Anda di halaman 1dari 6

MINERALOGI

1. Perbedaan Kristal dan Mineral

Kristal
Bangun polyder (banyak) yang teratur
Bahan organik
Dibatasi bidang rata dengan jumlah tertentu
memiliki sumbu simetri

Mineral
Berbentuk padat yang terbentuk secara
alami
Bahan anorganik
memiliki ciri-ciri khas dan komposisi kimia
tertentu
mempunyai atom yang yang tersusun secara
teratur

2. Sifat-sifat fisik mineral


Penentuan nama mineral dapat dilakukan dengan membandingkan sifat-sifat fisik mineral antara mineral yang
satu dengan mineral yang lainnya. Sifat-sifat fisik mineral tersebut meliputi: warna, kilap (luster), kekerasan
(hardness), cerat (streak), belahan (cle-avage), pecahan (fracture), struktur/bentuk kristal, berat jenis, sifat
dalam(tenacity), dan kemagnetan.
Warna
adalah kesan mineral jika terkena cahaya. Warna mineral dapat dibedakan menjadi :
1. Idiokromatik, bila warna mineral selalu tetap, umumnya dijumpai pada mineral-mineral yang tidak tembus
cahaya (opak), seperti galena, magnetit, pirit;
2. Alokromatik, bila warnamineral tidak tetap, tergantung dari material pengotornya. Umumnya terdapat pada
mineral-mineral yang tembus cahaya, seperti kuarsa, kalsit.
Kilap
adalah kesan mineral akibat pantulan cahaya yang dikenakan padanya. Kilap dibedakan menjadi dua, yaitu
kilap logam dan kilap bukan-logam. Kilap logam memberikan kesan seperti logam bila terkena cahaya. Kilap
ini biasanya dijumpai pada mineral-mineral yang mengandung logam atau mineral bijih, seperti emas, galena,
pirit,kalkopirit. Kilap bukan-logam tidak memberikan kesan seperti logam jika terkena cahaya. Kilap jenis ini
dapat dibedakan menjadi:
Kilap kaca (vitreous luster)
memberikan kesan seperti kaca bila terkena cahaya, misalnya: kalsit, kuarsa, halit.
Kilap intan (adamantine luster)
memberikan kesan cemerlang seperti intan, contohnya intan
Kilap sutera (silky luster)
memberikan kesan seperti sutera, umumnya terdapat pada mineral yang mempunyai
struktur serat, seperti asbes, aktinolit, gipsum
Kilap damar (resinous luster)
memberikan kesan seperti damar, contohnya: sfalerit dan resin
Kilap mutiara (pearly luster)
memberikan kesan seperti mutiara atau seperti bagian dalam dari kulit kerang,
misalnya talk, dolomit, muskovit, dan tremolit.
Kilap lemak (greasy luster)
menyerupai lemak atau sabun, contonya talk, serpentin
Kilap tanah
kenampakannya buram seperti tanah, misalnya: kaolin, limonit, bentonit.

Bentuk mineral

dapat dikatakan kristalin, bila mineral tersebut mempunyai bidang kristal yang jelas dan disebut amorf, bila
tidak mempunyai batas-batas kristal yang jelas. Mineral-mineral di alam jarang dijumpai dalam bentuk kristalin
atau amorf yang ideal, karena kondisi pertumbuhannya yang biasanya terganggu oleh proses-proses yang lain.
Srtruktur mineral
dapat dibagi menjadi beberapa, yaitu:
Granular atau butiran: terdiri atas butiran-butiran mineral yang mempunyai dimensi sama, isometrik.

Struktur kolom, biasanya terdiri dari prisma yang panjang dan bentuknya ramping. Bila prisma tersebut
memanjang dan halus, dikatakan mempunyai struktur fibrus atau berserat.
Struktur lembaran atau lamelar, mempunyai kenampakan seperti lembaran.
Struktur ini dibedakan menjadi: tabular, konsentris, dan foliasi.
Struktur imitasi, bila mineral menyerupai bentuk benda lain, seperti asikular, filiformis,
membilah, dll.

Kekerasan

adalah ketahanan mineral terhadap suatu goresan. Secara relatif sifat fisik ini ditentukan dengan menggunakan
skala Mohs, yang dimulai dari skala 1 yang paling lunak hingga skala 10 untuk mineral yang paling keras.
Skala Mohs tersebut meliputi :

Pecahan
adalah kemampuan mineral untuk pecah melalui bidang yang tidak ra-ta dan tidak teratur. Pecahan dapat
dibedakan menjadi:
(a) pecahan konkoidal, bila memperlihatkan gelombang yang melengkung di permukaan
(b) pecahanberserat/fibrus, bila menunjukkan kenampakan seperti serat, contohnya asbes, augit;
(c) pecahan tidak rata, bila memperlihatkan permukaan yang tidak teratur dan kasar,misalnya pada garnet;
(d) pecahan rata, bila permukaannya rata dan cukup halus, contohnya: mineral lempung;
(e) pecahan runcing, bila permukaannya tidak teratur, kasar, dan ujungnya runcing-runcing, contohnya mineral
kelompok logam murni;
(f) tanah,bila kenampakannya seperti tanah, contohnya mineral lempung.

Sistematika mineral

Sistematika atau klasifikasi mineral yang biasa digunakan adalah klasifikasi dari Dana,yang mendasarkan pada
kemiripan komposisi kimia dan struktur kristalnya. Dana membagi mineral menjadi delapan golongan (Klein &
Hurlbut, 1993), yaitu:
1. Unsur murni (native element), yang dicirikan oleh hanya memiliki satu unsur tunggal, sifat dalam umumnya
mudah ditempa dan/atau dapat dipintal, seperti emas, perak, tembaga, arsenik, bismuth, belerang, intan, dan
grafit.
2. Mineral sulfida atau sulfosalt, merupakan kombinasi antara logam atau semilogam dengan belerang (S),
misalnya galena (PbS), pirit (FeS2), proustit (Ag3AsS3), dll
3. Oksida dan hidroksida, merupakan kombinasi antara oksigen atau hidroksil/air dengan satu atau lebih macam
logam, misalnya magnetit (Fe3O4), goethit (FeOOH).

4. Haloid, dicirikan oleh adanya dominasi dari ion halogenida yang elektronegatif, seperti Cl, Br, F, dan I.
Contoh mineralnya: halit (NaCl), silvit (KCl), dan fluorit (CaF2).
5. Nitrat, karbonat dan borat, merupakan kombinasi antara logam/semi-logam dengan anion komplek, CO3 atau
nitrat, NO3 atau borat (BO3). Contohnya: kalsit (CaCO3), niter (NaNO3), dan borak (Na2B4O5(OH)4
8H2O).
6. Sulfat, kromat, molibdat, dan tungstat, dicirikan oleh kombinasi logam dengan anion sulfat, kromat, molibdat,
dan tungstat. Contohnya: barit (BaSO4), wolframit ((Fe,Mn)Wo4)
7. Fosfat, arsenat, dan vanadat, contohnya apatit (CaF(PO4)3), vanadinit (Pb5Cl(PO4)3)
8. Silikat, merupakan mineral yang jumlah meliputi 25% dari keseluruhan mineral yang dikenal atau 40% dari
mineral yang umum dijumpai. Kelompok mineral ini mengandung ikatan antara Si dan O. Contohnya: kuarsa
(SiO2)

Belahan

Kenampakan mineral berdasarkan kemampuannya membelah melalui bidang belahan yang rata dan licin .
Belahan dapat dibedakan menjadi:

Kemagnetan
Adalah respon mineral apabila dikatkan dengan magnet . kemagnetan dapat dibagi menjadi
o Ferromagnetik. Contoh : Hematit Fe2O3
o Diamagnetik. Contoh : Kuarsa SiO3
o Parramagnetik. Contoh :Korundum Al2O3

NAMA NAMA MINERAL

Talc
Talc memiliki kilap mutiara dan umumnya talc berwarna putih.
Kekerasan talc masuk dalam skala 1 dan ceratnya berwarna putih.
Belahan pada talc termasuk belahan 1 arah dan pecahannya termasuk
conchoidal . Talc berbentuk kristalin dan sifat dalamnya adalah
fleksibel. Kemagnetan talc termasuk diamagnetic dan tidak dapat
ditembus cahaya(opaque).
Gypsum
Gypsum memiliki kilap kaca-mutiara dan umumnya berwarna putih. Gypsum
memiliki kekerasan dalam skala 2 dan ceratnya berwarna putih. Belahan
pada gypsum adalah belahan 1 arah dan pecahannya adalah uneven. Bentuk
dari gypsum adalah kristalin dan sifat dalamnya adalah fleksibel.
Kemagnetan gypsum adalah diamagnetic dan gypsum dapat ditembus oleh
cahaya.
Kalsit
Kilap flourit adalah kaca, umumnya flourit berwarna ungu,hijau,kuning.
Kekerasan flourit masuk skala 4. Cerat flourit adalah putih, sedangkan
belahannya adalah sempurna . pecahannya termasuk irregular . flourit
berbentuk isometric dan sifat dalamnya adalah rapuh. Untuk
kemagnetannya adalah diamagnetik. Dan flourit dapat ditembus oleh
cahaya.

Apatit
Kilap apatit termasuk kilap kaca, dan biasanya berwarna hijau,kuning,biru.
Skala kekerasan apatit adalah 5, sedangkan ceratnya adalah putih.
Belahannya adalah 1 arah. Pecahan apatit termasuk golongan conchoidal.
Apatit memiliki bentuk kristal. Sifat dalamnya rapuh. Kemagnetannya
termasuk diamagnetik. Dan dapat ditembus oleh cahaya.

Orthoclase/ Feldspar
Orthoclase memiliki kilap kaca dan pada umumnya orthoclase berwarna
putih. Orthoclase memiliki kekerasan dalam skala 6 dan ceratnya berwarna
putih. Belahan pada orthoclase termasuk belahan 2 arah dan pecahannya
adalah conchoidal. Orthoclase berbentuk kristalin dan sifat dalamnya adalah
dapat diiris. Kemagnetannya adalah diamagnetic dan dapat ditembus cahaya.

Kuarts
Kilap kuarts termasuk kilap gelas/kaca dan kuarts umumnya berwarna putih.
Kekerasan kuarts masuk dalam skala 7 dan ceratnya berwarna putih. Belahan
pada kuarts adalah belahan 3 arah dan pecahannya termasuk conchoidal.
Kuarts berbentuk kristalin dan memiliki sifat dalam berupa brittle.
Kemagnetan kuarts adalah diamagnetic dan dapat ditembus cahaya.

Topaz
Kilap topaz termasuk dalam kilap intan-kaca dan topaz berwarna bening.
Kekerasan topaz masuk dalam skala 8 dan ceratnya berwarna putih. Belahan
topaz termasuk belahan 1 arah dan pecahannya termasuk conchoidal. Topaz
berbentuk kristalin dan memiliki sifat dalam brittle. Kemagnetannya adalah
diamagnetic dan dapat ditembus oleh cahaya.

Corundum
Corundum termasuk dalam kilap kaca-intan dan corundum berwarna
putih,bening,merah. Kekerasan corundum masuk dalam skala 9 dan ceratnya
berwarna putih. Untuk belahan corundum tidak mempunyai belahan dan
pecahannya termasuk conchoidal. Bentuk dari corundum adalah trigonal dan
sifat dalamnya rapuh. Kemagnetannya adalah diamagnetic. Corundum dapat
ditembus oleh cahaya.

Intan
Intan memiliki kilap intan (adamantine) dan pada umumnya memiliki
warna yang bening atau tidak berwarna. Kekerasan intan masuk dalam
skala 10 , sedangkan untuk cerat intan adalah putih. Untuk belahannya
adalah sempurna dan untuk pecahannya termasuk conchoidal. Intan
berbentuk isometric dan sifat dalamnya brittle. untuk kemagnetan intan
bersifat diamagnetik. Dan intan dapat ditembus oleh cahaya.

Biotite
Kilap biotite termasuk dalam kilap putih hingga mutiara dan umumnya berwarna
hitam kecoklatan. Skala kekerasan biotite adalah 2.5 dan belahannya adalah 1
arah. Untuk ceratnya berwarna putih dan untuk pecahannya adalah uneven. Biotit
berbentuk kristalin dan memiliki sifat dalam fleksibel dan elastic. Sifat
kemagnetannya adalah parramagnetik dan tidak dapat ditembus oleh cahaya
(opaque).
Muscovite
Kilap muscovite termasuk kilap mutiara dan umumnya berwarna
putih,kuning,hijau. Skala kekerasan muscovite adalah 2 2.5 dan ceratnya
berwarna putih. Belahan pada muscovite adalah belahan 1 arah dan
pecahannya adalah uneven. Muscovite berbentuk kristalin dan memiliki sifat
dalam fleksibel dan elastis. Kemagnetan pada muscovite adalah paramagnetic
dan dapat ditembus cahaya.
Plagioclase
Plagioclase memiliki kilap kaca dan umumnya berwarna putih,abu-abu,
dan putih kebiru-biruan. Kekerasan plagioclase masuk dalam skala 6 6.5
dan ceratnya berwarna putih. Belahan plagioclase adalah 2 arah dan
pecahannya adalah brittle. Plagioclase berbentuk kristalin dan memiliki sifat
dalam yang rapuh. Kemagnetan plagioclase adalah paramagnetic dan dapat
ditembus cahaya.

Hornblende
Hornblende masuk dalam kilap kaca dan berwarna hitam mengkilat.
Hornblende memiliki kekerasan dalam skala 5 6 dan ceratnya
berwarna pu tih atau abu-abu. Belahan pada hornblende adalah belahan 2
arah dan pecahannya adalah uneven. Horn blende berbentuk kritalin dan
sifat dalamnya adalah brittle. Kemagnetan dari hornblende adalah
ferromagnetic dan tidak dapat ditembus oleh cahaya (opaque).
Piroksen
Kilap dari piroksen adalah kaca. Dan berwarna hijau mengkilap,hijau
kekuningan. Kekerasan piroksen masuk dalam skala 6.5 -7. Cerat
piroksen adalah putih,sedangkan belahannya adalah 2 arah. Untuk
pecahannya adalah uneven. Piroksen berbentuk ortorombik. Sifat
dalamnya yaitu rapuh. Kemagnetannya adalah diamagnetic. Dan
piroksen dapat ditembus oleh cahaya.
Serpentine
Serpentine termasuk dalam kilap lemak dan umumnya serpentine berwarna hijau tua,kuning,coklat atau hitam.
Kekerasan serpentine masuk dalam skala 3 4.5 dan ceratnya berwarna putih. Serpentine tidak memiliki
belahan dan pecahannya termasuk conchoidal. Serpentine berbentuk amorf dan sifat dalamnya adalah rapuh.
Kemagnetannya adalah diamagnetic. Serpentine tidak dapat ditembus oleh cahaya (opaque).
Dolomite
Dolomite termasuk kilap mutiara dan berwarna umumnya adalah
pink,putih,kuning dan tidak berwarna. Untuk kekerasan,dolomite masuk
dalam skala 3.5 4, sedangkan ceratnya berwarna putih. Belahan
dolomite termasuk dalam belahan 3 arah dan dolomite berbentuk
trigonal.sifat dalam dolomite adalah rapuh dan kemagnetannya adalah
diamagnetic. Dolomite juga dapat ditembus oleh cahaya.
Barite
Kilap barite termasuk dalam kilap kaca dan barite umumnya berwarna
bening atau putih. Kekerasan barite masuk dalam skala 3 3.5 dan
ceratnya berwarna putih. Belahan pada barite adalah belahan 1 arah dan
pecahannya termasuk conchoidal. Barite berbentuk orthorhombic dan
sifat dalamnya rapuh. Kemagnetannya adalah diamagnetic. barite dapat
ditembus oleh cahaya.
Pirit
Pirit memiliki kilap logam,dan umumnya warna pirit adalah kuning emas.
Kekerasan pirit termasuk dalam skala 6 6.5. cerat pirit adalah hitam
kehijauan, sedangkan belahannya adalah sangat tidak jelas. Untuk
pecahannya termasuk conchoidal. Pirit berbentuk isometric dan sifat
dalamnya brittle. kemagnetan pirit adalah diamagnetik. Dan pirit bersifat
tidak tembus cahaya (opaque).
Kalkopirit
Kilap kalkopirit termasuk dalam kilap logam dan kalkopirit berwarna biru
kekuning-kuningan. Skala kekerasan kalkopirit adalah 3.5 4, sedangkan
ceratnya berwarna hijau tua. Belahan kalkopirit adalah 1 arah dan pecahannya
adalah conchoidal. Kalkopirit berbentuk kristalin dan memiliki sifat dalam
rapuh. Kemagnetannya adalah ferromagnetic dan tidak dapat ditembus oleh cahaya (opaque).