Anda di halaman 1dari 140

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

BAB I
PENDAHULUAN

Industri Pertambangan merupakan salah satu industri yang mempunyai resiko yang tinggi
(kerugian). Dalam usaha pemanfaatan sumberdaya mineral/bahan galian untuk
kesejahteraan masyarakat dan pengembangan suatu daerah, diperlukan suatu usaha
pertambangan. Agar usaha pertambangan tersebut dapat berjalan dan memperoleh
keuntungan, maka potensi sumberdaya mineral/bahan galian yang ada harus diketahui
dengan pasti, begitu juga terhadap resiko yang ada, yang dapat dirinci sebagai resiko
geologi, resiko ekonomi-teknologi, dan resiko lingkungan, harus dihilangkan atau paling tidak
diperkecil.
Dalam usaha untuk mengetahui potensi sumberdaya mineral/bahan galian yang ada serta
mengidentifikasi kendala alami maupun kendala lingkungan yang mungkin ada, maka perlu
dilakukan eksplorasi terlebih dulu. Jadi kegiatan eksplorasi merupakan suatu kegiatan
penting yang harus dilakukan sebelum suatu usaha pertambangan dilaksanakan. Hasil dari
kegiatan eksplorasi tersebut harus dapat memberikan informasi yang lengkap dan akurat
mengenai sumberdaya mineral/bahan galian maupun kondisi-kondisi geologi yang ada, agar
studi kelayakan untuk pembukaan usaha pertambangan yang dimaksud dapat dilakukan
dengan teliti dan benar (akurat).
Kegiatan eksplorasi mineral/bahan galian terutama bertujuan untuk memperkecil atau
mengurangi resiko geologi. Untuk itu kegiatan eksplorasi harus dapat menjawab pertanyaan
mengenai :
1. Apa (mineral/bahan galian) yang dicari ?
2. Dimana (mineral/bahan galian) tersebut terdapat? Baik secara geografis maupun
letak/posisinya terhadap permukaan bumi (di atas permukaan, di bawah permukaan,
dangkal/dalam, di bawah air ?).
3. Berapa (sumberdaya/cadangannya), bagaimana kadar, penyebaran, dan kondisinya ?
4. Bagaimana kondisi lingkungannya (karakteristik geoteknik dan hidrogeologi) ?.

Pendahuluan :

I -1

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Dalam pelaksanaannya, kegiatan eksplorasi memanfaatkan sifat-sifat fisika dan kimia batuan,
tanah, unsur dan mineral/bahan galian yang ada, seperti sifat : kemagnetan, kerapatan
(density), kelistrikan, keradioaktifan, distribusi dan mobilitas unsur, serta memanfaatkan
teknologi yang tersedia seperti : metode magnetik, seismik dan gaya berat, elektrik
(resistivity, self potential, induce polarisation, magneto-telluric, mess a la mase), radioaktif, dan
metode geokimia (geobotani dan hidrokimia).
Metode-metode tersebut (metode tak langsung) terutama diterapkan pada ekplorasi tahap
awal, dimana daerah cakupannya sangat luas dan waktu maupun biaya yang tersedia cukup
terbatas. Kadang-kadang juga dilakukan survei langsung untuk sampling awal (grab sampling,
chip sampling, stream sediment sampling, dll.).
Sedangkan pada tahap lanjutan atau detail, diterapkan metode langsung, yaitu dengan cara
survei langsung mulai dari pemetaan, pembuatan parit uji dan sumur uji, dan pemboran,
yang dilengkapi dengan pengambilan conto secara sistematik pada badan bijih/cebakan
bahan galian yang bersangkutan. Conto-conto tersebut lalu dianalisis secara kimia di
laboratorium untuk mengetahui kadar atau kualitasnya, yang selanjutnya data tersebut
digunakan dalam perhitungan potensi atau cadangan.
Hasil dari setiap tahapan eksplorasi dipakai untuk mengambil keputusan apakah pekerjaan
eksplorasi tersebut diteruskan ke tahap yang lebih lanjut (daerah prospek ditemukan) atau
tidak dilanjutkan (tidak ada indikasi daerah prospek). Dengan demikian resiko kerugian yang
besar dalam melakukan eksplorasi dapat dihindari, hanya kalau hasilnya menjanjikan, dalam
hal ini terdapat suatu harapan yang besar akan ditemukannya cadangan yang dapat
ditambang (mineable-bankable-economic), maka kegiatan eksplorasi dilanjutkan ke tahap
yang lebih detail.
Dalam mempelajari, merencanakan, dan melaksanakan eksplorasi banyak bidang ilmu dan
teknologi yang terlibat yang harus dimengerti dan dikuasai oleh seorang insinyur eksplorasi,
antara lain : geologi (tektonik-petrologi-struktur-stratigrafi), analisis mineralogi secara
mikroskopi maupun dengan bantuan alat-alat elektronik (XRD-LGC-GC-AAS-EMS), statistik,
pemetaan, pemboran, sampling, perhitungan cadangan, geostatistik, pemodelan dengan
bantuan software, manajemen, sistem informasi geografis, sampai pada analisis
keekonomiannya.
Selain menguasai konsep eksplorasi, seorang insinyur eksplorasi juga harus mampu
menerapkan teknologi eksplorasi yang tersedia secara langsung di lapangan, misalnya
melakukan pengukuran geofisika dan interprestasinya, survei geokimia dan interprestasinya,
survei pengukuran geodetik, pemboran, sampling, dan penanganan conto, serta tentu saja
kemampuan dalam mengintegrasikan dan menginterprestasikan data hasil kegiatan
eksplorasi, sehingga hasilnya dapat digunakan untuk melakukan studi kelayakan tambang.

Pendahuluan :

I -2

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Kuliah teknik eksplorasi ini merupakan suatu integrasi dari kuliah-kuliah lainnya dalam bidang
geologi, genesa bahan galian, teknologi eksplorasi, pemboran dan sampling, perhitungan
cadangan, dan analisis keekonomian.

Pendahuluan :

I -3

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

BAB II
KONSEP EKSPLORASI

Sebagai suatu industri yang padat modal, padat teknologi, dan padat
sumberdaya, serta mengandung resiko yang tinggi, maka industri
pertambangan menjadi hal yang sangat unik dan membutuhkan usaha yang
lebih untuk dapat menghasilkan sesuatu yang positif dan menguntungkan.
Banyaknya disiplin ilmu dan teknologi yang terlibat di dalam industri ini mulai dari
geologi, eksplorasi, pertambangan, metalurgi, mekanik dan elektrik, lingkungan,
ekonomi, hukum, manajemen, keuangan, sosial budaya, dan komunikasi,
sehingga menjadikan industri ini cukup kompleks.
Karena yang menjadi dasar dalam perencanaan aktivitas pada industri
pertambangan adalah tingkat kepastian dari penyebaran endapan, geometri
badan bijih (endapan), jumlah cadangan, serta kualitas, maka peranan ilmu
eksplorasi menjadi hal yang sangat penting sebagai awal dari seluruh rangkaian
perkerjaan dalam industri pertambangan.
Agar kegiatan eksplorasi dapat terencana, terprogram, dan efisien, maka
dibutuhkan pengelolaan kegiatan eksplorasi yang baik dan terstruktur. Untuk itu
dibutuhkan pemahaman konsep eksplorasi yang tepat dan terarah oleh para
pelaku kegiatan eksplorasi, khususnya yang meliputi disiplin ilmu geologi dan
eksplorasi tambang.
Kalau kegiatan eksplorasi menjanjikan adanya suatu harapan bagi pelaku bisnis
pertambangan, barulah kegiatan industri pertambangan dapat dilaksanakan.
Kegiatan eksplorasi dilakukan karena ada tujuan (goal) yang diharapkan oleh
badan/pihak perencana eksplorasi tersebut.
Sebagai contoh :

Pada badan pemerintah, dengan tujuan pengembangan wilayah


(daerah), maka kegiatan eksplorasi diarahkan untuk pendataan potensi
sumberdaya bahan galian, sehingga kegiatan eksplorasi tersebut lebih
bersifat inventarisasi sumberdaya mineral.

Konsep Eksplorasi :

II - 1

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Pada perusahaan eksplorasi, dengan tujuan pengembangan potensi


mineral tertentu, maka kegiatan eksplorasi diarahkan untuk dapat
mengumpulkan data endapan tersebut selengkap-lengkapnya, sehingga
data endapan yang dihasilkan mempunyai nilai yang dapat dianggunkan
atau dijual kepada pihak lain (junior company).
Pada perusahaan pertambangan, dengan tujuan pengembangan dan
penambangan mineral tertentu, maka kegiatan eksplorasi diarahkan
untuk dapat mengumpulkan data endapan tersebut untuk mendapatkan
nilai ekonominya sehingga layak untuk ditambang dan dipasarkan
sebagai komoditi tambang.

Secara umum, dalam industri pertambangan kegiatan eksplorasi ditujukan


sebagai berikut :

mencari dan menemukan cadangan bahan galian baru,

mengendalikan (menambah) pengembalian investasi yang ditanam,


sehingga pada suatu saat dapat memberikan keuntungan yang ekonomis
(layak),

mengendalikan (penambahan/pengurangan) jumlah cadangan, dimana


cadangan merupakan dasar dari aktivitas penambangan,

mengendalikan atau memenuhi kebutuhan pasar atau industri,

diversifikasi sumberdaya alam,

mengontrol sumber-sumber bahan baku sehingga dapat berkompetisi


dalam persaingan pasar.
Dilihat dari pentingnya hal tersebut di atas, terdapat 5 (lima) hal penting yang
harus diperhatikan, yaitu :

Pemahaman filosofi eksplorasi dan cebakan bahan galian

Pengetahuan (dasar ilmu dan teknologi) yang terkait dalam pekerjaan


eksplorasi,

Pemahaman konsep dan metode eksplorasi,

Prinsip dasar dan penerapan metode (teknologi) eksplorasi,

Pengambilan keputusan pada setiap tahapan eksplorasi.

2.1 Filosofi Eksplorasi dan Endapan Bahan Galian


Proses eksplorasi mempunyai hubungan yang erat dengan keadaan dan
perilaku suatu endapan bahan galian, yaitu proses untuk mengetahui
bagaimana suatu endapan terbentuk (terakumulasi), bagaimana penyebaran
dan bentuk (geometri) endapan tersebut di alam, berapa banyak endapan

Konsep Eksplorasi :

II - 2

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

tersebut yang dapat diambil, serta bagaimana tingkat (nilai) keekonomian


endapan tersebut.
Karena sangat erat dengan pengetahuan keberadaan suatu cebakan
endapan, maka pemahaman filosofi akumulasi suatu cebakan endapan
menjadi sangat penting. Konsep cebakan suatu endapan di kerak bumi dapat
disederhanakan menjadi tiga faktor utama (Gambar 2.1), yaitu :

adanya sumber (source),

adanya proses perpindahan (migration/transportation),

adanya tempat/wadah/perangkap dimana bahan berharga dapat


terbentuk/ terkumpul (place).
Suatu proses eksplorasi dapat disederhanakan menjadi suatu sistem yang
terintegrasi (dan bersifat loop tertutup membentuk siklus analisis), berawal dari
analisis suatu kemungkinan sumber, proses perpindahan yang terjadi, sampai
dengan penafsiran kemungkinan terjebak dalam suatu perangkap (teoritik).
Sebaliknya dapat pula berawal dari analisis suatu tanda-tanda mineralisasi,
kemudian adanya cebakan pada perangkapnya sampai dengan ditemukan
sumbernya.

Tanda-tanda
Sumber

Fakta
Perpindahan/
Transportasi

Wadah/
Perangkap

Gambar 2.1

Cebakan

Sumber

(a)
(b)
(a) Proses utama dalam pembentukan endapan bahan galian,
(b) Proses penemuan

Sumber (source), merupakan asal dari unsur-unsur logam/bahan lainnya

Konsep Eksplorasi :

II - 3

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Dari sumbernya, logam-logam akan tersebar (disseminated) pada mantel


dan kerak bumi dalam jumlah yang sangat kecil dan setempat-setempat
dengan kontrol geologi tertentu terkonsentrasi dalam jumlah ekonomis
untuk diekstrak (tubuh bijih). Secara konsep proses pengkonsentrasian
tersebut dapat disederhanakan, tapi kenyataan sebenarnya merupakan
proses yang sangat kompleks.

Migrasi (migration), adalah proses perpindahan (transportasi) logamlogam/bahan lainnya dari sumbernya (source) :

Logam-logam tertransport dalam larutan dari sumber ke lokasi


pengendapan yang baru pada kondisi temperatur-tekanan tinggi dalam
rentang yang lebar (hipogen), atau dapat juga sebagai kompleks
anorganik/organik dalam lingkungan temperatur rendah (supergen,
residual, aluvial).

Batuan pada umumnya impermeabel, sedangkan batuan plutonik pada


umumnya mempunyai permeabilitas yang rendah untuk larutan dan uap
(vapour). Selanjutnya dengan (melalui) fungsi waktu (skala waktu geologi),
permeabilitas yang rendah tersebut dapat memungkinkan terbentuknya
konsentrasi mineral yang signifikan melalui difusi atau aliran.

Pada sistem hidrotermal, rekahan dan sesar dapat menjadi media


permeabel sebagai media perpindahan larutan mineral.

Pori-pori pada batuan sedimen dapat menjadi media permeabel untuk


peningkatan konsentrasi logam-logam, dan membentuk cebakan mineral
sebagai endapan yang signifikan dan dikenal sebagai sediment-hosted
base metal deposit.
Perangkap atau wadah (place) merupakan tempat terkumpulnya
endapan/cebakan mineral yang karena kondisi kimia-fisika yang berubah
menghasilkan presipitasi elemen-elemen atau senyawa dari larutan, atau
pengkayaan residual akibat perpindahan sebagian unsur-unsur, atau
peningkatan konsentrasi dari yang tidak ekonomis pada batuan menjadi
ekonomis pada endapan yang baru.

Logam-logam dapat terkonsentrasi dari hidrosfir melalui peristiwa


evaporasi dari dari suatu larutan,

Logam-logam dapat mengalami presipitasi dari larutan sisa magma


sebagai akibat dari pengurangan temperatur dan tekanan, atau akibat
kontak dan bereaksi dengan batuan induk, atau akibat kontaminasi
fluida bijih dengan larutan (air) bawah permukaan lainnya,

Logam-logam dapat terkonsentrasi dan tertempatkan melalui aktivitas


biologi,

Konsep Eksplorasi :

II - 4

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Logam-logam dapat terkayakan melalui peristiwa pelindian atau melalui


presipitasi dalam regolith (lapisan penutup mantle rock),
Logam-logam dapat menerobos dan terkonsentrasi akibat kontrol struktur
melalui pengisian rongga-rongga (porositas).

Dengan mengetahui filosofi pembentukan konsentrasi cebakan mineral


tersebut, maka para ahli eksplorasi mempunyai alat (tools) seperti trace element
dan analisis isotop atau radiogenic dating yang dapat membimbing ke arah
sumber logam (guide to ore) serta jalur atau arah perpindahan (migrasi)-nya.
Kegiatan eksplorasi didasarkan pada penelitian terhadap fakta-fakta yang
signifikan yang merupakan hasil dari suatu atau beberapa proses. Peristiwaperistiwa pembentukan mineral (bijih), oleh para ahli geologi ekonomi
dikelompokkan dalam tipe-tipe genetik endapan (bijih). Selanjutnya modelmodel tersebut digunakan untuk mencari hubungan antara bijih yang
bersangkutan dengan model-model genesa yang telah ada (dikenal) yang
dirasa sesuai.
Dewasa ini banyak kegiatan eksplorasi sukses dengan didasarkan pada analogi
model-model endapan yang telah ada pada kondisi alam yang mirip. Namun
metode analogi ini menjadi berbahaya untuk pelaku-pelaku pemula yang
mempunyai dasar pengetahuan genesa bijih yang lemah.
Secara umum, dengan dasar filosofi pembentukan endapan, maka dapat
dikembangkan suatu filosofi kegiatan eksplorasi dengan pendekatan (proses)
sebagai berikut :
1.

Mendapatkan pengetahuan (informasi) tentang hal-hal dasar yang


diperoleh melalui suatu rangkaian kegiatan eksplorasi, yaitu berupa :

Tipe bijih,

Lingkungan geologi batuan induk, berupa :

Umur,

Tatanan tektonik,

Tipe batuan induk,

Hubungan dengan struktur geologi (mikroskopis dan


megaskopis),

Hubungan dengan gejala-gejala anomali geokimia dan ciri-ciri


alterasi,

Aliran fluida dalam batuan induk,

Sejarah metamorfik (mempengaruhi/tidak mempengaruhi


badan bijih)

Konsep Eksplorasi :

II - 5

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Tanda-tanda sifat geofisika yang dapat dimanfaatkan.


Pendekatan realistik dari kadar,
Kondisi dan sifat mineralogi bijih,
Ukuran (geometri) dan jumlah (kuantitas) endapan.

2.

Pengetahuan tentang proses-proses fisika dan kimia yang menyertai


peristiwa pengkonsentrasian suatu logam/endapan/mineral, termasuk
kondisi iklim, karena kondisi iklim yang berbeda pada skala waktu geologi,
dapat memungkinkan adanya perbedaan dalam karakteristik geologi
permukaan, geofisika, dan geokimia.

3.

Pemahaman untuk dapat menghasilkan (mengembangkan) suatu bentuk


pemikiran lateral dari pengetahuan konseptual (teoritis) terhadap
karakteristik suatu endapan yang dicari, yang sebelumnya belum
diketahui keberadaannya, melalui teknik-teknik (teknologi-metodologi)
yang sesuai dengan karakteristik endapan tersebut.

Pada Gambar 2.2 dapat dilihat secara skematik pendekatan (proses) kegiatan
eksplorasi secara umum.

Konsep Eksplorasi :

II - 6

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Target Eksplorasi
Teknologi Eksplorasi :
- Inderaja

- Literatur
- Peta Geologi
- Pengetahuan Geologi
- Genesa Bahan Galian

Tanda-tanda Mineralisasi
(Langsung/Tak Langsung)
- Geofisika

- Geokimia
- Pemetaan

Model

Geologi
- Pemetaan

- Mineralogi

- Pemboran

- Sampling
- Analisis Lab. (Mikroskopi/Kimia)

Model Genetik
Cebakan
- Kadar

- Dimensi

- Sebaran
- Perhitungan

Sumberdaya
Terukur
Studi Kelayakan (Teknologi,
Ekonomi, Lingkungan)

Cadangan
Tertambang

Gambar 2.2 Pendekatan (proses) kegiatan eksplorasi secara umum

Konsep Eksplorasi :

II - 7

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

2.2 Konsep Eksplorasi dan Pentahapan Eksplorasi


Banyak definisi yang dapat diuraikan dalam istilah eksplorasi, namun dalam
konteks ini secara umum, eksplorasi dapat didefinisikan sebagai suatu kegiatan
untuk mencari, menemukan, dan mendapatkan suatu bahan tambang (bahan
galian) yang kemudian secara ekonomi dapat dikembangkan untuk
diusahakan. Secara konsep, dalam lingkup industri pertambangan, eksplorasi
dinyatakan sebagai suatu usaha (kegiatan) yang karena faktor resiko, dilakukan
secara bertahap dan sistematik untuk mendapatkan suatu areal yang
representatif untuk dapat dikembangkan lebih lanjut sebagai areal
penambangan (dieksploitasi).
Kegiatan eksplorasi dapat dimulai setelah target endapan yang akan
dieksplorasi telah ditetapkan. Prosedur berikut merupakan prosedur umum yang
diterapkan dalam suatu program eksplorasi :
1.
Melakukan pengumpulan data awal mineral dan informasi-informasi yang
berhubungan dengan mineral target, dan melakukan analisis terhadap
informasi-informasi tersebut untuk mendapatkan hubungan antara ukuran
(size), keterdapatan (sebaran), serta kadar endapan tersebut dalam
beberapa kondisi geologi yang berbeda.
Informasi-informasi tersebut dapat diperoleh berupa :

Publikasi ilmiah,

Textbook geologi/ekonomi,

Publikasi dari badan-badan pemerintahan, termasuk berupa petapeta geologi dan geofisika, serta laporannya,

Data remote sensing seperti foto udara dan citra satelit,

Data hasil survei geofisika udara (airborne geophysics),

Proceeding dan publikasi-publikasi teknik pada konferensi dan


simposium organisasi profesional,

Jurnal teknik dan industri,

Laporan survei yang pernah dilakukan,

Hasil diskusi dengan kontak person dan kolega-kolega seprofesi.


2.
Melakukan seleksi data serta membuat sintesis-sintesis untuk menyusun
model yang menggambarkan endapan pada beberapa kombinasi
lingkungan geologi,
3.
Menyusun skala prioritas berdasarkan gambaran kondisi daerah target
eksplorasi,
4.
Melakukan survei geologi pendahuluan dan pengambilan beberapa
contoh untuk dapat menghasilkan gambaran awal berdasarkan kriteria
seleksi geologi yang telah ditetapkan pada daerah terpilih,

Konsep Eksplorasi :

II - 8

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

5.

6.

7.

Mencari informasi pada tambang-tambang endapan sejenis yang telah


ditutup maupun sedang beroperasi, dan mencoba menerapkannya jika
mempunyai kondisi geologi yang mirip. Jika ternyata mempunyai kondisi
yang tidak sesuai, maka perlu dilakukan modifikasi/penyesuaian,
Jika beberapa pendekatan memberikan hasil yang positif, maka perlu
disiapkan suatu program sosialisasi dengan komunitas lokal, berupa
transfer informasi/gambaran mengenai kegiatan yang akan dilakukan,
Menyusun program dan budget eksplorasi untuk pekerjaan-pekerjaan
lanjutan, dengan elemen-elemen kunci sebagai berikut :

Program geologi tinjau dan pemetaan,

Program survei dan sampling geokimia,

Program survei geofisika,

Program pemboran dan sampling,

Program evaluasi dampak lingkungan.

Program dan budget eksplorasi dapat dikelompokkan menjadi beberapa


tahapan sebagai berikut :
Tahap I (Preliminary), yaitu program dengan budget rendah yang ditujukan
untuk memperoleh informasi umum. Tahap I ini pada umumnya dapat berupa
kegiatan :

Survei geologi tinjau (reconaissance),

Pengecekan-pengecekan data yang sudah ada pada peta geologi


regional (desk study),

Pengambilan beberapa sampel awal geokimia.


Tahap II (Prospecting), yaitu program yang disusun berdasarkan gambarangambaran yang telah diperoleh pada tahap I. Tahap II ini pada umumnya
berupa kegiatan :

Pemetaan geologi,

Sampling dan survei geokimia sistematik,

Beberapa pemboran dangkal (scout drilling),

Survei geofisika.
Tahap III (Finding & Calculation/Evaluation), yaitu program yang ditujukan untuk
memastikan kondisi endapan yang disusun berdasarkan hasil analisis dan
interpretasi hasil tahap II (model genetik). Target awal dipersempit sesuai
dengan anomali geokimia dan geofisika yang ditemukan. Pada umumnya
program yang direncanakan berupa pemboran dan sampling untuk pemastian
anomali-anomali yang ada.

Konsep Eksplorasi :

II - 9

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Pada umumnya dari masing-masing tahapan tersebut dibutuhkan re-evaluasi


terhadap semua hasil yang diperoleh (berdasarkan aspek geologi, teknik, dan
budget), untuk pengambilan-pengambilan keputusan terhadap kelanjutan
program.
Secara skematik, pentahapan-pentahapan kegiatan eksplorasi tersebut di atas
dapat dilihat pada Gambar 2.3.

Konsep Eksplorasi :

II - 10

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

BAHAN

PROSES

Target Eksplorasi

- Daerah
- Bahan Galian (logam, mineral, dll.

- Laporan/literatur
- Peta geologi regional
- Citra landsat/foto udara

Analisis penetapan daerah


target
PENINJAUAN LAPANGAN
(RECONNAISANCE)
- Survei geologi pendahuluan
(regional)
- Sampling secara acak pada
daerah-daerah prioritas

Model regional dan


model analog

Analisis penentuan langkah


dan metode eksplorasi

EKSPLORASI PENDAHULUAN
(PRELIMINARY)
-

Tipe bijih/mineralogi
Tatatan tektonik
Umur endapan
Tipe batuan induk
Mineralogi bijih
Alterasi
Anomali geokimia
Sifat fisik dan kimia
Model genetik

Pemetaan topografi
Pemetaan geologi
Sampling sistematik semi-detail
Survei geokimia sistematik
Survei geofisika
Pemboran awal (scout drilling)

Analisis penentuan arah


eksplorasi prospeksi dan metode

EKSPLORASI LANJUT
(PROSPECTING)

- Survei geofisika
- Sampling sistematik-intensif
- Pemboran lanjutan (grid rapat)

Model genetik endapan


Sebaran kadar
Lokasi prospek
Zona-zona anomali
Geometri endapan
Alterasi

Analisis dan perencanaan


eksplorasi detail
EKSPLORASI DETAIL
(FINDING)
- Sampling detail (grid rapat)
- Pemboran detail (grid rapat)

- Data kadar
- Batas cebakan

- Pemodelan cebakan (badan bijih)


- Evaluasi cadangan

CADANGAN BAHAN GALIAN


(SUMBERDAYA TERUKUR)

STUDI KELAYAKAN
(FEASIBILITY STUDY)
-

Metode penambangan
Perencanaan tambang
Parameter-parameter ekonomi
Rencana lingkungan

Analisis teknologi, ekonomi,


dan lingkungan
CADANGAN PROVEN
(CADANGAN TERTAMBANG)

Gambar 2.3 Pentahapan kegiatan eksplorasi

Konsep Eksplorasi :

II - 11

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

2.3 Teknologi Dalam Eksplorasi


Kegiatan eksplorasi mempunyai hubungan yang erat dengan teknologi yang
tersedia, baik berupa peralatan, metode analisis dan interpretasi, serta sarana
komputasi. Para pelaku eksplorasi (the explorationist) harus sudah terampil
dalam penggunaan teknologi. Berikut dijabarkan beberapa hal penting
berkaitan dengan teknologi eksplorasi :
1.
Sarana transportasi/komunikasi yang memadai (untuk keamanan dan
kemudahan akses serta logistik). Untuk transportasi umumnya digunakan 4wheel drives vehicles, fixed and rotary wing aircraft, boat dan lain-lain,
sedangkan untuk komunikasi adalah radio, HT, HP, SSB, dll.
2.

Teori sampling dan metode sampling geokimia,

Soil sampling

Stream Sediment sampling

Rock Chip sampling

Mine sampling

Waste dump sampling

Drillcore sampling

3.

Geological mapping,

Survei topografi untuk updating peta

Interpretasi foto udara dan citra satelit (batuan, struktur)

Identifikasi batuan & mineral baik di lapangan maupun di


laboratorium

Sistem navigasi yang presisi dan modern

4.

Sistim data base dan manajemen informasi,

5.

Kartografi dan peta-peta digital (digitasi),

6.

Eksplorasi geofisika dan aplikasinya, meliputi instrumen, pengambilan data,


prosesing dan interpretasi data, menggunakan metode :

Survei Magnetik (airborne dan ground)

Survei Gayaberat (Gravity)

Survei Elektrik (IP, metode magnetotelurik, tahanan jenis, SP, dll.)

Seismik (refleksi dan refraksi)

Georadar

7.

Analisis data mulai dari kompilasi data yang potensial serta aplikasinya
sampai analisis untuk penentuan zona-zona anomali.

Konsep Eksplorasi :

II - 12

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

8.

Pemboran, yang ditujukan untuk pengujian anomali yang ada dan untuk
sampling. Beberapa alat pemboran :

Mud puncher

Auger

Rotary Air Blast

Rotary Percussion

Reverse circulation

Core drilling

Deep-well rotary drilling


Selain itu, para pelaku dapat memahami (memiliki kemampuan) untuk
kelancaran pemboran, yaitu :

Pemilihan alat bor

Desain lubang bor,

Teknik pemboran (arah pemboran, kontrol fluida)

Prosedur sampling,

Pengelolaan inti bor,

Chip & core drilling,

9.

Pemodelan endapan baik manual maupun dengan bantuan perangkat


lunak (geostatistik s/d pemodelan 3D),

10.

Pengelolaan sistem komputer.

2.4 Pengambilan Keputusan Pada Setiap Tahapan Eksplorasi


Berdasarkan definisi dan prinsip dasar eksplorasi di atas, maka setiap kegiatan
eksplorasi dilaksanakan (direncanakan) secara bertahap, dan unsur design
menjadi dasar dalam perencanaan setiap tahapan, mulai dari metode yang
paling sederhana sampai dengan metode yang lebih kompleks dan akurat,
serta dari biaya yang relatif murah sampai dengan biaya yang lebih mahal.
Secara prinsip, eksplorasi mengandung unsur desain, probabilitas, dan resiko.
Adapun prinsip utama dalam eksplorasi; semakin tinggi tingkat kepercayaan
yang diinginkan (dalam pentahapan eksplorasi) semakin rapat titik data (grid
density) yang direncanakan, sehingga semakin besar biaya yang harus
dikeluarkan (lihat Gambar 2.4). Titik-titik pengambilan keputusan merupakan
suatu saat dimana harus dipilih apakah kegiatan yang dilakukan menghasilkan
sesuatu yang prospek untuk diteruskan, atau dianggap sudah tidak prospek lagi
untuk dilanjutkan ke tahap lebih detil.

Konsep Eksplorasi :

II - 13

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Pada Gambar 2.5 dapat dilihat diagram alir pendekatan dan tahapan
pengambilan keputusan, sesuai dengan pendekatan model, hasil interpretasi,
atau hasil evaluasi dari kegiatan-kegiatan eksplorasi yang telah dilakukan.
Secara umum dapat dilihat bahwa setiap pengambilan keputusan dapat
dilakukan re-evaluasi terhadap kegiatan eksplorasi sehingga tahapan-tahapan
eksplorasi tersebut dapat dimodelkan sebagai suatu siklus dengan adanya
penambahan data ataupun penambahan metode.

Titik pengambilan keputusan


Studi Kelayakan

Pengeluaran

Laju pengeluaran (biaya)

Pre-Studi Kelayakan
Resiko tinggi

Penseleksian
daerah target

Kegiatan

Tahapan

Pemilihan daerah

Perencanaan
Konseptual

Studi
Literatur

Penurunan resiko

Perencanaan
Detil

Analisis
kesesuaian studi
literatur dengan
keadaan
lapangan

Survei Tinjau

(Reconnasissance)

SURVEI
REGIONAL
Inderaja,
Geokimia,
Geofisika,
Airborne.

Pencapaian
Target

Pemboran
dan
Sampling
Eksplorasi

Pemboran,
Sampling Rinci,
dan
Perhitungan
Cadangan

Persiapan
Penambangan

PENAMBANGAN

Rehabilitasi
Pasca-Penambangan

Pemastian model
endapan

Pemetaan, Survei Eksplorasi semi (uji geoteknik, uji


dan sampling
detail (pemboran
hidrologi,
geokimia,
dan sampling semi hidrogeologi, uji
metoda
Survei geofisika, detail), Analisis
pengolahan, uji
Pemodelan
dan Evaluasi
kadar) dan
endapan
Cadangan.

Pembukaan
lokasi
penambangan

perhitungan
cadangan

Dimodifikasi dari Eimon, 1988

Lingkupan bidang keahlian Eksplorasi Tambang

Gambar 2.4 Skema pentahapan eksplorasi, pendugaan biaya, dan titik-titik


pengambilan keputusan (dimodifikasi dari Evans, 1995)

Konsep Eksplorasi :

II - 14

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

TARGET EKSPLORASI :
- Daerah
- Mineral/Bijih/Bahan Galian
KOMPILASI DAN
ANALISISDATA
(Peta, Inderaja)

RECONNAISSANCE

MODEL GEOLOGI/GENETIK
ENDAPAN

STUDI LITERATUR

MODEL GEOLOGI
REGIONAL

Prospek ?

Tidak

Berhenti

Tidak

Berhenti

(TEORITIS/ANALOG)
Ya
DESAIN PROGRAM
EKSPLORASI

SELEKSI DAERAH
TARGET

PROGRAM EKSPLORASI
(Bertahap)
Petunjuk-petunjuk
Anomali-anomali
(Guide to Ore)
PENERAPAN
TEKNOLOGI (METODE)
EKSPLORASI

MODEL EKSPLORASI
(MODEL ENDAPAN)

Prospek ?
Ya
SIMULASI dan EVALUASI
CADANGAN

KUANTIFIKASI CADANGAN

MODEL CADANGAN
(Sumberdaya Terukur)

Gambar 2.5 Diagram alir tahapan pengambilan keputusan, sesuai model, hasil
interpretasi dan evaluasi dari kegiatan-kegiatan eksplorasi

Konsep Eksplorasi :

II - 15

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

BAB III
HUBUNGAN KONDISI GEOLOGI DAN GENESA ENDAPAN
DENGAN TEKNIK EKSPLORASI

Sebagaimana telah disinggung pada bab sebelumnya, bahwa kegiatan eksplorasi


dilaksanakan berdasarkan data awal berupa indikasi/gejala/petunjuk geologi dan
proses pembentukan endapan bahan galian, sehingga diperoleh karakteristik
tertentu untuk daerah target tersebut.
Indikasi (gejala) geologi yang diamati merupakan hasil (produk) dari proses geologi
(asosiasi batuan, tektonik, dan siklus geologi) yang mengontrol pembentukan
endapan, yang kemudian dikaji dalam konteks genesa endapan berupa komposisi
mineral, asosiasi mineral, unsur-unsur petunjuk, pola tekstur mineral, ubahan
(alterasi), bentuk badan bijih (tipe endapan), dan lain-lain, menghasilkan elemenelemen yang harus ditemukan dan dibuktikan melalui penerapan metode
(teknologi) eksplorasi yang sesuai, sehingga dapat menjadi petunjuk untuk
mendapatkan endapan bijih yang ditargetkan (guide to ore). Secara skematis
hubungan tersebut dapat dilihat pada Gambar 3.1.

3.1 Geologi dan Genesa Bahan Galian


Seperti yang telah diuraikan sebelumnya, bahwa pembentukan suatu endapan
secara alami dikontrol oleh proses-proses geologi, dan hubungan antara proses
geologi dengan tipe endapan yang terbentuk dapat dijelaskan melalui genesa
bahan galian (genesa mineral).
Adapun hal-hal mendasar yang perlu diketahui adalah :
a.
Konsep metallogenic province dan metallogenic epoch,
b.
Endapan-endapan mineral yang berhubungan dengan konsep tektonik
lempeng,
c.
Bentuk dan morfologi badan bijih,
d.
Proses-proses pembentukan endapan.

Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 1

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

PROSES GEOLOGI

Magmatik
Tektonik
(Struktur geologi)
Pelapukan
Erosi & Sedimentasi

GEJALA GEOLOGI

GENESA ENDAPAN

Tatanan Tektonik Regional/Lokal


Struktur Geologi
Susunan Sratigrafi
Geomorfologi-Fisiografi
Jenis Batuan

Metalogenic Province
Kontrol Pembentuk Bijih
Komposisi Mineral/Alterasi
Unsur Asosias/Petunjuk
Struktur/Tekstur Mineral

TIPE DAN KARAKTERISTIK ENDAPAN


Bentuk, Ukuran, dan Pola Sebaran Bijih
Proses dan Zona Pengkayaan
Sifat Fisik dan Kimia Endapan
Karakteristik Mineralogi
Karakteristik Batuan Induk/Samping

PEMILIHAN DAN PENERAPAN


TEKNOLOGI (METODA) EKSPLORASI

Gambar 3.1 Diagram umum hubungan antara proses geologi, gejala geologi, dan
genesa endapan untuk memperoleh tipe dan karakteristik endapan
dengan pemilihan metode eksplorasi

3.1.1 Konsep Metallogenic Province dan Metalogenic Epoch


Metallogenic Province merupakan suatu konsep dimana terkonsentrasikannya suatu
logam atau assosiasi beberapa logam tertentu pada suatu zona (secara regional)
akibat proses geologi tertentu.
Pada beberapa kasus, konsep metallogenic province ini sering digunakan sebagai
referensi awal untuk pencarian (eksplorasi) dan penemuan endapan-endapan
epigenetik/singenetik. Banyak kenyataan bahwa dalam kegiatan eksplorasi
berawal dari pengetahuan pada metallogenic province ini.
Berikut beberapa contoh metallogenic province yang ada di Indonesia :

Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 2

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Jalur batuan granit pada sabuk timah (tin belt) di Asia Tenggara, tersingkap
mulai dari Birma, Siam, Malaya, terus ke Indonesia melewati P. Bangka dan P.
Belitung.
Jalur batuan ultrabasa pada jalur endapan nikel lateritik di Sulawesi, yaitu
Soroako, Pomalaa, Halmahera, P. Gebe, P. Gag, P. Wageo, dan Peg. Cyclops
(Irian Jaya).
Jalur deretan vulkanik purba (volcanic corridor) yang membawa endapan
emas di P. Kalimantan, yaitu Mirah, G. Mas, Mt. Muro, Kelian, Muyup, dan
Busang.

Terkonsentrasikannya endapan-endapan berharga pada suatu metallogenic


province dalam perioda waktu geologi dikenal dengan istilah metallogenic epochs.
Sebagai contoh dalam pembentukan endapan timah di dunia, dimana 63,1 %
merupakan endapan timah yang berasosiasi dalam batuan Granit Mesozoik, 18,1
% berasosiasi dengan batuan Granit Paleozoik Akhir, 6,6 % berasosiasi dengan
batuan Granit Paleozoik Tengah, dan 3,3 % berasosiasi dengan batuan Granit
Precambrian.

3.1.2 Endapan bijih yang berhubungan dengan rejim tektonik lempeng


Seperti yang telah diuraikan di atas, salah satu yang mengontrol pembentukan
mineral adalah siklus geologi.

Di kerak bumi, lelehan batuan (magma) muncul mendekati permukaan bumi


akibat pendinginan dan perbedaan tekanan yang dikenal dengan
differensiasi magma. Proses magmatisme salah satunya dapat diamati
sebagai aktivitas volkanik.

Daerah-daerah volkanik yang mengalami pelapukan dan proses penurunan


serta adanya media (fluida) membawa material-material klastik menuju
cekungan pengendapan.

Penurunan kerak bumi di cekungan tersebut menyebabkan proses


metamorfisme di bawah kondisi tekanan dan temperatur yang mendekati titik
lelehnya, sehingga terbentuk magma baru.

Akibat adanya proses tektonik (tatanan geologi) menimbulkan rekahanrekahan di kerak bumi sehingga dapat menjadi media untuk
terkonsentrasinya larutan pembawa bijih.
Pembentukan bijih dan endapan secara sederhana dapat dilihat pada sketsa
model tektonik lempeng serta evolusi pembentukan mineral dan endapan di kerak
bumi (Gambar 3.2) di bawah ini.

Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 3

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Urat (Vein)
(Au - Ag - Hg)
(Cu - Pb - Zn)
Eksalatif - S

Placer Au - Sn

Sedimentary (Fe - Mn)

Ofiolit - Cu

Vulkanogenik
Pb-Cu-Zn

Porfiri
(Cu - Mo)

Sandstone Host
(U - V - Cu)

Mafik - Ultramafik

Shale hosted (Cu-Pb-Zn)


Limestone Hosted (Pb - Zn - Cu)

Cr - Ni - Pt
KERAK SAMUDERA

Urat (Vein)
(Sn - W)

KERAK BENUA

Pa

rti

al

el
ti

ng

Skarn
(Cu - Pb - Zn)

ZONA TUMBUKAN
(SUBDUCTION ZONE)

ZONA REGANGAN
(RIFT ZONE)
ZONA TUMBUKAN
(SUBDUCTION ZONE)

Gambar 3.2 Sketsa model tektonik lempeng serta evolusi pembentukan mineral dan
endapan di kerak bumi (Gocht et al., 1988)
Model tersebut di atas menjelaskan bagaimana kerak bumi terutama pada midoceanic ridge (punggungan tengah samudera) yang baru terbentuk oleh
penambahan endapan magma akibat erupsi magma basaltik. Proses tersebut
dapat membentuk kerak samudera yang relatif homogen dengan segregasi bijih
logam (kromium, nikel, platinum) yang umumnya terletak pada bagian terdalam.
Selain itu juga terendapkan bijih logam lainnya akibat naiknya magma pembawa
bijih pada perangkap-perangkap alamiah yang ada sesuai karakteristik batuannya
(host rock).
Jika dilihat pada tatanan tektonik di Indonesia, maka terdapat beberapa zona
pengendapan bijih-bijih logam, sesuai dengan karakteristik batuan dan prosesproses tektonik yang mempengaruhinya, seperti yang telah diberikan contoh pada
penjelasan metallogenic province.

3.1.3 Bentuk dan morfologi badan bijih


Secara umum parameter dimensional badan bijih (ukuran, bentuk, dan sebaran)
merupakan akibat dari variasi dan distribusi kadar mineral bijih. Secara teknik
penambangan, endapan yang mempunyai kadar relatif rendah (low grade)
namun tersebar luas di dekat permukaan dapat ditambang dengan lebih
menguntungkan daripada endapan dengan bentuk urat (vein - veinlets) dengan
kadar relatif lebih tinggi, yang hanya dapat ditambang dengan metode tambang
bawah tanah. Begitu juga dengan pola (bentuk) sebaran, dimana endapan
dengan badan bijih yang teratur (terkumpul) akan lebih mudah ditambang
daripada badan bijih yang tidak teratur (disseminated).
Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 4

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Sebagai dasar dalam pengenalan bentuk dan morfologi badan bijih, maka
pemahaman pendiskripsian dimensi badan bijih menjadi sangat penting. Arah
sumbu panjang badan bijih dalam bidang horizontal yang sama dianggap sama
dengan jurus (strike). Iklinasi (penunjaman) bidang badan bijih dalam arah tegak
lurus jurus dianggap sama dengan kemiringan (dip), dan merupakan arah 3D dari
suatu badan bijih. Jika suatu badan bijih merupakan akibat struktur geologi
(misalnya sesar), yang juga merupakan suatu bidang, maka arah pitch dan plunge
menjadi penting. Untuk jelasnya masing-masing dimensi badan bijih tersebut dapat
dilihat pada Gambar 3.3 di bawah ini.

ukaan
Perm

Shaft

D
Dip

Level

Plunge

Tebal

Pitch / rake

Level
ar
Leb

Pan

tu
bu
h

bu

Stope

nge
plu

Su
m

rah

AB dan CD sebidang dalam arah vertikal


DB, AB, dan EB terletak dalam bidang
horizontal yang sama
EB tegak lurus DB

sea

bi
jih

g
jan

Level
Level

Level

Gambar 3.3 Sketsa pendeskripsian dimensi badan bijih (dimodifikasi dari Evans, 1995)
Berdasarkan bentuk (morfologi) badan bijih dan pola sebaran mineral bijihnya jika
dihubungkan dengan batuan sekitarnya (batuan samping/induk), maka endapan
bijih dapat dikelompokkan menjadi 2 (dua) kelompok utama, yaitu :

Diskordan, yaitu jika badan bijih membentuk pola yang memotong perlapisan
batuan sekitarnya.

Konkordan, yaitu jika badan bijih membentuk pola yang tidak memotong
perlapisan batuan sekitarnya.
A. Badan Bijih Diskordan
Berdasarkan pola badan bijih, maka dapat dikelompokkan menjadi badan
bijih yang mempunyai bentuk beraturan dan badan bijih dengan pola yang
tidak beraturan.
Badan bijih diskordan dengan bentuk yang beraturan,

Badan Bijih Tabular

Badan Bijih Tubular


Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 5

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Sedangkan badan bijih diskordan dengan bentuk yang tidak beraturan,

Bijih Disseminated (tersebar)

Bijih Irregular Replacement (tidak teratur)

A.1

Badan bijih tabular (papan)


Badan bijih dengan pola penyebaran yang menerus dalam arah 2D (panjang
dan lebar), tapi terbatas dalam arah 3D (tipis), berbentuk urat (vien fissure
veins) dan lodes. Vein dan lodes ini mempunyai arti yang sama, namun istilah
vein lebih sering digunakan untuk pola urat yang dikontrol oleh fractures
(rekahan-rekahan), sedangkan lode digunakan untuk urat yang dikontrol oleh
crack (bukaan). Vein umumnya terbentuk pada sistem fractures dan orientasi
(pola penyebarannya) dikontrol oleh pola sistem fractures tersebut.
Bentuk badan bijih tabular ini cukup kompleks sehingga membutuhkan
pendekatan eksplorasi yang cukup kompleks pula, dan mempunyai tingkat
kesulitan yang cukup tinggi. Penerapan teknologi eksplorasi lebih difokuskan
untuk menemukan, melokalisir, dan mendeskripsikan pola penyebaran urat
melalui pengenalan pola rekahan yang mengontrolnya.
Yang perlu diperhatikan bahwa mineralisasi yang terdapat pada sistem urat
jarang sekali yang merupakan mineral tunggal. Pada umumnya berupa
asosiasi dari beberapa kombinasi mineral bijih dan pengotor (gangue)
dengan komposisi yang sangat bervariasi. Batas dari penyebaran urat ini
umumnya jelas, yaitu langsung dibatasi oleh dinding urat. Pada Gambar 3.4
berikut dapat dilihat sketsa badan bijih tabular tersebut.

Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 6

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

U r a t te r se b u t re la t if d a t a r p a d a b id a n g k o n t a k
d e n g a n s e r p ih
D a ta r

S e r p ih

B a t u g a m p in g
S e r p ih
B a t u g a m p in g
S e r p ih
B a t u la n a u
B a t u p a s ir
F o o t w a ll

H a n g in g w a ll

20 m
U r a t m in e r a lisa s i m e n g isi b id a n g
sesar

Gambar 3.4 Sketsa badan bijih berupa urat yang dikontrol oleh bidang sesar
(dimodifikasi dari Evans, 1995)
A.2

Badan bijih tubular (tabung)


Badan bijih dengan pola penyebaran yang relatif
arah 2D namun relatif menerus dalam arah
penyebaran badan bijih ini relatif vertikal - sub
sebagai pipes ( chimneys), sedangkan jika relatif
disebut sebagai mantos ( flat lying tabular bodies).

pendek (terbatas) dalam


3D (arah vertikal). Jika
vertikal biasanya disebut
horizontal - sub horizontal

Kebanyakan badan bijih ini merupakan pipa kuarsa dengan mineralisasi


logam-logam bismut, molbdenit, tungsten, dan timah. Kadang-kadang bentuk
ini ditemukan juga berupa breksi (pipe breccia) dengan mineralisasi tembaga
(sulfida).

A.3

Badan bijih disseminated (tersebar)


Badan bijih dengan pola penyebaran mineral bijih yang tersebar di dalam
host rock (batuan induk/asal), seperti (mirip dengan) penyebaran mineralmineral ikutan di dalam batuan beku (atau berupa urat-urat tipis yang
tersebar).

Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 7

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Mineral-mineral bijih tersebut tersebar di dalam host rock berupa (dalam


bentuk) veinlet yang saling berpotongan menyerupai jaring-jaring yang saling
berkaitan membentuk sistem veinlet yang sering disebut dengan stockwork.
Model endapan seperti ini umumnya mempunyai batas yang berangsur
dengan batuan samping (country rock).
Stockwork umumnya muncul sebagai endapan porfiri pada batuan beku
asam-intermediate. Sistem stockwork ini dapat memotong batuan samping
atau kadang-kadang berada di dalam batuan samping atau batuan
induknya.
Badan bijih disseminated ini merupakan sistem endapan utama untuk
endapan Tembaga Porfiri dengan Molibdenum Disseminated (sistem porfiri
Cu-Mo). Juga merupakan sistem endapan yang penting untuk bijih timah,
emas, perak, air raksa, dan uranium. Pada umumnya endapan porfiri ini
mempunyai dimensi tubuh yang besar, dengan kadar umumnya 0,4-1,5 % Cu
dengan tonnase 50-5000 MT.
A.4

Badan bijih irreguler replacement (tak teratur)


Merupakan badan bijih yang terbentuk melalui pergantian unsur-unsur yang
sudah ada sebelumnya (umumnya pada batuan sedimen yang kaya
karbonat), contohnya endapan magnesit. Proses replacement ini umumnya
terjadi pada kondisi temperatur tinggi seperti pada daerah kontak dengan
intrusi batuan beku. Oleh sebab itu endapan hasil replacement ini disebut
juga dengan endapan metasomatisme kontak (pirometasomatik), contoh
yang penting adalah skarn (Gambar 3.5). Ciri dari badan bijih irregular
replacement ini adalah kaya akan (disusun oleh) mineral-mineral kalsiumsilikat, seperti diopsid, wolastonit, andrasit garnet, dan aktindit.
Adapun endapan bijih yang umum terdapat sebagai endapan skarn adalah
besi, tembaga, tungsten, grafit, seng, timbal, molibdenit, timah, uranium, dan
talk.

Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 8

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Tubuh replacement
Bijih Fe

Batugamping

100 m
Serpih
Batupasir
Bidang sesar

Tubuh intrusi
(Batuan beku)

Sketsa contoh model endapan skarn (replacement bijih besi pada batugamping)

Gambar 3.5 Sketsa endapan skarn, contoh replacement bijih besi pada
kontak batugamping (dimodifikasi dari Evans, 1995)

B.

Badan Bijih Konkordan


Umumnya badan bijih ini terbentuk pada batuan induk (host rock) atau
sebagai endapan hasil proses pelapukan. Endapan-endapan yang
mempunyai badan bijih konkordan ini dikelompokkan sesuai dengan jenis
batuan induknya, yaitu :

sedimentary host rock (dengan batuan induk adalah batuan sedimen),

igneous host rock (dengan batuan induk adalah batuan beku),

metamorphic host rock (dengan batuan induk adalah batuan


metamorf),

residual deposit (endapan akibat pelapukan batuan induk).

B.1

Badan bijih dengan batuan induk berupa batuan sedimen


Endapan-endapan bijih yang terkonsentrasi di dalam batuan sedimen cukup
penting, terutama endapan-endapan logam dasar dan besi. Di dalam
batuan sedimen, mineral-mineral bijih dapat terbentuk (terkonsentrasi)
sebagai suatu bagian yang integral dari urutan stratigrafi, yang dapat
terbentuk secara epigenetic filling atau replacement pada rongga-rongga
(pori-pori). Endapan-endapan seperti ini pada umumnya tersebar sejajar
pada batuan induknya dengan bidang perlapisan batuan sekitarnya.

Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 9

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Beberapa batuan sedimen menghasilkan jenis atau tipe konsentrasi mineral


bijih yang khas, antara lain :

B.2

Limestone host (batuan gamping sebagai batuan induk). Umumnya


merupakan mineral-mineral base metal sulfida, yang terkonsentrasikan
pada zona-zona dengan permeabilitas besar akibat dolomitisasi dan
fracturing. Badan bijih yang terbentuk umumnya merupakan bagian
kecil dari stratigrafi, karena bergantung pada tingkat pelarutan dan
reaktivitas.

Argillaceous host (batuan dominan berukuran lempung sebagai batuan


induk). Serpih, batulumpur (mudstone), argillit, dan sabak merupakan
batuan induk yang penting untuk badan bijih konkordan yang menerus
dan ekstensif (tersebar luas). Contohnya adalah untuk bijih Cu dan PbZn. Juga penting untuk endapan bijih Ag, Sn, Cd, An, Bi, dan Cu-Au.

Arenaceous host (batuan dominan batupasir sebagai batuan induk).


Batuan induk yang penting adalah batupasir feldspatoid. Akibat
pelapukan endapan bijih dapat terakumulasi sebagai endapan plaser
dengan konsentrasi berupa endapan-endapan mineral berat (high
density), seperti titanium, zirkonium, thorium, serium, dan yetrium.

Rudaceous host (batuan dominan fragmen yang berukuran lebih besar


daripada pasir sebagai batuan induk). Batuan-batuan yang penting
sebagai host rock antara lain gravel aluvial dan konglomerat
membentuk endapan-endapan plaser aluvial recent. Endapan emas
plaser umumnya terkonsentrasi pada tipe plaser aluvial, sedangkan
endapan bijih uranium umumnya terkonsentrasi pada konglomerat.

Sedimen kimia sebagai batuan induk. Endapan yang penting adalah


besi dan mangan berupa konkresi. Sedangkan pada tipe evaporit
mineral-mineral bijih akan cenderung tersebar.

Badan bijih dengan batuan induk berupa batuan beku


Secara umum badan bijih dengan host rock batuan beku ini dapat
dibedakan menjadi dua berdasarkan posisin terbentuknya batuan beku
tersebut, yaitu volkanik host (dekat permukaan) dan plutonik host (batuan
beku dalam).

Volcanic host. Yang terpenting adalah endapan vulkanik yang


berasosiasi dengan sulfida masif hingga membentuk tipe oksida
Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 10

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

(Gambar 3.6). Mineral-mineral bijih umumnya terbentuk berupa


stratiform, lentikular, s/d berlembar, yang umumnya berkembang pada
batas-batas antar unit vulkanik atau pada kontak batuan vulkanik
dengan batuan sedimen. Batuan induk yang terpenting adalah riolit
sebagai pembawa logam Pb dan Cu yang berasosiasi dengan vulkanik
mafik.

Andesit
Lapisan Batas,
biasanya kaya logam besi
Massive Sulphides
Py - sp - ga - cp (+ Ag,Au)

Stockwork
Py - cp
Low : sp, ga, Ag, Cu

Riolit

Gambar 3.6 Endapan volkanik yang berasosiasi dengan sulfida masif (dimodifikasii
dari Evans, 1995)

B.3

Plutonic host. Pada umumnya tersusun oleh mineral-mineral mafik-felsik,


dengan mineral bijih antara lain kromit, magnetit, ilmenit. Mineral bijih
tersebut umumnya tersebar terbatas berbentuk stratiform. Bentuk lain
yang sering muncul adalah berupa endapan ortomagmatik Ni-Cu
sulfida akibat naiknya magma ultrabasa basa, dan terbentuk pada
dasar aliran lava yang membentuk intrusi plutonik.

Badan bijih dengan batuan induk berupa batuan metamorf


Umumnya membentuk endapan-endapan dengan morfologi yang tidak
beraturan, dan terbentuk di dalam kompleks metamorfik yaitu pada zona
kontak metamorfik. Mineral bijih yang sering terbentuk pada tipe ini adalah
wolastonit, andalusit, garnet, dan grafit.
Badan bijih endapan residual
Badan bijih yang terbentuk akibat perombakan batuan-batuan yang
mengandung mineral bijih dengan kadar rendah, kemudian mengalami
pelapukan dan pelarutan serta pelindian, dan selanjutnya mengalami
Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 11

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

pengkayaan relatif hingga mencapai kadar yang ekonomis. Proses utama


yang terjadi adalah leaching (pelindian). Sebagai contoh endapan bauksit
(hidrous alumina oksida) yang terbentuk akibat pelindian silika-alkali pada
batuan asal berupa nephelin-syenit. Contoh lain adalah endapan nikel laterit
(residu) akibat pelindian (leaching) batuan beku peridotit dan diikuti oleh
proses pengkayaan supergen.
3.2

Proses Pembentukan Endapan

Merupakan urutan-urutan kejadian mulai dari aktivitas magma (magmatik cair)


sampai dengan injeksi larutan sisa magma pada dekat permukaan (hidrothermal),
dan selanjutnya mengalami proses-proses eksternal berupa proses sedimentasi atau
proses metamorfosa membentuk endapan-endapan sedimenter atau endapan
metamorfik.
Berdasarkan asal (sumber) dan proses pembentukannya, maka secara umum
endapan mineral (bahan galian) dapat dikelompokkan menjadi 2 (dua), yaitu :
endapan primer dan endapan sekunder.
3.2.1 Endapan primer
Endapan primer adalah endapan mineral yang terbentuk langsung dari magma
(segregrasi dan diferensiasi magma). Disebut endapan singenetik, jika endapan
terbentuk bersamaan waktunya dengan pembentukan batuan, dan disebut
epigenetik jika endapan terbentuk tidak bersamaan waktunya dengan
pembentukan batuan. Berdasarkan urutan pembentukan (dari diferensiasi magma),
maka endapan primer ini dikelompokkan menjadi beberapa fase, yaitu :

Magmatik Cair (early and late magmatic).

Pegmatitik.

Pneumatolitik.

Hidrotermal.

Vulkanik.
A.

Endapan mineral yang terbentuk pada fase magmatik cair


Adalah endapan mineral yang terbentuk langsung pada magma (diferensiasi
magma), misalnya dengan cara gravitational settling. Contoh mineral yang
banyak terbentuk dengan cara ini adalah kromit, titanomagnetit, dan
petlandit. Sebelum terkonsolidasi, residual magma yang bebas bergerak
(mobile) dan kaya akan oksida besi tertekan keluar. Larutan yang mobile
inilah yang akan menjadi sumber fase selanjutnya (pegmatitik, pneumatolitik,
dan hidrotermal).

Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 12

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

B.

Endapan yang terbentuk pada fase pegmatitik


Pegmatit adalah batuan beku yang terbentuk sebagai hasil injeksi magma.
Akibat kristalisasi pada magmatik awal dan tekanan disekeliling magma,
maka cairan residual yang mobile akan terinjeksi dan menerobos batuan
disekelilingnya sebagai dike, sill, dan stockwork. Kristal dari pegmatit akan
berukuran besar. Karena tidak adanya kontras tekanan dan temperatur
anatara magma dengan batuan disekelilingnya, sehingga pembekuan
berjalan dengan lambat. Mineral-mineral yang dapat ditemui (terbentuk)
pada fase pegmatit ini, antara lain :

Logam-logam ringan, seperti ; Li-silikat, Be-silikat (Be,Al-silikat), Al-rich


silikat.

Logam-logam berat, Sn, Au, W, dan Mo.

Unsur-unsur jarang (rare elements), seperti ; Niobium, Iodium (Y), Ce, Zr,
La, Tantalum, Th, U, Ti.

Batu mulia, seperti ; rubi, safir, beril, topaz, tourmalinrose, rose quartz,
smoky quartz, rock crystal.

C.

Endapan yang terbentuk pada fase pneumatolitik


Pneumatolitik adalah proses reaksi kimia dari gas dan cairan dari magma
dalam lingkungan yang dekat dengan magma. Dari sudut geologi, ini disebut
kontak-metamorfisme, karena adanya gejala kontak antara batuan yang
lebih tua dengan magma yang lebih muda. Gejala kontak metamorfisme
tampak dengan adanya perubahan pada tepi batuan beku intrusi dan
terutama pada batuan yang diintrusi, yaitu baking (pemanggangan) dan
hardening (pengerasan).
Mineral kontak ini dapat terjadi bila uap panas dengan temperatur tinggi dari
magma kontak dengan batuan dinding yang reaktif. Mineral-mineral kontak
yang terbentuk adalah : wolastonit (CaSiO 3), kuarsa, garnet, tremolit, aktinolit,
diopsit, amfibol, epidot, vesuvianit, topaz, turmalin, dan batuan skarn.
Mineral bijih pada endapan pneumatolitik (kontak metasomatisme) umumnya
sulfida sederhana dan oksida misalnya sfalerit, galena, kalkopirit, bornit, dan
beberapa molibdenit. Sedikit endapan jenis ini yang betul-betul tanpa
adanya besi, pada umumnya akan banyak sekali berisi pirit atau magnetit
dan hematit. Scheelit juga terdapat dalam endapan jenis ini (SingkepIndonesia).

Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 13

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

D.

Endapan yang terbentuk pada fase hidrotermal


Larutan hidrotermal adalah larutan sisa magma yang panas dan bersifat
"aqueous" sebagai hasil diferensiasi magma. Larutan hidrotermal ini kaya akan
logam-logam yang relatif ringan, dan merupakan sumber terbesar (90%) dari
proses pembentukan endapan bijih.
Berdasarkan cara pembentukan endapan, dikenal 2 macam endapan
hidrotermal, yaitu :

Cavity filing : mengisi rongga-rongga (openings) yang sudah ada di


dalam batuan.

Metasomatisme : penggantian unsur-unsur yang telah ada dalam


batuan dengan unsur-unsur baru dari larutan hidrotermal.
Berdasarkan cara pembentukan endapan, dikenal 3 macam endapan
hidrotermal, yaitu :

Epitermal : Temperatur 00C-2000C


Mesotermal
: Temperatur 1500C-3500C
Hpotermal : Temperatur 3000C-5000C

Mineral-mineral seperti pirit (FeS2), kuarsa (SiO2), kalkopirit (CuFeS2), bornit


(Cu2FeS4), fluorida-fluorida hampir selalu terdapat dalam ketiga tipe endapan
hidrotermal tersebut.
Paragenesis endapan hipotermal dan mineral gangue adalah : emas (Au),
magnetit (Fe3O4), hematit (Fe2O3), kalkopirit (CuFeS2), arsenopirit (FeAsS), pirotit
(FeS), galena (PbS), pentlandit (NiS), wolframit [Fe (Mn)WO 4], scheelit
(CaWO4), kasiterit (SnO2), Mo-sulfida (MoS2), Ni-Co sulfida, nikelit (NiAs), sfalerit
(ZnS), dengan mineral-mineral pengotor antara lain : topaz, felspar, kuarsa,
turmalin, silikat, karbonat.
Sedangkan paragenesis endapan mesotermal dan mineral pengotor adalah :
stanite (Sn, Cu) sulfida, sulfida-sulfida : spalerit, enargit (Cu3AsS4), Cu sulfida, Sb
sulfida, stibnit (Sb2S3), tetrahedrit (Cu,Fe)12Sb4S13, bornit (Cu2FeS4), galena (PbS),
dan kalkopirit (CuFeS2), dengan mineral-mineral pengotornya : kabonat,
kuarsa, dan pirit.
Paragenesis endapan epitermal dan mineral pengotornya adalah : Cu-murni,
argentit (AgS), golongan Ag-Pb kompleks sulfida, markasit (FeS2), pirit (FeS2),
sinabar (HgS), realgar (AsS), antimonit (Sb 2S3), stanit (Cu2SnFeS4), dengan
mineral-mineral pengotornya : kalsedon (SiO2), Mg -karbonat, rodokrosit
(MnCO3), barit (BaSO4), zeolit (Al-silikat)
Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 14

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

E.

Endapan yang terbentuk pada fase vulkanik


Endapan fase vulkanik merupakan produk akhir dari proses pembentukkan
bijih secara primer. Jika dilihat dari segi ekonomisnya, maka endapan
ekonomis dari fase vulkanik adalah belerang, berupa kristal belerang atau
lumpur belerang dan oksida besi, misalnya hematit (Fe2O3). Sebagai hasil
kegiatan fase vulkanik adalah aliran lava, ekshalasi gas vulkanik, mata air
panas.

Gambar 3.7 Sketsa pembentukan endapan primer (Darijanto, 1997)

3.2.2 Endapan Sekunder


Endapan sekunder adalah endapan yang terbentuk akibat konsentrasi bahan
galian berharga (bijih) akibat pengendapan kembali secara sekunder (berasal dari
perombakan batuan asal) melalui proses-proses pelapukan (kimia atau mekanik),
transportasi, pemilahan (sorting), dan proses pengkonsentrasian (pengkayaan),
sehingga menghasilkan endapan bijih tertentu.
Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 15

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Mineral bijih sedimenter adalah mineral bijih yang ada kaitannya dengan batuan
sedimen, dibentuk oleh pengaruh air, kehidupan, udara selama proses sedimentasi
berlangsung, atau pelapukan maupun dibentuk oleh proses hidrotermal. Mineral
bijih sedimenter umumnya mengikuti lapisan (stratiform) atau berbatasan dengan
litologi tertentu (stratabound).
A.

Pembentukan endapan sekunder (mekanis)


Terbentuk oleh konsentrasi mekanik dari mineral bijih yang berasal dari
batuan/endapan lain (akibat pelapukan kimiawi maupun mekanik). Proses
pemilahan selama proses transportasi dan pengendapan, tergantung oleh
besar butir dan berat jenis (dikenal sebagai endapan plaser atau endapan
letakan). Mineral plaser terpenting adalah Pt, Au, kasiterit, magnetit, monasit,
ilmenit, zirkon, intan, garnet, tantalum, rutil, dsb.
Berdasarkan lokasi pengendapan, endapan plaser dapat dibagi menjadi
empat, yaitu :

Endapan plaser eluvium (dekat atau di sekitar sumber mineral bijih


primer), yang terbentuk dengan hanya sedikit tertransportasi (material
mengalami pelapukan setelah pencucian).

Endapan plaser aluvium, merupakan endapan plaser terpenting.


Terbentuk di sungai bergerak kontinu oleh air, sorting berdasarkan berat
jenis sehingga mineral bijih yang berat tertransport relatif lebih dekat.
Intensitas pengayaan akan didapat kalau kecepatan aliran menurun,
seperti di sebelah dalam meander. Contoh endapan tipe ini adalah Sn
di Bangka dan Belitung.

Endapan plaser pantai, terbentuk karena adanya aktivitas gelombang


memukul pantai dan mengabrasi dan mencuci pasir pantai. Mineral
yang umum di sini adalah ilmenit, magnetit, monasit, rutil, zirkon, dan
intan, tergantung dari batuan terabrasi.
Endapan plaser fosil, merupakan endapan primer purba yang telah
mengalami pembatuan dan kadang-kadang telah mengalami
metamorfisme. Sebagai contoh endapan emas dan uranium terjadi
dalam beberapa lapisan konglomerat.

Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 16

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Laterit
Eluvium
Kolovium
Aluvium

Endapan rawa
Endapan pantai

Mineralisasi primer
(pada batuan beku)

Endapan laut
Metasomatisme

Nodul

Gambar 3.8 Sketsa letak (keterdapatan) endapan sekunder mekanis


B.

Pembentukan endapan sekunder hasil rombakan dan proses kimia

Secara normal material bumi tidak dapat mempertahankan kestabilannya serta


akan mengalami pelapukan dan terdistribusi kembali dan bercampurnya unsurunsur (ion) dengan material lain. Proses dimana unsur-unsur berpindah menuju lokasi
dan lingkungan geokimia yang baru dinamakan dispersi geokimia.
Bahan terangkut pada proses sedimentasi (transportasi/mobilisasi) dapat berupa
partikel atau ion dan akhirnya diendapkan pada suatu tempat. Dispersi sangat
dipengaruhi oleh mobilitas unsur yang bersangkutan. Unsur dengan mobilitas yang
rendah cenderung berada dekat dengan badan bijihnya, sedangkan unsur-unsur
dengan mobilitas tinggi cenderung relatif jauh dari badan bijihnya.
Selain itu juga tergantung dari sifat kimia, Eh (potensial redoks), dan Ph (tingkat
keasaman) suatu lingkungan, seperti Cu dalam kondisi asam akan mempunyai
mobilitas tinggi sedangkan dalam kondisi basa akan mempunyai mobilitas rendah.
Sebagai contoh dapat diberikan pada proses pengkayaan sekunder pada
endapan lateritik (Gambar 3.9). Dari pelapukan dihasilkan reaksi oksidasi dengan
sumber oksigen dari udara atau air permukaan. Oksidasi berjalan ke arah bawah
sampai batas air tanah. Akibat proses oksidasi ini, beberapa mineral tertentu akan
larut dan terbawa meresap ke bawah permukaan tanah, kemudian terendapkan
pada zona reduksi. Bagian permukaan yang tidak larut, akan jadi berongga,
berwarna kuning kemerahan, dan sering disebut dengan gossan. Contoh endapan
ini adalah endapan nikel laterit.

Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 17

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Lapisan penutup atau gossan


(cap of iron oxides)
Zona akumulasi unsur-unsur
immobile membentuk
endapan residual

unsur sukar larut


Lapisan berisi nodul-nodul unsur
immobile (nodul-nodul oksida besi)

Lapisan porous lateritik


(zona ambang)
Lapisan dimana unsur-unsur mobile
terkonsentrasi setelah mengalami
pelindian (leaching)

Zona akumulasi alterasi


batuan dasar dan
unsur-unsur hasil pelindian

unsur dapat larut

Lapukan batuan
dasar
Zona batuan dasar
(segar)

Gambar 3.9 Sketsa pembentukan endapan sekunder hasil rombakan kimiawi,


contoh endapan lateritik.

Hubungan Gelogi dan Genesa Endapan dengan Teknik Eksplorasi :

III - 18

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

BAB IV
MODEL ENDAPAN MINERAL (BAHAN GALIAN)

Dalam konteks pemodelan endapan, maka beberapa istilah dasar mengenai


keterdapatan mineral, endapan mineral, dan endapan bijih harus dapat dipahami
agar dapat mempunyai pengertian yang sama dalam penggunaan istilah ini.
Keterdapatan mineral (mineral occurance) adalah suatu konsentrasi mineral (pada
umumnya terdapat bersamaan dengan beberapa mineral lain) yang dapat terdeteksi
keberadaannya pada suatu tempat atau mempunyai ciri/konsentrasi dimana secara
teknis/ilmiah menarik.
Endapan mineral (mineral resources/mineral deposit) adalah suatu keterdapatan
mineral dengan ukuran dan kadar yang cukup secara teknis (dalam berbagai kondisi)
dan mempunyai nilai ekonomis yang potensial untuk dikembangkan lebih lanjut.
Endapan bijih (ore deposit) adalah suatu endapan mineral yang mempunyai ukuran
dan kadar dapat diuji dan diketahui, serta mempunyai kemungkinan untuk ditambang
(dieksploitasi) secara menguntungkan. Pada konteks endapan bijih ini, kontrol ekonomi
dan integrasi proses pengelolaan (penambangan pengolahan pemasaran) harus
akurat dan terukur.
Perlu diingat bahwa bahan tambang bukan hanya mineral atau bijih, tetapi juga
bahan-bahan lain yang dapat diusahakan dan dipasarkan, misalnya batubara,
permata/batu mulia, bahan galian industri, bahan bangunan atau bahkan tanah urug
(bahan galian konstruksi).
Dalam tahapan eksplorasi, pada observasi lapangan selalu dimulai untuk menemukan
keterdapatan mineral, dimana kegiatan-kegiatan eksplorasi selanjutnya berusaha
untuk menghasilkan (membuktikan) suatu keterdapatan mineral dapat ditingkatkan
menjadi konteks endapan mineral dan bahkan jika beruntung dapat ditingkatkan
menjadi endapan bijih.
Dalam pengumpulan informasi dan pengetahuan tentang karakteristik untuk
mendapatkan suatu endapan bijih, maka disusun suatu model yang mengakomodasi
informasi-informasi dan karakteristik bahan galian (endapan) tersebut yang disebut

Model Endapan :

IV - 1

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

dengan model endapan mineral (mineral deposit models), dengan harapan bahwa
melalui model endapan tersebut dapat dilakukan program-program pembuktian untuk
dapat mengidentifikasikan dengan benar kondisi endapan tersebut, sehingga dapat
diukur sebarapa besar potensi untuk mengembangkan endapan mineral tersebut
menjadi endapan bijih.
Atribut atau sifat-sifat dari suatu keterdapatan mineral harus dapat tergambarkan
dalam sebuah model. Untuk itu dalam penggambaran atribut atau sifat-sifat dari suatu
endapan mineral tersebut, dapat dilakukan dengan 2 (dua) pendekatan
(pengelompokan), yaitu :
a.

Karakteristik lokal ; yang dapat langsung diamati di lapangan, yaitu :

mineralogi, baik berupa komposisi mineral ikutan, mineral-mineral pengotor,


tekstur, dll.

pola-pola pengelompokan (zonal patterns), baik berupa pola urat, pola


alterasi, pola anomali, dll.

sifat-sifat kimiawi endapan atau anomali kimia lokal (local chemical


haloes), baik berupa komposisi unsur utama, unsur-unsur ikutan, unsur-unsur
petunjuk, dll.

b.

Karakteristik tatanan tektonik regional ; yang dapat diinterpretasikan dari studi


lokal dan dikombinasikan dengan tatanan tektonik regional, yaitu :

urutan batuan,

lingkungan geologi,

dll

Komponen atribut utama dalam penyusunan suatu model endapan ada 2 (dua), yaitu
pola geokimia (berhubungan dengan distribusi/komposisi unsur, pola dispersi, anomalianomali, dll.) dan mineralogi (berhubungan dengan komposisi mineralogi beserta sifatsifat fisik dan kimianya, termasuk struktur dan tekstur endapan mineral tersebut).
Suatu model endapan mineral merupakan sebuah informasi yang disusun secara
sistematis yang memuat informasi-informasi tentang atribut-atribut penting (sifat dan
karakteristik) pada suatu kelas endapan mineral. Model endapan mineral tersebut
dapat juga berupa suatu model empirik (deskriptif), yang memuat informasi-informasi
yang saling berhubungan (dari yang belum diketahui) berdasarkan data teoritik, yang
selanjutnya dijabarkan dalam konsep-konsep yang fundamental (mendasar).
Sifat dari suatu model endapan mineral haruslah fleksibel, yaitu terbuka dan mudah
diaplikasikan.
a.
Terbuka, yaitu dapat berubah dengan penambahan data atau informasi baru
yang diperoleh, sehingga dapat memperkaya/menyempurnakan model atau
bahkan dapat merubah model endapan awal.

Model Endapan :

IV - 2

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

b.

Mudah digunakan (diaplikasikan), yaitu pengguna dapat dengan mudah untuk


mengerti dan membaca model untuk diterapkan pada lingkungan batuan dan
tektonik selama penyelidikan.

Dalam penyusunan suatu model endapan mineral perlu diperhatikan penekanan


pada endapan-endapan epigenetik, yaitu penekanan pada lingkungan litotektonik
formasi (berhubungan dengan batuan asal atau batuan induk) atau penekanan pada
lingkungan litotektonik mineralisasi (berhubungan proses pembentukan mineralmineral). Oleh sebab itu untuk endapan epigenetik harus jelas arah penekanan
modelnya, agar tidak terjadi kesalahan dalam interpretasi.
Pada Tabel 4.1 berikut dapat dilihat pengklasifikasian model-model endapan mineral
sesuai dengan proses dan lingkungan geologi pembentukan endapan oleh Cox &
Singer.

Tabel 4.1 Klasifikasi model endapan mineral berdasarkan lingkungan litologi dan
tektonik (Cox & Singer, 1987)
LINGKUNGAN GEOLOGI & TEKTONIK
Intrusi Mafik dan Ultramafik
A. Area Tektonik Stabil (Komplek Stratiform)
a. Endapan berbentuk stratiform
- Zona basal
- Zona intermedier
- Zona terluar (upper zone)
b. Endapan berbentuk pipa (pipe)
B. Area Tektonik Tak Stabil
a. Intrusi berumur sama sebagai batuan
vulkanik
b. Intrusi yang terjadi selama orogenesa
- Sinorogenik dalam koridor vulkanik
- Sinorogenik dalam koridor non-vulkanik
- Ofiolit
C. Intrusi Alkalin dalam Area Tektonik Stabil

ENDAPAN MINERAL (TIPE LOKASI)

I.

II. Intrusi Felsik


A. Tekstur Fenerokristalin
a. Pegmatitik
b. Intrusi Granit
- Pada batuan samping gampingan
- Pada batuan samping lain

Stillwater ; Ni Cu
Bushveld : Cromit ; Merensky Reef : PGE
Bushveld : Fe Ti V
Cu Ni pipes ; PGE pipes
Duluth Cu NI PGE ; Norils Cu NI PGE
Ni Cu
Anortosit Ti
Kromit podiform ; Serpentinit Ni - Co
Karbonatit ; Kompleks alkalin ; diamond pipes

Be Li ; Sn Nb Ta
W skarn ; Sn skarn ; Sn replacement
W vein ; Sn veins ; Sn greisen
Low sulfida Au urat kuarsa ; Instrusi anortosit Ti

Model Endapan :

IV - 3

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

B. Intrusi Profiroafanitik
a. Granit dan Riolit high-silica
b. Batuan felsik-mafik termasuk alkalik
- Batuan samping gampingan (dekat
kontak)
- Batuan samping gampingan (jauh dari
kontak)
- Batuan samping vulkanik (dalam granit)
- Batuan samping vulkanik (dalam kalkalkalin)
c. Batuan samping berupa batuan beku yang
lebih tua dan batuan sedimen
- Endapan dengan intrusi
- Endapan dengan batuan samping

III. Batuan Ekstrusif


A. Batuan ekstrusif mafik
- Kontinental/Benua
- Samudera (berhubungan dengan ofiolit)
B. Batuan ekstrusif felsik mafik
Lingkungan sub-aerial
- Endapan utama dengan batuan vulkanik

- Endapan dalam batuan gampingan yang


lebih tua
- Endapan dalam batuan klastis yang lebih tua
Lingkungan Marine
IV. Batuan Sedimen
A. Batuan sedimen klastik
- Konglomerat sedimen breksi
- Batupasir
- Serpih - Batulanau
B. Batuan karbonatan
- Tidak berasosiasi dengan batuan beku
- Dipengaruhi panas (heat) batuan beku
C. Sedimen Kimiawi
- Oceanic
- Shelf
- Restricted Basin
V. Batuan Metamorfik Regional
A. Dari batuan eugosinklinal
B. Dari pelitik dan sedimen lain
VI. Surficial and Unconformity related
A. Residual
B. Pengendapan

Climax Co
Porfiri Cu
Porfiri Cu ; Skarn Cu ; Skarn Zn Pb ; Skarn - Fe
Replacement polimetalik ; Replacement Mn ;
Carbonate hosted Au
Porfiri Sn ; Urat Sn polimetalik
Porfiri Cu Au

Porfiri Cu Mo ; Porfiri Mo (low F) ; Porfiri W


Vulkanik hosted Cu As Sb ; Vein Au Ag Te ;
Vein polimetalik (epitermal kuarsa alunit Au)
Urat kuarsa low sulfida Au

Basaltik Cu ; Sediment - hosted Cu


Sulfida masif ; Volkanogenik Mn ; Blackbird Co Cu
;
Komatitik Ni Cu
Hot spring Au Ag ;
Vein epitermal kuarsa alunit Au ;
Vulkanogenik U ; Epithermal Mn ;
Riolit hosted Sn ; Volkanik hosted magnetik
Karbonat hosted Au Ag ; Endapan Flourspar
Hot spring Hg ; Almaden Hg ; Silika karbonat Hg ;
Kuroko Masif sulfida ; Algoma Fe

Konglomerat berfragmen kuarsa Au U ;


Olympic dam Cu U Au
Batupasir hosted Pb Zn ; Sedimen hosted Cu ;
Batupasir U
Sedimenter ekshalatif Zn Pb ; Bedded Barite ;
Emerald vein
Pb Zn ; Cu Pb Zn ; Bauxite
Polimetalik replacement ; Replacement Mn ;
Karbonat hosted Au Ag ; Endapan Flouspar
Nodul Mn
Superior Fe ; Sedimenter Mn ; Posfat
Marine evaporit ;
Quartz low sulfide Au quartz vein ;
Unconformity Au U ; Gold in flat fault
Ni - lateritik ; Bauksit lateritik ; Bauksit karst
Plaser Au PGE ; Plaser Ti ; Plaser Diamond ;
Stream Plaser Sn

Model Endapan :

IV - 4

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

4.1 Model Deskriptif Endapan


Perlu ditekankan bahwa lebih banyak lagi aspek-aspek deskriptif endapan yang perlu
diperhatikan, karena tujuan dari pembuatan model endapan ini adalah untuk
menghasilkan suatu dasar interpretasi observasi geologi yang lebih lanjut (kemudian)
digunakan sebagai dasar dalam interpretasi dalam proses eksplorasi endapan. Atributatribut (karakteristik) yang diuraikan digunakan sebagai petunjuk (guide) untuk
pembuktian sumberdaya dalam eksplorasi dan untuk pendukung interpretasi dalam
pembuktian keberadaan endapan tersebut.
Model deskriptif endapan dapat dinyatakan dalam 2 (dua) bagian, yaitu :
a.

Lingkungan Geologi Endapan ;

Mendeskripsikan (menguraikan) kondisi lingkungan geologi dimana


endapan tersebut terbentuk (ditemukan) yang di-identifikasikan melalui
karakteristik-karakteristik geologi yang mendukung.

Mendeskripsikan tipe dan tekstur batuan yang menutupi keberadaan host


rock, terutama pada endapan-endapan tipe batuan induk.

Mendeskripsikan kondisi batuan asal (source rock) pada endapanendapan yang terbentuk dari fluida hidrotermal, yaitu endapan-endapan
epigenetik.

Mendeskripsikan perkiraan umur geologi dimana endapan tersebut


terbentuk.

Mendeskripsikan tatanan tektonik (tectonic setting) yang mengontrol


pembentukan endapan, terutama pada endapan-endapan yang
terbentuk akibat struktur utama yang merupakan bagian dari suatu
metallogenic province.

Mendeskripsikan kontrol struktur geologi, terutama struktur lokal yang


mengontrol penyebaran endapan, umumnya spesifik untuk masing-masing
daerah.

Mendeskripsikan endapan-endapan ikutan, terutama beberapa tipe


endapan lain yang dapat muncul pada kondisi lingkungan geologi yang
mirip sebagai tambahan pada tipe utama yang dimodelkan.

b.

Deskripsi Endapan ;

Mendeskripsikan (menguraikan) karakteristik geokimia dan geofisika


endapan dengan memberikan penekanan kepada aspek-aspek yang
diperkirakan dapat terdeteksi sebagai anomali-anomali geokimia dan
geofisika.

Dalam banyak kasus, deskripsi karakteristik geokimia dan geofisika ini akan
digunakan sebagai landasan (dasar) dalam perencanaan program
eksplorasi, yaitu dalam perencanaan pemilihan metode (teknologi)
eksplorasi.

Model Endapan :

IV - 5

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Deskripsi ini harus dapat mengkualifikasi karakteristik-karakteristik utama


(dominan) seperti unsur-unsur asosiasi, maupun karakteristik-karakteristik
penunjang (sekunder/ikutan) seperti mineral pengotor atau unsur-unsur
ikutan.

4.2 Beberapa Konstruksi Model Endapan


Ada beberapa tahapan dalam mengkonstruksi suatu model endapan, mulai dari
perumusan model genetik, model kemungkinan penyebaran, sampai dengan
menghasilkan suatu model kuantitatif endapan.
Beberapa ahli membedakan definisi (konsep) antara model deskriptif dengan model
genetik suatu endapan. Secara umum, konsep dan pengertian model deskriptif dan
model genetik ini sama, namun secara definitif dibedakan berdasarkan penggunaan
data dan penyampaian informasi yang diharapkan.
Model deskriptif endapan lebih cenderung mendefinisikan tatanan geologi yang
mengontrol pembentukan suatu endapan, sehingga kadang-kadang disebut sebagai
model geologi endapan.
Sedangkan model genetik telah mengikutkan unsur-unsur objektif yang mengontrol
pembentukan endapan, dan unsur-unsur objektif tersebut dapat diukur dan
diidentifikasikan secara langsung pada proses pencarian endapan tersebut, dan unsurunsur objektif tersebut terbentuk karena proses genetik (genesa) endapan tersebut.
Model genetik ini dapat terus dikembangkan dengan ditemukan (dibuktikannya)
keberadaan unsur-unsur objektif tersebut, bahkan dapat ditemukan (diidentifikasikan)
unsur-unsur objektif yang baru (misalnya tekstur, komposisi mineral, serta sifat fisik
masing-masing mineral pembentuknya).
Model genetik ini akan dapat terus
berkembang dengan adanya pengetahuan tentang genesa endapan tersebut lebih
baik.
Model genetik dikompilasi dari sifat-sifat (kelompok atau individu) yang berhubungan
dengan pembentukan endapan dimana atribut-atribut baru dapat ditemukan dan
diidentifikasikan. Di sini model geologi (sebagai model awal) telah ditingkatkan
menjadi model genetik (lebih fleksibel dan dapat dipercaya). Secara umum
(disimpulkan) bahwa suatu model desktiptif dapat dikembangkan menjadi satu atau
lebih model genetik.

4.3 Proses Kuantifikasi Suatu Model Endapan

Model Endapan :

IV - 6

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Sub-tipe model dapat dihasilkan dengan memperhatikan suatu alur pemikiran yang
lateral (linier) sebelum menghasilkan suatu model akhir. Dalam kenyataannya akan
terjadi hubungan yang interaktif antara model deskriptif, model genetik, dan model
cadangan (tonase/kadar/sebaran/kuantitatif).
Model tonase/kadar lebih merupakan suatu model analogi dari endapan-endapan
sejenis pada tempat-tempat lain, sedangkan model kuantitatif lebih menekankan
pada aspek-aspek kuantitatif dari proses pembentukan (seperti temperatur dan
tekanan). Sedangkan model sebaran (keterdapatan) endapan lebih cenderung
mengakomodasi karakteristik litologi dan struktur geologi lokal.
Semua sub-tipe model tersebut merupakan suatu siklus yang dapat terus
disempurnakan untuk dapat menghasilkan suatu model akhir yang akurat, seperti
terlihat pada Gambar 4.1. Dari penelitian para ahli endapan, tingkat kesulitan dan
waktu yang diperlukan untuk perumusan suatu model endapan bervariasi sesuai tipe
endapannya. Tipe endapan plaser dan evaporit secara genetik lebih mudah dipahami
sehingga membutuhkan waktu yang relatif lebih pendek untuk merumuskan model
endapannya dibanding tipe endapan primer (relatif lebih sulit dan kompleks). Pada
diagram Gambar 4.2 berikut dapat dilihat tingkat kesulitan dan penggunaan waktu
relatif dari perumusan beberapa tipe endapan. Sedangkan pada Tabel 4.2 dapat
dilihat penggunaan masing-masing sub-tipe model endapan dalam beberapa aspek
kegiatan.

Deskripsi Endapan
(individual)

Pengelompokan Endapan
(berdasarkan tipe)

Model Type
(additional)

Model Kuantitatif
Pembentukan
Endapan

Model Deskriptif
Endapan

Model Genetik
Endapan

Model
Kadar/Tonase

Model Keterdapatan
Endapan

Model Akhir
(Final Model)

Model Endapan :

IV - 7

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Gambar 4.1 Siklus penyusunan model endapan (dimodifikasi dari Cox & Singer, 1987)

Kemungkinan Kelengkapan Pengumpulan Data


(Tingkat Kepastian Model)

Maksimum
Endapan Placer
Endapan Evaporit
Endapan Lateritik
Endapan Sulfida Magmatik
Phosporites
Formasi Lapisan Besi (Banded Iron Formation)
Endapan Vulkanogenik Sulfida Masif
Endapan Porfiri
Endapan Epithermal
Endapan Sedimentary Hosted
Endapan Podiform
Endapan Eksalatif Sedimentary

Minimum

Lama Waktu Perancangan Model

Maksimum

Gambar 4.2 Tingkat kesulitan dan lama waktu perancangan model dari perumusan
beberapa tipe endapan (dimodifikasi dari Cox & Singer, 1987)

Tabel 4.2 Penggunaan sub-type model endapan dalam beberapa aspek kegiatan;
keterangan : (mayor, utama) ; (minor, kadang-kadang) ; (minimal,
jarang) (Cox & Singer, 1987)
Sub-Tipe Model
Kadar/
Tonase

Deskriptif

Genetik

Probabilitas
(sebaran)

Kuantitatif
Genesa

Tata guna lahan

Pendidikan

Riset (ilmiah)

Eksplorasi/
Pengembangan
Potensial
(Supply)

Model Endapan :

IV - 8

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

BAB V
METODA EKSPLORASI TAK LANGSUNG

Berdasarkan pada sifat-sifat endapan, metoda penyelidikan dan pendekatanpendekatan teknologi yang digunakan, metoda eksplorasi secara umum dapat
dibedakan menjadi 2 (dua), yaitu metoda eksplorasi tak langsung dan eksplorasi
langsung.
Secara prinsip kedua jenis metoda eksplorasi tersebut mempunyai tujuan yang sama
yaitu untuk mengidentifikasikan dan menemukan endapan bahan galian (bijih).
Perbedaan mendasar dari kedua jenis kegiatan eksplorasi tersebut dapat dilihat pada
Tabel 5.1 berikut.
Tabel 5.1 Perbandingan metoda eksplorasi tak langsung - eksplorasi langsung
Eksplorasi Tak Langsung

Eksplorasi Langsung

Kegiatan umum

Tidak berhubungan (kontak) langsung


dengan objek yang dieksplorasi

Langsung berhubungan (kontak) dengan


objek yang dieksplorasi

Prinsip pekerjaan

Memanfaatkan sifat-sifat fisik/kimia dari


endapan

Melakukan pengamatan/penyelidikan
secara langsung terhadap terhadap
endapan secara fisik

Identifikasi

Melalui anomali-anomali yang diperoleh


dari hasil pengamatan/pengukuran

Melakukan analisis megaskopis dan


mikroskopis terhadap objek penyelidikan

Metoda

Penginderaan jarak jauh, survei geokimia,


survei geofisika

Pemetaan, uji sumur, uji parit, pemboran

Tahapan
eksplorasi

Digunakan pada tahapan


Reconnaissance (Eksplorasi Pendahuluan)
s/d Prospeksi

Teknologi

Membutuhkan peralatan (teknologi)


relatif tinggi

Membutuhkan teknologi yang lebih


sederhana s/d manual

Biaya

Biaya per satuan luas murah

Biaya per satuan luas mahal

Waktu

Relatif cepat

Memerlukan waktu lebih lama

Digunakan pada tahapan Prospeksi


Finding (Eksplorasi Detail)

Dalam pembahasan di bab ini, yang dibicarakan khusus untuk kegiatan eksplorasi tak
langsung, sedangkan kegiatan eksplorasi langsung akan dibicarakan pada bagian
(bab) lain. Pembahasan pada Bab ini akan diuraikan metoda-metoda eksplorasi tak
langsung, yaitu :

Penginderaan jarak jauh (inderaja).

Metoda eksplorasi geokimia.

Metoda eksplorasi geofisika.

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V-1

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

5.1

Penginderaan Jarak Jauh (Inderaja)

Penginderaan jarak jauh merupakan suatu teknologi dengan memanfaatkan sarana


angkasa (luar angkasa) untuk dapat melakukan observasi pada permukaan bumi.
Penginderaan jauh ini juga akan (dapat) sangat membantu dalam melakukan
interpretasi bawah permukaan tanah terutama pada daerah-daerah yang ditutupi
oleh vegetasi atau lapukan kuarter.
Dengan bantuan penginderaan jarak jauh (terutama foto udara) dapat membantu
juga dalam pembuatan peta-peta topografi maupun peta-peta tematik dengan
cepat dan akurat. Selain itu karena data-data dapat diperoleh dalam bentuk data
digital, maka dapat dilakukan kompilasi maupun manipulasi peta dengan cepat
melalui bantuan teknologi komputer.
Secara umum penginderaan jarak jauh (inderaja) ini dapat dilakukan dengan 3 (tiga)
sistem, yaitu :

Pemotretan dengan kamera atau fotografi dengan menggunakan pesawat


udara yang dikenal dengan Foto Udara (Aerial Photograph).
Melakukan scanning melalui gelombang mikro (Radar) yang ditempatkan pada
wahana luar angkasa.
Melakukan pemotretan permukaan bumi dengan menggunakan satelit
(Landsat) yang dikenal dengan Citra Satelit.

Beberapa kelebihan yang dapat diperoleh dari penggunaan inderaja ini, antara lain :

Dapat mencakup (meliputi) area permukaan bumi yang cukup luas,

Dapat dilakukan pengamatan fenomena geologi yang dinamik dengan cara


melakukan pengamatan dalam range (interval) waktu tertentu, sehingga proses,
pergerakan, maupun perubahan objek dapat diamati.

Dapat mengeliminasi kesulitan dalam interpretasi bawah permukaan pada


daerah-daerah yang ditutupi oleh vegetasi yang lebat (terutama melalui citra
satelit).

Dapat mengeliminasi kesulitan pengamatan akibat iklim (misalnya tertutup


awan) melalui pengamatan dengan menggunakan citra satelit.

Dapat ditampilkan dalam beberapa variasi bentuk antara lain foto hitam-putih,
citra berwarna, citra hitam-putih, serta variasi rona sehingga dapat
dimanfaatkan untuk interpretasi litologi maupun alterasi.

Dapat membantu dalam pengamatan struktur geologi lokal sehingga akan


sangat membantu dalam interpretasi kontrol pembentukan zona mineralisasi.

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V-2

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

5.1.1

Dapat diformulasikan atau diskenariokan dalam berbagai variasi analisis, karena


semua data berada dalam format digital.
Dapat melakukan penghematan biaya, karena secara umum berdasarkan
cakupan areal maka biaya per satuan luas mungkin akan relatif kecil jika
dibandingkan dengan pengamatan langsung di permukaan.

Foto udara

Merupakan pemotretan permukaan bumi dengan menggunakan kamera foto


dengan menggunakan pesawat udara. Adapun hasil pemotretan yang dapat
diperoleh adalah :

Fotograf Hitam & Putih (B & W Film).

Fotograf berwarna (Color Film).

Inframerah hitam & putih (B & W IR).

Inframerah berwarna (Color IR).


Dalam suatu pengamatan foto udara terdapat 7 (tujuh) komponen dasar foto udara
yang perlu diketahui, yaitu :

Bentuk, berhubungan dengan kenampakan fisik suatu objek.

Ukuran, berhubungan dengan dimensi suatu objek dan umumnya berfungsi


sebagai skala,

Pola, berhubungan dengan posisi/sifat/karakteristik spasial suatu objek,

Bayangan, dapat menjadi petunjuk interpretasi (sebagai guide untuk


kenampakan suatu objek), namun dapat juga menjadi kendala dalam
interpretasi (jika menghalangi fisik objek yang penting),

Rona, merupakan tingkat (gradasi) kecerahan/warna relatif suatu objek


terhadap objek lain,

Tekstur, merupakan kombinasi dari bentuk, ukuran, pola, bayangan, atau rona,

Situs/lokasi/indeks, merupakan letak/posisi relatif objek terhadap objek lain.


Pemotretan untuk pembuatan suatu series foto udara yang meliputi suatu daerah
dapat dilakukan pada jalur terbang dan menghasilkan lembaran-lembaran foto. Untuk
dapat dilakukan penggabungan foto-foto (mosaik) maka masing-masing lembaran
yang dihasilkan (difoto) harus saling overlap (umumnya 30%).
Adapun dalam pengamatan suatu foto udara, secara umum dapat diikhtisarkan
sebagai suatu rangkaian kegiatan yang meliputi : pengamatan foto
analisis/pengukuran kenampakan suatu objek pemindahan hasil interpretasi ke
dalam peta dasar. Pengamatan dan analisis suatu foto udara dapat dilakukan secara
3-D, yaitu melalui pengamatan stereografis dengan perantara suatu alat yaitu
stereoskop.

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V-3

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Interpretasi-interpretasi (informasi) yang dapat diperoleh dari hasil pengamatan


(analisis) foto udara adalah :

Relief permukaan bumi peta topografi,

Rona muka bumi interpretasi litologi (batuan) dan alterasi,

Tekstur muka bumi (objek) untuk menginterpretasikan jenis batuan atau


perbedaan kekerasan batuan,

Pola aliran sungai,

Tingkat erosi permukaan,

Tata guna lahan,

Kelurusan-kelurusan objek yang bermanfaat untuk interpretasi struktur geologi.

5.1.2

Penginderaan gelombang mikro

Penginderaan jarak jauh dengan menggunakan gelombang mikro dapat dilakukan


dalam segala kondisi alam (kabut, berawan, siang, malam, dll.) tergantung pada
panjang gelombang yang digunakan. Penginderaan dengan gelombang mikro ini
umumnya menggunakan sensor gelombang mikro aktif yang dikenal dengan RADAR
(Radio Detection and Ranging), dimana transmisi berupa ledakan pendek (pulsa
gelombang mikro) dan merekam kekuatan gema/pantulan yang direspon oleh objek.
Umumnya peralatan sistim Radar ini dipasang pada pesawat terbang maupun
pesawat antariksa (ulang-alik). Sistem Radar yang digunakan pada umumnya adalah
SLR (Side Looking Radar) dan SLAR (Side Looking Airborne Radar).
Karena resolusi spasial yang dihasilkan oleh sistem SLR/SLAR ini relatif lebih kasar
daripada resolusi yang dihasilkan oleh foto udara, maka SLR/SLAR ini jarang digunakan
pada tahapan penelitian (pemetaan) rinci, tapi hanya (umum) digunakan pada
pemetaan awal (survei tinjau reconnaissance).

5.1.3

Penginderaan jauh dengan satelit

Penginderaan jarak jauh dengan menggunakan wahana ruang angkasa (satelit)


dengan melakukan pemotretan bumi melalui sistem penginderaan Return Beam
Vidicom (RBV) ataupun dengan Multispectral (MSS) dengan menggunakan satelit
Landsat, dan hasil yang diperoleh disebut dengan Citra Landsat.
Data landsat diperoleh melalui Multispectral Imagery, sehingga dapat menghasilkan
produk-produk sebagai berikut :

Landsat CCTs untuk MSS atau TM Imagery, yang cocok untuk pemrosesan
dengan bantuan komputer.

Bayangan hitam putih dalam bentuk lembaran berukuran 23 x 23 cm dengan


skala 1 : 1.000.000.
Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V-4

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Cetak berwarna atau hitam putih dan skala dapat disempurnakan sampai
dengan skala 1 : 100.000.

Jika dibandingkan dengan penginderaan dengan foto udara, maka Citra Satelit ini
mempunyai beberapa kelebihan/kekurangan, seperti terlihat pada Tabel 5.2.

Tabel 5.2 Perbandingan citra landsat dengan foto udara


Citra Landsat

Foto Udara

Format Foto

185 x 185 mm

230 x 230 mm

Skala

1 : 20.000 s/d 1 : 120.000

1 : 1.000.000

Cakupan areal

21 s/d 760 km2

34.000 km2

Untuk kenampakan geologi yang kecil


(detail) kurang teliti

Untuk kenampakan geologi yang kecil


(detil) cukup teliti

Untuk kenampakan geologi pada dimensi


besar cukup terlihat

Untuk kenampakan geologi pada dimensi


besar membutuhkan banyak lembaran
foto (terpotong-potong)

Interpretasi

2 (dua) dimensi

3 (tiga) dimensi

Waktu

Cepat

Lebih lama

Biaya

Murah

Murah

Hasil

Oleh sebab itu, maka hasil Citra Landsat umumnya digunakan sebagai pelengkap
dalam melakukan interpretasi penginderaan jarak jauh disamping analisis foto udara
sebagai media interpretasi utama.
Aplikasi yang dapat dilakukan berdasarkan hasil landsat ini adalah :

Peta-peta struktur geologi, berdasarkan interpretasi kelurusan-kelurusan akibat


refleksi spektral yang terjadi. Dari pengamatan struktur geologi tersebut dapat
menghasilkan (mengidentifikasi) sesar, rekahan-rekahan, atau juga jalur
mineralisasi.

Interpretasi dan pembuktian peta geologi dan peta alterasi berdasarkan


perbedaan warna atau kontras (rona).
Beberapa satelit lain yang sering digunakan dalam penginderaan jarak jauh adalah :

Seasat-1 ; umumnya untuk penelitian oseanografi (dari ketinggian 800 km).

SPOT ; yang merupakan satelit Perancis (Satelit Proboloire Pour 1 Observation de


La Terre).

Satelit cuaca, antara lain NOAA/TIROS, GOES, NIMBUS, DMSP.

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V-5

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

5.2 Eksplorasi Geokimia


Prospeksi geokimia dilakukan berdasarkan pengetahuan bahwa mineralisasi primer
lebih banyak terjadi di sekitar endapan mineral dan suatu pola dispersi sekunder dari
unsur-unsur kimia sering terbentuk selama pelapukan dan erosi dari endapan. Dispersi
primer merupakan suatu kenampakan alterasi dan kondisi zoning yang memiliki
dimensi yang sama dari sentimeter sampai meter di sekitar badan bijih, dan ratusan
meter sampai kilometer di sekitar badan bijih yang besar dan area tambang.
Sedangkan pola dispersi sekunder mengandung sisa-sisa mineralisasi bijih yang dapat
ditemukan dalam conto-conto batuan, tanah, vegetasi, sedimen, dan air yang diambil
pada jarak beberapa meter sampai puluhan kilometer dari sumber (Gambar 5.1).

Gambar 5.1 Metode eksplorasi geokimia dan material geologi yang di-sampling untuk
mendeteksi dispersi primer dan sekunder (Gocht et al., 1988)
Eksplorasi geokimia khusus mengkonsentrasikan pada pengukuran kelimpahan,
distribusi, dan migrasi unsur-unsur bijih atau unsur-unsur yang berhubungan erat dengan
bijih, dengan tujuan mendeteksi endapan bijih. Dalam pengertian yang lebih sempit
eksplorasi geokimia adalah pengukuran secara sistematis satu atau lebih unsur jejak
dalam batuan, tanah, sedimen sungai aktif, vegetasi, air atau gas untuk mendapatkan
anomali geokimia yaitu konsentrasi abnormal dari unsur tertentu yang kontras terhadap
lingkungannya (background geokimia).
Prospeksi geokimia pada dasarnya terdiri dari dua metode, yaitu :

Metode yang menggunakan pola dispersi mekanis diterapkan pada mineral


yang relatif stabil pada kondisi permukaan bumi (seperti: emas, platina, kasiterit,
kromit, mineral tanah jarang). Cocok digunakan di daerah yang kondisi iklimnya
membatasi pelapukan kimiawi. (Gambar 5.2)

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V-6

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Metode yang didasarkan pada pengenalan pola dispersi kimiawi. Pola ini dapat
diperoleh baik pada endapan bijih yang tererosi ataupun yang tidak tererosi,
baik yang lapuk ataupun yang tidak lapuk (Gambar 5.2).

Gambar 5.2 Pola dispersi sekunder dan endapan yang berpindah dari sumbernya
(Chaussier, 1987)
Semua endapan bijih adalah produk dari daur yang sama di dalam proses-proses
geologi yang mengakibatkan terjadinya tanah, sedimen, dan batuan. Dispersi
geokimia tidak terlepas dari daur geologi dan jenis-jenis bijih yang dihasilkan pada
berbagai tingkatan daur (Gambar 5.3).

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V-7

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

ep

os

ku

nd

er

E ro

TERSINGKAP

si

Bijih Oksidasi
dan Supergen

is

CEBAKAN EKSHALASI
(VULKANIK)
Ekstrusif

er

sp

Di

ers

e
iS

BATUAN BEKU
(CEBAKAN HIDROTHERM AL)

Di

Litifik

spe

asi

rsi

Se

ku

nd

SEDIM EN
(PLACER)

Intrusif

er
ta n

im

G e P an
oth as
erm
al

si

da

en

ja

di

Di

BATUAN M ETAM ORF


(CEBAKAN M ETAM ORFIK)
Fu

pa

sp e

rsi

Pr

Di

m
eta

spe

orf

rsi

Se

e
ism

ku

nd

er

BATUAN SEDIM EN
(ENDAPAN SULFIDA SEDIM EN,
ENDAPAN POSFAT)

M AGM A

as
ig r

da

M ATERIAL BARU
DARI KERAK BUM I

Gambar 5.3 Daur geologi, geokimia dan terbentuknya bijih


Menurut Peters (1978), urutan kegiatan eksplorasi geokimia secara umum terdiri dari :
a.
Seleksi metode, elemen-elemen yang dicari, sensitivitas dan ketelitian yang
diinginkan, serta pola sampling.
b.
Kegiatan pendahuluan atau program sampling lapangan dengan mengecek
conto-conto secara umum dan kedalaman conto untuk menentukan level yang
dapat diyakini dan untuk mengevaluasi faktor bising (noise).
c.
Analisis conto, di lapangan dan laboratorium dengan analisis cek yang dibuat
pada beberapa metode.
d.
Melakukan statistik dan evaluasi geologi dari data, sering berkaitan dengan
ketersediaan data geologi dan geofisika.
e.
Konfirmasi anomali semu, sampling lanjutan, serta analisis dan evaluasi pada
area yang lebih kecil, menggunakan interval sampling yang lebih rapat dan
penambahan metode geokimia.
f.
Penyelidikan target dengan suatu ketentuan untuk sampling ulang dan
penambahan analisis dari conto-conto yang telah ada.
Dua hal dasar yang berkaitan dengan prospeksi geokimia adalah unsur-unsur penunjuk
(indicator element) dan unsur-unsur jejak (pathfinder element). Suatu penunjuk
merupakan salah satu unsur utama bijih dalam badan bijih yang dicari, sedangkan
suatu jejak berasosiasi dengan badan bijih tetapi lebih sulit dideteksi, lebih bebas dari

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V-8

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

bising, atau lebih luas penyebarannya dari unsur-unsur penunjuk. Tabel 5.3
menunjukkan beberapa unsur penunjuk dan jejak yang berkaitan dengan badanbadan bijih yang umum.
Sedangkan Tabel 5.4 menunjukkan metode-metode utama yang digunakan dalam
prospeksi geokimia. Metode yang sering digunakan pada penyelidikan awal adalah
survei sedimen sungai, sedangkan untuk penyelidikan detil lebih sering digunakan
sampling tanah. Sampling terhadap uap, vegetasi, dan air digunakan pada kondisi
yang khusus.

Tabel 5.3 Contoh asosiasi bijih, unsur-unsur penunjuk dan jejak (Peters, 1978)
Asosiasi bijih
Tembaga porfiri
Bijih sulfida kompleks
Urat-urat logam berharga
Endapan skarn
Uranium (batupasir)
Uranium (urat)
Badan bijih ultramafik
Urat-urat fluorspar

Tabel 5.4

Unsur penunjuk
Cu, Mo
Zn, Cu, Ag, Au
Au, Ag
Mo, Zn, Cu
U
U
Pt, Cr, Ni
F

Unsur jejak
Zn, Mn, Au, Rb, Re, Tl, Te
Hg, As, S (SO4), Sb, Se, Cd
As, Sb, Te, Mn, Hg, I, F, Bi, Co
B
Se, Mo, V, Rn, He
Cu, Bi, As, Co, Mo, Ni
Cu, Co, Pd
Y, Zn, Rb, Hg

Metode-metode utama dalam prospeksi geokimia (Peters, 1978)

Sumber conto
Batuan

Tanah
Abu glasial
Sedimen sungai
Sedimen danau
Air permukaan
Airtanah
Salju
Uap
Vegetasi
Air laut
Sedimen laut

Penyebab anomali
Konsentrasi singenetik
Aureole batuan-dinding
Bocoran atau tirisan
Dispersi post-mineralisasi
Akumulasi residual
Dispersi
Dispersi
Akumulasi mineral berat
Akumulasi
Dispersi
Dispersi
Akumulasi hidrokimia
Oksidasi dari bijih
Peluruhan radioaktif
Konsentrasi selektif
Dispersi primer
Dispersi sekunder

Sampling batuan dapat dilakukan pada singkapan, dalam tambang, dan inti bor.
Dalam hal ini permukaan batuan dibersihkan dengan pencucian dan conto chip
diambil dalam area atau interval yang standar. Conto batuan 500 gram umumnya
diambil terhadap batuan berbutir halus, sedangkan batuan yang berbutir sangat kasar
diambil lebih dari 2 kg. Pada metode ini data dapat secara langsung berhubungan
dengan aureole primer dalam sampling detil dan terhadap provinsi geokimia dalam
sampling pengamatan awal. Konteks geologi dari conto batuan langsung

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V-9

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

menggambarkan struktur, jenis batuan, mineralisasi, dan alterasi pada saat conto
tersebut diambil.
Sampling tanah akan menguntungkan untuk beberapa area dimana jarang
ditemukan singkapan. Lubang untuk sampling tersebut dapat digali secara manual
ataupun mekanis. Setelah conto tanah diambil, terus diayak sampai 80 mesh dan 2050 gram fraksi halus dikumpulkan untuk analisis. Survei tanah umumnya dibuat pada
suatu pola lintasan dengan jarak lokasi antar titik conto 300-1500 m pada pengamatan
awal dan 15-60 m pada survei selanjutnya.
Sampling sedimen sungai merupakan komposit alami dari material di bagian atas
(hulu) sampai lokasi sampling. Sampling tersebut efektif pada pekerjaan pengamatan
awal dimana lokasi conto tunggal mungkin menunjukkan area tangkapan (catchment
area) yang sangat luas. Dalam survei yang detil, conto dapat diambil setiap 50-100 m
sepanjang aliran, masing-masing sebanyak 50 gram dengan ukuran butir 80 mesh
untuk keperluan analisis.
Sampling air merupakan salah satu metode geokimia yang paling lama. Metode
tersebut mudah dilakukan, tetapi conto air tidak stabil untuk waktu yang singkat.
Faktor-faktor yang mengontrol kandungan logam dalam air permukaan seperti dilusi,
pH, temperatur, kompleks organik sulit untuk dievaluasi, dan kandungan logam
biasanya relatif rendah.
Sampling vegetasi diperlukan sebagai koreksi terhadap sampling tanah dan airtanah
untuk analisis kimia. Tumbuhan mengekstrak unsur-unsur logam dari kedalaman dan
mengirimnya ke dedaunan. Interpretasi yang dihasilkan lebih kompleks dibandingkan
dengan metode lainnya. Sampling yang dilakukan sangat sederhana hanya dengan
memotong ranting dan dedaunan. Conto yang diambil sekitar 100 gram daun atau
ranting muda pada setiap pohon, kemudian dikirim ke laboratorium untuk diabukan
dan dianalisis, conto abu akhir umumnya sekitar 10-30 gram. Idealnya vegetasi
disampling pada lintasan yang seragam.
Sampling uap air raksa digunakan sebagai petunjuk badan bijih sulfida sejak sekitar
tahun 1950-an yang diambil dari tanah, udara maupun air. Spektrometer portabel
sering digunakan untuk memompa gas dari lubang bor berdiameter kecil dalam
tanah. Conto yang paling efektif diambil dari tanah dimana konsentrasi gas ribuan kali
lebih banyak daripada di udara. Radon dan helium dikumpulkan dari conto air
permukaan dan airtanah yang terbukti efektif sebagai petunjuk mineralisasi uranium.
Dalam eksplorasi geokimia tidak mengutamakan akurasi yang tinggi, yang terpenting
adalah dapat dilaksanakan dengan cepat, semurah mungkin, dan sederhana.
Metode analisis yang umumnya digunakan dalam prospeksi geokimia adalah
kromatografi, kalorimetri, spektroskopi emisi, XRF (X-Ray Fluoresence), dan AAS (Atomic
Absorption Spectrometry). Metode lain yang juga digunakan dalam kasus khusus
Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 10

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

terutama untuk mendeteksi radiasi unsur radioaktif adalah aktivasi netron, radiometri,
dan potensiometri.
Metode AAS paling sering digunakan dalam analisis unsur tunggal standar. Sedangkan
peralatan yang lebih canggih dapat menganalisis multiunsur, seperti :

Plasma emission spectrometry menganalisis 12 unsur utama (Cu, Pb, Zn, Ag, W, Sb,
Ba, Ni, Mn, Fe, Cr, Sn) dan 10 unsur jejak baik sebagai unsur penyerta (V, P, As, Mo,
B, Be, Cd, Co, Ni, Y), maupun untuk pemetaan geologi.

Optical emission spectrometry yang langsung dibaca : quantometer, yang


mengukur secara simultan 7 (tujuh) unsur utama dan 26 unsur jejak.
Interpretasi data geokimia melibatkan kesimpulan statistik dan geologi. Perlu disadari
bahwa kesuksesan interpretasi data tergantung pada keberhasilan program
pengambilan conto. Jika mungkin program pengambilan conto dibuat sefleksibel
mungkin sehingga interpretasi dapat dilakukan secara progresif, mulai dari interpretasi
subjektif diteruskan dengan prosedur yang lebih kompleks sampai kemungkinan
anomali ditemukan atau sampai dapat dikenali tanpa ragu jika tidak terdapat
anomali.
Geokimia strategis dan analisis multiunsur dengan data yang banyak (33 unsur/conto)
memerlukan pengolahan data dengan komputer. Analisis ini sering dilakukan di pusatpusat pengolahan data. Seorang mine-geologist hanya perlu menyediakan peta lokasi
dan data lapangan (buku catatan sampling).
Pengolahan data dimulai dengan mengambil informasi geokimia dari conto yang
dikumpulkan. Hal ini dapat diperoleh dengan cara mengelompokkan conto dengan
indeks yang sama, seperti :

hasil analisis dari laboratorium,

koordinat conto, dan

observasi lapangan.
Pengolahan data melibatkan manipulasi sejumlah besar variabel (nilai conto). Ini
dapat menentukan variabilitas dalam dan antara populasi conto. Terdapat tiga
metode statistik yang digunakan, yaitu pertama melibatkan pengolahan variabel yang
diambil satu persatu (analisis univarian), kedua teknik analisis bivarian, dan ketiga
analisis multivarian.
Analisis univarian atau analisis elementer memungkinkan perangkuman karakteristik
dari distribusi unsur baik melalui perhitungan maupun secara grafis. Grafik yang
disajikan untuk distribusi unsur tertentu dapat digunakan untuk menentukan hukum
statistik mana yang sesuai dengan distribusi unsur atau menentukan populasi yang
berbeda (jika ada) dalam conto global.

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 11

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Analisis bivarian terdiri dari analisis dua karakter dari variasi simultan, baik secara grafis
ataupun perhitungan koefisien korelasi linier.
Analisis multivarian terdiri dari regresi multipel dan analisis faktorial. Regresi multipel
memungkinkan variasi-variasi dari suatu variabel dihubungkan dengan variasi-variasi
dari satu atau beberapa variabel lain. Gunanya untuk membantu menonjolkan atau
mengeliminasi material logam dari endapan primer, sebagai contoh Cu tinggi yang
berasosiasi dengan batuan basa dapat ditekan atau dihapus dengan studi distribusi Ni,
Co dan V. Di lain pihak anomali yang signifikan akan kelihatan lebih kontras.
Sedangkan analisis faktorial bertujuan mendapatkan informasi dari data numerik yang
besar. Sintesis ini memerlukan perhitungan matematis yang kompleks, sebagai contoh
jika satu seri plutonik dipelajari, dimulai dengan data kimia Fe, Mg dan Ti
dikelompokkan pada faktor yang sama; hal ini dapat mengekspresikan variasi dalam
level mineral feromagnesia dalam conto yang berbeda. Dalam prospeksi geokimia,
fakta-fakta tersebut dapat menggambarkan kehadiran berbagai mineralisasi, kontras
antara satuan geologi utama, dan sebagainya.
Secara umum penyajian hasil disajikan dalam bentuk :

peta data mentah,

peta nilai anomali dengan menggunakan pola yang berbeda, dan

peta dari background geokimia lokal.


Analisis statistik elementer dapat membantu memisahkan background dari anomali.
Hal ini dapat dilakukan secara manual melalui perhitungan nilai rata-rata, deviasi
standar dapat pula disajikan dalam bentuk grafis (Gambar 5.4) dengan melakukan
langkah-langkah sebagai berikut :

Pemilihan data populasi yang tepat, sebesar mungkin dan sehomogen mungkin.

Pengumpulan nilai-nilai menjadi jumlah kelas yang cukup.

Menghitung frekuensi tiap kelas kemudian diplot terhadap satuan kelas untuk
mendapatkan histogram.

Menghaluskan histogram untuk mendapatkan kurva frekuensi.

Pemplotan frekuensi kumulatif sebagai ordinat untuk mendapatkan kurva


frekuensi kumulatif yang merupakan bagian integral dari kurva frekuensi.

Dengan mengubah ordinat di atas menjadi skala probabilitas, maka kurva


frekuensi akan menjadi garis lurus.

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 12

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Gambar 5.4 Histogram dan frekuensi-kumulatif untuk menggambarkan diferensiasi dari


populasi background dan dan anomali (Gocht et al., 1988)

5.3 Eksplorasi Geofisika


Informasi geofisika diinterpretasikan berkaitan dengan pola-pola geologi seperti jenis
batuan, struktur, urutan stratigrafi, dan mineralisasi bijih. Metoda geofisika digunakan
pada tahap eksplorasi pendahuluan biasanya dengan airborne untuk mencakup
kenampakan geologi pada area yang luas dan pada tahap yang lebih detil
dilanjutkan dengan pengukuran geofisika di permukaan, maupun pada lubang bor
(logging). Metode geofisika bekerja berdasarkan kondisi atau sifat fisik bawah
permukaan bumi. Beberapa metode yang sering digunakan dalam kegiatan eksplorasi
bahan galian tambang adalah elektromagnetik, geolistrik, magnetik-gravitasi, dan
seismik. Metode-metode tersebut dipilih dan digunakan berdasarkan target yang
hendak diukur.

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 13

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Eksplorasi geofisika dilakukan berdasarkan kontras atau perbedaan sifat fisik dari
batuan, mineral, dan bijih dari endapan yang diukur. Secara umum metode geofisika
dibagi menjadi dua, yaitu :
a.
Metode aktif meliputi metode geolistrik, elektromagnetik, dan seismik yang
dilakukan dengan memberikan gangguan berupa arus listrik ataupun getaran ke
bawah permukaan bumi.
b.
Metode pasif meliputi metode magnetik, gaya berat, dan radioaktif yang
dilakukan dengan mendeteksi anomali-anomali yang terdapat di alam.
Sinyal yang diukur oleh peralatan geofisika mungkin merefleksikan bising (noise) yang
disebabkan oleh alat atau faktor-faktor lingkungan luar, background yang tipikal untuk
lokasi atau wilayah tertentu, dan anomali yang merefleksikan kehadiran dan distribusi
konsentrasi batuan atau mineral dari kontras sifat-sifat fisik.
Anomali merupakan suatu fungsi dari :

Kontras dari sifat fisik antara background dan anomali material.

Ukuran dan bentuk benda geologi yang menyebabkan anomali.

Kedalaman dari anomali yang sebenarnya, atau jarak antara lokasi pengukuran
yang diambil terhadap benda anomali.
Penerapan metode-metode geofisika dan geokimia dalam kegitana eksplorasi
endapan mineral bijih secara umum ditunjukkan pada Tabel 5.5.
Tabel 5.5 Penerapan metode-metode geofisika dan geokimia dalam eksplorasi (Gocht
et al., 1988)
Survei eksplorasi

Cu/Pb
Zn

Fe

Cr

Survei magnetik

++

Survei geolistrik

++

Survei elektromagnetik

++

Survei radiometrik

--

--

Survei gravimetrik

Survei seismik

--

--

Survei geokimia

--

Survei mineral berat


Detektor Hg

Au

Ag

Sn

Hidrokarbon

--

--

--

--

--

--

--

--

++

--

--

--

--

--

++

++

++

++

++

--

++

--

--

--

--

--

Keterangan : -- tidak dapat diterapkan; - jarang diterapkan; dapat diterapkan untuk bukti tidak langsung;
+ umumnya berhasil; ++ sangat berhasil

5.3.1

Survei magnetik

Survei ini bertujuan untuk mengukur intensitas medan magnetik bumi. Deviasi lokal dari
medan tersebut disebabkan oleh kehadiran batuan dan mineral yang bersifat
magnetik atau magnetismenya diinduksi oleh medan magnet bumi. Mineral yang
paling berkaitan dalam survei ini adalah magnetit, tetapi dalam beberapa kasus

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 14

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

terdapat kehadiran ilmenit, hematit atau pirotit. Magnetisme alami atau remanen
yang terdapat dalam mineral saat formasinya, umumnya lebih lemah daripada
magnetisme yang diinduksi oleh medan magnetik bumi. Tingkat induksi diukur oleh
suseptibilitas magnetik mineral atau batuan yang mengandung mineral-mineral
tersebut (Gambar 5.5).

Gambar 5.5

Beberapa sifat fisik berbagai jenis batuan yang digunakan dalam


eksplorasi geofisika (Gocht et al., 1988)

Medan magnetik yang diukur selama survei merupakan cerminan jenis batuan yang
mendasari. Survei ini berguna untuk deteksi langsung misalnya terhadap endapan Fe,
Ni, atau Cu-Pb-Zn yang mengandung magnetit atau pirotit, dan untuk pemetaan
geologi. Survei dengan metode magnetik ini dapat dilakukan di darat, laut maupun
udara.
Survei magnetik udara dilakukan untuk menampilkan kenampakan geologi pada area
yang luas, jika terdapat tanah atau overburden yang cukup tebal menutupi batuan.
Intensitas medan magnetik diukur dalam gamma () dimana 1 = 10-6 nT. Total medan
bumi berkisar antara 20.000-50.000 dan magnitudo lokal tergantung pada lintang dan
bujur; nilai tersebut bervariasi 10-30 dalam background harian, dan 1000 atau lebih
disebabkan oleh badai magnetik yang berkaitan dengan aktivitas sunspot. Proton
precession magnetometer yang mengukur medan magnetik total, dan fluxgate
magnetometer yang mengukur medan magnetik total maupun komponen tunggal
(medan vertikal dan horisontal) adalah alat yang paling sering digunakan dalam
eksplorasi. Peralatan tersebut memiliki sensitivitas di bawah 1 .

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 15

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Hasil survei magnetik yang terkoreksi untuk interferensi ditunjukkan sebagai peta kontur
dari intensitas medan magnetik (Gambar 5.6) atau sebagai profil magnetik. Idealnya
peta dan penampang dibuat pada skala peta geologi sebagai fasilitator interpretasi
geologi dari anomali. Pada dasarnya survei magnetik mampu mencakup area yang
luas dengan cepat dan menyediakan data perkiraan awal dari distribusi jenis batuan,
struktur dan endapan bijih.

Gambar 5.6 Contoh peta kontur hasil survei aeromagnetik di atas formasi endapan
besi di Wisconsin (Wright op cit. Gocht et al., 1988)

5.3.2

Survei geolistrik

Survei geolistrik menggunakan konduktivitas mineral dan batuan atau kebalikannya


(tahanan jenis), untuk memperkuat informasi geologi dekat permukaan. Metode
tersebut digunakan untuk menyelidiki kondisi bawah permukaan dengan mempelajari
sifat aliran listrik pada batuan di bawah permukaan bumi. Penyelidikan tersebut

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 16

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

meliputi pendeteksian besarnya medan listrik yang mengalir di dalam bumi baik secara
alamiah (metode pasif) maupun akibat injeksi arus ke dalam bumi (metode aktif) dari
permukaan. Kehadiran dan distribusi mineral-mineral sulfida pada kedalaman dapat
ditentukan dengan mengukur pengaruh konduktivitasnya pada aliran arus yang
diinjeksikan ke dalam tanah.
Beberapa cara yang digunakan dalam metode geolistrik adalah :
a.
Tahanan jenis (Resistivity).
b.
Potensial diri (Self Potential atau SP).
c.
Potensial terimbas (Induced Polarization atau IP).
Metode geolistrik dapat digunakan pada beberapa kegiatan eksplorasi berikut ini :
a.
Geologi regional ; struktur, stratigrafi, sedimentologi, dll.
b.
Hidrogeologi ; muka airtanah, akuifer, intrusi air asin, dll.
c.
Geoteknik ; struktur geologi, konstruksi, porositas dan permeabilitas batuan.
d.
Pertambangan ; penyebaran endapan mineral, potensi bahan galian C, dll.
e.
Arkeologi ; candi terpendam
f.
Panasbumi ; kedalaman, penyebaran, daerah panas bumi tahanan jenis rendah.
g.
Minyak bumi ; struktur, kontak air-minyak, logging geofisika, dll.
Jenis metode tahanan jenis dan polarisasi terimbas paling sering digunakan. Untuk
mengukur tahanan jenis, suatu arus diinjeksikan ke dalam tanah dengan dua input
atau elektroda arus. Potensial dihasilkan oleh arus yang diukur sebagai suatu beda
tegangan antara dua output atau elektroda potensial. Kedalaman penetrasi dari
pengukuran sebanding terhadap jarak antara elektroda arus dan potensial, dan variasi
dari konfigurasi elektroda yang digunakan pada endapan yang berbeda. Data
ditampilkan sebagai profil tahanan jenis (Gambar 5.7) sepanjang garis lintasan, atau
sebagai peta kontur dengan iso-tahanan jenis.
Pada survei polarisasi terimbas, elektroda potensial dan arus ditempatkan dalam tanah
dan diinjeksikan arus listrik. Peningkatan tahanan jenis disebabkan oleh polarisasi dari
sulfida disseminated sebagai fungsi frekuensi dari arus yang diberikan. Efek frekuensi
pada tahanan jenis diukur sebagai frequency effect (FE), yang merupakan basis untuk
pengukuran IP domain-frekuensi. Keuntungan utama dari survei IP adalah dapat
mendekteksi baik sulfida disseminated maupun masif. Survei IP dapat dapat
diterapkan untuk semua jenis endapan sulfida termasuk endapan tembaga porfiri atau
urat dengan sulfida disseminated yang tidak dapat dideteksi oleh survei tahanan jenis
biasa. Hasil survei IP ditampilkan sebagai profil (Gambar 5.7) dan peta kontur yang
menghubungkan pengukuran tahanan jenis domain-frekuensi dan peluruhan domainwaktu.

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 17

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Gambar 5.7 Contoh profil hasil survei IP, gaya berat dan elektromagnetik pada suatu
badan bijih Pyramid di wilayah Kanada (Wright op cit. Gocht et al., 1988)

5.3.3

Survei elektromagnetik (EM)

Dalam survei elektromagnetik, arus AC yang dikirimkan melalui kawat transmitter pada
permukaan bumi akan menginduksi suatu medan magnet dalam konduktor listrik,
sebagai contoh sulfida masif dalam batuan dasar. Arus sekunder yang terinduksi dalam

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 18

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

konduktor menyebabkan suatu medan magnetik sekunder yang kemudian diukur oleh
kawat pendeteksi. Jenis-jenis survei elektromagnetik ini tergantung pada frekuensi
gelombang (Gambar 5.8) dan target kedalaman yang diinginkan. Anomali
elektromagnetik menunjukkan kehadiran benda konduktor di bawah permukaan.
Adapun jenis metode elektromagnetik yang sering digunakan untuk eksplorasi adalah :

MT (magnetotelluric).

CSAMT (control source audio-magnetotelluric).

VLF (very low frequency).

GPR (ground penetrating radar).


Survei EM dapat dapat dilakukan melalui udara (airborne) untuk mencakup daerah
yang luas atau regional. Sedangkan survei EM permukaan dilakukan untuk
mendapatkan data yang lebih detil dan resolusi yang lebih baik daripada survei
airborne.

Gambar 5.8 Spektrum radiasi elektromagnetik yang digunakan dalam penginderaan


jauh dan eksplorasi geofisika (Gunther & Peters op cit. Gocht et al., 1988)
Pada pengolahan data EM, pengukuran kuat medan sekunder dibandingkan
terhadap medan primer, yang menghasilkan perbedaan fase antara medan sekunder
dan primer. Selanjutnya disusun suatu kurva peluruhan untuk medan sekunder yang
dapat diinterpretasi. Survei EM biasanya dikombinasikan dengan survei radiometrik
untuk karakterisasi geofisika permukaan dan bawah permukaan.

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 19

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

5.3.4

Survei radiometrik

Peluruhan isotop-isotop radioaktif uranium, torium, dan potasium yang terkandung


dalam batuan menyebabkan radiasi EM gelombang pendek atau radiasi gamma
(Gambar 5.8) yang dapat diukur dengan spektrometer. Intensitas radiasi merupakan
fungsi dari kadar uranium (U), torium (Th), dan potasium (K) dalam batuan, serta
digunakan metode yang ekstensif baik survei udara maupun permukaan untuk
menentukan keberadaan elemen-elemen radioaktif dan potasium.
Survei radiometrik dapat diterapkan langsung untuk mendeteksi endapan uranium,
juga dapat digunakan untuk membantu pemetaan geologi batuan yang
mengandung potasium, misalnya granit atau batuan ubahan potasik yang berasosiasi
dengan endapan bijih hidrotermal. Radiasi gamma yang terukur oleh spektrometer
mencatat total radiasi (satuan count/detik), atau radiasi dari U, Th, dan K secara
terpisah dengan ketelitian masing-masing sebesar 1 ppm U, 1 ppm Th, dan 0,1% K
dalam batuan. Hasil survei radiometrik dapat ditampilkan dalam bentuk profil atau
peta kontur dari count total, count terpisah dari U, Th, dan K, atau rasio spektrum
antara radiasi elemen-elemen tersebut.

5.3.5

Survei gravitasi (gaya berat)

Menurut Sanny et al. (1997), survei gaya berat digunakan untuk menggambarkan
bentuk (struktur) geologi bawah permukaan berdasarkan variasi medan gravitasi bumi
yang ditimbulkan oleh perbedaan densitas (rapat massa) antar batuan. Secara teknis,
survei gaya tersebut mengukur perbedaan medan gravitasi dari satu titik terhadap titik
pengamatan lainnya. Suatu sumber yang merupakan satu zona massa di bawah
permukaan akan menyebabkan satu gangguan dalam medan gravitasi yang disebut
dengan anomali gaya berat. Kontras medan gaya berat tersebut relatif kecil sehingga
diperlukan alat ukur yang memiliki ketelitian cukup tinggi. Pada dasarnya metode
tersebut digunakan karena kemampuannya membedakan densitas dari satu sumber
anomali terhadap densitas lingkungan sekitarnya. Dari kontras densitas diharapkan
dapat diketahui bentuk struktur bawah permukaan suatu daerah. Metode gaya berat
banyak digunakan pada tahap eksplorasi pendahuluan baik untuk eksplorasi minyak
bumi maupun mineral.
Percepatan gaya berat rata-rata di permukaan bumi sebesar 983 cm/det 2, dan variasi
gaya berat di setiap titik permukaan bumi dipengaruhi oleh :
a.
lintang, dikarenakan ketidakteraturan bentuk bumi dan variasi gaya sentrifugal
dari ekuator menuju kutub bumi,
b.
pasang naik-surut air laut,
c.
perbedaan elevasi atau ketinggian,

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 20

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

d.
e.

topografi, dan
densitas batuan bawah permukaan pada titik pengukuran.

Gaya berat diukur dalam Milligal (mGal, 1 mGal = 0,001 cm/det 2) dengan gravimeter
yang bekerjanya mirip dengan kesetimbangan sensitif dan dapat mengukur
perbedaan nilai yang lebih kecil dari 0,01 mGal. Nilai densitas rata-rata kerak bumi
bagian atas mendekati 2,67 g/cm 3, dan rentang densitas material geologi adalah 2,0
g/cm3 untuk tanah dan 4,0 g/cm3 untuk sulfida masif atau endapan bijih besi
(Gambar 5.5).

Gambar 5.9 Contoh anomali gaya berat hasil observasi, model geologi, dan anomali
hasil perhitungan yang cocok dengan model (Griffiths & King op cit.
Gocht et al., 1988)
Pengukuran gaya berat harus dikoreksi terhadap lintang dan efek topografi lokal.
Anomali gaya berat yang terukur oleh gravimeter disebut dengan anomali Bouguer.
Data ditampilkan sebagai profil gaya berat (Gambar 5.7 dan 5.9) dan peta kontur
yang membatasi harga anomali tertentu, misalnya gaya berat yang tinggi untuk
batuan yang berat atau endapan bijih, sedangkan gaya berat yang rendah
ditunjukkan misalnya oleh endapan aluvial atau kubah garam. Anomali gaya berat
tergantung pada beberapa faktor termasuk kontras densitas, ukuran dan bentuk
badan anomali, serta kedalaman sehingga dapat menimbulkan berbagai interpretasi.

5.3.6

Survei seismik

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 21

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Survei seismik pada dasarnya terbagi menjadi dua yaitu seismik pantul (refleksi) dan
seismik bias (refraksi). Survei seismik pantul sering digunakan untuk target kedalaman
yang besar guna mendeteksi struktur geologi bawah permukaan, sedangkan survei
seismik bias lebih sering digunakan untuk survei dangkal guna mendeteksi struktur
dangkal dan perlapisan batuan dekat permukaan. Sumber getaran adalah
gelombang seismik yang merambat dengan kecepatan yang berbeda dalam tipe
batuan yang berbeda, kemudian dipantulkan dan dibiaskan pada kontak perlapisan
atau struktur.
Gelombang seismik diinduksi pada permukaan bumi dengan palu, senapan, atau
dinamit untuk survei lokal dekat permukaan dan dengan vibrator untuk survei yang
dalam. Rangkaian geofon di permukaan mengukur getaran yang dipantulkan
maupun dibiaskan dalam perekam multichannel. Setelah proses penyaringan
kompleks dari bising yang berinterferensi dan pemrosesan komputer maka profil seismik
dari jarak terhadap waktu tempuh gelombang seismik diplot. Profil tersebut dapat
dikonversi ke dalam skala kedalaman sebenarnya dan konfigurasi struktur geologi jika
kecepatan rambat gelombang pada batuan diketahui. Survei seismik terutama jenis
seismik pantul merupakan metode geofisika yang paling berguna dalam eksplorasi
minyak bumi dan gas alam, membantu mendeteksi struktur perangkap hidrokarbon
antiklin, patahan atau kubah garam.
Metode seismik jarang digunakan dalam eksplorasi mineral karena sering terjadi
interferensi yang kuat antara gelombang yang dipancarkan dengan yang dipantulkan
atau dibiaskan pada kedalaman yang dangkal serta diperlukan resolusi yang tinggi
untuk mendeteksi struktur kompleks yang sering berasosiasi endapan bijih. Saat ini survei
seismik pantul dangkal telah digunakan pada eksplorasi batubara untuk mendeteksi
kemenerusan perlapisan batubara dan untuk mendeteksi kemungkinan adanya
struktur patahan yang berguna dalam antisipasi kemajuan tambang bawah tanah.
Secara umum resume penggunaan metode geofisika sebagai alat dalam kegiatan
eksplorasi sumberdaya mineral dapat dilihat pada Tabel 5.6.

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 22

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Tabel 5.6 Resume metode eksplorasi geofisika yang digunakan dalam geologi tambang dan eksplorasi mineral (dimodifikasi dari Peters,
1978)
Metoda

Magnetik

Gaya berat

Radiometrik

Elektromagnetik

Satuan

Parameter

Contoh
Anomali

Aplikasi

Peta kontur dan


penampang

Endapan magnetik, ilmenit,


pirotit, dan hematit
Badan bjih
Ketakteraturan dalam batuan
dasar
Intrusif masif dan batuan
volkanik

Airborne
Drill-hole logging
Offshore

Densitas

Peta kontur dan


enampang

Badan bijih yang berat


Batuan intrusif yang berat
Ketakteraturan batuan dasar
Kubah garam

Airborne
Drill-hole logging
Offshore

Badan bijih uranium dan


torium
Endapan potasium
Zone alterasi potasik
Batuan intrusif granitik

Airborne
Drill-hole logging

Badan bijih yang konduktif


Grafit, lempung

Airborne
Drill-hole logging

Badan bijih yang konduktif


Grafit

Drill-hole logging

Sifat Fisik

Suseptibilitas
magnetik dan
magnetisasi
remanen

Kompilasi

Gamma

Medan magnetik
bumi

Miligal

Percepatan gaya
berat

Count per waktu atau


miliroentgen per waktu

Radiasi gamma alami


dari mineral-mineral
uranium, torium, dan
potasium

Radioaktivitas

Peta kontur,
penampang, peta
rasio

Mhos-meter
(konduktivitas) dan tilt
angle dari koil
penerima

Medan elektromagnetik terinduksi

Konduktivitas

Peta kontur,
penampang

Milivolt

Medan alami

Aksi elektrokimia
dan konduktivitas

Peta kontur dan


penampang

Ohm-meter

Tahanan jenis semu


dengan memberikan
arus listrik

Tahanan jenis
atau konduktivitas

Peta kontur,
penampang,
kurva sounding

Geolistrik
Polarisasi SP (selfpotential)

Tahanan jenis

Badan bijih yang konduktif


Perlapisan yang konduktif dan
resistif
Rekahan dengan fluida yang
konduktif

Drill-hole logging

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 23

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Metoda
Mise a la masse

Polarisasi terimbas
(IP)

Seismik

Satuan

Parameter

Sifat Fisik

Kompilasi

Contoh
Anomali

Aplikasi

Milivolt

Medan potensial
dengan elektroda
sumber di dalam bijih

Konduktivitas

Peta kontur dan


penampang
lintang

Kemenerusan suatu
mineralisasi

Drill-hole logging

Milivolt-volt

Tahanan jenis semu


pada dua frekuensi
atau lebih (domain
frekuensi)

Efek-efek
elektrokimia
diantara
konduktor
elektronik (logam)
dan ionik (fluida)

Kontur
penampang
lintang, peta
kontur,
penampang

Badan bijih yang konduktif


Tipe mineralisasi disseminated
Grafit, serpentin, lempung dan
mika

Drill-hole logging

Elastisitas

Penampang
travel-time,
penampang
kedalaman yang
diinterpretasi-kan

Ketakteraturan batuan dasar

Drill-hole logging
Offshore

Jarak per waktu

Kecepatan
gelombang elastik

Metoda Eksplorasi Tak Langsung :

V - 24

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

BAB VI
METODE EKSPLORASI LANGSUNG

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, bahwa berdasarkan pada sifat penyelidikan
dan pendekatan teknologi yang digunakan, maka kegiatan eksplorasi secara umum dapat
dibedakan menjadi 2 (dua), yaitu eksplorasi tak langsung dan eksplorasi langsung.
Metode eksplorasi langsung mempunyai pengertian bahwa pengamatan dapat dilakukan
dengan kontak visual dan fisik dengan kondisi permukaan/bawah permukaan, terhadap
endapan yang dicari, serta dapat dilakukan deskripsi megaskopis/mikroskopis,
pengukuran, dan sampling terhadap objek yang dianalisis. Begitu juga dengan interpretasi
yang dilakukan, dapat berhubungan langsung dengan fakta-fakta dari hasil pengamatan
lapangan. Metode eksplorasi langsung ini dapat dilakukan (diterapkan) pada sepanjang
kegiatan eksplorasi (tahap awal s/d detail).
Beberapa metode (aspek) yang akan dipelajari sehubungan dengan Metode Eksplorasi
Langsung ini adalah :

Pemetaan geologi/alterasi.

Tracing float, paritan, dan sumur uji.

Sampling (pengambilan dan preparasi conto).

Pemboran eksplorasi dan sampling pemboran.

6.1

Pemetaan Geologi/Alterasi

Pemetaan geologi merupakan suatu kegiatan pendataan informasi-informasi geologi


permukaan dan menghasilkan suatu bentuk laporan berupa peta geologi yang dapat
memberikan gambaran mengenai penyebaran dan susunan batuan (lapisan batuan), serta
memuat informasi gejala-gejala struktur geologi yang mungkin mempengaruhi pola
penyebaran batuan pada daerah tersebut. Selain pemetaan informasi geologi, pada
kegiatan ini juga sekaligus memetakan tanda-tanda mineralisasi yang berupa alterasi
mineral.
Tingkat ketelitian dan nilai dari suatu peta geologi sangat tergantung pada informasiinformasi pengamatan lapangan dan skala pengerjaan peta. Skala peta tersebut mewakili
intensitas dan kerapatan data singkapan yang diperoleh yang diperoleh. Tingkat ketelitian
peta geologi ini juga dipengaruhi oleh tahapan eksplorasi yang dilakukan. Pada tahap
eksplorasi awal, skala peta 1 : 25.000 mungkin sudah cukup memadai, namun pada tahap
prospeksi s/d penemuan, skala peta geologi sebaiknya 1 : 10.000 s/d 1 : 2.500.
Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 1

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Pada tahapan eksplorasi awal, pengumpulan data (informasi singkapan) dapat dilakukan
dengan menggunakan palu dan kompas geologi, serta penentuan posisi melalui orientasi
lapangan atau dengan cara tali-kompas.
Namun dalam tahapan eksplorasi lanjut s/d detail, pengamatan singkapan dapat diperluas
dengan menggunakan metode-metode lain seperti uji sumur, uji parit, maupun bor tangan
atau auger, sedangkan penentuan posisi dilakukan dengan menggunakan alat ukur
permukaan seperti pemetaan dengan plane table atau dengan teodolit.

6.1.1

Singkapan

Informasi-informasi geologi permukaan tersebut pada umumnya diperoleh melalui


pengamatan (deskripsi) singkapan-singkapan batuan. Singkapan dapat didefinisikan
sebagai bagian dari tubuh batuan/urat/badan bijih yang tersingkap (muncul) di
permukaan akibat adanya erosi (pengikisan) lapisan tanah penutupnya.
Singkapan-singkapan tersebut dapat ditemukan (dicari) pada bagian-bagian permukaan
yang diperkirakan mempunyai tingkat erosi/pengikisan yang tinggi, seperti :

Pada puncak-puncak bukit, dimana pengikisan berlangsung intensif.

Pada aliran sungai, dimana arus sungai mengikis lapisan tanah penutup.

Pada dinding lembah, dimana tanah dapat dikikis oleh air limpasan.

Pada bukaan-bukaan akibat aktivitas manusia, seperti tebing jalan, sumur


penduduk, atau pada parit-parit jalan, tambang yang sudah ada.
Pengamatan-pengamatan yang dapat dilakukan pada suatu singkapan antara lain :

Pengukuran jurus dan kemiringan (strike & dip) lapisan yang tersingkap.

Pengukuran dan pengamatan struktur-struktur geologi (minor atau major) yang ada.

Pemerian (deskripsi) singkapan, meliputi kenampakan megaskopis, sifat-sifat fisik,


tekstur, mineral-mineral utama/sedikit/aksesoris, fragmen-fragmen, serta dimensi
endapan.

6.1.2

Lintasan (traverse)

Dalam melakukan pemetaan geologi yang


pengamatan yang dapat mencakup seluruh
tersebut sebaiknya dilakukan setelah gambaran
geomorfologi daerah diketahui, agar lintasan
representatif.

sistematis, dibutuhkan lintasan-lintasan


daerah pemetaan. Perencanaan lintasan
umum seperti kondisi geologi regional dan
yang direncanakan tersebut efektif dan

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 2

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Pada prinsipnya, lintasan-lintasan yang dibuat pada aliran-aliran sungai atau jalur-jalur
kikisan yang memotong arah umum perlapisan, dengan tujuan dapat memperoleh variasi
litologi (batuan). Kadang-kadang juga diperlukan lintasan-lintasan yang searah dengan
jurus umum perlapisan dengan tujuan dapat mengetahui kemenerusan lapisan. Secara
umum lintasan (traverse) pemetaan ada 2 (dua), yaitu lintasan terbuka dan lintasan
tertutup. Lintasan terbuka mempunyai titik awal dan titik akhir yang tidak sama,
sedangkan lintasan tertutup bersifat loop (titik awal dan titik akhir sama).
Namun yang perlu (penting) diperhatikan, informasi-informasi yang diperoleh dari
lintasan-lintasan yang dibuat dapat digunakan sebagai dasar dalam melakukan korelasi
(interpretasi) batas satuan-satuan litologi.
Selain itu, ada juga metode pemetaan yang dikenal sebagai lintasan kompas dan
pengukuran penampang stratigrafi. Lintasan kompas (measured section atau tali kompas)
dilakukan dengan tujuan membuat penampang (topografi dan litologi) di sepanjang
lintasan. Sedangkan pengukuran penampang stratigrafi dilakukan untuk mengetahui
ketebalan, struktur perlapisan, variasi satuan litologi, atau mineralisasi dengan detail
(rinci). Umumnya pengukuran penampang stratigrafi dilakukan pada salah satu lintasan
kompas yang dianggap paling lengkap memuat informasi litologi keseluruhan wilayah.

6.1.3

Interpretasi dan informasi data

Informasi-informasi yang dapat dipelajari atau dihasilkan dari kegiatan pemetaan


geologi/alterasi antara lain :

Posisi atau letak singkapan (batuan, urat, atau batubara).

Penyebaran, arah, dan bentuk permukaan dari endapan, bijih, atau batubara.

Penyebaran dan pola alterasi yang ada.

Variasi, kedudukan, kontak, dan ketebalan satuan litologi (stratigrafi atau formasi).

Struktur geologi yang mempengaruhi kondisi geologi daerah.

Informasi-informasi pendukung lainnya seperti geomorfologi, kondisi geoteknik dan


hidrologi.

Bangunan-bangunan, dll.
Sedangkan dalam melakukan interpretasi tersebut, beberapa kaidah dasar geologi perlu
diperhatikan, antara lain :

Efek fisiografis ; berhubungan dengan topografi dan morfologi.

Zona-zona mineralogis ; berhubungan dengan batas zona endapan/bijih, zona


pelapukan, dan zona (penyebaran) alterasi.

Aspek stratigrafi dan litologi ; berhubungan dengan perlapisan batuan, zona-zona


intrusi, dan proses sedimentasi.

Aspek struktur ; berhubungan dengan ketidak selarasan, patahan, lipatan, zona


kekar, kelurusan-kelurusan, dll.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 3

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Dari hasil pemetaan geologi/alterasi yang baik, maka dapat memberikan manfaat antara
lain :

Daerah (zona) pembawa bijih (zona endapan) dapat diketahui (diperkirakan).

Dapat disusun model geologi endapan yang bersangkutan.

Pekerjaan eksplorasi yang berlebihan (di luar zona bijih/endapan) dapat dihindarkan
(efisiensi).

Daerah-daerah yang belum dieksplorasi (dipelajari) dapat diketahui dengan pasti.


Gambar 6.1 menunjukkan hasil interpretasi pemetaan geologi berupa peta dan
penampang geologi dari data pengamatan singkapan di lapangan.

Gambar 6.1 Peta dan penampang geologi suatu daerah vulkanik yang ditandai dengan
munculnya beberapa tubuh intrusi (Graha, 1987)

6.2

Tracing Float, Paritan, dan Sumur Uji

Selain pemetaan geologi melalui pengamatan (pendiskripsian) singkapan, penyusuran


(pencarian) lokasi endapan bijih dapat juga dilakukan dengan tracing float, paritan atau
sumur uji. Secara teoritis, dengan melakukan kombinasi kegiatan antara pemetaan
geologi, tracing float, paritan, dan sumur uji dengan mengumpulkan petunjuk-petunjuk ke
arah bijih, maka lokasi endapan dapat diketahui (ditemukan).

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 4

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

6.2.1

Tracing float

Float adalah fragmen-fragmen atau pecahan-pecahan (potongan-potongan) dari badan


bijih yang lapuk dan tererosi. Akibat adanya gaya gravitasi dan aliran air, maka float ini
ditransport ke tempat-tempat yang lebih rendah (ke arah hilir). Pada umumnya, float ini
banyak terdapat pada aliran sungai-sungai (lihat Gambar 6.2).
Pe l
apu
ona
nz

a
kap
ing
a s asi
pad ralis
kan mine

na

Zo

ne
mi

si
isa
ral

ter Fragm
min
era en-fra
lis
g
zon asi y men
a m ang bat
ua
t
ine
rali erero n
sas si d
i
ari

Fragmen batuan termineralisasi


yang tertransport ke sungai
sebagai FLOAT

Sungai

Gambar 6.2 Sketsa proses terbentuknya float


Tracing (penjejakan perunutan) float ini pada dasarnya merupakan kegiatan
pengamatan pada pecahan-pecahan (potongan-potongan) batuan seukuran kerakal s/d
boulder yang terdapat pada sungai-sungai, dengan asumsi bahwa jika terdapat pecahanpecahan yang mengandung mineralisasi, maka sumbernya adalah pada suatu tempat di
bagian hulu dari sungai tersebut. Dengan berjalan ke arah hulu, maka diharapkan dapat
ditemukan asal dari pecahan (float) tersebut.
Intensitas, ukuran, dan bentuk butiran float yang mengandung mineralisasi
(termineralisasi) dapat digunakan sebagai indikator untuk menduga jarak float terhadap
sumbernya. Selain itu sifat dan karakteristik sungai seperti kuat arus, banjir, atau limpasan
juga dapat menjadi faktor pendukung.
Selain dengan tracing float, dapat juga dilakukan tracing dengan pendulangan (tracing
with panning). Pada tracing float, material yang menjadi panduan berukuran kasar
(besar), sedangkan dengan menggunakan dulang ditujukan untuk material-material yang
berukuran halus (pasir s/d kerikil). Secara konseptual tracing dengan pendulangan ini
mirip dengan tracing float.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 5

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Pada Gambar 6.3 dapat dilihat sketsa pengerjaan metode tracing float atau tracing with
panning tersebut, dimana pengecekan dilakukan untuk semua cabang (anak) sungai. Oleh
sebab itu, informasi (peta) jaringan sungai menjadi media utama untuk metode ini.

ZONA
MINERALISASI

Float (konsentrat dulang)


yang tidak termineralisasi
Float (konsentrat dulang)
yang termineralisasi

Gambar 6.3 Sketsa konseptual pengerjaan metode tracing float dan tracing with panning
Informasi-informasi yang perlu diperhatikan adalah :

Peta jaringan sungai.

Titik-titik (lokasi) pengambilan float.

Titik-titik informasi dimana float termineralisasi/tidak termineralisasi.

Titik-titik informasi kuantitas dan kualitas float.

Lokasi dimana float mulai hilang.


Pada lokasi dimana float mulai hilang, dapat diinterpretasikan bahwa zona sumber float
telah terlewati, sehingga konsentrasi penelitian selanjutnya dapat dilakukan pada daerah
dimana float tersebut mulai hilang. Secara teoritis, pada daerah dimana float tersebut
hilang dapat dilakukan penelitian lanjutan dengan menggunakan uji paritan (trenching)
dan uji sumuran (test pitting).
6.2.2

Trenching (pembuatan paritan)

Trenching (pembuatan paritan) merupakan salah satu cara dalam observasi singkapan
atau dalam pencarian sumber (badan) bijih/endapan.

Pada pengamatan (observasi) singkapan, paritan uji dilakukan dengan cara


menggali tanah penutup dengan arah relatif tegak lurus bidang perlapisan (terutama
pada endapan berlapis). Informasi yang diperoleh antara lain ; jurus bidang
Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 6

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

perlapisan, kemiringan lapisan, ketebalan lapisan, karakteristik perlapisan (ada split


atau sisipan), serta dapat sebagai lokasi sampling.
Sedangkan pada pencarian sumber (badan) bijih, parit uji dibuat berupa series
dengan arah paritan relatif tegak lurus terhadap jurus zona badan bijih, sehingga
batas zona bijih tersebut dapat diketahui (lihat Gambar 6.4). Informasi yang dapat
diperoleh antara lain ; adanya zona alterasi, zona mineralisasi, arah relatif (umum)
jurus dan kemiringan, serta dapat sebagai lokasi sampling. Dengan mengkorelasikan
series paritan uji tersebut diharapkan zona bijih/minerasisasi/badan endapan dapat
diketahui.

Pembuatan trenching (paritan) ini dilakukan dengan kondisi umum sebagai berikut :

Terbatas pada overburden yang tipis,

Kedalaman penggalian umumnya 22,5 m (dapat dengan tenaga manusia atau


dengan menggunakan eksavator/back hoe),

Pada kondisi lereng (miring) dapat dibuat mulai dari bagian yang rendah, sehingga
dapat terjadi mekanisme self drainage (pengeringan langsung).

30

TP-6
30

TP-5

HB IV-2
20

HB IV-1

TP-4
TR-D.3

Garis singkapan
batubara
Singkapan

48

HB I-8

TR-C1

TR-D.2

Pemboran dangkal
Paritan uji

30

TR-D.1

HB III-3
TR-C.4

30

HB III-2
HB III-1
TR-C.3
48
TR-C.2
TP-3
TR-C1
TR-B2

HB I-8
TR-B1

HB I-7

48

TR-2

Gambar 6.4 Sketsa lokasi pembuatan paritan pada garis singkapan batubara

6.2.3

Test pit (sumur uji)

Test pit (sumur uji) merupakan salah satu cara dalam pencarian endapan atau pemastian
kemenerusan lapisan dalam arah vertikal. Pembuatan sumur uji ini dilakukan jika
dibutuhkan kedalaman yang lebih (> 2,5 m). Pada umumnya suatu deretan (series) sumur
Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 7

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

uji dibuat searah jurus, sehingga pola endapan dapat dikorelasikan dalam arah vertikal
dan horisontal.
Sumur uji ini umum dilakukan pada eksplorasi endapan-endapan yang berhubungan
dengan pelapukan dan endapan-endapan berlapis.

Pada endapan berlapis, pembuatan sumur uji ditujukan untuk mendapatkan


kemenerusan lapisan dalam arah kemiringan, variasi litologi atap dan lantai,
ketebalan lapisan, dan karakteristik variasi endapan secara vertikal, serta dapat
digunakan sebagai lokasi sampling (lihat Gambar 6.5). Biasanya sumur uji dibuat
dengan kedalaman sampai menembus keseluruhan lapisan endapan yang dicari,
misalnya batubara dan mineralisasi berupa urat (vein).

Pada endapan yang berhubungan dengan pelapukan (lateritik atau residual),


pembuatan sumur uji ditujukan untuk mendapatkan batas-batas zona lapisan (zona
tanah, zona residual, zona lateritik), ketebalan masing-masing zona, variasi vertikal
masing-masing zona, serta pada deretan sumur uji dapat dilakukan pemodelan
bentuk endapan.
Pada umumnya, sumur uji dibuat dengan besar lubang bukaan 35 m dengan kedalaman
bervariasi sesuai dengan tujuan pembuatan sumur uji. Pada endapan lateritik atau
residual, kedalaman sumur uji dapat mencapai 30 m atau sampai menembus batuan
dasar.

Gambar 6.5 Sketsa pembuatan sumur uji (Chaussier et al., 1987)


Dalam pembuatan sumur uji tersebut perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut :

ketebalan horizon B (zona laterit/residual),

ketinggian muka airtanah,

kemungkinan munculnya gas-gas berbahaya (CO2, H2S),

kekuatan dinding lubang, dan

kekerasan batuan dasar.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 8

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

6.3

Metode Sampling

6.3.1 Konsep sampling


Sampel (conto) merupakan satu bagian yang representatif atau satu bagian dari
keseluruhan yang bisa menggambarkan berbagai karakteristik untuk tujuan inspeksi atau
menunjukkan bukti-bukti kualitas, dan merupakan sebagian dari populasi stastistik dimana
sifat-sifatnya telah dipelajari untuk mendapatkan informasi keseluruhan.
Secara spesifik, conto dapat dikatakan sebagai sekumpulan material yang dapat mewakili
jenis batuan, formasi, atau badan bijih (endapan) dalam arti kualitatif dan kuantitatif
dengan pemerian (deskripsi) termasuk lokasi dan komposisi dari batuan, formasi, atau
badan bijih (endapan) tersebut. Proses pengambilan conto tersebut disebut sampling
(pemercontoan).
Sampling dapat dilakukan karena beberapa alasan (tujuan) maupun tahapan pekerjaan
(tahapan eksplorasi, evaluasi, maupun eksploitasi).

Selama fase eksplorasi sampling dilakukan pada badan bijih (mineable thickness)
dan tidak hanya terbatas pada zona mineralisasi saja, tetapi juga pada zona-zona
low grade maupun material barren, dengan tujuan untuk mendapatkan batas yang
jelas antara masing-masing zona tersebut.

Selama fase evaluasi, sampling dilakukan tidak hanya pada zona endapan, tapi juga
pada daerah-daerah di sekitar endapan dengan tujuan memperoleh informasi lain
yang berhubungan dengan kestabilan lereng dan pemilihan metode penambangan.

Sedangkan selama fase eksploitasi, sampling tetap dilakukan dengan tujuan kontrol
kadar (quality control) dan monitoring front kerja (kadar pada front kerja yang aktif,
kadar pada bench open pit, atau kadar pada umpan material).
Pemilihan metode sampling dan jumlah conto yang akan diambil tergantung pada
beberapa faktor, antara lain :

Tipe endapan, pola penyebaran, serta ukuran endapan.

Tahapan pekerjaan dan prosedur evaluasi,

Lokasi pengambilan conto (pada zona mineralisasi, alterasi, atau barren),

Kedalaman pengambilan conto, yang berhubungan dengan letak dan kondisi batuan
induk.

Anggaran untuk sampling dan nilai dari bijih.


Beberapa kesalahan yang mungkin terjadi dalam sampling, antara lain :

Salting, yaitu peningkatan kadar pada conto yang diambil sebagai akibat masuknya
material lain dengan kadar tinggi ke dalam conto.

Dilution, yaitu pengurangan kadar akibatnya masuknya waste ke dalam conto.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 9

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Erratic high assay, yaitu kesalahan akibat kekeliruan dalam penentuan posisi (lokasi)
sampling karena tidak memperhatikan kondisi geologi.
Kesalahan dalam analisis kimia, akibat conto yang diambil kurang representatif.

Secara umum, dalam pemilihan metode sampling perlu diperhatikan karakteristik endapan
yang akan diambil contonya. Bentuk keterdapatan dan morfologi endapan akan
berpengaruh pada tipe dan kuantitas sampling. Aspek karakteristik endapan untuk tujuan
sampling ini dapat dijelaskan sebagai berikut :
a.

Pada endapan berbentuk urat

Komponen mineral atau logam tidak tersebar merata pada badan urat.

Mineral bijih dapat berupa kristal-kristal yang kasar sehingga diperlukan


sample dengan volume yang besar agar representatif.

Kebanyakan urat mempunyai lebar yang sempit (jika dibandingkan dengan


bukaan stope) sehingga rentan dengan dilution.

Kebanyakan urat berasosiasi dengan sesar, pengisi rekahan, dan zona geser
(regangan), sehingga pada kondisi ini memungkinkan terjadinya efek dilution
pada batuan samping, sehingga batuan samping perlu dilakukan sampling.

Perbedaan assay (kadar) antara urat dan batuan samping pada umumnya
tajam, berhubungan dengan kontak dengan batuan samping, impregnasi pada
batuan samping, serta pola urat yang menjari (bercabang), sehingga dalam
sampling perlu dicari dan ditentukan batas vein yang jelas.

Fluktuasi ketebalan urat sulit diprediksi, dan mempunyai rentang yang


terbatas, serta mempunyai kadar yang sangat erratic (acak/tidak beraturan)
dan sulit diprediksi, sehingga diperlukan sampling dengan interval yang rapat.

Kebanyakan urat relatif keras dan bersifat brittle, sehingga cukup sulit untuk
mencegah terjadinya bias akibat variabel kuantitas per unit panjang sulit
dikontrol.

Sampling lanjutan kadang-kadang terbatas terhadap jarak (interval), karena


pada umumnya harus dilanjutkan melalui pemboran inti.

b.

Pada endapan stratiform


Endapan stratiform disini termasuk endapan-endapan logam dasar yang
terendapkan selaras/sejajar dengan bidang perlapisan satuan litologi (litofasies),
dimana mineral bijih secara lateral dikontrol oleh bidang perlapisan atau bentukbentuk sedimen yang lain (sedimentary hosted). Karakteristik umum tipe endapan
ini yang berhubungan dengan metode sampling antara lain :

Mempuyai ketebalan yang cukup besar.

Mempunyai penyebaran lateral yang cukup luas.

Kadang-kadang diganggu oleh struktur geologi atau tektonik yang kuat,


sehingga dapat menimbulkan masalah dalam sampling.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 10

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Arah kecenderungan kadar relatif seragam dan dapat diprediksi, namun


kadang-kadang dapat terganggu oleh adanya remobilisasi, metamorfisme,
atau berbentuk urat.
Perubahan-perubahan gradual atau sistematis dalam kadar harus diikuti oleh
perubahan dalam interval sampling.
Dalam beberapa kondisi mungkin terdapat mineralisasi yang berbutir halus
dan kemudian berpengaruh pada besar volume material yang dilakukan
sampling.
Pada tipe hosted by meta-sediment, perlu diperhatikan variabel ukuran conto
akibat perubahan ukuran, kekerasan batuan, atau nugget effect.
Setempat dapat terjadi perubahan kadar yang moderat dan dapat
menyebabkan kesalahan pada sampling yang signifikan.
Cut off kadar dapat gradasional (tidak konstan).

c.

Pada endapan sedimen


Pada tipe endapan ini, termasuk endapan batubara, ironstones, potash, gipsum, dan
garam, yang mempunyai karakteristik :

Mempuyai kontak yang jelas dengan batuan samping.

Mempunyai fluktuasi perubahan indikator kualitas yang bersifat gradual.

Sampling sering dikontrol oleh keberadaan sisipan atau parting dalam


batubara, sehingga interval sampling lebih bersifat ply per ply.

Perubahan (variasi) ketebalan lapisan yang cenderung gradual, sehingga


anomali-anomali yang ditemukan dapat diprediksi lebih awal (washout, sesar,
perlipatan, dll.), sehingga pola dan kerapatan sampling disesuaikan dengan
variasi yang ada.

Rekomendasi pola sampling (strategi sampling) adalah dengan interval teratur


secara vertikal, bed by bed (atau ply by ply), atau jika relatif homogen dapat
dilakukan secara komposit.

d.

Pada endapan porfiri


Karakteristik umum dari tipe endapan ini yang perlu diperhatikan adalah :

Mempuyai dimensi yang besar, sehingga sampling lebih diprioritaskan dengan


pemboran inti (diamond atau percussion).

Umumnya berbentuk non-tabular, umumnya mempunyai kadar yang rendah


dan bersifat erratic, sehingga kadang-kadang dibutuhkan conto dalam jumlah
(volume) yang besar, sehingga kadang-kadang dilakukan sampling melalui
winze percobaan, adit eksplorasi, dan paritan.

Zona-zona mineralisasi mempunyai pola dan variabilitas yang beragam, seperti


tipe disseminated, stockwork, vein, atau fissure, sehingga perlu mendapat
perhatian khusus dalam pemilihan metode sampling.

Keberadaan zona-zona pelindian atau oksidasi, zona pengkayaan supergen,


dan zona hipogen, juga perlu mendapat perhatian khusus.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 11

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Mineralisasi dengan kadar hipogen yang relatif tinggi sering terkonsentrasi


sepanjang sistem kekar sehingga penentuan orientasi sampling dan pemboran
perlu diperhatikan dengan seksama.
Zonasi-zonasi internal (alterasi batuan samping) harus selalu diperhatikan dan
direkam sepanjang proses sampling.
Variasi dari kerapatan pola kekar akan mempengaruhi kekuatan batuan,
sehingga interval (kerapatan) sampling akan sangat membantu dalam
informasi fragmentasi batuan nantinya.

6.3.2 Grab sampling


Secara umum, metode grab sampling ini merupakan teknik sampling dengan cara
mengambil bagian (fragmen) yang berukuran besar dari suatu material (baik di alam
maupun dari suatu tumpukan) yang mengandung mineralisasi secara acak (tanpa seleksi
yang khusus). Tingkat ketelitian sampling pada metode ini relatif mempunyai bias yang
cukup besar.
Beberapa kondisi pengambilan conto dengan teknik grab sampling ini antara lain :

Pada tumpukan material hasil pembongkaran untuk mendapatkan gambaran


umum kadar.

Pada material di atas dump truck atau belt conveyor pada transportasi
material, dengan tujuan pengecekan kualitas.

Pada fragmen material hasil peledakan pada suatu muka kerja untuk
memperoleh kualitas umum dari material yang diledakkan, dll.
6.3.3 Bulk Sampling
Bulk sampling (conto ruah) ini merupakan metode sampling dengan cara mengambil
material dalam jumlah (volume) yang besar, dan umum dilakukan pada semua fase
kegiatan (eksplorasi sampai dengan pengolahan). Pada fase sebelum operasi
penambangan, bulk sampling ini dilakukan untuk mengetahui kadar pada suatu blok atau
bidang kerja. Metode bulk sampling ini juga umum dilakukan untuk uji metalurgi dengan
tujuan mengetahui recovery (perolehan) suatu proses pengolahan. Sedangkan pada
kegiatan eksplorasi, salah satu penerapan metode bulk sampling ini adalah dalam
pengambilan conto dengan sumur uji (lihat Gambar 6.5).
6.3.4 Chip sampling
Chip sampling (conto tatahan) adalah salah satu metode sampling dengan cara
mengumpulkan pecahan batuan (rock chip) yang dipecahkan melalui suatu jalur (dengan
lebar 15 cm) yang memotong zona mineralisasi dengan menggunakan palu atau pahat.
Jalur sampling tersebut biasanya bidang horizontal dan pecahan-pecahan batuan tersebut
dikumpulkan dalam suatu kantong conto. Kadang-kadang pengambilan ukuran conto yang

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 12

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

seragam (baik ukuran butir, jumlah, maupun interval) cukup sulit, terutama pada urat-urat
yang keras dan brittle (seperti urat kuarsa), sehingga dapat menimbulkan kesalahan
seperti oversampling (salting) jika ukuran fragmen dengan kadar tinggi relatif lebih banyak
daripada fragmen yang low grade.
6.3.5 Channel sampling
Channel sampling adalah suatu metode (cara) pengambilan conto dengan membuat alur
(channel) sepanjang permukaan yang memperlihatkan jejak bijih (mineralisasi). Alur
tersebut dibuat secara teratur dan seragam (lebar 3-10 cm, kedalaman 3-5 cm) secara
horizontal, vertikal, atau tegak lurus kemiringan lapisan (Gambar 6.6 dan 6.7).

Gambar 6.6 Sketsa pembuatan channel sampling pada urat (Chaussier et al., 1987)

Gambar 6.7 Sketsa pembuatan channel sampling pada endapan yang berlapis (Chaussier
et al., 1987)

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 13

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Ada beberapa cara atau pendekatan yang dapat dilakukan dalam mengumpulkan fragmenfragmen batuan dalam satu conto atau melakukan pengelompokan conto (sub-channel)
yang tergantung pada tipe (pola) mineralisasi, antara lain :

Membagi panjang channel dalam interval-interval yang seragam, yang diakibatkan


oleh variasi (distribusi) zona bijih relatif lebar. Contohnya pada pembuatan channel
dalam sumur uji pada endapan laterit atau residual (lihat Gambar 6.8, 6.9, dan
6.10).

Membagi panjang channel dalam interval-interval tertentu yang diakibatkan oleh


variasi (distribusi) zona mineralisasi.

Untuk kemudahan, dimungkinkan penggabungan sub-channel dalam satu analisis


kadar atau dibuat komposit.

Pada batubara atau endapan berlapis, dapat diambil channel sampling per tebal
seam (lapisan) atau ply per ply (jika terdapat sisipan pengotor).

Gambar 6.8

Pada urat bijih, dapat dibuat sub-channel (1,


2, 3, 4, 5) yang ditujukan untuk mengetahui
lebar bijih (kadar).
Sub-channel 1, 4, & 5 diperkirakan merupakan
zona batas urat (alterasi).
Sub-channel 2 & 3 diperkirakan merupakan
bidang urat high grade.
Dapat dibuat kombinasi-kombinasi untuk
analisis, seperti komposit 1 s/d 5, atau
komposit 1,4, & 5, atau komposit 2 & 3, atau
dianalisis tunggal untuk masing-masing subchannel.

Pada urat bijih, dapat dibuat sub-channel (P1,


P2, dan P3) yang ditujukan untuk mengetahui
lebar bijih (kadar) saja.
Dapat dilakukan juga pengambilan conto pada
keseluruhan
lebar
urat
(bijih
dan
pengotornya) dengan tujuan memperoleh
kadar keseluruhan badan bijih.

Sketsa pembuatan sub-channel pada mineralisasi berupa urat (Dimodifikasi


dari Annels, 1991)

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 14

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Terlihat bahwa sub-channel yang dibuat ada


tiga, yaitu A, B, dan C selebar a, b, dan c.
Sedangkan ketebalan urat yang sebenarnya
adalah a, b, dan c, yang merupakan proyeksi
interval channel terhadap kemiringan urat.

Gambar 6.9 Sketsa pembuatan channel pada bukaan stope untuk mineralisasi berupa urat
(Annels, 1991)

Channel sampling pada sumur uji

Channel sampling dapat dilakukan


dinding sumur uji.

Channel sampling memotong tegak


lurus bidang perlapisan.

Secara vertikal, dapat dibuat subchannel sesuai kebutuhan.

Gambar 6.10 Sketsa pembuatan channel pada sumur uji untuk endapan berlapis.
Informasi-informasi yang harus direkam dalam pengambilan conto dari setiap alur adalah
sebagai berikut :

Letak lokasi pengambilan conto dari titik ikat terdekat.

Posisi alur (memotong vein, vertikal memotong bidang perlapisan, dll.).

Lebar atau tebal zona bijih/endapan (lebar horizontal, tebal semu, atau tebal
sebenarnya).

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 15

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Penamaan (pemberian kode) kantong conto, sebaiknya mewakili interval atau lokasi
sub-channel.
Tanggal pengambilan dan identitas conto.

Sedangkan informasi-informasi yang sebaiknya juga dicatat (dideskripsikan) dalam


pengambilan conto adalah :

Mineralogi bijih atau deskripsi endapan yang diambil contonya.

Penaksiran visual zona mineralisasi (bijih, waste, pengotor, dll.).

Kemiringan semu atau kemiringan sebenarnya dari badan bijih.

Deskripsi litologi atau batuan samping.

Dan lain-lain yang dianggap perlu dalam penjelasan kondisi endapan.


6.3.6 Preparasi conto
Setelah conto diperoleh, kemudian dibawa ke laboratorium untuk dilakukan assay (analisis
kadar). Karena yang dianalisis tersebut hanya sebagian kecil dari conto, maka diperlukan
preparasi (persiapan) conto, agar bagian conto yang dianalisis masih representatif
terhadap kondisi yang sebenarnya. Namun secara umum, ukuran conto dapat
berpengaruh terhadap hasil analisis, sehingga biasanya analisis dilakukan sedikitnya pada
2 (dua) laboratorium yang berbeda, dan sebagian conto lagi disimpan sebagai
dokumentasi (lihat Gambar 6.11).
Pengurangan conto (reduksi sampel) sebaiknya dilakukan setelah pengurangan ukuran
partikel, atau dengan kata lain proses pembagian (split) conto dilakukan pada fraksi
ukuran yang telah seragam. Secara teoritis, pengurangan bobot conto dapat mengikuti
persamaan berikut (Carras op cit. Annels, 1997) :
RW OW x (

dimana :
RW
OW
D1
D2

D1 3
)
D2

=
=
=
=

berat conto yang dikurangi


berat conto awal
diameter partikel yang dikurangi
diameter partikel awal

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 16

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Conto dari lapangan

Quartering & reduksi ukuran

Quartering & reduksi ukuran


dan pengeringan

Quartering & reduksi ukuran

Sample untuk
dokumentasi

Sample untuk
dianalisis

Gambar 6.11 Prosedur umum (coning & quartering) preparasi conto untuk analisis
laboratorium dan dokumentasi (Chaussier et al., 1987)

Formula ini hanya dapat diterapkan pada conto yang telah mempunyai ukuran relatif
seragam. Jika distribusi tidak homogen, maka ukuran conto harus dikurangi sampai
dengan didapatkan ukuran yang paling ekonomis (secara kadar). Sebagai ilustrasi dapat
dilihat contoh hasil assay pada beberapa kondisi ukuran (Tabel 6.1). Prosedur umum
dalam proses reduksi ukuran conto dapat dilihat pada Gambar 6.12.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 17

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Tabel 6.1 Hasil analisis pada masing-masing tahapan reduksi ukuran conto (Chaussier et
al., 1987)
Bagian kasar yang dihancurkan
Rentang hasil analisis
Kadar rata-rata
Simpangan baku
Koefisien Variansi

Conto-1
551 ppm
21,90 ppm
10,10 ppm
0,46

Conto-2
24106 ppm
61,2 0ppm
21,30 ppm
0,35

Bagian halus yang dihancurkan


Rentang hasil analisis
Kadar rata-rata
Simpangan baku
Koefisien Variansi

1031 ppm
21,80 ppm
3,90 ppm
0,18

3169 ppm
49,50 ppm
8,90 ppm
0,18

Bagian yang dihaluskan


Rentang hasil analisis
Kadar rata-rata
Simpangan baku
Koefisien Variansi

2026 ppm
23,80 ppm
1,00 ppm
0,04

4453 ppm
49,90 ppm
1,90 ppm
0,04

Gambar 6.12 Prosedur umum proses pengecilan ukuran (Chaussier et al., 1987)

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 18

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Setelah ukuran dari conto terdistribusi pada fraksi yang seragam, kemudian dilakukan
pengurangan (reduksi) bobot/jumlah conto. Metode reduksi yang umum digunakan adalah
splitting dan quartering. Metode reduksi splitting dapat dilihat pada Gambar 6.13 dan
metode quartering dapat dilihat pada Gambar 6.14.

Gambar 6.13 Reduksi jumlah conto dengan metode splitting (Chaussier et al., 1987)

Gambar 6.14 Reduksi jumlah conto dengan metode quartering (Chaussier et al., 1987)

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 19

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

6.3.7 Penentuan kadar conto


Pada suatu kegiatan pengambilan conto (sampling) dan penentuan kadar rata-rata dari
lokasi pengambilan conto, dilakukan penentuan kadar dengan menggunakan pembobotan
kadar. Secara umum ada 2 (dua) metode pembobotan dalam penentuan kadar, yaitu :

Pembobotan aritmetik sederhana, yang digunakan jika interval pengambilan conto


seragam dan homogenitas dari masing-masing interval diasumsikan tinggi (besar).

Pembobotan oleh lebar (tebal), panjang, luas, volume, dan SG (specific gravity), jika
interval pengambilan conto tidak seragam dan diasumsikan bahwa karakteristik
material pada masing-masing interval tidak sama (bervariasi).
Pembobotan aritmetik sederhana

hitungan kadar rata-rata yang sederhana,

endapan homogen (variasi kecil), dan

ukuran blok dan interval sampling seragam,


Persamaan : k

n k
k 1 k 2 k 3 ..... k n
i
n
i1 n

Pembobotan tebal-lebar-panjang
Jika semua blok mempunyai luas dan SG relatif sama (seragam)
Persamaan : k

n t .k
t 1.k 1 t 2 .k 2 t 3 .k 3 ..... t n k n
i i
t 1 t 2 t 3 .... t n
i 1 ti

Pembobotan luas
Jika semua blok mempunyai ketebalan dan SG relatif sama (seragam)
Persamaan : k

n A .k
t 1.A 1 t 2 .A 2 t 3 .A 3 ..... t n A n
i i
A 1 A 2 A 3 .... A n
i 1 Ai

Pembobotan volume
Jika semua blok mempunyai SG relatif sama (seragam)
n V .k
t 1.V1 t 2 .V 2 t 3 .V3 ..... t n Vn
i i
Persamaan : k

V1 V 2 V3 .... Vn

i1

Vi

Pembobotan tonase
Jika semua blok mempunyai tonase yang berbeda-beda
Persamaan : k

n T .k
t 1.T1 t 2 .T2 t 3 .T3 ..... t n Tn
i i
T1 T2 T3 .... Tn
i 1 Ti

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 20

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Untuk penyederhanaan, masing-masing pembobotan (weighting) dapat ditentukan terlebih


dahulu, sehingga membentuk persamaan linier dalam penentuan kadar rata-rata.
Contoh :
Pembobotan dengan tebal dan SG
Interval
Tebal
SG
Kadar
1
t1
SG1
k1
2
t2
SG2
k2
3
t3
SG3
k3
Maka :

t 1.SG 1.k 1 t 2 .SG 2 .k 2 t 3 .SG 3 .k 3


t 1.SG 1 t 2 .SG 2 t 3 .SG 3

Dapat ditulis kembali :

k W 1.k 1 W 2 .k 2 W 3 .k 3
Disini Wi disebut sebagai faktor pembobot.

6.4

Pemboran Eksplorasi

Salah satu keputusan penting di dalam kegiatan eksplorasi adalah menentukan kapan
kegiatan pemboran dimulai dan diakhiri. Pelaksanaan pemboran sangat penting jika
kegiatan yang dilakukan adalah menentukan zona mineralisasi dari permukaan. Kegiatan
ini dilakukan untuk memperoleh gambaran mineralisasi dari permukaan sebaik mungkin,
namun demikian kegiatan pemboran dapat dihentikan jika telah dapat mengetahui
gambaran geologi permukaan dan mineralisasi bawah permukaan secara menyeluruh.
Dalam melakukan perencanaan pemboran, hal-hal yang perlu diperhatikan dan
direncanakan dengan baik adalah :

kondisi geologi dan topografi,

tipe pemboran yang akan digunakan,

spasi pemboran,

waktu pemboran, dan

pelaksana (kontraktor) pemboran.


Selain itu aspek logistik juga harus dipikirkan dengan cermat, antara lain :

juru bor,

peralatan dan onderdil yang dibutuhkan,

alat transportasi,

konstruksi peralatan pemboran, dll.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 21

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Sedangkan faktor-faktor yang mempengaruhi pemilihan alat pemboran :

tujuan (open hole coring),

topografi dan geografi (keadaan medan, sumber air),

litologi dan struktur geologi (kedalaman pemboran, pemilihan mata bor),

biaya dan waktu yang tersedia, serta

peralatan dan keterampilan.


Hasil yang diharapkan dari pemboran eksplorasi, antara lain :

identifikasi struktur geologi,

sifat fisik batuan samping dan badan bijih,

mineralogi batuan samping dan badan bijih,

geometri endapan,

sampling, dll.
Umumnya mekanisme pemboran dibagi menjadi tiga jenis, yaitu rotary drilling, percussive
drilling, dan rotary-percussive drilling. Pada mekanisme rotary drilling terdapat tiga macam
penggerak atau pemutar stang bor yaitu spindle, rotary table, dan top drive. Mesin
penggerak yang digunakan dapat bekerja secara mekanik (dengan bahan bakar) maupun
elektrik. Mata bor yang sering digunakan umumnya berupa tricone bit untuk pemboran
open hole (non coring) ataupun diamond bit untuk pemboran inti (coring).
Fluida bor yang sering digunakan dalam suatu operasi pemboran dapat berupa udara, air,
lumpur atau campuran air dan lumpur. Fluida bor pada umumnya berfungsi untuk : (a)
pendingin mata bor, (b) pelumas, (c) mengangkat sludge ke atas, (d) melindungi dinding
lubang bor dari runtuhan.
6.4.1 Perencanaan dan pola pemboran
Metode pemboran yang digunakan bergantung kepada asumsi letak dan ketebalan target
yang akan dibor berdasarkan pada informasi/data permukaan yang diperoleh. Dengan
melakukan pemboran, maka dapat dievaluasi kembali konsep dan prediksi geologi
(interpretasi) yang telah ada sebelumnya.
Pembuatan lubang bor secara vertikal digunakan untuk kondisi dimana zona mineralisasi
diperkirakan pada kedalaman yang dangkal atau pada endapan disseminated. Namun
demikian kondisi lubang bor yang cenderung miring atau curam biasanya digunakan untuk
target endapan yang mempunyai kemiringan yang besar, dengan tujuan agar dapat
menembus zona mineralisasi pada sudut 900 (relatif tegak lurus). Selain itu dari pemboran
juga diharapkan dapat diketahui batas-batas zona pelapukan, zona oksidasi, atau zona
bijih (batuan dasar), lihat Gambar 6.15.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 22

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

DDH 02
Overburden
(tanah penutup)

40
Anomali

Weathered zone
(zona pelapukan)

50

EOH

Zo
na

in
er

al

isa
si

"Fresh" bedrock
(batuan dasar segar)

Gambar 6.15 Lay out penampang pemboran (Annels, 1991)


a. Pola pemboran
Pemboran dilakukan untuk dapat menentukan batas (outline) dari beberapa endapan dan
juga kemenerusan dari endapan tersebut yang berfungsi untuk perhitungan cadangan.
Metode pemboran yang akan digunakan bergantung kepada akses permukaan. Pada
daerah yang tidak mengalami kendala akses pola pemboran yang digunakan adalah
persegi panjang dengan bentuk teratur. Lubang bor pertama digunakan untuk proyeksi
dip dari anomali bawah permukaan atau interpretasi pusat anomali geofisika (atau anomali
geokimia) di bawah permukaan.
Program berikutnya direncanakan setelah melihat hasil dari sejumlah lubang bor pada
daerah target. Spasi lubang bor didasarkan pada antisipasi ukuran target, atau
pengalaman sebelumnya terhadap endapan yang sejenis dan dari sejumlah kegiatan
pemboran di lokasi tersebut. Lokasi pemboran dan orientasi titik bor selanjutnya
didasarkan pada sukses pemboran pada lubang pertama. Jika pemboran pada lubang
pertama tidak memberikan keyakinan geologi yang pasti maka daerah target lain harus
dicoba.
Suatu endapan paling tidak sudah didefinisikan arah kemenerusan dan zona
mineralisasinya. Spasi antar lubang bor bergantung pada tipe mineralisasi dan
kemenerusannya. Contoh kasus seperti endapan urat, lubang bor pertama digunakan
untuk mengidentifikasikan struktur, dan tidak banyak digunakan untuk penentuan kadar
karena hal tersebut biasanya ditaksir secara akurat dengan sampel bawah permukaan.
Tipe spasi untuk endapan urat adalah 2550 m sedangkan untuk endapan stratiform
spasinya antara 100 m sampai beberapa ratus meter.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 23

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Pola pemboran dalam kegiatan eksplorasi bergantung dari data yang diperoleh. Pada
tahap pengenalan dimana seorang geologist belum mengetahui secara jelas lokasi tsb
maka lubang bor pertama dapat digunakan untuk orientasi. Untuk eksplorasi endapan
uranium, batubara dan borat lubang pengamatan dapat dibuat pada jarak 10 km dari
formasi sedimen yang diamati. Lubang berikutnya terletak beberapa km dari target
dengan spasi 100200 m. Namun demikian spasi pemboran dapat juga ditentukan dari
peta geologi, geokimia, geofisika dan hasil geostatistik.
Penentuan pola pemboran secara normal dilakukan dengan grid yang teratur pada suatu
zona mineralisasi. Hal ini akan memberikan data statistik yang baik dan penampang
geologi dengan proyeksi minimum. Pagaran sangat baik dibuat pada jarak 200400 m
dengan interval lubang antara 100200 m sehingga memberikan ruang untuk pengisian
kembali. Letak lubang khusus sangat penting dan biasanya dibor dengan sudut siku-siku
terhadap arah kemiringan rata-rata.
Sebelum membor sebuah lubang, disarankan untuk membuat penampang memanjang hal
ini bertujuan untuk deviasi lubang jika memungkinkan. Pemboran sangat mahal dan
memerlukan waktu yang banyak dalam kegiatan eksplorasi karena obyeknya adalah
jumlah lubang yang pasti dan dilengkapi dengan data kadar dan tonase tiap level dari
zona mineralisasi. Permasalahan utama yang dihadapi dalam perhitungan cadangan
adalah zona pengaruh tiap conto belum dapat diketahui sampai setengah perkerjaan
selesai.
Sebagai contoh, pada Gambar 6.16 dapat dilihat beberapa tahapan pemboran berdasarkan
anamoli geokimia :

Titik bor ke-1 dan ke-2 ditujukan untuk memastikan (membuktikan) adanya zona
mineralisasi (secara vertikal) pada pusat anomali.

Selanjutnya pemboran pada titik bor ke-3 bersifat memastikan kemenerusan zona
mineralisasi tersebut (ke arah kemiringan).

Sedangkan titik bor ke-4 dan ke-5 merupakan titik bor yang ditujukan untuk melihat
kemenerusan zona mineralisasi ke arah jurus dari hasil pemboran pada titik ke-1 dan
ke-2.

Begitu juga dengan titik bor ke-6 dan ke-7, ditujukan untuk mengetahui
kemenerusan searah jurus hasil pemboran pada titik bor ke-3.

Dan selanjutnya dilanjutkan dengan titik bor ke-8 dan ke-9, yang ditujukan untuk
mengetahui kemenerusan titik bor sebelumnya, dan seterusnya dengan pola yang
sama sampai diperkirakan zona mineralisasi telah tercakup secara keseluruhan.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 24

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Anomali

5
7

Drill lines

Titik bor
tambahan
(In fill drilling)

S
Gambar 6.16 Lay out pemboran berdasarkan anomali permukaan (Annels, 1991)
Sedangkan pada Gambar 6.17 dapat dilihat penampang hasil interpretasi suatu series
pemboran dalam penentuan zona bijih, dimana pemboran yang dilakukan merupakan
kombinasi antara bor tegak dan pemboran miring.

Gambar 6.17 Sketsa suatu hasil pemboran dalam penentuan badan bijih suatu endapan
(Evans, 1995)

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 25

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

b. Monitoring kegiatan pemboran


Monitoring geologi dan mineralisasi yang dipotong selama pemboran sangat penting
dalam rangka pengontrolan harga/biaya. Pada tahap awal dari pemboran dibutuhkan
seorang engineer disamping alat bor sehingga kegiatan pemboran dapat berjalan dengan
cepat.
Contoh :

Jika menggunakan percussive drilling maka ahli geologi bertugas untuk melakukan
observasi atau pengamatan material yang keluar dari lubang bor.

Pada pemboran dengan diamond drilling maka pengamatan dilakukan dua kali
sehari untuk menganalisis inti bor, membuat log awal, dan memutuskan lokasi
lubang bor berikutnya.
Disamping penggunaan core log secara detail, logging geofisika juga sering digunakan.
Data mineralisasi, litologi, dan struktur dapat direkam dan diplot pada grafik log sesegera
mungkin setelah data diperoleh. Data ini umumnya diperoleh dari kepingan material yang
dibor yang biasanya menyatu dengan permukaan alat bor. Informasi mengenai assay
dapat diperoleh beberapa hari kemudian tetapi lokasi dan kedudukan mineralisasi harus
segera diplot pada log litologi.
Dengan pemboran dapat diketahui kontrol struktur dan stratigrafi dari suatu zona
mineralisasi. Adanya pengambilan asumsi pada saat interpretasi pemboran sering tidak
dapat dilokalisasi sampai adanya data yang valid tentang kondisi bawah permukaan.
Contoh dapat dilihat pada Gambar 6.18 dimana terdapat tiga interpretasi yang berbeda
dari data yang ada.

Gambar 6.18 Kemungkinan perbedaan interpretasi dari hasil pemboran (Evans, 1995)

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 26

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Beberapa metode yang digunakan untuk memplot atau mengekspresikan data lubang bor,
antara lain :

Kontur struktur.

Peta isopach.

Kontur kadar.

Peta ketebalan.

Peta kombinasi antara kadar dan ketebalan.


Peta-peta tersebut biasanya digunakan untuk memperkirakan letak bijih dan juga
membantu dalam pemboran lanjut. Salah satu kunci dalam kegiatan pemboran adalah
kemenerusan zona mineralisasi, hal ini menentukan spasi lubang bor serta ketelitian dalam
perhitungan cadangan. Dalam beberapa kegiatan eksplorasi kemenerusan ini dapat dilihat
dengan membandingkan endapan tersebut dengan endapan yang sejenis, uji
kemenerusan ini dilakukan dengan jalan menguji titik-titik terdekat atau pengujian
terhadap suatu lokasi kecil dengan spasi rapat.
c. Keputusan pemboran diakhiri
Salah satu keputusan yang paling sulit dalam kegiatan pemboran adalah memutuskan
kapan pemboran tersebut diakhiri. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam
mengambil keputusan adalah :

Tidak adanya mineralisasi yang dijumpai.

Mineralisasinya dapat dilokalisasi tetapi tidak ekonomis atau terlalu dalam.

Pemboran yang dilakukan menghasilkan beberapa zona mineralisasi yang


ekonomis tetapi penyebaran kadarnya terbatas atau perhitungan cadangan
menunjukkan bahwa endapan tersebut terlalu kecil dibanding yang diinginkan.

Tubuh kadar yang ekonomis sudah diketahui pasti.

Biaya pemboran sudah habis.


Keputusan pada langkah pertama relatif lebih mudah, namun demikian penyebab anomali
permukaan atau bawah permukaan yang menentukan letak lubang bor tidak dapat
dihindari. Langkah kedua lebih sulit dan dalam hal ini kemungkinan mineralisasi kadar
tinggi harus dapat dieliminasi. Adanya beberapa perpotongan pada saat prospeksi
memberikan gambaran bahwa proses penentuan kadar yang ekonomis berlaku tetapi tidak
pada skala yang memungkinkan dalam suatu endapan yang besar. Adanya kadar
mineralisasi yang tinggi sering menghasilkan beberapa tahap pemboran untuk menguji
semua hipotesis dan lokasi di sekitarnya.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 27

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

d. Kontrak pemboran
Pemboran dapat dilakukan dengan menggunakan peralatan sendiri atau dengan
mengontrak perusahaan/konsultan pemboran. Permasalahan menyangkut kondisi
pemboran, jumlah lubang yang diminta, dan harga akan dijelaskan dalam surat kontrak.
Tujuan pemboran adalah untuk memperoleh data yang representatif dari target yang ada
dengan biaya yang tersedia. Konsekuensinya pemilihan alat bor sangat penting dan
bergantung kepada pemimpin proyek. Disamping kondisi pemboran yang harus
diperhatikan kita juga harus dapat membandingkan beberapa metode pemboran yang
berbeda sebelum kegiatan lain dilakukan.
Beberapa hal penting dari kontrak pemboran adalah :

Mobilisasi dan transportasi peralatan ke lokasi bor.

Tatanan lokasi dan pergerakan antar tiap lubang bor.

Harga satuan tiap meter lubang yang akan dibor.

Perolehan inti bor (%) jika digunakan pemboran inti.

Biaya konstruksi lubang (penyemenan, casing dan survei).

Pengangkutan dan mobilisasi kembali peralatan bor.


Setiap hal tersebut harus dapat dideskripsikan secara detail didalam kontrak. Dalam hal
pembayaran tenaga kerja juru bor biasanya dibayar per shift dan sesuai dengan
kedalaman lubang yang dibor, sedangkan wellsite geologist dibayar sesuai dengan
perjanjian mulai dari kegiatan eksplorasi sampai target tercapai.
6.4.2 Beberapa jenis metode pemboran
Beranekaragam metode pemboran memiliki tujuan tertentu dalam eksplorasi, jika kondisi
dimana dana tidak mencukupi maka kita dapat menggunakan metode pemboran yang
agak murah seperti auger, rotary atau percussive drilling, namun kekurangannya adalah
kualitas samplingnya kurang baik dengan kemungkinan terjadinya percampuran material
pada level yang berbeda dapat terjadi. Untuk pemboran yang lebih mahal biasanya
menggunakan metode sirkulasi balik atau dengan diamond drilling.
Pada prinsipnya pemboran adalah suatu kegiatan pembuatan lubang berdiameter kecil
pada suatu target eksplorasi dengan kedalaman mencakup ratusan meter untuk
memperoleh data yang representatif.
a. Pemboran auger
Auger adalah bor tangan dengan tangkai yang dilengkapi spiral untuk membawa material
halus ke permukaan, biasanya digunakan untuk endapan plaser. Kelebihan alat bor ini

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 28

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

adalah dapat digunakan untuk sampling dalam jika sumuran uji tidak praktis. Dengan
auger kita dapat mencapai kedalaman 60 m tapi biasanya cukup sampai 30 m. Pada tanah
yang halus pemboran dengan auger biasanya cepat sehingga conto yang keluar harus
dapat diorganisasikan dengan baik. Auger adalah bor ringan dan tidak cocok digunakan
untuk tanah atau material yang keras dan berbongkah.
c. Rotary drilling
Rotary drilling adalah metode pemboran non-coring dan tidak sebanding jika pemboran
dilakukan pada batuan dengan kekerasan halus-sedang seperti batugamping atau
batulumpur. Tipe mata bor (bit) pada jenis pemboran ini menggunakan tricone atau roller
rock bit yang ditutupi oleh tungsten karbida. Potongan atau kepingan batuan akan ditekan
keluar oleh fluida bor yang rata-rata kecepatannya 100 m/jam. Tipe alat bor ini biasanya
digunakan oleh industri minyak dengan diameter lubang besar (>20 cm) dan kedalaman
ratusan sampai ribuan meter dengan fluida bor berupa lumpur.
d. Percussive drilling
Pada dasarnya alat ini menggunakan kompresor udara dan ukurannya bervariasi dari kecil
(bor tangan) sampai alat bor besar dengan rata-rata kedalaman pemboran ratusan meter.
Secara umum alat ini dapat dibagi dalam dua tipe, yaitu :
Down-the-hole hammer drills
Alat bor jenis ini biasanya diletakkan lebih rendah dari lubang sampai batas akhir
dari stang bor dan digunakan untuk pemboran non-coring. Lubang dengan diameter
sampai 20 cm dan tekanan kedalaman sampai 200 m masih mungkin, tetapi
biasanya kedalaman yang efisien antara 100150 m. Cutting bor ditekan keluar oleh
kompresor udara. Pada tanah yang basah daya angkat yang dihasilkan oleh
kompresor dapat menjadi tidak teratur.
Top hammer drills
Sesuai dengan namanya jenis bor ini memiliki alat tumbuk yang diletakkan di bagian
atas dari stang bor. Energi untuk pemboran non-coring ini dialirkan lewat stang bor,
alat ini lebih baik dari Down-the-hole hammer drills dan biasanya digunakan untuk
lubang dengan diameter 10 cm dan kedalaman lebih dari 100 m, tapi biasanya 20
m. Percussive drilling adalah metode yang paling cepat dan murah namun sering
terjadi data tidak lengkap dibanding dengan diamond drilling.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 29

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

e. Reverse circulation
Reverse circulation (RC) drilling mulai digunakan pada pertengahan tahun 70-an dan
biasanya digunakan untuk material sedimen yang tidak terkonsolidasi seperti pada
endapan aluvial. Air atau udara dapat digunakan sebagai fluida bor dan inti bor atau
sludge dapat diperoleh semua. Media fluida dialirkan ke sludge lewat dua dinding pada
stang bor dan kembali ke permukaan lewat pusat stang bor. Pada percussive drilling
kepingan batuan juga tertransport ke permukaan lewat tengah stang bor kemudian
menuju ke cyclon dimana disana ditampung conto bor (lihat Gambar 6.19). Kegunaan alat
bor ini adalah untuk mengumpulkan kepingan batuan lebih dari auger, rotary atau
percussive drilling. Conto dapat dikumpulkan dengan cepat dan kadar kontaminasinya
sedikit.
Skema dari beberapa metode pemboran yaitu diamond core, reverse circulation, dan
rotary drlling ditunjukkan pada Gambar 6.20.

Gambar 6.19 Pemboran dengan reverse circulation (Evans, 1995)

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 30

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Gambar 6.20 Skema beberapa metode pemboran (dari Australian Drilling Industry, 1996)

6.4.3 Pemboran inti


Pada pemboran dengan metode ini sampel diambil dari target dengan diamond bit atau
impregnated bit. Hal ini mengakibatkan conto yang diperoleh pada tabung dalam (inner
tube) dari core barrel berbentuk silinder. Mata bor dan core barrel dihubungkan ke
permukaan dengan tali baja yang juga digunakan untuk menurunkan mata bor dan core
barrel ke dalam lubang.

a. Drill bit
Bentuk mata bor ini terdiri dari butiran sintetik halus dengan kadar intan tanpa semen
metalik yang memiliki karatan tertentu. Pada umumnya keseluruhan mata bor ini
digunakan untuk batuan yang sangat keras seperti rijang, sedangkan mata bor intan
tunggal digunakan untuk batuan yang lebih halus seperti batugamping. Diamond bit dapat
digunakan untuk batuan tertentu tetapi karena harganya yang sangat mahal maka perlu
pengalaman dan pemilihan lokasi yang tepat dalam penggunaannya.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 31

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

b. Core barrel
Inti bor diperoleh dari perputaran mata bor dan kemudian didorong ke core barrel oleh
perputaran tabung. Core barrel dapat diklasifikasikan sesuai panjang inti bor yang
ditampung biasanya 1,53 m namun dapat pula mencapai 6 m. Umumnya terdapat dua
tabung dimana tabung luar untuk menangkap inti bor dan tabung dalam dalam posisi
tidak berputar. Triple-tube dapat digunakan untuk tanah yang kurang baik selanjutnya inti
bor dapat diangkat dengan menggunakan tali pada stang bor ke permukaan.
c. Sirkulasi
Air disirkulasikan pada bagian dalam dari stang bor dengan tujuan untuk mencuci sludge,
permukaan mata bor dan kemudian dikeluarkan lewat celah antara antara dinding lubang
bor dan stang bor. Tujuan sirkulasi ini juga untuk memberi pelumasan pada mata bor,
mendinginkannya dan melepaskan hancuran batuan yang menempel pada permukaan
mata bor. Air dapat dikombinasikan dengan lempung atau bahan aditif lainnya untuk
memberikan daya angkat bagi material yang dibor.
d. Casing
Casing digunakan untuk menutupi atau menguatkan permukaan lubang bor. Casing
dilengkapi dengan tabung baja sehingga tali baja dapat dioperasikan dengan aman.
Casing dan mata bor telah seukuran sehingga ukuran yang lebih kecil dari itu (diameter
kecil) akan melewati ukuran besar pada lubang yang akan dibor.
e. Kecepatan dan biaya pemboran
Mesin bor yang digunakan dalam eksplorasi mineral biasanya memiliki kapasitas sampai
2000 m dan dapat diletakan horisontal atau vertikal. Rata-rata penggunaannya
bergantung kepada tipe alat bor, mata bor, diameter lubang, tipe batuan, kedalaman dan
keahlian juru bor. Seorang juru bor harus mempertimbangkan berapa besar volume fluida
yang akan digunakan, besar tekanan yang akan dipakai, besarnya perubahan putaran dan
pemilihan mata bor yang benar. Sampai sekarang belum ada kondisi baku untuk
menentukan faktor kritis penggunaan mata bor jika kita menginginkan optimasi pemboran
yang efisien. Pemboran sampai kedalaman 10 m/jam mungkin saja terjadi bergantung
kepada kemampuan juru bor yang menanganinya dan juga kondisi batuan yang dibor.
Beberapa permasalahan (kendala) yang muncul dalam pemboran dapat dilihat pada Tabel
6.2.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 32

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Tabel 6.2 Beberapa permasalahan dalam pemboran dan perkiraan solusinya (dimodifikasi
dari Australian Drilling Industry, 1996)
Lokasi
Biaya dan waktu
Batuan keras
Runtuhan dinding

Kehilangan air (water loss)


Mata bor leleh
Kedalaman

Benda jatuh (rod putus)


Stang bor terjepit (stuck)

- jalan transportasi
- alat transportasi
- mesin yang sesuai
- efisiensi kerja
- logistik
- pemanfaatan tenaga dan waktu
- mata bor yang cocok
- RPM
- WOB
casing
fluida bor : - kecepatan <<
- viskositas
- BJ >>
- bentuk mud cake
- casing
- penambahan lumpur bor
- RPM <<
- WOB <<
- fluida >
- tenaga cukup
- rod cukup
- casing cukup
- debit dan tekanan pompa cukup
- fluida bor tersedia
fishing tools
- viskositas fluida bor diperbesar
- tekanan fluida >>
- tarik memakai hoist
- putaran rendah dan kuat
- dibantu dengan dongkrak

Pada Tabel 6.3 dan 6.4 berikut ini secara berurutan diberikan ukuran wireline drill rod dan
wireline core barrel untuk seri Q.

Tabel 6.3 Ukuran wireline drill rod seri Q (dari Australian Drilling Industry, 1996)
Ukuran
O.D. mm (inci)
I.D. mm (inci)
AQ
44,5 (1 )
34,9 (1 3/8)
BQ
55,6 (2 3/16)
46,0 (1 13/16)
NQ
69,9 (2 )
60,3 (2 3/8)
HQ
88,9 (3 )
77,8 (3 1/16)
PQ
117,5 (4 5/8)
103,2 (4 1/16)
Keterangan : O.D. = Outside Diametre, I.D. = Inside Diametre

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 33

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Tabel 6.4 Ukuran wireline core barrel seri Q/Q-3 (dari Australian Drilling Industry, 1996)
Ukuran
Diamater lubang mm (inci)
Diameter inti mm (inci)
AQ
48,0 (1 57/64)
27,0 (1 1/16)
BQ
59,9 (2 23/64)
35,4 (1 7/16)
BQ-3
59,9 (2 23/64)
33,5 (1 5/16)
NQ
75,7 (2 63/64)
47,6 (1 7/8)
NQ-3
75,7 (2 63/64)
45,1 (1 25/32)
HQ
96,0 (3 25/32)
63,5 (2 )
HQ-3
96,0 (3 25/32)
61,1 (2 13/32)

6.4.4 Sampling dan informasi dari pemboran


Informasi dari lubang bor dapat diperoleh dari beberapa sumber : batuan, inti bor atau
sludge, geofisika bawah permukaan; dan informasi dari hasil pemboran. Pada bagian ini
akan lebih ditekankan pada pengamatan geologi.
a. Pemboran inti (coring)
Core recovery (CR) atau perolehan inti sangat penting, biasanya dinyatakan dalam persen
volume. Jika CR kurang dari 8590% maka inti bor tersebut masih diragukan nilainya, hal
ini berarti terjadi loss selama pemboran dan inti bor tersebut tidak menunjukkan conto
yang sebenarnya.
Logging (pengamatan) inti bor biasanya dilakukan di samping lokasi bor untuk
menentukan apakah pemboran dilanjutkan atau dihentikan. Beberapa organisasi memiliki
prosedur standar dalam logging inti bor dan terminologi standar untuk mendeskripsikan
sifat geologi. Logging awal pada lokasi bor biasanya dilengkapi dengan hasil analisis inti
bor. Dari logging awal ini biasanya diperoleh data tentang gambaran umum struktur
(rekahan dan orientasi) juga litologi (warna, tekstur, mineralogi, alterasi dan nama
batuan) serta core recovery. Deskripsi harus dilakukan secara sistematis menyangkut
kualitas dan kuantitasnya.
Inti bor biasanya disimpan dalam boks kayu, plastik atau logam yang dapat memudahkan
orang memindahkannya. Inti bor dikumpulkan untuk berbagai tujuan, bukan untuk
sekedar deskripsi geologi saja biasanya digunakan juga untuk analisis metalurgi dan assay.
Untuk kedua tujuan tersebut inti bor biasanya dibagi dalam dua bagian dengan gergaji
intan, setengah untuk assay dan investigasi lain, setengahnya lagi disimpan dalam core
box untuk tujuan lain.
Potongan batuan dari sludge dapat dikumpulkan selama pemboran; keduanya
menggambarkan batuan yang dipotong oleh mata bor intan. Pemboran dengan
Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 34

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

menggunakan sirkulasi udara pada lubang dangkal biasanya menghasilkan cutting atau
sludge yang sangat cepat ke permukaan. Namun demikian dengan pemboran inti sirkulasi
air untuk lubang yang dalam sering terjadi cutting lambat naik ke permukaan, hal ini dapat
dilihat bahwa untuk kedalaman 1000 m cutting dapat diambil dalam waktu 2030 menit ke
permukaan sehingga biasanya sludge yang dianalisis dahulu selama pemboran.
b. Pemboran non-corring
Dalam pemboran non-coring kepingan (chips) batuan dapat diperoleh pada selang 12 m
dalam keadaan kering dan dikumpulkan pada sisi lokasi bor, setelah dicuci conto tersebut
lebih mudah untuk dianalisis secara mikroskopi. Conto tersebut dapat juga didulang untuk
memperoleh mineral berat dan kemudian diberi perekat dan disusun sesuai interval untuk
memberikan gambaran lubang bor tersebut.

c. Kombinasi core dan sludge

Sludge

100

100 - i

Core

Core adalah inti bor yang ditampung dalam core barrel dimana ukuran inti sangat
tergantung dengan ukuran mata bor. Sedangkan sludge adalah hancuran batuan yang
diangkat (terbawa) oleh fluida bor, dan biasanya sludge ditampung dalam sludge tank.
Gambar 6.21 menunjukkan sketsa pendefinisian antara core dan sludge.

Gambar 6.21 Sketsa pendifinisian core dan sludge


Dalam pengambilan conto dari inti bor (core recovery), harus diperhatikan reabilitas dari
conto. Seperti terlihat pada Gambar 6.22, conto 1, 2, dan 3 harus dipisahkan, karena
segmen conto dipisahkan oleh bagian yang hancur (conto 2).

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 35

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Gambar 6.22 Reabilitas sample (conto)

Berikut ini dapat dilihat beberapa rumus yang dapat digunakan dalam penentuan kadar
sampling dengan penggabungan core dan sludge.
Rumus Long Year :

(C x vol.C) (S x vol.S)
vol.C vol.S

Rumus Proportional Weight :

(C x Weight. C) (S x Weight. S)
Weight.C Weight.S

Direct Proportion Core :

(C x Weight. C) (S x Weight. S)
Weight.C Weight.S

Rumus I2 :

i2 i2

S.100 100 .C
100

k
100
Jika sludge recovery > 100%, maka :

100
(C x Weight C)
x Weight S teoritis x Assay S
Sludge Re c.

k
100
( Weight C
x Weight S teoritis )
Sludge Re c.

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 36

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

6.5

Interpretasi dan Kompilasi Data

Interpretasi dan kompilasi data hasil eksplorasi langsung secara umum dapat berupa petapeta atau penampang (profil). Hasil kompilasi data pemetaan geologi atau alterasi tentu
saja berupa peta penyebaran batuan/struktur atau alterasi, serta penampang
geologi/struktur atau alterasi (lihat contoh Gambar 6.23). Sementara kompilasi data
tracing float berupa peta penyebaran mineralisasi yang mengarah ke sumber primernya.
Data-data dari uji sumuran dan paritan umumnya digunakan untuk melengkapi data
penyebaran singkapan, misalnya pada endapan batubara.
Sedangkan dari kompilasi data bawah permukaan hasil pemboran dapat dibuat
penampang melintang untuk menggambarkan penyebaran dan model suatu endapan atau
badan bijih, baik model 2-D maupun 3-D. Sebagai contoh interpretasi dan kompilasi data
pemboran ditunjukkan pada Gambar 6.24 berupa model blok dan Gambar 6.25 berupa
diagram Fence. Dari kedua gambar tersebut terlihat dengan jelas pola dan arah
penyebaran suatu endapan bahan galian.

Gambar 6.23 Penampang melintang diagramatik dari potongan jalan raya di Kentucky
timur menunjukkan zona urutan transisi yang terbentuk antara lingkungan
dataran bawah dan atas hasil interpretasi observasi singkapan (Peters,
1978)

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 37

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Gambar 6.24 Diagram blok yang menunjukkan kenampakan 3D dari beberapa perlapisan
batubara di daerah Alaska. Beberapa lubang bor menjadi kontrol struktur
dan stratigrafi (Peters, 1978)

Gambar 6.25 Diagram Fence yang menunjukkan korelasi dan ketebalan seam batubara
utama di Campbell County, Wyoming ( Peters, 1978)

Metode Eksplorasi Langsung :

VI - 38

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

BAB VII
DESAIN DAN PERENCANAAN EKSPLORASI

Seperti yang telah diuraikan sebelumnya, pekerjaan eksplorasi dilakukan dengan tujuan
untuk mendapatkan data mengenai endapan (bentuk, penyebaran, letak, posisi,
kadar/kualitas, jumlah endapan, serta kondisi-kondisi geologi). Pekerjaan eksplorasi ini
harus telah selesai dilakukan sebelum memasuki tahapan perencanaan penambangan.
Pentahapan-pentahapan kegiatan dalam suatu industri pertambangan (mulai dari
eksplorasi, penambangan, s/d pengolahan) perlu dilakukan dan sebaiknya saling
berkesinambungan, karena industri pengelolaan pertambangan ini mempunyai sifat-sifat,
antara lain :

mempunyai resiko tinggi,

memerlukan modal yang besar,

teknologi yang tidak sederhana,

serta memerlukan pengelolaan yang baik.


Sifat-sifat tersebut muncul akibat faktor-faktor kondisi endapan dan lingkungan, antara
lain :

adanya ketidakpastian mengenai pengetahuan cadangan bahan tambangnya, baik


mengenai jumlah kadar atau kualitas, bentuk, serta letak dan posisi endapan,

kondisi-kondisi geologi (sifat batuan, struktur, dan air tanah) endapan dan daerah
sekitarnya,

umumnya terletak pada daerah yang jauh dan relatif terpencil.


Secara umum aliran kegiatan industri pertambangan dimulai dengan tahapan prospeksi
yang kemudian dilanjutkan dengan eksplorasi. Tahapan ini mempunyai resiko yang sangat
tinggi (high risk), karena berhubungan dengan resiko geologi. Pada saat memasuki
tahapan pre-studi kelayakan (prefeasibility study) sampai dengan tahapan studi kelayakan
(feasibility study), resiko kegagalan mulai diperkecil.
Kegiatan eksplorasi menurut UU No. 11 tahun 1967 berupa penyelidikan geologi
pertambangan, yang berarti suatu penerapan ilmu geologi terhadap operasi
penambangan. Dasar suatu operasi penambangan ialah kepastian geologi dan ekonomi

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 1

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

tentang adanya suatu kuantitas (tonase atau volume) bahan galian, yang disebut sebagai
cadangan.
Kepastian dari segi ilmu geologi itu antara lain berkenaan dengan :

keanekaragaman mineral yang ada dalam bahan galian,

perubahan kandungan mineral bijih akibat struktur atau lingkungan geologi, dan

kemungkinan geologinya adanya sejumlah cadangan lain di tempat sekitar letakan


yang sudah diketahui.
Sedangkan kepastian ekonomi, yang datanya berdampak terhadap ongkos penambangan,
ditentukan antara lain oleh dimensi-dimensi letakan bahan galian dipermukaan maupun
bawah-permukaan, variasi kuantitas terhadap kualitas, keanekaragaman sifat teknis
batuan dan sifat aliran air-tanah, serta daya dukung batuan terhadap limbah.
Komoditas sumberdaya alam umumnya dan khususnya komoditas sumberdaya mineral,
merupakan barang nyata yang dapat memenuhi segera permintaan pasar dan dapat
diukur dengan nilai uang. Sedangkan cadangan bijih atau mineral belum merupakan
barang nyata, meskipun informasi cadangan dalam prakteknya dapat diperdagangkan, dan
tidak termasuk komoditas sumberdaya mineral. Sesudah sumberdaya mineral diambil dari
kedudukan alaminya, maka ia menjadi komoditas sumberdaya mineral. Contoh komoditas
sumberdaya mineral misalnya ialah logam aluminium, batubara bersih yang telah
ditambang.
Dalam pelaksanaannya, eksplorasi seperti disebut dalam UU tahun 1967 didahului oleh
adanya suatu kegiatan yang disebut sebagai Penyelidikan Umum. Penyelidikan umum
ini disebutkan sebagai penyelidikan secara geologi umum atau geofisika, di daratan,
perairan, dan dari udara, segala sesuatu dengan maksud untuk membuat peta geologi
umum atau menetapkan tanda-tanda adanya bahan galian pada umumnya. Adanya
letakan bahan galian yang ditetapkan pada penyelidikan umum lebih lanjut diteliti secara
seksama pada tahap eksplorasi.
Istilah penyelidikan umum dalam UU tahun 1967 sama artinya dengan Prospeksi
Mineral. Prospek dalam bidang pertambangan berarti sesuatu yang memberi harapan
yang dapat bermanfaat bagi manusia. Secara fisik prospek ini umumnya merupakan
sebagian dari letakan bahan galian, misalnya mineralisasi yang muncul di permukaan bumi
atau yang terdapat di bawah permukaan pada batas daerah yang sedang ditambang.
Keseluruhan bagian dari letakan bahan galian belum diketahui dengan pasti karena belum
diselidiki dengan lebih teliti. Itu sebabnya pada suatu prospek masih harus dilakukan
penyelidikan lagi dan ini berlangsung pada tahap eksplorasi.

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 2

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Eksplorasi mineral itu tidak hanya berupa kegiatan sesudah penyelidikan umum itu secara
positif menemukan tanda-tanda adanya letakan bahan galian, tetapi pengertian eksplorasi
itu merujuk kepada seluruh urutan golongan besar pekerjaan yang terdiri dari :

peninjauan (reconnaissance atau prospeksi atau penyelidikan umum) dengan tujuan


mencari prospek,

penilaian ekonomi prospek yang telah diketemukan, dan

tugas-tugas menetapkan bijih tambahan di suatu tambang.


Di Indonesia sendiri nama-mana dinas atau divisi suatu organisasi perusahaan, lembaga
pemerintahan serta penelitian memakai istilah eksplorasi untuk kegiatannya yang
mencakup mulai dari mencari prospek sampai menentukan besarnya cadangan mineral.
Sebaliknya ada beberapa negara, misalnya Perancis dan Uni Soviet (sebelum negara ini
bubar) yang menggunakan istilah eksplorasi untuk kegiatan mencari mineralisasi dan
prospeksi untuk kegiatan penilaian ekonomi suatu prospek (Tilton, 1988). Selanjutnya
istilah eksplorasi mineral yang dipakai dalam buku ini berarti keseluruhan urutan kegiatan
mulai mencari letak mineralisasi sampai menentukan cadangan insitu hasil temuan
mineralisasi. Selanjutnya istilah eksplorasi mineral yang dipakai dalam buku ini berarti
keseluruhan urutan kegiatan mulai dari mencari letak mineralisasi sampai menentukan
cadangan insitunya.

7.1

Pentahapan Dalam Perencanaan Kegiatan Eksplorasi

7.1.1 Tahap eksplorasi pendahuluan


Dalam tahap eksplorasi pendahuluan ini tingkat ketelitian yang diperlukan masih kecil
sehingga peta-peta yang digunakan dalam eksplorasi pendahuluan juga mempunyai skala
yang relatif kecil, yaitu 1 : 50.000 sampai 1 : 25.000. Adapun langkah-langkah yang
dilakukan pada tahap ini adalah :
A.

Studi literatur

Dalam tahap ini, sebelum memilih lokasi-lokasi eksplorasi dilakukan studi terhadap data
dan peta-peta yang sudah ada (dari survei-survei terdahulu), catatan-catatan lama,
laporan-laporan temuan dll, lalu dipilih daerah yang akan disurvei.
Setelah pemilihan lokasi ditentukan langkah berikutnya, studi faktor-faktor geologi regional
dan provinsi metalografi dari peta geologi regional sangat penting untuk memilih daerah
eksplorasi, karena pembentukan endapan bahan galian dipengaruhi dan tergantung pada
proses-proses geologi yang pernah terjadi, dan tanda-tandanya dapat dilihat di lapangan.

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 3

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

B.

Survei dan pemetaan

Jika peta dasar (peta topografi) dari daerah eksplorasi sudah tersedia, maka survei dan
pemetaan singkapan (outcrop) atau gejala geologi lainnya sudah dapat dimulai (peta
topografi skala 1 : 50.000 atau 1 : 25.000). Tetapi jika belum ada, maka perlu dilakukan
pemetaan topografi lebih dahulu. Kalau di daerah tersebut sudah ada peta geologi, maka
hal ini sangat menguntungkan, karena survei bisa langsung ditujukan untuk mencari
tanda-tanda endapan yang dicari (singkapan), melengkapi peta geologi dan mengambil
conto dari singkapan-singkapan yang penting.
Selain singkapan-singkapan batuan pembawa bahan galian atau batubara (sasaran
langsung), yang perlu juga diperhatikan adalah perubahan/batas batuan, orientasi lapisan
batuan sedimen (jurus dan kemiringan), orientasi sesar dan tanda-tanda lainnya. Hal-hal
penting tersebut harus diplot pada peta dasar dengan bantuan alat-alat seperti kompas
geologi, inklinometer, altimeter, serta tanda-tanda alami seperti bukit, lembah, belokan
sungai, jalan, kampung, dll. Dengan demikian peta geologi dapat dilengkapi atau dibuat
baru (peta singkapan).
Tanda-tanda yang sudah diplot pada peta tersebut kemudian digabungkan dan dibuat
penampang tegak atau model penyebarannya (model geologi). Dengan model geologi
hepatitik tersebut kemudian dirancang pengambilan conto dengan cara acak, pembuatan
sumur uji (test pit), pembuatan paritan (trenching), dan jika diperlukan dilakukan
pemboran. Lokasi-lokasi tersebut kemudian harus diplot dengan tepat di peta (dengan
bantuan alat ukur, teodolit, BTM, dll.).
Dari kegiatan ini akan dihasilkan model geologi, model penyebaran endapan, gambaran
mengenai cadangan geologi, kadar awal, dll. dipakai untuk menetapkan apakah daerah
survei yang bersangkutan memberikan harapan baik (prospek) atau tidak. Kalau daerah
tersebut mempunyai prospek yang baik maka dapat diteruskan dengan tahap eksplorasi
selanjutnya.

7.1.2 Tahap eksplorasi detail


Setelah tahapan eksplorasi pendahuluan diketahui bahwa cadangan yang ada mempunyai
prospek yang baik, maka diteruskan dengan tahap eksplorasi detail. Kegiatan utama
dalam tahap ini adalah sampling dengan jarak yang lebih dekat (rapat), yaitu dengan
memperbanyak sumur uji atau lubang bor untuk dapat mendapatkan data-data yang lebih
teliti mengenai penyebaran dan ketebalan cadangan (volume cadangan), penyebaran
kadar/kualitas secara mendatar maupun tegak.

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 4

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Dari sampling yang rapat tersebut dihasilkan cadangan terhitung dengan klasifikasi
terukur, dengan kesalahan yang kecil (<20%), sehingga dengan demikian perencanaan
tambang yang dibuat menjadi lebih teliti dan resiko dapat dihindarkan.
Pengetahuan atau data yang lebih akurat mengenai kedalaman, ketebalan, kemiringan,
dan penyebaran cadangan secara 3-Dimensi (panjang-lebar-tebal) serta data mengenai
kekuatan batuan sampling, kondisi air tanah, dan penyebaran struktur (kalau ada) akan
sangat memudahkan perencanaan kemajuan tambang, lebar/ukuran bahwa bukaan atau
kemiringan lereng tambang. Juga penting untuk merencanakan produksi bulanan/tahunan
dan pemilihan peralatan tambang maupun prioritas bantu lainnya.

7.1.3 Studi kelayakan


Pada tahap ini dibuat rencana peoduksi, rencana kemajuan tambang, metode
penambangan, perencanaan peralatan dan rencana investasi tambang. Dengan melakukan
analisis ekonomi berdasarkan model, biaya produksi penjualan dan pemasaran maka
dapatlah diketahui apakah cadangan bahan galian yang bersangkutan dapat ditambang
dengan menguntungkan atau tidak.

7.2

Hal-hal yang Perlu Diperhatikan Dalam Kegiatan Eksplorasi

7.2.1 Tujuan eksplorasi


Tujuan kegiatan ekpslorasi antara lain untuk mengetahui :

Melokalisasi suatu endapan bahan galian :

eksplorasi pendahuluan/prospeksi dan

untuk penambangan,

eksplorasi detail.
Endapan/bijih yang dicari : sulfida, timah, bauksit, nikel, emas/perak,
minyak/gas bumi, endapan golongan C, dll.
Sifat tanah dan batuan :
untuk konstruksi,
dll.

7.2.2 Studi Kepustakaan

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 5

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Studi kepustakaan dilakukan untuk mendapatkan data-data tentang :

Peta dasar sudah tersedia/belum.

Peta geologi/topografi (satelit, udara, darat).

Analisis regional :

Sejarah,

kesampaian daerah (desa/kota terdekat, transportasi),

sifat penduduk,

pemilikan tanah,

struktur/tektonik, dan

morfologi.
Laporan-laporan penyelidikan terdahulu.
Teori-teori dan metode-metode lapangan yang ada.
Geografi :
iklim/musim (cuaca, curah hujan/banjir),
sifat angin, keadaan laut, gelombang, dll.,
tumbuhan, binatang, dan

komunikasi.
Sosial budaya dan adat istiadat :
kebiasaan,
pengetahuan/pendidikan,

mata pencaharian, dll.


Hukum :
ganti rugi, dan
perizinan.

7.2.3 Pemilihan metode


Metode eksplorasi yang digunakan umumnya dikelompokkan menjadi tiga, yaitu :

Cara tidak langsung :

geofisika dan

pemetaan langsung dan

geokimia.
Cara langsung :
pemboran.
Gabungan cara langsung dan tak langsung.

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 6

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

7.2.4 Pemilihan alat


Pemilihan

alat tergantung pada hal-hal berikut :


metode yang dipilih,
keadaan lapangan,
waktu,
alat yang tersedia,
biaya, dan
ketelitian yang diinginkan.

7.2.5 Pemilihan anggota tim/tenaga ahli


Suatu tim kegiatan eksplorasi umumnya terdiri dari :

ahli geologi,

ahli geofisika,

ahli geologi tambang,

ahli geokimia,

operator alat,

dll.

7.2.6 Rencana biaya


Rencana biaya harus dipertimbangkan secara matang karena berkaitan dengan nilai
investisasi yang dilakukan, dan umumnya meliputi biaya pembukaan lahan untuk base
camp, persiapan sarana dan prasarana (peralatan), biaya operasional selama survei,
renumerasi (penggajian), akomodasi dan kebutuhan logistik, serta pajak.

7.2.7 Pemilihan waktu yang tepat


Waktu kegiatan juga harus ditentukan secara tepat, misalnya disesuaikan dengan kondisi
iklim setempat serta trend kondisi politik, ekonomi atau investasi saat itu. Tidak akan
memungkinkan dilakukan suatu kegiatan eksplorasi di suatu daerah yang sedang
berkecamuk perang atau terdapat gangguan keamanan.

7.2.8 Penyiapan peralatan/perbekalan

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 7

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

peta dasar,
alat surveying/ukur atau GPS (Global Positioning System),
alat kerja :

alat geofisika,
alat sampling,
palu,
altimeter,

kompas,
meteran,
kantong contoh,
geochemical kit,

alat bor,
dll.
alat tulis,
alat komunikasi,
keperluan sehari-hari (makan-tidur-mandi, dll.), dan
obat-obatan/P3K.

Setelah sampai di lapangan (lokasi), maka hal-hal yang harus diperhatikan


(disiapkan) adalah :

membuat base camp,

mencek peralatan/perbekalan,

melakukan quick survey di daerah penyelidikan, untuk menentukan langkahlangkah yang lebih lanjut, serta

melakukan evaluasi rencana dan perubahan-perubahan sesuai dengan


keadaan sebenarnya (bila perlu).

7.3

Pemilihan Metode Eksplorasi

Dalam pemilihan metode-metode yang akan digunakan, harus disesuaikan dengan jenis
endapan yang akan dicari. Adapun pekerjaan-pekerjaan yang dilakukan pada masingmasing tahapan eksplorasi serta pemilihan metode dapat digambarkan secara umum
seperti terlihat pada Tabel 7.1.

Tabel 7.1 Tahapan eksplorasi dan metode yang digunakan sesuai dengan endapan
mineral yang dicari

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 8

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Tahapan

Metode

Jenis endapan
mineral

Pendahuluan

Citra landsat
Sintesis regional

semua
semua

Survei Tinjau
(Reconnaissance)

Foto udara
Aeromagnetik
Pemetaan geologi
Pengukuran penampang stratigrafi
Stream sediment sampling
Pendulangan

Prospeksi umum

Pemetaan geologi
Stream sediment sampling
Pendulangan
Gaya berat
Seismik
Magnetik
Rock sampling

Prospeksi detail
(Eksplorasi pendahuluan)

Eksplorasi detail

7.4

semua
logam dasar
semua
misalnya batubara
logam dasar
mineral berat
semua
logam dasar
mineral berat
non-metalik
singenetik
logam dasar tertentu
semua

Pemetaan geologi
Uji sumuran
Geolistrik (tahanan jenis, IP, SP, dll.)
Seismik refraksi/refleksi
Detail magnetik
Soil sampling (geokimia)
Rock sampling (geokimia)
Rock sampling (petrografi, alterasi)
Pengambilan conto sistematik dengan:
pemboran inti, sumur uji atau dengan
logging geofisika

semua
semua
logam dasar
singenetik
logam dasar tertentu
logam dasar
semua
logam dasar, dll.
semua

Perencanaan Program Eksplorasi

Agar eksplorasi dapat dilaksanakan dengan efisien, ekonomis, dan tepat sasaran, maka
diperlukan perencanaan berdasarkan prinsip-prinsip dan konsep-konsep dasar eksplorasi
sebelum program eksplorasi tersebut dilaksanakan.
Prinsip-prinsip (konsep) dasar eksplorasi tersebut antara lain :

Target eksplorasi

jenis bahan galian (spesifikasi kualitas) dan

menggunakan model geologi regional untuk pemilihan daerah target


eksplorasi,

pencarian model-model geologi yang sesuai.


Pemodelan eksplorasi

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 9

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

menentukan model geologi lokal berdasarkan keadaan lapangan, dan


mendiskripsikan petunjuk-petunjuk geologi yang akan dimanfaatkan,
serta

penentuan metode-metode eksplorasi yang akan dilaksanakan sesuai


dengan petunjuk geologi yang diperoleh.

Selain itu, perencanaan program eksplorasi tersebut harus memenuhi kaidah-kaidah dasar
ekonomis dan perancangan (desain) yaitu :

Efektif ; penggunaan alat, individu, dan metode harus sesuai dengan keadaan
geologi endapan yang dicari.

Efisien ; dengan menggunakan prinsip dasar ekonomi, yaitu dengan biaya


serendah-rendahnya untuk memperoleh hasil yang sebesar-besarnya.

Cost-beneficial ; hasil yang diperoleh dapat dianggunkan (bankable).


Model geologi regional dapat dipelajari melalui salah satu konsep genesa bahan galian
yaitu Mendala Metalogenik, yaitu yang berkenaan dengan batuan sumber atau asosiasi
batuan, proses-proses geologi (tektonik, sedimentasi), serta waktu terbentuknya suatu
endapan bahan galian.
Beberapa contoh kegiatan perencanaan eksplorasi :
1.
Rencana pemetaan, mencakup ;

perencanaan lintasan,

perencanaan tenaga pendukung,


yang didasarkan pada keadaan geologi regional.
2.
Rencana survei geofisika dan geokimia, mencakup ;

perencanaan lintasan,

perencanaan jarak/interval pengambilan data (sampling/record data),


yang didasarkan pada keadaan umum model badan bijih.
3.
Perencanaan sampling melalui pembuatan paritan uji, sumuran uji, pemboran
eksplorasi, yang mencakup :

jumlah paritan uji, sumuran uji, titik pemboran eksplorasi,

interval/spasi antar paritan (lokasi),

kedalaman/panjang sumuran/paritan, kedalaman lubang bor,

keamanan (kerja dan lingkungan),

interval/metode sampling, dan

tenaga kerja
yang didasarkan pada proyeksi/interpretasi dari penyebaran singkapan endapan di
permukaan.
4.
Perencanaan pemboran inti, meliputi :

target tubuh bijih yang akan ditembus,

lokasi (berpengaruh pada kesampaian ke titik bor dan pemindahan (moving)


alat),
Perencanaan Eksplorasi :

VII - 10

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

kondisi lokasi (berpengaruh pada sumber air, keamanan),


kedalaman masing-masing lubang,
jenis alat yang akan digunakan, termasuk spesifikasi,
jumlah tenaga kerja,
alat transportasi, dan
jumlah (panjang) core box.

Sedapat mungkin, pada masing-masing perencanaan tersebut telah mengikutkan


jumlah/besar anggaran yang dibutuhkan.
Selain itu, prinsip dasar dalam penentuan jarak sedapat mungkin telah memenuhi
beberapa faktor lain, seperti :

Grid density (interval/jarak) antar titik observasi. Semakin detail pekerjaan


maka grid density semakin kecil (interval/jarak) semakin rapat.

Persyaratan pengelompokan hasil perhitungan cadangan/endapan. Contoh


pada batubara ; syarat jarak untuk klasifikasi terukur (measured) 400 m
antar titik observasi.
Setiap tahapan/proses eksplorasi harus dapat memenuhi strategi pengelolaan suatu
proyek/pekerjaan eksplorasi, antara lain :

memperkecil resiko kerugian,

memungkinkan penghentian kegiatan sebelum meningkat pada tahapan


selanjutnya jika dinilai hasil yang diperoleh tidak menguntungkan ,

setiap tahapan dapat melokalisir (menambah/mengurangi) daerah target


sehingga probabilitas memperoleh keuntungan lebih besar, dan

memungkinkan penganggaran biaya eksplorasi per setiap tahapan untuk


membantu dalam pengambilan keputusan.

7.5

Pengelolaan Kegiatan Eksplorasi

Secara umum, suatu manajemen kegiatan eksplorasi telah meliputi beberapa hal berikut,
antara lain :

Jenis kegiatan.

Operasi lapangan.

Layanan pendukung.

Layanan teknis, logistik, dan administrasi.

Koordinasi, komunikasi, dan pengawasan.

Analisis dan integrasi data hasil eksplorasi.

Pengambilan keputusan.

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 11

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Teori manajemen dapat diterapkan dalam kegiatan eksplorasi. Secara umum, dalam suatu
program penentuan yang mengarah ke eksplorasi harus dimulai dengan hipotesa
pekerjaan, yang merupakan rencana ulang pemilihan fakta-fakta dari beberapa observasi
dan intepretasi dengan spekulasi dari pengeluaran.
Syarat untuk perumusan hipotesis dari suatu penemuan (dalam hal ini endapan bahan
galian) adalah sebagai berikut :

pengetahuan staf (pekerja) yang baik tentang keadaan/kontrol geologi suatu


endapan,

mempunyai wawasan dan imajinasi,

mempunyai bakat intuisi,

mempunyai keberanian,

mempunyai keyakinan tentang penilaian hipotesis,

kemampuan untuk berdiri sendiri.


Untuk mencapai kesuksesan dalam eksplorasi, maka urutan-urutan yang perlu
diperhatikan oleh seorang (badan) pengelola eksplorasi antara lain :

penentuan tujuan jangka panjang yang realistik dan tidak bersifat subjektif,

pendelegasian tanggung jawab pada masing-masing individu/tim,

penciptaan suasana kerja yang produktif sehingga mampu merangsang


munculnya inovasi-inovasi dan penemuan-penemuan baru,

pemastian adanya komunikasi yang baik, baik dari pusat kelapangan, atau
dalam satu kerja tim lapangan,

penekanan dan proporsi yang baik dalam pengelolaan sumberdaya (manusia,


uang, dan waktu),

membiasakan
dalam
peninjauan
kembali
keputusan
sebelum
memutuskan/membuat keputusan akhir (final decission).

7.6

Penyusunan Laporan Eksplorasi

Berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Pertambangan Umum No. 54.K/201/DDJP/1997


Tanggal 31 Maret 1997, maka kerangka laporan hasil eksplorasi dapat dibedakan menjadi
2 (dua), yaitu Laporan Penyelidikan Umum dan Laporan Eksplorasi.

A. Kerangka Laporan Penyelidikan Umum


Untuk tahapan penyelidikan umum, kerangka laporan adalah sebagai berikut :

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 12

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
DAFTAR TABEL
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR PETA
DAFTAR LAMPIRAN
BAB I.

PENDAHULUAN
1. Maksud dan tujuan penyelidikan
2. Anggota tim penyelidikan
3. Penyelidikan yang pernah dilakukan sebelumnya

BAB II. KEADAAN UMUM DAERAH PENYELIDIKAN


1. Kesampaian dan sarana hubungan
2. Keadaan lingkungan daerah penyelidikan (penduduk, iklim, topografi, vegetasi,
dan tataguna lahan)
3. Geologi Regional
BAB III. KEGIATAN PENYELIDIKAN
1. Cara dan jadwal penyelidikan
2. Tahapan penyelidikan (sesuai dengan kegiatan yang dilakukan)
a. Studi literatur
b. Pemetaan (topografi, geologi, dan singkapan)
c. Geokimia (sistim, kerapatan, luas, lokasi) bilamana dilakukan
d. Geofisika (metode, kerapatan, luas, lokasi) bilamana dilakukan
e. Pemboran, sumur uji, parit uji (lokasi, kedalaman)
f. Pengambilan contoh (sistem, jenis, lokasi)
g. Analisa contoh (laporan hasil analisa contoh agar dilampirkan foto kopi
laboratorium tempat menganalisa contoh tersebut)
BAB IV. HASIL PENYELIDIKAN
1. Geologi daerah penyelidikan
2. Keadaan endapan/mineralisasi
3. Kadar, kualitas, dan penyebaran
4. Daerah prospek (lokasi, luas)
BAB V.

SIMPULAN (secara singkat)


1. Keadaan geologi yang penting
2. Keadaan endapan bahan galian (kadar dan penyebaran)
3. Daerah yang memiliki prospek.

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 13

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

LAMPIRAN
1. Peta lokasi/situasi
2. Peta geologi lintasan dan singkapan (minimal skala 1 : 25.000)
3. Peta kegiatan penyelidikan umum (minimal skala 1 : 10.000), termasuk lokasi sumur
uji, parit uji, pengambilan contoh
4. Peta anomali geokimia (minimal skala 1 : 10.000) untuk bahan galian logam
5. Peta anomali geofisika (minimal skala 1 : 10.000) bilamana dilakukan
6. Peta penyebaran bahan galian dan daerah prospek (minimal skala 1 : 10.000),
7. Peta wilayah rencana peningkatan Kuasa Pertambangan
8. Penampang sumur uji, parit uji, penampang bor

B. Kerangka Laporan Eksplorasi


Untuk tahapan eksplorasi, kerangka laporan kegiatan eksplorasi adalah sebagai berikut :
KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
DAFTAR TABEL
DAFTAR GAMBAR
DAFTAR PETA
DAFTAR LAMPIRAN
BAB I.

PENDAHULUAN
1. Maksud dan tujuan penyelidikan
2. Perizinan
3. Sejarah penyelidikan

BAB II. GEOGRAFI DAN KEADAAN GEOLOGI


1. Geografi daerah penyelidikan
a. Lokasi dan kesampaian daerah
b. Keadaan daerah penyelidikan (penduduk, iklim/curah hujan, vegetasi, tata
guna lahan, dan Rencana Umum Tata Ruang Daerah
c. Morfologi daerah peyelidikan
2. Geologi regional
BAB III. KEGIATAN EKSPLORASI
1. Metode penyelidikan (uraikan alasan pemilihan metode penyelidikan)
2. Tahapan penyelidikan
3. Uraian pekerjaan yang dilakukan
a. Pemetaan batas Kuasa Pertambangan, situasi, topografi (skala, luas)
b. Pemetaan geologi (skala, luas)

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 14

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

c.
d.
e.
f.
g.
h.

Geokimia (sistem, kerapatan, luas, lokasi) untuk bahan logam


Geofisika (metode, kerapatan, luas, lokasi) bilamana dilakukan
Pemboran (peralatan yang digunakan, pola pemboran, lokasi, kedalaman)
Parit uji, sumur uji (jumlah, lokasi, kedalaman)
Pembuatan terowongan (lokasi, panjang, kedalaman)
Pengambilan contoh (uraikan cara pengambilan, cara preparasi, jumlah dan
lokasi contoh diplot di peta)
i. Analisis contoh (metode, alat, dan tempat/laboratorium analisa)
BAB IV. HASIL EKSPLORASI
1. Geologi daerah penyelidikan
2. Keadaan endapan/mineralisasi (bahan galian utama dan mineral pengikut,
serta bahan galian lainnya yang ditemukan)
a. Penyebaran
b. Kadar/kualitas
c. Perhitungan cadangan :
- Dasar/cara perhitungan cadangan
- Klasifikasi cadangan terukur (proved), terunjuk (probable), dan tereka
(posible)
- Besarnya jumlah cadangan
BAB V.

SIMPULAN
(antara lain memuat) :
1. Keadaan lingkungan daerah penyebaran endapan sekitarnya
2. Keadaan geologi yang penting dan keadaan batuan
3. Keadaan endapan (kadar, penyebaran, cadangan, tanah penutup, dan lainlain)

LAMPIRAN
(disesuaikan dengan jenis bahan galian)
1. Peta lokasi/situasi
2. Peta topografi (skala 1 : 500 - 2000)
3. Peta kajian eksplorasi (skala 1 : 2000 10.000) meliputi lokasi singkapan, sumur uji,
parit uji, pemboran dan pengambilan contoh
4. Peta geologi daerah (skala 1 : 500 2000)
5. Peta penyebaran bahan galian (skala 1 : 500 2000)
6. Peta perhitungan cadangan (skala 1 : 500 2000)
7. Peta penyebaran kadar (skala 1 : 500 2000)
8. Peta isopach tanah penutup (skala 1 : 500 2000)
9. Peta isopach bahan galian (skala 1 : 500 2000)
10. Peta struktur kontor (skala 1 : 500 2000)
11. Penampang geologi

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 15

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

12.
13.
14.
15.
16.
17.

Penampang sumur uji


Penampang bor
Penampang/sketsa singkapan
Penampang perhitungan cadangan
Foto copy hasil analisa contoh dari laboratorium
Peta wilayah rencana peningkatan dan atau penciutan Kuasa Pertambangan

Perencanaan Eksplorasi :

VII - 16

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

BAB VIII
PENGUMPULAN
DATA GEOTEKNIK DAN HIDROGEOLOGI

Pengumpulan data geoteknik dan hidrogeologi dilakukan dalam persiapan penambangan,


umumnya mulai pada tahap pre-feasibility study. Data-data geoteknik dan hidrogeologi
digunakan sebagai laporan di dalam tahap studi kelayakan, sekaligus sebagai dasar
perancangan tambang.
8.1

Sifat-sifat Data Teknis Batuan

Geoteknik atau dikenal sebagai engineering geology merupakan bagian dari rekayasa sipil
yang didasarkan pada pengetahuan yang terkumpul selama sejarah penambangan.
Seorang ahli sipil yang merancang terowongan, jalan raya, bendungan atau yang lainnya
memerlukan suatu estimasi bagaimana tanah dan batuan akan merespon tegangan,
sehingga dalam hal ini penyelidikan geoteknik merupakan bagian dari uji lokasi dan
merupakan dasar untuk pemilihan lokasi. Bagian dari ilmu geoteknik yang berhubungan
dengan respon material alami terhadap gejala deformasi disebut dengan geomekanika.
Dalam urutan kegiatan pertambangan, eksplorasi merupakan proses evaluasi teknis untuk
mendapatkan model badan bijih. Model cadangan suatu badan bijih yang diinterpretasikan
dari hasil eksplorasi langsung maupun tak langsung, sebelum ditentukan cara
penambangannya apakah dengan open pit atau underground mining harus dianalisis
secara geoteknik. Salah satu faktor yang mempengaruhi keputusan tersebut adalah
ketidakselarasan struktur geologi. Pola-pola dari patahan, rekahan, dan bidang perlapisan
mendominasi perilaku batuan dalam tambang terbuka karena terdapat gaya penahan yang
kecil untuk mencegah terjadinya luncuran dan karena terdapat semacam gaya tekan ke
atas dari permukaan air yang terdapat dalam rekahan.
Dalam tambang bawah tanah pengaruh ketidakselarasan kurang dominan namun tetap
harus diperhatikan. Permukaan patahan pada kedalaman tertentu merupakan tempat yang
memiliki kohesi yang rendah dan berakumulasinya tegangan. Permukaan rekahan dan
belahan merupakan bidang lemah dengan resistansi yang rendah untuk menahan

Pengumpulan Data Geoteknik-Hidrogeologi :

VIII - 1

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

tegangan, dan memiliki kecenderungan terbuka saat terganggu oleh aktivitas peledakan
(blasting).
Instrumentasi yang modern dalam mekanika batuan memberikan cara pengukuran yang
lebih baik terhadap pengaruh kombinasi kekuatan batuan dan cacat struktur. Keuntungan
khusus dari studi mekanika batuan modern adalah lokasi dan material dapat diuji lebih
lanjut. Daerah kerja tambang dapat dirancang secara detail. Detail-line mapping dilakukan
untuk menggambarkan proyeksi rekahan dan kontak yang orientasinya menyebar
sepanjang singkapan atau suatu muka tambang. Gambar 8.1 adalah lembar data tipikal
yang digunakan dalam metoda ini, menunjukkan jenis informasi yang dikumpulkan. Posisi
rekahan yang dihasilkan dalam detail-line mapping diplot pada stereonet untuk dievaluasi.
Pendekatan lainnya untuk studi struktur detail dalam pertambangan adalah fracture-set
mapping yang dalam hal ini semua rekahan diukur dan dideskripsikan dalam beberapa area
tambang kemudian dikelompokkan berdasarkan karakteristik tertentu. Kelompok tersebut
dideskripsikan dan posisi individualnya diplot pada Schmidt net (equal-area net).
Persentase terbesar tentang informasi struktur yang digunakan dalam perencanaan
tambang berasal dari inti bor. Spasi rekahan, posisi relatif terhadap lubang bor, dan jenis
pengisian rekahan harus dideskripsikan secermat mungkin. Dalam pengamatan inti bor
untuk informasi struktur dikenal istilah RQD (rock-quality designation) yaitu persen inti bor
yang diperoleh dan hanya dihitung untuk inti bor yang memiliki panjang 10 cm atau lebih.
Klasifikasi kualitas berdasarkan RQD ditunjukkan pada Tabel 8.1.

Gambar 8.1 Lembar data untuk detail-line mapping terhadap rekahan dan kontak geologi
pada tambang terbuka (Peters, 1978)

Pengumpulan Data Geoteknik-Hidrogeologi :

VIII - 2

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Tabel 8.1 Klasifikasi kualitas batuan berdasarkan RQD (Peters, 1978)


RQD (%)
0 - 25
25 - 50
50 - 75
75 - 90
90 - 100

Kualitas
Sangat buruk
Buruk
Sedang
Baik
Baik sekali

Sebagai contoh :
Jika total kemajuan pemboran 130 cm, total inti bor yang diperoleh 104 cm, maka
perolehan inti bor (core recovery) adalah 104/130 = 80%. Jumlah panjang inti bor dengan
panjang 10 cm atau lebih adalah 71,5 cm, sehingga besarnya RQD = 71,5/130 = 55%
artinya kualitas batuan yang bersangkutan adalah sedang.
Penyelidikan dengan seismik kadang-kadang digunakan untuk pengukuran secara tidak
langsung terhadap rock soundness. Salah satu aplikasi khusus metoda seismik adalah
untuk menentukan rippability yaitu suatu ukuran dimana batuan dan tanah dapat
dipindahkan oleh bulldozer-ripper dan scraper tanpa peledakan.
Tabel 8.2 memberikan penjelasan lebih detail mengenai informasi geologi yang digunakan
dalam rock-slope engineering., yang menunjukkan apa saja yang diperlukan dalam
merekam cacat struktur batuan.
Tabel 8.2 Informasi geologi yang diperlukan untuk merekam cacat struktur dalam batuan
(Peters, 1978)
Informasi geoteknik
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Peta lokasi atau rencana tambang.


Kedalaman di bawah datum referensi.
Kemiringan (dip).
Frekuensi atau spasi antar bidang ketidakselarasan yang berdekatan.
Kemenerusan atau perluasan bidang ketidakselarasan.
Lebar atau bukaan bidang ketidakselarasan.
Gouge atau pengisian antar muka bidang ketidakselarasan.
Kekasaran permukaan dari muka bidang ketidakselarasan.
Waviness atau lekukan permukaan bidang ketidakselarasan.
Deskripsi dan sifat-sifat batuan utuh diantara bidang ketidakselarasan.

Pengumpulan Data Geoteknik-Hidrogeologi :

VIII - 3

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Berikut ini merupakan beberapa istilah dan pengertiannya berkaitan dengan pengujian
geomekanika :
1. Tegangan (stress) adalah gaya yang bekerja tiap satuan luas permukaan. Simbolnya
adalah (baca: sigma) untuk tegangan normal dan (baca: tau) untuk tegangan
geser.
2. Regangan (strain) adalah respon yang diberikan oleh suatu material akibat dikenai
tegangan. Simbolnya adalah (baca: epsilon) yang menunjukkan deformasi
(pemendekan atau pemanjangan) per satuan panjang mula-mula.
3. Kuat geser (shear strength) adalah besarnya tegangan atau beban pada saat material
hancur dalam geserannya.
4. Modulus Young (E) adalah ukuran kekakuan yang merupakan suatu konstanta untuk
setiap padatan yang klastik. Sering disebut modulus elastisitas yang merupakan
perbandingan antara tegangan terhadap regangan (E=/).
5. Rasio Poisson (, baca: nu) berkaitan dengan besarnya regangan normal transversal
terhadap regangan normal longitudinal di bawah tegangan uniaksial. Nilainya berkisar


sekitar 0,2 dan persamaannya adalah

E y
x


atau

E z
x

Terdapat beberapa jenis kekuatan batuan, yaitu :


1. Kuat kompresif tak tertekan (uniaksial) yang diuji dengan suatu silinder atau prisma
terhadap titik pecahnya. Gambar 8.2 menunjukkan jenis uji dan rekahan tipikal yang
berkembang di atas bidang pecahnya.
2. Kuat tarik (tensile strength) ditentukan dengan uji Brazilian dimana suatu piringan
ditekan sepanjang diameter atau dengan uji langsung yang meliputi tarikan sebenarnya
atau bengkokan dari prisma batuan.
3. Kuat geser (shear strength) yang diuji secara langsung dalam suatu shear box atau
diukur sebagai komponen pecahan kompresi.
4. Kuat geser kompresif triaksial yang diuji dengan penempatan dalam suatu silinder
berselubung dimana batuan ditempatkan pada tempat yang diisi fluida, sehingga
tekanan lateral maupun pembebanan aksial dapat diberikan (Gambar 8.3).

Pengumpulan Data Geoteknik-Hidrogeologi :

VIII - 4

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Gambar 8.2 Diagram penampang dari uji uniaksial pada suatu silinder batuan (Peters,
1978)

Gambar 8.3 Diagram penampang dari uji geser kompresif triaksial pada suatu silinder
batuan (Peters, 1978)
Kekuatan batuan dapat diukur secara insitu (di lapangan) sebaik pengukuran di
laboratorium. Regangan (deformasi) diukur di area tambang kemudian dihubungkan
terhadap tegangan dengan berpedoman pada konstanta elastik dari laboratorium.
Tegangan sebelum penambangan merupakan kondisi tegangan asli, sulit dihitung, tetapi
merupakan parameter desain tambang yang penting. Tegangan tersebut umumnya
diperkirakan dan diberi beberapa kuantifikasi dengan memasang sekelompok pengukur
tegangan elektrik dalam rosette pada permukaan batuan, memindahkan batuan-batuan
Pengumpulan Data Geoteknik-Hidrogeologi :

VIII - 5

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

yang berdekatan, dan mengukur respon tegangan sebenarnya yang dilepaskan. Kondisi
tegangan yang berkembang selama penambangan merupakan hal penting yang harus
diperhatikan dalam operasi tambang sebaik dalam perancangan tambang. Regangan yang
dihasilkan dari pola tegangan baru diukur dari waktu ke waktu atau dimonitor secara
menerus selama penambangan berlangsung.
Hubungan tegangan-regangan merupakan dasar dari semua pekerjaan mekanika batuan.
Istilah deskriptif untuk hubungan tersebut adalah brittle versus ductile dan elastik versus
plastik. Hubungan yang dihasilkan dari uji statik (fungsi waktu) ditunjukkan pada Gambar
8.4, dimana F merupakan titik pecah dalam kompresi uniaksial tak tertekan. Garis A
menunjukkan material elastik sempurna dimana =/E. Garis B menunjukkan material
plastik sempurna yang tidak akan terdeformasi sampai tegangan sama dengan 0; material
tersebut tidak akan mendukung beban yang yang lebih besar daripada 0. Garis lengkung
C menunjukkan suatu material elastoplastik, sementara kurva D menunjukkan material
ductile sempurna dimana regangan tidak sebanding terhadap tegangan.

Gambar 8.4 Diagram tegangan-regangan untuk menentukan perilaku deformasional batuan


dari empat material yang ideal (Peters, 1978)
Beberapa karakteristik kuat tekan dan kuat tarik yang telah diukur untuk beberapa jenis
batuan yang umum ditunjukkan pada Tabel 8.3.

Pengumpulan Data Geoteknik-Hidrogeologi :

VIII - 6

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Tabel 8.3 Kuat tekan uniaksial dan kuat tarik dari beberapa jenis batuan (Peters, 1978)
Jenis batuan
Batuan intrusif
Granit
Diorit
Gabro
Dolerit

Kuat tarik (kg/m2)

1000-2800
1800-3000
1500-3000
2000-3500

40-250
150-300
50-300
150-350

Batuan ekstrusif
Riolit
Dasit
Andesit
Basal
Tufa vulkanik

800-1600
800-1600
400-3200
800-4200
50-600

50-90
30-80
50-110
60-300
5-45

Batuan sedimen
Batupasir
Batugamping
Dolomit
Serpih
Batubara

200-1700
300-2500
800-2500
100-1000
50-500

40-250
50-250
150-250
20-100
20-50

1500-3000
500-2500
1000-2500
1000-2000

100-300
40-200
70-200
70-200

Batuan metamorfik
Kuarsit
Gneis
Marmer
Sabak

8.2

Kuat tekan (kg/m2)

Sifat-sifat Data Teknis Tanah dan Air

Tanah merupakan hasil pelapukan dari batuan. Jika suatu batuan berasal dari material
yang tak terkonsolidasi, seharusnya mengikuti aturan mekanika tanah, dimana klasifikasi
material ditunjukkan pada Gambar 8.5.
Pola perilaku tanah dan batuan dipengaruhi oleh kehadiran air dan udara; terutama air.
Klasifikasi teknis yang umum untuk tanah berbutir halus melibatkan grafik plastisitas
(Gambar 8.6) dimana batas likuid diplot berlawanan terhadap indeks plastisitas. Garis A
pada grafik merupakan suatu batas empiris dengan lempung inorganik di atas dan dengan
lanau dan lempung organik di bawah.
Sebagai tambahan peralatan pengujian kompresi triaksial, laboratorium pengujian tanah
melibatkan konsolidometer untuk mengukur konsolidasi di bawah pembebanan, dan direct
shear box. Uji kompresi tak tertekan dilakukan pada tanah kohesif. Untuk uji insitu di

Pengumpulan Data Geoteknik-Hidrogeologi :

VIII - 7

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

lapangan, vane shear test digunakan; dalam hal ini pipa dengan empat-sayap disisipkan ke
dalam tanah dan diputar dengan suatu gaya ukur untuk menentukan kuat pergeseran.

Gambar 8.5 Klasifikasi tanah berdasarkan ukuran butir (Peters, 1978)

Gambar 8.6 Grafik plastisitas tanah menunjukkan karakteristik beberapa jenis tanah
(Peters, 1978)

Pengumpulan Data Geoteknik-Hidrogeologi :

VIII - 8

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Data hidrologi sangat diperlukan untuk pengontrolan aktivitas penambangan di suatu


daerah. Aliran air permukaan dapat diperkirakan dan lokasi sumber mata air dapat diplot
selama pemetaan geologi. Pengukuran dapat dibuat selama program pemboran eksplorasi.
Conto kualitas air dapat diambil dan uji pemompaan sederhana dapat dilakukan sementara
data geologi dikumpulkan. Masalah air memiliki dampak sosial maupun politik. Penyaliran
suatu tambang dapat menyebabkan sumur seseorang atau suatu sumber aliran menjadi
kering. Gambar 8.7 menunjukkan beberapa hal yang berkaitan dengan air tanah. Pada
semua jenis batuan terdapat variasi lokal mengenai level air, misalnya disebabkan oleh
isolasi dari blok-blok tanah oleh barrier patahan yang terisi dengan suatu material dan dike
impermeabel.

Gambar 8.7 Istilah-istilah yang berkaitan dengan airtanah (Peters, 1978)


Dua parameter pengukuran yang terpenting dalam hidrologi airtanah adalah koefisien
permeabilitas dan koefisien penyimpanan, atau porositas efektif. Koefisien permeabilitas
() merupakan suatu elemen dari Hukum Darcy : V = .i, dimana V adalah kecepatan
aliran laminer (kondisi nonturbulen) dan I adalah gradien hidraulik yang merupakan rasio
kehilangan dalam tinggi hidraulik (tekanan) oleh resistansi friksional terhadap satuan jarak

Pengumpulan Data Geoteknik-Hidrogeologi :

VIII - 9

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

dalam arah aliran. Koefisien permeabilitas ditentukan secara eksperimen untuk daerah
yang spesifik dengan uji pompa dan di laboratorium dengan uji permeameter.
Koefisien penyimpanan dalam suatu akifer ditunjukkan sebagai fraksi desimal, yang
menunjukkan volume air yang dapat diharapkan untuk dikuras dari suatu satuan volume
tanah. Parameter tersebut berkaitan dengan pori, rekahan, dan lubang bukaan larutan
untuk pengisian oleh airtanah. Koefisien penyimpanan umumnya dihitung dari uji pompa
dalam sumur observasi yang digunakan untuk memonitor perbedaan kurva penurunan atau
permukaan piezometrik di sekitar sumur atau shaft, seperti yang diperlihatkan pada
Gambar 8.8.

Gambar 8.8 Uji drawdown dengan pemompaan dalam suatu tambang atau sumur (Peters,
1978)

Pengumpulan Data Geoteknik-Hidrogeologi :

VIII - 10

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

LAMPIRAN A. CONTOH SOAL-SOAL UJIAN

1.

Secara umum industri pertambangan mempunyai karakteristik yang khas serta


memiliki beberapa tahapan (fase) kegiatan,
a.
Mengapa terdapat hubungan (korelasi) antara resiko dengan aliran cost.
b.
Jelaskan apa yang anda ketahui tentang industri pertambangan dan fasefase yang ada pada industri pertambangan, dihubungkan dengan tahapan
pekerjaan, resiko, dan aliran cost-nya.
c.
Kegiatan eksplorasi terdapat (terletak) pada fase (tahapan) mana ? dan apa
tujuan dari kegiatan eksplorasi tersebut.

2.

Pada kegiatan eksplorasi secara umum dikenal adanya tahapan-tahapan


eksplorasi (mulai dari studi literatur, eksplorasi pendahuluan, eksplorasi detil, s/d
studi kelayakan).
a.
Jelaskan tujuan dan hasil dari masing-masing tahapan tersebut,
b.
Kegiatan (pekerjaan) apa saja yang dilakukan pada masing-masing tahapan
tersebut.

3.

Untuk dapat merubah (meningkatkan) derajat kepercayaan dari suatu


sumberdaya (hipotetik) bahan galian menjadi suatu endapan yang mempunyai
nilai kualitas & kuantitas (model-model endapan 2D atau 3D), maka dilakukan
pekerjaan-pekerjaan yang meliputi : pendataan permukaan (surface), pendataan
bawah permukaan (sub-surface), dan sampling.
Ambil contoh suatu jenis endapan, dan buatlah suatu penjelasan (konsep
pekerjaan) yang komprehensif tentang pekerjaan (metoda-metoda) yang
dilakukan untuk mendapatkan nilai kualitas & kuantitas dari endapan yang
saudara pilih tersebut.

4.

Untuk dapat mengetahui sifat fisik dan kadar (kualitas) dari suatu bijih (endapan),
maka dilakukan sampling. Jelaskan metoda-metoda sampling yang anda ketahui
(meliputi : letak/posisi sampling, cara pengambilan conto, serta makna & tujuan
dari masing-masing metoda sampling tersebut).

5.

Dari hasil studi awal, diketahui :


- Endapan emas aluvial (kuarter) yang berasal dari vein sulfida.
- Batuan dasar merupakan batuan lempung.
- Terendapkan pada lembah sungai yang tua (Miosen - Pliosen).
- Endapan emas aluvial tersebut ditutupi oleh endapan Resen.
- Bentuk endapan berupa lensa-lensa pasir.
Berdasarkan uraian (kesimpulan) awal tersebut, direncanakan suatu program
eksplorasi awal (prospeksi) untuk membuktikannya.

Contoh soal-soal ujian & latihan :

Lamp - 1

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Susunlah suatu program eksplorasi yang terdiri dari : survei geofisika, survei
geokimia, metoda eksplorasi langsung, dan pemboran acak (scout drilling)
Jelaskan metoda-metoda (cara) yang digunakan, tujuan, serta metode
interpretasi yang dipakai dan hasil yang diharapkan.
6.

7.

8.

Dalam melakukan penentuan kadar rata-rata suatu endapan (pada suatu areal)
pada umumnya digunakan faktor pembobotan (weighting), yaitu pembobotan
aritmetika sederhana, pembobotan panjang/tebal, pembobotan luas, pembobotan
volume, dan pembobotan tonase.
a.
Mengapa diperlukan pembobotan tersebut ?
b.
Jelaskan persamaan matematik untuk masing-masing pembobotan tersebut.
c.
Jelaskan untuk kondisi data endapan yang bagaimana masing-masing
pembobotan tersebut yang cocok untuk diterapkan.
Untuk pemastian kondisi bawah permukaan suatu endapan digunakan pemboran
eksplorasi.
a.
Jelaskan tujuan-tujuan dari pemboran eksplorasi tersebut.
b.
Data apa saja yang diharapkan dapat diperoleh dari pemboran tersebut.
c.
Faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi pemilihan alat bor.
d.
Sebutkan komponen-komponen utama suatu alat bor beserta fungsinya.

Dalam melakukan kegiatan eksplorasi detil dibutuhkan perencanaan dan


organisasi yang baik.
a.
Jelaskan data awal apa saja yang dapat digunakan sebagai dasar dalam
perencanaan suatu kegiatan eksplorasi tersebut.
b.
Tujuan dari masing-masing kegiatan-kegiatan (metoda-metoda) yang
dilakukan.
c.
Selanjutnya jelaskan kegiatan-kegiatan (metoda-metoda) yang dilakukan
untuk dapat menghasilkan suatu model endapan dalam eksplorasi tersebut

Contoh soal-soal ujian & latihan :

Lamp - 2

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

LAMPIRAN B. CONTOH SOAL-SOAL LATIHAN


Soal 1
Diketahui dari hasil penambangan bijih Cu dari 3 lokasi pit yang berbeda adalah sebagai
berikut :
1500 ton dengan kadar 0,70 % Cu
3000 ton dengan kadar 0,84 % Cu
1000 ton dengan kadar 1,10 % Cu
Pertanyaan :
Tentukan kadar rata-rata sesudah bijih tersebut dicampur, dan berapa tonase logam Cu
yang dapat diekstrak (jika recovery = 90%).
Soal 2
Lihat tabulasi penampang sumuran uji berikut ini :
0,0 1,5 m 2,10 % Ni
1,5 3,0 m 2,65 % Ni
3,0 4,5 m 2,25 % Ni
4,5 5,5 m 1,80 % Ni
5,5 7,0 m 1,10 % Ni
Pertanyaan :
a.
Hitung kadar rata-rata bijih Ni pada sumuran uji tersebut.
b.
Jika c.o.g = 2,30 % Ni, berapa tebal bijih Ni pada sumuran uji ini.
c.
Berapa tebal overburden (waste) pada sumuran uji ini.

Soal 3
Dari suatu rangkaian test pit dengan grid 50 x 50 m (lihat Gambar 1), diperoleh
penyebaran kadar dalam arah horizontal (teoritis).
Pertanyaan :
a.
Jika diberikan c.o.g = 2,30 %, maka buatlah sketsa batas tubuh bijih (ore body
outline).
b.
Apakah pola pemboran yang ada dapat memberikan keyakinan geologi yang
cukup untuk penarikan ore body outline?. Jelaskan jawaban saudara.
c.
Apa usulan yang saudara rekomendasikan untuk kondisi endapan tersebut ?

Contoh soal-soal ujian & latihan :

Lamp - 3

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

0,90 %

1,10 %

0,95 %

0,90 %

1,00 %

0,85 %

1,10 %

1,10 %

2,30 %

1,10 %

2,40 %

2,50 %

2,30 %

1,10 %

1,15 %

2,29 %

2,55 %

1,05 %

Gambar 1. Sketsa untuk pertanyaan soal 3


Soal 4
Diketahui suatu endapan berbentuk vein dengan kondisi mineralisasi bijih Pb seperti
terlihat pada Gambar 2. Kemiringan vein adalah 600.
Pertanyaan :
a.
Jika diberikan c.o.g = 3,90 % Pb dan minimum stoping width = 1,0 m, bagaimana
zona mineralisasi tersebut ditambang ?.
b.
Berapa lebar dan tebal tubuh vein yang potensial ?
c.
Buatlah sketsa posisi stoping yang direkomendasikan, jika tinggi stoping yang
diusulkan adalah 2,5 m, dan berapa kadar rata-rata yang dapat diperoleh dari
stoping tersebut ?.

10 cm
0,1 %

30 cm
4,3 %

40 cm
5,1 %

30 cm
2,1 %

20 cm
0,6 %

Gambar 2. Sketsa untuk pertanyaan soal 4

Contoh soal-soal ujian & latihan :

Lamp - 4

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Soal. 5
Pada Gambar 3 di bawah ini merupakan sebaran titik bor pola bujursangkar (10x10 m)
pada eksplorasi endapan nikel laterit, dan Tabel-I merupakan hasil analisis kadar
(assay) % Ni pada lubang bor dengan interval sampling 2 m.
Asumsi :
Faktor koreksi sebesar (losses) 0,3 ; Topografi datar ; SG bijih rata-rata 1,85
Tentukan :
a.
Gambarkan bentuk 3D tubuh bijih berdasarkan korelasi masing-masing titik bor.
b.
Kadar rata-rata, volume waste, dan volume bijih (sebelum dikurangi faktor
koreksi) dengan cut off grade (*) :
1,25% Ni ; 1,30% Ni ; 1,35% Ni ; 1,40% Ni ;
1,45% Ni ; 1,50% Ni ; 1,55% Ni ; 1,60% Ni.
c.
Volume waste dan volume bijih bersih (setelah dikurangi faktor koreksi).
d.
Tonase bijih Nikel.
e.
Tonase (perolehan) logam Ni yang dapat diekstrak.
Petunjuk :
Untuk penentuan zona bijih gunakan metoda trial & error dengan mempertimbangkan
ketebalan tanah penutup (waste),
Untuk analisis cadangan, gunakan daerah pengaruh masing-masing titik bor.

Gambar 3. Sketsa sebaran titik bor (untuk Soal 5)

Contoh soal-soal ujian & latihan :

Lamp - 5

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Tabel I
Hasil analisis assay masing-masing titik bor (untuk Soal 5)
Kedalaman
Dari
Ke
0
2
2
4
4
6
6
8
8
10
10
12
12
14
14
16
16
18
18
20
20
22
22
24
24
26
26
28
28
30
30
32
32
34
34
36
36
38
38
40
40
42
42
44
44
46
46
48
48
50
50
52
52
54
54
56
56
58
58
60
60
62
62
64
64
66
66
68
68
70
70
72
72
74
74
76
76
78
78
80
80
82
82
84

Bor-1

Bor-2

Bor-3

Bor-4

Bor-5

Bor-6

Bor-7

Bor-8

Bor-9

0.25
0.39
0.63
0.69
0.59
0.60
0.66
0.79
0.72
0.77
0.90
0.70
0.20
0.70
1.60
4.03
5.89
3.15
3.57
Loss
3.64
4.67
4.91
3.82
3.10
4.01
1.94
1.52
0.77
1.02
1.54
0.90
0.97
1.58
2.16
1.41
1.03

0.29
0.38
0.65
0.71
0.62
0.63
0.62
0.84
0.85
0.70
0.95
1.00
0.71
0.78
0.64
1.93
3.28
2.12
1.45
1.94
2.73
2.23
2.87
4.53
3.70
3.33
2.72
1.74
1.62
2.75
2.45
1.22
1.25
0.82
1.47
2.72
3.62
1.14
0.79
0.35
0.27
0.25

0.26
0.34
0.54
0.68
0.61
0.64
0.78
0.89
0.99
0.86
0.89
0.90
0.86
0.67
0.85
0.71
1.46
0.88
1.68
1.01
2.26
2.61
2.56
3.17
2.70
2.26
2.14
1.64
1.82
2.04
2.04
1.85
0.73
0.53
3.10
2.07
2.55
2.53
1.47
0.95
0.52
0.57

0.27
0.30
0.51
0.58
0.60
0.61
0.98
0.79
0.85
0.77
0.94
1.01
0.85
0.81
0.60
0.50
0.91
0.82
1.02
1.57
1.90
5.57
4.54
5.10
4.45
4.25
4.17
3.42
2.84
2.67
2.43
3.03
2.89
4.30
2.89
3.66
3.55
1.31
0.57
0.46
0.68

0.30
0.28
0.47
0.54
0.68
0.66
0.88
0.83
0.82
0.96
0.88
1.13
1.03
0.90
0.75
0.58
1.84
1.30
2.14
4.76
2.79
1.28
1.25
0.99
0.66
1.40
1.07
0.74
0.74
2.14
2.27
3.50
2.98
2.65
3.27
0.93
1.50
0.92
1.42
0.33
0.86

0.34
0.55
0.55
0.59
0.51
0.65
0.76
1.09
0.23
0.25
1.01
0.84
0.72
0.53
5.80
3.97
3.72
3.15
2.14
2.17
2.29
3.15
2.98
2.90
2.45
2.31
2.32
1.74
2.26
3.62
3.05
1.88
1.52
1.99
1.88
0.32
0.35
1.24
0.67
0.90
0.78

0.20
0.44
0.66
0.61
0.49
0.58
0.78
0.83
0.78
0.88
1.06
0.88
0.77
0.56
0.58
0.48
1.02
1.08
3.44
3.29
2.89
2.75
2.62
2.72
2.44
2.74
3.02
2.48
1.88
2.70
2.14
3.09
2.59
2.43
1.28
0.39
0.33
0.49
0.30
0.88
0.32

0.23
0.43
0.55
0.59
0.60
0.64
0.59
0.70
0.71
0.78
0.82
0.67
0.91
0.44
0.62
1.47
0.84
0.72
0.44
0.47
1.28
0.89
1.04
1.49
1.20
1.05
0.95
1.31
1.06
0.81
2.60
3.63
2.95
2.47
3.65
2.36
3.31
4.25
3.89
1.37
0.38
0.33

0.26
0.38
0.57
0.58
0.62
0.64
0.75
1.06
0.79
0.74
0.95
1.07
1.01
0.69
0.74
0.67
0.81
1.03
1.55
1.15
1.49
0.75
1.97
1.54
1.40
1.08
0.94
0.99
2.30
2.82
1.35
1.71
2.44
3.67
2.15
0.47
0.82
0.57
0.40
0.32

Bor-10 Bor-11 Bor-12 Bor-13 Bor-14 Bor-15


0.29
0.46
0.62
0.57
0.70
0.96
1.17
0.87
0.91
0.96
0.96
1.22
0.91
0.58
0.86
0.79
1.47
1.25
1.53
1.02
1.56
2.66
4.97
3.65
8.24
5.71
4.49
3.17
4.53
4.22
3.37
3.35
2.98
2.04
3.67
1.46
0.58
1.80
2.06
2.04
0.45
0.24

0.40
0.55
0.58
0.55
0.75
0.73
0.96
0.70
0.73
1.00
0.87
0.78
0.86
0.60
0.31
0.73
0.99
0.75
0.82
1.47
2.71
3.46
3.36
3.70
2.96
3.34
2.99
2.98
2.45
2.57
2.09
0.84
0.46
1.71
1.69
0.48
0.39

0.36
0.54
0.60
0.63
0.69
0.96
0.98
0.89
0.77
0.97
0.89
0.90
0.87
0.64
0.89
0.63
0.79
0.59
1.08
1.93
2.93
3.12
2.83
3.01
3.02
2.95
3.42
2.62
2.78
2.19
2.24
1.88
2.55
1.26
1.37
1.07
1.37
1.37
1.02
0.79
0.27
0.24

0.32
0.54
0.59
0.60
0.66
0.70
0.81
0.74
0.83
0.98
0.93
0.95
0.92
0.74
0.62
0.72
0.84
0.69
1.22
1.97
3.68
1.66
1.53
3.22
4.10
3.87
3.78
2.68
2.31
0.90
0.87
1.43
3.58
3.60
2.93
3.43
3.68
4.10
1.38
0.30
0.31
0.26

0.35
0.59
0.57
0.63
0.53
0.76
0.94
0.72
0.75
0.88
0.99
0.89
0.87
1.25
1.94
1.84
1.70
1.51
2.08
0.98
1.12
1.00
1.39
1.33
1.51
1.61
1.05
1.24
1.23
3.29
2.26
2.92
2.47
2.35
0.37
0.40
0.35
0.50
0.97
2.63
0.60
0.33

Soal. 6
Suatu eksplorasi nikel laterit dengan test pit menghasilkan data (lihat Tabel II) sebagai
berikut.
Bila batas cut off grade = 1,80 ; 1,85 ; 1,90 ; 1,95 ; 2,00 ; 2,05 ; 2,10 ; 2,15 % Ni,
Buat penampang Utara-Selatan untuk menunjukan tubuh bijih, dan
Tentukan batas penyebaran endapan bijih secara horizontal.

Contoh soal-soal ujian & latihan :

Lamp - 6

0.33
0.55
0.56
0.57
0.80
0.96
0.84
0.80
0.83
0.99
0.99
1.08
0.87
1.18
2.34
2.25
1.58
1.91
2.37
3.66
2.10
1.80
1.19
1.27
2.68
3.06
2.81
3.11
2.09
2.92
3.32
2.13
0.64
0.48
0.72
0.52
0.58
1.86
0.46
0.35
0.31
0.54

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Tabel II
Hasil Test Pit Nikel Laterit (untuk Soal 6)
Koordinat (m)
Y
Z

No
Test Pit

N-01

140

100

60

N-02

180

100

62

N-03

220

100

62

N-04

260

100

60

N-05

260

140

58

N-06

220

140

60

N-07

180

140

62

N-08

140

140

62

N-09

100

140

60

N-10

140

180

58

N-11

180

180

62

N-12

220

180

60

N-13

260

180

58

N-14

220

220

60

Kedalaman
(m)
0,0 2,0
2,0 4,0
4,0 5,5
5,5 7,5
0,0 1,5
1,5 4,0
4,0 6,5
6,5 8,0
0,0 2,0
2,0 3,5
3,5 5,0
5,0 7,0
0,0 1,5
1,5 3,0
3,0 5,0
5,0 7,5
0,0 2,0
2,0 4,0
4,0 5,5
5,5 7,5
0,0 1,5
1,5 3,0
3,0 5,0
5,0 7,5
0,0 2,0
2,0 3,5
3,5 5,0
5,0 7,0
7,0 8,0
0,0 1,5
1,5 4,0
4,0 6,5
6,5 8,0
0,0 2,0
2,0 4,0
4,0 5,5
5,5 7,5
0,0 2,0
2,0 4,0
4,0 5,5
5,5 7,5
0,0 2,0
2,0 3,5
3,5 5,0
5,0 7,0
7,0 8,0
0,0 1,5
1,5 3,5
3,5 5,5
5,5 7,5
0,0 1,5
1,5 4,0
4,0 6,5
6,5 8,0
0,0 2,0
2,0 3,5
3,5 5,0
5,0 7,0

Kadar Ni
(%)
1,00
1,50
1,80
1,20
1,90
2,20
2,50
2,00
1,30
2,00
2,50
1,80
0,80
1,40
1,80
1,10
0,70
1,20
1,70
1,00
1,20
2,40
2,80
1,50
1,00
2,30
2,75
2,00
1,50
1,20
2,20
2,80
1,80
0,70
1,40
1,80
1,00
0,90
1,50
1,80
1,00
0,70
1,40
1,90
1,50
0,90
1,50
2,20
2,80
1,80
0,80
1,20
1,60
1,00
0,60
1,30
1,60
1,10

Contoh soal-soal ujian & latihan :

Lamp - 7

Buku Ajar Mata Kuliah TEKNIK EKSPLORASI

Soal 7
Diketahui BX-bit
Run
Panjang Core
Spesific Gravity
Berat Core
Berat Sludge
Assay Core = 40
Assay Sludge
a.
b.
c.

= 5,0
= 3,2
= 2,6
= 7,45#
= 15,00#
; 45 ; 50 ; 55 % Fe
= 55 ; 60 ; 65 ; 70 % Fe

Hitung assay rata-rata core dan sludge dengan memakai proportional weights
Berapakah hasil penggabungan assay core dan sludge dengan menggunakan
rumus Long year ?
Bandingkan hasil perhitungan anda terhadap assay core dan assay sludge. Apa
pendapat anda mengenai hasil perhitungan tersebut ?

Contoh soal-soal ujian & latihan :

Lamp - 8