah sekitar anus saat mengejan, evakuasi feses secara manual
(memerlukan bantuan).

Microlax diindikasikan sebagai obat pencahar untuk mengatasi susah buang air besar
(sembelit), khususnya diberikan pada penderita yang harus tinggal di tempat tidur;
orang dewasa, orang tua, anak-anak dan wanita hamil.
Keunggulan :
o CEPAT : bereaksi 5 - 15 menit setelah pemberian.
o Bekerja lokal, tidak diserap tubuh.
o TANPA MELILIT : bekerja pada feses, bukan pada usus besar, sehingga tidak
menimbulkan rasa melilit.
o Tidak mengandung zat aktif yang merangsang penggunaan terus-menerus, seperti
timbulnya Lazy bowel syndrome (usus malas bekerja karena terbiasa dirangsang).
o TIDAK MENGGANGGU PENYERAPAN NUTRISI
Kontraindikasi Microlax adalah pada penderita wasir yang akut dan pada penderita yang
mengalami perdarahan karena radang usus besar.
CARA KERJA: Microlax memiliki 3 cara kerja sekaligus yaitu:
-

Na lauril sulfoasetat menurunkan tegangan permukaan feses sehingga feses


mudah terbasahi.

Sorbitol, Na Sitrat menyerap air ke dalam usus besar / rektum untuk melunakkan
feses yang keras.

PEG 400 melumasi rektum sehingga feses mudah dikeluarkan.

Dari 3 mekanisme kerja tersebut Microlax akan mempermudah buang air besar.