Anda di halaman 1dari 3

Macam-Macam Proses Manufaktur Logam:

Pengecoran (Casting)
Pengecoran adalah suatu proses manufaktur yang menggunakan logam cair dan cetakan untuk menghasilkan parts
dengan bentuk yang mendekati bentuk geometri akhir produk jadi. Logam cair akan dituangkan atau ditekan ke
dalam cetakan yang memiliki rongga sesuai dengan bentuk yang diinginkan. Pada umumnya cetakan dibagi menjadi
dua bagian yaitu bagian atas dan bagian bawah sehingga setelah pembuatan cetakan selesai pola akan dapat dicabut
dengan mudah dari cetakan.
Proses pengecoran sendiri dibedakan menjadi dua macam, yaitu traditional casting dan non-traditional/contemporary
casting.
Teknik traditional terdiri atas :
1. Sand-Mold Casting
2. Dry-Sand Casting
3. Shell-Mold Casting
4. Full-Mold Casting
5. Cement-Mold Casting
6. Vacuum-Mold Casting
Sedangkan teknik non-traditional terbagi atas :
1. High-Pressure Die Casting
2. Permanent-Mold Casting
3. Centrifugal Casting
4. Plaster-Mold Casting
5. Investment Casting
6. Solid-Ceramic Casting
Jenis logam yang kebanyakan digunakan di dalam proses pengecoran adalah logam besi bersama-sama dengan
aluminium, kuningan, perak, dan beberapa material non logam lainnya.
Pembentukkan (Forming)
Proses metal forming adalah melakukan perubahan bentuk pada benda kerja dengan cara memberikan gaya luar
sehingga terjadi deformasi plastis. Pada Metal Forming sendiri dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu :
a. Hot working
adalah pembentukan logam dengan diatas suhu rekristalisasinya yaitu 0,6 kali titik cair material itu sendiri.
Keunggulan:
Deformasi dapat dipakai mengubah secara drastic bentuk logam tanpa takut akan retak atau diperlukan gaya yang
sangat besar.Mengurangi atau menghilangkan ketidakhomogenan kimiawi. Pori-pori dapat dilas atau direduksi
ukurannya selama deformasi
Kelemahan:
Suhu tinggi dari hot working meningkatkan reaksi logam dengan sekitarnya.Toleransi yang miskin karena
pemendekan termal dan kemungkinan pendinginan yang tidak uniform.

b. Cold working
adalah proses pembentukan logam dimana temperaturnya dibawah suhu rekristalisasinya.yaitu 0,3 kali titik cair
logam tersebut.

Keunggulan
Tidak di perlukan panas, Permukaan akhir lebih halus. Kontrol dimensi lebih bagus,tidak memerlukan
permesinan lanjutan.
Kelemahan:
Memerlukan gaya yang besar. Diperlukan perangkat yang lebih berat dan kuat. Permukaan logam harus bersih
bebas sisik.
c. Warm working
adalah proses pembentukan dimana temperaturnya berada diantara Hot workig dan cold working.
Pengelasan (Welding)
Proses penyambungan dua bagian logam dengan jalan pencairan sebagian dari daerah yang akan disambung.
Adanya pencairan dan pembekuan didaerah tersebut akan menyebabkan terjadinya ikatan sambungan.
Namun secara konvensional klasifikasi pengelasan dibagi menjadi dua golongan, yaitu:
Berdasarkan cara kerja; las cair, las tekan, las patri, dsb.
Berdasarkan sumber energi yg digunakan; las kimia, las listrik, las mekanik, dll.
Pemesinan (Machining)
Proses pemotongan logam disebut sebagai proses pemesinan adalah proses pembuatan dengan cara membuang
material yang tidak diinginkan pada benda kerja sehingga diperoleh produk akhir dengan bentuk, ukuran, dan
surface finish yang diinginkan. Proses pemotongan konvensional dengan mesin perkakas meliputi proses bubut
(turning), proses frais (milling), dan sekrap (shaping). Proses pemotongan non konvensional contohnya dengan
mesin EDM (Electrical Discharge Machining) dan wire cutting.
Metalurgi Serbuk (Powder Metallurgy)
Proses metalurgi serbuk (powder metallurgy processes) merupakan salah satu teknik pembentukan logam yang
banyak digunakan dalam dunia industri di samping proses pengecoran (casting) dan proses permesinan (machining).
Proses metalurgi serbuk merupakan proses pembentukan logam yang menggunakan material dasar berupa partikelpartikel logam berbentuk serbuk.
Pembagian berbagai proses pembentukan serbuk :
Pengerolan
Pemampatan
Eksplosif Proses Serat Logam
Peningkatan Kepadatan secara Sentrifugal
Pencetakan (Secara Isostatik dan Secara Hidrostatik)
Sinter gravitasi
Ekstruksi
Cetakan Slip
Pengerjaan Permukaan (Surface Treatment)
Proses surface treatment adalah proses perlakuan yang diterapkan untuk mengubah sifat karakteristik logam pada
bagian permukaan logam dengan cara proses thermokimia, metal spraying.
Perlakuan Panas (Heat Treatment)
Heat treatment adalah proses untuk meningkatkan kekuatan material dengan cara perlakuan panas.

Beberapa proses yang diklarifikasikan sebagai proses pembentukkan logam secara panas atau dingin dapat
ditunjukkan seperti proses pengerolan, proses perlengkapan, proses penarikan, dan lain-lain.
(Wire drawing)
Merupakan operasi atau proses penarikan sebuah kawat (wire) dengan penarikan ini, maka diameter penampang
kawat atau batang logam akan berkuran sesuai dengan yang diinginkan.
(Forging)
Merupakan proses pembentukkan logam dengan jalan memberikan beban/tekanan (pressure) secara berulang-ulang
dan terputus-putus (intermitten). Hal ini berlawanan dengan proses pengerolan dimana beban yang diberikan
cenderung berlangsung secara terus menerus (continuous).
(Extruding)
Proses ektrusi dilaksanakan dengan jalan mengkompresikan logam yang dipanaskan sampai diatas batas elastisitas
dan menekannya melalui sebuah ide yang sesuai dengan bentuk yang kehendaki.
(Bending)
Proses pembengkokkan/pelengkungan dalam proses ini benda kerja dikenal beban/tekanan secara permanent
sehingga terjadi distorsi sesuai bentuk yang diinginkan.
(Squeezing)
Merupakan proses pembentukkan logam sesuai dengan bentuk-bentuk yang dikehendaki dengan jalan menekan dan
mendorong paksa agar logam mengalir melalui sebuah cetakan.
(Drawing dan stretching)
Proses ini akan menghasilkan benda-benda kerja yang seamless seperti bentuk cawan, mangkok, dan lain
sebagainya. Proses dilaksanakan dengan jalan menekan dan mendorong secara paksa lembaran-lembaran (sheet)
logam melalui cetakan sesuai dengan bentuk yang diinginkan. Seperti halnya dengan proses penarikan kawat (wire
drawing) maka disini juga akan terjadi stretch pada lembaran logam yang dibentuk.