Anda di halaman 1dari 148

Komisi Proteksi Radiasi Kawasan Nuklir Serpong

Pedoman Keselamatan
dan Proteksi Radiasi
Kawasan Nuklir Serpong
Revisi 1

PUSPIPTEK Serpong, November 2011

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Daftar Isi
Daftar Isi ..................................................................................... i
KATA PENGANTAR ................................................................... vii
BAB 1 PENDAHULUAN ............................................................. 1
1.1 Lingkup dan Tujuan ............................................... 1
1.2 Sumber Acuan ....................................................... 1
1.3 Pembuat Dokumen ............................................... 3
1.4 Ketentuan Pelaksanaan ........................................ 3
BAB 2 PENGELOLAAN PROTEKSI RADIASI DAN
LINGKUNGAN ................................................................ 4
2.1 Lingkup dan Tujuan ............................................... 4
2.2 Umum ................................................................... 4
2.3 Organisasi.............................................................. 4
2.4 Tanggung Jawab .................................................... 7
2.5 Sarana ................................................................. 10
BAB 3 DASAR PROTEKSI RADIASI DAN LINGKUNGAN ............ 13
3.1. Lingkup dan Tujuan ............................................. 13
3.2 Umum ................................................................. 13
3.3 Aspek Biologi terhadap Proteksi Radiasi............. 14
3.4 Besaran yang Digunakan dalam Proteksi
Radiasi ................................................................. 17
3.5 Pengkajian Paparan Radiasi ................................ 20
3.6 Tingkatan Proteksi Radiasi .................................. 28
3.7 Prinsip Proteksi Radiasi ....................................... 28
3.8 Proteksi Lingkungan ............................................ 29

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

BAB 4 PENGATURAN DAN PENGAWASAN TERHADAP


KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA...................... 31
4.1 Lingkup dan Tujuan ............................................. 31
4.2 Pengaturan Keselamatan dan Kesehatan
Kerja .................................................................... 31
4.3 Pengawasan Nilai Batas Dosis ............................. 32
4.4 Penyinaran Abnormal dalam Kedaruratan
atau Kecelakaan................................................... 34
4.5 Pemantauan Kesehatan ....................................... 35
BAB 5 PEMANTAUAN DOSIS RADIASI PERORANGAN ............ 37
5.1 Lingkup dan Tujuan ............................................. 37
5.2 Jenis Pemantauan Dosis Radiasi Perorangan ...... 37
5.3 Kriteria Pekerja Radiasi Yang Dipantau ................ 37
5.4 Metode Pemantauan........................................... 38
5.5 Periode Pemantauan ........................................... 39
5.6 Dosimeter Perorangan ........................................ 39
5.7 Perhitungan Dosis Radiasi Internal ..................... 40
5.8 Dosis Efektif ......................................................... 40
5.9 Rekaman dan Penyimpanan Data Dosis
Radiasi Perorangan .............................................. 41
5.10 Pelaporan Dosis Radiasi Perorangan ................... 42
5.11 Penerimaan Paparan Radiasi Berlebih ................ 42
BAB 6 PENGENDALIAN DAERAH KERJA .................................. 43
6.1 Lingkup dan Tujuan ............................................. 43
6.2 Pembagian Daerah Kerja di Kawasan Nuklir
Serpong ............................................................... 43
6.3 Pembagian Daerah Kerja Instalasi Nuklir ............ 43
6.5 Pengendalian Kontaminasi .................................. 50
ii

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

6.6 Detektor Kontaminasi Pada Pos Pintu Masuk


Daerah lnstalasi Nuklir ........................................ 52
6.7 Pencegahan dan Pengawasan Kontaminasi
Pekerja ................................................................ 52
6.8 Dekontaminasi Permukaan pada Pekerja ........... 52
6.9 Persetujuan Kerja ................................................ 54
6.10 Pengawasan Kontaminasi Udara di Daerah
Kerja .................................................................... 54
6.11 Pengendalian Lepasan melalui Sistem
Ventilasi .............................................................. 55
6.12 Pembatasan Lain yang Perlu Diperhatikan ......... 56
6.13 Labelisasi Radiasi................................................. 56
6.14 Kegiatan Perbaikan dan Pembangunan di
Fasilitas................................................................ 62
6.15 Pengelolaan Tanaman Dalam Pagar Kuning ....... 63
BAB 7 PENGENDALIAN ZAT RADIOAKTIF, PERALATAN
DAN BARANG .............................................................. 65
7.1 Lingkup dan Tujuan ............................................. 65
7.2 Pengendalian Zat Radioaktif ............................... 65
7.3 Pengendalian Pemindahan Peralataan/
Barang ................................................................. 71
7.4 Pemidahan Peralatan atau Barang
Terkontaminasi ................................................... 73
7.5 Pemindahan Peralatan dan Barang
Kontraktor dari Daerah Instalasi Nuklir .............. 75
7.6 Bahan Nuklir........................................................ 75
7.7 Pemindahan Dokumen, Buku-Buku dan
Perlengkapan Pribadi .......................................... 75
7.8 Pemindahan Wadah Pakai Ulang Atau
Peralatan Pemadam Kebakaran.......................... 76
iii

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

BAB 8 PENGELOLAAN LIMBAH ............................................... 77


8.1 Lingkup dan Tujuan ............................................. 77
8.2 Kebijakan Pengelolaan Limbah ........................... 77
8.3 Klasifikasi dan Jenis Limbah................................. 78
8.4 Tatalaksana Pengelolaan Limbah ........................ 80
8.5 Pengelolaan Efluen Radioaktif Cair dan
Gas/Aerosol ......................................................... 85
BAB 9 PERLENGKAPAN KESELAMATAN KERJA ....................... 86
9.1 Lingkup dan Tujuan ............................................. 86
9.2 Respirator dan Alat Pelindung Diri ...................... 86
9.3 Perlengkapan Pemadam Kebakaran ................... 96
9.4 Peralatan P3K ...................................................... 98
BAB 10 PEMANTAUAN RADIOLOGI LINGKUNGAN................... 99
10.1 Lingkup dan Tujuan ............................................. 99
10.2 Program Pemantauan Lingkungan ...................... 99
10.3 Jenis Pemantauan Radiologi Lingkungan .......... 101
10.4 Dampak Penting yang Dipantau ........................ 101
10.5 Sumber Dampak Penting ................................... 102
10.6 Komponen Lingkungan dan Parameter yang
Dipantau ............................................................ 102
10.7 Waktu dan Frekuensi Pemantauan ................... 105
10.8 Batasan Dosis Anggota Masyarakat .................. 106
DEFINISI .................................................................................. 117

iv

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

LAMPIRAN A: SK Komisi Proteksi Radiasi Kawasan Nuklir


Serpong (disalin sesuai aslinya) ..................... L-1
LAMPIRAN B:

Batas Lepasan Radionuklida ke Atmosfer


Kawasan Nuklir Serpong ................................ L-5

LAMPIRAN C:

Tabel Tingkat Pengecualian: Konsentrasi


Aktivitas yang Dikecualikan dan Aktivitas
Radionuklida yang Dikecualikan
(pembulatan) ................................................. L-6

LAMPIRAN D: Surat Pengeluaran Barang ........................... L-12


LAMPIRAN E:

Bukti Pengiriman Peralatan atau Barang .... L-13

LAMPIRAN F:

Surat Keterangan Bebas Kontaminasi ......... L-14

LAMPIRAN G: Surat Jalan ................................................... L-15

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

vi

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

vii

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

viii

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1

Lingkup dan Tujuan


Dokumen ini berisi tentang:

a. pedoman keselamatan terhadap radiasi pengion,


b. standar proteksi radiasi dan,
c.

standar pemantauan radiologi lingkungan,

untuk Kawasan Nuklir Serpong (KNS).


Dokumen pedoman ini berlaku untuk kegiatan di bawah
Pemegang Izin (PI) di KNS. PI bertanggung jawab menerapkan
sistem manajemen dalam semua tahapan dan unsur program
keselamatan dan proteksi radiasi.
Pedoman ditujukan untuk mengendalikan penerimaan,
pemilikan, penggunaan, pemindahan dan penyimpanan bahan
berizin oleh PI sedemikian hingga dosis efektif total kepada
perorangan tidak melebihi standar proteksi radiasi yang
diberikan dalam ketentuan pedoman ini.
1.2

Sumber Acuan

a.

Undang-Undang RI No. 10 Tahun 1997 tentang Ketenaganukliran

b.

Peraturan Pemerintah RI No. 33 Tahun 2007 tentang


Keselamatan Radiasi Pengion dan Keamanan Sumber
Radioaktif

c.

Peraturan Pemerintah RI No. 26 Tahun 2002 tentang


Keselamatan Pengangkutan Zat Radioaktif

d.

Peraturan Pemerintah RI No. 27 Tahun 2002 tentang


Pengelolaan Limbah Radioaktif

e.

Peraturan Pemerintah RI No. 29 Tahun 2008 tentang


Perizinan Pemanfaatan Sumber Radiasi Pengion dan
Bahan Nuklir

f.

Peraturan Pemerintah RI No. 4 Tahun 1996 tentang


Penyertaan Modal Negara RI untuk Pendirian Perusahaan
Perseroan (Persero) dalam Bidang Nuklir

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

g.

Keputusan Kepala Badan Tenaga Nuklir Nasional


No.392/KA/XI/2005 tentang Organisasi dan Tata Kerja
BATAN

h.

Keputusan Kepala Badan Tenaga Nuklir Nasional


No.135/KA/VIII/2009 tentang Rencana Pengelolaan Lingkungan dan Rencana Pemantauan Lingkungan

i.

Keputusan Kepala Badan Pengawas Tenaga Nuklir


No.01/Ka-BAPETEN/V-99 tentang Ketentuan Keselamatan
Kerja Terhadap Radiasi

j.

Keputusan Kepala Badan Pengawas Tenaga Nuklir


No.02/Ka-BAPETEN/V-99
tentang
Baku
Tingkat
Radioaktivitas di Lingkungan

k.

Keputusan Kepala Badan Pengawas Tenaga Nuklir


No.03/Ka-BAPETEN/V-99 tentang Ketentuan Keselamatan
untuk Pengelolaan Limbah Radioaktif

l.

Keputusan Kepala Badan Pengawas Tenaga Nuklir


No.04/Ka-BAPETEN/V-99 tentang Ketentuan Keselamatan
untuk Pengangkutan Zat Radioaktif

m.

Keputusan Kepala Badan Pengawas Tenaga Nuklir


No.05/Ka-BAPETEN/V-99 tentang Ketentuan Keselamatan
untuk Pengelolaan Limbah Radioaktif

n.

Keputusan Kepala Badan Pengawas Tenaga Nuklir


No.02P/Ka-BAPETEN/I-03 tentang Pedoman Sistem
Pelayanan Pemantauan Dosis Eksternal Perorangan

o.

Peraturan Kepala Badan Pengawas Tenaga Nuklir


No.6 Tahun 2010 tentang Pemantauan Kesehatan untuk
Pekerja Radiasi

p.

International Commission on Radiation Protection Publication No. 103, Recommendations for a System of
Radiological Protection, 2007

q.

Safety Series No. 115 International Basic Safety Standard


for Protection against Ionizing Radiation and for the Safety
of Radiation Sources, 1996

r.

Safety Guide No. RS-G-1.8, Environmental and Source


Monitoring for Purposes of Radiation Protection, 2005.

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

1.3

Pembuat Dokumen

Dokumen ini disusun oleh Tim Penyusunan Pedoman


Keselamatan dan Proteksi Radiasi Kawasan Nuklir Serpong
yang dibentuk berdasarkan Surat Keputusan Ketua Komisi
Proteksi Radiasi Kawasan Nuklir Serpong No. 01/KNS/III/2011
dengan susunan anggota tim tertera pada Lampiran A.
Dokumen ini merupakan revisi dari Pedoman
Keselamatan dan Proteksi Radiasi Kawasan Nuklir Serpong
dengan perhatian utama pada implementasi program proteksi
radiasi yang baku. Sedangkan untuk Pedoman Keamanan
Kegiatan Nuklir Kawasan Nuklir Serpong sudah tercakup dalam
Sistem Proteksi Fisik Instalasi dan Bahan Nuklir Kawasan
Nuklir Serpong.
1.4

Ketentuan Pelaksanaan

Isi yang dapat diterapkan dari dokumen ini harus


digunakan sebagai persyaratan dalam standar proteksi radiasi
KNS yang berlaku sejak 1 Januari 2012. Dalam hal ada peraturan perundang-undangan nasional yang lebih ketat yang harus
diikuti maka peraturan tersebut menggantikan ketentuan yang
ada di dokumen ini.

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

BAB 2
PENGELOLAAN PROTEKSI RADIASI DAN LINGKUNGAN

2.1

Lingkup dan Tujuan

Bab ini berisi uraian tentang organisasi pengelolaan


keselamatan Kawasan Nuklir Serpong. Tugas dan tanggungjawab masing-masing unsur organisasi diuraikan termasuk
kedudukan dan peran Komisi Proteksi Radiasi KNS. Sarana
dan layanan KNS terkait pengelolaan keselamatan dan
kesehatan dipaparkan di akhir bab.
2.2

Umum

Di KNS terdapat banyak izin pemanfaatan tenaga


nuklir. Pemegang izin (PI) bertanggung jawab atas pengelolaan
keselamatan dan proteksi radiasi fasilitas atau instalasinya.
Dalam pelaksanaan kegiatan, PI dibantu oleh satuan keselamatan dan proteksi radiasi.
Secara umum, sistem pengelolaan keselamatan dalam
hal kegiatan yang memerlukan koordinasi maupun kegiatan
tertentu yang berdampak di luar fasilitas atau instalasi berada di
bawah koordinasi Pusat Kemitraan Teknologi Nuklir (PKTN).
Komisi Proteksi Radiasi mengkoordinasikan pengelolaan proteksi radiasi dan lingkungan KNS, sesuai Keputusan
Kepala BATAN No.069/KA/III/2011.
Pelaksanaan pengelolaan dan pemantauan radiologi
lingkungan serta pemantauan dosis personil di KNS berada di
bawah koordinasi Pusat Teknologi Limbah Radioaktif (PTLR),
sesuai dengan Keputusan Kepala BATAN No.392/KA/XI/2005
tentang Organisasi dan Tata Kerja BATAN.
2.3

Organisasi

Organisasi proteksi radiasi pada tiap unit kerja melekat


pada bidang keselamatan unit terkait, sedangkan unit yang
tidak memiliki bidang keselamatan di bawah P2K3 sesuai
dengan Surat Keputusan Kepala BATAN No.392/KA/XI/2005
tentang Organisasi dan Tata Laksana. Organisasi Proteksi
radiasi PT. Batan Teknologi mengacu pada Peraturan

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Pemerintah No.33 Tahun 2007. Struktur organisasi keduanya


ditunjukkan pada Gambar 2.1 dan Gambar 2.2.
Komisi proteksi radiasi Kawasan Nuklir Serpong bertanggung jawab langsung kepada Kepala BATAN dengan tugas
memberikan saran dan rekomendasi kepada Kepala BATAN
baik diminta maupun tidak diminta tentang segala sesuatu yang
berkaitan dengan proteksi radiasi dan lingkungan Kawasan
Nuklir Serpong, khususnya dalam hal sebagai berikut:
a. Koordinasi kegiatan proteksi radiasi kawasan baik yang
sebelumnya tidak ada maupun yang bersifat peningkatan;
b. Pendekatan terpadu untuk mendapatkan sistem proteksi
radiasi Kawasan Nuklir Serpong yang efektif baik dari sisi
regulasi, fasilitas proteksi radiasi maupun ketiadaan ketentuan yang mengatur;
c.

Penetapan tingkatan radiologi yang belum ada


ketentuannya dengan mengkaji rekomendasi internasional
dan pengalaman negara lain yang telah menerapkannya
dan bila diperlukan menggunakan data yang spesifik tapak;

d. Peningkatan budaya keselamatan di Kawasan Nuklir


Serpong; dan
e. Penilaian efektivitas proteksi radiasi instalasi di Kawasan
Nuklir Serpong.
Dalam pengelolaan keselamatan dan proteksi radiasi,
PI membentuk satuan organisasi berupa:
a.

Bidang Keselamatan untuk PRSG, PTBN, PRR, PRPN.

b.

Bidang Keselamatan dan Lingkungan untuk PTLR

c.

Bidang Keselamatan dan Instrumentasi untuk PTBIN

d.

Sub Divisi Keselamatan dan Safeguard BATEK

e.

P2K3 untuk PRPN, PTRKN, PKTN.

Pengelolaan pemantauan radiologi lingkungan dan


pemantauan dosis peorangan pekerja radiasi menjadi tanggung
jawab PTLR.

Gambar 2.1 Struktur Organisasi Proteksi Radiasi BATAN

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Direktur Utama
PT Batan Teknologi (Persero)
Direktur Produksi
PT Batan Teknologi (Persero)
Sub Divisi
Keselamatan dan Safeguard

Keselamatan Kerja

Safeguard dan
Akunting Bahan Nuklir

Gambar 2.2 Struktur Organisasi Proteksi Radiasi


PT. Batan Teknologi
2.4

Tanggung Jawab

Tanggung jawab organisasi BATAN di KNS terkait


pengelolaan proteksi radiasi dijelaskan berikut ini.
2.4.1

Pusat Kemitraan Teknologi Nuklir

Kepala Pusat Kemitraan Teknologi Nuklir bertanggung


jawab atas terlaksananya keselamatan dan keamanan Kawasan Nuklir Serpong, terlaksananya kegiatan kesehatan kerja
para pekerja dan mengkoordinasikan satuan pengamanan yang
terdapat di PTBN, PRSG, PTLR, PRR. Kepala PKTN bertanggung jawab dalam mengeluarkan prosedur dan instruksi kerja
tentang pengaturan kesehatan kerja, menyediakan personil,
sarana dan prasarana bagi tercapainya keamanan dan kesehatan pekerja di KNS.
2.4.1.1 Unit Pengamanan Nuklir
Kepala Unit Pengamanan PKTN bertanggung jawab
kepada kepala PKTN atas terlaksananya keselamatan,
keamanan dan ketertiban Kawasan Nuklir Serpong. Kepala unit
pengamanan PKTN juga mengadakan koordinasi dengan
Kepala
unit
pengamanan
lainnya
selama
menjaga
keselamatan, keamanan dan ketertiban di Kawasan Nuklir
Serpong.

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

2.4.1.2 Bidang Pengelolaan Kawasan Nuklir Serpong


2.4.1.2.1 Subbidang Pelayanan Kesehatan
Subbidang
Pelayanan
Kesehatan
bertugas
melaksanakan pemantauan kesehatan pekerja di KNS.
2.4.1.2.2

Subbidang Pengelolaan Prasarana dan Sarana

Subbidang Pengelolaan Prasarana dan Sarana


bertugas menyediakan prasarana dan sarana keselamatan
KNS.
2.4.2

Pusat Teknologi Limbah Radioaktif

Kepala Pusat Teknologi Limbah Radioaktif (PTLR)


selain bertanggung jawab atas keselamatan dan keamanan
instalasinya, juga bertanggung jawab dalam terlaksananya
kegiatan pemantauan dosis radiasi seluruh pekerja radiasi KNS
serta pelaksanaan keselamatan radiasi lingkungan Kawasan
Nuklir Serpong dan daerah di sekitarnya.
Kepala Pusat Teknologi Limbah Radioaktif (PTLR)
selain menetapkan prosedur dan instruksi kerja tentang keselamatan dan keamanan instalasinya, juga menetapkan prosedur
dan instruksi kerja yang berkaitan dengan pemantauan dosis
pekerja, pengelolaan dan pemantauan lingkungan.
2.4.2.1 Bidang Keselamatan dan Lingkungan
Kepala Bidang Keselamatan dan Lingkungan (BKL)
PTLR selain bertugas membantu kepala PTLR dalam melaksanakan keselamatan dan keamanan kerja kegiatan instalasi
pengolahan limbah radioaktif juga melaksanakan kegiatan
pemantauan dosis seluruh pekerja radiasi KNS dan melaksanakan kegiatan pemantauan lingkungan radiologi KNS dan sekitarnya termasuk pemantauan lingkungan kedaruratan.
2.4.3

PRSG, PTBN, PRR, PKTN, PTBIN, PRPN, PTRKN

Kepala PRSG, PTBN, PRR, PKTN, PTBIN, PRPN,


PTRKN bertanggung jawab atas keselamatan dan keamanan
instalasinya. Setiap PI harus menetapkan program keselamatan
dan proteksi radiasi beserta prosedur dan instruksi kerjanya.

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

2.4.3.1 Bidang Keselamatan/Bidang Keselamatan dan


Instrumentasi/Panitia Pembina Keselamatan dan
Kesehatan Kerja
Kepala Bidang Keselamatan (BK), Bidang Keselamatan
dan Instrumentasi (BKI) dan Ketua Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) bertugas melaksanakan program keselamatan dan proteksi radiasi dan membuat prosedur
dan instruksi kerja. BK, BKI dan P2K3 harus melakukan pemantauan daerah kerja dan memastikan pekerja radiasi di bawah
kelolanya terpantau penerimaan dosisnya. Apabila instalasinya
menimbulkan limbah radioaktif maka BK/BKI/P2K3 bertugas
mengelola limbah tersebut sebelum dilakukan pengiriman ke
PTLR.
2.4.4

PT. Batan Teknologi

PT. Batan Teknologi dalam hal ini Direktur Divisi


Produksi bertanggung jawab bagi keselamatan instalasinya.
Dalam melaksanakan keselamatan dan proteksi radiasi, PT.
Batan Teknologi bergabung dalam Komisi Proteksi Radiasi
KNS dan berkoordinasi dengan BATAN dalam melaksanakan
kedaruratan nuklir. Direktur Divisi Produksi juga harus membuat
dan menetapkan prosedur dan instruksi kerja tentang
keselamatan instalasinya.
2.4.4.1 Sub Divisi Keselamatan dan Safeguard
Sub Divisi Keselamatan dan Safeguard PT. Batan
Teknologi (Persero) memiliki dua kelompok kegiatan yaitu:

a. Kelompok Kegiatan Keselamatan


Kelompok kegiatan ini bertugas membuat dan menetapkan
prosedur dan instruksi kerja keselamatan, melaksanakan
kegiatan pemantauan daerah kerja, pemantauan dan pengelolaan limbah radioaktif dan pemantauan personil baik di
Instalasi Produksi Radioisotop dan Radiofarmaka (IPRR)
maupun di Instalasi Produksi Elemen Bakar Reaktor Riset
(IPEBRR).

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

b. Kelompok Kegiatan Safeguard dan Akunting Bahan Nuklir


Kelompok kegiatan ini bertugas membuat dan menetapkan
prosedur dan instruksi kerja kegiatan safeguard sistem
Akunting Bahan Nuklir, melakukan pengendalian dan pengawasan terhadap semua perubahan dan perpindahan bahan
nuklir dengan mencatat dan menghitung serta membukukan
semua transaksi bahan nuklir baik yang berada dalam instalasi, keluar dan masuk di MBA RI-D (di IPEBRR) maupun di
KMP-D MBA RI-C (di IPRR).
2.4.5

Para Pekerja

Setiap pekerja wajib mentaati ketentuan keselamatan


kerja. Setiap pekerja bertanggung jawab atas keselamatan dirinya dan orang lain di sekitarnya. Apabila prosedur dan instruksi
kerja tidak sesuai dengan kegiatan yang akan dilaksanakan
atau pekerja tidak yakin terhadap prosedur yang ada, maka ia
dapat melakukan konsultasi dengan atasan langsung atau
penanggung jawab keselamatan kerja di instalasinya.
2.5

Sarana

2.5.1

Fasilitas

Kegiatan fasilitas KNS (fasilitas radiasi atau instalasi


nuklir) meliputi:
a.

Reaktor Serba Guna GA Siwabessy (RSG-GAS);

b.

Instalasi Radiometalurgi (IRM);

c.

Instalasi Elemen Bakar Eksperimental (IEBE);

d.

Instalasi Produksi Elemen Bakar Reaktor Riset (IPEBRR);

e.

Instalasi Pengolahan Limbah Radioaktif (IPLR);

f.

Instalasi Produksi Radioisotop dan Radiofarmaka (IPRR


PRR dan BATEK);

g.

Kanal Hubung Instalasi Penyimpanan Sementara Bahan


Bakar Nuklir Bekas (KH IPSB3);

h.

Fasilitas hamburan neutron dan Analisis Aktivasi Neutron


(AAN); dan

i.

Instalasi zat radioaktif dan/atau instalasi sumber radiasi


pengion.

10

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

2.5.2

Poliklinik

Fasilitas kesehatan dilengkapi dengan peralatan


kesehatan umum, gigi, dan laboratorium kesehatan. Fasilitas ini
melaksanakan pelayanan kesehatan termasuk pemantauan
kesehatan pekerja KNS, baik rutin maupun darurat. Dalam hal
kedaruratan nuklir jika terdapat korban yang tidak dapat
ditangani dirujuk ke rumah sakit.
2.5.3

Lingkungan

Pemantauan lingkungan KNS harus dilengkapi dengan


berbagai jenis sistem pemantauan radiasi dan penunjangnya,
yakni:

a. Sistem Pemantau Cuaca


Sistem pemantau cuaca untuk KNS harus mampu menyediakan data meteorologi yang sesuai untuk keperluan pengkajian sebaran lepasan zat radioaktif ke atmosfer. Untuk itu
sistem ini dilengkapi dengan sensor parameter arah dan
kecepatan angin, frekuensi curah hujan, temperatur dan
kelembaban udara, serta intensitas radiasi matahari. Pengolahan data dilakukan dengan perangkat lunak yang mampu
menentukan cakra angin (wind rose) dan kelas kestabilan
atmosfer.

b. Sistem Pemantauan Gama Lingkungan


Lepasan zat radioaktif ke atmosfer dari fasilitas di KNS dapat
meningkatkan paparan radiasi di lingkungan. Peningkatan
tersebut dapat diketahui dengan pemasangan alat pantau
radiasi ambien pada beberapa lokasi di dalam dan lepaskawasan. Hasil pengukuran alat pantau radiasi gama lingkungan tersebut secara kontinu dan real-time dikirim ke
pengolah data lingkungan BKL di Gedung 71 lantai 3. Sistem
Pemantauan Gama Lingkungan berfungsi untuk mengamati
fluktuasi tingkat radiasi gama di KNS sedemikian sehingga
dapat mendeteksi secara dini lepasan radioaktivitas abnormal.

11

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

c. Sistem Pemantauan Buangan Terpadu


Pengoperasian fasilitas nuklir di KNS akan menimbulkan
efluen radioaktif cair yang dalam batasan tertentu dapat
dilepas ke lingkungan. Pelepasan buangan cair harus dikontrol dan diawasi dengan ketat sehingga tidak menimbulkan
kerusakan terhadap lingkungan. Pengawasan ini dilakukan
dengan pengelolaan buangan cair secara terpadu melalui
sistem Pemantauan Buangan Terpadu (PBT) yang berada di
PTLR.

d. Laboratorium Lingkungan
Pelepasan zat radioaktif cair dan gas/aerosol meningkatkan
konsentrasi radionuklida di lingkungan. Nilai konsentrasi
radionuklida di lingkungan dapat diketahui dengan analisis
berbagai macam sampel lingkungan. Kawasan Nuklir
Serpong harus dilengkapi dengan laboratorium lingkungan
dengan peralatan pengambilan dan preparasi sampel serta
peralatan analisis seperti: spektrometer-, spektrometer-,
sistem pencacah latar rendah /, alat ukur kontaminasi
permukaan dan alat ukur paparan radiasi lingkungan.
2.5.4

Sistem Keselamatan dan Keamanan

Kegiatan fasilitas atau instalasi dilengkapi dengan


sistem keselamatan dan proteksi radiasi yang meliputi sarana
keselamatan sumber (perisai, ventilasi dsb) dan sarana proteksi
radiasi (dosimeter perorangan, alat pantau radiasi daerah kerja,
alat pelindung diri).
Kawasan Nuklir Serpong dilengkapi dengan Sistem
keselamatan dan keamanan tingkat kawasan (BSS, BATAN
Safety and Security System) yang berada di gedung 90 PKTN
yang berfungsi untuk mengkoordinasikan pelaksanaan
penanggulangan kedaruratan.

12

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

BAB 3
DASAR PROTEKSI RADIASI DAN LINGKUNGAN

3.1.

Lingkup dan Tujuan

Konsep proteksi radiasi dalam pemanfaatan tenaga


nuklir baik terhadap manusia maupun lingkungan dikemukakan.
Pemaparan mencakup kuantifikasi efek radiasi terhadap kesehatan melalui besaran-besarn dosis dan pembobotan termasuk
aplikasinya. Prinsip proteksi tidak hanya membatasi penerimaan dosis juga melibatkan justifikasi dan optimasi. Proteksi
lingkungan sebagai hal relatif baru dalam perlindungan nonhuman disinggung secukupnya.
3.2

Umum

Sasaran utama dari pengembangan konsep proteksi


radiasi adalah proteksi manusia dan lingkungan terhadap efek
merusak paparan radiasi tanpa terlalu membatasi pemanfaatan
tenaga nuklir yang dapat terkait paparan tersebut. Pencapaian
sasaran ini tidak cukup hanya didasarkan pada pengetahuan
ilmiah tentang paparan radiasi dan efek kesehatannya. Pencapaian juga mensyaratkan suatu model untuk proteksi manusia
dan lingkungan terhadap radiasi. Sebagai contoh aspek sosial
dan ekonomi dalam proteksi radiasi tidak dapat selalu didasarkan pada ilmu pengetahuan, diperlukan value judgement
tentang kepentingan relatif berbagai jenis risiko dan tentang
perimbangan risiko dan manfaat.
Proteksi radiasi berkaitan dengan dua jenis efek berbahaya. Dosis tinggi menyebabkan efek deterministik yang hanya
terlihat bila dosis tersebut melebihi suatu batas ambang.
Sedangkan dosis tinggi dan rendah dapat menyebabkan efek
stokastik (kanker atau efek keturunan) yang dapat meningkat
secara statistik dan setelah paparan ada periode laten yang
lama sebelum efek muncul.
Proteksi manusia terhadap radiasi dilaksanakan melalui
pengelolaan dan pengendalian paparan terhadap radiasi pengion sedemikian sehingga efek deterministik dapat dicegah, dan
risiko efek stokastik dikurangi ke suatu tingkatan yang layak
dicapai. Sebaliknya, konsep proteksi lingkungan dalam proteksi radiasi sulit untuk didefinisikan secara universal karena dari

13

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

satu negara ke negara lain atau dari satu keadaan ke keadaan


lain menggunakan konsep yang tidak sama. ICRP mendasarkan proteksi lingkungan pada pencegahan atau pengurangan
frekuensi efek radiasi yang mengganggu ke suatu tingkatan
dampak yang sepele pada konservasi keragaman biologis.
3.3

Aspek Biologi terhadap Proteksi Radiasi

Pada umumnya efek paparan radiasi terhadap kesehatan dapat dikelompokkan menjadi dua kategori yaitu:
a.

Efek deterministik (reaksi jaringan yang berbahaya) yaitu


sebagian besar sel jaringan mengalami kematian atau
fungsi sel rusak karena dosis radiasi tinggi.

b.

Efek stokastik, yaitu kanker atau efek keturunan berupa


pengembangan kanker pada individu yang terpapari
karena mutasi sel somatik atau penyakit keturunan pada
keturunan individu yang terpapari karena mutasi sel
reproduktif. Efek biologi akibat paparan radiasi
diperhitungkan pula pada embrio, janin dan penyakit
lainnya selain kanker.

ICRP publikasi 60 (1991) mengklasifikasikan efek radiasi yang menimbulkan reaksi pada jaringan sebagai efek deterministik. Dan menggunakan istilah efek stokastik untuk efek
radiasi yang menimbulkan kanker dan penyakit yang dapat
diwariskan kepada keturunannya.
Energi radiasi pengion yang diterima jaringan/organ
dapat mengakibatkan perubahan pada molekul, kerusakan
pada elemen selular dan gangguan fungsi atau kematian sel.
Kerusakan pada jaringan hidup diakibatkan oleh adanya
transfer energi radiasi pengion ke atom dan molekul dalam
struktur sel. Radiasi pengion menjadikan atom dan molekul
tersebut terionisasi dan menyebabkan:
a.

terbentuknya radikal bebas

b.

terpecahnya ikatan kimia

c.

terbentuknya ikatan kimia baru dan ikatan silang antar


molekul

d.

kerusakan molekul yang sangat berperan dalam proses di


dalam tubuh (seperti DNA, RNA, dan protein)

14

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Sel-sel yang telah rusak pada tingkat kerusakan tertentu dapat mengalami perbaikan, misalnya pada dosis rendah
sebagaimana yang kita terima dari dosis radiasi latar, kerusakan selular dapat segera diperbaiki. Namun pada tingkat dosis
yang lebih tinggi, dapat terjadi kematian sel bahkan pada dosis
yang sangat tinggi sel tidak dapat tergantikan, jaringan menjadi
rusak dan organ tidak berfungsi.
3.3.1

Induksi Efek Deterministik

Induksi reaksi jaringan pada umumnya ditandai dengan


adanya dosis ambang. Alasan ditetapkannya dosis ambang
adalah bahwa kerusakan radiasi (gangguan fungsi yang serius
atau kematian sel) suatu populasi kritis sel pada suatu jaringan
perlu dipertahankan sebelum terlanjur jaringan tersebut cedera
atau rusak. Di atas dosis ambang akan terjadi cedera atau
kerusakan jaringan. Semakin besar dosis radiasi semakin
meningkat terjadinya keparahan pada jaringan dan daya pemulihan jaringanpun akan terganggu.
Reaksi jaringan terhadap radiasi dini (beberapa hari
hingga beberapa minggu) yang melampaui dosis ambang
mungkin akan terjadi peradangan yang diakibatkan pelepasan
faktor seluler atau mungkin reaksi yang mengakibatkan hilangnya sel-sel. Reaksi jaringan tunda (orde bulan hingga tahunan)
dapat berupa jenis umum jika muncul sebagai akibat langsung
dari kerusakan jaringan. Sebaliknya, reaksi tunda ini dapat
berupa jenis akibat jika muncul sebagai akibat kerusakan
selular dini.
Tinjauan data biologi dan klinis telah mendorong
perkembangan penilaian ICRP terhadap mekanisme jaringan
dan sel yang mendasari reaksi jaringan dan dosis ambang yang
berlaku untuk organ dan dan jaringan utama. Walaupun demikian untuk dosis serap hingga sekitar 100 mGy (LET rendah atau
tinggi) tidak ada jaringan yang dinyatakan memperlihatkan
gangguan klinis. Pernyataan ini berlaku untuk paparan akut
tunggal dan juga untuk dosis rendah pada paparan radiasi
kronik.
Efek deterministik selain ditandai dengan adanya dosis
ambang juga pada umumnya timbul tidak lama setelah paparan
radiasi terjadi, adanya penyembuhan spontan dan tergantung

15

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

pada tingkat keparahan dan besarnya paparan radiasi yang


diterima mempengaruhi tingkat keparahan. Contoh efek deterministik antara lain kerusakan kulit, eritema, epilepsi, katarak
dan kemandulan.
3.3.2

Induksi Efek Stokastik

Efek stokastik adalah efek radiasi yang munculnya


tidak memerlukan dosis ambang, pada umumnya timbul setelah
melalui masa tenang yang lama, tidak ada penyembuhan spontan, tingkat keparahan tidak dipengaruhi oleh besarnya dosis
radiasi dan peluang terjadinya dipengaruhi oleh besarnya dosis.
Contoh efek stokastik adalah kanker dan penyakit yang diwariskan kepada keturunannya.
Pada kasus kanker, studi eksperimen dan epidemologi
memberikan fakta adanya risiko radiasi sekali pun dengan ketidakpastian pada dosis sekitar 100 mSv atau kurang. Meskipun
tidak ada bukti langsung risiko radiasi pada manusia untuk
kasus penyakit yang diturunkan, hasil pengamatan eksperimen
menunjukkan menguatnya pendapat yang menyatakan bahwa
risiko untuk generasi mendatang harus diperhitungkan dalam
sistem proteksi.
3.3.3

Induksi Penyakit selain Kanker

Sejak tahun 1990 akumulasi fakta menunjukkan bahwa


frekuensi penyakit non-kanker meningkat pada beberapa
populasi yang terpapar radiasi. Fakta statistik yang paling kuat
untuk induksi efek non-kanker pada dosis efektif dalam orde
1 Sv yang diturunkan dari analisis mortalitas terkini survivor
bom atom Jepang setelah tahun 1968. Studi tersebut memperkuat bukti statistik mengenai hubungan antara dosis dengan
terutama penyakit jantung, stroke, gangguan pencernaan dan
penyakit pernafasan.
3.3.4

Efek Radiasi pada Embrio dan Fetus

Risiko reaksi jaringan dan kecacatan dalam embrio dan


janin yang terpapari telah diulas di ICRP publikasi 90 (2003).
Ulasan ini memperkuat penilaian risiko di dalam rahim (ICRP
publikasi 60). Berdasarkan ICRP publikasi 90, risiko cedera
jaringan dan kecacatan di dalam rahim pada dosis di bawah

16

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

100 mGy dari radiasi LET rendah. Data terbaru menunjukan


bahwa embrio rentan terhadap efek mematikan pada periode
pra-implantasi dari perkembangan embrio. Pada dosis di bawah
100 mGy, efek mematikan pada embrio sangat jarang terjadi.
Sehubungan dengan kecacatan pada embrio, data
terbaru menunjukan bahwa ada pola radiosensitivitas dalam
rahim yang tergantung pada usia kehamilan dengan sensitivitas
maksimum terjadi pada masa pembentukan organ utama.
Berdasarkan data pengamatan pada hewan diperoleh ada
dosis ambang sekitar 100 mGy untuk induksi kecacatan, untuk
tujuan praktis ICRP menilai bahwa risiko kecacatan setelah
paparan dalam rahim pada dosis di bawah 100 mGy adalah
tidak ada (tidak terjadi efek kecacatan pada embrio).
ICRP publikasi 90 meninjau data korban bom atom
mengenai induksi keterbelakangan mental yang berat setelah
terpapari radiasi pada periode pra-natal paling sensitif (8-15
minggu setelah pembuahan) mendukung dosis ambang paling
tidak 300 mGy. Jadi, di bawah 300 mGy tidak terjadi efek
keterbelakangan mental yang berat.
3.3.5

Judgement dan Ketidakpastian

Walaupun ICRP menyadari potensi pentingnya efek


sinergistik antara radiasi dan perantara (agent) yang lain,
hingga saat ini tidak ada bukti yang kuat tentang interaksi
tersebut pada dosis rendah yang membenarkan modifikasi
perkiraan risiko radiasi yang ada.
Dengan mempertimbangkan informasi terkini, ICRP
merekomendasikan sistem proteksi radiasi yang praktis dengan
berasumsi bahwa pada dosis di bawah sekitar 100 mSv,
kenaikan dosis proporsional dengan peluang timbulnya kanker
atau efek keturunan.
3.4
3.4.1

Besaran yang Digunakan dalam Proteksi Radiasi


Umum

Besaran dosimetrik khusus telah dikembangkan untuk


penilaian dosis dari paparan radiasi. Besaran proteksi yang
fundamental didasarkan pada pengukuran deposit energi pada
organ dan jaringan tubuh manusia. Untuk melihat hubungan

17

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

dosis radiasi dengan risiko radiasi, perlu diperhitungkan variasi


pada efektivitas biologi radiasi dengan kualitas yang berbeda
dan variasi sensitivitas organ dan jaringan terhadap radiasi
pengion.
3.4.2

Besaran Dosis

3.4.2.1 Dosis Serap (D)


Dosis serap (D) adalah jumlah energi yang diserap per
satuan massa sebagai hasil dari interaksi radiasi pengion
dengan materi. Satuan dosis serap dalam satuan SI adalah
gray (Gy) yang sama dengan energi deposisi sebesar 1 joule
per kilogram (J/kg) dalam materi, yang dalam hal ini adalah
organ/jaringan, atau 1 Gy = 1 J/kg.
Satuan lama dari dosis serap adalah erg/gram dengan
nama khusus rad. Satu rad setara dengan 100 erg/gram,
dengan demikian 1 Gy = 100 rad. Besaran dosis serap ini dapat
digunakan untuk semua jenis radiasi pengion.
3.4.2.2 Faktor Bobot Radiasi
Untuk menunjukan kualitas radiasi dalam kaitannya
dengan akibat biologi yang dapat ditimbulkannya, diperkenalkan istilah faktor bobot radiasi, wR. Sebelumnya digunakan istilah faktor kualitas (Q). Nilai faktor bobot radiasi dipilih berdasarkan efektivitas relatif dalam menimbulkan akibat biologi yang
bersifat stokastik pada dosis rendah. Contoh efek stokastik
adalah induksi kanker yang kemungkinan timbulnya efek tersebut merupakan fungsi dosis yang diterima. Tabel 3.1 menunjukkan besarnya faktor bobot radiasi berdasarkan ICRP 103
(2007)
3.4.2.3 Dosis Ekivalen, H
Besaran proteksi digunakan dalam batas paparan
untuk menegaskan bahwa adanya efek kesehatan stokastik
dijaga di bawah tingkatan yang tidak dapat diterima dan bahwa
reaksi jaringan dihindarkan. Definisi besaran proteksi didasarkan pada dosis serap rata-rata, DT,R dalam suatu volume organ
atau jaringan T (lihat Tabel 3.2), akibat radiasi tipe R (lihat
Tabel 3.1). Radiasi R menentukan tipe dan energi radiasi yang

18

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

datang ke tubuh atau dipancarkan oleh radionuklida yang


berada dalam tubuh. Besaran proteksi dosis ekivalen pada
organ atau jaringan, HT, didefinisikan sebagai

......................................... (3.1)

Penjumlahan dilakukan atas semua tipe radiasi yang


terlibat. Satuan dosis ekivalen adalah J kg-1 dan bernama
khusus sievert (Sv). Satuan lama untuk dosis ekivalen adalah
rem dan hubungan antara keduanya adalah 1 Sv = 100 rem.
Tabel 3.1 Faktor bobot radiasi, wR
No

wR

Jenis Radiasi

1. Foton

2. Elektron dan muon

3. Proton dan pion bermuatan

4. Partikel-, fragmen fisi dan ion


berat

20

5. Neutron
En < 1 MeV

2,5 18,2e[ln(En )]

1 MeV En 50 MeV

5,0 17,0 e[ln(2 En )]

En > 50 MeV

2,5 3,25 e[ln(0,04En )]

/6
2

/6
2

/6

3.4.2.4 Faktor Bobot Jaringan dan dosis efektif


Dosis efektif, E, didefinisikan sebagai jumlah terbobot
dosis-dosis ekivalen jaringan berikut:

............. (3.2)

dengan wT adalah faktor bobot jaringan untuk jaringan T dan

wT = 1. Penjumlahan dilakukan atas semua organ dan


jaringan tubuh manusia yang diperhitungkan peka terhadap

19

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

induksi efek stokastik. Nilai-nilai wT ini merepresentasikan andil


organ dan jaring individu atas semua kerusakan radiasi dari
efek stokastik. Satuan dosis efektif adalah J kg-1 dengan nama
khusus sievert (Sv). Satuan ini sama dengan satuan dosis
ekivalen. Dalam penggunaan harus dinyatakan secara jelas
besaran yang digunakan.
Nilai wT untuk organ dan jaringan berdasarkan ICRP
103 (2007) diberikan pada Tabel 3-2. Nilai wT untuk jaringan
lainnya (0,12) berlaku untuk dosis rata-rata 13 organ dan
jaringan untuk tiap jender yang diberikan dalam catatan kaki di
Tabel 3.2.
Tabel 3.2 Faktor Bobot Jaringan, wT

wT

No

Jaringan/organ

1.

Sumsum tulang merah, Usus besar,


Paru, Lambung, Payudara, Jaringan
lainnya*)

0,12

2.

Gonad

0,08

3.

Kandung kemih, Oesofagus, Hati,


Tiroid

0,04

4.

Permukaan tulang, Otak, Kelenjar


ludah, Kulit

0,01

*)

(masing-masing)

Jaringan lainnya: Adrenal, daerah Extratorasik (ET), Kandung kemih


empedu (gall bladder), Jantung, Ginjal, Node getah bening, Otot,
Mukosa mulut, Pankreas, Prostat (), Usus halus, Limpa, Timus,
Rahim/Leher rahim ().

3.5
3.5.1

Pengkajian Paparan Radiasi


Paparan Radiasi Eksternal

Pengkajian dosis terhadap paparan radiasi dari sumber


eksternal biasanya dilakukan dengan memantau individu
dengan menggunakan dosimeter perorangan yang dikenakan di
tubuh, atau misalnya dalam kasus pengkajian prospektif,
dengan mengukur atau memperkirakan dosis ekivalen ambien,
H*(10), dan menerapkan koefisien konversi yang sesuai.
Besaran operasional untuk pemantauan individu adalah Hp(10)

20

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

dan Hp(0,07). Jika dosimeter perorangan dikenakan di suatu


posisi yang mewakili paparan pada tubuh, untuk dosis rendah
dan dengan asumsi keseragaman paparan seluruh tubuh,
Hp(10) memberikan nilai dosis efektif yang cukup seksama
untuk tujuan proteksi radiasi
3.5.2

Paparan Radiasi Internal

Sistem pengkajian dosis untuk pemasukan radionuklida


mengandalkan pada perhitungan, yang diperlakukan sebagai
besaran operasional untuk pengkajian dosis paparan internal.
Pemasukan dapat diperkirakan baik dari pengukuran langsung
(misalnya pemantauan eksternal seluruh tubuh atau organ dan
jaringan tertentu) atau pengukuran tidak langsung (misalnya, air
seni atau tinja), atau pengukuran pada sampel lingkungan, dan
penerapan model biokinetik. Selanjutnya, dosis efektif dihitung
dari pemasukan menggunakan koefisien dosis yang direkomendasikan oleh ICRP untuk sebagian besar radionuklida. Koefisien dosis diberikan untuk anggota masyarakat dari berbagai usia
dan untuk orang dewasa yang terpapari karena pekerjaannya.
Radionuklida yang terdapat dalam tubuh manusia
meradiasi jaringan selama jangka waktu yang ditentukan oleh
waktu-paro fisik dan retensi biologis dalam tubuh. Dengan
demikian, radionuklida tersebut dapat memberikan peningkatan
dosis pada jaringan tubuh selama berbulan-bulan atau
bertahun-tahun setelah pemasukan. Kebutuhan untuk mengatur
paparan radionuklida dan akumulasi dosis radiasi selama waktu
yang lama telah membawa pada definisi dari besaran dosis
terikat. Dosis terikat dari radionuklida dalam tubuh adalah dosis
total yang diperkirakan akan diterima dalam jangka waktu
tertentu. Dosis ekivalen terikat, HT (), dalam sebuah jaringan
atau organ T didefinisikan sebagai:

( )

( )

............................... (3.3)

dengan adalah waktu integrasi setelah waktu pemasukan t0.


Untuk selanjutnya, besaran dosis efektif terikat E() dinyatakan
sebagai:

21

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

( )

( )

.............................. (3.4)

Untuk memenuhi batasan dosis, ICRP merekomendasikan bahwa dosis terikat ditetapkan pada tahun pemasukan
terjadi. Untuk pekerja, dosis terikat biasanya dievaluasi selama
lebih dari 50 tahun setelah pemasukan. Jangka waktu terikat
50 tahun adalah suatu nilai yang dipertimbangkan oleh ICRP
sebagai harapan usia pekerja dihitung sejak ia masuk kerja di
usia muda. Dosis efektif terikat dari pemasukan radionuklida
juga digunakan dalam penentuan dosis perkiraan untuk anggota masyarakat. Dalam kasus ini, jangka waktu terikat 50 tahun
dianjurkan untuk orang dewasa. Untuk bayi dan anak-anak,
dosis dievaluasi hingga usia 70 tahun.
Dosis efektif dari pemasukan radionuklida karena kerja
dinilai berdasarkan pemasukan pekerja dan koefisien dosis
acuan. Perhitungan koefisien dosis untuk radionuklida tertentu
(SvBq-1) menggunakan model biokinetik dan dosimetrik yang
telah didefinisikan. Model-model tersebut digunakan untuk
menggambarkan masuknya berbagai bentuk kimia radionuklida
ke dalam tubuh dan distribusinya serta retensi setelah masuk
ke darah. Fantom pria dan wanita komputasi juga digunakan
untuk menghitung, untuk serangkaian sumber, fraksi energi
yang dipancarkan dari suatu daerah sumber S yang diserap di
daerah target T. Perkiraan ini dianggap memadai untuk tugastugas utama dalam proteksi radiasi.
Koefisien dosis efektif terikat rata-rata jenis kelamin
e() untuk pemasukan radionuklida tertentu dihitung menurut
persamaan:

( )

( )

( )

.................... (3.5)

dengan wT adalah faktor bobot jaringan untuk jaringan T, dan


( ) dan
( ) adalah koefisien dosis ekivalen terikat untuk
jaringan T dari pria dan wanita, masing-masing, untuk periode
terikat T. Penjumlahan dalam persamaan (3.5) juga berlaku

22

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

pada koefisien dosis ekivalen terikat untuk jaringan lainnya


(remainder), baik pria maupun wanita.
3.5.3

Paparan Pekerjaan

Dalam pemantauan paparan pekerjaan (occupational


exposure) radiasi eksternal, dosimeter perorangan mengukur
dosis ekivalen perorangan Hp(10). Nilai yang terukur ini dianggap sebagai penilaian terhadap dosis efektif dengan asumsi
keseragaman paparan seluruh tubuh. Untuk paparan internal,
dosis efektif terikat umumnya ditentukan dari pengkajian
terhadap pemasukan radionuklida dari pengukuran bioassay
atau besaran lain (misalnya aktivitas yang terjadi di dalam
tubuh atau di dalam tinja sehari-hari). Dosis radiasi ditentukan
dari pemasukan menggunakan koefisien dosis yang dianjurkan
oleh ICRP 68 atau BSS 115.
Dosis yang diperoleh dari pengkajian paparan pekerjaan radiasi eksternal dan pemasukan radionuklida digabungkan untuk penentuan nilai total dosis efektif, E, untuk pemenuhan batasan dosis dan pembatas dosis (dose constraint) dengan
menggunakan rumus sebagai berikut:

............................... (3.6)

dengan Hp(10) adalah dosis ekivalen perorangan dari paparan


eksternal dan E(50), dosis efektif terikat dari paparan internal,
ditentukan dengan:

..... (3.7)

dengan

) : koefisien dosis efektif terikat untuk aktivitas pemasukan melalui inhalasi dari suatu radionuklida j;
: aktivitas pemasukan dari suatu radionuklida j melalui inhalasi;

) : koefisien dosis efektif terikat untuk aktivitas pemasukan dari suatu radionuklida j melalui injesi (jalur
pencernaan), dan
: aktivitas pemasukan dari radionuklida j melalui
injesi.

23

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Dalam perhitungan dosis efektif dari radionuklida tertentu,


kelonggaran mungkin perlu dibuat untuk karakteristik dari
materi yang masuk ke dalam tubuh.
Koefisien dosis yang digunakan dalam persamaan (3.7)
adalah yang ditetapkan oleh ICRP tanpa meninggalkan karakteristik anatomis, fisiologis, dan biokinetik Pria Acuan
(Reference Man) dan Wanita Acuan (Reference Female)
sebagaimana diberikan dalam ICRP 2002. Nilai koefisien dosis
memperhitungkan karakteristik fisik dan kimia dari pemasukan,
termasuk diameter aerodinamik median aktivitas (AMAD) dari
aerosol yang terhirup dan bentuk kimia zat partikulat di mana
radionuklida tertentu menempel. Dosis efektif yang ditetapkan
dalam rekaman dosis pekerja adalah nilai di mana Orang
Acuan (Reference Person) terpapar medan radiasi dan aktivitas
pemasukan yang dialami oleh pekerja. Jangka waktu terikat 50
tahun merupakan periode akumulasi dosis yang mungkin
selama usia kerja (ini hanya relevan untuk radionuklida dengan
waktu paro fisik panjang dan retensi yang lama di jaringan
tubuh).
Dalam kasus yang langka dari andil signifikan paparan
eksternal berdaya tembus radiasi lemah, andil dosis kulit
terhadap dosis efektif perlu dipertimbangkan selain persyaratan
yang diberikan dalam persamaan (3.10) untuk pengkajian dosis
efektif. Dosis radiasi dari isotop Radon, terutama 222Rn, dan
produk-produk peluruhannya mungkin juga perlu dipertimbangkan dalam pengkajian dosis secara keseluruhan (ICRP 65).
Dalam keadaan tertentu pemantauan individu dengan
dosimeter perorangan tidak dilakukan, seperti paparan petugas
penerbangan, pengkajian dosis efektif dapat diperoleh dari nilai
besaran dosis ekivalen ambien, H*(10). Dosis efektif kemudian
dihitung dengan menggunakan faktor-faktor yang sesuai dari
data di daerah radiasi, atau dengan menghitung dosis efektif
secara langsung dari data tersebut.
3.5.4

Paparan Masyarakat

Prinsip-prinsip dasar perkiraan dosis efektif bagi


anggota masyarakat sama seperti bagi pekerja. Dosis efektif
tahunan untuk anggota masyarakat adalah jumlah dosis efektif
yang diperoleh dalam satu tahun dari paparan eksternal dan
dosis efektif terikat dari radionuklida yang masuk ke tubuh

24

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

dalam tahun tersebut. Dosis ini tidak diperoleh dengan pengukuran langsung paparan perorangan seperti pada paparan
pekerjaan tetapi terutama ditentukan oleh pengukuran efluen
dan lingkungan, perilaku data, dan pemodelan. Komponen
akibat pelepasan efluen radioaktif dapat diperkirakan dengan
pemantauan efluen untuk instalasi yang sudah ada, atau
prediksi efluen dari instalasi atau sumber selama periode
desain. Informasi tentang konsentrasi radionuklida dalam efluen
dan lingkungan digunakan bersama-sama dengan pemodelan
radioekologi (analisis jalur transportasi lingkungan, melalui
udara, air, tanah, sedimen, tanaman, dan hewan kepada
manusia) untuk mengkaji dosis dari paparan radiasi eksternal
dan pemasukan radionuklida. Kelengkapan informasi ini
diberikan dalam Annex B, ICRP 103.
3.5.5

Aplikasi Dosis Efektif

Kegunaan dasar dan pokok dari dosis efektif dalam


proteksi radiasi bagi pekerja dan masyarakat umum adalah:
a.

pengkajian dosis prospektif untuk perencanaan dan optimisasi proteksi; dan

b.

pengkajian dosis retrospektif untuk menunjukkan pemenuhan terhadap batas dosis, atau untuk membandingkan
dengan pembatas dosis atau tingkat acuan (reference
level).

Dalam pengertian ini, dosis efektif digunakan untuk


tujuan regulasi di seluruh dunia. Dalam praktek penerapan
proteksi radiasi, dosis efektif digunakan untuk mengelola risiko
efek stokastik pekerja dan masyarakat umum. Perhitungan
dosis efektif atau koefisien konversi yang sesuai untuk paparan
eksternal dan koefisien dosis paparan internal, didasarkan pada
dosis serap, faktor pembobotan (wR dan wT), dan nilai-nilai
acuan tubuh manusia serta organ-organ dan jaringannya. Dosis
efektif tidak didasarkan pada data dari perorangan. Dalam
penerapan umumnya, dosis efektif tidak memberikan dosis
spesifik-individu melainkan untuk Orang Acuan dalam suatu
situasi paparan tertentu.
Ada beberapa keadaan dengan nilai-nilai parameter
dapat diubah dari nilai-nilai acuan dalam perhitungan dosis
efektif. Oleh karena itu, adalah penting untuk membedakan

25

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

antara nilai-nilai parameter acuan yang dapat berubah dalam


perhitungan dosis efektif dalam situasi paparan tertentu dan
nilai-nilai yang tidak dapat diubah dalam definisi dosis efektif
(misalnya faktor bobot). Dengan demikian, dalam pengkajian
dosis efektif dalam situasi paparan pekerjaan, perubahan dapat
dilakukan misalnya berkaitan dengan karakteristik suatu daerah
radiasi eksternal (sebagai contoh arah paparan) atau karakteristik fisik dan kimia dari radionuklida yang terhirup atau
tercerna. Dalam kasus seperti itu perlu menyatakan dengan
jelas penyimpangan dari nilai-nilai parameter acuan.
Dalam pengkajian dosis retrospektif untuk individu
tertentu yang mungkin secara substansial melebihi batasan
dosis, dosis efektif dapat memberikan takaran pendekatan awal
dari keseluruhan kerusakan (detriment). Jika dosis radiasi dan
risiko perlu dikaji dengan cara yang lebih akurat, diperlukan
perkiraan spesifik lanjutan dosis organ atau jaringan, terutama
jika risiko organ spesifik bagi individu tertentu diperlukan.
Dosis efektif dimaksudkan untuk digunakan sebagai
besaran proteksi berdasarkan nilai-nilai acuan dan karena itu
tidak direkomendasikan untuk evaluasi epidemiologi, juga tidak
dianjurkan digunakan untuk penyelidikan tertentu retrospektif
yang rinci dari paparan dan risiko perorangan. Sebaliknya,
dosis terserap harus digunakan dengan efektivitas biologis
biokinetik paling tepat dan data faktor risiko. Dosis organ atau
jaringan, bukan dosis efektif, diperlukan untuk mengkaji
kemungkinan induksi kanker dalam individu terpapar.
Penggunaan dosis efektif tidak sesuai untuk pengkajian
reaksi jaringan. Dalam situasi seperti itu perlu untuk memperkirakan dosis serap dan memperhitungkan RBE (Relative
Biological Effectiveness) yang sesuai sebagai dasar pengkajian
atas efek radiasi (Annex B, ICRP 103).
3.5.6

Dosis Efektif Kolektif

Dosis kolektif diperlukan untuk menyatakan efek radiasi


pada suatu kelompok orang, terutama terhadap paparan pekerjaan, untuk maksud optimisasi proteksi radiasi (ICRP 26,
ICRP 60). Besaran ini memperhitungkan paparan semua
individu dalam suatu kelompok selama kurun waktu operasional
tertentu di daerah radiasi. Dosis efektif kolektif S dihitung

26

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

sebagai penjumlahan semua dosis efektif individu pada kurun


waktu tertentu atau selama operasi. Nama khusus yang
digunakan untuk besaran dosis efektif kolektif adalah orangsievert. Dalam proses optimisasi, tindakan proteksi radiasi dan
skenario operasional dibandingkan dalam kerangka pengkajian
dosis efektif individu dan kolektif yang diharapkan.
Dosis efektif kolektif, S, didasarkan pada asumsi
hubungan efek dosis linear untuk efek stokastik tanpa ambang
(model LNT, linear non-thresholds). Atas dasar ini, maka
dimungkin untuk menganggap dosis efektif bersifat aditif.
Dosis efektif kolektif adalah sebuah alat optimisasi,
untuk membandingkan teknologi radiasi dan prosedur proteksi.
Dosis efektif kolektif tidak dimaksudkan sebagai alat untuk studi
epidemiologi, dan tidak sepantasnya menggunakan besaran
tersebut dalam proyeksi risiko. Hal ini karena asumsi implisit
dalam perhitungan dosis efektif kolektif (misalnya, ketika menerapkan model LNT) menyembunyikan ketidakpastian biologis
dan statistik yang besar. Khususnya, perhitungan kematian
akibat kanker berdasarkan dosis efektif kolektif yang melibatkan
paparan sepele pada populasi besar menjadi tidak masuk akal
dan harus dihindari. Perhitungan semacam itu yang didasarkan
pada dosis efektif kolektif tidak dikehendaki, yang secara
biologis dan statistik sangat tidak pasti.
Untuk menghindari penggabungan yang tidak tepat,
misalnya dosis individu sangat rendah selama jangka waktu
yang panjang dan wilayah geografis yang luas, syarat-syarat
pembatasan perlu ditetapkan. Rentang dosis dan jangka waktu
harus ditentukan. Dosis efektif kolektif yang disebabkan nilai
dosis efektif individu antara E1 dan E2 didefinisikan sebagai:

................ (3.8)

dengan (dN/dE)dE menyatakan jumlah individu yang terpapar


dosis efektif antara E dan E + dE dalam jangka waktu T. Bila
kisaran dosis individu besarnya merentang hingga beberapa
orde, distribusinya harus dicirikan dengan membaginya menjadi
beberapa kisaran dosis perorangan, tiap kisaran besarnya tidak
melebihi dua atau tiga orde, dengan ukuran populasi, dosis

27

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

perorangan rata-rata, dan ketidakpastian ditentukan terpisah


untuk tiap kisaran.
3.6

Tingkatan Proteksi Radiasi

Pada ICRP 60, efek kontribusi dosis perorangan dari


suatu sumber tidak bergantung efek dosis dari sumber lainnya.
Untuk banyak tujuan, tiap sumber atau kelompok sumber biasanya diperlakukan berbeda. Untuk itu perlu mempertimbangkan
paparan perorangan yang dipapari oleh sumber atau kelompok
sumber ini. ICRP 103 menekankan perlunya pendekatan
source-related ini karena tindakan dapat diambil pada suatu
sumber untuk meyakinkan proteksi suatu kelompok individu dari
sumber tersebut.
Dalam situasi paparan yang direncanakan (kondisi
operasi normal), pembatasan source-related terhadap dosis
perorangan disebut pembatas dosis (dose constraint). Untuk
paparan potensial konsep yang serupa adalah pembatas risiko
(risk constraint). Untuk situasi paparan kedaruratan dan existing, pembatasan source-related-nya adalah tingkat acuan.
Konsep pembatas dosis dan tingkat acuan digunakan dalam
proses optimisasi proteksi untuk membantu pencapaian bahwa
semua paparan dijaga serendah yang dapat dicapai secara
layak dengan memperhatikan faktor sosial dan ekonomi.
Dalam kasus tertentu situasi-paparan-yang-direncanakan, pembatasan terpisah pada jumlah dosis pekerja dan pada
jumlah dosis masyarakat disyaratkan. Pembatasan individualrelated ini dinyatakan dalam pembatasan dosis.
3.7

Prinsip Proteksi Radiasi

Prinsip proteksi radiasi berdasarkan Basic Safety


Standard (BSS) 115*) terdiri atas 3 unsur yaitu:

a. Justifikasi
Justifikasi adalah semua kegiatan yang melibatkan paparan
radiasi hanya dilakukan jika menghasilkan nilai lebih atau
memberikan manfaat yang nyata (azas manfaat). Justifikasi
*)

International Basic Safety Standards for Protection againts Ionizing Radiation


and for the Safety of Radiation Source.

28

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

dari suatu rencana kegiatan atau operasi yang melibatkan


paparan radiasi dapat ditentukan dengan mempertimbangkan keuntungan dan kerugian dengan menggunakan analisa
untung-rugi untuk meyakinkan bahwa akan terdapat keuntungan lebih dari dilakukannya kegiatan tersebut.

b. Optimasi
Pada optimasi semua paparan harus diusahakan serendah
yang layak dicapai (As Low As Reasonably Achievable ALARA) dengan mempertimbangkan faktor ekonomi dan
sosial. Syarat ini menyatakan bahwa kerugian/kerusakan
dari suatu kegiatan yang melibatkan radiasi harus ditekan
serendah mungkin dengan menerapkan peraturan proteksi.
Dalam pelaksanaannya, syarat ini dapat dipenuhi misalnya
dengan pemilihan kriteria desain atau penentuan nilai
batas/tingkat acuan bagi tindakan yang akan dilakukan.

c. Pembatasan
Pada pembatasan semua dosis ekivalen yang diterima oleh
seseorang tidak boleh melampaui Nilai Batas Dosis (NBD)
yang telah ditetapkan. Pembatasan dosis ini dimaksud untuk
menjamin bahwa tidak ada seorang pun terkena risiko
radiasi baik efek sotakastik maupun efek deterministik akibat
dari penggunaan radiasi maupun zat radioaktif dalam keadaan normal.
3.8

Proteksi Lingkungan

Proteksi lingkungan ditujukan untuk mempertahankan


keragaman biologis agar terjaga konservasi spesies, dan
melindungi kesehatan dan status habitat alam, komunitas, dan
ekosistem.
Hingga saat ini dipercaya bahwa proteksi terhadap
manusia dalam kaitannya dengan situasi paparan yang direncanakan dengan melaksanakan suatu standar pengendalian
lingkungan yang diperlukan untuk melindungi masyarakat akan
juga melindungi lingkungan. Hal ini kemungkinan dapat tidak
berlaku untuk situasi paparan kedaruratan dan existing.Untuk
itu ICRP sekarang (ICRP 103) mulai mempertimbangkan untuk

29

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

perlunya rekomendasi proteksi lingkungan untuk semua situasi


paparan.
Pada dasarnya perkembangan terkait proteksi lingkungan masih sangat terbatas dan biasanya spesifik dari satu
negara ke negara lain. Selain mempertahankan keragaman biologis juga dipertimbangkan konservasi bangunan kuno langka
bernilai budaya tinggi.

30

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

BAB 4
PENGATURAN DAN PENGAWASAN TERHADAP
KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

4.1

Lingkup dan Tujuan

Bab ini berisi uraian tentang pengaturan dan


pengawasan keselamatan dan kesehatan kerja agar dosis
radiasi (eksternal dan internal) yang diterima para pekerja
radiasi, tamu, pengunjung, dan bukan pekerja radiasi sekecil
mungkin dalam batas yang diijinkan.
4.2

Pengaturan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

Pengaturan keselamatan kerja di medan radiasi yang


berkaitan dengan pembatasan dosis kerja radiasi, ketentuan
tingkat radiasi dan kontaminasi daerah kerja serta pemeriksaan
kesehatan pekerja mengacu pada BSS 115. Untuk membatasi
peluang terjadinya efek stokastik pada pekerja radiasi, ditetapkan batas dosis efektif 20 mSv dalam 1 tahun. Sedangkan
untuk mencegah efek deterministik, batas dosis ekivalen sebesar 500 mSv dalam 1 tahun ditentukan untuk semua jaringan,
kecuali lensa mata yang ditetapkan 150 mSv dalam 1 tahun
seperti yang ditunjukkan dalam Tabel 4.1. NBD untuk anggota
masyarakat mengikuti pola penerapan untuk pekerja radiasi
dengan nilai lebih rendah, yaitu sebesar 1 mSv dalam 1 tahun.
Tabel 4.1

Nilai Batas Dosis untuk Pekerja Radiasi dan


Masyarakat

Penerapan

Pekerja Radiasi
Tahunan
*)

Triwulan

Masyarakat
Tahunan

Dosis Efektif

20 mSv

5 mSv

1,0 mSv

Lensa mata

150 mSv

35 mSv

15 mSv

Jaringan/organ lain

500 mSv

125 mSv

50 mSv

Dosis wanita hamil


selama kehamilan

1 mSv

*)

dosis efektif maksimal setahun sebesar 50 mSv dengan total 5 tahun


sebesar 100 mSv.

31

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

NBD bagi wanita hamil didasarkan atas paparan pada


janin sejak awal mengandung hingga melahirkan tidak melebihi
1 mSv. Agar NBD tidak terlampaui dilakukan pengawasan dosis
radiasi eksternal dan internal.
Evaluasi dosis perorangan pekerja radiasi pada umumnya dilakukan setiap triwulan berdasarkan atas penjumlahan
penerimaan dosis radiasi eksternal dan internal serta membandingkan penerimaan tersebut terhadap NBD triwulan.
Pemeriksaan kesehatan rutin terhadap pekerja radiasi
dilakukan minimal sekali dalam setahun untuk kondisi normal.
Pemeriksaan kesehatan tambahan dapat dilakukan terhadap
pekerja radiasi pada kondisi khusus. Pemeriksaan kesehatan
pekerja radiasi melalui sistem keselamatan radiasi yang tersedia di KNS atau laboratorium yang ditunjuk oleh Pemegang Ijin.
4.3
4.3.1

Pengawasan Nilai Batas Dosis


Radiasi Eksternal

Pengawasan NBD untuk radiasi eksternal dilakukan


dengan cara menggunaan dosimeter perorangan dan pemantauan paparan radiasi daerah kerja.
4.3.1.1 Pemantauan Dosis Perorangan
Pemantauan dosis radiasi perorangan dilakukan secara
eksternal dan internal. Pemantauan eksternal dilakukan dengan
menggunakan dosismeter perorangan (TLD dan dosimeter
pena/saku). Pemantauan internal dilakukan secara in-vivo
dan/atau in-vitro. Pemantauan dosis perorangan ini secara rinci
dijelaskan pada Bab 5.
4.3.1.2 Pemantauan Paparan Radiasi Daerah Kerja
Untuk mencegah NBD tidak terlampaui, maka dilakukan pemantauan paparan radiasi daerah kerja, pengaturan
waktu (lama) kerja dan pengaturan pekerja radiasi. Lebih detail
tentang pemantauan paparan radiasi di daerah kerja diterangkan dalam Bab 6.

32

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

4.3.2

Pembatas Dosis (Dose Constraint)

Untuk penerapan optimisasi proteksi radiasi dan keselamatan radiasi agar besar dosis yang diterima pekerja radiasi
serendah mungkin sesuai dengan prinsip ALARA, maka diterapkan konsep pembatas dosis di KNS. Pembatas dosis adalah
suatu nilai batas atas prospektif dosis pekerja radiasi yang tidak
boleh melampaui NBD. Komisi Proteksi Radiasi KNS merekomendasikan Pembatas Dosis lebih kecil dari 20 mSv. Setiap
Pemegang Izin (PI) menetapkan pembatas dosis sesuai
dengan karakteristik masing-masing fasilitas. PI menetapkan
sasaran ALARA untuk maksud optimasi penerimaan dosis. Dari
hasil sasaran ALARA dapat ditentukan pembatas dosis yang
baru.
4.3.3

Pengawasan Pengunjung, Tamu dan Pekerja NonRadiasi

Nilai Batas Dosis bagi pengunjung, tamu atau pun


personal yang bukan pekerja radiasi (non-radiasi) dikategorikan
sebagai NBD anggota masyarakat. Mereka meliputi:
a.

Pekerja administrasi di KNS atau tidak bekerja di daerah


radiasi.

b.

Pengunjung yang berada di KNS dalam waktu relatif


singkat (8 jam).

c.

Kontraktor, pemasok
pegawainya.

d.

Tamu (peneliti, mahasiswa atau siswa magang) yang


bekerja di daerah radiasi dan tinggal/bekerja kurang dari
satu bulan.

e.

Para pengunjung lain seperti sopir/buruh angkutan barang,


pelayan dan perbaikan telepon, air, listrik atau pun
pemasang peralatan.

bahan/barang

atau

pun

para

Pengunjung/tamu yang masuk ke daerah kerja radiasi


diberi dosimeter saku/pena, dan diserahkan kepada petugas
keselamatan jika pengunjung/tamu keluar dari daerah radiasi
untuk dibaca/dievaluasi.
NBD untuk siswa magang berumur di atas 18 tahun
yang sedang melaksanakan pelatihan atau praktek kerja atau
yang karena keperluan pendidikannya terpaksa menggunakan

33

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

sumber radiasi atau berada di medan radiasi, sama dengan


NBD pekerja radiasi.
NBD untuk siswa magang berumur antara 16 sampai
dengan 18 tahun yang sedang melaksanakan pelatihan atau
kerja praktek, atau yang karena keperluan pendidikannya
terpaksa menggunakan sumber radiasi atau berada di daerah
radiasi adalah 6 mSv per tahun.
4.4

Penyinaran
Kecelakaan

Abnormal

dalam

Kedaruratan

atau

Untuk membatasi dosis terhadap pekerja dan anggota


masyarakat akibat pelepasan tak terkendali bahan radioaktif
(release) diperlukan perencanaan (kesiapsiagaan) yang rinci
dalam menghadapi kedaruratan dan latihan kedaruratan secara
berkala. PI diwajibkan membuat Program Kesiapsiagaan
Kedaruratan Nuklir untuk fasilitasnya. Untuk konsekuensi
kecelakaan dalam- dan lepas-kawsan, disusun Program
Kesiapsiagaan Kedaruratan Nuklir KNS yang dikoordinasikan
oleh PKTN. Program kesiapsiagaan tersebut mengatur infra
struktur dan kesiapan fungsi penanggulangan. Juga diatur
latihan atau gladi kedaruratan nuklir baik parsial maupun
terpadu yang melibatkan.
Dalam keadaan darurat, seorang sukarelawan dapat
menerima dosis berlebih untuk maksud penyelamat jiwa atau
mencegah luka/sakit yang lebih parah, atau untuk mencegah
peningkatan bahaya yang sangat besar. Dosis maksimum
seluruh tubuh yang dapat ditoleransi untuk penyelamatan jiwa
adalah 1 Gy dalam 2 hari. Bila dalam operasi ini diperkirakan
dosis radiasi lebih besar daripada 1 Gy, maka risiko radiasi
harus diperhitungkan dengan sangat cermat dengan mempertimbangkan satu pertimbangan laju dosis di tempat kecelakaan,
kondisi korban dan kemungkinan untuk bertahan hidup.
Dalam keadaan kedaruratan nuklir mungkin terjadi
beberapa pekerja radiasi menerima dosis berlebih. Penyelamatan jiwa manusiadi medan radiasi tinggi dilakukan oleh petugas
yang berkompeten. Tiap situasi yang terjadi pada kondisi darurat harus diperhitungkan dengan cermat oleh petugas proteksi
radiasi sebagai dasar mengambil keputusan.

34

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Dalam kecelakaan, dosis radiasi yang diterima korban


kecelakaan atau pun petugas penanggulangan kecelakaan
harus dievaluasi dan dilaporkan secara terpisah. Apabila dosis
yang diterima melampaui 100 mSv harus dilakukan pemeriksaan kesehatan khusus.
4.5

Pemantauan Kesehatan

PI berkewajiban melakukan pemantauan kesehatan


pekerja radiasi dan non-radiasi di KNS berupa pemeriksaan
kesehatan meliputi pemeriksaan laboratorium dan pemeriksaan
fisik untuk menjamin ada atau tidak pengaruh kesehatan akibat
dari kegiatan atau pekerjaannya.
Calon pekerja radiasi sebelum bekerja menggunakan
sumber radiasi atau bertugas di daerah radiasi harus telah
menjalani pemeriksaan fisik dan laboratorium.
Selama masa bekerja, pekerja mendapat pemeriksaan
kesehatan fisik dan laboratorium dengan pengaturan sebagai
berikut:
a.

Pekerja radiasi dan Pekerja non-radiasi (pekerja


administrasi/sekretariat) diperiksa minimal 1 tahun sekali.

b.

Mahasiswa magang, kontraktor, peneliti/ahli yang berkunjung dan bekerja di medan radiasi KNS kurang dari enam
bulan wajib menjalani pemeriksaan kesehatan fisik
sebelum bekerja.

c.

Mahasiswa magang, kontraktor, peneliti/ahli yang berkunjung dan bekerja di medan radiasi KNS lebih dari enam
bulan wajib menjalani pemeriksaan kesehatan fisik dan
laboratorium sebelum bekerja dengan biaya diluar
tanggung jawab PI.

d.

Pada keadaan kecelakaan radiasi dilakukan pemantauan


kesehatan khusus bagi yang menerima dosis melebihi
100 mSv.

Hasil pemeriksaan kesehatan pekerja diarsipkan dalam


data kesehatan pekerja yang ditangani oleh klinik KNS atau
klinik yang ditunjuk oleh PI. Hasil pemeriksaan kesehatan
dilaporkan kepada PI yang bersangkutan untuk penatalaksanaan kesehatan.

35

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Jika pekerja radiasi mendapat dosis berlebih akibat


tugasnya sehari-hari atau mengalami kecelakaan radiasi, maka
petugas kesehatan menanggulangi keadaan korban tersebut
bersama dengan Bidang Keselamatan terkait. Bila keadaan
korban tidak dapat ditanggulangi dengan fasilitas yang ada di
KNS maka petugas kesehatan klinik KNS mengirim korban ke
rumah sakit.
Pekerja radiasi yang akan pensiun atau tidak akan
bertugas sebagai pekerja radiasi secara permanen harus
menjalani pemeriksaan fisik dan laboratorium. Dalam hal ini
hanya pekerja radiasi yang pemeriksaan kesehatan terakhirnya
lebih dari 6 bulan.
Pemegang ijin memfasilitasi konseling kesehatan kepada pekerja radiasi yang menerima dosis berlebih.

36

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

BAB 5
PEMANTAUAN DOSIS RADIASI PERORANGAN

5.1

Lingkup dan Tujuan

Dalam bab ini dijelaskan mengenai jenis pemantauan,


kriteria pekerja yang dipantau, metode pemantauan, periode
pemantauan, pencatatan dan penyimpanan dosis radiasi,
pelaporan dosis radiasi, serta penanganan dosis berlebih.
Pemantauan dosis radiasi perorangan dilakukan untuk
mengetahui besarnya dosis yang diterima pekerja radiasi dalam
rangka mematuhi ketentuan batasan dosis.
5.2

Jenis Pemantauan Dosis Radiasi Perorangan

Pemantauan dosis radiasi


dengan 2 macam pemantauan yaitu:

perorangan

a.

Pemantauan dosis radiasi eksternal

b.

Pemantauan dosis radiasi internal.

dilakukan

Pemantauan dosis radiasi eksternal dilakukan dengan


menggunakan dosimeter perorangan. Pemantauan dosis
radiasi internal dilakukan dengan 2 (dua) cara yaitu:
a.

Pemantauan pekerja radiasi secara langsung (in-vivo)

b.

Pemantauan
(in-vitro)

5.3

pekerja

radiasi

secara

tidak

langsung

Kriteria Pekerja Radiasi Yang Dipantau

Pekerja radiasi yang mendapat pemantauan dosis


adalah pekerja radiasi yang diperkirakan menerima dosis efektif
per tahun > 1 mSv. Pekerja radiasi yang akan bekerja di medan
radiasi tinggi dianjurkan untuk menggunakan dosimeter tambahan misalnya dosimeter pena yang dapat dibaca langsung.
Tamu atau pengunjung lainnya yang bukan pekerja
radiasi, jika akan memasuki daerah kerja pengendalian tidak
perlu mengenakan dosimeter perorangan. Pemantauan dosis
radiasi internal diutamakan diberikan kepada pekerja radiasi
yang menangani bahan radioaktif/sumber radiasi terbuka
dengan potensi kontaminasi internal dan diperkirakan akan
menerima dosis terikat efektif pertahun > 1 mSv. Bagi pekerja

37

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

radiasi lainnya, pemantauan dosis radiasi internal tidak


diperlukan, kecuali jika diperlukan untuk konfirmasi atau jika
terjadi kecelakaan yang diduga terjadi kontaminasi radiasi
internal.
5.4

Metode Pemantauan

Pemantauan dosis radiasi eksternal dilakukan dengan


menggunakan dosimeter perorangan yaitu dosimeter termoluminesens (TLD). Jenis TLD yang digunakan adalah Lithium
Florida (LiF) tipe BG-0110. TLD tipe BG-0110 digunakan untuk
mendeteksi radiasi dan . TLD tipe BGN-7776 atau 7767
digunakan untuk mendeteksi radiasi , dan neutron.
Setiap pekerja radiasi diberi 2 (dua) badge TLD yaitu
seri A dan seri B. Dosis radiasi eksternal yang diukur TLD
adalah Dosis Ekivalen Kulit (Surface dose) atau Hp(0,07) dan
Dosis Ekivalen Seluruh Tubuh (deep dose) atau Hp(10). Bagi
pekerja radiasi yang tidak bekerja dengan sumber radiasi
berdaya tembus lemah (seperti radiasi dan /foton berenergi < 15 keV), dosis radiasi eksternal yang diukur hanya Hp(10).
Pemantauan dosis radiasi internal dengan metode
pencacahan langsung (in-vivo) dilakukan dengan mencacah
tubuh pekerja (full scan, total body, tiroid, paru-paru)
menggunakan alat cacah Whole Body Counter (WBC). Metode
in-vivo ini bertujuan untuk mengetahui dosis radiasi internal
yang diterima pekerja akibat masuknya radionuklida (radionukida pemancar-) ke dalam tubuh dengan mengukur
pancaran radiasi dari radionuklida yang ada di dalam tubuh.
Pemantauan dosis radiasi internal dengan metode invitro dilakukan dengan mencacah hasil metabolisme tubuh
dalam hal ini adalah contoh urin. Pemantauan ini bertujuan
untuk mengetahui dosis radiasi internal yang diterima pekerja
akibat masuknya radionukida (pemancar , dan ) ke dalam
tubuh pekerja.
Dosis radiasi internal yang diukur baik secara in-vivo
(dengan WBC) maupun secara in-vitro (dengan mencacah
contoh urin) adalah Dosis Terikat Efektif E(50) yaitu jumlah
dosis terikat rata-rata dalam organ atau jaringan dengan
memperhitungkan faktor bobot (wT) masing-masing organ.

38

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

5.5

Periode Pemantauan

Periode pemantauan dosis radiasi eksternal ditentukan


berdasarkan daerah radiasi tempat pekerja radiasi bekerja.
Untuk pekerja yang bekerja di daerah radiasi tinggi dan
diperkirakan dapat menerima dosis melebihi NBD maka periode
pemantauannya dapat dilakukan setiap 2 (dua) minggu dan
selambat-lambatnya 1 (satu) bulan. Untuk pekerja yang bekerja
di medan radiasi rendah dan sedang pada umumnya mempunyai periode pemantauan 3 (tiga) bulan.
Periode pemantauan untuk dosis radiasi internal
bergantung pada sifat kimia dan fisika radionuklida, kondisi
daerah kerja dan jenis pekerjaan. Pekerja radiasi yang
memenuhi kriteria pada sub bab 5.3 yang perlu dipantau dosis
radiasi internal.
Jenis pemantauan dosis radiasi internal terdiri atas:
a.

Pemantauan rutin: biasanya mempunyai periode pemantauan tiap 3 bulan.

b.

Pemantauan khusus: pemantauan yang dilakukan di luar


jadwal rutin misalnya karena adanya kondisi abnormal.

c.

Pemantauan operasional/penugasan: pemantauan yang


dilakukan karena adanya penugasan.

d.

Pemantauan konfirmasi: pemantauan yang dilakukan 1 kali


dalam setahun untuk pembuktian bahwa pekerja bebas
kontaminasi radionuklida internal.

5.6

Dosimeter Perorangan

Untuk mengukur dosis radiasi eksternal digunakan


dosimeter perorangan. Ada 2 jenis dosimeter peorangan yaitu
TLD dan dosimeter pena atau Electronic Personal Dosimeter
(EPD). Dosimeter pena (saku) atau EPD merupakan dosimeter
yang dosisnya dapat dibaca secara langsung setiap saat (direct
reading), sedangkan TLD adalah dosimeter yang tidak dapat
membaca langsung dosis yang direkamnya, dosis yang
direkam TLD merupakan dosis akumulasi yang memerlukan
alat baca (TLD reader ) untuk dapat mengetahui dosis yang
direkam oleh TLD. Dosimeter perorangan berdasarkan jenisnya
dapat digunakan untuk memantau dosis radiasi gama dan/atau
beta serta radiasi neutron yang ditentukan berdasarkan daerah

39

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

kerja atau medan radiasi. Dosimeter saku dan EPD biasanya


untuk pemantauan satu jenis dosis radiasi yaitu gama atau
neutron, sedangkan TLD dapat digunakan untuk memantau
ketiga jenis radiasi tersebut.
Dosimeter saku dan EPD digunakan untuk mendukung
pemakaian TLD, khususnya digunakan pada medan radiasi
tinggi juga digunakan oleh tamu/pengunjung. Dosimeter perorangan dipakai di bagian tubuh yang paling banyak menerima
paparan radiasi, biasanya di bagian dada atau pinggang. Jika
kemungkinan penerimaan paparan radiasi cukup tinggi di
bagian anggota tubuh tertentu misalnya jari tangan maka
menggunakan dosimeter cincin, jika penerimaan dosis radiasi
tinggi di bagian pergelangan tangan/kaki maka menggunakan
dosimeter tangan/kaki.
5.7

Perhitungan Dosis Radiasi Internal

Untuk menghitung dosis radiasi internal atau dosis


terikat efektif (committed effective dose) yang diterima pekerja
dari inhalasi (pernafasan) dan injesi (pencernaan) dari
radionuklida yang masuk ke dalam tubuh, digunakan
persamaan sebagai berikut:

( )

( )

.... (5.1)

dengan

) : dosis terikat efektif dari inhalasi radionuklida j dan


injesi radionukilda j

( )

: koefisien dosis terikat efektif persatuan pemasukan


(intake) radionuklida j dari inhalasi (Sv/Bq)

( )

: koefisien dosis terikat efektif persatuan pemasukan


radionuklida j dari injesi (Sv/Bq)
: pemasukan radionuklida j melalui inhalasi
: pemasukan radionuklida j melalui injesi

5.8

Dosis Efektif

Dosis radiasi dapat diperoleh dari sumber radiasi


eksternal dan dapat juga diperoleh dari sumber radiasi internal.

40

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Dosis radiasi eksternal terjadi karena paparan radiasi langsung


dari sumber radiasi tertutup, misal sumber yang berada di
dalam wadah namun radiasinya masih menembus perisai
wadah, dan/atau terbuka, seperti radionuklida yang terdispersi
di udara, radionuklida yang terdeposisi di lantai, pakaian dan
kulit. Dosis radiasi internal dapat terjadi karena adanya radionuklida yang masuk ke dalam tubuh melalui berbagai jalur,
misal melalui inhalasi, injesi dan pori-pori kulit atau luka
terbuka.
Dosis efektif dihitung dengan mempertimbangkan
semua jalur dominan yang memungkinkan pekerja terpapar,
yaitu:

............................... (5.2)

dengan
: dosis total dari paparan radiasi eksternal dan
paparan radiasi internal (Dosis Efektif)

) : Dosis radiasi dari paparan radiasi eksternal

) : Dosis terikat efektif dari inhalasi radionuklida j dan


/atau injesi radionukilda j (Dosis Radiasi Internal)

5.9

Rekaman dan Penyimpanan Data Dosis Radiasi


Perorangan

Setiap dosis radiasi yang diterima oleh pekerja baik


dosis radiasi eksternal maupun dosis radiasi internal akibat
kerja, harus direkam. Rekaman dosis radiasi dilakukan baik
secara manual maupun elektronik. Data dosis radiasi pekerja
radiasi dibuat ganda dan disimpan pada tempat yang berbeda.
Setiap pekerja mempunyai kartu riwayat dosis yang
berisikan antara lain:
a.

nama pekerja,

b.

nomor identifikasi,

c.

tempat dan tanggal lahir,

d.

jenis pekerjaan,

e.

tahun pemantauan, dan

f.

besarnya dosis radiasi yang diterima.

41

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Kartu riwayat dosis radiasi pekerja harus disimpan dan


dipelihara dengan baik agar tidak rusak, tidak terbakar, tidak
hilang, bersifat terbatas dan mudah diperoleh jika diperlukan.
Kartu riwayat dosis ini disimpan selama pekerja masih aktif
bekerja atau setidaknya sampai pekerja berusia 75 tahun atau
30 tahun setelah pekerja berhenti bekerja dengan radiasi.
5.10

Pelaporan Dosis Radiasi Perorangan

Hasil evaluasi pemantauan dosis radiasi perorangan


baik radiasi eksternal maupun radiasi internal oleh laboratorium
pemroses dosis disampaikan kepada Pemegang Ijin (PI) dan
BAPETEN. PI wajib menyampaikan hasil evaluasi pemantauan
dosis kepada pekerja radiasi melalui kepala bidangnya.
5.11

Penerimaan Paparan Radiasi Berlebih

Paparan radiasi berlebih adalah paparan radiasi yang


diterima oleh pekerja radiasi melampaui NBD yang ditetapkan.
Jika pekerja radiasi menerima paparan berlebih maka yang
perlu dilakukan adalah:
a.

Laboratorium pemroses dosis radiasi perorangan segera


melaporkan hasil evaluasi dosis tersebut kepada PI dan
BAPETEN.

b.

PI selanjutnya melakukan penelusuran riwayat pekerjaan


pekerja radiasi yang menerima paparan radiasi berlebih
tersebut dan melakukan tindakan yang diperlukan.

c.

Jika pekerja radiasi menerima dosis > 200 mSv dilakukan


pemeriksaan sel darah lengkap, limfosit absolut dan
aberasi kromosom pada sel somatik.

d.

Pekerja radiasi yang menerima dosis berlebih berhak


mendapatkan tindak lanjut pemeriksaan kesehatan dan
konseling. Bagi yang membutuhkan konseling dapat
menghubungi Klinik Kawasan Nuklir Serpong.

42

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

BAB 6
PENGENDALIAN DAERAH KERJA

6.1

Lingkup dan Tujuan

Kegiatan pengendalian daerah kerja di Kawasan Nuklir


Serpong yang meliputi pembagian daerah kerja dan
pemantauannya memiliki tujuan membatasi dan memperkecil
penerimaan dosis perorangan dalam batas keselamatan
sebagaimana yang ditetapkan oleh Peraturan Pemerintah
Nomor 33 Tahun 2007 tentang Keselamatan Radiasi Pengion
dan Keamanan Sumber Radioaktif serta Peraturan Kepala
BAPETEN tentang Proteksi dan Keselamatan Radiasi dalam
Pemanfaatan Tenaga Nuklir.
6.2

Pembagian Daerah Kerja di Kawasan Nuklir Serpong

Untuk keperluan pembatasan penyinaran sebagai


wujud implementasi tujuan proteksi radiasi, maka daerah kerja
di Kawasan Nuklir Serpong dibagi menjadi:
a.

Daerah Instalasi Nuklir adalah daerah yang dibatasi oleh


pagar kuning yang di dalamnya terdapat instalasi nuklir
dan fasilitas pemanfaatan zat radioaktif yang hanya boleh
dimasuki oleh pekerja radiasi dan orang yang telah diberi
izin.

b.

Daerah Non Instalasi Nuklir, adalah daerah di luar pagar


kuning yang mencakup laboratorium, fasilitas penunjang,
administrasi dan sarana pelayanan lainnya.

6.3

Pembagian Daerah Kerja Instalasi Nuklir

Pembagian daerah kerja instalasi nuklir disesuaikan


dengan kegiatan yang dilakukan di tiap instalasi nuklir tersebut.
Secara garis besar daerah kerja instalasi nuklir dibagi menjadi:
a. Daerah Supervisi, terdiri atas:
1) Daerah Radiasi Sangat Rendah
Daerah kerja yang memungkinkan seseorang pekerja
menerima dosis kurang dari atau sama dengan 1 mSv
(100 mRem) dalam satu tahun.

43

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

2) Daerah Radiasi Rendah


Daerah kerja yang memungkinkan seseorang pekerja
menerima dosis lebih dari 1 mSv (100 mrem) tapi
kurang dari 6 mSv (600 mrem) dalam satu tahun untuk
seluruh tubuh atau nilai batas dosis organ yang sesuai.
b. Daerah Pengendalian, dibedakan atas:
1) Daerah Radiasi, terdiri atas:

a)

Daerah Radiasi Sedang


Daerah kerja yang memungkinkan seseorang yang
bekerja secara tetap pada daerah itu menerima
dosis 6 mSv (600 mrem) atau lebih tetapi kurang
dari 20 mSv (2 rem) dalam satu tahun untuk
seluruh tubuh atau nilai batas dosis organ yang
sesuai.

b)

Daerah Radiasi Tinggi


Daerah kerja yang memungkinkan seseorang yang
bekerja secara tetap dalam daerah itu menerima
dosis 20 mSv (2 rem) atau lebih dalam satu tahun
atau nilai yang sesuai terhadap organ tertentu dari
tubuh.

2) Daerah Kontaminasi, terdiri atas:

a)

Daerah kontaminasi rendah


Daerah kerja dengan tingkat kontaminasi yang
besarnya
lebih
kecil
dari
0,37 Bq/cm2
-5
2
(10 Ci/cm ) untuk pemancar- dan lebih kecil
dari 3,7 Bq/cm2 (10-4 Ci/cm2) untuk pemancar-.

b)

Daerah kontaminasi sedang


Daerah kerja dengan tingkat kontaminasi radioaktif
0,37 Bq/cm2 (10-5 Ci/cm2) atau lebih tapi kurang
dari 3,7 Bq/cm2 (10-4 Ci/cm2) untuk pemancar-
dan 3,7 Bq/cm2 (10-4 Ci/cm2) atau lebih tetapi
kurang dari 0,37 Bq/cm2 (10-5 Ci/cm2) untuk
pemancar-, sedangkan kontaminasi udara tidak
melebihi sepersepuluh Batas Turunan Kadar Zat
Radioaktif di udara.

44

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

c)

Daerah kontaminasi tinggi


Daerah kerja dengan tingkat kontaminasi dari 3,7
Bq/cm2 (10-4 Ci/cm2) atau lebih untuk pemancar-
dan 37 Bq/cm2 (10-3 Ci/cm2) atau lebih untuk
pemancar-, sedangkan kontaminasi udara
kadang-kadang lebih besar dari Batas Turunan
Kadar Zat Radioaktif di udara.

Rangkuman pembagian daerah kerja ini diberikan pada


Gambar 6.1.
Daerah kerja di fasilitas harus dipantau paparan radiasi,
jenis dan tingkat kontaminasinya oleh petugas Keselamatan
Kerja. Data hasil pemantauan ini digunakan untuk evaluasi
keselamatan dan kesehatan kerja para pekerja dan peningkatan unjuk kerja peralatan proteksi radiasi yang perlu digunakan di daerah tersebut.
Klasifikasi isotop berdasarkan radiotoksisitas relatif per
satuan aktivitas pada Tabel 6.1 dan Tingkat Kontaminasi
Permukaan Maksimum Yang Diizinkan pada Tabel 6.2 dapat
digunakan untuk pengendalian daerah kerja.
Tabel 6.1

Klasifikasi Isotop Berdasarkan


Relatif Persatuan Aktivitas

Radiotoksisitas

Group 1: Radiotoksisitas Sangat Tinggi


210
210
228

Pb

226

Ra

227

231

Pa

233

238

Pu

241

Pu

243

Am

244

Cm

249

Cf

Po

228

Ra

228

230

234

239

Pu

242

Pu

242

Cm

245

Cm

250

Cf

Ra

227

Ac

230

232

232

237

Np

241

Am

243

Cm

246

Cm

252

Cf

Th
Th
Th

Group 2: Radiotoksisitas Tinggi


22

36
45

Co

95

Cl

60

Co

106

Sc

Ru

Sr

110m

90

Sr

115m

91

Mn

Zr

89

Ca

46
54

56

Na

125

Sb

127m

Te

Ag

129m

Cd

124

Te
I

114m

In

126

124

Sb

125

131

144

133

152

Ce

Cs

154

137

Cs

160

Ba

Eu
Tb

170

Hf

Eu

134

140

181

Tm

182

Ta

192
204

Ir

Tl

228

207

Bi

210

Bi

211
212
224

230

Ac

Pa

234

At

Th

236

Pb
249

Ra

Bk

45

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Group 3: Radiotoksisitas Sedang


48

65

Sc

Be

48

69m

14

C
51

Cr

72

52

Mn

90

Zn

125m

Ru

105

127

Ru

105

73

93

103

131m

56

74

97

Zr

109

132

52

76

93m

105

55

77

As

95

59

Fe

75

Se

99

57

Co

82

Na

Si
P

35

41

58

Co

42

47

47

239

Pr

166

Ho

185

Ag

130

147

Nd

169

191

Nb

111

Ag

132

149

171

193

Mo

109

Cd

134

147

171

190

Br

96

115

Cd

135

149

175

194

Ir

203

mKr

97

115m

Xe

Pt

Nb

Tc
Tc

Pr

Te
I
I

Nd

Pm
Pm

Re

Er
Er

Tm
Yb

Os

Hg

Os
Os

201

Tl
Tl

202

Tl

Pb

151

177

191

206

Sn

181

193

212

Sm

Kr

153

65

Ni

86

Rb

99

Tc

125

136

152

64

Cu

85

97

Ru

122

131

155

Cs

Sn

Sm

Cs

Sb

Lu
W

Eu

Ba

Eu

185

Pt

Hg

Hg

200

Ir

Np

203

135
131

Sr

Re

In

113

Tc

Dy

Pa

Au

143

Pd

Te

98

Sc

199

197m

Ce

87

Ca

233

188

Pd

Te

63

Re

Th

Au

Dy

85

Ni

43

183

Gd

231

198

166

Rh

143

159

142

As

Fe

32

Ce

187

Gd

197

As

Fe

31

141

153

186

As

Mn

Cl

Gd

165

Ga

129

140

Te

Te

38

103

Sr

92

18
24

91

Zn

Bi
Bi

197

Pt

220

196

Au

222

Rn
Rn

Group 4: Radiotoksisitas Rendah


3

15
37

58m

59

69

71

Ge

87

Ni

85

Kr

91m

Zn

85

Sr

93

Co

Tabel 6.2

Rb
Y

Zr

97

103m

Rh

131m

96m

131m

In

133

99m

129

Nb
Tc
Tc

Xe

Xe

134m

Cs

135

Cs

191m

Os

147

Sm

193m

Pt Nat Th Nat U

Re

197m

Pt

187

232

Th

235

238

Tingkat Kontaminasi Permukaan Maksimum Yang


Diizinkan*)

Jenis Daerah Kerja

Tingkat Maksimum Yang


Diizinkan, Bq/Cm2
90

kec. 90Sr
Sr

Daerah kontaminasi
rendah

0,37
3,7**)

3,7

0,37

Daerah kontaminasi
sedang

3,7
37**)

37

3,7

> 3,7
> 37**)

> 37

> 3,7

Daerah kontaminasi tinggi


dan tidak umum dimasuki
*)

Sebagai pedoman luas rata-rata pengukuran diusahakan 300 cm2.


Luasan 1 000 cm2 dapat digunakan untuk lantai, dinding dan atap.
**)
Harga ini hanya digunakan untuk pemancar- selain radionuklida
sangat toksik dalam group I pada Tabel 6.1.

46

Gambar 6.1 Diagram Pembagian Daerah Kerja

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

47

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

6.4

Pengendalian Paparan Radiasi Eksternal

Bahaya radiasi eksternal dapat dikurangi dengan memperkecil semua tingkat radiasi eksternal yang dapat dilaksanakan dengan cara berikut:
a.

Menggunakan sumber radiasi sesuai kebutuhan.

b.

Menjaga jarak sejauh yang dapat dimungkinkan dari


sumber radiasi.

c.

Pengaturan waktu kerja.

d.

Menggunakan perisai radiasi yang sesuai.

e.

Melaksanakan pemantauan daerah kerja secara rutin dan


memasang tanda bahaya radiasi yang sesuai.

6.4.1

Pengendalian Radiasi Gama, Sinar-X atau Neutron

Pengendalian daerah kerja di KNS berdasarkan laju


dosis ditentukan sebagai berikut:
6.4.1.1 Daerah dengan Laju Dosis Kurang dari 10 Sv/jam
Daerah kerja dengan laju dosis kurang dari 10 Sv/jam
tidak memerlukan tindakan pencegahan khusus terhadap
radiasi eksternal. Bila seorang bekerja dalam daerah ini, maka
dalam setahun (2000 jam) dosis radiasi yang diterima rata-rata
sebesar 20 mSv dan dalam periode 5 tahun dosis yang terakumulasi tidak boleh melebihi 100 mSv.
6.4.1.2 Daerah Dengan Laju Dosis Lebih Besar dari
10 Sv/jam.
Semua daerah kerja dengan laju dosis melebihi
10 Sv/jam harus diberi tanda radiasi. Bidang Keselamatan
bertanggung jawab memantau secara rutin dan memperbaharuinya apabila ada perubahan. Adanya perubahan kondisi yang
diperkirakan akan mengubah laju paparan di daerah kerja perlu
menjadi perhatian Bidang Keselamatan Kerja.
Pekerja radiasi yang bekerja di daerah radiasi tinggi
selain menggunakan badge TLD juga menggunakan dosimeter
saku. Bidang Keselamatan memberikan pegarahan dan
petunjuk mengenai penggunaan dosimeter saku.

48

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

6.4.1.3 Daerah Bahaya Khusus


Pada daerah dengan bahaya khusus, Bidang Keselamatan bertanggung jawab menentukan pemasangan tanda
bahaya yang memberikan peringatan kepada pekerja radiasi
bahwa ada radiasi tinggi dan memberi petunjuk pelaksanaan
untuk merespon tanda-tanda peringatan tersebut.
Alat tanda peringatan bahaya ini dapat berupa:
a.

Bunyi atau sirene.

b.

Cahaya.

c.

Atau tanda lain.

Sistem pemantauan kritikalitas yang dipasang di ruang


tertentu pada instalasi harus digabungkan dengan tanda bahaya guna keperluan evakuasi di dalam gedung dan dihubungkan
pula dengan tanda bahaya di luar gedung untuk memberitahukan personil yang berada di sekitar gedung. Tanda peringatan dalam gedung juga dilakukan dengan menggunakan
pengeras suara (paging system).
6.4.2

Pengendalian Radiasi Beta

Daerah kerja yang menggunakan sumber radiasi


beta (), pengendaliannya dilakukan dengan memperhatikan
sifat-sifat radiasi beta dan penentuan paparan radiasinya diukur
dengan surveimeter yang mempunyai sensitivitas tinggi.
Sehubungan daya tembus radiasi dalam jaringan
tidak sedalam radiasi-, maka organ yang paling penting untuk
diperhatikan ialah kulit dan lensa mata. Mengingat mata dapat
dengan mudah dilindungi dengan kaca mata pengaman (safety
glass) maka kulit menjadi organ kritis. Kontribusi laju dosis
radiasi beta dari sumber terbuka dapat diperkirakan dari laju
dosis gama yang dipancarkannya. Sebagai contoh perbandingan laju dosis radiasi dari sumber 60Co, 32P, 90Sr, 90Y dan 137Cs
pada berbagai jarak terlihat pada Tabel 6.3 dan 6.4.

49

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Laju Dosis Radiasi dan dari sumber titik 37 MBq


60
Co di udara*)

Tabel 6.3

Laju Dosis (Gy/jam)

No.

Jarak dari
Sumber

Radiasi

Radiasi

1.

9.000.000

125.000

2.

830.000

14.000

3.

10

43.000

1.250

4.

30

1300

10

100

Kecil

10

5.
*)

(25 C;101 kPa)

Tabel 6.4

No.

Laju dosis radiasi beta dari sumber titik 37 MBq


90
Sr dan 137Cs.

Jarak
dari
Sumber

P,

Laju Dosis (Gy/jam)


32

90

Sr

137

Cs

1.

3.500.000

10.500.000

6.400.000

2.

370.000

1.060.000

730.000

3.

10

35.000

84.000

50.000

4.

30

3.900

8.000

4.800

5.

100

350

450

100

6.5

32

Pengendalian Kontaminasi

Pengendalian kontaminasi dimaksudkan untuk pencegahan bahaya kontaminasi baik di dalam daerah instalasi nuklir
maupun di daerah non instalasi nuklir. Upaya ini dilakukan
dalam bentuk pengaturan lalu lintas orang dan barang di dalam
instalasi, pengaturan lalu lintas orang, barang dan kendaraan di
luar instalasi.
6.5.1

Pengaturan Lalu Lintas Orang dan Barang di Dalam


Fasilitas

Untuk menghindari terjadinya penyebaran kontaminasi


di dalam fasilitas, maka pengaturan lalu lintas orang dan barang

50

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

di dalam instalasi diatur oleh Bidang Keselamatan sesuai


dengan ketentuan yang berlaku di instalasinya.
6.5.2

Pengaturan Lalu Lintas Orang, Kendaraan dan


Barang di Daerah Instalasi Nuklir

Untuk pencegahan dan pengawasan penyebaran


kontaminasi maka setiap orang yang berada di daerah instalasi
nuklir harus dikenal identitasnya dengan memakai tanda
pengenal. Kartu tanda pengenal pekerja dilengkapi dengan
pasfoto. Para pekerja atau pegawai KNS yang mempunyai
kegiatan di daerah instalasi nuklir, masuk melalui pintu utama
dengan tetap mengenakan tanda pengenal selama berada di
daerah instalasi Nuklir. Tamu atau pun pengunjung sebelum
memasuki daerah instalasi Nuklir diharuskan meminta izin di
MGS (Pos Gerbang Utama, Main Gate Station) untuk memperoleh kartu tanda pengenal tamu.
Setiap pekerja tidak diizinkan mengunjungi instalasi lain
di luar daerah instalasinya kecuali petugas khusus atau pun
karena suatu karena tugas dan memperoleh izin Petugas
Pengamanan yang berada di Instalasi yang dikunjungi.
Kendaraan para pekerja/tamu/pengunjung harus
ditempatkan di lokasi yang telah disediakan. Untuk kendaraan
pekerja /tamu /pengunjung karena sesuatu keperluan akan
masuk ke daerah instalasi nuklir terlebih dahulu harus memperoleh izin dari Petugas Pengamanan yang ada di MGS, kecuali
ambulan, mobil pemadam kebakaran dalam keadaan darurat
dan kendaraan yang beroprasi dalam daerah instalasi nuklir
serta kendaraan lain dengan izin khusus.
6.5.3

Pengaturan Lalu Lintas Orang, Kendaraan dan


Barang Keluar Dari Daerah Instalasi Nuklir

Setiap pekerja yang akan meninggalkan daerah radiasi


dan/atau daerah kontaminasi dan akan keluar dari daerah
instalasi nuklir diwajibkan mengikuti prosedur pemantauan
kontaminasi personil. Pekerja tersebut tidak diperkenankan
membawa barang atau bahan dari daerah instalasi nuklir kecuali telah melalui prosedur administratif dan pemeriksaan kontaminasi serta mendapat izin dari Pemegang Izin.

51

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

6.6

Detektor Kontaminasi Pada Pos Pintu Masuk


Daerah lnstalasi Nuklir

Lalu lintas orang, barang dan kendaraan yang akan


keluar masuk daerah instalasi nuklir dipantau dengan detektor
radiasi pada pintu masuk pos penjagaan daerah instalasi nuklir.
6.7

Pencegahan dan Pengawasan Kontaminasi Pekerja

Setiap fasilitas harus menyediakan sarana perlindungan pekerja (protective devices) berupa penutup sepatu (shoe
cover), baju kerja (lab coat), respirator dan pelengkapan lain
sesuai untuk mencegah terjadinya kontaminasi pada pekerja.
Bagi instalasi/unit kerja yang memiliki daerah dengan
potensi kontaminasi harus menyediakan perlengkapan kerja
sesuai dengan potensi yang ada dan memiliki ruang ganti
pakaian.
Setiap pekerja radiasi yang bekerja di daerah pengendalian diwajibkan melakukan pemantauan kontaminasi sebelum
meninggalkan daerah kerja. Alat pemantau kontaminasi tangan
dan kaki ditempatkan pada jalur ke luar daerah pengendalian.
6.8

Dekontaminasi Permukaan pada Pekerja

Bagi pekerja yang permukaan kulitnya terkontaminasi


zat radioaktif maka harus dilakukan dekontaminasi. Proses
dekontaminasi dilakukan dengan cara mencuci permukaan kulit
yang terkontaminasi dengan sabun atau bahan lain yang sesuai
(tidak bersifat abrasif). Ketentuan dekontaminasi dibuat oleh
Bidang Keselamatan dan diawasi oleh petugas proteksi radiasi.
Permukaan kulit dinyatakan terkontaminasi apabila:
a.

Tingkat kontaminasi melebihi 1,8 Bq/cm2 (untuk )

Tingkat kontaminasi melebihi 0,18 Bq/cm2 (untuk )


Batas tingkatan kontaminasi dan tindakan dekontaminasi yang
perlu dilakukan diberikan pada TabeI 6.5.
Bagi pekerja radiasi yang terkontaminasi dengan disertai luka atau keadaan lain yang memerlukan tindakan medis
maka dekontaminasi dilakukan di klinik KNS untuk mendapatkan pertolongan medis yang diperlukan.

52

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Tabel 6.5

Tingkat Tindakan untuk Kontaminasi Kulit

Tingkat
kontaminasi
(TK) (Bq/cm2)

Tingkat
Kontaminasi
(TK)
(Bq/cm2)

Tindakan yang Diambil

TK < 3,7

Cuci dengan seksama dan


bersihkan dari kontaminasi
yang dapat terlepas. Tingkat ini tidak berbahaya terhadap kesehatan

TK < 0,37

3,7 < TK < 3700

Cuci dengan seksama selama jam kerja biasa, orang


yang terkontaminasi pada
tingkat ini sesudah dibersihkan dibawa ke unit
pelayanan kesehatan untuk
treatment lebih lanjut.
Selama di luar jam kerja
biasa, pekerja datang untuk
treatment pada
kesempatan pertama jam
kerja biasa (yakni bila
dokter yang bertugas telah
datang )

0,37 < TK < 37

TK > 3700

Mula-mula cuci hingga


bersih. Kontaminasi di atas
tingkat ini harus dilaporkan
segera ke dokter kantor
setiap waktu

TK > 37

Catatan:
a. Tingkat tindakan ini berIaku untuk kontaminasi fixed yang
tetap lekat pada kulit sekali pun telah diusahakan
pembersihan berkali-kali dengan metode yang seharusnya.
Hubungi segera petugas proteksi radiasi tempat bekerja
untuk pengarahan dan bantuan.
b.

Bila kulit luka atau lecet terkena kontaminasi, dokter yang


bertugas harus diberitahu dan akan menunjukkan tindakan
yang akan diambil.

c.

Luas rata-rata pengukuran


permukaan detektor.

bergantung

pada

luas

53

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

6.9

Persetujuan Kerja

Pekerja radiasi yang akan bekerja di daerah radiasi


yang memungkinkan menerima dosis radiasi mendekati NBD
mingguan, maka pekerja radiasi diwajibkan mengajukan permohonan bekerja yang ditandatangani kepala bidang yang bersangkutan dengan menyampaikan tujuan dan uraian pekerjaan
yang akan dilakukan. Selanjutnya bidang keselamatan mengevaluasi kelayakan pekerjaan tersebut. Sebelum pekerjaan dilakukan petugas proteksi radiasi terlebih dahulu memantau
paparan radiasi dan tingkat kontaminasi baik permukaan maupun udara untuk memastikan potensi bahaya yang ada. Guna
menghindari penerimaan dosis radiasi yang cukup signifikan,
maka petugas proteksi radiasi melakukan pembagian tugas dan
waktu kerja.
6.10

Pengawasan Kontaminasi Udara di Daerah Kerja

Petugas Keselamatan di tiap fasilitas bertanggung


jawab melakukan pengawasan kontaminasi udara di daerah
kerja. Secara umum kontaminasi udara dapat digolongkan atas
dua golongan yaitu kontaminasi gas dan kontaminasi partikel
(aerosol) radioaktif.
Pemantauan radioaktivitas udara harus dilaksanakan:
a.

Bila individu diperkirakan menerima paparan 40 atau lebih


DAC hour*)dalam setahun, atau

b.

Sejauh diperlukan untuk menetapkan bahaya radioaktivitas


yang ada di udara bila peralatan pelindung pernafasan
untuk melindungi diri terhadap radionuklida yang ada di
udara diharuskan dipakai.

Pemantauan udara real time harus dilakukan sesuai


keperluan untuk mendeteksi dan menyediakan peringatan
konsentrasi aktivitas di udara yang memastikan tindakan
segera untuk menghentikan inhalasi zat radioaktif yang ada di
udara.

*)

DAC (Derived Air Concentration) hour atau jam konsentrasi udara turunan
merupakan ALI dikalikan fraksi tahunan, contoh untuk DAC hour 40 maka
fraksinya adalah 40/2000. ALI adalah Annual Limit on Intake atau Batas
Pemasukan Tahunan.

54

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

6.11

Pengendalian Lepasan melalui Sistem Ventilasi

Seluruh sistem ventilasi pelepasan (exhaust) yang


terpasang pada gedung yang mengelola bahan radioaktif harus
dipantau bila diperkirakan ada pelepasan ke lingkungan melalui
sistem ventilasi yang lebih dari 1/100 tingkat acuan. Nilai tingkat
acuan ditetapkan 3/10 batas pelepasan turunan sebagaimana
diberikan pada Lampiran B untuk radionuklida yang bersangkutan dalam seminggu. Jika diperkirakan terdapat beberapa
jenis radionuklida digunakan rumus berikut:
........ (6.1)

dengan C adalah jumlah radionuklida ke-i yang dilepaskan ker


hari dan TPA adalah tingkat pelepasan acuan untuk radionuklida bersangkutan.
Bila terindikasi adanya pelepasan radioaktif di udara,
dilakukan pengaturan sistem ventilasi sampai tingkat kontaminasi di udara kembali aman di bawah batas yang diizinkan.
Batas pelepasan cerobong pada berbagai fasilitas di KNS
diberikan pada Tabel 6.6 berikut:
Tabel 6.6

Batas Pelepasan
Fasilitas.

Cerobong

pada

Beberapa

Batasan, Bq/m3

Fasilitas

Radioaktivitas terukur

IRM

Gross
Gross

2
20

IEBE

Gross

RSG
GAS

Gas mulia
Iodine
Partikulat

4.000
-----

IPRR

Gas mulia
Iodine
Partikulat

1
0,4
2,2

IPEBRR

Gross

55

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Bila batas lepasan di RSG GAS terlampaui, maka secara otomatis akan memberikan sinyal alarm radiasi pada panel
tegak di Ruang Kendali Utama (RKU), kemudian petugas
keselamatan akan menelusuri penyebab terjadinya alarm dan
melakukan tindakan penghentian kegiatan reaktor.
Pada fasilitas IPRR bila batas lepasan terlampaui,
maka akan dilakukan tindakan penghentian kegiatan kemudian
dilakukan pengaturan pola alir dan tekanan udara serta
ditelusuri penyebabnya.
Pada fasilitas IEBE dan IRM bila batas lepasan terlampaui, maka akan dilakukan penghentian kegiatan yang menyebabkan lepasan tersebut.
6.12

Pembatasan Lain yang Perlu Diperhatikan

Untuk mencegah terjadinya kontaminasi internal pada


pekerja radiasi, maka di daerah kerja radiasi dan/atau kontaminasi setiap pekerja radiasi dilarang untuk makan, minum, merokok dan berhias. Pada tempat dengan potensi kontaminasi,
setiap pekerja radiasi dilarang menyimpan dan mempersiapkan
bahan makanan dan minuman. Larangan merokok juga ditetapkan karena selain dapat menimbulkan bahaya kontaminasi juga
dapat menimbulkan bahaya kebakaran. Sumber air minum
yang digunakan, terutama di daerah instalasi nuklir harus jelas
asal usulnya dan harus diawasi kemungkinan terkontaminasi.
6.13

Labelisasi Radiasi

Sesuai dengan ketentuan keselamatan radiasi, maka


bidang keselamatan di setiap fasilitas harus membuat sistem
labelisasi radiasi yang mudah diketahui dan dipahami dengan
baik oleh setiap pekerja radiasi sebagai tanda peringatan
adanya potensi bahaya radiasi dan/atau kontaminasi. Sistem
labelisasi radiasi yang dimaksud meliputi:
a.

Sistem labelisasi radiasi daerah kerja

b.

Sistem labelisasi radiasi untuk wadah yang berisi zat


radioaktif

c.

Sistem labelisasi radiasi untuk wadah yang berisi limbah


radioaktif

d.

Sistem labelisasi untuk peringatan bekerja di daerah


radiasi dan/atau daerah kontaminasi.

56

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

6.13.1 Labelisasi Daerah Kerja


Daerah kerja radiasi dan/atau kontaminasi yang ada di
instalasi/unit kerja harus diberi label radiasi yang menginformasikan adanya potensi bahaya radiasi dan/atau kontaminasi
sesuai dengan kategori daerah kerjanya. Label radiasi daerah
kerja terdiri dari dua macam, yaitu label yang digunakan untuk
identitas daerah kerja dan label yang digunakan untuk menginformasikan adanya sumber radiasi di daerah kerja.
6.13.1.1 Label Identitas Daerah Kerja.
Label identitas daerah kerja biasanya dipasang secara
permanen di pintu masuk daerah kerja atau di tempat lain di
depan daerah kerja tersebut yang mudah dilihat oleh para
pekerja radiasi yang digunakan untuk memberikan informasi
tentang kategori daerah kerja. Label terbuat dari lembaran
stainless steel atau bahan lain yang cukup tahan lama ini berisi
informasi tentang lambang radiasi (dengan warna magenta),
kategori daerah (daerah supervisi atau daerah pengendalian),
kategori daerah radiasi dan kategori daerah kontaminasi.
Contoh label radiasi yang digunakan untuk identitas daerah
kerja dengan kategori daerah supervisi diberikan pada Gambar
6.2 dan untuk daerah kerja dengan kategori daerah
pengendalian diberikan pada Gambar 6.3.
6.13.1.2 Label Identitas Sumber Radiasi di Daerah Kerja
Label identitas sumber radiasi di daerah kerja digunakan untuk memberikan informasi tentang adanya sumber radiasi di suatu tempat di daerah kerja yang dipasang secara tidak
permanen di bagian depan tempat tersebut atau di posisi lain
yang mudah dilihat oleh para pekerja radiasi. Label yang
digunakan terbuat dari kertas yang dapat ditempel dan berisi
informasi tentang lambang radiasi (dengan warna magenta),
jenis sumber, aktivitas sumber, paparan radiasi dan lamanya
waktu kerja yang diizinkan.

57

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Gambar 6.2 Label Kategori Daerah Supervisi

Gambar 6.3 Label Kategori Daerah Pengendalian


.
Apabila sumber radiasi sudah tidak lagi berada di
tempat tersebut, maka label harus segera dilepas. Jika label
tersebut tidak terkontaminasi, maka dapat dibuang di tempat
limbah non radioaktif, sebaliknya jika terkontaminasi maka
harus dibuang di tempat limbah radioaktif yang disediakan di
tempat tersebut.
Contoh label identitas sumber radiasi di daerah
diberikan pada Gambar 6.4. Untuk gambar 6.2; 6.3 dan 6.4;
6.5 dan 6.8 dengan ukuran: P x L = 30 x 20 cm warna dasar
kuning, lambang radiasi berwarna merah magenta, tulisan
berwarna hitam dengan huruf menyesuaikan

58

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Gambar 6.4 Label Identitas Sumber Radiasi


6.13.1.3 Sistem Pemagaran Daerah Kerja
Lokasi tertentu di daerah kerja yang memiliki potensi
bahaya radiasi dan atau kontaminasi karena suatu pekerjaan
atau kondisi tertentu memiliki nilai paparan radiasi dan atau
tingkat kontaminasi yang jauh melebihi nilai batas untuk lokasi
yang ada di ruangan tersebut harus diberikan identitas yang
jelas dalam bentuk pemagaran sesuai dengan ketentuan proteksi radiasi yaitu:
a.

Pemagaran dilakukan pada jarak aman dari sumber radiasi


berdasarkan hasil pengukuran paparan radiasi.

b.

Pemagaran dilakukan dengan menggunakan tiang


penyangga yang dihubungkan dengan rantai plastik warna
kuning dan pada tiang digantungkan label yang terbuat
dari lembaran stainless steel atau bahan lain yang cukup
tahan lama dan berisi informasi tentang lambang radiasi
(dengan warna magenta), nomor ruangan, jenis sumber,
tanggal pengukuran, nilai paparan radiasi pada jarak
pemagaran, nilai tingkat kontaminasi permukaan, waktu
yang diizinkan berada di dekat lokasi serta tandatangan
petugas proteksi radiasi.

Contoh label radiasi yang dipasang pada tiang


penyangga diberikan pada Gambar 6.5.

59

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Gambar 6.5 Label Sumber pada Pemagaran Daerah Kerja


6.13.2 Labelisasi Wadah Berisi Zat Radioaktif
Wadah yang didalamnya berisi zat radioaktif harus
diberi label radiasi secara jelas dan benar untuk menginformasikan adanya potensi bahaya radiasi yang ada di dalamnya.
Label yang digunakan terbuat dari kertas yang dapat ditempel
pada bagian kanan dan kiri serta depan dan belakang sisi
wadah yang berisi informasi tentang lambang radiasi (dengan
warna hitam), jenis zat radioaktif, aktivitas zat radioaktif,
kategori bungkusan dan indeks angkutan (paparan radiasi pada
jarak 1 meter dari permukaan bungkusan).
Apabila zat radioaktif sudah tidak lagi berada di dalam
wadah tersebut, maka label harus segera dilepas. Jika label
tersebut tidak terkontaminasi, maka dapat dibuang di tempat
limbah non radioaktif, sebaliknya jika label terkontaminasi maka
harus dibuang di tempat limbah radioaktif yang disediakan.
Contoh label bungkusan kategori I - Putih, II - Kuning
dan III - Kuning diberikan pada Gambar 6.6.

60

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Gambar 6.6 Label Kategori Bungkusan Zat Radioaktif


6.13.3 Labelisasi Wadah Limbah Radioaktif
Wadah yang didalamnya berisi limbah radioaktif harus
diberi label radiasi secara jelas dan benar untuk menginformasikan adanya potensi bahaya radiasi yang ada di dalamnya.
Label yang digunakan terbuat dari kertas yang dapat ditempel
pada bagian kanan dan kiri serta depan dan belakang sisi
wadah limbah yang berisi informasi tentang lambang radiasi
(dengan warna hitam), jenis dan kategori limbah radioaktif,
paparan radiasi pada permukaan dan pada jarak 1 meter dari
permukaan, tanggal pengukuran dan tandatangan petugas
proteksi radiasi.
Contoh label radiasi untuk wadah limbah radioaktif
diberikan pada Gambar 6.7.
Label berupa stiker dengan ukuran P x L = 20 x 15 cm.
Dasar berwarna kuning dengan lambang radiasi merah
magenta dan tulisan berwarna hitam.

61

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Gambar 6.7 Label Wadah Limbah Radioaktif


6.13.4 Label Peringatan Bekerja di
dan/atau Daerah Kontaminasi

Daerah

Radiasi

Guna mencegah terjadinya penyebaran kontaminasi


pada para pekerja khususnya kontaminasi interna, maka pada
daerah kerja yang memiliki potensi radiasi dan/atau kontaminasi perlu dipasang label peringatan yang terbuat dari lembaran
stainless steel atau bahan lain yang cukup tahan lama dan
dipasang secara permanen di pintu masuk daerah kerja atau di
tempat lain di depan daerah kerja tersebut yang mudah dilihat
oleh para pekerja radiasi. Label berisi informasi tentang lambang radiasi (dengan warna magenta), peringatan adanya zat
radioaktif, larangan makan, minum, merokok dan berhias.
Contoh label peringatan bekerja di daerah radiasi
dan/atau daerah kontaminasi ini diberikan pada Gambar 6.8.
6.14 Kegiatan Perbaikan dan Pembangunan di Fasilitas
Kegiatan pemeliharaan, perbaikan dan pembangunan
di fasilitas dapat menimbulkan dan menyebarkan kontaminasi.
Oleh karena itu kegiatan perbaikan dan pembangunan harus

62

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

DILARANG!
MAKAN MINUM
MEROKOK
BERHIAS
Gambar 6.8 Peringatan Bekerja di Daerah Radiasi
dan/atau Daerah Kontaminasi.
direncanakan dengan baik dan dikonsultasikan dengan pihak
petugas keselamatan dan keamanan.
Para pekerja bangunan yang selama kegiatannya berada di dalam fasilitas lebih dari 6 bulan harus mendapatkan
dosimeter perorangan dan diberlakukan persyaratan serta
kewajiban sebagaimana pekerja radiasi.
Seluruh peralatan, bahan dan perlengkapan lain yang
masih dan telah digunakan dalam kegiatan perbaikan dan
pembangunan di daerah pengendalian tidak diperkenankan
dibawa atau digunakan di daerah lain sebelum dilakukan pemeriksaan kontaminasi oleh petugas proteksi radiasi. Setiap
pekerja setelah selesai melaksanakan pekerjaannya di daerah
pengendalian diperiksa tingkat kontaminasinya oleh PPR dan
menyimpan perlengkapan kerja di tempat yang telah ditentukan
secara baik dan benar.
6.15

Pengelolaan Tanaman Dalam Pagar Kuning

Tanaman yang menghasilkan buah atau bagian yang


dapat dimakan tidak diperkenankan terdapat dalam pagar
kuning. Pengelolaan tanaman hias, rumput dan tanaman lain
yang terdapat di dalam pagar kuning harus dilaksanakan
dengan memperhatikan kemungkinan penyebaran kontaminasi.
Bila terjadi lepasan abnormal, maka dilakukan pemantauan

63

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

kontaminasi pada tanaman. Dalam hal nilai kontaminasi


melebihi tingkat klierens, maka sampah tanaman diberlakukan
sebagai limbah radioaktif.

64

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

BAB 7
PENGENDALIAN ZAT RADIOAKTIF,
PERALATAN DAN BARANG

7.1

Lingkup dan Tujuan

Dalam bab ini dijelaskan mengenai penanganan,


penyimpanan dan pemindahan:
a.

Zat radioaktif

b.

Peralatan atau barang yang terkontaminasi

c.

Peralatan atau barang tidak terkontaminasi.

Kegiatan pengendalian zat radioaktif, peralatan dan


barang ini dilakukan untuk mencegah terjadinya penyebaran
bahaya radiasi dan kontaminasi baik pada pekerja maupun
lingkungan.
7.2

Pengendalian Zat Radioaktif

Setiap zat radioaktif yang terdapat di setiap fasilitas


harus didata dan dikendalikan penanganannya secara baik dan
benar oleh Bidang Keselamatan. Bagi fasilitas yang tidak
mempunyai Bidang Keselamatan, PI bertanggung jawab atas
keselamatan
pengelolaannya.
Setiap
Fasilitas
yang
memanfaatkan zat radioaktif harus memiliki ijin dari BAPETEN.
Konsentrasi aktivitas yang dikecualikan dan aktivitas
radionuklida yang dikecualikan dari perijinan BAPETEN
diberikan Lampiran C.
7.2.1

Identifikasi Zat Radioaktif

Zat radioaktif yang ada di setiap instalasi/unit kerja


harus ditempatkan dalam wadah atau tempat yang aman dan
memenuhi syarat agar tingkat paparan dan/atau kontaminasi
tidak melebihi ketentuan yang berlaku serta diberi identitas
sebagai berikut:
a.

Jenis dan jumlah sumber

b.

Bentuk dan jenis senyawa kimianya dan bentuk fisiknya

c.

Tanggal penentuan kuantitas tersebut.

d.

Tanggal sumber dibuat.

65

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

e.

Nama pembuat/asal sumber

f.

Nama pemilik.

Sedangkan untuk zat radioaktif dalam bentuk produk


jadi, identitas yang dimaksud meliputi:
a.

Identitas wadah yang meliputi:


1) Nomor seri dan tipe wadah.
2) Nama pembuat/asal wadah.

b.

Identitas bungkusan yang meliputi:


1) Jenis sumber (nama, jenis senyawa kimia dan bentuk
fisik)
2) Aktivitas dan tanggalnya.
3) Kategori bungkusan.
4) Indeks angkutan.
5) Keterangan tentang nilai paparan radiasi dan nilai
tingkat kontaminasi permukaan bungkusan yang
ditandatangani oleh Petugas Proteksi Radiasi.

Keterangan ini harus dilekatkan langsung pada wadah


atau terikat kuat pada wadah agar tidak mudah terlepas.
Contoh label diberikan pada Gambar 6.5.
Apabila beberapa jenis zat radioaktif disimpan bersamaan dalam suatu tempat, maka harus diperhatikan nilai
paparan radiasi dalam ruangan penyimpanan tersebut, jika nilai
paparan radiasi melampaui batas aman yang ditentukan maka
penempatan sumber tersebut harus terpisah atau penempatannya harus di tempat yang khusus.
7.2.2

Rekaman Zat Radioaktif

Setiap Fasilitas harus mempunyai rekaman yang berisii


tentang jenis, jumlah dan lokasi penyimpanan zat radioaktif
yang ada di unit kerjanya. Bidang yang memiliki zat radioaktif
harus melakukan pencatatan jenis, jumlah, lokasi penyimpanan
dan pemakaian secara baik dan benar sesuai dengan ketentuan. Kepala bidang yang memiliki zat radioaktif secara periodik
melaporkan data jenis, jumlah, lokasi penyimpanan dan
pemakaiannya kepada Kepala Bidang Keselamatan. Data ini
selanjutnya oleh Pemegang Ijin dilaporkan kepada BAPETEN.

66

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

7.2.2.1 Rekaman Zat Radioaktif di Daerah Instalasi Nuklir


Zat radioaktif di daerah Instalasi Nuklir yang harus
direkam adalah zat radioaktif yang konsentrasi aktivitasnya
melebihi nilai yang ditetapkan pada Lampiran C.
7.2.2.2 Rekaman Zat Radioaktif di Daerah Non Instalasi
Nuklir
Radionuklida dalam jumlah lebih besar dari batasan
berikutdiperlakukan sebagai zat radioaktif yang harus direkam
apabila terdapat atau disimpan di daerah Non Instalasi Nuklir :
a.

Sejumlah radionuklida konsentrasi aktivitasnya melebihi


nilai yang ditetapkan pada Lampiran C.

b.

Suatu sumber yang tidak mudah terdispersi dan bila tanpa


pelindung mempunyai laju dosis gama atau sinar-X
melebihi 10 Sv/jam atau laju dosis beta melebihi 40
Gy/jam pada jarak 30 cm dari permukaan wadah yang
berisi zat radioaktif.

c.

Sumber
netron
4
l0 neutron/cm2 dt.

7.2.3

yang

memancarkan

lebih

dari

Penyimpanan Zat radioaktif

Setiap Fasilitas diwajibkan menyediakan tempat yang


memenuhi syarat untuk penyimpanan zat radioaktif sesuai
ketentuan. Penyimpanan zat radioaktif diatur sesuai dengan
jenis dan karakteristiknya. Bidang Keselamatan secara periodik
melakukan pemeriksaan dan pemantauan yang meliputi :
a.

Pemantauan sistem pengamanan di lokasi penyimpanan


zat radioaktif.

b.

Pemantauan paparan radiasi di lokasi Penyimpanan zat


Radioaktif.

c.

Pemeriksaan keberadaan
Penyimpanan.

d.

Pencatatan jenis dan jumlah zat radioaktif yang digunakan.

zat

radioaktif

di

lokasi

67

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

7.2.4

Pemindahan Zat Radioaktif

7.2.4.1 Pemindahan Zat Radioaktif di Dalam Fasilitas


Setiap zat radioaktif yang akan dipindahkan dari suatu
tempat ke tempat lain di dalam Fasilitas baik untuk keperluan
penggunaan maupun penyimpanan harus dilakukan di bawah
kendali Bidang Keselamatan. Pemindahan zat radioaktif
dilengkapi dengan Berita Acara Pemindahan yang memuat :
a.
b.
c.
d.
e.

Tanggal pemindahan
Jenis dan aktivitas zat radioaktif
Lokasi pemindahan
Tujuan pemindahan
Pelaksana pemindahan

7.2.4.2 Pemindahan Zat Radioaktif Antar Fasilitas di dalam


KNS
Bila zat radioaktif akan dipindahkan dari satu Fasilitas
ke Fasilitas lain di dalam daerah instalasi nuklir, maka harus
memenuhi persyaratan administrasi dan persyaratan teknis.
Pemindahan zat radioaktif antar Fasilitas hanya boleh dilakukan
dengan tujuan yang jelas (dibuktikan dengan surat menyurat
resmi antar Fasilitas) dan mengikuti prosedur pengeluaran
barang yang berlaku di Fasilitas tersebut. Zat radioaktif yang
akan dipindahkan harus tersimpan di dalam wadah yang
dijamin keselamatannya dan sudah dinyatakan bebas
kontaminasi oleh bidang keselamatan serta diberi identitas
yang lengkap dan benar sesuai dengan ketentuan pengiriman
zat radioaktif. Zat radioaktif diijinkan keluar dari Fasilitas
pengirim apabila telah dilengkapi dengan dokumen berikut:
a.

Surat pengeluaran barang yang sudah disetujui oleh para


pihak yang berwenang.

b.

Surat pengantar dari kepala instalasi/unit kerja.

c.

Sertifikat kendali kualitas zat radioaktif.

d.

Sertifikat bebas kontaminasi.

e.

Dokumen lain yang diperlukan

Bidang keselamatan dari Instalasi/unit kerja yang


menerima zat radioaktif harus memeriksa kelengkapan
dokumen dan kelayakan bungkusan zat radioaktif, selanjutnya

68

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

dicatat secara lengkap dan benar sesuai prosedur yang


berlaku.
7.2.5

Penerimaan Dan Pengiriman Zat Radioaktif

7.2.5.1 Penerimaan Zat Radioaktif.


Setiap ada penerimaan kiriman bahan/zat radioaktif ke
Instalasi/Unit kerja di KNS, terlebih dahulu harus dilakukan
pemeriksaan oleh Petugas Keamanan Nuklir untuk mengetahui
asal kiriman dan isi bungkusan zat radioaktif serta pihak
penerimanya. Petugas Keamanan Nuklir menginformasikan
kedatangan bungkusan zat radioaktif tersebut kepada kepala
instalasi/unit kerja penerima. Setelah melalui prosedur
penerimaan barang, Bidang Keselamatan melakukan
pemeriksaan yang meliputi:
a.

Kondisi fisik bungkusan zat radioaktif.

b.

Kelengkapan dokumen.

c.

Kesesuaian data antara yang ada di bungkusan dengan


yang ada di dokumen pengiriman.

d.

Paparan radiasi baik pada permukaan bungkusan maupun


pada jarak 1 meter dari permukaan.

e.

Kontaminasi permukaan.

Apabila dari hasil pemeriksaan ternyata ada


penyimpangan/kelainan, maka Bidang Keselamatan menyampaikan temuan tersebut kepada Pemegang Ijin untuk selanjutnya disampaikan kepada pihak pengirim guna penyelesaian
lebih lanjut.
Jika bungkusan zat radioaktif tersebut dinyatakan
sesuai, maka Bidang Keselamatan menyerahkan kepada pengguna untuk disimpan dan digunakan sesuai dengan prosedur.
Data hasil pemeriksaan bungkusan zat radioaktif dan
bukti serahterima dengan pihak pengguna harus disimpan oleh
Bidang Keselamatan secara baik dan benar sesuai prosedur
yang berlaku.
7.2.5.2 Pengiriman Zat Radioaktif ke Luar KNS
Pengiriman zat radioaktif hanya bisa dilakukan apabila
pihak pengirim dan penerima memiliki izin pemanfaatan zat

69

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

radioaktif dari BAPETEN. Sebelum melakukan pengiriman zat


radioaktif, instalasi/unit kerja pengirim terlebih dahulu harus
mengajukan izin pengalihan dan persetujuan pengangkutan zat
radioaktif ke BAPETEN.
Zat radioaktif yang akan dikirim harus dimasukkan ke
dalam wadah/pembungkus yang sesuai dengan jenis dan
aktivitasnya. Bidang keselamatan harus melakukan pemeriksaan kelayakan pengiriman yang meliputi pemeriksaan kontaminasi pada permukaan wadah/pembungkus dan pengukuran
paparan radiasi baik pada permukaan maupun pada jarak 1
meter dari permukaan wadah/pembungkus. Bungkusan zat
radioaktif yang sudah dinyatakan layak kirim, harus diberi identitas yang jelas sesuai dengan kategori bungkusan (I - Putih,
II - Kuning atau III - Kuning) secara lengkap dan benar. Selanjutnya bungkusan dimasukkan dan ditempatkan ke dalam
kendaraan pengangkut yang telah memenuhi persyaratan
pengangkutan zat radioaktif sedemikian hingga terjamin
keamanan dan keselamatannya sejak dari tempat pemberangkatan sampai ke tempat tujuan. Petugas proteksi radiasi memasang rambu-rambu radiasi pada kendaraan pengangkut dan
melakukan pemantauan paparan radiasi baik pada permukaan
maupun pada jarak 1 meter dari permukaan kendaraan pengangkut serta pada tempat pengemudi. Hasil pemantauan ini
harus dicatat sesuai dengan prosedur.
Bila kendaraan pengangkut yang berisi bungkusan zat
radioaktif dinyatakan telah siap, maka sebelum meninggalkan
instalasi/unit kerja pengirim, terlebih dahulu harus dilengkapi
dengan beberapa dokumen berikut:
a.

Sertifikat kendali kualitas

b.

Sertifikat bebas kontaminasi.

c.

To Whom It May Concern.

d.

Packing list.

e.

Bukti pengiriman.

f.

Surat jalan yang ditandatangi Kepala Keamanan Nuklir


Serpong

g.

Fotokopi surat izin pemanfaatan.

h.

Fotokopi surat
BAPETEN.

70

izin

pengalihan

zat

radioaktif

dari

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

i.

Fotokopi persetujuan pengangkutan zat radioaktif dari


BAPETEN.

j.

Prosedur penanggulangan keadaan darurat pengangkutan


zat radioaktif.

Pelaksanaan pengangkutan harus didampingi petugas


proteksi radiasi dan/atau petugas keamanan sumber radioaktif,
petugas tersebut bertindak sebagai petugas penanggulangan
apabila terjadi kecelakaan dan gangguan pada saat pengangkutan.
7.2.6

Residu Zat Radioaktif

Zat radioaktif yang tersisa dari suatu proses atau


penggunaannya dan karena pertimbangan tertentu tidak dapat
atau tidak akan digunakan lagi oleh instalasi/unit kerja tidak
boleh dibuang ke lingkungan. Bahan sisa ini diberlakukan
sebagai limbah radioaktif dan harus ditempatkan di dalam
wadah khusus dan disimpan di tempat yang telah ditentukan
serta dilaporkan kepada petugas keselamatan. Penanganan
selanjutnya dilakukan sesuai dengan yang diatur di dalam
Bab 8.
7.3

Pengendalian Pemindahan Peralataan/Barang

Untuk menghindari terjadinya penyebaran kontaminasi,


maka pemindahan peralatan atau barang dari daerah radiasi
harus mengikuti ketentuan yang diatur dalam Sub Bab ini.
7.3.1

Pemindahan Peralatan/Barang antar Instalasi/Unit


Kerja dan Keluar dari Daerah Instalasi Nuklir

Pemindahan peralatan atau barang baik antar


instalasi/unit kerja di daerah instalasi nuklir atau pun keluar dari
daerah instalasi nuklir harus dilakukan sesuai dengan prosedur
pengeluaran peralatan atau barang yang berlaku. Untuk
menghindari terjadinya penyebaran kontaminasi, maka
peralatan atau barang yang akan dipindahkan terlebih dahulu
harus dilakukan pemeriksaan paparan radiasi dan kontaminasi
permukaan oleh Bidang Keselamatan. Bila tingkat kontaminasi
lebih besar dari batasan yang ditentukan pada Tabel 6.2
dan/atau dengan laju dosis lebih dari 20 Sv/jam pada jarak 2,5
cm, maka peralatan atau barang tersebut memerlukan

71

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

penanganan/pewadahan khusus dan diberlakukan sesuai


dengan Subbab 7.5.
Peralatan atau barang yang sudah dinyatakan layak
untuk dipindahkan, terlebih dahulu harus dilengkapi dengan
beberapa dokumen yang diperlukan.
a.

Surat pengeluaran barang yang sudah disetujui oleh para


pihak yang berwenang.

b.

Bukti pengiriman peralatan atau barang

c.

Surat keterangan bebas kontaminasi.

d.

Dokumen lain yang diperlukan

Contoh dokumen-dokumen tersebut di atas diberikan


pada Lampiran D sampai Lampiran F.
Instalasi/unit kerja pengirim sebelum mengeluarkan
peralatan atau barang, terlebih dahulu menginformasikan kepada instalasi/unit kerja penerima tentang waktu pelaksanaan
pengiriman peralatan atau barang tersebut.
Peralatan atau barang setelah sampai di instalasi/unit
kerja penerima, terlebih dahulu dilakukan pemeriksaan oleh
pihak keamanan untuk mengetahui jenis dan jumlah serta
kelengkapan dokumennya. Bidang keselamatan memeriksa
dokumen hasil pemeriksaan paparan radiasi dan kontaminasi
yang berasal dari pihak pengirim, selanjutnya dilakukan pengukuran ulang untuk membuktikan kebenaran hasil pemeriksaan
tersebut. Peralatan atau barang yang sudah diperiksa selanjutnya diperlakukan sesuai dengan prosedur penerimaan barang
yang berlaku di instalasi/unit kerja penerima.
7.3.2

Pemindahan dari Daerah Instalasi Nuklir ke Luar


Kawasan Nuklir Serpong

Pemindahan peralatan atau barang keluar KNS hanya


boleh dilakukan setelah ada kesepakatan secara legal antara
pihak pengirim dan penerima serta mengikuti prosedur
pengeluaran barang yang berlaku. Peralatan atau barang yang
akan dikirim terlebih dahulu dilakukan pemeriksaan paparan
radiasi dan pemeriksaan kontaminasi permukaan oleh petugas
proteksi radiasi sesuai prosedur yang berlaku. Peralatan atau
barang yang sudah dinyatakan layak kirim, harus dilengkapi
dengan beberapa dokumen berikut:

72

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

a.

Surat pengeluaran barang yang sudah disetujui oleh para


pihak yang berwenang.

b.

Bukti pengiriman peralatan atau barang.

c.

Surat pengantar dari kepala instalasi/unit kerja.

d.

Surat keterangan bebas kontaminasi.

e.

Surat jalan yang sudah ditandatangani oleh Kepala Unit


Pengamanan Nuklir KNS.

f.

Dokumen lain yang diperlukan

Contoh dokumen 1, 2 dan 4 diberikan pada Lampiran


D - F, sedangkan contoh surat jalan yang sudah ditandatangani
oleh Kepala Unit Pengamanan Nuklir KNS diberikan pada
Lampiran G.
Instalasi/unit kerja pengirim sebelum mengeluarkan
peralatan atau barang, terlebih dahulu menginformasikan
kepada instalasi/unit kerja penerima tentang waktu pelaksanaan pengiriman peralatan atau barang tersebut.
Peralatan atau barang sesampainya di instalasi/unit
kerja penerima, terlebih dahulu dilakukan pemeriksaan oleh
pihak keamanan untuk mengetahui jenis dan jumlah serta
kelengkapan dokumennya. Bidang keselamatan memeriksa
dokumen hasil pemeriksaan paparan radiasi dan kontaminasi
yang berasal dari pihak pengirim, selanjutnya dilakukan
pengukuran ulang untuk membuktikan kebenaran hasil
pemeriksaan tersebut. Peralatan atau barang yang sudah
diperiksa selanjutnya diperlakukan sesuai dengan prosedur
penerimaan barang yang berlaku di instalasi/unit kerja
penerima.
7.4

Pemidahan Peralatan atau Barang Terkontaminasi

7.4.1

Pemindahan Antar Instalasi/Unit Kerja di Daerah


Fasilitas dan Keluar dari Daerah Fasilitas

Peralatan/barang yang terkontaminasi pada umumnya


tidak boleh keluar dari daerah fasilitas, kecuali untuk hal berikut:
a.

Peralatan yang bebas kontaminasi tetapi mempunyai


sumber khusus yang melekat dan merupakan bagian dari
peralatan tersebut, contoh timbangan gravimetrik.

73

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

b.

Kendaraan dan alat lainnya milik instalasi/unit kerja yang


ada di KNS yang terkontaminasi secara tetap (fixed) dan
tidak menimbulkan bahaya pada pemakai (dosis yang
diterima tidak melebihi NBD mingguan). Bidang
Keselamatan melakukan pencatatan perlengkapan ini dan
bila mungkin secara periodik memberitahu pemilik tentang
tingkat kontaminasinya. Pemindahan barang butir (a) dan
(b) ini tidak perlu disertai dokumen pendukung.

c.

Barang/peralatan terkontaminasi yang penting digunakan


di luar daerah Instalasi Nuklir dan telah mendapat
persetujuan
dari
Kepala
Bidang
Keselamatan.
Pemindahan ini harus mengikuti ketentuan pengeluaran
barang dari daerah radiasi dan/atau daerah kontaminasi.
menggunakan formulir khusus dan disertai Label Transit
Barang serta harus mengembalikan barang tersebut ke
daerah Instalasi Nuklir apabila tidak digunakan lagi di
daerah tidak aktif. Pemohon pemindahan barang/peralatan
bertanggung jawab untuk mengawasi barang tersebut
selama digunakan di daerah tidak aktif.

Pemindahan peralatan atau barang terkontaminasi baik


antar instalasi/unit kerja di daerah Instalasi Nuklir atau pun
keluar daerah Instalasi Nuklir harus dilakukan sesuai dengan
prosedur pengeluaran peralatan atau barang yang berlaku.
Peralatan atau barang terkontaminasi yang akan dipindahkan
terlebih dahulu harus dilakukan pemeriksaan paparan radiasi
dan kontaminasi permukaan oleh Bidang Keselamatan. Untuk
menghindari terjadinya penyebaran kontaminasi, maka peralatan atau barang yang akan dipindahkan diperlukan
penanganan/pewadahan khusus. Prosedur selanjutnya sama
dengan prosedur pemindahan zat radioaktif.
7.4.2

Pemindahan Dari Daerah Instalasi Nuklir ke Luar


KNS.

Pemindahan peralatan atau barang terkontaminasi


keluar KNS hanya boleh dilakukan setelah ada kesepakatan
secara legal antara pihak pengirim dan penerima serta
mengikuti prosedur pengeluaran barang yang berlaku. Prosedur
selanjutnya sama seperti pengiriman zat radioaktif keluar dari
KNS.

74

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

7.5

Pemindahan Peralatan dan Barang Kontraktor dari


Daerah Instalasi Nuklir

Peralatan atau barang kontraktor yang digunakan dan


dipakai di daerah Instalasi Nuklir selama kegiatannya di daerah
tersebut, tidak dapat dibawa masuk atau dipindahkan keluar,
sebelum ada izin dari petugas keamanan dan petugas
keselamatan.
lzin ini diperlukan untuk mencegah terjadi penyebaran
kontaminasi. Untuk memperoleh izin tersebut pihak
kontraktor/pemilik barang mengajukan permohonan yang
menjelaskan alasan pemindahan dan tujuan selanjutnya dari
barang tersebut. Untuk hal tersebut petugas Keselamatan
melakukan pemeriksaan paparan radiasi dan tingkat kontaminasi. Apabila tingkat kontaminasi permukaannya melebihi batas
yang diizinkan, maka peralatan atau barang tersebut terlebih
dahulu harus didekontaminasi sampai benar-benar dinyatakan
aman. Prosedur selanjutnya sama seperti prosedur
pemindahan peralatan atau barang dari daerah Instalasi Nuklir.
7.6

Bahan Nuklir

Pengendalian bahan nuklir mengikuti ketentuan


safeguards IAEA. (Sesuai Prosedur Pengendalian Bahan Nuklir
setiap Instalasi/Unit kerja yang mempunyai Material Balance
Area).
7.7

Pemindahan
Dokumen,
Perlengkapan Pribadi

Buku-Buku

dan

Tiap karyawan bertanggung jawab menjaga buku,


catatan, surat dan barang-barang lain miliknya yang digunakan
di daerah Instalasi Nuklir agar terbebas dari kontaminasi dan
sedapat mungkin dibatasi penggunaannya hanya di tempat
diperlukan. Seorang yang bekerja di daerah Instalasi Nuklir dan
akan berhenti bekerja di KNS terlebih dahulu harus
memeriksakan peralatan dan barang-barang miliknya dari
kemungkinan adanya kontaminasi. Pemeriksaan ini dilakukan
oleh petugas keselamatan di instalasi yang bersangkutan.
Prosedur selanjutnya sama seperti prosedur pemindahan
peralatan atau barang dari daerah Instalasi Nuklir.

75

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

7.8

Pemindahan Wadah Pakai Ulang Atau Peralatan


Pemadam Kebakaran

Pemindahan wadah ulang atau peralatan pemadam


kebakaran yang digunakan di daerah Instalasi Nuklir hanya
boleh dilakukan sesuai dengan prosedur pengeluaran peralatan
atau barang. Tata cara dan prosedurnya sama dengan
prosedur pemindahan peralatan atau barang dari daerah
Instalasi Nuklir.

76

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

BAB 8
PENGELOLAAN LIMBAH

8.1

Lingkup dan Tujuan

Dalam bab ini diuraikan pokok-pokok kegiatan dalam


penanganan dan pengelolaan limbah radioaktif dan non
radioaktif di Kawasan Nuklir Serpong (KNS) agar dampak dari
limbah yang ditimbulkan dapat dikendalikan dan diawasi dalam
batas yang tidak membahayakan lingkungan. Limbah ini tidak
boleh dibuang langsung ke lingkungan, tetapi harus dikelola
dan diamankan.
Secara teknis beberapa kegiatan di KNS akan
menimbulkan limbah radioaktif berupa lepasan efluen cair dan
gas ke lingkungan. Dalam hal ini pembatasan jumlah lepasan
akan dikendalikan agar tetap berada dalam jumlah yang tidak
membahayakan. Batas lepasan efluen ini ditetapkan oleh
instansi yang berwenang (ICRP 72) lihat Tabel 10.5.
Pengelolaan limbah meliputi limbah cair dan padat
yang mengandung radioaktif dan limbah non radioaktif
termasuk limbah B3.
8.2

Kebijakan Pengelolaan Limbah

Beberapa pokok kebijakan dalam pengelolaan dan


penanganan limbah di KNS adalah sebagai berikut:
a.

Pengelolaan limbah radioaktif didasarkan pada pencegahan dan perlindungan pekerja, masyarakat dan lingkungan
dari adanya potensi bahaya dari limbah, baik dalam jangka
pendek atau pun jangka panjang.

b.

Pelepasan efluen radioaktif baik ke udara melalui cerobong


(sistem ventilasi) maupun ke badan air dibatasi dalam
jumlah yang sekecil mungkin dalam batas aman.

c.

Semua limbah radioaktif yang berasal dari fasiltas nuklir,


kecuali yang terlepas ke udara, ditampung sementara
dalam tempat khusus yang disediakan oleh masing-masing
fasilitas nuklir.

d.

Limbah radioaktif dari fasilitas nuklir di KNS diangkut ke


IPLR untuk dikelola lebih lanjut sehingga memenuhi
ketentuan keselamatan dan keamanan.

77

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

8.3

Klasifikasi dan Jenis Limbah

Berdasarkan jenisnya limbah radioaktif dibagi menjadi


limbah cair, padat dan gas, sedangkan berdasarkan klasifikasinya limbah radioaktif diklasifikasikan menjadi tiga yaitu limbah
radioaktif aktivitas rendah, sedang, dan tinggi.
8.3.1

Limbah Cair

Limbah radioaktif cair berdasarkan aktivitasnya diklasifikasikan dalam jenis limbah radioaktif tingkat rendah, tingkat
sedang dan tingkat tinggi.
Limbah cair yang tidak terkontaminasi yang berasal dari
limbah sanitasi, buangan air hujan dan proses lain dari instalasi
nuklir dibuang ke saluran pembuangan air hujan (drainase).
Limbah radioaktif cair berdasarkan aktivitasnya diklasifikasikan menjadi 3 seperti dalam Tabel 8.1 sebagai berikut.
Tabel 8.1

Klasifikasi Limbah Radioaktif Cair

Klasifikasi

Aktivitas A (Bq/ml)

Keterangan

Rendah
Sedang

3,7.104< A 3,7.107
3,7.107< A 3,7.109

Tinggi

3,7.109< A 37.1010

Diolah (evaporasi)
Diolah dan sebagian perlu
penahan
Diolah dan perlu penahan

Limbah cair yang di bawah batas pelepasan dapat


dibuang ke lingkungan. Pelepasan limbah cair oleh fasilitas di
bawah pengawasan Bidang Keselamatan dan Lingkungan PTLR setelah dilakukan analisis dan didokumentasikan dalam
bentuk berita acara.
Limbah cair yang mengandung zat radioaktif dalam
jumlah yang lebih besar dari batas baku tingkat radioaktivitas
lingkungan, tidak dibuang ke saluran pembuangan. Limbah cair
ini ditampung dalam wadah penampungan sesuai jenis dan
tingkat aktivitasnya. Penghasil limbah tidak diperkenankan
untuk melakukan pengenceran limbah cair yang berlawanan
dengan prinsip pemekatan dalam pengolahan limbah.

78

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Pengumpulan limbah radioaktif cair dari tempat asalnya


sampai ke wadah penyimpanan adalah tanggung jawab penghasil limbah. Limbah cair radioaktif dalam wadah ini akan diambil oleh petugas pengolahan limbah sesuai dengan prosedur
dan ketentuan yang ditetapkan. Limbah dibawa dengan angkutan khusus (truk tangki limbah cair) ke tempat pengolahan
limbah setelah dilakukan koordinasi.
Secara umum limbah yang ditampung tersebut haruslah diketahui:
a.

Jenis kandungan Radionuklida dan aktivitasnya.

b.

Asal limbah

c.

Volume larutan/berat.

d.

Paparan radiasi.

e.

Keasaman/pH

f.

Konduktivitas

Keterangan tentang limbah ini harus dicantumkan pada


tiap wadah dan menjadi tanggung jawab tiap unit kerja.
8.3.2

Limbah Radioaktif Padat

Limbah padat yang berasal dari kegiatan instalasi nuklir


dapat berupa limbah yang mengandung zat radioaktif dan yang
tidak mengandung zat radioaktif.
Dalam penempatan limbah radioaktif padat hendaknya
dilakukan klasifikasi oleh petugas dan diawasi oleh petugas
proteksi radiasi unit kerja terkait. Klasifikasi limbah radioaktif
padat dilakukan oleh penghasil limbah dan kemudian
dikelompokkan berdasarkan karakteristik limbah radioaktif yang
meliputi:
a.

Aktivitas

b.

Waktu paro

c.

Jenis radionuklida

d.

Bentuk fisik dan kimia

e.

Sifat racun

f.

Asal limbah radioaktif

79

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Ditinjau dari aktivitasnya limbah radioaktif padat dibagi


menjadi:
a.
b.
c.

Limbah radioaktif tingkat rendah


Limbah radioaktif tingkat sedang
Limbah radioaktif tingkat tinggi
Untuk keperluan penanganannya,limbah radioakif
padatdiklasifikasikan menjadi empat (4) seperti pada Tabel 8.2
sebagai berikut:
Tabel. 8.2 Klasifikasi Limbah Radioaktif Padat
Klasifikasi
paparan
radiasi
Rendah
Sedang
Tinggi
Umur panjang

Laju dosis
permukaan
(D= mSv/jam)
D 0,2
0,2 < D 2
D> 2
Aktivitas
(Bq/gram)

Keterangan
Pemancar /
Pemancar /
Tidak mengandung
Dominan pemancar
/ umur panjang di
atas tingkat klierens

Limbah radioaktif padat yang dominan berumur


panjang dipisahkan dari pengolahan limbah radioaktif lainnya.
Penghasil limbah dapat melakukan klierens terhadap
limbah radioaktif padat tingkat rendah berupa pakaian kerja,
shoecover, atau perlengkapan kerja personil lainnya dan
pembungkus luar. Dalam hal limbah yang ditimbulkan dari
proses di laboratorium, penghasil limbah menyediakan wadah
sesuai kategori limbahnya untuk selanjutnya dikirim ke IPLR.
Sesuai dengan kategorinya limbah radioaktif padat
dibagi menjadi:
a.

limbah radioaktif padat terbakar,

b.

limbah radioaktif padat terkompaksi,

c.

limbah radioaktif padat tak terbakar tak terkompaksi.

8.4

Tatalaksana Pengelolaan Limbah

Berdasarkan bentuk fisiknya, limbah yang berasal dari


kegiatan instalasi di KNS dapat berbentuk padat, cair dan
gas/aerosol. Selain limbah radioaktif, limbah non radioaktif

80

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

(padat dan cair) yang mengandung bahan berbahaya beracun


(B-3) atau bahan kimia kadaluwarsa dari penimbul limbah di
KNS diserahkan ke PTLR.
8.4.1

Limbah Radioaktif

8.4.1.1 Penyediaan Wadah Limbah Radioaktif


Penghasil limbah wajib menyediakan wadah tempat
penampungan limbah radioaktif yang sesuai dengan spesifikasi
yang ditentukan oleh PTLR di setiap ruangan yang menggunakan zat radioaktif. Wadah limbah radioaktif cair aktivitas
rendah dan sedang yang berasal dari laboratorium di instalasi
dapat berupa jerigen tahan asam (polyethylene), sedangkan
limbah radioaktif cair aktivitas tinggi ditampung dalam botol
gelas. Wadah penyimpanan limbah radioaktif padat aktivitas
rendah dan sedang dapat berupa drum bertutup ukuran 100
liter yang bagian dalamnya dilapisi dengan kantong plastik yang
kuat dan mudah diambil supaya limbah tersebut dapat
dipindahkan tanpa menimbulkan kontaminasi. Untuk wadah
limbah radioaktif padat dengan paparan radiasi tinggi berupa
drum 100 liter yang dimasukkan dalam shell beton 950 liter atau
shell beton 350 liter.
Semua wadah penampungan limbah radioaktif harus
diberi identifikasi yang jelas yang memuat karakteristiknya.
Untuk menahan paparan radiasi,maka perlu digunakan penahan radiasi yang sesuai.
8.4.1.2 Pengumpulan
Radioaktif

dan

Pengelompokan

Limbah

Limbah radioaktif cair yang berasal dari laboratorium


dan instalasi harus dikumpulkan dan dikelompokkan di dalam
wadah jerigen tahan asam (polyethylene) dan botol gelas.
Limbah radioaktif dari instalasi dalam volume yang besar
ditampung dalam tangki berdasarkan pada tingkat aktivitasnya
(rendah, sedang).Limbah radioaktif padat dengan paparan
radiasi rendah dan sedang dikumpulkan dan dikelompokkan di
dalam wadah drum bertutup ukuran 100 liter berdasarkan
kategori padat terbakar, padat terkompaksi dan padat tidak
terbakar tidak terkompaksi. Limbah radioaktif yang dominan

81

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

berumur panjang harus dipisahkan dari limbah radioaktif


lainnya.
Jenis dan jumlah limbah radioaktif yang terkumpul
harus direkam dan didokumentasikan oleh petugas dari bidang
keselamatan.
8.4.1.3 Pengemasan dan Pelabelan Limbah Radioaktif
8.4.1.3.1 Pengemasan dan Pelabelan Limbah Radioaktif
Cair
Sebelum dilakukan pengiriman ke PTLR, terlebih
dahulu harus dipastikan bahwa limbah radioaktif cair yang
tertampung di dalam wadah jerigen telah benar-benar terjamin
keselamatannya. Petugas proteksi radiasi melakukan
pengukuran paparan radiasi baik pada permukaan wadah
maupun pada jarak 1 meter dari permukaan. Selanjutnya
wadah diberi label yang sesuai dengan ketentuan pengiriman
limbah radioaktif yang berisi informasi tentang jenis limbah,
volume limbah, paparan radiasi (pada permukaan wadah dan
pada jarak 1 meter dari permukaan wadah), kandungan
radioniklida, tanggal penanganan dan tandatangan petugas
proteksi radiasi.
Limbah cair yang berasal dari tangki penampungan di
instalasi, dilakukan analisis kandungan dan aktivitasnya oleh
pihak penghasil. Apabila hasil analisis lebih rendah dari Baku
Tingkat Radioaktivitas (BTR) di lingkungan maka diajukan ke
PTLR untuk disalurkan ke PBT. Apabila hasil analisis lebih
tinggi atau sama dengan BTR maka limbah harus dikirim ke
PTLR sesuai prosedur.
8.4.1.3.2 Pengemasan dan Pelabelan Limbah Radioaktif
Padat
Sebelum dilakukan pengiriman ke PTLR, terlebih
dahulu harus dipastikan bahwa limbah radioaktif padat yang
sudah tersimpan di dalam wadah sudah benar-benar tersortir
sesuai dengan kategorinya. Setelah wadah limbah tertutup
rapat dan dijamin keselamatannya, petugas proteksi radiasi
melakukan pengukuran paparan radiasi baik pada permukaan
wadah maupun pada jarak 1 meter dari permukaan. Selanjutnya wadah harus diberi label yang sesuai dengan ketentuan

82

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

pengiriman limbah radioaktif yang berisi informasi tentang: jenis


dan kategori limbah, paparan radiasi (pada permukaan wadah
dan pada jarak 1 meter dari permukaan wadah), tanggal
penanganan dan tandatangan petugas proteksi radiasi.
Limbah padat berupa sumber terbungkus bekas harus
dikemas dalam casing atau penahan radiasi sehingga paparan
radiasi tidak melebihi 2 mSv/jam. Selanjutnya dilakukan
pelabelanyang berisi sekurang-kurangnya informasi tentang
asal limbah, paparan, waktu pengukuran, jenis, tanggal
pengukuran dan tanda tangan petugas proteksi radiasi.
8.4.1.4 Penyimpanan Sementara di Penghasil Limbah
Limbah radioaktif sebelum dikirim ke IPLR, ditempatkan
pada tempat yang aman (safe) di ruangan penyimpanan limbah
sementara yang memenuhi ketentuan keselamatan kerja
radiasi dan diberi papan peringatan limbah radioaktif.
Pemantauan paparan selalu dilakukan oleh penghasil limbah
sampai limbah dikirim ke IPLR.
Bahan bakar nuklir bekas disimpan sementara di kolam
penyimpanan bahan bakar nuklir bekas sekurang-kurangnya
selama 100 hari. Bahan bakar nuklir bekas yang cacat harus di
kemas dalam kontainer yang berintegritas tinggi (High
Integrated Container) sebelum disimpan di kolam penyimpanan
sementara KH-IPSB3.
8.4.1.5 Pengangkutan Limbah Radioaktif dan Pemindahan
Bahan Bakar Nuklir Bekas (BBNB)
Fasilitas yang akan melakukan pengiriman limbah
radioaktif terlebih dahulu harus menyampaikan surat
permohonan ke Kepala PTLR dengan menyebutkan jenis dan
jumlah limbah radioaktif yang akan dikirim. Sebelum dilakukan
pengangkutan oleh PTLR, Petugas Proteksi Radiasi PTLR
terlebih dahulu melakukan survei limbah radioaktif yang akan
diangkut yang meliputi:
a.

Pemeriksaan sifat fisika dan kimia limbah.

b.

Pemeriksaan kondisi wadah.

c.

Pengukuran paparan radiasi pada permukaan dan pada


jarak 1 m dari permukaan wadah.

83

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

d.

Pemeriksaan kontaminasi pada permukaan wadah yang


berisi limbah radioaktif.

Bila bungkusan limbah radioaktif telah dinyatakan layak


angkut, maka petugas PTLR akan melakukan pengangkutan
limbah radioaktif.
Fasilitas yang akan melakukan pemindahan BBNB dari
PRSG dan PTBN terlebih dahulu harus menyampaikan surat
permohonan ke Kepala PTLR dengan melampirkan data sesuai
Persyaratan Perka BAPETEN 04/2011.
Koordinasi dilakukan antara pihak PTLR dan PRSG
atau PTBN untuk menentukan
waktu pemindahan dan
persyaratan - persyaratan telah dipenuhi.
8.4.2

Limbah Bahan Kimia dan Biologi

Limbah bahan kimia dan biologi dari intern BATAN di


KNS dikelola oleh PTLR. Limbah bahan kimia berasal dari
laboratorium atau instalasi yang berupa bahan kimia yang
sudah tidak dipakai lagi atau kadaluarsa. Limbah bahan kimia
dan biologi dapat berbentuk padat atau pun cair dan tidak
bercampur atau terkontaminasi dengan zat radioaktif. Limbah
bahan kimia yang bercampur atau terkontaminasi dengan zat
radioaktif dikategorikan menjadi limbah radioaktif, sedangkan
limbah biologi yang tidak infeksius terkontaminasi radioaktif
dikategorikan sebagai limbah radioaktif. Limbah biologi yang
infeksius dan terkontaminasi radioaktif dikategorikan sebagai
limbah biologi, disimpan untuk peluruhan.
Limbah bahan kimia dan biologi cair disimpan dalam
wadah aslinya atau dalam jerigen yang diberi label yang berisi
keterangan sedikitnya meliputi jenis senyawa, jumlah, klasifikasi, dan telah di kemas sesuai dengan ketentuan PTLR. Limbah
bahan kimia padat disimpan dalam wadah aslinya dan diberi
label.
Fasilitas yang akan melakukan pengiriman limbah
bahan kimia terlebih dahulu harus menyampaikan surat
permohonan ke Kepala PTLR dengan menyebutkan jenis dan
jumlah limbah bahan kimia yang akan dikirim serta dilampirkan
MSDS (Material Safety Data Sheet). Sebelum dilakukan
pengangkutan oleh PTLR, petugas PTLR terlebih dahulu
melakukan survei limbah bahan kimia yang akan diangkut.

84

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Survei meliputi:
a.

Pemeriksaan sifat fisika dan kimia limbah.

b.

Pemeriksaan kondisi wadah.

8.4.3

Limbah Non Radioaktif

Limbah padat yang tidak terkontaminasi seperti kertas,


plastik, serpihan kaca/logam dan lain-lain disimpan di tempat
yang terpisah dan jauh dari tempat penyimpanan limbah yang
terkontaminasi radioaktif.
Limbah non radioaktif ini disimpan dalam kantong
plastik dan ditutup atau diikat dan diberlakukan sebagai limbah
biasa/limbah rumah tangga. Limbah non radioaktif yang berasal
dari daerah aktif wajib untuk dilakukan pemeriksaan apakah
limbah tersebut terkontaminasi atau tidak. Untuk limbah
serpihan logam/kaca dan bahan lainnya disimpan di tempat
yang khusus dan tidak dapat tercecer/terlepas.
8.5

Pengelolaan Efluen Radioaktif Cair dan Gas/Aerosol

Pengelolaan limbah radioaktif yang berupa efluen


radioaktif cair dan gas ke lingkungan diatur pada Bab 10
tentang pemantauan radiologi lingkungan.

85

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

BAB 9
PERLENGKAPAN KESELAMATAN KERJA

9.1

Lingkup dan Tujuan

Dalam bab ini diuraikan beberapa jenis perlengkapan


keselamatan kerja (protective devices) yang meliputi respirator,
alat pelindung diri/bagian tubuh, perlengkapan pemadam
kebakaran dan perlengkapan P3K.
9.2

Respirator dan Alat Pelindung Diri

Tujuan pemakaian respirator dan alat pelindung diri


adalah untuk melindungi tubuh/bagian tubuh dari bahaya radiasi dan kontaminasi, baik dalam kegiatan normal maupun dalam
kegiatan penanggulangan bahaya atau penyelamatan diri. Di
daerah Kerja yang dirancang dan dikontrol secara baik,
pemakaian respirator dan perlengkapan pelindung hampir tidak
diperlukan kecuali dalam keadaan darurat atau pun kegiatan
non-rutin yang berisiko tinggi. Penggunaan ini terutama ditujukan untuk kegiatan di daerah kerja yang melebihi batasan
kontaminasi yang ditetapkan sebelumnya.
Penggunaan respirator dan perlengkapan pelindung
hanya akan efektif apabila digunakan menurut cara dan aturan
yang benar. Oleh karena itu setiap pekerja harus dilatih dalam
penggunaan alat tersebut dan harus dibuat petunjuk pemakaian
dan penggunanaannya.
9.2.1

Respirator

Respirator adalah alat untuk mencegah masuknya


bahan/zat radioaktif atau pun bahan berbahaya dan beracun ke
dalam tubuh melalui pernapasan atau pun melalui mulut,
bergantung pada bentuk dan jenis bahan penyaring yang
digunakan dan tujuan pemakaiannya. Beberapa jenis respirator
yang digunakan di Kawasan Nuklir Serpong (KNS) adalah
sebagai berikut:

86

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

a.

Respirator Tanpa Pemasok Udara

Respirator ini tidak dilengkapi dengan alat pemasok


udara dan fungsinya untuk mencegah masuknya kontaminan
dari udara melaui saluran pernafasan.
Bentuk respirator ini ada yang berupa setengah muka
(halffacepiece), seluruh muka (fullfacepiece) dan ada pula yang
berbentuk hood, yang dilengkapi dengan sungkup pengungkung bagian kepala. Respirator ini dilengkapi dengan filter
penyerap kontaminan dan jenis ini ada yang dapat menahan
gas/aerosol, uap dan partikel dengan ukuran tertentu. Respirator ini hanya dapat digunakan di daerah yang cukup oksigennya dan tidak dapat digunakan di daerah yang kekurangan
oksigen, seperti didaerah kebakaran atau daerah lain yang
mengandung asap. Pemilihan jenis respirator yang sesuai bagi
tiap orang di tiap tempat diatur dan ditentukan oleh petugas
keselamatan. Berbagai jenis respirator tanpa pemasok udara
diperlihatkan pada Gambar 9.1.

Gambar 9.1 Respirator Tanpa Pemasok Udara


Suatu hal yang penting diperhatikan dalam pemakaian
alat ini adalah ukuran dan bentuk muka pemakainya. Respirator
ini tidak efektif dipakai oleh mereka yang berjanggut. Dalam
pemesanan alat ini adalah ukuran dan jenis filter yang
diperlukan harus pula diperhatikan. Dalam hal ini ukuran filter
disesuaikan dengan diameter/ukuran partikel dan terkadang
respirator juga menahan gas dan uap. Jenis respirator ini tidak
dapat digunakan di daerah kekurangan oksigen.

87

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

b.

Respirator dengan Pemasok Udara

Respirator jenis ini dilengkapi dengan pemasok udara


untuk pernafasan dengan demikian jenis respirator ini lebih
efektif digunakan untuk mencegah masuknya berbagai
kontaminan ke dalam tubuh melaui saluran pernafasan.
Respirator ini dilengkapi dengan pemasok udara agar bahan
tercemar tidak masuk ke saluran pernafasan dan mulut.
Respirator ini dapat digunakan untuk menahan partikel, gas
atau uap.
Udara atau oksigen yang dibutuhkan dapat berasal dari
sumber udara yang kontinu dan dari sumber terbatas berupa
tabung oksigen. Jenis yang menggunakan sumber kontinu
mempunyai daya tahan yang lebih lama akan tetapi terbatas
daerah gerakan yang dilakukan, karena bergantung pada
panjang saluran udara yang digunakan antara sumber dengan
pemakai respirator. Pada jenis kedua, waktu pemakaian terbatas, bergantung pada kapasitas tabung, akan tetapi daerah
gerakan tidak terbatas. Oleh karena itu respirator dengan
pemasok udara dari sumber kontinu umumnya digunakan untuk
kegiatan-kegiatan perbaikan atau kegiatan khusus lainnya di
daerah tertentu, sedang jenis kedua lebih banyak digunakan
oleh petugas penyelamat atau pemadam kebakaran.
Bentuk respirator dengan pemasok udara ada yang
dapat meliputi setengah muka (half-face), seluruh muka (fullface) atau berbentuk hood yang meliputi seluruh bagian kepala
yang dikombinasikan dengan pakaian. Respirator jenis terakhir
ini baik digunakan dalam daerah yang mengandung
kontaminan dalam bentuk uap atau gas. Keuntungan lain dari
respirator jenis ini adalah dapat digunakan dalam daerah yang
kadar oksigennya rendah. Berbagai jenis respirator dengan
pemasok udara diperlihatkan pada Gambar 9.2.

Gambar 9.2 Respirator dengan Pemasok Udara

88

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

9.2.1.1 Persyaratan Pemakaian Respirator


Beberapa ketentuan yang perlu diperhatikan dalam
pemakaian respirator:
a.

Pemakaian respirator hanya diperkenankan setelah ada


persetujuan dari Bidang Keselamatan Satuan Kerja.

b.

Tiap jenis dan bentuk respirator mempunyai batasan


tertentu dan tidak dapat digunakan pada setiap tempat
atau keadaan.

c.

Respirator tanpa pemasok udara tidak dapat dipakai untuk


daerah yang kadar oksigennya rendah.

d.

Tiap jenis filter mempunyai kapasitas tertentu dan apabila


telah jenuh tidak efektif digunakan.

e.

Pemakaian respirator tanpa pemasok udara/oksigen akan


menghambat pernapasan dalam batas tertentu.

f.

Bidang Keselamatan Satuan Kerja bertanggung jawab


dalam memilih/menyediakan respirator yang sesuai serta
mengawasi pemeliharaan, pemeriksaan kebocoran dan
tingkat kontaminasinya.

9.2.1.2 Hambatan dalam Pemakaian Respirator


Beberapa hambatan dalam pemakaian respirator yang
perlu diperhatikan oleh tiap pekerja dan petugas keselamatan
adalah:
a.

Respirator tidak efektif apabila dipakai oleh orang yang


berjanggut/bercambang, kecuali tipe hood.

b.

Pemakaian respirator tanpa


mengganggu pernafasan.

c.

Respirator dengan muka tertutup (full-facepiece) akan


mengganggu daya pandang.

d.

Pemakaian respirator tipe hood bisa mengganggu


kemampuan pandangan dan pendengaran, kecuali yang
dirancang khusus untuk mengatasinya.

pasokan

udara

akan

89

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

9.2.2

Alat Pelindung Diri

9.2.2.1 Kacamata Pengaman


Kaca mata pengaman digunakan untuk melindungi
mata dari kemungkinan bahaya yang timbul dari kegiatan yang
dilakukan pekerja. Bahaya tersebut dapat berasal dari benda
padat berupa serpihan logam atau debu, cairan atau gas yang
membahayakan mata atau pun radiasi ultra violet atau radiasi
pengion. Untuk perlindungan mata dari bahaya ini tersedia
berbagai jenis kacamata pengaman.
Berbagai kaca mata tersebut harus disediakan oleh
Bidang Keselamatan Satuan Kerja, sesuai dengan potensi jenis
bahaya yang dihadapi tiap pekerja dalam daerah supervisinya.
Bentuk kaca mata ini ada yang seperti kaca mata biasa dan
ada pula yang berbentuk tertutup untuk seluruh bagian muka.
Berbagai jenis kacamata pengaman diperlihatkan pada
Gambar 9.3.

Gambar 9.3 Berbagai Jenis Kacamata Pengaman

90

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

9.2.2.2 Pelindung Kepala


Untuk melindungi kepala dari benturan, jatuhan benda
berat atau pun kontaminasi dari debu, disediakan penutup
kepala. Penutup kepala untuk melindungi kepala dari jatuhan
benda berat biasanya digunakan di daerah kerja mekanik dan
bangunan. Penutup kepala ini berbentuk helm yang terbuat dari
bahan plastik yang keras dan ukurannya dapat diatur menurut
ukuran kepala pemakai. Untuk mencegah kontaminasi dari
debu/aerosol atau pun cairan tersedia pula berbagai jenis
bentuk penutup kepala yang terbuat dari berbagai jenis bahan.
Penutup kepala ini ada yang berbentuk topi dan ada pula yang
berbentuk songkok, yang menutupi seluruh bagian kepala,
pemilihan bentuk ini bergantung pada jenis kontaminan dan
ukuran partikel debunya. Bahan penutup kepala ini ada yang
terbuat dari katun dan ada pula dari bahan plastik. Jenis bahan
plastik umumnya digunakan untuk menghadapi kontaminan
dalam bentuk aerosol zat organik. Berbagai jenis pelindung
kepala diperlihatkan pada Gambar 9.4.

Gambar 9.4 Berbagai jenis Pelindung Kepala


9.2.2.3 Pelindung tangan dan Kaki (Shoe and Hand Cover)
Untuk melindungi tangan dari bahaya panas, cairan
yang korosif dan kontaminasi zat radioaktif. Tersedia berbagai
jenis dan bentuk sarung tangan. Sarung tangan ini ada yang
pendek untuk melindungi tangan hingga pergelangan dan ada
pula yang melindungi sampai siku. Jenisnya juga beragam ada
yang dari kulit, kain katun, plastik, atau karet, bergantung jenis
bahaya yang dihadapi dan perlindungan yang diperlukan. Tiap

91

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

instalasi harus menyediakan sarung tangan yang sesuai


dengan kebutuhannya.
Untuk melindungi kaki atau bagian kaki dari berbagai
jenis bahaya dan dari kontaminasi tersedia berbagai bentuk
pelindung kaki. Jenis dan bentuk pelindung kaki ini beragam,
bergantung pada potensi bahaya yang dihadapi dan
perlindungan yang diharapkan. Untuk pekerjaan mekanik maka
sepatu pengaman terbuat dari bahan yang kuat dan dilapisi
lempeng baja pada bagian depannya (safety shoes). Pelindung
kaki dari bahan kain atau plastik sebatas mata kaki (shoe
cover) umumnya digunakan untuk mencegah kontaminasi pada
pekerja yang bekerja dalam daerah kontaminasi rendah sampai
sedang. Beberapa laboratorium menyediakan sepatu khusus
untuk bekerja di laboratorium tersebut. Sepatu boot dari karet
sering digunakan untuk pekerja dalam daerah kontaminasi
tinggi. Sepatu boot ini juga digunakan dalam penanggulangan
kecelakaan, dan kadang-kadang mempunyai tali pengikat pada
bagian atas atau dapat dihubungkan pada baju pelindung.
Berbagai jenis pelindung tangan dan kaki diperlihatkan
pada Gambar 9.5.

Gambar 9.5 Berbagai jenis pelindung tangan dan kaki.


9.2.2.4 Rompi Pantul Cahaya (Reflective Vest)
Reflective vest digunakan oleh pekerja yang bekerja
atau berada di area yang gelap misal saat keliling piket pada
malam hari. Waktu pemakaiannya adalah siang hari saat kabut
dan malam hari. Reflective vest tidak wajib dipakai, jika pada

92

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

baju pekerja sudah dipasang strip reflective (reflective type).


Berbagai jenis rompi pantul cahaya diperlihatkan pada
Gambar 9.6

Gambar 9.6 Berbagai Jenis Rompi Pantul Cahaya


9.2.2.5 Pelindung Percikan (Safety Googles)
Safety goggles digunakan untuk melindungi mata dari
percikan benda asing yang datangnya dari depan, samping,
bawah dan atas. Safety Googles wajib dikenakan ketika bekerja
pada pekerjaan yang mempunyai risiko terkena percikan
benda /bahan dari semua arah, misalnya las /welding, gerinda,
dan lain-lain.
Safety googles untuk las (welding) harus dengan
double lens /dua lensa (clear & dark), untuk pekerjaan lainnya
safety googles yang digunakan tyre single lens /satu lensa
(clear).
9.2.2.6 Pelindung Telinga (Ear Plug/Ear Muff)
Pelindung Telinga digunakan ketika masuk ke area
yang
menimbulkan
tingkat
kebisingan
tinggi,
atau
disekitar/disekeliling orang yang melakukan pekerjaan dengan
tingkat kebisingan tinggi, misalnya masuk genset room,
pekerjaan pengolahan limbah dengan sementasi, di area
pompa/multiflow, dan lainnya. Salah satu jenis pelindung telinga
diperlihatkan pada Gambar 9.7

93

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Gambar 9.7 Salah Satu Jenis Pelindung Telinga


9.2.2.7 Masker
Masker digunakan untuk melindungi saluran pernafasan dari kemasukkan benda asing, seperti debu atau kontaminasi zat radioaktif. Masker wajib dipakai ketika pekerja berada di
area yang mempunyai risiko kontaminasi zat radioaktif melalui
saluran pernafasan. Tipe masker yang digunakan tergantung
dari jenis benda yang berpotensi terhirup ke saluran pernafasan. Berbagai jenis masker diperlihatkan pada Gambar 9.8.

Gambar 9.8 Berbagai Jenis Masker

9.2.2.8 Pemakaian Eye Wash


Eye Wash adalah alat pembilas mata yang berfungsi
untuk mengurangi bahaya radiasi akibat adanya kontaminasi ke
bagian mata.
9.2.2.9 Pakaian Pelindung
Untuk melindungi tubuh atau bagian tubuh atau
pakaian dari berbagai bahan kontaminan dan bahan pengotor
digunakan pakaian pelindung. Pakaian pelindung untuk pekerja
radiasi berbeda dengan yang digunakan di bengkel mekanik
atau elektrik. Pakaian pekerja radiasi harus menutupi sebagian
besar tubuh dan bahannya terbuat dari plastik atau katun.
Beberapa jenis pakaian pelindung ini antara lain adalah:

94

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

a.

Jenis yang sekali pakai buang

b.

Pakaian ini dibuat dari plastik PVC tebal 0,1 mm sehingga


mudah dipakai tetapi tidak dianjurkan digunakan dalam
ruangan yang suhunya lebih dari 30C. Ada juga pakaian
pelindung jenis ini yang terbuat dari bahan polyester.

c.

Jenis yang dapat dipakai beberapa kali

d.

Pakaian ini dibuat dari kertas plastik (t-bag) yaitu dari


bahan serat polipropilen yang dipres atau bahan katun.
Pakaian ini dapat berbentuk menutup seluruh tubuh
(coverall, baju atau celana), jas laboratorium dan lain-lain.
Pakaian ini apabila tidak terkontaminasi dapat dipakai
beberapa kali, sebelum akhirnya dilimbahkan.

e.

Jenis ketiga adalah yang dapat dicuci dan dan dipakai


terus menerus dan dilengkapi dengan pemasok udara
dengan aliran 0,6 - 0,7 m3. Pakaian ini khususnya dipakai
di daerah yang kontaminasinya tinggi dan di ruangan yang
suhunya relatif tinggi dan kerja di daerah tersebut akan
menimbulkan keringat atau panas yang berlebihan.
Dengan adanya udara alir akan mengurangi pengaruh
panas dan kontaminasi.

Pakaian pelindung yang digunakan dalam penanggulangan kedaruratan radiasi bentuk dan sifatnya umumnya sama
dengan pakaian yang digunakan dalam daerah kerja kontaminasi tinggi, bedanya pakaian ini dilengkapi dengan pemasok
udara jinjing (portable) dan dilengkapi pula dengan alat komunikasi.
Untuk melindungi tubuh atau bagian tubuh dari
kemungkinan terkena paparan radiasi berlebih, digunakan
pakaian pelindung radiasi (apron). Pakaian pelindung radiasi ini
digunakan oleh pekerja radiasi yang menangani sumber radiasi
tinggi pada jarak jangkau tertentu. Pakaian ini bahannya
mengandung timah hitam (Pb).
Pakaian pelindung untuk kebakaran merupakan pakaian yang digunakan untuk melindungi tubuh dari api. Pakaian ini
digunakan oleh petugas pemadam kebakaran pada saat memadamkan api.
Pakaian kerja yang digunakan di daerah instalasi nuklir
tidak boleh dibawa pulang dan harus dibersihkan/dicuci dan
didekontaminasi oleh masing-masing instalasi. Pakaian yang

95

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

akan diperlakukan sebagai limbah radioaktif dikelola oleh


Bidang Keselamatan Satuan Kerja. Berbagai jenis pakaian
pelindung diperlihatkan pada Gambar 9.9.

Gambar 9.9 Berbagai jenis Pakaian Pelindung


9.3
9.3.1

Perlengkapan Pemadam Kebakaran


Peralatan Pemadam Kebakaran

Peralatan pemadam kebakaran digunakan untuk


memadamkan api apabila terjadi kebakaran. Beberapa jenis
alat pemadam kebakaran yang digunakan di Kawasan Nuklir
Serpong (KNS) adalah sebagai berikut:

a. Alat Pemadam Api Ringan (APAR)


Alat Pemadam Api Ringan (APAR) adalah alat pemadam api
jinjing yang mudah dibawa, digunakan untuk memadamkan
api pada awal terjadinya kebakaran. APAR harus
ditempatkan di lokasi yang mudah dijangkau. Jenis bahan
pemadam ini disesuaikan dengan potensi kebakarannya
(CO, CO2, dry powder, dry chemical dst.)

96

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

b. Hidran dan Sprinkler


Hidran Kebakaran adalah suatu sistem pemadam kebakaran
dengan menggunakan air bertekanan. Hidran Kebakaran
terdapat pada tempat tertentu di KNS dengan penyedia air
dari PUSPIPTEK.
Fasilitas radiasi/nuklir dilengkapi sprinkler yang ditempatkan
di langit-langit ruangan.

c. Mobil Pemadam Kebakaran


Mobil pemadam kebakaran adalah mobil yang dibuat khusus
untuk memadamkan kebakaran.
Penggunaan APAR dan Hidran di tiap gedung dikelola
oleh UPN masing-masing satuan kerja, sedangkan penggunaan
Mobil Pemadam Kebakaran dikelola oleh UPN PKTN.
Penggunaan pemadam kebakaran hanya akan efektif apabila
digunakan menurut cara dan aturan yang benar, oleh karena itu
setiap personil UPN harus dilatih dalam penggunaan alat
pemadam kebakaran.
9.3.2

Peralatan Rescue Kebakaran

Peralatan Rescue Kebakaran digunakan untuk melindungi atau melakukan evakuasi apabila terjadi kebakaran di
KNS. Peralatan yang diperlukan apabila terjadi kebakaran di
antaranya:

a. Ambulans
Kendaraan yang digunakan untuk mengangkut korban
kebakaran dari lokasi kejadian ke rumah sakit.

b. Tandu
Tandu digunakan untuk memindahkan korban kebakaran
dari lokasi kejadian ke dalam ambulans.

c. Baju Pemadam Kebakaran


Baju Pemadam Kebakaran digunakan oleh petugas pemadam kebakaran pada saat memadamkan api.

97

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

d. Breathing Apparatus
Breathing Apparatus digunakan oleh petugas kebakaran
pada saat melakukan evakuasi korban kebaran dari lokasi
kebakaran atau pada saat memadamkan api.
9.4

Peralatan P3K

Peralatan P3K adalah peralatan yang digunakan untuk


pertolongan pertama pada kecelakaan. Setiap gedung di KNS
harus mempunyai kotak peralatan P3K. Tiap lobi harus
dilengkapi peralatan P3K.

98

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

BAB 10
PEMANTAUAN RADIOLOGI LINGKUNGAN

10.1 Lingkup dan Tujuan


Pemantauan radiologi lingkungan meliputi pengukuran
paparan radiasi dan tingkat radioaktivitas terhadap berbagai
komponen lingkungan seperti udara, air, tanah, sedimen,
tumbuhan dan bahan makanan. Pemantauan lingkungan harus
mencakup pengukuran dan pengumpulan informasi pendukung,
yang berguna untuk menentukan karakteristik lingkungan
(meteorologi, hidrologi, jenis tanah), karakteristik penduduk
(distribusi, umur, pola makan, pekerjaan) dan karakteristik
ekonomi (tata guna lahan dan air). Hasil pemantauan radiologi
dan pemantauan lingkungan akan digunakan untuk kajian
dampak radiologi lepasan rutin efluen keudara dalam operasi
fasilitas dan untuk perencanaan kedaruratan nuklir yang melibatkan pelepasan abnormal.
Secara umum pemantauan radiologi lingkungan di
Kawasan Nuklir Serpong (KNS) bertujuan untuk:
a.

mengevaluasi
hasil
pemantauan
lepasan
efluen
aerosol/gas maupun efluen cair terhadap ketentuan batas
lepasan efluen ke lingkungan;

b.

memeriksa kondisi radiologi lingkungan untuk menjamin


kepatuhan terhadap batasan laju dosis ambien dan baku
tingkat radioaktivitas yang diijinkan;

c.

memberikan data dan informasi tentang kondisi lingkungan


untuk mengkaji dampak paparan radiasi dan dosis pada
kelompok atau populasi kritis dari operasi normal dan
kecelakaan;

d.

mengamati perubahan kompartemen lingkungan agar


dapat
dilakukan
penyesuaian
untuk
mengurangi
ketidakpastian dalam kajian dosis.

e.

mempertahankan kesinambungan rekaman dampak


radiologi dari kegiatan fasilitas di KNS kepada masyarakat.

10.2

Program Pemantauan Lingkungan

Pemantauan lingkungan di daerah KNS meliputi pengamatan keadaan cuaca dan radiologi lingkungan di daerah KNS,

99

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

PUSPIPTEK dan Lepas Kawasan sampai radius 5 km dari


reaktor yang mencakup pengambilan, pengukuran, preparasi,
analisis sampel dan evaluasi. Kegiatan pemantauan lingkungan
direkam dan hasilnya dilaporkan secara berkala ke BAPETEN
dan satuan kerja di KNS.
10.2.1 Pemantauan Keadaan Cuaca
Untuk pengamatan keadaan dan ciri cuaca di KNS
terpasang dan dioperasikan system pengamat cuaca. Sistem
pengamat cuaca terdiri atas menara meteorologi setinggi 60 m,
yang dilengkapi dengan sensor pengamat parameter cuaca
yang terpasang pada ketinggian 4, 15 dan 60 meter. Pada
ketinggian 4 m terpasang sensor curah hujan dan radiasi sinar
matahari siang hari. Ketinggian 15 dan 60 m terpasang sensor
arah dan kecepatan angin, suhu udara, kelembaban relatif dan
tekanan udara. Data cuaca dari ketinggian 4 m dan 15 m dikirim, ditampilkan dan direkam di server setiap 15 menit, sedangkan data dari ketinggian 60 m dikirim, ditampilkan dan direkam
di server setiap 1 menit. Untuk memperoleh informasi tentang
cakra angin (wind rose), maka data arah dan kecepatan angin
dapat digunakan. Untuk menentukan kelas kestabilan udara
akan digunakan data intensitas matahari, suhu udara, kecepatan angin dan deviasi standar arah angin ().
Data dan informasi cuaca yang diperoleh selanjutnya
akan digunakan untuk kajian dampak radiologi pada operasi
normal dan bila terjadi kedaruratan nuklir di dalam- dan lepasKawasan Nuklir Serpong.
10.2.2 Pemantauan Radiologi Lingkungan
Pengamatan penyebaran dan distribusi bahan radioaktif di lingkungan dan dosis radiasi yang ditimbulkannya
dilakukan melalui program pemantauan lingkungan. Program
pemantauan lingkungan meliputi kegiatan dengan sasaran
sebagai berikut:
a.

100

Pengamatan radioaktivitas alam (natural radioactivity) dan


jatuhan debu radioaktif dilakukan sebelum beroperasinya
instalasi nuklir dan dilanjutkan terus setelahnya. Tujuan
pengamatan untuk memperoleh data radioaktif alam
maupun dari sumber-sumber lainnya yang bukan berasal

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

dari kegiatan fasilitas nuklir. Pengamatan dilakukan pada


daerah yang diperkirakan tidak dipengaruhi oleh kegiatan
instalasi nuklir.
b.

Pengamatan tingkat radiasi dan tingkat kontaminasi radionuklida dalam ekosistem yang diperkirakan dipengaruhi
secara langsung oleh kegiatan fasilitas nuklir dan limbahnya. Pengamatan terutama ditujukan terhadap tingkat radiasi lingkungan dan deteksi radionuklida dalam bahan
lingkungan yang diperkirakan menjadi media masuknya ke
manusia baik melalui pernapasan atau pun melalui bahan
makanan yang diproduksi di sekitar daerah pengamatan.

c.

Pengamatan tingkat radiasi dan tingkat kontaminasi


lingkungan yang diduga akan menerima pengaruh jika
terjadi kecelakaan nuklir.

10.3

Jenis Pemantauan Radiologi Lingkungan

Pemantauan radiologi lingkungan untuk tujuan proteksi


radiasi umumnya dapat dibagi menjadi tiga jenis yakni:
a.

pemantauan sumber,

b.

pemantauan lingkungan dan

c.

pemantauan perorangan.

Pemantauan sumber meliputi pengukuran tingkat


paparan radiasi dan konsentrasi aktivitas radionuklida dari
sumber radiasi, pemantauan lingkungan dilakukan di luar
daerah yang menimbulkan paparan radiasi dan pemantauan
perorangan berkaitan dengan pengukuran yang dilakukan
secara langsung pada anggota masyarakat di sekitar fasilitas
nuklir. Pemantauan perorangan tidak digunakan dalam program
pemantauan rutin tetapi digunakan untuk mengetahui dosis
perorangan pada kondisi kecelakaan atau untuk tujuan ilmiah
seperti validasi model atau penyediaan informasi untuk
meyakinkan publik.
10.4 Dampak Penting yang Dipantau
Berdasarkan dokumen Analisis Dampak Lingkungan
Reaktor Serba Guna dan Laboratorium Penunjang (ANDAL
RSG-LP), Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL), dampak penting dari
pengoperasian fasilitas di KNS adalah dampak radiologi yang

101

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

ditimbulkan pada operasi normal dan bila terjadi kecelakaan


nuklir.
Komponen lingkungan yang terkena dampak radiologi
berdasarkan model fisik penyebaran zat radioaktif ke lingkungan di daerah KNS adalah udara dan air kali Cisalak sebagai
media penerima utama. Sedangkan media penerima berikutnya
dari penyebaran di udara adalah air permukaan, tanah permukaan, tanaman pertanian atau pun tanaman lainnya yang ada di
permukaan tanah. Media penerima berikutnya dari penyebaran
di kali Cisalak yang bermuara ke sungai Cisadane adalah hasil
pertanian, perikanan dan kegiatan lain di sungai.
10.5 Sumber Dampak Penting
Sumber dampak penting dari pengoperasian fasilitas
nuklir di KNS adalah RSGGAS, Instalasi Produksi Radioisotop
dan Instalasi Produksi Elemen Bakar Reaktor Riset PT. Batan
Teknologi, Instalasi Radiometalurgi (IRM), Instalasi Elemen
Bakar Eksperimental (IEBE) dan Instalasi Produksi Radioisotop
dan Radiofarmaka (IPRR) Instalasi Pengolahan Limbah
Radioaktif (IPLR) dan Kanal Hubung Instalasi Penyimpanan
Sementara Bahan Bakar Nuklir Bekas (KH-IPSB3). Sumber
dampak penting dari kegiatan pengoperasian instalasi tersebut
yaitu berupa terlepasnya zat radioaktif ke lingkungan melalui
cerobong dan pemantauan buangan terpadu (PBT) efluen cair.
Sumber dampak penting dari kegiatan fasilitas nuklir di KNS
dapat dilihat pada Tabel 10.1.
10.6 Komponen Lingkungan dan Parameter yang Dipantau
Komponen lingkungan dan parameter yang harus
dipantau untuk mengetahui perubahan kualitas dan
kecenderungan yang terjadi terhadap lingkungan hidup dari
pengoperasian fasilitas di KNS antara lain; udara, tanah
permukaan, air permukaan, air tanah/sumur, tanaman liar dan
tanaman pertanian, sedangkan parameter yang dipantau
mencakup sifat fisika-kimia, paparan radiasi dan radioaktivitas
komponen lingkungan. Proses pengumpulan data dilakukan
dengan cara pengambilan dan pengukuran berbagai jenis
sampel komponen lingkungan di daerah pemantauan yang
telah ditentukan kemudian dilakukan analisis. Komponen
lingkungan dan parameter yang dipantau ditampilkan pada

102

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Tabel 10.2. Sedangkan parameter lingkungan yang dipantau


pada kondisi lepasan normal ditunjukkan dalam Tabel 10.3 dan
parameter yang dipantau pada kondisi lepasan darurat
ditunjukkan dalam Tabel 10.4.
10.6.1 Udara Ambien
Parameter dalam udara ambien yang harus diamati
adalah paparan radiasi dan konsentrasi aktivitas udara.

a. Paparan Radiasi
Pemantauan paparan radiasi udara ambien meliputi laju
dosis dan dosis kumulatif dilakukan dengan cara pengukuran secara kontinu, berkala 1 bulanan dan 3 bulanan di
berbagai titik pengamatan. Dengan cara ini dapat diketahui
adanya perubahan laju dosis terhadap hasil pengamatan
sebelumnya dan sesaat (real time). Laju dosis dan dosis di
udara (ambient air dose) dipantau secara kontinu dengan
menggunakan sistem pemantauan paparan radiasi gama
udara ambien terpusat yang dilengkapi dengan detektor tipe
GM, sistem alarm, komunikasi data dan pengolahan data.
Alat pantau terpasang pada 4 stasiun pengamatan yang
terletak dalam daerah KNS yakni di atas gedung 20, 30, 90
dan 93. Dari tiap stasiun pengamatan data dikirim ke pusat
pengolahan data yang terletak di Gedung 71 lantai 3.
Tingkat acuan peralatan ini diatur pada 0,25 Sv/jam, bila
laju dosis melampaui tingkat acuan maka sistem alarm akan
memberikan tanda bunyi sehingga lepasan abnormal dapat
diketahui secara dini. Laju dosis udara ambien juga dipantau
secara berkala 3 bulanan pada berbagai titik pengamat
dengan menggunakan alat ukur radiasi lingkungan (surveimeter). Dengan cara ini dapat diketahui perubahan laju dosis
selama waktu pengamatan.

b. Dosis Kumulatif (Integrated dose)


Dosis kumulatif dipantau secara berkala dengan menggunakan kartu Dosimeter Termoluminisens (TLD) lingkungan.
Kartu TLD lingkungan dipasang di beberapa stasiun pantau
di dalam KNS. Kartu TLD lingkungan dibaca untuk mengetahui jumlah dosis radiasinya dengan menggunakan alat

103

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

pembaca TLD. Dengan demikian kecenderungan perubahan


dosis radiasi ambien dapat diidentifikasi untuk dievaluasi.

c. Radioaktivitas Aerosol/Gas
Kandungan partikel dan gas radioaktif yang terdapat dalam
udara dipantau dengan alat pencuplik udara (air sampler)
yang dilengkapi dengan kertas saring sebagai penangkap
partikel dan karbon aktif (carbon catridge) untuk maksud
menangkap gas iodin radioaktif dan gas lainnya. Cuplikan
kertas saring dan karbon aktif diukur menggunakan alat
cacah / latar rendah dan spektrometer gama untuk
menentukan tingkat konsentrasi radioaktivitas udara.
10.6.2 Air

a. Air Sumur
Pemantauan kemungkinan adanya zat radioaktif yang
terdapat pada air tanah dangkal, dilakukan melalui pencuplikan air sumur penduduk dalam radius 5 km dari reaktor.
Analisis konsentrasi aktivitas dalam air dilakukan dengan
menggunakan alat cacah latar rendah dan spektrometer
gama.

b. Air Hujan
Pemantauan air hujan dilakukan dengan cara mengambil
cuplikan air hujan yang telah ditampung pada stasiun pengamatan air hujan. Pemantauan dilakukan secara berkala pada
periode tertentu dan cuplikan air hujan diolah untuk diukur
dan dianalisis kandungan zat radioaktifnya.

c. Air Permukaan dan sedimen Sungai Cisadane


Pemantauan air Sungai Cisadane dilakukan dengan pengambilan sampel air dan sedimen pada beberapa stasiun
pantau di sepanjang Daerah Aliran Sungai (DAS) Cisadane
dalam radius 5 km. Pengambilan sampel lingkungan dilakukan secara berkala dan diolah/dipreparasi untuk dilakukan
pengukuran dan analisis kandungan zat radioaktifnya.
Pengamatan yang sama juga dilakukan terhadap air permukaan lain seperti air danau/telaga, air irigasi, air baku dan air

104

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

olahan pada proses penjernihan air minum untuk kebutuhan


lokal yang terdapat dalam radius 5 km dari reaktor.
10.6.3 Tanah
Pemantauan kontaminsasi pada tanah permukaan dan
tanah pertanian dilakukan dengan mengambil cuplikan tanah
setiap 3 bulanan pada beberapa lokasi pantau yang telah
ditetapkan dalam radius 5 km dari reaktor. Sampel tanah
setelah diolah, dianalisis kandungan bahan radioaktifnya
dengan alat cacah latar rendah dan spektrometer gama.
10.6.3.1 Tanaman

a. Tanaman Pangan
Pemantauan terhadap tanaman pangan dilakukan terhadap
sayur-sayuran dan atau buah-buahan yang dihasilkan dari
kegiatan pertanian pada daerah radius 5 km dari reaktor.
Pemantauan ini dilakukan untuk mengetahui kemungkinan
adanya kontaminasi zat radioaktif dalam tanaman pangan.
Cuplikan tanaman pangan yang diperoleh, diolah dan
selanjutnya dianalisis menggunakan alat cacah latar
rendah dan spektrometer gama untuk mengidentifikasi
tingkat kontaminasi radioaktif pada tanaman pangan.

b. Tanaman Liar/Rumput
Pemantauan terhadap tanaman liar dilakukan melalui jenis
rumput lainnya yang merupakan bahan makanan ternak.
Pemantauan ini dilakukan dengan mengambil tanaman liar
di tempat penggembalaan ternakpada daerah radius 5 km
dari reaktor, sampel lingkungan tersebut diolah menjadi abu
kemudian diukur menggunakan alat cacah / latar rendah
untuk mengetahui tingkat kontaminasi zat radioaktifnya.
10.7 Waktu dan Frekuensi Pemantauan
Waktu dan frekuensi pemantauan berdasarkan
Peraturan Pemerintah RI Nomor 33 Tahun 2009 pasal 27 ayat
(1) menyebutkan bahwa pemantauan radioaktivitas lingkungan
harus dilakukan secara terus menerus/kontinu, berkala dan

105

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

atau sewaktu-waktu, maka kegiatan pemantauan lingkungan di


KNS dilakukan sebagai berikut ;
a.

Pemantauan kontinu dilakukan secara terus menerus

b.

Pemantauan rutin dilakukan secara berkala setiap 1 dan 3


bulan.

c.

Pemantauan khusus atau tidak rutin adalah pemantauan


yang dilakukan di luar jadwal pemantauan rutin.
Pemantauan khusus dilaksanakan hanya pada kea-

daan:
a.

Adanya operasi non-rutin yang diperkirakan terjadi


peningkatan kontaminasi terhadap komponen lingkungan,

b.

Adanya kecelakaan yang dapat mengakibatkan tingkat


kontaminasi meningkat terhadap komponen lingkungan,

c.

Ditemukannya tingkat kontaminasi yang cukup berarti


dalam sampel lingkungan selama pemantauan rutin.

10.8 Batasan Dosis Anggota Masyarakat


Data hasil pemantauan lingkungan harus dapat digunakan untuk melakukan kajian penerimaan dosis radiasi anggota
masyarakat. Mengacu pada ICRP 103, maka batasan dosis
untuk anggota masyarakat tidak boleh melebihi 1 mSv/tahun
diluar kontribusi dosis radiasi latar. Penetapan baku mutu dilakukan dengan menggunakan parameter pembatas dosis yang
diterima oleh anggota masyarakat tidak melebihi 1 mSv/tahun.
Baku Tingkat Radioaktivitas lingkungan ditetapkan
berdasarkan pembatas dosis dan mengikuti batas pemasukan
tahunan (ALI) untuk publik berdasarkan ICRP 72 dari lepasan
airbone dan cairan seperti yang ditampilkan pada Tabel 10.5.

106

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Tabel 10.1 Sumber dampak penting dari kegiatan instalasi


nuklir di KNS
No
1.

Instalasi
Nuklir
Reaktor
Serba
Guna,
G.A.
Siwabessy

Sumber Dampak
Penting
Pengoperasian RSGGAS dalam kegiatan,
Irradiasi bahan U235 untuk produksi
isotop, analisis
kimia, elemen
bakar, komponen
reaktor, uji bahan
reaktor dan
penelitian.
Pengujian elemen
bakar reaktor daya
(power ramp test)
Radiografi neutron
Penggantian dan
penyimpanan
bahan bakar bekas

2.

Instalasi
Produksi
Radioisotop
dan
Radiofarmaka

Kegiatan produksi
radioisotop,
Penyiapan bahan
untuk irradiasi
Pengolahan bahan
hasil irradiasi dan
pemisahan isotop

Radionuklida
Kr-85, Kr-85m,
Kr-87, Kr-88,
Xe-133, Xe-135,
Rb-88, Sr-89,
Sr-90, Sr-91,
Y-90, Y-91, Zr-95,
Zr-97, Nb-95,
Mo-99, Ru-103,
Ru-106, Rh-105,
Te-129, Te-129m,
Te-131m, Te-132,
Sb-125,I-125,
I-131, I-132,
I-133, I-134,
I-135, Zn-65,
Cs-134, Cs-137,
Ba-140, La-140,
Ce-141, Ce-143,
Ce-144.
I-131, I-132,
I-133, I-135,
Xe-33m, Xe-133,
Xe-135m, Xe-135,
Kr-85m, Kr-85
dan Kr-88

Pengemasan dan
distribusi isotop
siap pakai
Pengelolaan
limbah proses
pengolahan

107

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

3.

Instalasi
Litbang
Radioisotop dan
Radiofarmaka

Kegiatan produksi
radioisotop lainnya dan
radiofarmaka,

I-125, I-131

Produksi radioisotop
I-125
Produksi Kit
Radioimmunoassay
(RIA) & Immunoradiometric Assay (IRMA)
Pengujian kualitas
sediaan radioisotop/
radiofarmaka

4.

Instalasi
Radiometalurgi

Kegiatan uji elemen


bahan bakar,
Pengujian paska
iradiasi elemen bakar
dari jenis MTR, HWR,
dan LWR.
Pengujian bahan bakar
dalam Hot Cell

Kr-85, Xe-133,
Sr-89, Sr-90,Y-90,
Y-91, Zr-95,
Nb-95, Ru-106,
Rh-106, Sb-125,
Te-127, Te-127m,
I-131, Cs-134,
Cs-137, Ba-140,
La-140, Ce-141,
Ce-144, Pr-143,
Nd-147, Pm-147,
Pm-148, Eu-156,
U-234, U-235,
U-238, Np-238,
Np-239, Pu-238,
Pu-239, Pu-240,
Pu-241, Am-241,
Cm-242,Zn-65

5.

Instalasi
Elemen
Bahan Bakar Eksperimen
(IEBE)

Kegiatan litbang produksi


bahan bakar nuklir reaktor
daya

Uranium alam

6.

Instalasi
Pabrikasi
Elemen
Bahan Bakar Reaktor Riset
(IPEBRR)

Kegaiatan produksi bahan


bakar nuklir reaktor riset

Uranium
diperkaya

108

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Tabel 10.2 Komponen Lingkungan yang


Kegiatan Instalasi Nuklir di KNS.
Komponen
Lingkungan

Parameter yang
Dipantau

Udara/Ambien laju dosis


dosis
kumulatif

Indikator
Dampak

dipantau

dari

Frekuensi
Pemantauan

tingkat
paparan

3 bulanan
& kontinu

tingkat dosis

3 bulanan

radioaktivitas aktivitas
gross

1&3
bulanan

Jatuhan
basah

radioaktivitas
aktivitas
3 bulanan
dalam air hujan radionuklida
sifat fisika-kimia

Tanah

radioaktivitas
dalam tanah
permukaan

aktivitas
radionuklida
3 bulanan
sifat fisika-kimia

Air

radioaktivitas
dalam:

aktivitas
3 bulanan
radionuklida
sifat fisika-kimia

air
permukaan
air sumur
Air PAM

radioaktivitas
dalam air
minum

aktivitas
3 bulanan
radionuklida
sifat fisika-kimia

Sungai
Cisadane

radioaktivitas
dalam:

aktivitas
3 bulanan
radionuklida
sifat fisika-kimia

air
permukaan
sedimen
Tanaman

radioaktivitas
dalam rumput/
tanaman
pangan

aktivitas
3 bulanan
radionuklida
indikator biologi

109

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Tabel 10.3 Parameter lingkungan yang dipantau pada kondisi


lepasan normal.
Jenis
Lepasan

Parameter yang
dipantau

Frekuensi Pemantauan

dosis eksternal:
laju dosis gama

kontinu dan sesaat

dosis gama
kumulatif

pengukuran 3 bulanan

deposisi udara:
udara
air hujan
Airborne

pengambilan dan
pengukuran sampel 1 dan

tanah
permukaan

3 bulanan

bahan makanan:

pengambilan dan pengukuran


sampel 3 bulanan

sayuran

pengumpulan secara
kontinu dan pengukuran 3
bulanan

air minum/air
tanah
indikator daratan:
rumput/tanaman
liar

pengambilan dan pengukuran


sampel 3 bulanan

sebaran perairan:

pengambilan dan pengukuran


sampel 3 bulanan

air permukaan
Cairan

sedimen
bahan makanan
akuatik:
ikan air tawar

110

pengambilan dan pengukuran


sampel 3 bulanan

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Tabel 10.4 Parameter lingkungan yang dipantau pada kondisi


kedaruratan
Jenis
Lepasan

Parameter yang
dipantau

Frekuensi Pemantauan

Pengukuran selama passage awan radiasi


dosis eksternal:
laju dosis gama

laju dosis neutron


deposisi atmosferik:
udara
air hujan
Airborne

kontinu, dekat dan jauh dari


sumber, pemetaan laju dosis
eksternal
kontinu, hanya pada dekat
sumber
pengambilan kontinu,
pengukuran setiap 2 jam
pengumpulan secara
kontinu dan pengukuran
setiap 2 jam

Pengukuran setelah passage awan radiasi


dosis eksternal:
laju dosis gama

kontinu, pemetaan laju dosis

deposisi:
tanah permukaan

sekali, pemetaan kontaminasi


radionuklida yang relevan

bahan makanan:
sayuran
susu
indikator daratan:
rumput/tanaman liar

setiap hari, indikator untuk


pertanian
setiap hari, indikator untuk
makanan hewan
setiap hari

Setelah pelepasan
dispersi perairan:
air permukaan
Cairan
sedimen
bahan makanan
akuatik:
ikan air tawar

pengambilan sampel
kontinu, pengukuran 1 kali
sehari
setiap minggu sekali
pemilihan sampel yang tepat

111

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Tabel 10.5 Batas Pemasukan Tahunan (ALI) dan Konsentrasi


Udara Turunan (DAC) untuk anggota masyarakat
pelepasan atmosferik

Ru-106

112

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Note:
F

= Fastly

= Moderate

= Shortly

113

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Gambar 10. 1 Instalasi RSG-LP dan Lokasi Pemantauan


Lingkungan di KNS.

114

Gambar 10. 2 Lokasi Pemantauan Lingkungan Kawasan PUSPIPTEK

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

115

Gambar 10. 3 Lokasi Pemantauan Lingkungan Lepas Kawasan

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

116

et
er
m

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

DEFINISI

Activity Median Aerodynamic Diameter (AMAD) adalah


diameter dalam distribusi ukuran partikel aerodinamik dengan
aktivitas total di atas dan di bawah ukuran ini sama. Ukuran
pertikel diasumsikan mengikuti distribusi log normal.
Nilai AMAD berpengaruh pada besarnya fraksi pemasukan dari
suatu radionuklida (aerosol). Fraksi pemasukan ini digunakan
untuk menghitung dosis radiasi internal.
Annual Limit on Intake (ALI) adalah pemasukan radionuklida
tertentu ke dalam tubuh manusia acuan yang selama satu
tahun dapat menimbulkan penerimaan dosis terikat tahunan
sama dengan NBD.
Bahan Berbahaya dan Beracun (B3) adalah zat, energi,
dan/atau komponen lain yang karena sifat, konsentrasi,
dan/atau jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak
langsung, dapat mencemarkan dan/atau merusak lingkungan
hidup, dan/atau membahayakan lingkungan hidup, kesehatan,
serta kelangsungan hidup manusia dan makhluk hidup lain.
Baku Tingkat Radioaktivitas (BTR) nilai batas yang
dinyatakan dalam kadar tertinggi yang diizinkan (KTD) yaitu
batas konsentrasi radionuklida yang diperbolehkan terdapat di
lingkungan, tetapi tidak menimbulkan gangguan terhadap
makhluk hidup, tumbuh-tumbuhan dan atau benda.
Batas pelepasan (discharge limit) adalah batas lepasan zat
radioaktif secara terencana dan terawasi ke lingkungan dari
suatu kegiatan nuklir.
Daerah instalasi nuklir adalah daerah yang terdapat instalasi
nuklir dan dibatasi dengan pagar kuning yang memiliki akses
terbatas.
Daerah pengendalian adalah suatu daerah yang di bawah
aturan khusus yang dimaksudkan untuk tujuan proteksi
terhadap radiasi pengion dan lalu lintasnya dikendalikan.
Daerah supervisi adalah daerah yang berada di bawah
pengawasan yang memadai untuk tujuan proteksi terhadap
radiasi pengion dan dibagi menjadi daerah radiasi sangat
rendah dan daerah radiasi rendah.
Daerah non-instalasi nuklir adalah daerah di luar pagar
kuning namun di dalam pagar BATAN.

117

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Dekontaminasi adalah proses menghilangkan atau mengurangi kontaminasi zat radioaktif dalam bahan menggunakan
cara fisika dan atau kimia.
Disposal (pembuangan) adalah penempatan limbah radioaktif
tidak untuk maksud diambil lagi di tempat khusus dengan
rancangan yang memenuhi kriteria keselamatan.
Dosis efektif kolektif adalah dosis paparan radiasi pada
populasi yang dinyatakan oleh integrasi dosis efektif dengan
jumlah individu populasi yang terkena radiasi.
Dosis ekivalen adalah besaran dosis radiasi yang khusus
digunakan dalam proteksi radiasi untuk menyatakan besarnya
tingkat kerusakan pada jaringan tubuh akibat terserapnya
sejumlah energi radiasi dengan memperhatikan faktor yang
mempengaruhinya (dosis dan jenis radiasi serta faktor lain).
Dosis prospektif adalah prakiraan dosis dimuka biasanya
untuk maksud optimasi proteksi radiasi rancangan fasilitas
menetapkan dosis ini.
Dosis radiasi adalah jumlah radiasi yang terdapat dalam
medan radiasi atau jumlah energy radiasi yang diserap atau
diterima oleh materi yang dilaluinya.
Dosis retrospektif adalah penetapan dosis perorangan yang
dikaji dari hasil pengukuran dosis perorangan maupun daearh
kerja.
Dosis terikat adalah jumlah dosis ekivalen dalam suatu bagian
tubuh yang diakibatkan oleh kontaminasi bahan radioaktif
dalam tubuh.
Efek deterministik adalah efek radiasi di atas dosis tertentu
keparahannya bergantung pada besarnya dosis.
Efek genetik adalah pengaruh genetik baik somatik maupun
stokastik pada sel akibat radiasi. Efek ini mengakibatkan
penyakit keturunan akibat radiasi.
Efek somatik adalah efek radiasi hanya pada individu yang
terkena paparan, berbeda dengan efek genetik yang
mempunyai pengaruh pada generasi berikut, meskipun tidak
mengalami paparan.
Efek stokastik adalah efek radiasi yang keparahannya tak
tergantung pada besarnya dosis dan peluang terjadinya tanpa
dosis ambang.
Efluen radioaktif adalah lepasan terkendali zat radioaktif
dalam bentuk gas atau cairan ke lingkungan.

118

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Embrio adalah bakal anak dalam kandungan hasil pembuahan


sel telur pada stadium permulaan yg kemudian menjadi janin,
yg berumur antara satu minggu sampai delapan minggu.
Faktor bobot radiasi, wR, adalah porsi risiko efek stokastik
terhadap risiko total yang terjadi pada jaringan T pada kondisi
iradiasi seluruh tubuh secara merata. Faktor bobot ini hanya
digunakan untuk perhitungan dosis ekivalen efektif.
Fasilitas adalah instalasi nuklir atau fasilitas radiasi.
Fasiitas radiasi adalah instalasi /unit kerja yang menggunakan
sumber radiasi dan atau zat radioaktif.
Fetus adalah janin berkembang pada akhir minggu kedelapan
kehamilan, sewaktu struktur utama dan sistem organ terbentuk,
hingga kelahiran.
H*(10) adalah dosis ekivalen ambien, dosis ekivalen pada
suatu titik di medan radiasi yang dihasilkan oleh medan bola
ICRU pada kedalaman 10 mm pada vektor radius berlawanan
arah medan radiasi. Satuan dosis ekivalen ambien adalah joule
per kilogram (J kg-1) dan nama khususnya adalah sievert (Sv).
Hp(0,07) adalah dosis ekivalen di jaringan ICRU pada
kedalaman 0,07 mm dari tubuh manusia di bawah posisi
dosimeter perorangan yang dipakai.
Hp(10) adalah dosis ekivalen pada jaringan ICRU pada
kedalaman 10 mm dari tubuh manusia di bawah posisi
dosimeter perorangan yang dipakai.
Instalasi nuklir adalah:
reaktor nuklir;
fasilitas yang digunakan untuk pemurnian, konversi,
pengayaan bahan nuklir, fabrikasi bahan bakar nuklir
dan/atau pengolahan ulang bahan bakar nuklir bekas;
dan/atau
fasilitas yang digunakan untuk menyimpan bahan bakar
nuklir dan bahan bakar nuklir bekas.
Koefisien dosis adalah faktor yang digunakan untuk mengkonversi pemasukan radionuklida ke satuan dosis. Biasanya
mempunyai satuan dosis/satuan pemasukan (misalnya Sv/Bq).
Kontaminasi adalah keberadaan suatu zat radioaktif pada
bahan, tempat, atau bagian tubuh yang tidak seharusnya dan
dapat menimbulkan bahaya paparan radiasi.

119

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

LET (Linear Energy Tranfer) adalah transfer linear energi


partikel bermuatan dalam medium,
dengan dE =
energi yang terdeposit dan dx = jarak yang ditempuh.
Limbah B3 (limbah bahan berbahaya dan beracun) adalah sisa
suatu usaha dan/atau kegiatan yang mengandung B3.
Limbah biologis adalah setiap limbah yang hidup atau pernah
hidup yang digunakan dalam penelitian. Ini termasuk limbah
peralatan dan bahan seperti pipet, jarum, dan gelas yang
digunakan dalam penelitian biologi.
Limbah infeksius adalah limbah yang dicurigai mengandung
bahan patogen misalnya kultur laboratorium, limbah dari ruang
isolasi, kapas, materi atau peralatan yang tersentuh pasien
yang terinfeksi, ekskreta.
Limbah radioaktif adalah zat radioaktif dan bahan serta
peralatan yang telah terkena zat radioaktif atau menjadi
radioaktif karena pengoperasian instalasi nuklir, yang tidak
dapat digunakan lagi.
Limbah radioaktif tingkat rendah adalah limbah radioaktif
dengan aktivitas di atas tingkat aman (clearance level) tetapi di
bawah tingkat sedang, yang tidak memerlukan penahan radiasi
selama penanganan dalam keadaan normal dan pengangkutan.
Limbah radioaktif tingkat sedang adalah limbah radioaktif
dengan aktivitas di atas tingkat rendah tetapi di bawah tingkat
tinggi, yang tidak memerlukan pendingin, dan memerlukan
penahan radiasi selama penanganan dalam keadaan normal
dan pengangkutan.
Limbah radioaktif tingkat tinggi adalah limbah radioaktif
dengan aktivitas di atas tingkat sedang, yang memerlukan
pendingin, dan penahan radiasis dalam penanganan pada
keadaan normal dan pengangkutan, termasuk bahan bakar
nuklir bekas.
Nilai batas dosis (NBD) adalah dosis terbesar yang di izinkan
oleh BAPETEN yang dapat diterima oleh pekerja radiasi dan
anggota masyarakat dalam jangka waktu tertentu tanpa
menimbulkan efek genetik dan somatik yang berarti akibat
pemanfaatan tenaga nuklir.
Orang acuan adalah pria berusia antara 20 s/d 30 tahun
dengan berat badan 70 kg, tinggi badan 170 cm dan hidup
pada iklim yang mempunyai temperatur rata-rata 10 s/d 20C.
Dia adalah orang Eropa barat atau Amerika Utara.

120

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Paparan (radiasi) adalah tindakan atau kondisi teriradiasi.


Paparan Berlebih adalah paparan yang melampaui Nilai Batas
Dosis tahunan yang telah ditetapkan.
Paparan eksternal adalah paparan terhadap radiasi dari suatu
sumber di luar tubuh.
Paparan internal adalah paparan terhadap radiasi dari suatu
sumber di dalam tubuh.
Paparan pekerjaan adalah paparan yang diperoleh akibat
bekerja di medan radiasi atau dengan sumber zat radioaktif.
Pekerja radiasi adalah setiap orang yang bekerja di instalasi
nuklir atau fasilitas radiasi yang diperkirakan menerima Dosis
tahunan melebihi Dosis untuk masyarakat umum.
Pemasukan (intake) radionuklida adalah masuknya sejumlah
zat radioaktif ke dalam tubuh melalui inhalasi, oral atau melalui
permukaan kulit.
Pembatas Dosis adalah pembatas prospektif pada dosis
perorangan dari satu sumber yang berfungsi sebagai batas atas
dosis dalam optimisasi proteksi dan keselamatan untuk sumber
tersebut.
Pemegang Izin (PI) adalah orang atau badan yang telah
menerima izin Pemanfaatan Tenaga Nuklir dari BAPETEN.
Pemindahan bahan bakar bekas adalah transfer bahan bakar
bekas dari PRSG dan PTBN melalui kanal hubung ke
KH-IPSB3.
Pengelolaan limbah radioaktif adalah pengumpulan,
pengelompokan, pengolahan, pengangkutan, penyimpanan,
dan atau pembuangan limbah radioaktif.
Pengolahan limbah radioaktif adalah proses untuk mengubah
karakteristik dan komposisi limbah radioaktif sehingga apabila
disimpan dan atau dibuang tidak membahayakan masyarakat
dan lingkungan hidup.
Petugas Proteksi Radiasi adalah petugas yang ditunjuk oleh
Pemegang izin dan oleh BAPETEN dinyatakan mampu
melaksanakan pekerjaan yang berhubungan dengan Proteksi
radiasi.
Proteksi radiasi adalah semua tindakan dilakukan untuk
mengurangi pengaruh radiasi yang merusak akibat paparan
radiasi/pemanfaatan teknologi nuklir.
Radiasi ambien adalah radiasi sekitar suatu lingkungan.

121

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Radiasi pengion adalah gelombang elektromagnetik dan


partikel bermuatan yang karena energy yang dimilikinya mampu
mengionisasi media yang dilaluinya.
Radiotoksisitas adalah kemampuan radionuklida menimbulkan
kerusakan sel akibat radiasi bila masuk ke jaringan tubuh.
RBE (Relative Biological Effectiveness) adalah faktor yang
digunakan untuk membandingkan efektivitas biologis berbagai
jenis radiasi pengion.
Sumber Radiasi adalah segala sesuatu yang dapat
menyebabkan paparan radiasi, seperti dapat memancarkan
radiasi pengion, atau melepaskan zat radioaktif dan dapat
diperlakukan sebagai entity tunggal untuk maksud proteksi dan
keselamatan radiasi.
Sumber Terbungkus adalah zat radioaktif berbentuk padat
yang terbungkus secara permanen dalam kapsul yang terikat
kuat.
Tingkat acuan (reference level) adalah tingkatan radiologi di
bawah batasan dosis.
Tingkat aman (clearence level) adalah nilai yang ditetapkan
oleh Badan Pengawas dan dinyatakan dalam konsentrasi
aktivitas atau tingkat kontaminasi, dan atau aktivitas total pada
atau di bawah nilai tersebut, sumber radiasi yang dibebaskan
dari pengawasan.

122

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

LAMPIRAN A: SK Komisi Proteksi Radiasi Kawasan Nuklir


Serpong (disalin sesuai aslinya)
KOMISI PROTEKSI RADIASI KAWASAN NUKLIR SERPONG
KEPUTUSAN
KETUA KOMISI PROTEKSI RADIASI
KAWASAN NUKLIR SERPONG
NOMOR:01/KNS/III/2011
TENTANG
PEMBENTUKAN TIM PENYUSUN
REVISI PEDOMAN KESELAMATAN DAN PROTEKSI
RADIASI
KAWASAN NUKLIR SERPONG
KETUA KOMISI PROTEKSI RADIASI
Menimbang: a. bahwa agar terpenuhi efektivitas kerja yang
optimal kegiatan proteksi radiasi masingmasing satuan kerja maupun institusi yang ada
di Kawasan Nuklir Serpong;
b. bahwa ada kepentingan proteksi radiasi yang
bersifat kawasan yang tidak dapat dipenuhi
oleh organisasi yang ada di Kawasan Nuklir
Serpong;
c. bahwa untuk integrasi sistem proteksi radiasi di
Kawasan Nuklir Serpong perlu adanya
organisasi proteksi radiasi yang secara
independen dan menyeluruh mewadahi
kepentingan kegiatan proteksi radiasi baik di
satuan kerja atau institusi masing-masing
maupun yang bersifat kawasan.
d. bahwa diperlukan suatu kesamaan pedoman
keselamatan dan proteksi radiasi di kawasan
nuklir serpong.
e. bahwa diperlukan revisi untuk penyesuaian
dengan aturan terkini.
Mengingat: 1. Peraturan
Kepala
BATAN
Nomor
392/KA/XI/2005 tentang Organisasi dan tata
Kerja BATAN;
2. Surat Keputusan Kepala BATAN Nomor
069/KA/III/2011 tentang Pembentukan Komisi
Proteksi Radiasi Kawasan Nuklir Serpong.

L-1

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Menetapkan: KEPUTUSAN
KETUA
KOMISI
PR-KNS
TENTANG PEMBENTUKAN TIM PENYUSUN
REVISI PEDOMAN KESELAMATAN DAN
PROTEKSI RADIASI KAWASAN NUKLIR
SERPONG.
PERTAMA : Membentuk Tim Penyusun Revisi Pedoman
Keselamatan dan Proteksi Radiasi Kawasan
Nuklir Serpong yang selanjutnya dalam
keputusan ini disebut Tim Penyusun dengan
susunan seperti tersebut dalam Lampiran
Keputusan ini.
KEDUA

: Tim penyusun mempunyai tugas menyiapkan


dan menyusun Revisi Pedoman Keselamatan
dan Proteksi Radiasi Kawasan Nuklir Serpong.

KETIGA

: Dalam melaksanakan tugasnya, Tim Penyusun


dapat meminta :
1. Pertimbangan kepada para ahli yang bukan
dari Komisi;
2. Informasi dan data yang diperlukan dalam
pelaksanaan tugasnya dari semua pihak.

KEEMPAT : Komisi mempunyai kewajiban:


1. Membuat laporan pelaksanaan tugasnya
kepada Ketua komisi;
2. Menyusun Revisi Pedoman
KELIMA

: Segala biaya yang diperlukan untuk pelaksanaan


tugas dibebankan pada Anggaran Pusat
Teknologi Limbah Radioaktif (PTLR), Pusat
Reaktor Serba Guna (PRSG), PT Batan
Teknologi (BATEK), Pusat Radioisotop dan
Radiofarmaka (PRR), Pusat Teknologi Bahan
Nuklir (PTBN), Pusat Kemitraan Teknologi Nuklir
(PKTN), dan Pusat Teknologi Bahan Industri
Nuklir (PTBIN).

KEENAM

: Keputusan ini berlaku pada tanggal ditetapkan


sampai dengan tanggal 31 Desember 2011.

L-2

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

Ditetapkan di Jakarta
Pada tanggal 15 Maret 2011
KETUA KOMISI PROTEKSI RADIASI
KAWASAN NUKLIR SERPONG

ttd

DRS. RADEN HERU UMBARA


SALINAN: Disampaikan kepada Yth.:
1. Kepala Badan Tenaga Nuklir Nasional
2. Sekretaris Utama dan para Deputi Kepala BATAN
3. Para Kepala Pusat di Kawasan Nuklir
4. Direktur PT Batek
5. Para Anggota Komisi

L-3

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

LAMPIRAN : SURAT KEPUTUSAN


KETUA KOMISI PROTEKSI
RADIASI KAWASAN NUKLIR
SERPONG
NOMOR
: 01 /KNS/III/2011
TANGGAL : 15 Maret 2011

SUSUNAN
TIM PENYUSUN REVISI PEDOMAN KESELAMATAN DAN
PROTEKSI RADIASI KAWASAN NUKLIR SERPONG
Ketua

: Drs. Suhaedi Muhammad

Anggota : 1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
Nara Sumber :

PT. Batan Teknologi

Drs. Kadarusmanto M.Eng.


Drs. Slamet Supriyanto
Dr. Sjafrudin M.Eng
Ir. Sri Mudjajati
Dra. RR. Djarwanti RPS
Uteng Tarmulah
Drs. W.Prasuad
Drs. Saiful Yusuf, MT
Tatang Eriandi
Dr. Syahrir
Drs.Agus Gindo Simajuntak
Dra. Sri Widayati
Lucia Kwin Pudjiastuti,SKM

PRSG
PRSG
PTBN
PTBN
PRR
PRR
PTBIN
PTBIN
PKTN
PTLR
PTLR
PTLR
PTLR

1. Ir. Suryantoro, MT
2. dr. Kemala Z. Yapas

PTLR
PKTN

Pelaksana Sekretariat: 1. Dra. Ruminta Ginting.


2. Tri Bambang Lestarianto, ST
3. M. Cecep Cepi Hikmat, S.ST
4. Arif Yuniarto, ST
KETUA KOMISI PROTEKSI
RADIASI
KAWASAN NUKLIR SERPONG

Ttd

DRS. RADEN HERU UMBARA

L-4

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

LAMPIRAN B: Batas Lepasan Radionuklida ke Atmosfer


Kawasan Nuklir Serpong
Radionuklida

Bq/Minggu

Radionuklida

Bq/Minggu

Ag-110m
Am241
Am-243
Ba-137m
Ba-140
Br-82
Br-83
Ce-141
Ce-144
Cm-242
Cm-243
Cm-244
Cs-134
Cs-137
Eu-154
Eu-155
H-3
I-125
I-131
I-132
I-133
I-134
I-135
Kr-83m
Kr-85
Kr-85m
Kr-88
La-140
Nb-95
Nb-95m
Nd-147
Np-239

2.87E+06
1.05E+05
2.52E+05
1.92E+12
6.55E+07
5.44E+08
2.88E+11
8.07E+08
3.49E+07
6.94E+06
3.42E+05
1.02E+05
1.75E+06
5.31E+07
5.84E+05
2.08E+07
2.56E+11
1.75E+08
3.19E+08
9.45E+09
3.57E+09
2.15E+10
3.38E+09
7.32E+13
5.66E+07
6.37E+10
6.81E+09
5.50E+08
7.74E+07
7.57E+08
2.28E+08
9.40E+08

Pm-147
Pr-144
Pu-238
Pu-239
Pu-240
Pu-242
Rh-103m
Rh-106
Ru-103
Ru-106
Sb-125
Sm-151
Sn-125
Sr-90
Te-125m
Te-127
Te-127m
Te-129m
Te-131m
Te-132
Th-234
U-238
Xe-131m
Xe-133
Xe-133m
Xe-135
Xe-135m
Xe-138
Y-90
Y-91
Zr-95

1.41E+10
1.02E+12
1.68E+05
3.44E+05
6.09E+04
7.14E+04
5.72E+13
1.60E+13
1.11E+08
1.51E+07
4.52E+06
2.96E+10
2.28E+08
5.17E+06
5.88E+08
4.86E+11
2.64E+08
1.68E+08
7.24E+08
2.41E+08
2.26E+07
7.16E+04
1.05E+10
9.63E+09
1.22E+10
2.10E+10
2.80E+11
6.06E+10
6.65E+09
3.84E+08
2.08E+07

L-5

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

LAMPIRAN C: Tabel Tingkat Pengecualian:


Konsentrasi Aktivitas yang Dikecualikan dan Aktivitas
Radionuklida yang Dikecualikan (pembulatan)

L-6

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

L-7

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

L-8

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

L-9

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

L-10

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

L-11

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

LAMPIRAN D: Surat Pengeluaran Barang

L-12

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

LAMPIRAN E: Bukti Pengiriman Peralatan atau Barang

L-13

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

LAMPIRAN F: Surat Keterangan Bebas Kontaminasi

L-14

Pedoman Keselamatan dan Proteksi Radiasi KNS

LAMPIRAN G: Surat Jalan

L-15