Anda di halaman 1dari 37

KULIAH LAPANGAN

TINJAUAN USAHATANI PEMBIBITAN TANAMAN LENGKENG


DI BALAI PENGKAJIAN TEKNOLOGI PERTANIAN
PROVINSI BANGKA BELITUNG

M. INDRA
201 07 11 020

FAKULTAS PERTANIAN, PERIKANAN DAN BIOLOGI


UNIVERSITAS BANGKA BELITUNG
SUNGAILIAT
2009
TINJAUAN USAHATANI PEMBIBITAN TANAMAN LENGKENG
DI BALAI PENGKAJIAN TEKNOLOGI PERTANIAN
PROVINSI BANGKA BELITUNG

M. INDRA
201 07 11 020

Kuliah Lapangan
sebagai salah satu syarat untuk
memperoleh gelar Sarjana Pertanian

FAKULTAS PERTANIAN, PERIKANAN DAN BIOLOGI


UNIVERSITAS BANGKA BELITUNG
SUNGAILIAT
2009
KULIAH LAPANGAN

TINJAUAN USAHATANI PEMBIBITAN TANAMAN LENGKENG


DI BALAI PENGKAJIAN TEKNOLOGI PERTANIAN
PROVINSI BANGKA BELITUNG

M. INDRA
201 07 11 020

Telah diterima sebagai salah satu syarat untuk


Memperoleh gelar Sarjana Pertanian

Pembimbing I Pembimbing II

Evahelda, STP.,M.Si Muhammad Fajri, STP

Sungailiat, Desember 2009


Fakultas Pertanian, Perikanan dan Biologi
Universitas Bangka Belitung

Ketua Program Studi Agroteknologi

Tri Lestari, S.P.,M.Si.


KATA PENGANTAR

Puji Syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT atas segala karunia –
Nya sehingga Kuliah Lapangan ini terselesaikan. Tema yang dipilih dalam Kuliah
Lapangan yang dilaksanakan Juli – Agustus 2008 ialah “Tinjauan Usahatani
Pembibitan Tanaman Lengkeng di Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP)
Provinsi Bangka Belitung ”.
Pada kesempatan ini Penulis mengucapkan terima kasih kepada
Ibu Evahelda, STP.,M.Si., dan Bapak Muhammad Fajri, STP yang telah
memberikan bimbingan, saran dan petunjuk selama pelaksanaan hingga
penyusunan Laporan Kuliah Lapangan. Ucapan yang sama juga penulis
sampaikan kepada semua pihak yang telah banyak membantu baik secara
langsung maupun tidak langsung hingga laporan ini dapat terselesaikan, ucapan
ini Penulis sampaikan kepada:
1. Bapak Iwan Setiawan, S.P.,M.Si., selaku Dekan Fakultas Pertanian,
Perikanan dan Biologi Universitas Bangka Belitung.
2. Ibu Tri Lestari, S.P.,M.Si., selaku Ketua Program Studi Agroteknologi
Universitas Bangka Belitung.
3. Rekan-rekan mahasiswa Pertanian Angkatan IV, terima kasih atas dukungan,
kritik dan sarannya.
4. Semua pihak yang telah membantu dalam pelaksanaan Proposal Kuliah
Lapangan.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi Penulis khususnya dan semua
pembaca pada umumnya.

Sungailiat, 20 November 2009

Penulis
DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL
HALAMAN PENGESAHAN
KATA PENGANTAR ................................................................................ iv
DAFTAR ISI ............................................................................................... v
DAFTAR TABEL ....................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................. viii

I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang ............................................................................. 1
1.2. Perumusan Masalah ..................................................................... 2
1.3. Tujuan .......................................................................................... 2

II. TINJAUAN PUSTAKA


2.1. Deskripsi Tanaman Lengkeng .................................................... 3
2.1.1. Sistematika ...................................................................... 3
2.1.2. Jenis – jenis Lengkeng ..................................................... 3
2.1.3. Sifat Botani ...................................................................... 5
2.1.4. Syarat Tumbuh Tanaman Lengkeng ............................... 6
2.2. Konsepsi Biaya Produksi ............................................................ 6
2.3. Konsepsi Produksi ...................................................................... 8
2.4. Konsepsi Penerimaan dan Pendapatan ....................................... 10

III. PELAKSANAAN KULIAH LAPANGAN


3.1. Waktu dan Tempat ....................................................................... 13
3.2. Metode Kuliah Lapangan ............................................................. 13
3.3. Metode Pengumpulan Data .......................................................... 13
3.4. Metode Pengolahan Data ............................................................. 14

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1. Sejarah BPTP Provinsi Bangka Belitung ................................... 15
4.2. Keadaan Fisik dan Topografi Kebun Percobaan BPTP
Provinsi Bangka .......................................................................... 15
4.3. Teknik Perbanyakkan Tanaman Lengkeng ................................ 15
4.3.1. Pencangkokan (marcoteren) ............................................ 16
4.3.2. Penyambungan Pucuk (enten, grafting) .......................... 16
4.3.3. Penyusuan (inarching atau approach grafting) ............... 17
4.4. Varietas yang digunakan di BPTP Provinsi Bangka
Belitung ...................................................................................... 18
4.5. Analisis Usahatani Pembibitan Tanaman Lengkeng .................. 19
4.5.1. Sewa Lahan ..................................................................... 19
4.5.1. Biaya Variabel ................................................................. 19
4.6. Perhitungan Biaya ...................................................................... 20
4.6.1. Total Cost (Biaya Total) .................................................. 20
4.6.2. Penerimaan Total ............................................................. 21
4.6.3. Pendapatan ....................................................................... 21

V. SIMPULAN DAN SARAN


5.1. Simpulan ..................................................................................... 23
5.2. Saran ............................................................................................ 23

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN 1
LAMPIRAN 2
LAMPIRAN 3
LAMPIRAN 4
LAMPIRAN 5
DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1. Biaya Variabel Biaya.................................................................... 20
Tabel 2. Biaya Total.................................................................................... 20
Tabel 3. Analisis Usahatani Pembibitan Lengkeng per tahun ................... 22
Table 4. Penyusutan Alsintan per Tahun ................................................... 24
Table 5. Biaya Bahan.................................................................................. 25
Table 6. Pemeliharaan Batang Bawah....................................................... 25
Table 7. Pemeliharaan Batang Atas............................................................ 25
Table 8. Biaya Tenaga Kerja....................................................................... 26
2009/2010 ............................................................................................27
DAFTAR GAMBAR
Halaman

Gambar 1. Bibit lengkeng sambung pucuk di BPTP ................................. 17


Gambar 1.2. Bibit lengkeng sambung pucuk yang telah berhasil .............. 17
Gambar 2. Penyusuan ................................................................................ 17
Gambar 3. Alat – alat yang digunakan untuk penyambungan ................... 27
Gambar 4.1. Gunting pangkas ..................................................................... 27
Gambar 4.2. Plastik pembalut ..................................................................... 27
Gambar 4.3. Plastik sungkup ...................................................................... 27
Gambar 4.4. Pisau silet ............................................................................... 27
Gambar 4.5. Tali raffia ................................................................................ 27
Gambar 5. Teknik Penyusuan .................................................................... 28
Gambar 5.1. Cabang induk dipilih sama besar dengan batang bawah ........ 28
Gambar 5.2. Cabang batang induk dan batang bawah dipotong ................. 28
Gambar 5.3. Cabang batang induk dan batang bawah disatukan ................ 28
Gambar 5.4. Batang diikat dengan plastik sungkup .................................... 28
Gambar 5.5. Batang yang telah disatukan lalu diikat dengan cabang lain agar
dapat jadi penompang beban batang bawah ........................... 28
Gambar 6. Teknik Penyambungan Pucuk .................................................. 29
Gambar 6.1. Pengambilan batang atas ........................................................ 29
Gambar 6.2. Batang atas dipotong .............................................................. 29
Gambar 6.3. Daun yang ada dibatang atas dipangkas ................................. 29
Gambar 6.4. Batang bawah dipotong .......................................................... 29
Gambar 6.5. Batang atas dan batang bawah disatukan setelah batang bawah
diiris tengah kira – kira 1 cm ................................................. 29
Gambar 6.6. Setelah disatukan lalu diikat dengan plastik sungkup agar
sambungan tidak lepas............................................................ 29
I. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Indonesia terkenal kaya dengan tanaman buah. Hampir semua jenis buah –
buahan dan tumbuh subur di Indonesia. Ini karena Indonesia memiliki suhu dan
iklim yang memadai. Selain itu, kondisi tanah yang kaya akan hara akan
mendukung tumbuhnya berbagai jenis buah – buahan. Salah satu jenis tanaman
buah yang di kembangkan secara komersial adalah lengkeng (Nephelium logan).
Budidaya buah yang bernilai jual tinggi ini telah lama dilakukan masyarakat
Indonesia.
Selain terkenal dengan berbagai tanaman buah yang dihasilkan, Indonesia juga
merupakan negara agraris sebab sebagian besar rakyatnya terdiri dari kaum petani
yang hidup di dearah pedesaan. Dengan demikian pembangunan pertanian dan
pembangunan – pembangunan lainnya yang berkaitan dengan pembangunan
pertanian merupakan hal yang terpenting, dimana memberikan penghasilan dan
pendapatan cukup besar bagi masarakat dan negara.
Pembangunan pertanian di pedesaan bertujuan untuk meningkatkan produksi
pertanian guna memenuhi konsumsi dalam negeri dan meningkatkan pendapatan
tani memperbaiki konsumsi dan nilai gizi (Faisal, 1984).
Prospek komoditas lengkeng yang cukup cerah. Permintaan pasar dalam
negeri terhadap buah lengkeng cenderung terus meningkat dari tahun ke tahun.
Dalam beberapa tahun terakhir, pasar dalam negeri dibanjiri buah lengkeng dari
Thailand, baik dalam bentuk segar maupun olahan dalam kaleng (canning).
Karenanya, dengan mudah kita dapat menemukan lengkeng di pasar – pasar
tradisional dan pasar swalayan.
Di Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Provinsi Bangka Belitung,,
lengkeng telah dibudidayakan sejak tahun 2005. Selama pembudidayaan yang
dilakukan dari tahun 2005 sampai dengan sekarang, permintaan terhadap bibit
lengkeng terus meningkat. 1 buah bibit lengkeng dalam pot setinggi 20 cm dijual
dengan harga minimum Rp150.000. Harga bibit bisa semakin mahal, sesuai
dengan umur dan kualitas nya. Tanaman lengkeng dalam pot yang telah berbuah
dijual dengan harga hingga 1,5 juta rupiah. Meskipun demikian, harga ini
tergolong murah karena masih di bawah harga rata – rata. Beberapa pembudidaya
tidak mau melepas lengkeng yang sudah berbuah kurang dari 2 juta rupiah.
Pembudidaya lainnya memasang harga bibit lengkeng dalam pot setinggi 20 cm
seharga Rp200.000 – Rp300.000. Hal ini disebabkan bibit lengkeng yang
dikembangkan merupakan lengkeng unggul dan masih jarang dikembangkan
orang serta jumlahnya yang sedikit atau terbatas.
Berdasarkan uraian diatas penulis merasa tertarik untuk melakukan penelitian
mengenai Tinjauan Usahatani Pembibitan Lengkeng (Nephelium logan) di Balai
Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Provinsi Bangka Belitung.

1.2. Perumusan Masalah


Adapun rumusan masalah yang dapat disimpul berdasarkan uraian diatas
yang diantaranya adalah sebagai berikut :
1. Bagaimana tekhnik perbanyakan tanaman lengkeng dengan menggunakan
penyambungan (enten)
2. Apakah jenis varietas yang digunakan untuk perbanyakkan tanaman lengkeng
3. Berapa besarnya biaya produksi yang dikeluarkan pada usahatani pembibitan
lengkeng di BPTP Provinsi Bangka Belitung
4. Berapa besarnya penerimaan, pendapatan yang diperoleh di BPTP Provinsi
Bangka Belitung

1.3. Tujuan
Seiring dengan rumusan masalah yang dikemukakan, maka tujuan
dilakukannya Kuliah Lapangan adalah untuk mengetahui:
1. Tekhnik perbanyakan tanaman lengkeng dengan menggunakan tekhnik
penyambungan (enten)
2. Jenis varietas yang digunakan untuk perbanyakkan tanaman lengkeng
3. Besarnya biaya produksi yang dikeluarkan pada usahatani pembibitan
lengkeng di BPTP Provinsi Bangka Belitung
4. Besarnya penerimaan, pendapatan yang diperoleh di BPTP Provinsi Bangka
Belitung
II. TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Deskripsi Tanaman Lengkeng


Lengkeng termasuk familia sapindaceae yang berasal dari negeri Cina
( daerah subtropik ), agak menyimpang dari famili lainnya sendiri, yaitu rambutan
(Nefhelium litchi atau litchi sinensis) dan lain-lainnya (Soeparman, 1984).
Tanaman lengkeng juga banyak mengandung vitamin yang dibutuhkan manusia
serta banyak lagi kegunaan lainnya yang tidak kalah jika dibandingkan dengan
jenis buah – buahan lainnya.

2.1.1. Sistematika
Sistematika tanaman lengkeng secara umum adalah sebagai berikut:
Diviso = Spermatophyta
Subdiviso = Angiospermae
Kelas = Monocotyledoneae
Ordo = Sapindacales
Familia = Sapindaceae
Genus = Nephelium
Spesies = Nephelium longanum
Tanaman lengkeng dapat tumbuh di dataran tinggi dan lengkeng juga dapat
tumbuh subur di dataran rendah. Ini di perkuat dengan tumbuh suburnya tanaman
lengkeng di Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Provinsi Bangka
Belitung yang merupakan daerah dengan klasifikasi dataran rendah.

2.1.2. Jenis – jenis Lengkeng


A. Lengkeng Lokal
Indonesia cukup banyak memiliki varietas lengkeng. Jenis lengkeng lokal
Indonesia antara lain lengkeng batu yang juga disebut lengkeng ambarawa atau
lengkeng kopyor dan lengkeng bantul. Meskipun sekarang, ini lengkeng lokal
masih memiliki beberapa keterbatasan, seperti waktu berbuahnya yang relatif
lama (12 – 14 tahun), pada masa yang akan datang, lengkeng lokal khas Indonesia
diharapkan dapat dikembangkan menjadi varietas unggul (Sunarjono, 2005).
Lengkeng batu merupakan varietas lokal yang termasuk unggul. Buahnya
berbentuk bulat dengan 5 – 6 gram/buah. Kulit buah halus, tipis, dan berwarna
cokelat. Daging buah berwarna bening, mudah terlepas dari bijinya, dan cukup
tebal (sekitar 0,7cm). Tinggi tanaman bisa mencapai 15 m. Jika ditanam di atas
lahan, satu pohon lengkeng usia produktif atau berumur sekitar 12 tahun, bisa
menghasilkan 350 kg buah lengkeng segar per tahun (Sunarjono, 2005).

B. Lengkeng Impor atau Lengkeng Luar


Lengkeng luar memiliki beberapa keunggulan, seperti buah besar, daging
buah relatif besar, dan waktu berbuah relatif cepat. Menurut Sunarjono (2005),
berikut beberapa varietas lengkeng impor popular:
1. Diamond River
Lengkeng unggul diamond river berasal dari Cina dan banyak dibudidayakan
di Malaysia. Mengenal varietas ini cukup mudah. Daunnya berwarna hijau cerah,
lebar dan tepinya bergelombang. Tanaman ini memiliki sosok yang cenderung
melebar kesamping daripada tumbuh keatas. Tajuk yang kompak membuat
diamond river paling disukai para pembudidaya untuk ditanam di dalam pot.
Sementara itu, daging buahnya relatif tebal dan berair saat dikupas. Lengkeng ini
dapat berbuah saat berumur 8 – 12 bulan untuk lengkeng vegetatif dan 2 – 3 tahun
untuk lengkeng generatif (berasal dari biji)
2. Pingpong
Lengkeng pingpong memiliki tajuk dan daun unik. Dahannya cenderung
memanjang, lentur dan menjulur ke segala arah. Daun berwarna hijau tua dan
berukuran kecil menggulung ke belakang. Ukuran buah jumbo, lebih besar
dibandingkan dengan jenis diamond river. Nama pingpong diberikan karena
ukurannya yang seperti bola tenis meja. Kulit buah berwarna coklat cerah dengan
semburat merah muda di bagian pangkal buah. Buah lengkeng pingpong beraroma
harum dan menyegarkan. Daging buah cukup tebal, biji buah tebal, kulit buah
tipis dan kering atau tidak berair saat dikupas. Lengkeng vegetatif bisa berbuah
saat berumur 8 – 12 bulan dan lengkeng generatif berbuah saat berumur 2 – 3
tahun. Kelemahan lengkeng ini adalah produktivitasnya rendah dibandingkan
dengan lengkeng varietas diamond river.

3. Itoh
Lengkeng itoh yang merupakan hasil penyambungan diamond river dengan
lengkeng dari Thailand ini sepintas penampilannya mirip diamond river dengan
daun lebar dan bergelombang. Kualitas buah paling unggul dibandingkan dengan
lengkeng sejenis.
Daging tebal, manis, kering, dan tanaman ini sulit untuk diperoleh. Lengkeng
Itoh hasil cangkokkan bisa berbuah saat berumur 2 tahun atau 7 – 10 bulan
setelah bisa berbuah saat berumur 2 tahun atau 7 – 10 bulan setelah tanam dari
bibit berumur 6 bulan

2.1.3. Sifat Botani


Lengkeng merupakan tanaman hutan yang dapat tumbuh tinggi mencapai
40 m. Tanaman ini baik untuk mencegah erosi lereng (Sunarjono, 2005).
a. Daun dan Batang
Habitusnya sangat menarik, berbentuk kanopi. Berdaun rimbun, mirip daun
rambuatan kapulasan yakni berukuran kecil, panjang (dengan ujung meruncing),
dan berwarna hiljau gelap. Batangnya bercabang banyak, arah cabang mendatar
dan rapat (Sunanto, 1990).
b. Bunga
Bunga tanaman lengkeng ada yang berumah satu. Tanaman jantan hanya
mempunyai benang sari (Staminate) saja tanpa menunjukkan adanya putik (pistil).
Pada tanaman yang berbunga sempurna (hermafrodit) ada yang bersifat betina
dan bersifat jantan. Namun, pada tanaman berumah satu (monoecius) lainnya,
kedua kelamin bunga berfungsi normal. Bunga tersebut umumnya terdapat dalam
tandan yang keluar pada ujung – ujung cabang (ranting) dan berdiri tegak keatas.
Dengan demikian, dari luar tampak bagus diatas kanopi daun (Sunarjono, 2005).
c. Buah
Bentuk buah lengkeng umumnya bulat hingga lonjong dan berwarna hijau.
Setelah matang (tua), buah berwarna kecoklatan. Bijinya satu, bulat, dan berwarna
kehitaman. Biji tidak dapat disimpan lama karena cepat berkecambah setelah
dilepas dari dagingnya. Daging buah terasa manis sekali dan harum
(Sunarjono, 2005).

d. Akar
Tanaman lengkeng berakaran tunggang dan akar samping berjumlah banyak,
panjang dan kuat (Sunanto, 1990).

2.1.4. Syarat Tumbuh Tanaman Lengkeng


a. Lokasi
Lengkeng dapat tumbuh dan berproduksi baik di daerah yang mempunyai
ketinggian antara 300 sampai 900 meter di atas permukaan laut (Sunanto, 1990).
Tanaman lengkeng dapat hidup di dataran rendah maupun pada dataran tinggi.
b. Tanah
Lengkeng dapat tumbuh baik di daerah – daerah yang tanahnya bertekstur
halus dengan pH 5,5 – 6,5. Tanah yang bertekstur halus biasanya adalah tanah
yang sebagian besar terdiri dari debu dan lempung atau tanah – tanah yang tidak
berpasir, misalnya tanah – tanah andosol, vertisol, latosol atau laterit dan
sebagainya (Sunanto 1990).
c. Iklim
Lengkeng dapat tumbuh baik di daerah – daerah yang mempunyai tipe iklim
B (Basah), tipe iklim C (agak basah) dan tipe iklim D (sedang). Penentuan iklim
tipe iklim tersebut di dasarkan pada rumus yang diklasifikasikan oleh Schmidt
Ferguson, yakni perbandingan antara rata – rata jumlah bulan kering dengan rata –
rata jumlah bulan basah yang dinyatakan dalam persen (%) (Sunanto, 1990).
d. Lingkungan
Lengkeng dapat tumbuh baik di tempat – tempat terbuka atau tidak terlindung
oleh pepohonan yang lain. Sebab lengkeng sangat membutuhkan sinar matahari
sepanjang hari (Sunanto, 1990).

2.2. Konsepsi Biaya Produksi


Biaya produksi akan selalu muncul dalam setiap kegiatan yang usahanya
berkaitan dengan produksi. Kemunculan itu sangat berkaitan dengan
diperlukannya input (faktor-faktor produksi) ataupun korbanan-korbanan lainnya
yang digunakan dalam kegiatan produksi. Dalam mengelola usahataninya,
seorang petani memerlukan sejumlah input yang berupa biaya produksi. Biaya
yang dikeluarkan petani dalam melakukan suatu produksi dapat diartikan sebagai
biaya produksi. Biaya yang dikeluarkan pada saat panen juga termasuk ke dalam
biaya produksi karena pada setiap panen petani akan menghitung berapa hasil
bruto produksinya yaitu luas tanah dikalikan dengan hasil per satuan luas.
Secara umum biaya merupakan pengorbanan yang dikeluarkan oleh produsen
(petani, nelayan, dan peternak) dalam mengelola usahataninya untuk mendapatkan
hasil yang maksimal. Menurut Suratiyah (2006), biaya dapat dibedakan menjadi
dua yaitu biaya tetap (fixed cost) dan biaya variabel (variable cost). Biaya tetap
(fixed cost) diartikan sebagai biaya yang besarnya tidak dipengaruhi besarnya
produksi. Biaya variabel (variable cost) merupakan biaya yang besar kecilnya
dipengaruhi oleh besarnya produksi. Seperti dalam fungsi produksi, pada biaya
dikenal konsep biaya marjinal (marginal cost) yaitu perubahan biaya per kesatuan
perubahan produksi, dan biaya rata-rata (average cost) yaitu biaya per kesatuan
produksi. Di samping itu dikenal pula istilah biaya variabel marjinal (marginal
variable cost) yang akan sama dengan marginal cost, biaya tetap marjinal
(marginal fixed cost) yang sama dengan nol, rata-rata biaya variabel (average
variable cost) dan rata-rata biaya tetap (average fixed cost).
Pembiayaan usahatani merupakan salah satu faktor dalam proses produksi
yang harus dipahami secara benar berkaitan dengan perhitungan usahatani. Biaya
adalah nilai dari semua korbanan ekonomis yang diperlukan dan dapat
diperkirakan untuk menghasilkan produk. Semua yang dikeluarkan dalam
pengelolaan usahatani misalnya untuk membeli bibit, pupuk, pestisida dan lain
sebagainya merupakan biaya usahatani (Cahyono, 2001).
Menurut Daniel (2004), biaya produksi adalah sebagai kompensasi yang
diterima oleh para pemilik faktor-faktor produksi, atau biaya-biaya yang
dikeluarkan oleh petani dalam proses produksi, baik secara tunai maupun tidak
tunai. Rahim dan Hastuti (2007) menambahkan bahwa penggolongan biaya
produksi berdasarkan sifatnya. Biaya tetap adalah biaya yang tidak ada kaitannya
dengan jumlah barang yang diproduksi, petani harus tetap membayarnya
berapapun jumlah komoditas yang dihasilkan usahataninya. Sementara biaya
tidak tetap adalah biaya yang berubah apabila luas usahanya berubah, biaya ini
ada apabila ada suatu barang diproduksi, misalnya biaya bahan bakar untuk
traktor tangan akan meningkat apabila penggunaan traktor tangan meningkat atau
makin luas lahan yang ditanami padi oleh petani, maka makin tinggi pula biaya
pemupukannya.
Syarkowi dan Laila (2003) membagi biaya produksi menjadi lima macam
yaitu :
1. Biaya tetap adalah biaya yang tidak dipengaruhi oleh besar kecilnya produk
selama satu periode produksi (jangka pendek).
2. Biaya variabel adalah biaya yang dipengaruhi oleh besar kecilnya produk
selama suatu periode produksi (jangka pendek).
3. Biaya total adalah merupakan jumlah dari biaya variabel dan biaya tetap.
4. Biaya marginal adalah biaya tambahan yang diperlukan untuk menghasilkan
satu satuan produk pada suatu tingkat produksi tertentu.
5. Biaya oportuniti adalah nilai suatu sumber daya jika dimanfaatkan pada
kemungkinan terbaik.
Mankiw (2003) mengklasifikasikan biaya produksi menjadi tiga yaitu biaya
tetap, biaya variabel, dan biaya eksplisit.
1. Biaya tetap yaitu biaya yang diperuntukkan membiayai faktor-faktor produksi
yang bersifat tetap, tidak berubah walaupun produk yang dihasilkan
bertambah.
2. Biaya variabel yaitu yang digunakan untuk pengadaan faktor-faktor produksi
yang sifatnya berubah-ubah atau bervariasi tergantung pada produk yang
diusahakan.
3. Biaya eksplisit yaitu pengeluaran-pengeluaran pihak produsen yang berupa
pembayaran dengan uang maupun cek untuk memperoleh faktor-faktor
produksi atau bahan penunjang lainnya.
Berdasarkan uraian di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa biaya produksi
merupakan pengorbanan yang dikeluarkan oleh produsen (petani, nelayan, dan
peternak) dalam mengelola usahataninya untuk mendapatkan hasil atau output
yang maksimal. Umumnya biaya produksi diklasifikasikan menjadi dua yaitu
biaya tetap (fixed cost) dan biaya variabel (variable cost).

2.3. Konsepsi Produksi

Produksi merupakan suatu kegiatan yang cukup penting. Sering kali


dikatakan bahwa produksi merupakan dapurnya suatu perusahaan, apabila
kegiatan dalam suatu perusahaan terhenti maka kegiatan dalam perusahaan
tersebut akan ikut terhenti pula.
Kegiatan produksi adalah suatu rangkaian kegiatan yang saling berhubungan.
Oleh karena itu, kegiatan produksi disebut sebagai sistem. Hal-hal yang perlu
diperhatikan dalam sistem produksi adalah sebagai berikut :
1. Perencanaan produk, mencakup pemilihan jenis produk dan jumlah produk
yang akan diproduksi.
2. Perencanaan lokasi usaha, pemilihan lokasi usaha harus bisa memberi
keuntungan bagi kemajuan usaha di masa mendatang.
3. Perencanaan standar produksi, berguna untuk mempermudah pengendalian
kualitas produk.
4. Pengendalian produksi, bertujuan untuk mencegah terjadinya penyimpangan
produksi. Melalui kegiatan ini diharapkan hasil produksi dapat memenuhi
standar dan waktu sesuai dengan yang telah direncanakan (Tim Penulis PS,
2008).
Produksi juga merupakan segala kegiatan yang ditujukan untuk menciptakan
atau menambah kegunaan suatu barang. Jika penambahan kegunaan disebabkan
oleh perubahan bentuk, dikatakan bahwa perubahan telah menciptakan kegunaan
bentuk (form utility). Untuk mendapatkan hasil yang maksimal, proses produksi
juga harus memperhatikan proses-proses produksi yang digunakan dengan
mengoptimalkan sumber-sumber yang tersedia, produksi diharapkan tidak hanya
menghasilkan produk berupa barang ataupun jasa, tetapi juga dapat menciptakan
dan menambah kegunaan suatu barang atau jasa.
Menurut Rahim dan Hastuti (2005), proses produksi atau lebih dikenal
dengan budidaya tanaman atau komoditas pertanian merupakan proses usaha
bercocok tanam atau budidaya di lahan untuk menghasilkan bahan segar tersebut
dijadikan bahan baku untuk menghasilkan bahan setengah jadi atau barang jadi.
Rahim dan Hastuti (2007) menambahkan bahwa model yang sering digunakan
dalam fungsi produksi terutama fungsi produksi klasik adalah The Law of
Diminishing Return. Modal ini menjelaskan hubungan fungsional yang mengikuti
hukum pertambahan hasil yang semakin berkurang. Bila input dari salah satu
sumber daya dinaikkan dengan tambahan yang sama per unit waktu, sedangkan
input dari sumber daya yang lain dipertahankan agar tetap konstan. Produk akan
meningkat di atas suatu titik tertentu, tetapi peningkatan output tersebut cenderung
mengecil.
Produksi atau memproduksi adalah menambah kegunaan atau nilai guna suatu
barang, dimana kegunaan suatu barang tersebut akan bertambah bila memberikan
manfaat baru atau lebih dari bentuk semula. Untuk memproduksi dibutuhkan
faktor-faktor produksi yaitu alat atau sarana untuk melakukan proses produksi
(Putong, 2003). Selanjutnya Sugiarto (2005) menambahkan bahwa produksi
adalah suatu kegiatan yang mengubah input menjadi output.
Berdasarkan uraian di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa produksi
merupakan suatu rangkaian kegiatan yang saling berhubungan satu sama lain atau
disebut sistem yang ditujukan untuk menciptakan atau menambah nilai guna suatu
barang, yang mana kegunaan suatu barang tersebut akan bertambah bila barang
tersebut mampu memberikan manfaat baru atau lebih dari bentuk semula.

2.4. Konsepsi Penerimaan dan Pendapatan


Penerimaan total (total revenue) menurut Mankiw (2003) pada dasarnya
adalah jumlah yang dibayarkan oleh pembeli dan yang diterima penjual suatu
barang yaitu harga barang (price) dikalikan jumlah barang yang terjual (quantity).
Sugiarto (2005) menambahkan penerimaan usahatani adalah perkalian antara
produksi yang diperoleh dengan harga jual. Pernyataan tersebut dapat dinyatakan
dalam rumus sebagai berikut :
TR = P x Q
Dimana :
TR = Total Revenue (Penerimaan Total)
P = Price (Harga)
Q = Quantity (Jumlah Produksi)
Menurut Soekartawi (2002), dalam menghitung penerimaan usahatani ada
beberapa hal yang perlu diperhatikan yaitu :
1. Hati-hati dalam menghitung produksi pertanian karena tidak semua produksi
pertanian dapat dipesan secara serentak.
2. Hati-hati dalam menghitung penerimaan karena produksi mungkin dijual
beberapa kali sehingga diperlukan data frekuensi jalan, selain itu produksi
juga mungkin dijual dalam beberapa kali dengan harga jual yang berbeda-
beda.
3. Jika pendapatan usahatani menggunakan responden petani, diperlukan teknik
wawancara dengan baik untuk membantu petani meningkatkan kembali
produksi dan hasil penjualan yang diperoleh.
Menurut Hernanto (2001), penerimaan usahatani dapat berupa hasil penjualan
produksi usahatani, produk yang dikonsumsi petani selama kegiatan usahataninya
dan kenaikan nilai investasi. Kegiatan usahatani bertujuan untuk mencapai
produksi di bidang pertanian yang pada akhirnya akan dinilai dengan uang, yang
diperhitungkan dari nilai produksi setelah dikurangi biaya yang dikeluarkan.
Penerimaan usahatani itu sendiri adalah pemasukan dari semua sumber usahatani
yang meliputi :
1. Nilai penjualan hasil
2. Jumlah penambahan inventarisasi
3. Harga produksi
Pendapatan merupakan jumlah pendapatan yang diterima oleh seorang petani
dari hasil penjualan produknya. Menurut Oktavia (2000), pendapatan merupakan
penerimaan dari suatu hasil yang telah dikurangi dengan biaya-biaya selama
proses produksi. Pendapatan petani lebih besar apabila petani dapat menekankan
biaya yang dikeluarkan serta diimbangi dengan produksi yang tinggi dan harga
yang baik.
Menurut Rahim dan Hastuti (2007), pendapatan usahatani merupakan selisih
antara penerimaan dan semua biaya, atau dengan kata lain pendapatan meliputi
pendapatan kotor atau penerimaan total dan pendapatan bersih. Pendapatan adalah
semua penerimaan dari hasil penjualan produksi setelah dikurangi seluruh biaya.
Apabila didefinisikan pendapatan sebagai selisih dari hasil produksi dengan nilai
dari faktor produksi yang digunakan.
Berdasarkan uraian di atas, dapat diambil kesimpulan bahwa pendapatan
adalah jumlah atau nilai yang diterima oleh seorang petani atau produsen dari
hasil penjualan produknya setelah dikurangi dengan biaya-biaya yang dikeluarkan
selama proses produksi baik langsung maupun tidak langsung terlibat dalam
proses produksi. Sedangkan penerimaan adalah nilai atau jumlah total yang
diterima oleh petani atau produsen sebelum dikurangi dengan biaya-biaya selama
proses produksi, atau dengan kata lain penerimaan merupakan hasil perkalian
antara jumlah produksi yang diperoleh dengan harga jual.
III. PELAKSANAAN KULIAH LAPANGAN

3.1. Waktu dan Tempat


Pelaksanaan Kuliah Lapangan diselenggarakan pada tanggal 27 Juli 2009
sampai dengan 27 Agustus 2009. Lokasi kegiatan Kuliah Lapangan di laksanakan
di Green House Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Provinsi Bangka
Belitung Provinsi Bangka Belitung.

3.2. Metode Kuliah Lapang


Metode yang digunakan pada kuliah lapang ini yaitu metode partisipasi aktif.
Partisipasi aktif adalah suatu metode memperoleh keterangan yang ada di
lapangan untuk mendapat gambaran tentang keadaan lokasi yang bersangkutan
dengan berpartisipasi aktif dalam segala kegiatan yang dilakukan. Kemudian baru
dilakukan observasi dan wawancara langsung dengan pihak-pihak yang
bersangkutan di lapangan, guna mendapatkan data-data yang valid seputar materi
yang akan di butuhkan.

3.3. Metode Pengumpulan Data


1. Observasi (pengamatan)
Metode observasi atau pengamatan langsung dilapangan dalam
pengumpulan data oleh peneliti yang dilakukan dengan tekhnik observasi.
Tekhnik ini data diperoleh dengan menggunakan pedoman sebagai instrumen.
Pegamatan berupa suatu rencana kerja yang dilaksanakan dalam usahatani
pembibitan tanaman lengkeng.
2. Wawancara Langsung
Wawancara merupakan suatu proses interaksi dan komunikasi
dengan responden. Untuk mendukung wawancara, maka tekhnik wawancara
tersebut menggunakan beberapa pertanyaan secara garis besar.
3. Studi Pustaka
Yaitu pengambilan data dengan cara membaca buku-buku referensi yang
berhubungan dengan permasalahan penilitian yang bersifat dapat melengkapi
data yang didapat dilapangan.
3.4. Metode Pengolahan Data
Data yang diperoleh di lapangan diolah secara manual, selanjutnya data ini
ditabulasikan dan dianalisis secara matematis serta dijelaskan secara deskriptif
kualitatif. Untuk menjawab permasalahan yang pertama yaitu tentang pendapatan
dan tingkat keuntungan, menurut Sugiarto (2005) digunakan rumus matematis
sebagai berikut :
TC = TFC + TVC
TR = P x Q
Pd = TR – TC
Dimana :
TC : Total Cost (Biaya Total)
TFC : Total Fixed Cost (Biaya Tetap Total)
TVC : Total Variable Cost (Biaya Variabel Total)
TR : Total Revenue (Penerimaan Total)
P : Price (Harga)
Q : Quantity (Jumlah Produksi)
Pd : Pendapatan
IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Sejarah BPTP Provinsi Bangka Belitung.


Sejarah Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) Provinsi Bangka
Belitung di mulai dengan pembentukkan Lembaga Penelitian Tanaman Industri
(LPTI) sub Stasion Bangka yang di dirikan pada tahun 1973, yang tugas dan
fungsinya adalah melakukan berbagai penelitian tanaman industri khususnya
tanaman perkebunan.
Sejalan dengan perkembangan penelitian saat itu, pada tahun 1980 di
tingkatkan menjadi sub Balai Tanaman Industri. Pada tahun 1985 berubah nama
menjadi Kebun Percobaan Petaling. Pada tahun 1994 berubah menjadi Instalasi
Penelitian dan Pengkajian Teknologi Pertanian (IPPTP) Petaling Bangka yang
kemudian menjadi Kebun Percobaan Petaling dibawah Balai Pengkajian dan
Pengembangan Teknologi Pertanian (BP2TP) Bogor pada tahun 2001.

4.2. Keadaan Fisik dan Topografi Kebun Percobaan BPTP Provinsi


Bangka Belitung.

Lokasi kebun percobaan BPTP berada di bagian belakang gedung


perkantoran inti BPTP yang terletak sekitar 4 km dari Kotamadya Pangkalpinang.
Kebun percobaan (KP) BPTP ini berada di atas ketinggian tempat 20 km diatas
permukaan laut. Topografi daerah ini sedikit bergelombang dengan suhu rata –
rata bulan adalah 27,6oC serta rata – rata curah hujan 170,5 mm. Daerah ini
merupakan lahan yang jenis tanahnya podzolik merah kuning.

4.3. Teknik Perbanyakkan Tanaman Lengkeng


Perbanyakkan bibit yang diselenggarakan oleh Balai Pengkajian Teknologi
Pertanian Provinsi Bangka Belitung merupakan perbanyakkan tanaman yang
dilakukan dengan cara vegetatif.
Menurut Sunanto, tujuan dari perbanyakkan vegetatif adalah sebagai berikut :
a. Untuk mendapatkan tanaman yang serupa dengan sifat – sifat induknya
b. Agar cepat berbuah
c. Untuk mendapatkan tanaman yang pendek.
Pembiakan vegetatif dilakukan dengan cara, antara lain :
1. Pencangkokan (marcoteren)
2. Penyambungan (enten)
3. Penyusuan (inarching atau approach grafting).

4.3.1. Pencangkokan (marcoteren)


Pencangkokan adalah mengusahakan perakaran dari suatu cabang tanaman
tanpa memotong cabang tersebut dari pohon induknya.
Cara pencangkokan adalah sebagai berikut :
a. Eratlah batang atau cabang tanaman yang akan dicangkok secara
melingkar di dua tempat yang jaraknya antara 5 – 10 cm.
b. Kupaslah bagian yang kita erat sampai pada bagian kayunya, sehingga
lapisan kambiumnya hilang.
c. Bagian batang yang dikupas kita tutup dengan tanah.
d. Balut dengan sabut kelapa atau plastik.
Waktu yang baik untuk melakukan pencangkokan adalah pada saat musin
hujan, tetapi dapat juga dilakukan pada saat musim kemarau asalkan selalu di
siram air untuk mencegah kekeringan (Sunanto, 1990).
Setelah berakar, cangkokan dapat diambil dengan cara memotong cangkokan
di bawah keratin (akar). Kemudian cangkokan tersebut terlebih dahulu ditanam
dalam keranjang atau pot yang diisikan dengan pupuk kandang. Selama dalam
keranjang, tanaman harus dijaga agar tetap basah dan diletakkan ditempat yang
teduh. Setelah muncul tunas – tunas baru, cangkokan dapat dipindahkan
kelapangan.

4.3.2. Penyambungan Pucuk (enten, grafting)


Pada dasarnya sistem penyambunga ini adalah menempelkan bagian tanaman
yang dipilih pada bagian tanaman lain sebagai induknya sehingga membentuk
satu tanaman bersama. Penyambungan pucuk merupakan alternatif – alternatif
yang sering dilakukan pembudidaya untuk memperbanyak tanaman yang
dibudidayakan nya dengan tingakat kehidupan atau dengan tingkat keberhasilan
yang hampir mencapai 50 %.
Gambar 1. Bibit Lengkeng sambung Gambar 1.2. Bibit Lengkeng sambung
pucuk Pucuk yang telah berhasil

Cara penyambungannya adalah sebagai berikut :


1. Ambilah bagian batang atas dari pohon dengan standar cabang yang sama
besar dengan batang bawah yang akan dijadikan penompang batang atas
2. Batang atas, pangkas semua daun yang ada, sayat bagian batang sehingga
menyerupai huruf V dengan menggunakan silet atau pisau pemotong
3. Untuk batang bawah, potong dan buatlah sayatan bagian tengah kira – kira
1 cm
4. Sambungkan bagian batang atas yang telah disayat seperti huruf V dengan
batang bawah yang telah disayat juga pada bagian tengah nya
5. Ikat dengan menggunakan plastik pembalut
6. Kemudian tutup dengan menggunakan plastik pembalut dan ikat.
Kegiatan penutup ini haruslah dilakukan sehingga tidak terjadi penguapan
pada tanaman yang di sambungkan yang dapat menurunkan tingkat
keberhasilan suatu penyambungan.

4.3.3. Penyusuan (inarching atau approach grafting)

Gambar 2. Penyusuan

Pembiakan vegetatif dengan sistem penyusuan ini boleh dikatakan sebagai


penemuan yang lebih baik jika dibandingkan pembiakan vegetatif dengan
menggunakan sistem cangkok dan penyambungan sebab kedua sistem tersebut
sering mengalami kegagalan pada tanaman yang akan dibiakan. Sistem
penyusuan ini, ukuran batang bawah dan batang atas haruslah sama besar (kurang
lebih sebesar jari telunjuk orang dewasa).
Adapun caranya sebagai berikut :
1. Pilihlah calon batang bawah dan batang atas yang mempunyai ukuran
yang sama
2. Lakukanlah penyatan pada batang atas dan batang bawah dengan bentuk
dan ukuran yang sama sampai kena bagian dari kayunya
3. Tempelkanlah btang bawah tersebut pada batang atas tepat pada bekas
sayataan dan ikatlah kuat – kuat dengan tali rafia.

4.4. Varietas yang digunakan di BPTP Provinsi Bangka Belitung


Umumnya ada banyak varietas tanaman lengkeng yang tersebar di Indonesia
tetapi banyak yang diantara varietas tersebut bukan merupakan varietas unggul.
Ada banyak varietas bukan berarti tidak ada varietas yang diunggulkan untuk
tanaman lengkeng, dan ada tiga varietas yang diunggulkan yang diantara nya,;
varietas pingpong, varietas diamond river dan varietas itoh.
Di BPTP varietas yang dikembang kan ada dua varietas yang nya sebagai
berikut :
1. Diamond River
Lengkeng unggul diamond river berasal dari Cina dan banyak dibudidayakan
di Malaysia. Mengenal varietas ini cukup mudah. Daunnya berwarna hijau cerah,
lebar dan tepinya bergelombang. Tanaman ini memiliki sosok yang cenderung
melebar kesamping daripada tumbuh keatas. Tajuk yang kompak membuat
diamond river paling disukai para pembudidaya untuk ditanam di dalam pot.
Sementara itu, daging buahnya relatif tebal dan berair saat dikupas. Lengkeng ini
dapat berbuah saat berumur 8 – 12 bulan untuk lengkeng vegetatif dan 2 – 3 tahun
untuk lengkeng generatif (berasal dari biji)
2. Pingpong
Lengkeng pingpong memiliki tajuk dan daun unik. Dahannya cenderung
memanjang, lentur dan menjulur ke segala arah. Daun berwarna hijau tua dan
berukuran kecil menggulung ke belakang. Ukuran buah jumbo, lebih besar
dibandingkan dengan jenis diamond river. Nama pingpong diberikan karena
ukurannya yang seperti bola tenis meja. Kulit buah berwarna coklat cerah dengan
semburat merah muda di bagian pangkal buah. Buah lengkeng pingpong beraroma
harum dan menyegarkan. Daging buah cukup tebal, biji buah tebal, kulit buah
tipis dan kering atau tidak berair saat dikupas. Lengkeng vegetatif bisa berbuah
saat berumur 8 – 12 bulan dan lengkeng generatif berbuah saat berumur 2 – 3
tahun. Kelemahan lengkeng ini adalah produktivitasnya rendah dibandingkan
dengan lengkeng varietas diamond river.

4.5. Analisis Usahatani Pembibitan Tanaman Lengkeng


4.5.1. Sewa Lahan
Lahan yang digunakan adalah milik BPTP sendiri. Dengan jumlah batang
atau pohon inti 5 pohon yang terdiri dari 3 batang lengkeng pingong dan 2 batang
lengkeng diamond river.
Tinggi ke-5 tanaman tersebut ± 4 – 5 meter di atas permukaan tanah.
Berdasarkan jumlah tanaman yang dijadikan persediaan batang atas untuk
perbanyakkan maka luas lahan yang digunakan adalah 50 m2 atau 10m x 5 m
dengan harga sewa lahan per hektar per tahun adalah Rp.1.500.000, sehingga total
harga sewa lahan per hektar per tahun sebesar Rp.75.000,-.

4.5.2. Biaya Variabel


Banyak biaya yang harus dikeluarkan dalam usahatani pembibitan tanaman
lengkeng dari penanaman, pemeliharaan, tenaga kerja yang digunakan, panen
sampai dengan pasca panen. Dalam perhitungannya perlu adanya perincian biaya
sehingga usahatani yang diselenggarakan dapat berjalan dengan maksimal dan
untuk mengevesienkan biaya yang dikeluarkan.
Adapun biaya – biaya yang dikeluarkan untuk pengadaan pembibitan
tanaman lengkeng selama 1 tahun.
Perhitungannya sebagai berikut :

Tabel 1. Biaya Variabel

No. Komponen Biaya Biaya

1. Biaya Benih Rp.5.000.000,-


2. Biaya Pasir Rp. 350.000,-

3. Pemeliharaan Batang Bawah Rp. 162.000,-

4. Pemeliharaan Batang Atas Rp. 446.000,-

5. Biaya Pestisida Batang Atas dan Batang Bawah Rp. 240.000,-

6. Biaya Tenaga Kerja Rp.2.250.000,-

Total Biaya Rp.8.448.000,-

Total biaya variabel yang dikeluarkan BPTP Provinsi Bangka Belitung


selama 1 tahun adalah Rp.8.448.000,-. Perhitungan biaya variabel secara lengkap
penulis lampirkan.

4.6. Perhitungan Biaya


Perhitungan biaya – biaya yang dikeluarkan akan diuraikan berdasarkan data
biaya – biaya yang tertera, sebagai berikut :

Tabel 2. Biaya Total

No. Komponen Biaya Biaya

1. Sewa Lahan Rp. 75.000,-

2. Biaya Penyusutan Alsinta per tahun Rp.677.000,-

Biaya Total Rp.752.166,-

4.6.1. Total Cost (Biaya Total)


TC = TFC + TVC
= Rp.752.166,- + Rp.8.448.000,-
= Rp.9.200.166,-

4.6.2. Penerimaan Total


Hasil panen bibit yang diperoleh selama periode 1 tahun adalah 500 bibit
lengkeng dengan pembagian 150 untuk sambung susu dan 350 untuk sambung
pucuk.
Harga jual untuk penyambungan dengan mengunakan sambung pucuk
Rp.50.000 dan penyambungan dengan sambung susu dijual dengan harga Rp
150.000.
TR1 = P x Q TR2 = P x Q
= Rp.50.000,- x 350 = Rp.150.000,- x 150
= Rp.17.500.000,- = Rp.22.500.000,-
Keterangan
TR1 = Total Penerimaan dari bibit Sambung Pucuk
TR2 = Total Penerimaan dari bibit Sambung Susu

Jadi, Total Penerimaan dari bibit sambung pucuk dan sambung susu adalah :
= Rp.17.500.000,- + Rp.22.500.000,-
= Rp.40.000.000,-

4.6.3. Pendapatan
Pendapatan yang di peroleh BPTP dari penjualan bibit lengkeng dalam
periode 1 tahun adalah sebagai berikut :

Pd = TR – TC
= Rp.40.000.000,- - Rp.9.200.166,-
= Rp.30.799.834,-
Analisis usahatani pembibitan lengkeng di BPTP provinsi Bangka Belitung dapat
dilihat pada table 4 sebagai berikut :

Tabel 3. Analisis Usahatani Pembibitan Lengkeng per tahun

Biaya

A. Biaya Tetap
- Sewa Lahan Rp. 75.000,-
- Biaya Penyusutan Alsintan per tahun Rp. 677.166,-

B. Biaya Variabel
- Bahan Rp. 5.590.000,-
- Pemeliharaan Batang Bawah Rp. 162.000,-
- Pemeliharaan Batang Atas Rp. 446.000,-
- Biaya Tenaga Kerja Rp. 2.250.000,-

Total Biaya Rp. 9.200.166,-

Penerimaan Rp.40.000.000,-

Pendapatan Rp.30.799.834,-
V. SIMPULAN DAN SARAN

5.1. Simpulan
Simpulan yang dapat penulis rumuskan berdasarkan rumusan masalah yang
menjadi pokok permasalahan dari Kuliah Lapangan ini adalah sebagai berikut :
1. Tehknik perbanyakan tanaman lengkeng yang digunakan di Balai Pengkajian
Teknologi Pertanian (BPTP) Provinsi Bangka Belitung adalah perbanyakan
vegetatif secara penyambungan (enten) dan perbanyakan vegetatif secara
penyusuan (inarching atau approach grafting)
2. Varietas yang digunakan pada perbanyakan tanaman lengkeng adalah varietas
pingpong dan varietas diamond river
3. Besarnya biaya produksi yang di keluarkan pada usahatani pembibitan
lengkeng di BPTP Provinsi Bangka Belitung yaitu Rp. 9.200.166,-. dalam
periode 1 tahun
4. Besarnya penerimaan yang di peroleh di BPTP Provinsi Bangka Belitung
yaitu Rp.40.000.000,-. Sedangkan untuk besarnya pendapatan yang di peroleh
di BPTP Provinsi Bangka Belitung yaitu Rp.30.799.834,-. dalam periode 1
tahun

5.2. Saran
Berdasarkan Kuliah Lapangan yang telah penulis jalani, maka ada beberapa
saran yang ingin penulis sampaikan guna memperbaiki dan menyempurnakan
laporan ini serta segala kegiatan yang berkaitan dengan usahatani pembibitan
tanaman lengkeng (Nephelium logan) pada khususnya, yang diantaranya sebagai
berikut :
1. Untuk meningkatkan produksi yang maksimal hendaknya digunakan varietas
– varietas yang unggul, supaya hasil usahatani menjadi lebih besar.
2. Sebaik nya digunakan alat – alat pendukung yang steril sehingga tingkat
keberhasilan penyambungan menjadi lebih tinggi.
3. Perlu di ikut sertakannya Biaya Produksi Rata – rata per 1 bibit untuk
mengetahui keuntungan yang akan didapatkan dari usahatani pembibitan
tanaman lengkeng (Nephelium logan).
DAFTAR PUSTAKA
Cahyono. 2001. Kebijakan Pertanian. Andi Offset : Yogyakarta.

Faisal, K. 1984. Prospek Pembangunan Ekonomi Pedesaan Indonesia. Jakarta :


Yayasan Obor Indonesia.

Hernanto, F. 2001. Ilmu Usahatani. Jakarta : Penebar Swadaya.

Mankiw, NG. 2003. Pengantar Ekonomi. Jakarta : Erlangga.

Oktavia. 2000. Tinjauan Pola Mina Padi. Indralaya : UNSRI.

Rahim, A dan Hastuti, D.R.D. 2007. Ekonomika Pertanian (Pengantar, Teori,


dan Kasus). Jakarta : Penebar Swadaya.

Soekartawi. 2002. Prinsip Dasar Manajemen Pemasaran Hasil-Hasil Pertanian


(Teori dan Hasil). Jakarta : PT Raja Grafindo Persada.

Soeparman, S. 1984. Hortikultura Perkarangan dan Buah – buahan. Jakarta : CV


Yasaguna.

Sugiarto. 2005. Ekonomi Mikro. Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama.

Sunanto, H. 1990. Budidaya Lengkeng dan Aspek Ekonominya. Yogyakarta :


Penerbit Kanisius.

Sunarjono Hendro H. 2005. Berkebun 21 Jenis Tanaman Buah. Jakarta : Penebar


Swadaya.

Syarkowi dan Laila, B. 2003. Manajemen Agribisnis. Palembang : UNSRI.

Usman, M. 2007. Sukses Membuahkan Lengkeng Dalam Pot. Jakarta Selatan : PT


AgroMedia Pustaka.
Lampiran 1. Biaya penyusutan alsintan per tahun

Tabel 4. Biaya Penyusutan Alsintan per Tahun

No Alsintan Unit Harga/un Umur Total Biaya


. it Ekonomi Penyusutan/th
s n

1 Cangkul 7 buah Rp.50.00 3 Rp.116.666,-


0
2 Sprayer 3 buah 4 Rp. 37.500,-
Rp.50.00
3 Plastik Pembalut 3 0ns 2 Rp. 7.500,-
0
4 Pisau Silet 1 kotak 1 Rp. 18.000,-
Rp.
5 Plastik Sungkup 3 0ns 2 Rp. 7.500,-
5.000
6 Tali Rafia 2 gulung 2 Rp. 5.000,-
Rp.18.00
7 Polyback Ukuran 3 kg 18 kg 0 2 Rp.225.000,-

8 Polyback Ukuran 5 kg 18 kg Rp. 2 Rp.225.000,-

9 Gunting Pangkas 3 5.000 3 Rp. 35.000,-


Rp.
5.000

Rp.25.00
0

Rp.25.00
0

Rp.35.00
0

Total Biaya Rp.677.166,-


Jadi, Biaya penyusutan alsintan yang dikeluarkan selama 1 tahun adalah
Rp.677.166,-
Lampiran 2. Biaya variabel

Tabel 5. Biaya Bahan

No Komponen Biaya Volume Harga/satu Aplikas Total Harga


. an i

1. Bibit (Batang Bawah) 1000 Rp. 5.000 - Rp.5.000.000


btg ,-

2. Pasir untuk 400 kg Rp. 875 - Rp.


pembibitan 350.000,-

3. Biaya Pestisida 1 kg Rp.80.000 3x Rp.


Batang Atas dan 240.000,-
Batang Bawah

Total Biaya Rp.5.590.000


,-

Tabel 6. Pemeliharaan Batang Bawah

No. Komponen Biaya Volume Harga/satuan Total Harga

1. Pupuk Daun (NASA) 2 botol Rp.50.000 Rp.100.000,-

2. Pupuk Kandang 100 kg Rp. 500 Rp. 50.000,-

3. NPK (Wayang) 1 kg Rp.12.000 Rp. 12.000,-

Total Biaya Rp.162.000,-

Tabel 7. Pemeliharaan Batang Atas

No. Komponen Biaya Volume Harga/satuan Total Harga

1. Pupuk Daun (NASA) 3 botol Rp.50.000 Rp.150.000,-

2. Pupuk Kandang 100 kg Rp. 500 Rp. 50.000,-

3. NPK (Wayang) 3 kg Rp.12.000 Rp. 36.000,-

4. KCL 20 kg Rp. 8.000 Rp.160.000,-


5. Dolomit 50 kg Rp. 1.000 Rp. 50.000,-

Total Biaya Rp.446.000,-

Tabel 8. Biaya Tenaga Kerja

No Komponen Biaya Volume Harga/Satu Total Harga


. HOK an

1. Penyediaan Tanah 2 Rp.50.000 Rp.


100.000,-
2. Persiapan, pencampuran dan 2 Rp.50.000
pengisian media Rp.
3. Penanaman 2 Rp.50.000 100.000,-

4. Penyambungan 2 Rp.50.000
Rp.
5. Pemeliharaan 25 Rp.50.000
100.000,-
6. Penyiangan gulma 3kali x 2 Rp.50.000
Rp.
OH
7. Pengendalian hama dan Rp.50.000 100.000,-
penyakit 3kali x 2
Rp.1.250.00
OH
0,-

Rp.
300.000,-

Rp.
300.000,-
Total Biaya Rp.2.250.00
0,-

Jadi, total biaya tenaga kerja periode 1 tahun adalah Rp.2.250.000,-


LAMPIRAN 3
Gambar 3. Alat – alat yang digunakan untuk penyambungan

Gambar 3.1. Guntung Pangkas Gambar 3.2. Plastik Pembalut

Gambar 3.3. Plastik Sungkup Gambar 3.4. Pisau Silet

Gambar 3.5 Tali Rafia


LAMPIRAN 4
Gambar 4. Teknik Penyusuan

Gambar 4.1. Cabang Induk dipilih sama Gambar 4.2. Cabang Batang induk
besar dengan batang bawah dan batang bawah di
potong

Gambar 4.3. Cabang batang atas dan


batang bawah disatukan

Gambar 4.5. Batang yang telah di


satukan lalu diikat
dengan cabang lain agar
dapat jadi penompang
beban batang bawah.
Gambar 4.4. Batang diikat dengan
plastik sungkup
LAMPIRAN 5
Gambar 5. Teknik Penyambungan Pucuk

Gambar 5.1. Pengambilan batang atas Gambar 5.2. Batang atas dipotong

Gambar 5.3. Daun yang ada di batang Gambar 5.4. Batang bawah dipotong
atas dipangkas

Gambar 5.5. Batang atas dan batang Gambar 5.6. Setelah disatukan lalu
bawah disatukan setelah diikat dengan plastik
batang bawah diiris tengah sungkup agar sambungan
kira-kira 1cm tidak lepas