Anda di halaman 1dari 3

Peristiwa Korona

Peristiwa korona berdasarkan ANSI adalah peluahan sebagian (partial discharge) ditandai dengan
timbulnya cahaya violet karena terjadi ionisasi udara di sekitar permukaan konduktor ketika gradien
tegangan permukaan konduktor melebihi nilai kuat medan listrik disruptifnya. Terjadinya korona
juga ditandai dengan suara mendesis (hissing) dan bau ozone (). Korona makin nyata kelihatan pada
bagian yang kasar,runcing dan kotor.Peristiwa korona semakin sering terjadi jika pada saluran
transmisi diterapkan tegangan yang lebih tinggi daripada tegangan kritis dan ketika udara yang
lembab serta cuaca buruk. Peristiwa korona menimbulkan rugi-rugi penyaluran, merusak bahan
isolasi serta gejala tegangan tinggi berupa gangguan berisik dan interferensi radio.Adapun faktorfaktor yang mempengaruhi terjadinya korona adalah
1. Kondisi Atmosfer
2. Diameter Konduktor
3. Kondisi Permukaan Konduktor
4. Jarak Konduktor antar fasa
5. Tegangan
Lima faktor diatas menjadi penentu perhitungan terhadap gradien tegangan permukaan konduktor.
Gradien tegangan permukaan konduktor merupakan faktor yang mempengaruhi besar nilai rugi
korona
Mekanisme Terjadinya Korona
Bila dua kawat sejajar yang penampangnya kecil dibandingkan dengan jarak antar kawat tersebut
diberi tegangan, maka akan terjadi korona. Pada tegangan yang cukup rendah tidak terlihat apa-apa,
bila tegangan dinaikkan maka akan terjadi korona secara bertahap. Pertama kali, kawat kelihatan
bercahaya yang berwarna ungu muda, mengeluarkan suara berdesis ( hissing ) dan berbau ozon. Jika
tegangan dinaikkan terus, maka karakteristik diatas akan terlihat semakin jelas, terutama pada bagian
yang kasar, runcing atau kotor serta cahaya bertambah besar dan terang. Bila tegangan masih terus
dinaikkan akan terjadi busur api.
Dalam keadaan udara lembab, korona menghasilkan asam nitrogen yang menyebabkan kawat
menjadi berkarat bila kehilangan daya yang cukup besar. Apabila tegangan searah yang diberikan,
maka pada kawat positif korona menampakkan diri dalam bentuk cahaya yang seragam pada
permukaan kawat, sedangkan pada kawat negatifnya hanya pada tempat-tempat tertentu saja.
Korona terjadi karena adanya ionisasi dalam udara, yaitu adanya kehilangan elektron dari molekul
udara. Oleh karena lepasnya elektron dan ion, maka jika disekitarnya terdapat medan listrik, maka
elektron-elektron bebas ini mengalami gaya yang mempercepat geraknya, sehingga terjadilah
tabrakan dengan molekul lainnya. Akibatnya timbul elektron dan ion yang baru. Proses ini berjalan
terus-menerus bila gradien tegangan cukup besar, peristiwa ini dinamakan dengan korona. Jika
gradien udara diantara dua kawat lebih besar dari gradien udara normal, maka akan terjadi lompatan

api, bila hanya sebagian saja udara diantara dua kawat terionisasikan, maka korona merupakan
sampul mengelilingi kawat. Gradien tegangan seragam yang dapat menimbulkan ionisasi kumulatif
di udara normal adalah 30 kV/cm.

Korona bila bermuatan positif atau negatif. Hal ini ditentukan oleh polaritas tegangan di elektroda
yang kelengkungannya tinggi. Jika elektroda melengkung bermuatan positif berkenaan dengan
elektroda rata terciptalah korona positif, tapi jika negatif yang tercipta adalah korona negatif.
Keidaksamaan sifat korona positif dengan korona negatif yang amat berbeda disebabkan oleh jauh
berbedanya massa elektron dengan ion bermuatan positif, dengan hanya elektron memiliki
kemampuan mengalami tingkat benturan tak lenting pengion yang signifikan pada temperatur dan
tekanan bersama. Fungsi lucutan korona yang utama adalah terciptanya ozon di sekitar konduktor
yang mengalami proses korona. Korona negatif menghasilkan ozon jauh lebih banyak daripada
korona positif.

Gejala Korona Pada Sistem Tegangan Tinggi


Gejala Umum
Dengan semakin besarnya energi listrik yang disalurkan melalui kawat transmisi, maka makin
tinggi pula kerugiannya, Namun hal ini dapat diminimalkan dengan menaikkan tegangan dari
kawat tersebut, seperti telah dijelaskan pada artikel tegangan transmisi dan rugi-rugi daya di sini.
Akan tetapi dengan menaikkan tegangan kerja transmisi, akan timbul pula faktor-faktor lain yang
dahulunya belum kelihatan dan masih diabaikan.
Adapun faktor-faktor itu diantaranya:
Adanya gejala korona yang semakin menonjol, yang berakibat adanya kerugian energi dan
gangguan RI (radio interference) yang sifatnya merugikan.
Dengan semakin tingginya tegangan maka timbul persoalan mengenai isolasi kawat, bentuk
tower dan mungkin prosedur pengoperasiannya yang berbeda.
Timbulnya masalah isolasi pada alat-alat yang menyebabkan perubahan konstruksi sehingga
perlu menyelidiki lebih lanjut mengenai bahan-bahan isolasi.
Semua hal tersebut diatas, mengakibatkan kenaikan investasi yang lebih tinggi sehingga
diperlukan penyelidikan, penyesuaian konstruksi, operasi dan lain-lain. Sedangkan persoalan
yang akan dibahas disini hanyalah masalah yang pertama, yaitu timbulnya gejala korona.

Gejala Korona
Elektron yang bebas bergerak diudara umumnya berasal dari radiasi radio-aktif yang terdapat di
alam bebas dan juga dengan adanya sinar kosmik. Elektron-elektron yang posisinya dekat
dengan kawat trasnmisi dipengaruhi oleh adanya medan listrik yang menuju ke atau menjauhi
kawat tersebut.
Selama gerakannya ini, elektron yang melewati gradient medan listrik akan bertubrukkan dengan
molekul dari udara, yang kemudian terjadi ionisasi pada molekul tersebut. Karena adanya
ionisasi tersebut, maka akan terdapat ion positif dan elektron yang bebas, yang akan akan
mendorong terjadinya ionisasi lanjutan. Proses ini berkelanjutan yang kemudian membentuk
banjiran elektron (avalance).
Bilamana banjiran elektron ini melintasi dua kawat yang sejajar, maka ia akan menyebabkan
terjadinya perubahan pembagian gradient tegangan-tegangan dari udara diantara kedua kawat
tersebut dan penataan kembali dari gradient ini dapat menyebabkan harga tegangannya
melampaui kekuatan (tegangan breakdown) dari udara. Ini akan menyebabkan terjadinya
kegagalan dari sifat isolasi yang dimiliki oleh udara yang terletak disekitarnya.
Bilamana penataan kembali ini hanya menyebabkan sebagian perubahan potensial gradient dari
udara, misalnya hanya daerah sekitar kawat saja yang mengalami perubahan, maka
perubahannya terbatas hanya pada satu kawat saja.
Oleh karena itu korona disifatkan sebagai:
Terjadinya suatu pelepasan muatan yang bermula pada permukaan dari suatu kawat bila nilai
medan listrik pada permukaan kawat itu melampaui nilai tertentu
Sedangkan nilai tertentu tersebut adalah harga medan listrik dimana pada saat itu mulai
terjadinya pelepasan muatan ke udara sekitarnya. Gejala ini dapat terjadi pada segala macam
kawat, tidak peduli seberapa besar diameter kawat tersebut, asalkan diberi tegangan yang cukup
tinggi. Didalam prakteknya, hal ini akan terjadi bila tegangan antara kawat fasa melebihi 100 kV.
Namun bisa saja pada tegangan dibawah itu dapat terjadi,korona asalkan syarat-syarat untuk
terjadinya korona sudah terpenuhi.