Anda di halaman 1dari 8

Dasar Teori

Urin atau air seni maupun air kencing adalah cairan sisa yang diekskresikan oleh ginjal
yang kemudian akan dikeluarkan dari dalam tubuh melalui proses urinasi. Eksreksi urin
diperlukan untuk membuang molekul-molekul sisa dalam darah yang disaring oleh ginjal dan
untuk menjaga homeostasis cairan tubuh.Namun, ada juga beberapa spesies yang menggunakan
urin sebagai sarana komunikasiolfaktori.Urin disaring di dalam ginjal, dibawa melalui ureter
menuju kandung kemih, akhirnya dibuang keluar tubuh melalui uretra.
Dari urin kita bisa memantau penyakit melalui perubahan warnanya.Meskipun tidak
selalu bisa dijadikan pedoman namun Ada baiknya Anda mengetahui hal ini untuk berjagajaga.Urin merupakan cairan yang dihasilkan oleh ginjal melalui proses penyaringan darah. Oleh
kaena itu kelainan darah dapat menunjukkan kelainan di dalam urin.
B.

Komposisi Urine
Urin terdiri dari air dengan bahan terlarut berupa sisa metabolisme (seperti urea), garam
terlarut, dan materi organik. Cairan dan materi pembentuk urin berasal dari darah atau cairan
interstisial. Komposisi urin berubah sepanjang proses reabsorpsi ketika molekul yang penting
bagi tubuh, misal glukosa, diserap kembali ke dalam tubuh melalui molekul pembawa. Cairan
yang tersisa mengandung urea dalam kadar yang tinggi dan berbagai senyawa yang berlebih atau
berpotensi racun yang akan dibuang keluar tubuh. Materi yang terkandung di dalam urin dapat
diketahui melalui urinalisis.Urea yang dikandung oleh urin dapat menjadi sumber nitrogen yang
baik untuk tumbuhan dan dapat digunakan untuk mempercepat pembentukan kompos.Diabetes
adalah suatu penyakit yang dapat dideteksi melalui urin. Urin seorang penderita diabetes akan
mengandung gula yang tidak akan ditemukan dalam urin orang yang sehat.

C.
1.

Pandangan Awal Mengenai Warna


Kuning jernih
Urin berwarna kuning jernih merupakan pertanda bahwa tubuh Anda sehat.Urin ini tidak berbau.
Hanya saja, beberapa saat setelah meninggalkan tubuh, bakteri akan mengontaminasi urin dan
mengubah zat dalam urin sehingga menghasilkan bau yang khas.

2.

Kuning tua atau pekat


Warna ini disebabkan karena tubuh mengalami kekurangan cairan.Namun bila terjadi terus,
segera periksakan diri Anda ke dokter karena merupakan tahap awal penyakit liver.

3.

Kemerahan
Urin merah.Kondisi ini bisa menandakan gangguan batu ginjal dan kandung kemih.Namun bisa
juga karena mengonsumsi obat pencahar maupun rifampisin secara berlebihan.

4.

Oranye
Mengindikasikan penyakit hepatitis atau malaria.Pyridium, antibiotik yang biasa digunakan
untuk infeksi kandung kemih dan saluran kencing juga dapat mengubah warna urin menjadi
oranye.
Selain warna, bau urin juga bisa digunakan untuk mendeteksi penyakit. Misalnya pada penderita
diabetes dan busung lapar, urin cenderung berbau manis, sementara jika seseorang mengalami
infeksi bakteri E. coli, urinnya cenderung berbau menyengat.

D.

Fungsi Urin
Fungsi utama urin adalah untuk membuang zat sisa seperti racun atau obat-obatan dari
dalam tubuh.Anggapan umum menganggap urin sebagai zat yang "kotor". Hal ini berkaitan
dengan kemungkinan urin tersebut berasal dari ginjal atau saluran kencing yang terinfeksi,
sehingga urinnya pun akan mengandung bakteri. Namun jika urin berasal dari ginjal dan saluran
kencing yang sehat, secara medis urin sebenarnya cukup steril dan hampir bau yang dihasilkan
berasal dari urea. Sehingga bisa diakatakan bahwa urin itu merupakan zat yang steril
Urin dapat menjadi penunjuk dehidrasi. Orang yang tidak menderita dehidrasi akan
mengeluarkan urin yang bening seperti air. Penderita dehidrasi akan mengeluarkan urin berwarna
kuning pekat atau cokelat. Terapi urin Amaroli adalah salah satu usaha pengobatan tradisional
India, Ayurveda.

E.

Pemeriksaan Urine
Yang dimaksud dengan pemeriksaan urin rutin adalah pemeriksaan makroskopik,
mikroskopik dan kimia urin yang meliputi pemeriksaan protein dan glukosa. Sedangkan yang
dimaksud dengan pemeriksaan urin lengkap adalah pemeriksaan urin rutin yang dilengkapi
dengan pemeriksaan benda keton, bilirubin, urobilinogen, darah samar dan nitrit.

E.1 Pemeriksaan Makroskopik


Yang diperiksa adalah volume, warna, kejernihan, berat jenis, bau dan pH urin.Pengukuran
volume urin berguna untuk menafsirkan hasil pemeriksaan kuantitatif atau semi kuantitatif suatu
zat dalam urin, dan untuk menentukan kelainan dalam keseimbangan cairan badan.
Pemeriksaan Makroskopik adalah pemeriksaan yang meliputi :

a)

Volume urin
Banyak sekali faktor yang mempengaruhi volume urin seperti umur, berat badan, jenis kelamin,
makanan dan minuman, suhu badan, iklim dan aktivitas orang yang bersangkutan. Rata-rata
didaerah tropik volume urin dalam 24 jam antara 800--1300 ml untuk orang dewasa. Bila
didapatkan volume urin selama 24 jam lebih dari 2000 ml maka keadaan itu disebut poliuri.
Bila volume urin selama 24 jam 300--750 ml maka keadaan ini dikatakan oliguri, keadaan ini
mungkin didapat pada diarrhea, muntah -muntah, deman edema, nefritis menahun.
Anuri adalah suatu keadaan dimana jumlah urin selama 24 jam kurang dari 300 ml. Hal ini
mungkin dijumpai pada shock dan kegagalan ginjal

b)

Warna urin
Pemeriksaan terhadap warna urin mempunyai makna karena kadang-kadang dapat menunjukkan
kelainan klinik. Warna urin dinyatakan dengan tidak berwarna, kuning muda, kuning, kuning
tua, kuning bercampur merah, merah, coklat, hijau, putih susu dan sebagainya. Warna urin
dipengaruhi oleh kepekatan urin, obat yang dimakan maupun makanan.Warna normal urin
berkisar antara kuning muda dan kuning tua yang disebabkan oleh beberapa macam zat warna
seperti urochrom, urobilin dan porphyrin.

c)

Berat jenis urin


Pemeriksaan berat jenis urin bertalian dengan faal pemekatan ginjal, dapat dilakukan dengan
berbagai cara yaitu dengan memakai falling drop, gravimetri, menggunakan pikno meter,
refraktometer dan reagens 'pita'

d)

Bau urin
Bau urin normal disebabkan oleh asam organik yang mudah menguap.Bau yang berlainan dapat
disebabkan oleh makanan seperti jengkol, petai, obat-obatan seperti mentol, bau buah-buahan
seperti pada ketonuria.

e)

pH urin
Penetapan pH diperlukan pada gangguan keseimbangan asam basa, kerena dapat memberi kesan
tentang keadaan dalam badan.pH urin normal berkisar antar 4,5 - 8,0. Selain itu penetapan pH
pada infeksi saluran kemih dapat memberi petunjuk ke arah etiologi. Pada infeksi oleh
Escherichia coli biasanya urin bereaksi asam, sedangkan pada infeksi dengan kuman Proteus
yang dapat merombak ureum menjadi atnoniak akan menyebabkan urin bersifat basa
Pemeriksaan Mikroskopik Urine

Yang dimaksud dengan pemeriksaan mikroskopik urin yaitu pemeriksaan sedimen urin. Ini
penting untuk mengetahui adanya kelainan pada ginjal dan saluran kemih serta berat ringannya
penyakit
Pemeriksaan Kimia Urin
Di samping cara konvensional, pemeriksaan kimia urin dapat dilakukan dengan cara yang lebih
sederhana dengan hasil cepat, tepat, spesifik dan sensitif yaitu memakai reagens pita. Reagens
pita (strip) dari berbagai pabrik telah banyak beredar di Indonesia.Reagens pita ini dapat dipakai
untuk pemeriksaan pH, protein, glukosa, keton, bilirubin, darah, urobilinogen dan nitrit.
a)

Benda- benda keton


Dalam urin terdiri atas aseton, asam asetoasetat dan asam 13-hidroksi butirat. Karena
aseton mudah menguap, maka urin yang diperiksa harus segar. Pemeriksaan benda keton dengan
reagens pita ini dapat mendeteksi asam asetoasetat lebllh dari 5--10 mg/dl, tetapi cara ini kurang
peka untuk aseton dan tidak bereaksi dengan asam beta hidroksi butirat. Hasil positif palsu
mungkin didapat bila urin mengandung bromsulphthalein, metabolit levodopa dan pengawet 8hidroksi-quinoline yang berlebihan.
Dalam keadaan normal pemeriksaan benda keton dalam urin negatif.Pada keadaan puasa
yang lama, kelainan metabolisme karbohidrat seperti pada diabetes mellitus, kelainan
metabolisme lemak didalam urin didapatkan benda keton dalam jumlah yang tinggi.
Badan keton terdiri dari 3 senyawa, yaitu aseton, asam aseotasetat, dan asam -hidroksibutirat,
yang merupakan produk metabolisme lemak dan asam lemak yang berlebihan. Badan keton
diproduksi ketika karbohidrat tidak dapat digunakan untuk menghasilkan energi yang disebabkan
oleh : gangguan metabolisme karbohidrat (mis. diabetes mellitus yang tidak terkontrol),
kurangnya asupan karbohidrat (kelaparan, diet tidak seimbang : tinggi lemak rendah
karbohidrat), gangguan absorbsi karbohidrat (kelainan gastrointestinal), atau gangguan
mobilisasi glukosa, sehingga tubuh mengambil simpanan asam lemak untuk dibakar.

Peningkatan kadar keton dalam darah akan menimbulkan ketosis sehingga dapat menghabiskan
cadangan basa (mis. bikarbonat, HCO3) dalam tubuh dan menyebabkan asidosis. Pada
ketoasidosis diabetik, keton serum meningkat hingga mencapai lebih dari 50 mg/dl.

Keton memiliki struktur yang kecil dan dapat diekskresikan ke dalam urin.Namun, kenaikan

kadarnya pertama kali tampak pada plasma atu serum, kemudian baru urin.Ketonuria (keton
dalam urin) terjadi akibat ketosis.Benda keton yang dijumpai di urine terutama adalah aseton dan
asam asetoasetat.

Badan keton, juga disebut badan aseton atau hanya keton, adalah salah satu dari tiga senyawa
yang dihasilkan bila hati memetabolisme asam lemak.Ketiga jenis badan keton asam
asetoasetat, asam beta-hidroksibutirat, dan aseton dilepaskan ke dalam aliran darah setelah
metabolisme terjadi.Asam asetoasetat dan asam beta-hidroksibutirat digunakan untuk bahan
bakar otak dan otot, tapi tubuh tidak dapat memecah aseton dan karena itu mengeluarkannya
dalam urin.Aseton atau badan keton berlebih dalam darah dan urin dapat menjadi tanda dari
penyakit metabolisme yang serius, dan dokter sering menggunakan pengukuran badan keton
sebagai alat dalam diagnosis penyakit tersebut.
Pada individu sehat, tubuh menggunakan metabolisme karbohidrat sebagian besar untuk bahan
bakar sel-sel. Jika karbohidrat yang memadai tidak tersedia, seperti selama kelaparan ekstrim,
tubuh mulai metabolisme lemak menjadi badan keton untuk menyediakan bahan bakar yang
diperlukan. Tingginya kadar keton dalam urin, suatu kondisi yang disebut ketonuria,
menunjukkan bahwa tubuh menggunakan sebagian besar lemak untuk energi.
Kondisi lain yang akan menghasilkan peningkatan kadar badan keton adalah diabetes Tipe I
bentuk parah dari diabetes mellitus. Orang dengan diabetes mellitus tidak dapat memetabolisme
glukosa secara efisien, biasanya karena insulin tidak cukup atau resistensi insulin. Tubuh mereka
akan mulai metabolisme lemak dan protein untuk menebus kekurangan glukosa yang tersedia
untuk energi.
Ketika dokter menduga diabetes, salah satu hal pertama yang mereka akan memeriksa kelebihan
keton dalam urin. Dilakukan dengan dipstick urin sederhana, uji cepat dapat memberitahukan
dokter untuk gangguan metabolisme seperti diabetes. Tingginya kadar keton juga dapat
menyebabkan seseorang untuk memiliki aseton atau bau buah pada napas mereka. Pemeriksaan
lebih lanjut kadar glukosa darah dapat mengkonfirmasi penyakit. Tes urine keton juga berguna
dalam membantu pasien diabetes mempertahankan diet yang tepat dan pengobatan untuk kontrol
optimal dari penyakit.
Ketonuria dapat membantu sinyal kemungkinan komplikasi selama puasa ekstrim atau diet, atau
selama kehamilan.Pengujian wanita hamil adalah penting karena telah ketonuria mungkin

dikaitkan dengan beberapa kematian janin.Dokter juga menskrining pasien akut sakit dan pasien
yang sedang mempersiapkan untuk operasi untuk indikasi kemungkinan masalah metabolisme.
Kehadiran keton dalam darah atau urine tidak hanya sinyal dari masalah metabolisme.Keton
sendiri dapat berbahaya pada tingkat tinggi.Tanpa pengobatan, tingkat yang sangat tinggi keton
dalam darah dan urin dapat menurunkan pH darah dan menyebabkan kondisi yang disebut
ketoasidosis. Hal ini terjadi paling sering pada orang dengan diabetes mellitus yang tidak
terkontrol dan diperburuk ketika kadar glukosa darah tinggi, yang disebabkan oleh kekurangan
insulin yang tersedia, lebih lanjut mengasamkan darah. Ketoasidosis dapat menyebabkan
ketoacidic koma atau kematian.
Ada beberapa cara dalam pemeriksaan badan keton yaitu :
1. Cara Rothera (satu modifikasi)
Percobaan ini berdasar kepada reaksi antara nitroprussida dan asam aceto-acetat atau aceton
yang menyusun suatu zat berwarna ungu. Teristimewa terhadap asam aceto-acetatlah reaksi ini
peka seakali(positif sampai 1 : 400.000); terhadap aceton kepekaan 1 : 20.000, sedangkan asam
beta-hidroxibutirat tidak dapat dinyatakan dengan reaksi ini.
Reagens Rothera : natriumnitroprussida 5 g; ammonium sulfat 200 g; campur baik-baik
dengan menggerusnya dalam lumpangdan simpanlah sebuk itu dalam botol bersumbat teguh.
Dalam tes ini Penting untuk memakai urin yang segar. Perubahan asam aceto-acetat menjadi
aceton dan menguapnya aceton dari urin yang diberikan mengurangi kemungkinan hasil positif
dalam urin yang mengandung zat-zat keton itu.
2. Cara Gerhardt
Tes ini berdasar kepada reaksi antara asam aceto-acetat dan ferrichlorida yang menyusun zat
berwarna seperti anggur port (warna merah-coklat). Asam aceto-acetat sampai pengenceran 1 :
1000 dapat dinyatakan oleh reaksi ini (jauh kurang peka dari reaksi Rothera), sedangkan aceton
dan asam beta-hidroxibutirat tidak bereaksi.
Warna yang dicari mungkin samar-samar oleh presipitat ferrifosfat yang selalu terbentuk;
maka dari itu dianjurkan supaya menyaring cairan dan mencari warna itu di dalam filtrate.
Warna merah anggur itu tidak hanya dapat ditimbulkan oleh asam aceto-acetat.fenol,
salicylat-salicylat, antipyrin dan natriumbikarbonat juga memberi warna serupa, hasil tes itu
menjadi positif palsu. Jarang-jarang terjadi warna hijau, disebabkan fenilalanin.

Test Gerhardt yang positif selalu harus disertai test Rothera yang positif juga. Seandainya
Gerhardt positif, sedangkan Rothera negative, maka konklusi ialah Gerhardt positif palsu karena
tes Rothera amat lebih peka terhadap asam aceto-acetat daripada tes Gerhardt.
Meskipun tes Gerhardt kurang peka, ada gunanya juga dipakai disamping tes Rothera,
karena bilamana tes Gerhardt itu positif, diberikan olehnya isyarat bahwa ketonuria lebih berat
daripada yang hanya menyebabkan Rothera positif saja.
3. Cara Denga Carik Celup
Ada juga carik celup yang dibuat untuk mendeteksi zat-zat keton dalam urin; seperti pada
test Rothera carik celup juga memakai natriumnitroprussida sebagai dasar reaksi untuk
menimbulkan warna ungu. Sama juga seperti telah diterangkan, urin harus benar-benar segar dan
asam beta-hidroxibutirat tidak dapat dinyatakan.
Penilaian semikuantitatif juga mungkin diadakan berdasarkan tuanya warna ungu yang
terjadi pada carik celup, meskipun perbedaan intensitas warna tidak sejelas seperti yang dilihat
pada tes untuk albuminuria dan glukosuria memakai carik celup; sebaiknya dinatakn negative (-)
atau positif (+) saja.( Helinagara, 2011 )

Daftar Pustaka
http://labkesehatan.blogspot.com/2010/03/badan-keton-urin.html
http://www.smallcrab.com/kesehatan/795-penilaian-hasil-pemeriksaan-urine
http://www.sridianti.com/badan-keton-metabolisme-urin.html
http://windra-pasmr.blogspot.com/2011/10/makalah-urine.html
http://www.smallcrab.com/kesehatan/795-penilaian-hasil-pemeriksaan-urine
wilmar musram, 2000, Praktikum Urine, Penuntun Praktikum Biokimia, Widya Medika, Jakarta.
Probosunu, N. 1994 .Fisiologi Umum. Yogjakarta : Gajah Mada University Press
Medika.

2012.

Pemeriksaan

Urin.

Online.

http://www.biomedika.

co.id/services/laboratorium/31/pemeriksaan-urin.html .
Mc Pherson, A. R., & Sacher, A. R. (2004). Tinjauan Klinis Hasil Pemeriksaan
Laboratorium. Jakarta: Panerbit Buku Kedokteran EGC.
Gjandasoebrata R . 1986, Penuntun Laboratorium Klinik . Jakarta . Dian Rakyat
Mc Pherson, A. R., & Sacher, A. R. (2004). Tinjauan Klinis Hasil Pemeriksaan
Laboratorium. Jakarta: Panerbit Buku Kedokteran EGC.Tim Praktikum Kimia Klinik.
(2011). Buku Petunjuk Praktikum Kimia Klinik I. Yogyakarta: Akademi Analis Kesehatan
Manggala Yogyakarta

Anda mungkin juga menyukai