Anda di halaman 1dari 4

Minggu 14

Bahan Ujian Akhir Semester Untuk Mahasiswa Sarjana


Mata Kuliah Pengantar Antropologi Semester Ganjil (2012-2013),
Jurusan Antropologi Budaya, FIB-UGM
Pengampu: Prof. PM. Laksono
Waktu ujian: 120 menit
Tatacara: Ujian bersifat terbuka. Mahasiswa diperkenankan untuk membuka catatan dan bahan bacaan
yang dimilikinya tetapi tidak boleh bekerja sama dengan peserta ujian lainnya. Soal ujian terdiri dari dua
jenis yaitu soal A yang berupa pilihan ganda yang bernilai 80% dan soal B yang berupa essay yang
bernilai 20%. Silahkan berpikir dahulu sebelum menjawab; jangan biarkan tangan bekerja lebih cepat
dari pikiran dan pilihlah jawaban yang paling tepat. Lebih baik tepat pikir daripada sesat pikir. Selamat
bekerja.
Soal A (pilihan ganda) :
1. Ketidakpastian mengenai bahasa di Indonesia justru memicu pencarian identitas baru dengan
cara menutup-nutupi identitas asal sebelumnya dengan meminjam dari tempat lain untuk
memperkaya miliknya. Maksud dari pernyataan tersebut:
a) Mengaktualisasikan identitas diri menjadi orang lain
b) Mengapropriasi pengetahuan umum/global untuk membentuk identitas baru yang sesuai
dengan dirinya
c) Merancang identitas kewarganegaraan yang sesuai dengan golongan
2. Kebudayaan merupakan sesuatu yang kita tahu sama tahu, artinya:
a) Kebudayaan merupakan sumber transformasi sosial
b) Kebudayaan sebagai sistem jaringan makna yang dimengerti bersama para warga
masyarakat tertentu
c) Kebudayaan sebagai mimbar wacana
3. Ketika negara menguasai serta mengarahkan rantai komunikasi (budi bahasa) kembali ke dalam
(pelanggengan kuasa) dirinya sendiri, maka hubungan identitas para warga dengan bahasanya
terputus. Para warga pun jadi latah, kehilangan kontrol terhadap bahasa, bahkan dikuasai oleh
bahasa (resmi pemerintah). Agar tidak menjadi latah maka seharusnya:
a) Orang Indonesia perlu berbudi bahasa secara kritis dan kreatif
b) Menjadikan bahasa Indonesia sebagai bahasa global/ internasional
c) Kembali ke bahasa ibu dan menghapus bahasa Indonesia dengan EYD yang baku
4. Konsep kebudayaan jika dikaitkan dengan usaha untuk menciptakan perubahan, maka:
a) Kebudayaan dipandang sebagai struktur sosial dan nilai-nilai
b) Kebudayaan harus strategis dan dilestarikan

c) Kebudayaan dipandang sebagai wacana kreatif yang dinamis


5. Benturan budaya Eropa dan Amerika dengan masyarakat di negeri-negeri bekas jajahan
mengakibatkan krisis akulturasi. Khusus untuk Indonesia menurut Koentjaraningrat krisis
akulturasi adalah masalah mengisi nasionalisme dengan jiwa baru. Itu artinya:
a) melawan segala bentuk kolonialisme
b) menggunakan bahasa indonesia yang baik dan benar
c) Menjadi Indonesia tidak cukup dengan menyebut diri sebagai pribumi tanpa merasakan arus
komunikasi dunia
6. Landasan pertumbuhan nasionalisme Indonesia tergantung pada pentingnya titik antara dunia
lama dan dunia baru; kegiatan pertanian dan industri; antara kampung dan kota. Maksudnya
adalah:
a) Nasionalisme adalah produk dari penjajahan
b) Mengumbar perlawanan terhadap kolonialitas saja juga tidak cukup
c) Indonesia perlu melihat sejarah dalam menentukan masa depan
7. Untuk memahami kebudayaan Indonesia dari perspektif antropologi maka perbedaan harus
dilihat sebagai:
a. Bentuk kreativitas yang perlu diapresiasi dan menguatkan nasionalisme
b. Kebebasan yang batas-batasnya diatur oleh Negara
c. Suatu masalah yang mengancam integritas nasional
8. Dalam pemaknaan diri orang menggunakan baik nalar dialektik maupun nalar analitik. Nalar
dialektik bekerja seperti jembatan yang selalu memanjang, berpikir ke belakang. Artinya:
a) Nalar yang memastikan kejadian berikutnya
b) Membayangkan bahwa setiap peristiwa mempunyai anteseden dan konteks
c) Menjawab hasil akhir dengan mengikuti logika peristiwa sebelumnya
9. Tetapi nalar analitik tahu bahwa di ujung sana akan mendarat. Artinya nalar analitik itu:
a) Nalar yang memproyeksikan akhir kelanjutan peristiwa
b) Menganalisis berdasarkan konteks dalam peristiwa
c) Berpikir bahwa selalu ada relasi antar peristiwa
10. Dengan pemahaman diatas, maka antropologi semestinya menaruh perhatian lebih besar pada:
a) Nalar dialektik yang akan melihat cakrawala dan objek lain
b) Nalar analitik yang membawa semua faktanya ke dalam totalitas bermakna dan
menginternalisasi serta menetapkan jarak.
c) Kesinambungan nalar analitik dan nalar dialektik dalam wacana sosial budaya
11. Sabung ayam bagi masyarakat Bali bukan sekedar judi karena berkaitan dengan identitas
dirinya. Dalam permainan sabung ayam ini berarti:

a) Ayam-ayam jago lokal mendapat perlakuan istimewa dari tuannya


b) Pertarungan ayam adalah pertarungan status orang Bali
c) Orang-orang Bali bertaruh menghabiskan sejumlah besar waktunya untuk permainan itu
12. Clifford Geertz melihat sabung ayam sebagai arena:
a) Bagaimana orang Bali memandang kekerasan
b) Orang-orang Bali berkesenian di dalam kehidupan social
c) Ketika orang Bali membaca cerita dari subyektivitasnya sendiri
13. Melalui pembacaan Geertz dalam permainan mendalam mengenai sabung ayam di Bali,
antropologi memandang kebudayaan sebagai:
a) Dimensi kehidupan social yang tak nampak (invicible)
b) Pola-pola untuk mengatakan sesuatu selain tentang peristiwa sabung ayam itu sendiri
c) Struktur sosial yang harus dianalisis secara fungsional oleh antropolog
14. Dalam hidup berantropologi objek dan subyek yang dipelajari akan terus bergeser, sementara
pengalaman orang yang mempelajarinya juga ikut bergeser dengan posisi historisnya, sehingga
pengetahuan akan bersifat:
a) Reflektif dan apresiatiatif
b) Pragmatis
c) Normatif
15. Friksi menurut Tsing (2005:3-4) adalah titik pertemuan antara garis depan globalisasi dengan
komunitas-komunitas tempatan di Indonesia. Dengan pengertian lain friksi adalah:
a) Wilayah antah berantah
b) arus globalisasi yang mengubah budaya lokal
c) Ruang hampa makna tempat proses reproduksi identitas dan kebudayaan
16. Hadirnya komunitas baru tanpa bahasa ibu seperti banyaknya anak muda yang saat ini tidak
lagi menggunakan bahasa local menunjukkan bahwa :
a) integrasi nasional menyebabkan terkikisnya budaya budaya lokal
b) ada krisis pada komunitas lama dan dominasi komunitas baru
c) bahasa nasional mampu menggantikan bahasa etnik yang tersekat-sekat
17. Kepribadian merupakan suatu identitas yang khas. Antropologi mempelajari kepribadian umum
guna:
a) memperdalam pemahaman mengenai sistem sosial dan adat istiadat dalam masyarakat
b) meringkas berbagai tipe dan sub-tipe beragam jenis kepribadian
c) menciptakan dikotomi konsep kebudayaan Barat dan Timur
18. Hubungan antara kepribadian dengan kebudayaan yang digambarkan oleh Koentjaraningrat
dalam bagan di Bab 3 mengenai kepribadian menunjukkan bahwa:

a) sistem sosial dalam adat istiadat mempengaruhi secara langsung kepribadian individual
b) kepribadian individu masuk dan menjadi bagian dalam sistem sosial kebudayaan
c) kepribadian individu merupakan bagian dari kepribadian umum yang membentuk system
social berhubungan secara kondisional bersyarat.
19. Di dalam struktur sosial ada isu tentang penentuan batas-batas dari kesatuan masyarakat. Untuk
itu antropologi Radcliffe Brown menyarankan:
a) menentukan batasan yang pasti dari tiap-tiap lapisan masyarakat
b) menemukan batas-batas tersebut dengan mempelajari kekerabatan
c) fungsi (sumbangan) yang diberikan oleh unit itu sebagai batas
20. Antropologi Indonesia sebagai sebuah gerakan sosial menyarankan:
a) Ilmu yang mengutamakan primordialisme karena merupakan kesatuan dari berbagai daerah
etnis
b) Kerja antropologi dapat memberi sumbangan gagasan untuk menegakkan identitas budaya
Indonesia
c) Antropologi menjadi agen dalam sebuah lembaga sosial yang memiliki kepentingan
bersama

Soal B (Essay pendek)


Apakah yang dimaksud oleh Clifford Geertz ketika mengatakan bahwa kerja antropolog
(etnografik) itu seperti mengkonstruksi gadjah misterius, agak gaib, dan tinggal jejak kakinya
saja yang ada dalam pikiran kita? Jawablah dengan contoh dari peristiwa sehari-hari yang
pernah saudara alami.

Anda mungkin juga menyukai