Anda di halaman 1dari 3

LO.

9 ADDITIONAL EMPIRICAL TESTS OF THE THEORY


Testing The Opportunistic & Political Cost Hypotheses
Setelah pengembangan model mengenai perjanjian kontrak dalam sebuah perusahaan dan dalam proses
politik, suatu hipotesis umum mulai dikembangkan untuk menjelaskan pilihan akuntansi yang melibatkan
transfer kekayaan dari perusahaan. Penelitian mengenai hal tersebut pertama kali dikemukakan oleh
Watts dan Zimmerman, yang menguji posisi atas manajer perusahaan dalam pengambilan keputusan, di
mana pada tahun 1974 FASB AS membahas tentang Memorandum pada GPLA (penyesuaian akuntansi
tingkat harga umum). Pengaruh GPLA adalah untuk menyajikan kembali rekening perusahaan menurut
indeks inflasi umum, sehingga meningkatkan nilai aset tetapi (secara umum) melaporkan penurunan laba
karena biaya penyusutan yang lebih tinggi. GPLA bisa mempengaruhi kompensasi manajemen dan
kontrak utang, namun, karena pengungkapan akan tambahan, akan ada efek langsung sedikit di bawah
proposal AS untuk persyaratan pelaporan baru. Oleh karena itu, proses politik dianggap memberikan
insentif utama untuk adopsi posisi lobi tertentu.
Watts dan Zimmerman berpendapat bahwa, karena faktor politik, para manajer perusahaan besar memiliki
insentif yang lebih besar untuk mengurangi laba yang dilaporkan. Selain itu, Wong mempelajari pengaruh
biaya dengan menghubungkan politik dan hutang pada pilihan akuntansi untuk kredit pajak ekspor yang
tersedia di Selandia Baru. Wong berpendapat bahwa metode yang digunakan untuk perhitungan kredit
pajak selama periode ini dipengaruhi oleh biaya politik. Kedua metode yang tersedia untuk menghitung
kredit pajak tersebut adalah:
1. Metode pengurangan pajak (TRM), di mana kredit dikurangkan dari beban pajak
2. Kredit-metode-penjualan (CSM), dimana pajak penghasilan ditampilkan sebagai sosok kotor karena
kredit pajak ini dibagi langsung ke penjualan.
Wong juga menguji 3 hipotesis:
1. Perusahaan dengan tarif pajak rendah melaporkan lebih cenderung menggunakan CSM.
2. Perusahaan dengan jumlah besar kredit pajak ekspor lebih cenderung menggunakan CSM.
3. Perusahaan-perusahaan besar lebih cenderung menggunakan CSM.
Hipotesis ketiga dianggap mencerminkan hubungan antara ukuran dan profil politik. Hipotesis dua yang
pertama didasarkan bahwa perusahaan dengan jumlah tinggi perdebatan kredit pajak.

Efficient Contracting Hypotheses


Beberapa penelitian yang dilakukan berkonsentrasi terutama pada pemilihan efisiensi prosedur
akuntansi, yaitu keputusan akuntansi yang dibuat di depan (ex ante) oleh manajemen dan pemegang klaim
pada perusahaan untuk mengurangi biaya kontrak keagenan.

Kapitalisasi Bunga
Zimmer memberikan penjelasan teori tentang mengapa perusahaan akan mengkapitalisasi bunga daripada
bebab itu untuk mengurangi biaya kontrak. Penyebab kapitalisasi bunga ada dua, yaitu: Pertama,
meskipun kapitalisasi biasanya meningkatkan penghargaan penghargaan brupa bonus bagi manager,
manajemen komite kompensasi akan memungkinkan kapitalisasi bunga dan menutup pendapatan melalui
kontrak biaya-tambahan. Kedua, sebuah aplikasi konsisten memanfaatkan bunga khusus proyek yang
dibiayai akan menghemat waktu dalam negosiasi dengan auditor dan penyelidik biaya pelanggan.
Temuan selanjutnya adalah bahwa perusahaan besar lebih cenderung untuk memanfaatkan bunga, yang
tidak konsisten dengan hipotesis ukuran konvensional dan berpendapat bahwa perusahaan besar lebih
mungkin untuk menarik pembiayaan proyek-spesifik.
Perubahan CEO
Dechow dan Sloan menguji apakah masalah horizon (disebutkan sebelumnya sehubungan dengan kontrak
manajemen) akan memotivasi chief executive officer (CEO) dalam beberapa tahun terakhir untuk
meningkatkan laporan kinerja laba jangka pendek, dan dengan demikian bonus mereka berasal dari
potongan kembali biaya penelitian dan pengembangan. Hasilnya menunjukkan bahwa CEO tidak
menghabiskan kurang pada penelitian dan pengembangan di tahun-tahun terakhir mereka di kantor.
Dechow dan Sloan nampaknya mengindikasikan bahwa manajemen kontrak dapat menyeimbangkan
insentif berbagi berbasis dan laba-berbasis untuk memastikan bahwa upaya untuk mentransfer kekayaan
dari pemegang saham kepada manajer sebagian besar tidak efektif. Dengan demikian, akuntansi dan lain
hal kontraktor dapat mengurangi biaya agen ketika insentif untuk oportunistik yang kuat.
Penelitian Lain
Skinner membuktikan bahwa atribut ekonomi perusahaan mempengaruhi sifat utang perusahaan dan
kontrak manajemen kompensasi, dan bahwa variabel kontraktor oportunistik tradisional dikaitkan dengan

pilihan kebijakan akuntansi. Dia menemukan bukti terbatas hubungan langsung antara atribut ekonomi
yang mendasari dan keputusan akuntansi. Sebaliknya, Bradburry, Godfrey dan Koh menemukan bahwa
keputusan akuntansi goodwill perusahaan Selandia Baru lebih berkaitan dengan atribut ekonomi
perusahaan daripada variabel kontraktor tradisional, mereka atribut beberapa perbedaan antara hasil
mereka dan Skinner dengan fakta bahwa akuntansi di Selandia Baru kurang dibatasi dibandingkan di
Amerika Serikat, sehingga banyak oportunistik bagi para manajer untuk mengadopsi kebijakan-kebijakan
yang mencerminkan posisi ekonomi perusahaan.

Anda mungkin juga menyukai