Anda di halaman 1dari 100

OGIP 2012

PLAN OF DEVELOPMENT COMPETITION

PERENCANAAN PENGEMBANGAN
LAPANGAN TANGO, CASH, DAN KOBOI

oleh
BAYU ALFIAN RAHMANTO
MUHAMMAD HABIBI
SATRIA ANDRIANATA
MUHAMMAD RAMADHAN
FATKHUR RAHMAN

INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG


BANDUNG
2012

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL............................................................................................................. 1
DAFTAR ISI.......................................................................................................................... 2
DAFTAR GAMBAR............................................................................................................. 4
DAFTAR TABEL.................................................................................................................. 7
BAB I

BAB II

BAB III

BAB IV

BAB V

BAB VI

EXECUTIVE SUMMARY................................................................................. 9
1.1

Sejarah Blok X............................................................................................ 9

1.2

Reservoir Produksi...................................................................................... 9

1.3

Strategi Pengembangan Lapangan dan Fasilitas Permukaan...................... 9

1.4

Investasi dan Indikator Keekonomian........................................................ 10

KAJIAN GEOLOGI............................................................................................ 11
2.1

Geologi Regional........................................................................................ 11

2.2

Karakteristik Reservoir Lapangan Tanggo................................................. 23

2.3

Referensi Kajian Geologi............................................................................ 31

DESKRIPSI RESERVOIR.................................................................................. 33
3.1

Kondisi Reservoir....................................................................................... 33

3.2

Sifat Fisik Fluida......................................................................................... 33

3.3

Sifat Fisik Batuan........................................................................................ 33

3.4

Driving Mechanism.................................................................................... 34

CADANGAN....................................................................................................... 38
4.1

Pendahuluan................................................................................................ 38

4.2

Proved Reserve (P1) .................................................................................. 39

4.3

Probable Reserve (P2) ................................................................................43

4.4

Possible Reserve (P3) ................................................................................ 44

4.5

Reserve Summary....................................................................................... 45

STRATEGI PENGEMBANGAN LAPANGAN................................................. 46


5.1

Tinjauan Tahapan Pengembangan Lapangan............................................. 46

5.2

Skenario Pengembangan Lapangan............................................................ 48

PEMBORAN DAN KOMPLESI SUMUR......................................................... 53


6.1

Pendahuluan................................................................................................ 53

6.2

Geological Prognosis.................................................................................. 53

6.3

Rencana Pemboran dan Komplesi.............................................................. 55

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

6.4

Desain BOP................................................................................................. 55

6.5

Desain Wellhead......................................................................................... 56

6.6

Desain Casing............................................................................................. 56

6.7

Desain Lumpur............................................................................................57

6.8

Potensi Bahaya dan Rencana Penanggulangan........................................... 58

6.9

Perkiraan Jumlah Hari dan Biaya Pemboran.............................................. 58

6.10 Rencana Pembuangan Limbah Pemboran.................................................. 60


6.11 Rencana Komplesi Sumur...........................................................................61
BAB VII FASILITAS PRODUKSI.................................................................................... 63
7.1

Pendahuluan................................................................................................ 63

7.2

Fasilitas Existing di Lapangan Tango, Cash, dan Koboi............................ 63

7.3

Perkiraan Produksi Lapangan..................................................................... 65

7.4

Perbandingan Kapasitas Fasilitas Produksi Existing


dengan Forecast Lapangan.......................................................................... 68

7.5

Rencana Kerja Pengembangan Fasilitas Produksi Lapangan..................... 70

7.6

Evaluasi Sistem Utilitas.............................................................................. 72

BAB VIII HES SERTA CSR................................................................................................ 75

BAB IX

8.1

Pendahuluan................................................................................................ 75

8.2

Health, Safety, Environment....................................................................... 75

8.3

Corporate Social Responsibility (CSR) ..................................................... 80

ABANDON DAN RESTORASI......................................................................... 82


9.1

Pendahuluan................................................................................................ 82

9.2

Plug dan Abandon Sumur........................................................................... 82

9.3

Pembersihan Peralatan Fasilitas Produksi.................................................. 82

9.4

Perkiraan Biaya Abandon........................................................................... 83

BAB X

JADWAL PROYEK............................................................................................ 84

BAB XI

EVALUASI EKONOMI...................................................................................... 85
11.1 Pendahuluan................................................................................................ 85
11.2 Evaluasi Keekonomian Proyek Pengembangan
Lapangan Tango, Cash, dan Koboi............................................................. 85

BAB XII KESIMPULAN.................................................................................................... 93


LAMPIRAN........................................................................................................................... 94

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1

Fase Kompresi Jurasik Awal Sampai Kapur dan


Elipsoid Model (Pulonggono dkk, 1992) ...................................................... 11

Gambar 2.2

Fase Tensional Kapur Akhir Sampai Tersier Awal


dan Elipsoid Model (Pulonggono dkk, 1992) ............................................... 12

Gambar 2.3

Fase Kompresi Miosen Tengah Sampai Sekarang


dan Elipsoid Model (Pulonggono dkk, 1992) ............................................... 12

Gambar 2.4

Peta Kerangka Struktur Regional Sum.Sel. (Heidrick & Aulia, 1993)......... 14

Gambar 2.5

Urutan Sedimentasi di Sub Cekungan Palembang Selatan............................ 15

Gambar 2.6

Stratigrafi Regional Cekungan Sumatera Selatan.......................................... 18

Gambar 2.7

Major Lineament and Heatflow (Pulonggono dkk, 1992)............................. 20

Gambar 2.8

Source rock maturity pada F. Talang Akar dan F. Baturaja,


Cekungan Palembang Selatan (Sarjono dkk, 1989) ...................................... 20

Gambar 2.9

Source rock maturity pada F. Gumai,


Cekungan Palembang Selatan (Sarjono dkk, 1989) ...................................... 21

Gambar 2.10 Migrasi oil dan gas pada F. Baturaja dan F. Talangakar,
Cekungan Palembang Selatan (Sarjono dkk, 1989) ...................................... 22
Gambar 2.11 Migrasi oil dan gas pada F. Gumai, Cekungan Palembang Selatan
(Sarjono dkk, 1989) ...................................................................................... 22
Gambar 2.12 Petroleum System di Sub Cekungan Palembang Selatan.............................. 23
Gambar 2.13 Lingkungan Pengendapan Lapangan Tanggo................................................ 24
Gambar 2.14 Model Log Sumur Tanggo 1 Lapangan Tanggo dalam sstvd........................ 25
Gambar 2.15 Peta Struktur Kedalaman Lapangan Tango................................................... 26
Gambar 2.16 Grafik Saturasi Air Lapisan K1..................................................................... 28
Gambar 2.17 Grafik Saturasi Air Lapisan K2..................................................................... 28
Gambar 2.18 Grafik Saturasi Air Lapisan M....................................................................... 29
Gambar 2.19 Grafik Porositas Rata-rata Lapisan K1.......................................................... 29
Gambar 2.20 Grafik Porositas Rata-rata Lapisan K2.......................................................... 29
Gambar 2.21 Grafik Porositas Rata-rata Lapisan M............................................................30
Gambar 3.1

Profil Pc vs Sw Regional............................................................................... 35

Gambar 3.2

Profil Kr vs Sw Regional............................................................................... 36

Gambar 3.3

Driving index lapisan 1 Lapangan Tango...................................................... 36

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

Gambar 3.4

Driving index lapisan 3 Lapangan Tango...................................................... 37

Gambar 4.1

Decline Curve Analysis Tango-1................................................................... 39

Gambar 4.2

Decline Curve Analysis Tango-2................................................................... 39

Gambar 4.3

Decline Curve Analysis Tango-3................................................................... 40

Gambar 4.4

Decline Curve Analysis Lapisan 2 Tango-4.................................................. 40

Gambar 4.5

Decline Curve Analysis Lapisan 1 Tango-4.................................................. 41

Gambar 4.6

Decline Curve Analysis Cash-1..................................................................... 41

Gambar 4.7

Decline Curve Analysis Koboi-1................................................................... 42

Gambar 5.1

Analisis Chan pada Tango-1, Tango-3, dan Cash-1


Menunjukkan Near Wellbore Channeling..................................................... 47

Gambar 5.2

Analisis Chan pada Tango-2 dan Koboi-1


Menunjukkan Multilayer Channeling............................................................ 47

Gambar 5.3

Letak Sumur Tango-5 dan Tango-6............................................................... 48

Gambar 5.4

Perbandingan Produksi Minyak Case 1 dengan Case 2................................. 51

Gambar 5.5

Perbandingan Produksi Air Case 1 dengan Case 2........................................ 51

Gambar 5.6

Perbandingan Produksi Gross Case 1 dengan Case 2.................................... 52

Gambar 5.7

Perbandingan Produksi Gas Case 1 dengan Case 2....................................... 52

Gambar 5.8

Perbandingan Produksi Minyak Kumulatif Case 1 dengan Case 2............... 52

Gambar 6.1

BOP Stack...................................................................................................... 55

Gambar 6.2

Wellhead Assembly Single Completion........................................................ 56

Gambar 6.3

Kedalaman vs Hari Operasi Pemboran.......................................................... 59

Gambar 6.4

Skema Komplesi Sumur................................................................................ 62

Gambar 7.1

Skema Umum Fasilitas Produksi Lapangan.................................................. 64

Gambar 7.2

Grafik Forecast Produksi Gross Fluid Total Blok......................................... 66

Gambar 7.3

Grafik Forecast Produksi Net Oil Total Blok................................................ 66

Gambar 7.4

Grafik Forecast Produksi Produced Water Total Blok.................................. 67

Gambar 7.5

Grafik Forecast Produksi Gas Total Blok...................................................... 67

Gambar 7.6

Grafik Forecast Produksi Gross Fluid Terhadap Kapasitas Pengolahan....... 68

Gambar 7.7

Grafik Forecast Produksi Gas Terhadap Kapasitas Pengolahan.................... 68

Gambar 7.8

Grafik Forecast Produksi Net Oil Terhadap Kapasitas Pengolahan.............. 69

Gambar 7.9

Grafik Forecast Produced Water Terhadap Kapasitas Pengolahan............... 69

Gambar 7.10 Gambaran Umum Pemasangan Flowline ke Plaju.........................................71

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

Gambar 7.11 Water Management Pengembangan Lapangan.............................................. 72


Gambar 7.12 Proyeksi Energy Management untuk Fasilitas Produksi Case 1.................... 74
Gambar 7.13 Proyeksi Energy Management untuk Fasilitas Produksi Case 2.................... 74
Gambar 8.1

Sistem Produksi Blok X................................................................................. 77

Gambar 8.2

Pengelolaan Limbah B3................................................................................. 78

Gambar 8.3

Bagan Alir Penentuan Dampak Penting Kegiatan Pengembangan................78

Gambar 10.1 Jadwal Kegiatan Pengembangan Blok X untuk Case 1................................. 84


Gambar 10.2 Jadwal Kegiatan Pengembangan Blok X untuk Case 2................................. 84
Gambar 11.1 Cash Flow Diagram saat DF 15% : Case 1.................................................... 89
Gambar 11.2 Cash Flow Diagram saat DF 15% : Case 2.................................................... 90
Gambar 11.3 Sensitivitas NPV@15% Kontraktor : Case 1................................................90
Gambar 11.4 Sensitivitas NPV@15% Pemerintah : Case 1................................................ 91
Gambar 11.5 Sensitivitas ROR : Case 1.............................................................................. 91

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1

Perhitungan OOIP Lapisan K1......................................................................... 30

Tabel 2.2

Perhitungan OOIP Lapisan K2......................................................................... 30

Tabel 2.3

Perhitungan OOIP Lapisan M........................................................................... 31

Tabel 3.1

Tekanan Reservoir dan Tekanan Bubble Point Lapangan Tango..................... 33

Tabel 3.2

Data untuk Studi Sifat Fisik Fluida................................................................... 33

Tabel 3.3

Karakteristik Reservoir Lapangan Tango......................................................... 34

Tabel 4.1

Cadangan Tersisa Lapangan Tango, Cash, dan Koboi..................................... 42

Tabel 4.2

Perhitungan Proved Non Developed Reserve................................................... 43

Tabel 4.3

Perhitungan Probable Reserve Lapangan Tango.............................................. 43

Tabel 4.4

Perhitungan Possible Reserve Lapangan Tango............................................... 44

Tabel 4.5

Reserve Summary............................................................................................. 44

Tabel 5.1

Jadwal Pengembangan Lapangan pada Case 1................................................. 49

Tabel 5.2

Jadwal Pengembangan Lapangan pada Case 2................................................. 49

Tabel 5.3

Decline Rate Lapangan tiap Lapisan................................................................ 50

Tabel 5.4

Laju Alir Awal tiap Sumur............................................................................... 50

Tabel 6.1

Wellhead dan X-mastree Design...................................................................... 56

Tabel 6.2

Casing Design Sumur Producer dan Disposal.................................................. 57

Tabel 6.3

Desain Lumpur tiap Trayek Pemboran............................................................. 57

Tabel 6.4

Potensi Bahaya dan Rencana Penanggulangan................................................. 58

Tabel 6.5

Perkiraan Jumlah Hari.......................................................................................58

Tabel 6.6

Rincian biaya operasi pemboran....................................................................... 59

Tabel 7.1

Kapasitas Existing Fasilitas Permukaan........................................................... 65

Tabel 7.2

Produksi dan Kapasitas Existing....................................................................... 65

Tabel 7.3

Perbandingan Kapasitas Maksimum Lapangan dan Forecast........................... 70

Tabel 7.4

Proyeksi Pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan Koboi (Case 1)............ 70

Tabel 7.5

Proyeksi Pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan Koboi (Case 2)............ 70

Tabel 7.6

Rencana Penambahan Fasilitas Produksi Lapangan......................................... 71

Tabel 8.1

Acuan Usaha Pelestarian Lingkungan.............................................................. 76

Table 9.1

Perkiraan Biaya Abonden dan Restorasi...........................................................83

Tabel 11.1 Komponen Biaya Pengembangan Lapangan.................................................... 85


Tabel 11.2 Asumsi Data Perhitungan Keekonomian.......................................................... 86

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

Tabel 11.3 Profil Produksi Strategi Pengembangan Lapangan Case 1............................... 86


Tabel 11.4 Hasil Evaluasi Keekonomian Case 1................................................................ 87
Tabel 11.5 Profil Produksi Strategi Pengembangan Lapangan Case 2............................... 87
Tabel 11.6 Hasil Evaluasi Keekonomian Case 2................................................................ 88

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

BAB I
EXECUTIVE SUMMARY
1.1 Sejarah Blok X
Blok X terdiri atas Lapangan Tango, Cash, dan Koboi. Lapangan Tango berproduksi
pada Oktober 1992 - Februari 1998 melalui 4 sumur dengan total produksi 372,9 MBO.
Peak production rate dicapai pada Oktober 1992 dengan 1213 BOPD. Produksi diawali
Tango-1 dari lapisan 3 hingga Agustus 1996 dengan rate awal 1213 BOPD. Pada 1994,
Tango-2 mulai berproduksi hingga November 1997. Tango 3 dibor pada 1996 dan
berproduksi hingga November 1997. Tango-4 dibor pada 1997 dan berproduksi hingga
awal 1998. Produksi Lapangan Cash berlangsung sejak Maret 1998 - Agustus 2007
melalui Cash-1 (sumur terbaik di Blok X) dengan rate awal 1316 BOPD (juga merupakan
peak production rate lapangan) dan total produksi 800 MBO. Produksi relatif konstan
pada kisaran 150-200 BOPD (medium-strong water drive yang stabil). Lapangan Koboi
dikembangkan melalui Koboi-1, berproduksi pada Mei 1996 - Januari 1998. Produksi
Lapangan Koboi paling kecil. Lapangan Koboi mencapai peak production rate pada Mei
1996 dengan 47 BOPD. Secara umum, masalah ketiga lapangan adalah water channeling.
1.2 Reservoir Produksi
Blok X terdiri atas Lapangan Tango, Cash, dan Koboi. Lapangan Tango memiliki 3
lapisan produktif. Ketiga lapisan tersebut merupakan batupasir, dengan batupasir lapisan 1
terburuk. Tekanan awal reservoir lapisan 1 Lapangan Tango sebesar 1816,57 psi; lapisan
2 2001,28 psi; lapisan 3 2037,88 psi. Tekanan awal reservoir Lapangan Cash 2000 psi.
Tekanan awal reservoir Lapangan Koboi 2500 psi. Reservoir di Blok X merupakan
saturated reservoir. Mekanisme pendorongan Lapangan Tango adalah weak water drive,
Lapangan Cash medium-strong water drive, dan Lapangan Koboi medium water drive.
OOIP Lapangan Tango sebesar 3,52 MMBO, Lapangan Cash 3,45 MMBO, dan Lapangan
Koboi 0,1 MMBO. Kumulatif produksi Lapangan Tango adalah 372,9 MBO, Lapangan
Cash 800 MBO, dan Lapangan Koboi 5,7 MBO.
1.3 Strategi Pengembangan Lapangan dan Fasilitas Permukaan
Saat ini terdapat 6 sumur yang digunakan berproduksi, yaitu Tango-1, Tango-2,
Tango-3, Tango-4, Cash-1, dan Koboi-1. Skenario pengembangan yang diajukan akan
meliputi reaktivasi sumur dan kegiatan workover untuk menjaga performa sumur.
Kegiatan workover yang dimaksud adalah perbaikan perforasi dan cementing, serta

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

pemindahan lapisan produksi. Karena alasan lingkungan dan efisiensi biaya, Tango-4
diubah menjadi water disposal well. Metode yang digunakan untuk meramalkan produksi
adalah decline curve analysis. Besarnya decline rate mengikuti decline rate tiap layer
seperti pada perhitungan cadangan existing. Laju alir awal ditentukan melalui nodal
analysis yang diramalkan pada saat sumur akan dibuka. Setelah melakukan forecast,
skema tersebut menghasilkan kumulatif produksi 1512877 bbl atau peningkatan recovery
sebesar 4%. Blok X diprediksi dapat berproduksi secara ekonomis hingga 2025.
Data fasilitas existing Blok X tidak diberikan, sehingga dilakukan pengembangan
fasilitas produksi dari awal dengan referensi perkiraan produksi. Dikarenakan kurangnya
data mengenai fasilitas produksi termasuk pipeline, dalam pengembangan fasilitas ini,
sumur eksisting diasumsikan tidak mempunyai pipeline. SP terdiri dari water treatment,
transfer pump, injection pump, water storage tank, skim water, production tank, test tank,
separator produksi dengan kapasitas 2500 BLPD, separator test, scrubber, power plant,
diesel, manifold, jaringan pipa distribusi
1.4 Investasi dan Indikator Keekonomian
Setelah melakukan evaluasi ekonomi, case 1 lebih dipilih dalam proyek
pengembangan lanjut Lapangan Tango, Cash, dan Koboi. Case 1 memerlukan investasi
2.239.700 US$ dan memberikan Net Present Value (NPV@15%) 16.992.260 US$, Rate
of Return (ROR) 341%, Discounted Profit to Investment Ratio (DPIR) 8,49, Profit to
Invesment (PIR) 13,13, dan Pay out Time (POT) 0,29 tahun. Sedangkan untuk
pemerintah mendapatkan Net Present Value (NPV@15%) 13.483.900 US$ yang nilainya
hampir sama dengan NPV kontraktor dan NPV tersebut relatif tinggi untuk lapangan ini.
Hal ini menunjukkan bahwa proyek pengembangan lanjut Lapangan Tango, Cash, dan
Koboi diperkirakan memberikan hasil keekonomian yang sangat menarik baik bagi
Kontraktor maupun Pemerintah sehingga implementasi proyek pengembangan lapangan
ini layak dipertimbangkan dengan baik.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

10

BAB II
KAJIAN GEOLOGI
2.1 Geologi Regional
2.1.1 Kerangka Tektonik
Peristiwa Tektonik yang berperan dalam perkembangan Pulau Sumatra dan
Cekungan Sumatra Selatan menurut Pulonggono dkk (1992) dijelaskan pada
beberapa fase berikut. Fase kompresi yang berlangsung dari Jurasik awal sampai
Kapur. Tektonik ini menghasilkan sesar geser dekstral WNW ESE seperti Sesar
Lematang, Kepayang, Saka, Pantai Selatan Lampung, Musi Lineament dan N S
trend. Terjadi wrench movement dan intrusi granit berumur Jurasik Kapur.

Gambar 2.1 Fase Kompresi Jurasik Awal Sampai Kapur dan Elipsoid Model
(Pulonggono dkk, 1992).

Fase tensional pada Kapur Akhir sampai Tersier Awal yang menghasilkan
sesar normal dan sesar tumbuh berarah N S dan WNW ESE. Sedimentasi
mengisi cekungan atau terban di atas batuan dasar bersamaan dengan kegiatan
gunung api. Terjadi pengisian awal dari cekungan yaitu Formasi Lahat.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

11

Gambar 2.2 Fase Tensional Kapur Akhir Sampai Tersier Awal dan Elipsoid Model
(Pulonggono dkk, 1992).
Fase ketiga yaitu adanya aktivitas tektonik Miosen atau Intra Miosen
menyebabkan pengangkatan tepi-tepi cekungan dan diikuti pengendapan bahanbahan klastika. Yaitu terendapkannya Formasi Talang Akar, Formasi Baturaja,
Formasi Gumai, Formasi Air Benakat, dan Formasi Muara Enim.
Fase keempat berupa gerak kompresional pada Plio-Plistosen menyebabkan
sebagian Formasi Air Benakat dan Formasi Muara Enim telah menjadi tinggian
tererosi, sedangkan pada daerah yang relatif turun diendapkan Formasi Kasai.
Selanjutnya, terjadi pengangkatan dan perlipatan berarah barat laut di seluruh daerah
cekungan yang mengakhiri pengendapan Tersier di Cekungan Sumatra Selatan.
Selain itu terjadi aktivitas volkanisme pada cekungan belakang busur.

Gambar 2.3 Fase Kompresi Miosen Tengah Sampai Sekarang dan Elipsoid Model
(Pulonggono dkk, 1992).
POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

12

Daerah Telitian terletak pada suatu depresi bagian dari Sub Cekungan
Palembang Selatan. Sub cekungan ini bersama dengan Sub Cekungan Palembang
Tengah dan Sub Cekungan Jambi membentuk cekungan besar yang disebut sebagai
Cekungan Sumatra Selatan yang merupakan Cekungan Busur Belakang (Back Arc
Basin) Tersier yang terletak sepanjang sisi barat dan selatan dari dataran Sunda.
Cekungan Busur Belakang Sumatra Selatan terbentuk selama fasa pemekaran
(extensional) Kapur Akhir-Tersier Awal setelah fasa kompresi Jura Akhir-Kapur
Awal. Fasa rifting selama Oligosen memungkinkan pengendapan sedimen Formasi
Lemat. Sedimentasi pada saat itu terjadi pada lingkungan pengendapan alluvial fan,
lacustrine dan fluvial setting didalam sistim half graben Lematang Trough dan
Limau Graben. Subsidence secara cepat akibat sesar aktif memungkinkan
terbentuknya danau pada bagian dalam graben. Hasil investigasi sebelumnya
memperlihatkan bahwa endapan shale di dalam lingkungan danau ini merupakan
batuan induk pada sebagian besar lapangan minyak dan gas di sekitar depresi ini.
Ketidakselarasan miring (Angular unconformity) yang terjadi pada Oligosen
Akhir memisahkan Formasi Lemat dan Formasi Talang Akar di atasnya. Hal ini
menandai dimulainya fasa pengisian (sag phase) dalam cekungan. Batupasir kwarsa
formasi ini diendapkan pada lingkungan Braided stream yang secara berangsur
kearah atas berubah menjadi lingkungan pengendapan Nearshore. Formasi Talang
Akar adalah reservoir utama penghasil hidrokarbon di cekungan ini.
Sedimentasi berlanjut sampai Miosen Tengah dalam lingkungan pengendapan
deeper marine dengan diendapkannya shale dari Formasi Telisa/Gumai. Secara
lokal, reefal limestone atau endapan calcarenite Baturaja Limestone berkembang.
Mulai Miosen Tengah, fasa regresi meng-gantikan fasa transgresi dengan
diendapkannya sedimen nearshore dari Formasi Air Benakat (Miosen Tenir-PligahAkhir) dan endapan rawa-darat Formasi Muara Enim (Miosen Akhosen).
Kompresi Plio-Pleistosen membentuk konfigurasi struktural seperti sekarang
ini. Pada saat itu terjadi pembalikan struktural di sebagian cekungan, dan bersamaan
dengan itu diendapkan material vulkanik Formasi Kasai Tuff di daerah rendahan.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

13

Gambar 2.4 Peta Kerangka Struktur Regional Sumatera Selatan


(Heidrick dan Aulia, 1993)

2.1.2 Stratigrafi Regional


Urutan stratigrafi didalam Sub Cekungan Palembang Selatan telah dilakukan
oleh Tobler pada tahun 1908. Penelitian selanjutnya pada pertengahan tahun duapuluhan menentukan keberadaan unconformity antara sedimen Tersier dan batuan
Pra-Tersier yang berada di bawahnya. Klasifikasi lebih detail kemudian dihasilkan
oleh Spruyt pada tahun 1956 atas dasar sejumlah data yang diperoleh melalui
pemboran intensif dan aktivitas-aktivitas eksplorasi minyak di daerah ini. Pembagian
Lithostratigrafi Sub Cekung-an Palembang Selatan dimulai dengan sekuen
transgresi dengan diendapkannya en-dapan vulkanik non marine (Formasi Lahat),
endapan paralik (Formasi Talang Akar Ba-wah) yang sering disebut sebagai GRM
(Great sand member), endapan laut dangkal (Formasi Talang Akar Atas atau sering
disebut sebagai TRM/Transition Member dan Formasi Baturaja), dan endapan laut
dalam (Formasi Gumai). Sekuen transgresi pada ba-gian atas diikuti oleh sekuen
regresi dengan diendapkannya Formasi Air Benakat, Formasi Muara Enim dan

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

14

Formasi Kasai. Keseluruhan sekuen sedimentasi secara umum dikenal sebagai


megacycle, dimana pada bagian bawah berupa fasies transgresi (Telisa Group), yang
terutama terdiri dari material klastik kasar, dan pada bagian atas berupa fasies
regresi (Palembang Group) terdiri atas material klastik kasar (Gambar 2.5).

@2410 0.56
(P21) 165 HI
5.62 445 (Tmax)
10.6kg/ton

P19/P18 Acrostichum spaciosum


Zonocostites ramonae
(TPS-11)

Eocene
Proxapertites
assamicus

@2870
0.63
(P20)
144HI
3.54
457 Tmax
5.49 kg/ton
@3030
(P19)
2.14

0.68
138 HI
449 Tmax
3.70 kg/ton

(TPS-6)

Gambar 2.5 Urutan Sedimentasi di Sub Cekungan Palembang Selatan.


2.1.2.1

Pre-Tertiary Basement (BSM)


Singkapan batuan Pra-Tersier dijumpai sepanjang bagian muka dari
Pegunungan Bukit Barisan (Gumai-Garba) yang membentuk batas pada
arah barat daya Sub Cekungan Palembang Selatan, sedangkan pada arah
timur laut, singkapan batuan Pra-Tersier Kraton Sunda hanya dijumpai di
Pulau Bangka dan Pulau Singkep. Di dalam Sub Cekungan Palembang
Selatan sendiri, batuan Pra-Tersier hanya tersingkap di Bukit Pendopo,
arah barat kota Prabumulih, dan Bukit Batu arah timur kota Palembang.
Batuan basement di daerah Blok X adalah Gneissic Granit, Quartz Diorit
yang diduga merupakan batuan beku yang mengalami metamorfosa lemah.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

15

2.1.2.2

Formasi Lemat (LAF)


Formasi Lemat terdiri dari tufa, agglomerat, claystone, bresia-tuff
dan andesit dalam butir kasar, fragmental, angular material vulkanik. Pada
bagian atas terdiri dari batuan shale dengan sisipan tuff, silt, batupasir dan
beberapa lapisan tipis batubara. Formasi ini juga dikenal sebagai Formasi
Lahat dan dibagi menjadi Anggota Klastik Kasar dan Anggota Benakat. Di
daerah Blok X Antiklinorium, LAF mem-perlihatkan ketebalan yang
bervariasi, berkisar antara 200 m sampai 760 m, terbentuk sebagai endapan
yang terpisah dan terisolasi menumpang secara tidak selaras di atas batuan
dasar Pra-Tersier. Umur Formasi Lahat adalah Eosen Akhir sampai
Oligosen Awal, terutama didasarkan pada spora dan pollen berumur 55.5
+ 2 Ma. (dengan K-Ar age dating, De Coster, 1974). Lingkungan
pengendapan adalah non marine, yang diendapkan sebagai endapan
fluviatil, yang secara lateral melewati endapan danau dan kemungkinan
berupa lingkungan brackish di bagian dalam dari cekungan.

2.1.2.3

Format Talang Akar (TAF)


Formasi Talang Akar menumpang secara tidak selaras diatas Formasi
Lemat/ Lahat, tetapi bila Formasi Lahat tidak berkembang maka Formasi
Talang Akar secara langsung menumpang di atas batuan dasar Pra-Tersier.
Di daerah sekitar Antiklinorium Blok X, formasi ini terdiri dari dua unit.
Bagian bawah secara umum terdiri dari batupasir kasar - sangat kasar,
berselang-seling dengan lapisan tipis shale dan batu-bara. Pada bagian atas
terdiri dari selang-seling batupasir dan shale, dengan beberapa sisipan tipis
batubara, yang secara berangsur menjadi lebih bersifat marine. Meskipun
terdapat batubara, shale marine dan batupasir semakin ke atas bersifat
gampingan. Bagian bawah biasa disebut Gritsand Member (GRM), dan
bagian atas disebut Transitional Member (TRM) (Spruyt, 1956).
Di

daerah

Antiklinorium

Blok

X,

Formasi

Talang

Akar

memperlihatkan ke-tebalan yang bervariasi; 240 m di Benakat Timur, 500


m di Lapangan Talang Akar-Pendopo, 550 m di Lapangan Jirak.
Nampaknya TAF/GRM berkembang berkaitan langsung dengan apa yang
disebut sebagai basement high seperti di Benakat Timur, Tanjung

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

16

Miring. Secara vertikal batupasir berbutir kasar sangat kasar berubah


secara cepat menjadi batupasir berbutir sedang sampai halus. Formasi
Talang Akar berumur Oligosen Akhir sampai Miosen Awal.
2.1.2.4

Formasi Baturaja (BRF)


Unit karbonat BRF mengindikasikan kondisi lingkungan laut di Sub
Cekungan Palembang Selatan. Unit ini berkembang sebagai coral reef
tebal pada struktur tinggian. Secara lateral pada daerah rendahan yang
merupakan bagian dari cekungan, lebih bersifat lempungan dan terdapat
sebagai fasies marly. Formasi Baturaja berumur Miosen Awal (N.5-N.8),
tetapi di Blok Lahat, berdasar contoh batuan permukaan mengindikasikan
BRF berumur Oligosen Akhir sampai Miosen Awal (Total, 1988).

2.1.2.5

Formasi Gumai (GUF)


Formasi Gumai diendapkan pada waktu transgresi mencapai
maksimum di seluruh Sub Cekungan Palembang Selatan. Formasi ini
terdiri dari sekuen tebal dari batulempung Globigerina dan batulempung
gampingan dengan sedikit sisipan batu-gamping dan batupasir. Formasi
Gumai dimulai dengan diendapkannya shale secara luas di daerah Sub
Cekungan Palembang dan Jambi. Di beberapa tempat terdapat sisipan
batupasir tipis-tipis. Di Lematang Deep, GUF mencapai ketebalan 1500 m.
Formasi ini di Sub Cekungan Palembang Selatan berumur N.9-N.12.

2.1.2.6

Formasi Air Benakat (ABF)


Formasi Air Benakat ini mengawali fase regresi, terutama terdiri dari
batulempung dengan sisipan batupasir, yang semakin ke atas semakin
dominan. Glauconit dan micro-foram banyak dijumpai pada unit ini. Di
daerah Blok X, Formasi Air Benakat ini berumur N.10/N.11 N.16,
sedangkan di daerah Merbau-Talang Babat berkisar antara N.10 N.15.

2.1.2.7

Formasi Muara Enim (MEF)


Formasi Muara Enim terdiri dari claystone dan shale dengan sedikit
sisipan batupasir dan lapisan batubara. Formasi ini diendapkan di
lingkungan laut dangkal hingga Paralic dan lingkungan pengendapan non
marine. Kontak antara formasi ini dengan for-masi Air Benakat di
bawahnya adalah transisional dan sering mengalami kesulitan untuk

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

17

membedakannya. Tetapi biasanya keberadaan lapisan batubara Keladi


dianggap sebagai batas formasi. Ketebalan formasi bervariasi dari 450 m
hingga 750 m dan umurnya Miosen Akhir hingga Pliosen Awal.
2.1.2.8

Formasi Kasai Tuff (KAF)


Litologi Formasi Kasai terdiri dari pumise tuff, patupasir tufaan,
batulempung tufaan dan lignit. Kontak antara Formasi Kasai dengan
Formasi Muara Enim yang berada di bawahnya adalah disconformity.
Formasi ini berumur Pliosen Akhir hingga Kwarter Awal.

Gambar 2.6 Stratigrafi Regional Cekungan Sumatera Selatan


2.1.3 Petroleum System
2.1.3.1

Batuan Induk (Source Rock)


Seluruh aktifitas tektonisme yang terjadi berperan dalam petroleum
system di cekungan ini dimana hampir seluruh formasi yang terdapat pada
cekungan ini mengandung minyak. Beberapa formasi pembawa minyak
beserta kadar ToC dan tipe kerogennya dapat dilihat pada poin berikut.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

18

1. Formasi Lahat
TOC 1.7 8.5 wt%  Excellent potential
HI 130-290 mg
Derajat kematangan 0.64 1.4 %Ro.
Kerogen Tipe I dan II, III
Mature T-max 436-441 0C
\

2. Formasi Talang Akar


TOC 1.5 8 wt%  Good - Excellent
HI 150-310 mg
Derajat kematangan 0.54 1.3 %Ro.
Kerogen Tipe I dan II,III
Gradien geothermal 490 C/km
Mature T-max 436-4500C
3. Formasi Baturaja
TOC 0.5 1.5 wt%  Fair - Good
Kerogen Tipe I, II, III
Mature T-max 436-4500C
4. Formasi Gumai
TOC 0.5-11.5 wt%  fair - excellent
Kerogen Tipe III
Early mature T-max 400-4300C
5. Formasi Airbenakat
TOC 0.5 1.7 wt% Fair - Good
Imature T-max < 4300C
0.29-0.30 %Ro
6. Formasi Muaraeneim
TOC 0.5-52.7 wt%  Fair - Excellent
Imature T-max < 4300C
0.29-0.30 %Ro

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

19

Gambar 2.7 Major Lineament and Heatflow


eatflow (Pulonggono dkk, 1992).

Gambar 2.8 Source rock maturity pada F. Talang Akar dan F. Baturaja,
Cekungan Palembang Selatan (Sarjono dkk, 1989).

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

20

Gambar 2.9 Source rock maturity pada F. Gumai, Cekungan Palembang


Selatan (Sarjono dkk, 1989).

2.1.3.2

Batuan Reservoir
Di dalam Cekungan Sumatra Selatan, batuan yang berperan sebagai
batuan reservoir yang mengandung minyak dan gas bumi dijumpai pada
hampir di semua batuan, dari Formasi-formasi Lahat, Talang Akar, Batu
Raja, Gumai/Telisa, Air Benakat, Muara Enim dan bahkan dari batuan
dasar Pra-Tersier (basement). Tetapi pada umumnya sebagai batuan
reservoir utama adalah batupasir dari formasi Talang Akar (N4-P22) dan
batugamping dari Formasi Baturaja (N5-N6). Namun pada Daerah Telitian
berdasarkan analisis Gamma Ray maka dapat di interpretasi bahwa batuan
yang menjadi reservoir adalah Batupasir.

2.1.3.3

Migrasi
Migrasi minyak bumi pada cekungan ini mulai terjadi pada Akhir
Miosen Tengah dimana migrasi vertikalnya terjadi melewati zona sesar
sedangkan migrasi lateralnya terjadi kearah normal dip slope dengan
melalui carrier bed. Pola migrasi ini dapat dilihat pada Gambar 2.10 dan
Gambar 2.11.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

21

Gambar 2.10 Migrasi oil dan gas pada F. Baturaja dan F. Talangakar,
Cekungan Palembang Selatan (Sarjono dkk, 1989).

Gambar 2.11 Migrasi oil dan gas pada F. Gumai, Cekungan Palembang
Selatan (Sarjono dkk, 1989).
2.1.3.4

Batuan Penyekat (Seal)


Batuan yang berperan sebagai seal bersifat regional, dijumpai sebagai
shale yang tebal dari Formasi Telisa/Gumai (GUF) dan shale yang terdapat
pada intra-formasi didalam tiap-tiap zone batupasir pada masing-masing
formasi. Shale ini meskipun relatif tipis, namun terbukti merupakan batuan
penyekat (seal) yang baik bagi migrasi/akumulasi minyak dan gas untuk
lapisan-lapisan reservoir yang ada dibawahnya.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

22

2.1.3.5

Trap
Perangkap struktur terjadi pada Plio-Pleistosen. Semua penemuan
migas di Blok X terperangkap di dalam sistem perangkap struktur.
Ringkasan Petroleum System dapat dilihat pada Gambar 2.12.

Gambar 2.12 Petroleum System di Sub Cekungan Palembang Selatan

2.2 Karakteristik Reservoir Lapangan Tanggo


2.2.1 Lingkungan Pengendapan
Panafsiran Lingkungan Pengendapan dianalisa berdasarkan pola respon dari
Log GR (elektrofasies). Dari GR yang diamati pada data log Sumur Tanggo
Lapangan 1 maka didapatkan lingkungan pengendapan pada masing-masing lapisan.
Lapisan K1 memiliki pola lonceng (bell), dan tabung (Cylindrical). Berdasarkan
pola tersebut maka bisa ditafsirkan bahwa lingkungan pengendapan lapisan K1
adalah tidal ditributary channel (endapan meander).
Lapisan K2 memiliki pola lonceng tabung (Cylindrical). Berdasarkan pola
tersebut maka bisa ditafsirkan bahwa lingkungan pengendapan lapisan K2 adalah
flivial channel. Lapisan M memiliki pola lonceng tabung (Cylindrical). Berdasarkan
pola tersebut maka bisa ditafsirkan bahwa lingkungan pengendapan lapisan M
adalah flivial channel (Gambar 2.13).

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

23

Gambar 2.13 Lingkungan Pengendapan Lapangan Tanggo

2.2.2 Identifikasi Lapisan Reservoir


Lapisan yang prospek sebagai reservoir dan mengandung minyak adalah
Lapisan K1, Lapisan K2, dan Lapisan M pada data log sumur Tanggo 1 lapaangan
Tanggo. Batuan Reservoir pada

tiap lapisan

diidentifikasi berdasarkan Kurva

Gamma ray, dan persilangan antara Kurva RHOB dan NPHI (Gambar 2.14). Pada
lapisan K1 yang menjadi Reservoar adalah lapisan yang memiliki GR<95 dengan
Asumsi bahwa Cut off VShale =0.4. Berdasarkan Pola Log GR diperkirakan yang
menjadi Batuan Reservoar adalah Batupasir.
Pada lapisan K1 yang menjadi Reservoar adalah lapisan yang memiliki GR<94
dengan Asumsi bahwa Cut off VShale =0.4. Berdasarkan Pola Log GR diperkirakan
yang menjadi Batuan Reservoar adalah Batupasir.
Pada lapisan K1 yang menjadi Reservoar adalah lapisan yang memiliki GR<90
dengan Asumsi bahwa Cut off VShale =0.4. Berdasarkan Pola Log GR diperkirakan
yang menjadi Batuan Reservoar adalah Batupasir .

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

24

Batupasir

Batupasir

Batupasir

Gambar 2.14 Model Log Sumur Tanggo 1 Lapangan Tanggo dalam sstvd

2.2.3 Peta Struktur Kedalaman


Pada Lapangan Tanggo dapat dibuat Peta struktur kedalaman dalam bentuk
dua dimensi dan tiga dimensi. Dari peta dapat dilhat terdapat struktur berupa sesar
sesar normal. Sesar ini di tafsirkan bocor atau sealing karena memiliki lapisan
reservor yang tebal.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

25

Peta struktur
kedalaman 2 dimensi
lapisan 1 dan 2

Peta struktur
kedalaman 3 dimensi
lapisan 1 dan 2

Peta struktur
kedalaman 2
dimensi lapisan 3

Peta struktur
kedalaman 3
dimensi lapisan 3

Gambar 2.15 Peta Struktur Kedalaman Lapangan Tango

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

26

2.2.4 Perhitungan OOIP Volumetrik Lapangan Tanggo Dalam Pemodelan Geologi


Perhitungan volume reservoir dilakukan dengan menggunakan persamaan
trapezoidal atau piramidal, yang dipengaruhi rasio luas antara kontur satu dengan
kontur yang berada diatasnya. Perbandingan antara luas area diatas dan dibawah
tersebut dikenal dengan rasio area yang dirumuskan sebagai berikut.

..(2.1)

dengan An = Luas area yang dilingkupi kontur n (m2) dan An+1 = Luas area yang
dilingkupi kontur n+1 (m2).
Pendekatan metode dalam perhitungan bulk volume (Vb) reservoar yaitu
1. Metode Piramidal
Metode ini digunakan bila harga perbandingan antara kontur yang berurutan
kurang atau sama dengan 0,5 atau

()

< 0,5 . Persamaan yang digunakan

= [+ (+ 1) + ( + 1)](2.2)

dimana : Vb
An

= Bulk Volume (acre.ft)


= Luas daerah yang dikelilingi kontur ke-n (acre)

An+1 = Luas daerah yang dikelilingi oleh kontur ke n+1 (acre)


h

= Interval kontur isopach (feet)

2. Metode Trapezoidal
Metode ini digunakan bila harga perbandingan antara kontur yang berurutan
lebih dari 0,5 atau

()

> 0,5. Persamaan yang digunakan adalah

= [+ (+ 1)].(2.3)

dimana : Vb
An

= Bulk Volume (acre.ft)


= Luas daerah yang dikelilingi kontur ke-n (acre)

An+1 = Luas daerah yang dikelilingi oleh kontur ke n+1 (acre)


h

= Interval kontur isopach (feet)

Sedangkan, metode untuk Penentuan Cadangan Hidrokarbon didasarkan pada


persamaan volume, data-data yang menunjang dalam perhitungan cadangan ini
adalah porositas dan saturasi hidrokarbon. Persamaan yang digunakan dalam metode
volumetris OOIP (Original Oil In Place).

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

27

=
dimana :

()

7758..(2.4)

OOIP = Initial Oil in Place (STB, Stock Tank Barrels)


7758

= Faktor konversi dari acre.ft ke barrels

Vb

= Volume Bulk dari reservoir (acre.ft)

NTG = Net To Gross

= Porositas sesungguhnya (%)

Sw

= Saturasi air (%)

Boi

= Oil formation volume factor (STB/bbls)

Boi diperoleh dari analisa petrofisik yang dilakukan oleh reservoir


engeneering. Saturasi air (Sw) diperoleh dengan mengunakan grafik dibawah ini

Gambar 2.16 Grafik Saturasi Air Lapisan K1

Gambar 2.17 Grafik Saturasi Air Lapisan K2

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

28

Gambar 2.18 Grafik Saturasi Air Lapisan M

Porositas di dapatkan dari grafik porositas vs kedalaman berikut:

Gambar 2.19 Grafik Porositas Rata-rata Lapisan K1

Gambar 2.20 Grafik Porositas Rata-rata Lapisan K2

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

29

Gambar 2.21 Grafik Porositas Rata-rata Lapisan M

Maka, perhitungan OOIP adalah sebagai berikut.

1. Lapisan K1
Tabel 2.1 Perhitungan OOIP Lapisan K1
Luas area
Peta

Skala

Luas Area
Peta (m2)

Luas An

Luas

An+1

(m)

h(ft)

Vb

A1/A+1

Methode

Vb

Konversi

50.3281

15625

786376.5625

17.66

15625

275937.5

786376.6

275937.5

12

39.6

0.350897411 Piramidal

20171405

4,046.86

1.86

15625

29062.5

275937.5

29062.5

10

33

0.105322763 Piramidal

4340064

4,046.86

Vb acre.ft total

NTG

Sw

1-Sw

Boi

OOIP(Bbl)

OOIP(MBbl)

8093.72

0.428571

0.19

0.38

0.62

1.44

2201425

2.201425356

2. Lapisan K2
Tabel 2.2 Perhitungan OOIP Lapisan K2
Luas area
Peta

Skala

Luas Area
Peta (m2)

70.62558

15625

1103524.7

77.1177

15625

1204964.1

Luas An

1103524.7

Luas

An+1

(m)

1204964.1

Vb

h(ft)

A1/A+1

23.1

0.915815435

Methode
Trapezoidal

Vb

Konversi

17775363

4,046.86

Vb acre.ft

NTG

Sw

1-Sw

Boi

OOIP(Bbl)

OOIP(MBbl)

4392.384064

0.857142857

0.184

0.68

0.32

1.44

1194286.717

1.194286717

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

30

3. Lapisan M
Tabel 2.3 Perhitungan OOIP Lapisan M
Luas area
Peta

Luas Area

Skala

Peta (m2)

14.0167

15625

219010.94

3.3066662

15625

51666.659

Luas An

219010.94

Luas

An+1

(m)

51666.659

Vb

h(ft)

A1/A+1

19.8

4.238921969

Methode
Trapezoidal

Vb

Konversi

1786472.1

4,046.86

Vb acre.ft

NTG

Sw

1-Sw

Boi

OOIP(Bbl)

OOIP(MBbl)

441.4464892

0.75

0.2

0.4

0.6

1.44

214046.37

0.2140464

Maka OOIP total pada lapanganTanggo adalah 2.201425356 + 1.194286717 +


0.2140464 = 3.609758 MBbl. OOIP yang didapat berdasarkan perhitungan ini
berbeda dengan nilai OOIP pada soal, karena pada perhitungan ini diasumsikan
bahwa ketebalan setiap lapisan dianggap sama.

2.3 Referensi Kajian Geologi


Akuanbatinf, H. Rosandi, T. Samuel, Luki.

1984, Depositonal Environment of The

Hydrocarbon Bearing Tabul, Santul and Tarakan Formations at Bunyu Island, N. E.


Kalimantan, Proceedings Indonesian Petroleum Association, Thirteenth,Annual
Convention, 425-442
Amin, T.C, Kusnama, Rustandi, E., dan Gafoer, S., 1994, Geologi Lembar Manna dan
Enggano, Sumatera, Sekala 1 : 250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi,
Bandung.
Biantoro, E., Kusuma, M. I., Rotinsulu, L. F. 1996.Tarakan Sub-basin Growth Fault,
North-East Kalimantan: Their Roles in Hydrocarbon Entrapments. Proceedings
Indonesian Petroleum Association, 21st Silver Anniversary Convention, 175-189.
Gafoer, S., Amin, T.C., Pardede, R., 1992, Geologi Lembar Bengkulu, Sumatera, Sekala
1:250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung, 91 h.
Gafoer, S., Amin, T.C., dan Pardede, R., 1994, Geologi Lembar Baturaja, Sumatera,
Sekala 1 : 250.000, Pusat Penelitian dan Pengembangan Geologi, Bandung, 116 h.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

31

Heriyanto, N., Satoto, W., Sardjono, S. 1992. An Overview of Hydrocarbon Maturity and
Its Migration Aspects in Bunyu Island, Tarakan Basin. Proceedings Indonesian
Petroleum Association, 21st Annual Convention, vol. 1, hal. 1-22.
Patra Nusa Data. 2006. Indonesia Basin Summaries (IBS).
Pulunggono, 1983, Sistem Sesar Utama dan Pembentukan Cekungan Palembang,
Disertasi Doktor, Institut Teknologi Bandung, tidak diterbitkan.
Tearpock, D., Bischke, R. E. 1990. Applied Subsurface Geological Mappin,USA: P.H.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

32

BAB III
DESKRIPSI RESERVOIR
Deskripsi reservoir dilakukan dengan melakukan studi sifat fisik batuan, sifat fisik
fluida, dan kajian produksi potensi reservoir. Tujuannya adalah mendapatkan jumlah minyak
yang masih dapat diambil (remaining reserves). Untuk itu, karakteristik reservoir perlu
diketahui terlebih dahulu, sehingga jumlah kandungan minyak awal dapat diperkirakan.
Berikut hanya akan disajikan secara lengkap deskripsi reservoir Lapangan Tango. Lapangan
Cash dan Koboi diasumsikan memiliki karakteristik yang serupa dengan lapangan Tango.
3.1 Kondisi Reservoir
Reservoir di Blok X merupakan saturated reservoir. Tekanan awal reservoir (Pi)
berada di bawah tekanan bubble pressure. Temperatur awal reservoir (Ti) dianggap
konstan selama produksi dan pengembangan lapangan berlangsung (isothermal). Data
tekanan dan temperatur awal reservoir disajikan dalam Tabel 3.1
Tabel 3.1 Tekanan Reservoir dan Tekanan Bubble Point Lapangan Tango

Layer
1
2
3

Pi (psi)
1816.57
2001.28
2037.88

Pb (psi)
3699.38
3990.15
2411.90

3.2 Sifat Fisik Fluida


Penentuan sifat fisik fluida Lapangan Tango dilakukan dengan korelasi yang sudah
ada, yaitu Standing Correlation untuk kelarutan gas (Rs) dan FVF (Bo), Vasque & Beggs
Correlation untuk kompresibilitas minyak (Co), serta Khans Correlation untuk viskositas
minyak. Analisis sifat fisik fluida dilakukan berdasarkan data-data yang diperoleh dari
studi sebelum pengembangan awal Lapangan Tango, yang disajikan di Tabel 3.2
Tabel 3.2 Data untuk Studi Sifat Fisik Fluida
Lapisan
1
2
3

Temperatur (F)
226.4
224.36
226.4

Pi (psi)
1816.57
2001.28
2037.88

Selain itu, studi sebelumnya menunjukkan bahwa Lapangan Tango memiliki minyak
dengan 360API dan Boi 1,44 bbl/stb (lapisan 2). Dengan data-data tersebut, penentuan
sifat fisik fluida yang lain untuk setiap lapisan dilakukan dengan korelasi.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

33

Saturasi awal Lapangan Tango berkisar antara 14% - 18% dengan tekanan reservoir
berkisar antara 1800 psi - 2000 psi. Reservoir Lapangan Tango merupakan weak water
drive (ditunjukkan oleh driving index) dengan oAPI gravity rata-rata 36o. Fluida reservoir
Lapangan Tango termasuk black oil reservoir, sehingga tergolong minyak berat. Hasil
perhitungan lengkap disajikan pada Tabel 3.3.
Tabel 3.3 Karakteristik Reservoir Lapangan Tango
Karakteristik
Lapisan
Litologi
Porositas, %
Permeabilitas, mD
Saturasi Air Awal, %
Tipe Fluida Reservoir
Tekanan Awal Reservoir, psi
Temperatur Awal Reservoir, F
Mekanisme Pendorongan
Kelarutan Gas (Rs), scf/stb
Faktor Volume Formasi (Boi), bbl/stb
Tekanan Buble, psi
Kompresibilitas Minyak (Co), 1/psi
Viskositas Minyak, cp

1
Sandstone
19.59
167.4652
23.58
black oil
1816.57
226.4
DD dan WWD
778.474
1.441
3699.38
3.33E-05
0.82

Lapangan Tango
2
Sandstone
22.93
300.3822
23.85
black oil
2001.28
224.36
DD dan WWD
778.474
1.44
3990.149
2.98E-05
0.851

3
Sandstone
23.32
351.5625
23.32
black oil
2037.88
226.4
DD dan WWD
467.017
1.29
2411.901
2.20E-05
0.618

3.3 Sifat Fisik Batuan


Lapangan Tango memiliki 3 lapisan produktif, yaitu lapisan 1, lapisan 2, dan lapisan
3 (lapisan terdalam). Puncak ketiga lapisan tersebut terletak pada kedalaman 1518 m
TVD, 1542 m TVD, dan 1585 m TVD. Dasar ketiga lapisan tersebut diperkirakan berada
pada kedalaman 1535 m TVD, 1559 m TVD, dan 1611 m TVD. Selang zona produktif
dan selang perforasi dapat ditentukan melalui analisis data logging sumur Tango 1.
Berdasarkan data tersebut, ketebalan bersih (net thickness) yang mengandung minyak
berkisar antara 17 m TVD - 26 m TVD.
Porositas batuan setiap lapisan Lapangan Tango bersifat heterogen. Porositas batuan
rata-rata setiap lapisan adalah 19,59% (lapisan 1), 22.93% (lapisan 2), dan 23,32%
(lapisan 3). Porositas batuan rata-rata Lapangan Tango adalah 21,94%. Harga porositas ini
diperoleh berdasarkan interpretasi data logging, density log. Dengan menggunakan
interpretasi density log, diperoleh harga bulk density yang diolah lebih lanjut untuk
mendapatkan harga porositas batuan dengan rumus

= ...(3.1)

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

34

dengan = porositas (fraksi), f = densitas fluida (fresh mud = 1), b = densitas bulk
(pembacaan log), dan m = densitas matriks (consolidated sandstone = 2.65)
Permeabilitas batuan tiap lapisan juga memiliki keheterogenitasan. Harga
permeabilitas diperoleh dengan korelasi hubungan porositas dan permeabilitas, yaitu
Coates-Dumanoir Correlation (Persamaan 3.2), dan divalidasi dengan persamaan
permeabilitas porositas sebuah lapangan yang letaknya masih satu regional.
k0.5 = (300*W) / (W4*SwiW).(3.2)
dengan W ~ m ~ n, m = n = 2 untuk consolidated sandstone.
Berdasarkan Persamaan 3.2, lapisan 1 memiliki permeabilitas batuan rata-rata
167,465 mD, lapisan 2 300,382 mD, dan lapisan 3 351,562 mD. Permeabilitas batuan
rata-rata Lapangan Tango adalah 263,665 mD. Permeabilitas tersebut divalidasi dengan
profil porositas & permeabilitas pada regional yang sama, yaitu
log k = 0.2078 - 2.0237.(3.3)
Dengan porositas rata-rata 21,94%, permeabilitas rata-rata yang diperoleh dari
Persamaan 3.3 adalah 339,94 mD. Saturasi air inisial Lapangan Tango diperoleh dengan
menggunakan interpretasi data logging, ILD Log. Berdasarkan data hubungan porositas
dan resistivity, Rw berkisar 0.04 -. Nilai tersebut dapat digunakan untuk menentukan
saturasi air. Lapisan 1 memiliki Sw rata-rata 23,58 %, lapisan 2 23,85 %, dan lapisan 3
23,32 %. Saturasi air rata-rata Lapangan Tango adalah 23,58 %.
Profil tekanan kapiler pada daerah yang masih satu regional dengan Lapangan
Tango ditunjukkan Gambar 3.1.

Pressure, psi

Pc vs Sw
200
180
160
140
120
100
80
60
40
20
0
0

10

20

30

40

50

60

70

80

90

100

Sw, %

Gambar 3.1 Profil Pc vs Sw Regional

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

35

Profil permeabilitas relatif pada daerah yang masih satu regional dengan Lapangan
Tango ditunjukkan Gambar 3.2.

Kr vs Sw

1.0

1.0
0.9

0.8

0.8

0.7

0.7

0.6

0.6

Kro

Krw

0.9

0.5

0.5

0.4

0.4

0.3

Kr
o

0.2

0.3
0.2

0.1

0.1

0.0

0.0
0.0 0.1 0.2 0.3 0.4 0.5 0.6 0.7 0.8 0.9 1.0

Sw
Gambar 3.2 Profil Kr vs Sw Regional

3.4 Driving Mechanism


Berdasarkan data PVT, data produksi, dan hasil perhitungan DDI & WDI;
mekanisme pendorongan seluruh lapisan didominasi oleh depletion drive pada akhir
pengembangan lapangan ini.

Gambar 3.3 Driving index lapisan 1 Lapangan Tango


POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

36

Gambar 3.4 Driving index lapisan 3 Lapangan Tango

Berdasarkan kecenderungan driving index lapisan 1 dan lapisan 3 yang didominasi


oleh depletion drive pada akhir pengembangan lapangan ini, dapat diasumsikan bahwa
lapisan 2 Lapangan Tango ini didominasi oleh depletion drive dan weak water drive.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

37

BAB IV
CADANGAN
4.1 Pendahuluan
Perhitungan cadangan di Lapangan Tango, Cash dan Koboi dilakukan sesuai kriteria
cadangan PRMS 2007. Cadangan dibagi menjadi 3 kategori berdasarkan ketersediaan data
dan tingkat kepercayaan cadangan. Secara umum, cadangan dibagi menjadi 3 kategori,
yaitu:
1. Proved Reserve (Cadangan Terbukti)
2. Probable Reserve (Cadangan Mungkin)
3. Possible Reserve (Cadangan Harapan)
Ada dua metode yang digunakan dalam perhitungan cadangan di ketiga lapangan ini,
yaitu dengan metode decline curve analysis (DCA) dan perhitungan secara volumetrik.
Analisis DCA digunakan dalam perhitungan cadangan terbukti di lapisan yang telah
berproduksi, sementara perhitungan volumetrik digunakan dalam perhitungan cadangan di
lapisan-lapisan yang belum diproduksi di suatu sumur.
Decline curve analysis merupakan suatu metode analisis yang menggunakan data
sejarah produksi suatu sumur atau lapangan untuk dianalisa kecenderungan penurunan
laju produksinya. Hal ini dilakukan untuk meramalkan produksi masa depan dan
menentukan besarnya cadangan terambil (ultimate recoverable reserve) dengan metode
produksi dan teknologi yang diterapkan di lapangan saat itu. Dengan data tersebut dapat
diperoleh harga presentase penurunan produksi per satuan waktu masa lalu (sejarah) yang
dijadikan sebagai acuan untuk meramalkan produksi lapangan/sumur di masa mendatang.
Decline curve analysis dilakukan per well basis dengan menggunakan decline curve tipe
exponential. Exponential decline diketahui sebagai metode decline curve yang paling
konservatif dan pesimis. Tipe ini lazim digunakan dalam perhitungan existing reserve.
Perhitungan volumetrik dilakukan untuk lapisan-lapisan yang belum diproduksikan.
Besarnya recovery factor dihitung dengan menggunakan persamaan JJ Arps yang
dikembangkan oleh American Petroleum Institute. Persamaan yang digunakan adalah:

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

38

4.2 Proved Reserve (P1)


Proved reserve atau cadangan terbukti didefinisikan sebagai jumlah hidrokarbon
yang bisa diproduksikan secara ekonomis dengan tingkat kepastian yang cukup tinggi,
dengan didukung data geologi dan teknis, pada kondisi ekonomi, operasi serta regulasi
yang ada saat ini. Proved Reserve dibagi lagi menjadi dua kategori yaitu proved
developed reserve (PDP) dan proved non developed reserve (PDN). Perhitungan proved
developed reserve dilakukan dengan metode DCA per well basis. Sedangkan perhitungan
proved non developed reserve dilakukan secara volumetrik per well basis. Proved
developed reserve adalah besar cadangan yang dari lapisan yang telah berproduksi.
Gambar 4.1 hingga 4.7 menunjukkan perhitungan PDP Lapangan Tango, Cash dan Koboi
1. Tango-1

Gambar 4.1 Decline Curve Analysis Tango-1


2. Tango-2

Gambar 4.2 Decline Curve Analysis Tango-2

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

39

3. Tango-3

Gambar 4.3 Decline Curve Analysis Tango-3

4. Tango-4, Lapisan 2

Gambar 4.4 Decline Curve Analysis Lapisan 2 Tango-4

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

40

5. Tango-4, Lapisan 1

Gambar 4.5 Decline Curve Analysis Lapisan 1 Tango-4

6. Cash-1

Gambar 4.6 Decline Curve Analysis Cash-1

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

41

7. Koboi-1

Gambar 4.7 Decline Curve Analysis Koboi-1


Berdasarkan hasil analisis decline curve di atas, maka proved developed reserve
(PDP) di Lapangan Tango, Cash, dan Koboi per 1 Januari 2012 adalah 167.8 MBO. Tabel
4.1 menunjukkan tabulasi data cadangan tersisa di ketiga lapangan tersebut
Tabel 4.1 Cadangan Tersisa Lapangan Tango, Cash, dan Koboi
Field

Layer

EUR [MBO]

Np [MBO]

RR [MBO]

Tango

7.2

4.5

2.8

Tango

108.5

107.6

Tango

266.5

260.9

5.5

Cash

958.1

800.4

157.7

Koboi

6.5

5.7

0.8

1,346.8

1,179.1

167.8

TOTAL

Proved non developed reserve dihitung dengan menggunakan metode volumetrik per
well basis. PDN ditemukan di Tango-3 pada lapisan 1 dan 2, serta di Tango 3 di lapisan
1. Perhitungan dilakukan dengan menggunakan asumsi jari-jari pengurasan sebesar 250
m. Recovery factor dihitung dengan metode JJ Arps dengan asumsi kontribusi water drive
sebesar 75% dan solution gas drive 25%. Total PDN yang terhitung adalah 965.35 MBO.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

42

Tabel 4.2 Perhitungan Proved Non Developed Reserve


Parameter

Layer 1

Layer 2

Por
Sw
Boi
Bob
Perm
Visc water
Visc oil
Pi
Pb
Pa
RF WD
RF SGD
RF comb

19.59%
23.58%
1.29
1.43
0.3227
0.2674
0.5
1816.57
3700
350
39.3%
36.6%
38.6%

22.93%
13.85%
1.44
1.5
0.3338
0.2674
0.5
2001.28
4000
350
34.3%
33.8%
34.1%

Unit

bbl/STB
bbl/STB
Darcy
cp
cp
psi
psi
psi

Parameter

Tango-3 Layer 1

Tango-3 Layer 2

Tango-2 Layer 1

Unit

A
h
#Wells

48.5
26.25
1

48.5
26.25
1

48.5
26.25
1

acre
ft

P1

397,771.22

169,803.87

397,771.22

STB

4.3 Probable Reserve (P2)


Probable reserve atau cadangan mungkin teramati di zona updip pada lapisan 1 dan
2 melalui sumur Tango-1. Meskipun lapisan 1 dan 2 telah terbukti menghasilkan
hidrokarbon di sumur Tango-4 dan Tango 2, namun adanya fault diantara Tango-1 dengan
Tango-2 dan Tango-4 menjadikannya sebagai probable reserve. Perhitungan cadangan
dilakukan secara volumetrik per well basis dengan asumsi jari-jari pengurasan sebesar 250
m. Recovery factor diestimasi dengan metode JJ Arps untuk reservoir water drive dan
solution gas drive. Melihat grafik driving mechanism index, diasumsikan bahwa water
influx memberikan kontribusi rata-rata sebesar 75% dari driving mechanism total,
sedangkan 25% lagi berasal dari kontribusi solution gas drive. Data-data yang digunakan
dalam perhitungan dalam tabel 4.2. Total probable reserve di Lapangan Tango adalah
sebesar 570,395.69 STB.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

43

Tabel 4.3 Perhitungan Probable Reserve Lapangan Tango


Parameter

Layer 1

Layer 2

Por
Sw
Boi
Bob
Perm
Visc water
Visc oil
Pi
Pb
Pa
RF WD
RF SGD
RF comb

19.59%
23.58%
1.29
1.43
0.3229
0.2674
0.5
1816.57
3700
350
39.3%
36.6%
38.6%

22.93%
13.85%
1.44
1.5
0.3718
0.2674
0.5
2001.28
4000
350
34.5%
35.1%
34.7%

Unit

bbl/STB
bbl/STB
Darcy
cp
cp
psi
psi
psi

Parameter

Layer 1

Layer 2

Unit

A
h
#Wells

48.5
26.25
1

48.5
26.25
1

acre
ft

P2

397,807.43

172,588.26

STB

4.4 Possible Reserve (P3)


Cadangan harapan atau possible reserve terobservasi melalui sumur Tango-2 dan
Tango 4 pada layer 3 di Lapangan Tango. Meskipun layer 3 terbukti mengasilkan
hidrokarbon di sumur Tango-2, posisi struktural sumur Tango-2 dan Tango-4 yang berada
di bagian downdip menjadikan cadangan di zona ini berstatus possible reserve. Dalam
perhitungan digunakan asumsi jari-jari pengurasan sebesar 250 m. Kontribusi water influx
diestimasi sebesar 75% dan solution gas drive berperan sebesar 25%.
Tabel 4.4 Perhitungan Possible Reserve Lapangan Tango
Parameter

Layer 3

Por
Sw
Boi
Bob
Perm
visc water
visc oil
Pi
Pb
Pa
RF WD
RF SGD
RF comb

23.32%
23.32%
1.29
1.43
0.4049
0.2674
0.5
2037.88
2400
350
38.6%
36.8%
38.2%

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

Unit

bbl/STB
bbl/STB
Darcy
cp
cp
psi
psi
psi

Parameter

Layer 3

Unit

A
h
Wells

48.5
26.25
2

ac
ft

P3

773,980.6

STB

44

4.5 Reserve Summary


Berdasarkan perhitungan di atas, maka cadangan di Lapangan Tango, Cash, dan
Koboi dapat disimpulkan sebagai berikut
Tabel 4.5 Reserve Summary
Kategori

Volume

Proved Reserve (P1)

Unit
MBO

PDP

167.8

MBO

PDN

965.35

MBO

Probable Reserve (P2)

567.58

MBO

Possible Reserve (P3)

756.56

MBO

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

45

BAB V
STRATEGI PENGEMBANGAN LAPANGAN
5.1 Tinjauan Tahapan Pengembangan Lapangan
Lapangan Tango mulai berproduksi pada Oktober 1992 - Februari 1998. Selama
durasi waktu tersebut, total minyak yang telah diproduksikan adalah 372 MBBL melalui 4
sumur. Lapangan Tango mencapai peak production rate pada Oktober 1992 dengan 1213
BOPD. Produksi pertama kali dilakukan melalui Tango-1 yang menembus lapisan 3. Data
IPR awal dan catatan produksi menunjukkan Tango-1 memiliki kemampuan alir cukup
baik dengan rate awal mencapai 1213 BOPD. Sumur Tango-1 berproduksi hingga bulan
Agustus 1996. Pada tahun 1994 dilakukan pemboran sumur Tango-2 yang berproduksi
hingga November 1997. Sumur Tango 3 dibor pada tahun 1996 dan berproduksi hingga
November 1997. Sementara sumur Tango-4 dibor pada tahun 1997 dan hanya berproduksi
hingga awal 1998. Beberapa usaha perbaikan performa sumur dengan workover pernah
dilakukan seperti di sumur Tango-2 pada bulan November 1996 pemindahan lapisan
produksi di sumur dari lapisan 2 ke lapisan 1 di sumur Tango-4 pada bulan Juni 1997.
Lapangan Cash mulai dikembangkan pada tahun 1998. Sumur Cash-1 selesai
dikomplesi dan mulai berproduksi pada Maret 1998, dengan rate awal 1316 BOPD, yang
juga merupakan peak production rate Lapangan Cash. Diantara sumur-sumur lain yang
ada di tiga lapangan, sumur Cash-1 memiliki performa yang paling bagus dan stabil.
Sumur Cash-1 terakhir berproduksi pada bulan Agustus 2007. Total produksi kumulatif
hingga sumur ditutup adalah 800 MBBL. Produksi sumur yang relatif konstan di kisaran
150-200 BOPD, menunjukkan adanya driving mechanism yang cukup kuat dan stabil.
Melihat data produksi air yang cukup tinggi dan water cut yang naik secara cepat,
diperkirakan driving mechanism di Lapangan Cash ini adalah medium-strong water drive.
Lapangan Koboi adalah lapangan satelit di kawasan ini. Lapangan dikembangkan
melalui satu sumur, Koboi-1, yang berproduksi pada Mei 1996 - Januari 1998. Produksi
dari lapangan Koboi relatif kecil dibandingkan produksi dari kedua lapangan sebelumnya.
Lapangan Koboi mencapai peak production rate pada Mei 1996 dengan 47 BOPD.
Secara umum, masalah ketiga lapangan tersebut adalah water channeling. Analisis
Chan menunjukkan 5 dari 6 sumur di 3 lapangan mengalami water channeling Gambar 5.1
menunjukkan sumur dengan near wellbore water channeling. Gambar 5.2 menunjukkan
sumur dengan multilayer channeling.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

46

Gambar 5.1 Analisis Chan pada Tango-1, Tango-3, dan Cash-1


Menunjukkan Near Wellbore Channeling

Gambar 5.2 Analisis Chan pada Tango-2 dan Koboi-1


Menunjukkan Multilayer Channeling

Masalah channeling diperkirakan terjadi akibat kualitas penyemenan buruk. Hal ini
ditunjang dengan permeabilitas batuan yang cukup besar dan sifat air yang lebih mudah
bergerak ketimbang minyak. Hal ini meyebabkan aliran minyak dari reservoir ke sumur
tidak optimal. Semen seharusnya dapat mengisolasi komunikasi antar lapisan, namun pada
kasus near wellbore water channeling, air masuk melalui celah antar casing dan formasi.
Sedangkan pada kasus multilayer channeling, isolasi antar lapisan tidak terjaga dengan

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

47

baik sehingga dapat mengakibatkan behind casing crossflow. Untuk mengatasi dan
mengantisipasi problem ini, langkah-langkah yang perlu dilakukan antara lain:
1. Cement Bond Log, untuk mengatahui kualitas penyemenan sehingga kita dapat
mengetahui zona yang memiliki kualitas semen yang kurang baik.
2. Squeeze cementing, untuk menutup perforasi lama serta memperbaiki ikatan semen
untuk mencegah water channeling di masa datang.
3. Reperforasi, dengan selang yang telah optimal agar reservoir kembali berproduksi.
5.2 Skenario Pengembangan Lapangan
Skenario pengembangan di ketiga lapangan ini terdiri dari beberapa kegiatan yaitu
reaktivasi sumur, workover, serta pemboran beberapa sumur infill. Saat ini terdapat 6
sumur yang bisa digunakan untuk berproduksi yaitu Tango-1, Tango-2, Tango-3, Tango4, Cash-1, dan Koboi-1. Karena alasan kelestarian lingkungan dan efisiensi biaya, Tango4 diubah menjadi water disposal well. Selain itu, cadangan minyak yang ada tidak terlalu
signifikan dan diharapkan dapat diproduksi dari sumur lain.
Secara umum, ada dua skenario yang diajukan.
1. Case 1
Skenario pengembangan yang diajukan akan meliputi reaktivasi sumur dan kegiatan
workover untuk menjaga performa sumur. Kegiatan workover yang dimaksud adalah
perbaikan perforasi dan cementing, serta pemindahan lapisan produksi
2. Case 2
Skenario yang diajukan pada dasarnya sama dengan case 1, namun ditambah 3
pemboran sumur baru yaitu Tango-5, Tango-6, dan Cash-2.

Gambar 5.3 Letak Sumur Tango-5 dan Tango-6

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

48

Tabel 5.1 dan Tabel 5.2 menunjukkan kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan dalam
rangka pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan Koboi.
Tabel 5.1 Jadwal Pengembangan Lapangan pada Case 1
Jadwal

Sumur

Jenis Kegiatan

Deskripsi

Dec-12

Tango-4

Workover

Jan-13

Tango-1

Workover

Feb-13
Mar-13
Apr-13
May-13
Feb-14
Sep-14
Feb-15
Feb-16

Cash-1
Koboi-1
Tango-3
Tango-2
Tango-2
Tango-3
Tango-1
Tango-3

Workover
Workover
Workover
Workover
Workover
Workover
Workover
Workover

Konversi Tango-4 menjadi water disposal well


Reaktivasi sumur dan pemindahan lapisan produksi
ke layer 2
Reaktivasi sumur
Reaktivasi sumur dan perbaikan perforasi
Reaktivasi sumur dan perbaikan perforasi
Reaktivasi sumur
Pemindahan lapisan produksi ke layer 1
Pemindahan lapisan produksi ke layer 2
Pemindahan lapisan produksi ke layer 1
Pemindahan lapisan produksi ke layer 1

Tabel 5.2 Jadwal Pengembangan Lapangan pada Case 2


Jadwal

Sumur

Jenis Kegiatan

Dec-12

Tango-4

Workover

Jan-13

Tango-1

Workover

Jan-13
Feb-13
Mar-13
Apr-13
May-13
Jan-14
Feb-14
Sep-14
Jan-15
Feb-15
Sep-15
Nov-15
Feb-16
Jun-17
Aug-17

Cash-2
Cash-1
Koboi-1
Tango-3
Tango-2
Tango-5
Tango-2
Tango-3
Tango-6
Tango-1
Tango-5
Tango-6
Tango-3
Tango-5
Tango-6

Drilling
Workover
Workover
Workover
Workover
Drilling
Workover
Workover
Drilling
Workover
Workover
Workover
Workover
Workover
Workover

Deskripsi
Konversi Tango-4 menjadi water disposal well
Reaktivasi sumur dan pemindahan lapisan produksi
ke layer 2
Pemboran infill well Cash-2
Reaktivasi sumur
Reaktivasi sumur dan perbaikan perforasi
Reaktivasi sumur dan perbaikan perforasi
Reaktivasi sumur
Pemboran infill well Tango-5
Pemindahan lapisan produksi ke layer 1
Pemindahan lapisan produksi ke layer 2
Pemboran infill well Tango-6
Pemindahan lapisan produksi ke layer 1
Pemindahan lapisan produksi ke layer 2
Pemindahan lapisan produksi ke layer 2
Pemindahan lapisan produksi ke layer 1
Pemindahan lapisan produksi ke layer 1
Pemindahan lapisan produksi ke layer 1

Metode yang digunakan untuk meramalkan hasil produksi adalah decline curve
analysis. Besarnya decline rate mengikuti decline rate tiap layer seperti yang digunakan

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

49

pada perhitungan cadangan existing. Laju alir awal ditentukan melalui nodal analysis yang
diramalkan pada saat sumur akan dibuka (nodal analysis diberikan di lampiran).
Economic limit yang dipakai dalam peramalan produksi adalah sebesar 5 BOPD tiap
sumur. Laju alir air diprediksi dengan memprediksi besarnya water cut yang diperoleh
dari persamaan garis hasil regresi kurva Np vs WC. Prediksi produksi gas dilakukan
dengan regresi kurva Np vs GOR. Tabel 5.3 menunjukkan besarnya decline rate setiap
lapisan di ketiga lapangan. Tabel 5.4 menunjukkan besar laju alir awal sumur produksi.

Tabel 5.3 Decline Rate Lapangan tiap Lapisan


Field

Layer

Well

De

Tango
Tango
Tango
Tango
Tango
Cash
Koboi

1
2
2
3
3
All
All

T-4
T-2
T-4
T-1
T-3
C-1
K-1

2.591
2.235
1.567
1.678
1.813
0.287
2.141

82.51%
79.30%
79%
81.32%
83.69%
24.93%
88.25%

Tabel 5.4 Laju Alir Awal tiap Sumur


Sumur
Tango-1
Tango-2

Tango-3

Tango-5

Tango-6
Cash-1
Cash-2
Koboi-1

Lapisan
2
1
2
1
3
2
1
3
2
1
3
2
1
-

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

Qoi
[BOPD]
450
150
20
100
75
100
100
100
250
150
100
250
150
125
150
150

WC i

Ql I [BLPD]

3.9%
71%
91%
86%
87.2%
69%
86%
73%
50%
71%
73%
50%
71%
81%
81%
51%

468.262
517.241
222.222
714.286
585.938
322.581
714.286
370.370
500.000
517.241
370.370
500.000
517.241
657.895
789.474
306.122

50

Case 1 menghasilkan kumulatif produksi 1512877 bbl atau peningkatan recovery


sebesar 4%, dan diprediksi dapat berproduksi secara ekonomis hingga 2025. Case 2
menghasilkan kumulatif produksi 1,858,305 bbl atau peningkatan recovery sebesar 9%,
dan diprediksi dapat berproduksi secara ekonomis hingga 2026. Berikut adalah
perbandingan produksi antara case 1 dengan case 2.

800.00
700.00
600.00

Case-2

500.00

Case-1

400.00
300.00
200.00
100.00
0.00

Gambar 5.4 Perbandingan Produksi Minyak Case 1 dengan Case 2

2500.00
2000.00
Case-2
1500.00

Case-1

1000.00
500.00
0.00

Gambar 5.5 Perbandingan Produksi Air Case 1 dengan Case 2

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

51

3000.00
2500.00
Case-2

2000.00

Case-1

1500.00
1000.00
500.00
0.00

Gambar 5.6 Perbandingan Produksi Gross Case 1 dengan Case 2


4500
4000
3500
3000
2500
2000
1500
1000
500
0

Case-2
Case-1

Gambar 5.7 Perbandingan Produksi Gas Case 1 dengan Case 2


Produksi Minyak Kumulatif [bbl]

2,000,000

1,500,000

1,000,000

500,000

0
Case 1
Np initial

Case 2
Np Final

Gambar 5.8 Perbandingan Produksi Minyak Kumulatif Case 1 dengan Case 2

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

52

BAB VI
PEMBORAN DAN KOMPLESI SUMUR
6.1

Pendahuluan
Operasi pemboran adalah kegiatan yang tidak bisa terlepas dari kegiatan produksi
sumur. Tujuan dari perencanaan operasi pemboran adalah supaya aman, efisien, dan
supaya sumur yang dibor dapat berproduksi dengan baik. Dalam perencanaan operasi
pemboran, harus diperhatikan proses dalam setiap tahap, mulai dari tahap persiapan
(persiapan tempat, pengiriman peralatan pada lokasi, pendirian rig, peralatan
penunjang, penunjukan pekerja, persiapan lumpur, dan pengecekan sistem rig), tahap
proses pemboran itu sendiri, dan tahap penyelesaian sumur. Hal ini perlu diperhatikan
karena efektifitas sumur produksi akan sangat tergantung dari proses yang berlangsung
selama pemboran, maka dari itu penerapan good drilling practices sangat penting.
Secara umum, formasi yang ditembus selama operasi pemboran di blok X
berturut-turut adalah formasi Telisa, Baturaja, dan Talang Akar. Setiap formasi
memiliki karakteristik khusus sehingga diperlukan persiapan penanganan jika terjadi
hambatan dalam proses pemboran, seperti mud ring, sloughing shale, loss circulation,
ataupun bisa jadi differential sticking, saat melalui lapisan formasi tersebut.
Pengembangan blok X dilaksanakan dengan pemboran vertikal dengan
kedalaman berkisar 1500 m - 1650 m. Target adalah lapisan batupasir formasi Talang
Akar. Pada lapangan Tango, telah dilakukan pemboran sebelumnya untuk sumur Tango
1, Tango 2, Tango 3, dan Tango 4. Untuk pengembangan lanjut, akan dilakukan
perencanan pemboran 1 infill pada awal tahun pengembangan di Lapangan Tango.

6.2

Geological Prognosis
Reservoir di Blok X secara umum adalah lapisan batupasir yang terdapat pada
formasi Talang Akar. Untuk dapat menembus lapisan ini, pemboran harus melalui
formasi yang berada di atas dari formasi target. Variasi kondisi geologi akan
berpengaruh dalam memperkirakan operasi pemboran yang akan dilakukan. Secara garis
besar, formasi yang ditembus pada pemboran lapangan Tango diuraikan sebagai berikut.
6.2.1 Formasi Telisa
Formasi Telisa terdiri dari sekuen tebal dari batulempung dan batulempung
gampingan dengan sedikit sisipan batugamping dan batupasir. Karena pemboran
melalui lapisan tebal dari batu lempung, maka permasalahan yang terjadi lebih

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

53

ditimbulkan oleh sifat-sifat lempung (shale), dalam hal ini clay swelling. Clay
swelling dan sifat shale lainnya (dispersi dan lain-lain) akan menimbulkan
masalah seperti sloughing shale dalam pengangkatan cutting. Jika pengangkatan
cutting tidak maksimal, hole cleaning tidak optimal, hal ini dapat mengakibatkan
sangkutan, drag, dan bahkan pipe sticking. Hal yang perlu diperhatikan dalam
bagian ini adalah kemampuan pompa untuk menghasilkan debit (GPM) yang
cukup untuk mengangkat cutting agar pembersihan lubang maksimal.
6.2.2 Formasi Baturaja (BRF)
Dari data geologi, formasi Baturaja didominasi oleh batugamping dengan
sisipan tipis batuserpih. Mengingat karakteristik formasi yang dimiliki oleh
formasi Baturaja, permasalahan yang dapat muncul saat pemboran melalui formasi
ini adalah lost circulation parsial yaitu hilangnya sebagian lumpur dalam
sirkulasinya dan masuk ke dalam formasi. Lost circulation disebabkan oleh adanya
celah terbuka cukup besar di dalam lubang bor yang memungkinkan lumpur untuk
mengalir ke dalam formasi dan tekanan di dalam lubang lebih besar dari tekanan
formasi, mengingat tipe formasi yang didominasi oleh batugamping. Filtrat loss
yang tinggi membentuk mud cake tebal dapat menimbulkan differential pressure
sticking. Untuk menghindari masalah ini, kita dapat menggunakan lumpur yang
bersifat non disperse dan low solid atau dengan kata lain mengurangi densitas
lumpur. Selain itu, viskositas dan gel strenght dari lumpur harus dinaikkan dengan
tujuan mengurangi masuknya drilling mud ke dalam formasi. Untuk kontrol
tekanan, lost circulation dikurangi dengan menurukan tekanan sirkulasi pompa,
pada saat melalui lapisan ini.
6.2.3 Formasi Talang Akar (TAF)
Formasi Talang Akar secara umum terdiri atas bagian bawah dan atas.
Bagian bawah terdiri dari batupasir kasar-sangat kasar, berselang-seling dengan
lapisan tipis shale. Pada bagian atas terdiri dari selang-seling batupasir dan shale.
Permasalahan yang timbul adalah partial loss, sloughing shale maupun diferential
pressure sticking. Permasalahan terjadi karena tekanan reservoir sudah menurun,
mengingat reservoir sudahmature. Untuk mengatasi masalah tersebut, dilakukan
kontrol terhadap lumpur dan tekanan sirkulasi lumpur di permukaan.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

54

6.3

Rencana Pemboran dan Komplesi


Secara garis besar, rencana tahapan pemboran dan komplesi adalah sebagai berikut.
1. Bor lubang dengan pahat 17-1/2 sampai 100 m. Masuk dan semen casing 13-3/8 di
100 m. Pasang Bottom Flange 13-3/8-3M psi (Wellhead Section A). Pasang dan
test BOP Group 13-5/8-5M psi.
2. Masuk pahat 12-1/4 sampai puncak semen. Bor semen, dan shoe, test casing 1000
psi, lanjut bor shoe track dan formasi sampai 3 m di bawah casing shoe, Mud Off
Test. Lanjut bor lubang 12-1/4 sampai 753 m. Trip. Open hole logging SFL-LLDLLS-RHOB-Neutron-Sonic-GR-SP dan MDT-GR (Optional conventional coring,
logging FMI, logging Dipmeter). Trip. Masuk dan semen casing 9-5/8 di 750 m.
Bongkar BOP Group 13-5/8-5M psi. Pasang Casing Head Spool 13-3/8-3Mx115M (Wellhead Section B). Pasang dan test kembali BOP Group 13-5/8-5M psi.
3. Masuk pahat 8-1/2, bor DSCC, collar and shoe track, test casing 1000 psi, lanjut
bor shoe track dan formasi sampai 3 m di bawah casing shoe, Mud Off Test. Lanjut
bor lubang 8-1/2 sampai 1633 m. Trip. Open hole logging SFL-LLD-LLS-RHOBNeutron-Sonic-GR-SP dan MDT-GR (Optional conventional coring, logging FMI,
logging Dipmeter). Trip. Masuk dan semen casing 7.
4. Cased Hole Logging GR-CCL-CBL-VDL-CET casing 7 dan 9-5/8. Perforasi. Lalu
masuk rangkaian tubing produksi dan packer. Bongkar BOP Group 13-5/8-5M psi.
Pasang X-Mastree 3-1/8x2-1/16x5M psi. Uji produksi. Rig release.

6.4

Desain BOP
Berdasarkan trayek yang telah didesain, disusun desain Blow Out Preventer (BOP) yang
tepat dengan tujuan faktor safety, sebagai berikut.

Gambar 6.1 BOP Stack

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

55

6.5

Desain Wellhead
Kepala sumur dan X-mastree yang akan digunakan mempunyai working pressure
(WO) 3,000 psi, dengan 13-5/8- 3,000 psi sebagai bottom flange. Casing hanger 9-5/8
berupa mandrell type yang kuat dan dipasang Casing Head Spool (CHS) 13-5/8 x 11 x
3000 psi. Desain lebih lengkap ditampilkan dalam Tabel 6.1 sebagai berikut:
Tabel 6.1 Wellhead dan X-mastree Design
Casing Size
13-3/8
9-5/8
7
Completion

Wellhead Design
BOP 13.5/8 x 3000 psi
BOP 13.5/8 x 3000 psi - CHS 13.5/8 x 3000 psi
BOP 11 x 3000 psi - THS 11 x 7-1/16 x 3000 psi.
X-Mastree 3-1/8 x 2.1/16 x 3000 psi

Gambar 6.2 Wellhead Assembly Single Completion


Wellhead 13-3/8" x 9-5/8" x 2-7/8" 3,000 PSI
X-Mastree yang digunakan adalah Dual Arm 3-1/8x2-1/16 dengan working
pressure 3000 psi. Rencana susunan x-mastree terdiri atas :

6.6

1. Lower Master Valve (1 pcs)

4. Swabbing Valve (1 pcs)

2. Upper Master Valve (1 pcs)

5. Wing Valve (1 pcs)

3. Studded Cross (1 pcs)

6. Replacable Choke (2 pcs)

Desain Casing
Sumur pemboran dalam pengembangan Blok X secara garis besar dapat
dibedakan menjadi dua bagian yaitu sumur produksi dan disposal. Desain casing untuk
kedua jenis ini tidak berbeda karena keduanya mempunyai target Lapisan Talang Akar.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

56

Formasi Talang Akar dicover dengan casing produksi 7 atau trayek lubang 81/2. Sedangkan formasi Telisa akan dicover dengan pemboran trayek lubang 12-1/4
atau casing 9-5/8. Susunan desain sumurnya dapat dilihat pada Tabel 6.2.
Tabel 6.2 Casing Design Sumur Producer dan Disposal
Trayek Lubang
Size
Weight
Grade
Connection
Shoe Depth
Top Depth
Casing ID
API Burst
API Collapse
API Tension
SF Burst
Collapse
Tensile

6.7

17-1/2
13-3/8
54.5 ppf
K-55
BTC
100 m
0m
12.615
2,730 psi
1,130 psi
1,038 klbs
16.0
4.2
26.0

12
9-5/8
36 ppf
K-55
BTC
750 m
0m
8.755
3,520 psi
2,020 psi
564 klbs
2.8
1.1
3.6

8
7
36 ppf
J-55
BTC
1650 m
0m
7.825
4,460 psi
3,450 psi
654 klbs
1.8
1.2
2.5

Desain Lumpur
Berdasarkan sifat-sifat fisik dari formasi yang ditembus masing-masing trayek, disusun
desain lumpur yang tepat dengan tujuan meminimalkan potensi masalah, sebagai berikut.
Tabel 6.3 Desain Lumpur tiap Trayek Pemboran
Trayek Bor

Trayek 17

Trayek 12

Trayek 8

Formasi

Telisa

Telisa

BRF & TAF

Interval

0 100 m

100 750 m

750 1630 m

Jenis Lumpur

Gel Water

WBM - KCl Polymer

WBM - KCL Polymer

1.05-1.20

1.06-1.11

1.11-1.14

45 50

45 50

45 55

Properties lumpur
SG
Viscosity (sec/qt)
PV (Cps)

20

20

YP (lb/100ft )

20 26

20 26

GS (10/10)

4-7/8-10

4-7/8-10

API filtrate (cc/30)

<5

<5

Sand content (%)

0.1 0.2

0.1 0.2

Solid content (%)

pH

9 9.5

9 9.5

MBT (ppb. Eq)

10

10

>20000

>25000

Cl- (mg/l)

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

57

6.8

Potensi Bahaya dan Rencana Penanggulangan


Operasi pemboran selalu memiliki potensi bahaya dalam setiap proses. Oleh
karena itu, untuk menanggulangi diperlukan rencana. Potensi bahaya & rencana
penanggulangan ditampilkan pada Tabel 6.4 sebagai berikut:
Tabel 6.4 Potensi Bahaya dan Rencana Penanggulangan
Potensi Bahaya
Partial loss selama pemboran dan
cementing job
Sloughing Shale
Kendala logging tool duduk
Pipe stuck karena mud cake tebal
Total loss selama cementing job

6.9

Rencana Penanggulangan
Bor lubang dengan SG serendah mungkin.
Menambahkan excess cement slurry 50% caliper.
Spot LCM pada zona loss atau dengan cementing.
Optimasi K+ di dalam sistem lumpur untuk
menstabilkan lubang bor.
Tambahkan solar 5% ke dalam lumpur sebelum logging
untuk melumasi lubang bor.
Gunakan LWD dan Rotary Steerable System.
Jaga properties lumpur terutama FL agar tetap rendah.
Gunakan semen SG rendah (SG 1.26)
Jaga dan selalu perhatikan parameter pemboran,
kesiapan peralatan well control, dan lakukan drill untuk
simulasi keadaan bahaya.

Perkiraan Jumlah Hari dan Biaya Pemboran


Jumlah hari kerja operasi pemboran (meliputi dry hole dan completion)
diperkirakan sekitar 23 hari. Hari tersebut belum termasuk kegiatan rig move, rig up dan
persiapan yaitu selama 15 hari. Sehingga total yang dibutuhkan adalah sekitar 38 hari.
Aktivitas kegiatan lebih rinci ditampilkan pada Tabel 6.5 sebagai berikut:
Tabel 6.5 Perkiraan Jumlah Hari
Aktivitas

Durasi
(hari)

Kumulatif
(hari)

15

15

10

16

Persiapan
A-B

Rig Move, Rig-up, function test surface line, mud


pump, BOP, Move up BHA dan bit 17-1/2.

Dry Hole
B-C
C-D
D-E
E-F
F-G

Bor dengan pahat 17-1/2 sampai 100 m. Sirkulasi,


cabut & L/D bit 17-1/2
Masuk dan semen casing 13-3/8, pasang BOP 13-3/8
dan overflow, inspeksi dan tes BOP.
Bor formasi dengan bit 12-1/4 sampai 753 m.
Sirkulasi, round trip, cabut dan L/D bit 12-1/4.
Logging open hole 12-1/4, masuk dan semen casing 95/8. Pasang BOP 13-3/8 dan overflow, inspeksi, dan
tes BOP.
Bor formasi dengan bit 8-1/2 sampai 1630 m,

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

58

sirkulasi, roundtrip, cabut dan L/D bit 8-1/2.


G-H

Logging open hole 8-1/2.

17

Cased hole logging, run production string tubing 2-7/8


L/D overflow dan flowline, L/D BOP, N/U X-Mass
Tree.
Perforation job (termasuk rig up down) dan production
test.
Rig Release

Completion
H-I
I-J
J-K

0
0

10

15

Hari ke20

25

30

35

40

200

Kedalaman (m)

400
600
E

800

1000
1200
1400
1600
G

1800

Gambar 6.3 Kedalaman vs Hari Operasi Pemboran


Biaya pemboran termasuk komplesi untuk 1 (satu) sumur diperkirakan sebesar
USD 3172300. Harga sumur tersebut diperoleh dari referensi biaya pemboran dengan
kedalaman yang sama. Deskripsi biaya sumur ditampilkan pada Tabel 6.6 berikut ini:
Tabel 6.6 Rincian biaya operasi pemboran
No
1

DESKRIPSI

CASING

250,000

CASING ACCESSORIES

30,000

TUBING

30,000

WELL EQUIPMENT - SURFACE


WELL EQUIPMENT - SUB SURFACE
TOTAL TANGIBLE COSTS
2

BUDGET

TANGIBLE COST

200,000
50,000
560,000

INTANGIBLE COSTS
PREPARETION AND TERMINATION
- SURVEYS

5,000

- LOCATION STAKING AND POSITIONING

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

59

- WELL SITE AND ACCESS ROAD PREPARATION

300,000

- SERVICE LINES & COMMUNICATIONS

10,000

- RIGGING UP / RIGGING DOWN

75,000

SUB TOTAL
3

390,000

DRILLING / WORKOVER OPERATIONS


- CONTRACT RIG

600,000

- DRILLING RIG CREW / CONTRACT RIG CREW


- MUD, CHEMICAL & ENGINEERING SERVICES

420,000

- BITS, REAMERS AND CORE HEADS

40,000

- EQUUIPMENT RENTAL

150,000

- DIRECTIONAL DRILLING AND SURVEYS

- CEMENT, CEMENTING AND PUMPING FEES

250,000

SUB TOTAL
4

1,460,000

FORMATION EVALUATION
- CORING
- MUD LOGGING SERVICES

50,000

- OPEN HOLE ELECTRICAL LOGGING SERVICES

500,000

SUB TOTAL
5

550,000

COMPLETION
- CASING, LINER AND TUBING INSTALLATION
- CEMENT, CEMENTING AND PUMPING FEES

30,000

- CASED HOLE ELECTRICAL LOGGING SERVICES

60,000

- PERFORATING AND WIRELINE SERVICES

30,000

- PRODUCTION TESTS

300

SUB TOTAL
6

120,300

GENERAL
- SUPERVISION

20,000

- INSURANCE

2,000

- OTHER TRANPORTATION

20,000

- FUEL AND LUBRICANTS

50,000
SUB TOTAL
TOTAL INTAGIBLE COST

TOTAL COST

92,000
2,612,300
3,172,300

6.10 Rencana Pembuangan Limbah Pemboran


Limbah cair akan diproses di waste water system yang terdapat di setiap lokasi
pengeboran. Setelah melalui berbagai tahapan pengolahan, air yang terdapat pada pit
terakhir sudah dalam keadaan bersih serta memenuhi baku mutu lingkungan, sehingga
dapat digunakan kembali untuk material lumpur pengeboran, atau jika berlebih dapat
dialirkan ke lingkungan. Pemantauan kualitas air ini dilakukan setiap hari. Limbah
berupa cutting bor akan diangkut dari cutting pit ke area khusus penampungan cutting

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

60

menggunakan dump truck. Cutting tersebut akan proses secara bioremediasi. Sedangkan
limbah berupa sisa oli, sisa semen dan packing kayu akan dikelola secara terpisah, dan
masing-masing memiliki penampungan khusus di lokasi.

6.11 Rencana Komplesi Sumur


Tipe komplesi yang akan digunakan adalah single tubing completion. Dengan
pertimbangan lapisan prospek memiliki waktu produksi terbatas maka perlu dilakukan
workover untuk memproduksikan lapisan yang lain. Oleh karena itu, tipe komplesi yang
dipilih adalah cased hole, untuk mempermudah pekerjaan workover pada masa
mendatang ataupun setelah dilakukannya komplesi. Zona lapisan prospek yang terdapat
di dalam satu sumur jika dilihat dari data lapangan adalah 3 (tiga) lapisan dengan
karakteristik reservoir yang beragam. Dengan adanya 3 lapisan yang berbeda
karakteristik reservoirnya, tipe komplesi cased hole dapat memberikan pilihan atau
selectivity completion pada setiap lapisan untuk menghindari adanya cross flow.
Rencana komplesi awal menggunakan tubing 2-7/8 yang dilengkapi production
dan isolation packer pada setiap interval perforasi. Pada tubing tentunya akan memiliki
slide side doors untuk menentukan metode produksi harus commingle atau selectivity
production. Oleh karena itu, di setiap zona produksi yang diperforasi harus terisolasi
dengan zona zona lainnya untuk memudahkan produksi dan juga menghindari cross
flow. Pada fase awal produksi, diharapkan sumur dapat berproduksi secara natural flow.
Sedangkan penggunakan artificial lift dengan pumping unit akan dilakukan jika sumur
berhenti dari produksi secara natural flow. Fungsi utama dari aplikasi ESP adalah untuk
memproduksi liquid dalam jumlah yang besar. ESP sangat cocok untuk water supply,
high water cut atau high oil producers.

Untuk ESP completion seharusnya :


1. Memiliki desain wellheads tertentu untuk sealing kabel ESP
2. Ada proteksi kabel ESP yang cocok
3. Pendinginan motor ESP yang cocok
Untuk desain wellheads di atas sudah didesain untuk kebutuhan ESP sehingga
pada ESP dapat digunakan pada kondisi tertentu ketika natural flow sudah tidak cukup
lagi memproduksikan hidrokarbon yang tinggi.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

61

Sumur Tango 4 yang semula sumur produksi diubah menjadi sumur disposal
dengan melakukan workover re-perforasi lapisan. Berikut adalah skema umum desain
komplesi yang digunakan di lapangan Tango untuk mendukung optimalisasi produksi.

Gambar 6.4 Skema Komplesi Sumur

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

62

BAB VII
FASILITAS PRODUKSI

7.1 Pendahuluan
Secara geografis, blok yang terdiri dari 3 lapangan yaitu Tango, Cash, dan Koboi
terletak 30 km sebelah tenggara dari Prabumulih dan terletak 80 m sebelah selatan dari
Palembang, Sumatera Selatan. Dari kondisi eksisting, Blok yang mulai diproduksikan
tahun 1992 ini memiliki 4 sumur di lapangan Tango, 1 sumur di lapangan Cash, dan 1
sumur di lapangan Koboi.
Rencana pengembangan suatu lapangan minyak dari sisi reservoir akan berdampak
pada kemampuan fasilitas produksi dalam mengolah fluida yang dihasilkan baik berupa
minyak, air, dan gas. Dari lapangan Tango, Cash, dan Koboi, tidak diberikan data fasilitas
produksi eksisting secara langsung. Oleh karena itu, untuk melakukan pengembangan
lanjut blok, harus dipersiapkan penambahan fasilitas produksi yang mampu menampung
produksi ketiga lapangan.
Analisis pengembangan yang akan dilakukan didasarkan dari hasil skenario
pengembangan reservoir yang dilakukan oleh tim sub-surface yang telah dijelaskan pada
bab sebelumnya. Secara garis besar, untuk menunjang skenario pengembangan lapangan,
Fasilitas Produksi akan mengemban tugas sebagai:
1. Unit pengolahan gross fluid dan penyimpanan sementara minyak (Net Oil) sebelum
dilakukan pengkapalan.
2. Unit pengolahan air hingga mencapai spesifikasi minimum yang selanjutnya
diinjeksikan ke sumur-sumur pembuangan (disposal wells).
3. Unit produksi gas yang digunakan sebagai sumber energi di lapangan yang ada.
Untuk mencapai tujuan diatas, fasilitas produksi akan direncanakan sehingga mampu
menopang proses yang ada.
7.2 Fasilitas Existing di Lapangan Tango, Cash, dan Koboi
Data fasilitas existing di Lapangan Tango, Cash, dan Koboi tidak diberikan.
Berdasarkan sejarah peak produksi dan tipikal dari fluida lapangan maka dapat
diinterpretasikan kondisi existing fasilitas produksi di lapangan Tango, Cash, dan Koboi
memiliki Stasiun Pengumpul (SP) untuk menampung produksi dari lapangan, untuk
kemudian didistribusikan ke Plaju refinery.
POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

63

Fasilitas terpadu existing pada Stasiun Pengumpul (SP) terdiri dari peralatan utama:
1. Separator (gas dan cairan)

6. Water tank

2. Scrubber

7. Nut Shell Filter

3. Gross fluid storage tank

8. Transfer Pump

4. Free Water Knock Out (FWKO) Drum

9. Flowline

5. Tangki minyak (Net


Net Oil)
Oil

Pada stasiun pengumpul,


pengumpul proses pemisahan fluida gas dan cairan (gross
(
fluid)
dilakukan dengan menggunakan unit separator
sepa
2 fasa. Gross fluid yang diproduksi akan
dikumpulkan pada gross fluid storage tank yang nantinya akan dikirim ke Plaju refinery
dengan menggunakan transfer pump. Fluida gas keluaran Separator akan dialirkan
menuju Scrubber sebelum dikirim menuju Genset atau Flare Stack.
Stack Air yang telah
dipisahkan akan dikirim menuju Storage Tank setelah melalui Skimming Tank dan Nut
Shell Filter.. Air yang telah diolah akan dibuang ke disposal wells melalui water disposal
pump dalam upaya pressure maintenance.
maintenance
Tipikal block diagram fasilitas produksi existing SP dapat dilihat pada Gambar 7.1.

Gambar 7.1 Skema Umum Fasilitas Produksi Lapangan

Kapasitas Existing Gross Fluid Production Facility terdapat 1 buah Stasiun


Pengumpul (SP),, yang merupakan unit proses untuk memisahkan gas-cairan
gas
serta unit
penyimpanan/pengiriman gross fluid. Kapasitas maksimal fasilitas produksi
p
di SP
berdasarkan peak produksi history ditampilkan pada Tabel 7.1
.1 sebagai berikut.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

64

Tabel 7.1 Kapasitas Existing Fasilitas Permukaan


No

Peralatan Utama

Satuan

Kapasitas
Existing

Water Treatment Plant

BWPD

1500

Injection Pump

BWPD

1500

Transfer Pump

BFPD

1500

Water Storage Tank

BBLS

1500

Skim Tank/Water Surge Tank

BFPD

1500

Production Tank (Oil)

BBLS

1500

Test Tank

BBLS

500

Separator Produksi

BFPD

2500

Scrubber

MSCFD

10

FWKO

BFPD

2500

11

Separator Test

BBLS

500

12

Power Plant

KVA

1500

13

Emergency Diesel Generator

KVA

250

Tabel 7.2 Produksi dan Kapasitas Existing


No

Jenis Produk

Satuan

Kapasitas
Existing

Unit Operasi Pembatas

BFPD

2500

SP

Gross Fluid

Gas

MSCFD

SP

Water

BWPD

1500

SP

Net Oil

BOPD

1500

SP

7.3 Perkiraan Produksi Lapangan


Dalam rangka menentukan pengembangan fasilitas produksi yang tepat untuk
Lapangan Tango, Cash, dan Koboi, digunakan referensi production forecast dari skenario
pengembangan yang diajukan. Adapun secara umum rencana pengembangan dari ketiga
lapangan adalah Case 1, dilakukan aktivasi dan workover sumur lama yang telah lama
ditutup dan atau Case 2 yaitu Case 1 ditambah infill drilling untuk lapangan Tango dan
Cash. Skenario yang diajukan akan berdampak pada peningkatan produksi baik secara
gross, net oil, gas, maupun air.
Berikut production forecast (gross fluid, net oil, gas, dan produced water) untuk
skenario yang diajukan. Hasil ini menjadi dasar rencana pengembangan fasilitas produksi
Blok yang terdiri dari lapangan Tango, Cash, dan Koboi sampai akhir masa kontrak.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

65

7.3.1 Production Forecast Gross Fluid Lapangan Tango, Cash, dan Koboi
Hasil prediksi produksi untuk gross fluid di ketiga lapangan disampaikan pada
Gambar 7.2. Dari grafik, diprediksikan bahwa puncak produksi gross fluid pada
Case 1 produksi gross fluid sebesar 1756.53 BFPD dan untuk Case 2 produksi gross
fluid sebesar 2578.1 BFPD.
3000.00

Gross Fluid (BFPD)

2500.00
Case-2

2000.00

Case-1
1500.00
1000.00
500.00

Jan-26

Jan-25

Jan-24

Jan-23

Jan-22

Jan-21

Jan-20

Jan-19

Jan-18

Jan-17

Jan-16

Jan-15

Jan-14

Jan-13

0.00

Gambar 7.2 Grafik Forecast Produksi Gross Fluid Total Blok

7.3.2 Production Forecast Net Oil Total Lapangan Tango, Cash, dan Koboi
Gambar 7.3 memperlihatkan grafik forecast produksi Net Oil total Blok
(BOPD) dari total produksi sumur-sumur produksi. Pada gambar tersebut
menunjukkan bahwa puncak produksi minyak mencapai 546.89 BOPD untuk case 1
dan 688.36 BOPD.
800.00

Net Oil (BOPD)

700.00
600.00

Case-2

500.00

Case-1

400.00
300.00
200.00
100.00
0.00

Gambar 7.3 Grafik Forecast Produksi Net Oil Total Blok


POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

66

7.3.3 Production Forecast Produced Water Lapangan Tango, Cash, dan Koboi
Gambar 7.4 menyajikan Forecast Produksi Produced Water Total (BWPD)
dari total produksi sumur-sumur yang ada. Jumlah peak air yang diproduksikan yaitu
untuk Case 1 sebesar 1647.4 BWPD yang terjadi pada Agustus 2015 dan Case 2
adalah sebesar 2359.31 BWPD. Pada September 2017 terlihat kenaikan rate
produced water dikarenakan workover buka lapisan pada lapangan Tango.

Produced Water (BWPD)

2500.00
2000.00
Case-2
1500.00

Case-1

1000.00
500.00

Jan-26

Jan-25

Jan-24

Jan-23

Jan-22

Jan-21

Jan-20

Jan-19

Jan-18

Jan-17

Jan-16

Jan-15

Jan-14

Jan-13

0.00

Gambar 7.4 Grafik Forecast Produksi Produced Water Total Blok


7.3.4 Production Forecast Gas Lapangan Tango, Cash, dan Koboi
Gambar 7.5 menyajikan Grafik Forecast Produksi Gas Lapangan (BWPD) dari
total produksi sumur-sumur produksi yang ada. Jumlah peak gas yang diproduksikan
yaitu sebesar 991.71 MSCFD untuk Case 1 dan sebesar 4132.64 SCFD yang terjadi
pada November 2015 untuk Case 2.
4000
3500

Case-2

3000
2500

Case-1

2000
1500

Jan-26

Jan-25

Jan-24

Jan-23

Jan-22

Jan-21

Jan-20

Jan-19

Jan-18

Jan-17

Jan-16

Jan-15

Jan-14

1000
500
0
Jan-13

Gas Rate (MSCFD)

4500

Gambar 7.5 Grafik Forecast Produksi Gas Total Blok


POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

67

7.4 Perbandingan Kapasitas Fasilitas Produksi Existing dengan Forecast Lapangan


Untuk melihat kemampuan fasilitas produksi, pembandingan estimasi proyeksi
produksi mendatang dan kemampuan maksimum yang ada saat ini perlu dilakukan.
Pembandingan ini mencakup tiga bagian, yaitu : produksi gross fluid, gas, net oil, dan air.
7.4.1 Perbandingan Kapasitas dan Forecast Produksi Gross Fluid
Gambar 7.6 menunjukkan perbandingan forecast produksi gross fluid terhadap
kapasitas maksimum dari fasilitas produksi yang ada. Terlihat bahwa kapasitas yang
ada masih mampu untuk mengolah produksi gross fluid hingga akhir kontrak.
3000
Gross Fluid (BFPD)

2500
Existing

2000

Case-2

1500

Case-1

1000
500

Jan-28

Jan-27

Jan-26

Jan-25

Jan-24

Jan-23

Jan-22

Jan-21

Jan-20

Jan-19

Jan-18

Jan-17

Jan-16

Jan-15

Jan-14

Jan-13

Gambar 7.6 Grafik Forecast Produksi Gross Fluid Terhadap Kapasitas Pengolahan.
7.4.2 Perbandingan Kapasitas dan Forecast Produksi Gas
Gambar 7.7 menunjukkan grafik forecast produksi gas dari produksi sumur
produksi terhadap kemampuan pengolahannya. Dari gambar tersebut terlihat bahwa
fasilitas yang ada masih mampu untuk mengolah gas yang diproduksikan.

Gas Rate (MSCFD)

6000
5000
Existing
Case-2
Case-1

4000
3000
2000
1000

Jan-28

Jan-27

Jan-26

Jan-25

Jan-24

Jan-23

Jan-22

Jan-21

Jan-20

Jan-19

Jan-18

Jan-17

Jan-16

Jan-15

Jan-14

Jan-13

Gambar 7.7 Grafik Forecast Produksi Gas Terhadap Kapasitas Pengolahan.


POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

68

7.4.3 Perbandingan Kapasitas dan Forecast Produksi Net Oil


Gambar 7.8 menunjukkan perbandingan forecast produksi net oil terhadap
kapasitas maksimum fasilitas produksi yang ada. Terlihat bahwa kapasitas yang ada
masih mampu untuk mengolah produksi net oil yang ada hingga akhir kontrak.
1600
1400
1200

Existing

1000

Case-2

800

Case-1

600
400
200
0

Gambar 7.8 Grafik Forecast Produksi Net Oil Terhadap Kapasitas Pengolahan.
7.4.4 Perbandingan Kapasitas dan Forecast Produksi Produced Water
Pada Gambar 7.9 menunjukkan perbandingan forecast produksi produced
water terhadap kapasitas maksimum dari fasilitas produksi yang ada dalam
mengolah produk. Disini terlihat bahwa kapasitas yang ada tidak mampu untuk
mengolah produksi produced water yang ada pada awal pengembangan sehingga
diperlukan penambahan kapasitas untuk pengolahan produced water.
3000
2500
Existing

2000

Case-2
1500

Case-1

1000
500

Jan-28

Jan-27

Jan-26

Jan-25

Jan-24

Jan-23

Jan-22

Jan-21

Jan-20

Jan-19

Jan-18

Jan-17

Jan-16

Jan-15

Jan-14

Jan-13

Gambar 7.9 Grafik Forecast Produced Water Terhadap Kapasitas Pengolahan.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

69

7.4.5 Perbandingan Kapasitas Existing dengan Forecast Lapangan


Mengacu pada hasil evaluasi terhadap kapasitas maksimum fasilitas existing di
Lapangan Tango, Cash, dan Koboi dan membandingkannya dengan forecast
produksi pada Bab 5 dapat dirangkum pada Tabel 7.3 sebagai berikut.
Tabel 7.3 Perbandingan Kapasitas Maksimum Lapangan dan Forecast
Kapasitas
Existing

Unit Operasi
Pembatas

Case 1

BFPD

2500

SP

1756.53

2578.1

Gas

MSCFD

5000

SP

991.71

4132.64

Water

BWPD

1500

SP

1647.4

2359.31

Net Oil

BOPD

1500

SP

546.89

688.36

Jenis
Produk

Satuan

Gross Fluid

No

Case 2

Produksi

7.5 Rencana Kerja Pengembangan Fasilitas Produksi Lapangan


Rencana pengembangan fasilitas produksi untuk lapangan Tango, Cash, dan Koboi
akan dilakukan dengan workover sumur eksisting, reaktivasi, dan infill drillling. Secara
general, berikut jadwal rencana pengembangan yang akan berpengaruh pada kebutuhan
fasilitas produksi lapangan, ditampilkan pada Tabel 7.4 dan 7.5.
Tabel 7.4 Proyeksi Pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan Koboi (Case 1)
Jadwal

Sumur

Jenis Kegiatan

Deskripsi

Dec-12

Tango-4

Workover

Jan-13

Tango-1

Workover

Feb-13
Mar-13
Apr-13
May-13

Cash-1
Koboi-1
Tango-3
Tango-2

Workover
Workover
Workover
Workover

Konversi Tango-4 menjadi water disposal well


Reaktivasi sumur dan pemindahan lapisan produksi
ke layer 2
Reaktivasi sumur
Reaktivasi sumur dan perbaikan perforasi
Reaktivasi sumur dan perbaikan perforasi
Reaktivasi sumur

Tabel 7.5 Proyeksi Pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan Koboi (Case 2)
Jadwal

Sumur

Jenis Kegiatan

Deskripsi

Dec-12

Tango-4

Workover

Jan-13

Tango-1

Workover

Jan-13
Feb-13
Mar-13
Apr-13

Cash-2
Cash-1
Koboi-1
Tango-3

Drilling
Workover
Workover
Workover

Konversi Tango-4 menjadi water disposal well


Reaktivasi sumur dan pemindahan lapisan produksi
ke layer 2
Pemboran infill well Cash-2
Reaktivasi sumur
Reaktivasi sumur dan perbaikan perforasi
Reaktivasi sumur dan perbaikan perforasi

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

70

May-13
Jan-14
Jan-15

Tango-2
Tango-5
Tango-6

Workover
Drilling
Drilling

Reaktivasi sumur
Pemboran infill well Tango-5
Pemboran infill well Tango-6

Dari skema umum di Gambar 7.1 dan memperhatikan proyeksi pengembangan di


Tabel 7.4 dan 7.5, dilakukan upaya penambahan equipment di Tabel 7.6 sebagai berikut.
Tabel 7.6 Rencana Penambahan Fasilitas Produksi Lapangan
No

Peralatan Utama

Satuan

Kapasitas Existing

Penambahan

Tahun Penambahan

Water Treatment Plant

BWPD

1500

1500

Januari 2012

Injection Pump

BWPD

1500

1500

Januari 2012

Water Storage Tank

BBLS

1500

1500

Januari 2012

Skim Tank/Water Surge Tank

BFPD

1500

1500

Januari 2012

Flowline Produksi

meter

9000

4500

Jan 2013 - Jan 2015

Gambar 7.10 menampilkan rencana pemasangan flowlline dari SP menuju Plaju


refinery. Flowline bisa dipasang langsung menuju Plaju atau menumpang pipa dari
Prabumulih. Selain distribusi melalui pipa, melihat regional yang dekat dengan sungai,
akan dapat lebih ekonomis dengan menggunakan tanker untuk loading unloading produksi
minyak dari SP ke Plaju. Namun, belum dilakukan studi regional lebih jauh mengenai
kondisi sungai, lebar, kedalaman, arus, dan debit sungai yang akan mempengaruhi
distribusi produksi minyak di kemudian saat pengembangan.

Gambar 7.10 Gambaran Umum Pemasangan Flowline ke Plaju

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

71

7.6 Evaluasi Sistem Utilitas


Pada rencana pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan Koboi, tidak adanya
perubahan signifikan terhadap skenario pengolahan yang ada, perubahan sistem utilitas
tidak akan banyak berubah.

7.6.1 Manajemen Air


Pada Gambar 7.11 disajikan distribusi air yang digunakan untuk Water
Disposal Plant (WDP). Produced water yang diperoleh dari gross fluid akan dikirim
ke WIP agar kemudian dibuang sebagai disposal water. Pada daerah yang berwarna
merah disajikan kapasitas maksimum air yang dapat dibuang melalui water disposal
pump, sedangkan daerah yang berwarna biru disajikan proyeksi produksi air. Blok X
memiliki 3 buah water disposal pump yang digunakan dengan kapasitas masingmasing 1.200 BWPD. Pada tahun 2013 hingga tahun 2017, dua buah pompa akan
digunakan untuk mengakomodasi produced water, dan satu buah pompa stand by
apabila terjadi kerusakan pompa. Mulai pada tahun 2019 hanya digunakan satu buah
pompa saja karena jumlah air yang diproduksikan lebih rendah dibandingkan dengan
kapasitas satu pompa, yaitu 1.200 BWPD. Hal ini dapat menghemat penggunaan
genset untuk menggerakkan pompa.

3000
2500
Pump Capacity
2000

Case-2
Case-1

1500
1000
500

Jan-28

Jan-27

Jan-26

Jan-25

Jan-24

Jan-23

Jan-22

Jan-21

Jan-20

Jan-19

Jan-18

Jan-17

Jan-16

Jan-15

Jan-14

Jan-13

Gambar 7.11 Water Management Pengembangan Lapangan.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

72

7.6.2 Manajemen Energi


Proyeksi produksi blok akan meningkat seiring dengan dilakukan pengeboran
sumur baru di Lapangan tersebut. Kebutuhan energi merupakan salah satu faktor
utama di dalam penentuan rencana kerja, apakah perlu penambahan energi untuk
memenuhi kebutuhan energi hingga akhir tahun pengembangan.
Penambahan jumlah sumur yang diproduksikan akan berimbas peningkatan
jumlah tenaga (energi) yang dibutuhkan untuk menjalankan unit-unit baru tersebut.
Secara garis besar, kebutuhan energi dapat dipenuhi dari penggunaan gas bakar yang
diproduksi saat pengolahan produk fluida gas (gas fuel) ataupun dengan
menggunakan minyak fosil seperti diesel/solar. Supply energi digunakan untuk
menjalankan rotating unit, seperti:
1. Water Disposal Pump
2. Net Oil Transfer Pump
3. Operasi di Stasiun Pengumpul
Gambar 7.12 dan 7.13 menunjukkan proyeksi energy management sesuai
skenario forecast produksi gas sampai dengan akhir tahun pengembangan. Dengan
asumsi kebutuhan energi yang dibutuhkan untuk operasi di lapangan adalah 1500
kW, maka dapat digunakan gas produksi dari lapangan untuk bahan bakar gas
engine untuk memenuhi kebutuhan energi tersebut (untuk 1500 kW diperlukan gas 1
MMSCFD).
Supply gas ditunjukkan oleh daerah yang berwarna merah sedangkan supply
energi dari diesel/solar ditunjukkan oleh daerah yang berwarna hijau. Dari Gambar
7.12 dan 7.13, diperoleh kesimpulan awal untuk Case 1: pengembangan tetap
memerlukan diesel sebagai support energi sampai akhir pengembangan karena
supply gas tidak cukup untuk bahan bakar gas engine. Namun untuk Case 2: Setelah
pertengahan 2013, gas engine sudah mampu didukung oleh produksi gas dari
lapangan hingga tahun 2019. Setelah tahun 2019, support diesel sebagai penghasil
energi diperlukan demi menjaga keberlangsungan operasi di lapangan.
Tidak adanya rencana penambahan artificial lift yang membutuhkan sumber
energi besar, seperti ESP, menjaga kebutuhan energi untuk lapangan ini cenderung
konstan saat tahun pengembangan awal sampai akhir.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

73

1600
1400

Energy (kW)

1200
1000
800
600
400
200

Diesel

Oct-25

Jan-25

Apr-24

Jul-23

Oct-22

Jan-22

Apr-21

Jul-20

Oct-19

Jan-19

Apr-18

Jul-17

Oct-16

Jan-16

Apr-15

Jul-14

Oct-13

Jan-13

Gas Engine

Gambar 7.12 Proyeksi Energy Management untuk Fasilitas Produksi Case 1.

1600
1400

Energy (kW)

1200
1000
800
600
400
200

Diesel

Oct-25

Jan-25

Apr-24

Jul-23

Oct-22

Jan-22

Apr-21

Jul-20

Oct-19

Jan-19

Apr-18

Jul-17

Oct-16

Jan-16

Apr-15

Jul-14

Oct-13

Jan-13

Gas Engine

Gambar 7.13 Proyeksi Energy Management untuk Fasilitas Produksi Case 2.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

74

BAB VIII
HEALTH, SAFETY, AND ENVIRONMENT
SERTA CORPORATE SOCIAL RESPONSIBILITY
8.1 Pendahuluan
Kegiatan pengembangan Blok X yang dilakukan meliputi workover, pemboran
infill, dan pembangunan fasilitas produksi. Operasi produksi ini mempunyai resiko tinggi
sehingga berpotensi menimbulkan kerugian serta dampak negatif terhadap manusia dan
lingkungan. Operasi yang berpotensi menimbulkan kerugian antara lain perencanaan
pembuatan fasilitas pemboran dan produksi, pemboran sumur, transportasi material dan
tenaga kerja, konstruksi fasilitas produksi, serta penyaluran hasil produksi. Kerugian atau
dampak negatif dapat timbul dalam bentuk kecelakaan, kebakaran, peledakan, atau
pencemaran lingkungan. Berdasarkan pengamatan, dampak negatif dapat terjadi sebagian
besar disebabkan oleh faktor manusia, lemahnya sistem pengawasan, serta rendahnya
budaya peduli aspek HSE.
Maka dari itu, selama pelaksanaan pengembangan, pencegahan & pengelolaan
dampak negatif aspek HSE dan sosial yang mungkin timbul merupakan tanggung jawab
perusahaan. Acuan yang dipakai adalah peraturan dan ketentuan pemerintah. Pengelolaan
dampak negatif tersebut akan dilaksanakan pada setiap tahap; yaitu pra-konstruksi,
konstruksi, operasi dan paska-operasi; dengan sasaran zero incident.
8.2 Health, Safety, Environment
8.2.1 Kebijakan HSE
Tujuan
Menjaga keselamatan & kesehatan setiap pekerja & masyarakat sekitar serta
melindungi lingkungan hidup dari bahaya dan dampak negatif yang mungkin timbul
dari kegiatan perusahaan dan mitra usaha (zero incident).
Komitmen
Manajemen, pekerja, & mitra usaha memprioritaskan aspek HSE dengan :
1. Mengintegrasikan dan mengimplementasikan aspek HSE dalam setiap operasi
sesuai best engineering practices
2. Meningkatkan kompetensi pekerja akan aspek HSE melalui pelatihan
3. Beroperasi dalam kondisi aman dan terkontrol, serta sesuai prosedur, desain, dan
batasan lingkungan
POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

75

4. Melakukan pemeliharan seluruh sistem yang digunakan dalam operasi


5. Memastikan alat keselamatan tersedia dan berfungsi sebelum beroperasi
6. Tanggap terhadap masalah operasi dan penyelesaiannya secara efektif dan
efisien sehingga tercapai operasi yang handal, aman, & ramah lingkungan
7. Menerapkan upaya limbah minimal, produksi bersih, dan efisiensi energi
8. Memenuhi kebutuhan pelanggan serta memelihara hubungan harmonis antar
pekerja, mitra usaha, instansi pemerintahan, dan masyarakat sekitar
9. Menjadikan kinerja HSE sebagai penghargaan pekerja dan mitra usaha
10. Mematuhi & melaksanakan peraturan, kebijakan, & standard HSE serta
melakukan evaluasi & penyempurnaan secara terus-menerus
8.2.2 Pemantauan Lingkungan
Usaha untuk melestarikan lingkungan mengacu pada Tabel 8.1.
Tabel 8.1 Acuan Usaha Pelestarian Lingkungan
NO

ASPEK

INDIKATOR
Melakukan pantauan air limbah & melaporkan kepada instansi

Pencemaran Air

terkait minimal 20 data per bulan


Membuat dan merawat IPAL yang dapat berfungsi baik
Menjaga konsentrasi air limbah selalu < 50% BMAL

2
3

Pencemaran

Menjaga emisi udara selalu < 50% BME

Udara

Menyediakan dan merawat alat kendali pencemaran udara

Limbah B3

Melakukan minimisasi limbah B3 lebih dari 50% dari total


Membuat sistem pengelolaan sumber daya yang baik

Penggunaan

Melakukan housekeeping dengan baik

Sumber Daya

Melakukan penggunaan energi & air dengan efisien


Menggunakan bahan baku yang efisien

Sistem

Mempunyai komitmen dan kebijakan lingkungan yang kuat

Manajemen

Mempunyai organisasi pengelolaan lingkungan yang layak

Lingkungan

Mempunyai sistem tanggap darurat yang baik


Mempunyai organisasi yang bertanggung jawab dalam
kegiatan pengembangan & partisipasi masyarakat

Partisipasi dan
6

Hubungan
Masyarakat

Berperan aktif dalam kegiatan masyarakat sekitar


Membina hubungan baik dengan masyarakat sekitar
Mengikutsertakan masyarakat dalam pengambilan keputusan
yang berdampak pada masyarakat sekitar

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

76

8.2.3 Produced Water Injection & Water Resources Conservation


Sistem produksi Blok X ditunjukkan pada Gambar 8.1. Fluida produksi dari 3
lapangan dikumpulkan ke 1 SP. Upaya pengelolaan air terproduksi, yang sudah
terpisah dari FWKO di SP, dilakukan dengan injeksi kembali ke bawah permukaan
melalui 1 sumur injeksi sebagai disposal. Air limbah terproduksi dari FWKO
disalurkan melalui pipa ke unit tangki yang ada di Water Disposal Plant dan
kemudian diinjeksikan ke sumur injeksi oleh pompa water injeksi, sehingga sudah
tidak ada lagi air limbah terproduksi yang terbuang ke lingkungan (zero discharge).

Gambar 8.1 Sistem Produksi Blok X


8.2.4 Pengelolaan Lingkungan (Limbah Cair, Udara dan Padat)
Perusahaan menyadari bahwa pengelolaan aspek HSE sangat penting karena
bertujuan memperkecil bahaya dan resiko di tempat kerja dan lingkungan sekitar
sehingga kerugian dapat ditekan. Pertimbangan pengelolalaan aspek HSE sebagai
berikut.
1. Dari segi hukum, pengelolaan HSE adalah kewajiban perusahaan dan diatur
dalam perundang-undangan.
2. Dari segi ekonomi, pengelolaan HSE adalah bagian dari peningkatan keuntungan
perusahaan. Pengelolaan HSE yang lemah merupakan celah terjadinya incident
yang menimbulkan kerugian.
3. Dari segi moral, kegiatan operasional perusahaan harus dapat menjamin
keselamatan dan kesehatan pekerja dan masyarakat sekitar serta turut
melestarikan lingkungan.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

77

Garis besar pengelolaan lingkungan Blok X terangkum dalam Gambar 8.1.


Diagram alir pengelolaan limbah padat dan limbah B3 ditunjukkan Gambar 8.2.

Gambar 8.2 Pengelolaan Limbah B3

Pengelolaan HSE dilakukan mulai tahap pra-konstruksi, konstruksi, operasi,


dan paska-operasi berdasarkan dampak yang timbul pada tiap tahapan kegiatan.
Evaluasi dan pengelolaan dampak dari rencana pengembangan diklasifikasikan
berdasar aspek K3 dan lingkungan. Dampak diformulasikan dalam pelingkupan
yang mengacu pada yang ditunjukkan Gambar 8.3

Gambar 8.3 Bagan Alir Penentuan Dampak Penting Kegiatan Pengembangan

Bagan alir pada Gambar 8.3 dijelaskan sebagai berikut.


1. Identifikasi Dampak Potensial
Semua dampak dari kegiatan pada aspek HSE diidentifikasi berdasarkan dampak
potensial akibat interaksi antara seluruh komponen HSE dengan seluruh rencana

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

78

kegiatan pengembangan. Proses identifikasi ini dilakukan pada tiap tahap,


dengan rincian sebagai berikut.
A. Tahap Pra Konstruksi
1. Perijinan
2. Pembebasan lahan
3. Survey topografi
B. Tahap Konstruksi
1. Penerimaan tenaga kerja
2. Pematangan lahan
3. Mobilisasi material dan alat berat untuk konstruksi dan pemboran
4. Penambahan fasilitas produksi
5. Pemboran sumur
6. Uji kandungan lapisan
7. Pemasangan pipa flow line
8. Pelepasan tenaga kerja konstruksi
C. Tahap Operasi
1. Penerimaan tenaga kerja
2. Pengoperasian
a. Pemompaan minyak melalui pipa trunkline dari SP
b. Pengoperasian genset sebagai sumber listrik
c. Pengoperasian untuk injeksi air
d. Perawatan pipa flow line
3. Pengelolaan limbah
4. Kegiatan kerja ulang dan perawatan sumur
D. Tahap Pasca Operasi
1. Pembongkaran peralatan dan pipa
2. Pelepasan tenaga kerja

2. Evaluasi Dampak Potensial


Tahap ini bertujuan menentukan dampak potensial yang dianggap tidak
penting, sehingga kajian difokuskan pada dampak penting hipotetik. Evaluasi
dilakukan dengan data awal, penelaahan rencana kegiatan, dan metode

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

79

pelaksanaan pekerjaan. Hasil evaluasi digunakan sebagai bahan penapisan


terhadap dampak potensial yang dianggap tidak dikaji lebih lanjut.
3. Klasifikasi dan Prioritas
Setelah dilakukan klasifikasi dan prioritas, prioritas dampak penting
hipotetik yang akan dievaluasi lebih dalam untuk menentukan dampak penting
yang akan dikelola dan dipantau, dapat ditentukan. Hal ini sangat penting
mengingat penentuan pengelolaan aspek HSE harus efektif, efesien, dan
ekonomis. Faktor penentu dampak penting adalah jumlah manusia yang terkena
dampak, luas sebaran dampak, intensitas dampak, lamanya dampak, sifat
kumulatif dampak, sifat berbalik dampak, dan jumlah komponen lingkungan lain
yang terkena dampak.
4. Evaluasi Dampak Penting
Evaluasi dampak penting dilakukan sesuai aspek HSE yang ditelaah lebih
lanjut dan tahapan kegiatan pengembangan, sehingga penentuan pengelolaan
dampak penting lebih efisien dan efektif untuk memperkecil bahaya dan resiko di
tempat kerja dan lingkungan sekitar kegiatan.
8.3 Corporate Social Responsibility (CSR)
Perusahaan sampai saat ini masih memberikan kontribusi tinggi terhadap proses
pembangunan nasional. Kontribusi yang diberikan tidak hanya dalam bentuk sumbangan
devisa, tetapi juga dapat dilihat dari multiplier effect yang telah tercipta di lokasi setempat.
Salah satunya melalui program community development yang dilaksanakan sebagai
bagian dari corporate social responsibility. CSR merupakan salah satu bagian dari
aktivitas bisnis sebagai suatu syarat untuk terciptanya iklim bisnis yang sehat. Program
CSR dimaknai juga sebagai salah satu upaya mengatasi kesenjangan dan mencegah
timbulnya konflik antara masyarakat dengan perusahaan. CSR juga bertujuan
mempersiapkan life after operation bagi daerah maupun masyarakat sekitar.
Kegiatan ini adalah pengembangan masyarakat yang pelaksanaannya didasarkan
pada kepedulian perusahaan terhadap perkembangan masyarakat sekitar. Untuk
menunjang program community development, manajemen akan mengalokasikan sejumlah
dana dari anggaran operasinya. Program yang akan diimplementasikan sebagai berikut.
1. Rendahnya tingkat pendidikan dan fasilitas umum warga akan mempengaruhi
kesempatan kerja. Hal ini disebabkan kemampuan ekonomi keluarga untuk membiayai

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

80

sekolah dan kebutuhan/kesadaran masyarakat akan pentingnya pendidikan. Rendahnya


tingkat pendidikan berakibat pada tingkat pendapatan dan kesejahteraan warga. Oleh
karena itu perlu adanya dorongan untuk meningkatkan tingkat pendidikan.
2. Pembangunan fasilitas umum yang diperlukan masyarakat dan dapat meningkatkan
taraf ekonomi, antara lain jalan. Dengan kondisi jalan yang baik, akses desa
antardaerah akan terbuka, sehingga peluang usaha warga sekitar pun terbuka. Di
bidang pengembangan IMTAQ, pembangunan sarana ibadah menjadi suatu kebutuhan
bagi warga dalam menunjang ibadahnya.
3. Aspek kesehatan menjadi hal penting, mengingat kesehatan menjadi salah satu
parameter dalam mengukur kesejahteraan masyarakat. Pembangunan dan perbaikan
Posyandu di setiap desa akan dilakukan. Sebagai unit terdekat dalam memberikan
pelayanan kesehatan bagi balita dan ibu hamil, Posyandu memegang peranan penting.
Hal ini perlu ditunjang juga dengan keahlian kader kesehatan yang bertanggung jawab
terhadap pelayanan di masing-masing Posyandu dan prasarana penunjang lainnya.
Pada pelaksanaannya, program tersebut akan dilaksanakan dengan melibatkan warga
setempat berdasar skala prioritas menurut kebutuhan masyarakat. Keikutsertaan tersebut
ditujukan agar timbul rasa memiliki terhadap hasil program sehingga dapat bermanfaat
secara maksimal. Selain itu, jembatan komunikasi antara perusahaan dan masyarakat
semakin kuat. Agar program dapat selaras dengan program pembangunan pemerintah,
perencanaan dan hasil kegiatannya akan dilaporkan kepada Pemda.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

81

BAB IX
ABANDON DAN RESTORASI
9.1 Pendahuluan
Peraturan pemerintah menetapkan bahwa saat berakhirnya kontrak, perusahaan
selaku operator bertanggung jawab :
1. Melakukan plug and abandon terhadap semua sumur-sumur di Blok X.
2. Memindahkan semua peralatan dan instalasi yang pernah dibangun.
3. Melakukan perbaikan terhadap semua area yang rusak akibat operasi produksi sesuai
kebijakan pemerintah yang berkaitan dengan kesehatan dan lingkungan.
9.2 Plug dan Abandon Sumur
Ketika sumur-sumur sudah dianggap tidak ekonomis dan membahayakan, abandon
dan plug sumur harus segera dilaksanakan. Sesuai dengan peraturan, setidaknya 3 cement
plug harus ditempatkan pada sumur, sebagai berikut.
1. Plug I, diletakkan minimum 30 meter dibawah interval perforasi terbawah sampai 30
meter diatas interval perforasi terbawah. Tujuannya untuk isolasi lapisan yang
mengandung hidrokarbon dan menghindari komunikasi antarlapisan. Untuk lapisan
dengan komplesi open hole, seluruh area yang mengandung hidrokarbon harus di plug
sampai 30 meter diatas top lapisan.
2. Plug II, diset sepanjang 60 meter ditengah-tengah kedalaman sumur. Umumnya di set
disekitar intermediate casing shoe.
3. Plug III, diset minimum 60 meter dengan top of plug dikedalaman 50 meter dibawah
tanah.
4. Wellhead, casing, piling, dan peralatan lain dibersihkan dari permukaan tanah sampai
minimum 1 meter dibawah tanah dan ditutup dengan semen diatasnya.
9.3 Pembersihan Peralatan Fasilitas Produksi
Fasilitas produksi dan pipeline harus dipindahkan jika lapangan dianggap sudah
tidak ekonomis. Lokasi bekas penempatan peralatan akan diperbaiki sesuai peraturan
pemerintah yang mensyaratkan adanya perlindungan terhadap bahaya pencemaran
lingkungan. Area yang dimanfaatkan sebagai lokasi sumur, lokasi SP, dll yang terkait
dengan operasi produksi dikembalikan ke kondisi awal dengan penanaman pepohonan
untuk minimalisasi dampak negatif.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

82

9.4 Perkiraan Biaya Abandon


Perkiraan biaya yang mungkin timbul untuk proses abonden dan restorasi dijelaskan
sebagai berikut. Biaya P&A tiap sumur sebesar USD 37472 dengan rincian seperti
tercantum di Table 9.1.
Table 9.1 Perkiraan Biaya Abonden dan Restorasi
No

Cost Component
Workover Operation
- Contract Rig
- Cementing Service
- Material (kerikil, Bit, Semen, Blind Flange)
- Fuel
- Supervision
Site Restoration
- Clearing Area
- Implantation Trees
Total

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

Cost, USD
10,500
14,500
6,689
1,089
250
3,333
1,111
37,472

83

BAB X
JADWAL PROYEK
Pekerjaan yang akan dilakukan dalam Rencana Pengembangan Blok X ini meliputi
workover, pemboran, serta penambahan fasilitas produksi. Rangkaian jadwal pekerjaan
pengembangan Blok X tersebut berlangsung dari tahun 2012 sampai 2017, yang secara
lengkap dapat dilihat pada Gambar 10.1 dan 10.2.

Gambar 10.1 Jadwal Kegiatan Pengembangan Blok X untuk Case 1

Gambar 10.2 Jadwal Kegiatan Pengembangan Blok X untuk Case 2

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

84

BAB XI
ANALISIS EKONOMI
11.1 Pendahuluan
Pada studi ini terdapat 3 lapangan dalam 1 blok yang dilakukan analisis
keekonomian yaitu Lapangan Tango, Lapangan Cash, dan Lapangan Koboi. Pada
pengembangan lapangan ini analisis keekonomian mengenggunakan sistem Production
Sharing Contract (PSC). Keekonomian dari proyek pengembangan lanjut Blok X ini
dibuat berdasarkan skenario pengembangan lapangan yang telah dijelaskan pada Bab
Strategi Pengembangan Lapangan yakni pengembangan lapangan dengan hanya
workover dan juga pengembangan lapangan dengan pemboran infill (producer) untuk
meningkatkan pengurasan minyak pada Blok X tersebut.
Pada bab bab sebelumnya telah dibahas perihal studi Geologi, Geofisika, dan
Reservoir yang menghasilkan angka Original Oil in Place (OOIP) setiap lapangan pada
blok ini. Selanjutnya dengan studi peramalan produksi telah diperoleh prediksi laju
produksi yang optimum sehingga dapat dilakukan analisis keekonomian proyek ini.
11.2 Evaluasi Keekonomian Proyek Pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan Koboi
Pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan Koboi dimulai tahun 2012 sehingga
evaluasi keekonomian proyek ini juga dimulai pada tahun 2012 untuk melihat tingkat
komersialitas proyek ini ke depan.
11.2.1 Biaya Pengembangan Lapangan
Biaya Pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan Koboi terdiri atas biaya
investasi, biaya operasi, dan biaya abandonment dan Site Restoration. Biaya
investasi yang dikeluarkan untuk pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan
Koboi adalah sebagai berikut.
Tabel 11.1 Komponen Biaya Pengembangan Lapangan
Komponen Biaya

Harga

Drilling infill (producer)

3172000 US$/well

Workover

50000 US$/well

Surface Facilities

1140000 US$

Abandonment & Site Restoration

37472 US$/well

Biaya Operasi

15 US$/bbl

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

85

11.2.2 Asumsi Perhitungan


Dalam perhitungan keekonomian, digunakan asumsi sebagai berikut.

Tabel 11.2 Asumsi Data Perhitungan Keekonomian


Commercial Terms
Pajak Pemerintah
Bagi Hasil Minyak Kontraktor
Bagi Hasil Minyak Pemerintah
Harga Minyak
Cost Recovery
DMO
DMO Fee
Depresiasi
Discount Factor

45%
26.74%
73.26%
90 US$/bbl
100%
20%
10%
Double Declining Balance, 5 tahun
15%

Indikator keekonomian yang digunakan dalam evaluasi adalah Cash Flow,


Rate of Return, Ray out Time, dan Profitability Index.
Dengan asumsi asumsi di atas, dapat diperoleh pengeluaran kapital dan
pengeluaran biaya operasi sesuai dengan perencanaan pengembangan lapangan.
11.2.3 Hasil Perhitungan Keekonomian
11.2.3.1 Case 1
Seperti yang disebutkan pada Bab Strategi Pengembangan
Lapangan, pada case 1 ini hanya dilakukan strategi pengembangan
lapangan dengan workover saja. Berikut ini profil produksi
pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan Koboi untuk case 1 :

Tabel 11.3 Profil Produksi Strategi Pengembangan Lapangan Case 1


Tahun
2012
2013
2014
2015
2016
2017
2018
2019
2020

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

Production Rate (BOPY)


136.888
131.820
128.684
104.253
68.325
37.408
20.701
15.652

Cumulative Production (bbl)


136.888
268.708
397.391
501.645
569.969
607.377
628.079
643.730

86

11.831
8.946
6.765
4.536
2.419
978

2021
2022
2023
2024
2025
2026

655.561
664.507
671.273
675.809
678.227
679.206

Skenario pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan Koboi pada


case 1 sangat menarik, dilihat dari parameter/indikator keekonomian
pada tabel berikut.

Tabel 11.4 Hasil Evaluasi Keekonomian Case 1


Case 1
Total Investment
Total Expenditure
Contractor NPV@0%
Contractor NPV@15%
Rate of Return (ROR)
Discounted Profit to Investment Ratio
Profit to Investment Ratio
Pay Out Time, year
Indonesia NPV@0%
Indonesia NPV@15%

2269,70
12457,78
27524,99
16992,26
341
8,49
13,13
0,29
21145,73
13483,19

MUSD
MUSD
MUSD
MUSD
%

MUSD
MUSD

11.2.3.2 Case 2
Pada case 2, strategi pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan
Koboi dengan cara melakukan pemboran sumur produksi baru (infill
drilling) dan juga workover seperti yang sudah dijelaskan pada Bab 7.

Tabel 11.5 Profil Produksi Strategi Pengembangan Lapangan Case 2


Tahun
2012
2013
2014
2015
2016
2017
2018

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

Production Rate (BOPY)


187.442
118.881
117.123
93.653
63.435
42.351

Cumulative Production (bbl)


187.442
306.323
117.123
210.776
63.435
105.786

87

2019
2020
2021
2022
2023
2024
2025

20.506
12.601
9.528
7.206
5.449
3.539
311

20.506
33.107
9.528
16.734
5.449
8.988
311

Pada case 2 ini, penambahan sumur produksi baru (infill drilling)


bertujuan untuk meningkatkan produksi minyak sehingga mampu
memberikan nilai keekonomian yang lebih baik pula setelah
dibandingkan dengan nilai investasi pada aktivitas infill drilling. Hasil
evaluasi keekonomian untuk case 2 ini cukup menarik, dapat dilihat
dari parameter/indikator keekonomian di bawah ini.
Tabel 11.6 Hasil Evaluasi Keekonomian Case 2
Case 2
Total Investment
Total Expenditure
Contractor NPV@0%
Contractor NPV@15%
Rate of Return (ROR)
Discounted Profit to Investment Ratio
Profit to Investment Ratio
Pay Out Time, year
Indonesia NPV@0%
Indonesia NPV@15%

11644,15
21874,52
20786,96
12259,11
279
2,05
2,79
0,32
18720,75
12399,31

MUSD
MUSD
MUSD
MUSD
%

MUSD
MUSD

11.2.4 Analisis Hasil Keekonomian


11.2.4.1 Case 1
Pada case 1 dengan strategi pengembangan lapangan hanya pada
workover saja dapat memberikan parameter/indikator keekonomian
yang sangat baik. Hasil keekonomian menunjukkan bahwa Contractor
Net Present Value (NPV) saat Discount Factor 15% sebesar 16.992.260
US$ dan Rate of Return sebesar 341 %.
Berdasarkan parameter keekonomian di atas, tentu proyek
perencanaan pengembangan Lapangan Tango, Cash, dan Koboi tentu

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

88

sangat

menarik

untuk

dilaksanakan

karena

kedua

parameter

keekonomian utama NPV dan ROR menunjukkan


menunjukk nilai yang sangat
baik. Rate of Return hingga 273% menunjukkan bahwa proyek
pengembangan lapangan ini memiliki tingkat pengembalian modal
yang cepat dengan ruang resiko yang kecil dikarenakan ROR jauh di
atas discount factor.
factor

Gambar 11.1 Cash Flow Diagram saat DF 15% : Case 1

11.2.4.2 Case 2
Strategi pengembangan lapangan ini dengan menambah sumur
produksi dan juga workover memberikan hasil evaluasi keekonomian
yang pasti berbeda dengan strategi pengembangan lapangan pada case
1. Pada case 2 diperoleh Contractor Net Present Value (NPV) saat DF
15% sebesar 12.259.110 US$ dan Rate of Return (ROR) sebesar 279%.
Berdasarkan Tabel
abel 11.6, parameter keekonomian hasil evaluasi
keekonomian menunjukkan proyek pengembangan lapangan ini sangat
menarik dan layak dijalankan dengan memberikan keuntungan (NPV)
dan tingkat resiko yang cukul kecil (berdasarkan ROR). ROR dan POT
yang dihasilkan menunjukkan bahwa proyek ini akan cepat balik modal
dan terus memiliki cash flow yang positif hingga akhir pengembangan
lapangan ini.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

89

Gambar 11.2 Cash Flow Diagram saat DF 15% : Case 2


11.2.5 Analisis Sensitivitas Keekonomian
Analisis sensitivitas diperlukan untuk menilai kelayakan proyek apabila
parameter - parameter keekonomian berubah di masa mendatang. Analisis
sensitivitas dilakukan terhadap beberapa parameter,

yaitu parameter harga

minyak, produksi minyak, biaya operasi, dan biaya investasi, dan dilihat
pengaruhnya terhadap perbuahan parameter NPV kontraktor, NPV Pemerintah,
dan Rate of Return.
Return Besaran sensitivitas parameter
ter berkisar antara 80% - 120%.
Berikut ini merupakan spider diagram dari analisis terhadap NPV
Kontraktor, NPV Pemerintah, dan Rate of Return untuk case 1 (workover) yang
dijadikan sebagai usulan perencanaan pengembangan Lapangan Tango,
Tang Cash,
dan Koboi atas dasar parameter keekonomian yang dihasilkan sangat baik :

Gambar 11.3 Sensitivitas NPV@15% Kontraktor : Case 1

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

90

Gambar 11.4
11. Sensitivitas NPV@15% Pemerintah : Case 1

Berdasarkan Gambar
ambar 11.3 dan 11.4, NPV kontraktor dan NPV pemerintah
lebih sensitif terhadap perubahan harga minyak mentah dan produksi minyak
dibandingkan dengan perubahan pada indikator lainnya. Hal ini disebabkan oleh
penurunan harga minyak akan menyebabkan kenaikan dan atau penurunan gross
revenue yang sangat besar. Sedangkan kenaikan dan atau penurunan produksi
minyak juga berpengaruh terhadap nilai gross revenue yang signifikan.

Gambar 11.5 Sensitivitas ROR : Case 1

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

91

Parameter keekonomian lainnya yang sangat penting adalah Rate of


Return. ROR sangat signifikan dipengaruhi oleh produksi minyak dan juga
investasi. Adanya perubahan kenaikan atau penurunan produksi minyak
menyebabkan revenue juga akan naik atau turun secara signifikan yang nantinya
dapat berpengaruh terhadap bagi hasil minyak dan tingkat pengembalian
investasi dari proyek ini. Parameter investasi proyek juga sangat berpengaruh
besar terhadap perubahan ROR, hal ini disebabkan oleh investasi akan
menambah cash outflow dalam proyek ini baik di awal, tengah, atau akhir
proyek yang juga menentukan percepatan pengembalian investasi dan nantinya
berpengaruh terhadap ROR.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

92

BAB XII
KESIMPULAN
Setelah dilakukan kajian komprehensif pengembangan Blok X, berikut beberapa
kesimpulan yang diperoleh.
1. Skenario pengembangan di ketiga lapangan ini terdiri dari beberapa kegiatan yaitu
reaktivasi sumur, workover, serta pemboran sumur infill.
2. Case 1 menghasilkan kumulatif produksi 1512877 bbl atau peningkatan recovery sebesar
4%, dan diprediksi dapat berproduksi secara ekonomis hingga 2025. Case 2 menghasilkan
kumulatif produksi 1,858,305 bbl atau peningkatan recovery sebesar 9%, dan diprediksi
dapat berproduksi secara ekonomis hingga 2026.
3. Pengembangan fasilitas produksi dari awal dengan referensi perkiraan produksi. SP terdiri
dari water treatment, transfer pump, injection pump, water storage tank, skim water,
production tank, test tank, separator produksi dengan kapasitas 2500 BLPD, separator test,
scrubber, power plant, diesel, manifold, jaringan pipa distribusi.
4. Setelah melakukan evaluasi ekonomi, case 1 lebih dipilih dalam proyek pengembangan
lanjut Lapangan Tango, Cash, dan Koboi. Case 1 memerlukan investasi 2.239.700 US$
dan memberikan NPV 16.992.260 US$, ROR 341%, DPIR 8,49, PIR 13,13 dan POT 0,29
tahun. Pemerintah akan mendapatkan NPV 13.483.900 US$, hampir sama dengan NPV
kontraktor dan relatif tinggi. Hal ini menunjukkan proyek pengembangan lapangan ini
layak dipertimbangkan.

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

93

LAMPIRAN

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

94

Lampiran A Tango-1 Layer 2

Lampiran B Tango-1 Layer 1

Lampiran C Tango-2 Layer-2

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

95

Lampiran D Tango-2 Layer-1

Lampiran E Tango-3 Layer 3

Lampiran F Tango-3 Layer 2

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

96

Lampiran G Tango-3 Layer 1

Lampiran H Tango-5 & Tango-6 Layer 3

Lampiran I Tango-5 & Tango-6 Layer 2

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

97

Lampiran J Tango-5 & Tango-6 Layer 1

Lampiran K Cash-2

Lampiran L Koboi-1

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

98

BIBLIOGRAPHY
Institution

: Institute of Technology Bandung

Institution Address

: Ganesha Street 10th, Bandung 40132

Institution Phone No.

: +6222-2511155 (Petroleum Engineering Department)

Full Name

: FATKHUR RAHMAN

Birth (dd/mm/yyyy)

: 09/09/1989

Gender

: Male

ID / Passport No.

: 3402150909890001

Student ID Card No.

: 12208080

Home Address

: Jl. Kp. Pasirkaliki Barat No.42,


Sadang Serang, Bandung 40133

Mobile Phone

: +6281328564772

Email

: fatkhur.rahman_fr@yahoo.com

Department

: Petroleum Engineering

Year of Study/Semester : 4/8 (Batch 2008)

Full Name

: MUHAMMAD HABIBI

Birth (dd/mm/yyyy)

: 09/01/1990

Gender

: Male

ID / Passport No.

: 042700070408810

Student ID Card No.

: 12008058

Home Address

: Asrama Putra Salman ITB,


Jl Ganesa No 07 Bandung

Mobile Phone

: +6287821455854

Email

: habibie_plus@yahoo.co.id

Department

: Geology Engineering

Year of Study/Semester : 4/8 (Batch 2008)

Full Name

: BAYU ALFIAN RAHMANTO

Birth (dd/mm/yyyy)

: 31/07/1990

Gender

: Male

ID / Passport No.

: 3204093107900001

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

99

Student ID Card No.

: 12208074

Home Address

: Jln Puma 3 No 64 Lanud Sulaiman


Bandung 40229

Mobile Phone

: +6285659960025

Email

: bayu.alfian@live.com

Department

: Petroleum Engineering

Year of Study/Semester : 4/8 (Batch 2008)

Full Name

: SATRIA ANDRIANATA

Birth (dd/mm/yyyy)

: 08/05/1990

Gender

: Male

ID / Passport No.

: 3313150805900001

Student ID Card No.

: 12208053

Home Address

: Jalan Mojogedang-Jambangan km.1,


Sabrang, Pojok, Mojogedang,
Karanganyar, Surakarta 57752

Mobile Phone

: +6285647312530

Email

: satria.andrianata@gmail.com

Department

: Petroleum Engineering

Year of Study/Semester : 4/8 (Batch 2008)

Full Name

: MUHAMMAD RAMADHAN

Birth (dd/mm/yyyy)

: 19/04/1990

Gender

: Male

ID / Passport No.

: 1571031901900001

Student ID Card No.

: 12208039

Home Address

: Jalan Halmahera No.28 Rt.29


Kec. Jelutung Jambi 36137, Indonesia

Mobile Phone

: +6285664357471

Email

: petromadhanza@yahoo.com

Department

: Petroleum Engineering

Year of Study/Semester : 4/8 (Batch 2008)

POD INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG

100

Anda mungkin juga menyukai