Anda di halaman 1dari 13

TUGAS MAKALAH ASPEK HUKUM:

SENGKETA DALAM PEMBANGUNAN KONSTRUKSI PEMBANGUNAN GEDUNG,


TRANSPORTASI, DAN KEAIRAN

OLEH :
RACHMAD HIDAYAT
E1 A1 09 053

JURUSAN TEKNIK SIPIL


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS HALU OLEO
KENDARI
2014

KATA PENGANTAR

Pertama-tama marilah kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esakarena atas limpahan
rahmat dan karuniuanya sehingga kita semua masih di berikan kesehatandalam menyelesaikan makalah
Aspek Hukum dalam pembangunan konstruksi Gedung, Transportasi Dan Keairan.
Makalah ini sengaja di buat untuk pemenuhan tugas dalam mata kuliah aspek hukum.di
samping itu makalah ini dapat di jadikan juga sebagai bahan pembelajaran bagi mahasiswa khususnya
mahasiswa jurusan teknik sipil.
Oleh karena itu makalah ini di buat semampunya, sehingga masih banyak kekurangan yang jauh
dari titik kesempurnaan.oelhnya itu, penulis berharap masukan saran dan kritik dari pembaca sangat di
harapkan untuk kesempurnaan makalah ini ke depan.

PENULIS

DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL ..
KATA PENGANTAR ..
DAFTAR ISI ..
BAB I PENDAHULUAN .
1.1 Latar Belakang
1.2 Rumusan Masalah
1.3 Tujuan..
BAB II PEMBAHASAN .
2.1 Prinsip Hukum dalam Kontrak Konstruksi .
2.2 Aspek Hukum Kontrak Konstruksi .
2.3 Faktor Penyebab sengketa Konstruksi ..
2.4 Jenis Sengketa konstruksi.
2.5 Kekuatan hukum dokumen dalam kontrak konstruksi..
BAB III PENUTUP ..
3.1 Kesimpulan .
3.2 Saran .

DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang

Suatu dokumen kontrak konstruksi harus

benar-benar dicermati dan

ditangani secara benar dan hati-hati karena mengandung aspek hukum yang akan
mempengaruhi dan menentukan baik buruknya pelaksanaan kontrak. Pentingnya
Administrasi kontrak bertujuan untuk memastikan bahwasanya Pihak-pihak yang
terkait dalam

kontrak tersebut dapat memenuhi kewajiban sesuai

perjanjian. Walaupun

kelihatannya sederhana, namun

dalam

dengan

kenyataannya

mengadministrasikan suatu kontrak tidaklah mudah.


Dalam kebiasaan pelaksanaan suatu kontrak konstruksi yang melibatkan
Owneer/Pengguna Jasa dan Kontraktor selaku Penyedia Jasa, posisi Penyedia
Jasa selalu dipandang lebih lemah daripada posisi Pengguna Jasa. Dengan kata
lain posisi Pengguna Jasa lebih dominan dari pada posisi Penyedia Jasa. Penyedia
Jasa hampir selalu harus memenuhi konsep/draf kontrak yang dibuat Pengguna
Jasa karena Pengguna Jasa selalu menempatkan dirinya lebih tinggi dari Penyelia
Jasa. Peraturan perundang-undangan yang baku untuk mengatur hak-hak dan
kewajiban para pelaku industri jasa konstruksi sampai lahirnya Undang-Undang
No. 18/1999 tentang Jasa Konstruksi, belum ada sehingga asas Kebebasan
Berkontrak sebagaimana diatur oleh Kitab Undang-Undang Hukum Perdata
(KUHPer) Pasal 1338 dipakai
kontrak.

Dengan

posisi

sebagai satu-satunya asas dalam

yang

lebih

dominan,

Pengguna

penyusunan
Jasa

lebih

leluasa menyusun kontrak dan ini dapat merugikan Penyedia Jasa.


Ketidak seimbangan antara terbatasnya pekerjaan Konstruksi/Proyek dan
banyaknya Penyedia Jasa mengakibatkan posisi tawar Penyedia Jasa sangat
lemah. Dengan banyaknya jumlah Penyedia Jasa maka Pengguna Jasa leluasa
melakukan pilihan. Adanya kekhawatiran tidak mendapatkan pekerjaan yang
ditenderkan Pengguna jasa/Pemilik Proyek menyebabkan Penyedia Jasa rela
menerima Kontrak Konstruksi yang dibuat Pengguna Jasa. Bahkan sewaktu proses
tender biasanya Penyedia Jasa enggan bertanya hal-hal yang sensitive namun
penting seperti ketersediaan dana, isi kontrak, kelancaran pembayaran, Penyedia
Jasa takut pihaknya dimasukkan dalam daftar hitam.

Kondisi ideal

pelaksana konstruksi adalah apabila seluruh komponen

kontrak konstruksi dengan pengguna jasa terinci secara jelas yang tercakup
dalam surat perjanjian , syarat umum kontrak, spesifikasi teknis, dll.
Seringkali

terjadi perselisihan/sengketa akibat

kelalaian

mengadministrasikan kontrak konstruksi tersebut, sehingga

dalam

sering menimbulkan

perselisihan/sengketa diantara kedua belah pihak. Sengketa konstruksi adalah


sengketa

yang

terjadi sehubungan dengan pelaksanaan suatu usaha

jasa

konstruksi antara para pihak yang tersebut dalam suatu kontrak konstruksi.
Dalam penyelenggaraan proyek konstruksi, fungsi-fungsi perencanaan dan
Pelaksanaan dilaksanakan secara terpisah-pisah oleh

berbagai pihak

yang

berbeda. Sejalan dengan meningkatnya aktivitas pembangunan berbagai fasilitas


infrastruktur yang disertai dengan kemajuan teknologi konstruksi, terdapat
peningkatan potensi timbulnya perbedaan pemahaman, perselisihan pendapat,
maupun pertentangan antar berbagai pihak

yang terlibat dalam

kontrak

konstruksi. Hal ini seringkali tidak dapat dihindari. Perselisihan yang timbul
dalam penyelenggaraan proyek-proyek konstruksi perlu diselesaikan sejak dini
dan memuaskan bagi

semua

pihak. Sehingga

menjadi persengketaan dan

berakibat pada penurunan kinerja pelaksanaan konstruksi secara keseluruhan.


Sengketa konstruksi dapat timbul antara lain karena, keterlambatan
penyelesaian pekerjaan, perbedaan

penafsiran

dokumen kontrak, ketidak

mampuan baik teknis maupun manajerial dari para pihak. Selain itu sengketa
konstruksi dapat pula

terjadi apabila karena klaim yang tidak

dilayani,

keterlambatan pembayaran pengguna jasa ternyata tidak melaksanakan tugastugas pengelolaan dengan baik dan mungkin tidak memiliki dukungan dana yang
cukup.
Seringkali juga terjadi perselisihan disebabkan karena faktor eksteren
Penyedia jasa, seperti perbedaan gambar rencana dengan Spesifikasi teknis dan
Bill of Quantity, lambatnya keputusan direksi pekerjaan dalam suatu usulan
material atau design, adanya force majeure, dan lain-lain yang mengakibatkan
bertambahnya waktu penyelesaian dan biaya pelaksanaa pekerjaan. Sementara
kebiasaan pada proyek pemerintah terutama yang dibiayai oleh APBD/APBN
dibatasi oleh Tahun anggaran, dimana proyek harus diselesaikan sebelum tutup
buku anggaran.
Pembahasan Makalah kita saat ini difokuskan pada penyelesaian sengketa
kontrak konstruksi sebelum sampai melibatkan pihak ketiga ( mediasi, arbitrase,
dll ) dan kaitannya dengan kontrak konstruksi dan aspek hukumnya.

1.2

Rumusan Masalah
Adapun yang menjadi Rmusan Masalah dalam makalah ini adalah :

1. Prinsip-prinsip Hukum apakah yang harus

dipatuhi dalam

suatu kontrak

kontstruksi?
2. Aspek okum apa sajakah yang perlu diperhatikan dalam kontrak konstruksi
sehingga tidak berdampak okum?
3. Faktor-faktor apakah yang menyebabkan terjadinya sengketa konstruksi ?
4. Jenis

Sengketa kontrak Konstruksi apakah yang

sering

terjadi dalam

pelaksanaan suatu kontrak konstruksi?


5. Kekuatan dokumen apa yang diperlukan dalam sengketa konstruksi?

1.3

Tujuan

Adapun yang menjadi tujuan dalam makalah ini adalah :


1. Dapat mengetahui prinsip prinsip Hukum yang harus di patuhi dalam suatu kontrak
konstruksi
2. Untuk mengetahui aspek hukum apa saja yang perlu di perhatikan dalam kontrak
konstruksi sehingga tidak berdampak oknum
3. Untuk mengetahui factor-faktor yang menyebabkan sengketa konstruksi
4. Untuk mengetahui jenis sengketa kontrak konstruksi yang sering terjadi dalam
pelaksanaan suatu kontrak konstruksi
5. Untuk mengetahui kekuatan dokumen apa yang di perlukan dalam sengketa
konstruksi.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1

Prinsip Hukum dalam Kontrak Konstruksi


Dalam KUH Perdata Indonesia tidakbanyak mengatur tentang kontrak

konstruksi. Kebanyakan ketentuan tenatang hukum konstruksi tersebut bersifat


hukum mengatur, jadi umumnya dapat dikesampingkan oleh para Pihak. Adapun
prinsip-prinsip yuridis mengenai kontrak konstruksi yang terdapat dalam KUH
Perdata adalah sebagai berikut :
2.1.1 Prinsip Korelasi antara tanggung jawab para pihak dengan kesalahan dan
penyediaan bahan bangunan.
2.1.2. Prinsip ketegasan Tanggung jawab Pemborong jika bangunan musnah
karena cacat

dalam

penyusunan atau

faktor tidak

ditopang oleh

kesanggupan tanah.
2.1.3. Prinsip Larangan Merubah harga kontrak.
2.1.4. Prinsip kebebasan pemutusan kontrak secara sepihak oleh Pihak Bowheer.
2.1.5. Prinsip kontrak yang melekat dengan Pihak Pemborong.
2.1.6. Prinsip Vicarious Liability (Tanggung Jawab Pengganti)
2.1.7. Prinsip Hak retensi
Sedangkan prinsip hukum pemborongan dalam undang-undang jasa konstruksi No. 8
Tahun 1999 berdasarkan pada azas-azas kejujuran dan keadilan, Azas manfaat, azas
keserasian,keseimbangan, kemkitraan serta azas keamanan dan keselamatan dan kepentingan
masyarakat dan Negara.

2.2

Aspek Hukum Kontrak Konstruksi


Sesuai dengan pasal 1338 KUH Perdata menyatakan bahwasanya seluruh

perjanjian yang dibuat secara syah merupakan undang-undang bagi mereka yang
membuatnya. Sehingga suatu dokumen kontrak sesungguhnya adalah hukum.
Adapun beberapa aspek hukum yang sering menimbulkan dampak hukum yang
cukup luas yaitu :
a. Penghentian Sementara Pekerjaan
b. Pengakhiran perjanjian/Pemutusan kontrak.
c. Ganti rugi keterlambatan
d. Penyelesaian perselisihan

e. Keadaaan memaksa/Force majeure


f. Hukum yang berlaku
g. bahasa Kontrak
h. Domisili
2.3

Faktor Penyebab sengketa Konstruksi


Berbagai faktor potensial penyebab perselisihan dalam pelaksanaan suatu

proyek konstruksi, dikelompokkan dalam 3 aspek yang saling terkait satu dengan
yang lainnya, sbb :
2.3.1 Aspek teknis/mutu
faktor perubahan lingkup pekerjaan
faktor perbedaan kondisi lapangan
faktor kekurangan material yang sesuai dengan spesifikasi teknis
faktor keterbatasan peralatan
faktor kurang jelas atau kurang lengkapnya gambar rencana dan/atau
spesifikasi teknis.
2.3.2 Aspek waktu
faktor penundaan waktu pelaksanaan pekerjaan
faktor percepatan waktu penyelesaian pekerjaan
faktor keterlambatan waktu penyelesaian pekerjaan
2.3.3 Aspek biaya
faktor penambahan biaya pengadaan sumber daya proyek
faktor penambahan biaya atas hilangnya produktivitas
faktor penambahan biaya atas biaya overhead dan keuntungan.
Ketidakpastian sudah merupakan risiko dalam
tidak semua

suatu proyek konstruksi,

hal secara detil dapat ditentukan dengan baik selama proses

perencanaan sehingga para pihak

yang terlibat harus menyelesaikannya setelah

masa pelaksanaan dimulai. Penyusunan dokumen kontrak yang adil bagi semua
pihak untuk mengatur hubungan seperti dalam proyek konstruksi yang memiliki
sedikit banyak tingkat ketidakpastian menjadi sesuatu yang tidak mudah.
Penggunaan kontrak konstruksi yang standar belum
Indonesia, apalagi

untuk keperluan

umum dilakukan di

pengaturan hubungan

yang

bersifat subkontraktual. Aturan- aturan dalam kontrak yang sulit menghilangkan


seluruh celah (gaps) seringkali diperparah dengan sifat oportunisnik dari para
pelaku yaitu pihak

yang

memiliki

posisi

tawar yang

lebih

tinggi.

Pihak

dengan posisi tawar yang lebih tinggi ini bisa di lakoni oleh pemilik, perencana,
pengawas, kontraktor, subkontraktor, atau pemasok tergantung pada situasi yang di
hadapi.

2.4

Jenis Sengketa konstruksi


Seingnya

terjadi

sengketa

dalam

pelaksanaan

suatu

kontrak

konstruksi terjadi karena adanya perubahan lingkup pekerjaan pada waktu


pelaksanaan konstruksi, yang bagi penyedia jasa dapat mengakibatkan adanya
berakibat pada waktu
pelaksanaan

penyelesaian pekerjaan

pekerjaan. Adapun

jenis

serta

sengketa

perubahan biaya

dalam

suatu

proyek

konstruksi dikelompokkan seperti


tabel berikut ;
No.

Penyebab Sengketa

Jenis Sengketa
A

Biaya

Waktu Pelaksanaan

Lingkup Pekerjaan

Gabungan Biaya, Waktu & Lingkup

B C D E
V

V V

Pekerjaan

V
V

Dimana :
A
B
C
D
E
F
G
H
I
J

= Perizinan
= Surat Perjanjian Kerjasama ( Kontrak )
= Persyaratan Kontrak
= Gambar Rencana
= Spesifikasi teknis
= Rencana Anggaran Biaya / BofQ
= Administrasi Kontrak
= Kondisi Lapangan
= Kondisi Ekternal
= Etika Profesi
Dari tabel duiatas terlihat, bahwasanya jenis sengketa yang paling

sering terjadi adalah gabungan biaya, waktu dan lingkup pekerjaan. Jenis
sengketa ini sering terjadi saat

pelaksanaan konstruksi karena

sering

terjadinya perubahan perubahan lingkup pekerjaan pada waktu pelaksanaan


konstruksi, yang bagi penyedia jasa (kontraktor) dapat mengakibatkan adanya
perubahan biaya pada pelaksanaan pekerjaan dan juga dapat berakibat adanya
perubahan waktu pelaksanaan konstruksi. Dalam hal ini, batasan dana
(anggaran) yang dimiliki oleh pemilik pada saat pelaksanaan konstruksi juga

sangat berpengaruh terhadap terjadinya sengketa.


Menurut survey yang dilakukan Soekirno, dkk ( 2006 ) yang ditulis dalam
Makalah yang ditulis oleh Poernomo Soekirno, dkk ( FTSL, ITB Bandung ),
terhadap beberapa kontraktor nasional di Jawa Timur, penyebab sengketa yang
sering terjadi berdasarkan hasil survei tersebut adalah kondisi eksternal (26,79%),
gambar

rencana

(21,43%),

teknis (16,07%). Temuan

kondisi

lapangan

(19,64%)

dan

ini sejalan dengan kenyataan bahwa

spesifikasi
pada

tahap

pelaksanaan konstruksi bangunan gedung, kinerja kontraktor dipengaruhi oleh


perubahan kondisi eksternal, seperti kebijakan pemerintah dalam ekonomi dan
fiskal, serta kondisi sosial. Sebagai contoh bila terjadi lonjakan perubahan harga
peralatan dll,dapatmenyebabkan

atau biaya baik tenaga kerja, bahan/material,

tersendatnya pelaksanaan pekerjaan di lapangan karena harga kontrak awal yang


diajukan oleh penyedia jasa (kontraktor) sangat jauh berbeda dengan harga pada
saat pelaksanaan pekerjaan. Agar pekerjaan dapat tetap diselesaikan maka
penyedia jasa (kontraktor) akan mengajukan permintaan perubahan kepada pihak
pemilik baik perubahan biaya, perubahan waktu

maupun gabungan antara

perubahan biaya, waktu dan lingkup pekerjaan (jasa). Pada tahun 2005, kondisi
ekonomi dalam negeri masih belum stabil, termasuk adanya kenaikan harga dasar
bahan bakar minyak (BBM) yang signifikan, mempengaruhi harga-harga bahan
dasar material untuk

pekerjaan konstruksi

dan

menyebabkan terjadinya

pembengkakan biaya untuk menyelesaikan pekerjaan konstruksi.


Perubahan gambar rencana sering terjadi di lapangan. Gambar rencana
berbeda dengan hasil akhir pembangunan sesuai yang diinginkan oleh pihak
pemilik.

Pada

tahap

pelaksanaan

pembangunan sering

pihak

pemilik

memerintahkan perubahan-perubahan terhadap gambar rencana, yang berakibat


pada klaim dari pihak penyedia jasa (kontraktor) berupa permintaan perubahan
baik biaya, waktu maupun gabungan antara perubahan biaya, waktu dan lingkup
pekerjaan (jasa). Penyebab sengketa lainnya yang mempengaruhi pelaksanaan
pekerjaan adalah kondisi
topografi, dll), spesifikasi

lapangan (kondisi
teknis, surat

cuaca, kondisi

perjanjian

tanah, kondisi

kerjasama (kontrak),

persyaratan kontrak dan administrasi kontrak.


Pada

survey

yang

sama,

juga didiskusikan mengenai

cara

penyelesaian

sengketanya. Jenis penyelesaian sengketa yang sering digunakan dalam sengketa


pada tahap pelaksanan pekerjaan konstruksi adalah negosiasi yaitu sekitar 90%.
Hal ini dikarenakan jenis penyelesaian negosiasi lebih mudah dan dianggap tidak
akan

mengganggu jalannya pelaksanaan pekerjaan

dan

hasil penyelesaian

sengketa dapat memuaskan semua pihak yang terlibat dalam kontrak.


Suatu kecenderungan terlihat dari hasil survei ini,bahwa karena kebanyakan
proyek

yang

dikerjakan adalah

perusahaan kualifikasi

menengah,

proyek pemerintah
maka

sengketa

dan dikerjakan oleh

yang terjadi sebaiknya

diselesaikan dengan jalan negosiasi antar pihak saja. Hal ini sangat terkait
dengan kekhawatiran dari pihak kontraktor jika sengketa akan menyebabkan
kehilangan pekerjaan yang bersangkutan, karena untuk mendapatkan proyek
tersebut relatif sulit. Dengan demikian, bila terjadi sengketa maka perusahaan
kontraktor berusaha enyelesaikan dengan negosiasi agar hubungan baik dapat
tetap terjaga dan berusaha sebisa mungkin menghindari konflik dengan pihak
pemilik.Lembaga arbitrase (BANI,Arbitrase Adhoc) digunakan bila jenis penyelesaian
sengketa negosiasi yang telah ditempuh sebelumnya tidak dapat menghasilkan
keputusan yang dapat memuaskan semua pihak.

2.5

Kekuatan hukum dokumen dalam kontrak konstruksi


Dalam pelaksanaan proyek konstruksi, kadang kita menemui kesulitan

untuk melaksanakan perintah karena perintahnya berbeda dengan isi dokumen


kontrak. Kesulitan lainnya yang sering terjadi adalah perbedaan isi dokumen yang
satu dengan yang lainnya. Untuk itu prinsip dari kekuatan atau prioritas untuk
diikuti dan dilaksanakan adalah : Dokumen yang terbit lebih akhir adalah yang
lebih kuat/mengikat untuk dilaksanakan..
Apabila tidak ditentukan lain, sesuai dengan prinsip tersebut diatas, maka
urutan prioritas pelaksanaan pekerjaan adalah berdasarkan :
4.1

Instruksi tertulis dari Konsultan MK (jika ada)

4.2

Addendum Kontrak (jika ada)

4.3

Surat Perjanjian Pemborongan dan Syarat-syarat perjanjian

4.4

Surat Perintah Kerja, Surat Penunjukan

4.5

Berita Acara Negosiasi

4.6

Berita Acara Klarifikasi

4.7

Berita Acara Aanwijzing

4.8

Syarat-syarat Administrasi

4.9

Spesifikasi teknis

4.10

Gambar Rencana dan Rincian Nilai Kontrak

BAB III
PENUTUP

3.1

Kesimpulan

Adapun yang menjadi kesimpulan dalam makalah ini adalah :


1. Bahwasanya dokumen kontrak sangat penting dicermati, dipahami dan
dilaksanakan dengan sebaik-baiknya oleh

para

pihak

yang terlibat

didalamnya, karena mengandung aspek hukum yang berdampak hukum


bila Para Pihak lalai dalam melaksanakan kewajibannya.
2. Dalam pelaksanaan suatu proyek konstruksi dengan tingkat kompleksitas
sumber daya, metode, serta permasalahan lainnya, sangat memungkinkan
timbulnya suatu perselisihan/sengketa. Untuk itu Para Pihak harus dapat
menyelesaiakannya dengan sebaik-baiknya dengan keputusan yang tidak
merugikan salah satu pihak yang bersengketa.
3. Jenis sengketa yang banyak terjadi dalam pelaksanaan suatu kontrak
konstruksi lebih banyak disebabkan oleh faktor ekternal yang sejalan
dengan kenyataan bahwasanya kinerja kontraktor selaku penyedia jasa
dipengaruhi oleh perubahan eksternal tersebut. Untuk itu Pihak penyedia
jasa

harus

lebih

proaktif

dalam

menyampaikan

permasalahan-

permasalahan yang dapat menimbulkan perselisihan/sengketa di dalam


pelaksanaan konstruksi.

3.2

Saran
Adapun yang menjadi Saran dalam makalah ini adalah :

Untuk meminimalkan potensi terjadinya sengketa dalam

suatu pelaksanaan

kontrak suatu proyek konstruksi, para pihak disarankan untuk :


1. Memahami administrasi kontrak dan pengadministrasian kontrak tersebut.
2. Memahami kontrak secara keselurahan, termasuk aspek

hukum

yang

terkandung di dalam kontrak tersebut.


3. Memenuhi kewajibannya sesuai kontrak
4. Mengelola kontrak dengan fair.
6. Meminta bantuan lembaga hukum dalam pengesahan isi dokumen kontrak.

DAFTAR PUSTAKA
1. PT. PP (PERSERO), Buku Referensi untuk Kontraktor Bangunan Gedung dan
Sipil.Penerbit PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta (2003).
2. Ir. H. Nazarkhan Yasin, Mengenal Kontrak Konstruksi di Indonesia. Penerbit
PT. Gramedia Pustaka Utama, Jakarta (2006).
3. Munir Fuady, SH.,M.H.,LL.M, Kontrak Pemborongan Mega Proyek, Penerbit
PT. Citra Aditya Bakti, Bandung (2002).
4. Iman Soeharto, Manajemen Proyek ; dari konseptual sampai operasional.
Penerbit Erlangga, Jakarta (1995).
5. Purnomo Soekirno, dkk, paper Sengketa dalam Penyelenggaraan Konstruksi
di Indonesia ; Penyebab dan Penyelesaiannya. FTSL ITB.
6. Kristiawan, paper Perubahan Lingkup Pekerjaan. Migas Indonesia (2006)
7. UU No. 18 Tahun 1999 Tentang Jasa Konstruksi
8. Kepres No. 80 Tahun 2003 tentang Pengadaan Barang dan Jasa.