Anda di halaman 1dari 5

A.

BARISAN ARITMATIKA
U1, U2, U3, .......Un-1, Un disebut barisan aritmatika, jika
U2 - U1 = U3 - U2 = .... = Un - Un-1 = konstanta
Selisih ini disebut juga beda (b) = b =Un - Un-1
Suku ke-n barisan aritmatika a, a+b, a+2b, ......... , a+(n-1)b
U1, U2, U3 ............., Un
Rumus Suku ke-n :
Un = a + (n-1)b = bn + (a-b) Fungsi linier dalam n

B.

DERET ARITMATIKA
a + (a+b) + (a+2b) + . . . . . . + (a + (n-1) b) disebut deret aritmatika.
a = suku awal
b = beda
n = banyak suku
Un = a + (n - 1) b adalah suku ke-n
Jumlah n suku
Sn = 1/2 n(a+Un)
= 1/2 n[2a+(n-1)b]
= 1/2bn + (a - 1/2b)n Fungsi kuadrat (dalam n)
Keterangan:
1.
Beda antara dua suku yang berurutan adalah tetap (b = Sn")
2.
Barisan aritmatika akan naik jika b > 0
Barisan aritmatika akan turun jika b < 0
3.
Berlaku hubungan Un = Sn - Sn-1 atau Un = Sn' - 1/2 Sn"
4.
Jika banyaknya suku ganjil, maka suku tengah

C.

Ut = 1/2 (U1 + Un) = 1/2 (U2 + Un-1)


dst.
5.
Sn = 1/2 n(a+ Un) = nUt Ut = Sn / n
6.
Jika tiga bilangan membentuk suatu barisan aritmatika, maka untuk memudahkan
perhitungan misalkan bilangan-bilangan itu adalah a - b , a , a + b
BARISAN GEOMETRI
U1, U2, U3, ......., Un-1, Un disebut barisan geometri, jika
U1/U2 = U3/U2 = .... = Un / Un-1 = konstanta

Konstanta ini disebut pembanding / rasio (r)


Rasio r = Un / Un-1
Suku ke-n barisan geometri
a, ar, ar , .......arn-1
U1, U2, U3,......,Un
Suku ke n Un = arn-1 fungsi eksponen (dalam n)
D.

DERET GEOMETRI
a + ar + ....... + arn-1 disebut deret geometri
a = suku awal
r = rasio
n = banyak suku
Jumlah n suku
Sn = a(rn-1)/r-1 , jika r>1
= a(1-rn)/1-r , jika r<1

Fungsi eksponen (dalam n)

Keterangan:
1.
Rasio antara dua suku yang berurutan adalah tetap
2.
Barisan geometri akan naik, jika untuk setiap n berlaku
Un > Un-1
3.
Barisan geometri akan turun, jika untuk setiap n berlaku
Un < Un-1
4.
5.

6.

E.

Bergantian naik turun, jika r < 0


Berlaku hubungan Un = Sn - Sn-1
Jika banyaknya suku ganjil, maka suku tengah
_______
__________
Ut = U1xUn = U2 X Un-1
dst.
Jika tiga bilangan membentuk suatu barisan geometri, maka untuk memudahkan
perhitungan, misalkan bilangan-bilangan itu adalah a/r, a, ar

DERET GEOMETRI TAK BERHINGGA


Deret Geometri tak berhingga adalah penjumlahan dari
U1 + U2 + U3 + ..............................

Un = a + ar + ar .........................

n=1
dimana n dan -1 < r < 1 sehingga rn 0
Dengan menggunakan rumus jumlah deret geometri didapat :
Jumlah tak berhingga S = a/(1-r)
Deret geometri tak berhingga akan konvergen (mempunyai jumlah) untuk -1 < r < 1
Catatan:
a + ar + ar2 + ar3 + ar4 + .................
Jumlah suku-suku pada kedudukan ganjil
a+ar2 +ar4+ .......

Sganjil = a / (1-r)

Jumlah suku-suku pada kedudukan genap


a + ar3 + ar5 + ......

Sgenap = ar / 1 -r

Didapat hubungan : Sgenap / Sganjil = r


PENGGUNAAN
Perhitungan BUNGA TUNGGAL (Bunga dihitung berdasarkan modal awal)
M0, M1, M2, ............., Mn
M1 = M0 + P/100 (1) M0 = {1+P/100(1)}M0
M2 = M0 + P/100 (2) M0 = {1+P/100(2)} M0
.
.
.
.
Mn =M0 + P/100 (n) M0 Mn = {1 + P/100 (n) } M0
Perhitungan BUNGA MAJEMUK (Bunga dihitung berdasarkan modal terakhir)
M0, M1, M2, .........., Mn
M1 = M0 + P/100 . M0 = (1 + P/100) M0
M2 = (1+P/100) M0 + P/100 (1 + P/100) M0 = (1 + P/100)(1+P/100)M0
= (1 + P/100) M0
.
.
.
Mn = {1 + P/100}n M0
Keterangan :

M0 = Modal awal
Mn = Modal setelah n periode
p = Persen per periode atau suku bunga
n = Banyaknya periode
Catatan:
Rumus bunga majemuk dapat juga dipakai untuk masalah pertumbuhan tanaman, perkembangan bakteri
(p > 0) dan juga untuk masalah penyusutan mesin, peluruhan bahan radio aktif (p < 0).
DEFINISI
Matriks adalah susunan bilangan-bilangan yang diatur berdasarkan baris dan kolom.
A= a b c
ttt d e f
Bilangan-bilangan a,b,c,d,e,f disebut elemen-elemen matriks A
ORDO
ORDO suatu matriks ditentukan oleh banyaknya baris, diikuti oleh banyaknya kolom.
A= a b c
ttt d e f ordo matriks A2x3
Banyaknya baris = 2 ; baris 1 : a b c ; baris 2 : a b c
Banyaknya kolom = 3
kolom 1 : a
ttttttttttt d
kolom 2 : b
ttttttttttt e
kolom 3 : c
ttttttttttt f
keterangan: A2,1 = elemen baris ke 2 ; kolom ke 1
MATRIKS BUJUR SANGKAR
Banyaknya baris dan kolom matriks adalah sama
A= a b
ttt c d A berordo 2
KESAMAAN MATRIKS
Dua matriks A dan B dikatakan sama (ditulis A = B), jika
a. Ordonya sama
b. Elemen-elemen yang seletak sama
A
B
4p+q2 = 4 2
5p+q 5
7 q+3
q + 3 = 5 q =2
5p + q = 7 p = 1
MATRIKS TRANSPOS
_
Transpos dari suatu matriks A (ditulis A atau A' atau At) adalah matriks yang elemen barisnya
adalah elemen kolom A, dan elemen kolomnya adalah elemen baris A.

A= a b c
ttt d e f 2x3
At = a d
be
tt t c f 3x2
Operasi Matriks
Matematika Kelas 2 > Matriks
< Sebelum

417
Sesudah >

PENJUMLAHAN MATRIKS
Jumlali dua matriks A dan B (ditulis A + B) adalah matriks yang didapat dengan menjumlahkan setiap
elemen A dengan elemen B yang bersesuaian (A dan B harus berordo sama).
A
B
A+B
ab
pq
a+p b+q
+
=
cd
r s
c+r d+s
PENGURANGAN MATRIKS
Pengurangan matriks A dan B, dilakukan dengan menjumlahkan matriks A dengan matriks negatip B.
A - B = A + (-B)
A
B
A-B
ab
pq
a-p b-q
=
cd
r s
c-r d-s
PERKALIAN MATRIKS DENGAN SKALAR
Jika k suatu skalar dan A suatu matriks, maka kA adalah matriks yang diperoleh dengan mengalikan setiap elemen
A dengan k.
ab
ka kb
A=
kA=
cd
kc kd