Anda di halaman 1dari 10

6

ENAM
ANGGARAN BIAYA OVERHEAD PABRIK
Sebuah Pelengkap

Tujuan
Umum
Dapat menyelesaikan penyusunan anggaran biaya overhead pabrik.
Khusus
Dapat menyusun anggaran biaya overhead pabrik dengan baik dan benar.
Dapat membedakan mana yang termasuk biaya overhead dan mana yang termasuk
biaya langsung.
Dalam rangka menjalankan kebijakan perusahaan pada bagian produksi, maka perusahaan harus
membuat perencanaan dan pengedalian yang relatif tepat. Biaya overhead pabrik dan biaya
tenaga kerja langsung merupakan biaya konversi untuk membentuk harga pokok penjualan.
Perencanaan biaya overhead pabrik dilakukan secara rutin dan terus menerus sejalan dengan
berjalannya kegiatan perusahaan secara umum dan membentuk biaya produksi secara khusus,
sehingga kegiatan pembuatan anggaran produksi perlu dilakukan secara cermat berdasarkan
data-data tahun yang lalu dan kemungkinan yang terjadi pada tahun yang akan datang.
Pembahasan meliputi :
Pengertian anggaran biaya overhead pabrik
Kegunaan anggaran biaya overhead pabri
Faktor-faktor yang mempengaruhi penyusunan anggaran biaya overhead pabrik
Menyusun anggaran biaya overhead pabrik
Pengertian Anggaran Biaya Pabrik Tidak Langsung atau Anggaran Biaya Overhead
Pabrik
Yang dimaksud anggaran biaya pabrik tidak langsung adalah anggaran yang merencanakan
secara lebih terperinci tentang biaya pabrik tidak langsung (factory overhead cost) dari waktu
kewaktu selama periode tertentu yang akan datang dimana didalamnya meliputi rencana tentanga
jenis-jenis biaya pabrik tidak langsung, jumlah biaya pabrik tidak langsung, serta waktu / kapan
biaya pabrik dibebankan.
Dari pengertian tersebut dapat diketahui bahwa proses produksi yang mengubah bahan baku
menjadi barang jadi melalui tahapan tahapan atau departemen-departemen, dimana secara garis
besar bagian produksi dapat dibagi menjadi dua bagian utama, yaitu :

6-1

a).

b).

Departemen Produksi (production departement), ialah bagian yang benar-benar


menjalankan kegiatan proses produksi, yaitu kegiatan mengubah bahan baku menjadi
barang jadi. Oleh karena itu di dalam departemen ini dapat dijumpai tiga jenis biaya yaitu
biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung dan biaya pabrik tidak langsung (biaya
overhead pabrik)
Departemen Pembantu (service departement) ialah departemen yang tidak menjalankan
kegiatan proses produksi, melainkan menjalankan kegiatan proses produksi, melainkan
menjalankan kegiatan-kegiatan yang sifatnya membantu kelancaran jalannya proses
produksi. Dengan demikian, tugas utama dari departemen pembantu adalah membantu
departemen produksi, agar kegiatan proses produksi dapat berjalan lancar termasuk dalam
departemen pembantu ini, misalnya:
(1) Bagian administrasi pabrik yang bertugas menyelenggarakan administrasi terhadap
kegiatan-kegiatan pabrik.
(2) Bagian bengkel yang bertugas memelihara dan memperbaiki mesin-mesin dan
peralatan-peralatan produksi.
(3) Bagian tenaga diesel yang bertugas mengatur dan menyediakan sumber energi untuk
menggerakkan mesin-mesin atau peralatan-peralatan produksi. Oleh karena
departemen pembantu tidak menjalankan kegiatan proses produksi, maka dengan
sendirinya di dalamnya tidak akan dijumpai biaya bahan mentah maupun upah tenaga
kerja langsung.

Kegunaan Anggaran Biaya Pabrik Tidak Langsung


Secara umum, semua anggaran termasuk anggaran biaya pabrik tidak langsung mempunyai tiga
kegunaan pokok, yaitu sebagai pedoman kerja, sebagai alat pengkoordinasian kerja dan sebagai
alat pengawasan (evaluasi) kerja yang membantu manajer dalam memimpin perusahaan.
Adapun secara khusus, anggaran biaya pabrik tidak langsunng berguna sebagai dasar untuk
menyusun anggaran kas, anggaran harga pokok barang yang diproduksikan (cost of
goodsmanufactured), serta anggaran harga pokok penjualan (cost of goods sold), yang keduanya
tercantum dalam anggaran induk rugi-laba (master income statement budget) bersama-sama
dengan anggaran biaya bahan mentah dan anggaran upah tenaga kerja langsung.
Faktor-faktor yang Mempengaruhi Penyusunan Anggaran Biaya Pabrik Tidak Langsung
Suatu anggaran dapat berfungsi dengan baik jika taksiran-taksiran yang dimuat di dalamnya
cukup akurat, sehingga tidak jauh berbeda dengan realisasinya nanti. Untuk dapat melakukan
penaksiran secara lebih akurat, diperlukan berbagai data dan informasi yang merupakan hal-hal
atau faktor-faktor yang harus dipertimbangkan.
Adapun faktor-faktor yang harus dipertimbangkan dalam menyusun anggaran upah tenaga kerja
langsung antara lain:
a) Anggaran unit yang akan diproduksikan, khususnya rencana tentang jenis (kualitas) dan
jumlah (kuantitas) barang jadi yang akan diproduksikan dari waktu ke waktu selama periode
tertentu yang akan datang. Semakin banyak jumlah unit yang akan diproduksikan, akan
semakin besar pula biaya pabrik tidak langsung yang akan dibayarkan. Sebaliknya, semakin
sedikit jumlah unit yang akan diproduksikan, akan semakin kecil pula biaya pabrik tidak
langsung yang akan dibayarkan.

6-2

b) Berbagai standar yang telah ditetapkan oleh perusahaan, yang berkaitan dengan biaya pabrik
tidak langsung. Standar-standar biaya ini dihimpun serta dikumpulkan dalam anggaran
variabel atau variable budget.
c) Metode depresiasi yang dipergunakan oleh persuhaan terhadap aktiva-aktiva tetap yang ada
di dalam lingkungan pabrik.
d) Metode alokasi biaya yang dipergunakan oleh perusahaan dalam rangka memecah biayabiaya yang semula merupakan satu kesatuan (biaya bersama), menjadi beberapa kelompok
biaya, sesuai dengan tempat dimana biaya tersebut terdapat atau terjadi.
Cara Penyusunan dan Bentuk Anggaran Biaya Overhead Pabrik
Sebagai ilustrasi dalam cara penyusunan anggaran ini, menggunakan kasus pada PT.
LANGGENG, sesuai dengan struktur organisasi yang ada pada perusahaan ini, diketahui yang
ada pada perusahaan ini, diketahui pada bagian produksi dibagi dalam 2 (dua) departemen, yaitu
Departemen produksi yang terdiri dari departemen pemotongan, departemen percetakan dan
departemen penyelesaian. Departemen Pembantu yang terdiri dari Administrasi pabrik, Bagian
bengkel, dan bagian diesel (yaitu yang mengerkan mesin-mesin di bagian produksi).
Untuk keperluan penyusunan anggaran biaya overhead pabrik pihak perusahaan telah
menetapkan kebijakan perubahan setiap 4(empat) bualan atau setiap kuartal apabila diperlukan
Adapun data-data biaya overhead pabrik yang direncanakan untuk tahun 2008 sbb :
1. Besarnya upah/gaji tenaga kerja tak langsung, telah ditetapkan dalam jumlah tertentu
untuk setiap bulannya sebagai berikut :
Dept Produksi
Januari Maret
April - Juni
Juli September
Oktober - Desember
Dept Pembantu
Januari Maret
April - Juni
Juli September
Oktober - Desember

Pemotongan
Rp 450.000
Rp 490.000
Rp 600.000
Rp 610.000
Administrasi Pabrik
Rp 160.000
Rp 175.000
Rp 180.000
Rp 190.000

Percetakan
Rp 400.000
Rp 440.000
Rp 450.000
Rp 460.000
Bagian Bengkel
Rp 430.000
Rp 470.000
Rp 480.000
Rp 490.000

Penyelesaian
Rp 120.000
Rp 135.000
Rp 140.000
Rp 150.000

2. Besarnya biaya bahan pembantu ditetapkan berdasarkan Jam Kerja Tenaga Kerja
Langsung (JKTKL), yaitu lamanya para tenaga kerja langsung yang bekerja selama bulan- bulan
yang bersangkutan. Pada anggaran biaya tenaga kerja langsung diketahui dengan produksi yang
direncanakan sebesar 5.310 unit memerlukan 2.079,93 jam kerja tenaga kerja langsung.
Berdasarkan data tersebut besarnya anggaran biaya bahan pembantu untuk masing-masing
bagian di perusahaan ditetapkan sbb :
Januari Maret 2008
Departemen pemotongan Rp 7.068,06 per JKTKL
6-3

Departemen percetakan Rp 3.839,59 per JKTKL


Departemen penyelesaian Rp 2.716,30 per JKTKL
Administrasi pabrik Rp 181,45 per JKTKL
Bagian bengkel Rp 272,17 per JKTKL
April - Juni 2008
Departemen pemotongan Rp 7.518,38 per JKTKL
Departemen percetakan Rp 4.086,92 per JKTKL
Departemen penyelesaian Rp 2.892,76 per JKTKL
Administrasi pabrik Rp 191,83 per JKTKL
Bagian bengkel Rp 287,74 per JKTKL
Juli -September 2008
Departemen pemotongan Rp 7.668,06 per JKTKL
Departemen percetakan Rp 4.139,59 per JKTKL
Departemen penyelesaian Rp 2.900 per JKTKL
Administrasi pabrik Rp 191,45 per JKTKL
Bagian bengkel Rp 292,17 per JKTKL
Oktober November 2008
Departemen pemotongan Rp 7.678,06 per JKTKL
Departemen percetakan Rp 4.149,59 per JKTKL
Departemen penyelesaian Rp 2.910 per JKTKL
Administrasi pabrik Rp 200 per JKTKL
Bagian bengkel Rp 300 per JKTKL
3. Biaya pemeliharaan gedung
Januari maret sebesar Rp 100.000,- ditambah Rp 1.300,00 per JKTKL
April - juni sebesar Rp 100.000,- ditambah Rp 1.350,00 per JKTKL
Juli - september sebesar Rp 100.000,- ditambah Rp 1.450,00 per JKTKL
Oktober - Desember sebesar Rp 100.000,- ditambah Rp 1.450,00 per JKTKL
Biaya pemeliharaan ini untuk seluruh gedung yang ada di perusahaan, sehingga biaya ini
merupakan biaya bersama, adapun proporsi besarnya biaya berdasarkan luasnya lahan yang
digunakan, sebagai berikut :
a. Gedung pabrik, sebesar 70%
b. Gedung administrasi dan umum kantor sebesar 10%
c. Gedung penjualan sebesar 20%
Dari gedung pabrik sebesar 70%, pembebanan dibagi sebagai berikut :
- Departemen pemotongan 25%
- Bagian administrasi pabrik sebesar 10%
- Departemen percetakan 30%
- Bagian bengkel 15%
- Departemen penyelesaian 20%
1. Besarnya biaya pemeliharaan peralatan, untuk masing-masing bagian di dalam pabrik
pihak perusahaan telah menetapkan sebagai berikut :
Januari maret
a. Departemen pemotongan , sebesar Rp 125.000,- setiap bulan ditambah Rp 260,-per JKTKL
b. Departemen percetakan , sebesar Rp 100.000,- setiap bulan ditambah Rp 195,- per JKTKL
c. Departemen penyelesaian, sebesar Rp 50.000,- setiap bulan ditambah Rp 130,- per JKTKL
6-4

d. Bagian administrasi pabrik Rp 15.000,- setiap bulan ditambah Rp 7,- per JKTKL
e. Bagian bengkel Rp 60.000,- setiap bulan ditambah Rp 65,- per JTTKL
April - juni
a. Departemen pemotongan , sebesar Rp 125.000,- setiap bulan ditambah Rp 300,-per JKTKL
b. Departemen percetakan, sebesar Rp 100.000,- setiap bulan ditambah Rp 260,-per JKTKL
c. Departemen penyelesaian , sebesar Rp 50.000,- setiap bulan ditambah Rp 150,-per JKTKL
d. Bagian administrasi pabrik Rp 15.000,- setiap bulan ditambah Rp 9,- per JKTKL
e. Bagian bengkel Rp 60.000,- setiap bulan ditambah Rp 65,- per JTTKL
Juli - September
a. Departemen pemotongan , sebesar Rp 125.000,- setiap bulan ditambah Rp 350,-per JKTKL
b. Departemen percetakan, sebesar Rp 100.000,- setiap bulan ditambah Rp 300,-per JKTKL
c. Departemen penyelesaian , sebesar Rp 50.000,- setiap bulan ditambah Rp 195,-per JKTKL
d. Bagian administrasi pabrik Rp 15.000,- setiap bulan ditambah Rp 10 ,- per JKTKL
e. Bagian bengkel Rp 60.000,- setiap bulan ditambah Rp 80,- per JTTKL
Oktober - desember
a. Departemen pemotongan , sebesar Rp 125.000,- setiap bulan ditambah Rp 360,-per JKTKL
b. Departemen percetakan, sebesar Rp 100.000,- setiap bulan ditambah Rp 300,-per JKTKL
c. Departemen penyelesaian , sebesar Rp 50.000,- setiap bulan ditambah Rp 196,-per JKTKL
d. Bagian administrasi pabrik Rp 15.000,- setiap bulan ditambah Rp 11,- per JKTKL
e. Bagian bengkel Rp 60.000,- setiap bulan ditambah Rp 80,- per JTTKL
2. Besarnya biaya beban listrik , perusahaan telah menetapkan untuk seluruh lingkungan
perusahaan, untuk keperluan mesin-mesin di pabrik besarnya ditetapkan sama dengan bulanbulan sebelumnya sebesar Rp 350.000 untuk setiap bulannya .
Jumlah ini berupakan biaya bersama dengan perbandingan berdasarkan perbandingan
penggunaan kilowatt, sebagai berikut.
a. Gedung pabrik, sebesar 40%
b. Gedung administrasi dan umum (kantor) sebesar 30%
c. Gedung penjualan sebesar 30%
Proporsi beban listrik gedung pabrik dibagi sbb.
- Departemen pemotongan sebesar 25%
- Bagian administrasi pabrik 15%
- Departemen perceatakan sebesar 20%
- Bagian bengkel 20%
- Departemen penyelesaian sebasar 20%
3. Besarnya beban penyusutan gedung, perusahaan telah menetapkan dengan menggunakan
metode garis lurus (stright line method), jumlahnya Rp 300.000,- untuk setiap bulannya.
Pembagian beban didasarkan pada luas lantai yang digunakan, sbb.
d. Gedung pabrik, sebesar 65%
e. Gedung administrasi dan umum (kantor) sebesar 15%
f. Gedung penjualan sebesar 20%
4. Besarnya beban penyusutan peralatan, yang diguanakan dilingkungan pabrik, dengan
metode garis lurus, besarnya biaya ditetapkan sbb.
- Departemen pemotongan sebesar Rp 300.000
- Departemen perceatakan sebesar Rp 250.000
6-5

Departemen penyelesaian sebesar Rp 150.000


Bagian administrasi pabrik Rp 40.000
Bagian bengkel Rp 170.000

5. Distribusi porsentase biaya dari departemen pembantu terhadap departemen produksi,


adalah sebagai berikut.
Departemen
Departemen
Departemen
Departemen
Pemotongan
Percetakan
penyelesaian
Administrasi Pabrik
30%
40%
30-%
Departemen Bengkel
10%
50%
40%
Bedasarkan data di atas, yang telah diuraikan satu per satu dan mengingat rencana
kegiatan perusahaan dimasa yang akan datang, dimana standar biayanya dinyatakan dalam
bentuk jam kerja tenaga kerja langsung (JKTKL), maka anggaran biaya overhead pabrik
atau anggaran biaya produksi tidak langsung dapat disusun sebagai berikut.

Keterangan
Januari
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah
Februari
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah

PT. LANGGENG
Anggaran Biaya Overhead Pabrik
Departemen Produksi
Tahun 2008
Dept
Dept
Pemotongan
Percetakan
(Rp)
(Rp)

Dept
Penyelesaian
(Rp)

450.000
405.000
51.352
142.190
35.000
48.750
300.000
1.432.292

400.000
202.500
61.622,4
110.284,30
28.000
39.000
250.000
1.091.407

120.000
108.000
41.081,6
55.168,80
28.000
39.000
150.000
541.250

450.000
432.918,68
53.968
143.405
35.000
48.750
300.000
1.464.042

400.000
216.668,06
64.761,9
111.003,85
28.000
39.000
250.000
1.109.434

120.000
115.497,08
43.174,6
55.527,60
28.000
39.000
150.000
551.199

6-6

Maret
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah
Triwulan II
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah
Triwulan III
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah
Triwulan IV
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah

450.000
455.889,9
38.331
1444.350
35.000
48.750
300.000
2.772.321

400.000
227.726,1
45.997,77
111.565,45
28.000
39.000
250.000
1.102.289

120.000
121.364,3
30.665
55.808,40
28.000
39.000
150.000
544.838

1.470.000
1.497.661
175.472,85
434.760
35.000
146.250
900.000
4.659.144

1.320.000
748.887,2
210.567,52
347.642,40
28.000
117.000
750.000
3.522.097

405.000
399.432,3
140.371,14
170.712
28.000
117.000
450.000
1.710.515

1.800.000
1.649.400
160.132,88
450.285
105.000
146.250
900.000
5.211.068

1.350.000
819.142,1
192.159,45
359.364
84.000
117.000
750.000
3.671.666

420.000
432.448
128.106,3
179.078,40
84.000
117.000
450.000
1.810.633

1.830.000
1.527.166
149.378,95
446.l604
105.000
146.250
900.000
4.657.795

1.380.000
759.375
179.254,79
354.900
84.000
117.000
750.000
3.624.530

450.000
401.347
119.503,19
177.032,32
84.000
117.000
450.000
1.798.883

6-7

Keterangan

PT. LANGGENG
Anggaran Biaya Overhead Pabrik
Departemen Produksi
Tahun yang Berakhir 31 Desember 2008
Dept
Dept
Pemotongan
Percetakan
(Rp)
(Rp)

Januari
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah

Keterangan
Januari
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah
Februari
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah

6.450.000
5.968.035,52
628.636
2.614.990
420.000
585.000
3.600.000
20.266.662

5.250.000
4.482.102
754.363,83
1.394.760,00
336.000
468.000
3.000.000
15.685.226

PT. LANGGENG
Anggaran Biaya Overhead Pabrik
Departemen Pembantu
Tahun 2008
Administrasi
pabrik
(Rp)

Dept
Penyelesaian
(Rp)
1.635.000
5.137.624
502.901,83
693.327,52
336.000
468.000
1.800.000
10.572.853

Bengkel
(Rp)

160.000
27.000
20.540,8
16.041,60
21.000
29.250
40.000
313.832

430.000
40.500
30.811.2
69.672
28.000
39.000
170.000
777.172

160.000
29.086,435
21.587,3
16.122,10
21.000
29.250
40.000
317.046

430.000
43.628,851
342.380,95
70.419,50
28.000
39.000
170.000
1.123.429

6-8

Maret
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah
Triwulan II
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah
Triwulan III
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah
Triwulan IV
Gaji tenaga kerja
Bahan pembantu
Pemeliharaan gedung
Pemeliharaan peralatan
Pemakaian listrik
Depresiasi gedung
Depresiasi peralatan
Jumlah

160.000
30.572,51
15.332
16.179,43
21.000
29.250
40.000
312.334

430.000
45.857,92
22.998,89
70.951,85
28.000
39.000
170.000
806.809

525.000
99.851,35
70.189,14
49.684,68
63.000
87.750
120.000
1.015.475

1.410.000
149.774,4
105.283,71
213.833,80
84.000
117.000
510.000
2.589.892

540.000
107.614
64.053,15
50.621
63.000
87.750
120.000
1.033.038

1.440.000
164.228,8
96.079,73
224.968
84.000
117.000
510.000
2.636.277

570.000
103.944
59.751,60
50.716,92
63.000
87.750
120.000
1.055.163

1.470.000
155.916
89.627,39
121.577,60
84.000
117.000
510.000
2.548.121

6-9

PT. LANGGENG
Anggaran Biaya Overhead Pabrik
Departemen Pembantu
Tahun yang Berakhir 31 Desember 2008
Administrasi
Pabrik
Keterangan
(Rp)
Gaji tenaga kerja
2.115.000
Bahan pembantu
7.664.312
Pemeliharaan gedung
251.453,99
Pemeliharaan peralatan
199.365,73
Pemakaian listrik
252.000
Depresiasi gedung
351.000
Depresiasi peralatan
480.000
Jumlah
11.313.132

Departemen
Bengkel
(Rp)
5.610.000
13.881.916
656.370,67
771.423
336.000
468.000
2.040.000
23.763.710

Anggaran alokasi biaya dari departemen pembantu (service departement) terhadap


departeman produksi (production departement) yang merupakan dasar perhitungan biaya
produksi dapat disusun sebagai berikut.
PT. LANGGENG
Anggaran Alokasi Biaya Overhead Pabrik tahun 2008
Dept
Dept
Dept
Pemotongan
Percetakan
Penyelesaian
Keterangan
(Rp)
(Rp)
(Rp)
Januari
Gaji tenaga kerja
6.450.000
5.250.000
1.635.000
Bahan pembantu
5.968.035,52
4.482.102
5.137.624
Pemeliharaan gedung
628.636
754.363,83
502.901,83
Pemeliharaan peralatan
2.614.990
1.394.760,00
693.327,52
Pemakaian listrik
420.000
336.000
336.000
Depresiasi gedung
585.000
468.000
468.000
Depresiasi peralatan
3.600.000
3.000.000
1.800.000
Total Biaya BOP sebelum alokasi
20.266.662
15.685.226
10.572.853
Alokasi BOP :
Beban dept administrasi pabrik
(30%)3.393.94
(30%)3.393.94
(40%)4.525.253
0
0
Beban dept bengkel
(10%)2.376.37 (50%)11.881.85 (40%)9.505.48
1
5
4
Total Biaya BOP setelah alokasi
26.036.973
32.092.334
23.472.277
Jumlah jam kerja langsung
796,35
732,6
552,08
Tarif BOP/jam kerja langsung
32.695
43.806
42.516

6-10