Anda di halaman 1dari 11

barat pepatah gajah mati meninggalkan gading, harimau mati meninggalkan belang, Klaas de Vries

menyisakan kenangan berupa bangunan bekas tempat usahanya Toko de Vries. Ia merupakan orang asing ke
1.500 yang tinggal di kota Bandung. Bangunan Toko de Vries bercirikan menara di sayap kanan, tampil
sebagai sosok yang menonjol jika dilihat dari ruas selatan Jalan Braga. Karena pernah dijadikan diskotik, rumah
makan padang dan toko busana, bangunan itu lebih lengket dinamakan Toko Padang.

Toko yang pada awalnya dinamakan Warenhuis de Vries itu merupakan salah satu toko serba ada paling tua
yang memberi warna kehidupan ekonomi kota Bandung. Bangunannya merangkap rumah tinggal dengan gaya
arsitektur Indische Empirestijldibangun pada pertengahan abad ke-19 . Atap bangunannya yang terdiri dari tiga
unit, memanjang dengan bagian paling depan ditopang enam buah kolom tiang bergaris tengah sekitar setengah
meter. Warenhuis de Vries berkembang pesat karena sebagian besar pelanggannya terdiri dari Preangerplenters
yang mengunjungi kota Bandung pada akhir pekan.
Sejalan dengan perkembangan kota, bangunan toko tersebut mengalami perubahan pada awal abad ke-20
hingga mencapai pada bentuk bangunan selama ini. Pada tahun 1909 bangunan lama dipugar untuk pertama
kali, menyusul pada tahun 1920 berdasarkan hasil rancangan arsitek Edward Cuypers Hulswit. Bentuk yang
terakhir ini dilengkapi dengan lantai bawah tanah yang cukup luas. Entah untuk apa.

Kegiatan usaha yang berada di toko tersebut lebih beragam setelah pendirinya meninggal. Sebagian
bangunannya pernah dijadikan toko pakaian Modelhuis Lafayette dan Toko Daging, serta agen penjualan mobil
merek Chevrolet dan Cadillac. Bahkan jika melihat tulisan pada kaca kusennya, sebagai toko serba
ada,Warrenhuis de Vries pernah menyediakan dranken provisien (minuman beralkohol),meubelen (mebeler), porcelen
glas (pecah belah), sigaren (cerutu),landbouwbenoodigdheren, import, commionairs venduhouders, export, kuns boek
papierhandel dan sebagainya. Ruang lainnya pernah dijadikan Studio Foto Goodland.
Setelah lama terbengkalai, pada tahun 2005 bangunan tersebut dibeli Bank NISP-OSBC dan direstorasi
sehingga sesuai dengan bentuk aslinya.

Toko de Vries, yang merupakan salah satu gedung tua peninggalan bersejarah di kawasan
Jl. Asia-Afrika Bandung, hingga aku melakukan pemotretan ini masih dilakukan pemugaran

(13/12/10). Gedung ini menarik untuk kujadikan sebagai salah satu objek bidikan saat aku
berjalan menyusuri jalan Asia-Afrika Bandung.
Informasi yang tertulis pada banner yang terpajang, toko de Vries awalnya merupakan
sebuah rumah bergaya arsitektur Indis yang dibangun tahun 1879. Kemudian tahun 1909
dan 1920 dilakukan pemugaran serta pembangunan
kembali berdasarkan karya arsitek Edward Cuypers Hulswit. Selanjutnya, gedung yang
terletak persis di depan Gedung Merdeka Bandung ini difungsikan sebagai Warenhuis de
Vries (Toko Serba Ada De Vries).Sumber lain menyebutkan, Toko de Vries bermula dari
kegiatan warung kecil yang dibuka oleh Klaas de Vries di utara alun-alun pada awal tahun
1895. Gedung ini dibangun dengan dengan gaya arsitektur Oud Indisch Stijl (gaya klasik
Indies), memiliki tiang-tiang kolom yang besar. Foto di atas sendiri kuambil pada kisaran
pukul 07.15 WIB tanggal 13 Desember 2010.
Penampakan Toko De Vries terlihat bersinar cerah.
Cat
warna krem yang menjadi warna dasar tembok gedung tua itu terlihat masih sangat bersih.
Efek pemugaran lumayan nampak. Sentuhan pemugaran sebenarnya telah dimulai sejak
Juni. Kapan selesainya, tidak tahu. Aku sendiri tidak tahu kondisi gedung sebelum dilakukan
pemugaran. Tahunya sudah bagus kayak di foto itu.

Toko de Vries Lama (Sumber klik pada gambar)


Berdasarkan informasi di sebuah suratkabar, pemugaran bangunan bersejarah yang masuk
dalam cagar budaya Kota Bandung kategori A itu dilakukan dengan konsep rekonstruksi
semi-restorasi. Sengaja disebut rekonstruksi semi-restorasi oleh arsitek pemugarannya, Ir
David Bambang Soediono, karena pemugaran terhadap gedung yang dulu merupakan toko
yang menjadi cikal bakal ekonomi Kota Bandung itu menggunakan kedua konsep pemugaran
baik rekonstruksi maupun restorasi.
Memugar sebuah bangunan bersejarah ternyata memberikan tantangan tersendiri. Tidak
seperti bangunan biasa, pemugaran bangunan bersejarah harus dilakukan secara hati-hati
agar pelaksanaannya sesuai dengan aturan perundangan yang berlaku.
David mengisahkan kepada Tribun Jabar, kesulitan menjadi hal yang tidak terelakkan dalam
pemugaran gedung yang dibangun pada 1879 itu. Tidak adanya dokumentasi, misalnya,
mengharuskan David untuk mengukur ulang dimensi gedung. Padahal, saat akan dipugar,
kondisi gedung telah rapuh. Selesai mengukur dimensi, David kembali dipusingkan mencari
kontraktor pelaksana pemugaran. Ternyata tidak semua kontraktor bisa memugar gedung
bersejarah.

Toko de Vries Tampak Depan Setelah Pemugaran -------------------------Sejak berdiri, bangunan Toko De Vries telah mengalami beberapa kali perubahan tampilan.
Dengan melihat nilai sejarahnya yang sangat tinggi, pemugaran kali ini akhirnya diputuskan
untuk mengembalikan tampilan bangunan Toko De Vries seperti halnya tampilan pada tahun
1955. Ketua Bandung Heritage, Harastuti Dibyo Hartono, menyambut baik pemugaran
bangunan Toko De Vries. Menurutnya, pemugaran yang sekarang sudah sesuai dengan
wajah Toko De Vries pada tahun 1955 yang merupakan tahun bersejarah bagi Kota
Bandung.Berdasarkan beberapa referensi, Toko De Vries dahulu bernama Toko J.R. de Vries
& Co. Toko berlokasi di Groote Postweg atau sekarang disebut Jalan Asia Afrika, Kota
Bandung, tepatnya berada di ujung selatan Jalan Braga. Setelah mengalami pemugaran,
bangunan menjadi bergaya arsitektur klasik Eropa dengan menara di sudut utara sisi timur
atap bangunan. Toko de Vries pada tahun 1990-an juga disebut-sebut pernah dipakai
sebagai toko penjual rokok, menjual pakaian, dan sempat pula menjadi rumah makan
padang.
sumber, http://ahmedfikreatif.wordpress.com/2010/12/27/pemugaran-gedung-toko-de-vries/

Gedung De Vries adalah Toserba Pertama di Bandung


Lokasi: Jl. Asia Afrika No. 81 Bandung
Berdiri pada : Pada tahun 1899, dengan gaya arsitektur Oud Indisch Stijl (Klasik Indis).
Tahun 1909 dan 1920, toko de Vries dipugar oleh biro arsitek Edward Cuypers Hulswitt.
Pertengahan tahun 2010, bangunan ini kembali dilakukan pemugaran dengan arsitek Ir.
David Bambang Soediono. Pemugaran ini menggunakan konsep rekonstruksi semirestorasi karena ingin mengembalikan tampilan bangunan pada tahun 1955.
Bangunan ini, saat ini dipakai oleh salah satu bank, yakni Bank OCBC NISP.
Klaas de Vries & Jan Fabricius
Penerbit buku milik Klaas de Vries dan Jan Fabricius (sastrawan, wartawan
koran Preangerbode), menerbitkan buku Geschiedenis der Preanger Regentschappen, Kort

Overzigt karya R.A Kern pada tahun 1898. Gedung toko buku dan penerbit ini terletak
bersebelahan dengan toko de Vries lama yang dirombak pada tahun 1909 dengan arsitektur
baru bergaya oud indisch stijl hasil rancangan Edward Cuypers. Bangunan de Vries

kemudian dirombak lagi pada tahun 1920 menjadi bentuknya seperti yang masih dapat
dilihat sekarang. Di kompleks bangunan yang sama juga terdapat sebuah toko buku lainnya
yang khusus menjual-beli buku-buku bekas, De Boekenbeurs, milik L.A. Lezer.
EPUBLIKA.CO.ID, Bandung tempo dulu begitu banyak menyimpan cerita. Berbagai peristiwa penting sejarah
bergulir dari waktu ke waktu di kota ini. Salah satunya adalah Konfernsi Asia Afrika (KAA) yang
diselenggarakan pada 18-24 April 1955. Kala itu, tokoh-tokoh pemimpin dunia datang ke Bandung untuk
menghadiri konferensi tersebut.
Di antara mereka ada Pandit Jawaharlal Nehru (Perdana Menteri India), Gamal Abdul Nasser (Presiden Mesir),
dan Cho En Lai (Perdana Menteri Cina). Bilik bambuJika berkunjung ke Kota Bandung sekarang, Anda akan
menjumpai sebuah bangunan HOTEL

kuno di sebuah kawasan Jl Raya Asia Afrika. Namanya, HOTEL

Savoy Homann.
Ya, di situlah para tokoh penting itu menginap saat KAA berlangsung. Sesuai namanya, pemilik penginapan ini
awalnya adalah keluarga Homann. Mereka berasal dari Jerman yang pindah ke Bandung pada 1870. Saat itu,
pemerintah kolonial memberlakukan hukum agraria yang mengizinkan perusahaan-perusahaan swasta ataupun
perorangan untuk memiliki tanah garapan di Hindia Belanda.
Hotel Savoy Homann pada era ini masih berupa rumah bilik bambu yang dimanfaatkan untuk penginapan.
Dalam catatan R Teuscher, warga Jerman yang tinggal di Jl Tamblong, pada 1874 hanya ada tujuh bangunan
berdinding tembok batu di Bandung. Wajar saja, kota ini pada masa itu masih berupa een kleine berg dessa alias
desa pegunungan yang mungil.
Penduduknya hanya berjumlah 18 ribu jiwa. Orang-orang Eropa yang datang ke tempat ini pun terpaksa
berbaur dengan masyarakat pribumi. Beberapa tahun kemudian, penginapan Homann berubah menjadi
bangunan berdinding setengah tembok dan papan. Selanjutnya, penginapan milik keluarga Eropa ini direnovasi
lagi hingga menjadi bangunan berdinding tembok seluruhnya. Kala itu, penginapan ini sering digunakan para
pengusaha gula dari Jawa Tengah dan Jawa Timur saat mereka mengadakan pertemuan di Bandung, tutur
Humas Hotel Savoy Homann Malinda Dinangrit.
Dibukanya jalur kereta api dari Batavia ke Bandung pada 1884 membawa perubahan besar terhadap kondisi
sosial masyarakat di kota ini. Kehidupan pariwisata di Bandung pun semakin marak sejak itu. Seiring dengan
perkembangan tersebut, penginapan Homann akhirnya berubah menjadi hotel.
Tempat ini pun kerap dibanjiri turis yang membutuhkan penginapan. Asrama opsir JepangHotel Homann
semakin dipercantik dengan sentuhan arsitektur bergaya art decoyang banyak berkembang di Eropa pada 1920an. Kesan mewah penginapan ini pun kian terpancar dengan pemberian hiasan interior, jendela kaca patri, juga
penggantian mebel-mebel dan kap lampu yang semuanya berbau art deco.
Pada era ini, Hotel Homann dikelola oleh Fr JA van Es, seorang pakar perhotelan yang sebelumnya memiliki
pengalaman mengelola Hotel Des Indes di Batavia. Di bawah pengelolaan Van Es, bangunan Hotel Homann

diperluas dan dimodernisasi menjadi salah satu hotel paling terkemuka di Asia Tenggara. Renovasi besarbesaran yang dimulai sejak Februari 1937 ini melibatkan dua orang arsitek Belanda, yakni AF Aalbers dan R de
Waal.
Perluasan bangunan dilakukan dengan mengambil tempat pada lahan pekarangan depan hotel, tepat di
tepi Grote Postweg (kini Jl Asia Afrika). Tangan dingin Aalbers dan de Waal mampu menghadirkan ritme
arsitektur yang elok dan megah dengan memanfaatkan garis-garis horizontal panjang yang diulang-ulang.
Gedung baru yang kemudian diberi nama Savoy tersebut akhirnya rampung pada akhir 1939. Inilah cikal bakal
bentuk bangunan Hotel Savoy Homann seperti yang ada sekarang, kata perempuan yang akrab disapa Linda
itu.
Namun sayang, Perang Dunia II membawa kerusakan cukup parah pada bangunan hotel ini. Tamu-tamu
mancanegara yang berkunjung ke tempat ini pun menurun drastis pada masa itu. Pada era pendudukan Jepang,
Savoy Homann sempat menjadi asrama para opsir Jepang. Pada 1945, hotel ini diserahkan kepada Belanda dan
difungsikan sebagai gedung Palang Mereh Internasional.
Setahun sesudahnya, barulah Savoy Homann dikembalikan pada JA van Es. Ia mengelola hotel ini sampai wafat
pada 1952. Sepeninggal Van Es, Savoy Homann dikelola oleh sang istri. Tapi, itu tidak berlangsung lama.
Nyonya Van Es akhirnya menjual 60 persen saham hotel ini kepada RHM Saddak, seorang anggota DPR RI dan
pengusaha yang bergerak di bidang ekspor impor di Jakarta. Di bawah pimpinan Saddak inilah Savoy Homann
menjadi tempat persinggahan para tokoh penting KAA, terang Linda.
Mantan direktur PT Bidakara Savoy Homann Budi Sasongko menuturkan, daftar tamu KTT Asia Afrika
tersebut diabadikan dalam Golden Book yang sekarang disimpan di salah satu ruangan HOTEL

ini. Buku

tersebut memuat tanda tangan dan komentar-komentar dari para tamu negara saat itu. Karena menjadi saksi
sejarah, buku ini kita simpan di tempat khusus agar tidak lapuk dimakan zaman, ujarnya.
Kini, Savoy Homann masuk dalam daftar bangunan bersejarah di Bandung. Status cagar budaya
membuat HOTEL

ini masih mempertahankan sebagian besar desain asli bangunannya. Di antaranya, terdapat

sebuah gedung lama di pekarangan belakang hotel yang sekarang berfungsi sebagai kantor administrasi.
Kamar-kamar yang pernah dihuni oleh Sukarno, Nehru, dan Cho En Lai ditetapkan sebagai kamar paling
mewah di hotel ini dan diberi label Presidential Suite Room. Pengunjung yang ingin menginap di kamar-kamar
tersebut pun harus merogoh uang yang tidak sedikit, yakni sekitar Rp 4 juta per malamnya. n
Fakta Seputar Savoy Homann
- Dengan usia yang lebih dari satu abad, Hotel Savoy Homann menjadi salah satu hotel tertua di Kota Bandung.
- Pada masa-masa awal pendiriannya, Hotel Savoy Homann (saat itu masih bernama penginapan Homann-Red)
memanfaatkan burung beo sebagai penyambut tamunya.
- Hotel ini pernah disinggahi beberapa tokoh penting dan orang-orang terkenal. Di antaranya adalah komedian
asal Inggris Charlie Chaplin, aktris Mary Pickford, Sunan Paku Buwono X, Sultan Deli, Raja Siam, dan masih

banyak lagi.
- Pada 2005, dalam rangka memperingati 50 tahun Konferensi Asia Afrika, Sekretariat Negara RI
memercayakan penyediaan kamar untuk para tamu negara kepada Hotel Savoy Homann. Konferensi yang
berlangsung dari 19-24 April 2005 ini dihadiri 89 pemimpin atau utusan khusus negara-negara di Asia Afrika.
Dengan begitu, hotel ini kembali mengulang sejarah yang sama. n
Warisan Budaya Kolonial di Kota Kembang
Sedikitnya ada enam kawasan yang menyusun tata ruang di Kota Bandung era kolonial. Pendiri Paguyuban
Pelestarian Budaya Bandung (Bandung Heritage) Dibyo Hartono menyebutnya sebagai kawasan pusat kota
bersejarah, pecinan, kawasan militer, kawasan etnik Sunda, perumahan villa, dan kawasan industri.
Berikut ini beberapa bangunan heritage yang masih tersisa.
1) Gedung Merdeka
Gedung yang terletak di Jl Asia Afrika No 65 Bandung ini pertama kali dibangun pada 1895. Saat itu, bentuk
bangunan ini masih sederhana dan digunakan sebagai warung kopi. Selanjutnya, secara berturut-turut, yakni
pada 1920 dan 1928 gedung tersebut diperbarui, sehingga menjadi gedung dalam bentuk yang sekarang. Desain
akhir Gedung Merdeka dibuat oleh dua orang arsitek berkebangsaan Belanda, yaitu van Gallen Last dan CP
Wolff Schoemaker.
Keduanya adalah guru besar pada Technische Hogeschool (ITB sekarang). Kemegahan Gedung Merdeka
terlihat dari gaya art deco dan lantai marmer buatan Italianya yang mengilap. Gedung yang di masa itu bernama
Sociteit Concordia ini dipergunakan sebagai tempat rekreasi oleh masyarakat Belanda yang berdomisili di Kota
Bandung dan sekitarnya.
Berbagai kegiatan pertunjukan kesenian pun kerap diadakan di dalam gedung seluas 7.500 m persegi ini. Setelah
kemerdekaan, Pemerintah RI memilih Gedung Concordia sebagai tempat diselenggarakannya Konferensi Asia
Afrika (KAA). Menjelang KAA, Presiden Sukarno mengganti nama Gedung Concordia menjadi Gedung
Merdeka.
2) Gedung Sate
Kota Bandung semakin berkembang sejak pemerintah kolonial berencana memindahkan ibu kota Hindia
Belanda dari Batavia ke Bandung. Dengan adanya rencana tersebut, beberapa pembangunan, baik untuk
perkantoran maupun tempat tinggal mulai dilakukan. Gedung Sate yang kini berfungsi sebagai kantor gubernur
Provinsi Jawa Barat merupakan bangunan yang punya hubungan paling erat dengan rencana pemindahan ibu
kota tersebut.
Menurut informasi dari Bandung Heritage, pendirian Gedung Sate baru mencakup sekitar lima persen dari
rencana pembangunan kompleks pusat perkantoran instansi pemerintah sipil Hindia Belanda. Awalnya,

bangunan-bangunan itu akan menempati lahan di Bandung Utara seluas 27 ribu meter persegi yang disediakan
oleh Gemeente van Bandoeng lewat Raadbesluit tertanggal 18 Desember 1929. Namun sayang, resesi ekonomi
yang melanda Hindia Belanda pada 1930-an, menyebabkan rencana pemindahan ibu kota negara ini tidak jadi
terlaksana, kata Sekretaris Bandung Heritage Koko Qomara.
3) Villa Isola
Villa Isola dibangun bergaya arsitektur modern dengan sentuhan art deco. Gedung yang mulai didirikan pada
Oktober 1932 ini memiliki lima lantai. Lantai terbawahnya memiliki posisi yang lebih rendah dari jalan raya.
Hal itu karena topografi yang tidak rata. Sudut dan dinding-dinding bangunan ini membentuk lengkungan
seperempat lingkaran, membuat tampilannya tampak anggun dan menarik.
Sementara, area di sekeliling gedung yang luas dan terbuka dibuat menjadi taman yang berteras-teras mengikuti
pola permukaan tanah. Villa Isola dulunya adalah milik seorang miliuner asal Italia DW Berretty untuk tempat
bersantai dan beristirahat. Villa Isola berganti nama menjadi Bumi Siliwangi sejak 1954. Hari ini, bangunan
tersebut berfungsi sebagai gedung rektorat Universitas Pendidikan Indonesia (UPI).
4) Kawasan Braga
Braga adalah sebuah kawasan eksotis di Bandung. Konon, Jl Braga di masa lalu merupakan jalan raya aspal
pertama di kota ini. Sampai sekarang, sejumlah bangunan kuno yang berderet masih dapat dijumpai di
sepanjang pinggir jalan kawasan ini. Sebagian besar bangunan tersebut berfungsi sebagai pertokoan dan tempat
makan.
5) Penjara Banceuy dan Gedung Indonesia Menggugat
Kompleks Lembaga Pemasyarakatan Kelas II A Bandung yang dulu berada di Jl Banceuy No 8 sekarang hanya
menyisakan sebuah bangunan sel nomor 5 berukuran 1,5 x 2,5 meter. Di situlah Sukarno mendekam selama
delapan bulan karena tuduhan yang bersifat politis dari pemerintah kolonial.
Di tempat ini pula presiden pertama RI itu menyusun pledoinya yang berjudulIndonesia Menggugat. Sukarno
membacakan pledoi tersebut saat menjalani proses peradilannya di Gedung Landraad. Belakangan, gedung yang
berada di Jl Perintis Kemerdekaan, Bandung, ini pun berganti nama menjadi Gedung Indonesia Menggugat
(GIM). n fian novera ed: nina chairani
Berita-berita lain bisa dibaca di harian Republika. Terima kasih.

otel Savoy Homann adalah hotel bintang empat yang berada di Jl. Asia-Afrika (dahulu Jalan
Raya Pos) No. 112, Cikawao, Lengkong, Bandung, Jawa Barat, Indonesia. Hotel ini dikenal akan
arsitektur dan tamu-tamunya.

Pendahulu hotel ini adalah Hotel Homann, milik keluarga Homann, yang dikenal akan sajian
rijsttafel buatan Ibu Homann yang lezat. Pada tahun 1939, bangunan yang sekarang dirancang
dengan desain gelombang samudera bergaya art deco karya Albert Aalbers. Untuk menegaskan
kebesarannya, kata "Savoy" ditambahkan, yang ditambahkan pada tahun 1940 dan tetap
demikian hingga tahun 1980-an. Kemudian dilakukan modifikasi kecil-kecilan (pintu masuk
diperbesar, pembuatan toilet di jalan masuk, penambahan AC di depan). Hotel ini memiliki
pekarangan dalam (jauh dari jalan raya), dan tamu dapat menikmati sarapan di udara terbuka.
Setelah Kemerdekaan Indonesia, hotel ini diambil alih oleh oleh grup hotel Bidakara, sehingga
namanya bertambah menjadi Savoy Homann Bidakara Hotel.

Braga Pernah Jadi Saksi Pertempuran Mode


Posted on February 22, 2012by aryawasho

Braga, sekarang ini dikenal sebagai kawasan wisata kota tua di Bandung, walaupun
sebenarnya kondisinya sedikit jauh dari layak. Jalanan yang diganti dari aspal
menjadi batu andesit malah membuat jalan menjadi rapuh, pembangunan hotel di
bekas Toko Bunga Abudantia membuat semakin parahnya kerusakan jalan, dan
beberapa bangunan bersejarah yang terkesan (atau mungkin sengaja) tidak dirawat.
Namun mungkin hanya sedikit yang mengetahui bahwa di awal abad ke-20, kawasan
selatan Braga pernah jadi saksi pertempuran fashion antara Prancis dan Belanda.
Di sebelah lahan yang kelak menjadi Bioskop Majestic, berdiri sebuah toko pakaian
yang berkiblat ke Prancis, bernama Au Bon Marche. Didirikan oleh A. Makkinga
pada tahun 1913. Au Bon Marche sendiri mempunyai arti Belanja Murah
Berkualitas, walaupun sebetulnya harga dari pakaian di toko ini tidaklah murah.

Toko ini pun sangat up-to-date. Begitu ada model pakaian baru yang muncul di
Paris, hanya berselang beberapa minggu pakaian tersebut telah muncul di toko ini.
Tak heran para borjuis Hindia Belanda sering datang ke toko ini untuk berbelanja.

Saking majunya usaha Au Bon Marche, toko ini memperluas bangunannya hingga ke
utara.
Beberapa tahun berselang, pada awal tahun 20-an, muncul pula sebuah toko pakaian
yang berkiblat ke Belanda, bernama Onderling Belang. Onderling Belang sendiri
dapat diartikan sebagai saling perhatian. Toko milik H.J.M. Koch ini sendiri
merupakan cabang dari pusatnya yang ada di Amsterdam.

Toko OB di Bandung ini adalah cabang kedua di Hindia Belanda. Sama seperti Au
Bon Marche, koleksi pakaian disini pun up-to-date. Pada masa nasionalisasi oleh
Presiden Soekarno, nama toko ini diubah menjadi Sarinah.
Sekarang nasib keduanya pun bersaing, sayangnya persaingan itu terjadi dalam hal
kehancuran gedung masing-masing. Gedung utama Au Bon Marche terbengkalai
(saat ini bagian atapnya sedang dikupas, entah untuk apa tapi semoga untuk
direnovasi), bagian perluasan gedungnya sendiri dihancurkan dan dibangun gedung
baru, namun cukup beruntung masih menyisakan 2 blok bentuk aslinya yang
digunakan sebagai toko dan cafe. Sedangkan gedung Onderling Belang (Sarinah)
sudah 90% hancur, seperti tinggal menunggu waktu untuk runtuh.
Referensi:

Sejarah Jalan Braga & Julukan Parijs Van Java


Oleh : Wahyu Barata | 13-Aug-2009, 22:57:17 WIB
KabarIndonesia - Menyusuri jalan Braga di kota Bandung, Jawa Barat, bagai ziarah ke masa
pemerintahan kolonial Belanda. Jalan yang namanya mirip dengan nama kota di utara Portugal
itu merupakan daerah konservasi budaya. Menurut Kuncen Bandung almarhum Haryoto
Kunto, kata Braga berasal dari bahasa Sunda Ngabaraga yang artinya bergaya, nampang, atau
mejeng. Braga waktu itu memang menjadi the place to see and to be seen. Ruas jalan yang tak
terlalu panjang itu, tempo doeloe, menjadi tempat rendezvous sambil jalan-jalan dan belanja.
Sebab kala itu di kota Bandung, Jalan Bragalah satu-satunya tempat shopping paling
bergengsi.
Dari peninggalan-peninggalan sejarah yang masih ada, kita bisa tahu bahwa di jalan Braga
pernah dibangun gedung-gedung berarsitektur art deco, seperti gedung Bank Dennis, gedung

toko Onderling Belang, di sebrang jalan gedung bioskop Majestic, dan viaduct; karena lalu lintas
dari Landraadweg (mungkin sekarang jalan Pengadilan?) selalu dipenuhi delman (kretek) yang
menanti kereta api lewat dari Setasion Bandoeng atau kereta api dari arah timur. Kemudian
viaduct itu menghubungkan jalan Parapatan Pompa (sekarang jalan Suniaraja) dengan jalan
Braga. Dulu jalan di jalan Braga ini buntu, namanya Gang Effendi. Lalu jalan di samping
penjara Banceuy, yang sebelumnya adalah jalan kampung, dibikin tembus sampai ke jalan
Braga di jalan Naripan.
Konon, pembuatan jalan ini terkait dengan pembangunan jalan Anyer-Panarukan oleh Daendels
pada tahun 1808-1811 dan politik tanam paksa tahu 1830-1870. Pada tahun 1856, saat
Bandung menjadi ibu kota Karesidenan Priangan, beberapa rumah warga Eropa dibangun di
sepanjang jalan yang masih terbuat dari tanah. Sedangkan rumah-rumah lainnya masih
beratapkan ijuk, rumbia, atau ilalang.
Hingga tahun 1874, hanya terdapat 6-7 rumah dari batu di Jalan Braga. Sebelum tahun 1882
Jalan Braga diberi nama Pedatiweg, dengan lebar sekitar sepuluh meter, sebagai penghubung
Groote Postweg (Jalan Raya Pos/sekarang Jalan Asia-Afrika) dengan Koffie Pakhuis (Gedung
Kopi) milik Tuan Andries de Wilde (sekarang menjadi Balai Kota Bandung).
Pada tahun 1882 seiring dengan pendirian Tonil Braga, Asisten Residen Bandung, Pieter
Sitjhoff, mengganti nama Pedatiweg menjadi Bragaweg. Waktu itu jalan diperkeras dengan batu
kali, dan lampu-lampu minyak digunakan untuk penerang jalan. Ketika jalur kereta api
Batavia-Bandoeng dibangun pada tahun 1884, ujung Bragaweg yang terletak dekat pusat kota
telah berkembang pesat, sedangkan bagian utaranya masih berupa hutan karet. Ada juga
pendapat lain mengatakan, sebenarnya nama Braga sudah dipakai pada tahun 1810 dan
dipopulerkan pada tahun 1887 oleh Tonil Braga.
Perkembangan Bragaweg dipicu oleh berdirinya toko kelontong De Vries. Toko yang menjual
kebutuhan sehari-hari ini banyak dikunjungi petani Priangan keturunan Belanda yang kaya
raya (Priangan Planters). Keramaian De Vries membuat kawasan di sekitarnya ikut berkembang
sehingga berdiri HOTEL , restoran, bioskop, dan bank.
Akhirnya, Bragaweg berkembang menjadi daerah pertokoan terkemuka di seluruh HindiaBelanda. Orang-orang onderneming (perkebunan) di sekitar Bandung dengan para pribumi,
mojang geulis (gadis cantik) dan jajaka kasep (jejaka tampan) biasa bergaul dan berakhir pekan
di Bragaweg.
Tahun 1900, penggal jalan Gereja dan jalan Braga mulai diaspal. Jalan Bragapun menjadi
daerah pembangunan yang pesat. Pada tahun 1906 dibuat peraturan tentang standar
bangunan toko di jalan Braga, seperti tipe bangunan gaya barat yang tadinya terbuka diubah
menjadi bangunan perdagangan tertutup. Bentuknya bervariasi, mulai dari langgam klasik
hingga arsitektur modern.
Sejarah modern jalan Braga, yang kemudian sangat populer terutama karena keasriannya,
dimulai pada dekade 1920-1930-an, ketika kawasan itu menjadi pusat pertokoan eksklusif yang
hanya menjajakan barang-barang berkelas. Konsep ini dicetuskan oleh wali kota Bandung saat
itu. B. Coops yang menginginkan Bragaweg menjadi pusat pertokoan bergaya barat di
Nederland-Indies.
Jalan Braga saat itu semakin terkenal, tidak saja di Hindia-Belanda tetapi juga di luar negeri
sebagai satu-satunya tempat untuk menunjukkan life style (gaya hidup), sehingga dijuluki
Parijs van Java oleh warga Eropa yang bermukim di Hindia-Belanda. Mereka menjadikan
Parijs van Java sebagai pusat kegiatan politik, intelektual, kesenian, budaya, hingga hiburan,
dan rekreasi. Sampai sekarang, Bandung tetap menjalankan fungsi-fungsi tersebut.
Sejarah mengungkapkan bahwa, kota Bandoeng tempo doeloe terkenal sebagai Parijs van
Java pertamakali pada sekitar tahun 1920-1925. Ketika itu, kota Bandung sedang giat-giatnya
dibangun menjadi pemukiman yang indah dan lengkap dengan sarana untuk memenuhi
kebutuhan warganya. Warga Eropa yang tinggal di Bandung tetap mempertahankan suasana
lingkungan kehidupannya di tengah-tengah masyarakat pribumi, baik rumah tinggalnya, gaya
hidup, menu makanan, maupun cara berpakaiannya sehari-hari.
Bursa Tahunan (Jaarbeurs/Pasar Malam) pun mulai diadakan di sebuah komplek di jalan
Aceh, dengan berbagai macam acara dan tontonan, seperti teater sandiwara dan musik yang
diselenggarakan setiap tahun pada bulan Juni-Juli.

Di tempat lain, jalan Bragapun terkenal sebagai pusat belanja dan tempat memajang pakaian
model terbaru dari Paris, di jalan ini juga sering diadakan pertunjukkan kesenian setiap malam
tertentu. Mungkin karena suasana kota Bandung waktu itu sangat gemerlap dengan suasana
ke-Eropaannya, baik di siang maupun malam hari, orang jadi menyebutnya sebagai kota Paris
dari Jawa (Parijs van Java).
Tetapi Haryoto Kunto menjelaskan, julukan Parijs van Java bukan untuk menunjukkan
keindahan dank emodernan seperti di Paris, melainkan lebih pada kecantikan dan kemolekan
mojang-mojang Priangan, yang mirip dengan kehidupan dan kejelitaan wanita-wanita di Paris.
Begitu juga dengan istilah Kota Kembang, bukan berarti di kota Bandung banyak bunga,
melainkan banyaknya mojang-mojan geulis (gadis-gadis cantik) di kota Bandung yang
diibaratkan kembang wangi dan indah.
Pada tahun 1937-1939, Jalan Braga semakin ramai, seperti Fifth Avenuenya Bandoeng, sangat
eksklusif untuk orang-orang Belanda yang berbelanja maupun yang makan-minum di Maison
Borgerijen (sekarang Bandung Permai). Seiring terjadinya Perang Dunia ke II tahun 1942, pamor
Jalan Braga merosot. Menjelang Konferensi Asia-Afrika tahun 1955, bangunan-bangunan di
jalan Braga dipercantik. Jalan yang menjadi salah satu judul lagunya Habab Mustapha inipun
hidup kembali dan meriah.