Anda di halaman 1dari 99

PEMERINTAH KABUPATEN GAYO LUES

PROVINSI ACEH

KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS


RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN GAYO LUES
TAHUN 2013 2O33 (QANUN No. 15 TAHUN 2013)

September 2014

KATA PENGANTAR
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten merupakan penjabaran dari
RTRW provinsi, dan yang berisi tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang
wilayah kabupaten, rencana struktur ruang wilayah kabupaten, rencana pola
ruang wilayah kabupaten, penetapan kawasan strategis kabupaten, arahan
pemanfaatan ruang wilayah kota, dan ketentuan pengendalian pemanfaatan
ruang wilayah kabupaten.
Undang-undang No. 32/2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup (UUPPLH) memuat klausul mengenai Kajian Lingkungan Hidup Strategis
(KLHS) sebagai salah satu instrumen dalam perlindungan dan pengelolaan
lingkungan hidup. Di dalam UUPPLH ini diamanatkan bahwa penyusunan KLHS
merupakan hal yang wajib pada setiap penyusunan dokumen perencanaan,
diantaranya dalam penyusunan RTRW. Petunjuk teknis pelaksanaannya saat ini
salah satunya diatur melalui Peraturan Menteri Lingkungan Hidup (Permen LH)
No. 09/2011 tentang Pedoman Umum Kajian Lingkungan Hidup Strategis.
Dengan dasar hukum yang demikian Pemerintah Kabupaten Gayo Lues
menyelenggarakan penyusunan dokumen KLHS untuk RTRW Kabupaten Gayo
Lues. Proses penyusunan dokumen KLHS ini dimulai sejak bulan Januari tahun
2013 dan pendokumentasian atau penyusunan laporan ini dilakukan pada bulan
Agustus 2014. Penyusunan KLHS ini dimaksudkan tidak saja sebagai memenuhi
prasyarat undang-undang tersebut diatas, melainkan juga sebagai salah satu
bentuk periksa perbaikan proses penyusunan RTRW di Kabupaten Gayo Lues.
Pemerintah Daerah Kabupaten Gayo Lues dalam kesempatan ini mengucapkan
terima kasih, utamanya kepada kepada para pihak yang mendukung
penyelenggaraan penyusunan KLHS ini diantaranya kepada USAID dengan
Programnya Indonesia Forest and Climate Support (IFACS) dan Tim Yayasan
Inovasi Pemerintahan Daerah (YIPD) serta pihak lainnya yang tidak dapat
disebutkan satu per satu.
Blangkejeran,

September 2014

Tim KLHS Kabupaten Gayo Lues

Daftar Isi
KATA PENGANTAR
Daftar Isi
Daftar Tabel

Daftar Singkatan
BAB I PENDAHULUAN .........................................................................................................1
1.1.

Latar Belakang.............................................................................................................. 1

1.2.

Tujuan Pelaksanaan KLHS ....................................................................................... 3

1.3.

Pelaksana KLHS ........................................................................................................... 4

1.4.

Waktu Pelaksanaan KLHS ........................................................................................ 4

1.5.

Muatan KLHS ................................................................................................................ 5

1.6.

Strategi Pembangunan Emisi Rendah (SPER) ................................................. 5

BAB II PROFIL WILAYAH KAJIAN DAN LINGKUP PERENCANAAN


TATA RUANG ...........................................................................................................7
2.1

Profil Gayo Lues ........................................................................................................... 7

2.1.1

Letak Geografis............................................................................................................. 7

2.1.2

Topografi dan Morfologi Wilayah ......................................................................... 7

2.1.3

Geologi dan Jenis Tanah ........................................................................................... 9

2.1.4

Iklim dan Cuaca ............................................................................................................ 9

2.1.5

Pemerintahan ............................................................................................................. 10

2.1.6

Sosial dan Budaya ..................................................................................................... 10

2.2

Tinjauan Singkat Materi Teknis RTRW............................................................... 9

2.2.1

Kedudukan dan Proses Penyusunan RTRW Kabupaten Gayo Lues. ...... 9

2.2.2

Iktisar Materi Rencana Tata Ruang Kabupaten Gayo Lues. ...................... 12

2.2.3

Kajian Konsistensi Tujuan, Kebijakan, dan Strategi RTRW ...................... 19

2.2.4

Konsistensi Kebijakan Tata Ruang Provinsi dengan kebijakan


Kabupaten. ................................................................................................................... 20

2.2.5

RTRW Kabupaten Gayo Lues dengan Wilayah Sekitar ............................... 22

BAB III PROSES DAN METODOLOGI ............................................................................ 24


3.1.

Persiapan Pelaksanaan KLHS ............................................................................... 24

3.2.

Identifikasi Pemangku Kepentingan.................................................................. 24

3.3.

Identifikasi Isu Strategis KLHS & Analisis Data Dasar ................................ 25

3.4.

Identifikasi Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues ....................................... 26

3.5.

Integrasi Hasil KLHS ................................................................................................ 27

3.6.

Dokumentasi Dan Penjaminan Mutu ................................................................. 28

3.6.1

Dokumentasi ............................................................................................................... 28

3.6.2

Penjaminan Mutu ...................................................................................................... 28

5.1.

Isu Strategis Pembangunan Berkelanjutan ..................................................... 29

5.2.

Analisis Data Dasar (Baseline) ............................................................................. 29

5.2.1.

Isu Strategis: Terisolasinya Daerah dengan Aksesibilitas yang


rendah............................................................................................................................ 30

5.2.2.

Isu strategis : Potensi ancaman bencana alam, terutama banjir dan


longsor ........................................................................................................................... 32

5.2.3.

Isu strategis : Alih Fungsi Lahan Hutan Menjadi Kawasan Budidaya ... 33

5.2.4.

Isu Strategis : Penyediaan Fasilitas Sanitasi Lingkungan Masih relatif


Terbatas ........................................................................................................................ 36

5.2.5.

Isu strategis : Penurunan Luas Lahan Sawah ................................................. 37

5.3.

Identifikasi Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues ....................................... 39

BAB VI PENGKAJIAN PENGARUH ................................................................................. 42


6.1

Implikasi Rencana Tata Ruang Wilayah ........................................................... 42

6.1.1

Implikasi Rencana Struktur Ruang .................................................................... 42

6.1.2

Implikasi Rencana Pola Ruang ............................................................................. 55

6.1.3

Implikasi Rencana Penetapan Kawasan Strategis ........................................ 61

6.2

Rekomendasi............................................................................................................... 66

BAB VII STRATEGI PEMBANGUNAN EMISI RENDAH ............................................. 74

7.1.

Ringkasan Hasil Analisa Emisi ............................................................................. 75

7.2.

Strategi Pembangunan Emisi Rendah Kabupaten Gayo Lues .................. 76

BAB VIII KESIMPULAN, SARAN DAN TINDAK LANJUT ......................................... 78


8.1.

Kesimpulan .................................................................................................................. 78

8.2.

Tindak Lanjut .............................................................................................................. 79

Daftar Pustaka...................................................................................................................... 80
Daftar Lampiran .................................................................................................................. 81

Daftar Tabel
Table 1. Pelaksanaan Tahapan Kegiatan KLHS ........................................................................................4
Table 2. Proses Penetapan Qanun RTRW Kabupaten Gayo Lues 2012 2032 ........................ 11
Table 3. Ikhtisar Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues 2013 - 2033 ........................................... 13
Table 4. Kondisi dan Status Jalan Tahun 2012 ...................................................................................... 30
Table 5. Luas Tutupan Lahan Gayo Lues 2000 - 2011 ....................................................................... 34
Table 6. Perubahan Tutupan Lahan 2000 2011................................................................................ 34
Table 7. Data Kepemilikan Jamban di Gayo Lues ................................................................................. 36
Table 8. Rangkuman Identifikasi Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues yang
Terkait Isu Strategis Pembangunan Berkelanjutan ........................................................... 40
Table 9. Rekomendasi Mitigasi Terhadap Muatan Rencana Struktur Ruang ............................ 67
Table 10. Rekomendasi Mitigasi terhadap Pelaksanaan Muatan Rencana Pola
Ruang ................................................................................................................................................... 70
Table 11. Rekomendasi Mitigasi terhadap Pelaksanaan Muatan Penetapan
Kawasan Strategis Kabupaten ................................................................................................... 72

Daftar Gambar
Gambar 1. Peta Batas Administrasi Kabupaten Gayo Lues ................................................................8
Gambar 2.

Luas Kabupaten Gayo Lues Berdasarkan Morfologi Wilayah ....................................8

Gambar 3. Grafik Jumlah Penduduk Miskin Tahun 2006 - 2011 .....................................................8


Gambar 4. Kedudukan RTRW dalam Sistem Penataan Ruang ..........................................................9
Gambar 5. Peta Rencana Struktur Kabupaten Gayo Lues ................................................................ 17
Gambar 6. Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Gayo Lues .......................................................... 18
Gambar 7. Jenis Permukaan Jalan di Gayo Lues Tahun 2012 ......................................................... 31
Gambar 8. Kondisi Jalan di Gayo Lues Tahun 2012 ........................................................................... 31
Gambar 9. Persentase Kepemilikan Jamban ......................................................................................... 37
Gambar 10. Luas Areal Pertanian Sawah Tahun 2004 2011.......................................................... 38
Gambar 11. Peta Identifikasi Rencana Struktur Ruang Terkait Isu Strategis ............................. 43
Gambar 12. Peta Identifikasi Rencana Pola Ruang Terkait Isu Strategis...................................... 56
Gambar 13. Peta Identifikasi Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten Terkait
Isu Strategis ....................................................................................................................................... 62

Daftar Singkatan
AMDAL

: Analisis Dampak Lingkungan

BKIA

: Balai Kesehatan Ibu dan Anak

BKPRD

: Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah

BKPRN

: Badan Koordinasi Penataan Ruang Nasional

DED

: Detail Engineering Design

Ditjen

: Direktorat Jenderal

DPRD

: Dewan Perwakilan Rakyat Daerah

HP

: Hutan Produksi

HPH

: Hak Pengusahaan Hutan

HPT

: Hutan Produksi Terbatas

IFACS

: Indonesia Forest and Climate Support

KEL

: Kawasan Ekosistem Leuser

KLHS

: Kajian Lingkungan Hidup Strategis

KRP

: Kebijakan, Rencana, dan/atau Program

KSK

: Kawasan Strategis Kabupaten

LH

: Lingkungan Hidup

MCK

: Mandi Cuci Kakus

MSF

: Multi Stkaholder Forum

Permen

: Peraturan Menteri

PKL

: Pusat Kegiatan Lokal

PKLp

: Pusat Kegiatan Lokal Promosi

PLTA

: Pembangkit Listrik Tenaga Air

PNS

: Pegawai Negeri Sipil

Posyandu : Pos Pelayanan Terpadu


PPK

: Pusat Pelayanan Kawasan

PTT

: Pegawai Tidak Tetap

Puskesmas: Pusat Kesehatan Masyarakat


RDTR

: Rencana Detail Tata Ruang

RKP

: Rencana Kerja Pemerintah

RPJMD/K : Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah/Kabupaten


RPJPD/K : Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah/Kabupaten
RSUD

: Rumah Sakit Umum Daerah

RTRWK

: Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten

RTRWP

: Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi

SK

: Surat Keputusan

SKPD/K

: Satuan Kerja Perangkat Daerah/Kabupaten

SLHD

: Status Lingkungan Hidup Daerah

SPER

: Strategi Pembangunan Emisi Rendah

TNGL

: Taman Nasional Gunung Leuser

USAID

: United State Agency International Development

UUPPLH : Undang-Undang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan


Hidup
YIPD

: Yayasan Inovasi Pemerintahan Daerah

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang

Pembangunan dan lingkungan hidup adalah dua bidang yang saling berkaitan. Di
satu sisi pembangunan dirasakan perlu untuk meningkatkan harkat hidup
manusia. Tapi di sisi lain tidak jarang program dan proyek pembangunan tanpa
disadari mengakibatkan rusaknya lingkungan. Bencana banjir, kekeringan,
longsor dan kepunahan keanekaragaman hayati merupakan beberapa contoh
dari kerusakan lingkungan yang dapat kita lihat saat ini.
Undang-Undang No. 32/2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan
Hidup, menetapkan bahwa Pemerintah dan Pemerintah Daerah wajib membuat
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) untuk memastikan bahwa prinsip
pembangunan berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam
pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program.
Kerusakan sumber daya alam dan lingkungan hidup akan lebih efektif dicegah
bila sejak proses formulasi Kebijakan, Rencana dan/atau Program (KRP) telah
dipertimbangkan masalah lingkungan hidup dan ancaman terhadap
keberlanjutannya.
Pemerintah dan pemerintah daerah wajib melaksanakan KLHS dalam
penyusunan atau evaluasi Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) beserta rencana
rincinya, rencana pembangunan jangka panjang (RPJP), dan rencana
pembangunan jangka menengah (RPJM) nasional, provinsi, dan kabupaten/kota;
serta kebijakan, rencana, dan/atau program yang berpotensi menimbulkan
dampak dan/atau risiko lingkungan hidup.
KLHS menurut Undang-Undang No. 32/2009 adalah rangkaian analisis yang
sistematis, menyeluruh, dan partisipatif untuk memastikan bahwa prinsip
pembangunan berkelanjutan telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam
pembangunan suatu wilayah dan/atau kebijakan, rencana, dan/atau program.
Peraturan Menteri Negera Lingkungan Hidup No. 09/2011 memberikan
Pedoman Umum tentang KLHS, sedangkan Peraturan Menteri Dalam Negeri No.
67/2012 memberikan Pedoman Pelaksanaan KLHS dalam Penyusunan atau
Evaluasi Rencana Pembangunan Daerah.

Secara prinsip KLHS adalah suatu self assessment untuk melihat sejauh mana KRP
yang diusulkan oleh pemerintah dan/atau pemerintah daerah telah
mempertimbangkan prinsip pembangunan berkelanjutan.
Pada saat dilakukan KLHS ini, Materi Teknis maupun Rancangan Qanun untuk
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten telah dibuat, dan menunggu
persetujuan DPRK, setelah sebelumnya mendapatkan rekomendasi Gubernur dan
persetujuan substansi dari Menteri Pekerjaan Umum melalui Badan Koordinasi
Penataan Ruang Nasional (BKPRN).
Hasil KLHS mengkonfirmasi apakah Rancangan RTRW Kabupaten telah
mempertimbangkan prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan, antara lain
dalam Rencana Struktur Ruang, Pola Ruang, dan Kawasan Strategis Kabupaten.
Hasil KLHS berupa rekomendasi dan mitigasi bagi penyempurnaan muatan
(KRP) RTRW yang disusun berdasarkan hasil analisis yang partisipatif.
KLHS disusun mengikuti peraturan perundang-undangan yang berlaku, dan juga
mengacu pada Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan Provinsi). Rencana
Tata Ruang Wilayah Kabupaten akan disajikan untuk konsultasi publik /
pemangku kepentingan untuk disepakati.
Peraturan perundang-undangan yang menjadi landasan dan dirujuk dalam
penyusunan KLHS ini adalah sebagai berikut:
a.
b.
c.
d.

e.
f.
g.

h.

Undang Undang No. 32/2010 tentang Perlindungan dan Pengelolaan


Lingkungan Hidup
Undang Undang No. 26/2007 tentang Penataan Ruang
Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional
Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah
sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 12 Tahun
2008
Undang Undang No. 41/1999 tentang Kehutanan
Peraturan Pemerintah No.
15/2010 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang
Peraturan Pemerintah No. 8/2008 tentang Tahapan, Tata Cara
Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana
Pembangunan Daerah
Peraturan Pemerintah No. 44/2004 tentang Perencanaan Kehutanan

i.
j.
k.

l.
m.

1.2.

Peraturan Pemerintah No. 10/2010 tentang Tata Cara Perubahan


Peruntukan dan Fungsi Kawasan Hutan
Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 9/2011 tentang
Pedoman Umum Kajian Lingkungan Hidup Strategis
Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 67 Tahun 2012 tentang
Pedoman Pelaksanaan KLHS dalam Penyusunan dan Evaluasi
Rencana Pembangunan Daerah.
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 16/PRT/M/2009 tentang
PedomanPenyusunanRTRW-Kabupaten
Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 54/2010 tentang Pelaksanaan
Peraturan Pemerintah No. 8 /2008 tentang Tahapan, Tatacara
Penyusunan, Pengendalian, dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana
Pembangunan Daerah.

Tujuan Pelaksanaan KLHS

Tujuan pelaksanaan KLHS ini adalah:


1. Memastikan bahwa prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan telah

dipertimbangkan dalam muatan RTRWK Gayo Lues.


2. Meningkatkan kualitas RTRW sebagai upaya meminimalkan potensi
pengaruh negatif dan/atau risiko pelaksanaannya terhadap kondisi
lingkungan hidup.
Pembangunan berkelanjutan adalah upaya sadar dan terencana yang
memadukan aspek lingkungan hidup, sosial, dan ekonomi ke dalam strategi
pembangunan untuk menjamin keutuhan lingkungan hidup serta keselamatan,
kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup generasi masa kini dan generasi
masa depan.
Menurut Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 9/2011 terdapat tiga
nilai penting dalam penyelenggaraan KLHS yang mencerminkan penerapan
prinsip pembangunan berkelanjutan yaitu keterkaitan, keseimbangan dan
keadilan.
Keterkaitan dimaksudkan agar penyelenggaraan KLHS menghasilkan KRP yang
mempertimbangkan keterkaitan antar sektor, antar wilayah, dan global-lokal.
Nilai ini juga bermakna holistik dengan adanya keterkaitan analisis antar
komponen fisik-kimia, biologi dan sosial ekonomi.
Keseimbangan bermakna agar penyelenggaraan KLHS senantiasa dijiwai

keseimbangan antar kepentingan, seperti antara kepentingan sosial-ekonomi


dengan kepentingan lingkungan hidup, kepentingan jangka pendek dan jangka
panjang dan kepentingan pembangunan pusat dan daerah.
Keadilan dimaksudkan agar penyelenggaraan KLHS menghasilkan KRP yang
tidak mengakibatkan marjinalisasi sekelompok atau golongan tertentu
masyarakat karena adanya pembatasan akses dan kontrol terhadap sumber
daya alam, modal atau pengetahuan.

1.3.

Pelaksana KLHS

Proses-proses KLHS dilaksanakan oleh Tim KLHS yang dibentuk oleh Pemerintah
Kabupaten. Tim KLHS beranggotakan personil-personil dari Satuan Kerja
Perangkat Kabupaten (SKPK) yang terkait dan anggota-anggota forum lintas
pemangku kepentingan.

1.4.

Waktu Pelaksanaan KLHS

Jangka waktu pelaksanaan KLHS dimulai sejak bulan Januari 2013 yaitu tahap
pengkajian pengaruh kebijakan, rencana, dan/atau program terhadap kondisi
lingkungan hidup di suatu wilayah hingga bulan Januari 2014 telah
menyelesaikan penyusunan dan penyampaian rekomendasi perbaikan untuk
pengambilan keputusan kebijakan, rencana, dan/atau program yang
mengintegrasikan prinsip pembangunan berkelanjutan.
Table 1. Pelaksanaan Tahapan Kegiatan KLHS
No
1

Kegiatan

Pelaksanaan

Pengkajian pengaruh RTRW


1) Perancangan proses KLHS

17 Januari 2013

2) Identifikasi masyarakat dan pemangku


kepentingan

19 Januari 2013

3) Identifikasi isu strategis

16 17 April 2013

4) Pelingkupan isu strategis

28 Juni 2013

5) Analisis data dasar

29 Juni 2013

6) Identifikasi muatan RTRW

10 11 Oktober 2013

7) Telaah muatan RTRW

18 19 Desember 2013

Perumusan alternatif, mitigasi dan rekomendasi

18 19 Desember 2013

No

1.5.

Kegiatan

Pelaksanaan

Pendokumentasian

Januari - Maret 2014

Lokakarya Integrasi Hasil KLHS

21-22 Mei 2014

Konsultasi Publik Hasil KLHS

12 Juni 2014

Muatan KLHS

Dalam melakukan kajian pengaruh untuk menentukan implikasi dari program


yang ada dalam RTRW, perlu ditentukan aspek menjadi pendasaran kajian.
Dalam Pasal 16 UU 32/2009 disebutkan 6 aspek muatan yang dapat digunakan
dalam melakukan kajian pengaruh yaitu 1) Kapasitas daya dukung dan daya
tampung lingkungan hidup untuk pembangunan; 2) Perkiraan mengenai dampak
dan risiko lingkungan hidup; 3) Kinerja layanan/jasa ekosistem; 4) Efisiensi
pemanfaatan sumber daya alam; 5) Tingkat kerentanan dan kapasitas adaptasi
terhadap perubahan iklim dan 6) Tingkat ketahanan dan potensi
keanekaragaman hayati.
Dari enam aspek muatan tersebut, KLHS Kabupaten Gayo Lues menggunakan dua
aspek sebagai pertimbangan utama yaitu 1) perkiraan mengenai dampak dan
risiko lingkungan hidup; 2) kapasitas daya dukung dan daya tampung
lingkungan; dan 3) kinerja layanan/jasa ekosistem. Pengaruh muatan rencana
tata ruang misalnya dikaji dampak dan risikonya dengan memperkirakan
kemungkinan perubahan ekosistem yang terjadi jika program dilaksanakan.
Untuk daya dukung misalnya, kajian memperhatikan kemampuan ekosistem di
mana program direncanakan dengan mempertimbangkan kemampuan
lingkungan mendukung kehidupan masyarakat lokal dan mahluk lain jika
program dilaksanakan. Selain kedua aspek tersebut, kinerja layanan/jasa
ekosistem dan ketahanan dan potensi keanekaragaman hayati juga menjadi
aspek yang diperhatikan dalam mengkaji pengaruh muatan RTRW mengingat
keberadaan Taman Nasional Gunung Leuser yang menjadi salah satu wilayah
dengan keanekaragaman hayati yang terbesar di dunia.
1.6.

Strategi Pembangunan Emisi Rendah (SPER)

Strategi Pembangunan Emisi Rendah (SPER) atau Low Emission Development


Strategies (LEDS) merupakan kerangka strategis yang menggambarkan aksi
konkret, kebijakan, program dan rencana implementasi untuk mendorong
pertumbuhan ekonomi, perbaikan pengelolaan lingkungan dan pemenuhan

target pembangunan. Tujuan dari strategi pembangunan emisi rendah ini adalah:
1) mengurangi emisi GRK melalui penyusunan kembali rencana tata ruang; 2)
fokus pada pembangunan dan rencana pada area yang rusak dan karbon rendah;
3) menggunakan energi terbarukan untuk pertumbuhan ekonomi. Pendekatan
dan metode yang disebutkan diatas, memiliki catatan sebagai berikut:
Penghitungan proyeksi emisi GRK di masa yang akan datang dapat dilakukan
dengan 2 cara yaitu: 1) ekstrapolasi berdasarkan perubahan emisi di masa lalu;
2) perubahan emisi sebagai dampak dari implementasi RTRW.
Dengan adanya SPER, diharapkan dapat menjadi pertimbangan kemungkinan
emisi GRK yang akan muncul dalam melaksanakan program perencanaan
pembangunan yang termuat dalam RTRW dengan memperhatikan hasil yang
termuat dalam dokumen KLHS ini.

BAB II
PROFIL WILAYAH KAJIAN DAN LINGKUP PERENCANAAN
TATA RUANG
2.1

Profil Gayo Lues

2.1.1 Letak Geografis


Kabupaten Gayo Lues terletak pada posisi garis lintang 03 4026 - 04 1655
LU dan garis bujur 96 43 24 - 97 55 24 BT, dengan luas wilayah 5549,92 Km2
atau 10 % dari luas Provinsi Aceh secara keseluruhan.
Secara administrasi Kabupaten Gayo Lues sesuai dengan Undang Undang
Nomor 4 Tahun 2002 tentang pembentukan Kabupaten Gayo Lues mempunyai
batas-batas sebagai berikut:

Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Aceh Tengah dan


Kabupaten Aceh Timur;

Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Aceh Tamiang dan


Kabupaten Langkat Prov. Sumatera Utara;

Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Aceh Tenggara dan


Kabupaten Aceh Barat Daya;

Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Aceh Barat Daya.

Daerah Gayo Lues mencakup 57 persen dari wilayah lama Aceh Tenggara yang
terdiri dari 11 kecamatan, 25 kemukiman dan 144 desa/Kampung. Luas Gayo
Lues adalah 5.719,58 km2. Kecamatan dengan wilayah terluas adalah Kecamatan
Blangkejeren dengan luas 1139,88 km2 atau 19.92 % dari luas Gayo Lues
sedangkan kecamatan dengan luas wilayah terkecil adalah Kecamatan Putri
Betung dengan luas wilayah 139 km2 atau 2.43 % dari luas wilayah Kabupaten
Gayo Lues (Gambar 1.)
2.1.2 Topografi dan Morfologi Wilayah
Kabupaten Gayo Lues terletak pada ketinggan rata-rata 400 1.200 meter di atas
permukaan laut. Ketinggian tempat paling dominan adalah pada ketinggian
1.500-2.000 dpl atau 29,21%, sedangkan luasan terkecil berada pada ketinggian
> 3.000 yaitu 6.023 Ha atau sekitar 1,05%. Sedang berdasarkan dari
kelerengannya, sebagian besar wilayah Kabupaten Gayo Lues memiliki
kemiringan di atas 40%.

Gambar 1. Peta Batas Administrasi Kabupaten Gayo Lues

Gambar 2. Luas Kabupaten Gayo Lues Berdasarkan Morfologi Wilayah

Luas wilayah yang memiliki kelerengan di atas 40% meliputi 43,93% dari
wilayah kabupaten atau seluas 251.240 Ha. Sedang wilayah yanag memiliki
lahan dengan kelerengan di bawah 15% hanya meliputi 15,95% (Gambar 2 di
atas). Kondisi ini membawa konsekuensi besarnya luas wilayah Kabupaten Gayo
Lues yang dapat dikembangkan sebagai kawasan budidaya relatif terbatas.
2.1.3 Geologi dan Jenis Tanah
Wilayah Kabupaten Gayo Lues tersusun dari berbagai jenis formasi batuan.
Susunan batuan di sebelah tengan dan utara terdiri dari Farmasi Batu Gamping.
Sedangkan susunan Batu Ganit letaknya menyebar. Susunan yang mendominasi
adalah Formasi Rampong. Pada bagian selatan tersusun oleh Formasi Alas, dan
Formasi Leuser.
Jenis tanah yang terdapat di Kabupaten Gayo Lues terdiri dari tanah alluvial
hidromof, hidromof kelabu, podsolik merah kuning, latosol dan podsolik coklat.
Di lahan-lahan yang dijadikan persawahan didominasi oleh jenis tanah alluvial
hidromof dan hidromof kelabu, sedangkan pada daerah pergunungan jenis tanah
pada umumnya adalah latosol, podsolik merah kuning dan kambisol. Jenis tanah
podsolik merah kuning adalah jenis tanah yang paling dominan di Kabupaten
Gayo Lues yaitu mencapai 401.242 hektar atau 70,15 % dari luas wilayah
Kabupaten Gayo Lues, sedangkan hidromof kelabu adalah yang terkecil
luasannya yaitu 6.760 hektar atau 1,18 %.
2.1.4 Iklim dan Cuaca
Wilayah Kabupaten Gayo Lues termasuk type iklim Muson, dengan klasifikasi
menurut Mohr, Schmidt dan Ferguson termasuk Iklim B (basah). Iklim
Kabupaten Gayo Lues lebih basah jika dibandingkan dengan bagian utara
Provinsi Aceh. Hal ini akibat pengaruh letak Kabupaten Gayo Lues di daerah
medium sampai tinggi, dimana daerah ini mempunyai curah hujan yang tinggi
(rata > 3.500 mm per tahun). Rata-rata suhu udara bulanan di Kabupaten Gayo
Lues adalah 27o C. Bulan terpanas terjadi pada Bulan Maret Mei yaitu berkisar
30o C, sedangkan Bulan September Desember merupakan bulan-bulan dengan
suhu terendah yaitu sekitar 25o C. Kelembaban udara di Kabupaten Gayo Lues
cukup tinggi yaitu berkisar 84 89%.
Pada tahun 2009 rata-rata curah hujan tahunan di kabupaten ini berkisar 182,6
mm/bulan, dengan rata-rata hari hujan 14 hari per bulan. Pada Bulan Maret
mempunyai curah hujan bulanan mencapai puncak yaitu dengan curah hujan
tertinggi 447,5 mm/bulan dengan jumlah hari hujan 24 hari/bulan. Sedangkan

curah hujan paling rendah terjadi pada Bulan Juli dengan rata-rata curah hujan
43,5 mm/bulan dengan jumlah hari hujan 6 hari/bulan.
2.1.5 Pemerintahan
Sistem pemerintahan yang berlaku di Gayo Lues sama seperti wilayah lainnya di
Provinsi Aceh yakni menganut 2 (dua) sistem pemerintahan yaitu sistem
Pemerintahan Lokal (Aceh) dan Sistem Pemerintahan Nasional (Indonesia).
Berdasarkan penjenjangannya, perbedaan adalah adanya Pemerintahan Mukim
di antara kecamatan dan Kampung. Kabupaten Gayo Lues membawahi 11
Kecamatan yaitu sebagai berikut:
7. Pining
1. Kuta Panjang
8. Rikib Gaib
2. Blang Jerango
9. Pantan Cuaca
3. Blangkejeren
10. Terangun
4. Putri Betung
11. Tripe Jaya
5. Dabun Gelang
6. Blang Pegayon
Kecamatan adalah suatu wilayah kerja camat sebagai perangkat daerah
Kabupaten/Kota dalam penyelenggaraan pemerintahan kecamatan yang terdiri
atas beberapa kemukiman dan dibagi atas beberapa Mukim. Mukim adalah
kesatuan masyarakat hukum di bawah kecamatan yang terdiri atas gabungan
beberapa Kampung yang mempunyai batas wilayah tertentu yang dipimpin oleh
Imeum Mukim atau nama lain dan berkedudukan langsung di bawah Camat.
Mukim dibagi atas kelurahan dan Kampung. Kelurahan dibentuk di wilayah
kecamatan dengan Qanun Kabupaten/Kota yang dipimpin oleh Lurah yang dalam
pelaksanaan tugasnya memperoleh pelimpahan dari Bupati/Walikota. Kelurahan
di Provinsi Aceh dihapus secara bertahap menjadi Kampung atau nama lain atau
nama lain adalah kesatuan masyarakat hukum yang berada di bawah Mukim dan
dipimpin oleh Keuchik atau nama lain yang berhak menyelenggarakan urusan
rumah tangga sendiri.
Pada saat ini Kabupaten Gayo Lues yang terdiri atas 11 kecamatan dan 144 desa
atau Kampung dipimpin oleh Bupati terpilih untuk periode tahun 2012 s/d 2017
yaitu Ibnu Hasyim S.sos MM dan Adam SE, MAP sebagai Wakil Bupati.
2.1.6 Sosial dan Budaya
Perkembangan penduduk Kabupaten Gayo Lues dalam kurun waktu delapan
tahun terakhir memperlihatkan angka yang terus meningkat. Pada Tahun 2004,
penduduk di kabupaten ini adalah sebesar 69.146 jiwa. Jumlah ini terus

10

meningkat secara signifikan menjadi 72045 jiwa pada Tahun 2005 dan
seterusnya. Pada Tahun 2011, jumlah penduduk Kabupaten Gayo Lues
diperkirakan telah mencapai 81.382 jiwa. Jumlah penduduk terbesar berada di
Kecamatan Blangkejeren yang merupakan Ibukota Kabupaten Gayo Lues
sebanyak 24.994 jiwa atau 30,71 %. Sedangkan jumlah penduduk terkecil
berada di Kecamatan Pantan Cuaca sebanyak 3.561 jiwa atau 4,38 %.
Kemiskinan di Kabupaten Gayo Lues diindentifikasikan sebagai kemiskinan
struktural yakni kemiskinan yang disebabkan oleh kurang kondusifnya
lingkungan dan daya dukungan lingkungan terhadap peningkatan ekonomi
masyarakat. Faktor tersebut antara lain terbatasnya lahan pertanian yang subur,
sarana dan prasaran transportasi serta berbagai perilaku miskin, konsumtif,
serta kurangnya pembentukan modal lainnya sehingga jumlah penduduk miskin
di Kabupaten Gayo Lues sangat besar. Angka kemiskinan di Kabupaten Gayo Lues
pada tahun 2006 tercatat 17.886 orang dari jumlah penduduk 73.003 orang atau
24,5 %. Jumlah penduduk miskin terlihat menurun dari tahun 2006-2011 di
Kabupaten Gayo Lues. Tahun 2011 jumlah penduduk miskin sebanyak 15.544
orang dari jumlah penduduk 81.382 orang atau 19,1 % dari total jumlah
penduduk.

Gambar 3. Grafik Jumlah Penduduk Miskin Tahun 2006 - 2011

Tingkat kesejahteran masyarakat Kabupaten Gayo Lues merupakan indikator


keberhasilan pembangunan yang paling sulit diukur, indikator tersebut antara
lain kondisi rumah dan fasilitas penerangan, jenis lantai, penggunaan alat

komunikasi dan informasi, tingkat pendapatan, jumlah konsumsi protein dan lain
lain. Kesejahteraan masyarakat Kabupaten Gayo Lues dapat dilihat pada jenis
rumah dan atap yang digunakan, penggunaan WC serta sumber air minum yang
digunakan serta jenis penerangan yang digunakan.

2.2

Tinjauan Singkat Materi Teknis RTRW

2.2.1 Kedudukan dan Proses Penyusunan RTRW Kabupaten Gayo Lues.


Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Gayo Lues 2013
2033 dimulai sejak tahun 2010, dilakukan untuk memenuhi amanat UndangUndang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 68, Tambahan Lembaran Negara Nomor
4725) dan Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008
Nomor 48, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4833).
Dalam rangka pelaksanaan KLHS RTRW Kabupaten Gayo Lues perlu dipahami
kedudukan RTRW Kabupaten Gayo Lues dalam sistem penataan ruang dan
sistem perencanaan pembangunan nasional dan wilayah. Dalam rangka
memberikan pemahaman yang komprehensif terhadap kedudukan RTRW
kabupaten bagi pemangku kepentingan, kedudukan RTRW kabupaten
digambarkan sebagai berikut:

Gambar 4. Kedudukan RTRW dalam Sistem Penataan Ruang

Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 mengamanatkan untuk menetapkan


RTRW Kabupaten melalui Peraturan Daerah, atau di wilayah Provinsi Aceh lebih
dikenal dengan istilah Qanun. Proses untuk menetapkan RTRW Kabupaten
melalui Qanun telah diatur dalam berbagai peraturan perundang-undangan,
yaitu:

Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang


Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 28 Tahun 2008 tentang Tata Cara
Evaluasi Raperda tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 11 Tahun 2009 tentang
Pedoman Persetujuan Substansi Dalam Penetapan Rancangan Peraturan
Daerah tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi dan Rencana Tata
Ruang Wilayah Kabupaten/Kota beserta Rencana Rincinya

Berdasarkan peraturan perundang-undangan tersebut di atas, maka secara


umum tahapan dalam proses penetapan Qanun tentang RTRW Kabupaten Gayo
Lues meliputi tahapan sebagai berikut:

Tahap Penyusunan Materi Teknis RTRW Kabupaten Gayo Lues;


Tahap Penyusunan Rancangan Qanun tentang RTRW Kabupaten Gayo
Lues;
Tahap Rekomendasi Gubernur Aceh;
Tahap Persetujuan Substansi;
Tahap Kesepakatan antara Bupati/Walikota dengan DPRD;
Tahap Evaluasi Rancangan Qanun oleh Gubernur; dan
Tahap Penetapan Qanun

Sesuai dengan tahapan penetapan Qanun tersebut, saat ini RTRW Kabupaten
Gayo Lues telah sampai pada tahap pembahasan materi RTRW Kabupaten Gayo
Lues dengan DPRD Kabupaten Gayo Lues untuk mendapat kesepakatan antara
pihak eksekutif (Bupati) dengan pihak legislatif (DPRD).
Adapun uraian proses yang telah dilakukan dalam penetapan Qanun sesuai
peraturan perundang-undangan yang berlaku disarikan pada Tabel 2.4. Ditinjau
dari tahapan proses penetapan Qanun RTRW Kabupaten Gayo Lues, dari mulai
penyusunan materi teknis hingga proses persetujuan substansi, terdapat jeda

10

waktu yang cukup panjang dari sejak disusunnya Materi Teknis RTRW
Kabupaten Gayo Lues serta Rancangan Qanun-nya hingga ke tahap pemberian
Rekomendasi Gubernur Aceh terhadap substansi RTRW Kabupaten Gayo Lues.
Hal ini disebabkan pada tahun 2011 Gubernur Aceh tidak memberikan
Rekomendasi bagi semua RTRW Kabupaten/Kota yang ada di wilayah Provinsi
Aceh terkait dengan belum selesainya kesepakatan luasan kawasan hutan.
Table 2. Proses Penetapan Qanun RTRW Kabupaten Gayo Lues 2012 2032
No.

Tahapan

Keterangan

1.

Tahap Penyusunan Materi Teknis


RTRW Kab. Gayo Lues

disusun pada tahun anggaran 2010

2.

Tahap Penyusunan Rancangan Qanun

disusun pada tahun 2011

3.

Tahap Rekomendasi Gubernur Aceh

rekomendasi Gubernur Aceh telah ditetapkan


berdasarkan surat keputusan Nomor
650/13221 tanggal 23 Mei 2012

4.

Tahap Persetujuan Substansi dari


Menteri Pekerjaan Umum

Pembahasan di BKPRN telah dilakukan pada


tanggal 11 Juli 2012

Dibantu oleh pihak ketiga (konsultan)

Persetujuan substansi telah diperoleh


berdasarkan SK Menteri Pekerjaan Umum
Nomor H.K. 01 03-Dr/447 Tanggal 23 Oktober
2012
5.

Tahap Kesepakatan antara Bupati


dengan DPRD

Saat ini sedang dalam tahap menunggu jadwal


pembahasan dengan DPRD Kab. Gayo Lues.
RanQanun sudah diajukan oleh Bupati Kab.
Gayo Lues kepada DPRD Kab. Gayo Lues untuk
segera dibahas guna mendapatkan kesepakatan
terhadap substansi RTRWK Gayo Lues.

6.

Tahap Evaluasi Ranqanun oleh


Gubernur Aceh

24 Desember 2013

7.

Penetapan Qanun

Qanun No 15 tahun 2013, dicatat pada lembaran


daerah nomor 67 tahun 2013, ditandatangani
pada tanggal 25 Januari 2014

11

2.2.2 Iktisar Materi Rencana Tata Ruang Kabupaten Gayo Lues.


Rancangan Qanun RTRW Kabupaten Gayo Lues 2012 2032 terdiri dari 16 Bab
dan 64 pasal. Secara umum Rancangan Wanun RTRW Kabupaten Gayo Lues
2012-2032 berisi:
Bab I
Ketentuan Umum
Bab II
Azas Penataan Ruang Kabupaten
Bab III
Fungsi dan Kedudukan RTRW Kabupaten
Bab IV
Ruang Lingkup Penataan Ruang Kabupaten
Bab V
Tujuan, Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang
Bab VI
Rencana Struktur Ruang
Bab VII Rencana Pola Ruang
Bab VIII Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten
Bab IX
Arahan Pemanfaatan Ruang Wilayah
Bab X
Ketentuan Pengendalian Pemanfaatan Ruang Wilayah Kabupaten
Bab XI
Kelembagaan
Bab XII Hak, Kewajiban dan Peran Masyarakat
Bab XIII Ketentuan Pidana
Bab XIV Ketentuan Lain-lain
Bab XV Ketentuan Peralihan
Bab XVI Ketentuan Penutup
Sesuai dengan Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007, secara umum muatan
RTRW Kabupaten Gayo Lues terdiri dari:
1) Tujuan, kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah Kabupaten
Gayo Lues
2) Rencana struktur ruang Kabupaten Gayo Lues
3) Rencana pola ruang Kabupaten Gayo Lues
4) Penetapan kawasan strategis kabupaten
5) Arahan pemanfaatan ruang Kabupaten Gayo Lues
6) Ketentuan umum pengendaliaan pemanfaatan ruang Kabupaten Gayo
Lues.
Tabel 3 menguraikan keenam muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues berdasarkan
RanQanun Kabupaten Gayo Lues tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Gayo Lues. Sementara itu, Gambar 5 dan Gambar 6 masing-masing
menunjukkan Rencana Struktur dan Pola Ruang Kabupaten Gayo Lues.

12

Table 3. Ikhtisar Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues 2013 - 2033


No

Komponen Muatan RTRWK

1.

Tujuan, Kebijakan dan Strategi Penataan


Ruang

Ikhtisar Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues 2012-2032

a. Tujuan Penataan Ruang

mewujudkan Kabupaten Gayo Lues sebagai simpul pertumbuhan ekonomi wilayah di Bagian
Hulu Aceh melalui pengembangan agrobisnis, agroforestry dan ekowisata

b. Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang

Tujuan penataan ruang Kab. Gayo Lues diterjemahkan dalam 12 kebijakan dan 53 strategi
penataan ruang. Masing-masing kebijakan diterjemahkan dalam strategi penataan ruang.
Kebijakan penataan ruang tersebut adalah:

pengembangan sarana dan prasarana wilayah yang berkualitas untuk mendukung


agrobisnis, ekowisata, permukiman berimbang, pendidikan, kesehatan yang berbasis
konservasi dan mitigasi bencana diuraikan dalam 7 strategi;
pemantapan dan pelestarian fungsi kawasan lindung diuraikan dalam 4 strategi;
pengelolaan hutan berkesinambungan dalam mewujudkan kesejahteraan masyarakat
diuraikan dalam 5 strategi;
pengembangan pertanian tanaman pangan diuraikan dalam 3 strategi;
pengembangan perkebunan diuraikan dalam 5 strategi;
pengembangan peternakan diuraikan dalam 4 strategi;
pengembangan perikanan air tawar diuraikan dalam 4 strategi;
pengembangan sektor industri dan jasa diuraikan dalam 5 strategi;
pengembangan wisata potensial yang ramah lingkungan dan ramah budaya lokal
diuraikan dalam 4 strategi;
pemanfaatan sumber daya mineral dengan komitmen menjaga kelestarian lingkungan
diuraikan dalam 4 strategi;
pengembangan pemukiman dengan memperhatikan daya dukung, daya tampung dan
kebencanaan diuraikan dalam 4 strategi;
peningkatan fungsi kawasan pertahanan dan keamanan negara diuraikan dalam 4

13

No

Komponen Muatan RTRWK

2.

Rencana Struktur Ruang (Gambar5)


a. Sistem Pusat Kegiatan

Ikhtisar Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues 2012-2032


strategi.

Penetapan pusat-pusat kegiatan di:

b. Sistem Jaringan Prasarana Utama


(Transportasi)

Terdiri dari:

c. Sistem Jaringan Prasarana Pendukung

Jaringan transportasi darat, meliputi:


Penetapan jaringan jalan (jalan kolektor primer, jalan lokal primer, dan rencana
pembangunan jalan baru;
Penetapan terminal B dan C.
Jaringan transportasi udara, berupa penetapan bandara Bukit Senubung sebagai bandara
pengumpan

Meliputi:

3.

PKL Blankejeren
PKLp Terangun dan Pining
PPK Kuta Panjang, Ampakolak, Buntui Gemunyang, CintaMau, Badak Bur Jempe,
Gumpang, Kenyaran, Rerebe
PPL Pantan Antara, Air Jernih, Sangir, Pintu Rime Gayo, Goh Lemi, Pasir Antara,
Marpunge

rencana jaringan listrik pengembangan PLTA Lesten, pemeliharaan 19 PLTMH, serta


pengembangan energi panas bumi;
rencana jaringan telekomunikasi;
rencana sumber air bersih pengelolaan 5 WS, 2 DI Provinsi dan 63 DI Kabupaten, serta
pengelolaan sumber air baku untuk air bersih.
rencana prasarana lainnya

Rencana Pola Ruang (Gambar 6)

14

No

Komponen Muatan RTRWK

Ikhtisar Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues 2012-2032

a. Kawasan Lindung

Meliputi penetapan:

b. Kawasan Budidaya

Hutan lindung, seluas 188.348,49 Ha;


Kawasan perlindungan setempat, meliputi sempadan sungai dan kawasan sekitar danua;
Kawasan suaka alam, pelestarian alam dan cagar budaya berupa Taman Nasional Gunung
Leuseur seluas 203.538,20 Ha serta sejumlah cagar budaya;
Kawasan bencana alam, berupa kawasan rawan longsor dan rawan banjir;
Kawasan lindung geologi, berupa kawasan lindung kars serta kawasan rawan longsor.

Meliputi rencana pengembangan untuk:

Hutan produksi, yang meliputi:


o Hutan produksi tetap seluas .30.645,37 Ha;
o Hutan produksi terbatas seluas 22.719,22 Ha;
Kawasan peruntukan pertanian, yang terdiri dari:
o Pertanian lahan basah seluas 7.886,28 Ha;
o Pertanian hortikultura seluas 4.039,40 Ha;
o Perkebunan seluas 75.981,07 Ha;
o Peteranakan seluas 3.800,90 Ha.
Kawasan peruntukan perikanan, terutama perikanan air tawar, baik perikanan tangkap,
budidaya perikanan, maupun pengembangan prasarana untuk perikanan;
Kawasan peruntukan pariwisata, meliputi penetapan wisata alam sebanyak 11 lokasi,
wisata budaya sebanyak 3 lokasi, dan wisata minat khusus sebanyak 3 lokasi;
Kawasan peruntukan industri, yang dikhususkan untuk industri menengah di 3
kecamatan;
Kawasan peruntukan pertambangan, berupa arahan potensi pertambangan mineral
logam, mineral non-logam, serta potensi pasir batu/sirtu;
Kawasan peruntukan permukiman, meliputi:
o Permukiman perkotaan seluas 1.755,71 Ha;
o Permukiman perdesan seluas 6.046,02 Ha.

15

No

Komponen Muatan RTRWK

Ikhtisar Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues 2012-2032


Kawasan peruntukan khusus, meliputi:
o Kawasan hankam;
o Kawasan transmigrasi seluas 6.456,88 Ha dan tersebar di 6 lokasi; dan
o Kawasan adat terpendil seluas 4,84 Ha dan tersebar di 2 lokasi.

4.

Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten

Menetapkan 4 KSK, yaitu:

5.

Arahan Pemanfaatan Ruang

KSK Blangkejeren;
KSK Terangun;
KSK Pining;
KSK Agropolitan Pantan Cuaca

Menetapkan indikasi program pemanfataan ruang dalam rangka perwujudan rencana struktur
dan pola ruang.
Indikasi program ditetapkan dalam bentuk matriks indikasi program pemanfaatan ruang yang
memuat uraian mengenai program, sumber pendanaan, instansi pelaksana, serta waktu dan
tahapan pelaksanaan program.

6.

Ketentuan Umum Pengendalian Pemanfaatan


Ruang

Meliputi:

ketentuan umum peraturan zonasi;


ketentuan perizinan;
ketentuan pemberian insentif dan disinsentif; sereta
arahan pengenaan sanksi

Sumber: RTRW Kabupaten Gayo Lues 2013-2033

16

Gambar 5. Peta Rencana Struktur Kabupaten Gayo Lues

17

Gambar 6. Peta Rencana Pola Ruang Kabupaten Gayo Lues

18

2.2.3 Kajian Konsistensi Tujuan, Kebijakan, dan Strategi RTRW


Dalam Peraturan Pemerintah nomor 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang dinyatakan bahwa dalam rangka pemanfaatan ruang dilakukan :
(a) perumusan kebijakan strategis operasionalisasi rencana tata ruang, (b)
perumusan program sektoral dan kewilayahan dalam rangka perwujudan
struktur ruang dan pola ruang; dan pelaksanaan pembangunan sektoral dan
pengembangan wilayah sesuai dengan program pemanfaatan ruang.
Baik di dalam Laporan Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten
Gayo Lues maupun di dalam Bab V Pasal 7 sampai dengan Pasal 9 draft
Rancangan Qanun Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Gayo Lues
dirumuskan tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang Kabupaten Gayo
Lues. Berdasarkan telaahan (content analysis) yang dilakukan untuk mengetahui
konsistensi materi, dapat disampaikan beberapa hal penting, antara lain:
1) Berdasarkan tujuan penataan ruang, sektor unggulan di Kabupaten Gayo Lues
adalah agrobisnis, agroforestry, dan ekowisata.
Dengan demikian
pengembangan kawasan perlu diarahkan kepada tiga sektor utama tersebut,
yaitu pertanian, kehutanan, dan pariwisata dengan didukung sektor lainnya.
Meskipun tidak dijelaskan subsektor pertanian yang menjadi unggulan, namun
ditinjau dari rencana pola ruang, maka sektor perkebunan menjadi dominasi
sektor yang akan dikembangkan.
2) Meskipun dalam tujuan penataan ruang disebutkan tiga sektor unggulan yang
menjadi prioritas pengembangan, yaitu pertanian, kehutanan, dan ekowisata,
namun kebijakan penataan ruang yang ditetapkan kurang memfokuskan pada
prioritas pengembangan kepada tiga sektor tersebut. Hal ini terlihat dari
pengembangan 12 kebijakan penataan ruang yang pada dasarnya mengacu
pada seluruh sektor yang akan dikembangkan, baik pertanian tanaman
pangan, perkebunan, peternakan, perikanan, pertambangan, permukiman, dan
lain sebagainya tanpa mengkaitkan secara detail dengan ketiga sektor
unggulan. Dengan demikian, kebijakan penataan ruang tampak tidak terlalu
fokus terhadap perwujudan agrobisnis, agroforestry, dan ekowisata yang
diharapkan. Semestinya, kebijakan penataan ruang untuk sektor lainnya
diarahkan untuk mendukung terwujudnya agrobisnis, agroforestry, dan
ekowisata sebagaimana ditetapkan dalam tujuan penataan ruang.
3) Salah satu kebijakan penataan ruang yang ditetapkan adalah kebijakan
pengembangan pertanian tanaman pangan, dimana salah satu strateginya

19

adalah menetapkan fungsi lahan pangan pertanian berkelanjutan. Namun


demikian, di dalam rencana pola ruang yang ditetapkan tidak terdapat
penetapan lahan pangan pertanian berkelanjutan.
Hal ini menunjukkan
ketidakkonsisttenan antara strategi pengembangan yang ditetapkan dengan
perwujudan kebijakan dan strategi penataan ruang tersebut dalam rencana
pola ruangnya.
4) Berdasarkan tujuan penataan ruang, dimana salah satu sektor unggulan
adalah agroforestry, strategi penataan ruang dalam mewujudkan kebijakan
pengelolaan hutan berkesinambungan telah menetapkan salah satu strategi
untuk mengembangkan kawasan agroforestry. Namun demikian, di dalam
perwujudan kebijakan dan strategi tersebut di dalam pola ruang, tidak
terdapat penetapan kawasan untuk agroforestry. Dengan demikian, kebijakan
dan strategi pengembangan agroforestry akan sulit terwujud.
5) Kebijakan dan strategi terkait pengembangan industri belum menunjukkan
arah yang jelas untuk mendukung agrobisnis dan agroforestry. Kebijakan dan
strategi pengembangan industri hanya mengarahkan pengembangan potensi
industri komoditas unggulan. Semestinya kebijakan pengembangan industri
diarahkan untuk mendukung sektor pertanian dan kehutanan dalam rangka
mewujudkan agrobisnis dan agroforestry sebagaimana ditetapkan dalam
tujuan penataan ruang.
6) Salah satu kebijakan penataan ruang yang ditetapkan adalah peningkatan
fungsi kawasan pertahanan dan keamanan negara. Selain tidak terkait dengan
tujuan penataan ruang, strategi untuk peningkatan fungsi kawasan pertahanan
dan keamanan negara tersebut kurang tepat, mengingat tidak terdapat
kawasan yang ditetapkan sebagai kawasan pertahanan dan keamanan, kecuali
untuk kegiatan perkantoran untuk militer dan kepolisian.
2.2.4 Konsistensi Kebijakan Tata Ruang Provinsi dengan kebijakan
Kabupaten.
Di dalam Peraturan Pemerintah nomor 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan
Penataan Ruang dikemukakan bahwa perumusan konsepsi rencana tata ruang
wilayah kabupaten paling sedikit harus mengacu pada rencana tata ruang
wilayah provinsi dan atau memahami implikasi kebijakan dan strategi penataan
ruang Provinsi terhadap kabupaten.

20

Berdasarkan telaah konsistensi arahan kebijakan tingkat provinsi dengan


rumusan kebijakan penataan ruang Kabupaten Gayo Lues dapat disampaikan
beberapa hal penting, antara lain:
1) Secara umum arah kebijakan penataan ruang Kabupaten Gayo Lues
sebagaimana ditetapkan dalam tujuan, kebijakan dan strategi penataan ruang
Kabupaten Gayo Lues tidak bertentangan dengan tujuan, kebijakan dan
strategi penataan ruang Provinsi Aceh sebagaimana ditetapkan dalam
RanQanun RTRW Provinsi Aceh.
Kebijakan terkait upaya untuk keberlanjutan pembangunan diarahkan melalui
kebijakan pengembangan kawasan budidaya dengan memperhatikan daya
dukung dan daya tampung lingkungan serta kebijakan untuk perlindungan
dan pelestarian lingkungan.
Kebijakan Kabupaten Gayo Lues terkait pemantapan dan pelestarian fungsi
kawasan lindung dipandang telah searah dengan kebijakan Provinsi Aceh
terkait peningkatan kualitas kawasan lindung yang telah menurun fungsi
perlindungannya serta kebijakan pemeliharaan dan perwujudan kelestarian
lingkungan hidup.
2) Terkait dengan perwujudan kebijakan struktur ruang, terdapat perbedaan
penetapan rencana jaringan jalan dalam RTRWP Aceh dan RTRWK Gayo Lues.
Di dalam RTRWP Aceh, jaringan jalan yang menghubungkan Takengon
Blangkejeren Kutacane hingga batas Provinsi Sumatera Utara ditetapkan
sebagai jalan arteri primer yang merupakan jaringan jalan lintas Tengah.
Namun demikian, dalam RTRWK Gayo Lues jaringan jalan tersebut ditetapkan
sebagai jalan kolektor primer. Ketidaksinkronnan ini akan mempengaruhi
kriteria teknis dalam pengembangan jaringan jalan tersebut.
3) Terkait dengan perwujudan kebijakan pola ruang, terdapat perbedaan
penetapan luas kawasan lindung dan kawasan hutan dalam RTRWP Aceh dan
RTRWK Gayo Lues. Beberapa perbedaan tersebut antara lain adalah:
a. Penetapan hutan lindung RTRWP Aceh menetapkan hutan lindung di
Kabupaten Gayo Lues sebesar 179.742,00 Ha, sementara RTRWK Gayo Lues
menetapkan hutan lindung seluas 188.348,49 Ha.
b. Penetapan kawasan TNGL RTRWP Aceh menetapkan kawasan TNGL
yang berada di Kabupaten Gayo Lues sebesar 238.794,00 Ha, sementara
RTRWK Gayo Lues menetapkan kawasan TNGL sebesar 203.538,20 Ha.
c. Penetapan kawasan Hutan Produksi, meliputi:

21

i. Hutan Produksi Tetap RTRWP Aceh menetapan kawasan hutan


produksi tetap di Kabupaten Gayo Lues sebesar 26.144,00Ha,
sementara RTRWK Gayo Lues menetapkan luas hutan produksi tetap
sebesar 30.645,37 Ha;
ii. Hutan Produksi Terbatas RTRWP Aceh menetapkan kawasan hutan
produksi terbatas (HPT) di Kabupaten Gayo Lues sebesar 31.418,00
Ha, sementara RTRWK Gayo Lues menetapan luas hunta produksi
terbatas sebsar 22.719,22 Ha;
iii. Hutan Produksi yang dapat dikonversi RTRWP Aceh menetapan
kawasan hutan produksi yang dapat dikonversi di Kabupaten Gayo
Lues sebesar 10.614,00 Ha, sementara RTRWK Gayo Lues tidak
menetapkan kawasan hutan produksi yang dapat dikonversi.
Perbedaan luasan penetapan kawasan hutan tersebut diatas perlu dikaji lebih
lanjut. Hal ini dapat disebabkan oleh perbedaan skala peta yang digunakan
maupun perbedaan delineasi kawasan hutan.
Penetapan kawasan hutan, baik hutan konservasi, hutan lindung maupun
hutan produksi mengacu pada ketetapan Menteri Kehutanan. Perubahan
fungsi dan status hutan dapat diajukan dengan mengikuti peraturan
perundang-undangan. Oleh karenanya, sebelum ada ketetapan terkait
perubahan fungsi dan status hutan, maka penetapan kawasan hutan harus
mengacu pada ketetapan Menteri Kehutanan. Namun demikian, permasalahan
mendasar yang sering menjadi kendala adalah kawasan hutan yang ditetapkan
Menteri Kehutanan seringkali masih bersifat penunjukan, sehingga tata batas
kawasan hutan relatif belum jelas. Hal ini mengakibatkan ketidak jelasan
delineasi kawasan hutan yang pasti sehingga mengakibatkan perbedaan
delineasi dan luasan di masing-masing wilayah. Ketidakjelasan delineasi
kawasan hutan juga menjadi salah satu menyebab alih fungsi lahan di kawasan
hutan menjadi kawasan budidaya lainnya.
2.2.5 RTRW Kabupaten Gayo Lues dengan Wilayah Sekitar
Peraturan Pemerintah nomor 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan
Ruang mengamanatkan teknik analisis keterkaitan antar wilayah kabupaten,
dalam hal ini rencana tata ruang di kawasan perbatasan kabupaten. Berdasarkan
telaah yang dilakukan dapat dijelaskan beberapa hal penting terkait dengan
rencana tata ruang wilayah Kabupaten Aceh Tenggara sebagai berikut:

22

1) Kabupaten Aceh Tenggara berada di bagian Selatan Kabupaten Gayo


Lues. Kedua wilayah kabupaten dihubungkan dengan jaringan jalan
lintas Tengah yang menghubungkan Provinsi Aceh mulai dari Seulimun
Jantho Takengon Blangkejeren Kutacane hingga ke batas Provinsi
Sumatera Utara. Kawasan perbatasan kedua kabupaten pada umumnya
merupakan kawasan Taman Nasional Gunung Leuseur, kecuali sebagian
kecil wilayah APL (area penggunaan lain) yang berada di sisi jaringan
jalan lintas Tengah di bagian perbatasan.
2) Ditinjau tujuan penataan ruang masing-masing kabupaten, baik
Kabupaten Gayo Lues maupun Kabupaten Aceh Tenggara menetapkan
sektor berbasis pertanian (agro) sebagai sektor unggulan. Perbedaannya
hanya pada penekanan lebih lanjut, dimana Kabupaten Gayo Lues
menekankan pada agrobisnis dan agroforestry, sementara Kabupaten
Aceh Tenggara menekankan pada agroekonomi.
3) Namun ditinjau dari rencana pola ruang yang ditetapkan, Kabupaten Gayo
Lues lebih memfokuskan wilayahnya untuk pengembangan perkebunan,
sedang Kabupaten Aceh Tenggara relatif lebih variatif, dimana kawasan
pertanian tanaman pangan, baik lahan basah maupun lahan kering lebih
mendominasi dibanding peruntukan untuk kawasan perkebunan.
4) Terkait kebijakan pelestarikan kawasan lindung, kedua kabupaten samasama berkomitmen menetapkan kebijakan untuk pelestarian kawasan
lindung, mengingat sebagian besar wilayah kedua kabupaten merupakan
kawasan Taman Nasional Gunung Leuseur dan kawasan hutan lindung.
Hal ini tercermin dari kebijakan penataan ruang terkait pelestarian
kawasan lindung di kedua kabupaten.
5) Terkait rencana pola ruang, khususnya di kawasan perbatasan, kedua
kabupaten sama-sama menetapkan Kawasan Taman Nasional Gunung
Leuseur serta kawasan perkebunan pada kantong kecil di sekitar jaringan
jalan lintas Tengah Provinsi Aceh.
Namun demikian, khusus untuk
Kabupaten Gayo Lues, di kawasan perkebunan ditetapkan juga potensi
untuk pengembangan kawasan pertambangan.
6) Terkait juga dengan rencana pola ruang, Kabupaten Gayo Lues
menetapkan kawasan potensi pertambangan yang cukup luas, sedang
Kabupaten Aceh Tenggara cenderung membatasi kegiatan pertambangan
dalam rangka menjaga kelestarian lingkungannya.

23

BAB III
PROSES DAN METODOLOGI
3.1. Persiapan Pelaksanaan KLHS
Persiapan pelaksanaan KLHS, dilakukan dengan mengadakan pertemuan yang
dihadiri beberapa SKPD terkait, perwakilan masyarakat dan pihak lain yang
mendukung kegiatan penyusunan KLHS. Pertemuan ini dilakukan pada tanggal
17 Januari 2013.
Pertemuan tanggal 17 Januari 2013 ini membicarakan beberapa hal penting
yang, yaitu :
1.

Tentang status persetujuan substansi RTRW Kabupaten Gayo Lues


sebagaimana diatur di dalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum
nomor 11/PRT/M/2009 tentang Pedoman Persetujuan Substansi Dalam
Penetapan Rancangan peraturan Daerah tentang RTRW Provinsi,
Kabupaten/Kota Beserta Rencana Rincinya.

2.

Perbincangan tentang pemangku lintas kepentingan (multi-stakeholder


forum) yang selama ini menjadi mitra Pemerintah Kabupaten Gayo Lues.

3.

Pembahasan rencana kerja, peran dan tanggung jawab para pihak yang
akan berpartisipasi di dalam proses KLHS.

4.

Rencana pendokumentasian rangkaian kegiatan KLHS dan akses publik


dalam proses KLHS.

5.

Pengumpulan data dan informasi awal yang diperkirakan dibutuhkan


pada saat menyusun KLHS, diantaranya Draft Ranqanun RTRW, Materi
Teknis RTRW, Gayo Lues Dalam Angka, dan lain sebagainya.

3.2. Identifikasi Pemangku Kepentingan


Salah satu prinsip KLHS adalah partisipatif, dimana menekankan bahwa KLHS
harus dilakukan secara terbuka dan melibatkan masyarakat dan pemangku
kepentingan lainnya yang terkait dengan kebijakan, rencana, dan/atau program
(KRP). Identifikasi dan Pelibatan pemangku kepentingan pada proses
penyusunan KLHS, diawali dengan pembentukan Tim KLHS Kabupaten
(Lampiran 1) yang juga melibatkan perwakilan masyarakat, kemudian pada
setiap lokakarya yang diadakan selama proses penyusunan KLHS dilibatkan

24

perwakilan masyarakat. Pemilihan peserta lokakarya merupakan peran dari


Bappeda Kabupaten selaku penanggung jawab kegiatan. Sementara itu masukan
untuk pemilihan peserta diberikan oleh para pihak yang mendukung kegiatan ini.

3.3. Identifikasi Isu Strategis KLHS & Analisis Data Dasar


Identifikasi dan Pelingkupan Isu Strategis dilakukan dalam sebuah lokakarya
yang melibatkan pemangku kepentingan. Tim Kerja KLHS mempelajari materi
teknis RTRW Kabupaten Gayo Lues (Matek RTRW) untuk keperluan penyusunan
pra pelingkupan. Hasil pra pelingkupan (lampiran 2) digunakan oleh Tim Kerja
KLHS dan Pemangku Lintas Kepentingan sebagai bahan diskusi lebih lanjut.
Diskusi dengan metode brainstorming dilakukan untuk mengkonfirmasi hasil
pra-pelingkupan dan menggali isu-isu lain yang belum tercantum pada hasil prapelingkupan tersebut. Aplikasi metaplan menjadi alat bantu dalam proses diskusi
ini. Hasil diskusi identifikasi isu strategis ini kemudian menjadi bahan bagi
proses pelingkupan.
Proses pelingkupan isu strategis yang dilakukan adalah sebagai berikut:
1) Memeriksa duplikasi hal ini dilakukan sebagai satu langkah awal
sebelum memeriksa isu-isu ini menggunakan kriteria strategis.
2) Memeriksa menggunakan kriteria strategis yaitu : 1) bersifat lintas sektor,
2) bersifat lintas wilayah, 3) potensi dampak kumulatif & efek ganda; 4)
berdampak negatif jangka panjang jika tidak diselesaikan. Proses ini
dilakukan menggunakan tabel. Syarat isu yang dinilai strategis adalah bila
memenuhi ke 4 kriteria tersebut.
3) Memilih isu yang memiliki dimensi keruangan untuk dianalisis lebih jauh
Setelah proses pelingkupan, dilanjutkan dengan analisis data dasar terhadap
setiap isu strategis yang diperoleh. Analisis data baseline adalah proses
pembuktian dengan mengumpulkan data dan informasi yang mendukung dan
merupakan proses verifikasi isu-isu strategis pembangunan berkelanjutan hasil
proses pelingkupan sebelumnya. Data dan informasi yang dikumpulkan termasuk
didalamnya data primer dari SKPD atau menurut catatan masyarakat, data
sekunder yang berupa data yang telah disajikan dalam bentuk publikasi atau
laporan, dan data empiris stakeholders secara kualitatif.
Metode yang digunakan pada proses analisis data dasar adalah analisis
kecenderungan terhadap parameter dan indikator yang terkait dengan tiap isu
strategis.

25

Analisis data dasar untuk setiap isu startegis memuat deskripsi sebagai berikut:
1) Gambaran Isu Strategis, dimaksudkan untuk menjelaskan kondisi/fakta
dan masalah isu dimaksud; lokasi isu strategis, faktor penyebab isu yang
terkait dan implikasi masalah dimaksud.
2) Analisis Kecenderungan, dimaksudkan untuk menjelaskan proses yang
muncul dan berkembangnya masalah yang dimaksud semenjak 5 tahun
yang lalu di masing-masing lokasi, kelompok masyarakat yang mengalami
kerugian akibat masalah dimaksud; apakah masalah dimaksud sudah
mencapai titik kritis; mengapa masalah ini cenderung meningkat, apakah
karena pembiaran?
3) Perkiraan kecenderungan pada masa yang akan datang, dimaksudkan
untuk menjelaskan prakiraan 5 tahun yang akan datang apabila masalah
tersebut tidak ditangani; bagaimana akumulasi kerugian (finansial dan
lingkungan hidup), kelompok masyarakat yang mengalami kerugian;
apakah memang masalah dimaksud tidak dapat dicegah dan/atau
ditanggulangi dan/atau dipulihkan?.
4) Rangkuman atau kesimpulan hasil analisis kecenderungan
5) Analisis kecenderungan didukung dengan data tabuler, grafik, peta, grafik
dsb.
Pada proses selanjutnya, dilakkukan konsultasi publik untuk memperoleh
tanggapan dan masukan daari publik yang lebih luas terkait dengan isu-isu
strategis ini.

3.4. Identifikasi Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues


Proses identifikasi muatan RTRW dimulai dengan mengidentifikasi program
dalam materi teknis RTRW yang terkait dengan isu strategis. Keterkaitan dinilai
berdasarkan dampak dari program tersebut terhadap setiap isu strategis, apakah
bersifat positif, netral atau negatif. Program yang akan ditelaah lebih lanjut
adalah program yang berdampak negatif pada isu strategis. Matriks muatan
RTRW ini dapat dilihat pada Tabel 8.
Secara umum muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues yang dikaji meliputi:
1) Rencana Struktur Ruang, yang terdiri atas:

Rencana pusat-pusat pelayanan/kegiatan yang berisi penetapan


pusat-pusat kegiatan/pelayanan secara berhirarki;

26

Rencana sistem jaringan prasarana utama, yang berisi rencana


sistem jaringan transportasi, meliputi sistem transportasi darat
dan sistem transportasi udara;

Rencana sistem jaringan prasarana lainnya, yang berisi rencana


sistem
jaringan
energi/kelistrikan,
sistem
jaringan
telekomunikasi, sistem sumberdaya air, dan sistem prasarana
lainnya;
2) Rencana Pola Ruang, yang merupakan alokasi distribusi ruang bagi
peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya.
3) Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten (KSK), yang berisi penetapan 4
(empat) KSK yang ditetapkan berdasarkan sudut kepentingan
pertumbuhan ekonomi.
Matrik hasil identifikasi muatan RTRW yang terkait dengan isu strategis
digunakan untuk mengkaji pengaruh/implikasi setiap muatan RTRW terhadap
setiap isu strategis pembangunan berkelanjutan yang terkait seperti diuraikan di
atas.
Identifikasi muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues yang diprediksi memberikan
implikasi terhadap isu strategis pembangunan berkelanjutan dilakukan oleh Tim
KLHS dengan menginventarisir seluruh muatan rencana tata ruang yang
ditetapkan dalam RTRW Kabupaten Gayo Lues, terutama rencana struktur ruang,
rencana pola ruang, dan penetapan kawasan strategis kabupaten. Pada tahap
berikutnya dilakukan perkiraan implikasi dan/atau potensi dampak dari
penetapan rencana tata ruang tersebut terhadap isu strategis pembangunan
berkelanjutan yang telah diidentifikasi.
Berdasarkan hasil diskusi, Tim KLHS menetapkan 8 (delapan) muatan rencana
struktur ruang, 4 (empat) muatan rencana pola ruang, dan 3 (tiga) muatan
rencana kawasan strategis kabupaten yang diidentifikasikan memberikan
implikasi terhadap isu strategis pembangunan berkelanjutan.

3.5. Integrasi Hasil KLHS


Hasil KLHS berupa rekomendasi mitigasi dan/atau rekomendasi alternatif
menjadi masukan pada draft RTRW Kabupaten Gayo Lues utamanya melengkapi
atau menyempurnakan indikasi program pada materi teknis RTRW tersebut.

27

3.6. Dokumentasi Dan Penjaminan Mutu


3.6.1 Dokumentasi
Permen Lingkungan Hidup No. 09/2011 menyebutkan mengenai dokumentasi
proses KLHS. Proses-proses KLHS perlu didokumentasikan, dengan tujuan
membuka akses bagi publik untuk menilai dan menanggapi khususnya dari sisi
substansi. Tim KLHS Kabupaten melakukan dokumentasi pada proses
penyusunan KLHS, dokumentasi ini berupa berita acara dan catatan hasil
lokakarya/konsultasi publik. Selanjutnya sebuah laporan KLHS sebagai hasil
akhir dari proses penyusunan KLHS dipersiapkan. Karena keterbatasan
sumberdaya, dokumentasi ini belum dipublikasikan secara luas. Bagi masyarakat
yang memerlukan dokumentasi ini dapat menghubungi pihak Bappeda
Kabupaten.
3.6.2 Penjaminan Mutu
Penjaminan mutu KLHS sebagaimana dimuat dalam Permen LH No. 09/2011
adalah sebuah upaya untuk memastikan bahwa proses KLHS sudah dilaksanakan
sesuai dengan mekanisme atau tahapannya, termasuk substansi hasil KLHS telah
direkomendasikan. Pelaksanaan penjaminan mutu menjadi tanggung jawab
pembuat kebijakan, rencana, dan/atau program itu sendiri. Publik dan pihak lain
yang berkepentingan dapat melakukan penilaian mutu KLHS.
Dalam proses penyusunan KLHS ini, Tim KLHS menggunakan Permen LH
09/2011 sebagai panduan untuk memeriksa penjaminan mutu penyusunan
KLHS. Secara umum hal yang diperhatikan dalam memastikan mutu pelaksanaan
KLHS antara lain:
1. kejelasan tujuan kebijakan, rencana dan/atau program;
2. kejelasan perumusan isu strategis pembangunan berkelanjutan;
3. keterkaitan antara kebijakan, rencana, dan/atau program dengan isu strategis;
4. kejelasan rumusan alternatif penyempurnaan dan rekomendasi;
5. kelengkapan dokumentasi; dan
6. terlaksananya seluruh proses KLHS.

28

BAB V
ISU STRATEGIS, ANALISIS DATA DASAR dan MUATAN RTRW
5.1. Isu Strategis Pembangunan Berkelanjutan
Isu strategis yang dihasilkan dari proses pelingkupan untuk Kabupaten Gayo
Lues adalah sebagai berikut:
1.
2.
3.
4.
5.

Terisolasinya daerah dengan aksesibilitas yang rendah


Potensi ancaman bencana alam, terutama banjir dan longsor
Alih fungsi lahan hutan menjadi kawasan budidaya
Penyediaan fasilitas sanitasi lingkungan masih relatif terbatas
Penurunan produktifitas pertanian

Konsultasi publik dilakukan untuk memperoleh tanggapan dan masukan dari


publik yang lebih luas terkait dengan isu-isu strategis ini. Konsultasi publik
tersebut dilakukan pada tanggal 12 Juni 2014, dan berdasarkan konfirmasi dan
masukan dari publik, daftar isu strategis tersebut direvisi utamanya pada isu
yang kelima. Daftar Isu strategis hasil dari konsultasi publik adalah sebagai
berikut:
1.
2.
3.
4.
5.

Terisolasinya daerah dengan aksesibilitas yang rendah


Potensi ancaman bencana alam, terutama banjir dan longsor
Alih fungsi lahan hutan menjadi kawasan budidaya
Penyediaan fasilitas sanitasi lingkungan masih relatif terbatas
Penurunan luas lahan sawah

5.2. Analisis Data Dasar (Baseline)


Analisis data baseline adalah proses selanjutnya untuk data dan informasi yang
mendukung dan merupakan proses verifikasi isu-isu strategis pembangunan
berkelanjutan hasil proses pelingkupan sebelumnya. Data dan informasi yang
dikumpulkan termasuk didalamnya data primer dari SKPD atau menurut catatan
masyarakat, data sekunder yang berupa data yang telah disajikan dalam bentuk
publikasi atau laporan, dan data empiris stakeholders secara kualitatif.
Hasil analisis data dasar untuk tiap isu strategis tersebut diatas adalah sebagai
berikut:

29

5.2.1. Isu Strategis: Terisolasinya Daerah dengan Aksesibilitas yang rendah


Gayo Lues mempunyai topografi yang sebagian besar berbukit dan bergunung
dengan lereng yang terjal serta berada di tengah-tengah propinsi Aceh yang
hanya bisa ditempuh melalui Kutacane dari arah selatan (Provinsi Sumatera
Utara) dan Takengon dari arah Utara di Propinsi Aceh. Kedua akses tersebut
berupa jalan propinsi yang sebagian besar berkualitas buruk karena terkena
longsor dan gerusan aliran permukaan akibat berada pada tebing-tebing
perbukitan atau pegunungan. Sebelum menuju Blangkejeren Ibukota Gayo Lues,
tidak banyak melintasi desa atau kecamatan yang juga tidak ramai. Dengan
kondisi yang demikian (Tabel 4) , maka sarana transportasi menjadi terbatas
karena kendaraan bermotor harus dalam kondisi prima.
Dengan kondisi alam yang bergunung dan berbukit serta topografi yang terjal
disamping drainase jalan yang tidak memadai maka kualitas jalan atau akses
semakin memburuk karena jalan cepat rusak oleh timbunan longsoran dan
gerusan aliran permukaan, terlebih tutupan lahan di atasnya (hulu) semakin
dirambah penduduk. Lebih jauh, kendaraan besar kecuali bergardan ganda dan
ber-chasis tinggi semakin sulit menembuh Blangkejeren.
Table 4. Kondisi dan Status Jalan Tahun 2012
Deskripsi
Kondisi Permukaan
Jalan

Kondisi Jalan

Kondisi
Jalan

Status Jalan
Jalan Negara
(Km)

Jalan Provinsi
(Km)

Jalan Kabupaten
(Km)

Aspal

142

80,61

218,58

Kerikil

50,9

140,32

Tanah

13,9

258,82

Tidak Rinci

153,70

Jumlah

142

145,41

771,42

Baik

102

80,61

417,80

Sedang

40

50,9

154,78

Rusak

13,9

34,61

Rusak Berat

11,30

Tidak Rinci

153,70

Jumlah

142

145,41

772,19

Sumber: Gayo Lues Dalam Angka Tahun 2013

30

Total panjang jalan di Kabupaten Gayo Lues sebesar 1059,85 km, terdiri dari 142
km jalan negara; 145,41 jalan provinsi; dan 772,19 km jalan kabupaten.
Berdasarkan data Kab. Gayo Lues Dalam Angka 2013, seluruh jalan negara
merupakan jalan aspal; sedang jalan provinsi yang beraspal baru mencapai 80,61
km dan sisanya berupa jalan kerikil dan jalan tanah. Sedang jalan kabupaten
terdiri dari 218,58 km jalan aspal; jalan kerikil sepanjang 140,32 km; jalan tanah
sepanjang 258,82 km; dan sisanya 153,70 km belum dirinci.
Aspal

Kerikil

Tanah

20%

34%

Tidak Dirinci

28%

18%

Gambar 7. Jenis Permukaan Jalan di Gayo Lues Tahun 2012

Dari panjang jalan sebesar 1059,85 km tersebut sebanyak 54% dalam kondisi
baik. Sisanya sebesar 20% dalam kondisi sedang dan 5% rusak, serta 21%
dalam kondisi rusak berat. Sebagian jalan rusak dan rusak berat merupakan
jalan provinsi dan jalan kabupaten. Dari 145,41 km jalan provinsi, sebanyak 13,9
km dalam kondisi rusak dan 50,9 km dalam kondisi sedang. Sedangkan dari
772,19 km jalan kabupaten, sebanyak 417,80 km dalam kondisi baik, 154,78 km
dalam kondisi sedang, 34,61 km dalam kondisi rusak dan 11,30 km rusak berat.

20%

5%
20%
21%

54%
1%
Ba i k

S e d a n g

R u s a k

Rusak Berat

Tidak Dirinci*

Gambar 8. Kondisi Jalan di Gayo Lues Tahun 2012

31

Akibat yang dirasakan masyarakat dengan kondisi yang demikian, diantaranya


kesulitas dalam akses pada pusat pemerintahan, pusat kesehatan, pendidikan,
dan akses pada pengembangan ekonomi. Bila hal ini berlarut, akan berdampak
pada meningkatnya angka kemiskinan, dan menurunkan angka indikator
pembangunan lainnya.
Aksesibiltas yang sulit tersebut dijumpai dibeberapa kecamatan di Gayo lues
dikecamatan Pining dan Terangun, sedangkan Daerah Rawan Longsor terjadi
dikecamatan Pining, Pantan Cuaca dan Putri Betung.
5.2.2. Isu strategis : Potensi ancaman bencana alam, terutama banjir dan
longsor
Kondisi topografi, geologi, dan curah hujan yang tinggi serta berdasarkan jumlah
kejadian banjir dan longsor menyebabkan kerawanan dan ancaman bencana
alam terutama banjir di daerah pelembahan dan hilir DAS dan longsor di tebingtebing jalan utama propinsi/ kabupaten. Kondisi tersebut sangat didukung oleh
curah hujan yang tinggi (tahunan > 3000 mm), dan akan diperbesar apabila
tutupan lahan terutama hutan di daerah hulunya semakin terbuka. Secara
regional maupun nasional isu strategis ini semakin penting dan tetap akan
strategis karena berdampak meluas di daerah hilirnya.
Pada tahun 2009 tercatat sebanyak 61 kejadian banjir dan 13 kejadian longsor di
Kabupaten Gayo Lues (Dinas BPBD Gayo Lues). Bencana Longsor dan gerakan
tanah serta batuan sering terjadi terutama pada ruas-ruas jalan yang
menghubungkan beberapa kota lain, seperti jalan menuju ke kabupaten Aceh
Tenggara, ke Aceh Timur, ke Kabupaten Aceh Tengah, ke Kabupaten Aceh Barat
Daya.
Berdasarkan dokumen SLHD Kabupaten Gayo Lues 2012, teramati beberapa
titik-titik longsor dengan kondisi yang sangat parah sehingga terputusnya jalur
transportasi, terutama di Kecamatan Blangkejeren, Kuta Panjang, Blang Jerango,
Rikit Gaib, Terangun, Pining, Dabun Gelang, Blang Pegayon, Pantan Cuaca, Tripe
Jaya dan Putri Betung, yang menghubungkan Blangkejeren sebagai ibu kota
Kabupaten Gayo Lues dengan kecamatan lain.
Factor pendorong bencana banjir dan longsor ini diantaranya:

Berdasarkan topografi dan morfologi wilayahnya, sebagian besar wilayah


Gayo Lues memiliki kemiringan di atas 40%. Wilayah Gayo Lues yang

32

berada pada lahan dengan kemiringan dibawah 15% hanya sekitar


15,95% saja

Curah hujan yang relative tinggi (rata-rata > 3.500 mm per tahun)

Drainase yang buruk atau bahkan ada yang tidak memiliki drainase

Pada daerah lereng, tidak ada proteksi talud/lereng

Ada indikasi penebangan pohon di sekitar hulu sungai, misalnya di hulu


Sungai tripe di Kecamatan Kuta Panjang, dan daerah daerah hulu sungai
lainnya.

Ancaman bencana alam terutama banjir dan longsor diperkirakan memiliki


kecenderung meningkat utamanya yang disebabkan kegiatan manusia yaitu
penebangan pohon dan atau alih fungsi lahan dari hutan menjadi kebun atau
pertanian lahan kering.
5.2.3. Isu strategis : Alih Fungsi Lahan Hutan Menjadi Kawasan Budidaya
Semenjak Gayo Lues menjadi kabupaten tersendiri (pemekaran daerah) maka
telah terjadi penurunan luas lahan pertanian, terutama lahan
tegalan/kebun/ladang dan sawah karena peningkatan luas lahan permukiman
sehingga lahan pertanian terbatas dan konsekuensinya masyarakat membuka
hutan untuk menjadi lahan budidaya, dan masyarakat dan pemerintah membuka
lahan pertanian untuk fasilitas sarana dan prasarana sekalipun tetap di kawasan
budidaya.
Tabel 5 dibawah ini memperlihatkan perubahan luas tutupan lahan di Gayo Lues
dari tahun 2000 2011. Dari tabel tersebut diketahui bahwa terjadi peningkatan
yang signifikan sekitar 100% pada pertanian lahan kering campur dalam kurun
waktu 10 tahun.
Rincian Luas Perubahan Penggunaan dan Penutupan Lahan di Kabupaten Gayo
Lues Tahun 2000 2011 (ha) yang dapat dilihat pada Tabel 6.

33

Table 5. Luas Tutupan Lahan Gayo Lues 2000 - 2011

Sumber: Baplan, Kemenhut, 2011


Table 6. Perubahan Tutupan Lahan 2000 2011

Sumber: Baplan, Kemenhut, 2011

Pada tabel diatas secara jelas terlihat bagaimana perubahan lahan terjadi sejak
tahun 2000 - 2011, setidaknya terdapat 3 perubahan lahan yang signifikan yaitu
perubahan pada hutan lahan kering sekunder, pertanian lahan kering campur
dan semak belukar.

Hutan lahan kering sekunder berkurang luasannya dari 293.106 ha


menjadi 277.881 ha. Perubahannya menjadi pertanian lahan kering
campur dan semak belukar.

34

Pertanian lahan kering campur bertambah luasanya lebih dari 100% yaitu
dari 11.197 ha menjadi 22.493 ha
Semak belukar bertambah luasanya sekitar 0,6% yaitu dari 51.862 ha
menjadi 55.718 ha.

Peningkatan alih fungsi lahan hutan menjadi kawasan budidaya juga ditandai
dengan peningkatan lahan kritis yang terjadi di Kabupaten Gayo Lues. Lahan
kritis yang dimaksudkan disini adalah lahan yang terbuka dengan tingkat
kesuburan yang sangat rendah, sehingga tidak dapat digunakan sebagai lahan
pertanian. Di kabupaten Gayo Lues. lahan kritis terjadi karena erosi tanah yang
biasanya terjadi di daerah dataran tinggi, pegunungan dan daerah yang miring.
Lahan kritis juga terjadi karena pengelolaan tanah yang kurang memperhatikan
aspek kelestarian lingkungan.
Berdasarkan data dari Dinas Pertanian Kabupaten Gayo Lues (Kab. Gayo Lues
Dalam Angka 2010), luas lahan di kawasan hutan yang dikategorikan sebagai
lahan kritis dan sangat kritis mencapai 37.647,54 Ha (6,59%). Sedang lahan di
kawasan hutan yang berpotensial kritis mencapai 292.862,89 Ha (51,20%).
Lahan di kawasan hutan yang dikategorikan tidak kritis hanya sebesar 68.571,92
Ha (11,95%). Untuk kawasan non hutan, yang dikategorikan sebagai lahan kritis
seluas 26.726,82 Ha (4,67%) dan yang dikategorikan sebagai lahan tidak kritis
sebesar 37.936,86 Ha (6,63%).
Memperhatikan hal tersebut diatas, dapat dicermati bahwa faktor pendorong
terjadinya alih fungsi kawasan hutan diantaranya:
Kurangnya lahan pertanian di kawasan budidaya
Pola berkebun masyarakat Gayo Lues yang sebagian masih berkebun dengan
berpindah.
Gayo Lues terkenal dengan kualitas sereh wanginya yang bagus. Masyarakat
melakukan pengolahan sereh wangi dengan cara tradisional yang mana pada
proses penyulingannya menggunakan bahan bakar kayu pinus. Hal ini
ditengarai juga menjadi pendorong perambahan dan alih fungsi lahan hutan.
Masyarakat tidak mengetahui batas jelas dari hutan lindung dan TNGL
Alih fungsi lahan hutan menjadi lahan budidaya cenderung akan berlanjut dan
bertambah luas dengan semakin terbukanya dan berkembangnya wilayah
kabupaten Gayo Lues.
Diperkirakan dengan menggunakan permodelan
sederhana yang didasarkan pada pola perubahan lahan pada sepuluh tahun

35

terakhir, maka pada tahun 2020 diperkirakan hutan lahan kerng sekunder akan
berkurang seluas 11.079 Ha dibandingkan tahun 2011 (279.565 Ha) dan pada
tahun 2030 diperkirakan hutan lahan kering sekunder akan terus berkurang
seluas 23.389 Ha dibanding tahun 2011.
5.2.4. Isu Strategis : Penyediaan Fasilitas Sanitasi Lingkungan Masih relatif
Terbatas
Fasilitas sanitasi lingkungan yang relatif masih terbatas di kabupaten Gayo Lues
utamanya berupa fasilitas MCK perumahan yang kurang. Data dari Dinas
Kesehatan dan Lingkungan di Gayo Lues, menyebutkan bahwa 70% masyarakat
di Gayo Lues masih memanfaatkan sungai sebagai MCK, sebagaimana terlihat
pada Gambar 9.
Hal lainnya, kualitas pelayanan kesehatan belum optimal disebabkan kurang dan
masih belum meratanya tenaga kesehatan, penyebaran sarana dan prasarana
kesehatan dibandingkan dengan jumlah penduduk sebesar 81.382 jiwa ditambah
lagi dengan rendahnya kualitas dan mutu kesehatan, hingga saat ini Kabupaten
Gayo Lues telah memiliki 1 Rumah Sakit Umum Daerah, ditambah dengan 12
Puskesmas, 34 Puskesmas pembantu, 144 Posyandu, 9 Puskesmas keliling dan
belum ada sarana Balai Kesehatan Ibu dan Anak (BKIA). Sedangkan jumlah
tenaga kesehatan juga masih belum memadai, Jumlah tenaga medis yang tersedia
saat ini adalah 21 orang Dokter umum (artinya setiap satu tenaga dokter umum
menangani 3.788 jiwa), 5 tenaga dokter spesialis (artinya setiap satu orang
dokter spesialis menangani 15.912 jiwa ), 2 orang tenaga dokter gigi, 140
perawat kesehatan, 117 tenaga bidan PNS, 63 tenaga bidan PTT dan 36 orang
tenaga kesehatan lainnya ( tenaga kesmas, tenaga sanitasi, tenaga analisis lab dan
tenaga gizi) (Sumber : Gayo Lues Dalam Angka 2012).
Table 7. Data Kepemilikan Jamban di Gayo Lues

Jumlah Rumah Tangga


Nama Kecamatan

Jamban
Sendiri

Jamban
Bersama/Umum

Tidak Ada

Kuta Panjang

66

395

144

Blang Jerango

21

179

452

Blangkejeren

75

107

1293

Putri Betung

170

1027

36

Dabun Gelang

159

290

Blang Pegayon

213

256

Pining

14

731

Rikib Gaib

21

289

144

Pantan Cuaca

29

210

244

Terangun

16

296

773

Tripe Jaya

196

312

264

2228

5666

Jumlah
Sumber: Bappeda Gayo Lues 2012

Gambar 9. Persentase Kepemilikan Jamban

Faktor yang menyebabkan keterbatasan sanitasi lingkungan adalah pendapatan


masyarakatan secara umum masih rendah dan anggaran pemerintah kabupaten
Gayo Lues yang juga terbatas karena lebih berasal dari pemerintah pusat dan
sedikit dari PAD. Keterbatasan sanitasi lingkungan temui di seluruh kecamatan di
Gayo Lues.
Pada masa yang akan datang, pemerintah mengalokasikan sejumlah anggaran
untuk pembangunan sanitasi dan sosialisasi hidup sehat bagi masyarakat,
sehingga diharapkan bertambah jumlah kepemilikan jamban dan sanitasi
menjadi lebih baik.
5.2.5. Isu strategis : Penurunan Luas Lahan Sawah
Luas lahan persawahan di Kabupaten Gayo Lues tahun 2011 sebesar 8.380,46 Ha
yang kebanyakan adalah sawah berpengairan sederhana sekitar 5.889 Ha, sawah
beririgasi setengah teknis 1.992 Ha dan sawah tadah hujan seluas 565 Ha. Luas

37

lahan persawahan di Gayo Lues dalam 6 - 7 tahun terakhir mengalami penurunan


luas, sebagai mana terlihat pada Gambar 10 berikut ini:

Gambar 10. Luas Areal Pertanian Sawah Tahun 2004 2011

Data Dinas Pertanian mencatat luas sawah menurun dari 8.584,1 Ha pada tahun
2008 menjadi 8.404,86 Ha pada tahun 2009, dan kembali menurun di tahun 2011
dengan luas lahan sawah sebesar 8.380,46 Ha. Artinya dalam kurun waktu empat
tahun terjadi penurunan luas lahan sawah sebesar 203,63 Ha.
Seiring dengan penurunan luas lahan sawah, demikian pula halnya dengan
kontribusi pertanian pada PDRB Gayo Lues. PDRB sektor pertanian Gayo Lues
pada tahun 2005 mencapai 61% dan menurun menjadi 58,73% pada tahun 2008.
Selain itu laju pertumbuhan sektor ini juga terus menurun dari 3,64% pada tahun
2005-2006 menjadi 2.32% pada tahun 2007-2008.
Faktor pendorong yang menyebabkan produktifitas pertanian menurun
diantaranya sebagai berikut:

kemampuan pasokan air irigasi yang kurang karena jaringan irigasi yang
terbatas
pertambahan jumlah penduduk menyebabkan alih fungsi lahan pertanian
menjadi permukiman dan peternakan
pupuk non subsidi yang mahal menyebabkan penduduk mengubah
lahannya menjadi peruntukan lain

38

Pembangunan kantor milik pemerintah


Pembangunan jalan baru
Berubahnya lahan basah menjadi lahan kering, hal ini dapat terjadi
karena air irigasi tidak memcukupi lagi atau memang sengaja dikonversi
atas pertimbangan ekonomi yang lebih menguntungkan
Tanah yang kosong tandus, gersang dan tidak subur
Lahan tidur belum dimanfaatkan seoptimal mungkin
Kurangnya akses jalan menuju lahan yang produktif

5.3. Identifikasi Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues


Identifikasi muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues dilakukan Tim Kerja KLHS
RTRW beserta pemangku kepentingan pada tanggal 28-29 Juni 2013 di Kota
Bangkejeren, tepatnya di ruang rapat kantor Bappeda Kabupaten Gayo lues.
Proses identifikasi muatan RTRW dimulai dengan mengidentifikasi program
dalam materi teknis RTRW yang terkait dengan isu strategis. Keterkaitan dinilai
berdasarkan dampak dari program tersebut terhadap setiap isu strategis, apakah
bersifat positif, netral atau negatif. Program yang akan ditelaah lebih lanjut
adalah program yang berdampak negatif pada isu strategis. Matriks muatan
RTRW ini dapat dilihat pada tabel 8.
Secara umum muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues yang dikaji meliputi:
1) Rencana Struktur Ruang, yang terdiri atas:

Rencana pusat-pusat pelayanan/kegiatan yang berisi penetapan


pusat-pusat kegiatan/pelayanan secara berhirarki;

Rencana sistem jaringan prasarana utama, yang berisi rencana


sistem jaringan transportasi, meliputi sistem transportasi darat
dan sistem transportasi udara;

Rencana sistem jaringan prasarana lainnya, yang berisi rencana


sistem
jaringan
energi/kelistrikan,
sistem
jaringan
telekomunikasi, sistem sumberdaya air, dan sistem prasarana
lainnya;
2) Rencana Pola Ruang, yang merupakan alokasi distribusi ruang bagi
peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya.

39

3) Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten (KSK), yang berisi penetapan 4


(empat) KSK yang ditetapkan berdasarkan sudut kepentingan
pertumbuhan ekonomi.
Matrik hasil identifikasi muatan RTRW yang terkait dengan isu strategis
digunakan untuk mengkaji pengaruh/implikasi setiap muatan RTRW terhadap
setiap isu strategis pembangunan berkelanjutan yang terkait seperti diuraikan di
atas.
Identifikasi muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues yang diprediksi memberikan
implikasi terhadap isu strategis pembangunan berkelanjutan dilakukan oleh Tim
KLHS dengan menginventarisir seluruh muatan rencana tata ruang yang
ditetapkan dalam RTRW Kabupaten Gayo Lues, terutama rencana struktur ruang,
rencana pola ruang, dan penetapan kawasan strategis kabupaten. Pada tahap
berikutnya dilakukan perkiraan implikasi dan/atau potensi dampak dari
penetapan rencana tata ruang tersebut terhadap isu strategis pembangunan
berkelanjutan yang telah diidentifikasi.
Berdasarkan hasil diskusi, Tim KLHS menetapkan 8 (delapan) muatan rencana
struktur ruang, 4 (empat) muatan rencana pola ruang, dan 3 (tiga) muatan
rencana kawasan strategis kabupaten yang diidentifikasikan memberikan
implikasi terhadap isu strategis pembangunan berkelanjutan sebagaimana
terangkum pada Tabel 8 di bawah ini.
Table 8. Rangkuman Identifikasi Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues yang
Terkait Isu Strategis Pembangunan Berkelanjutan
No.

Muatan RTRWK

A.

Rencana Struktur Ruang

1.

Pengembangan PKL Blangkejeren

2.

Pengembangan PKLp Pining

3.

Pengembangan PPK di Kuta Panjang, Ampakolak,


Cinta Maju, dan Buntu Gemuyang

4.

Rencana pembangunan jalan Kolektor Primer (K3)


yang menghubungkan ruas Pining Lesten batas
Pulo Tiga (Kab. Aceh Tamian)

5.

Pembangunan PLTA Lesten sebesar 80 MW

B.

Rencana Pola Ruang

1.

Kawasan peruntukan perkebunan rakyat

2.

Kawasan peruntukan pertambangan pasir dan batu

Isu Strategis
1

40

No.

Muatan RTRWK

Isu Strategis
1

3.

Kawasan peruntukan permukiman perkotaan

C.

Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten

1.

Penetapan KSK Blangkejeren

2.

Penetapan KSK Terangun

3.

Penetapan KSK Pining

Sumber: Hasil kajian Tim KLHS, 2013

Keterangan Isu Strategis:


Isu 1 = Aksesibilitas relatif masih rendah
Isu 2 = Potensi ancaman bencana alam, terutama banjir dan longsor
Isu 3 = Alih fungsi lahan hutan menjadi kawasan budidaya
Isu 4 = Penyediaan fasilitas sanitasi lingkungan relatif masih terbatas
Isu 5 = Penurunan produksi pertanian

Kajian atau telaah dampak untuk tiap muatan sebagaimana pada tabel diatas
akan dibahas pada bagian selanjutnya. Tabel ringkasan Muatan RTRW yang
disertai dengan pernyataan dampak terhadap isu strategis dapat dilihat pada
lampiran.

41

BAB VI
PENGKAJIAN PENGARUH
Pada bagian berikut akan dijelaskan secara berjenjang (tiering) implikasi rencana
tata ruang (rencana struktur ruang dan rencana pola ruang) dan implikasi
program perwujudan ruang. Implikasi rencana tata ruang dimaksud, utamanya
dikaitkan dengan isu strategis KLHS, dimana dalam telaahnya juga membahas
potensi implikasi terhadap Kawasan Ekosistem Leuser dan TNGL sebagai sistem
penopang kehidupan yang sangat penting bagi Kabupaten Gayo Lues. Beberapa
jasa lingkungan yang nyata seperti sebagai pencegah banjir dan erosi, penyuplai
air untuk pertanian, industri, kebutuhan sehari-hari masyarakat dan keindahan
alam (dapat dikembangakan untuk pariwisata). Selain itu, Ekosistem Leuser juga
memiliki fungsi penting dalam pengaturan iklim lokal yang berkontribusi pada
pencegahan pemasan global, karena diperkirakan sekitar 1,5 milyar ton karbon
terkandung di hutan ini.
6.1

Implikasi Rencana Tata Ruang Wilayah

6.1.1 Implikasi Rencana Struktur Ruang


Rencana Struktur Ruang Gayo Lues terdiri dari tiga bagian yaitu 1) sistem pusat
kegiatan, 2) sistem jaringan prasarana utama, dan 3) sistem jaringan prasarana
pendukung. Hasil identifikasi muatan RTRW yang memiliki potensi dampak
negatif terhadap isu strategis untuk Rencana Struktur Ruang, mencatat bahwa
terdapat lima rencana dari tiga bagian rencana struktur ruang tersebut yang
dinilai memiliki potensi dampak negatif. Daftar muatan rencana struktur ruang
tersebut adalah sebagai berikut:
1) Pengembangan PKL Blangkejeren
2) Pengembangan PKLp Pining
3) Pengembangan PPK di Kuta Panjang, Ampakolak, Cinta Maju, dan Buntu
Gemuyang
4) Rencana pembangunan jalan Kolektor Primer (K3) yang menghubungkan
ruas Pining Lesten batas Pulo Tiga (Kab. Aceh Tamiang)
5) Pembangunan PLTA Lesten sebesar 80 MW

42

Gambaran lokasi dari muatan rencana struktur ruang tersebut diatas dapat dilhat
pada Gambar 11 berikut ini:

Gambar 11. Peta Identifikasi Rencana Struktur Ruang Terkait Isu Strategis

6.1.1.1 Implikasi dan Mitigasi Pengembangan PKL Blangkejeren


Blangkejeren merupakan ibukota Kabupaten Gayo Lues. Luas kecamatan
Blangkejeren sebesar 15.874 ha. Sebagai ibukota kabupaten, Blangkejeren
ditetapkan dalam RTRW Provinsi Aceh sebagai PKL (Pusat Kegiatan Lokal).
Dengan demikian, di masa depan Blangkejerenn dikembangkan sebagai kawasan
perkotaan yang melayani seluruh kabupaten serta dilengkapi dengan fasilitas
wilayah, seperti rumah sakit, fasilitas perdagangan skala regional, terminal
minimal tipe C, fasilitas pendidikan tinggi, dan lain sebagainya.
Rencana pengembangan kawasan perkotaan Blangkejeren memberikan implikasi
terhadap meningkatnya luas kawasan terbangun (built-up area) untuk
pemenuhan kebutuhan perumahan penduduk beserta fasilitas wilayah dan

43

infrastrukturnya. Hal ini sejalan dengan karakteristik kawasan perkotaan yang


didominasi oleh kegiatan non-pertanian.
Saat ini tutupan lahan di kawasan perkotaan Blankejeren didominasi oleh
permukiman, sawah, pertanian lahan kering, perkebunan, dan semak belukar.
Saat ini kawasan perkotaan Blangkejeren sudah menunjukkan ciri-ciri perkotaan
yang ditunjukkan dengan luas kawasan terbangun dan kegiatan non-pertanian
yang cukup luas dilengkapi dengan fasilitas perkotaan dan infrastruktur
wilayahnya. Peningkatan fasilitas perkotaan untuk mewujudkan Blangkejeren
sebagai PKL akan meningkatkan kawasan yang akan terbangun.
Peningkatan luas kawasan terbangun diprediksi akan berimplikasi terhadap isu
strategis penurunan produksi pertanian, terutama pertanian tanaman pangan.
Pengembangan kawasan perkotaan akan meningkatkan kawasan terbangun oleh
kegiatan non-pertanian dan mengalih fungsi lahan sawah yang saat ini masih
terdapat di kawasan perkotaan Blangkejeren, sehingga kebijakan pengembangan
Blangkejeren sebagai PKL diprediksi berpotensi mengakibatkan penurunan
lahan sawah, terutama pada kawasan yang dikembangkan sebagai kawasan
perkotaan dan menyebabkan penurunan produksi pertanian tanaman pangan.
Rencana pengembangan PKL harus memperhatikan daya dukung dan daya
tampung kecamatan Blangkejeren. Dengan asumsi kebutuhan lahan per orang 40
m2 untuk tempat tinggal dan berbagai kebutuhan lainya, jumlah dan
pertumbuhan penduduk sebesar 25.000 dan 2 % per tahun, maka kebutuhan
lahan 20 tahun mendatang sekitar adalah 175 ha.
Untuk mengurangi implikasi terhadap penurunan produksi pertanian (tanaman
pangan) akibat alih fungsi lahan sawah oleh kawasan terbangun, maka mitigasi
pengembangan kawasan perkotaan Blangkejeren sebagai Pusat Kegiatan Lokal
(PKL) adalah sebagai berikut:
1). Penyiapan lahan pertanian (sawah) pengganti yang dikembangkan di
kawasan lain sesuai dengan arahan rencana pola ruang
Terkait dengan rencana pengembangan kawasan peruntukan pertanian
tanaman pangan lahan basah, terdapat lebih kurang 7.800 Ha lahan yang
ditetapkan dalam RTRW Kabupaten Gayo Lues sebagai kawasan
peruntukan lahan pertanian lahan basah. Tambahan luas dari lahan yang
sudah ada saat ini lebih kurang 1.400 Ha. Dengan demikian, diharapkan

44

produksi pertanian tanaman pangan tetap dapat terpenuhi untuk


pemenuhan kebutuhan pangan penduduk Kabupaten Gayo Lues.
Dengan demikian, meskipun lahan sawah yang terdapat di kawasan
perkotaan Blangkejeren harus beralih fungsi menjadi kawasan terbangun,
pemenuhan kebutuhan pangan penduduk Kabupaten Gayo Lues tetap
dapat terpenuhi.
2). Pengembangan kawasan perkotaan Blangkejeren yang efisien.
Berdasarkan perhitungan kasar kebutuhan lahan perkotaan untuk
memenuhi pertumbuhan penduduk dan aktivitasnya 20 tahun ke depan,
lahan perkotaan yang tersedia saat ini relatif cukup besar dan melebihi
kebutuhan bagi jumlah penduduk Kota Blangkejeren 20 tahun ke depan.
Penduduk di kecamatan Blangkejeren yakni 24.994 jiwa (Gayo Lues dalam
Angka 2012) dengan luas wilayah seluas 158,74 km2.
Rencana rinci kawasan perkotaan Blangkejeren perlu segera disiapkan
untuk mengembangkan Blangkejeren sebagai PKL. Di dalam penyusunan
rencana rinci tersebut perlu dilakukan delineasi kawasan perkotaan yang
akan dikembangkan. Untuk mengurangi potensi alih fungsi lahan sawah
menjadi kawasan terbangun yang tidak terkendali, maka delineasi
kawasan perkotaan perlu dilakukan secara terbatas menyesuaikan
dengan proyeksi kebutuhan lahan 20 tahun ke depan. Dengan demikian
pembangunan kawasan perkotaan Blangkejeren diarahkan pada
pembangunan kawasan yang efisien.
6.1.1.2 Implikasi dan Mitigasi Pengembangan PKLp Pining
Dalam rangka meningkatkan pemerataan pelayanan di seluruh bagian wilayah
Kabupaten Gayo Lues, Pining akan dikembangkan sebagai PKLp, yaitu PPK yang
dikembangkan agar dapat dipromosikan untuk dapat ditetapkan sebagai PKL.
Oleh karenanya arah pengembangan Pining diarahkan sebagai kawasan
perkotaan.
Lokasi pengembangan PKLp Pining adalah di Desa Pasir Putih yang terletak di
dekat kawasan yang ditetapkan sebagai kawasan hutan produksi. Tutupan lahan
di Pining terdiri dari hutan lahan kering sekunder , padang rumput dan area
permukiman yang sempit dan berada pada daerah yang berbukit dan bergunung
dengan mayoritas kelerengan terjal (> 45% bahkan 100%) dan datarannya
sempit.

45

Pengembangan Pining sebagai kawasan perkotaan agar dapat dipromosikan


sebagai PKL diprediksi memberikan implikasi terhadap beberapa isu strategis
pembangunan berkelanjutan, yaitu: (1) Penurunan luas lahan sawah; (2) potensi
ancaman bencana alam, terutama banjir dan tanah longsor; serta (3) potensi
terjadinya alih fungsi lahan hutan.
Terikait dengan isu strategis penurunan produksi pertanian, pengembangan
kawasan Pining sebagai PKLp berupa kawasan perkotaan akan berimplikasi pada
meningkatnya luas kawasan terbangun untuk pemenuhan kebutuhan penduduk
perkotaan beserta fasilitas dan infrastrukturnya. Kebutuhan untuk kawasan
terbangun tersebut dapat mengalih fungsi lahan sawah yang saat ini terdapat di
kawasan Pining.
Alih fungsi lahan sawah dapat berimplikasi terhadap
menurunnya produksi pertanian, khususnya tanaman pangan, sehingga
mengakibatkan ketergantungan terhadap kawasan lain untuk pemenuhan
pangan.
Terkait dengan isu potensi ancaman bencana alam, kawasan Pining berlokasi di
daerah yang sempit di tepi sungai Air Putih dan dikelilingi oleh perbukitan
dengan kelerengan yang terjal.
Pengembangan Pining sebagai kawasan
perkotaan akan mendorong meluasnya kawasan terbangun untuk memenuhi
kebutuhan lahan bagi penyediaan fasilitas perkotaan dan infrastrukturnya.
Pengembangan kawasan perkotaan tersebut apabila tidak dikendalikan dan
dibatasi dapat mengalih fungsi lahan-lahan pada kawasan dengan kelerengan
tinggi. Pengembangan kawasan pada kawasan dengan kelerengan tinggi dapat
berpotensi meningkatkan ancaman bencana tanah longsor dan banjir di daerah
hilirnya.
Terkait dengan isu strategis alih fungsi lahan hutan, jika pengembangan kawasan
perkotaan tidak dilakukan dengan pengendalian dan pengawasan yang ketat,
maka pengembangan intensif kawasan terbangun dapat mengalih fungsi
kawasan hutan yang ada di sekitar kawasan yang direncanakan sebagai PKLp.
Saat ini tutupan lahan di kawasan Pining umumnya berupa hutan lahan kering
sekunder, padang rumput, dan area permukiman yang sempit. Di sekitar
kawasan Pining direncanakan sebagai kawasan hutan produksi. Alih fungsi lahan
hutan juga dapat berimplikasi terhadap meningkatnya ancaman bahaya longsor
dan banjir di daerah hilirnya. Untuk itu pengembang kawasan Pining sebagai
PKLp harus memperhatikan kinerja layanan/jasa ekosistem terutama layanan
dari manfaat yang didapat dari pengaturan ekosistem, seperti pengaturan

46

tentang pengendalian banjir, erosi, dan dampak perubahan iklim. Tentunya,


fungsi hidrologis kawasan hutan akan terganggu dengan bergantinya hutan
menjadi kawasan terbangun yang akan meningkatkan koefisien aliran
permukaan (runoff) dan debit puncak (banjir).
Untuk meminimalisasi implikasi terhadap isu-isu strategis sebagaimana yang
dijelaskan diatas, maka diusulakan beberapa mitigasi pengembangan yang perlu
dilakukan sebagai berikut:
1) Mitigasi terhadap peningkatan potensi bahaya banjir dan longsor:
Peningkatan upaya reboisasi terhadap lahan-lahan yang sudah terbuka
(terutama di kawasan perbukitan untuk mengurangi risiko longsor dan
banjir di daerah Pining) dan lahan kritis di kawasan bantaran sungai dan
kawasan perbukitan;
Pengembangan agroforestry pada lahan-lahan kritis, terutama di daerah
dengan kelerengan tinggi; diupayakan tanaman atau pohon yang
mempunyai nilai ekonomi tapi juga berfungsi untuk perlindungan
terhadap fungsi tanah dan hidrologi (erosi dan banjir)
Tidak mengembangkan kawasan perkotaan pada daerah yang tingkat
kerentanan gerakan tanahnya tinggi;
Pencegahan pembangunan permukiman di lereng perbukitan;
Pencegahan perambahan hutan melalui peningkatan upaya pengawasan
dan pengendalian pengembangan kegiatan budidaya;
Membangun penahan tebing atau turap di daerah yang rawan atau
berpotensi longsor;
Pengembangan sistem drainase pada kawasan terbangun yang akan
dikembangkan untuk mencegah ancaman banjir;
Reboisasi kawasan bantaran sungai serta penetapan dan pengendalian
ketat kawasan sempadan sungai;
Peningkatan pelibatan (peran serta) masyarakat dalam pengelolaan
kawasan dengan mengadaptasi kearifan lokal.
2) Mitigasi terhadap potensi alih fungsi lahan hutan:

Pencegahan perambahan hutan melalui peningkatan upaya pengawasan


dan pengendalian pengembangan kegiatan budidaya - Pengawasan dan
pengendalian pengembangan kegiatan budidaya terutama kawasan
terbangun perlu dilakukan secara ketat dan reguler. Dalam rangka

47

pengawasan dan pengendalian tersebut diperlukan upaya peningkatan


institusi pengendalian pemanfaatan ruang serta kapasitas aparat
pengendali pemanfaatan ruang agar penegakan hukum terhadap
pelanggaran pemanfaatan ruang (alih fungsi lahan hutan) dapat
dilakukan secara efektif.

Pengembangan agroforestry

Pengembangan kawasan perkotaan yang terbatas dan efisien Berdasarkan perhitungan kebutuhan lahan untuk pertambahan
penduduk dan aktivitasnya 20 tahun ke depan, luas lahan perkotaan
yang dibutuhkan tidak terlampau besar.
Untuk menghindari
pengembangan kawasan terbangun ke arah kawasan hutan produksi,
maka pada saat penyusunan rencana rinci kawasan perkotaan Pining
perlu dilakukan delineasi kawaasan perkotaan yang terbatas serta
mengembangkan strategi pengembangan kota yang efisien. Dengan
demikian potensi pengembangan kawasan terbangun ke arah hutan
produksi dapat dibatasi.

Pengembangan kawasan penyangga berupa kawasan budidaya dengan


intensitas rendah antara kawasan hutan produksi dengan kawasan
perkotaan - Pengembangan kawasan budidaya dengan intensitas rendah
tersebut untuk menghindari pengembangan kawasan terbangun untuk
pengembangan kawasan perkotaan ke arah kawasan hutan produksi.
Contoh pengembangan kawasan budidaya intensitas rendah adalah
perkebunan rakyat, pertanian tanaman pangan, peternakan, dan lain
sebagainya.

Perlu kejelasan terhadap batas hutan lindung, sehingga tidak terjadi


pengalihfungsian lahan hutan lindung menjadi kawasan budidaya dan
masyarakat pun mengetahui lahan mana yang bisa dan tidak bisa di
manfaatkan untuk kegiatan pertanian.

Peningkatan pelibatan (peran serta) masyarakat dalam pengelolaan


kawasan dengan mengadaptasi kearifan lokal.
Menggunakan kayu kaliandra sebagai alternatif bahan bakar
penyulingan sereh wangi. Jenis kaliandra yang cocok untuk kayu bakar
adalah Calliandra calothyrsus. Calliandra calothyrsus merupakan jenis
pohon serba guna yang populer karena mudah ditanam, cepat tumbuh
dan bertunas kembali setelah dipangkas berulang kali. Di berbagai

48

tempat di Indonesia, pohon ini ditanam untuk kayu bakar dan hijauan
ternak, konservasi dan perbaikan kualitas tanah, serta sebagai pohon
peneduh bagi jenis tumbuhan lainnya.
3) Mitigasi terhadap penurunan produksi pertanian:

Pengembangan kawasan pertanian tanaman pangan lahan basah


(sawah) untuk menggantikan lahan sawah pada kawasan perkotaan
yang akan dikembangkan. Terkait dengan rencana pengembangan
kawasan peruntukan pertanian tanaman pangan lahan basah, terdapat
lebih kurang 7.800 Ha lahan yang ditetapkan dalam RTRW Kabupaten
Gayo Lues sebagai kawasan peruntukan lahan pertanian lahan basah.
Luas lahan ini bertambah sekitar 1.400 Ha dari lahan yang sudah ada
saat ini. Dengan demikian, diharapkan produksi pertanian tanaman
pangan tetap dapat terpenuhi untuk pemenuhan kebutuhan pangan
penduduk Kabupaten Gayo Lues.

Pengembangan
intensifikasi
pertanian
untuk
meningkatkan
produktivitas pertanian tanaman pangan agar produksi pertanian
tanaman pangan tetap terjaga. Pengembangan intensifikasi dilakukan
dengan pengembangan teknologi pertanian;

Penetapan pembatasan delineasi kawasan perkotaan pada rencana rinci


pengembangan kawasan perkotaan Pining untuk menghindari
terlampau luasnya kawasan terbangun yang akan berkembang;

Peningkatan pelibatan (peran serta) masyarakat dalam pengelolaan


kawasan dengan mengadaptasi kearifan lokal.

6.1.1.3 Implikasi dan Mitigasi Pengembangan PPK di Kuta Panjang,


Ampakolak, Cinta Maju, dan Buntu Gemuyang
Dalam sistem pusat pelayanan, terdapat 8 (delapan) PPK yang ditetapkan dalam
RTRW Kabupaten Gayo Lues, yaitu PPK Kuta Panjang, PPK Ampakolak, PPK
Buntul Gemunyang, PPK Cinta Maju, PPK Badak Bur Jumpe, PPK Penyaran, dan
PPK Rerebe. Penetapan PPK dimaksudkan untuk memberikan pelayanan pada
skala kecamatan atau beberapa desa secara merata ke seluruh bagian wilayah
Kabupaten Gayo Lues.
Berdasarkan hasil kajian dan diskusi, Tim KLHS mengidentifikasi terdapat 4
(empat) rencana pengembangan PPK yang dipandang dapat memberikan

49

implikasi terhadap terhadap isu strategis pembangunan berkelanjutan, yaitu


penurunan produksi pertanian. Hal ini disebabkan tutupan lahan saat ini di
kawasan yang ditetapkan sebagai PPK tersebut terdapat cukup banyak lahan
persawahan.
Kondisi saat ini telah berkembang kawasan terbangun, terutama untuk kawasan
permukiman penduduk dan sejumlah fasilitas sosial pada kawasan yang
ditetpkan sebagai PPK. Pengembangan kawasan sebagai pusat pelayanan
kawasan akan mendorong bertambahnya kebutuhan lahan terbangun untuk
permukiman penduduk dan fasilitas pelayanan beserta infrastrukturnya.
Pengembangan kawasan terbangun tersebut dapat mendorong alih fungsi lahan
sawah yang ada saat ini menjadi kawasan terbangun. Alih fungsi lahan
persawahan menjadi kawasan terbangun jika tidak dibarengi dengan
menggantian lahan persawahan pada lokasi lain dan upaya intensifikasi akan
mengakibatkan penurunan produksi pertanian, terutama tanaman pangan.
Untuk menghindari penurunan lahan sawah dan penurunan produktifitas
tanaman pangan dalam rangka memenuhi kebutuhan pangan penduduk, maka
beberapa usulan tindakan mitigasi/alternatif dalam pengembangan PPK di Kuta
Panjang, Ampakolak, Cinta Maju, dan Buntu Gemuyang adalah sebagai berikut:

Pengembangan intensifikasi pertanian untuk meningkatkan produktivitas


pertanian tanaman pangan - Intensifikasi pertanian perlu dilakukan untuk
meningkatkan produktivitas pertanian tanaman pangan.
Dengan
demikian, meskipun lahan sawah berkurang karena beralih fungsi
menjadi kawasan terbangun, namun produksi pertanian tanaman pangan
diharapkan tetap dapat terjaga untuk menjamin ketahanan pangan lokal.

Pencetakan lahan sawah baru sebagai pengganti lahan sawah yang berada
di pusat kawasan. Pencetakan lahan sawah baru dikembangkan di
kawasan lain di sekitar pusat pelayanan yang dikembangkan dan
disesuaikan dengan arahan rencana pola ruang yang ditetapkan dalam
RTRW Kabupaten Gayo Lues.
Pencetakan lahan sawah baru ini
dimaksudkan untuk mempertahankan produksi pertanian tanaman
pangan agar dapat memenuhi kebutuhan pangan lokal;

Penetapan regulasi (melalui penetapan qanun) terkait penetapan lahan


pertanian berkelanjutan untuk mencegah lahan pertanian tanaman
pangan yang produktif (terutama yang dilengkapi dengan infrastruktur
irigasi) beralih fungsi menjadi kawasan budidaya lainnya. Sejumlah lahan

50

sawah, terutama yang beririgasi perlu dipertahankan untuk menjamin


ketahanan pangan setempat. Oleh karenya perlu ditetapkan lahan-lahan
sawah yang tidak boleh dialih fungsikan menjadi kawasan budidaya
lainnya.
Penetapan lahan pertanian berkelanjutan tersebut perlu
ditetapkan melalui Qanun agar berkekuatan hukum dan mengikat bagi
pemerintah dan masyarakat.

Penetapan delineasi kawasan terbangun pada saat penyusunan Rencana


Rinci (RDTR) pusat pelayanan, dengan tujuan membatasi kawasan
terbangun yang akan dikembangkan sebagai PPK untuk membatasi alih
fungsi lahan sawah.
Pengembangan kawasan terbangun untuk
mewujudkan kawasan Ampakolak, Cinta Maju, Kuta Panjang, dan Buntu
Gemuyang menjadi PPK perlu dilakukan dengan menyesuaikan dengan
proyeksi kebutuhan 20 tahun ke depan. Agar pembangunan kawasan
terbangun dapat terkendali, maka perlu dilakukan delineasi kawasan
pusat pelayanan yang dapat dibangun. Delineasi tersebut dilakukan pada
saat penyusunan rencana rinci.

6.1.1.4 Implikasi dan Mitigasi Rencana Pengembangan Ruas Jalan Pining


Lesten Batas Pulo Tiga (Kab. Aceh Tamiang) sepanjang lebih
kurang 26,53 km
Dalam rangka meningkatkan aksesibilitas Kabupaten Gayo Lues ke arah Timur,
terutama ke arah Kabupaten Aceh Tamiang, maka disiapkan rencana
pengembangan ruas jalan yang menghubungkan Pining Lesten hingga batas
Pulo Tiga di Kabupaten Aceh Taming dengan fungsi sebagai jalan kolektor primer
(K3). Pengembangan jalan ini untuk mengatasi keterbatasan aksesibilitas
penduduk Kabupaten Gayo Lues, terutama ke arah Timur.
Melalui
pengembangan jaringan jalan baru diharapkan aksesibilitas meningkat dan
pertumbuhan ekonomi dapat berjalan lebih baik.
Panjang jalan yang menghubungkan Pining Lesten hingga batas Pulo Tiga
direncanakan sepanjang 26,53 km. Saat ini telah ada jalan yang menghubungkan
Pining Lesten hingga batas Pulo Tiga, namun masih dalam kondisi perkerasan
dan belum dilapisi oleh aspalt. Trase jalan direncanakan mengikuti jalan
eksisting yang sudah ada dan direncanakan ditingkatkan kualitas dan fungsi
jalannya.

51

Trase jalan ruas Pining Lesten batas Pulo Tiga melintasi kawasan yang
ditetapkan sebagai kawasan hutan produksi (HP) dan hutan produksi terbatas
(HPT). Pengembangan ruas jalan tersebut diperkirakan dapat memberikan
implikasi terhadap isu strategis alih fungsi lahan hutan. Pengembangan jaringan
jalan yang melintasi kawasan hutan dapat berpotensi mendorong
berkembangnya kegiatan budidaya di sekitar jaringan jalan yang dibangun untuk
kawasan budidaya apabila tidak dilakukan pengawasan dan pengendalian yang
efektif. Pengembangan kawasan budidaya di kawasan hutan mengalih fungsi
kawasan hutan yang ada.
Trase jalan ruas Pining Lesten batas Pulo Tiga juga berada pada kawasan
perbukitan dengan tingkat kelerengan yang cukup tinggi. Pembangunan jalan
pada kawasan dengan tingkat kelerengan yang cukup tinggi dapat berpotensi
meningkatkan ancaman longsor dan banjir akibat pembukaan lahan untuk
pembangunan jalan maupun pengembangan kawasan budidaya lainnya di sekitar
jaringan jalan yang dibangun.
Pengembangan jaringan jalan yang menghubungkan Pining Lestten hingga Pulo
Tiga dipandang sangat penting untuk meningkatkan aksesibilitas penduduk ke
arah Timur.
Peningkatan aksesibilitas diharapkan dapat meningkatkan
perekonomian wilayah dan juga peningkatan kesejahteraan penduduk. Oleh
karenanya, pembangunan jaringan jalan baru tersebut tetap perlu dilakukan
dengan mempertimbangkan beberapa upaya mitigasi agar implikasi terhadap isu
strategis dapat diminimalisasi.
Usulan upaya mitigasi terkait pembangunan ruas jalan Pining Lesten Pulo
Tiga adalah sebagai berikut:
1)

Mitigasi terhadap potensi meningkatnya alih fungsi (pembukaan) lahan


hutan untuk kegiatan budidaya lainnya, sebagai berikut:
Upaya peningkatan reboisasi di kawasan hutan yang kritis.
Reboisasi dapat menurunkan luas lahan yang terbuka sehingga
meningkatkan kemampuan lahan untuk menyerap air;
Peningkatan pengawasan aparat pemerintah daerah terkait tugas
pengawasan dan pengendalian pemanfaatan lahan di sekitar
jaringan jalan baru. Peningkatan pengawasan ini perlu dilakukan
melalui pembentukan Satker Gabungan yang terdiri dari
beberapa SKPD terkait (termasuk TNI dan Polri) yang ditetapkan
melalui SK Bupati untuk melaksanakan tugas pengawasan dan

52

2)

pengendalian pemanfaatan ruang di sekitar jaringan jalan baru


yang akan dibangun;
Peningkatan kapasitas institusi yang memiliki fungsi dan
kewenangan dalam pengendalian pemanfaatan ruang di sekitar
jaringan jalan;
Pemberian disinsentif bagi pembatasan pengembangan lahan di
sekitar jaringan lahan melalui mekanisme perizinan pemanfaatan
lahan secara ketat;
Peningkatan kegiatan sosialisasi kepada masyarakat terhadap
pelarangan alih fungsi lahan hutan untuk kegiatan budidaya
lainnya
serta
peraturan
perundang-undangan
terkait
pemanfaatan ruang di kawasan bersangkutan;

Mitigasi terhadap peningkatan ancaman bencana banjir dan tanah


longsor akibat pembukaan lahan untuk pembangunan jaringan jalan
baru maupun berkembangnya kawasan budidaya di sekitar jaringan
jalan, adalah sebagai berikut:
Penyusunan dokumen rancangan DED jaringan jalan harus sesuai
dengan standar yang ditetapkan Ditjen Bina Marga, termasuk
sistem drainase jalan untuk mencegah peningkatan bahaya
banjir;
Penyiapan dokumen lingkungan yang lengkap terkait
pembangunan jaringan jalan baru.
Penyiapan dokumen
lingkungan ini dimaksudkan untuk memastikan dampak
pembangunan jalan baru tersebut terhadap lingkungan di
sekitarnya serta memastikan pengurangan dampak yang dapat
ditimbulkan melalui pengelolaan lingkungan yang efektif;
Perencanaan DED jalan perlu didahului oleh kelayakan studi
termasuk studi kelayakan teknis yang mencakup studi topografi,
hidrologi, geologi, mekanika tanah, perkiraan bangkitan lalu
lintas, dan lain sebagainya. Dengan demikian dalam perencanaan
DED dapat pula meliputi rencana perancangan mitigasi terhadap
kerusakan jalan akibat arus air dan longsor.

53

6.1.1.5 Implikasi dan Mitigasi Rencana Pengembangan PLTA Lesten di Desa


Lesten, Kecamatan Pining dengan Kapasitas sebesar 80 MW
Rencana PLTA Lesten berlokasi di Desa Lesten, Kecamatan Pining. Rencana
pembangunan PLTA tersebut didasarkan pada potensi sumerdaya air Kabupaten
Gayo Lues yang cukup tinggi dan belum termanfaatkan secara optimal.
Pengembangan PLTA direncanakan untuk menghasilkan energi listrik yang dapat
dijual untuk memenuhi kebutuhan listrik daerah lainnya sehingga dapat menjadi
salah satu sumber PAD Kabupaten Gayo Lues.
Lokasi rencana pengembangan PLTA adalah di daerah Lesten yang berada pada
kawasan hutan produksi. Pengembangan PLTA akan mengalih fungsi lahan di
sekitar lokasi pembangunan PLTA serta menggenangi sejumlah kawasan di
bawahnya. Saat ini kawasan yang berpotensi tergenangi oleh PLTA adalah
kawasan permukiman, pertanian, perkebunan, dan kawasan hutan. Sedang
berdasarkan rencana pola ruang RTRW Kabupaten Gayo Lues, kawasan yang
akan tergenang direnanakan sebagai kawasan permukiman, perkebunan, dan
hutan produksi.
Dengan demikian, pelaksanaan pembangunan PLTA akan
mengalih fungsi sejumlah lahan hutan produksi yang tergenang serta sejumlah
kawasan budidaya lainnya.
Pemanfaatan secara optimal potensi sumberdaya air yang dimiliki oleh
Kabupaten Gayo Lues dipandang penting untuk meningkatkan perkenomian
wilayah tanpa mengabaikan kelestarian lingkungan. Oleh karenanya apabila
pelaksanaan pembangunan PLTA tersebut dilakukan, maka beberapa upaya
mitigasi yang perlu dilakukan adalah:

Penyiapan dokumen lingkungan (AMDAL) yang baik sebelum


pelaksanaan pembangunan PLTA. Penyiapan dokumen lingkungan
diperlukan untuk memberikan masukan bagi penyusunan disain rinci
teknis pembangunan PLTA, penyusunan rencana pengelolaan
lingkungan yang efektif, serta memberikan masukan bagi masyarakat
terkait dampak yang dapat ditimbulkan dari pembangunan PLTA;
Penyiapan dokumen studi kelayakan yang mengkaji kelayakan
pembangunan PLTA dari aspek fisik (teknis), ekonomi, dan sosial
budaya. Dokumen studi kelayakan diperlukan untuk memastikan
bahwa pembangunan PLTA Lesten memberi keuntungan secara
ekonomi dan sosial budaya serta layak dari sudut aspek fisik (teknis);

54

Penyiapan alokasi bagi relokasi kawasan permukiman penduduk


beserta penghidupannya (lahan sawah, perkebunan, dsb) pada kawasan
lainnya yang berpotensi tergenang oleh pembangunan PLTA. Relokasi
kawasan harus dilakukan pada kawasan yang sesuai dengan arahan
dalam rencana pola ruang;

6.1.2 Implikasi Rencana Pola Ruang


Rencana Pola Ruang Gayo Lues terdiri dari tiga bagian yaitu 1) kawasan lindung,
2) kawasan budidaya, dan 3) pola ruang laut. Hasil identifikasi muatan RTRW
yang memiliki potensi dampak negatif terhadap isu strategis untuk Rencana Pola
Ruang, mencatat bahwa terdapat tiga rencana yang terkait dengan kawasan
budidaya dinilai memiliki potensi dampak negatif. Daftar muatan rencana pola
ruang tersebut adalah sebagai berikut:
1) Kawasan peruntukan perkebunan rakyat
2) Kawasan peruntukan pertambangan pasir dan batu
3) Kawasan peruntukan permukiman perkotaan
Gambaran lokasi muatan rencana pola ruang dapat dilihat pada Gambar 12
berikut ini :

55

Gambar 12. Peta Identifikasi Rencana Pola Ruang Terkait Isu Strategis

6.1.2.1 Implikasi dan Mitigasi Rencana Kawasan Peruntukan Perkebunan


Rakyat
Rencana pengembangan kawasan untuk perkebunan rakyat meliputi sebagian
besar kawasan yang ditetapkan sebagai kawasan budidaya dan tersebar di
seluruh kecamatan. Rencana peruntukan kawasan perkebunan rakyat meliputi
luas total 75.981,07 Ha, tersebar di:
1) Kec. Tripe Jaya, (+ 9.932,38 Ha) Desa Perlak, Pantan Kela, Paya
Kumer, Buntul Musara, Rerebe, Kuala Jernih, Setul, Pulo Gelime, Pasir,
dan Uyem Beriring;
2) Kec. Terangun, (+ 16.109,88 Ha) Desa Rime Raya, Pantan Lues,
Makmur Jaya, Telaga Jernih, Padang, Gewat, Reje Kudung, Terangun,
Jabo, Rempelam Pinang, Rumpi, Garut, Blangkuncir, Kute Sange,
Gawar Belangi, Soyo, Blang Kala, Bukut, Kute Reje, Berhut, Lestari,
Terling, Melelang Jaya, dan Tongra;

56

3) Kec. Rikit Gaib, (+ 7.681,45 Ha) Desa Lukup Baru, Pinang Rugub,
Penomon Jaya, Tungel Baru, Tungel, Rempelam, Cane Uken, Cane Toa,
Padang Pasir, dan Kuning;
4) Kec. Putri Betung, (+ 2.877,38 Ha) Desa Uning Pune, Gumpang
Lempuh, Gumpang Pekan, Marpunge Pintu Gayo, Marpunge, Jeret
Onom, dan Kute Lengat Sepakat;
5) Kec. Pining, (+ 7.251,35 Ha) Desa Gajah, Urin, Pepelah, Ekan, Pintu
Rime, Pertik, Pining, Pasir Putih, dan Lesten;
6) Kec. Pantan Cuaca, (+ 9.801,63 Ha) Desa Tetinggi, Remukut, Uning
Kurnia, Seneren, Pantan Cuaca, dan Cane Baru;,
7) Kec. Kuta Panjang, (+ 731,62 Ha) di Desa Kong Palu;
8) Kec. Dabun Gelang, (+ 6.369,50 Ha) Desa Blangtemung, Uning
Gelung, Badak, Uning Sepakat, Kendawi;
9) Kec. Blangpegayon, (+ 1.040,68 Ha) di Desa Tetinggi;
10)Kec. Blangkejeren, (+ 4.627,36 Ha) Desa Agusen, Palok, Cempa,
Bacang; dan
11)Kec. Blangjerango, (+ 9.550,84 Ha) Desa Penosan seakat, Peparik
Gaib, Tingkem, Akul, Sekuelen, Ketukah;
Pengembangan kawasan peruntukan perkebunan rakyat yang berbatasan dengan
kawasan hutan lindung diidentifikasi dapat memberikan implikasi terhadap isu
strategis alih fungsi lahan hutan menjadi kawasan budidaya jika tidak dilakukan
pengawasan dan pengendalian yang efektif serta belum jelasnya tata batas
kawasan hutan lindung.
Rencana pengembangan kawasan untuk perkebunan rakyat yang berpotensi
mengalih fungsi lahan hutan oleh karena lokasinya yang berbatasan dengan
lahan hutan lindung tersebar di Kecamatan Blangkejeren, Rikit Gaib, Pantan
Cuaca, Kuta Panjang, Blang Pegayon, Blang Jerango, Terangun, dan Dabun
Gelang, terutama pada kawasan-kawasan perkebunan yang berada pada desadesa yang berada di daerah hutan lindung. Selain itu berdasarkan informasi
daerah dengan Nilai Konservasi Tinggi (NKT) diketahui bahwa utamanya di
Kecamatan Terangun merupakan area dengan NKT 1 khususnya daerah habitat
Gajah.
Pengembangan kawasan peruntukan perkebunan rakyat, terutama yang
berbatasan dengan kawasan hutan lindung dapat mendorong alih fungsi lahan
kawasan hutan. Untuk mengurangi implikasi terhadap alih fungsi lahan hutan

57

yang dapat ditimbulkan akibat pengembangan kawasan perkebunan rakyat,


maka beberapa tindakan mitigasi yang perlu dilakukan adalah:

Peningkatan sosialisasi kepada masyarakat setempat terkait peraturan


perundang-undangan berkenaan dengan pemanfaatan kawasan hutan
serta penetapan tata batas kawasan hutan yang jelas;
Penyusunan tata batas dan pemetaan kawasan hutan yang jelas untuk
memastikan batas kawasan hutan yang lebih akurat;
Penyediaan papan informasi yang jelas dan informatif terkait batas
kawasan hutan;
Penguatan kapasitas institusi yang memiliki tugas dan kewenangan
dalam pengendalian pemanfaatan ruang kawasan hutan melalui
pembentukan Satker Gabungan beberapa SKPD (termasuk TNI dan
Polri) yang ditetapkan dengan SK Bupati;
Pengembangan kawasan penyangga antara kawasan lindung dengan
kawasan perkebunan untuk mencegah alih fungsi lahan kawasan hutan
untuk kegiatan budidaya perkebunan.

Khusus untuk kawasan yang bersinggungan dengan area NKT 1 yaitu


Kecamatan Terangun, terdapat dua alternatif yaitu:
(1)
(2)

Mengusulkan area ini sebagai bagian dari area konservasi. Dengan


demikian nilai konservasi tinggi dari area ini akan terjaga.
Tetap mengembangkan kawasan ini sesuai dengan peruntukan
sebagai perkebunan rakyat/pertanian lahan kering , maka
diperlukan mitigasi :
Agar dilakukan survey home ring gajah, kemudian dibuat
koridor daerah jelajah gajah
Hindari pengembangan perkebunan/pertanian lahan kering
pada area jelajah gajah, biarkan area tersebut tetap dengan
tegakan alami.

6.1.2.2 Implikasi dan Mitigasi Rencana Kawasan Peruntukan


Pertambangan Pasir dan Batu
Potensi pasir batu (sirtu) di Kabupaten Gayo Lues tersebar di 6 (enam)
kecamatan, yaitu Kecamatan Blangkejeren (Desa Badak, Sentang, Sepang, Leme,
dan Porang); Kecamatan Tripejaya (Desa Pasir); Kecamatan Rikit Gaib (Desa

58

Kuning dan Ampakolak); Kecamatan Pining (Desa Pining, Pintu Rime, dan Uring);
Kecamatan Terangun (Desa Soyo); dan Kecamatan Blangjerango (Desa Ketukah).
Kegiatan pembangunan pertambangan pasir batu dialokasikan pada kawasan
yang memiliki potensi pasir batu sebagaimana disebutkan di atas. Pengambilan
pasit batu (sirtu) di Kabupaten Gayo Lues biasanya dilakukan dengan menggali
pasir di sungai-sungai. Penambangan dilakukan baik oleh perusahaan maupun
masyarakat perorangan. Penambangan pasir batu (sirtu) yang dilakukan oleh
masyarakat perorangan umumnya dilakukan dengan kurang memperhatikan
kelestarian lingkungan, sehingga dapat mengakibatkan meningkatkan potensi
ancaman bencana alam terutama longsor tebing sungai.
Oleh karenanya rencana pengembangan pasir batu (sirtu) yang dilakukan dengan
tidak memperhatikan daya dukung lingkungan dapat mengakibatkan dampak
terhadap isi strategis potensi ancaman bencana alam, terutama longsor.
Pengembangan kawasan peruntukan pertambangan pasir batu dapat
memberikan implikasi terhadap peningkatan ancaman bencana longsor tebing
sungai. Beberapa usulan mitigasi yang diperlukan untuk mengurangi implikasi
pengembangan tersebut adalah:

Pengendalian secara ketat kegiatan penambangan pasir dan batu yang


dilakukan oleh masyarakat. Pengendalian dilakukan melalui penegakan
hukum (law enforcement) terhadap pelanggaran kegiatan penambangan
yang tidak ramah lingkungan dan tidak sesuai dengan peraturan yang
berlaku;
Normalisasi sungai untuk mencegah erosi tepi sungai akibat kegiatan
penambangan pasir/batu;
Penyediaan dokumen lingkungan untuk setiap kegiatan penambangan;
Peningkatan sosialisasi kepada masyarakat berkenaan dengan tata cara
penambangan yang ramah lingkungan serta lokasi penggalian yang
diperbolehkan sesuai dengan penetapan RTRWK.

6.1.2.3 Implikasi dan Mitigasi Rencana Kawasan Peruntukan Permukiman


Perkotaan
Rencana pengembangan permukiman perkotaan di Kabupaten Gayo Lues
diarahkan di 5 (lima) kawasan dengan luas total 1.755,71 Ha, yaitu:

59

1) Kawasan Permukiman Perkotaan Blangkejeren seluas 1.169,99 Ha


meliputi Desa Blangkejeren, Penampaan, Raklunung. Lempuh,
Kutelintang, Durin, Bacang, Kampung Jawa, Bukit, Bustanussalam,
Penggalangan, Porang, Gele, Sere, Cempa, Palok, Agusen, Leme, Sentang,
Penampaan Uken, dan Sepang;
2) Kawasan Permukiman Perkotaan Kuta Panjang Seluas 83,61 Ha yaitu
Desa Kuta Panjang, Rikit Dekat, Tampeng, Rema;
3) Kawasan Permukiman Perkotaan Blangpegayon seluas 356,02 Ha
meliputi Desa Blangpegayon, Cinta Maju, Tetinggi, Rak Lintang, Umelah,
Akang Siwah, Anak Reje, Porang Ayu, Kute Bukit, Kong, Gantung Gelune,
Blangbengkik, Bener Baru;
4) Kawasan Permukiman Perkotaan Terangun seluas 117,19 Ha meliputi
Desa Terangun, Reje Pudung, Rempelam Pinang;
5) Kawasan Permukiman Perkotaan Pining seluas 28,90 Ha meliputi Desa
Pining, Pertik, Pintu Rime;
Permukiman perkotaan dicirikan oleh kegiatan budidaya non-pertanian,
sehingga kawasan terbangun relatif lebih intensif. Pengembangan kawasan
perkotaan dapat berimplikasi pada penurunan kawasan pertanian, termasuk
lahan sawah untuk kegiatan budidaya terbangun. Penurunan lahan sawah yang
disebabkan alih fungsi lahan menjadi kawasan terbangun mengakibatkan
menurunnya produksi pertanian tanaman pangan. Oleh karenanya, rencana
pengembangan permukiman perkotaan terkait dengan isu strategis penurunan
produksi pertanian, khususnya pertanian tanaman pangan.
Rencana pengembangan kawasan peruntukan permukiman perkotaan
membutuhkan lahan untuk pengembangan kawasan perkotaan. Kebutuhan
lahan tersebut dapat berimplikasi terhadap alih fungsi lahan sawah untuk
kawasan terbangun sehingga mengakibatkan penurunan produksi pertanian.
Untuk mengurangi implikasi terhadap isu penurunan produksi pertanian
tanaman pangan, maka beberapa usulan mitigasi yang perlu dilakukan adalah:

Pengembangan
intensifikasi
pertanian
untuk
meningkatkan
produktivitas pertanian tanaman pangan - Intensifikasi pertanian perlu
dilakukan untuk meningkatkan produktivitas pertanian tanaman
pangan. Dengan demikian, meskipun lahan sawah berkurang karena
beralih fungsi menjadi kawasan terbangun, namun produksi pertanian

60

tanaman pangan diharapkan tetap dapat terjaga untuk menjamin


ketahanan pangan lokal.

Pencetakan lahan sawah baru sebagai pengganti lahan sawah yang


berada di pusat kawasan. Pencetakan lahan sawah baru dikembangkan
di kawasan perdesaan di sekitar pusat pelayanan yang dikembangkan
dan disesuaikan dengan arahan rencana pola ruang yang ditetapkan
dalam RTRW Kabupaten Gayo Lues. Pencetakan lahan sawah baru ini
dimaksudkan untuk mempertahankan produksi pertanian tanaman
pangan agar dapat memenuhi kebutuhan pangan lokal;

Penetapan regulasi (melalui penetapan qanun) terkait penetapan lahan


pertanian berkelanjutan untuk mencegah lahan pertanian tanaman
pangan yang produktif (terutama yang dilengkapi dengan infrastruktur
irigasi) beralih fungsi menjadi kawasan budidaya lainnya. Sejumlah
lahan sawah, terutama yang beririgasi perlu dipertahankan untuk
menjamin ketahanan pangan setempat. Oleh karenya perlu ditetapkan
lahan-lahan sawah yang tidak boleh dialih fungsikan menjadi kawasan
budidaya lainnya. Penetapan lahan pertanian berkelanjutan tersebut
perlu ditetapkan melalui Qanun agar berkekuatan hukum dan mengikat
bagi pemerintah dan masyarakat.

Penetapan delineasi kawasan perkotaan yang terbatas dan efisien sesuai


dengan kebutuhan perkembangan di masa depan. Penetapan delineasi
kawasan permukiman perkotaan tersebut dapat ditetapkan saat
penyusunan rencana rinci tata ruang.

Pengembangan peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan


permukiman perkotaan seiring dengan penyusunan RDTR yang
didasarkan pada pembatasan pengembangan kawasan permukiman
perkotaan yang menyebar

6.1.3 Implikasi Rencana Penetapan Kawasan Strategis


Rencana Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten (KSK) di Gayo Lues meliputi
empat KSK yaitu 1) KSK Blangkejeren; 2) KSK Terangun; 3) KSK Pining; dan 4)
KSK Agropolitan Pantan Cuaca. Hasil identifikasi muatan RTRW yang memiliki
potensi dampak negatif terhadap isu strategis untuk Rencana Penetapan
Kawasan Strategis mencatat bahwa terdapat 3 rencana penetapan yang dinilai
memiliki dampak negatif terhadap isu strategis, yaitu:

61

1) Penetapan KSK Blangkejeren


2) Penetapan KSK Terangun
3) Penetapan KSK Pining
Dikembangkannya kawasan Blangkejeren, Terangun, dan Pining sebagai kawasan
perkotaan yang bercirikan kegiatan non-pertanian mendorong alih fungsi lahan
pertanian (termasuk lahan sawah) menjadi lahan budidaya terbangun (nonpertanian). Jika tidak terdapat penggantian lahan pertanian pada lokasi lain
maupun upaya intensifikasi, maka penurunan lahan pertanian oleh kegiatan
budidaya terbangun tersebut dapat mengakibatkan penurunan produksi
pertanian, termasuk pertanian tanaman pangan.
Gambaran lokasi muatan rencana penetapan kawasan strategis dapat dilihat
pada Gambar 13 berikut ini:

Gambar 13. Peta Identifikasi Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten Terkait Isu
Strategis

62

6.1.3.1 Implikasi dan Mitigasi Rencana Pengembangan KSK Blangkejeren


Rencana pengembangan KSK Blangkejeren yang merupakan kawasan perkotaan
membutuhkan lahan untuk pengembangan kawasan terbangun. Hal ini dapat
berimplikasi terhadap alih fungsi lahan sawah yang saat ini ada di kawasan
perkotaan Blangkejeren yang dapat mengakibatkan penurunan produksi
pertanian tanaman pangan.
Untuk meminimalisasi penurunan luas lahan sawah dan produksi pertanian
tanaman pangan, maka usulan mitigasi yang perlu dilakukan adalah:

Penyiapan lahan pertanian (sawah) pengganti yang dikembangkan di


kawasan lain sesuai dengan arahan rencana pola ruang;
Terkait dengan rencana pengembangan kawasan peruntukan pertanian
tanaman pangan lahan basah, terdapat lebih kurang 7.800 Ha lahan yang
ditetapkan dalam RTRW Kabupaten Gayo Lues sebagai kawasan
peruntukan lahan pertanian lahan basah.
Ditinjau dari luasannya,
terdapat lebih kurang 1.400 Ha lahan tambahan dibandingkan luas total
lahan sawah yang saat ini telah dikembangkan di Kabupaten Gayo Lues.
Dengan demikian, diharapkan produksi pertanian tanaman pangan tetap
dapat terpenuhi untuk pemenuhan kebutuhan pangan penduduk
Kabupaten Gayo Lues.
Dengan demikian, meskipun lahan sawah yang terdapat di kawasan
perkotaan Blangkejeren harus beralih fungsi menjadi kawasan
terbangun, pemenuhan kebutuhan pangan penduduk Kabupaten Gayo
Lues tetap dapat terpenuhi oleh karena penurunan produksi pertanian
diupayakan tidak terjadi melalui pencetakan lahan sawah baru.

Pengembangan kawasan perkotaan Blangkejeren yang efisien.


Berdasarkan perhitungan kasar kebutuhan lahan perkotaan untuk
memenuhi pertumbuhan penduduk dan aktivitasnya 20 tahun ke depan,
lahan perkotaan yang tersedia saat ini relatif cukup besar dan melebihi
kebutuhan bagi jumlah penduduk Kota Blangkejeren 20 tahun ke depan.
Rencana rinci kawasan perkotaan Blangkejeren perlu segera disiapkan
untuk mengembangkan Blangkejeren sebagai PKL.
Di dalam
penyusunan rencana rinci tersebut perlu dilakukan delineasi kawasan
perkotaan yang akan dikembangkan. Untuk mengurangi potensi alih
fungsi lahan sawah mnjadi kawasan terbangun yang tidak terkendali,

63

maka delineasi kawasan perkotaan perlu dilakukan secara terbatas


menyesuaikan dengan proyeksi kebutuhan lahan 20 tahun ke depan.
Dengan demikian pembangunan kawasan perkotaan Blangkejeren
diarahkan lebih bersifat efisien dibandingkan menyebar.
6.1.3.2 Implikasi dan Mitigasi Rencana Pengembangan KSK Terangun
Rencana pengembangan KSK Terangun yang merupakan kawasan perkotaan
membutuhkan lahan untuk pengembangan kawasan terbangun. Hal ini dapat
berimplikasi terhadap alih fungsi lahan sawah yang saat ini ada di kawasan
perkotaan Blangkejeren yang dapat mengakibatkan penurunan produksi
pertanian tanaman pangan.
Untuk meminimalisasi penurunanan luas lahan sawah dan produksi pertanian
tanaman pangan, maka usulan mitigasi/alternatif yang perlu dilakukan adalah:

Pengembangan
intensifikasi
pertanian
untuk
meningkatkan
produktivitas pertanian tanaman pangan - Intensifikasi pertanian perlu
dilakukan untuk meningkatkan produktivitas pertanian tanaman
pangan. Dengan demikian, meskipun lahan sawah berkurang karena
beralih fungsi menjadi kawasan terbangun, namun produksi pertanian
tanaman pangan diharapkan tetap dapat terjaga untuk menjamin
ketahanan pangan lokal.

Pencetakan lahan sawah baru sebagai pengganti lahan sawah yang


berada di pusat kawasan. Pencetakan lahan sawah baru dikembangkan
di kawasan perdesaan di sekitar pusat pelayanan yang dikembangkan
dan disesuaikan dengan arahan rencana pola ruang yang ditetapkan
dalam RTRW Kabupaten Gayo Lues. Pencetakan lahan sawah baru ini
dimaksudkan untuk mempertahankan produksi pertanian tanaman
pangan agar dapat memenuhi kebutuhan pangan lokal;

Penetapan regulasi (melalui penetapan qanun) terkait penetapan lahan


pertanian berkelanjutan untuk mencegah lahan pertanian tanaman
pangan yang produktif (terutama yang dilengkapi dengan infrastruktur
irigasi) beralih fungsi menjadi kawasan budidaya lainnya. Sejumlah
lahan sawah, terutama yang beririgasi perlu dipertahankan untuk
menjamin ketahanan pangan setempat. Oleh karenya perlu ditetapkan
lahan-lahan sawah yang tidak boleh dialih fungsikan menjadi kawasan
budidaya lainnya. Penetapan lahan pertanian berkelanjutan tersebut

64

perlu ditetapkan melalui Qanun agar berkekuatan hukum dan mengikat


bagi pemerintah dan masyarakat.

Penetapan delineasi kawasan perkotaan yang terbatas dan lebih efisien


sesuai dengan kebutuhan perkembangan di masa depan. Penetapan
delineasi kawasan permukiman perkotaan tersebut dapat ditetapkan
saat penyusunan rencana rinci tata ruang.

Pengembangan peraturan zonasi untuk kawasan peruntukan


permukiman perkotaan seiring dengan penyusunan RDTR yang
didasarkan pada pembatasan pengembangan kawasan permukiman
perkotaan yang menyebar.

6.1.3.3 Implikasi dan Mitigasi Rencana Pengembangan KSK Pining


Rencana pengembangan KSK Pining yang merupakan kawasan perkotaan
membutuhkan lahan untuk pengembangan kawasan terbangun. Pengembangan
kawasan perkotaan Pining yang lokasinya dikelilingi oleh kawasan hutan
produksi serta berada di kaki lereng perbukitan dapat berimplikasi terhadap isu
alih fungsi lahan kawasan hutan untuk kegiatan budidaya lainnya serta
meningkatnya ancaman bencana banjir/longsor.
Untuk meminimalisasi implikasi terhadap peningkatan potensi bahaya banjir dan
longsor, maka usulan mitigasi pengembangan yang perlu dilakukan adalah:

Peningkatan upaya reboisasi terhadap lahan-lahan yang sudah terbuka,


terutama di kawasan perbukitan untuk mengurangi risiko longsor dan
banjir di daerah Pining;
Penghijauan pada lahan-lahan kritis, terutama di daerah dengan
kelerengan tinggi;
Pencegahan perambahan hutan melalui peningkatan upaya pengawasan
dan pengendalian pengembangan kegiatan budidaya;
Pencegahan pembangunan permukiman di lereng perbukitan, terutama
untuk mencegah ancaman longsor;
Pengembangan sistem drainase pada kawasan terbangun yang akan
dikembangkan untuk mencegah ancaman banjir;
Reboisasi kawasan bantaran sungai serta penetapan dan pengendalian
ketat kawasan sempadan sungai;
Peningkatan pelibatan (peran serta) masyarakat dalam pengelolaan
kawasan dengan mengadaptasi kearifan lokal.

65

Untuk meminimalisasi implikasi terhadap potensi alih fungsi lahan hutan, maka
usulan mitigasi/alternatif pengembangan yang perlu dilakukan adalah:

6.2

Pencegahan perambahan hutan melalui peningkatan upaya pengawasan


dan pengendalian pengembangan kegiatan budidaya - Pengawasan dan
pengendalian pengembangan kegiatan budidaya terutama kawasan
terbangun perlu dilakukan secara ketat dan reguler. Dalam rangka
pengawasan dan pengendalian tersebut diperlukan upaya peningkatan
institusi pengendalian pemanfaatan ruang serta kapasitas aparat
pengendali pemanfaatan ruang agar penegakan hukum terhadap
pelanggaran pemanfaatan ruang (alih fungsi lahan hutan) dapat
dilakukan secara efektif.

Pengembangan kawasan perkotaan yang terbatas dan efisien.


Berdasarkan perhitungan kebutuhan lahan untuk pertambahan
penduduk dan aktivitasnya 20 tahun ke depan, luas lahan perkotaan
yang dibutuhkan tidak terlampau besar.
Untuk menghindari
pengembangan kawasan terbangun ke arah kawasan hutan produksi,
maka pada saat penyusunan rencana rinci kawasan perkotaan Pining
perlu dilakukan delineasi kawaasan perkotaan yang terbatas serta
mengembangkan strategi pengembangan kota yang efisien. Dengan
demikian potensi pengembangan kawasan terbangun ke arah hutan
produksi dapat dibatasi.

Pengembangan kawasan penyangga berupa kawasan budidaya dengan


intensitas rendah antara kawasan hutan produksi dengan kawasan
perkotaan. Pengembangan kawasan budidaya dengan intensitas rendah
tersebut untuk menghindari pengembangan kawasan terbangun untuk
pengembangan kawasan perkotaan ke arah kawasan hutan produksi.
Contoh pengembangan kawasan budidaya intensitas rendah adalah
perkebunan rakyat, pertanian tanaman pangan, peternakan, dan lain
sebagainya.

Peningkatan pelibatan (peran serta) masyarakat dalam pengelolaan


kawasan dengan mengadaptasi kearifan lokal.

Rekomendasi

Secara umum rencana struktur ruang, rencana pola ruang, dan penetapan
kawasan strategis kabupaten di Kabupaten Gayo Lues telah dilakukan secara

66

seksama. Namun demikian, dalam telaah dampak yang dilakukan melalui KLHS,
ditemukan bahwa sebagian dari rencana tata ruang, dipandang memiliki potensi
yang memberikan implikasi terhadap isu strategis. Oleh karenanya implikasi
terhadap isu strategis yang dapat mungkin timbul dari pelaksanaan sejumlah
rencana tata ruang tersebut dapat diminimalisasi melalui sejumlah tindakan
mitigasi.
Rencana tindakan mitigasi yanag direkomendasikan bagi pelaksanaan rencana
tata ruang Kabupaten Gayo Lues dilakukan berdasarkan pertimbangan prinsip
pembangunan berkelanjutan agar pembangunan yang dilakukan dapat tetap
menjamin berlangsungan kehidupan di masa datang. Pertimbangan yang
digunakan adalah prinsip keseimbangan antara kepentingan lingkungan,
ekonomi, dan sosial; prinsip keterkaitan antar-sektor dan antar-wilayah; serta
prinsip keadilan untuk memberikan akses bagi masyarakat terhadap pengelolaan
sumberdaya alam di wilayah Kabupaten Gayo Lues.
Tabel berikut menguraikan rekomendasi mitigasi/alternatif terhadap
pelaksanaan muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues agar pembangunan tetap dapat
berjalan secara berkelanjutan.
Table 9. Rekomendasi Mitigasi Terhadap Muatan Rencana Struktur Ruang
No.

Usulan Mitigasi

1.

Rencana Pengembangan PKL Blangkejeren

1.1

Isu Strategis: Penurunan produksi pertanian

a.

Penyiapan lahan sawah baru di kawasan lain


(kawasan perdesaan) sesuai arahan RTRWK.

b.

Pengembangan kawasan perkotaan efisien


melalui arahan delineasi kawasan perkotaan
dalam penyusunan Rencana Rinci kawasan
perkotaan Blangkejeren

Rekomendasi Mitigasi

Pengembangan kawasan perkotaan yang efisien


melalui arahan delineasi kawasan perkotaan.
Penetapan delineasi dilakukan saat penyusunan
rencana rinci kawasan perkotaan Blangkejeren.
Pengembangan kawasan perkotaan ini dibarengi
pula dengan penyiapan lahan sawah pengganti di
kawasan perdesaan.

2.

Rencana Pengembangan PKLp Pining

2.1

Isu Strategis: Peningkatan potensi ancaman bencana (banjir dan longsor)

a.

Peningkatan upaya reboisasi terhadap lahanlahan yang sudah terbuka dan lahan kritis di
kawasan bantaran sungai dan kawasan
perbukitan

Upaya mitigasi untuk mengurangi potensi


ancaman banjir dan longsor perlu dilakukan
secara menyeluruh, meliputi upaya reboisasi dan
penghijauan kawasan yang telah terbuka maupun

67

No.

Usulan Mitigasi

b.

Pengembangan agroforestry

c.

Peningkatan pengawasan dan pengendalian

d.

Tidak mengembangkan kawasan perkotaan


pada daerah yang tingkat kerentanan gerakan
tanahnya tinggi

e.

Pencegahan pembangunan permukiman di


lereng perbukitan

f.

Pengembangan sistem drainase

g.

Reboisasi kawasan bantaran sungai

h.

Peningkatan peran serta masyarakat dalam


pengelolaan kawasan

2.2

Upaya pengelolan kawasan juga perlu dilakukan


melalui
peningkatan
pengawasan
dan
pengendalian pengembangan kawasan budidaya
serta pelibatan peran masyarakat melalui
pengembangan kearifan lokal.

Isu Strategis: Alih fungsi kawasan hutan menjadi kawasan budidaya

a.

Pencegahan perambahan hutan melalui


peningkatan upaya pengawasan dan
pengendalian pengembangan kegiatan
budidaya

b.

Pengembangan kawasan perkotaan yang


terbatas dan efisien melalui penyusunan
rencana rinci

c.

Pengembangan kawasan penyangga berupa


kawasan budidaya dengan intensitas rendah
antara kawasan hutan produksi dengan
kawasan perkotaan.

d.

Peningkatan peran serta masyarakat dalam


pengelolaan kawasan

e.

Pengembangan agroforestry

2.3

Rekomendasi Mitigasi
kritis serta pengembangan sistem drainase dalam
pengembangan kawasan perkotaan yang baik.

Upaya mitigasi untuk mencegah alih fungsi lahan


hutan dilakukan dengan mengembangkan
kawasan perkotaan yang terbatas sesuai proyeksi
kebutuhan 20 tahun mendatang yang dilakukan
melalui delineasi kawasan pada penyusunan
rencana
rinci
dengan
pertimbangan
keseimbangan lingkungan, sosial dan ekonomi.
Penyusunan rencana rinci juga perlu dilakukan
dengan pengembangan kawasan penyangga
antara kawasan perkotaan dengan kawasan hutan
produksi.
Dalam pengelolaan kawasan, upaya pengawasan
dan pengendalian perlu diditingkatkan serta
melibatkan peran serta masyarakat.

Isu Strategis: Penurunan Produksi Pertanian

a.

Pengembangan kawasan pertanian tanaman


pangan lahan basah (sawah) untuk
menggantikan lahan sawah pada kawasan
perkotaan yang akan dikembangkan

b.

Pengembangan intensifikasi pertanian untuk


meningkatkan produktivitas pertanian
tanaman pangan

Rencana pengembangan kawasan Pining sebagai


PKLp perlu dilakukan melalui pembatasan
kawasan terbangun dalam rencana rinci kawasan
Pining serta upaya mempertahankan produksi
pertanian melalui intensifikasi pertanian serta
pencetakan sawah baru di kawasan perdesaan di
sekitarnya.

68

No.

Usulan Mitigasi

c.

Penetapan pembatasan delineasi kawasan


perkotaan pada rencana rinci

d.

Peningkatan pelibatan (peran serta)


masyarakat dalam pengelolaan kawasan

3.

Rencana Pengembangan PPK di Kuta Panjang,


Ampakolak, Cinta Maju, dan Buntu Gemuyang

3.1

Rekomendasi Mitigasi
Dalam pelaksanaan pembangunannya, peran serta
masyarakat perlu dilibatkan.

Isu Strategis: Penurunan Produksi Pertanian

a.

Pengembangan intensifikasi pertanian untuk


meningkatkan produktivitas pertanian
tanaman pangan

b.

Pencetakan lahan sawah baru sebagai


pengganti lahan sawah yang berada di pusat
kawasan

c.

Penetapan regulasi (melalui penetapan


qanun) terkait penetapan lahan pangan
berkelanjutan

d.

Penetapan delineasi kawasan terbangun yang


terbatas pada saat penyusunan Rencana Rinci
(RDTR) pusat pelayanan

4.

Rencana Pengembangan Jaringan Jalan Ruas Pining Lesten Pulo Tiga (Kab. Aceh
Tamiang)

4.1

Isu Strategis: Potensi ancaman bencana banjir dan longsor

a.

Penyusunan dokumen DED sesuai standar


Bina Marga

b,

Penyiapan dokumen lingkungan yang lengkap

c.

Penyusunan dokumen kelayakan teknis


mencakup kajian topografi, hidrologi, geologi,
mekanika tanah, perkiraan bangkitan lalu
lintas, dsb.

4.2

Pengembangan Kuta Panjang, Ampakolak, Cinta


Maju, dan Buntu Gemuyang perlu dilakukan
dengan pengembangan kawasan secara terbatas
melalui delineasi kawasan sesuai proyeksi
kebutuhan 20 tahun ke depan dalam rencana rinci
serta upaya mempertahankan produksi pertanian
melalui intensifikasi pertanian, pencetakan lahan
sawah baru di kawasan perdesaan, serta
penetapan lahan pertanian pangan berkelanjutan.

Untuk meminimalisasi peningkatan ancaman


banjir dan longsor, maka pembangunan jaringan
jalan pada ruas Pining-Lesten-Pulo Tiga perlu
didahului dengan dokumen kelayakan teknis
(termasuk rancangan DED) serta dokumen
lingkungan yang baik dan sesuai standar.

Isu Strategis: Alih fungsi kawasan hutan

a.

Reboisasi kawasan hutan yang kritis

b.

Peningkatan pengawasan oleh aparat melalui


pembentukan Satker Gabungan

c.

Peningkatan kapasitas institusi pengendalian

Upaya untuk mengatasi potensi alih fungsi


kawasan hutan akibat pembangunan jalan pada
ruas Pining Lesten Pulo Tiga dilakukan melalui
peningkatan pengawasan dan pengendalian

69

No.

Usulan Mitigasi
pemanfaatan ruang

Rekomendasi Mitigasi
pembangunan di sekitar jaringan jalan yang akan
dibangun melalui peningkatan kapasitas institusi
maupun pembentukan Satker Gabungan yang
dibentuk melalui SK Bupati.

d.

Pemberian disinsentif melalui mekanisme


perizinan pemanfaatan ruang yang ketat

e.

Peningkatan sosialisasi kepada masyarakat

Pembangunan PLTA Lesten berkapasitas 80 MW

5.1

Isu Strategis: Alih fungsi kawasan hutan

a.

Penyiapan dokumen lingkungan (AMDAL)

b.

Penyiapan dokumen studi kelayakan (teknis,


ekonomi, dan sosial)

c.

Penyiapan alokasi bagi relokasi kawasan


permukiman penduduk yang akan tergenang
beserta penghidupannya pada

Dalam
proses
pengendalian
tersebut
dikembangkan
mekanisme
perizinan
dan
penegakan hukum yang jelas serta sosialisasi pada
masyarakat terkait larangan pengembangan
kawasan terbangun di kanan kiri jalan.

Untuk meminimalisasi alih fungsi kawasan hutan


dan dampak lainnya, maka pembanagunan PLTA
Lesten perlu dilakukan dengan terlebih dahulu
menyiapkan dokumen studi kelayakan dan
AMDAL
serta
penyiapan
relokasi
bagi
permukiman penduduk yang akan tergenang.

Table 10. Rekomendasi Mitigasi terhadap Pelaksanaan Muatan Rencana Pola


Ruang
No.

Usulan Mitigasi

Rekomendasi Mitigasi

1.

Rencana Pengembangan Kawasan Perkebunan Rakyat

1.1

Isu Strategis: Alih Fungsi Kawasan Hutan

a.

Peningkatan sosialisasi kepada masyarakat


terkait peraturan perundang-undangan dan
penetapan tata batas kawasan hutan

b.

Penyusunan tata batas dan pemetaan


kawasan hutan

c.

Penyediaan papan informasi yang jelas dan


informatif terkait batas kawasan hutan

d.

Pengawasan kapasitas institusi


pengendalian pemanfaatan ruang melalui
pembentukan Satker Gabungan

e.

Pengembangan kawasan penyangga

Pengembangan kawasan perkebunan rakyat,


terutama pada kawasan yang berbatasan dengan
kawasan hutan lindung perlu dilakukan dengan
meningkatkan upaya pengendalian melalui kegiatan
sosialisasi, penyediaan papan informasi, serta
peningkatan kapasitas institusi.
Dalam rangka mencegah perambahan kawasan
hutan lindung oleh kegiatan perkebunan rakyat,
maka penetapan tata batas hutan yang jelas perlu
dilakukan dibarengi dengan peyediaan papan
informasi terkait tata batas tersebut serta
pengembangan kawasan penyangga antara kawasan
perkebunan rakyat dengan kawasan hutan lindung.

70

No.

Usulan Mitigasi

Alternatif khususnya untuk rencana


pengembangan kawasan perkebunan di
Kecamatan Terangun:

Rekomendasi Mitigasi

Rekomendasi khusus untuk pengembangan


kawasan perkebunan di Kecamatan Terangun
diusulkan sebagai bagian dari area konservasi.

(1) Mengusulkan area ini sebagai bagian dari


area konservasi. Dengan demikian nilai
konservasi tinggi dari area ini akan
terjaga.
(2) Tetap mengembangkan kawasan ini
sesuai dengan peruntukan sebagai
perkebunan rakyat/pertanian lahan
kering, maka diperlukan mitigasi:
Agar dilakukan survey home ring
gajah, kemudian dibuat koridor
daerah jelajah gajah
Hindari
pengembangan
perkebunan/pertanian lahan kering
pada area jelajah gajah, biarkan area
tersebut tetap dengan tegakan alami
2.

Rencana Pengembangan Kawasan Peruntukan Pertambangan Pasir dan Batu

2.1

Isu Strategis: Peningkatan potensi ancaman longsor (pada tebing sungai)

a.

Pengendalian (penegakan hukum)


penambangan pasir & batu yang tidak ramah
lingkungan secara ketat

b.

Normalisasi sungai untuk mencegah erosi


tepi sungai

c.

Penyiapan dokumen lingkungan untuk


setiap kegiatan penambangan

d.

Peningkatan sosialisasi terkait tata cara


penambangan yang ramah lingkungan serta
kawasan yang diperbolehkan untuk kegiatan
penambangan pasir dan batu

3.

Rencana Pengembangan Kawasan Permukiman Perkotaan

3.1

Isu Strategis: Penurunan Produksi Pertanian

a.

Pengembangan intensifikasi pertanian

b.

Pencetakan lahan sawah baru sebagai

Pengembangan kawasan pertambangan pasir dan


batu perlu dilakukan dengan pengawasan ketat,
sosialisasi, dan dukungan dokumen lingkungan yang
baik.

Pengembangan kawasan permukiman perkotaan


perlu dilakukan dengan membatasi kawasan

71

No.

Usulan Mitigasi
pengganti lahan sawah yang berada di pusat
kawasan

Rekomendasi Mitigasi
terbangun melalui penyiapan rencana rinci dan
peraturan zonasi.

c.

Penetapan regulasi (qanun) penetapan lahan


pertanian tanaman pangan berkelanjutan

d.

Penetapan delineasi kawasan permukiman


perkotaan yang terbatas

Dalam rangka mempertahankan produksi pertanian,


upaya ini perlu dilakukan melalui intensifikasi
pertanian, pencetakan lahan sawah baru, serta
penetapan lahan pertanian pangan berkelanjutan.

e.

Pengembangan peraturan zonasi untuk


kawasan peruntukan permukiman
perkotaan

Table 11. Rekomendasi Mitigasi terhadap Pelaksanaan Muatan Penetapan


Kawasan Strategis Kabupaten
No.

Usulan Mitigasi

1.

Rencana Pengembangan KSK Blangkejeren

1.1

Isu Strategis: Penurunan Produksi Pertanian

a.

Penyiapan lahan sawah baru di kawasan lain


(kawasan perdesaan) sesuai arahan RTRWK.

b.

Pengembangan kawasan perkotaan yang


efisien melalui arahan delineasi kawasan
perkotaan dalam penyusunan Rencana Rinci
kawasan perkotaan Blangkejeren

Rekomendasi Mitigasi

Pengembangan KSK Blangkejeren perlu dilakukan


melalui pendekatan pengembangan kawasan
perkotaan yang lebih efisien melalui arahan
delineasi kawasan perkotaan. Penetapan delineasi
dilakukan saat penysunan rencana rinci kawasan
perkotaan Blangkejeren.
Pengembangan kawasan perkotaan ini dibarengi
pula dengan penyiapan lahan sawah pengganti di
kawasan perdesaan.

2.

Rencana Pengembangan KSK Terangun

2.1

Isu Strategis: Penurunan Produksi Pertanian

a.

Pengembangan intensifikasi pertanian untuk


meningkatkan
produktivitas
pertanian
tanaman pangan

b.

Pencetakan lahan sawah baru sebagai


pengganti lahan sawah yang berada di pusat
kawasan

c.

Penetapan regulasi (melalui penetapan qanun)


terkait penetapan lahan pangan berkelanjutan

Pengembangan kawasan Terangun sebagai KSK


perlu
dikembangkan
melalui
pendekatan
pengembangan kawasan perkotaan yang lebih
efisien melalui delineasi kawasan perkotaan yang
terbatas sesuai proyeksi kebutuhan 20 tahun
mendatang yang ditetapkan dalam rencana rinci
RTR KSK Terangun.
Untuk menjamin tetap terpenuhinya produksi

72

No.

Usulan Mitigasi

d.

Penetapan delineasi kawasan terbangun yang


terbatas pada saat penyusunan Rencana Rinci
(RDTR) pusat pelayanan

3.

Rencana Pengembangan KSK Pining

3.1

Isu Strategis: Peningkatan Potensi Ancaman Bencana Banjir dan Longsor

a.

Reboisasi
terbuka

b.

Penghijauan pada lahan kritis

c.

Peningkatan pengawasan dan pengendalian

d.

Pencegahan pembangunan permukiman di


lereng perbukitan

pada

lahan-lahan

yang

sudah

e.

Pengembangan sistem drainase

f.

Reboisasi kawasan bantaran sungai

g.

Peningkatan peran serta masyarakat dalam


pengelolaan kawasan

3.2

Rekomendasi Mitigasi
pertanian,
maka
pengembangan
kawasan
Terangun perlu pula diimbangi dengan upaya
intensifikasi pertanian, pencetakan lahan baru di
kawasan perdesaan di sekitarnya serta penetapan
kawasan lahan pertanian pangan berkelanjutan.

Upaya mitigasi untuk mengurangi potensi ancaman


banjir dan longsor perlu dilakukan secara
menyeluruh, meliputi upaya reboisasi dan
penghijauan kawasan yang telah terbuka maupun
kritis serta pengembangan sistem drainase dalam
pengembangan kawasan perkotaan yang baik.
Upaya pengelolan kawasan juga perlu dilakukan
melalui
peningkatan
pengawasan
dan
pengendalian pengembangan kawasan budidaya
serta pelibatan peran masyarakat melalui
pengembangan kearifan lokal.

Isu Strategis: Alih Fungsi Kawasan Hutan

a.

Pencegahan perambahan hutan melalui


peningkatan
upaya
pengawasan
dan
pengendalian
pengembangan
kegiatan
budidaya

b.

Pengembangan kawasan perkotaan yang


terbatas dan lebih efisien melalui penyusunan
rencana rinci

c.

Pengembangan kawasan penyangga berupa


kawasan budidaya dengan intensitas rendah
antara kawasan hutan produksi dengan
kawasan perkotaan.

d.

Peningkatan peran serta masyarakat dalam


pengelolaan kawasan

Upaya mitigasi untuk mencegah alih fungsi lahan


hutan dilakukan dengan mengembangkan kawasan
perkotaan yang terbatas sesuai proyeksi
kebutuhan 20 tahun mendatang yang dilakukan
melalui delineasi kawasan pada penyusunan
rencana rinci dengan pertimbangan keseimbangan
lingkungan, sosial dan ekonomi.
Penyusunan rencana rinci juga perlu dilakukan
dengan pengembangan kawasan penyangga antara
kawasan perkotaan dengan kawasan hutan
produksi.
Dalam pengelolaan kawasan, upaya pengawasan
dan pengendalian perlu diditingkatkan serta
melibatkan peran serta masyarakat.

73

BAB VII
STRATEGI PEMBANGUNAN EMISI RENDAH
Strategi Pembangunan Emisi Rendah (SPER) merupakan kerangka strategis yang
menggambarkan aksi konkret, kebijakan, program dan rencana implementasi
untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, perbaikan pengelolaan lingkungan dan
pemenuhan target pembangunan. Pada KLHS RTRW Kabupaten Gayo Lues ini,
Tim KLHS juga melakukan analisa emisi pada rencana pola ruang RTRW. Hal ini
dimaksudkan memberikan dukungan pada upaya-upaya mitigasi yang disusun
atau dihasilkan dari proses KLHS ini. Sehingga dengan demikian KLHS ini sudah
mengintegrasikan pertimbangan emisi didalamnya.
Pendekatan dan tahapan yang dilakukan dalam penyusunan SPER ini adalah
sebagai berikut:

Mengetahui kondisi yang berlaku saat ini pada tiap kabupaten. Hal ini
dilakukan dengan mempelajari profil daerah.
Melakukan analisis tutupan lahan
Menghitung emisi exisiting sebagai baseline (business as usual)
menggunakan metode historical based melalui tutupan lahan sejak tahun
2000 2011.
Menghitung perubahan emisi menggunakan metode forward looking non
parametric, yaitu metode untuk memprediksi emisi berdasarkan scenario
yang didasarkan pada rencana tata ruang wilayah setempat
Identifikasi aksi mitigasi
penyusunan strategi

Pendekatan dan metode yang disebutkan diatas, memiliki catatan sebagai


berikut: Penghitungan proyeksi emisi GRK di masa yang akan datang dapat
dilakukan dengan 2 cara yaitu: 1) ekstrapolasi berdasarkan perubahan emisi di
masa lalu; 2) perubahan emisi sebagai dampak dari implementasi RTRW. Namun
untuk cara kedua sebenarnya diperlukan data yang lebih detail terkait dengan
proyeksi tutupan lahan di tahun 2032 yang memperhitungkan rencana pola
ruang.
Laporan lengkap mengenai penghitungan emisi pada tiap tahapan yang
disebutkan diatas dimuat pada lampiran. Pada bagian ini akan dimuat hasil emisi
dan analisanya serta strategi dan aksi untuk mencapai pembangunan rendah
emisi.

74

7.1.

Ringkasan Hasil Analisa Emisi

Kabupaten Gayo lues sebagian besar atau 78% wilayahnya memiliki tutupan
lahan hutan, untuk itu kegiatan yang berpotensi menimbulkan emisi adalah
kegiatan manusia yang menimbulkan perubahan penggunaan lahan hutan
menjadi bukan hutan (deforestasi ataupun degradasi hutan). Berdasarkan hasil
pelingkupan oleh beberapa pemangku lintas kepentingan (stakeholders) maka
emisi Gas Rumah Kaca (GRK) yang dihitung adalah Emisi GRK berasal dari
kegiatan manusia dalam bidang Land Use, Land Use Change and Forestry
(LULUCF). Selama kurun waktu kurang lebih sepuluh tahun terakhir, penurunan
tutupan lahan hutan sebagian besar (11.317 ha) berubah menjadi pertanian
lahan kering campur dan 3.995 ha berubah menjadi semak belukar. Ada pula
semak belukar yang berubah menjadi hutan lahan kering sekunder sebesar 138
ha. Berikut ini ringkasan perhitungan emisi di Gayo Lues:
1. Dari hasil perhitungan emisi CO2e, di Kabupaten Gayo Lues dari tahun
2000 sampai dengan tahun 2011 dihasilkan emisi total sebesar 8.793.491
ton. Emisi sekuestrasi sebesar 145.613 ton. Luas Kabupaten Gayo Lues
sebesar 549.385 ha, sehingga emisi yang menyebabkan gas rumah kaca
sebesar 16 ton/ha, atau 1,48 ton/ha/tahun dalam kurun waktu 11 tahun.
Emisi CO2e ini diakibatkan oleh perubahan penggunaan lahan dari hutan
menjadi belukar, tanah terbuka, dan pertanian lahan kering sebagian
besar terdapat di Kecamatan Tripe Jaya seluas 43712 ha.
2. Berdasarkan hasil perhitungan emisi ini, kemudian dilakukan pendugaan
emisi hingga tahun 2030 berdasarkan scenario Business as Ussual dan
hasilnya adalah sekuestrasi sebesar -23.6 ton/ha.
3. Perhitungan emisi berdasarkan rencana pola ruang RTRWK di Kabupaten
Gayo Lues diharapkan mampu menurunkan emisi CO2e dari baseline yang
sudah ditetapkan sebelumnya (16 ton/ha). Hasil analisis penurunan emisi
CO2e terhadap pemanfaatan ruang sampai dengan tahun 2032 di
Kabupaten Gayo Lues menyatakan bahwa rencana pemanfaatan ruang
tahun 2012 - 2032 mampu mensekuestrasi emisi CO2e sebesar -100.9
ton/ha, hasil ini bernilai positif dari pendugaan emisi CO2e berdasarkan
baseline yang ditetapkan yaitu sebesar -23.6 ton/ha.
4. Pemanfaatan ruang pada RTRW Kabupaten Gayo Lues, memberikan
sekuestrasi emisi melalui ruang untuk hutan lindung dan taman nasional,

75

serta pemanfaatan semak belukar dan padang rumput sebagai area untuk
pengembangan perkebunan rakyat.
5. Memahami implementasi dari suatu rencana yang seringkali terjadi
penyimpangan, yang bisa saja terjadi karena beberapa hal diantaranya
pengawasan dan penegakan hukum yang kurang memadai, pola berkebun
masyarakat yang sulit berubah, atau hal lainnya terkait dengan lahan
hutan, maka dilakukan pendugaan suatu kondisi dimana terjadi
penyimpangan pada implementasi RTRW ini. Pendugaan penyimpangan
diperkirakan berdasarkan kondisi tutupan lahan di tahun 2011 dimana
diduga akan terjadi semakin meluasnya daerah yang terbuka di kawasan
sepanjang kanan kiri jalan di Taman Nasional Gunung Leuser, Hutan
Lindung dan dan Hutan produksi, dan Hutan produksi terbatas
(perubahan tutupan lahan). Pendugaan Emisi CO2e dilakukan dengan
menghitung luasan area semak belukar dan tanah kosong di kawasan
sepanjang kanan kiri jalan di Taman Nasional Gunung Leuser, Hutan
Lindung dan dan Hutan produksi (dan diproyeksikan dalam 20 tahun ke
depan), sedangkan untuk kawasan lain pemanfaatan ruang sesuai dengan
RTRWK. Hasil pendugaan emisi untuk kondisi semacam ini adalah bahwa
pada dua puluh tahun ke depan bila kondisi penyimpangan seperti ini
yang terjadi maka Kabupaten Gayo Lues hanya akan mampu
mensekuestrasi emisi sebesar 69,51 ton/ha. Angka sekuestrasi emisi ini
lebih rendah dari sekuestrasi emisi berdasarkan rencana pemanfaatan
ruang. Namun walaupun demikian yang perlu mendapat perhatian adalah
dugaan berkurangnya jumlah luasan hutan kering sekunder seluas 23.389
Ha yang diperkirakan akan berubah menjadi pertanian lahan kering.
7.2.

Strategi Pembangunan Emisi Rendah Kabupaten Gayo Lues

Berdasarkan hasil perhitungan dan analisis emisi di Kabupaten Gayo Lues, dapat
diketahui bahwa rencana pola ruang dari RTRWK Gayo Lues bila dilaksanakan
dengan baik, memenuhi seluruh rencana yang dibuat dan tidak ada
penyimpangan yang terjadi maka Kabupaten Gayo Lues dalam 20 tahun ke depan
akan mampu melakukan sekuestrasi emisi sebesar -100.9 ton/ha. Untuk itu
terdapat beberapa strategi yang menjadi masukan bagi KLHS yaitu:
1. Mengembangkan kawasan perkotaan yang efisien melalui arahan deliniasi
kawasan perkotaan. Strategi ini menjadi penting untuk menghindari
pembukaan lahan berlebihan yang kemudian akan berdampak tidak saja

76

pada emisi yang meningkat tetapi juga pada berbagai isu strategis
pembangunan berkelanjutan.
2. Melakukan reboisasi dan penghijauan untuk lahan kritis dan terbuka di
kawasan hutan dan non hutan. Data tutupan lahan tahun 2000 2011
memperlihatkan bahwa, dalam kurun waktu sekitar 10 tahun, di Gayo
Lues hutan kering sekunder mengalami penurunan luas sekitar 15.356 Ha.
Perubahan ini sebagian besar menjadi pertanian lahan kering campur
yaitu seluas 11.317 Ha, sebagian lainnya menjadi semak belukar seluas
3.995 Ha dan sisanya menjadi lahan terbuka. Jumlah luasan ini merupakan
jumlah luasan yang cukup signifikan. Apalagi bila dilakukan perhitungan
proyeksi dengan pola yang sama hingga 20 tahun yang akan datang, maka
penurunan luasan area hutan kering sekunder akan bertambah luas
menjadi sekitar 23.389 Ha.
3. Mengembangkan intensifikasi pertanian. Dengan luas kawasan budidaya
diluar hutan produksi yang hanya sekitar 21,2% maka pilihan intensifikasi
pertanian menjadi alternatif tunggal. Intensifikasi pertanian yang
didukung oleh teknologi pertanian yang tepat.
4. Pencetakan sawah baru dengan memperhatikan arahan RTRW untuk
mempertahankan produksi pertanian dan tanaman pangan. Terkait
dengan rencana pengembangan kawasan peruntukan pertanian tanaman
pangan lahan basah, terdapat lebih kurang 7.800 Ha lahan yang
ditetapkan dalam RTRW Kabupaten Gayo Lues sebagai kawasan
peruntukan lahan pertanian lahan basah. Tambahan luas dari lahan yang
sudah ada saat ini lebih kurang 1.400 Ha. Dengan demikian, diharapkan
produksi pertanian tanaman pangan tetap dapat terpenuhi untuk
pemenuhan kebutuhan pangan penduduk Kabupaten Gayo Lues
5. Peningkatan pengawasan, pengendalian dan penegakan hukum dalam
implementasi RTRW. Hal ini diperlukan untuk mengurangi alih fungsi
lahan hutan menjadi lahan budidaya, mengurangi bencana banjir dan
longsor, serta mempertahankan tutupan lahan untuk menjaga
kemampuan sekuestrasi emisi yang ada.

77

BAB VIII
KESIMPULAN, SARAN dan TINDAK LANJUT
8.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil kajian yang dipaparkan pada bab V dan VI dapat disimpulkan
bahwa secara umum rencana struktur ruang, rencana pola ruang, dan penetapan
kawasan strategis kabupaten di Kabupaten Gayo Lues telah dilakukan secara
seksama. Namun demikian, dalam telaah dampak yang dilakukan melalui KLHS,
ditemukan bahwa sebagian kecil dari rencana tata ruang, yang dinilai memiliki
potensi memberikan implikasi terhadap isu strategis, walaupun tidak secara
signifikan. Oleh karenanya implikasi terhadap isu strategis yang mungkin timbul
dari pelaksanaan sejumlah rencana tata ruang tersebut dapat diminimalisasi
melalui sejumlah tindakan mitigasi.
Isu strategis yang diidentifikasi dan dilakukan analisis terhadapnya didalam
kajian ini adalah terisolasinya daerah dengan aksesibilitas yang rendah, potensi
bencana alam terutama banjir dan longsor, alih fungsi lahan hutan menjadi
kawasan budidaya, fasilitas sanitasi lingkungan yang terbatas, dan penurunan
luas lahan sawah.
Sementara itu muatan RTRW yang dinilai memiliki dampak pengaruh terhadap
isu strategis tersebut adalah rencana pengembangan PKL Blangkejeren,
pengembangan PKLp Pining, pengembangan jaringan jalan ruas yang
menghubungkan Pining Lesten Pulo Tiga, pembangunan PLTA Lesten,
rencana pengembangan kawasan perkebunan rakyat, rencana pengembangan
kawasan peruntukan pertambangan pasir dan batu, dan rencana pengembangan
kawasan permukiman perkotaan.
Sejumlah rangkaian mitigasi telah disusun dan direkomendasikan untuk setiap
rencana tersebut diatas. Rencana tindakan mitigasi yang direkomendasikan
tersebut disusun berdasarkan pertimbangan prinsip pembangunan
berkelanjutan agar pembangunan yang dilakukan dapat tetap menjamin
keberlangsungan kehidupan di masa datang. Pertimbangan yang digunakan
adalah prinsip keseimbangan antara kepentingan lingkungan, ekonomi, dan
sosial; prinsip keterkaitan antar-sektor dan antar-wilayah; serta prinsip keadilan
untuk memberikan akses bagi masyarakat terhadap pengelolaan sumberdaya
alam di wilayah Kabupaten Gayo Lues.

78

Rangkaian rekomendasi yang dipaparkan dalam laporan ini, sebagian merupakan


rangkaian tindak teknis yang perlu dan harus dilakukan untuk memperkecil
dampak yang diprediksi akan memperburuk isu strategis yang ada saat ini,
sebagian lainnya perlu dan harus diwujudkan dalam bentuk dukungan kebijakan
untuk menciptakan kondisi yang kondusif.

8.2. Tindak Lanjut


Sebagaimana yang telah disampaikan pada bagian pendahuluan laporan ini,
KLHS bertujuan untuk memastikan bahwa prinsip pembangunan berkelanjutan
telah menjadi dasar dan terintegrasi dalam pembangunan. Bagi Pemerintah
Kabupaten Gayo Lues, proses penyelenggaraan KLHS ini masih jauh dari
sempurna, dan sebagai bagian dari proses perbaikan penyusunan perencanaan
daerah, maka Pemerintah Kabupaten Gayo Lues akan memeriksa,
memperhatikan dan menyempurnakan dari sisi mekanisme penyelenggaraan
KLHS, juga dari sisi pendukung substansi seperti pemutakhiran data dan
informasi. Selain daripada itu, kami sangat menghargai masukan perbaikan yang
membangun untuk penyempurnakan dokumen serupa di masa akan datang.

79

Daftar Pustaka
Gayo Lues dalam Angka Tahun 2013, 2012, 2011, 2010, 2009, 2008
Murtilaksono, Kukuh; Siregar, ES; Sutarta, W.; Darmosarkoro, Hidayat 2009. Upaya
Peningkatan Produksi Kelapa Sawit melalui Penerapan Teknik KOnservasi Tanah dan
Air. Jurnal Tanah Tropika 14 (2) : 135-142
Rauf, A. 2011. Kajian Sistem dan Optimasi Penggunaan Lahan Agroforestry di Kawasan
Penyangga Taman Nasional gunung Leuser. Disertasi Sekolah Pasca Sarjana Institut
Pertanian Bogor
Status Lingkungan Hidup Daerah Kabupaten Gayo Lues Tahun 2012
Yuwono, S.B. 2011. Pengembangan Sumberdaya Air Berkelanjutan DAS Way Betung Kota
Bandarlampung. Disertasi Sekolah Pasca Sarjana Institut Pertanian Bogor

80

Daftar Lampiran
Lampiran 1 :

Surat Keputusan Bupati Gayo Lues Nomor 050/581/ 2013


Tentang Pembentukan Kelompok Kerja Pengendalian
Lingkungan (POKJA PL) Kajian Lingkungan Hidup Strategis
(KLHS) Kabupaten Gayo Lues

Lampiran 2 :

Tabel Pelingkupan Isu-isu Strategis dari Hasil Pra-Pelingkupan


terkait RTRW Kabupaten Gayo Lues.

Lampiran 3 :

Berita Acara Daftar Isu Strategis KLHS Kabupaten Gayo Lues

Lampiran 4 :

Tabel Telaah Dampak Muatan RTRW Kabupaten Gayo Lues

Lampiran 5 :

Berita Acara Pemaparan dan Penyampaian Hasil KLHS RTRW


Kabupaten Gayo Lues

Lampiran 6 :

Berita Acara Konsultasi Publik Hasil KLHS Kabupaten Gayo


Lues

Lampiran 7 :

Ringkasan Dokumentasi Pelaksanaan KLHS Kabupaten Gayo


Lues

Lampiran 8 :

Laporan Strategi Pembangunan Emisi Rendah Kabupaten Gayo


Lues

81

Lampiran 1.
Surat Keputusan Bupati Gayo Lues Nomor 050/581/ 2013 Tentang
Pembentukan Kelompok Kerja Pengendalian Lingkungan (POKJA PL)
Kajian Lingkungan Hidup Strategis (KLHS) Kabupaten Gayo Lues