Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PRAKTIKUM GELOMBANG DAN OPTIK

JARAK BENDA, JARAK BAYANGAN, DAN


JARAK FOKUS

Oleh :
Kelompok 3 / Off A
1. Anggita Sari
2. Diego Pradana

Tanggal

120351410916
120351402769

: 27 Februari 2014

Pembimbing : Chusnana Insyaf Yogihati, Dra, M.Si

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

PRODI PENDIDIKAN IPA


SEMESTER GENAP / FEBRUARI 2014

JARAK BENDA, JARAK BAYANGAN, DAN JARAK FOKUS

A. Tujuan Percobaan
Setelah melakukan percobaan ini siswa diharapkan dapat memahami hubungan jarak
benda (s), jarak bayangan (s), dan jarak focus (f) lensa cembung.
B. Alat-alat Percobaan
Nama Alat
Lilin
Korek Api
Rel Presisi
Kaki Rel
Penyambung rel
Layar Putih
Lensa f = + 100 mm bertangkai
Tumpakan Berpenjepit

Jumlah
1
1
2
2
1
1
1
3

C. Persiapan Percobaan
a. Menyiapkan perlatan percobaan sesuai daftar.
b. Menyusun peralatan percobaan.
c. Menggunakan layar putih untuk menangkap bayangan yang dihasilkan.
d. Menyiapkan lilin sebagai sumber cahaya.
D. Langkah-langkah Percobaan
a. Menetapkan jarak antara lensa f = +100 mm dengan sumber cahaya, catat sebagai s.
b. Menggeser layar hingga bayangan terbentuk jelas pada layar.
c. Mengukur jarak antara lensa dengan layar, catat sebagai s.
d. Mengulangi langkah percobaan a-c hingga 5 kali.
E. Dasar Teori
Di dalam kehidupan sehari-hari kita sering menjumpai beberapa orang yang
memanfaatkan lensa sebagai alat optik untuk melakukan aktivitasnya. Misalnya penggunaan
kaca mata, teropong, kamera, mikroskop, kaca pembesar atau lup, dan masih banyak lagi
penggunaan lensa lainnya.
Lensa adalah benda bening yang dibatasi oleh dua bidang lengkung. Lensa dibagi
menjadi dua jenis, yaitu lensa cembung (+) dan lensa cekung (-). Hasil bayangan akibat
pembiasan kedua jenis lensa ini berbeda, ada yang diperkecil,ada yang diperbesar, serta ada
pula yang terbalik atau tegak. Bayangan tersebut ada yang bersifat maya atau tidak tertangkap
layar dan ada yang bersifat nyata atau tertangkap layar. Oleh karena itu, dalam Laporan
2

Praktikum ini, kami mencoba untuk meneliti lebih lanjut tentang pengaruh lensa cembung (+)
terhadap bayangan nyala api lilin.
Lensa cembung adalah lensa yang bersifat mengumpulkan cahaya (konvergen). Lensa
cembung adalah sebuah benda bening yang dibatasi oleh 2 bidang lengkung yang bentuk
bagian tengahnya lebih tebal dari bagian tepinya. Sinar-sinar istimewa pada lensa cembung
(konvek = konvergen)
a)

Sinar sejajar sumbu utama dibiaskan melalui titik fokus.

b)

Sinar yang melalui titik fokus akan dibiaskan sejajar dengan sumbu utama.

c)

Sinar yang melalui pusat lensa tidak akan dibiaskan.

Pembentukan bayangan pada lensa cembung:


a)

Benda di ruang III, bayangan di ruang 2


sifat bayangan: nyata,terbalik,diperkecil
b) Benda di ruang II, bayangan di ruang 3
sifat bayangan: nyata,terbalik,diperbesar
c) Benda di ruang I bayangan di ruang IV
sifat bayangan: maya,tegak,diperbesar
Rumus untuk mencari jarak bayangan pada lensa cembung adalah

Dimana f adalah jarak fokus, s adalah jarak benda dengan lensa, dan s adalah jarak bayangan
dengan lensa. Sedangkan rumus perbesaran pada lensa cembung (M) adalah

atau bisa dengan rumus

F. Data Pengamatan

No.
1.
2.
3.
4.
5.

So (cm)

Si (cm)

f (cm)

15

28

9,767

20

19

9,746

25

16,5

9,939

30

15

10

35

14

10

f = 10 cm,

nst penggaris = 0,1 cm


3

So = jarak benda terhadap lensa

(cm)

Si=jarak bayangan terhadap lensa (cm)

G. Analisis Data
Fokus lensa cembung terhadap benda tak hingga
F = 10 cm

Nilai so rata-rata

Sorata-rata =

So

n
15 20 25 30 35
Sorata-rata =
5

125
= 25 cm
5

Nilai So

So =

So =

So =

So =
So =

= 3,53 cm

Nilai Si rata-rata

Sirata-rata =

Si

n
28 19 16,5 15 14
Sirata-rata =
5

92,5
= 18,5 cm
5

Nilai Si

Si =

Si =

Si =

Si =
Si =

= 2,52 cm

Nilai Si rata-rata

f rata-rata =

n
9,767 9,746 9,939 10 10
f rata-rata =
5

49,45
= 9,89 cm
5

Nilai f

f =

f =

Si =
Si =
Si =

= 0,042 cm

Ralat jarak fokus (Rf)


Rf =

f
0,042
. 100% = 9,89 . 100% = 0,42 % 4 angka penting
f rata rata

Jadi jarak fokus pada lensa cembung adalah (9,89 0,042 ) cm dengan ralat sebesar
0,42 %
Jalannya sinar untuk lensa cembung benda di ruang II
+

P2

F2

F1

P1

Benda So di ruang II maka bayangan Si terbentuk di ruang III dan memiliki sifat
nyata, terbalik, diperbesar.
5

Jalannya sinar untuk lensa cembung benda di ruang III


+

P2

F1

F2

P1

Benda So di ruang III maka bayangan Si terbentuk di ruang II dan memiliki sifat
nyata, terbalik, diperkecil.

Perbesaran bayangan
M1 =
M1 =
M1 =
M1 =
M1 =

Si
So
Si
So
Si
So
Si
So
Si
So

28

15
19
=

20
16,5
=
25
15
=

30
14
=

35

= 1,86 x

= 0,95 x

= 0,66 x
= 0,50 x
= 0,40 x

Jika pebesaran > 1 , bayangan diperbesar (Ruang II)


Jika pebesaran < 1 , bayangan diperkecil (Ruang III)
H. Pembahasan
Pada Percobaan kali ini dilakukan penentuan titik fokus lensa cembung saat
benda berada pada jarak tak hingga. Dalam percobaan ini digunakan lensa cembung,
layar dan benda jauh tak hingga. Sehingga diperoleh titik fokusnya adalah 10 cm.
Untuk percobaan selanjutnya dilakukan pengukuran jarak benda (jarak cahaya lilin),
jarak bayangan serta menentukan jarak titik fokus lensa cembung, dengan mengukur
jarak benda dan jarak bayangan terhadap lensa. Jarak titik fokus lensa dapat diperoleh

dari penurunan persamaan

Dari data percobaan yang diperoleh pada lensa cembung yaitu ketika benda
berada di ruang II jarak benda dari lensa cembung lebih kecil dibanding jarak
bayangan ke lensa cembung, namun setelah lensa digeser menjauhi benda sehingga
6

benda berada di ruang III jarak benda dari lensa cembung lebih besar dibanding jarak
bayangan ke lensa cembung, Hal tersebut diakibatkan ketika benda berada di ruang II
lensa cembung mempunyai sifat memperbesar bayangan dan memperjauh jarak
bayangan dengan lensa cembung akan tetapi ketika benda berada di ruang III lensa
cembung mempunyai sifat memperkecil bayangan dan memperdekat jarak bayangan
dengan lensa cembung . Dari hasil perhitungan jarak titik fokus dari lensa cembung
adalah (9,89 0,042 ) cm dengan ralat sebesar 0,42 %.
pada percobaan ini dalam menetukan perbesaran bayangan benda yaitu dengan

mengunakan rumus:

M=

Dalam percobaan pada lensa cembung tersebut diketahui perbesaran bayangan


benda adalah 1,86 x ; 0,95 x ; 0,66 x ; 0,50 x ; 0,40 x. Dapat diketahui bahwa apabila
perbesaran > 1, maka bayangan akan diperbesar sedangkan apabila perbesaran < 1,
maka bayangannya diperkecil.
Pada percobaan yang dilakukan, dihasilkan ralat yang cukup besar. Besar ralat
untuk jarak titik fokus lensa dapat diakibatkan oleh beberapa factor kesalahan yaitu:
1. Kurang terampilnya praktikan dalam menggunakan alat.
2. Ketidaktelitian praktikan dalam mengunakan dan menempatkan alat ukur
yang digunakan pada percobaan.
3. Kurang terampil dalam menentukan jarak bayangan.
4. Alat yang digunakan belum dikalibrasi.
I. Kesimpulan
1. Jarak titik fokus lensa cembung dapat ditentukan dengan mengukur jarak benda
dan jarak bayangan terhadap lensa
2. Jarak titik fokus dari lensa cembung adalah (9,89 0,042 ) cm dengan ralat
sebesar 0,42 %. ,
3. apabila perbesaran > 1, maka bayangan akan diperbesar sedangkan apabila
perbesaran < 1, maka bayangannya diperkecil.
4. ketika benda di ruang II, lensa cembung bersifat memperbesar serta memperjauh
jarak bayangan. namun ketika benda berada di ruang III ,lensa cembung bersifat
memperkecil serta memperdekat jarak bayangan .

J.

Saran
a. Lebih teliti ketika mengunakan dan mengukur dengan alat yang digunakan

pada praktikum
b. Lebih lebih teliti ketika menentukan jarak bayangan
c. Mempersiapkan alat-alat sebelum memulai praktikum.

K. Daftar Pustaka
Sutrisno. 1994. Fisika Dasar (Gelombang dan Optik). Bandung : Institut Teknologi
Bandung.
Ramalis, Taufik Ramlan . 2003. Common textbook Gelombang dan optik. Bandung.
JICA Universitas Pendidikan Indonesia (UPI)

Anda mungkin juga menyukai