Anda di halaman 1dari 12

RANGKUMAN AKADEMIK MATA KULIAH

PENGADAAN BARANG DAN JASA

Disusun Oleh:
Anastasia Puspita Sari
I0311006

JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS SEBELAS MARET
2015

PENGADAAN BARANG DAN JASA


Pengadaan barang dan jasa merupakan serangkaian kegiatan untuk memperoleh
barang atau jasa yang dibutuhkan untuk membantu berjalannya suatu instansi baik
swasta ataupun pemerintah. Pengadaan barang dan jasa terbagi menjadi pengadaan
barang dan jasa di sektor pemerintahan dan juga pengadaan barang dan jasa di sektor
swasta. Pengadaaan barang dan jasa juga tidak lepas dari proses ekspor dan impor suatu
barang dan prosedur di dalamnya. Ilmu pengadaan barang dan jasa juga sangat penting
bagi jurusan teknik industri karena juga memiliki keterkaitan dengan keilmuan teknik
industri lainnya. Bahkan bagi lulusan teknik industri, ilmu pengadaan barang dan jasa
juga digunakan dalam dunia kerja, karena baik pemerintah ataupun swasta juga
membutuhkan pengadaan barang dan juga jasa
A.

PENGADAAN BARANG DAN JASA PEMERINTAH


Pengadaan barang/jasa pemerintah merupakan kegiatan untuk memperoleh
barang/jasa oleh kementrian/lembaga/ satuan kerja perangkat daerah / institusi
(K/L/D/I) lainnya yang prosesnya dimulai dari perencanaan kebutuhan sampai
diselesaikannya seluruh kegiatan untuk memperoleh barang/jasa. Secara garis
besar proses pengadaan barang dan jasa pemerintah ditunjukkan dalam gambar
berikut :
PERPRES NO 54 TAHUIN 2010
KEGIATAN
PENGADAAN
Kebutuhan
Barang dan
Jasa
Pemerintah

Melalui
Swakelola

Tata Nilai
Para Pihak
Penggunaan
Produk Dalam
Negeri
Usaha Kecil

Perlu
Kegiatan
Pengadaan

Bagaimana
Cara
Pengadaan?
(HOW)

Rencana
Umum
Pengadaan

Pelelangan
Internasional
Pinjaman
Keikutsertaan
Usaha Asing

Peraturan
Perundangan
Yang Terkait

Melalui
Penyedia
Barang/Jasa

Konsep Ramah
Lingkungan
Pengadaan
Secara
Elektronik

Agar dapat menjalankan kegiatan kepemerintahan, dibutuhkan barang/jasa


pemerintahan dengan spesifikasi tertentu. Maka berdasarkan identifikasi
kebutuhan akan didapatkan daftar kebutuhan barang/jasa pemerintah.
Kemudian untuk memenuhi kebutuhan tersebut maka diperlukan kegiatan
pengadaan barang/jasa pemerintah. Dalam mengatur proses pengadaan
tersebut maka dikeluarkan peraturan Perpres 54/2010 yang mengatur
bagaimana kegiatan pengadaan harus dilakukan. Dalam pasal ini umum
pengadaan barang/jasa dan kegiatan pengadaan barang/jasa dilakukan dengan
cara:
a. Melalui Swakelola merupakan
pengadaan barang/jasa dimana
pekerjaannya direncanakan, dikerjakan dan/atau diawasi sendiri oleh
K/L/D/I sebagai penanggungjawab anggaran, instansi pemerintah lain
dna/atau kelompok masyarakat.
b. Melalui Penyedia Barang/Jasa merupakan badan usaha atau orang,
perseorangan yang memenuhi syarat dan mampu menyediakan barang/jasa
yang dibutuhkan.
Dalam melakukan pengadaan barang dan jasa terdapat pihak pihak terkait
pengadaan barang/jasa, yaitu organisasi pengadaan dan para pihak dalam
pengadaan barang/jasa.
a. Organisasi pengadaan barang/jasa melalui penyedia barang/jasa
Organisasi pengadaan barang/jasa untuk pengadaan melalui penyedia
barang/jasa terdiri dari unsur unsur, seperti PA/KPA, PPK, dan ULP/Pejabat
Pengadaan, dan Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan.
b. Organisasi Pengadaan Melalui Swakelola
Struktur Organisasi pengadaan barang/jasa melalui swakelola tergantung
pada pihak mana yang bertindak sebagai pelaksana swakelola. Sesuai pasal
26 ayat (4), pengadaan melalui swakelola dapat dilakukan oleh : K/L/D/I
Penanggung Jawab Anggaran, Instansi Pemerintah lain Pelaksana Swakelola,
Kelompok Masyarakat Pelaksana Swakelola.
c. Pihak Dalam Pengadaan Barang/Jasa
Para pihak dalam pengadaan barang/jasa terdiri dari:
1) Pengguna Anggaran
2) Kuasa Pengguna Anggaran
3) Pejabat Pembuat Komitmen
4) Unit Layanan Pengadaan/Pejabat Pengadaan
5) Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan
6) Penyedia Barang/Jasa
Pada awal tahapan proses pengadaan barang/jasa dilakukan perancangan
anggaran periode selanjutnya paling lambat pada bulan Desember, kemudian
pengesahan dilakukan pada bulan Januari, dan anggaran akan turun pada bulan

Maret atau April. Setelah itu baru dapat ditentukan pemilihan pihak ketiga
terkait rancangan anggaran dalam petunjuk teknis pelaksanaan Perpres nomor
70 tahun 2012 mengatur terkait tata cara pemilihan penyedia barang, pekerjaan
konstruksi, jasa konsultan badan usaha, penyedia jasa konsultansi perorangan,
penyedia jasa konsultasi seleksi internasional, tata cara pemilihan penyedia jasa
lainnya. Alternatif metode yang dapat digunakan untuk memilih Penyedia
Barang dapat ditunjukkan pada tabel dibawah ini:

Metode Pemilihan
Penyedia Barang

Kriteria Pemilihan

Secara prinsip pemilihan Penyedia Barang


Pelelangan menggunakan metode ini, kecuali memenuhi
Umum
kriteria untuk dapat menggunakan metode
Pelelangan
pemilihan penyedia barang yang lainnya
Pelelangan -Tidak kompleks, dan
Sederhana -Nilai maksimal Rp 200.000.000,00 (dua ratus juta
rupiah)
Penunjukan Langsung
-Keadaan tertentu;dan/atau
-Barang khusus
(Perpres RI no 54 tahun 20_0 pasal 38 ayat 4 dan
5)
Pengadaan Langsung
-Nilai maksimal Rp _00.000.000,00 (seratus juta
rupiah)
- merupakan kebutuhan operasional K/L/D/I;
-teknologi sederhana;
-risiko kecil; dan/atau
-dilaksanakan oleh penyedia orang perseorangan
dan/atau Badan Usaha Mikro dan Usaha Kecil serta
koperasi kecil.
Kontes
-Tidak mempunyai harga pasar
-Tidak dapat ditetapkan berdasarkan harga satuan
B.

PENGADAAN BARANG MELALUI EKSPOR DAN IMPOR


Penyediaan barang (bahan) yang tidak dapat diperoleh dari dalam negeri dapat
diperoleh dari negara lain dengan melakukan impor. Begitupun juga untuk
menyediakan barang untuk negara lain dapat dilakukan dengan cara ekspor. Dalam
melakukan kegiatan ekspor dan impor harus terdappat kesepakatan antara penjual
dan pembeli serta harus memperhatikan ketentuan ketentuan yang berlaku.
Dalam ekspor dan impor dikenal dengan berbagai istilah, yaitu incoterm, letter of
credit ( L/C), dan HS Code. Dalam melakukan ekspor dan impor juga tidak lepas dari
jasa forwarder dan juga kurs mata uang negara. Untuk lebih lanjut akan dijelaskan
pada bahasan di bawah ini.
1. Incoterm

Incoterms atau International Commercial Terminologies merupakan


terminologi atau istilah-istilah baku yang digunakan untuk menyamakan
pengertian antara penjual dan pembeli di perdagangan internasional. .
Incoterm menjelaskan hak dan kewajiban pembeli dan penjual yang
berhubungan dengan pembelian barang. Hal hal yang dijelaskan meliputi
proses pengiriman barang, penanggung jawab ekspor impor, penanggung
biaya yang timbul dan penanggung resiko bila terjadi perubahan kondisi
barang yang terjadi akibat proses pengiriman.Incoterms dikeluarkan
oleh Kamar
Dagang
Internasional atau International
Chamber
of
Commerce (ICC), versi terakhir yang dikeluarkan pada tanggal 1
Januari 2011 disebut sebagai Incoterms 2010. Terdapat berbagai istilah
dalam Incoterm 2010 yang terbagi dalam empat terminologi, yaitu E term,
F Term, C Term, dan D Term. Berikut penjelasan masing masing
terminologi dan istilah dalam Incoterm 2010
a. E Term
Dalam terminologi E ini hanya terdapat satu istilah yaitu EXW ( Ex
Work). Istilah ini menjelaskan kespsekatan antara penjual dan pembeli,
dimana penjual hanya menyediakan barang untuk diambil oleh pembeli
di tempat penjual itu berada. Penjual tidak bertanggungjawab atas
pemindahan barang dari tempat asal ke moda yang akan digunakan dan
tidak mengurus segala prosedur ekspor. Pemindahan barang dari
tempat asal hingga ke temapt tujuan pembeli semuanya dilakukan oleh
pembeli.
b. F Terms
Yang termasuk dalam terminologi F adalah FAS, FCA, dan FOB.
1) FAS (Free Alongside Ship)
Terminologi ini mengartikan bahwa penjual bertanggung jawab
mengirimkan barangnya hingga ke moda yang akan digunakan untuk
mengirimkan barang. Setelah itu tanggung jawab barang beralih
dari penjual ke pembeli. Segala bentuk prosedur ekspor ditanggung
oleh penjual.
2) FCA (Free Carier)
Dalam terminologi ini penjual mengirimkan barang kepada forwader
yang ditunjuk oleh pembeli ke tempat yang telah disetujui. Dalam
FCA ini segala bentuk prosedur ekspor juga ditanggung oleh penjual
3) FOB (Free On Board)
Dalam terminologi ini resiko pengiriman akan beralih dari penjual ke
pembeli ketika baeang telah melewati rail kapal di pelabuhan muat
yang telah disebutkan.
Dalam terminologi ini prosedur ekspor juga ditanggung oleh penjual.
c. C Terms
Yang termasuk dalam teminologi C adalah CFR (Cost and Freight), CPT
(Carriage Paid To), CIP(Carriage and Insurance Paid to), dan CIF (Cost,

Insurance, and Freight). Dalam terminologi ini penjual adalah pihak yang
harus terlibat dalam kontrak pengangkutan dengan perusahaan
angkutan (forwader). Akan tetapi segala resiko atau kerugian akibat
kerusakan atau kehilangan terhadap barang atau semua biaya
tambahan yang muncul akibat peristiwa-peristiwa yang timbul setelah
barang dikapalkan atau diserahkan kepada pengangkut beralih dari
penjual kepada pembeli.
d. D Terms
Yang termasuk dalam terminologi D adalah DAF (Delivered at Frontier),
DES(Delivered Ex Ship), DDU (Delivered Duty Unpaid), DDP (Delivered
Duty Paid), dan DEQ (Delivered Ex Quay). Pada pokoknya, terminologi ini
mempersyaratkan kepada penjual untuk menanggung segala biaya dan
resiko untuk membawa barang yang dijualnya kepada pembeli ke
tempat tujuan.
2. Letter Of Credit (L/C)
Dalam ekspor dan impor tentu saja terjadi transaksi pembayaran
antara penjual dan pembeli. Letter Of Credit merupakan salah satu sistem
pembayaran dalam ekspor dan impor. Pembayaran jenis ini diyakini sebagai
sistem yang paling baik karena ada jaminan baik di pihak importir sebagai
pembeli maupun eksportir sebagai penjual. Letter of Credit merupakan
suatu surat yang dikeluarkan oleh suatu bank atas permintaan importir yang
ditujukan kepada eksportir di luar negeri yang menjadi relasi importir
tersebut dengan memberikan hak kepada eksportir untuk menarik wesel
atas importir yang bersangkutan. Sistem ini dinilai paling aman karena
eksportir akan memperoleh hasil dari penjualan barang dari importir apabila
eksportir dapat menyerahkan dokumen-dokumen sesuai yang disyaratkan di
dalam L/C. Terdapat tiga kontrak yang terpisah yang berkaitan dengan
Letter Of Credit, yaitu :
a. Kontrak jual beli (sales contract) antara penjual (eksportir dan pembeli
(importir).
b. Instrumen L/C yang merupakan kontrak antara eksportir (beneficiary)
dan bank pembuka L/C (issuing bank).
c. L/C atau perjanjian jaminan yang merupakan kontrak antara importir
(applicant) dan bank pembuka L/C (issuing bank)
Fungsi dari L/C adalah sebagai berikut :
a. Merupakan perjanjian bank dalam menyelesaikan transaksi komersial
internasioanal.
b. Memberikan pengamanan bagi pihak-pihak yang terlibat dalam transaksi
yang diadakan.
c. Memastikan terjadinya pembayaran sepanjang syarat-syarat L/C
dipenuhi.

d. Merupakan instrumen yang didasarkan hanya atas dokumen dan bukan


atas barang dagang.
e. Membantu bank memberikan fasilitas pembiayaan kepada importir.
Pihak pihak yang terkait dalam Letter Of Credit (L/C) terbagi menjadi
dua yaitu pihak langsung dan pihak yang tidak langsung.
a. Pihak Langsung
1) Pembeli (Importir)
Disebut juga importir/applicant/account party/accountee/buyer,
merupakan pihak yang mengeluarkan letter of credit. Dengan
mengeluarkan perjanjian untuk membayar sejumlah yang kepada
penjual (eksportir) ketika tanggung jawabnya sudah terpenuhi.
Umumnya harus ada jaminan terhadap kredibilitas pihak importer
untuk menghindari kaburnya pembeli dari tanggung jawab.
2) Penjual
Disebut juga eksportir/beneficiary/party to be paid/seller/shipper.
Merupakan pihak yang akan menerima pembayaran melalui letter of
credit ketika selurh tanggung jawabnya terselesai. Ketika akan
mengklaim pembayaran, pihak eksportir harus mampu
menunjukkan semua dokumen yang dipersyaratkan.
3) Disebut juga issuing bank/impoters bank. Bank ini terdapat di
negara importir, dan menerbitkan letter of kredit, yang akan
menjadi perjanjian bayar kepada bank penerima. Bank pembeli yang
membuka/ menerbitkan L/C kepada beneficiary, biasanya melalui
pereantaraan bank di negara beneficiary. Bank ini pula yang akan
memeriksa dokumen-dokumen untuk memastikan kecocokannya
dengan syarat-syarat L/C, mengatur pembiayaan transaksi-transaksi
bilamana diminta dan melepaskan dokumen-dokumen L/C kepada
pembeli dan meminta pembayaran dari/mendebit rekening
pembeli.
4) Bank Penerus
Bank yang memberitahukan atau meneruskan L/C dan menegaskan
kebenaran dari L/C tersebut kepada eksportir tanpa disertai
kewajiban lain. Bank ini dapat juga dimungkinkan sebagai paying
bank atau confirming bank, bahkan sebagai issuing bank dalam hal
berbeda dengan opening bank.
5) Bank Penegas
Biasanya bank penegas yang bertindak sebagai confirming bank,
yakni menegaskan kepada beneficiary/eksportir bahwa L/C tersebut
otentik dan bilamana importir atau opening bank tidak melakukan
pembayaran maka bank kedua ini akan membayarnya.
6) Bank Pembayar

Bank yang namanya disebutkan dalam L/C sebgai pihak yang


melakukan pembayaran kepada beneficiary asalkan dokumendokumen sesuai dengan syarat L/C.
7) Bank yang Menegosiasi
Merupakan bank yang biasanya namanya tidak disebutkan dalam
L/C, yang menyetujui untuk membeli wesel dari beneficiary.
8) Bank yang Diminta Mengganti Pembayaran
Bilamana antara bank eksportir dan bank importir tidak ada
hubungan rekening, maka untuk penyelesaian pembayarannya
biasanya ditunjuk bank ketiga.
b. Pihak Tidak Langsung
1) Perusahaan Pelayaran
Perusahaan pelayaran merupakan perusahaan yang menerima
barang barang dagang dari shipper/eksportir/freight forwader dan
mengatr pengangkutan barnag-barang tersebut dan menerbitkan
bill of landing (B/L) atau surat bukti muat kapal
2) Bea dan Cukai
Merupakan pihak yang memberi jaminan atas pemabayaran suatu
transaksi apabila pembeli tidak melakukan pembayaran (untuk
asuransi ekspor), menerbitkan polis / insurance certificate dan
membayar claim kepada tertanggung, membayar gantinya kepada
pihak yang mengasuransikan apabila terjadi kecelakaan atas barang
yang dikirim ke pembeli / diasuransikan, menerima pembayaran
polis.
3) Perusahaan Asuransi
Pihak yang mengasuransikan barang-barang yang dikapalkan sesuai
nilai yang disyaratkan dengan menerbitkan polis asuransi untuk
menutup risiko yang dikehendaki dan menyelesaikan tagihan/
tuntutan kerugian-kerugian bila ada.
4) Badan Pemeriksa
Badan yang ditunjuk pemerintah, yang berwenang dalam
pemeriksaan mutu, jenis, jumlah barang dan sebagainya.
5) Badan-badan Peneliti Lainnya
Pihak ini merupakan yang ditunjukan pemerintah untuk
mengeluarkan surat-surat keterangan / sertifikat lainnya bagi
barang-barang yang diperdagangkan.
3. Kurs dan Problematikanya
Pada saat melakukan pembayaran antar negara tentu saja akan
melibatkan kurs mata uang negara dan juga problematika yang terjadi
akibat perbedaan kurs tersebut. Mata uang valuta asing terbagi menjadi dua
jenis, yaitu hard currency digunakan sebagai alat pembayaran satuan hitung
dalam transaksi ekonomi internasional dan soft currency. Soft currency

jarang digunakan sebagai alat pembayaran satuan hitung dalam transaksi


ekonomi internasional.
Akan tetapi seringkali kurs mata uang tidak stabil. Naik turunnya kurs
mata uang dapat berimbas langsung terhadap kondisi perekonomian
negara. Indonesia memiliki stigma negatif terhadap melemahnya nilai tukar
rupiah terhadap dollar. Seperti naikknya harga produk impor yang mengacu
pada nilai mata uang dollar. Adapun penyebab umum melemahnya nilai
tukar rupiah terhadap dollar adalah permintaan terhadap mata uang dollar
sangat tinggi, adanya praktik KUPVA secara ilegal, kecenderungan eksportir
memarkir dana di luar negeri, permintaan dolar oleh koorporasi.
Dalam menjaga stabilitas kursh pemerintah menjalankan suatu
kebijakan yang disebut kebijakan moneter. Kebijakan moneter adalah suatu
kebijakan yang digunakan sebagai suatu usaha dalam mengendalikan
keadaan ekonomi makro agar dapat berjalan sesuai dengan yang diinginkan
melalui pengaturan jumlah uang yang beredar dalam perekonomian. Contoh
kebijakan yang biasa dilakukan salah satunya adalah kebijakan intervensi.
Jika nilai tukar melemah terhadap dollar, pemerintah akan menjual kurs
dollar, namun apabila nilai tukar rupiah menguat pemerintah akan membeli
kurs dollar.
4. Freight Forwarding
Freight forwader merupakan badan usaha yang bertujuan untuk
memberikan jasa pelayanan atas seluruh kegiatan yang diperlukan dalam
pelaksanaan pengiriman, pengangkutan dan penerimaan barang dengan
menggunakan multimoda transportasi baik melalui darat, laut, dan udara.
Para Eksportir ataupun importir akan menggunakan forwader dalam
pengiriman barang. Hal ini dikarenakan forwader berhak menerbitkan /
menggunakan B/L dan memiliki operator yang ahli dalam bidang pengiriman
barang, memiliki jaringan kerja secara Internasional serta Agen / Mitra kerja
yang tangguh. Di samping itu memiliki sarana dan prasarana kerja yang
cukup dalam melakukan pengiriman barang. Forwader juga berpengalaman
luas serta mampu memberikan saran saran. Dan juga memberikan tarif
angkutan yang relative murah, serta selalu membayar tuntutan ganti rugi.
Freight Forwader diklasifikasikan kedalam tiga jenis yaitu International
Freight Forwader (Klasifikasi A), Domestik / Regional Forwader (Klasifikasi B),
Local Forwader (Klasifikasi C).
a. Internationaf FF
Merupakan Forwarder yang professional dalam hal menjalankan
kegiatan Freight Forwarding dengan memberikan jasa penanganan serta
pengiriman barang kepada para customernya yang bertaraf
internasional, yaitu melakukan pengiriman barang ke atau dari salah
satu atau berbagai negara di luar negeri.
b. Domestic FF

Perbedaan yang mendasar dengan Internasional Freight Forwarder


adalah mereka berhak untuk menggunakan FIATA B/L sedangkan dari
Forwarder Domestik/Regional belum berhak menggunakannya atau
menerbitkan B/L sendiri (House B/L)
c. Regional FF
Jenis Forwarder ini merupakan forwarder dengan klasifikasi yang minim,
karena yang termasuk golongn Forwarder local adalah mereka yang
belum memiiki agen di luar negeri, dan mereka adalah para pengelolah
jasa Ekspedesi Muatan Kapal Laut/Udara
5. HS Code (Harmonized System Code)
HS Code merupakan suatu daftar penggolongan barang yang dibuat secara
sistematis dengan tujuan mempermudah masalah tarif, memberikan
keseragaman dalam penggolongan daftar barang yang sistematis,
memberikan sistem internasional yang resmi untuk pemberian kode,
penjelasan, dan penggolongan barang untuk tujuan perdagangan, serta
mempermudah pengumpulan data dan analisis statistik perdagangan dunia.
Adapun keuntungan yang diperoleh bagi setiap negara yang mengadopsi HS
Code adalah:
a. HS dapat dijadikan sebagai pedoman pengklasifikasian yang sistematik
untuk seluruh barang yang diperdagangkan secara internasional
b. HS menggunakan dasar yang seragam untuk keperluan pentarifan
secara internasional
c. HS menggunakan bahasa pabean sehingga dapat mudah dimengerti
oleh eksportir, impotir, produsen, forwader, dan aparat bea dan cukai.
d. HS cukup sederhana dan memberikan kepastian dalam hal aplikasi dan
interpretasi yang benar dan sama untuk keperluan negosiasi.
e. HS juga merupakan kumpulan data yang seragam secara internasional
sehingga dapat digunakan untuk mendukung analisis dan statistik
perdagangan internasional.
Terdapat tata cara dalam penulisan HS Code dan juga cara membacanya. HS
Code menggunakan kode nomor dalam mengklasifikasikan barang. Kode
kode nomor tersebut mencakup uraian barang yang tersusun secara
sistematis. Sistem penomoran dalam HS terbagi menjadi Bab (2-digit), pos
(4-dgit), dan sub-pos (6 digit) dengan penjelasan sebagai berikut:
Semisal kode HS 0101.11.xx.xx yang diambil dari BTBMI (10 digit)
01 01 11 xx xx
__ Bab (Chapter) 1
____ Pos (Heading) 01. 01
_______ Sub-pos (Sub-heading) 0101. 11
__________ Sub-pos ASEAN, ASEAN Harmonized Tariff Nomenclature
(AHTN)
_____________ Pos Tarif Buku Tarif Bea Masuk Indonesia (BTBMI)

Bab di mana suatu barang diklasifikasikan ditunjukkan melalui dua digit


angka pertama, contoh di atas menunjukkan bahwa barang tersebut
diklasifikasikan pada Bab 1
Dua digit angka berikutnya atau empat digit angka pertama
menunjukkan heading atau pos pada bab yang dimaksud sebelumnya,
contoh ini menunjukkan barang tersebut diklasifikasikan pada pos 01.01
Enam digit angka pertama menunjukkan sub-heading atau sub-pos pada
setiap pos dan bab yang dimaksud. Pada contoh di atas, barang tersebut
diklasifikasikan pada sub-pos 0101.11
Delapan digit angka pertama adalah pos yang berasal dari teks AHTN
Sepuluh digit angka tersebut menunjukkan pos tarif nasional yang
diambil dari BTBMI, pos tarif ini menunjukkan besarnya pembebanan
(BM, PPN, PPnBM atau Cukai) serta ada tidaknya peraturan tata
niaganya
HS mempunyai enam digit angka untuk penggolongan, masing-masing
Negara yang ikut menandatangani konvensi HS atau contracting Party dapat
mengembangkan penggolongan enam digit angka tersebut menjadi lebih
spesifik sesuai dengan kebijakan Pemerintah masing-masing namun tetap
berdasarkan ketentuan HS enam digit. Di Indonesia sendiri sistem
penggolongan tersebut menggunakan sistem penomoran 10 digit dalam
Buku Tarif Bea Masuk Indonesia (BTBMI) yang merupakan penjabaran lebih
lanjut dari sub-pos dalam HS enam digit.
C.

KETERKAITAN MATA KULIAH PENGADAAN BARANG DAN JASA DENGAN


KEILMUAN TEKNIK INDUSTRI
Mata kuliah pengadaan barang dan jasa tentu saja berkaitan dengan
keilmuan teknik industri yang lainnyha, terutama yang berhubungan dengan
proses produksi. Dalam proses produksi terdapat perencanaan produksi terlebih
dahulu untuk mengetahui jumlah bahan baku dan bahan pembantu yang
dibutuhkan dalam melakukan proses produksi. Kelimuan yang mengatur tentang
perencanaan produksi dan inventory disebut dengan PPIC (Production Planning
Inventory Control). Pengadaan barang dan jasa berkaitan dengan PPIC karena
setelah bahan baku dan bahan pembantu direncanakan jumlah kebutuhannya,
maka bahan akan dipesankan kepada supplier yang telah dipilih sesuai dengan
jumlah dan spesifikasi yang diperlukan oleh bagian produksi.
Dalam pemilihan supplier juga diperhitungkan mengenai spesifikasi yang
disediakan oleh supplier dan juga harga yang ditawarkan oleh supplier. Kemudian
dilakukan pembayaran. Setelah pesanan sampai ke instansi, bagian procurement
akan melakukan pengecekan dokumen dan juga jumlah yang dipesan. Akan tetapi
pengecekan spesifikasi akan dilakukan oleh departemen yang akan menggunakan
barang tersebut. Sehingga Quality Control juga terkait dalam hal ini.

D.

MANFAAT PERKULIAHAN PBJ DALAM DUNIA KERJA SEBAGAI LULUSAN TEKNIK


INDUSTRI
Dalam dunia kerja, baik pada sektor swasta maupun pemerintah, pengadaan
barang/jasa tentu saja akan dilakukan. Apabila lulusan Teknik Industri ingin
bekerja menjadi seorang pegawai negeri, maka dapat mengajukan lamaran ke
bagian pengadaan barang/jasa, karena lulusan teknik industri juga memiliki
kemampuan dan juga pengetahuan dibidang pengadaan barang dan jasa di
pemerintahan. Di samping itu juga apabila lulusan dari teknik Industri ingin
bekerja dalam perusahaan manufaktur, juga memiliki kemampuan dan
pengetahuan di bidang pengadaan barang dan jasa. Mata kuliah ini juga
bermafaat ketika nantinya akan melakukan pengadaan barang dari luar negeri
atau impor dan juga ketika akan melakukan ekspor, karena lulusan teknik industri
juga memiliki bekal pengetahuan dalam hal ekspor dan impor.
Apabila seorang lulusan teknik industri memutuskan untuk menjadi seorang
pengusaha, maka ilmu pengadaan barang juga penting diterapkan.