Anda di halaman 1dari 46

BAB I

Pengenalan Bahan dan Alat Praktek Batu

CAPAIAN PEMBELAJARAN

Setelah mengikuti kuliah ini mahasiswa mampu :


1. Mengenalkan bahan dan alat yang dipergunakan praktek batu
2. Menjelaskan bahan dan alat yang dipergunakan praktek batu

BAB I
BAHAN PRAKTEK BATU

Dalam praktek batu mahasiswa disediakan bahan-bahan antara lain :


1.
2.
3.
4.
5.

Batu Bata
Pasir
Kapur
Keramik dinding 20 x 25
Keramik lantai 30 x 30

1. Batu Bata
Batu bata disebut juga bata merah. Bata merahdibuat dari tanah liat / tanah
lempung diaduk dan dicampur dengan air, sehingga menjadi campuran yang rata dan
kental (pulen), dicetak, dikeringkan kemudian dibakar.
Di Indonesia ukuran batu bata belum ada ukuran yang pasti (standart)
walaupun demikian ada persyaratan mutlak
Panjang bata = 2x lebar bata + Srar (tebal lapisan perakat vertical)
Lebar bata = 2x lebar bata + Srar (tebal lapisan perakat horisontal)
Tebal bata = (lebar bata srar)
Selain diatas ada yang menentukan ukuran batu bata dengan mengambil
terlebih dahulu ketentuan tebalnya bata.
Contoh:

Tebal bata (t) = 5,5 cm

Lebar bata = (2 x 5,5) + 1 cm = 12 cm

Panjang bata = (2 x 12) + 1 cm = 25 cm


Batu bata yang dibuat di perusahaan besar / pabrik yang menggunakan tenaga mesin
terdiri dari macam macam ukuran, yaitu :
a.
Bata utuh
b.
panjang bata
c.
panjang bata
d.
panjang bata
e.
lebar bata dengan panjang utuh

Catatan :
Panjang pola = bujur = b, panjangnya 23 25 cm
Lebar bata = kepala = k, lebarnya 11 -12 cm
Tebal bata = 5 5,5 cm

Cirri cirri bata yang baik :


1. Permukaan kasar
2. Warnanya merah seragam (merata)
3. Jika dipukul bunyinya nyaring
4. Tidak mudah hancur atau patah

Batu bata dapat dibagi atas tiga tingkat seperti berikut :


1. Batu bata mutu tingkat I : dengan kuat tekan rata rata lebih besar
dari 100 kg/cm dengan ukuran sama tanpa penyimpangan.
2. Batu bata mutu tingkat II: dengan kuat tekan rata rata antara 80
100 kg/ cm dengan ukuran menyimpang 10%.
3. Batu bata mutu tingkat III: dengan kuat tekan rata rata antara 60
80 kg/ cm dengan ukuran menyimpang 20%.
2.
PASIR
Pasir adalah batuan halus, terdiri dari batuan dengan ukuran 0,14 5 mm,
didapat dari hasil desintegrasi batuan alam (natural sand) atau dengan memecah
(artificial sand).
Sebagai bahan adukan, baik untuk spesi maupun beton. Maka agregat halus
harus diperiksa secara lapangan. Hal hal yang dapat dilakukan dalam pemeriksaan
pasir adalah :
1. Agregat halus tidak mengandung lumpur lebih dari 5%
(ditentukan terhadap berat kering apabila kadar lumpur melampaui
5% maka harus dicuci)
2. Pasir terdiri dari butir-butir tajam dank eras. Agregat halus harus
bersifat kekal, artinya tidak pecah atau hancur oleh pengaruh
cuaca.
3. Pasir tidak boleh mengandung organic terlalu banyak, hal tersebut
dapat diamati dari warna pasir.

4. Pasir yang berasal dari laut tidak boleh digunakan sebagai agregat
halus untuk semua adukan spesi dan beton.
3.
KAPUR
Kapur diproduksi dengan cara membakar batu kapur atau cangkang kerang
(kalsium karbonat) dalam tungku untuk menghilangkan karbondioksida dan
menyisakan kapur tohor (kalsium oksida).
Kapur tohor ini kemudian diberi air dengan membiarkannya menyerap air
sebanyak yang dapat dilakukannya,yang menyebabkan pembentukan kalsium
hidroksida, yang disebut juga kapur padam atau kapur terhidrasi. Proses pengairan
yang melepaskan panas dalam jumlah yang banyak, biasanya dilakukan di pabrik.
Kapur hidrasi ini selanjutnya dikeringkan, digiling dan dikemas untuk dikirim.

Sifat umum kapur, sebagai berikut :


1.
Kekuatan rendah
2.
Berat jenis rata-rata 100 kg/cm
3.
Beralat Hidrolik
4.
Tidak menunjukkan pelapukan
5.
Dapat terbawa arus
Penggunaannya antara lain untuk adukan tembok, lapisan bawah plesteran,
plesteran akhir, bahan pencampur semen dan sebagai bahan tambahan untuk beton
ekspos.
4.
KERAMIK
Keramik adalah bahan penutup (finishing) lantai yang berbahan dari tanah liat
yang telah mengalami proses pembakaran. Tujuan pemasangan keramik :
1.
Sebagai penutup lantai
2.
Menambah kekuatan lantai
3.
Mempermudah pemeliharaan dan kebersihan lantai
4.
Serta mendekorasi ruangan dan kebersihan lantai
5.
Memberikan afek / atmosfer tertentu pada ruangan tergantung jenis /
cetak yang dipilih
Dalam kaitan dengan mutu keramik dikenal istilah KW 1, KW 2, KW 3,
artinya dalam satu kotak keramik KW 1 berisi keramik kualitas paling baik dan nol

kerusakan atau tidak ada yang cacat (reject), sedangkan KW berikutnya kualitas lebih
rendah, seperti warna tidak sama persis, ukuran berselisih satu dengan yang lainnya
berkisar 1 1,5 mm.

Sifat keramik
1.
Mudah pecah
2.
Tahan suhu tinggi
3.
Kekuatan tekan tinggi

Kelebihan keramik
1. Kaya akan ragam jenis, corak, tekstur, harga, dan bahan pembentuk
(granit, marmer)
2. Kekuatan fisik tinggi (lebih tinggi dari parket), warna tahan sangat
lama, mudah membersihkannya
3. Permukaannya anti air (daya serap airnya kecil)
4. Tahan terhadap goresan pisau dan juga tahan panas (api)

ALAT-ALAT PRAKTEK BATU


Mahasiswa dibentuk kelompok yang terdiri 3-4 orang yang disertai tanggung
jawab untuk menjaga box berisi alat-alat praktek. Box itu berisi banyak alat-alat
praktek batu, namun mahasiswa mengambil alat-alat yang diperlukan saja,
diantaranya sebagai berikut :
1. Sendok spesi
2. Ruskam kayu dan ruskam besi
3. Ember
4. Line bobyn
5. Waterpass
6. Palu
7. Cangkul
8. Skop
9. Jidar
10. Bak spesi / bak adukan
11. Gerobak sorong
12. Besi pengait
5

13. Tongkat alumunium


14. Benang

Gambar 1.1 Peralatan Pekerjaan Pasangan Batu

BAB II
KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

CAPAIAN PEMBELAJARAN

Setelah mengikuti kuliah ini mahasiswa mampu :


1. Mengenalkan keselamatan dan kesehatan kerja (K-3) dipergunakan praktek
batu
2. Menjelaskan keselamatan dan kesehatan kerja (K-3) dipergunakan praktek
batu

BAB II
KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA
Penerapan prinsip K3 dalam praktek batu maupun suatu proyek sangat
perlu diperhatikan terutama pekerjaan konstruksi. Pelaksana konstruksi
(Mahasiswa) harus mengetahui dan menerapkan prinsip-prinsip kerja sesuai
ketentuan K3 dilingkungan praktek maupun proyek.
A. Penyusunan Safety Plan
Safety plan adalah rencana pelaksanaan K3 untuk proyek yang
bertujuan agar dalam pelaksanaan nantinya proyek akan aman dari kecelakaan
dan bahaya penyakit sehingga menghasilkan produktivitas kerja yang tinggi,
Safety Plan berisi :
Pembukaan yang berisi : gambaran proyek dari pokok perhatian
untuk kegiatan K3
Resiko kecelakaan dan pencegahannya
Tata cara pengoprasian peralatan

Alamat instansi terkait : Polisi, depnaker, dinas pemadam


kabakaran, rumah sakit
B. Perlengkapan dan Peralatan
Sarana peralatan yang melakat pada orang atau disebut peralatan
perlindungan diri (personal protective equipment), diantaranya :
Perlindungan mata dan wajah
1. Kacamata safety : alat yang digunakan sebagai pelindung
mata. Kaca safety lebih kuat dan tahan benturan serta tahan
panas.
2. Google

memberikan

perlindungan

lebih

baik

dibandingkan safety glass sebab lebih menempel pada


wajah.
3. Helm pengelas : memberikan perlindungan wajah dan mata
menggunakan lensa penahan khusus yang menyaring
intensitas cahaya serta energy panas
4. Pelindung wajah : memberikan perlindungan pada wajah
dari percikan bahan kimia, obyek yang beterbangan atau
cairan besi
Perlindungan pendengaran
Jenis yang paling banyak digunakan foam earplugs, PVC
earplugs, earmuffs.
Perlindungan kepala atau helm
Penahan guncangan, melindungi kulit kepala, wajah, leher, dan
bahu dari percikan, tumpahan dan tetesan beberapa dirancang
dari bahan anti sengatan listrik
Perlindungan kaki : berupa sepatu dan sepatu boat
1. PVC boot : sepatu yang melindungi dari lembab dan
membantu berjalan di tempat becek

2. Vinyl boots : sepatu yang tahan terhadap lemak hewan,


larutan kimia, asam alkali, garam, air, dan darah
Perlindungan tangan
1. Metal mesh : sarung tangan tahan terhadap ujung benda
tajam
2. Leather gloves : melindungi tangan dari permukaan kasar
3. Pedded coth gloves : meindungi tangan dari sisi yang
tajam, bergelombang dan kotor
4. Heat Resistant gloves : melindungi tangan dari panas dan
api
Namun dalam pelaksanaannya, mahasiswa polinema hanya
menggunakan 2 item pelindung saja, yaitu sepatu boots dan helm. Tetapi
ada juga yang membawa sarung tangan sendiri, bahkan ada juga yang
tidak menggunakan pelindung sama sekali.
C. Sarana Perlengkapan Lingkungan berupa :
Tabung pemadam kebakaran
Tangga
Peralatan K3
D. Rambu Rambu Peringatan, antara lain dengan fungsi :
Peringatan bahaya dari atas
Peringatan bahaya benturan kepala
Peringatan bahaya longsoran
Peringatan bahaya api
Peringatan sengatan listrik
Peringatan memasuki area proyek
Peringatan menggunakan alat safety
Dilarang bermain di area proyek
Pengunjjung harus melapor bila masuk area proyek

10

SIMBOL/TANDA KEWAJIBAN (MANDATORY SIGN)

Gambar 2.1 Simbol K3

11

BAB III
KERJA PRAKTEK BATU

CAPAIAN PEMBELAJARAN

Setelah mengikuti kuliah ini mahasiswa mampu :


1. Mengenalkan kerja praktek batu
2. Menjelaskan kerja praktek batu
3. Melaksanakan kerja praktek batu

12

KERJA PRAKTEK BATU


Mahasiswa dibentuk kelompok yang terdiri 2 orang. Dengan posisi kelompok
ditentukan sebagai berikut:
1

1
3

3
4

2
5

1
7
8

9
1
0
0

1
6

1
4

1
9
2
0

1
8
2
1

1
1
1
2

1
5

2
2

2
3
2
4

Gambar 3.1 Denah Posisi kelompok

Setelah menyiapkan lokasi kerja mahasiswa menyiapkan bahan-bahan : batu


bata , kapur , pasir,. Alat-alat yang dibutuhkan juga dibawa dilokasi kerja. Selain itu
lokasi kerja harus dibersikan.
2. Menyiapkan adukan
Untuk menyiapkan adukan spesi. Mahasiswa harus menyiapkan pasir yang
sudah diayak, kapur dan air. Adukan yang digunakan uantuk pasang dinding bata
adalah 1kp : 4 psr perbandingan ini hanya digunakan dalam praktek saja karena bila
telah selesai praktek mudah dibongkar namun dal;am pekerjaan kontruksi sebenarnya
biasanya 1 Pc : 3 Psr untuk pasangan trasraam dan 1 Pc : 6 Psr untuk pasangan
dinding biasa. Adukan ini harus diaduk merata di bak spesi.

13

Dalam pembuatan adukan ini hendaknya jangan terlalu encer dan jangan
terlalu kering, lebih baik yang cukup pulen agar batu bata mudah lengket dan tidak
mudah lepas. Kapur Pc berfungsi sebagai bahan pengikat sedangkan pasir sebagai
bahan pengisi setiap lapisan apabila bata akan disusun mengunakan spesi tebalnya
0.8-1.5cm dan pada umumnya 1cm atau sebesar jari kelingking.
3. Pemasangan Rollag
Rollag dalam kerja praktek batu ini adalah pasangan batu bata yang dipasang
berjajar tegak. Pasangan ini berguna untuk landasan bawah yang dapat meratakan
beban dinding diatasnya. Mahasiswa disuruh membuat pasangan rollag dengan
panjang 6 bata. Berikut ini langkah kerja membuat rollag :
1. Siapkan adukan spasi dengan campuran 1 Kp : 4 Psr
2. Basahi dulu bata dengan air
3. Pasang batu bata secara melintang diatas lantai dengan menggunakan spesi
dengan ketebalan 1cm

4. Ukur kedataran ke-2n permukaan batu bata dengan menggunakan waterpass


dan tongkat alumunium

5. Pasang line bobyn pada ke-2 ujung pasangan dengan keadaan benang regang (
lurus )

14

6. Pasang batu bata dengan adukan selurus dan sedatar benang dengan siar/nat
( jarak antara ) setebal 1cm. Sampai pasangan rollag penuh.

7. Setelah penuh berisikan pasangan dan tempat sekelilingnya

4. Pemasangan Tembok Ikatan Setengah Bola


Pada bangunan yang memerlukan luas tembok kurang dari 12 m2 dapat dilakukan
tanpa menggunakan kolom beton praktis, tetapi menggunakan pilar bata. Sebagai
contoh bangunan gardu, ronda, kamar kecil yang terpisah dengan bangunan lain dan
mempunyai ukuran cukup kecil. Pada pasangan batu bata ada bermacam-macam
bentuk, antara lain :
1.
2.
3.
4.

Pasangan setengah bata lurus


Pasangan setengah bata siku
Pasangan setengah bata bentuk T
Pasangan setengah bata bentuk silang

Langkah kerja :
1. Siapkan dan bersihkan tempat pekerjaan
2. Siapkan alat-alat dan letakkan pada tempat yang aman dan mudah dijangkau
15

3. Siapkan batu bata dan spesi


4. Pasang bata kepala diisi samping dan pertemian siku pasangan, cek tebal spesi
dengan tongkat ukur pula kedartarannya dengan waterpass
5. Pasang line bobbyn dengan rentangan benang tegang, dan hamparkan adukan
pada alas lantai dengan rata kemudian pasang batu bata lurus benang kepala
6. cek setiap lapisan dengan waterpass sisi tegaknya dan sisi datarnya.
7. Pasang kembali bata kepala diatas pasangan yang telah selesai, cek tabel spesi
dan datarnya dengan waterpass
8. Letakkan kembali line bobbyn untuk membuat lapisan selanjutnya
9. Cek setiap lapisan tegak, datar dan tebal spesinya hingga diperoleh lapis yang
baik
10. Ulangi langkah 7 sampai 9 hingga lapisan terakhir
11. Setelah selesai bersihkan pasangan dan tempat sekelilingnya

5. Pekerjaan Plesteran
Plesteran adalah suatu lapisan sebagai penutup permukaan dinding baik luar /
dalam bangunan dan pasangan bata merah atau batu cetak, yang berfungsi sebagai

16

perata permukaan, memperoleh keindahan dan memperkedap dinding. Di dalam


pelaksanaannya. Pekerjaan plesteran dibagi atas lapis utama yaitu :

1. Lapisan pertama yang disebut komprotan dengan tebal 3 mm dari campuran


semen pasir yang encer dan fungsi untuk menyeragamkan permukaan dinding,
peletakan badan plesteran dan merenungi mengurangi penyusutan.
2. Lapis kedua yang disebut badan plesteran setebal 6-10 mm, dari campuran
semen pasir yang plastis berfungsi untuk mengatur kerataan permukaan
dinding.
3. Lapis ketiga yang disebut acian setebal 2 mm, dari pasta semen (dapat juga
ditambahkan pasir halus) dan berfungsi mengurangi penyusutan.

I. Lingkup Pekerjaan
Termasuk dalam pekerjaan plesteran dinding ini adalah penyedian tenaga
kerja, bahan-bahan, peralatan termasuk alat-alat bantu dan alat angkut
diperlukan untuk melaksanakan pekerjaan plesteran, sehingga dapat dicapai
hasil pekerjaan yang bermutu baik.
Pekerjaan plesteran dinding pada permukaan dinding bagian luar.

II. Persyaratan Bahan


Adukan 2 Kp : 2 Psr dipakai untuk plesteran dinding ini adalah penyediaan
tenaga kerja, bahan-bahan peralatan termasuk alat-alat bantu dan alat angkut

diperlukan untuk seluruh plesteran daerah lembab


Adukan 1 Kp : 4 Psr dipakai untuk seluruh plesteran dinding lainnya
Seluruh permukaan plesteran definisi acian dan bahan kapur

17

Membuat plesteran adalah melapisi pasangan batu bata, baik pasangan batu
kali maupunbatu cetak agar permukaan tidak mudah rusak, rapid dan bersih.
Tahapan pelaksanaan plesteran dinding :
1. Dinding yang akan diplesteran harus dibasahi dulu
2. Membuat adukan untuk plesteran seperti adukan untuk batu bata
3. Membuat kepala plesteran dibeberapa tempat dengan jarak 1-1.5 m antar
satu dengan yang lainnya dan diratakan memakai bilah/ tongkat perata.

6. Pekerjaan Mengaci
Pekerjaan mengaci pada plesteran tembok merupakan pekerjaan menutup
pori-pori yang terdapat pada lesteran dengan pasta adukan. Pengerjaan acian ini dapat
sebagai penutup pori-pori plesteran bagian luar/dalam atau kedua-keduanya. Fungsi
acian adalah :
1. Menghaluskan permukaan plesteran agar kelihatan lebih rapi
2. Menutup lubang pori-pori plesteran sehingga permukaan plesteran mudah
diplamir atau dicat
3. Meperindah penampilan
Pasta adukan acian terdiri dari campuran bahan-bahan seperti disebut diatas
sebelum dibuat dan digunakan perlu diadakan penyaringan terlebih dahulu. Mengaci
bidang rata pasta umumnya dibedakan menjadi 2 yaitu :
1. Mengaci plesteran bidang rata vertikal
2. Mengaci plesteran bidang rata horizontal
Kesulitan-kesulitan yang terjadi dalam pekerjaan mengaci plesteran terletak
pada konsistensi hasil kehalusan bidang yang diaci. Hal ini disebabkan butiranbutiran plesteran kebanyakan tidak homogeny bahkan kadang-kadang terlalu besar.
18

Sebelum pekerjaan mengaci, permukaan yang diaci harus bersih dari kotoran. Diawal
pekerjaan acian pasangan tembok harus dibasahi dahulu, terutama pada plesteran
pasangan tembok yang bata-batanya mempunyai pengisapan tinggi. Pembahasan
dilakukan dengan memakai kuas/sikat agar debu dan kotoran yang menempel dapat
terlepas sehingga pasta adukan untuk acian dapat melekat dengan baik pada plesteran.
Retak-retak pada permukaan plesteran yang diaci harus dihindarkan
semaksimal mungkin. Retak-retak pada plesteran antara lain disebabkan oleh
campuran pasta adukan tidak merata, adukan pasta terlalu plastis, terlalu banyak
bahan yang halus, perbedaan ketebalan acian yang besar, perbedaan penyerapan air
oleh plesteran, pengerinagn terlalu cepat.
Setelah permukaan plesteran basah kemudian diberi lapisan dengan ketebalan
kurang lebih 2-3 mm. Kemudian digosok-gosokan dengan memutar memakai ruskam
disertai dengan tekanan yang agak kuat. Untuk memudahkan pekerjaan, lapisan pasta
adukan diulaskan pada permukaan sedikit demi sedikit dengan tujuan agar tidak dapat
kering sewaktu dikerjakan.
Acian yang baru selesai harus dipelihara dan dilindungi dari pengaruh sinar
matahari dan hujan. Hal ini dimaksudkan agar pengeringan dan pengerasan tidak
terlalu cepat yang dapat mengakibatkan retak.

Alat-alat yang digunakan :

Cetok
Ember
Ayakan 0,59 mm
Ruskam besi
19

Kotak campuran pasta

Bahan yang digunakan

Kapur
Air

Langkah Kerja

Siapkan alat dan bahan


Masing-masing bahan yang digunakan untuk membuat adukan pasta

disaring dengan saringan 0,59 mm secukupnya.


Tempatkan bahan secara berlapis-lapis pada kotak pencampuran yang

telah disediakan
Campur dengan menggunakan cetak pada butir hingga menghasilkan

adukan pasta kering yang mempunyai warna homogeny


Simpan campuran yang telah jadi dan siap digunakan

Membuat dinding yang baik


Kuat tekan penutup dinding ( seperti plesteran dan acian ) harus lebih rendah atau
paling tidak sama kekuatannya dan lebih elastis dibandingkan dengan material
pembentuk dinding (seperti bata) untuk mencegah terjadinya keretakan.

7. Pemasangan keramik
Seorang enginer dituntut untuk biasa dan terbiasa membuat dokumen teknik,
salah satunya adalah user manual yang akan memudahkan orang lain mengerjakan
sesuatu. Dengan user manual, orang yang tidak bisa menjadi bisa sehingga
mahasiswa dituntut dapat memasang keramik dengan baik.
Berikut teknik memasang keramik :

20

Alat alat
1. Waterpass
2. Benang
3. Kotak spesi
4. Ember
5. Cangkul
Bahan
1. Pasir
2. Kapur
3. Keramik
4. Air
Langkah langkah
Langkah langkah pemasangan keramik pada dinding adalah sebagai
berikut :
1. Ambil tegak lurus dinding dengan waterpass pada tiap-tiap sudut
tembok.
2. Tarik benang yang tegak lurus dari sisi bawah ke sisi atas dan dari sisi
kiri ke sisi kanan yang siku satu dengan yang lainnya.
3. Ambil spesi dengan seok spesi, kemudian tempelkan pada permukaan
dinding dengan menarik dari bawah ke atas dengan ketebalan 5-6 mm.
4. Ambil keramik dan tempelkan pada spesi tadi yang mana dua buah
sisinya sejajar benang dan serata benang.
5. Ambil dua buah paku atau lidi tancapkan pada pinggir sisi sebelah atas
keramik pertama
6. Ambil sebuah keramik lagi dan tempelkan di atas keramik yang
pertama tadi.
7. Ambil spesi dengan sendok spesi, tempelan pada permukaan dinding
sebelah atas dari keramik yang telah dipasang tadi
8. Lakukan sampai selesei
Langkah langkah pemasangan keramik pada lantai adalah sebagai
berikut :

21

1.

Periksalah lokasi dimana keramik akan dipasang, kalau dasar


pemasangan bergelombang, maka perlu uruk dengan selapis pasir,

diratakan, dan dipadatkan.


2. Tentukan pedoman ketinggian lantai yang akan dibuat dengan jalan
meletakkan keramik pertama tepat di bawah daun pintu dengan jarak 3
mm dari bawah daun pintu itu, dan jaraknya 20,5 cm dari dinding di
sampingnya.
3. Kemudian pasang sebuah keramik lagi di sudut yang sejajar dengan
letak keramik pertama, jaraknya harus sama dengan keramik yang
pertama tadi terhadap dinding di sampingnya, dan keramik yang kedua
di pasang sedikit lebih tinggi dari keramik pertama kira-kira 3 mm ,
guna untuk memudahkan mengeringkan lantai kalau ada air yang
tertumpah di atasnya.
4. Gantungkan line bobbyn pada kedua keramik itu, kemudian pasang
keramik sepenuh jalur keramik pertama dengan keramik yng kedua
itu, apabila pemasangan keramik yang kedua tidak tepat maka kepala
keramik yang kedua dibongkar dan pasang kembali.
5. Pasang keramik yang ketiga siku terhadap dari keramik pertama dan
kedua dengan menggunakan plat siku dan begitu juga dengan keramik
yang keempat.
6. Pasang line bobbyn dan lakukan pemasangan keramik sepanjang jalur
keramik kedua dan ketiga, kalau keramik yang ketiga tidak tepat maka
keramik yang ketiga dibongkar dahulu kemudian dilanjutkan
pemasangannya.
7. Pemasangan keramik hendaklah dimulai sepanjang jalur keramik
pertama dan kedua dengan memenuhkan jalur keramik kedua dan
22

ketiga dan pemasangannya mundur kearah pintu, sehingga keramik


yang sudah terpasang tidak terinjak lagi.
8. Untuk pemasangan keramik yag membutuhkan keramik potongan,
maka satu persatu diukur panjangnya menurut kebutuhan, kemudian
baru dilakukan pemotongannya.

Pekerjaan Dinding Bata

Spesifikasi Pekerjaan Dinding Bata

Pekerjaan dinding bata merupakan pekerjaan kunci utama dari


semua pekerjaan bangunan maupun pekerjaan tambahan, untuk itu
haruslah dikerjakan dengan sistematis dan cermat.

Jika

hasil

pekerjaan

dinding

ini

tidak

bagus

maka

akan

berdampak buruk terhadap sebagian besar pekerjaan finishing


lainnya.

Contoh :
- Jika dinding miring maka plafond, pintu dan jendela tidak bisa
terpasang dengan baik (miring juga).
- Jika posisi dinding tidak sesuai gambar, maka lantai (keramik)
tidak bisa terpasang dengan baik (tidak lurus dan siku).
23

Perhatian dan pengawasan sangat penting dalam pelaksanaan


pekerjaan

dinding, karena

pekerjaan

ini

menggunakan

bahan

dalam jumlah yang banyak serta melibatkan tenaga kerja yang


banyak juga. Manajemen bahan dan tenaga yang baik sangat
berpengaruh sekali terhadap hasil pekerjaan ini.

Hasil pekerjaan dinding ini sangatlah kasat mata, untuk itu


pengawasan terhadap mutu pekerjaan juga harus diperhatikan,
yaitu dengan cara melaksanakan checklist secara bertahap untuk
setiap item pekerjaan dinding

sehingga hasil akhir pekerjaan

sesuai dengan spesifikasi atau menjadi lebih baik.

Dari pengalaman , beberapa cacat pekerjaan yang sering ditemui


pada pekerjaan dinding bata :

a. Material tidak terkontrol.


Pengadaan dan penempatan material tidak diatur dengan baik
sehingga

di

stock yard / lokasi pekerjaan

banyak

terdapat

material terbuang (waste).


b. Dinding tidak vertikal (miring).
c. Tebal dinding tidak sama.
d. Sudutan / dinding pertemuan tidak siku.
24

e. Permukaan dinding tidak rata (gelombang).


f. Dinding / acian retak.

Gambar. 3.1 Kesalahan-Kesalahan Pemasangan Bata

Dari pengalaman tersebut, dicoba untuk mengembangkan cara


pelaksanaan yang lebih baik dan cermat untuk mengurangi /
meminimalkan cacat pekerjaan yang mungkin terjadi.

Bahan yang dibutuhkan :

25

- Batu

Bata, Standar (SNI-10) dan PUBB 1970 (SNI-3), ukuran

5x11x22cm
- Pasir Pasang
- Portland Semen
- Besi Beton
- Air Aduk

Alat yang dibutuhkan :


- Material Hoist (alat angkat)
- Concrete Mixer
- Waterpass
- Benang
- Jidar Aluminium
- Unting-unting
- Meteran
- Sendok Adukan

Produktifitas Tenaga Kerja :


- Pas. Bata

1 tukang =

15

m / hari

- Plesteran

1 tukang =

0.125

m / hari

- Acian

1 tukang =

0.0625

m / hari

26

Pekerjaan Persiapan.

Untuk menunjang kelancaran pelaksanaan pekerjaan pokok, maka


sebelumnya perlu dilaksanakan persiapan - persiapan yang memadai,
meliputi :
a. Persiapan lahan, bahan dan peralatan yang digunakan.
b. Persiapkan jalan kerja untuk transporatasi material.
c. Pengaturan penempatan bahan dan peralatan bantu.
d. Gambar kerja yang sudah disetujui Konsultan.
e. Urutan pelaksanaan (sequen) pekerjaan.

Pengadaan dan

Mobilisasi

Bahan

dan

Alat

Bantu.
Jenis pekerjaan yang akan dilaksanakan merupakan pekerjaan yang
perlu penanganan khusus sehingga memerlukan perhatian dalam
pengaturan lahan dan bahan yang dipergunakan sehingga dapat
menunjang kelancaran pekerjaan.
Hal hal yang harus diperhatikan :
a. Setiap material yang datang, dilakukan inspeksi dan tes.
b. Material yang diterima ditempatkan pada lokasi yang telah
ditentukan

di stock yard

(diberi

identifikasi

tanda

(+) ),

sedangkan material yang ditolak langsung dikeluarkan dari

27

lapangan, atau ditempatkan tersendiri dengan diberi identifkasi


tanda (-).
c. Pengangkutan material dari stock yard ke lokasi pekerjaan
menggunakan Lift Material, material bata / pasir dimasukkan
gerobak dorong.
Pekerjaan Bata

Pekerjaan bata bisa dimulai setelah pekerjaan struktur (beton)


selesai. Sebelum memulai pekerjaan, bersihkan lokasi pekerjaan
yang akan dikerjakan dari kotoran, sisa beton, dan lain-lain.

a. Marking center line pasangan bata di setiap ruangan / lantai


beton (marking awal).
b. Marking posisi pasangan bata setebal bata (dua garis).
c. Buat marking pinjaman sejauh 50 cm dari posisi dinding bata
dua sisi.
d. Pasang batang profil kayu/besi untuk acuan pada kedua sisi
pasangan bata yang akan dipasang.
e. Cek verticality kayu acuan dengan pendulum (unting-unting).
f. Pasang benang secara horizontal dari acuan ke acuan untuk
setiap 2 lapis bata.
g. Pasang tulangan untuk kolom praktis setiap 12 m atau
dinding dengan jarak 4 m atau sesuai kebutuhan.

28

h. Rendam bata dalam air.


i. Aduk mortar (adukan) dengan komposisi, untuk konstruksi :
- Pasangan batu belah,dinding bata kedap air, plesteran beton
yang kedap air, pasangan ubin plint, ubin keramik, ubuin PC =
1 pc : 5 pasir
- Pasangan beton bertulang tidak kedap air, rollag pasangan bata
=

1 pc : 3 pasir

- Pasangan pondasi dari batu gunung belah, adukan tegel


dibawah lantai, plesteran lingir (sponengan), pasangan tegel
yang menempel pasangan batu beton = 1 Pc : 4 pasir
- Pasangan dinsind yang tidak kedap air, semua plesteran
dinding yang tidak kedap air untuk bagian dalam maupun luar
= 1 Pc : 5 pasir

j. Mortar awal berfungsi sebagai perataan permukaan.

29

Gambar. 3.2 Pemasangan Bata dengan Referensi Benang Acuan

k. Pasang bata lapis pertama. Cek posisi pasangan terhadap


marking, jika sesuai dapat dilanjutkan ke tahap berikutnya
sesuai benang acuan sampai ketinggian 1 m.
30

Tebal spesi diusahakan 1 ~ 1.5 cm (tergantung gradasi pasir).


l. Pasang form work kolom praktis dan cor dengan campuran
beton (baru) 1 pc : 2 psr : 3 agregat.

Gambar. 3.3 Pemasangan Bekisting Kolom Praktis pada Pasangan Bata

m. Lanjutkan pemasangan setiap 1 m tinggi.


n. Pasang tulangan, formwork dan cor beam diatas bata, beam
praktis harus dipasang pada opening yang lebih besar dari
600 m.
o. Untuk pasangan bata yang bertemu dengan kolom struktur,
apabila ketinggian bata sudah mencapai 1600 mm dipasang
angkur dari kolom ke pasangan bata (2 buah dengan jarak
vertikal 500 mm).
31

p. Pada

pertemuan

pasangan

bata

dengan

balok

struktur

diatasnya dipasang styroform guna menghindari retak akibat


lendutan struktur.
q. Bersihkan sisa-sisa adukan yang menempel pada permukaan
bata.
r. Lakukan curing pasangan bata dengan disiram air setiap hari,
guna menjaga penyusutan yang berlebihan.

1.

Pekerjaan Plesteran

Setelah pekerjaan pasangan bata selesai dilaksanakan dan telah


dicek

keberterimaannya, maka

pekerjaan

dilanjutkan

dengan

pekerjaan plesteran dan acian.


Plesteran dilaksanakan pada saat pasangan bata berumur minimal
3 minggu.

a. Siram permukaan bata sampai dengan jenuh permukaan.


b. Buat

kepalaan, check

sudutan (kesikuan), verticality &

horizontality serta posisinya.

32

Gambar Pekerjaan Kepala plesteran

c. Buat

kamprotan

tipis

(0,5 ~ 1cm) untuk

menghindari

penyusutan yang berlebihan.


d. Plesteran dilaksanakan setelah kepalaan berumur 1 hari.
e. Setelah

plesteran

setengah

kering, diratakan

dengan

jidar

aluminium (pemakaian roskam sebaiknya dihindari).

33

Gambar. 3.4 Perataan Plesteran Dengan Menggunakan Aluminiun Siku


f. Lakukan pengecekan kembali setelah selesai plesteran.

Gambar 3.5 Pengecekan Ulang Kerataan plesteran Dinding


34

g. Sambil menunggu setting plesteran 7 hari, plesteran disiram


2x sehari.
h. Lakukan pengacian dengan komposisi 2 pc : 3 kapur dengan
steel trowel dan ratakan dengan jidar aluminium.
Pemakaian kapur (calsid) untuk menghindari retak rambut
pada permukaan dinding.
i. Siram permukaan plesteran sampai dengan jenuh air sebelum
pekerjaan acian.
j. Untuk mengurangi pori-pori, gosok permukaan dengan kertas
semen.
k. Curing permukaan acian minimal sehari sekali selama 3
hari.

Pekerjaan Paving Block

2.

a.

Pelaksanaan

pekerjaan

glass

block

sebelumnya

didahului dengan pekedaan tanah, dengan kepadatan tanah CBR


sesuai rencana.
b.

Kemudian diberi lapisan pasir beton setebal rencana,


dipadatkan dengan stamper, setelah itu glass block ditata diatasnya
rapat dan rapi sesuai pola glass block.

c.

Agar terjadi ikatan antar glass block diatasnya ditaburi


pasir tajam dan diratakan dengan vibrator yang digetarkan diatas
35

papan.
d.
3.

Pekerjaan Lantai/Keramik

Spesifikasi Pekerjaan Lantai/Keramik

Pekerjaan lantai merupakan pekerjaan finishing yang hasilnya


sangat nyata terlihat, baik secara visual maupun teknis. Untuk itu
harus dilaksanakan secara sistematis, cermat dengan pengawasan
serta manajamen (bahan dan tenaga kerja) yang baik.
Kualitas material sangat dominan pengaruhnya terhadap hasil
pekerjaan

secara

visual, disamping

itu

cara

pelaksanaan

berpengaruh terhadap hasil pekerjaan secara teknis.


Checklist bertahap untuk setiap item pekerjaan harus dilaksanakan
untuk mendapatkan hasil pekerjaan yang sesuai spesifikasi atau
lebih baik.

Dari pengalaman Rianty, beberapa cacat pekerjaan yang sering


ditemui pada pekerjaan keramik :
a. Keramik tidak sejajar / tidak siku terhadap dinding.
b. Garis naad tidak lurus / tidak sama besar.
c. Lantai nyisil / tidak rata.
d. Keramik lantai kopong :
36

Keramik tidak menempel sempurna terhadap spesi.

Spesi tidak menempel sempurna terhadap lantai beton.

e. Keramik

cacat

(gompal, retak, pecah, nuansa

warna

tidak

seragam).

Gambar 3.6. Kesalahan-kesalahan Pemasangan Keramik

Terjadinya cacat pekerjaan tersebut disebabkan karena :


a. Pemasangan tidak sesuai marking.

37

b. Inspeksi dan Tes terhadap material tidak dilakukan.


c. Lokasi yang baru dipasang sudah dilewati sebelum adukan setting.
d. Permukaan adukan tidak homogen.
e. Lantai beton (lokasi pekerjaan) tidak bersih.
Dari pengalaman tersebut, dicoba untuk mengembangkan cara
pelaksanaan yang

lebih baik dan cermat untuk mengurangi /

meminimalkan cacat pekerjaan yang mungkin terjadi.

Bahan yang dibutuhkan


-

Keramik ukuran sesuai dengan dokumen lelang dan item

pekerjaan.
-

Mortar 1 PC : 4 pasir

Material Grouting

Air

Alat yang dibutuhkan :


-

Waterpass

Benang

Jidar Aluminium

Cutting Machine

Meteran

Sendok Adukan

38

Produktifitas Tenaga Kerja :


-

1 tukang =

0.125 m / hari

Pekerjaan Persiapan

Untuk menunjang kelancaran pelaksanaan pekerjaan pokok, maka


sebelumnya perlu dilaksanakan persiapan - persiapan yang memadai,
meliputi :

a. Persiapan lahan, bahan dan peralatan yang digunakan.


b. Persiapkan jalan kerja untuk transporatasi material.
c. Pengaturan penempatan bahan dan peralatan bantu.
d. Gambar kerja yang sudah disetujui Konsultan.
e. Urutan pelaksanaan (sequen) pekerjaan.

Pengadaan dan Mobilisasi Bahan dan Alat Bantu

Jenis pekerjaan yang akan dilaksanakan merupakan pekerjaan yang


perlu penanganan khusus sehingga memerlukan perhatian dalam
pengaturan lahan dan bahan yang dipergunakan sehingga dapat
menunjang kelancaran pekerjaan.

Hal-hal yang harus diperhatikan :


39

a. Setiap material yang datang, dilakukan inspeksi dan tes.


b. Untuk keramik dilakukan sortir terhadap :
- Ukuran
- Warna

: cek dengan mal.


: digelar untuk 1 m / 1 runagan.

c. Material yang diterima ditempatkan pada lokasi yang telah


ditentukan di gudang/stock yard (diberi identifikasi tanda (+) ),
sedangkan material yang ditolak langsung dikeluarkan dari
lapangan, atau ditempatkan tersendiri dengan diberi identifkasi
tanda (-).
d. Pengangkutan material dari gudang/stock yard ke lokasi pekerjaan
menggunakan gerobak dorong atau dengan cara manual (angkut)

Pekerjaan Marking

a. Lakukan pembersihan area/lokasi pekerjaan dan penyiraman air


untuk menghindari terlepasnya adukan dari permukaan beton
lantai.
b. Marking starting point oleh surveyor (mengacu pada level dan as
ruangan awal).

40

Gambar 3.7 Marking Pinjaman untuk Acuan dan Pemasangan Keramik

41

c. Tarik benang acuan saling tegak lurus melewati awalan keramik


(starting point) sepanjang ruangan (jarak benang max. 9m
untuk menghindari lendutan).

Pemasangan Keramik

a. Sediakan adukan mortar (1 pc : 3 pasir : 5 split) secukupnya untuk


membuat acuan /kepalaan keramik.
Tuangkan

adukan

mortar

ke permukaan

lantai

sepanjang

benang acuan kepalaan, ratakan dengan jidar sesuai level.

42

Gambar 3.8 Tahapan Pemasangan Keramik Lantai dan Dinding

Taburkan semen diatas mortar yang sudah diratakan (air


dipermukaan

mortar

diubah

menjadi

pasta

sehingga

memperkuat ikatan keramik dengan mortar).


Tempelkan keramik yang telah disortir (ukuran dan warna)
dan direndam selama 12 jam diatas permukaan mortar sesuai
benang

acuan, tekan keramik

dengan

bantuan

palu

kayu

sampai level yang ditentukan.


Pasang keramik disampingnya sesuai langkah diatas dengan
jarak

naad

yang

sudah

ditentukan

sepanjang

kepalaan

(memanjang dan melintang).


43

b. Setelah acuan/kepalaan keramik selesai, pindahkan benang ke


baris selanjutnya sesuai keramik acuan yang pertama (cek
permukaan keramik dan naad).
c. Gelar adukan untuk suatu luas tertentu, ratakan dengan jidar
aluminium. Lakukan pemasangan keramik seperti cara diatas
pada baris berikutnya berdasarkan keramik acuan/kepalaan,
maks. 4 baris.

Gambar 3.9 Arah Pemasangan Keramik

d. Bersihkan naad sebelum mortar kering dan lap permukaan


keramik.

44

e. Lakukan

pengecekan (kelurusan naad, kerataan permukaan,

lekatan keramik, cacat dan nuasa warna) 1 minggu setelah


pemasangan.
f. Grouting naad dilakukan setelah pengecekan dan perbaikan
dilakukan.
g. Pasangan

tepi

(las-lasan)

dikerjakan

belakangan

untuk

memudahkan akses keluar melalui bagian tepi tersebut.


h. Jika luas ruangan lebih dari 9m x 9m, dipasang styroform +
sealent pada naad guna memperpendek panjang pemuaian.

Gambar 3.10 Pembersihan Keramik dan Pemasangan Nad

45

Daftar Pustaka
Diraatmadja E. ,1997, Ilmu Membangun Bangunan, Erlangga, Jakarta.
Purbo R. L. , 1998, Konstruksi Bangunan Gedung, Wira Karya, Bandung.
Randing S. , 1985, Tekologi Adukan dan Pasangan Dinding, Bandung.
PEDC, 1985, Pedoman Praktek Bata, Bandung.
Sugihardjo H. R. , BAE, 1998, Gambar Dasar Dalam Ilmu Bangunan,
Yogyakarta.
Departemen Pekerjaan Umum, 1993, Spesifikasi Peralatan Pemasangan
Dinding Bata dan Plesteran, Bandung.

46

Anda mungkin juga menyukai