Anda di halaman 1dari 234

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

KATA PENGANTAR

KATA PENGANTAR

Di dalam Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, Rencana Detail Tata
Ruang (RDTR) kabupaten dan kota merupakan penjabaran dari Rencana Tata Ruang Wilayah
(RTRW) Kabupaten dan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kota ke dalam rencana distribusi
pemanfaatan ruang dan bangunan serta bukan bangunan pada kawasan perkotaan maupun
kawasan fungsional kabupaten dan kota. Dengan kata lain, RDTR kabupaten dan kota
mempunyai fungsi untuk mengatur dan menata kegiatan fungsional yang direncanakan oleh
perencanaan ruang di atasnya, dalam mewujudkan ruang yang serasi, seimbang, aman,
nyaman dan produktif. Muatan yang direncanakan dalam RDTR kegiatan berskala kecamatan/
kawasan/ lokal dan lingkungan, dan atau kegiatan khusus yang mendesak dalam pemenuhan
kebutuhannya.
Salah satu fungsi RDTR adalah sebagai pedoman teknis yang merupakan arahan
pembangunan daerah untuk perizinan pemanfaatan ruang, perizinan letak bangunan dan
bukan bangunan, kapasitas dan intensitas bangunan dan bukan bangunan, penyusunan
zonasi, serta pelaksanaan program pembangunan. Fungsi tersebut dalam realisasinya sulit
dilaksanakan karena dalam RDTR biasanya dalam satu hamparan lahan dengan luasan
tertentu dianggap memiliki karakteristik yang sama sehingga dalam pengendalian
pemanfaatan ruangnya pun diperlakukan sama, padahal dalam satu area lahan dengan luasan
tertentu dan peruntukan tertentu (zona peruntukan) memiliki karakteristik yang berbeda
sehingga perlakuan pengendalian pemanfaatan ruangnya pun sebaiknya disesuaikan dengan
karakteristiknya. Oleh sebab itu, pada tahapan selanjutnya agar RDTR dapat operasional di
lapangan terutama sebagai perangkat pengendalian, maka untuk lebih menjabarkan RDTR
diperlukan juga peraturan zonasinya
Laporan Akhir merupakan tahap akhir dalam Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)
Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang. Demikian laporan antara ini kami susun, atas
perhatiannya kami ucapkan terima kasih.

Palembang,

November 2014
Tim Penyusun

Kata Pengantar | i

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................................................... i


DAFTAR ISI .............................................................................................................. i
DAFTAR TABEL........................................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................... vi

BAB - 1

BAB - 2

PENDAHULUAN ........................................................................................ 1-1


1.1

Dasar Hukum Penyusunan RDTR .......................................................... 1-1

1.2

Tinjauan Terhadap RTRW Kota Palembang ............................................. 1-5


1.2.1

Pusat Pelayanan Lingkungan ................................................. 1-12

1.2.2

Kawasan Perumahan ............................................................ 1-18

1.3

Tinjauan Kebijakan dan Strategi RTRW Kota Palembang ........................ 1-24

1.4

Tujuan RDTR .................................................................................... 1-37

KETENTUAN UMUM ................................................................................... 2-1


2.1

Istilah dan Definisi .............................................................................. 2-1

2.2

Kedudukan RDTR dan Peraturan Zonasi ................................................. 2-5

2.3

Fungsi dan Manfaat RDTR dan Peraturan Zonasi ..................................... 2-7

2.4

Kriteria dan Lingkup Wilayah Perencanaan RDTR dan Peraturan Zonasi ..... 2-9

2.5

Masa Berlaku RDTR ........................................................................... 2-11

BAB - 3

TUJUAN PENATAAN BAGIAN WILAYAH PERKOTAAN ......................................... 3-1

BAB - 4

RENCANA POLA RUANG ............................................................................. 4-1


4.1

Rencana Penentuan Bagian Wilayah Perkotaan ....................................... 4-3

4.2

Zona Lindung ..................................................................................... 4-8


4.2.1

Zona Sempadan Sungai........................................................ 4-13

4.2.2

Zona Sempadan Kolam Sungai .............................................. 4-20

Daftar Isi | ii

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

4.3

BAB - 5

4.2.3

Zona Ruang Terbuka Hijau ................................................... 4-20

4.2.4

Zona Rawan Bencana ........................................................... 4-41

Zona Budidaya ................................................................................. 4-41


4.3.1

Zona Perdagangan dan Jasa ................................................. 4-44

4.3.2

Zona Perkantoran ................................................................ 4-48

4.3.3

Zona Permukiman ............................................................... 4-48

4.3.4

Zona Sarana Pelayanan Umum ............................................. 4-52

4.3.5

Zona Peruntukan Lain .......................................................... 4-55

RENCANA JARINGAN PRASARANA................................................................ 5-1


5.1

5.2

Rencana Struktur Ruang Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang .................................................................................. 5-2
5.1.1

Zona Penentuan Bagian Wilayah Perkotaan (BWP) .................... 5-4

5.1.2

Rencana Distribusi Penduduk .................................................. 5-8

5.1.3

Rencana Pusat-Pusat Pelayanan Kegiatan ............................... 5-10

Rencana Jaringan Prasarana Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang ................................................................................ 5-14
5.2.1

Rencana Jaringan Jalan ........................................................ 5-16

5.2.2

Rencana Jaringan Air Bersih .................................................. 5-30

5.2.3

Rencana Jaringan Air Limbah ................................................ 5-33

5.2.4

Rencana Jaringan Drainase ................................................... 5-38

5.2.5

Rencana Jaringan Energi, Listrik dan Telekomunikasi ............... 5-41

5.2.6

Rencana Jaringan Persampahan ............................................ 5-48

BAB - 6

RENCANA SUB BWP YANG DIPRIORITASKAN PENANGANANNYA ........................ 6-1

BAB - 7

KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG ............................................................. 7-1

BAB - 8

7.1

Pemanfaatan Ruang Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang ......... 7-1

7.2

Pembiayaan Pembangunan .................................................................. 7-3

7.3

Indikasi Program Kegiatan ................................................................. 7-11

PERATURAN ZONASI ................................................................................. 8-1


8.1

Pengertian Umum ............................................................................... 8-1

8.2

Definisi dan Pengertian ........................................................................ 8-2

8.3

Kode Zonasi ....................................................................................... 8-5

8.4

Ketentuan Kegiatan dan Penggunaan Lahan ........................................... 8-7

8.5

Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang ............................................ 8-10

8.6

Ketentuan Tata Bangunan .................................................................. 8-12

8.7

Ketentuan Insentif dan Disinsentif ...................................................... 8-16

Daftar Isi | iii

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

DAFTAR TABEL

DAFTAR TABEL

TABEL 1-1

SISTEM PUSAT-PUSAT PELAYANAN KOTA ............................................ 1-12

TABEL 1-2

PEMBAGIAN SUB WILAYAH KOTA........................................................ 1-12

TABEL 1-3

PEMBAGIAN SUB WILAYAH LAINNYA ................................................... 1-13

TABEL 1-4

PEMBAGIAN SUB WILAYAH LAINNYA ................................................... 1-14

TABEL 1-5

KLASIFIKASI KEGIATAN FUNGSIONAL KOTA ........................................ 1-15

TABEL 4-1

RENCANA PEMBAGIAN BWP DI KECAMATAN SEBERANG ULU II ................ 4-5

TABEL 4-2

RENCANA PERUNTUKAN ZONA BUDIDAYA DI KECAMATAN


SEBERANG ULU II KOTA PALEMBANG ................................................. 4-7

TABEL 4-3

KRITERIA KAWASAN LINDUNG ............................................................. 4-9

TABEL 4-4

GARIS SEMPADAN SUNGAI ................................................................ 4-14

TABEL 4-5

KEPEMILIKAN RTH ............................................................................ 4-21

TABEL 4-6

RENCANA KEBURUHAN RUANG TERBUKA HIJAU BERDASARKAN


PROPORSI 30% DARI LUAS WILAYAH KECAMATAN SEBERANG ULU II
KOTA PALEMBANG ............................................................................ 4-22

TABEL 4-7

RENCANA PENGEMBANGAN RUANG TERBUKA HIJAU ............................. 4-23

TABEL 4-8

RENCANA PENYEDIAAN RUANG TERBUKA HIJAU BERDASARKAN


JUMLAH PENDUDUK DI KECAMATAN SEBERANG ULU II ......................... 4-24

TABEL 4-9

ALTERNATIF JENIS TANAMAN UNTUK RTH PRIVAT ................................ 4-30

TABEL 4-10

JENIS TANAMAN UNTUK TAMAN KOTA................................................. 4-33

TABEL 4-11

JENIS TANAMAN UNTUK SABUK HIJAU ................................................ 4-35

TABEL 4-12

RENCANA PERUNTUKAN ZONA LINDUNG DI KECAMATAN SEBERANG


ULU II KOTA PALEMBANG................................................................ 4-41

TABEL 4-13

KLASIFIKASI DAN KRITERIA KAWASAN BUDIDAYA ............................... 4-42

TABEL 4-14

KEBUTUHAN JUMLAH RUMAH DAN LUAS LAHAN DI KECAMATAN


SEBERANG ULU II KOTA PALEMBANG ............................................... 4-49

TABEL 4-15

RENCANA PERUNTUKAN ZONA BUDIDAYA DI KECAMATAN SEBERANG


ULU II KOTA PALEMBANG................................................................ 4-64

Daftar Tabel | iv

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 5-1

RENCANA PEMBAGIAN BWP, SUB BWP DAN BLOK PERENCANAAN ............ 5-5

TABEL 5-2

PROYEKSI PENDUDUK KECAMATAN SEBERANG ULU II


TAHUN 2018 2033 (JIWA) ................................................................. 5-9

TABEL 5-3

KEPADATAN PENDUDUK DI KECAMATAN SEBERANG ULU II


TAHUN 2018 2033 (JIWA) ................................................................. 5-9

TABEL 5-4

STRUKTUR RUANG PUSAT PELAYANAN KEGIATAN KECAMATAN


SEBERANG
ULU II KOTA PALEMBANG .......................................... 5-11

TABEL 5-5

KLASIFIKASI JALAN LINGKUNGAN ...................................................... 5-23

TABEL 5-6

ARAHAN RENCANA JARINGAN JALAN KECAMATAN SEBERANG ULU II ..... 5-24

TABEL 5-7

ARAHAN RENCANA PRASARANA PENUNJANG TRANSPORTASI ................ 5-28

TABEL 5-8

ARAHAN PRASARANA JALUR PEDESTRIAN DI KECAMATAN


SEBERANG ULU II ............................................................................. 5-29

TABEL 5-9

ARAHAN RENCANA PRASARANA PARKIR DI KECAMATAN


SEBERANG ULU II ............................................................................. 5-29

TABEL 5-10

KEBUTUHAN AIR BERSIH DI KECAMATAN SEBERANG ULU II


TAHUN 2033..................................................................................... 5-31

TABEL 5-11

TIMBULAN AIR LIMBAH DI KECAMATAN SEBERANG ULU II


TAHUN 2033..................................................................................... 5-34

TABEL 5-12

BAGIAN JARINGAN DRAINASE ............................................................ 5-39

TABEL 5-13

KEBUTUHAN ENERGI LISTRIK DI KECAMATAN SEBERANG ULU II


TAHUN 2033..................................................................................... 5-44

TABEL 5-14

PROYEKSI TIMBULAN SAMPAH DI KECAMATAN SEBERANG ULU II


TAHUN 2033..................................................................................... 5-50

TABEL 5-15

PROYEKSI KEBUTUHAN PENYEDIAAN SARANA PERSAMPAHAN


DI KECAMATAN SEBERANG ULU II TAHUN 2033 ................................... 5-51

TABEL 7-1

INDIKASI PROGRAM KEGIATAN PEMBANGUNAN KECAMATAN


SEBERANG ULU II KOTA PALEMBANG ............................................... 7-12

TABEL 8-1

DESKRIPSI INDIKATOR PEMANFAATAN RUANG ...................................... 8-8

TABEL 8-2

KLASIFIKASI TERBATAS DAN BERSYARAT ........................................... 8-10

TABEL 8-3

DAFTAR KLASIFIKASI ZONA UNTUK PERATURAN ZONASI DI


KECAMATAN SEBERANG ULU II KOTA PALEMBANG ............................ 8-19

TABEL 8-4

KETENTUAN KEGIATAN DAN PENGGUNAAN LAHAN ............................... 8-22

Daftar Tabel | v

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

DAFTAR GAMBAR

DAFTAR GAMBAR

GAMBAR 1-1

PETA RENCANA STRUKTUR RUANG KOTA PALEMBANG .......................... 1-21

GAMBAR 1-2

PETA RENCANA POLA RUANG KOTA PALEMBANG .................................. 1-22

GAMBAR 1-3

PETA RENCANA KAWASAN STRATEGIS KOTA PALEMBANG ..................... 1-23

GAMBAR 2-1

KEDUDUKAN RDTR KABUPATEN/KOTA DALAM SISTEM PENATAAN


RUANG DAN SISTEM PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL .............. 2-6

GAMBAR 2-2

HUBUNGAN ANTARA RTRW KOTA PALEMBANG, RDTR, RTBL,


SERTA WILAYAH PERENCANAAN ........................................................... 2-7

GAMBAR 2-3

PETA WILAYAH ADMINISTRASI KECAMATAN SEBERANG ULU II ............. 2-10

GAMBAR 4-1

PETA RENCANA PEMBAGIAN BWP, SUB BWP DAN BLOK PERENCANAAN


KECAMATAN SEBERANG ULU II ............................................................ 4-6

GAMBAR 4-2

RENCANA PENETAPAN SEMPADAN SUNGAI .......................................... 4-17

GAMBAR 4-3

ARAHAN PENATAAN SEMPADAN SUNGAI DI KECAMATAN


SEBERANG ULU II KOTA PALEMBANG ............................................... 4-18

GAMBAR 4-4

CONTOH DESAIN TURAP PENAHAN TANAH .......................................... 4-19

GAMBAR 4-5

PEMANFAATAN RAK GANTUNG UNTUK TANAMAN POT ........................... 4-27

GAMBAR 4-6

SKETSA PENAMPANG LUBANG RESAPAN BIOPORI ................................ 4-27

GAMBAR 4-7

PETA RENCANA POLA RUANG KECAMATAN SEBERANG ULU II KOTA


PALEMBANG ..................................................................................... 4-65

GAMBAR 4-8

PETA RENCANA POLA RUANG BWP I KECAMATAN SEBERANG ULU II


KOTA PALEMBANG ............................................................................ 4-66

GAMBAR 4-9

PETA RENCANA POLA RUANG BWP II KECAMATAN SEBERANG ULU II


KOTA PALEMBANG ............................................................................ 4-67

GAMBAR 4-10

PETA RENCANA POLA RUANG BWP III KECAMATAN SEBERANG ULU II


KOTA PALEMBANG ............................................................................ 4-68

GAMBAR 4-11

PETA RENCANA POLA RUANG BWP IV KECAMATAN SEBERANG ULU II


KOTA PALEMBANG ............................................................................ 4-69

GAMBAR 5-1

PETA RENCANA STRUKTUR RUANG KECAMATAN SEBERANG ULU II .......... 5-3

Daftar Gambar | vi

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 5-2

PETA RENCANA PEMBAGIAN BWP, SUB BWP, DAN BLOK KECAMATAN


SEBERANG ULU II ............................................................................... 5-7

GAMBAR 5-3

PETA RENCANA STRUKTUR RUANG KECAMATAN SEBERANG ULU II


KOTA PALEMBANG ............................................................................ 5-12

GAMBAR 5-4

PENAMPANG JALAN KOLEKTOR SEKUNDER .......................................... 5-25

GAMBAR 5-5

PENAMPANG JALAN LOKAL SEKUNDER ................................................ 5-26

GAMBAR 5-6

PENAMPANG JALAN KENDARAAN ........................................................ 5-26

GAMBAR 5-7

GEOMETRIK DAN KONSTRUKSI JALAN................................................. 5-26

GAMBAR 5-8

KONSTRUKSI DAN PERKERASAN JALAN ............................................... 5-27

GAMBAR 5-9

JALAN DENGAN KONSTRUKSI PAVING BLOCK ...................................... 5-27

GAMBAR 5-10

KOMPONEN-KOMPONEN SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH ................... 5-31

GAMBAR 5-11

PETA RENCANA JARINGAN PRASARANA AIR BERSIH DI KECAMATAN


SEBERANG ULU II KOTA PALEMBANG ............................................... 5-32

GAMBAR 5-12

SKEMA SISTEM PENGELOLAAN AIR LIMBAH ......................................... 5-36

GAMBAR 5-13

PETA RENCANA JARINGAN ENERGI LISTRIK DI KECAMATAN


SEBERANG ULU II KOTA PALEMBANG ............................................... 5-46

GAMBAR 5-14

PETA RENCANA JARINGAN PRASARANA GAS DI KECAMATAN


SEBERANG ULU II KOTA PALEMBANG ............................................... 5-47

GAMBAR 6-1

PETA RENCANA SUB BWP YANG DIPRIORITASKAN PENANGANANNYA ....... 6-4

GAMBAR 8-1

PEMBAGIAN BLOK PERUNTUKAN........................................................... 8-5

GAMBAR 8-2

JENIS-JENIS SEMPADAN SUNGAI........................................................ 8-16

Daftar Gambar | vii

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

BAB - 1 PENDAHULUAN

BAB PENDAHULUAN

1.1

Dasar Hukum Penyusunan RDTR

Peraturan perundang-undangan yang cukup relevan untuk dapat dijadikan referensi didalam
melaksanakan kegiatan/ pekerjaan ini, antara lain:
1.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 tentang Peraturan Dasar Pokok-pokok Agraria;

2.

Undang-Undang Nomor 20 Tahun 1961 tentang Pencabutan Hak-Hak Tanah dan BendaBenda yang Ada di atasnya;

3.

Undang-Undang

Nomor

11

Tahun

1967

tentang

Ketentuan

Ketentuan

Pokok

Pertambangan;
4.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1984 tentang Perindustrian;

5.

Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati
dan Ekosistemnya;

6.

Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman;

7.

Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1992 tentang Sistem Budidaya Tanaman;

8.

Undang-Undang Nomor 36 Tahun 1999 tentang Telekomunikasi;

9.

Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan sebagaimana telah diubah


terkakhir kalinya dengan Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2004;

10.

Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2002 tentang Pertahanan Negara;

11.

Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung;

12.

Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air;

Pendahuluan | 1-1

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

13.

Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan


Nasional;

14.

Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 tentang Jalan;

15.

Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian;

16.

Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana;

17.

Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang;

18.

Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2008 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang


Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah;

19.

Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah;

20.

Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan;

21.

Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan;

22.

Undang-Undang Nomor 30 Tahun 2009 tentang Ketenagalistrikan;

23.

Undang-Undang

Nomor

32

Tahun

2009

tentang

Perlindungan

dan

Pengelolaan

Lingkungan Hidup;
24.

Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2009 tentang Perlindungan Lahan Pertanian Pangan


Berkelanjutan;

25.

Undang-Undang Nomor 45 Tahun 2009 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor


31 Tahun 2004 tentang Perikanan;

26.

Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya;

27.

Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2011 tentang Pembentukan Peraturan Perundangundangan;

28.

Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1991 tentang Sungai;

29.

Peraturan Pemerintah Nomor 51 Tahun 1993 Tentang Analisis Dampak Lingkungan;

30.

Peraturan Pemerintah Nomopr 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban
Serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat Dalam Penataan Ruang;

31.

Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 1998 tentang Penertiban dan Pendayagunaan


Tanah Terlantar;

Pendahuluan | 1-2

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

32.

Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta Untuk
Penataan Ruang Wilayah;

33.

Peraturan Pemerintah Nomor 63 Tahun 2002 tentang Hutan Kota;

34.

Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 tentang Penatagunaan Tanah;

35.

Peraturan

Pemerintah

Nomor

16

Tahun

2005

tentang

Pengembangan

Sistem

Penyediaan Air Minum;


36.

Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan Pelaksanaan UndangUndang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung;

37.

Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan dan


Pengawasan Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah;

38.

Peraturan Pemerintah Nomor 20 Tahun 2006 tentang Irigasi;

39.

Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan


antara

Pemerintah,

Pemerintahan

Daerah

Provinsi,

dan

Pemerintahan

Daerah

Kabupaten/Kota;
40.

Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional;

41.

Peraturan Pemerintah Nomor 42 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sumber Daya Air;

42.

Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2008 tentang Air Tanah;

43.

Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2009 tentang Pedoman Pengelolaan Kawasan


Perkotaan;

44.

Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 2009 tentang Konservasi Energi;

45.

Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Kereta
Api;

46.

Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan


Ruang;

47.

Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2010 tentang Penggunaan Kawasan Hutan;

48.

Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2010 tentang Bentuk dan Tata Cara Peran
Masyarakat dalam Penataan Ruang;

Pendahuluan | 1-3

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

49.

Peraturan Pemerintah Nomor 1 Tahun 2011 tentang Penetapan dan Alih Fungsi Lahan
Pertanian Pangan Berkelanjutan;

50.

Peraturan Presiden Nomor 36 Tahun 2005 tentang Pengadaan Tanah bagi Pelaksanaan
Pembangunan untuk Kepentingan Umum sebagaimana telah diubah terakhir kalinya
dengan Peraturan Presiden Nomor 65 Tahun 2006;

51.

Peraturan Presiden Nomor 1 Tahun 2007 tentang Pengesahan, Pengundangan dan


Penyebarluasan Peraturan Perundang-Undangan;

52.

Instruksi Presiden Nomor 5 Tahun 1990 tentang Peremajaan Pembinaan Kawasan


Kumuh yang berada di atas Tanah Negara;

53.

Peraturan

Bersama

Menteri

Dalam

Negeri,

Menteri

Pekerjaan

Umum,

Menteri

Komunikasi dan Informatika, dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Nomor :
18 Tahun 2009, Nomor : 07 / PRT / M / 2009, Nomor : 19 / PER / M.KOMINFO / 03 /
2009, Nomor : 3 / P / 2009 tentang Pedoman Pembangunan dan Penggunaan Bersama
Menara Telekomunikasi;
54.

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 2008 tentang Pedoman Perencanaan
Kawasan Perkotaan;

55.

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 28 Tahun 2008 tentang Tata Cara Evaluasi
Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Daerah;

56.

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 50 Tahun 2009 tentang Pedoman Koordinasi
Penataan Ruang Daerah;

57.

Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 17 Tahun 2009 tentang Pedoman
Penentuan Daya Dukung Lingkungan Hidup dalam Penataan Ruang Wilayah;

58.

Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 27 Tahun 2009 tentang Pedoman
Pelaksanaan Kajian Lingkungan Strategis;

59.

Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 13 Tahun 2010 tentang Upaya
Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup dan Surat
Pernyataan Kesanggupan Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup;

60.

Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 14 Tahun 2010 tentang Dokumen
Lingkungan Hidup Bagi Usaha Dan/Atau kegiatanYang TelahMemiliki Izin Usaha
Dan/Atau Kegiatan Tetapi Belum Memiliki Dokumen Lingkungan Hidup;

Pendahuluan | 1-4

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

61.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 63 / PRT / 1993 tentang Garis Sempadan
Sungai, Daerah Manfaat Sungai, Daerah Penguasaan Sungai, dan Bekas Sungai;

62.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 20 / PRT / M / 2007 tentang Pedoman


Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi serta Sosial Budaya dalam
Penyusunan Rencana Tata Ruang;

63.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 22 / PRT / M / 2007 tentang Penataan


Ruang Kawasan Rawan Bencana Longsor;

64.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 41 / PRT / M / 2007 tentang Pedoman


Kriteria Teknis Kawasan Budidaya;

65.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 05 / PRT / M / 2008 tentang Pedoman


Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan;

66.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 11 / PRT / M / 2009 tentang Pedoman


Persetujuan Substansi dalam Penetapan Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana
Tata Ruang Wilayah Provinsi dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten / Kota
beserta Rencana Rincinya.

67.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 17 / PRT / M / 2009 tentang Pedoman


Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota;

68.

Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor : 01 / PER / M.KOMINFO / 01 /


2010 tentang Penyelenggaraan Jaringan Telekomunikasi;

69.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor : 20 / PRT / M / 2011 tentang Pedoman


Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Dan Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota; dan

70.

Peraturan Daerah Kota Palembang Nomor 15 Tahun 2012 tentang RTRW Kota
Palembang Tahun 2012 - 2032.

1.2

Tinjauan Terhadap RTRW Kota Palembang

Perkembangan kota tidak langsung menyatu dengan pusat kota, tetapi cenderung akan
membentuk pusat-pusat pertumbuhan di sekeliling kota dan dihubungkan dengan jaringan
jalan. Diharapkan lama-kelamaan pusat-pusat pertumbuhan yang terpisah-pisah berdasarkan
fungsinya akan dapat menyatu dan membentuk Kota yang lebih besar dan kompak.

Pendahuluan | 1-5

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Didalam Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang penataan ruang, dinyatakan bahwa
hirarki sistem pusat-pusat pelayanan terdiri dari 1). Pusat Pelayanan Kota; 2).Sub Pusat
Pelayan Kota; dan 3). Pusat Pelayanan Lingkungan. Hirarki pusat-pusat pelayanan di Kota
Palembang adalah:
1.

Pusat Pelayanan Kota


Menurut Peraturan Menteri PU No.17/PRT/M/2007 tentang Pedoman Penyusunan RTRW
Kota, Pusat Pelayanan Kota (PPK) adalah pusat pelayanan ekonomi, sosial dan atau
administrasi yang memberikan pelayanan skala kota dan atau regional. Sebagai Pusat
Pelayanan Kota di Kota Palembang adalah:
a.

Sub Wilayah Kota (SWK) Pusat Kota sebagai Pusat Pelayanan Kota (PPK). Sub
wilayah kota Pusat Kota ini terdiri dari 44 Kelurahan dengan pusat SWK di sekitar
pasar 16 Ilir. SWK ini ditetapkan sebagai pusat pelayanan kota karena hingga
saat ini masih terdapat fungsi-fungsi primer pelayanan kota, yang melayani tidak
saja dalam wilayah kota Palembang akan tetapi juga wilayah regional dan
nasional.
Karakteristik Utama:

Merupakan pusat kota sejak dahulu;

Memiliki sektor-sektor yang berperan sebagai pelayanan primer yang


melayani Kota Palembang dan provinsi Sumatera Selatan, antara lain Pusat
perdagangan 16 Ilir, Kanto Gubernur, Universitas Sriwijaya, Rumah Sakit
Muhammad Husein, Markas Kodam II Sriwijaya, Markas Polda Sumatera
Selatan, Pelabuhan Boom Baru, Kantor Walikota Palembang, Hotel-hotel
berbintang, Wisata Sungai Musi;

Land Mark Kota Palembang (Ampera, Benteng Kuto Besak).

Rencana Fungsi utama sebagai:

Kawasan Central Businsess District/CBD;

Kawasan pusat perkantoran;

Kawasan Pusat kegiatan perdagangan dan jasa di Kota Palembang skala


regional, Nasional dan Internasional;

Kawasan pusat kegiatan pariwisata;

Pendahuluan | 1-6

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Kawasan kegiatan pendidikan;

Kawasan

perumahan

dengan

intensitas

tinggi

dan

mengarah

pada

bangunan vertical;

b.

Pusat industri kecil/industri rumah tangga.

Sub Wilayah Kota (SWK) Jakabaring sebagai Pusat Pelayanan Kota (PPK). SWK ini
terdiri dari 17 Kelurahan dengan pusat SWK di sepanjang koridor Jl. Gubernur
Bastari. SWK ini ditetapkan sebagai pusat pelayanan kota baru, karena kondisi
eksisting sudah mulai banyak terdapat pusat-pusat pelayanan yang mampu
melayani skala kota dan regional. Apalagi dengan adanya rencana kawasan ini
dijadikan pusat pemerintahan Provinsi Sumatera Selatan.
Karakteristik Utama:

Kawasan Jakabaring merupakan wilayah pengembangan baru, implikasi dari


perluasan dan pemilahan kegiatan perdagangan skala lokal dan regional,
sebagai bentuk antisipasi dari perkembangan di kawasan pusat kota;

SWK

ini

menjadi

orientasi

baru

bagi

penduduk

dalam

pemenuhan

kebutuhan dan memecah konsentrasi kegiatan di pusat kota lama;

Telah berkembang menjadi pusat pelayanan baru berskala kota dan


regional seperti Rumah Sakit, Convention Centre (Sriwijaya Promotion
Centre, Dekranasda),

perumahan skala besar (OPI, TOP), sport centre

(Stadion Jakabaring), Pasar Induk, kantor pemeritah (DPRD, Poltabes, KPU,


Kejaksanaan Negeri, BKN, dll).
Rencana Fungsi Utama Sebagai:

Kawasan Pusat perdagangan dan jasa;

Kawasan perumahan;

Kawasan pusat kegiatan olah raga;

Kawasan perkantoran;

Kawasan pendidikan;

Pariwisata;

Industri kecil/industri rumah tangga.

Pendahuluan | 1-7

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

2.

Sub Pusat Pelayanan Kota.


Sub Pusat Pelayanan Kota adalah pusat pelayanan ekonomi, sosial dan administrasi
yang melayani sub wilayah kota. Terdapat 7 sub wilayah kota yang berfungsi sebagai
sub pusat pelayanan kota, yaitu:
a.

Sub Wilayah Kota (SWK) Alang-alang Lebar, sebagai Sub-PPK, terdiri dari 6
kelurahan.
Karakteristik Utama:

Telah berkembang menjadi kawasan permukiman terutama permukiman


skala besar dengan adanya perumnas Talang Kelapa dan pengembang
skala besar lainnya;

Terdapat terminal tipe A Alang-Alang Lebar dan pasar yang cukup besar
yang malayani tidak saja lingkungan sekitarnya tetapi juga di wilayah Kab.
Banyuasin;

Lahan belum terbangun masih cukup luas terutama di Kel. Siring Agung
dan Kel. Bukit Baru yang layak untuk pengembangan perumahan dan
permukiman.

Rencana Fungsi Utama, sebagai:

b.

Kawasan perumahan;

Kawasan perdagangan dan jasa.

Sub Wilayah Kota (SWK) Sukarami sebagai Sub-PPK, terdiri dari 7 kelurahan
dengan pusat SWK di sekitar Kebun Bunga dan sepanjang koridor jalan
Kol.Burlian.
Karakteristik Utama:

Perkembangan pada bagian kawasan ini cukup pesat, diindikasikan dengan


berkembangnya kegiatan perdagangan dan jasa yang membentuk pola
linier (ribon development) skala kota dan nasional, mulai Jl. Kol. H. Burlian
hingga arah Talang Betutu;

Pergerakan yang intensif pada ruas jalan di kawasan ini erat kaitannya
dengan keberadaan Bandara SMB II. Hal ini akan bertambah pesat sejalan
rencana pengembangan Bandara;

Pendahuluan | 1-8

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Kawasan ini diarahkan untuk mengantisipasi pergerakan dengan tujuan


belanja yang berasal dari wilayah utara menuju pusat kota, sehingga akan
mengurangi beban yang harus ditanggung oleh pusat kota;

Adanya terminal tipe A Alang-Alang Lebar yang berdekatan, merupakan


gerbang utama pergerakan dari arah Sekayu/Jambi;

Adanya

rencana

pengembangan

Pelabuhan

Tanjung

Api-Api

akan

mendorong perkembangan kawasan ini terutama di sepanjang jalan kearah


Tanjug Api-Api.
Rencana Fungsi Utama, sebagai:

c.

Kawasan perdagangandan jasa;

Kawasan perumahan;

Kawasan khusus bandara;

Kawasan khusus militer (TNI - AU);

Kawasan industri ringan.

Sub Wilayah Kota (SWK) Kertapati, sebagai Sub-PPK, terdiri dari 6 kelurahan
dengan pusat SWK di sekitar stasiun Kertapati.
Karakteristik utama:

Fungsi utama WP Kertapati adalah sebagai pintu gerbang utama yang


menghubungkan wilayah Kota Palembang dengan wilayah di sebelah
selatan, mengingat keberadaan Terminal tipe A Karya Jaya dan Stasiun
Kereta Api Kertapati;

Pusat koleksi dan distribusi karena didukung oleh akses yang baik terutama
ke arah wilayah selatan Kota Palembang dalam konteks regional maupun
pusat kota.

Rencana Fungsi Utama, sebagai:

Kawasan industri ringan;

Kawasan perumahan;

Kawasan perdagangan dan jasa.

Pendahuluan | 1-9

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

d.

Sub Wilayah Kota (SWK) Gandus, sebagai Sub-PPK, terdiri dari 2 kelurahan
dengan pusat SWK di sekitar kantor kecamatan Gandus.
Karakteristik Utama:

Terdapat pusat-pusat pengembangan pertanian, terutama perikanan;

Sebagian penduduk masih bekerja di sektor perikanan;

Lahan belum terbangun masih cukup luas.

Rencana Fungsi Utama, sebagai:

e.

Kawasan pertanian dan pariwisata (Agropolitan dan Agrowisata);

Kawasan perumahan;

Kawasan Militer;

Kawasan perdagangan dan jasa.

Sub Wilayah Kota (SWK) Plaju sebagai Sub-PPK, terdiri dari 7 kelurahan, dengan
pusat SWK di sekitar Pasar dan Terminal Plaju.
Karakteristik Utama:

Kegiatan utama berupa industri skala besar (industri polutif) berupa industri
migas;

Berkembang pula kegiatan perdagangan dan jasa skala lokal dan regional
dengan adanya Pasar Plaju yang melayani sekitar kawasan dan Kab.
Banyuasin;

Terdapat Terminal Tipe B Plaju;

Terdapat pusat-pusat permukiman dan masih bisa dikembangkan;

Terdapat beberapa obyek wisata yaitu Bagus Kuning dan Pertamina.

Rencana Fungsi utama, sebagai:

Kawasan peruntukan industri;

Kawasan perdagangan dan jasa;

Kawasan perumahan;

Kawasan pariwisata.

Pendahuluan | 1-10

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

f.

Sub Wilayah Kota (SWK) Lemabang, sebagai Sub-PPK, meliputi 9 kelurahan


dengan pusat SWK di sekitar Pasar Lemabang.
Karakteristik Utama:

Telah berkembang sebagai pusat industri dan pergudangan;

Terdapat

pelabuhan

Boom

Baru,

pelabuhan

tradisional

Sungai

Lais,

dermaga Pol Airud;

Terdapat beberapa kawasan wisata.

Rencana Fungsi Utama, sebagai:

g.

Kawasan peruntukan industri;

Kawasan perdagangan dan jasa;

Kawasan perumahan;

Kawasan pariwisata.

Sub Wilayah Kota (SWK) Sako, sebagai Sub-PPK, meliputi 9 kelurahan dengan
pusat pelayanan di sekitar Pasar Sako.
Karakteristik Utama;

Kegiatan perdagangan skala lokal dan pusat koleksi dan distribusi hasil
pertanian;

Terdapat Permukiman skala besar (Perumnas Sako, Multi Wahana, dll);

Masih terdapat beberapa wilayah yang berfungsi sebagai lahan pertanian,


sehingga bisa dikembangkan sebagai kawasan pertanian, pusat koleksi dan
distribusi hasil pertanian.

Rencana fungsi utama, sebagai:

Kawasan perumahan;

Kawasan perdagangan dan jasa.

Pendahuluan | 1-11

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

1.2.1

Pusat Pelayanan Lingkungan

Pusat pelayanan lingkungan adalah kawasan yang mempunyai fungsi melayani pelayanan di
skala lingkungan. Pusat lingkungan ini tersebar di seluruh Wilayah Kota Palembang, terutama
di kawasan-kawasan permukiman atau pusat pemerintahan kelurahan.

TABEL 1-1

SUB PUSAT PELAYANAN KOTA


(SUB - PPK)

PUSAT PELAYANAN KOTA


(PPK)
SWK-Pusat Kota

SWK-Jakabaring

SISTEM PUSAT-PUSAT PELAYANAN KOTA

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

PUSAT PELAYANAN LINGKUNGAN


(PPL)
Tersebar di seluruh Wilayah Kota
Palembang terutama di pusat
pusat permukiman dan pusat
pemerintahan kelurahan

SWK-Sukarami
SWK-Alang-Alang Lebar
SWK-Gandus
SWK-Lemabang
SWK-Sako
SWK-Plaju
SWK-Kertapati

Sumber: RTRW Kota Palembang

TABEL 1-2
NO

SWK

Pusat Kota

NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21

KELURAHAN
NAMA KELURAHAN
Karang Jaya
Karang Anyar
36 Ilir
27 Ilir
28 Ilir
29 Ilir
30 Ilir
32 Ilir
35 Ilir
Kemang Manis
Bukit Lama
Lorok Pakjo
26 Ilir D1
Sei Pangeran
Kepandean Baru
16 Ilir
13 Ilir
14 Ilir
15 Ilir
17 Ilir
18 Ilir

PEMBAGIAN SUB WILAYAH KOTA


KECAMATAN
Gandus
Gandus
Gandus
Ilir Barat II
Ilir Barat II
Ilir Barat II
Ilir Barat II
Ilir Barat II
Ilir Barat II
Ilir Barat II
Ilir Barat I
Ilir Barat I
Ilir Barat I
Ilir Timur I
Ilir Timur I
Ilir Timur I
Ilir Timur I
Ilir Timur I
Ilir Timur I
Ilir Timur I
Ilir Timur I

LUAS (Ha)
208.280
257.308
61.628
9.784
17.484
29.780
133.166
76.418
94.370
50.709
490.449
307.107
57.165
82.599
37.946
24.301
15.185
9.839
28.800
48.074
13.474

Pusat SWK
Sekitar 16 Ilir

PERUNTUKAN
CBD
Pariwisata
Perumahan.
Perdagangan/Jasa
Pendidikan
Perkantoran
Industri kecil/RT

Pendahuluan | 1-12

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

NO

SWK

NO
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44

KELURAHAN
NAMA KELURAHAN
20 Ilir D. I
20 Ilir D.III
20 Ilir D.IV
Lawang Kidul
Kuto Batu
11 Ilir
10 Ilir
9 Ilir
8 Ilir
Duku
Talang Semut
19 Ilir
22 Ilir
23 Ilir
24 Ilir
26 Ilir
20 Ilir D. II
Pipareja
Ario Kemuning
Sekip Jaya
Talang Aman
Pahlawan
Demang Lebar Daun
LUAS Pusat Kota

KECAMATAN

LUAS (Ha)

Ilir Timur I
Ilir Timur I
Ilir Timur I
Ilir Timur II
Ilir Timur II
Ilir Timur II
Ilir Timur II
Ilir Timur II
Ilir Timur II
Ilir Timur II
Bukit Kecil
Bukit Kecil
Bukit Kecil
Bukit Kecil
Bukit Kecil
Bukit Kecil
Kemuning
Kemuning
Kemuning
Kemuning
Kemuning
Kemuning
Ilir Barat I

102.887
66.775
75.139
117.203
45.215
18.104
12.121
98.441
332.763
186.091
46.992
35.668
8.967
11.476
86.541
31.805
102.474
174.995
93.291
122.641
106.730
90.785
297.328
4,318.298

Pusat SWK

PERUNTUKAN

Sumber: RTRW Kota Palembang

TABEL 1-3
NO

WP

NO
1
2
3
4
5
6

PEMBAGIAN SUB WILAYAH LAINNYA

KELURAHAN
NAMA KELURAHAN
Srijaya
Karya Baru
Talang Kelapa
Alang-Alang Lebar
Bukit Baru
Siring Agung

Alang-alang
Alang-alang
Alang-alang
Alang-alang
Ilir Barat I
Ilir Barat I

KECAMATAN

Alang-Alang
Lebar

Sukarami

1
2
3
4
5
6
7

Kebon Bunga
Talang Betutu
Sukadadi
Talang Jambe
Suka Bangun
Sukarami
Suka Jaya

Sukarami
Sukarami
Sukarami
Sukarami
Sukarami
Sukarami
Sukarami

Jakabaring

1
2
3
4
5

Tuang Kentang
8 Ulu
15 Ulu
Silaberanti
16 Ulu

SU
SU
SU
SU
SU

I
I
I
I
II

Lebar
Lebar
Lebar
Lebar

LUAS (HA)

PUSAT SWK

PERUNTUKAN

222.714
702.966
944.928
686.216
2,703.739
1,731.365
6,991.928
592.911
967.265
502.500
505.900
216.147
499.443
861.119
4,145.285
34.114
170.965
617.442
410.477
375.706

Sekitar Pasar
Alang-Alang Lebar

Permukiman
Perdagangan/Jasa

Kebun Bunga
Jl. Kol. Burlian

Permukiman
Perdagangan/Jasa
Industri
Bandara
Militer

Jl. Poros Jaka


Baring

Permukiman
Perdagangan/Jasa
Sport centre
Pendidikan
Perkantoran

Pendahuluan | 1-13

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

NO

WP

NO
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17

Kertapati

1
2
3
4
5
6

KELURAHAN
NAMA KELURAHAN
1 Ulu
2 Ulu
3/4 Ulu
5 Ulu
7 Ulu
9/10 Ulu
11 Ulu
12 Ulu
13 Ulu
14 Ulu
Tangga Takat
Sentosa

SU
SU
SU
SU
SU
SU
SU
SU
SU
SU
SU
SU

Karya Jaya
Keramasan
Kemang Agung
Kemas Rindo
Ogan Baru
Kertapati

Kertapati
Kertapati
Kertapati
Kertapati
Kertapati
Kertapati

KECAMATAN

LUAS (HA)

I
I
I
I
I
I
II
II
II
II
II
II

81.682
32.047
93.851
130.420
64.162
48.773
38.671
31.842
37.935
120.812
165.947
188.963
2,643.809
1,904.227
1,546.003
324.183
209.739
236.802
84.851
4,305.805

PUSAT SWK

PERUNTUKAN
Pariwisata.
Industri kecil/RT

Kertapati

Permukiman
Perdagangan/Jasa
Industri

Sumber: RTRW Kota Palembang

TABEL 1-4
NO

WP

NO
1
2

PEMBAGIAN SUB WILAYAH LAINNYA

KELURAHAN
NAMA KELURAHAN
Pulo Kerto
Gandus

Gandus
Gandus

KECAMATAN

Gandus

Plaju

1
2
3
4
5
6
7

Talang Putri
Komperta
Plaju Ilir
Talang Bubuk
Plaju Ulu
Plaju Darat
Bagus Kuning

Plaju
Plaju
Plaju
Plaju
Plaju
Plaju
Plaju

Lemabang

1
2
3
4
5
6
7
8
9

2 Ilir
3 Ilir
5 Ilir
1 Ilir
Sungai Buah
Kalidoni
Sei Lais
Sei Selincah
Sei Selayur

IT II
IT II
IT II
IT II
IT II
Kalidoni
Kalidoni
Kalidoni
Kalidoni

LUAS (HA)
1,784.346
2,496.252
4,280.598
136.853
505.543
53.645
123.277
51.592
343.735
178.046
1,392.691
235.137
118.035
72.441
495.420
110.011
401.350
706.576
1,206.164
313.105
3,658.239

PUSAT SWK

PERUNTUKAN

Sekitar Jembatan
Musi II

Permukiman
Perdagangan/Jasa
Pertanian/Agropolitan
Pariwisata

Sekitar Pasar
Plaju

Permukiman
Perdagangan/Jasa
Industri
Pariwisata

Pasar Lemabang

Permukiman
Perdagangan/Jasa
Industri
Pariwisata

Pendahuluan | 1-14

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

NO
8

WP
Sako

NO
1
2
3
4
5
6

KELURAHAN
NAMA KELURAHAN
Sukamaju
Sialang
Sako
Sako Baru
Bukit Sangkal
Lebonggajah

Sukamulya

Karya Mulya

Srimulya

KECAMATAN
Sako
Sako
Sako
Sako
Kalidoni
Sematang
Borang
Sematang
Borang
Sematang
Borang
Sematang
Borang

LUAS (HA)
501.885
133.871
607.465
501.300
449.761
179.352

PUSAT SWK
Pasar Sako

PERUNTUKAN
Permukiman
Perdagangan/Jasa

1,245.133
663.000
500.042
4,781.809
36,518.462

Total Luas Wilayah


Sumber: RTRW Kota Palembang

Adapun klasifikasi kegiatan fungsional adalah sebagaimana tercantum pada tabel dibawah:

TABEL 1-5

KLASIFIKASI KEGIATAN FUNGSIONAL KOTA

Fungsi
Primer
Pertama (I)

Pelabuhan Utama Primer


Bandara primer
Terminal tipe A
Industri nasional

Kedua (II)

Pelabuhan Utama Sekunder


Bandar Sekunder
Terminal tipe B
Industri wilayah
Perdagangan grosir/Ps. Induk

Ketiga (III)

Pelabuhan Utama Tersier,


pengumpan regional & lokal
Bandara tersier, bandara
bukan pusat penyebaran
Terminal tipe C
Industri lokal

Sekunder
Kegiatan Skala Kota
(pusat perdagangan,
pemerintahan, dll)
Terminal tipe C
Kegiatan Skala BWK
(perdagangan pada
subpusat kota, dll)

Kegiatan < skala


BWK (skala
kecamatan,
kelurahan,dll)

Kawasan Primer adalah kawasan kota yang mempunyai fungsi primer. Fungsi primer adalah
fungsi kota dalam hubungannya dengan kedudukan kota sebagai pusat pelayanan jasa bagi
kebutuhan pelayanan kota dan wilayah pengembangannya, sedangkan kawasan Sekunder
adalah kawasan kota yang mempunyai fungsi sekunder. Fungsi sekunder sebuah kota

Pendahuluan | 1-15

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

dihubungkan dengan pelayanan terhadap warga kota itu sendiri yang lebih berorientasi ke
dalam dan jangkauan lokal. Fungsi ini dapat mengandung fungsi yang terkait pada pelayanan
jasa yang bersifat pertahanan keamanan yang selanjutnya disebut fungsi sekunder yang
bersifat khusus.
1.

Jalan Arteri Primer di Kota Palembang, meliputi:

Jalan yang menghubungkan PKN dengan PKW (Kayuagung, Muara Enim, Baturaja,
Prabumulih, Lubuk Linggau, Sekayu, Lahat) antara lain adalah Jl. Yusuf
Singedikane, Jl. Sriwijaya Raya, Jl. Alamsyah RP, Jl. Mahmud Badarudin, Jl.
Gubernur Bastari, Jl. Lingkar Selatan, Jl. Sukarno-Hatta, Jl. Raya PerumnasTerminal Alang-Alang Lebar;

Jalan menuju Bandara dan Pelabuhan primer (Tanjung Api-Api) adalah Jl. Harun
Sohar, Jl. Akses Bandara, , Jl. Tanjung Api-Api.

2.

Jalan Kolektor Primer di Kota Palembang, yaitu jalan yang terhubung dengan kawasan
fungsi primer II (Boom Baru, PUSRI, Pertamina, Terminal Plaju, Terminal Jakabaring,
Pasar Induk, CBD, pelabuhan 35 Ilir), antara lain,

Jl. Perintis Kemerdekaan, Jl. Yos

Sudarso, Jl. Residen A. Rozak (Patal Pusri), Jl. RE Martadinata, Jl. Yos Sudarso, Jl.
Ryacudu, Jl. Pangeran Ratu, Jl. Ahmad Yani, Jl. DI. Panjaitan, Jl. Mayor Zen, Jl. AKBP
Cek Agus, Jl. Dr. M. Isa, Jl. Slamet Riyadi, Jl. Kapten Abdullah, Jl. Pangeran Sido Ing
Lautan, Jl. Ki Gede Ing Suro Jl. Merdeka.

Dilihat dari kriteria tersebut, maka jalan di Kota Palembang yang termasuk didalam sistem
jaringan jalan sekunder adalah:
1.

Jalan Arteri Sekunder, yaitu jalan yang menghubungkan pusat kota dengan sub wilayah
kota lainnya atau jalan yang berada di kawasan kegiatan skala kota, meliputi, Jl.
Angkatan 45, Jl. Demang Lebar Daun, Jl. Parameswara, Jl. Wahid Hasyim, Jl. MP Prabu
Negara, Jl. Sudirman, Jl. Kol. H. Burlian, Jl. Ki Merogan. Jl. Basuki Rahmad, Jl. R.
Sukamto , Jl. Veteran, Jl. Kapten A.Rivai;

2.

Jalan Kolektor sekunder yaitu jalan yang menghubungkan kawasan fungsi sekunder II
atau kegiatan skala sub wilayah kota (SWK), antara lain, Jl. Radial, Jl. POM IX, Jl. KH
Azhari, Jl. Panca Usaha, Jl.Dempo, Jl. Rasyad Nawawi, Jl. Sosial, Jl. Sukabangun, Jl.
Bambang Utoyo, Jl. Musi Raya Sako, Jl. Sudarman Ganda Subrata,
R.Suprapto, Jl. Letkol Iskandar, Jl. Kol. Atmo,

Jl. Jaksa Agung

Jl. Hisbullah, Jl. Tengkuruk Permai, Jl.

Pendahuluan | 1-16

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Srijaya Negara, Jl. Bangau, Jl. Rajawali, Jl. Lingkaran, Jl. Srijaya Negara, Jl. Mayor
Ruslan, Jl. Gajah Mada, Jl. Ahmad Dahlan, Jl. Diponegoro, Jl.Syahyakirti, Jl.TKR Kadir,
Rustam Effendi;
3.

Jalan Lokal Sekunder yaitu jalan yang terhubung dengan kawasan fungsi sekunder III
atau kegiatan skala lingkungan (kecamatan), antara lain Jl. Inspektur Marzuki, Jl.
Sosial, Jl. Perindustrian, Jl. Muhamad Mansyur, Jl. Letnan Murod, Jl. Makrayu Jl. Ahmad
Dahlan, Jl. Ratu Sianum, Jl. Sultan Agung, Jl. Mangku Bumi, Jl. Kartika, Jl. Talang
Buruk, Jl. Tanjung Barangan, Jl. Sofyan Kenawas, Jl Siarang, dan jalan lokal lainnya.

Rencana pembangunan dan pengembangan jalan di Kota Palembang antara lain:


1.

Pembangunan dan Pengembangan Jalan Arteri Primer.

Pembangunan Jalan Lingkar Luar Timur, yang menghubungkan Jl. Tanjung ApiApi sampai ke Plaju-Sungai Gerong dan melewati wilayah Kota Palembang sebelah
timur dan sebagian besar masuk ke wilayah Kab, Banyuasin;

Pembangunan

Jalan

Lingkar

Timur

Dalam

(Inner

Ring

Road)

yang

menghubungkan kawasan Plaju melewati Pulau Kemarau dan dihubungkan


dengan Jembatan Musi IV kemudian ke arah Sungai Lais, Sako, Sukarami dan
tembus ke Jl. Tanjung Api-Api;

Pembangunan Jalan Lingkar luar Barat, yang menghubungkan Jl. IndralayaPalembang ke Jl. Palembang-Jambi melewati wilayah Kel. Karyajaya, Keramasan,
Pilokerto, Gandus, Bukit Baru dan Siring Agung.

2.

Rencana Pembangunan Jalan Tol yaitu Tol Palembang Betung dan Palembang-Indralaya;

3.

Pembangunan dan Pengembangan Jalan Arteri Sekunder, antara lain Jl. Burlian, Jl.
M.Prabu Mangkunegara, Jl. M. Isa, dll;

4.

Pembangunan dan Pengembangan Jalan Kolektor;

5.

Pembangunan dan Pengembangan Jalan Lokal.

Pendahuluan | 1-17

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Rencana pembangunan jaringan jalan lingkar dikembangkan dengan tujuan:


1.

Mendistribusikan pergerakan ekternal dan melintas ke jaringan jalan lingkar;

2.

Membuka kawasan-kawasan yang relatif terisolir terutama kawasan yang berbatasan


langsung dengan wilayah kabupaten lain sehingga memiliki aksesibilitas yang lebih
besar bagi kegiatan kawasan;

3.

Meningkatkan aksesibilitas kawasan Ilir dengan Ulu dengan pembangunan jembatan


Musi sebagai akses penghubung jalan lingkar.

Pengembangan jalan lingkar dimaksud, baik yang sudah diimplementasikan maupun yang
masih dalam tahap perencanaan terdiri dari pembangunan 6 buah jembatan musi. Prioritas
pembangunan jembatan musi tersebut meliputi:
1.

Rencana pembangunan jalan lingkar Simpang Jl. A. Yani (Kelurahan 13 Ulu) Jembatan
Musi III Kelurahan 8 Ilir Jl. M. Isa;

2.

Rencana pembangunan jalan lingkar Arah Tj. Api-api Kelurahan Sukarami Kelurahan
Sukamulya Kelurahan Sukamaju (Sako) Kelurahan Sukamulya (Sako) Kelurahan
Sei Selincah (Kalidoni) Jembatan Musi IV Pulau Kemarau;

3.

Rencana pembangunan jalan lingkar Simpang Jl. Wahid Hasyim (Kelurahan 2 Ulu)
Jembatan Musi V Kelurahan 29 Ilir Jl. Kapt. A. Rivai;

4.

Rencana pembangunan jalan lingkar Kelurahan Karyajaya Jembatan Musi VI


Kelurahan Pulo Kerto Bukit Baru Siring Agung Arah Sekayu (Jambi);

1.2.2

Kawasan Perumahan

Menurut Undang-undang Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman,


permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup diluar kawasan lindung, baik yang berupa
kawasan perkotaan maupun perdesaan yang berfungsi sebagai lingkungan tempat tinggal atau
lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang mendukung perikehidupan dan penghidupan,
sedangkan perumahan adalah kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan tempat
tinggal atau lingkungan hunian yang dilengkapi dengan prasarana dan sarana lingkungan.
Karakteristik lokasi dan kesesuaian lahan untuk perumahan dan permukiman harus memenuhi
syarat antara lain:

Pendahuluan | 1-18

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Topografi datar sampai bergelombang (kelerengan lahan 0-25%);

Tersedia sumber air yang cukup;

Tidak berada pada kawasan lindung dan kawasan rawan bencana;

Tidak berada di kawasan pertanian dengan irigasi teknis.

Pada umumnya kawasan perumahan dan permukiman di Kota Palembang teralokasi di seluruh
wilayah kota. Didalam Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 17/PRT/M/2009 tentang
Pedoman Penyusunan RTRW Kota, dijelaskan bahwa kawasan perumahan dibagi menjadi
kawasan perumahan berkepadatan tinggi, rendah dan sedang.
1.

Perumahan Berkepadatan Tinggi.


Kawasan perumahan berkepadatan tinggi direncanakan untuk menampung penduduk
dengan tingkat kepadatan tinggi, yaitu lebih dari 200 jiwa/Ha (SNI 03-1733-2004).
Kawasan perumahan berkepadatan tinggi ini diarahkan di beberapa SWK antara lain:

Kec. Ilir Barat II, yaitu Kel. 27 Ilir, 28 Ilir, 29 Ilir, 30 Ilir, 32 Ilir;

Kec. Gandus di Kel. 36 Ilir;

Kec. Ilir Timur I di Kel Sei Pangeran, 13 Ilir, 14 Ilir, 15 Ilir, 18 Ilir, 20 Ilir D1, 20
Ilir DIII, 20 Ilir DIV;

Kec. Ilir Timur II di Kel. 5 Ilir, 9 Ilir, 10 Ilir, 11 Ilir, Kuto Batu;

Kec. Bukit Kecil di Kel. Talang Semut, 22 Ilir, 23 Ilir, 24 Ilir, 26 Ilir;

Kec. Kemuning di Kel. 20 Ilir DII, Sekip Jaya dan Pahlawan;

Kec. Seberang Ulu I, yaitu Kel. Tuan Kentang, 1 Ulu, 2 Ulu, 3-4 Ulu, 5 Ulu, 7 Ulu,
9-10 Ulu;

Kec. Seberang Ulu II di Kel. 11 Ulu, 12 Ulu, dan 13 Ulu;

Kec. Kertapati, yaitu di Kel. Kertapati;

Kec. Plaju, yaitu di Kel. Plaju Ilir dan Plaju Ulu;

Kec. Sako, yaitu di Kel. Sialang.

Pendahuluan | 1-19

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

2.

Perumahan Berkepadatan Sedang.


Kawasan perumahan berkepadatan sedang direncanakan untuk menampung penduduk
dengan tingkat kepadatan sedang (antara 150 s/d 200 jiwa/Ha). Kawasan perumahan
berkepadatan sedang ini diarahkan di beberapa SWK antara lain:

3.

Kec. Ilir Barat II, yaitu Kel. 35 Ilir dan Kemang Manis;

Kec. Kemuning di Kel. Ario Kemuning dan Talang Aman;

Kec. Seberang Ulu II, yaitu Kel. 14 Ulu;

Kec. Plaju, yaitu di Kel. Talang Puteri;

Kec. Ilir Timur II, yaitu di Kel. 3 Ilir dan Sungai Buah.

Perumahan Berkepadatan Rendah.


Kawasan perumahan berkepadatan sedang direncanakan untuk menampung penduduk
dengan tingkat kepadatan rendah (dibawah 150 jiwa/Ha). Kawasan perumahan
berkepadatan sedang ini diarahkan di beberapa SWK antara lain:

Kec. Gandus, yaitu Kel. Karang Anyar, Karang Jaya, Gandus dan Pulokerto;

Kec. Ilir Barat I yaitu Kel.

Bukit Lama, Lorok Pakjo, 26 Ilir D1, Demang Lebar

Daun;

Kec. Ilir Timur II yaitu Kel, Kepandean Baru, 16 Ilir, 17 Ilir, 8 Ilir, Duku, 19 Ilir;

Kec. Kemuning yaitu Kel. Pipa Reja;

Kec. Alang-Alang Lebar, meliputi Kel. Karya Baru, Talang Kelapa, Alang-Alang
Lebar, Bukit Baru, Siring Agung dan Srijaya;

Kec. Sukarami, meliputi Kel. Talang Betutu, Talang Jambe, Sukadadi, Sukajaya ,
Sukabangun, Sukarami dan Kebun Bunga;

Kec. Seberang Ulu I, meliputi Kel. 8 Ulu, 15 Ulu, Silaberanti;

Kec. Seberang Ulu II, yaitu Kel. 16 Ulu, Tangga Takat, Sentosa;

Kec. Kertapati, meliputi Kel. Karyajaya, Kemang Agung, Kemas Rindo, Ogan Baru
dan Keramasan;

Kec Plaju, meliputi Kel. Komperta, Talang Bubuk, dan Bagus Kuning, Plaju Darat;

Kec. Ilir Timur II, yaitu di Kel. 1 Ilir, 2 Ilir;

Pendahuluan | 1-20

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 1-1

PETA RENCANA STRUKTUR RUANG KOTA PALEMBANG

Pendahuluan | 1-21

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 1-2

PETA RENCANA POLA RUANG KOTA PALEMBANG

Pendahuluan | 1-22

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 1-3

PETA RENCANA KAWASAN STRATEGIS KOTA PALEMBANG

Pendahuluan | 1-23

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Kec. Kalidoni, yaitu di Kel. Kalidoni, Sungai Lais, Sungai Selayur, Bukit Sangkal
dan Sei Selincah;

Kec. Sako, meliputi Kel. Sukamaju, Sako, Sako Baru;

Kec. Sematang Borang yaitu di Kel. Suka Mulya, Lebong Gajah Srimulya, Karya
Mulya.

1.3

Tinjauan Kebijakan dan Strategi RTRW Kota


Palembang

Kebijakan penataan ruang wilayah kota merupakan arah tindakan yang harus ditetapkan
untuk mencapai tujuan penataan ruang wilayah kota, sedangka fungsi dari kebijakan tersebut
antara lain sebagi dasar untuk memformulasikan strategi penataan ruang wilayah kota,
sebagai dasar untuk merumuskan rencana struktur dan rencana pola ruang wilayah kota,
memberikan arahan bagi penyusunan indikasi program utama, dan sebagai dasar dalam
penetapan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kota.
Strategi penataan ruang wilayah kota merupakan penjabaran kebijakan penataan ruang
wilayah kota kedalam langkah-langkah operasional untuk mencapai tujuan yang telah
ditetapkan. Fungsi dari strategi penataan ruang wilayah kota antara lain sebagai dasar untuk
menyusun rencana struktur ruang dan pola ruang wilayah kota serta penetapan kawasan
strategis kota, memberikan arahan bagi penyusunan indikasi program utama RTRW Kota dan
sebagai dasar penetapan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kota.
1.

Kebijakan dan Strategi Pengembangan Struktur Ruang Kota.


Kebijakan dan strategi pengembangan struktur ruang kota terdiri dari kebijakan
pengembangan pusat-pusat pelayanan kegiatan dalam kota serta kebijakan dan strategi
pengembangan prasarana dan sarana kota.
a.

Kebijakan dan Strategi Pengembangan Sistem Pusat-Pusat Pelayanan


Kebijakan pengembangan sistim pusat-pusat pelayanan, adalah:

Pengembangan Pusat Pelayanan Kota yang seimbang dan efisien dalam


menunjang perkembangan fungsi dan peran kota serta memberikan

Pendahuluan | 1-24

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

pelayanan kepada masyarakat dalam wilayah kota, provinsi maupun


nasional;

Pengembangan sub pusat pelayanan kota dan pusat-pusat pelayanan


lingkungan secara merata, seimbang dan efisien yang saling terkait satu
sama lain.

Strategi pengembangan pusat pelayan kota yang seimbang dan efisien dalam
menunjang perkembangan fungsi dan peran kota serta memberikan pelayanan
kepada masyarakat dalam wilayah kota, provinsi maupun nasional, adalah:

Membagi, menetapkan dan mengembangkan 2 Pusat Pelayanan Kota (PPK),


yaitu PPK Pusat Kota dan PPK Jakabaring. Strategi ini dilaksanakan dalam
rangka pencapaian pengembangan wilayah yang seimbang antara wilayah
Seberang Ilir dengan Seberang Ulu. Strategi akan dilaksanakan melalui
pelaksanaan program-program yang memacu pengembangan wilayah di
Jakabaring dan pengendalian perkembangan di Pusat Kota Palembang;

Mengembangkan kegiatan yang berfungsi sebagai fungsi primer. Strategi ini


ditujukan untuk mengembangkan kegiatan yang berfungsi primer di lokasi
Pusat

Pelayanan

meningkatkan

Kota

pelayanan

sehingga
dalam

kegiatan
skala

kota,

tersebut

akan

regional,

mampu

nasional

dan

internasional, sesuai dengan fungsi Kota Palembang sebagai Pusat Kegiatan


Nasional.
Strategi Pengembangan sub pusat pelayanan kota dan pusat-pusat pelayanan
lingkungan secara merata, seimbang dan efisien yang saling terkait satu sama
lain adalah:

Membagi, menetapkan dan mengembangkan kota Palembang menjadi 9


SWK (Sub Wilayah Kota). Strategi ini ditujukan agar pengembangan
wilayah dapat dilaksanakan secara seimbang dan merata, mendekatkan
pelayanan kepada masyarakat dan meningkatkan kegiatan yang berfungsi
sekunder;

Mengembangkan kegiatan ekonomi pada masing-masing SWK yang mampu


mendorong perkembangan wilayah dan menyerap tenaga kerja pada SWK
tersebut. Strategi ini ditujukan agar terjadi pergeseran kegiatan ekonomi
yang selama ini terpusat di pusat kota menjadi menyebar ke seluruh sub
wilayah kota;

Pendahuluan | 1-25

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Meningkatkan ketersediaan fasilitas pada masing-masing sub wilayah kota


sesuai dengan skala pelayanan dan daya dukung kawasan. Strategi ini
diharapkan bisa mendorong perkembangan sub wilayah kota agar lebih
mandiri dalam menyediakan ruang untuk kegiatan ekonomi;

Mendorong pembangunan di Sub Wilayah Kota yang letaknya di pinggiran


dan mengendalikan pembangunan fisik di SWK Pusat Kota. Strategi ini
dilaksanakan agar beban pusat kota semakin berkurang dan disisi lain
perkembangan wilayah pinggiran kota menjadi lebih cepat.

b.

Kebijakan dan Strategi Pengembangan Prasarana dan Sarana Kota.


Kebijakan Pengembangan Prasarana dan Sarana Kota. Kebijakan pengembangan
sistem prasarana dan sarana kota adalah Peningkatan ketersediaan jaringan
prasarana dan sarana kota yang berkualitas, merata, sesuai prioritas dan daya
dukung, meliputi:

Peningkatan kelancaran mobilitas antar wilayah dalam rangka mendorong


kegiatan penduduk melalui peningkatan prasarana dan sarana transportasi
dan keterpaduan antar moda;

Pengembangan angkutan umum yang bersifat masal yang aman, nyaman


dan murah;

Peningkatan fungsi jaringan drainase sebagai sarana pengendalian banjir


dengan sistem jaringan drainase yang terpadu, berhirarki dan efisien;

Peningkatan

pelayanan

air

bersih

yang

merata,

berkualitas

dan

berkelanjutan;

Pengelolaan sampah dengan baik dan meningkatkan nilai tambah sampah


menjadi barang yang berguna, serta mengurangi dampak negatif akibat
sampah;

Peningkatan layanan telekomunikasi ke seluruh penjuru kota sesuai


kebutuhan dengan seminimal mungkin mengurangi ketersediaan ruang
terbuka;

Peningkatan ketersediaan energi serasi dengan rencana pengembangan


jaringan jalan dan pusat kegiatan penduduk;

Pendahuluan | 1-26

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Pemerataan

sarana

pendidikan

sesuai

dengan

skala

pelayanan

dan

kebutuhan penduduk disertai dengan peningkatan kualitas pendidikan;

Peningkatan ketersediaan sarana kesehatan yang berkualitas, merata dan


terjangkau;

Peningkatan

kegiatan

perdagangan

dalam

mendukung

pertumbuhan

ekonomi kota dan penyerapan tenaga kerja;

Peningkatan kegiatan peribadatan dengan penuh toleransi;

Peningkatan ruang untuk fasilitas olah raga dalam rangka meningkatkan


kesehatan masyarakat dan prestasi olah raga.

Strategi untuk Peningkatan kelancaran mobilitas antar wilayah dalam rangka


mendorong kegiatan penduduk melalui peningkatan prasarana dan sarana
transportasi dan keterpaduan antar moda adalah:

Membangun jalan-jalan baru dan meningkatkan kualitas jalan yang sudah


ada.

Strategi

ini

dilaksanakan

untuk

memperlancar

arus

lalulintas.

Penyebab utama dari kemacetan lalu lintas adalah pertumbuhan kendaraan


yang jauh melebihi pertumbuhan jalan. Selain itu adanya ruas-ruas jalan
yang kurang baik akan menyebabkan waktu tempuh menjadi lebih lama
sehingga diperlukan program peningkatan kualitas jalan;

Meningkatkan fasilitas jalan seperti rambu, lampu, marka, dan sebagainya.


Strategi ini ditujukan untuk meningkatkan keteraturan, keamanan dan
kenyamanan lalu lintas;

Mengembangkan jaringan rel kereta api antar kota dan kereta api
perkotaan. Strategi ini ditujukan untuk meningkatkan fungsi angkutan
kereta api. Sebagaimana diketahui bahwa angkutan kereta api mempunyai
kelebihan dalam beberapa hal antara lain kapasitas muatannya yang lebih
besar daripada angkutan darat lainnya;

Merevitalisasi sistem angkutan sungai agar berfungsi kembali sebagai urat


nadi perekonomian kota dan jalur transportasi alternatif. Strategi ini
ditujukan untuk mengembalikan kejayaan angkutan su

ngai

di

Kota

Palembang. Sejak lama angkutan sungai di kota ini telah menjadi sarana
transportasi dan perdagangan. Dengan meningkatnya fungsi angkutan
sungai, diharapkan akan mengurangi kepadatan transportasi darat;

Pendahuluan | 1-27

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Mengembangkan

dan

meningkatkan

kualitas

transportasi

udara.

Transportasi udara sangat penting bagi aksesibilitas kota Palembang yang


menghubungkan Kota Palembang dengan kota-kota lain di Indonesia dan
dunia, oleh karena itu perlu dikembangkan daya tampung dan kualitasnya;

Meningkatkan

kualitas

manajemen

sistem

transportasi.

Strategi

ini

dilaksanakan agar sistem transportasi bisa lebih terpadu, efisien dan


berkelelanjutan.
Strategi untuk pengembangan angkutan umum yang bersifat masal yang aman,
nyaman dan murah adalah:

Mengembangkan angkutan masal yang sesuai dengan karakteristik kota.


Strategi pengembangan angkutan masal merupakan salah satu upaya
dalam hal mengurangi kemacetan lalu lintas. Dipilihnya angkutan busway
dan monorail, dikarenakan jenis moda ini yang saat ini paling mudah untuk
dilaksanakan, membutuhkan ruang yang relatif tidak terlalu besar dan
mempunyai kapasitas angkut yang cukup besar;

Menyediakan
angkutan

dan

masal

meningkatkan
(terminal,

sarana

halte,

dan

dll).

prasarana

Angkutan

pendukung
umum/masal

membutuhkan sarana-prasarana pendukung antara lain jalur, halte, marka,


pos pelayanan dan terminal.
Strategi untuk peningkatan fungsi jaringan drainase sebagai sarana pengendalian
banjir dengan sistem jaringan drainase yang terpadu, berhirarki dan efisien,
adalah:

Pembangunan dan peningkatan saluran primer, sekunder dan saluran


lingkungan sesuai dengan kondisi kawasan, berhirarki dan saling terkait
satu sama lain. Fungsi saluran drainase sangat vital sebagai pengendali
aliran air dan banjir;

Memanfaatkan dengan baik jaringan drainase alami baik sungai, anak


sungai maupun rawa. Strategi ini ditujukan untuk memaksimalkan manfaat
dari adanya drainase alami. Sebagaimana diketahui bahwa Kota Palembang
dilalui banyak sungai. Sungai-sungai yang besar antara lain Sungai Musi,
Sungai Ogan dan Sungai Komering. Anak-anak sungai yang cukup besar
antara lain Sungai Sekanak, Sungai Bendung, Sungai Lambidaro, Sungai
Aur dan lainnya. Anak-anak sungai ini mengalami penurunan fungsi

Pendahuluan | 1-28

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

drainase akibat adanya sedimentasi, sampah dan tumbuhan liar. Upayaupaya normalisasi sungai dan anak sungai perlu terus dilakukan agar
sungai dapat berfungsi dengan baik;

Pengelolaan rawa dibagi menjadi rawa konservasi, rawa budidaya dan rawa
reklamasi. Strategi ini dilaksanakan agar pemanfaatan rawa menjadi lebih
jelas dan dapat disosialisasikan dengan mudah kepada masyarakat.
Peraturan daerah tentang rawa sudah dibuat dan sudah ada delineasi yang
jelas mengenai lokasi rawa yang bole direklamasi, rawa yang boleh
dibudidayakan dan rawa yang merupakan rawa konservasi.

Strategi untuk peningkatan pelayanan air bersih yang merata, berkualitas dan
berkelanjutan, adalah:

Menambah kapasitas produksi air bersih. Strategi ini merupakan strategi


paling utama dalam rangka peningkatan cakupan layanan air bersih.
Kapasitas

produksi

dapat

dilakukan

dengan

membangun

Instalasi

Pengelolaan Air bersih di lokasi-lokasi yang belum terjangkau layanan


selama ini;

Membangun jaringan distribusi baru dan perbaikan jaringan yang sudah


tua;

Mengurangi
meningkatkan

tingkat

kebocoran

pelayanan

tanpa

air.

Strategi

menambah

ini

ditujukan

kapasitas,

akan

untuk
tetapi

mengurangi tingkat kebocoran baik teknis maupun non teknis.


Strategi untuk pengelolaan sampah dengan baik dan meningkatkan nilai tambah
sampah menjadi barang yang berguna, serta mengurangi dampak negatif akibat
sampah, adalah:

Meningkatkan kuantitas dan kualitas prasarana dan sarana pengelolaan


sampah. Strategi ini ditujukan untuk meningkatkan cakupan layanan
persampahan. Prasarana dan sarana persampahan yang sudah ada saat ini
meliputi alat pengumpul, alat pengangkut dan penampungan akhir. Seiring
dengan pertambahan penduduk dan berkembangnya kegiatan penduduk,
maka timbulan sampah dipastikan akan selalu meningkat, maka diperlukan
program-program dalam rangka meningkatkan ketersediaan prasarana dan
sarana persampahan yang berkualitas dan memadai;

Pendahuluan | 1-29

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Meningkatkan kesadaran dan peran serta masyarakat dalam pengelolaan


sampah.

Sebagaimana

diketahui,

bahwa

sampah

merupakan

produk

masyarakat, maka agar pengelolaan sampah dapat berjalan dengan baik,


maka perlu dilaksanakan upaya-upaya meningkatkan kesadaran dan peran
serta masyarakat agar dapat mengelola sampah yang dihasilkannya mulai
dengan kesadaran untuk mengurangi produksi sampah, membuang sampah
pada tempatnya, memilah sampah, memanfaatkan sampah dan mendaur
ulang sampah.
Strategi untuk peningkatan layanan telekomunikasi ke seluruh penjuru kota
sesuai dengan kebutuhan tanpa mengurangi ketersediaan ruang terbuka adalah:

Mengembangkan jaringan telepon bawah tanah. Strategi ini ditujukan untuk


meningkatkan

layanan

telekomunikasi

dengan

memanfaatkan

sedikit

ruang;

Mengembangkan jaringan telepon seluler/nirkabel dengan membangun


menara bersama. Saat ini pertumbuhan menara telepon seluler cukup pesat
di Kota Palembang. Perkembangan ini akan membawa dampak pada
berkurangnya ruang terbuka dan ada beberapa menara yang didirikan tidak
sesuai dengan rencana tata ruang kawasan. Untuk mengurangi dampak
tersebut, maka dilakukan dengan cara pendirian menara seluler yang bisa
dipakai bersama.

Strategi

untuk

peningkatan

ketersediaan

energi

serasi

dengan

rencana

pengembangan jaringan jalan dan pusat kegiatan penduduk adalah:

Mengembangkan jaringan energi sesuai dengan pengembangan jaringan


jalan dan memperhatikan sistem permukiman kota. Strategi diterapkan
agar pemenuhan kebutuhan energi kepada masyarakat bisa lebih optimal
dan berkelanjutan, meminimalkan kebutuhan ruang dan memadukan
dengan jaringan prasarana yang lain (jalan, telepon, air bersih, drainase);

Mengembangkan jaringan gas rumah tangga. Strategi ini dilaksanakan


untuk

mendukung

kebijakan

pemerintah

mengenai

penggunaan

gas

sebagai sumber energi rumah tangga.


Strategi untuk pemerataan sarana pendidikan sesuai dengan skala pelayanan dan
kebutuhan penduduk disertai dengan peningkatan kualitas pendidikan adalah:

Pendahuluan | 1-30

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Membangun sarana sekolah dan sarana pendukungnya di pusat-pusat


permukiman. Strategi ini diterapkan agar sekolah dapat dicapai dengan
mudah oleh penduduk;

Meningkatkan kualitas pendidikan.

Strategi untuk peningkatan ketersediaan sarana kesehatan yang berkualitas,


merata dan terjangkau adalah:

Membangun

sarana

kesehatan

sesuai

dengan

skala

pelayanan

dan

kebutuhan penduduk. Strategi ini ditujukan untuk menyediakan sarana


kesehatan secara merata, sesuai dengan daya dukung penduduk dan
tingkat pelayanan yang akan diberikan;

Meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan. Strategi dapat dilaksanakan


melalui serangkaian program dan kegiatan antara lain peningkatan kualitas
tenaga kesehatan, kualitas pelayanan puskesmas dan rumah sakit.

Strategi

untuk

peningkatan

kegiatan

perdagangan

dalam

mendukung

pertumbuhan ekonomi kota dan penyerapan tenaga kerja adalah:

Meningkatkan

ketersediaan

sarana

perdagangan

disertai

fasilitas

pendukungnya. Sarana perdagangan sangat dibutuhkan dalam rangka


pengembangan sektor perdagangan, sehingga perlu dikembangkan sarana
perdagangan yang letaknya strategis dan didukung fasilitas yang memadai;

Menyediakan ruang-ruang untuk pengembangan sektor informal. Strategi


ini

ditujukan

untuk

menata

keberadaan

sektor

informal,

terutama

pedagang-pedagang kaki lima dan usaha-usaha informal lainnya.Sektor


informal harus tetap dikembangkan karena dapat menyerap banyak tenaga
kerja, hanya saja perkembangan tersebut perlu diikuti dengan upaya-upaya
penataan.
Strategi untuk peningkatan kegiatan peribadatan dengan penuh toleransi adalah:
Membangun sarana ibadah sesuai dengan kebutuhan penduduk di lokasi pusatpusat permukiman dan kegiatan penduduk.
Strategi untuk peningkatan ruang untuk fasilitas olah raga dalam rangka
meningkatkan kesehatan masyarakat dan prestasi olah raga adalah:

Pendahuluan | 1-31

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Memanfaatkan ruang terbuka sebagai sarana olah raga dan rekreasi.


Strategi ini dilakukan agar kegiatan olah raga dapat dilakukan dengan
memanfaatkan ruang terbuka khususnya ruang non hijau seperti halaman
dan tanah-tanah kosong.

Mempertahankan dan meningkatkan kualitas sarana olah raga yang sudah


ada. Beberapa sarana olah raga resmi seperti stadion dan lapangan olah
raga akan tetap dipertahankan dan ditingkatkan kualitasnya.

2.

Kebijakan dan Strategi Pengembangan Pola Ruang


Kebijakan dan strategi pengembangan pola ruang meliputi kebijakan dan strategi
pengembangan kawasan lindung dan kawasan budidaya.
a.

Kebijakan dan Strategi Pengembangan Kawasan Lindung.


Kebijakan pengembangan kawasan lindung adalah:

Pelestarian kawasan yang akan difungsikan sebagai kawasan lindung;

Pencegahan dampak negatif kegiatan manusia yang dapat merusak


lingkungan dan kawasan lindung.

Strategi pengembangan kawasan lindung. Strategi untuk pelestarian kawasan


yang akan difungsikan sebagai kawasan lindung adalah:

Identifikasi kawasan kota yang dapat difungsikan sebagai kawasan lindung.


Kawasan lindung di perkotaan akan diidentifikasi mengenai luasannya dan
lokasinya agar lebih mudah dalam penetapannya;

Menetapkan lokasi dan delineasi kawasan lindung kota. Kawasan lindung


perlu didelineasi secara pasti kemudian ditetapkan agar tetap terjaga
keberadaannya;

Mewujudkan RTH minimal 30 % dari luas wilayah kota. Strategi ini


dilaksanakan untuk mewujudkan Ruang Terbuka Hijau (RTH) sebanyak
30% seperti yang diamanatkan Undang-undang penataan ruang, karena
RTH merupakan salah satu unsur kawasan lindung.

Strategi untuk pencegahan dampak negatif kegiatan manusia yang dapat


merusak lingkungan dan kawasan lindung adalah:

Pendahuluan | 1-32

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Meningkatkan

kesadaran

masyarakat

akan

pentingnya

kelestarian

lingkungan. Strategi ini akan berpengaruh nyata terhadap pelestarian


kawasan

lindung,

karena

apabila

masyarakat

menyadari

pentingnya

pelestarian kawasan lindung, maka mereka mempunyai rasa memiliki;

Menerapkan disinsentif pada kawasan-kawasan lindung. Strategi disinsentif


ini dapat dilakukan melalui minimalisasi prasarana dan sarana di kawasan
lindung, pengenaan aturan-aturan yang ketat, dan sebagainya;

Membangun jalur hijau atau buffer di sekeliling kawasan yang tidak boleh
dibangun (rawa konservasi, kolam retensi, areal TPA sampah).

b.

Kebijakan dan Strategi Pengembangan Kawasan Budidaya.


Peningkatan dan pengembangan kawasan budidaya secara serasi, terpadu,
efisien, produktif dan berkelanjutan, meliputi:

Pengembangan permukiman untuk memenuhi kebutuhan penduduk akan


tempat tinggal yang layak dan terjangkau;

Pengembangan kawasan perkantoran/pemerintahan yang terpadu, efisien


dan lengkap dalam rangka meningkatkan pelayanan publik;

Pengembangan kawasan perdagangan dan jasa di lokasi yang strategis,


nyaman dan berdaya saing;

Pengembangan kawasan peruntukan industri yang efisien, produktif dan


berkelanjutan serta didukung dengan prasarana dan sarana yang lengkap;

Pengembangan kawasan pariwisata sesuai dengan potensi, karakteristik


dan jenis wisata unggulan;

Pengembangan

kawasan

pertanian

yang

mampu

meningkatkan

produktivitas sektor pertanian.


Strategi Pengembangan Kawasan Budidaya. Strategi untuk pengembangan
permukiman untuk memenuhi kebutuhan penduduk akan tempat tinggal yang
layak dan terjangkau adalah:

Mendorong pengembangan perumahan di wilayah baru dengan pola


Kasiba/Lisiba. Pengembangan kawasan dengan pendekatan Kasiba-Lisiba
diharapkan akan bida menyediakan permukiman dan perumahan kepada
penduduk secara terpadu dan efisien;

Pendahuluan | 1-33

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Mengembangkan perumahan secara vertikal untuk

kawasan yang padat

penduduk dengan memperhatikan ketersediaan prasarana yang ada.


Sebagaimana diketahui bahwa lahan di pusat kota semakin mahal dan
terbatas, sehingga diperlukan intensifikasi pemanfaatan lahan melalui
pembangunan secara vertikal;

Menata, merehabilitasi dan meremajakan kawasan perumahan/permukiman


yang

rendah

kualitas

lingkungannya.

Strategi

ini

ditujukan

untuk

meningkatkan kualitas lingkungan permukiman;

Melestarikan lingkungan perumahan lama yang mempunyai karakter


khusus dari alih fungsi dan perubahan fisik bangunan.

Strategi untuk pengembangan kawasan perkantoran/pemerintahan yang terpadu,


efisien dan lengkap dalam rangka meningkatkan pelayanan publik, adalah:
Menempatkan kantor pemerintahan didalam satu lokasi yang terpadu dan
dilengkapi

dengan

prasarana

dan

sarana.

Strategi

ini

dilaksanakan

agar

pelayanan publik dapat dilaksanakan secara lebih efisien. Masyarakat akan dapat
langsung

menuju

pada

satu

lokasi

pusat

pemerintahan.

Peletakan

pusat

pemerintahan dalam satu lokasi juga akan lebih memudahkan koordinasi dan
komunikasi.
Strategi untuk pengembangan kawasan perdagangan dan jasa di lokasi yang
strategis, nyaman dan berdaya saing, adalah:

Merevitalisasi

atau

meremajakan

kawasan

pasar

yang

tidak

tertata

dan/atau menurun kuallitas pelayanannya dengan tanpa mengubah kelas


dan/atau skala pelayanannya yang telah ditetapkan;

Meletakan kawasan perdagangan dan jasa di lokasi yang strategis, nyaman


dan berdaya saing. Sektor perdagangan dan jasa merupakan sektor yang
sangat tergantung dari nilai strategis lokasi, terutama aksesibilitas;

Mendorong perkembangan kegiatan perdagangan dan jasa

pada pusat-

pusat primer dan sekunder. Strategi ini ditujukan untuk mendorong


terbentuknya pusat-pusat

pertumbuhan di masing-masing pusat

sub

wilayah kota.

Pendahuluan | 1-34

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Strategi

untuk

pengembangan

kawasan

peruntukan

industri

yang

efisien,

produktif dan berkelanjutan serta didukung dengan prasarana dan sarana yang
lengkap, adalah:

Mengidentifikasi jenis industri yang sudah berkembang dan yang akan


dikembangkan,
ditempatkan

kemudian

dalam

membentuk

lokasi-lokasi

kluster-kluster

sesuai

dengan

industri

klusternya

dan
untuk

meningkatkan efisiensi dan daya saing industri;

Mengembangkan industri berwawasan lingkungan. Proses produksi industri


selama ini cenderung menjadi faktor utama pencemaran baik udara, air
maupun tanah. Semakin banyak kegiatan industri dikhawatirkan akan
meningkatkan kadar pencemaran, oleh karena itu perlu dikembangkan
industri-industri yang ramah lingkungan;

Menempatkan kawasan industri di lokasi yang dekat dengan sumber bahan


baku, sumber tenaga kerja, jalan arteri dan pemasaran. Stategi ini
dilaksanakan agar kinerja sektor industri menjadi lebih efisien, mengurangi
tingkat mobilitas sumber daya industri dan meningkatkan daya saing
industry;

Merelokasi

kawasan

industri

yang

sudah

tidak

sesuai

dengan

peruntukannya. Di beberapa kawasan terdapat industri-industri yang


sekarang

ini

sudah

berlokasi

dekat

dengan

lingkungan

perumahan/permukiman dan di lokasi yang sudah tidak diperuntukan


sebagai kawasan industri, oleh karena itu perlu dilakukan relokasi terhadap
industri tersebut, minimal tidak lagi ada industri baru.
Strategi untuk pengembangan kawasan pariwisata sesuai dengan potensi,
karakteristik dan jenis wisata unggulan, adalah:

Mengidentifikasi, menetapkan dan delineasi kawasan-kawasan pariwisata.


Strategi ini dilaksanakan agar kawasan pariwisata dapat dikembangkan
secara khusus dan fokus tidak tercampur dengan pemanfaatan lain;

Mengembangkan wisata MICE (Meeting, Insentive, Convention, Exibition).


Saat ini telah sangat berkembang wisata jenis ini di Kota Palembang, dan
untuk di masa mendatang wisata ini sangat potensial sebagai salah satu
jenis wisata yang bisa menarik banyak wisatawan. Pemerintah hanya harus
mempersiapkan sarana dan prasarana yang dapat mendukung wisata ini;

Pendahuluan | 1-35

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Melestarikan kawasan wisata sejarah dan budaya Kota Palembang. Banyak


sekali obyek wisata sejarah di Kota Palembang yang sangat potensial untuk
dikembangkan;

Melengkapi kawasan pariwisata dengan fasilitas yang mendukung. Strategi


ini dilaksanakan untuk meningkatkan daya tarik obyek wisata yang sudah
ada. Banyak obyek wisata yang menjadi kurang menarik karena kurangnya
fasilitas pendukung;

Meningkatkan aksesibilitas ke kawasan pariwisata. Strategi ini dilaksanakan


agar obyak wisata lebih mudah dicapai oleh wisatawan.

Strategi untuk pengembangan kawasan pertanian yang mampu meningkatkan


produktivitas sektor pertanian, adalah:

Mempertahankan lahan produktif dari alih fungsi lahan menjadi lahan


terbangun. Strategi ini sangat penting karena lahan pertanian subur
semakin terbatas, sehingga apabila terjadi alih fungsi lahan tersebut, maka
akan mengurangi lahan pertanian subur yang akan berdampak pada luas
tanaman dan mengurangi hasil pertanian;

Mengembangkan kegiatan pertanian selain padi antara lain palawija dan


buah-buahan.

Struktur

tanah

di

Kota

Palembang

cocok

untuk

dikembangkan budidaya palawija dan buah-buahan. Palawija dan buahbuahan dapat dibudidayakan di lahan pertanian yang tidak perlu adanya
irigasi teknis, bahkan bisa dilakukan di pekarangan;

Memanfaatkan lahan pasang surut sebagai lahan pertanian. Sebagaimana


diketahui bahwa sebagian lahan di Kota Palembang adalah rawa dan lahan
pasang surut. Lahan ini bisa dimanfaatkan sebagai lahan pertanian;

Mengembangkan kegiatan sektor peternakan dan perikanan. Sebagian


lahan di Kota Palembang juga berupa air, sehingga cocok sebagai area
budidaya perikanan darat;

Memanfaatkan teknologi budidaya pertanian. Strategi ini dilaksanakan


untuk meningkatkan hasil pertanian tanpa menambah lahan pertanian.
Pemanfaatan teknologi pertanian akan meningkatkan kuantitas dan kualitas
hasil pertanian;

Pendahuluan | 1-36

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Mengembangkan konsep agropolitan sebagai pengembangan kawasan


pertanian terpadu.

3.

Kebijakan dan Strategi Pengembangan Kawasan Strategis


a.

Kebijakan Pengembangan Kawasan Strategis


Peningkatan potensi kawasan strategis sebagai kawasan yang mampu menjadi
pendorong

pertumbuhan

ekonomi

kota,

tempat

pelestarian

budaya

dan

pengelolaan lingkungan hidup.


b.

Strategi Pengembangan Kawasan strategis

Mengidentifikasi dan menetapkan kawasan strategis kota berdasarkan


kriteria penetapan kawasan strategis;

Menyusun rencana tata ruang kawasan strategis sebagai tindak lanjut;

Identifikasi potensi kawasan strategis dilanjutkan dengan perencanaan


program pengembangan kawasan strategis;

Memprioritaskan

pengembangan

Kawasan

Strategis

dengan

konsep

keterpaduan

1.4

Tujuan RDTR

Tujuan penyusunan RDTR Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang adalah :


1.

Sebagai acuan bagi kegiatan pemanfaatan ruang yang lebih rinci dari kegiatan;
pemanfaatan ruang yang diatur dalam RTRW;

2.

Sebagai acuan bagi kegiatan pengendalian pemanfaatan ruang;

3.

Acuan bagi penerbitan berbagai perizinan pemanfaatan ruang (IMB, IPB, dsb);

4.

Acuan bagi penyusunan RTBL.

Pendahuluan | 1-37

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

BAB - 2 KETENTUAN UMUM

BAB KETENTUAN UMUM

2.1

Istilah dan Definisi

RDTR Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang merupakan salah satu produk rencana
tata ruang yang merupakan turunan dari RTRW Kota Palembang sehingga dapat dijadikan
sebagai perangkat/pedoman dan acuan dalam implementasi pembangunan baik untuk
pemanfaatan ruang maupun pengendalian pemanfaatan ruang di Kecamatan Seberang Ulu II
Kota Palembang, sehingga pemanfaatan ruang di Kecamatan Seberang Ulu II Kota
palembang dapat menciptakan keserasian dan keselarasan pembangunan.
Di dalam penyusunan RDTR Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang, terdapat beberapa
peristilahan yang dipergunakan antara lain:
1.

Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk
ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain
hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya;

2.

Rencana Tata Ruang adalah hasil perencanaan tata ruang;

3.

Penataan Ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan
ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang;

4.

Perencanaan Tata Ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur ruang dan
pola ruang yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana tata ruang;

5.

Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana
dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat
yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional;

Ketentuan Umum | 2-1

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

6.

Pola Ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi
peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi daya;

7.

Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang
sesuai dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan program
beserta pembiayaannya;

8.

Izin Pemanfaatan Ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan pemanfaatan
ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan;

9.

Pengendalian Pemanfaatan Ruang adalah upaya untuk mewujudkan tertib tata ruang;

10.

Peraturan Zonasi adalah ketentuan yang mengatur tentang persyaratan pemanfaatan


ruang dan ketentuan pengendaliannya dan disusun untuk setiap blok/zona peruntukan
yang penetapan zonanya dalam rencana rinci tata ruang;

11.

Penggunaan Lahan adalah fungsi dominan dengan ketentuan khusus yang ditetapkan
pada suatu kawasan, blok peruntukan, dan/atau persil;

12.

Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) kabupaten/kota adalah rencana tata ruang yang
bersifat umum dari wilayah kabupaten/kota, yang merupakan penjabaran RTRW
Provinsi,

dan

yang

berisi

tujuan,

kebijakan,

strategi

penataan

ruang

wilayah

kabupaten/kota, rencana struktur ruang wilayah kabupaten/kota, rencana pola ruang


wilayah

kabupaten/kota,

penetapan

kawasan

strategis

kabupaten/kota,

arahan

pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota, dan ketentuan pengendalian pemanfaatan


ruang wilayah kabupaten/kota;
13.

Rencana Detail Tata Ruang yang selanjutnya disingkat RDTR adalah rencana secara
terperinci tentang tata ruang wilayah kabupaten/kota yang dilengkapi dengan peraturan
zonasi kabupaten/kota;

14.

Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan yang selanjutnya disingkat RTBL adalah
panduan

rancang

bangun

suatu

lingkungan/kawasan

yang

dimaksudkan

untuk

mengendalikan pemanfaatan ruang, penataan bangunan dan lingkungan, serta memuat


materi pokok ketentuan program bangunan dan lingkungan, rencana umum dan
panduan rancangan, rencana investasi, ketentuan pengendalian rencana, dan pedoman
pengendalian pelaksanaan pengembangan lingkungan/kawasan;
15.

Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur
terkait yang batas sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administrative dan/atau
aspek fungsional;

Ketentuan Umum | 2-2

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

16.

Bagian

Wilayah

Perkotaan

yang

selanjutnya

disebut

BWP

adalah

bagian

dari

kabupaten/kota dan/atau kawasam strategis kabupaten/kota yang akan atau perlu


disusun rencana rincinya, dalam hal ini RDTR, sesuai arahan atau yang ditetapkan di
dalam RTRW kabupaten/kota yang bersangkutan, dan memiliki pengertian yang sama
dengan zona peruntukan sebagaimana dimaksud dalam Peraturan Pemerintah Nomor 15
Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang;
17.

Sub Bagian Wilayah Perkotaan yang selanjutnya disebut Sub BWP adalah bagian dari
BWP yang dibatasi dengan batasan fisik dan terdiri dari beberapa blok, dan memiliki
pengertian yang sama dengan subzone peruntukan sebagaimana dimaksud dalam
Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan
Ruang;

18.

Kawasan Perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian,
dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan
dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi;

19.

Kawasan

Strategis

diprioritaskan

Kabupaten/Kota

karena

mempunyai

adalah
pengaruh

wilayah
sangat

yang

penataan

penting

dalam

ruangnya
lingkup

kabupaten/kota terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan;


20.

Kawasan Budi Daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daua
manusia, dan sumber daya buatan;

21.

Kawasan Lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya
buatan;

22.

Permukiman adalah bagian dari lingkungan hunian yang terdiri atas lebih dari satu
satuan

perumahan

yang

mempunyai

prasarana,

sarana,

utilitas

umum,

serta

mempunyai penunjang kegiatan fungsi lain di kawasan perkotaan atau kawasan


perdesaan;
23.

Perumahan adalah kumpulan rumah sebagai bagian dari permukiman, baik perkotaan
maupun pedesaan, yang dilengkapi dengan prasarana, sarana, dan utilitas umum
sebagai hasil upaya pemenuhan rumah yang layak huni;

24.

Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan hunian yang memenuhi standar
tertentu untuk kebutuhan bertempat tinggal yang layak, sehat, aman, dan nyaman;

Ketentuan Umum | 2-3

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

25.

Jaringan adalah keterkaitan antara unsur yang satu dan unsur yang lain;

26.

Blok adalah sebidang lahan yang dibatasi sekurang-kurangnya oleh batasan fisik yang
nyata seperti jaringan jalan, sungai, selokan, saluran irigasi, saluran udara tegangan
ekstra tinggi, dan pantai, atau yang belum nyata seperti rencana jaringan jalan dan
rencana jaringan prasarana lain yang sejenis sesuai dengan rencana kota, dan memiliki
pengertian yang sama dengan blok peruntukan sebagaimana dimaksud dalam Peraturan
Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang;

27.

Subblok adalah pembagian fisik di dalam satu blok berdasarkan perbedaan subzone;

28.

Zona adalah kawasan atau area yang memiliki fungsi dan karakteristik spesifik;

29.

Subzona adalah suatu bagian zona yang memiliki fungsi dan karakteristik tertentu yang
merupakan pendetailan dari fungsi dan karakteristik pada zona yang bersangkutan;

30.

Koefisien Dasar Bangunan yang selanjutnya disebut KDB adalah angka presentase
perbandingan antara luas seluruh lantai dasar bangunan gedung dan luas lahan/tanah
perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan RTBL;

31.

Koefisien Daerah Hijau yang selanjutnya disingkat KDH adalah angka presentase
perbandingan antara luas seluruh ruang terbuka di luar bangunan gedung yang
diperuntukkan

bagi

pertamanan/penghijauan

dan

luas

tanah

perpetakan/daerah

perencanaan yang dikuasai sesuai rencana tata ruang dan RTBL;


32.

Koefisien Lantai Bangunan yang selanjutnya disingkat KLB adalah angka presentase
perbandingan

antara

luas

seluruh

lantai

bangunan

gedung

dan

luas

tanah

perpetakan/daerah perencanaan yang dikuasai sesuai dengan rencana tata ruang dan
RTBL;
33.

Garis Sempadan Bangunan yang selanjutnya disingkat GSB adalah sempadan yang
membatasi jarak terdekat bangunan terhadap tepi jalan; dihitung dari batas terluar
saluran air kotor (riol) sampai batas terluar muka bangunan, berfungsi sebagai
pembatas ruang, atau jarak bebas minimum dari bidang terluar suatu massa bangunan
terhadap lahan yang dikuasai, batas tepi sungai dan pantai, antara massa bangunan
yang lain atau rencana saluran, jaringan tegangan tinggi listrik, jaringan pipa gas, dsb
(building line);

34.

Ruang Terbuka Hijau yang selanjutnya disebut RTH adalah area memanjang/jalur
dan/atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh
tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun yang sengaja ditanam;

Ketentuan Umum | 2-4

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

35.

Ruang Terbuka Non Hijau yang selanjutnya disingkat RTNH adalah ruang terbuka di
bagian wilayah perkotaan yang tidak termasuk dalam kategori RTH, berupa lahan yang
diperkeras atau yang berupa badan air, maupun kondisi permukaan tertentu yang tidak
dapat ditumbuhi tanaman atau berpori;

36.

Saluran Udara Tegangan Ekstra Tinggi yang selanjutnya disingkat SUTET adalah saluran
tenaga listrik yang menggunakan kawat penghantar di udara yang digunakan untuk
penyaluran tenaga listrik dari pusat pembangkit ke pusat beban dengan tegangan di
atas 278 kV;

37.

Saluran Udara Tegangan Tinggi yang selanutnya disingkat SUTT adalah saluran tenaga
listrik yang menggunakan kawat penghantar di udara yang digunakan untuk penyaluran
tenaga listrik dari pusat pembangkit ke pusat beban dengan tegangan di atas 70 kV
sampai dengan 278 kV.

2.2

Kedudukan RDTR dan Peraturan Zonasi

Sesuai Pasal 59 PP 15 tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, setiap Rencana
Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota harus menetapkan bagian dari wilayah kabupaten/kota
yang perlu disusun Rencana Detail Tata Ruangnya. Bagian dari wilayah yang akan disusun
rencana detail tata ruang tersebut merupakan kawasan perkotaan, kawasan strategis kota,
atau kawasan strategis kabupaten. Kawasan strategis kabupaten dan kawasan strategis
kabupaten dapat disusun RDTR apabila merupakan:
a.

Kawasan

yang

mempunyai

ciri

perkotaan

atau

direncanakan

menjadi

kawasan

perkotaan; dan
b.

Memenuhi kriteria lingkup wilayah perencanaan RDTR yang ditetapkan dalam pedoman
ini.

Rencana Detail Tata Ruang Kota disusun apabila RTRW Kota tidak/belum dapat dijadikan
acuan pengendalian pemanfaatan ruang kota. Dalam hal rencana tata ruang wilayah kota
memerlukan rencana detail tata ruang, maka disusun rencana detail tata ruang yang
dilengkapi dengan peraturan zonasi sebagai salah satu dasar dalam pengendalian penataan
ruang dan sekaligus menjadi dasar penyusunan rencana tata bangunan dan lingkungan bagi
zona-zona yang pada rencana detail tata ruang ditentukan sebagai zona yang penanganannya

Ketentuan Umum | 2-5

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

diprioritaskan. Dalam hal rencana tata ruang wilayah kabupaten tidak memerlukan rencana
rinci tata ruang, peraturan zonasi Kabupaten disusun untuk kawasan perkotaan baik yang
sudah ada maupun yang direncanakan pada wilayah kota.
RDTR merupakan rencana yang menetapkan blok

pada kawasan fungsional sebagai

penjabaran kegiatan ke dalam wujud ruang yang memperhatikan keterkaitan antar kegiatan
dalam kawasan fungsional agar tercipta lingkungan yang harmonis antara kegiatan utama dan
kegiatan penunjang dalam kawasan fungsional tersebut.
Kedudukan

RDTR

dalam

sistem

perencanaan

tata

ruang

dan

sistem

perencanaan

pembangunan nasional disajikan pada gambar berikut:

GAMBAR 2-1

KEDUDUKAN RDTR KABUPATEN/KOTA DALAM SISTEM PENATAAN RUANG DAN


SISTEM PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL

Ketentuan Umum | 2-6

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

RDTR yang disusun lengkap dengan peraturan zonasi merupakan satu kesatuan yang tidak
terpisahkan untuk suatu BWP tertentu. Dalam hal RDTR tidak disusun atau RDTR telah
ditetapkan sebagai perda namun belum ada peraturan zonasinya sebelum keluarnya pedoman
ini, maka peraturan zonasi dapat disusun terpisah dan berisikan z oning map dan 4 zoning text
untuk seluruh kawasan perkotaan baik yang sudah ada maupun yang direncanakan pada
wilayah kota.
Hubungan antar RTRW Kota Palembang, RDTR Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang
dan RTBL serta wilayah perencanaan dapat dilihat pada gambar berikut:

GAMBAR 2-2

HUBUNGAN ANTARA RTRW KOTA PALEMBANG, RDTR, RTBL, SERTA WILAYAH


PERENCANAAN

2.3

RENCANA

WILAYAH
PERENCANAAN

RTRW Kabupaten

Wilayah Pengembangan

RDTR

Bagian Wilayah Perkotaan(BWP)

RTBL

Sub Wilayah Perkotaan (Sub BWK)

Fungsi dan Manfaat RDTR dan Peraturan


Zonasi

RDTR kabupaten berikut Peraturan Zonasi berfungsi sebagai:


a.

Kendali mutu pemanfaatan ruang wilayah kabupaten/kota berdasarkan/RTRW;

Ketentuan Umum | 2-7

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

b.

Acuan bagi kegiatan pemanfaatan ruang yang lebih rinci dari kegiatan pemanfaatan
ruang yang diamanatkan dalam RTRW;

c.

Acuan bagi kegiatan pengendalian pemanfaatan ruang;

d.

Acuan bagi penerbitan izin pemanfaatan ruang;

e.

Acuan dalam penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan dan rencana yang
lebih rinci lainnya.

RDTR kota berikut Peraturan Zonasi bermanfaat sebagai:


a.

Penentu

lokasi

berbagai

kegiatan

yang

mempunyai

kesamaan

fungsi

maupun

lingkungan permukiman dengan karakteristik tertentu;


b.

Alat

operasionalisasi

pembangunan

fisik

dalam

sistem

kabupaten/kota

pengendalian
baik

yang

dan

pengawasan

dilaksanakan

oleh

pelaksanaan
pemerintah,

pemerintah daerah, swasta, dan masyarakat;


c.

Ketentuan intensitas pemanfaatan ruang untuk setiap bagian-bagian wilayah sesuai


dengan fungsinya di dalam struktur ruang kabupaten/kota secara keseluruhan; dan

d.

Ketentuan bagi penetapan kawasan yang diprioritaskan untuk disusun program


penanganan dan pengembangan kawasan dan lingkungan, seperti rtbl atau rencana lain
yang sejenis.

Manfaat dari pelaksanaan pekerjaan Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)
Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang dirumuskan berupa Draft Penetapan Peraturan
Daerah yang selanjutnya menjadi perangkat dan panduan perencanaan, pemanfaatan dan
pengendalian pemanfaatan ruang. Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Detail Tata
Ruang Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang berfungsi sebagai :

Sebagai instrumen pengendalian pembangunan. Yaitu menjadi rujukan untuk perizinan,


penerapan insentif/disinsentif, dan penertiban pemanfaatan ruang;

Sebagai pedoman penyusunan rencana operasional. Ketentuan dalam peraturan yang


terdapat dalam RDTR dapat menjadi jembatan dalam penyusunan rencana tata ruang
yang bersifat operasional, karena memuat ketentuan-ketentuan tentang penjabaran

Ketentuan Umum | 2-8

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

rencana yang bersifat makro ke dalam rencana yang bersifat sub makro sampai pada
rencana yang rinci;

Sebagai panduan teknis pengembangan/pemanfaatan lahan.

2.4

Kriteria dan Lingkup Wilayah Perencanaan


RDTR dan Peraturan Zonasi

Kriteria yang digunakan dalam penyusunan RDTR Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang adalah sebagai berikut:
1.

RTRW Kota Palembang belum efektif sebagai acuan dalam pelaksanaan pemanfaatan
ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang di Kota Palembang karena kedalaman skala
yang digunakan dalam RTRW adalah 1 : 25.000, sedangkan RDTR tingkat ketelitian
petanya adalah 1:5.000; dan/atau

2.

RTRW Kota Palembang sudah mengamanatkan bagian dari wilayahnya yang perlu
disusun RDTR-nya.

Wilayah kajian pekerjaan penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Seberang Ulu II
Kota Palembang dengan lingkup wilayah kajian adalah Kelurahan Ulu 14 sebagai pusat
perkotaan, Kelurahan 11 Ulu, Kelurahan 12 Ulu, Kelurahan 13 Ulu, Kelurahan Tangga Takat,
Kelurahan 16 Ulu, dan Kelurahan Sentosa. Secara administratif batas-batas wilayah
Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang.
Adapun Wilayah Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palemban secara administrasi berbatasan
dengan:

Sebelah Utara

: Sungai Musi, Kecamatan Ilir Timur I, dan Kecamatan Ilir Timur II;

Sebelah Timur

: Kecamatan Plaju;

Sebelah Barat

: Kecamatan Seberang Ulu I;

Sebelah Selatan : Kecamatan Plaju dan Kecamatan Seberang Ulu I.

Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar berikut.

Ketentuan Umum | 2-9

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 2-3 PETA WILAYAH ADMINISTRASI KECAMATAN SEBERANG ULU II

Ketentuan Umum | 2-10

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

2.5

Masa Berlaku RDTR

RDTR berlaku dalam jangka waktu 20 (dua puluh) tahun dan ditinjau kembali setiap 5 (lima)
tahun. Peninjauan kembali RDTR Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang dapat
dilakukan lebih dari 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun jika:

1.

Terjadi perubahan RTRW Kota yang mempengaruhi RDTR Kecamatan Seberang Ulu II
Kota Palembang; atau

2.

Terjadi dinamika internal kabupaten yang mempengaruhi pemanfaatan ruang secara


mendasar antara lain berkaitan dengan bencana alam skala besar, perkembangan
ekonomi yang signifikan, dan perubahan batas wilayah daerah.

Ketentuan Umum | 2-11

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

BAB - 3 TUJUAN PENATAAN BAGIAN WILAYAH PERKOTAAN

BAB TUJUAN PENATAAN


BAGIAN WILAYAH
PERKOTAAN

Tujuan penataan ruang dirumuskan dengan didasarkan pada visi dan misi kota, karakteristik
wilayah kota dan isu strategis kota. Mengacu pada arah pembangunan jangka panjang,
Rencana Pembangunan Jangka Menengah, kondisi dan potensi Kota Palembang, maka tujuan
pengembangan wilayah Kota Palembang adalah:
1.

Mewujudkan tata ruang kota yang aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan menuju
Palembang Kota Internasional, berkualitas dan berbudaya;

2.

Mewujudkan tata ruang kota Palembang yang menunjang pengembangan kota sebagai
Kota Tepian Sungai;

3.

Meningkatkan peran kota sebagi pusat kegiatan nasional yang mampu melayani
masyarakat dalam wilayah kota, provinsi maupun nasional;

4.

Mewujudkan keseimbangan pengembangan pembangunan antar wilayah, baik antara


Palembang Ilir dengan Palembang Ulu maupun pusat kota dengan pinggiran kota;

5.

Mewujudkan pemanfaatan ruang yang serasi, selaras, seimbang dan berkelanjutan;

6.

Meningkatkan kuantitas dan kualitas prasarana dan sarana kota dalam memberikan
pelayanan kepada masyarakat secara adil dan merata;

7.

Mewujudkan kawasan strategis kota yang menunjang pertumbuhan ekonomi, menjaga


kelestarian lingkungan dan warisan budaya.

Fungsi yang diemban oleh Kecamatan Seberang Ulu II tidak terlepas dari peran dan fungsi
yang ditetapkan di dalam kebijakan Kota Palembang. Fungsi utama Kecamatan Seberang Ulu
II adalah sebagai:

Tujuan Penataan Ruang Bagian Wilayah Perkotaan | 3-1

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

1.

Wilayah pengembangan perdagangan dan jasa; dan

2.

Wilayah pengembangan perumahan.

Oleh karena itu tujuan penataan ruang yang termuat dalam RTRW Kota Palembang bertujuan
untuk mewujudkan tata ruang wilayah yang efisien, produktif, berkelanjutan dan berdaya
saing di bidang agribisnis, pariwisata dan industri menuju kabupaten yang maju dan
sejahtera.
Berdasarkan beberapa pertimbangan menyangkut peran dan fungsi Kecamatan Seberang Ulu
II, yang tertuang dalam RTRW Kota Palembang, bisa disimpulkan bahwa Tujuan Penataan
Ruang Kecamatan Seberang Ulu II adalah :

Menciptakan Kecamatan Seberang Ulu II Sebagai Kecamatan Yang Maju melalui

pengembangan kegiatan, perdagangan dan jasa, penyediaan kawasan permukiman Kota yang
ditunjang oleh pengembangan prasarana dan sarana penunjang kegiatan.

Untuk

mencapai tujuan tersebut, wilayah

Kecamatan

Seberang Ulu

II

diberi

peran

mengemban beberapa fungsi pengembangan wilayah, yaitu sebagai:


1.

Kawasan pemerintahan skala kecamatan;

2.

Kawasan pengembangan perumahan;

3.

Kawasan pengembangan perdagangan dan jasa;

4.

Kawasan pengembangan sarana pelayanan umum.

Untuk mewujudkan tujuan tersebut maka sasaran yang harus dicapai adalah:
1.

Menyeimbangkan fasilitas-fasilitas yang ada serta menetapkan fasilitas-fasilitas secara


seimbang;

2.

Merencanakan aksesibilitas yang tinggi antar pusat dan fasilitasnya berdasarkan


keterkaitan/hubungan fungsional serta aksesibilitas dari jalan utama kawasan;

3.

Merencanakan pendukung kegiatan kawasan permukiman;

Tujuan Penataan Ruang Bagian Wilayah Perkotaan | 3-2

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

4.

Menyediakan ruang untuk perumahan dengan berbagai pilihan yang dapat memenuhi
berbagai segmen konsumen;

5.

Menyediakan ruang untuk kegiatan ekonomi produktif terkait dengan potensi lokal yang
tersedia;

6.

Menyediakan ruang untuk kawasan perdagangan dan jasa baru yang akan beroperasi;

7.

Merangsang dan mendorong pengembangan sektor-sektor kegiatan ekonomi Kecamatan


Seberang Ulu II yang mendukung pengembangan kegiatan perdagangan dan jasa,
mempunyai

skala

pelayanan

lokal

dan

regional

sehingga

diharapkan

dapat

meningkatkan pertumbuhan ekonomi Kota Palembang, khususnya Kecamatan Seberang


Ulu II.;
8.

Menciptakan pola pemanfaatan ruang Kecamatan Seberang Ulu II yang serasi, optimal
dan berkelanjutan, meliputi :
a.

Alokasi kegiatan fungsional yang tepat di dalam ruang fisik wilayah dengan
mempertimbangkan hubungan fungsional antar elemen kegiatan fungsional
tersebut;

b.

Pemanfaatan ruang secara optimal yang mewujudkan keseimbangan antara


pengembangan ekonomi dan kelastarian lingkungan dengan memperhatikan
aspek ekologi kawasan untuk kesejahteraan masyarakat;

c.

Efektivitas pemanfaatan lahan melalui peningkatan produktivitas lahan untuk


meningkatkan value added lahan secara ekonomi;

d.

Meningkatkan aksesibilitas antar dan inter dari dan menuju Kecamatan Seberang
Ulu II dengan pengembangan jalur serta melakukan penataan transportasi
mencakup rencana jaringan transportasi yang mampu mewujudkan proses
interaksi antar dan inter kawasan yang optimal;

e.

Penyebaran fasilitas dan utilitas wilayah merata sesuai dengan tingkat kebutuhan
seluruh lapisan masyarakat;

f.

Menjaga konsistensi perwujudan ruang Kecamatan Seberang Ulu II melalui


pengendalian program-program pembangunan wilayah.

Tujuan Penataan Ruang Bagian Wilayah Perkotaan | 3-3

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

BAB - 4 RENCANA POLA RUANG

BAB RENCANA POLA RUANG

Rencana pola ruang dalam RDTR merupakan rencana distribusi subzone peruntukan yang
antara lain meliputi hutan lindung, zona yang memberikan perlindungan terhadap zona di
bawahnya, zona perlindungan setempat, perumahan, perdagangan dan jasa, perkantoran,
industri, dan RTNH, ke dalam blok-blok. Rencana pola ruang dimuat dalam peta yang juga
berfungsi sebagai zoning map bagi peraturan zonasi.
Rencana pola ruang di dalam RDTR berfungsi sebagai:
a.

Alokasi ruang untuk berbagai kegiatan sosial, ekonomi, serta kegiatan pelestarian fungsi
lingkungan dalam BWP;

b.

Dasar penerbitan izin pemanfaatan ruang;

c.

Dasar penyusunan RTBL; dan

d.

Dasar penyusunan rencana jaringan prasarana.

Berdasarkan Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 pasal 17, dijelaskan bahwa muatan rencana
tata ruang terdiri dari 2 (dua) utama, yaitu struktur ruang dan pola ruang. Rencana struktur
ruang meliputi rencana sistem pusat permukiman dan rencana sistem jaringan prasarana.
Sedangkan rencana pola ruang meliputi peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya.
Rencana pola ruang wilayah Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang ditetapkan dengan
tujuan untuk mengoptimalkan pemanfaatan ruang sesuai dengan peruntukannya sebagai
kawasan lindung dan kawasan budidaya secara berkelanjutan dengan prinsip keberimbangan
antara kesejahteraan masyarakat serta kelestarian lingkungan.

Rencana Pola Ruang | 4-1

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Rencana pola ruang ini diharapkan dapat menciptakan pertumbuhan dan perkembangan antar
bagian wilayah di wilayah Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang yang lebih berimbang
secara proporsional, tanpa mengganggu kelestarian lingkungannya.
Prinsip dasar perencanaan pemanfaatan ruang adalah penetapan kawasan lindung dan
kawasan budidaya sebagaimana ketetapan UU Nomor 26 Tahun 2007, PP Nomor 26 Tahun
2008, dan Keppres Nomor 32 Tahun 1990 dengan batasan sebagai berikut:
1.

Kawasan lindung adalah kawasan yang berfungsi utama melindungi kelestarian


lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam, sumberdaya binaan, nilai sejarah,
dan budaya bangsa untuk kepentingan pembangunan yang berkelanjutan;

2.

Kawasan budidaya adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumberdaya alam, sumberdaya binaan,
dan sumberdaya manusia.

Pola pemanfaatan lahan (pola ruang) yang akan dikembangkan di Kecamatan Seberang Ulu II
Kota Palembang dirumuskan berdasarkan pertimbangan:
1.

Arahan pola pemanfaatan ruang berdasarkan RTRW Kota Palembang tahun 2011-2031;

2.

Analisis daya dukung pengembangan wilayah, terutama daya dukung lahan untuk
berbagai kegiatan budidaya (perkotaan/permukiman, dan pertanian) dan daya dukung
sumberdaya air;

3.

Konsep struktur tata ruang wilayah yang akan diterapkan, yakni pengembangan pusat
pelayanan kegiatan;

4.

Penggunaan lahan eksisting;

5.

RDTR kecamatan yang sudah disusun sebelumnya.

Didasarkan pada pertimbangan di atas, arahan rencana pola pemanfaatan ruang Kecamatan
Seberang Ulu II Kota Palembang, dikelompokkan menjadi 2 jenis pemanfaatan, yaitu:
1.

Kawasan yang berfungsi lindung, yang terdiri dari kawasan perlindungan setempat
(sempadan sungai), Ruang Terbuka Hijau dan hutan lindung.

2.

Kawasan

Budidaya,

yang

terdiri

dari

kawasan

permukiman/perkotaan,

kawasan

perkantoran, kawasan perdagangan dan jasa, kawasan pelayanan sarana umum.

Rencana Pola Ruang | 4-2

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Sedangkan untuk memudahkan dalam pengaturan pemanfaatan ruang ( zoning regulation),


maka pola ruang di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang dikelompokkan
berdasarkan fungsi. Pengelompokkan berdasarkan fungsi ini untuk selanjutnya pemanfaatan
lahan disebut zona peruntukkan. Dasar pertimbangan dalam pembagian zona peruntukan
adalah sebagai berikut:
1.

Kesamaan fungsi dari kondisi eksisting dan kemungkinan pengembangannya;

2.

Kondisi/batas fisik serta batas administrasi untuk lebih memudahkan pengawasan dan
pengendalian pemanfaatan ruang;

3.

Rencana Penggunaan lahan RTRW Kota Palembang;

4.

Rencana Penggunaan Lahan RDTR Kecamatan Ilir Timur I, Kecamatan Ilir Timur II,
Kecamatan Plaju, dan Kecamatan Seberang Ulu I.

5.

Kemudahan dalam mengalokasikan sarana dan prasarana, sehingga lebih memudahkan


dalam alokasi investasi, pengendalian dan pengawasan;

6.

Kawasan yang memiliki fungsi tertentu.

Untuk mewujudkan pembangunan yang berkelanjutan, maka pada tahap awal perlu
ditetapkan determinan pemanfaatan ruang. Tahap selanjutnya adalah penetapan pemanfaatan
ruang untuk kegiatan budidaya yang diarahkan berdasarkan sifat-sifat kegiatan yang akan
ditampung, potensi pengembangan, kesesuaian lahan, serta kebijakan pembangunan pada
tingkat nasional, provinsi maupun pada tingkat kota.
Kegiatan budidaya di wilayah Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang secara umum
terbentuk menurut 2 (dua) satuan ruang, yaitu kawasan budidaya dan kawasan penyangga.
Kawasan budidaya diperuntukkan bagi kegiatan-kegiatan budidaya yang intensitasnya relatif
lebih tinggi. Sedangkan kawasan penyangga merupakan kawasan budidaya dengan intensitas
rendah yang merupakan kawasan peralihan antara kawasan berfungsi lindung dan kawasan
budidaya yang memiliki intensitas tinggi.

4.1

Rencana Penentuan Bagian Wilayah Perkotaan

Dalam Permen PU Nomor 20 tahun 2011 dijelaskan bahwa RDTR Kota harus membagi wilayah
perencanaan menjadi beberapa bagian wilayah perkotaan (BWP), Sub BWP dan blok

Rencana Pola Ruang | 4-3

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

perencanaan yang terdiri atas satu atau lebih kecamatan dan atau kelurahan. Hal ini bertujuan
untuk mendistribusikan kegiatan pembangunan sesuai dengan fungsi dan karakteristik
kawasan. Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang dibagi berdasarkan pertimbangan
homogenitas karakteristik kawasan dan batas administratif.
Berdasarkan pertimbangan tersebut, Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang dibagi
kedalam 2 BWP, yaitu :

BWP A

terdiri dari Kelurahan 11 Ulu, Kelurahan 12 Ulu, Kelurahan 13 Ulu, dan

Kelurahan 14 Ulu; Kelurahan Tangga Takat;

BWP B terdiri dari Kelurahan 16 Ulu; dan Kelurahan Sentosa.

Untuk memudahkan dalam mengawasi kegiatan pembangunan, ditentukan Sub BWP. Untuk
memudahkan dalam melakukan pengawasan dan pengendalian kawasan, Sub BWP dibatasi
berdasrkan batas administratif, yaitu batas Kelurahan dan batas alam mapun batas fisik dan
kesamaan fungsi kawasan. Adapun Sub BWP di Kecamatan Seberang Ulu II dibagi kedalam 4
(empat) Sub BWP, yaitu :

Sub BWP I

terdiri dari Kelurahan 11 Ulu, Kelurahan 12 Ulu, Kelurahan 13 Ulu, dan

Kelurahan 14 Ulu;

Sub BWP II terdiri dari Kelurahan Tangga Takat;

Sub BWP III terdiri dari Keluran 16 Ulu; dan

Sub BWP IV terdiri dari Kelurahan Sentosa.

Blok perencanaan dalam penyusunan RDTR Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang,
merupakan deliniasi kawasan menjadi beberapa kawasan yang bertujuan untuk memudahkan
dalam mentukan fungsi dari kawasan tersebut. Dasar pertimbangan dalam penetapan unit
blok perencanaan adalah pembagian lahan dalam kawasan menjadi BWP, Sub BWP dan Blok.
Selain dikenal istilah BWP dan Sub BWP, berdasarkan atas berbagai masukan kemudian
disusun dalam RDTR Kecamatan Seberang Ulu II ini juga penentuan blok administrasi yang
mengacu pada luas kelurahan yang terdapat di Kecamatan Seberang Ulu II. Hal ini dilakukan
untuk mempermudah pengkodean blok ruang serta mempermudah pada proses pemanfaatan
serta pengendalian ruang di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang.

Rencana Pola Ruang | 4-4

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Zona adalah kawasan atau area yang memiliki fungsi dan karakteristik lingkungan yang
spesifik. Pembagian zona dilakukan atas pertimbangan:
a.

Karakteristik pemanfaatan ruang/lahan yang sama;

b.

Batasan fisik seperti jalan, gang, sungai, branchgang atau batas kapling;

c.

Orientasi bangunan; dan

d.

Lapis bangunan.

Batas blok sebaiknya pada batasan fisik yang bersifat relatif permanen dan mudah dikenali,
sehingga tidak menimbulkan berbagai interpretasi. Dalam beberapa hal, batasan administrasi
dapat juga menjadi pertimbangan yang sangat penting. Untuk memberikan kemudahan
referensi maka blok peruntukan perlu diberi nomor blok.
Oleh karena itu berdasarkan pada kriteria tersebut, maka Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang dibagi dalam 2 BWP dan 4 Sub BWP dan 12 blok perencanaan, sebagaimana dapat
dilihat pada Tabel dan Gambar berikut ini:

TABEL 4-1

RENCANA PEMBAGIAN BWP DI KECAMATAN SEBERANG ULU II

NO
1

SUB BWP
Sub BWP I

Sub BWP II

KELURAHAN
KEL. 11 ULU
KEL. 12 ULU
KEL. 13 ULU
KEL. 14 ULU
KEL. TANGGA TAKAT

Sub BWP III

KEL. 16 ULU

Sub BWP IV

KEL. SENTOSA

BLOK
I.001
I.002
I.003
I.004
II.001
II.002
III.001
III.002
III.003
IV.001
IV.002
IV.003
Luas

LUAS (HA)
38.67
31.84
37.93
120.81
79.66
86.29
100.65
210.20
64.86
104.91
55.32
28.72
959.88

Sumber : Hasil Analisis, 2014

Rencana Pola Ruang | 4-5

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 4-1

PETA RENCANA PEMBAGIAN BWP, SUB BWP DAN BLOK PERENCANAAN


KECAMATAN SEBERANG ULU II

Rencana Pola Ruang | 4-6

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 4-2

RENCANA PERUNTUKAN ZONA BUDIDAYA DI KECAMATAN SEBERANG ULU II


KOTA PALEMBANG

BWP
Sub BWP I

Sub BWP II

Sub BWP III

Sub BWP IV

LUAS
(HA)
229,26

165,95

375,71

188,96

LINGKUP WILAYAH
KODE BLOK
DESA/KELURAHAN
I.001
11 Ulu

1.002

12 Ulu

1.003

13 Ulu

1.004

14 Ulu

II.001

Tangga Takat
(bag. Barat)

II.002

Tangga Takat
(bag. Timur)

III.001

16 Ulu Bag. Utara

III.002

16 Ulu Bag. Tengah

III.003

16 Ulu Bag. Selatan

IV.001

Sentosa Bag. Barat

POLA RUANG

Sempadan Sungai Musi


Permukiman dgn kepadatan tinggi
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn kepadatan tinggi
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn kepadatan tinggi
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Rawa budidaya
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn kepadatan sedang
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH & TPU
Perkantoran & Pemerintahan
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn kepadatan sedang
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn kepadatan rendah
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Perkantoran & Pemerintahan
Pengembangan Perumahan
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Perkantoran & Pemerintahan
Pengembangan Perumahan
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Pengembangan Perumahan
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Pengembangan Perumahan
Perdagangan

Rencana Pola Ruang | 4-7

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

BWP

LUAS
(HA)

LINGKUP WILAYAH
KODE BLOK
DESA/KELURAHAN

IV.002

Sentosa Bag. Timur

IV.003

Sentosa Bag.
Selatan

POLA RUANG

Sarana Pelayanan Umum


RTH
Pengembangan Perumahan
Perdagangan
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Pengembangan Perumahan
Perdagangan
Sarana Pelayanan Umum
RTH

Sumber : Hasil Analisis, 2014

4.2

Zona Lindung

Kawasan lindung ditetapkan sebagai wilayah limitasi atau kendala bagi pengembangan
wilayah budidaya. Oleh karenanya, delineasi kawasan lindung ditetapkan pada tahap awal
sebelum menentuan arahan kawasan budidaya. Arahan Pola Ruang kawasan lindung bertujuan
untuk

mewujudkan

kelestarian

fungsi

lingkungan

hidup,

meningkatkan

daya

dukung

lingkungan dan menjaga keseimbangan ekosistem antar wilayah guna mendukung proses
pembangunan berkelanjutan.
Pertimbangan-pertimbangan yang digunakan untuk penetapan kawasan lindung di Kecamatan
Seberang Ulu II Kota Palembang meliputi hal-hal sebagai berikut :

Hasil analisis kesesuaian lahan;

Kriteria kawasan lindung menurut Keppres Nomor 32 Tahun 1990.

Kawasan lindung merupakan kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup, yang mencakup sumberdaya alam serta sumberdaya buatan
guna pembangunan yang berkelanjutan. Kawasan lindung meliputi flora dan fauna atau biota
yang ada pada kawasan tersebut. Dalam hal ini, berdasarkan Keppres Nomor 32 Tahun 1990
tentang Kawasan Lindung, kawasan lindung dapat terletak di darat dan perairan pesisir.
Penetapan kawasan lindung didasarkan pada klasifikasi kriteria serta urutan prioritas
penerapannya, seperti dirangkum pada Tabel berikut ini.

Rencana Pola Ruang | 4-8

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 4-3
DEFINISI
Kawasan Lindung adalah
kawasan yang ditetapkan
dengan fungsi utama
melindungi kelestarian
lingkungan hidup yang
mencakup sumber daya
alam, sumber daya buatan
dan nilai sejarah serta
budaya bangsa, guna
kepentingan pembangunan
berkelanjutan.

KRITERIA KAWASAN LINDUNG

FUNGSI
KRITERIA
Kawasan yang memberikan perlindungan bagi kawasan bawahannya
Kawasan hutan lindung Skor > 175 (kelas lereng, jenis tanah,
intensitas hujan) dan atau
Lereng lapangan > 40% dan pada daerah
yang tanahnya peka terhadap erosi dengan
kelerengan lapangan lebih dari 25%, dan
atau
Kawasan hutan yang mempunyai ketinggian
2000 meter atau lebih di atas permukaan
laut
Kawasan resapan air
Kawasan dengan curah hujan rata-rata lebih
dari 1000 mm/tahun
Lapisan tanahnya berupa pasir halus
berukuran minimal 1/16 mm
Mempunyai kemampuan meluruskan air
dengan kecepatan lebih dari 1 mm/hari
Kedalaman muka air tanah lebih dari 10 m
terhadap permukaan tanah setempat
Kelerengan kurang dari 15%
Kedudukan muka air tanah dangkal lebih
tinggi dari kedudukan muka air tanah dalam
Kawasan suaka alam dan cagar budaya
Kawasan cagar alam
Kawasan darat dan atau perairan yang
ditunjuk mempunyai luas tertentu yang
menunjang pengelolaan yang efektif dengan
daerah penyangga cukup luas serta
mempunyai kekhasan jenis tumbuhan, satwa
atau ekosistemnya
Kondisi alam baik biota maupun fisiknya
masih asli dan tidak atau belum diganggu
manusia
Kawasan suaka
Kawasan yang ditunjuk merupakan tempat
margasatwa
hidup dan perkembangan dari suatu jenis
satwa yang perlu dilakukan upaya konservasi
Memiliki keanekaragaman dan keunikan
satwa
Mempunyai luas yang cukup sebagai habitat
jenis satwa yang bersangkutan
Kawasan suaka alam
Kawasan berupa perairan laut, perairan
laut dan perairan
darat, wilayah pesisir, muara sungai,
lainnya
gugusan karang dan/atau yang mempunyai
ciri khas berupa keragaman dan/atau
keunikan ekosistem
Kawasan pantai
Kawasan pantai berhutan bakau adalah
berhutan bakau
minimal 130 kali nilai rata-rata perbedaan air
pasang tertinggi dan terendah tahunan
diukur dari garis air surut terendah ke arah
barat
Taman nasional
Kawasan darat dan atau perairan yang
ditunjuk relatif luas, tumbuhan dan atau
satwanya memiliki sifat spesifik dan endamik

Rencana Pola Ruang | 4-9

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

DEFINISI

FUNGSI

Taman hutan raya

Taman wisata alam

Kawasan cagar budaya


dan ilmu pengetahuan

KRITERIA
serta berfungsi sebagai perlindungan sistem
penyangga kehidupan, pengawetan
keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa
serta pemanfaatan secara lestari sumber
daya hayati dan ekosistemnya
Dikelola dengan sistem zonasi yang terdiri
atas zona inti, zona pemanfaatan dan zona
lain sesuai dengan keperluan
Kawasan yang ditunjuk mempunyai luasan
tertentu, yang dapat merupakan hutan dan
atau bukan kawasan hutan
Memiliki arsitektur bentang alam dan akses
yang baik untuk kepentingan pariwisata
Kawasan darat dan atau perairan yang
ditunjuk mempunyai luas yang cukup dan
lapangnya tidak membahayakan serta
memiliki keadaan yang menarik dan indah,
baik secara alamiah maupun buatan
Memenuhi kebutuhan rekreasi dan atau olah
raga serta mudah dijangkau
Kawasan terdapat satwa buru yang
dikembangbiakkan untuk kelestarian satwa
dan memungkinkan perburuan secara teratur
dengan mengutamakan segi rekreasi olah
raga.
Benda buatan manusia, bergerak atau tidak
bergerak yang berupa kesatuan atau
kelompok, atau bagian-bagiannya atau sisasisanya, yang berumur sekurang-kurangnya
50 tahun atau mewakili masa gaya yang
khas dan sekurang-kurangnya 50 tahun serta
dianggap mempunyai nilai penting bagi
sejarah, ilmu pengetahuan, dan kebudayaan.
Lokasi yang mengandung atau diduga
mengandung benda cagar budaya

Kawasan rawan bencana


Kawasan rawan
Kawasan dengan jarak atau radius tertentu
bencana gunung berapi
dari pusat letusan yang terpengaruh
langsung dan tidak langsung, dengan tingkat
kerawanan yang berbeda
Kawasan berupa lembah yang akan menjadi
daerah aliran lahar dan lava
Kawasan rawan gempa Daerah yang mempunyai sejarah kegempaan
bumi
yang merusak
Daerah yang dilalui oleh patahan aktif
Daerah yang mempunyai catatan kegempaan
dengan kekuatan (magnitudo) lebih besar
dari 5 pada skala richter
Daerah dengan batuan dasar berupa
endapan lepas seperti endapan sungai,
endapan pantai dan batuan lapuk
Kawasan lembah bertebing curam yang
disusun batuan mudah longsor

Rencana Pola Ruang | 4-10

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

DEFINISI

FUNGSI
Kawasan rawan
gerakan tanah
Kawasan rawan
gelombang pasang dan
banjir
Kawasan perlindungan
plasma nuftah eks-situ

KRITERIA
Daerah dengan kerentanan tinggi untuk
terkena gerakan tanah, terutama jika
kegiatan manusia menimbulkan gangguan
pada lereng di kawasan ini
Daerah dengan kerentanan tinggi terkena
bencana gelombang pasang dan banjir

Merupakan areal tempat pengembangan


plasma nuftah tertentu dan tidak
membahayakan
Kawasan perlindungan setempat
Sempadan pantai
Daratan sepanjang tepian pantai yang
lebarnya proporsional dengan bentuk dan
kondisi fisik pantai sekurang-kurangnya
100m dari titik pasang tertinggi
ke arah
darat
Sempadan sungai
Sekurang-kurangnya 5 m disebelah luar
sepanjang kaki tanggul di luar kawasan
perkotaan dan 3 m disebelah luar sepanjang
kaki tanggul di luar kawasan perkotaan
Sekurang-kurangnya 100 m dikanan kiri
sungai besar dan 50 meter dikanan kiri
sungai kecil yang tidak bertanggul di luar
kawasan perkotaan
Sekurang-kurangnya 10 m dari tepi sungai
untuk mempunyai kedalaman tidak lebih
besar dari 3 m
Sekurang-kurangnya 15m dari tepi sungai
untuk mempunyai kedalaman tidak lebih dari
3 m sampai dengan 20 m
Sekurang-kurangnya 20 m dari tepi sungai
untuk sungai yang mempunyai kedalaman
lebih dari 20 m
Sekurang-kurangnya 100 m dari tepi sungai
untuk sungai yang terpengaruh oleh pasang
surut air laut, dan berfungsi sebagai jalur
hijau
Kawasan sekitar
Daratan sepanjang tepian waduk dan situ
waduk/danau/situ
yang lebarnya proporsional dengan bentuk
dan kondisi fisik waduk dan situ sekurangkurangnya 50 m dari titik pasang tertinggi ke
arah darat
Kawasan sekitar
Kawasan dengan radius sekurang-kurangnya
mata air
200 m di sekitar mata air
Kawasan terbuka hijau
Hutan kota, dengan luas hutan minimal 0,25
ha, dengan jenis tanaman tahunan
membentuk suatu komunitas tumbuhan yang
kompak pada suatu hamparan
Sumber: Keppres Nomor 32 Tahun 1990 tentang Kawasan Lindung

Rencana Pola Ruang | 4-11

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Zona lindung yang dimaksudkan berdasarkan Perman PU Nomor 20/2011 tentang Pedoman
Penyusunan RDTR dan Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota adalah sebagai berikut :
1.

Zona Hutan Lindung, yaitu bagian dari kawasan lindung yang mempunyai fungsi pokok
sebagai perlindungan sistem penyangga kehidupan untuk mengatur tata air, mencegah
banjir, mengendalikan erosi, mencegah intrusi air laut dan memelihara kesuburan
tanah.

2.

Zona Perlindungan terhadap kawasan bawahannya, yaitu merupakan bagian dari


kawasan lindung yang mempunyai fungsi pokok sebagai perlindungan terhadap
kawasan di bawahannya meliputi kawasan gambut dan kawasan resapan air.

3.

Zona Perlindungan Setempat, merupakan bagian dari kawasan lindung yang mempunyai
fungsi pokok sebagai perlindungan terhadap sempadan pantai, sempadan sungai,
kawasan sekitar danau atau waduk, dan kawasan sekitar mata air.

4.

Zona Ruang Terbuka Hijau, yaitu area memanjang/jalur dan atau mengelompok yang
penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh
secara alamiah maupun yang sengaja ditanam. Fungsi dari ditetapkannya zona RTH
adalah sebagai berikut :
a.

Menjaga ketersediaan lahan sebagai kawasan resapan;

b.

Menciptakan aspek planologis perkotaan melalui keseimbangan antara lingkungan


alam dan lingkungan binaan yang berguna untuk kepentingan masyarakat;

c.

Meningkatkan

keserasian

lingkungan

perkotaan

sebagai

sarana

pengaman

lingkungan perkotaan yang aman, nyaman, segar, indah, dan bersih.


5.

Zona Suaka Alam dan Cagar Budaya, merupakan bagian bagian dari kawasan lindung
yang mempunyai ciri khas tertentu baik di darat maupun di perairan yang mempunyai
fungsi pokok sebagai kawasan pengawetan keragaman jenis tumbuhan, satwa dan
ekosistemnya beserta nilai budaya dan sejarah bangsa. Fungsi dari dilakukannya
penetapan zona suaka alam dan cagar budaya adalah :
a.

Meningkatkan fungsi lindung terhadap tanah, air, iklim, tumbuhan dan satwa
serta nilai budaya dan sejarah bangsa;

b.

Mempertahankan keanekaragaman hayati, satwa, tipe ekosistem dan keunikan


alam.

Rencana Pola Ruang | 4-12

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

6.

Zona Rawan Bencana Alam, yaitu bagian dari kawasan lindung yang memiliki ciri khas
tertentu baik di darat maupun di perairan yang sering dan berpotensi tinggi mengalami
tanah logsor, gelombang pasang/tsunami, banjir, letusan gunung berapi dan gempa
bumi. Fungsi dari dilakukannya penetapan zona rawan bencana alam adalah:
a.

Menetapkan zona yang tidak boleh dijadikan sebagai lokasi pembangunan apabila
resiko bencana cukup tinggi;

b.

Pencegahan dan penanganan secara serius dalam bencana alam;

c.

Meminimalkan korban jiwa akibat bencana alam.

Penentuan klasifikasi pola pemanfaatan ruang zona lindung adalah sebagai upaya untuk
melindungi zona-zona lindung tersebut dari adanya kemungkinan pemanfaatan lahan yang
tidak sesuai. Berdasarkan klasifikasi dari zona lindung sebagaimana yang dijelaskan di atas,
maka rencana pola ruang untuk kawasan lindung di Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang terdiri atas:
1.

Zona perlindungan terhadap kawasan bawahannya (PB) yang mencakup Kolam Retensi
(PB-1);

2.

Zona perlindungan setempat (PS) yang mencakup sempadan sungai (PS-2), sempadan,
sempadan kolam retensi (PS-3);

3.

Zona ruang terbuka hijau (RTH), mencakup taman kota (RTH-1), sabuk hijau (RTH-4),
dan pemakaman (RTNH-01).

4.2.1

Zona Sempadan Sungai

Kawasan sempadan sungai adalah kawasan sepanjang kiri kanan sungai termasuk sungai
buatan/kanal/saluran

irigrasi

primer

yang

mempunyai

menfaat

penting

untuk

mempertahankan kelestarian fungsi sungai. Tujuan ditetapkan kawasan sempadan sungai


adalah melindungi sungai dari kegiatan manusia yang dapat menggangu dan merusak kualitas
air sungai, melindungi kondisi fisik pinggir dan dasar sungai,

mengamankan aliran sungai,

serta membatasi daya rusak air terhadap sungai dan lingkungannya. Penetapan sempadan
sungai didasarkan pada kriteria dan peraturan yang sudah ada adalah antara lain:

Rencana Pola Ruang | 4-13

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

1.

Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung,


pengaturan sempadan sungai adalah:

Sekurang-kurangnya 100 meter di kiri kanan sungai besar;

Sekurang-kurangnya 50 meter di kiri kanan anak sungai yang berada di


permukiman;

Untuk sungai di kawasan permukiman berupa sempadan sungai yang diperkirakan


cukup untuk dibangun jalan inspeksi sebesar 10 15 meter.

2.

Peraturan Pemerintah No. 38 Tahun 2011 tentang Sungai, ditetapkan garis sempadan
sungai yang dibagi untuk daerah perkotaan dan luar perkotaan untuk sungai yang tidak
bertanggul dapat dilihat pada Tabel berikut ini.

TABEL 4-4
NO.
A
1
2
B
1
2
C
1

GARIS SEMPADAN SUNGAI

JENIS SUNGAI
SEMPADAN (M)
Sungai Bertanggul di luar Perkotaan
Sungai Besar
10
Sungai Kecil
3
Sungai Bertanggul di dalam Perkotaan
Sungai Besar
5
Sungai Kecil
3
Sungai Tidak Bertanggul di luar Perkotaan
Sungai Besar dengan luas
100
DAS lebih besar dari 500
Km2

Sungai Kecil dengan luas


DAS kurang atau sama
dengan 500 Km2

D
1

Sungai Tidak Bertanggul di dalam Perkotaan


Sungai dengan
10
kedalaman < 3 m
Sungai dengan
15
kedalaman 3 20 m
Sungai dengan
30
kedalaman > 20 m

2
3

50

KETERANGAN
Dari sisi luar kaki tanggul
Dari sisi luar kaki tanggul
Dari sisi luar kaki tanggul
Dari sisi luar kaki tanggul
Dilakukan ruas per ruas dengan
mempertimbangkan luas daerah tangkapan
yang bersangkutan serta dihitung dari tepi
sungai
Dilakukan ruas per ruas dengan
mempertimbangkan luas daerah tangkapan
yang bersangkutan serta dihitung dari tepi
sungai
Dihitung pada tepi sugai pada waktu yang
ditetapkan
Dihitung pada tepi sugai pada waktu yang
ditetapkan
Dihitung pada tepi sugai pada waktu yang
ditetapkan

Sumber : Peraturan Pemerintah No. 38 Tahun 2011 tentang Sungai.

Rencana Pola Ruang | 4-14

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

3.

Permen PU No. 63/PRT/1993 tentang penetapan sempadan sungai, pengaturan


sempadan sungainya antara lain:

Untuk sungai yang merupakan kewenangan menteri, maka garis sempadan


sungai dilakukan melalui Peraturan menteri;

Untuk sungai yang kewenangannya dilimpahkan kepada daerah, maka penetapan


sempadan sungai ditetapkan melalui Peraturan Daerah;

Kriteria penetapan garis sempadan sungai terdiri dari sungai bertanggul didalam
kawasan perkotaan, sungai bertanggul diluar kawasan perkotaan, sungai tidak
bertanggul didalam kawasan perkotaan dan sungai tidak bertanggul diluar
kawasan perkotaan;

Sempadan sungai untuk sungai bertanggul: didalam kawasan perkotaan minimal


3 meter, untuk sungai diluar kawasan perkotaan minimal 5 meter;

Sempadan sungai untuk sungai tidak bertanggul diluar kawasan perkotaan untuk
sungai besar minimal 100 meter dan untuk sungai kecil minimal 50 meter;

Sempadan sungai untuk sungai tidak bertanggul didalam kawasan perkotaan


disesuaikan dengan kedalamannya, yaitu sempadan sungai dengan kedalaman
kurang dari 3 m minimal 10 meter, sempadan sungai dengan kedalaman antara 3
s/d 20 m, minimal 15 meter dan sempadan sungai dengan kedalaman lebih dari
20 m, maka sempadannya minimal 30 meter.

4.

Peraturan Daerah Kota Palembang Nomor 15 Tahun 2012 tentang RTRW Kota
Palembang 2012 - 2032, menyatakan sempadan sungai di Kota Palembang, adalah:

Sungai Musi, minimum 20 meter;

Sungai Ogan, Komering dan Keramasan, minimum 15 meter;

Anak sungai atau sungai kecil bertanggul, minimum 3 meter;

Anak sungai atau sungai kecil tidak bertanggul, minimum 10 meter.

Berpedoman dengan aturan-aturan di atas serta dikaitkan dengan tujuan penataan ruang Kota
Palembang, yaitu mewujudkan Palembang sebagai Kota Tepian Sungai, maka RDTR
Kecamatan Seberang Ulu II 2014 - 2034 menetapkan sempadan sungai sebagai berikut:

Rencana Pola Ruang | 4-15

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

1.

Untuk sungai besar yaitu Sungai Musi, di lokasi yang bertanggul sempadan sungainya
ditetapkan 3 meter dan di lokasi yang tidak bertanggul sempadan sungainya adalah
sebagai berikut:

2.

Kedalaman kurang dari 3 m sempadan sungainya 10 m;

Kedalaman antara 3 hingga 20 m sempadan sungainya 15 m;

Kedalaman lebih dari 20 m sempadan sungainya minimal 30 m.

Untuk anak-anak sungai di Kecamatan Seberang Ulu II, dikelompokan dalam sungai
bertanggul didalam kawasan perkotaan dengan garis sempadan sungai ditetapkan
minimal 3 meter;

3.

Kegiatan yang diijinkan dialokasikan di kawasan sempadan sungai adalah:

Bangunan prasarana sumber daya air;

Fasilitas jembatan dan dermaga;

Jalur pipa gas dan air minum;

Rentangan kabel listrik dan telekomunikasi;

Bangunan yang mendukung pariwisata untuk mewujudkan Palembang sebagai


Kota Tepian Sungai, seperti hotel, restoran, toko cindera mata, dan bangunan
lainnya dengan tetap memberi akses bagi masyarakat menuju sungai.

4.

Bangunan yang mendukung pariwisata dan terletak di atas sungai untuk mewujudkan
Palembang sebagai Kota Tepian Sungai dapat diijinkan apabila menggunakan konstruksi
yang tidak merubah fungsi sungai dan atau menghambat aliran air;

5.

Penataan dan revitalisasi rumah rakit sebagai sebagai aset wisata perlu dilakukan dalam
mendukung perwujudan Palembang sebagai Kota Tepian Sungai;

6.

Penataan bangunan di tepian sungai harus berorientasi pada Waterfront City, sehingga
bangunan harus menghadap ke arah sungai.

Tujuan ditetapkan kawasan sempadan sungai adalah menlindungi sungai dari kegiatan
manusia yang dapat menggangu dan merusak kualitas air sungai, kondisi fisik pinggir dan
dasar sungai, serta mengamankan aliran sungai.

Rencana Pola Ruang | 4-16

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Sungai yang melintas di Kecamatan Seberang Ulu II adalah sungai Musi dan anak-anak sungai
yang lainnya. Bedasarkan kriterianya, maka sempadan sungai yang ditetapkan di Kecamatan
Seberang Ulu II adalah penetapan sempadan Sungai Utama, yaitu Sungai Musi dengan lebar
Sungai 300 meter dan sempadan sungai 30 meter. Sedangkan untuk sungai di kawasan
perkotaan yang bertanggul diarahkan dengan sempadan sungai 3 m, khususnya pada
sempadan sungai kecil ( Sungai Kedukan) yang melintasi Kelurtahan 16 Ulu dan sentosa.
Alokasi yang menjadi rencana dalam penetapan sempadan sungai Musi tersebut adalah
11,16 Ha (12,07 % dari luas wilayah kecamatan seberang Ulu II) yang tersebar di bagian
utara wilayah kecamatan Seberang Ulu II, yaitu Kelurahan 11 Ulu, 12 Ulu, 13 Ulu, 14 Ulu dan
Tangga Takat.

GAMBAR 4-2

RENCANA PENETAPAN SEMPADAN SUNGAI

Rencana Pola Ruang | 4-17

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 4-3

ARAHAN PENATAAN SEMPADAN SUNGAI DI KECAMATAN SEBERANG ULU II


KOTA PALEMBANG

Illustrasi Turap

Arahan penataan sempadan sungai - sungai di Kecamatan Seberang Ulu II adalah sebagai
berikut:
1.

Perlindungan terhadap Sungai Musi dengan memberikan dinding penahan air (turap)
dengan tidak merusak aliran air. Turap berfungsi sebagai dinding untuk menahan
kelongsoran tebing sungai dan melindungi tebing sungai terhadap gerusan air, sekaligus
berfungsi sebagai pelataran terbuka untuk ruang kegiatan publik.
Dinding turap memikul tekanan lateral tanah aktif dan air, sedangkan tiang turap
berfungsi memikul gaya aksial dan lateral yang bekerja pada dinding turap, lantai
penutup berfungsi sebagai beban aksial (counter weight).
Untuk jenis tanah berlumpur, kemungkinan terjadinya longsoran/runtuhan tanah cukup
besar. Karena itu buat galian sisi miring dan lebar galian dibuat lebih besar dari ukuran
dimensi tapak. Lakukan penambahan cerucuk sebagai turap. Tujuannya supaya tekanan
lumpur akan berkurang.

Rencana Pola Ruang | 4-18

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 4-4

CONTOH DESAIN TURAP PENAHAN TANAH

Konstruksi turap dapat terbuat dari


pasangan pondasi batu kali atau
sejenisnya dengan dimensi turap
disesuaikan dengan ketinggian serta
beban tanah yang harus ditahan oleh
turap sehingga tidak terjadi keruntuhan
konstruksi turap penahan

2.

Perlindungan sekitar sungai atau sebagai sempadan sungai dilarang mengadakan alih
fungsi lindung yang menyebabkan kerusakan kualitas air sungai, hal ini bertujuan untuk
mendukung kegiatan Rehabilitasi Sungai Musi.

3.

Sungai

yang

melintasi

kawasan

permukiman

ataupun

kawasan

perdesaan

dan

perkotaan dilakukan re-orientasi pembangunan dengan menjadikan sungai sebagai


bagian dari latar depan dan ditata hijau;
4.

Mencegah pendirian bangunan permanen pada sempadan sungai pada jarak kurang dari
30 meter dari tepi bibir sungai kecuali bangunan yang dimaksudkan untuk pengelolaan
badan air

dan/atau pemanfaatan air

serta pendirian bangunan

dibatasi

untuk

menunjang fungsi taman rekreasi.


5.

Untuk sungai-sungai yang masuk wilayah perkotaan, lebar sempadan 10 - 15 meter,


diisi dengan vegetasi tahunan, baik pohon, perdu maupun ground cover.

6.

Koefisien dasar hijau minimal adalah 90 %.

7.

Tidak diperbolehkan kegiatan yang:


a.

Pemanfaatan ruang yang mengganggu bentang alam, mengganggu kesuburan


dan keawetan tanah, fungsi hidrologi dan hidraulis, kelestarian flora dan fauna,
serta kelestarian fungsi lingkungan hidup; dan

Rencana Pola Ruang | 4-19

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

b.

Kegiatan yang merusak kualitas air sungai, kondisi fisik tepi sungai dan dasar
sungai, serta mengganggu aliran air.

4.2.2

Zona Sempadan Kolam Sungai

Dalam Keppres No 32 tahun 1990 terdapat pasal yang mengatur mengenai pengelolaan
kawasan

perlindungan

setempat.

Kriteria

kawasan

sekitar

danau/situ

yang

lebarnya

proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik/danau antara 50 100 m dari titik pasang
tertinggi ke arah darat atau sesuai dengan peraturan yang berlaku.
Di Kecamatan Seberang Ulu

II banyak

terdapat

lahan dengan karakteristih seperti

danau/waduk adalah kawasan kolam retensi dan rawa. Kawasan di sekitar kolam retensi perlu
ditetapkan sebagai kawasan lindung agar bisa menjaga fungsi kolam retensi dengan baik.
Sempadan kolam retensi paling sedikit 3 m dari tepi kolam retensi. Berkenaan dengan
banyaknya lahan genangan berupa rawa budidaya yang terdapat di wilayah Kecamatan
Seberang Ulu II, maka hendaknya untuk antisipasi terhadap bahaya banjir, maka lahan
tersebut

hendaknya

dijadikan

sebagai

calon

lokasi

kolam

retensi

sebagai

langkah

pengendalian pemanfaatan ruang untuk lahan resapan air. Lokasi kolam retensi yang
direkomendasikan adalah di wilayah kelurahan 13 Ulu dan 16 Ulu.

4.2.3

Zona Ruang Terbuka Hijau

Pengertian Ruang Terbuka Hijau (RTH) menurut UU No. 26 Tahun 2008 adalah area
memanjang atau jalur dan/atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka,
tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun yang sengaja ditanam.
Pembagian RTH kawasan perkotaan terdiri dari RTH publik dan RTH privat. RTH publik
merupakan

RTH

yang

dimiliki

oleh

kota/kawasan

perkotaan

yang

digunakan

untuk

kepentingan masyarakat secara umum. Yang termasuk RTH publik adalah taman kota, taman
pemakaman umum, dan jalur hijau sepanjang jalan, sungai, dan pantai. Sedangkan yang
termasuk RTH privat adalah kebun atau halaman rumah/gedung milik masyarakat/swasta
yang ditanami tumbuhan. Kondisi Ruang Terbuka Hijau di Kecamatan Seberang Ulu II belum
terdefinisikan dengan jelas sesuai dengan pedoman RTH kawasan perkotaan. Sebagai contoh
beberapa taman di wilayah Kecamatan seberang Ulu II masih bercampur antara taman
lingkungan, taman kota dan taman median jalan. Di kawasan Kecamatan Seberang Ulu II

Rencana Pola Ruang | 4-20

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

masih banyak lahan kosong yang berupa tanah tegalan dan semak belukar. Apabila tegalan
dan semak belukar ini dimasukkan di dalam kriteria Ruang Terbuka Hijau, maka RTH di
Kecamatan Seberang Ulu II diperkirakan bisa mencapai lebih dari 20%, akan tetapi
seandainya memenuhi kriteria Permen PU Nomor 5/PRT/M/2008, maka luasan RTH di
Kecamatan Seberang Ulu II masih belum mencukupi.
Berdasarkan pada Permen PU Nomor 5/PRT/M/2008 tentang Pedoman Penyediaan dan
Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan Secara fisik RTH dapat dibedakan
menjadi RTH alami berupa habitat liar alami, kawasan lindung dan taman-taman nasional
serta RTH non alami atau binaan seperti taman, lapangan olahraga, pemakaman atau jalurjaur hijau jalan. Dilihat dari fungsi RTH dapat berfungsi ekologis, sosial budaya, estetika, dan
ekonomi. Secara struktur ruang, RTH dapat mengikuti pola ekologis (mengelompok,
memanjang, tersebar), maupun pola planologis yang mengikuti hirarki dan struktur ruang
perkotaan. Dari segi kepemilikan, RTH dibedakan ke dalam RTH publik dan RTH privat.
Pembagian jenis-jenis RTH publik dan RTH privat adalah sebagaimana berikut:

TABEL 4-5
NO
1

KEPEMILIKAN RTH

JENIS RTH
RTH Pekarangan
a. Pekarangan rumah tinggal
b. Hal. Perkantoran, pertokoan & tempat usaha
c. Taman atap bangunan
RTH Taman dan Hutan Kota
a. Taman RT
b. Taman RW
c. Taman Kelurahan
d. Taman Kecamatan
e. Taman Kota
f. Hutan Kota
g.Sabuk Hijau (green Bellt)
RTH Jalur Hijau Jalan
a. Pulau Jalan dan Median Jalan
b. Jalur Pejalan Kaki
c. Ruang dibawah jalan layang
RTH Fungsi Tertentu
a. Sempadan rel kereta api
b. Jalur SUTET
c. Sempadan sungai/polder/pantai
d. Sempadan Pantai
e. Pengamanan sumber air baku/mata air
d. Pemakaman

PUBLIK

PRIVAT

Sumber : Permen PU No. 5/PRT/M/2008

Rencana Pola Ruang | 4-21

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Penyediaan RTH berdasarkan luas wilayah di perkotaan adalah sebagai berikut:


1.

Ruang terbuka hijau di perkotaan terdiri dari RTH Publik dan RTH privat;

2.

Proporsi RTH pada wilayah perkotaan adalah sebesar minimal 30% yang terdiri dari
20% ruang terbuka hijau publik dan 10% terdiri dari ruang terbuka hijau privat;

3.

Apabila luas RTH baik publik maupun privat di kota yang bersangkutan telah memiliki
total luas lebih besar dari peraturan atau perundangan yang berlaku, maka proporsi
tersebut harus tetap dipertahankan keberadaannya.

Proporsi 30% merupakan ukuran minimal untuk menjamin keseimbangan ekosistem kota,
baik keseimbangan sistem hidrologi dan keseimbangan mikroklimat, maupun sistem ekologis
lain yang dapat meningkatkan ketersediaan udara bersih yang diperlukan masyarakat, serta
sekaligus dapat meningkatkan nilai estetika kota. Untuk lebih jelasnya mengenai rencana
kebutuhan RTH di wilayah Kecamatan Seberang Ulu II adalah sebagai berikut:

TABEL 4-6

RENCANA KEBURUHAN RUANG TERBUKA HIJAU BERDASARKAN PROPORSI


30% DARI LUAS WILAYAH KECAMATAN SEBERANG ULU II KOTA PALEMBANG
NO.
1
2
3
4
5
6
7

KELURAHAN
11 Ulu
12 Ulu
13 Ulu
14 Ulu
16 Ulu
Tangga Takat
Sentosa
Jumlah

LUAS
WILAYAH
(HA)
25,0
17,0
100,0
109,0
228,0
394,0
197,0
1.070,0

KEBUTUHAN RTH
PUBLIK

PRIVATE

5,0
3,4
20,0
21,8
45,6
78,8
39,4
214,0

2,5
1,7
10,0
10,9
22,8
39,4
19,7
107,0

LUAS
(HA)
7,5
5,1
30,0
32,7
68,4
118,2
59,1
321,0

Sumber : Hasil Analisis, 2014

Berdasarkan penggunaan lahan yang ada di Kecamatan Seberang Ulu II, ketersediaan ruang
terbuka berupa belukar dan tegalan di Kecamatan Seberang Ulu II dalam kondisi eksisiting
dapat dimanfaatkan sebagai ruang publik sebagai salah satu penggunaan open space, dengan
luas semak belukar dan tegalan mencapai kurang lebih 96,57 Ha, maka ketersediaan ruang
publik adalah 9,02 % dari luas wilayah Kecamatan Seberang Ulu II.

Rencana Pola Ruang | 4-22

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Jenis RTH yang ada dan potensial untuk dikembangkan di kawasan perencanaan adalah:
1.

Taman pasif, seperti: taman sisi jalan, taman pinggir jalan, jalur penghijauan jalan,
taman pulau jalan;

2.

Taman aktif, seperti taman umum kota;

3.

Lapangan olahraga;

4.

Pemakaman;

5.

Ruang terbuka bukan sarana lingkungan (lahan budidaya atau lahan kosong belum
terbangun);

6.

Ruang terbuka pengaman (yang terbentuk karena sempadan jalan, sempadan sungai).

Rencana pengembangan RTH di Kecamatan Seberang Ulu II dapat dilihat pada Tabel berikut:

TABEL 4-7

RENCANA PENGEMBANGAN RUANG TERBUKA HIJAU

NO

JENIS RTH

RENCANA PENGEMBANGAN RTH

Tata hijau
pekarangan

Tata hijau
Lingkungan
perumahan

Berbentuk taman/penghijauan di pekarangan


Fungsi: tempat tumbuh tanaman, peresapan air, peneduh,
estetika, pelembut dan penyatu bentuk bangunan, serta
kenyamanan penghuni
Persyaratan: area hijau dengan KDH minimal 10%
Berbentuk taman/RTH sesuai dengan jumlah dan kepadatan
penduduk
Fungsi: taman, tempat bermain, lapangan olah raga,
penetralisir polusi udara
Jenis RTH: taman untuk 250 dan 2.500 penduduk
Persyaratan: sesuai dengan tingkat pelayanan
Taman di Pusat Sekunder
Kebutuhan 0,2 s/d 0,3 m2/ orang untuk 120.000 - 480.000
penduduk, luas 3,6 s/d 9,6 ha
Fungsi: taman dan lapangan olah raga dengan stadion mini
Taman di pusat lingkungan
Kebutuhan 0,2 s/d 0,3 m2/ orang untuk 30.000 - 120.000
penduduk, luas 0,9 2,4 ha
Fungsi: taman dan lapangan olah raga
Fungsi: penahan erosi, menjaga ketersediaan air, memberikan
lingkungan yang mendukung kehidupan, keamanan, dan
keselamatan terhadap banjir
Dimensi: 10 - 15 meter di tepi sungai bertanggul, dan 10 - 50
meter di tepi sungai tak bertanggul
Fungsi: keindahan, kenyamanan visual, pembatas fisik,
resapan air dan pembentuk iklim mikro

Tata hijau
Sepanjang
jalur sungai

Tata hijau
pemakaman

LOKASI
PENGEMBANGAN
Seluruh wilayah permukiman
di Kec. seberang Ulu II

Seluruh Kelurahan

14 Ulu

Di setiap Kelurahan dan


pusat lingkungan
Sempadan Sungai Musi

TPU Telaga Sewidak dan TPU


di Jl. Semeru

Rencana Pola Ruang | 4-23

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

NO

JENIS RTH

Tata hijau
jalur jalan

LOKASI
PENGEMBANGAN

RENCANA PENGEMBANGAN RTH


Persyaratan: jarak pepohonan renggang, dengan penutup
tanah dari rumput, secara bertahap dikurangi penggunaan
penutup makam dengan perkerasan
Jalan Utama (jalan Kolektor)
Fungsi: peneduh, penyerap polusi, pencegah erosi, estetika
dan pembatas fisik antara kendaraan dengan pejalan kaki
Persyaratan: pohon peneduh di kiri kanan jalan, dan tanaman
pemecah silau di bagian median
Kriteria: bentuk informal, tekstur rapat, akar tidak
mengganggu jalan perawatan mudah
Jalan lokal
Fungsi: pengendali polusi, menahan sinar matahari, penahan
kecapatan angin, pembatas fisik antara kendaraan dengan
pejalan kaki

Jalan UtamaD.I Pandjaitan,


A. Yani dan Azhari

Jalan-jalan lokal

Sumber : Hasil Rencana, 2014

TABEL 4-8

RENCANA PENYEDIAAN RUANG TERBUKA HIJAU BERDASARKAN JUMLAH


PENDUDUK DI KECAMATAN SEBERANG ULU II
LUAS

NO.
A

JENIS RTH

RTH
Taman/Hutan
1
Taman RT
2
Taman RW
3
Taman
Kelurahan
4
Taman
Kecamatan
5
Taman Kota
6
Hutan Kota
7
Pemakaman
Jml RTH Taman/Hutan
% thdp Luas Kota
B
RTH Lainnya
1
RTH Fungsi
Tertentu
2
RTH Jalan
Jml RTH Lainnya
% thdp Luas Kota
Total Luas RTH Publik
% thdp Luas Kota
Jml Penduduk (jiwa)

2018
JML
LUAS
(UNIT)
(HA)

MIN

2023
JML
LUAS
(UNIT)
(HA)

2028
JML
LUAS
(UNIT)
(HA)

2033
JML
LUAS
(UNIT)
(HA)

(Jiwa)

m/jiwa

250
2500
30000

1
0,5
0,3

407
41
3

10,2
5,1
3,1

437
44
4

10,9
5,5
3,3

539
54
4

13,5
6,7
4,0

665
66
6

16,6
8,3
5,0

120000

0,2

2,0

2,2

2,7

3,3

480000
480000
120000

0,3
4
1,2

0
0
1

3,1
40,7
12,2
76,3
7,1

0
0
1

3,3
43,7
13,1
81,9
7,7

0
0
1

4,0
53,9
16,2
101,0
9,4

0
0
1

5,0
66,5
19,9
124,6
11,6

12,5

127,2

136,5

168,4

207,7

20,4
147,6
13,8
223,94
20,9
101.791

21,8
158,3
14,8
240,2
22,4
109.173

26,9
195,3
18,3
296,3
27,7
134.687

33,2
240,9
22,5
365,6
34,2
166.165

Belum dibutuhkan
Sumber : Hasil Analisis, 2014

Rencana Pola Ruang | 4-24

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Ruang terbuka hijau yang dikembangkan di wilayah Kecamatan Seberang Ulu II yang
termasuk ke dalam kategori kawasan berfungsi budidaya meliputi :
1.

RTH Perkarangan
RTH perkarang adalah lahan di luar bangunan, yang berfungsi untuk berbagai aktivitas.
Luas pekarangan disesuaikan dengan ketentuan koefisien dasar bangunan (KDB) di
kawasan perkotaan, sebesar 60%, sehingga perkarangan tersedia 20 10% sebagai
ruang terbuka hijau privat.
Untuk menentukan jumlah pohon di lahan privat digunakan dasar perhitungan dengan
asumsi sebuah pohon pelindung dengan pertumbuhan tajuk optimal memberi kontribusi
pada terbentuknya iklim mikro pada radius 6 meter dari titik tanam, maka liputan dari 1
(satu) pohon pelindung diasumsikan seluas kurang lebih 120 m 2. Dengan berpegang
pada asumsi tersebut maka jumlah pohon pelindung yang harus ada pada setiap lahan
privat adalah 1 pohon setiap kelipatan luas kavling 120 m 2. Pemilihan jenis pohon serta
ukuran pohon besar, sedang atau kecil disesuaikan dengan, keinginan pemilik, bentuk
arsitektural bangunan dan ruang yang tersedia. Khusus untuk lahan privat di bawah 120
m2 penanaman pohon pelindung dapat dilakukan pada pot. Sedangkan tanaman semak,
perdu dan ground cover di sesuaikan dengan kondisi lahan yang ada.
Mengikuti ketentuan dalam Permen No. 5/PRT/M/2008 tentang Pedoman penyediaan
dan Pemafaatan RTH, maka untuk lahan perumahan di ditentukan sebagai berikut :
a.

Pekarangan rumah besar :

Kategori yang termasuk rumah besar adalah rumah dengan luasan lantai di
atas 400 M2;

Ruang terbuka hijau minimum yang disarankan adalah luasan lahan kavling
dikurangi

koefisien

dasar

bangunan

(KDB)

sesuai

peraturan

daerah

setempat;

Jumlah pohon pelindung yang harus disediakan setidak-tidaknya 4 pohon


pelindung ditambah dengan perdu dan semak

serta penutup tanah dan

atau rumput.
b.

Pekarangan rumah sedang :

Kategori yang termasuk rumah sedang adalah rumah dengan luasan lantai
antara 200 m2 sampai dengan 500 m2;

Rencana Pola Ruang | 4-25

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Ruang terbuka hijau minimum yang disarankan adalah luasan lahan kavling
dikurangi

koefisien

dasar

bangunan

(KDB)

sesuai

peraturan

daerah

setempat;

Jumlah pohon pelindung yang harus disediakan setidak-tidaknya 2 - 4


pohon pelindung ditambah dengan tanaman semak dan perdu, serta
penutup tanah dan atau rumput.

c.

Pekarangan rumah kecil :

Kategori yang termasuk rumah kecil adalah rumah dengan luasan lantai di
bawah 90 m2;

Ruang terbuka hijau minimum yang disarankan adalah luasan lahan kavling
dikurangi

koefisien

dasar

bangunan

(KDB)

sesuai

peraturan

daerah

setempat;

Jumlah pohon pelindung yang harus disediakan setidak-tidaknya 1 pohon


pelindung ditambah tanaman semak dan perdu, serta penutup tanah dan
atau rumput.
Untuk

perumahan

sedang

dan

kecil

pemanfaatan lahan tersisa untuk tanaman


dalam

pot

sangat

dianjurkan.

Pemanfaatan saluran drainase, pembuatan


rak tanam atau tabulampot akan dapat
meningkatkan

liputan

tidak

memberikan

hanya

padakeindahan
menciptakan

vegetasi

tetapi
iklim

mikro

sehinga

sumbangan
juga
yang

dapat
lebih

kondusif bagi lingkungan di sekitarnya.


Untuk meningkatkan resapan air baik rumah besar, sedang maupun kecil menerapkan
lubang resapan biopori di sepanjang saluran drainase air hujan. Berikut beberapa
alternatif pemanfaatan sisa lahan untuk tanaman dalam pot, dan penerapan lubang
resapan biopori untuk lahan privat.

Rencana Pola Ruang | 4-26

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 4-5

GAMBAR 4-6

PEMANFAATAN RAK GANTUNG UNTUK TANAMAN POT

SKETSA PENAMPANG LUBANG RESAPAN BIOPORI

LRB pada
Dasar Saluran

LRB di Sekeliling Pohon

LRB pada Batas Taman

LRB di Tempat Parkir


atau Perkerasan lainnya

Rencana Pola Ruang | 4-27

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Penyediaaan RTH pada bangunan perumahan dikelompokkan berdasarkan Kepadatan


bangunan. Kepadatan bangunan adalah jumlah bangunan per satuan luas area. Pada
umumnya, kawasan permukiman di pusat dan tengah kota memiliki kepadatan
bangunan tinggi, sedangkan di pinggiran kota memiliki kepadatan bangunan rendah.
Beberapa upaya yang dapat diterapkan sesuai dengan tingkat kepadatan bangunan
untuk mencapai kawasan permukiman ekologis adalah:
a.

Kawasan dengan kepadatan bangunan tinggi.


Arahan penataan Ruang Terbuka Hijau di kawasan dengan kepadatan bangunan
tinggi, yaitu:

Menerapkan sistem mixed land uses (tata guna lahan campuran), dimana
berbagai macam fungsi kawasan bercampur, terutama adanya Ruang
Terbuka Hijau sebagai tempat rekreasi/ bermain yang saling berhubungan
dan mudah dicapai;

Meminimalkan penambahan bangunan dan fungsi-fungsi baru, sehingga


lahan dengan ruang terbuka hijau tidak berkurang;

Memakai bangunan-bangunan bertingkat, termasuk untuk hunian, agar


masih ada area untuk ruang terbuka.

b.

Kawasan dengan kepadatan bangunan sedang.


Arahan penataan Ruang Terbuka Hijau di kawasan dengan kepadatan bangunan
sedang, yaitu:

Mempertahankan kepadatan sedang permukiman dengan meminimalkan


penambahan bangunan dan fungsi-fungsi baru;

c.

Penambahan bangunan baru sebaiknya pada pusat dan tengah kawasan;

Menerapkan sistem mixed land uses (tata guna lahan campuran);

Meningkatkan daya guna pusat-pusat kawasan;

Penyediaan ruang-ruang terbuka yang memadai.

Kawasan dengan kepadatan bangunan rendah.


Arahan penataan Ruang Terbuka Hijau di kawasan dengan kepadatan bangunan
rendah, yaitu:

Rencana Pola Ruang | 4-28

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Mempertahankan Ruang Terbuka Hijau, seperti kebun, taman rekreasi,


sawah/ladang, hutan;

Melestarikan area-area alami, seperti sungai, waduk/situ; dan

Penambahan bangunan dan fungsi baru pada pusat dan tengah kawasan.

Dari uraian di atas maka prioritas pengembangan RTH privat adalah peningkatan
kualitas RTH privat dengan meningkatkan tingkat liputan vegetasinya. Tabel berikut
dapat menjelaskan alternatif jenis pohon yang dapat digunakan pada RTH privat.

2.

RTH Taman dan Hutan Kota


a.

RTH Taman Rukun Tetangga (RT)

Taman Rukun Tetangga (RT) adalah taman yang ditujukan untuk melayani
penduduk dalam lingkup 1 (satu) RT, khususnya untuk melayani kegiatan
sosial di lingkungan RT tersebut. Luas taman ini adalah minimal 1 m2 per
penduduk RT, dengan luas minimal 250 m2. Lokasi taman berada pada
radius kurang dari 300 m dari rumah-rumah penduduk yang dilayani;

Luas area yang ditanami tanaman (ruang hijau) minimal seluas 70% - 80%
dari luas taman. Selain ditanami dengan berbagai tanaman, taman ini juga
terdapat minimal 3 (tiga) pohon pelindung dari jenis pohon kecil atau
sedang;

Luas kebutuhan taman Rukun Tetangga yang direncanakan di Kecamatan


Seberang Ulu II sampai akhir tahun perencanaan yaitu pada tahun 2034
adalah seluas 16,6 Ha yang terdiri dari 665 unit dan tersebar di seluruh
wilayah kecamatan seberang Ulu II.

Rencana Pola Ruang | 4-29

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 4-9

ALTERNATIF JENIS TANAMAN UNTUK RTH PRIVAT

Sumber : Hasil Rencana, 2014

b.

RTH Taman Rukun Warga (RW)

RTH Taman Rukun Warga (RW) dapat disediakan dalam bentuk taman yang
ditujukan untuk melayani penduduk satu RW, khususnya kegiatan remaja,
kegiatan olahraga masyarakat, serta kegiatan masyarakat lainnya di

Rencana Pola Ruang | 4-30

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

lingkungan RW tersebut. Luas taman ini minimal 0,5 m 2 per penduduk RW,
dengan luas minimal 1.250 m2. Lokasi taman berada pada radius kurang
dari 600 m dari rumah-rumah penduduk yang dilayaninya. Rencana
Kebutuhan Luas Taman RW di Kecamatan Seberang Ulu II adalah 8.3 Ha
yan terdiri dari 66 unit dan tersebar di seluruh wilayah Kecamatan
Seberang Ulu II;

Luas area yang ditanami tanaman (ruang hijau) minimal seluas 70% - 80%
dari luas taman, sisanya dapat berupa pelataran yang diperkeras sebagai
tempat melakukan berbagai aktivitas. Pada taman ini selain ditanami
dengan berbagai tanaman sesuai keperluan, juga terdapat minimal 10
(sepuluh) pohon pelindung dari jenis pohon kecil atau sedang.

c.

RTH Kelurahan

RTH kelurahan dapat disediakan dalam bentuk taman yang ditujukan untuk
melayani penduduk satu kelurahan. Luas taman ini minimal 0,30 m 2 per
penduduk kelurahan, dengan luas minimal taman 9.000 m2. Lokasi taman
berada pada wilayah kelurahan yang bersangkutan;

Luas area yang ditanami tanaman (ruang hijau) minimal seluas 80% - 90%
dari luas taman, sisanya dapat berupa pelataran yang diperkeras sebagai
tempat melakukan berbagai aktivitas. Pada taman ini selain ditanami
dengan berbagai tanaman sesuai keperluan, juga terdapat minimal 25 (dua
puluh lima) pohon pelindung dari jenis pohon kecil atau sedang untuk jenis
taman aktif dan minimal 50 (lima puluh) pohon pelindung dari jenis pohon
kecil atau sedang untuk jenis taman pasif;

Berdasarkan hasil analisa, luas RTH Kelurahan yang direncanakan di


Kecamatan seberang Ulu II adalah 5 Ha yang terdiri dari 6 unit taman.

d.

RTH Kecamatan

RTH kecamatan dapat disediakan dalam bentuk taman yang ditujukan


untuk melayani penduduk satu kecamatan. Luas taman ini minimal 0,2 m2
per penduduk kecamatan, dengan luas taman minimal 24.000 m2. Lokasi
taman berada pada wilayah Kelurahan 14 Ulu (lorong Gumay) yang saat ini
menjadi Pusat BWP Kecamatan Seberang Ulu II. Berdasarkan hasil
perhitungan dan analisa kebutuhan RTH Kecamatan di hubungkan dengan

Rencana Pola Ruang | 4-31

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

jumlah penduduk Kecamatan seberang Ulu II, maka luas RTH Kecamatan
yang direncanakan adalah 3.3 Ha;

Luas area yang ditanami tanaman (ruang hijau) minimal seluas 80% - 90%
dari luas taman, sisanya dapat berupa pelataran yang diperkeras sebagai
tempat melakukan berbagai aktivitas. Pada taman ini selain ditanami
dengan berbagai tanaman sesuai keperluan, juga terdapat minimal 50 (lima
puluh) pohon pelindung dari jenis pohon kecil atau sedang untuk taman
aktif dan minimal 100 (seratus) pohon tahunan dari jenis pohon kecil atau
sedang untuk jenis taman pasif.

e.

Taman Kota

RTH Taman kota adalah taman yang ditujukan untuk melayani penduduk
satu kota atau bagian wilayah kota. Taman ini melayani minimal 480.000
penduduk dengan standar minimal 0,3 m2 per penduduk kota, dengan luas
taman minimal 144.000 m2. Taman ini dapat berbentuk sebagai RTH
(lapangan hijau), yang dilengkapi dengan Sarana rekreasi dan olah raga,
dan kompleks olah raga dengan minimal RTH 80% - 90%. Semua Sarana
tersebut terbuka untuk umum;

Jenis vegetasi yang dipilih berupa pohon tahunan, perdu, dan semak
ditanam secara berkelompok atau menyebar yang berfungsi sebagai pohon
pencipta iklim mikro atau sebagai pembatas antar kegiatan;

Berdasarkan hasil analisa, bahwa kebutuhan taman kota di Kecamatan


seberang Ulu II belum memerlukan apabila dibandingkan dengan jumlah
penduduk tahun 2033 yang berjumlah 166.165 jiwa. Namun alangkah baik
nya pada saat ini sudah direncanakan dengan jumlah luasan 5 Ha.

Rencana Pola Ruang | 4-32

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 4-10
NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

JENIS TANAMAN UNTUK TAMAN KOTA

JENIS DAN NAMA TANAMAN


Bunga Kupu-kupu
Kemboja merah
Kersen
Kendal
Jambu batu
Lengkeng
Bunga Lampion
Kenanga
Akasia mangium
Jambu air
Kenari

NAMA LATIN
Bauhinia Purpurea
Plumeria rubra
Muntingia calabura
Cordia sebestena
Psidium guajava
Ephorbia longan
Brownea ariza
Cananga odorata
Accacia mangium
Eugenia aquea
Canarium commune

KETERANGAN
berbunga
berbunga
berbuah
berbunga
berbuah
berbuah
berbunga
berbunga
berbuah
berbuah

Sumber: Hasil Rencana, 2014.

f.

Hutan Kota
Tujuan penyelenggaraan hutan kota adalah sebagai peyangga lingkungan kota
yang berfungsi untuk:

Memperbaiki dan menjaga iklim mikro dan nilai estetika;

Meresapkan air;

Menciptakan keseimbangan dan keserasian lingkungan fisik kota; dan

Mendukung

pelestarian

dan

perlindungan

keanekaragaman

hayati

Indonesia.
Hutan kota dapat berbentuk:

Bergerombol atau menumpuk: hutan kota dengan komunitas vegetasi


terkonsentrasi pada satu areal, dengan jumlah vegetasi minimal 100 pohon
dengan jarak tanam rapat tidak beraturan;

Menyebar: hutan kota yang tidak mempunyai pola bentuk tertentu, dengan
luas minimal 2.500 m. Komunitas vegetasi tumbuh menyebar terpencarpencar dalam bentuk rumpun atau gerombol-gerombol kecil;

Luas area yang ditanami tanaman (ruang hijau) seluas 90% - 100% dari
luas hutan kota;

Berbentuk jalur: hutan kota pada lahan-lahan berbentuk jalur mengikuti


bentukan sungai, jalan, pantai, saluran dan lain sebagainya;

Rencana Pola Ruang | 4-33

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Lebar minimal hutan kota berbentuk jalur adalah 30 m.

Dilihat dari sisi fungsi, sebuah kota membutuhkan keserasian, rekreasi aktif dan
pasif, nuansa rekreatif, terjadinya keseimbangan mental (psikologis) dan fisik
manusia, habitat, keseimbangan eko-sistem. Maka, Kecamatan Seberang Ulu II
sampai akhir Tahun Perencanaan belum membutuhkan Hutan Kota, namun fungsi
nya masih bisa di tutui dengan jumlah tegalan yang terdapat di wilayah
Kecamatan seberang Ulu II.
g.

Sabuk Hijau
Sabuk hijau merupakan RTH yang berfungsi sebagai daerah penyangga dan untuk
membatasi perkembangan suatu penggunaan lahan (batas kota, pemisah
kawasan, dan lain-lain) atau membatasi aktivitas satu dengan aktivitas lainnya
agar tidak saling mengganggu, serta pengamanan dari faktor lingkungan
sekitarnya. Sabuk Hijau di wilayah kecamatan Seberang Ulu II direncanakan
sebagai sabuk Hijau pembatas terhadap Kawasan pertanian dan kegiatan
perkotaan.
Arahan pengembangan Sabuk hijau, yaitu:

RTH yang memanjang mengikuti batas-batas area atau penggunaan lahan


tertentu, dipenuhi pepohonan, sehingga berperan sebagai pembatas atau
pemisah;

Pertanian yang telah ada sebelumnya (eksisting) dan melalui peraturan


yang berketetapan hukum.

Fungsi lingkungan sabuk hijau:

Peredam kebisingan;

Mengurangi efek pemanasan yang diakibatkan oleh radiasi energi matahari;

Penapis cahaya silau;

Mengatasi penggenangan; daerah rendah dengan drainase yang kurang


baik sering tergenang air hujan yang dapat mengganggu aktivitas kota,
serta menjadi sarang nyamuk.

Penahan angin; untuk membangun sabuk hijau yang berfungsi sebagai


penahan angin perlu diperhitungkan beberapa faktor yang, meliputi panjang
jalur, lebar jalur;

Rencana Pola Ruang | 4-34

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Meningkatkan resapan air, sehingga akan meningkatkan jumlah air tanah


yang akan menahan perembesan air laut ke daratan;

Penyerap dan penepis bau.

TABEL 4-11
NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9

JENIS TANAMAN UNTUK SABUK HIJAU

JENIS DAN NAMA TANAMAN


Angsana
Pinus Benquet
Senon, Sengon Laut, Jeungjing
Meranti tembaga
Keluarga Mahoni
Cemara laut
Kemlandingan
Salam
Jati

NAMA LATIN
Pterocarpus indicus
Pinus insularis
Paraserianthes falcataria
Shorea leprosula
Swietenia spp.
Casuarina equisetifolia
Leucaena glauca
Eugeniu polyantha
Tectona grandis

Sumber: Hasil Rencana, 2014

3.

RTH Jalur Hijau Jalan


Untuk jalur hijau jalan, RTH
dapat

disediakan

dengan

penempatan tanaman antara


2030% dari ruang milik jalan
(rumija) sesuai dengan kelas
jalan.

Untuk

pemilihan
perlu

memperhatikan

(dua)

hal,

yaitu

fungsi

tanaman

jenis
dan

menentukan
tanaman,
persyaratan

penempatannya. Disarankan agar dipilih jenis tanaman khas daerah setempat, yang
disukai oleh burung-burung, serta tingkat evapotranspirasi rendah.
Jaringan jalan yang terdapat di Kecamatan seberang Ulu II saat ini, terutama jalan
Azhari relatif sempit dan sebagian diantaranya nyaris tidak memiliki sempadan
bangunan terhadap jalan. Sejalan dengan dengan perkembangan, kondisi ini tdak dapat
dibiarkan khususnya apa area pengembangan baru kota kecamatan.RTH sempadan
jalan menampung beberapa fungsi antara lain, jalur pejalan kaki, jalur utilitas, street
furniture, area resapan air

serta vegetasi pelindung dan pengaman pemakai jalan.

Rencana Pola Ruang | 4-35

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Berkenaan dengan hal tersebut maka penyediaan RTH sempadan jalan minimal 20 30
% dari lebar jalan, perlu di alokasikan.
Berdasarkan

kondisi

ekologis lingkungan yang


semakin

buruk

akibat

pencemaran udara dari


kendaraan,

maka

di

Kecamatan Seberang Ulu


II

pemilihan

untuk

RTH

vegetasi
sempadan

jalan ditekankan pada vegetasi yang memiliki kemampuan sebagai pereduksi polutan,
sekaligus pelindung dari terik matahari dan terpaan angin. Sedangkan pulau jalan
adalah RTH yang terbentuk karena geometris jalan, sehingga tidak memiliki bentuk dan
standar luasan yang baku. Pulau jalan di samping sebagai pembagi, pengarah dan
pengaman jalan, juga memiliki fungsi sebagai pengenal bagi pemakai jalan. Untuk itu
maka penataan RTH pulau jalan hanya diarahkan pada peningkatan keindahan, dengan
tetap memperhatikan keamaman pemakai jalan, khususnya penutupan visual yang
sering menyebabkan blind spot bagi pemakai jalan.
Atas dasar kondisi tersebut maka arahan penataan RTH sempadan jalan di Kecamatan
Seberang Ulu II adalah sebagai berikut:

Penyediaan RTH sempadan jalan di Kecamatan Seberang Ulu II harus di terapkan


pada saat pelebaran jalan atau pembangunan jalan baru;

Lebar sempadan jalan minimal 20 30 % dari lebar jalan;

Sesuai klas jalannya, maka jalur pejalan kaki, street furniture dapat dialokasikan
pada RTH ini;

Pemilihan vegetasi dari tanaman pereduksi polutan dengan jarak tanam antara 5
8 m di sesuaikan dengan pemilihan vegetasinya;

Penempatan jalur pejalan kaki, street furnitire dan fasilitas pendukung lainnya
tetap mempertimbangkan optimasi RTH ini sebagai area resapan air;

Penataan pulau jalan lebih ditekankan


menempatkan

tanaman

hias

serta

pada penciptaan estetika, dengan

taman-taman,

yang

sebagai

elemen

keindahan.

Rencana Pola Ruang | 4-36

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

4.

RTH Ruang Pejalan Kaki.


Ruang

Pejalan

Kaki

adalah

ruang

yang

disediakan bagi pejalan


kaki pada kiri kanan
jalan

atau

taman.
kaki

di

Ruang
yang

dengan

dalam
pejalan

dilengkapi

RTH

memenuhi

harus
hal-hal

sebagai berikut:

Kenyamanan, adalah cara mengukur kualitas fungsional yang ditawarkan oleh


system pedestrian;

Orientasi, berupa tanda visual (landmark, marka jalan) pada lansekap untuk
membantyu dalam menenmukan jalan pada konteks lingkungan yang lebih Besar;

Kemudian berpindah dari satu arah kea rah lainnya yang dipengaruhi oleh
kepadatan pedestrian, kehadiran penghambat fisik, kondisi permukaan jalan dan
kondisi iklim. Jalur pejalan kaki harus aksesibilitas untuk semua orang termasuk
penyandang cacat.
Pola tanam RTH jalur pejalan kaki di wilayah Kecamatan seberang Ulu II,
terutama di sekitar jalan utama, yaitu D.I Pandjiatan, A. Yani dan Azhari pada
penataannya harus mengacu pada Kepmen PU No. 468/KPTS/1998 tentang
Persyaratan Teknis Aksesibilitas pada Bangunan Umum dan Lingkungan dan
Pedoman penyediaan dan Pemanfaatan Parasarana dan sarana Ruang Pejalan
Kaki. Hal tersebut guna menciptakan suasana yang nyaman untuk di lewati.

5.

RTH Fungsi Tertentu


Dalam Peraturan Menteri No. 05/PRT/M/2008 tentang Pedoman Penyediaan dan
Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan, ditentukan RTH fungsi
tertentu termasuk jalur hijau antara lain RTH sempadan sempadan sungai dan RTH
sempadan danau/waduk/situ, RTH pengamanan sumber air baku/mata air.

Rencana Pola Ruang | 4-37

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

a.

RTH Sempadan Sungai


RTH sempadan sungai adalah jalur hijau yang terletak di bagian kiri dan kanan
sungai yang memiliki fungsi utama untuk melindungi sungai tersebut dari
berbagai gangguan yang dapat merusak kondisi sungai dan kelestariannya.
Sesuai peraturan yang ada, sungai di perkotaan terdiri dari sungai bertanggul dan
sungai

tidak

bertanggul,

seperti

yang

telah

dikemukakan

pada

Rencana

Sempadan Sungai sebelumnya, dengan alokasi sempadan sungai 11,16 ha atau 1


% dari luas wilayah Kecamatan Seberang Ulu II.
Pengembangan ruang terbuka hijau daerah aliran sungai Musi berupa:

Penghijauan seluruh lebar jalur pengaman sungai sebagai daerah hijau


pada tepi sungai yang tidak bertanggul;

Penanaman jenis pohon pelindung ditujukan sebagai penahan erosi baik


berupa tanaman produktif maupun non produktif;

Menjadi tempat tumbuh dari burung atau jasad renik lainnya, serta menjadi
penghubung hijau antara RTH satu dengan RTH lainnya;

Penataan tanaman disesuaikan dengan lahan yang mungkin disediakan


dengan jarak tanaman.

Pengembangan sempadan sungai musi saat ini sudah ada pemabngunan jalan
inspeksi dengan lebar 5 m dan sudah dibangun sepanjang 460 m, membentang
dari kelurahan 10 ulu, sampai dengan wilayah 13 Ulu. Sehingga pada penataanya,
sempadan sungai musi ini harus menggunakan media tanam yang bisa membuat
unsur artistik dan tetap lestari.
RTH sempadan sungai ini dapat berfungsi ganda, misalnya dapat dimanfaatkan
sebagai taman lingkungan atau tempat rekreasi. Sedangkan daerah konservasi
pada dasarnya tidak boleh diganggu mengingat fungsi dasarnya yang sangat
penting dalam menjaga keseimbangan lingkungan. Namun, tidak tertutup
kemungkinan untuk menerapkan fungsi ganda, selama fungsi tersebut tidak
mengganggu fungsi utama daerah konservasi.
Beberapa jenis tumbuhan yang dapat ditanam antara lain: Avicenia spp,
Sonneratia spp, Rhizophora spp, Bruguiera spp, Lumnitzera spp, Excoecaria spp,
Xylocarpus spp, Aegiceras sp, dan Nypa sp.

Rencana Pola Ruang | 4-38

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

b.

RTH Pemakaman/TPU.
Tempat Pemakaman umum yang terdapat di Kecamatan Seberang Ulu II terdapat
2 lokasi, yaitu:

TPU Naga Sewidak di Kelurahan 14 Ulu, Kecamatan Seberang Ulu II, seluas
4,09 hektar;

TPU Semeru di Kelurahan 16 Ulu, Kecamatan Seberang Ulu II seluas 1


Hektar;

Tempat

pemakaman

umum

tersebut

diharapkan

dapat

melayani

warga

kecamatan Seberang Ulu II dengan melayani bagian utara dan selatan wilayah
perencanaan yang terpisah oleh Jalan D.I Panjaitan.
Penyediaan ruang terbuka hijau pada areal pemakaman disamping memiliki fungsi
utama sebagai tempat penguburan jenasah juga memiliki fungsi ekologis yaitu
sebagai daerah resapan air, tempat pertumbuhan berbagai jenis vegetasi,
pencipta iklim mikro serta tempat hidup burung serta fungsi sosial masyarakat
disekitar seperti beristirahat dan sebagai sumber pendapatan.
Untuk penyediaan RTH pemakaman, maka ketentuan bentuk pemakaman adalah
sebagai berikut: ukuran makam 1 m x 2 m, jarak antar makam satu dengan
lainnya

minimal

0,5

m.

tiap

makam

tidak

diperkenankan

dilakukan

penembokan/perkerasan, pemakaman dibagi dalam beberapa blok, luas dan


jumlah masing-masing blok disesuaikan dengan kondisi pemakaman setempat,
batas antar blok pemakaman berupa pedestrian lebar 150-200 cm dengan
deretan pohon pelindung disalah satu sisinya, batas terluar pemakaman berupa
pagar tanaman atau kombinasi antara pagar buatan dengan pagar tanaman, atau
dengan pohon pelindung, ruang hijau pemakaman termasuk pemakaman tanpa
perkerasan minimal 70% dari total area pemakaman dengan tingkat liputan
vegetasi 80% dari luas ruang hijaunya. Sasaran yang harus dicapai dalam
pengembangan dan penataan ruang terbuka Pemakaman Umum antara lain :

Mengembangkan ruang terbuka dengan efisiensi pemanfaatan lahan;

Mengembangkan sistem sirkulasi di perkuburan;

Mengembangkan

jenis

vegetasi

yang

dapat

ditanam

sesuai

dengan

karakteristik fisik lokasi.

Rencana Pola Ruang | 4-39

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Penyediaan ruang terbuka hijau pada areal pemakaman disamping memiliki fungsi
utama sebagai tempat penguburan jenasah juga memiliki fungsi ekologis yaitu
sebagai daerah resapan air, tempa tpertumbuhan berbagai jenis vegetasi,
pencipta iklim mikro serta tempat hidup burung serta fungsi sosial masyarakat
disekitar seperti beristirahat dan sebagai sumber pendapatan.
Untuk penyediaan RTH pemakaman, maka ketentuan bentuk pemakaman adalah
sebagai berikut:

Ukuran makam 1 m x 2 m;

Jarak antar makam satu dengan lainnya minimal 0,5 m;

Kebutuhan satu makam sebesar 2.5 m2;

Tiap makam tidak diperkenankan dilakukan penembokan/perkerasan;

Pemakaman dibagi dalam beberapa blok, luas dan jumlah masing-masing


blok disesuaikan dengan kondisi pemakaman setempat;

Batas antar blok pemakaman berupa pedestrian lebar 150-200 cm dengan


deretan pohon pelindung disalah satu sisinya;

Batas terluar pemakaman berupa pagar tanaman atau kombinasi antara


pagar buatan dengan pagar tanaman, atau dengan pohon pelindung;

Ruang hijau pemakaman termasuk pemakaman tanpa perkerasan minimal


70% dari total area pemakaman dengan tingkat liputan vegetasi 80% dari
luas ruang hijaunya;

Pemilihan vegetasi di pemakaman disamping sebagai peneduh juga untuk


meningkatkan peran ekologis pemakaman termasuk habitat burung serta
keindahan.

c.

RTH Jalur Listrik Tegangan Tinggi


Ketentuan lebar sempadan jaringan tenaga listrik yang dapat digunakan sebagai
RTH adalah adalah 64 m yang ditetapkan dari titik tengah jaringan tenaga listrik.

Rencana Pola Ruang | 4-40

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

4.2.4

Zona Rawan Bencana

Kawasan rawan bencana adalah kawasan yang sering atau berpotensi besar mengalami
bencana. Kawasan ini meliputi kawasan rawan bencana letusan gunung, bencana gempa
bumi, rawan banjir dan tanah longsor. Kecamatan Seberang Ulu II tidak termasuk dalam
kawasan rawan bencana seperti yang dimaksud di atas melainkan hanya sebagai genangan
yang bersifat temporer. Kawasan rawan bencana genangan ini terutama tersebar di kawasan
sepanjang pinggiran sungai Musi dan anak-anak sungai. Wilayah rawan genangan tersebut
teridentifikasi di wilayah Kelurahan yang berbatasan langsung dengan Sungai Musi, yaitu
Kelurahan 11 Ulu, 12 Ulu, 13 Ulu, 14 Ulu dan Tangga Takat. Disamping itu, rawan bencana
lainnya adalah rawan bencana kebakaran. Rawan bencana kebakaran terutama tersebar pada
kawasan-kawasan permukimanyang padat. Wilayah permukiman padat yang terdapat di
wilayah kecamatan seberang Ulu II adalah wilayah Kelurahanan 11 Ulu, 12 Ulu, dan 13 Ulu.
Untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya bencana dengan tingkat kebencanaan yang
tinggi, maka penanganannya adala dengan menyediakan ruang evaluasi bencana, meliputi:
Ruang-ruang evakuasi dengan memanfaatkan lahan yang memiliki elevasi ketinggian topografi
lebih tinggi dari lokasi bencana.

TABEL 4-12

RENCANA PERUNTUKAN ZONA LINDUNG DI KECAMATAN SEBERANG ULU II


KOTA PALEMBANG
NO.
POLA RUANG
1
Sempadan Sungai
2
RTH
Luas Zona Lindung
Luas Kec. seberang Ulu II

LUAS (HA)
11.16
321.0
332.16
1,070.00

%
1.0
30.0
31.0
100.0

Sumber : Hasil Rencana, 2014

4.3

Zona Budidaya

Pengembangan pemanfaatan ruang di kawasan budidaya bertujuan untuk menjaga kualitas


daya

dukung

keserasian

lingkungan,

dengan

arahan

menciptakan
struktur

penyerapan

ruang

yang

lapangan

pekerjaan,

dikembangkan.

Kawasan

terciptanya
budidaya

menggambarkan kegiatan dominan yang berkembang di dalam kawasan tersebut. Dengan


demikian, masih dimungkinkan keberadaan kegiatan budidaya lainnya di dalam kawasan
tersebut.

Arahan

peruntukan

kawasan

budidaya

dimaksudkan

untuk

memudahkan

Rencana Pola Ruang | 4-41

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

pengelolaan

kegiatan

termasuk

dalam

penyediaan

prasarana

dan

sarana

penunjang,

penanganan dampak lingkungan, penerapan mekanisme insentif, dan sebagainya. Hal ini
didasarkan pada pertimbangan bahwa penyediaan prasarana dan sarana penunjang kegiatan
akan lebih efisien apabila kegiatan yang ditunjangnya memiliki besaran yang memungkinkan
tercapainya skala ekonomi dalam penyediaan prasarana dan sarana. Peruntukan kawasan
budidaya disesuaikan dengan kebijakan pembangunan yang ada.
Alokasi ruang untuk kawasan budidaya dilakukan berdasarkan kriteria kawasan sesuai dengan
pemanfaatannya.

Kriteria kawasan budidaya merupakan ukuran yang digunakan untuk

penentuan suatu kawasan yang ditetapkan untuk berbagai usaha dan/atau kegiatan yang
terdiri dari kriteria teknis sektoral dan kriteria ruang. Kriteria teknis sektoral adalah ukuran
untuk menentukan bahwa pemanfaatan ruang suatu kegiatan dalam kawasan untuk
memenuhi ketentuan-ketentuan teknis, daya dukung, kesesuaian lahan, dan bebas bencana
alam. Kriteria ruang adalah ukuran untuk menentukan bahwa pemanfaatan ruang untuk suatu
kegiatan budidaya dalam kawasan menghasilkan nilai sinergi terbesar terhadap kesejahteraan
masyarakat di sekitarnya dan tidak bertentangan dengan pelestarian lingkungan. Kriteria
ruang didasarkan pada azas-azas berikut:

Saling menunjang antar-kegiatan

Kelestarian lingkungan

Tanggap terhadap dinamika perkembangan

Kriteria bagi kawasan budidaya secara umum didasarkan pada faktor-faktor kesesuaian untuk
dikembangkan sebagai kegiatan budidaya tertentu. Secara rinci, klasifikasi dan kriteria
kawasan budidaya tersebut dapat dilihat pada tabel berikut.

TABEL 4-13
KAWASAN
Kawasan Hutan
Produksi Tetap

Kawasan Hutan
Produksi Terbatas

KLASIFIKASI DAN KRITERIA KAWASAN BUDIDAYA

KRITERIA
Kawasan hutan dengan faktor-faktor
kemiringan lereng, jenis tanah dan curah
hujan yang memiliki skor < 124 diluar hutan
suaka alam, hutan wisata dan hutan konversi
lainnya (SK Mentan No. 683/Um/8 dan
837/KPTS/Um/11/1980).
Kawasan hutan dengan faktor-faktor
kemiringan lereng, jenis tanah dan curah
hujan yang mempunyai skor 125 - 174, diluar
hutan suaka alam, hutan wisata, dan hutan

KETERANGAN
Arahan pengembangan hutan produksi
terbatas, hutan produksi tetap dan hutan
produksi konversi:
Kategori hutan
Hasil analisis fisik dengan
mempertimbangkan adanya wilayah
limitasi, sesuai dengan kriteria dalam
Keppres No. 32/1990 bagi kawasan
lindung

Rencana Pola Ruang | 4-42

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

KAWASAN

Kawasan Hutan
Produksi Konversi

KRITERIA
konversi lainnya (SK Mentan No.
683/KPTS/Um/11/1980).
Kawasan hutan dengan faktor-faktor
kemiringan lereng, jenis tanah dan curah
hujan yang mempunyai skor < 124, diluar
hutan suaka alam, hutan wisata, hutan
produksi tetap, hutan produksi terbatas, dan
hutan konversi lainnya (SK Mentan No.
683/Um/8 dan 837/KPTS/Um/11/1980).

Kawasan Pertanian
Lahan Basah

Kawasan Pertanian
Lahan Kering

Ketinggian < 1000 m dpl


Kemiringan lereng < 40%
Kedalaman efektif tanah > 30 cm
Terdapat sistem irigasi (teknis, setengah
teknis dan sederhana)
Ketinggian < 1000 m dpl
Kemiringan lereng < 40%
Kedalaman efektif tanah > 30 cm

Kawasan Tanaman
Tahunan/
Perkebunan

Ketinggian < 2000 m dpl


Kemiringan lereng < 40%
Kedalaman efektif tanah > 30 cm

Kawasan Peternakan

Kawasan Perikanan

Ketinggian > 1000 m dpl


Kemiringan lereng > 15%
Jenis tanah/iklim sesuai dengan padang
rumput
Kemiringan lereng < 8%
Persediaan air permukaan cukup
Kemiringan lereng < 15%
Ketersediaan air terjamin
Aksesibilitas yang baik
Tidak berada pada daerah rawan bencana
Berada dekat dengan pusat kegiatan

Kawasan Permukiman

Kawasan
Pertambangan
Kawasan Pariwisata

KETERANGAN
Dalam rangka memberikan arahan bagi
pengembangan kawasan budidaya, kawasan
ini mencakup hutan produksi tetap dan hutan
produksi terbatas yang telah ditetapkan
seperti diatas, setelah dikurangi areal yang
potensial untuk kegiatan budidaya yang
bersifat lebih intensif.
Arahan pengembangan hutan produksi
terbatas diarahkan pada hasil analisis fisik
dengan mempertimbangkan adanya wilayah
limitasi sesuai dengan kriteria dalam Keppres
No. 32/1990 bagi kawasan lindung
Arahan pengembangan kawasan pertanian
lahan basah didasarkan pada potensi dan
kesesuaian lahan dengan dukungan jaringan
irigasi.
Pemetaannya dalam skala 1 : 10.000 hanya
dilakukan dalam kawasan pertanian lahan
kering, yang didalamnya dapat pula terdiri
atas kawasan pertanian lahan basah.
Arahan pengembangan kawasan tanaman
tahunan dan perkebunan didasarkan pada
potensi pengembangan perkebunan, selain
kesesuaian lahan hasil analisis.
-

Kawasan ini mencakup kawasan permukiman


perkotaan dan perdesaan.
Untuk ibukota kabupaten dan ibukota
kecamatan, kawasannya disesuaikan dengan
batas wilayah pengembangan kota (bagi kota
yang telah memiliki rencana kota) atau
mempunyai kesesuaian lahan untuk
pengembangan kota (sesuai dengan kriteria
Permendagri No. 7/1986 dan Instruksi
Mendagri No. 34/1986 tentang penetapan
batas wilayah kota).
Untuk permukiman pedesaan, keberadaan
saat ini menjadi dasar untuk
mempertimbangkan perluasannya.

Mempunyai potensi bahan tambang

Memiliki keindahan dan panorama alam


Memiliki kebudayaan yang bernilai tinggi
Memiliki bangunan sejarah

Rencana Pola Ruang | 4-43

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Zona budidaya yang dimaksudkan berdasarkan Perman PU Nomor 20/2011 tentang Pedoman
Penyusunan RDTR dan Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota adalah sebagai berikut :
1.

Zona Perdagangan dan Jasa;

2.

Zona Perkantoran;

3.

Zona Permukiman;

4.

Zona Sarana Pelayanan Umum; dan

5.

Zona Peruntukan Lainnya.

4.3.1

Zona Perdagangan dan Jasa

Dalam lampiran dari Permen PU Nomor 20 tahun 2011 tentang Pedoman penyusunan RDTR
dan peraturan zonasi kabupaten/kota dijelaskan bahwa zona perdagangan dan

jasa

dikelompkkan menjadi 3 (tiga) kelompok, yaitu zona perdagangan dan jasa tunggal (K-1),
zona perdagangan dan kopel (K-2), zona perdagangan dan jasa deret (K-3). Arahan yang
direncanakan di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang untuk zona perdagangan dan
jasa adalah perdagangan dan jasa tunggal (K-1).
Kawasan perdagangan dan jasa merupakan kawasan yang diperuntukan bagi kegiatan
perdagangan dan jasa. Fungsi utama dari kawasan perdagangan dan jasa ini adalah untuk
memfasilitasi kegiatan transaksi perdagangan dan jasa antar penduduk. Kriteria teknis dan
kesesuaian lahan bagi pengembangan kawasan ini antara lain:
1.

Tidak terletak pada kawasan lindung atau kawasan rawan bencana.

2.

Lokasi strategis dan mudah dijangkau.

3.

Dilengkapi dengan fasilitas umum seperti parkir, kantor polisi, pemadam kebakaran,
tempat ibadah, air bersih, tempat sampah, dsb.

Kriteria perencanaan umum di kawasan perdagangan dan jasa ini antara lain:
1.

Peletakan bangunan dan penyediaan sarana dan prasarana harus disesuaikan dengan
kebutuhan konsumen.

2.

Jenis bangunan yang direkomendasikan diperbolehkan adalah:

Rencana Pola Ruang | 4-44

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

a.

Bangunan

usaha

perdagangan

eceran,

toko,

warung,

tempat

perkulakan,

pertokoan;
b.

Bangunan hotel, guest house dan penginapan lainnya;

c.

Bangunan parker;

d.

Bangunan tempat pertemuan, aula, tempat konferensi;

e.

Bangunan tempat hiburan, bioskop, area bermain.

Arahan pemanfaatan ruang untuk kegiatan perdagangan dan jasa diarahkan pada upaya
penegasan, reformulasi dan pengendalian arahan RTRW sebelumnya berkaitan dengan upaya
pemisahan

antara

kegiatan

perdagangan

dan

jasa

yang

memiliki

skala

pelayanan

interregional, regional dan kegiatan perdagangan yang memiliki jangkauan pelayanan internal
Kota Palembang dan pelayanan lokal. Rencana pengaturan pemanfaatan ruang pada lahan
perdagangan dan jasa di wilayah perencanaan, yaitu:
1.

Rencana pola pengembangan zona perdagangan dan jasa:


Pola perkembangan kegiatan perdagangan dan jasa yang ada di Kecamatan Seberang
Ulu II merupakan pola pengembangan yang linear dengan berorientasi pada jalan
utama pada kawasan perkotaan. Dengan demikian pola ruang zona perdagangan dan
jasa dikembangkan dengan pola linear, dimana penataan bangunan dikembangkan
dengan skala pelayanan regional dan kecamatan dalam bentuk deret sehingga
membentuk karakter ruang kota melalui pengembangan bangunan perdagangan dan
jasa dalam bentuk deret.
Pola ruang zona perdagangan dan jasa diarahkan pada lokasi dengan karakteristik
sebagai berikut:
a.

Lingkungan dengan tingkat kepadatan sedang sampai rendah;

b.

Skala pelayanan perdagangan dan jasa yang direncanakan adalah tingkat


regional, kota, dan lokal;

c.

Jalan akses minimum adalah jalan kolektor;

d.

Sebagai bagian dari fasilitas perumahan dan dapat berbatasan langsung dengan
perumahan penduduk.

Rencana Pola Ruang | 4-45

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

2.

Rencana kebutuhan pengembangan zona perdagangan dan jasa


Dengan penetapan Kecamatan Seberang Ulu II sebagai SPPK, maka untuk mendukung
penetapan tersebut rencana kebutuhan pengembangan zona perdagangan dan jasa
dilakukan dengan:
a.

Penataaan lingkungan Kawasan perdagangan dan jasa, dilakukan dengan:

Menyediakan lahan parkir dengan minimum 10 % dari luas kapling atau


kawasan;

Menyediakan ruang terbuka hijau minimum 10 % dari luas kawasan;

Menyediakan ruang terbuka non hijau; baik berfungsi untuk kepentingan


publik maupun kepentingan ekonomi (seperti perdagangan informal), jalur
pejalan kaki dengan lebar minimum 1,5 m;

Menyediakan kantor pengelola;

Menyediakan WC umum; dan

Menyediakan 1

(satu)

ruang

untuk

Tempat

Pembuangan Sampah

Sementara (TPS).
b.

Pengembangan dan Penataan kawasan perdagangan dan jasa pada koridor jalan
kolektor primer dengan penataan tata massa bangunan.

c.

Pengembangan dan penataan kawasan perdagangan dan jasa dilakukan dengan


pertimbangan sebagai berikut :

Terletak pada jalan kolektor untuk kegiatan perdagangan dan jasa skala
regional;

Terletak pada jalan lokal primer untuk kegiatan perdagangan dan jasa skala
kecamatan;

Terletak pada lokasi pengembangan permukiman dengan skala pelayanan


lokal.

Sesuai dengan Peraturan Menteri PU Nomor 17/PRT/M/2009 tanggal 23 Juli 2009,


kawasan perdagangan dan jasa dibedakan menjadi kawasan pasar tradisional, pusat
perbelanjaan dan pertokoan modern. Arahan pemanfaatan ruang untuk kegiatan
perdagangan dan jasa tersebut, yaitu:

Rencana Pola Ruang | 4-46

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

a.

Kawasan Pasar Tradisional


Di wilayah Kecamatan Seberang Ulu saat ini tidak terdapat pasar tradisional,
dikarenakan warga Kecamatan Seberang Ulu II sudah terlayani oleh pasar
tradisional yang terdapat di Kelurahan 9 10 Ulu, tentunta secara administrative,
pasar tersebut masuk kedalam wilayah administrative Kecamatan seberang Ulu I,
namun secara fisik bahwa pasar 9 10 ulu berbatasan langsung dengan wilayah
Kelurahan 11 Ulu Kecamatan seberang Ulu II.
Masyarakat Kecamatan Seberang Ulu II, yang tinggal disebelah selatan dan timur,
cenderung sudah terlayani oleh pasar tradisional yang yang berlokasi di
Kecamatan Plaju, yaitu pasar plaju yang secara administratif masuk kedalam
wilayah Kelurahan Plaju Ilir.
Dengan kondisi tersebut, maka arahan RTRW Kota Palembang 2012 2032,
belum membuat arahan perencanaan untuk pembangunan pasar tradisional di
wilayah Kecamatan seberang Ulu II, warga Kecamatan Seberang Ulu II sudah
terlayani oleh pasar tradisional yang terletak di 9-10 Ulu dan Pasar Tradisonal
Plaju.

b.

Kawasan Pusat Perbelanjaan/Grosir


Kawasan yang diperuntukan sebagai kawasan Pusat perbelanjaan atau gosir di
Kecamatan Seberang Ulu II, meliputi:

Pengembangan

pelayanan

terhadap

Pasar

9-10

Ulu,

dengan

mengembangkan pelayanan kawasan perdagangan di wilayah Kelurahan


11,12 dan 13 Ulu;

Pusat Perbelanjaan JM Plaju dan pertokoan di Jl. Ahmad Yani dan secara
administrative masuk kedalam wilayah Kelurahan 16 Ulu dan Tangga Takat.

c.

Kawasan Pertokoan
Kawasan pertokoan yang terdapat di wilayah Kecamatan seberang Ulu II adalah
di pusat pelayanan Kota di koridor jl. Ahmad Yani dan Jl. Azhari, dan
kecenderungan perkembangan pertokoan bergerak di sekitar wilayah Tangga
Takat dan 16 Ulu yang memungkinkan pelayanan untuk wilayah seberang Ulu II
dan wilayah Kecamatan Plaju, sehubungan dengan lokasi pertokoan tersebut yang
berada pada Jalan Kolektor primer yang menghubungkan PPK Plaju.

Rencana Pola Ruang | 4-47

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

4.3.2

Zona Perkantoran

Dalam lampiran dari Permen PU Nomor 20 tahun 2011 tentang Pedoman penyusunan RDTR
dan peraturan zonasi kabupaten/kota dijelaskan bahwa zona perkantoran dikelompokan
menjadi 2 (dua) kelompok, yaitu pemerintah (KT-1) dan swata (KT-2). Arahan yang
direncanakan di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang untuk zona perkatoran adalah
pemerintah (KT-1) berupa perkantoran pemerintah, serta perkantoran swasta (KT-2).
Zona perkantoran dan pemerintahan merupakan salah satu kawasan pelayanan umum yang
melayani masyarakat. Kawasan ini meliputi: kawasan pusat kecamatan, desa dan pelayanan
umum perkantoran seperti perbankan, PLN dan Koperasi dll.
Alokasi rencana pemanfaatan ruang untuk kegiatan pemerintahan dan perkantoran swasta,
dibedakan berdasarkan hirarki perkantoran pemerintahan serta jangkauan pelayanan kegiatan
perkantoran yang dimaksud. Lokasi perkantoran tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut:
1.

Perkantoran Pemerintahan, saat ini sudah berkembang di sepanjang Jalan D.I


Pandjaitan dan di sekitar Lorong Gumay.

Saat ini di lorong gumay sudah terdapat

Kantor Kecamatan dan Polres serta beberapa kantor UPT. Sedangkan untuk kantor
kelurahan tersebar di lokasi Pusat pelayanan Skala Lingkungan, dan saat ini sudah
berlokasi rata-rata di koridor Jalan Azhari.
2.

Kawasan perkantoran swasta diarahkan di koridor jalan-jalan utama bercampur (mix)


dengan kawasan perdagangan dan jasa. Hal ini dikarenakan memang pada dasarnya
perusahaan

swasta pada umumnya bergerak

dibidang

jasa atau perdagangan.

Perkembangan perkantoran swasta tersebut saat ini lebih banyak berkembang di sekitar
koridor jalan D.I Pandjaitan.

4.3.3

Zona Permukiman

Dalam lampiran dari Permen PU Nomor 20 tahun 2011 tentang Pedoman penyusunan RDTR
dan peraturan zonasi kabupaten/kota dijelaskan bahwa zona perumahan dikelompkkan
menjadi 5 (lima) kelompok, yaitu perumahan kepadatan sangat tinggi, perumahan kepadatan
tinggi, perumahan kepadatan sedang, perumahan kedapatan rendah dan perumahan
kepadatan sangat rendah.

Rencana Pola Ruang | 4-48

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Berdasarkan karakteristik dari Kecamatan Seberang Ulu II dan kebijakan pengembangan dari
Kecamatan Seberang Ulu II di masa yang datang yang merupakan kawasan permukiman
perkotaan, maka arahan rencana zona perumahan di Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang adalah permukiman kepadatan rendah (R-2), perumahan kepadatan sedang (R-3),
dan perumahan kepadatan tinggi (R-4).

TABEL 4-14

KEBUTUHAN JUMLAH RUMAH DAN LUAS LAHAN DI KECAMATAN SEBERANG


ULU II KOTA PALEMBANG

NO

KELURAHAN

11 Ulu

12 Ulu

13 Ulu

14 Ulu

16 Ulu

Tangga Takat

Sentosa

KAVLING
360 (16.65%)
180 (33.33%)
90 (49.95%)
Sub Total
360 (16.65%)
180 (33.33%)
90 (49.95%)
Sub Total
360 (16.65%)
180 (33.33%)
90 (49.95%)
Sub Total
360 (16.65%)
180 (33.33%)
90 (49.95%)
Sub Total
360 (16.65%)
180 (33.33%)
90 (49.95%)
Sub Total
360 (16.65%)
180 (33.33%)
90 (49.95%)
Sub Total
360 (16.65%)
180 (33.33%)
90 (49.95%)
Sub Total

Jumlah

PERKIRAAN KEBUTUHAN TAHUN 2033


JUMLAH
RUMAH
LUAS
KK
(UNIT)
(M2)
2681
447
160872
894
160872
1341
120654
2681
442398
10235
2047
341
122820
682
122820
1024
92115
2047
337755
24257
4851
809
291084
1617
291084
2426
218313
4851
800481
22419
4484
747
269028
1495
269028
2242
201771
4484
739827
41513
8303
1384
498156
2768
498156
4151
373617
8303 1369929
29460
5892
982
353520
1964
353520
2946
265140
5892
972180
24875
4975
829
298500
1658
298500
2488
223875
4975
820875
166165
33233
33233 5483445

JUMLA
PENDUDUK
13406

LUAS
(HA)
16.09
16.09
12.07
44.24
12.28
12.28
9.21
33.78
29.11
29.11
21.83
80.05
26.90
26.90
20.18
73.98
49.82
49.82
37.36
136.99
35.35
35.35
26.51
97.22
29.85
29.85
22.39
82.09
548

Sumber : Hasil Rencana, 2014

Rencana Pola Ruang | 4-49

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Karakteristik lokasi dan kesesuaian lahan untuk perumahan dan permukiman harus memenuhi
syarat antara lain:
1.

Topografi datar sampai bergelombang (kelerengan lahan 0-25%);

2.

Tersedia sumber air yang cukup;

3.

Tidak berada pada kawasan lindung dan kawasan rawan bencana;

4.

Tidak berada di kawasan pertanian dengan irigasi teknis.

Penyebaran lokasi perumahan di Kecamatan Seberang Ulu II mempunyai pola penyebaran


tertentu. Pola penyebaran perumahan yang dominan adalah menyebar secara

linier

berorientasi pada jaringan jalan kolektor, terutama di wilayah koridor Jalan Azhari dan juga di
sepanjang

jalan-jalan

lokal,

terutama

di

wilayah

Kelurahan

16

Ulu

dan

Sentosa.

Kecenderungan perkembangan perumahan pada masa mendatang masih akan berada di


sepanjang jalur jalan karena dianggap memberikan kelancaran perhubungan dan pergerakan
optimal, oleh karena itu untuk membuka daerah perumahan baru atau meningkatkan
perumahan yang sudah ada maka perlu ditingkatkan pula jaringan jalan yang ada dan
membuka jaringan jalan baru untuk membuka daerah terbelakang. Selain perkembangan
secara linier zona perumahan juga cenderung berkembang di pusat-pusat kegiatan/pusat
pelayanan yang berkembang di wilayah perencanaan, dengan gejala perkembangan positif
terjadi penetrasi terhadap penggunaan lahan tegalan dan lahan yang tidak produktif. Dengan
permasalahan tersebut, maka pola pengembangan permukiman Kec. Seberang Ulu II
dilakukan dengan pola kluster yang mengelompok pada pusat-pusat pelayanan. Berdasarkan
arah tersebut maka kebutuhan rumah mencapai 33.233 unit dengan luas keseluruhan sebesar
6.646.600 m2 (664,66 Ha) Dalam pengembangannya, lahan yang tidak produktif dapat
dikembangkan sebagai kawasan perumahan. Pengembangan permukiman baru mempunyai
potensi yang besar di Kecamatan Seberang Ulu II, dilihat dari:
1.

Kebijakan

RTRW

Kota

Palembang

2012

2032,

mengarahkan

pengembangan

perumahan di wilayah Kelurahan 16 Ulu dan Sentosa;


2.

Berkembangnya sarana dan prasarana perkotaan di wilayah Kecamatan Seberang Ulu,


diantaranya adalah : kawasan Perdagangan dan Jasa, Pendidikan, fasilitas Kesehatan
dan perkantoran;

3.

Rencana pengembangan Jembatan Musi IV yang berlokasi di Kelurahan 14 Ulu akan


meningkatkan aksesibilitas menuju dan keluar wilayah Kecamatan Seberang Ulu II.

Rencana Pola Ruang | 4-50

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Pengembangan perumahan pada Kecamatan Seberang Ulu II yang menjadi salah satu wilayah
pengembangan perumahan di Kota palembang perlu dilakukan dengan beberapa arahan
seperti:
1.

Pengembangan perumahan pada kawasan yang telah berkembang perlu memperhatikan


mekanisme IMB yang ketat untuk menciptakan keteraturan lingkungan;

2.

Pengembangan perumahan terutama perumahan terencana oleh pengembang diarahkan


pada kawasan sedang berkembang dan kawasan pengembangan baru. Untuk menata
perkembangan
mengarahkan

secara

baik

pengembangan

maka

Pemerintah

dengan

membuat

Daerah

Kota

Palembang

struktur

pengembangan

perlu

dengan

menyediakan akses jalan lokal;


3.

Pengembangan perumahan oleh pengembang terutama pada perumahan berskala kecil


perlu memperhatikan keterkaitan jaringan jalan dan drainase;

4.

Pengembang perumahan besar, di syaratkan untuk membuat kolam retensi setempat,


dan diharapkan dapat menampung air limpasan di sekitar perumahan.

Berkenaan dengan arahan RTRW Kota Palembang Tahun 2012 2032, yang menyangkut
wilayah Kecamatan seberang Ulu II mengenai arahan pengembangan perumahan, diantaranya
adalah:
1.

Kawasan perumahan berkepadatan tinggi direncanakan untuk menampung penduduk


dengan tingkat kepadatan tinggi, yaitu lebih dari 200 jiwa/Ha (SNI 03-1733-2004).
Kawasan perumahan berkepadatan tinggi ini diarahkan di Kel. 11 Ulu, 12 Ulu, dan 13
Ulu;

2.

Kawasan perumahan berkepadatan sedang direncanakan untuk menampung penduduk


dengan tingkat kepadatan sedang (antara 150 s/d 200 jiwa/Ha). Kawasan perumahan
berkepadatan sedang ini diarahkan di Kel. 14 Ulu;

3.

Kawasan perumahan berkepadatan rendah direncanakan untuk menampung penduduk


dengan tingkat kepadatan rendah (dibawah 150 jiwa/Ha). Kawasan perumahan
berkepadatan sedang ini diarahkan di Kel. 16 Ulu, Tangga Takat, Sentosa;

Rencana Pola Ruang | 4-51

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Sebagai kota yang banyak dilalui oleh sungai, keberadaan rumah di atas sungai (rumah rakit)
merupakan potensi wisata yang perlu dilestarikan. Penetapan Palembang Sebagai Kota Tepian
Sungai tentunya dapat mengakomodasi keberadaan potensi spesifik ini. Permukiman yang
belum tertata dengan baik umumnya adalah permukiman yang dibangun secara individual
pada

lahan-lahan

yang

tidak/atau

belum

dipersiapkan

sebagaimana

mestinya

untuk

permukiman, dengan jaringan jalan yang terbatas, sistem drainase yang tidak memadai,
perletakan bangunan yang kurang teratur. Permukiman tipe ini dapat dikelompokan sebagai
permukiman yang belum mantap, yang masih memerlukan upaya-upaya penataan berupa
peningkatan

atau

perbaikan

kualitas

lingkungannya.

Pengembangan

Perumahan

dan

Permukiman di Kecamatan Seberang Ulu II dilakukan dengan:


1.

Menyusun dan inventarisasi perkembangan permukiman Kec. Seberang Ulu II;

2.

Pengaturan Permukiman Bantaran Sungai Seberang Ulu II;

3.

Penataan Prasarana dan Sarana Lingkungan Permukiman;

4.

Pembangunan perumahan untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) di Kawasan


sepanjang pinggiran Sungai Musi

4.3.4

Zona Sarana Pelayanan Umum

Dalam lampiran dari Permen PU Nomor 20 tahun 2011 tentang Pedoman penyusunan RDTR
dan peraturan zonasi kabupaten/kota dijelaskan bahwa zona sarana pelayanan umum
dikelompokkan menjadi 6 (enam) kelompok, yaitu fasilitas pendidikan (SPU-1), transportasi
(SPU-2), kesehatan (SPU-3), olahraga (SPU-4), sosial budaya (SPU-5) dan peribadatan (SPU6).
Berdasakan karaktersitik dan penggunaan lahan di Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang, arahan rencana zona sarana pelayanan umum di Kecamatan Seberang Ulu II
Kota Palembang meliputi: Sarana Pendidikan (SPU-1), Sarana Olahraga (SPU-4), dan Sarana
Peribadatan (SPU-6).
Zona sarana pelayanan umum yang dimaksud adalah sarana pelayanan umum transportasi,
pelayanan umum pendidikan, sarana pelayanan umum kesehatan, sarana pelayanan umum
olahraga, sarana pelayanan umum sosial budaya, sarana pelayanan umum peribadatan. Pada
umumnya sarana pelayanan umum di Kecamatan Seberang Ulu II sudah terlayani ke semua
wilayah, namun untuk tingkat pelayanan regional sarana tersebut di berada di Kelurahan 14

Rencana Pola Ruang | 4-52

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Ulu. Berikut adalah sarana pelayanan umum yang harus dikembangkan di wilayah Kecamatan
seberang Ulu II adalah sebagai berikut:
1.

Pelayanan Umum Transportasi


Pelayanan Umum Transportasi di Kecamatan Seberang Ulu II saat ini belum tersedia,
namun

terdapat

terminal

bayangan

tempat

mangkalnya

angkutan

kota

yang

menghubungkan ahmad Yani ke Pasar 9-10 Ulu. Pada perkembangannya, konsidi


tersebut perlu diantisipasi lebih dini agar dikemudian hari hal tersebut tidak menjadi
masalah. Dalam hal ini pemerintah kota harus melakukan penataan di kawasan
tersebut, agar tidak semrawut, dan langkah tersebut bias disinergiskan dengan rencana
RTH dikarenakan di kawasan tersebut terdapat pulau jalan.
2.

Pelayanan Umum Pendidikan


Fasilitas pendidikan saat ini masih belum terkonsentrasi pada satu kawasan melainkan
masih tersebar di tiap-tiap desa yang ada di Kecamatan Seberang Ulu II.

Fasilitas

pendidikan yang ada saat ini meliputi SD, SMP, SMU. Dari segi kualitas fasilitas
pendidikan tersebut masih banyak yang perlu ditingkatkan kondisi bangunannya.
Namun seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk pada masa mendatang fasilitas
pendidikan perlu ditingkatkan dan dikembangkan baik kuantitas maupun kualitasnya.
Peningkatan sarana pendidikan (Tk SMU) di wilayah Kecamatan Seberang Ulu II perlu
adanya penambahan sampai dengan akhir Tahun perencanaan yaitu tahun 2034. Untuk
penambahan TK adalah sebesar 119 unit (terbanyak di wilayah Kel. 16 Ulu),
penambahan SD sebesar 78 unit (terbanyak di wilayah Kel. 16 Ulu), penambahan SLTP
sebesar 30 unit (terbanyak di wilayah Kel. 16 ulu) dan penambahan SMU sebesar 20
unit (terbanyak di Kel. 16 Ulu). Hal tersebut mengharuskan 16 Ulu untuk mendapatkan
perhatian khusus mengenai kelengkapan sarana pendidikan, dikarenakan dipengaruhi
oleh luas wilayah tertinggi dan jumlah penduduk terbanyak di Kecamatan seberang Ulu
II. Perkembangan sarana Pendidikan tinggi di Kecamatan seberang Ulu II saat ini cukup
bagus, hal itu terlihat dengan tercatat nya 4 kampus yang berlokasi di Kecamatan
seberang Ulu II.

Pendidikan Tinggi dialokasikan pada pusat kegiatan wilayah 14 Ulu

yang berkembang linier di sepanjang Jalan D.I Pandjaitan.


3.

Pelayanan Umum Kesehatan


Sarana kesehatan dikembangkan dengan pertimbangan utama tingkat pelayanan yang
maksimal dengan kedekatan daerah perumahan serta mengikuti tingkat kepadatan
penduduknya walaupun sebagian dari Sarana kesehatan telah mencukupi namun jika

Rencana Pola Ruang | 4-53

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

dilihat dari segi kualitas ataupun sistem dan jangkauan pelayanannya perlu ditingkatkan
mengingat dari Sarana tersebut berpengaruh terhadap kesehatan dan jiwa penduduk,
dengan penambahan jumlah Sarana kesehatan tersebut untuk jangkauan atau lingkup
pelayanan yang lebih kecil (lingkungan).
Pelayanan sarana kesehatan di kecamatan seberang Ulu II saat ini sudah bagus, hal
tersebut terlihat dengan adanya R.S muhamadiyah yang sudah melayani lingkup
regional.Namun hal tersebut perlu didukung oleh sarana kesehatan yang lokasi dan
lingkup pelayanan nya bisa melayani lingkungan. Dalam analisa pelayanan kesehatan,
yang dihudungkan dengan jumlah penduduk pada tahun proyeksi maka dapat
dijabarkan rencana kebutuhan sarana kesehatan untuk POSYANDU sebanyak 86 unit,
balai pengobatan sebanyak 6 unit, BKIA idealnya terdapat 6 unit dan Pustu sebanyak 3
unit.
4.

Pelayanan Umum Olahraga


Zona Pelayanan Olahraga merupakan alokasi ruang untuk penyediaan fasilitas olahraga
kepada masyarakat. Zona Pelayanan olahraga untuk skala lingkungan direncanakan
tersebar

di

wilayah

Kecamatan

Seberang

Ulu

II,

disesuaikan

dengan

hirarki

kebutuhannya, dari skala kota hingga skala lingkungan. Kondisi saat ini Kecamatan
seberang Ulu untuk masalah pelayanan lapangan olah raga sudah terpenuhi, ini terlihat
dengan adanya stadion Patrajaya.
5.

Pelayanan Umum Peribadatan


Zona Pelayanan Peribadatan merupakan alokasi ruang untuk penyediaan fasilitas
peribadatan kepada masyarakat, meliputi Mesjid, Langgar, Mushola, Gereja dan fasilitas
ibadah

lainnya.

Zona

Pelayanan

Peribadatan

direncanakan

tersebar

di

wilayah

Kecamatan Seberang Ulu II, disesuaikan dengan hirarki kebutuhannya, dari skala kota
hingga skala lingkungan. Pembangunan Masjid Lingkungan/Langgar sesuai dengan skala
pelayanan tingkat lingkungan/RT-RW yang bertujuan untuk meningkatkan pelayanan
Sarana peribadatan di langan umat beragama di wilayah Kecamatan Seberang Ulu II.

Rencana Pola Ruang | 4-54

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

4.3.5

Zona Peruntukan Lain

Dalam lampiran dari Permen PU Nomor 20 tahun 2011 tentang Pedoman penyusunan RDTR
dan

peraturan

zonasi

kabupaten/kota

dijelaskan

bahwa

zona

peruntukan

lainnya

dikelompkkan menjadi 3 (tiga) kelompok, yaitu pertanian (PL-1), pertambangan (PL-2) dan
pariwisata (PL-3). Yang direncanakan di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang adalah
zona pertanian (PL-1).
1.

Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH)


Fungsi utama RTNH Kota Palembang adalah fungsi Sosial Budaya, yaitu sebagai:
a.

Wadah aktifitas Sosial Budaya masyarakat dalam wilayah kota/ kawasan


perkotaan terbagi dan terencana dengan baik;

b.

Pengungkapan ekspresi budaya/kultur lokal;

c.

Merupakan media komunikasi warga kota;

d.

Tempat olahraga dan rekreasi;

e.

Wadah dan objek pendidikan, penelitian, dan pelatihan dalam mempelajari alam.

Fungsi tambahan RTNH Kota Palembang adalah dalam fungsinya secara:


a.

Ekologis :

RTNH mampu menciptakan suatu sistem sirkulasi udara dan air dalam skala
lingkungan, kawasan dan kota secara alami berlangsung lancar (sebagai
suatu ruang terbuka) Kota Palembang.

RTNH berkontribusi dalam penyerapan air hujan (dengan bantuan utilisasi


dan jenis bahan penutup tanah), sehingga mampu ikut membantu
mengatasi permasalahan banjir dan kekeringan.

b.

Ekonomis

RTNH memiliki nilai jual dari lahan yang tersedia, misalnya sarana parkir,
sarana olahraga, sarana bermain, dan lain sebagainya.

RTNH

secara

fungsional

dapat

dimanfaatkan

untuk

mengakomodasi

kegiatan sektor informal sebagai bentuk pemberdayaan usaha kecil.

Rencana Pola Ruang | 4-55

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

c.

Arsitektural

RTNH meningkatkan kenyamanan, memperindah lingkungan kota baik dari


skala mikro: halaman rumah, lingkungan permukimam, maupun makro:
lansekap kota secara keseluruhan.

RTNH dapat menstimulasi kreativitas dan produktivitas warga kota.

RTNH menjadi salah satu pembentuk faktor keindahan arsitektural.

RTNH mampu menciptakan suasana serasi dan seimbang antara area


terbangun dan tidak terbangun.

d.

Darurat

RTNH seperti diamanahkan oleh arahan mitigasi bencana alam harus


memiliki fungsi juga sebagai jalur evakuasi penyelamatan pada saat
bencana alam.

RTNH secara fungsional dapat disediakan sebagai lokasi penyelamatan


berupa ruang terbuka perkerasan yang merupakan tempat berkumpulnya
massa (assembly point) pada saat bencana.

Manfaat RTNH Kota Palembang secara Langsung merupakan manfaat yang dalam
jangka pendek atau secara langsung dapat dirasakan, seperti:
a.

Berlangsungnya

aktivitas

masyarakat,

seperti

misalnya

kegiatan

olahraga,

kegiatan rekreasi, kegiatan parkir, dan lain-lain.


b.

Keindahan dan kenyamanan, seperti misalnya penyediaan plasa, monumen,


landmark, dan lain sebagainya.

c.

Keuntungan ekonomis, seperti misalnya retribusi parkir, sewa lapangan n


olahraga, dan lain sebagainya.

Manfaat RTNH Kota Palembang secara tidak langsung merupakan manfaat yang baru
dapat dirasakan dalam jangka waktu yang panjang, seperti:
a.

Mereduksi permasalahan dan konflik sosial,

b.

Meningkatkan produktivitas masyarakat,

Rencana Pola Ruang | 4-56

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

c.

Pelestarian lingkungan,

d.

Meningkatkan nilai ekonomis lahan disekitarnya, dan lain-lain.

Tipologi RTNH merupakan penjelasan mengenai tipe-tipe RTNH yang dapat dirumuskan
dari berbagai pendekatan pemahaman RTNH. Tipe-tipe RTNH yang dirumuskan berikut
ini dapat mewakili berbagai RTNH perkerasan (paved) yang ada. RTNH berdasarkan
struktur dan pola ruang Kota Palembang dapat dijelaskan sebagai berikut:
a.

Secara Hirarkis
Secara hirarkis merupakan pengelompokan RTNH Kota palembang berdasarkan
perannya pada suatu tingkatan administratif. Hal ini terkait dengan suatu struktur
ruang yang terkait dengan struktur pelayanan suatu wilayah berdasarkan
pendekatan administratif. RTNH secara hirarkis dapat dikelompokkan sebagai
berikut:

b.

RTNH skala Kota;

RTNH skala Kecamatan;

RTNH skala Kelurahan;

RTNH skala Lingkungan RW;

RTNH skala Lingkungan RT.

Secara Fungsional
Secara fungsional merupakan pengelompokan RTNH Kota palembang berdasarkan
perannya sebagai penunjang dari suatu fungsi bangunan tertentu. Hal ini terkait
dengan suatu pola ruang yang terkait dengan penggunaan ruang yang secara
detail digambarkan dalam fungsi bangunan. RTNH secara fungsional dapat
dikelompokkan sebagai berikut:

RTNH pada Lingkungan Bangunan Hunian;

RTNH pada Lingkungan Bangunan Komersial;

RTNH pada Lingkungan Bangunan Sosial Budaya;

RTNH pada Lingkungan Bangunan Pendidikan;

RTNH pada Lingkungan Bangunan Olahraga;

Rencana Pola Ruang | 4-57

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

c.

RTNH pada Lingkungan Bangunan Kesehatan;

RTNH pada Lingkungan Bangunan Transportasi;

RTNH pada Lingkungan Bangunan Industri;

RTNH pada Lingkungan Bangunan Instalasi.

Secara Linier
Secara linier merupakan pengelompokan RTNH Kota palembang berdasarkan
perannya sebagai penunjang dari jaringan aksesibilitas suatu wilayah. RTNH yang
diatur di sini bukan merupakan jalan atau jalur pejalan kaki, tetapi berbagai
bentuk RTNH yang disediakan sebagai penunjang aksesibilitas pada jaringan jalan
skala tertentu. RTNH secara linier dapat dikelompokkan sebagai berikut:

RTNH pada Jalan Bebas Hambatan;

RTNH pada Jalan Arteri;

RTNH pada Jalan Kolektor;

RTNH pada Jalan Lokal;

RTNH pada Jalan Lingkungan.

Berdasarkan kepemilikannya, RTNH Kota palembang dapat dibagi menjadi dua, yaitu:
a.

RTNH Publik yaitu RTNH yang dimiliki dan dikelola oleh Pemerintah/PEMDA Kota
palembang;

b.

RTNH Privat yaitu RTNH yang dimiliki dan dikelola oleh Swasta/Masyarakat.

Rencana RTNH di Kecamatan seberang Ulu II berupa :


a.

Plasa
Salah satu bentuk pengelolaan RTNH adalah melalui pembangunan Plasa, dimana
Plasa merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai suatu pelataran
tempat berkumpulnya massa (assembly point) dengan berbagai jenis kegiatan
seperti sosialisasi, duduk-duduk, aktivitas massa, dan lain-lain, seperti Plaza di
Kota Palembang antara lain Plaza Benteng Kuto Besak, Plaza Kambang Iwak,
Plaza di tempat-tempat wisata lainnya.

Rencana Pola Ruang | 4-58

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

b.

Parkir
Parkir merupakan suatu bentuk RTNH sebagai suatu pelataran dengan fungsi
utama

meletakkan

kendaraan

bermotor

seperti

mobil

atau

motor,

serta

kendaraan lainnya seperti sepeda. Lahan parkir dikenal sebagai salah satu bentuk
RTNH yang memiliki fungsi ekonomis. Hal ini dikarenakan manfaatnya yang
secara langsung dapat memberikan keuntungan ekonomis atau fungsinya dalam
menunjang berbagai kegiatan ekonomis yang berlangsung. Kedudukan lahan
parkir menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari suatu sistem pergerakan suatu
kawasan. Lahan parkir yang sudah ada akan tetap dipertahankan dan akan
disediakan lahan parkir di tempat-tempat yang membutuhkan antara lain di
pusat-pusat pebelanjaan.
c.

Lapangan Olah Raga


Lapangan olah raga merupakan RTNH yang memiliki fungsi sebagai ruang
terbuka, tempat olah raga dan rekreasi. Beberapa lapangan olah raga dan stadion
akan tetap dipertahankan antara lain: Stadion Patrajaya, dan lain-lain.

d.

Tempat Bermain dan Rekreasi


Tempat bermain dan rekreasi merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau
sebagai suatu pelataran dengan berbagai kelengkapan tertentu untuk mewadahi
kegiatan utama bermain atau rekreasi masyarakat.

e.

Pembatas (Buffer)
Pembatas (buffer) merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai
suatu jalur dengan fungsi utama sebagai pembatas yang menegaskan peralihan
antara suatu fungsi dengan fungsi lainnya.

f.

Koridor
Koridor merupakan suatu bentuk ruang terbuka non hijau sebagai jalur dengan
fungsi utama sebagai sarana aksesibilitas pejalan kaki yang bukan merupakan
trotoar (jalur pejalan kaki yang berada di sisi jalan). Yaitu ruang terbuka non
hijau yang terbentuk di antara dua bangunan atau gedung, dimana dimanfaatkan
sebagai ruang sirkulasi atau aktivitas tertentu.

Rencana Pola Ruang | 4-59

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

2.

Ruang Untuk Sektor Informal


Istilah sektor informal berawal dari penelitian Keith Hart, seorang peneliti Inggris di
Ghana pada tahun 1971. Dari hasil penelitian tersebut maka istilah informal dipakai oleh
para ekonom baik di negara maju maupun negara yang sedang berkembang. Definisi
sektor informal yaitu sebagai sektor yang meliputi segala kegiatan komersial yang tidak
diatur dan kegiatan non komersial yang sama-sama tidak memiliki sektor struktur
organisasi

dan

operasional

(Daldjoeni,

1987:172).

Sebutan

sektor

informal

menunjukkan kepada aktiviats ekonomi yang berskala kecil, padat karya, tidak
mementingkan kualifikasi formal, lekat dengan rasa kekeluargaan, fleksibilitas diri
tinggi, tidak stabil dan tidak teratur, upah rendah dan bebas proteksi.
Pengertian Pedagang Kaki Lima mempunyai arti bagian dari sektor sosial ekonomi
kerakyatan yang menampung tenaga kerja cenderung secara terbuka dan mendukung
penciptaan

kota

yang

berwajah

kerakyatan,

juga

sebagai

wahana

kehidupan

masyarakat kecil. Keberadaan Pedagang Kaki Lima sangat penting dan khas dalam
sektor informal yang menyebabkan istilah sektor informal sering diidentikkan dengan
jenis pekerjaan yang dilakukan oleh Pedagang Kaki Lima.
Salah satu aspek yang turut membantu terciptanya wajah-jalan yang menarik di
lingkungan kota adalah adanya kegiatan pendukung (support activities), yaitu semua
fungsi informal yang membantu memperkuat kualitas ruang kota bagi kepentingan
umum. Termasuk di dalamnya para penjual makanan, penjaja dan kegiatan kaki-lima
lainnya yang terorganisir dengan baik. Sektor informal perlu disadari sebagai suatu
kenyataan yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari pembangunan kota di
Indonesia. Kegiatan pendukung memiliki potensi dalam melayani berbagai lapisan
masyarakat yang melaksanakan kegiatan sehari-hari mereka di pusat komersial kota.
Dengan memadukan aspek ini dalam konsep perancangan kota, kawasan komersial
akan memiliki citra sebagai lingkungan kota yang khas, hidup dan menarik, serta
terorganisir secara visual. Sasaran utama dari penataan kaki-lima dan sektor informal
adalah untuk mengupayakan integrasi dan interaksi sosial, serta penciptaan kualitas
lingkungan yang baik dan sehat. Pertimbangan-pertimbangan perancangan yang terkait
di dalamnya antara.lain, konseptualisasi kelompok (organisasi sosial), penyebaran
lokasi, sanitasi dan kinerja visual.
Pengertian arahan lokasi yaitu menentukan atau memilih tempat atau letak yang
dianggap sesuai bagi peruntukkannya (PKL). Adapun kata penataan memuat tindakan
campur tangan manusia lewat pengawasan dan penempatan sesuatu. Dalam proses

Rencana Pola Ruang | 4-60

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

pemilihan lokasi Pedagang Kaki Lima (PKL) akan berpengaruh terhadap beberapa
kondisi. Kondisi yang akan terjadi antara lain adalah terhadap limitasi atau batasan
terhadap kondisi fisik alamiah seperti kelayakan suatu lokasi untuk dijadikan pusat
perdagangan PKL. Beberapa prinsip yang harus diperhatikan dalam pemilihan lokasi
antara lain adalah :
a.

Lokasinya

Strategis,

agar

dapat

memudahkan

calon

konsumen

dalam

menjangkau lokasi PKL. Jarak yang dekat kepada calon konsumen dalam hal ini
adalah berhubungan dengan bagaimana para PKL menyediakan kebutuhan
konsumen.
b.

Secara Fungsional, kegiatan PKL tidak mengganggu fungsi ruang kota yang ada.

c.

Secara

Visual,

kegiatan

PKL

berkesan

harmonis

dan

estetis

dan

ramah

lingkungan.
d.

Secara Hukum, kegiatan PKL dapat terjamin kelangsungan usahanya.

e.

Secara Hierarki Pembangunan, lokasi PKL harus berhubungan dan tidak terpisah
sehingga dapat memberikan pelayanan kepada calon konsumen secara efektif dan
efisien.

f.

Sewa Lahan, lokasi PKL harus murah secara ekonomis dengan harga minimal
(kepemilikan lahan harus diperhatikan), sehingga dalam penyewaan tempat PKL
tidak merasa keberatan dengan harga sewa yang ditetapkan oleh pemerintah.

Dalam memilih suatu kriteria lokasi PKL banyak hal yang harus dipertimbangkan, karena
dalam memilih lokasi PKL tersebut menyangkut kepentingan banyak pihak diantaranya
para PKL, masyarakat dan pemerintah itu sendiri. Pedagang Kaki Lima sebagai objek
tentunya lebih berperan dalam memilih lokasi pemindahannya, di mana lokasi yang
baru harus lebih meningkatkan segi pendapatan mereka dibandingkan dengan tempat
sebelumnya. Masyarakat yang membutuhkan Pedagang Kaki Lima mengupayakan agar
lokasi baru PKL lebih mudah dijangkau. Pemerintah mengharapkan lokasi yang baru
dapat memberikan angin sejuk bagi Kota Palembang itu sendiri dengan terlihat agar
lebih teratur dalam berdagang, sehingga dapat memberikan suasana yang lebih
nyaman, bersih dan rapi. Dengan kondisi seperti itu maka diperlukannya suatu kriteria
yang baik untuk memilih lokasi yang potensial bagi para Pedagang Kaki Lima.

Rencana Pola Ruang | 4-61

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Menurut Firdaus (1994:39) kriteria lokasi yang diperuntukkan bagi Pedagang Kaki Lima
(PKL) sebagai berikut:
a.

Kebutuhan Ruang
Luas lokasi pemindahan harus dapat menampung para Pedagang Kaki Lima yang
tersebar di wilayah tersebut (kebutuhan ruang). Adanya berbagai tingkatan
instruksional

serta

beberapa

kegiatan

yang

berlainan

fungsi,

pada

pelaksanaannya menuntut tempat yang diwujudkan dalam komponen ruang.


b.

Lokasi Strategis
Lokasi biasanya terletak di pusat kota yang merupakan pusat keramaian. Lokasi
tersebut haruslah dekat dengan kegiatan sektor formal seperti pertokoan, pasar
dan terminal. Jangkauan pasar suatu aktivitas perdagangan adalah jarak yang
dekat

untuk

menempuhnya

agar

mendapatkan

perdagangan

yang

bersangkutan;lebih jauh dari jarak ini, akan mencari tempat lain yang lebih dekat
untuk memenuhi kebutuhan yang sama.
c.

Daya Dukung Lahan


Daya dukung lahan dimaksudkan untuk melihat kemampuan fisik dan lingkungan
perkotaan dalam mendukung pengembangan yang akan terjadi maupun yang ada
pada saat ini.

Menurut Djojodipuro (1992:30) kriteria lokasi yang diperuntukkan bagi Pedagang Kaki
Lima (PKL) sebagai berikut :
a.

Akses Angkutan Kota


Memiliki akses angkutan kota yang tinggi dengan kata lain adanya trayek
angkutan

kota

yang

melewati

lokasi

PKL

tersebut

dapat

menjadi

aspek

pendukung, sehingga dapat memudahkan masyarakat/calon konsumen dalam


menjangkau lokasi PKL. Maka masalah angkutan merupakan salah satu unsur
terpenting dalam teori lokasi;bahkan dapat dikatakan bahwa persoalan pokok
dalam teori lokasi adalah bagaimana meminimumkan biaya angkutan ini.
b.

Kecenderungan Beraglomerasi
Karena adanya keuntungan dari terkumpulnya berbagai PKL mengakibatkan
timbulnya penghematan ekstern yang dalam hal ini merupakan penghematan

Rencana Pola Ruang | 4-62

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

aglomerasi. Penghematan yang pertama yaitu diperoleh dari PKL yang sejenis
atau PKL yang mempunyai hubungan satu sama lain, kedua adalah penghematan
yang diperoleh dari PKL individual yang berlokasi strategis di daerah perkotaan.
Akan tetapi penghematan ekstern yang diperoleh dengan adanya PKl akan
membawakan biaya sosial dalam hal ini timbulnya pencemaran lingkungan
(sampah)

yang

harus

ditanggung

oleh

masyarakat

luas

khususnya

dan

pemerintah kota pada umumnya.


c.

Kebijaksanaan Pemerintah,
Pemerintah dalam memilih lokasi Pedagang Kaki Lima harus didukung oleh
kebijaksanaan pengaturan lingkungan, dalam hal ini konsep perencanaan kota
yang didasarkan atas pembagian daerah yang disebut zoning. Kebijaksanaan ini
dapat merupakan dorongan atau hambatan dan bahkan larangan untuk PKL yang
berlokasi ditempat tertentu (peruntukkan lokasi).

Keberadaan sektor informal sangat membantu dalam penyerapan tenaga kerja dan
mendorong pertumbuhan ekonomi, oleh karena itu sektor informal akan terus dibina
dan penempatannya perlu diatur. Adapun beberapa lokasi yang direkomendasikan
sebagai pusat-pusat kegiatan usaha sektor informal antara lain:
a.

Pasar 9 10 Ulu;

b.

Terminal bayangan, di pertigaan jalan Ahmad yani dan azhari;

c.

Pertokoan di Kel. Tangga Takat.

Didalam menempatkan usaha sektor informal ini perlu dilakukan kebijakan dan strategi
khusus antara lain:
a.

Prinsip dasar bahwa tidak semua ruang terbuka publik diperbolehkan untuk
kegiatan sektor informal. Pemerintah kota harus tegas menyatakan bahwa ruang
terbuka di satu lokasi diperbolehkan atau dilarang untuk kegiatan sektor informal;

b.

Penyediaan ruang untuk sektor informal bisa diatas lahan milik publik ataupun
dilahan milik pribadi;

c.

Kegiatan sektor informal di lahan publik harus dibatasi arealnya, jenis usahanya
dan waktu operasional usahanya;

Rencana Pola Ruang | 4-63

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

d.

Jenis bangunan harus diperjelas pengaturannya antara bangunan permanen


dengan non permanen;

e.

Kegiatan sektor informal pada suatu kawasan tidak boleh menghilangkan fungsi
utama suatu kawasan, misalnya di taman rekreasi, maka kegiatan sektor informal
tidak boleh menutupi fungsi taman sebagai tempat rekreasi;

f.

Penempatan

usaha

sektor

informal

di

satu

kawasan

harus

mendapatkan

persetujuan dari seluruh stakholders setempat.

TABEL 4-15

RENCANA PERUNTUKAN ZONA BUDIDAYA DI KECAMATAN SEBERANG ULU II


KOTA PALEMBANG
NO.
1
2
3
4
Luas
Luas

POLA RUANG
Perumahan
Perdagangan dan Jasa
Perkantoran & Pemerintahan
Pelayanan Umum
Zona Budidaya
Kec. seberang Ulu II

LUAS (HA)
664.66
14.05
28.23
30.9
737.84
1070

%
62.1
1.3
2.6
2.9
69.0
100.0

Sumber: Hasil Rencana, 2014

Rencana Pola Ruang | 4-64

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 4-7

PETA RENCANA POLA RUANG KECAMATAN SEBERANG ULU II KOTA


PALEMBANG

Rencana Pola Ruang | 4-65

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 4-8

PETA RENCANA POLA RUANG BWP I KECAMATAN SEBERANG ULU II KOTA


PALEMBANG

Rencana Pola Ruang | 4-66

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 4-9

PETA RENCANA POLA RUANG BWP II KECAMATAN SEBERANG ULU II KOTA


PALEMBANG

Rencana Pola Ruang | 4-67

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 4-10 PETA RENCANA POLA RUANG BWP III KECAMATAN SEBERANG ULU II KOTA
PALEMBANG

Rencana Pola Ruang | 4-68

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 4-11 PETA RENCANA POLA RUANG BWP IV KECAMATAN SEBERANG ULU II KOTA
PALEMBANG

Rencana Pola Ruang | 4-69

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

BAB - 5 RENCANA JARINGAN PRASARANA

BAB RENCANA JARINGAN


PRASARANA

Dalam jenjang perencanaan tata ruang sebagaimana dijelasan dalam UU No. 26 Tahun 2007
tentang Penataan Ruang, Rencana Detail Tata Ruang Kota merupakan rencana rinci Kota yang
bertujuan untuk:
a.

Rencana operasional arahan pembangunan kawasan (operasional action plan);

b.

Rencana pengembangan dan peruntukan kawasan (area development plan);

c.

Panduan untuk rencana aksi dan panduan rancang bangun ( urban design guidelines).

Rencana, aturan,0020ketentuan dan mekanisme penyusunan RDTR Kota harus merujuk pada
pranata rencana lebih tinggi, baik pada lingkup kawasan maupun daerah. RDTR merupakan
pedoman berkekuatan hukum yang merupakan arahan pembangunan daerah untuk :
1.

Perijinan pemanfaatan ruang;

2.

Perijinan letak bangunan dan bukan bangunan;

3.

Kapasitas dan intensitas bangunan dan bukan bangunan;

4.

Penyusunan zonasi;

5.

Pelaksanaan program pembangunan.

Menetapkan dan mengoperasionalisasikan RDTR Kota, perlu mempertimbangkan beberapa


aspek kebutuhan pembangunan daerah, baik untuk kepentingan ekonomi, sosial, budaya,
politik dan lingkungan. Oleh karena itu RDTR merupakan perwujudan Kegiatan yang
membentuk suatu kawasan fungsional kedalam ruang, yang terukur baik memenuhi aspek

Rencana Jaringan Prasarana | 5-1

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

ekonomi, sosial, budaya, keamanan, kenyamanan, keserasian dan keterpaduan, serta


berkesinambangan. Dengan memperhatikan keterkaitan antar kegiatan, yaitu tercipta
lingkungan yang harmonis antara kegiatan utama, kegiatan penunjang serta pelengkapnya
dalam suatu kawasan fungsional.

5.1

Rencana Struktur Ruang Kecamatan Seberang


Ulu II Kota Palembang

Berdasarkan Permen PU Nomor 20 tahun 2011 tentang pedoman penyusunan RDTR


Kabupaten/Kota, rencana struktur ruang tidak dibahas secara spesifik, karena untuk struktur
ruang pada kedalaman RDTR kabupaten/kota sejalan dengan yang ditetapkan dalam RTRW
Kota. Untuk Kota Palembang, ketentuan ini dimodifikasi dengan mempertimbangkan beberapa
hal sebagai berikut :

Terjadi ketimpangan (disparitas) pengembangan wilayah antara wilayah bagian hulu


dan wilayah bagian hilir Sungai Musi, dimana wilayah bagian hulu perkembangannya
relatif lebih lambat apabila dibandingkan dengan wilayah bagian hilir Sungai Musi;

Untuk mengantisipasi terjadinya disparitas tersebut, harus ada yang dapat dijadikan
sebagai pusat pengembangan kegiatan utama di Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang dan ada juga yang dapat dijadikan sebagai pusat pengembangan kegiatan
sekunder. Pusat kegiatan ini akan mendorong tumbuh kembangnya wilayah tersebut,
sehingga dapat membuka lapangan pekerjaan yang baru dan dapat meningkatkan
pendapatan masyarakat;

Kondisi aksesibiltas dari dan menuju Kecamatan Seberang Ulu II relatif kurang
dibandingkan dengan wilayah hilir. Hal ini yang mengakibatkan perkembangan wilayah
relatif lebih lambat dibandingkan dengan wilayah hilir.

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang


perlu ditentukan pusat pelayanan kegiatan agar laju pertumbuhan pengembangan wilayah
meningkat di masa yang akan datang.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-2

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 5-1

PETA RENCANA STRUKTUR RUANG KECAMATAN SEBERANG ULU II

Rencana Jaringan Prasarana | 5-3

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

5.1.1

Zona Penentuan Bagian Wilayah Perkotaan (BWP)

Dalam Permen PU Nomor 20 tahun 2011 dijelaskan bahwa RDTR Kabupaten/Kota harus
membagi wilayah perencanaan menjadi beberapa bagian wilayah perkotaan (BWP), Sub BWP
dan blok perencanaan yang terdiri atas satu atau lebih kecamatan dan atau desa. Hal ini
bertujuan

untuk

mendistribusikan

kegiatan

pembangunan

sesuai

dengan

fungsi

dan

karakteristik kawasan. BWP di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang dibagi


berdasarkan pertimbangan homogenitas karakteristik kawasan dan batas administratif.
Berdasarkan pertimbangan tersebut, Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang dibagi
kedalam 2 BWP, yaitu :

BWP A

terdiri dari Kelurahan 11 Ulu, Kelurahan 12 Ulu, Kelurahan 13 Ulu, dan

Kelurahan 14 Ulu; Kelurahan Tangga Takat;

BWP B terdiri dari Kelurahan 16 Ulu; dan Kelurahan Sentosa.

Untuk memudahkan dalam mengawasi kegiatan pembangunan, ditentukan Sub BWP. Untuk
memudahkan dalam melakukan pengawasan dan pengendalian kawasan, Sub BWP dibatasi
berdasrkan batas administratif, yaitu batas Kelurahan dan batas alam mapun batas fisik dan
kesamaan fungsi kawasan. Adapun Sub BWP di Kecamatan Seberang Ulu II dibagi kedalam 4
(empat) Sub BWP, yaitu :

Sub BWP I

terdiri dari Kelurahan 11 Ulu, Kelurahan 12 Ulu, Kelurahan 13 Ulu, dan

Kelurahan 14 Ulu;

Sub BWP II terdiri dari Kelurahan Tangga Takat;

Sub BWP III terdiri dari Keluran 16 Ulu; dan

Sub BWP IV terdiri dari Kelurahan Sentosa.

Blok perencanaan dalam penyusunan RDTR Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang
merupakan deliniasi kawasan menjadi beberapa kawasan yang bertujuan untuk memudahkan
dalam mentukan fungsi dari kawasan tersebut. Dasar pertimbangan dalam penetapan unit
blok perencanaan adalah pembagian lahan dalam kawasan menjadi BWP, Sub BWP dan Blok.
Selain dikenal istilah BWP dan Sub BWP, berdasarkan atas berbagai masukan kemudian
disusun dalam RDTR Kecamatan Seberang Ulu II ini juga penentuan blok administrasi yang

Rencana Jaringan Prasarana | 5-4

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

mengacu pada luas kelurahan yang terdapat di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang.
Hal ini dilakukan untuk mempermudah pengkodean blok ruang serta mempermudah pada
proses pemanfaatan serta pengendalian ruang di Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang. Oleh karena itu berdasarkan pada kriteria tersebut, maka Kecamatan Seberang
Ulu II Kota Palembang dibagi dalam 2 BWP dan 4 Sub BWP dan 12 blok perencanaan,
sebagaimana dapat dilihat pada Tabel dan Gambar berikut ini:

TABEL 5-1
NO
1

SUB BWP
Sub BWP I

RENCANA PEMBAGIAN BWP, SUB BWP DAN BLOK PERENCANAAN


KELURAHAN
KEL. 11 ULU

KEL. 12 ULU

KEL. 13 ULU

KEL. 14 ULU

BLOK
I.001

I.002

I.003

I.004

LUAS (HA)
38.67

31.84

37.93

120.81

Sub BWP II

KEL. TANGGA TAKAT

II.001

II.002

79.66

86.29

POLA RUANG
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn
kepadatan tinggi
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn
kepadatan tinggi
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn
kepadatan tinggi
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Rawa budidaya
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn
kepadatan sedang
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH & TPU
Perkantoran &
Pemerintahan
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn
kepadatan sedang
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn
kepadatan rendah
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH

Rencana Jaringan Prasarana | 5-5

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

NO

SUB BWP

KELURAHAN

BLOK

LUAS (HA)

Sub BWP III

KEL. 16 ULU

III.001

100.65

III.002

III.003

Sub BWP IV

KEL. SENTOSA

IV.001

IV.002

210.20

64.86

104.91

55.32

IV.003

28.72

Luas

POLA RUANG
Perkantoran &
Pemerintahan
Pengembangan
Perumahan
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Perkantoran &
Pemerintahan
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn
kepadatan tinggi
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn
kepadatan tinggi
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn
kepadatan tinggi
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH
Rawa budidaya
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn
kepadatan sedang
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH & TPU
Perkantoran &
Pemerintahan
Sempadan Sungai Musi
Permukiman dgn
kepadatan sedang
Perdagangan dan jasa
Sarana Pelayanan Umum
RTH

959.88

Sumber : Hasil Analisis, 2014

Rencana Jaringan Prasarana | 5-6

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 5-2

PETA

RENCANA

PEMBAGIAN

BWP, SUB

BWP, DAN

BLOK

KECAMATAN

SEBERANG ULU II

Rencana Jaringan Prasarana | 5-7

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

5.1.2

Rencana Distribusi Penduduk

Rencana distribusi penduduk Kecamatan Seberang Ulu II dimaksudkan agar distribusi


penduduk terhadap penggunaan lahan yang tersedia di Kecamatan Seberang Ulu II dapat
berlangsung secara merata. Sehingga perbandingan antara lahan yang tersedia dengan
perkembangan penduduk berada dalam proporsi yang seimbang. Hal ini dilakukan dengan
melihat kondisi eksisting, terjadinya pemusatan penduduk yang terdapat di pusat kota
kecamatan. Untuk mengarahkan pendistribusian jumlah penduduk tersebut diperlukan
orientasi terhadap daerah di luar pusat konsentrasi penduduk. Arahan distribusi penduduk ini
didasarkan pada faktor-faktor sebagai berikut:
1.

Daya dukung lahan untuk pengembangan kawasan di Kecamatan Seberang Ulu II;

2.

Prediksi distribusi penduduk dan daya tampung penduduk tiap-tiap BWP/Sub BWP dan
blok;

3.

Fungsi yang telah atau akan diberikan kepada setiap BWP;

4.

Ketersediaan prasarana dan sarana transportasi, kondisi fisik lahan dan lingkungan;

5.

Blok perencanaan yang telah ditetapkan.

Distribusi penduduk yang diarahkan dalam RDTR Kecamatan Seberang Ulu II yang telah
disusun sebelumnya, dapat disimpulkan sebagai berikut:

Distribusi didasarkan pada hasil prediksi untuk setiap kelurahan, sedangkan untuk
Kecamatan Seberang Ulu II perlu didistribusikan penduduk pada setiap kelurahan,
sehingga perlu disempurnakan Tahun prediksi untuk masing-masing kelurahan yang
berbeda-beda, sehingga perlu dilakukan penyamaan tahun prediksi

Tidak mempertimbangkan daya dukung kawasan yang didasarkan pada luasan kawasan
pengembangan dan kawasan kendala, sehingga perlu dilakukan penyempunaan.

Berdasarkan permasalahan dari hasil pertimbangan yang sudah dilakukan sebelumnya, maka
dalam mendistribusikan penduduk Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang pada tahun
rencana didasarkan pada pertimbangan sebagai berikut:

Penentuan kepadatan penduduk didasarkan pada luas kawasan pengembangan pada


masing-masing kelurahan;

Rencana Jaringan Prasarana | 5-8

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Prediksi dilakukan sampai tahun 2033, sesuai dengan masa waktu perencanaan RTRW
Kota Palembang;

Prediksi yang dilakukan dengan melihat kecenderungan pertumbuhan penduduk pada 5


tahun terakhir (2008-2013), dengan asumsi bahwa pertumbuhan penduduk cenderung
mengikuti perkembangan wilayah sehingga dipengaruhi oleh faktor migrasi keluar dan
migrasi

masuk

yang

berubah

sehingga

proyeksi

pertumbuhan

penduduk

mempergunakan metode bunga berganda.

Berdasarkan hasil proyeksi menggunakan model Bunga Berganda

jumlah penduduk

Kecamatan Seberang Ulu II pada tahun 2018, tahun 2023, tahun 2028, dan tahun 2033
masing-masing berjumlah 101.791 jiwa, 109.172 jiwa, 134.687 jiwa, dan 166.165 jiwa.

TABEL 5-2

PROYEKSI PENDUDUK KECAMATAN SEBERANG ULU II TAHUN 2018 2033


(JIWA)
NO
1
2
3
4
5
6
7

KELURAHAN
11 Ulu
12 Ulu
13 Ulu
14 Ulu
16 Ulu
Tangga Takat
Sentosa
Jumlah

2018
8212
6270
14860
13734
25430
18047
15238
101791

TAHUN PROYEKSI
2023
2028
8808
10866
6725
8296
15937
19662
14729
18172
27274
33649
19355
23880
16343
20163
109173
134687

2033
13406
10235
24257
22419
41513
29460
24875
166165

Sumber : Hasil Analisis, 2014

TABEL 5-3

KEPADATAN PENDUDUK DI KECAMATAN SEBERANG ULU II TAHUN 2018


2033 (JIWA)
NO
1
2
3
4
5
6
7

KELURAHAN
11 Ulu
12 Ulu
13 Ulu
14 Ulu
16 Ulu
Tangga Takat
Sentosa
Jumlah

LUAS
(HA)
25
17
100
109
228
394
197
1070

KEPADATAN PENDUDUK
2018
2023
2028
2033
328
352
435
536
369
396
488
602
149
159
197
243
126
135
167
206
112
120
148
182
46
49
61
75
77
83
102
126
1207
1294
1597
1970

Rencana Jaringan Prasarana | 5-9

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Dalam mengklasifikasikan kepadatan penduduk di tahun yang akan datang, maka pembagian
kelas kepadatan mengikuti aturan dari SNI 03-1733-2004 tentang Perencanaan Lingkungan
Perumahan di Perkotaan, yaitu:

Kepadatan Tinggi

: 200 400 jiwa/ha;

Kepadatan Sedang

: 100 200 jiwa/ha;

Kepadatan Rendah

: 50 100 jiwa/ha;

Kepadatan Sangat Rendah

: 0 50 jiwa/ha.

Sedangkan klasifikasi kota berdasrakan jumlah penduduk yaitu (Bappenas):


1.

Kota Kecil

= penduduknya antara 20.000-50.000 jiwa;

2.

Kota sedang

= penduduknya antara 50.000-100.000 jiwa;

3.

Kota besar

= penduduknya antara 100.000-1.000.000 jiwa;

4.

Metropolitan

= penduduknya antara 1.000.000-5.000.000 jiwa;

5.

Megapolitan

= penduduknya lebih dari 5.000.000 jiwa.

Dengan klasifikasi tersebut maka untuk Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang dimasa
yang akan datang dapat digolongkan sebagai kota besar dengan kepadatan penduduk tinggi.

5.1.3

Rencana Pusat-Pusat Pelayanan Kegiatan

Distribusi struktur pusat pelayanan kegiatan diwujudkan dalam penetapan pusat-pusat


pelayanan dan jangkauan pelayanannya. Pembagian jangkauan pelayanan dari setiap pusat ini
dimaksudkan untuk memanfaatkan ruang wilayah/BWP secara optimal dalam menyediakan
pelayanan kegiatan sesuai dengan fungsinya masing-masing. Rencana sistem pusat pelayanan
dan kegiatan dalam struktur ruang Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang, yang
bertujuan untuk:
1.

Menyediakan fasilitas pelayanan selain untuk kepentingan domestik juga untuk


mendukung skala pelayanan sub regional.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-10

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

2.

Mendistribusikan fasilitas pelayanan ke

seluruh wilayah sesuai dengan struktur

pelayanannya.
3.

Efisiensi penyediaan fasilitas pelayanan dalam BPW/Sub BWP.

4.

Mempermudah perencanaan sistem jaringan jalan dalam pengembangan Kecamatan


Seberang Ulu II Kota Palembang.

Struktur ruang pusat kegiatan pelayanan bertujuan untuk membentuk pola kawasan yang
terstruktur dalam peran dan fungsi bagian-bagian kawasan yang memperlihatkan konsentrasi
dan skala kegiatan binaan manusia dan alami. Muatan struktur ruang pusat pelayanan
kegiatan kawasan disusun menurut simpul dan sentra kegiatan fungsional dari fungsi
kawasan, dan dirinci menurut blok-blok perencanaan. Faktor pembentuk utama struktur
kawasan perencanaan dapat berupa: struktur zona perencanaan, struktur pelayanan kegiatan
dan sistem jaringan pergerakan, sistem utilitas dan batas administrasi. Struktur ruang
kawasan perencanaan merupakan jenjang fungsi dan peran kawasan yang melekat pada
kawasan atau yang akan dicapai dalam pengembangan kawasan tersebut. Kriteria yang
digunakan dalam analisis struktur ruang pada Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang
adalah sebagai berikut:

Daya dukung dan daya tampung ruang pada setiap BWP;

Skala ruang yang berorientasi pada keseimbangan lingkungan alami dan binaan dan
kepentingan orang banyak;

Keseimbangan Kecamatan Seberang Ulu II dengan kawasan sekitar;

Pelestarian lingkungan, dengan tetap menjaga fungsi kawasan konservasi.

TABEL 5-4

STRUKTUR RUANG PUSAT PELAYANAN KEGIATAN KECAMATAN SEBERANG


ULU II KOTA PALEMBANG

HIRARKI
PELAYANAN
Pusat

Kelurahan 14 Ulu

Sub Pusat I

Kelurahan Tangga Takat

Sub Pusat II

Semua Desa yang terdapat di


masing-masing Sub BWP

PUSAT KEGIATAN

FUNGSI
Sebagai pusat pelayanan skala kecamatan, pusat
perdagangan dan jasa skala kecamatan,
permukiman, pelayanan umum.
Perdagangan & jasa skala lokal ,permukiman,
perdagangan dan jasa skala lokal
Perdagangan & jasa skala lingkungan, permukiman.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-11

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 5-3

PETA RENCANA STRUKTUR RUANG KECAMATAN SEBERANG ULU II KOTA


PALEMBANG

Rencana Jaringan Prasarana | 5-12

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

1.

Pusat Kota
Skala pelayanannya meliputi seluruh Kecamatan Seberang Ulu II dan wilayah Kota
Palembang. Pusat kota ini diarahkan untuk melayani seluruh wilayah Kecamatan
Seberang Ulu II maupun wilayah belakangnya. Pusat kota utama ini direncanakan
mengarah

ke

satu

bentuk

pusat

pelayanan

berbentuk

kawasan

perkantoran,

perdagangan dan jasa, permukiman, pendidikan dll.


Arahan peruntukan lahan pada kawasan pusat kota ini sebagai :
a.

Kegiatan perdagangan dan jasa: terutama melayani perdagangan eceran, barangbarang kebutuhan sekunder, bengkel mobil, pusat onderdil kendaraan, dan
lainnya;

b.

Kegiatan pemerintahan, meliputi kantor SKPD, kecamatan yang berada di Kota


Palembang;

c.

Kegiatan fasilitas umum: masjid Kecamatan, taman Kota, taman parkir, kantor
pelayanan umum, RS pembantu tipe C, puskesmas, apotik, laboratorium,
lapangan bola;

2.

d.

Kegiatan pendidikan: PT/AkademSLTA, SLTP, dan, kursus;

e.

Perumahan: perumahan pegawai negeri sipil dan ruko, serta rukan.

Sub Pusat I dan II


Sub pusat kota ini berada di Kelurahan Tangga Takat, memiliki skala pelayanan sub
wilayah untuk Kecamatan Seberang Ulu II. Arahan peruntukan lahan pada kawasan
pusat kota ini sebagai:
a.

Kegiatan perdagangan dan jasa: terutama melayani perdagangan eceran, seperti


toko, warung dan lainnya;

b.

Kegiatan pemerintahan, meliputi kantor Kelurahan ;

c.

Kegiatan fasilitas umum: masjid, taman lingkungan, balai pengobatan, klinik,


puskesmas pembantu, jalur hijau;

d.

Kegiatan pendidikan: sekolah dasar, taman kanak-kanak;

e.

Perumahan: tunggal dan deret.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-13

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

5.2

Rencana Jaringan Prasarana Kecamatan


Seberang Ulu II Kota Palembang

Sistem jaringan prasarana wilayah merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari RDTR
Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang, karena sistem jaringan prasarana ini adalah
merupakan bagian pembentuk suatu wilayah di Kecamatan Seberang Ulu II. Sistem jaringan
prasarana yang akan dibahas dalam RDTR Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang
adalah jaringan prasarana yang diatur dalam Permen PU Nomor 20 tahun 2011 tentang
pedoman penyusunan RDTR dan Zoning Regulation kabupaten/kota. Jaringan prasarana yang
diatur dalam Permen PU Nomor 20 tahun 2011 sebagaimana yang dimaksud adalah sebagai
berikut:
1.

Sistem Jaringan Pergerakan yang mencakup transportasi darat;

2.

Sistem Jaringan Utilitas, mencakup air bersih, air limbah, drainase, listrik, telepon dan
persampahan.

Infrastruktur jalan merupakan modal utama dalam melakukan transportasi darat untuk
melakukan interaksi sosial masyarakat, dalam arti merupakan modal yang essensial untuk
pemenuhan kebutuhan sosial dan kegiatan ekonomi. Di samping itu, jalan berperan vital
mendukung daya saing ekonomi dengan menghubungkan sumber-sumber produksi, pasar dan
para konsumen. Secara sosial, jalan merupakan bagian ruang publik yang digunakan untuk
melakukan

sosialisasi

antar

kelompok

masyarakat

guna

mengartikulasikan

diri

dan

membangun ikatan sosial-budaya.


Di sisi lain, dalam konteks penataan ruang, jaringan jalan merupakan elemen pembentuk
struktur ruang yang paling penting.

Untuk itu, fungsi jaringan jalan yang ada harus tetap

dipertahankan sesuai dengan yang telah direncanakan.

Jalan-jalan nasional (arteri primer)

yang merupakan pembentuk struktur ruang nasional, harus dibebaskan dari hambatanhambatan samping akibat pemanfaatan lahan yang tidak sesuai seperti pasar tradisional,
sekolah, dan lain-lain. Demikian pula untuk jaringan jalan Provinsi dan kabupaten/kota.
Pemanfaatan ruang yang ada di sepanjang jalan-jalan tersebut harus secara konsisten
mengikuti rencana tata ruang wilayah yang ada. Dengan demikian interaksi antara jaringan
jalan, sebagai struktur ruang, dan tata guna lahan, sebagai pola pemanfaatan ruang yang
ada, dapat lebih terpadu dan harmonis.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-14

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Rencana jaringan prasarana di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang dimaksudkan


untuk menciptakan suatu keterpaduan struktur ruang di dalam wilayah perencanaan, sehingga
memungkinkan

untuk

menciptakan

hubungan

antara

Kecamatan

yang

satu

dengan

Kecamatan yang lainnya, hal ini diharapkan dapat menciptakan pemerataan pembangunan
yang ada di wilayah perencanaan. Selain itu dengan menciptakan suatu jaringan prasarana
maka diharapkan akan tercipta suatu struktur kota yang terintegerasi.
Untuk menetapkan jaringan prasarana di Kecamatan Seberang Ulu II, ditetapkan beberapa
kebijakan beserta strateginya sebagai berikut:
1.

Peningkatan Prasarana Dasar Jaringan Jalan


Strategi yang diterapkan:
a.

Meningkatkan kualitas jaringan jalan, melalui:

Meningkatkan kualitas badan jalan sesuai dengan standar jalan dengan


fungsi kolektor, maupun lokal;

Meningkatkan kelas jalan yang berpotensi untuk dikembangkan;

Menciptakan ruas jalan poros baru untuk mengurangi beban pada jalan
poros yang sudah ada

b.

Melengkapi kelengkapan jalan secara memadai sesuai dengan standar.

Meningkatkan akses jalan kolektor Primer yang melintas Kecamatan Seberang Ulu
II dan menghubungkan wilayah Kecamatan Seberang Ulu II dengan wilayah lain;

c.

Meningkatkan jaringan jalan menjadi jalan lokal yang menghubungkan antar


kawasan di dalam Kecamatan Seberang Ulu II.

2.

Peningkatan Prasarana Dasar Sumberdaya Air


Strategi yang diterapkan:
a.

Menjaga kualitas badan air (sungai, situ dan mata air) yang ada;

b.

Menjaga kualitas air tanah yang ada, dimana pengambilan air tanah perlu
dilakukan pengaturan.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-15

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

3.

Peningkatan Prasarana Dasar Energi


Strategi yang diterapkan:
a.

Meningkatkan pelayanan jaringan listrik ke setiap lingkungan permukiman, serta


kawasan perdagangan dan jasa;

b.

Penetapan agen resmi penyalur elpiji di setiap desa yang diawasi secara ketat;

c.

Meningkatkan jumlah penyalur bahan bakar minyak (BBM) sesuai dengan


kebutuhan.

4.

Peningkatan Prasarana Dasar Telekomunikasi


Strategi yang diterapkan:

5.

a.

Membangun BTS bersama di lokasi yang strategis;

b.

Meningkatkan jangkauan dan kualitas jaringan optik dan kabel ke setiap wilayah.

Peningkatan prasarana Dasar Utilitas Terpadu


Strategi yang diterapkan:
a.

Penetapan Tempat Pembuangan Sementara (TPS) sampah di setiap desa,


khususnya untuk sampah anorganik;

b.

5.2.1

Pengembangan tempat pemusnahan sampah organik di setiap lingkungan desa.

Rencana Jaringan Jalan

Berdasarkan kebijakan tata ruang baik dalam RTRWN, RTRW Provinsi Sumatera Selatan, dan
RTRW Kota Palembang, bahwa pergerakan zona asal dan tujuan di Kecamatan Seberang Ulu II
diprediksi untuk tahun 2033 mengalami peningkatan yang cukup signifikan terutama
pergerakan asal-tujuan yang terjadi sentra primer maupun
demikian,

untuk

mengantisipasi

perkembangan

pergerakan

sentra sekunder. Dengan


asal-tujuan

di

Kecamatan

Seberang Ulu II di masa yang akan datang, maka dibutuhkan untuk pengembangan jaringan
jalan baik berupa peningkatan status jalan maupun pembukaan jalan baru. Menurut fungsi
jalan pada sistem jaringan dibedakan atas dua jenis jalan yaitu pada jalan primer dan jalan
sekunder.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-16

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

1.

Fungsi jalan pada sistem jaringan jalan primer


Fungsi jalan pada sistem jaringan jalan primer terdiri atas dua jenis jalan yaitu jalan
kolektor primer, dan jalan lokal primer.
a.

Jalan Kolektor Primer


Jalan kolektor primer adalah jalan yang menghubungkan kota jenjang kedua
dengan kota jenjang kedua atau menghungkan kota jenjang kedua dengan kota
jenjang ketiga.

b.

Jalan Lokal Primer


Jalan lokal primer adalah jalan yang menghubungkan kota jenjang kesatu dengan
persil atau menghubungkan kota jenjang ketiga dengan kota jenjang kota jenjang
ketiga, kota jenjang ketiga dengan kota jenjang dibawahnya, kota jenjang ketiga
dengan persil, atau kota dibawah jenjang ketiga sampai persil.

2.

Fungsi jalan pada sistem jaringan jalan sekunder


Fungsi jalan pada sistem jaringan jalan sekunder terdiri atas dua jenis jalan yaitu jalan
kolektor sekunder, dan jalan lokal sekunder.
a.

Jalan Kolektor Sekunder


Jalan kolektor sekunder adalah jalan yang menghubungkan kawasan sekunder
kedua dengan kawasan sekunder kedua atau menghubungkan kawasan sekunder
dengan kawasan sekunder ketiga.

b.

Jalan Lokal Sekunder


Jalan lokal sekunder adalah jalan yang menghubungkan kawasan sekunder kesatu
dengan

perumahan,

menghubungkan

kawasan

sekunder

kedua

dengan

perumahan, kawasan sekunder ketiga dan seterusnya sampai ke perumahan.

Adapun

arahan

jaringan

jalan

Kecamatan

Seberang

Ulu

II

Kota

Palembang

mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:


1.

Kebijakan RTRWN, RTRW Provinsi Sumatera Selatan, RTRW Kota Palembang dan
tatralok Kota Palembang;

2.

Pembentukan Struktur Ruang Kecamatan Seberang Ulu II, sebagai dasar atau
gambaran untuk melihat interkoneksi dalam Kecamatan Seberang Ulu II itu sendiri,

Rencana Jaringan Prasarana | 5-17

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

sebagai dasar untuk penyusunan rencana jaringan yang akan menghubungkan antara
pusat Kecamatan Seberang Ulu II dengan wilayah-wilayah penyangganya;
3.

Analisis Skala Pelayanan Kegiatan, untuk melihat bagaimana struktur pelayanan yang
ada sebagai dasar untuk menyusun pola pergerakan yang akan direncanakan.

4.

Kondisi Eksisting Kecamatan Seberang Ulu II, untuk melihat kondisi yang ada saat ini
sebagai dasar pertimbangan menyusun kebutuhan dan rencana jaringan pergerakan.

Berdasarkan kondisi eksisting, Wilayah Kecamatan Seberang Ulu II terlayani oleh sistem
jaringan jalan raya dan jaringan angkutan air.

Akan tetapi yang menjadi fokus analisis

jaringan pergerakan dalam Kecamatan Seberang Ulu II adalah analisis tentang jaringan jalan
raya.
Ditinjau dari sistem transportasi, Kecamatan Seberang Ulu II terdiri dari transportasi darat.
Transportasi darat terdapat di seluruh Kecamatan Seberang Ulu II dengan berbagai kondisi
jalan yang berbeda-beda. Sistem pergerakan di Kecamatan Seberang Ulu II saat ini masih
bercampur antara sistem pergerakan regional dan lokal. Untuk kedepannya diharapkan
kawasan ini perlu memperhitungkan meningkatkan fungsi penggunaan jalan utama ini baik
untuk kepentingan regional dan lokal yang nantinya akan menimbulkan ekses-ekses yang
kurang baik.
Moda pergerakan umum yang digunakan terdiri dari angkutan umum, bus umum, taksi dan
ojek. Sarana angkutan umum yang belum mencapai seluruh wilayah di dalam Kecamatan
Seberang Ulu II menjadi hambatan utama selain jaringan jalan yang terbatas sehingga
mempengaruhi pergerakan antar kawasan bagi penduduk ke pusat=pusat aktifitas perkotaan
ataupun daerah lain sekitarnya.
Jaringan jalan yang terdapat di kecamatan ini berupa jalan kolektor primer yang hanya
menghubungkan antar kecamatan yang berakhir di terminal-terminal bayangan. Tempat
pemberhentian angkutan umum atau halte yang tersedia tidak dimanfaatkan, sehingga
persimpangan jalan dijadikan tempat menunggu penumpang. Masing-masing kelurahan telah
tersambung oleh jaringan jalan walaupun kondisinya belum seluruhnya baik. Jalan utama
penghubung antar kelurahan telah dapat dilalui oleh kendaraan roda empat dengan kualitas
jalan yang baik.
Kondisi jaringan jalan raya yang ada saat ini di Kecamatan Seberang Ulu II, masih belum
membentuk struktur yang mampu membuka akses ke wilayah belakangnya, sebagain besar

Rencana Jaringan Prasarana | 5-18

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

masih belum terlayani oleh jalan dengan kondisi yang baik. Selain itu wilayah belakang juga
belum terayani jaringan jalan yang memadai. Kondisi jalan utama di tiap kelurahan masih
tergolong baru, namun jalan-jalan lokal yang menghubungkan jalan utama dengan wilayah
belakang atau wilayah pelayanannya secara kuantitas dan kualitas jalan masih dirasakan
kurang.
Berdasarkan analisis struktur ruang dan analisis skala pelayanan Kecamatan Seberang Ulu II
pada sub bab sebelumnya, dapat dilihat bahwa:
1.

Dari struktur ruangnya ada beberapa wilayah yang termasuk daerah belakang dan
belum mempunyai akses utama yang baik ke wilayah pusatnya;

2.

Dari kemungkinan pertimbangan skala pelayanan kegiatan yang terbagi menjadi sentra
primer, sentra sekunder, dan sentra tersier, rencana pergerakan atau rencana jaringan
pergerakan

harus

mengadopsi

penentuan

skala

pelayanannya,

sehingga

sentra

sekunder akan terhubung dan berorientasi ke sentra primer, dan sentra tersier atau
lokal mempunyai akses ke sentra sekundernya.

Berdasarkan PERDA RTRW Kota Palembang, arahan rencana pengembangan transportasi darat
dengan

pengembangan

Kecamatan

Seberang

Ulu

II,

terdapat

beberapa

kebijakan

pengembangan transportasi darat yang bersinggungan baik langsung maupun tidak langsung
dengan Kecamatan Seberang Ulu II. Adapun kebijakan rencana pengembangan jaringan jalan
di Kota Palembang antara lain:
Rencana pembangunan dan pengembangan jalan di Kota Palembang antara lain:
1.

Pembangunan dan Pengembangan Jalan Arteri Primer.

Pembangunan Jalan Lingkar Luar Timur, yang menghubungkan Jl. Tanjung ApiApi sampai ke Plaju-Sungai Gerong dan melewati wilayah Kota Palembang sebelah
timur dan sebagian besar masuk ke wilayah Kab, Banyuasin;

Pembangunan

Jalan

Lingkar

Timur

Dalam

(Inner

Ring

Road)

yang

menghubungkan kawasan Plaju melewati Pulau Kemarau dan dihubungkan


dengan Jembatan Musi IV kemudian ke arah Sungai Lais, Sako, Sukarami dan
tembus ke Jl. Tanjung Api-Api;

Rencana Jaringan Prasarana | 5-19

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Pembangunan Jalan Lingkar luar Barat, yang menghubungkan Jl. IndralayaPalembang ke Jl. Palembang-Jambi melewati wilayah Kel. Karyajaya, Keramasan,
Pilokerto, Gandus, Bukit Baru dan Siring Agung.

2.

Rencana Pembangunan Jalan Tol yaitu Tol Palembang Betung dan Palembang-Indralaya;

3.

Pembangunan dan Pengembangan Jalan Arteri Sekunder, antara lain Jl. Burlian, Jl.
M.Prabu Mangkunegara, Jl. M. Isa, dll;

4.

Pembangunan dan Pengembangan Jalan Kolektor;

5.

Pembangunan dan Pengembangan Jalan Lokal.

Rencana pembangunan jaringan jalan lingkar dikembangkan dengan tujuan:


1.

Mendistribusikan pergerakan ekternal dan melintas ke jaringan jalan lingkar;

2.

Membuka kawasan-kawasan yang relatif terisolir terutama kawasan yang berbatasan


langsung dengan wilayah kabupaten lain sehingga memiliki aksesibilitas yang lebih
besar bagi kegiatan kawasan;

3.

Meningkatkan aksesibilitas kawasan Ilir dengan Ulu dengan pembangunan jembatan


Musi sebagai akses penghubung jalan lingkar.

Pengembangan jalan lingkar dimaksud, baik yang sudah diimplementasikan maupun yang
masih dalam tahap perencanaan terdiri dari pembangunan 6 buah jembatan musi. Prioritas
pembangunan jembatan musi tersebut meliputi:
1.

Rencana pembangunan jalan lingkar Simpang Jl. A. Yani (Kelurahan 13 Ulu) Jembatan
Musi III Kelurahan 8 Ilir Jl. M. Isa;

2.

Rencana pembangunan jalan lingkar Arah Tj. Api-api Kelurahan Sukarami Kelurahan
Sukamulya Kelurahan Sukamaju (Sako) Kelurahan Sukamulya (Sako) Kelurahan
Sei Selincah (Kalidoni) Jembatan Musi IV Pulau Kemarau;

3.

Rencana pembangunan jalan lingkar Simpang Jl. Wahid Hasyim (Kelurahan 2 Ulu)
Jembatan Musi V Kelurahan 29 Ilir Jl. Kapt. A. Rivai;

4.

Rencana pembangunan jalan lingkar Kelurahan Karyajaya Jembatan Musi VI


Kelurahan Pulo Kerto Bukit Baru Siring Agung Arah Sekayu (Jambi).

Rencana Jaringan Prasarana | 5-20

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Berdasarkan arahan kebijakan RTRW Kota Palembang terlihat bahwa rencana pembangunan
jalan lingkar simpang Jl. A. Yani Jembatan Musi III Kelurahan 8 Ilir Jl. M. Isa akan
meningkatkan aksebilitas di dalam kawasan perencanaan.
Secara umum jalan-jalan di wilayah di Kecamatan Seberang Ulu II membentuk pola linier
sistem. Kondisi ini selain dipengaruhi oleh kondisi eksisting yang telah ada juga sangat
dipengaruhi oleh kebijaksanaan RTRW Kota Palembang yang mengarahkan pembentukan pola
linier dan grid sistem di seluruh bagian kota. Dengan mempertimbangkan kondisi yang ada,
kebutuhan yang ada serta mempertimbangkan kebijaksanaan terkait yang ada maka untuk
perkembangan di masa datang arahan yang perlu dilakukan meliputi:

Pembangunan jalan baru (Jalan Lingkar) khususnya di Jalan Ahmad Yani, diarahkan
untuk membuka akses di kawasan-kawasan yang belum terlayani. Mempertimbangkan
pola

yang

telah

terbentuk

maka

pembukaan

jalan

baru

ini

ditekankan

pada

pengembangan jalan kelas lokal primer atau lokal sekunder.;

Pelebaran

jalan

untuk

dapat

memberikan

akses

bagi

angkutan

umum

tanpa

menimbulkan gangguan pada kegiatan lain khususnya gangguan pada fungsi hunian;

Pembangunan jalan-jalan tembus yang dilakukan dalam upaya meneruskan jalan-jalan


servis yang telah ada sehingga keberadaannya dapat dimanfaatkan pula bagi kegiatan
warga kota lainnya;

Penataan jaringan jalan meliputi pengadaan kelengkapan jalan serta penyesuaian


desain-desain bagian jalan yang

disesuaikan dengan

kebutuhan

pengembangan

Kecamatan Seberang Ulu II;

Menyiapkan ruas jalan yang terkoneksi dengan rencana kaki Jembatan Musi IV.

Sesuai dengan struktur dan pola rencana tata ruang wilayah Kecamatan Seberang Ulu II,
maka jaringan jalan yang dikembangkan nantinya di Kecamatan Seberang Ulu II adalah
sebagai berikut:
1.

Jaringan Jalan Kolektor Primer (ROW 26 m)


Jaringan jalan kolektor primer tersebut di seluruh wilayah Kecamatan Seberang Ulu II
membentuk pola grid. Pengembangan jaringan jalan ini mengutamakan terase jalan
yang ada seoptimal mungkin. Panjang jalan ROW 26 m. Terutama untuk mengantisipasi
rencana pembangunan Jembatan Musi IV.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-21

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

2.

Jaringan Jalan Kolektor Sekunder (ROW 18 m)


Pada pembangunan dan pengembangan jaringan jalan ini diarahkan untuk tidak secara
langsung bermuara ke jalan arteri primer (ROW 47 m), tetapi masuk dulu ke ROW 26
m, jadi jalan ini hanya bermuara ke jaringan jalan kolektor.

3.

Jaringan Jalan Lokal (ROW 11 m)


Fungsi jaringan jalan lokal lebih banyak melayani pergerakan dalam suatu unit
lingkungan perumahan, yang berarti lebih banyak melayani pergerakan untuk tujuantujuan sosial. Kecamatan Seberang Ulu II berbatasan langsung dengan Kecamatan
lainnya yang memiliki sistem aktivitas tidak kalah sibuknya. Kecamatan Seberang Ilir
pun memiliki kegiatan yang cukup banyak, sehingga pergerakan ke Kota Palembang dan
dari

Kota

Palembang

menjadi

permasalahan

yang

perlu

penanganan

terutama

manajemen transportasinya.

Perkembangan Kota Palembang yang begitu cepat, terutama dengan akan dibangunnya
jaringan jalan melalui pembangunan Jembatan Musi IV, angkutan buswayy ke Kota Palembang
pun akan menimbulkan dampak baru terhadap kecamatan-kecamatan yang ada di Kota
Palembang, begitu juga terhadap Kecamatan Seberang Ulu II yang memiliki potensi di sektor
Perdagangan dan Jasa serta kegiatan perumahan. Dengan perkembangan sistem transportasi
di Kota Palembang maka daya tarik masuk ke Kota Palembang akan semakin besar dan akan
menimbulkan banyak permasalahan baru yang dapat berdampak positif maupun negatif.
Desain geometris dan kelengkapan jalan masih merupakan permasalahan yang dihadapi oleh
jalan-jalan di kawasan perencanaan. Dalam hal ini permasalahan desain geometris yang
paling terasa adalah masalah lebar badan jalan serta desain tikungan atau persimpangan.
Lebar jalan yang ada di kawasan perencanaan rata-rata sangat terbatas khususnya dalam
menampung arus lalu lintas angkutan barang/industri yang berupa truk berbadan besar dan
truk kontainer behkan banyak diantaranya berupa truk kontainer gandengan. Begitu tingginya
arus lalu lintas yang harus dilayani mengakibatkan perlunya penataan lebar badan jalan selain
upaya untuk memisahkan dua jenis lalu lintas yang berbeda (penumpang dan barang).
Cukup tingginya tingkat penggunaan jalan oleh angkutan barang juga menimbulkan
permasalahan dalam kaitannya dengan desain tikungan dan persimpangan. Banyak tikungantikungan di kawasan perencanaan yang belum memperhitungkan kebutuhan manuver yang
diperlukan oleh kendaraan-kendaraan besar. Hampir semua tikungan atau persimpangan
dibiarkan saling tegak lurus dimana kondisi lebar jalan yang sangat terbatas. Di lain pihak

Rencana Jaringan Prasarana | 5-22

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

desain tikungan dan persimpangan ini merupakan salah satu aspek yang akan memerlukan
penataan dalam rangka meningkatkan kemampuan pelayanan jaringan jalan:
1.

Pengembangan jalan lingkar dengan peningkatan kualitas dan kelas jalan yang ada
guna mengurangi beban di jalur Jalan Ahmad Yani dan Jalan KH. Azhari dimana jalan
lingkar ini akan mengitari kawasan pusat Kecamatan Seberang Ulu II sehingga
memisahkan antara kegiatan internal dengan kegiatan eksternal;

2.

Pelebaran jalan KH. Azhari untuk mengurangi beban yang ada saat ini yang diakibatkan
oleh tingginya aktivitas perdagangan dan jasa di kawasan ini, ditambah dengan
maraknya kegiatan sektor informal terutama di sepanjang Jalan KH. Azhari;

3.

Peningkatan kelas jalan Al. Munawar sebagai bagian dari antisipasi terhadap rencana
pemerintan Kota Palembang yaitu pembukaan akses menuju Kecamatan Seberang Ilir
melalui pembangunan Jembatan Musi IV.

Diharapkan

dengan

dibangun

dan

dikembangkannya

jaringan

jalan

tersebut,

dapat

mengurangi tingkat kemacetan di Kecamatan Seberang Ulu II atau dalam kata lain moda
angkutan yang besar selama ini bebas melewati jalan-jalan umum (raya) dimanajemen
dengan dibuatkannya jalan alternatif baru yang khusus didesain untuk angkutan besar/berat,
sehingga jalan raya hanya dilewati oleh angkutan kecil dan mini bus.
Untuk menyamakan rencana jaringan jalan di Kecamatan Seberang Ulu II, maka mengadopsi
dari pedoman dan rencana yang sudah ada dan diterapkan untuk seluruh Kecamatan
Seberang Ulu II. Untuk lebih jelasnya, perencanaan jaringan dan dimensi jalan di Kecamatan
Seberang Ulu II Kota Palembang dapat dilihat pada tabel berikut.

TABEL 5-5
KLASIFIKASI
JALAN
Jalan lokal
sekunder
a) Jalan Setapak
b) Jalan Kendaraan
Jalan Lokal
sekunder II
Jalan Kolektor
Sekunder

BADAN JALAN
MINIMUM (M)

KLASIFIKASI JALAN LINGKUNGAN


LEBAR
PERKERASAN
JALAN
MINIMUM (M)

LEBAR BAHU
JALAN
MINIMUM (M)

SEMPADAN BANGUNAN
MINIMUM (M)
MAISONET

RSH

1,50
3,50

1,50
3,00

0,25

2,75
2,75

1,75
1,75

5,00

4,50

0,25

3,50

2,50

7,00

6,50

0,25

4,50

3,50

Rencana Jaringan Prasarana | 5-23

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 5-6
JENIS JALAN
Kolektor primer

Kolektor
sekunder

Lokal primer

ARAHAN RENCANA JARINGAN JALAN KECAMATAN SEBERANG ULU II


KARAKTERISTIK
DESAIN JALAN
ROW (Right of Way) atau
DAMIJA 20 meter.
Lebar sempadan 10 m.
Lebar perkerasan 8 m.
Lebar bahu jalan 2 x 2 m =
4m.
DAMAJA (lebar perkerasan
ditambah bahu jalan) 12 m.
Jalur hijau 2 x 1 m = 2 m.
Trotoar 2 x 2 m = 4 m.
Dilengkapi saluran drainase
2x1m=2m
Dilengkapi dengan jaringan
utilitas air bersih dan
telekomunikasi di bawah
jalur pedestrian
Kecepatan rencana minimal
30 km/jam
Kapasitas sama atau lebih
besar daripada volumer
lalulintas rata-rata

DESAIN JALAN

ROW (Right of Way) atau


DAMIJA 10 meter.
Lebar sempadan 5 m.
Lebar perkerasan minimal 5
m.
Lebar bahu jalan 2 x 1 m =
2m.
DAMAJA (lebar perkerasan
ditambah bahu jalan) 7 m.
Jalur hijau 1 x 1 m = 1 m.
Trotoar 2 x 1 m = 2 m.
Dilengkapi saluran drainase
2 x 0,5 m = 2 m.
Dilengkapi dengan jalur
utilitas air bersih dan
telekomunikasi di bawah
pedestrian
Kecepatan rencana minimal
20 km/jam.
ROW (Right of Way) atau
DAMIJA 8 meter.
Lebar sempadan 4 m.
Lebar perkerasan minimal 4
m.
Lebar bahu jalan 2 x 0.5 m =
1m.
DAMAJA (lebar perkerasan
ditambah bahu jalan) 5 m.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-24

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

JENIS JALAN

Lingkungan

KARAKTERISTIK
DESAIN JALAN

Jalur hijau 1 x 1 m = 1 m.

Trotoar 2 x 1 m = 2 m.

Dilengkapi saluran drainase


2 x 0.5 m = 1 m.

Dilengkapi dengan jaringan


utilitas air bersih dan
telekomunikasi di bawah
jalur pedestrian

Kecepatan rencana minimal


20 km/jam.
a. Lebar badan/ perkerasan
jalan: > 3,5 meter
b. Lebar bahu jalan: 2 x 1,00
meter

DESAIN JALAN

Jalur hijau di tepi


jalan

Sumber: Pedoman PU dan Hasil Rencana, 2014

GAMBAR 5-4

PENAMPANG JALAN KOLEKTOR SEKUNDER


Dawasja

Dawasja
Damija
Damaja
Ambang
Pengaman
Drainase

Trotoar
Minimal 7.00 m

Badan Jalan

Bahu Jalan

Perkerasan jalan

7.00

Trotoar
As jalan

Rencana Jaringan Prasarana | 5-25

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 5-5

PENAMPANG JALAN LOKAL SEKUNDER

Dawasja

Dawasja
Damija / Damija
Perkerasan jalan
Ambang
Pengaman

Drainase

5..00 m
Badan Jalan
Minimal 4.00 m
As jalan

GAMBAR 5-6

PENAMPANG JALAN KENDARAAN

Dawasja

Dawasja
Damija / Damija
Perkerasan jalan

Ambang
Pengaman

3.50

Bahu Jalan

m
Drainase

Trotoar
Badan Jalan

Minimal 4.00 m

As jalan

GAMBAR 5-7

GEOMETRIK DAN KONSTRUKSI JALAN


D > 7.00 m

R =5.00
m

R =5.00 m
L > 20.00
m

R =5.00
m

L > 7.00 m

D > 21.00
m

D > 7.00 m

L > 7.00 m
R =5.00 m

Rencana Jaringan Prasarana | 5-26

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 5-8

GAMBAR 5-9

KONSTRUKSI DAN PERKERASAN JALAN

JALAN DENGAN KONSTRUKSI PAVING BLOCK

Paving block tebal 8 cm atau grass block

Tanaman

Pasir urug kedalaman 10 cm


Tanah dasar

10 cm

Rencana Jaringan Prasarana | 5-27

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Prasarana penunjang yang diatur dalam rencana ini adalah prasarana penunjang transportasi
yang meliputi pedestrian, sarana parkir dan persimpangan. Selengkapnya mengenai prasarana
penunjang transportasi di Kecamatan Seberang Ulu II dapat dilihat pada tabel berikut.

TABEL 5-7

ARAHAN RENCANA PRASARANA PENUNJANG TRANSPORTASI

JENIS PRASARANA
PENUNJANG

Pedestrian

Parkir

ARAHAN RENCANA

2 m di kiri kanan jalan kolektor primer


1,5 di kiri kanan jalan kolektor sekunder
1 m di kiri kanan jalan lokal
Untuk kawasan yang menjadi taman kota, alun-alun kecamatan, jalur
pedestrian bisa disesuaikan lebarnya untuk mewadahi aktivitas
masyarakat di alun-alun.
Pembangunan dan penyediaan fasilitas parkir terutama:
Komplek perkantoran (kecamatan, kepolisian dsb) dengan penyediaan
off street parking dalam kompleks perkantoran.
Kompleks perdagangan, menyediakan fasilitas off street parking,
untuk mall, komplek ruko dsb, harus menyediakan off street parking
atau menyediakan lantai khusus untuk parker di dalam kompleks,
untuk pasar traditional, off street parking di sekitar pasar dan on
street parking satu sisi jalan
Fasilitas umum, (RS, dsb), harus menyediakan komplek parkir, atau

off street parking

Persimpangan

Rencana persimpangan:
Sesuai dengan rencana jaringan jalan, untuk tiap persimpangan jalan
kolektor primer/sekunder:
1. Pembuatan rambu lalulintas
2. Pembuatan penyeberangan pejalan kaki

Sumber : Hasil Rencana, 2014

A.

Pedestrian
Pedestrian merupakan salah satu aspek penting dalam penataan kota, untuk mewadahi
aktivitas pejalan kaki, serta sebagai salah satu tempat untuk penghijaauan perkotaan
perlu mendapatkan perhatian dalam perencanaan.

B.

Perparkiran
Ketentuan

pembuatan

parkir

merupakan

salah

satu

prasarat

untuk

mencegah

kesemberawutan penggunaan jalan sebagai tempat parkir umum (mengurangi on street

parking).

Rencana Jaringan Prasarana | 5-28

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 5-8
NO
1

ARAHAN PRASARANA JALUR PEDESTRIAN DI KECAMATAN SEBERANG ULU II

KOMPONEN
kolektor primer

Kolektor sekunder

Lokal primer

Tempat tempat
khusus (alun-alun)

Penyeberangan
pejalan kaki

Lain- lain

KARAKTERISTIK KOMPONEN
a. jalur pedestrian di kedua sisi jalan dengan lebar 2 m di
masing-masing sisi jalan
b. Dilengkapi oleh jalur hijau sebagai peneduh di masingmasing sisi jalan
a. jalur pedestrian di kedua sisi jalan dengan lebar 1,5 m di
masing-masing sisi jalan
b. Dilengkapi oleh jalur hijau sebagai peneduh
a. Jalur pedestrian di kedua sisi jalan dengan lebar 1 m di
masing-masing sisi jalan
b. Dilengkapi oleh jalur hijau
a. Jalur pedestrian bisa direncanakan khusus dengan lebar
antara 2 6 m, untuk mewadahi kegiatan atau aktivitas
penduduk seperti jogging, atau hanya sebagai tempat
berkumpul
b. Dilengkapi dengan jalur hijau sebagai peneduh
Pembuatan tempat-tempat penyebaran pejalan kaki, terutama
di daerah persimpangan jalan dan lokasi-lokasi pemusatan
aktivitas seperti pasar, kawasan pendidikan, dan kawasan
perdagangan. Pembuatan tempat penyeberangan harus melihat
kemungkinan kemacetan yang ditimbulkan
Untuk mengurangi kemungkinan penggunaan jalur pedestrian
sebagai tempat PKL, maka harus dibuatkan tempat-tempat
khusus PKL yang mungkin bisa menyatu dengan jalur
pedestrian, dan pelarangan berjualan di sepanjang jalur
pedestrian

Sumber : Hasil Rencana, 2014

TABEL 5-9
NO
1

ARAHAN RENCANA PRASARANA PARKIR DI KECAMATAN SEBERANG ULU II

KOMPONEN
Perkantoran

a.

b.
2

Perdagangan (mal,
ruko)

a.
b.
c.
d.

Perdagangan
tradisional (pasar
tradisional)

a.
b.
c.
d.

KARAKTERISTIK KOMPONEN
Masing-masing gedung kantor diwajibkan menyediakan
lokasi parkir (off street parking), bisa menggunakan
halaman belakang atau depan parkir, dengan kapasitas
disesuaikan dengan aktivitas kantor tersebut
Jalur keluar masuk gedung perkantoran diarahkan agar
tidak mengganggu jalur jalan
Pengelola mall diwajibkan untuk menyediakan lahan parkir
(off street parking), dengan kapasitas sesuai dengan
perkiraan kebutuhan parkir
Untuk ruko, disediakan lahan parkir di depan ruko
Harus disediakan tempat bongkar muat barang
Arah keluar masuk mall/ruko harus dipertimbangan agar
tidak menimbulkan kemacetan
Pembuatan lahan parkir khusus di didalam kompleks atau
disamping pasar traditional
On street parking hanya diberlakukan pada jam-jam sibuk
pasar
Perlu disediakan lokasi bongkar muat
Arah keluar masuk diharapkan tidak mengganggu jalan

Rencana Jaringan Prasarana | 5-29

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

NO
4
5

KOMPONEN
Fasilitas umum (RS,
Puskesmas, klinik,
masjid, terminal)
Lain lain
a. Tempat hiburan
b. Tempat Olah
Raga/lapangan/
alun-alun

c. Rest area
d. Container/
pergudagangan
e. Industri

KARAKTERISTIK KOMPONEN
utama
Pengelola harus menyediakan lokasi parkir ( off street parking)
Pengelola tempat hiburan wajib menyediakan lahan parkir,
sesuai dengan kapasitas pengunjung
Pada even-event tertentu on street parkir diperbolehkan di jalan
mengelilingi alun-alun.
Sebagai tempat rest area, perlu kapasitas parkir yang cukup
banyak, pengelola diwajibkan membuat prediksi kebutuhan
parkir.
a. Perlu disediakan lahan-lahan parkir, untuk truk-truk
container di lokasi pergudangan
b. Disediakan lokasi untuk bongkar muat
Masing-masing industri atau kelompok industri wajib
menyediakan parkir bagi karyawannya, dimasing-masing lokasi
industri atau pool kompleks industri

Sumber : Hasil Rencana 2014

5.2.2

Rencana Jaringan Air Bersih

Perkiraan kebutuhan air bersih di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang, dihitung
berdasarkan asumsi:

Standar kebutuhan air untuk perdesaan adalah 70 liter/jiwa/hari;

Standar kebutuhan air untuk perkotaan adalah 100 liter/jiwa/hari;

Jumlah kebutuhan air untuk fasilitas sosial diasumsikan sebesar 20% dari kebutuhan air
rumah tangga;

Kemungkinan adanya kebocoran dan kehilangan dalam perjalanan (akibat kerusakan


pipa distribusi) sebesar 20% dari jumlah kebutuhan air rumah tangga dengan jumlah
kebutuhan air untuk fasilitas sosial.

Berdasarkan asumsi tersebut, maka proyeksi kebutuhan air bersih di Kecamatan Seberang Ulu
II

pada akhir tahun perencanaan (2033) adalah sebesar 477 lt/dt. Untuk lebih jelasnya

mengenai rencana kebutuhan air bersih di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang
adalah sebagai berikut:

Rencana Jaringan Prasarana | 5-30

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 5-10

KEBUTUHAN AIR BERSIH DI KECAMATAN SEBERANG ULU II TAHUN 2033

NO

KELURAHAN

JUMLAH
PENDUDUK

PENDUDUK
TERLAYANI

1
2
3
4
5
6
7

11 Ulu
12 Ulu
13 Ulu
14 Ulu
16 Ulu
Tangga Takat
Sentosa
Jumlah

13406
10235
24257
22419
41513
29460
24875
166165

12065
9212
21831
20177
37362
26514
22388
149549

DOMESTIK
(LT/DET)
25
19
45
42
78
55
47
312

NONDOMESTIK
(LT/DET)
8
6
15
14
26
18
15
103

KEBOCORAN
(LT/DET)
5
4
9
8
16
11
9
62

JUMLAH
KEBUTUHAN
(LT/DET)
38
29
70
64
119
85
71
477

Sumber : Hasil Analisis, 2014

Sistem penyediaan air bersih terdiri atas beberapa komponen yang secara keseluruhan
berfungsi menyalurkan air dari sumber ke daerah tujuan. Sistem penyediaan air bersih terdiri
atas komponen- komponen sebagai berikut:

Intake, merupakan bangunan yang berfungsi untuk menangkap air baku sebaik
mungkin agar tidak memperburuk kualitasnya;

Sistem Transmisi, diperlukan untuk membawa air dari sumber ke reservoir atau ke
bangunan pengolahah air bersih;

Pengolahan Air Bersih, untuk mengolah air baku menjadi air bersih yang memenuhi
baku mutu dan dapat dikonsumsi masyarakat;

Sistem Distribusi, digunakan untuk mengalirkan air bersih dan membagikannya kepada
konsumen. Diharapkan kebutuhan air konsumen di seluruh wilayah kota (daerah
layanan) dapat terpenuhi secara memadai.

GAMBAR 5-10 KOMPONEN-KOMPONEN SISTEM PENYEDIAAN AIR BERSIH

Sumber Air Baku

INTAKE

Jaringan Transmisi

Instalasi
Pengolahan

Konsumen

Jaringan Distribusi

Rencana Jaringan Prasarana | 5-31

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 5-11 PETA

RENCANA

JARINGAN

PRASARANA

AIR

BERSIH

DI

KECAMATAN

SEBERANG ULU II KOTA PALEMBANG

Rencana Jaringan Prasarana | 5-32

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Peningkatan pelayanan penyediaan air bersih melalui PDAM diperlukan untuk memperkecil
ketergantungan penduduk dalam memenuhi kebutuhan air bersih melalui sumur dangkal,
sumur dalam ataupun dengan memanfaatkan sumber air permukaan seperti kolam dan
sungai, karena sumber-sumber tersebut sukar diperkirakan sampai sejauh mana dapat
memenuhi kebutuhan air bersih bagi penduduk, dari segi kuantitas maupun segi kualitas tidak
dapat dijamin sumber-sumber air tersebut sudah memenuhi standar air bersih, karena
kualitas air dapat berubah akibat dari aktivitas yang dilakukan penduduk sehingga dapat
menyebabkan pencemaran terhadap sumber-sumber air tersebut.

5.2.3

Rencana Jaringan Air Limbah

Pada dasarnya air limbah terdiri dari 2 bentuk yaitu air kotor (Grey Water) dan limbah
manusia (Black Water). Grey Water yaitu limbah manusia dalam bentuk cairan yang dihasilkan
dari sisa kegiatan pemakaian air domestik, seperti air bekas mandi, mencuci dan sebagainya.
Sedangkan Black Water yaitu buangan limbah padat yang berasal dari kotoran manusia.
Lingkungan perumahan harus dilengkapi jaringan air limbah sesuai ketentuan dan persyaratan
teknis yang diatur dalam peraturan / perundangan yang telah berlaku, terutama mengenai
tata cara perencanaan umum jaringan air limbah lingkungan perumahan di perkotaan. Salah
satunya adalah SNI-03-2398-2002 tentang Tata Cara Perencanaan Tangki Septik dengan
Sistem Resapan, serta pedoman tentang pengelolaan air limbah secara komunal pada
lingkungan perumahan yang berlaku.
Jenis-jenis elemen perencanaan pada jaringan air limbah yang harus disediakan pada
lingkungan perumahan di perkotaan adalah:

Septik tank;

Bidang resapan; dan

Jaringan pemipaan air limbah.

Lingkungan perumahan harus dilengkapi dengan sistem pembuangan air limbah yang
memenuhi ketentuan perencanaan plambing yang berlaku. Apabila kemungkinan membuat
tangki septik tidak ada, maka lingkungan perumahan harus dilengkapi dengan sistem
pembuangan air limbah lingkungan atau harus dapat disambung pada sistem pembuangan air
limbah kota atau dengan cara pengolahan lain. Apabila tidak memungkinkan untuk membuat

Rencana Jaringan Prasarana | 5-33

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

bidang resapan pada setiap rumah, maka harus dibuat bidang resapan bersama yang dapat
melayani beberapa rumah. Kondisi di kawasan perencanaan di beberapa sudah dilengkapi
dengan saluran jaringan air limbah, beberapa kawasan terkoneksi dengan draninase lokal,
sedangkan beberapa kawasan memiliki jaringan air limbah tersendiri yang ditanama di bawah
pedestrian (sistem drainase tertutup).
Permasalahan umum yang terjadi terkait dengan prasarana air limbah di wilayah perencanaan
adalah:

Belum adanya instalasi pengolahan lumpur septic yang dapat menampung buangan
yang dihasilkan di wilayah perencanaan dan sekitarnya;

Kurangnya armada pengangkutan limbah, dimana armada yang ada tidak mencukupi
untuk mengantisipasi perkembangan wilayah perencanaan yang cukup pesat;

Masih kurangnya instalasi pengelolaan air limbah industri yang terdapat di Kecamatan
Seberang Ulu II;

Masih bercampurnya saluran pembuangan limbah dengan saluran drainase diakibatkan


masih kurangnya kesadaran penduduk dalam mengelola limbah.

Untuk memperkiraan volume air limbah grey water dihitung sebesar 80% dari pemakaian air
bersih. Sedangkan air limbah yang berupa lumpur tinja (Black Water) dihitung dengan asumsi
tiap orang menghasilkan 40 liter dalam setahunnya. Berdasarkan asumsi tersebut, maka
produksi air limbah di Kecamatan Seberang Ulu II

dapat dihitung seperti dijelaskan dalam

Tabel berikut ini.

TABEL 5-11
NO
1
2
3
4
5
6
7

DESA
11 Ulu
12 Ulu
13 Ulu
14 Ulu
16 Ulu
Tangga Takat
Sentosa
Jumlah

TIMBULAN AIR LIMBAH DI KECAMATAN SEBERANG ULU II TAHUN 2033


JUMLAH
PENDUDUK
13406
10235
24257
22419
41513
29460
24875
166165

PENDUDUK
TERLAYANI
9384
7165
16980
15693
29059
20622
17413
116316

KEBUTUHAN
AIR BERSIH
(LT/DTK)
18
12
12
12
47
14
22
137

PRODUKSI

GREY WATER

(LTR/DTK)
14
10
10
10
38
11
18
109

PRODUKSI

BLACK WATER
(M3/HARI)
1.02
0.78
1.85
1.71
3.17
2.25
1.90
12.68

Sumber : Hasil Analisis, 2014

Rencana Jaringan Prasarana | 5-34

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Kondisi topografi merupakan faktor yang sangat penting dalam merencanakan sistem
pembuangan air kotor/limbah domestik serta menentukan arah pengalirannya. Mengingat
akan mahalnya biaya pembuatan saluran air limbah, pada tahap awal jaringan saluran
drainase direncanakan terpadu dengan saluran yang sudah ada sebelumnya, sungai-sungai
yang

mengalir

melalui

jalan-jalan/saluran-saluran

di

dimanfaatkan

sebagai

saluran

pembuangan utama. Air kotor yang dapat disatukan dengan saluran drainase hanya air kotor
dari kamar mandi dan dapur, tidak termasuk buangan manusia dan air bekas proses industri.
Air limbah ini khusus dari rumah tangga, sedangkan air limbah industri harus ditampung
dalam bak pengolahan air limbah (water treatment) yang selanjutnya air limbah ini dapat
disalurkan dengan saaluran khusus pada saluran drainase primer, sedangkan air buangan
manusia harus ditampung dalam bak penampungan ( septic tank). Air limbah yang akan
dialirkan ke saluran drainase harus memenuhi syarat bahwa air tersebut tidak akan
menyebabkan pencemaran lingkungan.
Tipe pengolahan limbah secara garis besar dibedakan atas 2 sistem, yaitu:

Pengolahan secara individual (on-site treatment), pengolahan secara individual limbah


domestik dilakukan secara sendiri-sendiri di rumah-rumah atau di sumbernya. Sistem
yang sering digunakan adalah septic tank.

Pengolahan secara komunal atau terpusat ( off-site treatment), Pada sistem pengelolaan
secara terpusat, seluruh limbah rumah tangga dialirkan dan dikumpulkan secara
bersama dalam satu wilayah pelayanan, untuk dibawa ke suatu lokasi pengolahan akhir.
Pada sistem ini seluruh air limbah rumah tangga dialirkan dan dikumpulkan melalui pipa
tersier, ke pipa sekunder, dari pipa sekunder dialirkan menuju pipa pengumpul utama
untuk selanjutnya dialirkan menuju lokasi Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL).

Rencana pengelolaan limbah di Kecamatan Seberang Ulu II secara umum dapat dijelaskan
sebagai berikut:
1.

Limbah Padat Rumah Tangga, meliputi:


a.

Sistem Setempat (on-site sanitation)


Pengolahan secara sistem setempat akan diterapkan dengan menggunakan
cubluk individu, cubluk komunal den tangki septik yang dilengkapi bidang
resapan. Diterapkan pada kawasan dengan kriteria:

Kepadatan penduduk < 200 jiwa/ha;

Merupakan daerah dengan tingkat kepadatan rendah sampai menengah;

Rencana Jaringan Prasarana | 5-35

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Penyediaan air bersih sebagian dilayani oleh PDAM dan sumur dangkal;

Daya serap tanah (permeabilitas tanah) antara 200 -300 L/m2/hari;

Kedalaman muka air tanah antara 2-5 m di bawah perrnukaan tanah.

GAMBAR 5-12 SKEMA SISTEM PENGELOLAAN AIR LIMBAH

Sumber Timbulan Air


Limbah Domestik
(MCK)

Lingk. Permukiman
Bidang

Tangki Septik

Resapan

Badan Air Penerima

Lumpur Tinja

Kendaraan
Penguras

IPLT
(Instalasi Pengolahan
Lumpur/Tinja)

Lumpur tinja

Sistem tangki septik yang akan dikembangkan terdiri dari dua jenis tangki
septik yaitu:

Sistem tangki septik individu, dimana penanganan air limbah inidengan membuat
tangki septik pada tiap-tiap rumah, yang hanya melayani satu rumah. Penerapan
bentuk ini terutama ditujukan bagi kawasan perumahan yang kepadatan
penduduknya rendah,

Sistem tangki septik komunal, dimana satu tangki septik digunakan bersama olen
beberapa keluarga/rumah (15-20 rumah) secara kolektif yang disalurkan melalui
saluran tertutup dari setiap rumah ke tangki septik, hal ini untuk rnenghindarl
terjadi

pencernaran

oleh

limbah

tersebut

terhadap

lingkungan

sekitar.

Penggunaan sistem ini terutama ditujukan bagi kawasan-kawasan yang memilikl

Rencana Jaringan Prasarana | 5-36

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

intensitas kegiatan tinggi seperti di kawasan pusat Kecamatan dan kawasan lain
yang cukup padat, serta kawasan-kawasan permukiman terencana (real estate)
Cara ini merupakan sistem yang sangat baik untuk dikembangkan pada daerah
berkepadatan tinggi karena dapat menghemat kebutuhan lahan dan pengontrolan
dapat dilakukan secara kolektif.

b.

Sistem pengumpul dan penyaluran.Sistem pegumpul limbah cair umumnya


digunakan pipa atau sistem rioolering, dalam sistem penyaluran limbah cair dapat
digunakan 2 (dua) sistem penyaluran yaitu penyaluran tercampur dan penyaluran
terpisah, pada sistem penyaluran tercampur limbah cair domestik yang berasal
dari air bekas cuci dan air hujan disalurkan melalui satu saluran. Sedangkan pada
saluran terpisah,

limbah cair domestik (air bekas dan air kotor) disalurkan

terpisah dengan air hujan.

Sistem pembuangan limbah rumah tangga di wilayah

perencanaan diarahkan terpisah dengan saluran drainase. Dengan demikian perlu


dibuat jaringan pipa air limbah untuk menyalurkan air limbah yang berasal dan
berbagai sumber seperti domestik, komersil dan non komersil. Untuk penernpatan
pipa air limbah ditanamkan dibawah tanah, sesudai dengan jalur jaringan
drainasejika ada saluran-seluran lain terlintasi maka saluran air limbah ditempatkan
dibawahnya.
c.

Pengembangan Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT), karena pada umumnya


prasarana yang dipergunakan di wilayah perencanaan adalah tangki septik dan
cubluk, maka sarana penguras lumpur tinja dan sarana pembuangan sangat
dibutuhkan.

2.

Penanganan limbah di Kawasan Perdagangan dan Jasa. Pengolahan limbah di kawasan


ini meliputi lima cara yaitu:
a.

Sistem pengelolaan limbah sistem terpusat dia rahkan di kawasan;

b.

Pengelola kawasan diwajibkan untuk membangun IPAL tersendiri, atau


pemerintah

menyediakan

IPAL

pada

kawasan-kawasan

industri

yang

dikembangkan;
c.

Kawasan Perdagangan dan Jasa dengan limbah khusus, diwajibkan membuat


IPAL tersendiri;

d.

Industrial estate baik yang dikelola oleh pemerintah maupun swasta,


diwajibkan

mengajukan

masterplan

yang

dilengkapai

dengan

sistem

pembuangan air limbah.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-37

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

5.2.4

Rencana Jaringan Drainase

Penanganan air hujan dalam hal ini air yang mengalir diatas permukaan tanah ( run off)
dengan limpasannya perlu dilakukan penyediaan saluran-saluran drainase, saluran baik
terbuka maupun tertutup. Sistem pembuangannya mengikuti sistem pembuangan primer dan
sekunder yang pada prinsipnya dibuat mengikuti rencana jaringan jalan pada sisi kiri dan sisi
kanan jaringan jalan. Sistem primer tentunya merupakan muara daripada saluran sekunder,
untuk saat ini saluran primer di Kecamatan Seberang Ulu II adalah sungai musi.
Untuk meningkatkan fungsi primer sungai tersebut perlu dilakukan pengawasan di sepanjang
pengalirannya dengan memberlakukan pembatasan pembangunan serta penanaman pohonpohon pelindung yang bermanfaat bagi kebutuhan penyaringan kotoran buangan dari jaringan
sekunder. Sistem drainase primer dan sekunder di Kecamatan Seberang Ulu II perlu
mendapat perhatian cukup serius, karena kondisinya yang merupakan daerah banjir. Tujuan
dibangunnya saluran drainase, seperti halnya tujuan penataan tata lingkungan, diantaranya
sebagai berikut:

Meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat;

Melindungi alam lingkungan seperti erosi tanah, kualitas udara dan kualitas air;

Menghindarkan kerusakan/ kerugian material, gangguan, dan bahaya lain yang


disebabkan oleh amukan limpasan banjir;

Memperbaiki kualitas lingkungan;

Konservasi sumber daya air.

Sesuai dengan maksud dan tujuannya, maka kegunaan drainase diantaranya adalah:

Mengeringkan daerah becek dan genangan air;

Mengendalikan akumulasi limpasan air hujan yang berlebihan dan memanfaatkan


sebesar-besarnya untuk imbuhan air tanah;

Mengendalikan erosi, kerusakan jalan dan bangunan-bangunan;

Pengelolaan kualitas air.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-38

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Dilihat dari konstruksinya saluran drainase terbagi menjadi drainase permukaan dan goronggorong. Jaringan tersebut berfungsi mengalirkan air hujan agar permukaan tanah bebas dari
genangan. Jaringan drainase selanjutnya akan dibedakan menjadi tiga fungsi jaringan, yaitu:
jaringan tersier, jaringan sekunder dan jaringan primer. Jaringan tersier adalah saluran
drainase awal sampai ke saluran sekunder dan bersifat tunggal. Jaringan sekunder adalah
saluran yang menerima aliran dari beberapa saluran tersier. Saluran primer merupakan
saluran pembuangan akhir yang menghubungkan sistem drainase tapak dengan tempat
pembuangan.
Lingkungan perumahan harus dilengkapi jaringan drainase sesuai ketentuan dan persyaratan
teknis yang diatur dalam peraturan/ perundangan yang telah berlaku, terutama mengenai tata
cara perencanaan umum jaringan drainase lingkungan perumahan di perkotaan. Salah satu
ketentuan yang berlaku adalah SNI 02-2406-1991 tentang Tata cara perencanaan umum
drainase perkotaan. Jaringan drainase adalah prasarana yang berfungsi mengalirkan air
permukaan ke badan penerima air dan atau ke bangunan resapan buatan, yang harus
disediakan pada lingkungan perumahan di perkotaan.
Bagian dari jaringan drainase adalah:

TABEL 5-12
NO
1
2

SARANA
Badan Penerima Air
Bagian Pelengkap

BAGIAN JARINGAN DRAINASE

PRASARANA
Sumber air di permukaan tanah (laut, sungai, danau)
Sumber air di bawah permukaan tanah (air tanah akifer)
Gorong-gorong
Pertemuan saluran
Bangunan terjunan
Jembatan
Street inlet
Pompa
Pintu air

Sumber : Badan Standarisasi Nasional

Mengingat kemampuan pemerintah dalam membiayai penyediaan saluran drainase ini


terbatas, maka dalam proses pelaksanaannya Pemerintah Daerah perlu meningkatkan
pelibatan peran serta masyarakat melalui kemitraan. Partisipasi masyarakat dapat dilibatkan
melalui pembuatan saluran drainase berdinding tanah biasa dan dalam pengaturan jaringan
drainase setempat. Sedangkan Pemerintah Daerah berkewajiban dalam menangani bagian

Rencana Jaringan Prasarana | 5-39

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

saluran drainase yang memerlukan pelapisan dindingnya serta bertanggungjawab terhadap


pengambangan sistem jaringan drainase secara keseluruhan.

Perbaikan saluran-saluran drainase kota dan membuat jaringan-jaringan baru pada


daerah-daerah yang berpotensi genangan;

Normalisasi sungai atau badan air yang melewati kota, berupa pengerukan dan
perluasan badan air;

Pembuatan tebing penguat di tepi badan air;

Perencanaan dan pembangunan saluran sekunder;

Penertiban bangunan-bangunan disekitar badan air atau sungai;

Penghijauan wilayah sekitar DAS;

Pemanfaatan Lahan Terbuka Hijau sebagai kawasan penyerap air hujan;

Pembuatan sumur penampung air hujan skala rumah dan lingkungan.

Terkait dengan berbagai kegiatan yang terdapat di Kecamatan Seberang Ulu II, secara umum
permasalahan yang terjadi terkait sistem drainase di wilayah perencanaan meliputi:

Faktor alamiah saluran seperti sungai, kali, selokan, drainase lingkungan yang kurang
terjaga. Kondisi saluran menjadi tidak menerus sehingga mengakibatkan aliran air
terhenti. Hal ini mengakibatkan terjadi genangan air yang pada akhirnya menyebabkan
rusaknya kondisi jaringan jalan serta sarana dan prasarana lainnya;

Perilaku masyarakat yang masih banyak membuang sampah kedalam saluran. Kondisi
saluran dengan berbagai sampai memungkinkan terjadinya dekomposisi sampah dalam
bentuk humus atau tanah yang mengakibatkan penampang saluran menjadi berkurang;

Kondisi sebagian saluran tidak memakai perkerasan. Hal ini mengakibatkan terkikisnya
tanah oleh aliran air hujan dan longsoran pada badan saluran yang membahayakan
bangunan-bangunan rumah sekitar saluran;

Pembuangan air kotor yang disatukan dengan saluran drainase.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-40

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Perencanaan

jaringan

drainase

supaya

pelayanannya

dapat

optimal

adalah

dengan

membangun saluran drainase primer pada jalan-jalan utama yang belum memiliki saluran
drainase dan disesuaikan dengan kontur agar air dapat mengalir lancar tidak terjadi genangan
Serta memperbaiki saluran drainase yang kondisinya sudah tidak layak. Pemeliharaan
terhadap kondisi saluran drainase juga harus dilakukan secara teratur dan hal yang paling
utama

adalah

pemberian

penyuluhan

kepada

masyarakat

akan

pentingnya

menjaga

lingkungan yang salah satunya adalah berpartisiasi dalam menjaga dan memelihara prsarana
jaringan drainase sehingga jaringan drainase dapat berfungsi dengan baik.

5.2.5

Rencana Jaringan Energi, Listrik dan Telekomunikasi

Energi listrik merupakan salah satu kebutuhan dalam menunjang kesejahteraan hidup
masyarakat. Pemakaian energi listrik akan semakin terasa pentingnya dari waktu ke waktu,
seiring dengan perkembangan teknologi yang umumnya menggunakan energi listrik sebagai
sumber tenaga. Oleh karena itu, pemakaian energi listrik di daerah perkotaan tidak sematamata sebagai sumber penerangan di malam hari, tetapi juga menunjang kegiatan sehari-hari
pada berbagai aspek kehidupan. Pengembangan jaringan listrik di kawasan perencanaan agar
dapat menjangkau konsumen dilakukan dengan:

Memperluas daerah pelayanan ke seluruh lapisan penduduk;

Peningkatan

fungsi

kelembagaan,

ditujukan

untuk

meningkatkan

efisiensi

dan

produktivitas serta mutu pelayanan;

Mempermudah prosedur berlangganan;

Meningkatkan daya terpasang dari sumber pembangkit tenaga listrik;

Pengembangan jaringan transmisi dan distribusi listrik bagi seluruh penduduk dan
kegiatan lainnya.

Adapun ketentuan utilitas prasarana jaringan listrik antara lain:

Perencanaan instalasi travo/gardu dan tiang listrik mengacu pada peraturan yang
ditetapkan PLN.

Perlu disediakan lahan untuk pemasangan instalasi travo/gardu.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-41

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Tiang listrik dipasang di daerah milik jalan, tidak mengganggu pedestrian dan tidak
dipasang pada kaveling rumah.

Jaringan listrik harus mampu melayani lingkungan permukiman.

Kebutuhan daya listrik setiap lingkungan perumahan harus mendapatkan daya listrik
dari PLN atau dari sumber lain.

Setiap unit rumah harus dapat dilayani daya listrik min. 90 VA per jiwa. Untuk sarana
lingkungan 40% dari total kebutuhan rumah tangga,

Lokasi permukiman bebas dari jaringan listrik tegangan tinggi. Apabila lokasi terdapat
jalur tegangan tinggi, maka rencana lingkungan permukiman mengacu pada peraturan
PLN.

Harus tersedia jaringan listrik lingkungan dan hunian, dengan penempatan tiang listrik
berada di daerah milik jalan,

Dibutuhkan gardu listrik untuk setiap 200 KVA daya listrik yang ditempatkan pada lahan
yang bebas dari kegiatan umum,

Tersedia penerangan jalan dengan kuat penerangan 500 lux dan tinggi > 5 meter dari
muka tanah,

Jarak antar tiang rata-rata 40 meter. Untuk penyesuaian dengan keadaan permukaan
tanah jalan dan sebagainya, maka dapat diabil jarak tiang antara 30 meter sapai
dengan 45 meter.

Jarak antar kawat penghantar (konduktor) teradap unsur-unsur didalam lingkungan


antara lain bangunan, pohon, jarak tiang dan lainlain harus sesuai dengan peraturan
PLN yang berlaku. Penepatan tiang dan penarikan kawat harus sempurna dan tinggi
kawat minimum 7 meter diatas permukaan tanah

Pada jarak dan tempat-tempat tertentu yang dipandang perlu harus diberi penerangan
dengan persyaratan-persyaratan yang sesuai dengan standar lingkungan.

Ketentuan-ketentuan yang berkaitan dengan perencanaan instalasi listrik, harus sesuai


dengan SNI No. 225-1987,UDC 621.3 tentang Peraturan Umum Instalasi Listrik
Indonesia 1987.

Ketentuan yang terkait dengan perencanaan penyediaan listrik:

Rencana Jaringan Prasarana | 5-42

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

SNI 04-6267.601-2002 tentang Istilah Kelistrikan Bab 601: Pembangkitan,


Penyaluran dan Pendistribusian Tenaga Listrik Umum.

SNI 04-8287.602-2002 tentang Istilah Kelistrikan Bab 602: Pembangkitan.

SNI 04-8287.603-2002 tentang Istilah Kelistrikan Bab 603: Pembangkitan, Penyaluran


dan Pendistribusian Tenaga Listrik Perencanaan dan Manajemen Sistem Tenaga
Listrik.

Hampir seluruh Wilayah Perencanaan di Kecamatan Seberang Ulu II sudah terjangkau oleh
pelayanan listrik PLN. Di masa yang akan datang, kebutuhan listrik akan semakin meningkat
seiring

dengan

pertambahan

jumlah

penduduk

dan

kegiatan

yang

terjadi.

Untuk

memperkirakan kebutuhan listrik di wilayah perencanaan pada akhir tahun perencanaan


dihitung berdasarkan standar dan asumsi kebutuhan listrik. Perkiraan kebutuhan energi listrik
direncanakan dengan menggunakan beberapa kriteria sebagai berikut :

Perumahan dihitung berdasarkan standar pemakaian yaitu 150 watt/jam/jiwa;

Pendidikan ditetapkan sebesar 5% dari kebutuhan energi listrik untuk perumahan;

Peribadatan, 5% dari kebutuhan perumahan;

Kesehatan, 100% dari kebutuhan perumahan;

Perdagangan 125% dari kebutuhan perumahan;

Perkantoran 15% dari kebutuhan perumahan;

Rekreasi 20% dari kebutuhan perumahan;

Penerangan jalan, 10% dari kebutuhan perumahan.

Untuk mendukung pelayanan distribusi hingga ke pelanggan/konsumen diperlukan gardu


listrik yang berfungsi menurunkan tegangan dari sistem jaringan primer ke sistem jaringan
sekunder. Adapun hal-hal yang perlu dipertimbangkan dalam merencanakan perletakan
jaringan listrik di Kecamatan Seberang Ulu II adalah dalam menetapkan lokasi gardu listrik
yang diperlukan sesuai dengan hasil perhitungan dan sistem jaringan distribusi.
Kriteria teknis dalam perletakan gardu listrik adalah sebagai berikut:

Rencana Jaringan Prasarana | 5-43

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Untuk pemilihan lokasi gardu hubung harus melingkupi seluruh titik beban. Hal ini untuk
meminimasi biaya momen beban yang merupakan perkalian besarnya beban dengan
jarak ke titik supply.

Penarikan jaringan dari gardu hubung ke masing-masing titik beban harus berarah maju
yang berarti tidak ada kabel yang berbalik arah.

Pemilikan letak gardu hubung tersebut harus mampu memenuhi kriteria voltage
regulation pada ujung beban.

Pemilihan letak gardu hubung juga harus memperhitungkan jarak terdekat dengan
supply gardu hubung induk yang terdapat di ujung beban.

Gardu hubung harus ada pada areal bebas banjir.

TABEL 5-13
NO
1
2
3
4
5
6
7

KELURAHAN
11 Ulu
12 Ulu
13 Ulu
14 Ulu
16 Ulu
Tangga Takat
Sentosa
Jumlah

KEBUTUHAN ENERGI LISTRIK DI KECAMATAN SEBERANG ULU II TAHUN 2033


JUMLAH
PENDUDUK
13406
10235
24257
22419
41513
29460
24875
166165

1
2011
1535
3639
3363
6227
4419
3731
24925

2
40
31
73
67
125
88
75
498

3
18
13
13
13
49
14
23
143

KEBUTUHAN LISTRIK (KWH)


4
5
6
2011
2514
302
1535
1919
230
3639
4548
546
3363
4204
504
6227
7784
934
4419
5524
663
3731
4664
560
24925
31156
3739

7
402
307
728
673
1245
884
746
4985

8
201
154
364
336
623
442
373
2492

Sumber : Hasil Analisis, 2014


KETERANGAN:
1
: PERUMAHAN (100%)
2
: PENDIDIKAN (5%)
3
: PERIBADATAN (5%)
4
: KESEHATAN (100%)
5
: PERDAGANGAN (125%)
6
: PERKANTORAN (15%)
7
: REKREASI (20%)
8
: PENERANGAN JALAN (10%)

Kebutuhan listrik di Kecamatan Seberang Ulu II pada akhir tahun perencanaan, meliputi
sistem distribusi listrik. Sistem distribusi di pada masa yang akan datang terdiri dari 3 bagian,
yaitu:
1.

Sistem distribusi listrik primer, sistem ini merupakan sistem distribusi listrik tegangan
menengah yang lazimnya menggunakan tegangan 20 KVA. Sistem distribusi listrik
primer ini terdiri dari:

Rencana Jaringan Prasarana | 5-44

JUMLAH
20905
15959
36864
34942
64726
99668
38778
92863

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

2.

Jaringan primer 20 KVA;

Sejumlah gardu penurun tegangan;

Tiang-tiang listrik tegangan menengah.

Sistem distribusi listrik sekunder, sistem ini merupakan sistem listrik tegangan rendah
yang lazim menggunakan sistem tegangan 380/220 V dan didistribusikan dari gardu
penurun tegangan ke beban konsumen dan penerangan jalan. Sistem distribusi
sekunder ini, terdiri dari:

3.

Jaringan sekunder 380/220 V;

Sejumlah panel bagi tegangan rendah;

Sistem pentanaman (ground);

Tiang-tiang listrik tegangan rendah.

Sistem distribusi listrik tersier, merupakan sistem listrik tegangan rendah 380/220 V
dari jaringan listrik sekunder menuju ke beban-beban konsumen dan penerangan jalan.
Sistem distribusi tersier ini terdiri dari:

Jaringan tersier 380/220 V;

Meter-meter konsumen.

Tersedianya fasilitas telepon sangat diperlukan bagi kelancaran komunikasi dan arus
informasi. Sejalan dengan meningkatnya kesejahteraan masyarakat dan pertumbuhan
kegiatan ekonomi perkotaan, serta penambahan kebutuhan bagi fasilitas pemerintahan dan
penambahan permukiman, maka permintaan terhadap sambungan telepon akan semakin
meningkat

pada

masa

yang

akan

datang.

Kebutuhan

sambungan

telepon

untuk

perorangan/rumah tangga dan kantor dapat dilayani oleh Perumtel dengan sambungan
langsung ke Sentral Telepon Otomat (STO) Perumtel menuju Rumah Kabel (RK).
Perkiraan kebutuhan sambungan telepon di

Kecamatan Seberang Ulu II didasarkan kepada

kebutuhan masing-masing jenis kegiatan. Perkiraan kebutuhan sambungan telepon dilakukan


berdasarkan pendekatan luas areal suatu kegiatan, jumlah kavling perumahan dan radius
pelayanan serta jumlah penduduk. Perkiraan sambungan telepon dapat dilakukan dengan
pendekatan sebagai berikut :

Rencana Jaringan Prasarana | 5-45

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 5-13 PETA RENCANA JARINGAN ENERGI LISTRIK DI KECAMATAN SEBERANG ULU II
KOTA PALEMBANG

Rencana Jaringan Prasarana | 5-46

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 5-14 PETA RENCANA JARINGAN PRASARANA GAS DI KECAMATAN SEBERANG ULU II
KOTA PALEMBANG

Rencana Jaringan Prasarana | 5-47

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Untuk sambungan domestik, kebutuhan telepon adalah sebesar 4 : 100 penduduk;

Untuk fasilitas umum, digunakan asumsi standar kebutuhan telepon sebesar 20 % dari
rumah tangga;

Untuk melayani kebutuhan telepon umum, maka diperlukan unit-unit telepon umum
dengan asumsi 1 unit telepon umum diperkirakan akan mampu melayani penduduk
sebanyak 2.500 jiwa;

Cadangan sambungan diasumsikan 5 % dari kebutuhan rumah tangga.

Mengingat perkembangan sistem teknologi dan informasi saat ini, maka pemenuhan
kebutuhan akan telekomunikasi tidak hanya dapat dipenuhi oleh sistem jaringan telepon,
tetapi dapat dipenuhi dengan menggunakan sistem jaringan seluler. Untuk mendukung hal
tersebut, maka yang butuhn dikembangkan dalam hal pengembangan sistem telekomunikasi
adalah pengembangan BTS di Kecamatan Seberang Ulu. Adapun untuk pengembangan BTS ini
didasarkan pada jangkauan pelayanan, dimana 1 BTS dapat melayani lebih kurang dalam
radius 1 km.

5.2.6

Rencana Jaringan Persampahan

Rencana sistem pengelolaan persampahan merupakan salah satu cara yang dilakukan untuk
meningkatkan kualitas lingkungan. Begitu juga halnya di Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang,

dimana

sistem

pengelolaan

persampahan

sangat

dibutuhkan

untuk

mengantisipasi kerusakan lingkungan sejalan dengan perkembangan Kecamatan Seberang Ulu


II di masa yang akan datang.
Jaringan persampahan di Kawasan Perencanaan pada prinsipnya terkoneksi dengan jaringan
persampahan Kota Palembang, dimana TPS dan TPA memanfaatkan TPS dan TPA yang telah
ditetapkan di dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kota Palembang. Hanya saja untuk kawasan
perencanaan tidak terdapat TPS yang secara khusus dipersiapkan untuk menjadi tempat
penampungan sampah sementara, yang ada hanyalah sebuah hamparan tanah kosong yang
dimanfaatkan oleh warga sebagai tempat sampah tanpa ada pengelolaan lebih lanjut,
sehingga mengakibatkan sampah semakin hari yang semakin bertumpuk dan menimbulkan
bau yang tidak sedap.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-48

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Dikarenakan tidak adanya pengelolaan sampah secara baik, maka tidak jarang warga pada
akhirnya membuang sampah dibelakang rumahnya atau bahkan memenuhi saluran-saluran
drainase. Selain diperlukan suatu pengelolaan sampah yang baik dimana sampah diangkut
secara berkala ke TPS maupun TPA juga siperlukan kesadaran dari seluruh pihak termasuk
masyarakat

tentang

perlunya

pengelolaan

sampah

agar

tidak

menimbulkan

masalah

dikemudian hari.
Berdasarkan standar teknis dan kondisi tersebut, langkah dan strategi pengembangan di
wilayah perencanaan yaitu Kecamatan Seberang Ulu II meliputi :

Penyusunan sistem pengelolaan sampah yang terhirarki dengan baik;

Menyiapkan suatu pola pengelolaan dan pengumpulan sampah;

Pengadaan dan pengelolaan alat angkut sampah dengan menyiapkan armada angkut
mulai dari gerobak sampai truk pengangkut;

Menyiapkan suatu model pengolahan sampah skala kecil;

Menyiapkan aksesbilitas yang mendukung pelaksanaan pengumpulan sampah terutama


aksesbilitas menuju lokasi TPA.

Secara umum rencana pengembangan sistem persampahan di wilayah perencanaan yaitu


Kecamatan Seberang Ulu II adalah sebagai berikut :

Penyiapan

peralatan

dengan

pembangunan

fasilitas

pendukung

untuk

sistem

persampahan di setiap blok perencanaan;

Pengadaan TPS untuk masing-masing blok perencanaan;

Pengelolaan sampah yang berhirarki dan memiliki prasarana yang baik sesuai dengan
sistem pengelolaan sampah perkotaan;

Sosialisasi untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan pentingnnya pengelolaan


sampah untuk meningkatkan derajat kesehatah masyarakat;

Pemanfaatan teknologi tepat guna dalam pegolahan sampah organik skala kecil
(lingkungan);

Pemisahan sampah Non B3 dengan sampah B3 dari industri dan lainnya.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-49

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Untuk memperkirakan volume sampah di wilayah perencanaan akan didasarkan pada standar
yang telah berlaku atau hasil kajian/studi yang pernah dilakukan di berbagai kota. Beberapa
kriteria penting yang akan dipertimbangkan untuk memperkirakan volume sampah di wilayah
perencanaan adalah sebagai berikut :

Laju timbulan sampah ditetapkan 2,65 liter/orang/hari

Sampah non domestik dihitung 40% sampah domestik

Berdasarkan asumsi dan kriteria di atas perkiraan volume sampah di Kecamatan Seberang Ulu
II dapat dilihat pada Tabel berikut ini:

TABEL 5-14

PROYEKSI TIMBULAN SAMPAH DI KECAMATAN SEBERANG ULU II TAHUN 2033

NO
1
2
3
4
5
6
7

DESA

JUMLAH
PENDUDUK

11 Ulu
12 Ulu
13 Ulu
14 Ulu
16 Ulu
Tangga Takat
Sentosa
Jumlah

13406
10235
24257
22419
41513
29460
24875
166165

TIMBULAN SAMPAH (M3/HARI)


NONJUMLAH
DOMESTIK
DOMESTIK TIMBUNAN
35.53
14.21
14.21
27.12
10.85
10.85
64.28
25.71
25.71
59.41
23.76
23.76
110.01
44.00
44.00
78.07
31.23
31.23
65.92
26.37
26.37
440.34
176.13
616.47

Sumber : Hasil Analisis, 2014

Sebagaimana halnya pelaksanaan pengelolaan sampah yang sudah berjalan diberbagai kota
besar di Indonesia, umumnya pemerintah mempunyai kewenangan penanganan sampah mulai
dari TPS sampai ke TPA. Sementara dari sistem pewadahan sampai ke TPS dilakukan oleh
Rukun Warga setempat. Mengacu pada konsep ini pada akhirnya beban pemerintah dalam
penanganan sampah adalah menyediakan sarana dan prasarana untuk kegiatan pengumpulan,
pengangkutan, dan pembuangan. Sarana dan prasarana dimaksud meliputi kebutuhan
gerobak, transfer depo, kebutuhan truk sampah, TPA. Untuk melayani pengumpulan sampah
akhir penduduk Kecamatan Seberang Ulu II.

Rencana Jaringan Prasarana | 5-50

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 5-15

PROYEKSI KEBUTUHAN PENYEDIAAN SARANA PERSAMPAHAN DI KECAMATAN


SEBERANG ULU II TAHUN 2033

NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

PERKIRAAN TIMBULAN
SAMPAH DAM KEBUTUHAN
PENYEDIAAN PRASARANA
SAMPAH TAHUN 2033
166,165
33,233
302.95
166
83
50
38
30
1
14

URAIAN
Jml Penduduk
Jumlah Rumah Tangga
Produksi sampah
Jumlah Kebutuhan Gerobak (200 KK / 1 m3)
Kebutuhan Transfer Depo (per 400 KK)
Kebutuhan Truk Sampah (6 m3)
Kebutuhan Truk Sampah (8 m3)
Arm Roll Truck (10 m3)
TPA (100.000 jiwa)
Compactor truck 8

Sumber : Hasil Analisis, 2014

Melihat hasil prediksi timbulan sampah di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang, perlu
dilakukan pengelolaan secara baik agar sampah tidak menimbulkan masalah lingkungan di
kemudian hari. Sistem pengelolaan sampah 3 R dapat dilaksanakan di Kecamatan Seberang
Ulu II Kota Palembang. Hal ini disebabkan karena pada umumnya sampah yangdihasilkan
oleh masyarakat adalah sampah organik, dan bisa dilakukan daur ulang dengan menggunakan
sistem pengomposan. Hal ini akan memberikan nilai tambah kepada masyarakat dari hasil
kompos yang dapat digunakan untuk pemupukan tanaman pertanian yang diusahakan oleh
masyarakat, sehingga dapat mnghasilkan hasil pertanian organik yang mempunyai nilai jual
yang tinggi.
Strategi dalam pengelolaan sampah di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang adalah
meningkatkan kualitas lingkungan hidup dimana tercipta lingkungan yang bersih dan sehat
serta terciptanya sistematika pengelolaan sampah yang efektif. Penataan dan pengelolaan
persampahan harus segera terealisasi dan harus memperhatikan fungsi sebagai wilayah untuk
kegiatan agroindustri, pemukiman, pengembangan pertanian dan perlindungan terhadap
kegiatan yang merusak lingkungan.
1.

Diperlukannya

sistem

pengelolaan

sampah

secara

terpadu

melalui

kerjasama

mengikutsertakan masyarakat dan dunia usaha,


2.

Diperlukannya sosialisasi pengelolan sampahlangsung kepada masyarakat,

3.

Strategi pengelolaan persampahan diselenggarakan untuk meminimalkan volume


sampah, memanfaatkan kembali serta mendaur-ulang dan

Rencana Jaringan Prasarana | 5-51

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

4.

Arahan pengelolaan persampahan terpadu harus memperhatikan karakteristik wilayah


Kecamatan Sukawangi yang merupakan daerah pertanian dan permukiman sehingga
penentuan pengelolaan, lokasi,

dan atau tempat pembuangan akhir yang tidak

mencemari lingkungan terutama sungai.

Adapun kebijakan yang diperlukan dalam pengelolaan sampah Kecamatan Seberang Ulu II
Kota Palembang adalah :
1.

Meningkatkan program 3M (Mengurangi, Mendaur-ulang, Menggunakan Kembali),

2.

Penyiapan sistem pengelolaan sampah sederhana yang terpadu untuk sampah dari
seluruh daerah urban,

3.

Meningkatkan pelayanan pengelolaan sampah melalui program perbaikan lingkungan


dan kordinasi antar instansi dan dengan penyertaan masyarakat,

4.

Pengembangan dan penerapan kampanye peningkatan kesadaran masyarakat untuk


lebih meningkatkan peran serta masyarakat dalam manajemen persampahan dan

5.

Pengembangan sumber daya manusia di jenjang manajerial dan staf operasional pada
manajemen persampahan yang lebih efisien dan efektif.

Langkah-langkah strategis yang dibutuhkan dalam pengelolaan persampahan di Kecamatan


Seberang Ulu II Kota Palembang adalah:
1.

Penentuan teknologi penanganan pengelolaan sampah sederhana yang dapat dipahami


dan dioperasionalkan oleh masyarakat

sehingga tercipta suatu sistem pengumpulan

sampah yag terhirarki dengan baik,


2.

Menyiapkan suatu pengelolaan dan pengumpulan yang terhirarki dengan baik,

3.

Pengadaan dan pengelolaan alat pengolahan sampah yang cocok untuk diterapkan dan
sesuai dengan Karakteristik Kecamatan Sukawangi dan

4.

Menyiapkan aksesibilitas yang mendukung pelaksanaan pengelolaan sampah.

Selain itu perlu upaya khusus untuk mengantisipasi timbulnya masalah sampah, upaya
tersebut adalah sebagai berikut :

Rencana Jaringan Prasarana | 5-52

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

1.

Memanfaatkan teknik-teknik yang lebih berwawasan lingkungan berdasarkan konsep


daur ulang-pemanfaatan kembali-pengurangan dalam pengolahan sampah yang ada
maupun yang akan dikembangkan melalui konsep 3 R, salah satunya sistem
pengelolaan sampah yang bisa diterapkan di Kecamatan Sukawangi adalah pengelolan
sistem Takakura, dimana sampah organikdapat dimanfaatkan menjadi kompos dengan
sistem yang sangat sederhana, dan

2.

Mengembangkan kemitraan antara masyarakat dengan swasta yang berkaitan untuk


pengelolaan sampah.

Sistem
1 2 3 pewadah
an
Pengangkutan
sampah
terpisah

Pembongkara
n

Pembongkara
n & Pemilahan

Organi
k
(daun,
Plastik
sayura
kerasan
n, dll)

(ember,
baskom,
mainan, dll)

Plastik
kresek

Kemasa
n air
mineral
(Aqua,
Kertas,
Vit,
dll)
Karton
Logam,
Kardus
kaleng,
kawat

Proses
Kompos

Proses
Pengolaha
n Plastik

Proses
Pembuata
n Kertas
Daur Ulang
Packi
Jual

ng
Packi
ng
Packi
ng

Jual
Jual

Rencana Jaringan Prasarana | 5-53

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

BAB - 6 RENCANA SUB BWP YANG DIPRIORITASKAN PENANGANANNYA

BAB RENCANA SUB BWP YANG


DIPRIORITASKAN
PENANGANANNYA

Kawasan prioritas adalah kawasan yang dianggap perlu diprioritaskan pengembangan atau
penanganannya sebagai upaya untuk

mewujudkan rencana struktur ruang dan

pola

pemanfaatan ruang. Kawasan prioritas di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang


terdiri dari Kawasan Sempadan Sungai Musi.
Berdasarkan karakteristik wilayah, Isu Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang, yang
dapat dirumuskan adalah sebagai berikut :

Disparitas pengembangan wilayah dengan wilayah yang lain yang terdapat di Kota
Palembang;

Aksesibilitas ke beberapa lokasi yang terdapat di Kecamatan Seberang Ulu II dinilai


kurang khusunya di beberapa kawasan seperti Kelurahan 16 Ulu;

Kawasan sempadan sungai musi merupakan kawasan lindung yang harus diamankan;

Implementasi pengembangan Kecamatan Seberang Ulu II yang diarahkan dengan fungsi


utama pengembangan perdagangan dan jasa serta permukiman kepadatan rendah,
permukiman kepadatan sedang, dan permukiman kepadatan tinggi;

Pengembangan Kelurahan 14 Ulu sebagai pusat sebagai pelayanan kawasan perkotaan.

Untuk menetapkan kawasan yang diprioritaskan penanganannya di Kecamatan Seberang Ulu


II, ditetapkan dengan peningkatan peran pelayanan pada pusat-pusat kegiatan yang dilakukan
dengan strategi:
1.

Mengembangkan kegiatan perdagangan dan jasa serta sarana pelayanan umum skala
Kecamatan pada kawasan di sekitar koridor jalan utama Kecamatan Seberang Ulu II;

Rencana Sub BWP Yang Diprioritaskan Penanganannya | 6-1

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

2.

Mengembangkan kegiatan perdagangan dan jasa serta sarana pelayanan umum skala
kecamatan di sekitar koridor jalan utama sekitar pusat Kecamatan Seberang Ulu II;

3.

Mengembangkan kegiatan perdagangan dan jasa serta sarana pelayanan umum skala
kecamatan (di Kelurahan Tangga Tangkat);

4.

Mengembangkan kawasan pemerintahan dan pelayanan umum skala Kecamatan.

Berdasarkan kepada karakteristik wilayah dan isu permasalahan yang terdapat di Wilayah
Pengembangan Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang, rencana pengembangan
kawasan yang dianggap perlu diprioritaskan pengembangan atau penanganannya di Wilayah
Pengembangan meliputi:
1.

Kawasan Sempadan Sungai Musi;

2.

Kawasan Perdagangan dan Jasa Koridor Ahmad Yani dan Koridor KH. Azhari; dan

3.

Kawasan Sekitar Kaki Rencana Jembatan Musi IV.

1.

Kawasan Sempadan Sungai Musi

Sebagai kawasan lindung di lingkungan perkotaan yang perkembangannya akan terpengaruh


terhadap perkembangan wilayah sekitarnya. Kawasan Sempadan Sungai Musi yang meliputi
Kelurahan 11 Ulu, Kelurahan 12 Ulu, Kelurahan 13 Ulu, Kelurahan 14 Ulu, dan Kelurahan
Tangga Takat diarahkan sebagai kawasan sempadan sungai, dimana arah pengelolaan untuk
pengembangan kawasan sempadan sungai musi adalah dengan:

Menjaga batas sempadan sungai musi yang termasuk ke dalam kategori sungai besar di
perkotaan;

Penyusunan

rencana

tata

bangunan

dan

lingkungan

untuk

mengarahkan

arah

pertumbuhannya

2.

Kawasan Perdagangan dan Jasa Koridor Ahmad Yani dan Koridor KH. Azhari

Kawasan Perdagangan dan Jasa di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang diarahkan
disepanjang koridor jalan Ahmad Yani dan koridor jalan KH. Azhari. Kedua ruas jalan ini
merupakan koridor kolektor primer dan kolektor sekunder.

Rencana Sub BWP Yang Diprioritaskan Penanganannya | 6-2

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Untuk

mengantisipasi

timbulnya

dampak

lingkungan

yang

akan

terjadi

dikarenakan

peningkatan pertumbuhan kegiatan sebagai bangkitan dari peningkatan volume kendaraan


sepanjang jalur lintas utara diperlukan suatu rencana tata ruang sebagai pengendali
pemanfaatan ruang kawasan sepanjang jalur jalan utama. Arahan pengelolaan untuk
pengembangan kawasan ini adalah:

Pembangunan dilakukan secara terarah dan terkendali, untuk itu kawasan ini perlu
didukung oleh rencana tata ruang kawasan;

Penyiapan prasarana dan sarana dasar.

3.

Kawasan Sekitar Kaki Rencana Jembatan Musi IV

Saat ini Kecamatan Seberang Ulu II direncanakan adanya pembangunan jembatan Musi IV
yang diharapakan dapat mengurangi beban pergerakan di ruas jembatan yang ada saat ini.
Adapun pengembangan Jembatan Musi IV itu akan berdampak kepada Kecamatan Seberang
Ulu II dikarenakan, posisi salah sati kaki jembatan yang direncanakan ada di Kelurahan 14 Ulu
dan terkoneksi dengan jalan KH. Azhar. Adapun arahan pengelolaan untuk pengembangan
kawasan ini adalah:

Penyiapan prasarana dan sarana dasar;

Penyusunan

rencana

tata

bangunan

dan

lingkungan

untuk

mengarahkan

arah

pertumbuhannya.

Rencana Sub BWP Yang Diprioritaskan Penanganannya | 6-3

PETA
RENCANA SUB BWP YANG
DIPRIORITASKAN
PENANGANANNYA

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 6-1

PETA RENCANA SUB BWP YANG DIPRIORITASKAN PENANGANANNYA

Rencana Sub BWP Yang Diprioritaskan Penanganannya | 6-4

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

BAB - 7 KETENTUAN PEMANFAATAN RUANG

BAB KETENTUAN
PEMANFAATAN RUANG

7.1

Pemanfaatan Ruang Kecamatan Seberang Ulu


II Kota Palembang

Salah satu fungsi Rencana Detail Tata Ruang Kota adalah sebagai acuan bagi Pemerintah Kota
dalam menyusun dan melaksanakan program selama masa perencanaan. Indikasi programprogram

pembangunan

tersebut

merupakan

penjabaran

kebijaksanaan

dan

rencana

pengembangan tata ruang yang telah ditetapkan ke dalam program-program pembangunan.


Program-program berikut pada dasarnya masih bersifat indikatif, yang diharapkan dapat
memberikan indikasi bagi penyusunan program pembangunan sektoral serta pembangunan
pada wilayah yang diprioritaskan pengembangannya. Perumusan Program Pembangunan ini
perlu memperhatikan program-program yang telah disusun oleh Kementerian/Instansi di
Pusat maupun di lingkungan Provinsi Sumatera Selatan khususnya Kota Palembang. Sesuai
dengan tujuan dan kebijaksanaan pembangunan daerah, prioritas pembangunan tetap
diletakkan pada peningkatan pertumbuhan di bidang ekonomi yang dititik beratkan pada
pembangunan industri dan pertanian secara luas. Pembangunan bidang lainnya dilaksanakan
secara menyeluruh dan terpadu, dan sesuai dengan potensi dan permasalahan spesifik
wilayah-wilayah di Kota Palembang.
Penyusunan program dalam rangka pemantapan kawasan lindung dan pengembangan
kawasan budidaya didasarkan pada potensi pengembangan spasial maupun sektoral yang
dihadapi di daerah, tujuan penanganan, dan dikaitkan pada alokasi pemanfaatan ruang bagi
sektor yang bersangkutan. Pengembangan kawasan budidaya sebagai pengisian daripada
rencana-rencana pembangunan di daerah, sebagaimana telah dikemukakan, akan dibatasi
oleh pendeliniasian dan pemantapan terlebih dahulu kawasan yang berfungsi lindung dan yang

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-1

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

seharusnya berfungsi lindung. Dalam penyusunan indikasi program penataan ruang ini sektor
yang terkait dalam setiap kawasan akan ditentukan berdasarkan kriteria sebagai berikut :
a.

Disusun berdasarkan arahan pemanfaatan ruang pada Rencana Tata Ruang;

b.

Disusun atas dasar potensi dan permasalahan sektoral di daerah;

c.

Diurutkan berdasarkan tingkat kepentingan penanganan skala prioritas dan yang


mempunyai peranan yang besar;

d.

Disusun dengan memperhatikan keterpaduan usaha-usaha pembangunan antar sektor


sesuai dengan tujuan pengembangan wilayah Kota Palembang;

e.

Secara umum, sektor yang akan disusun indikasi program pembangunannya adalah
sektor / sub sektor yang langsung memanfaatkan ruang (sebagai implikasi dari rencana
tata ruang yang telah disusun), beserta lokasi realisasi program dalam kurun waktu
perencanaan tertentu, instansi pengelola dan kemungkinan eksploitasi dana.

Program-program Pembangunan dalam Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang


mengikuti rencana yang telah disusun sebelumnya yang meliputi:
1.

Program Kependudukan
a.

2.

Program : penyebaran penduduk sesuai dengan rencana yang disusun;

Program Struktur Pelayanan Kegiatan, meliputi:


a.

Pengembangan Kelurahan 14 Ulu Sebagai pusat pelayanan skala Kecamatan,


Pusat perdagangan dan jasa skala Kecamatan, Permukiman;

b.

Pengembangan Kelurahan Tangga Takat sebagai Pusat Sekunder dengan arahan


fungsi sebagai Perdagangan dan skala lokal, permukiman, perdagangan dan jasa
skala lokal;

c.

Pengembangan pusat tersier diarahkan pada kelurahan selain sebagai pusat pusat
primer dan sekunder pada masing-masing Sub BWP dengan fungsi pelayanan
sebagai Perdagangan dan jasa skala lingkungan, pelayanan sarana/fasilitas umum
skala lingkungan (skala kelurahan).

3.

Program Jaringan Jalan, meliputi :


a.

Pembangunan jalan baru (Jalan Lingkar) khususnya di Jalan Ahmad Yani,


diarahkan untuk membuka akses di kawasan-kawasan yang belum terlayani.

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-2

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Mempertimbangkan pola yang telah terbentuk maka pembukaan jalan baru ini
ditekankan pada pengembangan jalan kelas lokal primer atau lokal sekunder.;
b.

Pelebaran jalan untuk dapat memberikan akses bagi angkutan umum tanpa
menimbulkan gangguan pada kegiatan lain khususnya gangguan pada fungsi
hunian;

c.

Pembangunan jalan-jalan tembus yang dilakukan dalam upaya meneruskan jalanjalan servis yang telah ada sehingga keberadaannya dapat dimanfaatkan pula
bagi kegiatan warga kota lainnya;

d.

Penataan jaringan jalan meliputi pengadaan kelengkapan jalan serta penyesuaian


desain-desain bagian jalan yang disesuaikan dengan kebutuhan pengembangan
Kecamatan Seberang Ulu II;

e.

Menyiapkan ruas jalan yang terkoneksi dengan rencana kaki Jembatan Musi IV.

7.2

Pembiayaan Pembangunan

Kebutuhan dana pembangunan pada dasarnya akan ditentukan oleh faktor-faktor sebagai
berikut:
1.

Ketrampilan Aparat (human skills);

2.

Pengendalian dan pengawasan operasional;

3.

Pertanggungjawaban;

4.

Perencanaan koordinasi.

Faktor ketrampilan aparat dapat mewarnai dan membentuk prakarsa-prakarsa (inisiatif) untuk
mengembangkan dan meningkatkan sumber pendapatan daerah, khususnya bagi pembiayaan
pembangunan. Bagaimanapun baiknya suatu rencana, apabila tidak didukung dengan
keterampilan aparat yang tangguh dan tanggap disamping kejujuran yang memadai, adalah
suatu kepastian peningkatan pendapatan yang terabaikan.
Apabila faktor ketrampilan aparat belum terpenuhi, maka faktor pengendalian dari bupati
sebagai kepala daerah perlu dilakukan secara berkesinambungan dan disesuaikan antara
target

dan

realisasi,dengan

dibarengi

faktor

pengawasan

yang

menjurus

kepada

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-3

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

pembinaan,bimbingan dan pengarahan agar peningkatan pembiayaan pembangunan dapat


berhasil sesuai dengan kebijaksanaan yang digariskan. Pengawasan selalu harus disertai
dengan pertanggungjawaban. Dalam pengertian pertanggungjawaban umum ( responsibility)
yakni pertanggungjawaban Keserasian dalam melakukan pengendalian secara struktural /
fungsional.

Secara

struktural

adalah

kemana

harus

bertanggungjawab.

Andaikata

pertanggungjawaban ini telah dapat diterapkan, baru diikuti pertanggungjawaban dibidang


perhitungan keuangan (accountability) dalam arti pertanggungjawaban pengelolaan keuangan.
Oleh karena proses kebutuhan pembiayaan pembangunan, faktor manajemen pada umumnya
dapat menimbulkan keresahan. Akan tetapi bila faktor manajemen stabil, maka pendapatan
daerah untuk pembiayaan pembangunan diharapkan dapat lebih memperlancar pelaksanaan
pembangunan.
Kegiatan

koordinasi

oleh

Walikota

perlu

dibina

secara

terus-menerus,

pembinaan

pembangunan tersebut mencakup:


1.

Pelaksanaan rencana sektoral daerah, maupun antar sektoral dan antar unit-unit
pemerintah daerah sendiri;

2.

Terjaminnya secara terus-menerus pengelolaan secara nasional, regional dan kota,


merupakan suatu mekanisme yang wajib dibina dan dikembangkan, agar rencana tata
ruang itu sendiri merupakan suatu rencana totalitas dan menyeluruh;

3.

Koordinasi secara operasional perlu ditingkatkan mulai dari usaha perencanaan sampai
pada pelaksanaan rencana tata ruang;

4.

Koordinasi hubungan antar daerah adalah penting, mengingat adanya kemungkinan


bahwa suatu rencana tata ruang sangat erat kaitannya dengan Rencana Pemerintah
Daerah yang berbatasan/ bertetangga dan secara fisik merupakan suatu kontinuitas
pengembangan dan pembangunan yang sulit dipisahkan.

Sebagai konsekuensi dari adanya rencana tata ruang yang telah disyahkan yang bersifat
meningkat, maka kemampuan keuangan perlu ditingkatkan. Hal ini diusahakan melalui :
a.

Jalur Pemerintah Daerah dengan cara mendayagunakan biaya rutin dan intensifikasi
serta ekstensifikasi sumber-sumber pendapatan asli daerah dan penertiban penyusunan
APBD;

b.

Jalur sektoral dengan cara koordinasi pelaksanaan antar sektoral secara tertib sehingga
tercapai hasil guna dan daya guna hasil-hasil pembangunan;

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-4

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

c.

Penggalian sumber-sumber pendapatan asli daerah sendiri yang potensial secara


optimal terutama pajak dan retribusi daerah;

d.

Mengarahkan pengeluaran pemerintah yang dapat mendorong dinamika masyarakat


seperti memperluas lapangan kerja, memperkecil ketimpangan

distribusi pendapatan

dan lain-lain;
e.

Meningkatkan penerimaan bagi hasil pajak dan bukan pajak;

f.

Membina dan meningkatkan profesionalisme BUMD agar semakin berkembang dan


mandiri serta dapat lebih berperan dalam ikut membiayai pembangunan;

g.

Mendorong dan mempermudah prosedur pihak swasta/masyarakat dalam rangka


penanaman modal;

h.

Lebih meningkatkan lagi partisipasi masyarakat luas dalam beberapa sektor kegiatan
ekonomi yang bernilai tinggi;

i.

Koordinasi pembangunan diperlukan agar pelaksanaan berbagai kegiatan pembangunan


dapat mencapai sasaran dan dapat menghemat dana pembangunan;

j.

Usaha penghematan dan pengamanan dana bantuan pemerintah pusat dan lembagalembaga asing, melalui koordinasi dan pengendalian proyek-proyek.

Sumber-sumber

dana

untuk

pengelolaan

pembangunan

Rencana

Detail

Tata

Ruang

Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang berasal dari Pemerintah Provinsi Sumatera
Selatan dan Pemerintah Kota Palembang, maka perlu diusahakan pembiayaan pembangunan
yang berasal dari swadaya masyarakat.
Pada dasarnya yang menjual sumber pembiayaan pembangunan yang utama di Kota
Palembang adalah APBD Kota disamping bantuan-bantuan dari Pemerintah Provinsi maupun
Pemerintah Pusat. Dalam pelaksanaannya, pembiayaan pembangunan dapat dilaksanakan
dengan menggunakan sumber-sumber pendanaan sebagai berikut :
a.

Pembiayaan pemerintah;

b.

Dana yang berasal dari Pendapatan Asli Daerah Kota;

c.

Dana yang merupakan bantuan dari propinsi;

d.

Dana yang merupakan ganjaran sektoral dari pusat / departemen berupa proyekproyek;

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-5

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

e.

Dana yang merupakan sumbangan dari sektor swasta dapat berupa dana membangun
materi ataupun proyek kerjasama;

f.

Swadaya masyarakat;

g.

Subsidi dari Pemerintah Pusat.

Pembiayaan pemerintah tergantung kepada kondisi sumber-sumber penerimaan Pemerintah


Daerah, baik berupa Pendapatan Asli Daerah (PAD), Dana perimbangan, pinjaman maupun
penerimaan-penerimaan dari sumber-sumber lain yang sah. Menurut Undang-undang Nomor
32 Tahun 2004, sumber-sumber penerimaan Pemerintah Daerah terdiri dari :

Pendapatan Asli Daerah (PAD), terdiri dari :

1.

Hasil pajak daerah;

2.

Hasil retribusi daerah;

3.

Hasil perusahaan daerah dan hasil pengelolaan kekayaan daerah lainnya yang
dipisahkan; dan

4.

Lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang sah.

Dana Perimbangan, yang terdiri dari :


1.

Bagian daerah dari penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan, Bea Perolehan Hak
atas Tanah dan Bangunan, dan penerimaan dari sumber daya alam;

Maka

2.

Dana alokasi umum; dan

3.

Dana alokasi Khusus.

dari

Pinjaman Daerah;

Lain-lain Penerimaan yang sah.

itu

Pemerintah

Kota

Palembang

perlu

meningkatkan

penerimaan

daerah,

peningkatan PAD, peningkatan dana perimbangan, pemanfaatan sumber-sumber pembiayaan


lain dan peningkatan partisipasi swasta dan masyarakat.

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-6

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Adapun cara-cara yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut :


1.

Peningkatan Penerimaan Daerah


Peningkatan penerimaan daerah dapat dilakukan dalam bentuk meningkatkan volume/
nilai dari sumber-sumber penerimaan yang telah ada atau dengan berusaha untuk
menggali sumber-sumber penerimaan baru. Dari jenis-jenis sumber penerimaan daerah
di atas, sumber-sumber penerimaan yang dapat ditingkatkan oleh Pemerintah Daerah
meliputi keseluruhan sumber penerimaan. Tetapi dalam pembahasan ini, peningkatan
penerimaan daerah digolongkan kedalam tiga kelompok, yaitu peningkatan Pendapatan
Asli Daerah, peningkatan dana perimbangan dan pemanfaatan sumber-sumber lainnya.

2.

Peningkatan Pendapatan Asli Daerah


Komponen utama dari Pendapatan Asli Daerah adalah pajak daerah dan retribusi
daerah. Dua komponen lainnya yaitu Hasil perusahaan Daerah dan Hasil Pengelolaan
kekayaan daerah yang dipisahkan, serta lain-lain Pendapatan Asli Daerah yang sah,
umumnya masih memberikan konstribusi yang kecil. Oleh karena itu biasanya
peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) ditentukan oleh meningkatnya penerimaan
pajak daerah dan retribusi daerah.
Selain peningkatan pajak dan retribusi daerah tersebut, peningkatan penerimaan daerah
dapat dilakukan dengan melakukan usaha melalui perusahaan-perusahaan daerah
dengan melakukan pengelolaan terhadap aset-aset yang dimiliki daerah. Pengembangan
perusahaan-perusahaan daerah ini tidak hanya dapat dilakukan pada kegiatan-kegiatan
yang bersifat pelayanan saja, namun juga pada kegiatan yang bersifat mencari
keuntungan. Dengan demikian, perusahaan daerah tidak hanya tertuju pada pemberian
pelayanan pada masyarakat semata, tetapi juga bertujuan untuk meningkatkan
kontribusi perusahaan daerah dalam pembentukan pendapatan asli daerah. Dengan
demikian dimasa yang akan datang terdapat tiga komponen yang menjadi kontributor
utama dalam mobilisasi pendapatan asli daerah. Agar dapat berperan sebagai
kontributor pendapatan asli daerah, perusahaan daerah harus dapat dikelola secara
profesional dan efisien, karena tanpa profesionalisme dan efisiensi tersebut justru akan
hanya menjadi beban pemerintah.
Kiat-kiat untuk meningkatkan Pajak dan Retribusi Daerah sebagai berikut :
a.

Menaikkan cakupan obyek pajak dan retribusi.

b.

Pembenahan pemungutan baik pajak maupun retribusi.

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-7

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

c.

Peningkatan

administrasi

pemungutan

pajak

maupun

retribusi

melalui

penyederhanaan mekanisme prosedur pemungutan.


d.

Pembentukan Tim khusus untuk peningkatan agrisivitas penagihan baik pajak


maupun retribusi.

e.

Melakukan sosialisasi kepada wajib pajak dan retribusi.

f.

Melakukan kontrol lapangan.

g.

Melakukan Pembenahan manajemen organisasi pemungut.

h.

Melakukan pembenahan terhadap sistem pelaporan baik pajak maupun retribusi.

i.

Melakukan pengawasan internal melalui Waskat untuk pajak dan retribusi.

j.

Melakukan perluasan obyek pajak dan retribusi melalui riset potensi dan
pendataan.

k.

Melakukan operasi penertiban terhadap wajib pajak maupun wajib retribusi yang
menunggak.

3.

Peningkatan Dana Perimbangan


Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, dana perimbangan terdiri dari tiga sumber,
yaitu bagian daerah dari Penerimaan Pajak Bumi dan Bangunan, Bea Perolehan hak atas
tanah dan bangunan dan penerimaaan dari Sumber Daya Alam, Dana Alokasi Umum
dan Dana Alokasi Khusus. Dari ketiga sumber tersebut seluruhnya merupakan sumbersumber penerimaan yang besarnya ditetapkan oleh Pemerintah Pusat sehingga
penerimaaan dari sumber-sumber tersebut tergantung kepada kondisi keuangan
Pemerintah Pusat.
Namun sumber bagian daerah terutama pembagian hasil dari penerimaan PBB dan Bea
Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan merupakan sumber penerimaan yang dapat
ditingkatkan oleh Pemerintah Kota Palembang. Hal yang perlu dilakukan adalah dengan
meningkatkan perkembangan fisik Kota Palembang. Meningkatnya pertambangan fisik
akan meningkatkan PBB yang akan diperoleh.
Dengan demikian, hasil pembagian yang akan diterimapun akan meningkat. Selain itu
dengan peningkatan pembangunan fisik yang dilakukan diharapkan akan terjadi
mobilitas pemilikan tanah dan bangunan yang semakin meningkat, sehingga diharapkan
bahwa pungutan/ bea yang dihasilkan juga akan semakin meningkat.

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-8

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

4.

Pemanfaatan Sumber-sumber Pembiayaan Lain.


Dalam upaya meningkatkan kemampuan daerah untuk membiayai pembangunan
daerah saat ini telah dikembangkan penyediaan dana dari sumber pinjaman dengan
persetujuan DPRD, baik yang berasal dari dalam negeri maupun dari luar negeri melalui
pemerintah

pusat.

pembangunan

Pinjaman

prasarana

tersebut

yang

terutama

nantinya

akan

dimaksudkan

menjadi

aset

untuk
daerah

membiayai
dan

dapat

menghasilkan penerimaan untuk pengembalian pinjaman tersebut (ivestasi). Dengan


demikian pinjaman ini dapat digunakan untuk membiayai kegiatan-kegiatan yang
bersifat self financing atau dapat mengembalikan pinjaman dari hasil operasional
kegiatan itu sendiri.
Dalam

pelaksanaan

program

pembangunan

Kota,

Pemerintah

daerah

dapat

memanfaatan sumber dana ini untuk menyediakan/memperluas jaringan air bersih,


pengembangan terminal, pasar dan lain-lain, yang dari operasionalisasi kegiatan nya
dapat menghasilkan penerimaan untuk pengembalian pinjaman tersebut. Dengan
adanya

kemudahan

dalam

memperoleh

pinjaman,

maka

diharapkan

sumber

pembiayaan tersebut dimanfaatkan semaksimal mungkin terutama untuk pengadaan


fasilitas yang menghasilkan pengembalian investasi sehingga pelunasan pinjaman dapat
diperoleh dari investasi itu sendiri, juga untuk kepentingan pemeliharaan.
5.

Peningkatan Partisipasi Swasta dan Masyarakat


Peningkatan pasrtisipasi swasta dalam penyediaan fasilitas pelayanan dapat dilakukan
dengan memberikan kemudahan-kemudahan kepada pihak masyarakat dan/atau
swasta yang berminat melakukan investasi dalam pembangunan prasarana wilayah,
misalnya dalam pembangunan sarana perbelanjaan/pertokoan. Kemudahan-kemudahan
yang diberikan dapat berupa kemudahan dalam memperoleh ijin lokasi serta ijin
mendirikan bangunan sejauh tidak menyimpang dari rencana yang telah ditetapkan.
Penghematan yang diperoleh pihak swasta kerana adanya kemudahan yang diberikan
pemerintah

dapat

dikompensasikan

dengan

mewajibkan

pihak

swasta

tersebut

membangun fasilitas pelayanan yang dibutuhkan seluruh warga. Partisipasi masyarakat


terutama diharapkan dalam upaya pemeliharaan fasilitas pelayanan yang telah
disediakan oleh Pemerintah Daerah. Langkah yang perlu dilakukan untuk meningkatkan
partisipasi masyarakat adalah dengan menanamkan kesadaran kepada warga bahwa
sebagai penerima manfaat dari prasarana wilayah, maka sudah selayaknya jika
masyarakat

ikut

pula

memberikan

konstribusinya.

Di

samping

itu,

perlu

juga

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-9

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

ditanamkan bahwa kontribusi yang dibayarkan kepada pemerintah daerah nantinya


akan dikembalikan dalam bentuk pembangunan dan pelayanan yang lebih baik lagi.
Bentuk kerjasama lain yang dapat dijalin antara masyarakat, pemerintah daerah dan
swasta adalah penghubung potensi-potensi yang dimiliki oleh masing-masing pihak agar
dapat lebih berdaya guna. Hal ini dilakukan agar pembangunan wilayah yang dilakukan
dapat memberikan manfaat dan keuntungan kepada seluruh pihak. Misalnya, potensi
masyarakat dalam pemilikan lahan yang walaupun luasnya terbatas dan terpecah-pecah
menjadi milik perorangan, dapat dilibatkan dalam kegiatan pembangunan Kota dalam
sistem land sharing. Dalam sisten ini, pemilikan lahan masyarakat dapat diikutkan
dalam kegiatan pembangunan sebagai kontribusi/saham anggota masyarakat yang
bersangkutan dalam pembangunan kegiatan wilayah yang dilakukan. Sehingga apabila
dapat digalang kerjasama yang saling menguntungkan, maka berarti bahwa kegiatan
pembangunan dapat dilakukan tanpa merugikan masyarakat pemilik lahan. Kerjasama
antara pemerintah, swasta dan masyarakat juga dapat diwujudkan dalam program
konsulidasi lahan. Dalam program ini, pemerintah daerah dapat melakukan penyediaan
lahan untuk pembangunan wilayah dan masyarakat dapat menikmati peningkatan harga
lahan yang telah dimatangkan.
6.

7.

Program Fasilitas Umum

Pemenuhan kebutuhan perumahan di setiap kelurahan;

Pemenuhan kebutuhan fasilitas pendidikan di setiap kelurahan;

Pemenuhan kebutuhan fasilitas kesehatan di setiap kelurahan;

Pemenuhan fasilitas perdagangan dan jasa di setiap kelurahan.

Program Utilitas Umum

Pemenuhan kebutuhan air bersih;

Pemenuhan kebutuhan jaringan persampahan dan manajemen pengelolaannya;

Pemenuhan kebutuhan telepon dan rencana manajemen pengelolaannya;

Pemenuhan kebutuhan listrik dan rencana manajemen pengelolaannya;

Peningkatan sebaran ruang terbuka hijau;

Peningkatan jalur hijau (buffer zone) di sepanjang sempadan jalan, sempadan


sungai, dan jalur listrik tegangan tinggi;

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-10

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

7.3

Indikasi Program Kegiatan

Salah satu fungsi arahan struktur dan pola ruang adalah sebagai acuan bagi Pemerintah
Daerah dalam menyusun Rencana Tata Ruang Wilayah pada tahap berikutnya. Indikasi
program pembangunan yang disusun merupakan tahapan yang kiranya perlu dilaksanakan
dalam mewujudkan penataan ruang di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang yang
serasi selaras dan optimal dalam pemanfaatannya. Pertimbangan-pertimbangan dalam
penentuan program yang akan dilaksanakan pada setiap tahapan adalah sebagai berikut:
1.

Bahwa besarnya kebutuhan prasarana dan sarana pembangunan yang harus disediakan
dalam setiap tahapan adalah proporsional dengan peningkatan jumlah penduduk pada
tiap tahapan pembangunan;

2.

Program

yang

diprioritaskan

adalah

yang

mendukung

tercapainya

keteraturan

(membentuk struktur ruang) sebagaimana yang direncanakan;


3.

Ada beberapa wilayah yang perlu diprioritaskan pembangunannya dalam upaya untuk
mendorong pertumbuhan wilayah atau memberikan pelayanan bagi wilayah yang
memerlukan pembangunan dalam waktu yang relative lebih dekat (mendesak).

Indikasi program pada kegiatan Penyusunan RDTR Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang mengacu kepada program-program yang telah diarahkan di dalam Rencana Tata
Ruang Wilayah Kota Palembang. Kebijakan penataan ruang wilayah kota merupakan arah
tindakan yang harus ditetapkan untuk mencapai tujuan penataan ruang wilayah kota,
sedangka fungsi dari kebijakan tersebut antara lain sebagi dasar untuk memformulasikan
strategi penataan ruang wilayah kota, sebagai dasar untuk merumuskan rencana struktur dan
rencana pola ruang wilayah kota, memberikan arahan bagi penyusunan indikasi program
utama, dan sebagai dasar dalam penetapan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang
wilayah kota. Strategi penataan ruang wilayah kota merupakan penjabaran kebijakan
penataan ruang wilayah kota kedalam langkah-langkah operasional untuk mencapai tujuan
yang telah ditetapkan. Fungsi dari strategi penataan ruang wilayah kota antara lain sebagai
dasar untuk menyusun rencana struktur ruang dan pola ruang wilayah kota serta penetapan
kawasan strategis kota, memberikan arahan bagi penyusunan indikasi program utama RTRW
Kota dan sebagai dasar penetapan ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kota.

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-11

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 7-1

INDIKASI PROGRAM KEGIATAN PEMBANGUNAN KECAMATAN SEBERANG ULU II KOTA PALEMBANG


TAHAP REALISASI

NO

PROGRAM

LOKASI
1

A
I
1

PERWUJUDAN RENCANA POLA RUANG


Perwujudan Zona Lindung
Perwujudan zona sempadan sungai

Pengendalian bangunan di sepanjang sempadan


sungai dengan perizinan, pengawasan, insentif
dan disinsentif, penertiban yang ketat dan tegas

Pembangunan jalan inspkesi disepanjang aliran


sungai

Perawatan batas sempadan sungai yang berupa


jalan inspeksi, trotoat ataupun jalur sepeda

Pewujudan zona sempadan kolam retensi

Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok

I.001
I.002
I.003
I.004
II.001
II.002
I.001
I.002
I.003
I.004
II.001
II.002
I.001
I.002
I.003
I.004
II.001
II.002
I.001
I.002
I.003
I.004
II.001
II.002
I.003

I
3

II

III

IV

SUMBER
PEMBIAYAAN

INSTANSI
PELAKSANA

APBD

BAPPEDA
PU
BPLHD
DINAS TATA
KOTA

APBD

DINAS TATA
KOTA

APBD

DINAS PU
DINAS TATA
KOTA

APBD

DINAS PU
DINAS TATA
KOTA

APBD

DINAS PU

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-12

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TAHAP REALISASI
NO

PROGRAM

LOKASI
1

Perlindungan kolam retensi

Pembangunan kolam retensi beserta


sempadannya

Pengendalian bangunan disekitar sempadan


kolam retensi dengan perizinan, pengawasan,
insentif dan disinsentif, penertiban yang ketat dan
tegas

Pembangunan pembatas kolam retensi

10

Pembangunan taman skala kecamatan

11

Pembangunan taman skala kelurahan

12

Pembangunan taman RW

13

Pembangunan taman RT

Blok I.004
Blok III.003
Blok I.003
Blok I.004
Blok III.003
Blok I.003
Blok I.004
Blok III.002
Blok III.003
Kecamatan
Seberang
Ulu II

Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II

I
3

II

III

IV

SUMBER
PEMBIAYAAN

INSTANSI
PELAKSANA

APBD

DINAS PU

APBD

DINAS PU

APBD

BAPPEDA
PU
BPLHD
DINAS TATA
KOTA
DINAS PU

APBD
APBD

DINAS TATA
KOTA

APBD

DINAS TATA
KOTA

APBD

DINAS TATA
KOTA

APBD

DINAS TATA
KOTA

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-13

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TAHAP REALISASI
NO

PROGRAM

LOKASI
1

I
3

II

III

IV

SUMBER
PEMBIAYAAN

INSTANSI
PELAKSANA
BAPPEDA
PU
DINAS TATA
KOTA
DINAS TATA
KOTA

14

Penataan Tempat Pemakaman Umum

Kecamatan
Seberang
Ulu II

APBD

15

Pembangunan RTH Jalur Hijau dan Jalur Listrik


Tegangan Tinggi

Kecamatan
Seberang
Ulu II

APBD

Kecamatan
Seberang
Ulu II

APBD

II
1

Perwujudan Zona Budidaya


Penataan Kawasan Perdagangan dan Jasa

Peningkatan aksebilitas kawasan perdagangan


dan jasa

Kecamatan
Seberang
Ulu II

Pengendalian pembangunan di kawasan


perdagangan dan jasa

Penataan kawasan perkantoran pemerintahan

Peningkatan aksebilitas kawasan perkantoran


pemerintahan

Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II

APBD

DINAS TATA
KOTA
DINAS
PERDAGANGAN
DINAS
PERHUBUNGAN
DINAS TATA
KOTA
DINAS
PERDAGANGAN
DINAS
PERHUBUNGAN
BAPPEDA
DINAS TATA
KOTA
DINAS PU
DINAS PU
DINAS
PERHUBUNGAN

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-14

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TAHAP REALISASI
NO

PROGRAM

LOKASI
1

Perawatan dan perbaikan kantor pemerintah

Penataan kawasan perkantoran swasta

Peningkatan aksebilitas kawasan perkantoran


swasta

Pengendalian pembangunan di kawasan


perkantoran

10

Pembangunan dan perawatan perumahan


kepadatan rendah

11

Pembangunan dan perawatan perumahan


kepadatan sedang

12

Pembangunan dan perawatan perumahan


kepadatan tinggi

13

Peningkatan aksebilitas menuju perumahan


kepadatan rendah

14

Peningkatan aksebilitas menuju perumahan


kepadatan sedang

15

Peningkatan aksebilitas menuju perumahan

Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan

I
3

II

III

IV

SUMBER
PEMBIAYAAN

INSTANSI
PELAKSANA

APBD

DINAS PU

APBD
SWASTA

DINAS PU

APBD

APBD

SWASTA
APBD

DINAS PU
DINAS
PERHUBUNGAN
BAPPEDA
DINAS PU
DINAS TATA
KOTA
DINAS PU

APBD

DINAS PU

APBD

DINAS PU

APBD

DINAS PU
DINAS
PERHUBUNGAN
DINAS PU
DINAS
PERHUBUNGAN
DINAS PU

APBD

APBD

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-15

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TAHAP REALISASI
NO

PROGRAM

LOKASI
1

kepadatan tinggi
16

Pengendalian pembangunan perumahan


kepadatan rendah

17

Pengendalian pembangunan perumahan


kepadatan sedang

18

Pengendalian pembangunan perumahan


kepadatan tinggi

19

Pembangunan dan perawatan sarana kesehatan

20

Pembangunan dan perawatan sarana pendidikan

21

Pembangunan dan perawatan sarana peribadatan

22

Perawatan dan penataan sarana transportasi

23

Pengendalian pembangunan di zona sarana


pelayanan umum

B
1

PERWUJUDAN RENCANA JARINGAN PRASARANA


Pengembangan jaringan pergerakan

Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan

I
3

II

III

IV

SUMBER
PEMBIAYAAN

APBD
APBD

APBD
APBD

APBD
APBD
APBD

APBD

APBD

INSTANSI
PELAKSANA

BAPPEDA
DINAS TATA
KOTA
BAPPEDA
DINAS TATA
KOTA
BAPPEDA
DINAS TATA
KOTA
DINAS PU
DINAS
KESEHATAN
DINAS PU
DINAS
PENDIDIKAN
DINAS PU
DINAS SOSIAL
DINAS PU
DINAS
PERHUBUNGAN
BAPPEDA
DINAS TATA
KOTA
DINAS PU

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-16

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TAHAP REALISASI
NO

PROGRAM

LOKASI
1

Pengembangan jaringan jalan kolektor primer

Pengembangan jaringan jalan kolektor sekunder

Pengembangan jaringan jalan lokal

Pengembangan jaringan jalan lingkungan

Pengembangan jaringan energy listrik

Perawatan jaringan pipa gas

Perlindungan kawasan SUTET

Pengembangan jaringan telekomunikasi

10

Perencanaan penempatan menara telekomunikasi


bersama

Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II

I
3

II

III

IV

SUMBER
PEMBIAYAAN

INSTANSI
PELAKSANA

APBD

DINAS
PERHUBUNGAN
DINAS PU

APBD

DINAS PU

SWASTA
APBD

DINAS PU

SWASTA
APBD

DINAS PU
MASYARAKAT
PLN
PERTAMINA
PLN
DINAS TATA
KOTA
TELKOM

APBD

DINAS TATA
KOTA

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-17

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TAHAP REALISASI
NO

PROGRAM

LOKASI
1

11

Pengembangan jaringan fiber optic

12

Pengembangan jaringan air minum

13

Optimalisasi sumber air bersih

14

Perawatan jaringan air minum

15

Pengembangan jaringan drainase

16

Pembangunan dan perbaikan jaringan drainase


sekunder

17

Pembangunan dan perbaikan jaringan drainase


tersier

18

Pembangunan dan perawatan kolam retensi

19

Pengembangan jaringan air limbah

20

Pembangunan IPLT

I
3

II

III

IV

SUMBER
PEMBIAYAAN

Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II

SWASTA

Kecamatan

APBD

INSTANSI
PELAKSANA
TELKOM
SWASTA
PDAM

APBD

PDAM
DINAS PU

APBD

DINAS PU
PDAM

APBD

DINAS PU

APBD

DINAS PU

APBD
SWASTA

DINAS PU
MASYARAKAT

APBD

DINAS PU

APBD

DINAS TATA
KOTA
DINAS PU
BPLHD
DINAS TATA

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-18

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TAHAP REALISASI
NO

PROGRAM

LOKASI
1

I
3

II

III

IV

SUMBER
PEMBIAYAAN

Seberang
Ulu II
21

Pembangunan dan perawatan TPPST

22

Sosialisasi sampah 3R

23

Pembangunan hydrant

24

Penyediaan pos damkar beserta kelengkapannya

25

Rencana jalur mitigasi bencana dan ruang


evakuasi bencana

C
I
1

II

PERWUJUDAN SUB BWP YANG DIPRIORITASKAN


Kawasan Sempadan Sungai Musi
Penyusunan Studi RTBL Kawasan

INSTANSI
PELAKSANA
KOTA
DINAS PU
BPLHD
DINAS
KEBERSIHAN

Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II
Kecamatan
Seberang
Ulu II

APBD

APBD

DINAS TATA
KOTA
BPBD

Blok
Blok
Blok
Blok
Blok
Blok

APBD

DINAS TATA
KOTA

I.001
I.002
I.003
I.004
II.001
II.002

APBD

DINAS
KEBERSIHAN

APBD

DINAS TATA
KOTA
BPBD
BPBD

APBD

Kawasan Perdagangan dan Jasa Koridor Jalan


Utama

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-19

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TAHAP REALISASI
NO

PROGRAM

SUMBER
PEMBIAYAAN

INSTANSI
PELAKSANA

Jalan Ahmad
Yani
Jalan KH
Azhari

APBD

DINAS TATA
KOTA

Blok I.004

APBD

DINAS TATA
KOTA

LOKASI
1

Penyusunan Studi RTBL Kawasan

Kawasan Sekitar Kaki Jembatan Musi IV


Penyusunan Studi RTBL Kawasan

III

I
3

II

III

IV

Sumber: Hasil Analisis dan Rencana 2014

Ketentuan Pemanfaatan Ruang | 7-20

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

BAB - 8 PERATURAN ZONASI

BAB PERATURAN ZONASI

8.1

Pengertian Umum

Secara umum, Peraturan Zonasi (zoning regulation) sangat penting dalam proses pembinaan
pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang.

Walaupun memiliki tingkat

ketelitian yang sama dengan Rencana Detail Tata Ruang Kota (RDTR Kota), namun Peraturan
Zonasi mengatur lebih rinci dan lengkap ketentuan pemanfaatan ruang dengan tetap mengacu
kepada Rencana Tata Ruang Wilayah Kota yang ada.
Peraturan Zonasi merupakan amanat Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang
Penataan Ruang, dimana

Peraturan Zonasi

merupakan

salah

satu

komponen

dalam

pengendalian pemanfaatan ruang. Pada dasarnya Peraturan Zonasi (Zoning Regulation)


merupakan ketentuan yang mengatur tentang klasifikasi zona, pengaturan lebih lanjut
mengenai pemanfaatan lahan, dan prosedur pelaksanaan pembangunan. Berdasarkan UU
Nomor 26 Tahun 2007, yang dimaksud dengan peraturan zonasi adalah ketentuan yang
mengatur tentang persyaratan pemanfaatan ruang dan ketentuan pengendaliannya dan
disusun untuk setiap blok/zona peruntukan yang penetapan zonanya dalam rencana rinci tata
ruang. Rencana rinci tata ruang wilayah kabupaten/kota dan peratuan zonasi yang melengkapi
rencana rinci tersebut menjadi salah satu dasar dalam pengendalian pemanfaatan ruang
sehingga pemanfaatan ruang dapat dilakukan sesuai dengan rencana umum tata ruang dan
rencana rinci tata ruang. Peraturan zonasi yang merupakan perangkat aturan pada skala blok
dimaksudkan untuk melengkapi RDTRK agar lebih operasional. RDTRK pada skala 1 : 5.000
mengatur secara rinci mengenai guna lahan, intensitas bangunan, tata masa banagunan, dan
prasarana lingkungannya.

Akan tetapi RDTRK dirasa kurang operasional sebagai rujukan

pengendalian pembangunan karena tidak disertai dengan aturan yang lengkap.

Peraturan

zonasi menjadi pelengkap RDTRK agar lebih operasional.

Peraturan Zonasi | 8-1

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

8.2

Definisi dan Pengertian

Pada bagian awal disajikan definisi dan pengertian beberapa istilah yang digunakan dalam
Peraturan Zonasi untuk Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang.

Peraturan Zonasi

ketentuan yang mengatur tentang klasifikasi zona, pengaturan lebih lanjut mengenai
pemanfaatan lahan, dan prosedur pelaksanaan pembangunan.l

Ruang

wadah kehidupan yang meliputi ruang daratan, ruang lautan,dan ruang udara sebagai
satu kesatuan wilayah, tempatmanusia dan mahluk lainnya melakukan kegiatan
danmemelihara kelangsungan hidupnya. ()

Tata Ruang

wujud struktural dan pola pemanfaatan ruang wilayah yangmencakup kawasan lindung
dan budidaya, baik direncanakanmaupun tidak, yang menunjukkan hierarki dan
keterkaitanpemanfaatan ruang.

Penataan Ruang

suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian
pemanfaatan ruang

Variansi
Penataan Ruang

kelonggaran/keluwesan yang diberikan untuk tidak mengikutiaturan zonasi yang


ditetapkan pada suatu persil tanpamengubah secara signifikan dari peraturan zonasi
yangditetapkan.

Pemanfaatan
Ruang

rangkaian kegiatan pelaksanaan pembangunan yangmemanfaatkan ruang menurut


jangka waktu yang ditetapkandalam RTRW

Perubahan
Pemanfaatan
Ruang

pemanfaatan ruang yang berbeda dari penggunaan lahandalam RTRW dan


peraturannya, yang ditetapkan dalamPeraturan Zonasi dan Peta Zonasi

Pembangunan

pelaksanaan operasi teknik bangunan, rekayasa bangunan,pertambangan dan operasi


lainnya, di dalam, pada, di atas atau di bawah lahan, atau pembuatan setiap
perubahan penting dalam penggunaan lahan, pemanfaatan bangunan dan pemanfaatan
ruang lainnya.

Perijinan

upaya mengatur kegiatan-kegiatan yang memiliki peluangmelanggar ketentuan


perencanaan dan pembangunan sertamenimbulkan gangguan bagi kepentingan umum.

Ijin Pemanfaatan
Ruang

ijin yang berkaitan dengan lokasi, kualitas ruang, penggunaanruang, intensitas


pemanfaatan ruang, ketentuan teknis tatabangunan dan kelengkapan prasarana yang
sesuai denganperaturan perundang-undangan, hukum adat dan kebiasaanyang
berlaku.

Guna Lahan

fungsi dominan dengan ketentuan khusus yang ditetapkan pada suatu kawasan, blok
peruntukan, dan/atau persil.

Prasarana

kelengkapan dasar fisik lingkungan yang memungkinkanlingkungan permukiman dapat


berfungsi sebagaimanamestinya.

Peran Serta
Masyarakat

Berbagai kegiatan orang seorang, kelompok orang atau badan hukum yang timbul atas
kehendak dan keinginan sendiri di tengah masyarakat untuk berminat dan bergerak
dalam penyelenggaraan penataan ruang.

Zonasi

pembagian lingkungan kota ke dalam zona-zona danmenetapkan pengendalian


pemanfaatan ruang/memberlakukan ketentuan hukum yang berbeda-beda (Barnett,
1982: 60-61; So, 1979:251).

Peraturan Zonasi | 8-2

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Klasifikasi Zona

(1) Jenis dan hirarki zona yang disusun berdasarkan kajianteoritis, kajian
perbandingan, maupun kajian empirik untukdigunakan di daerah yang disusun
Peraturan Zonasinya.
(2) Klasifikasi zonasi merupakan perampatan (generalisasi) darikegiatan atau
penggunaan lahan yang mempunyai karakterdan/atau dampak yang sejenis atau
yang relatif sama.

Aturan Teknis
Zonasi

aturan pada suatu zonasi yang berisi ketentuan pemanfaatanruang (kegiatan atau
penggunaan lahan, intensitaspemanfaatan ruang, ketentuan tata massa
bangunan,ketentuan prasarana minimum yang harus disediakan, aturanlain yang
dianggap penting, dan aturan khusus) untuk kegiatan tertentu.

Variansi
Pemanfaatan
Ruang

kelonggaran/keluwesan yang diberikan untuk tidak mengikutiaturan zonasi yang


ditetapkan pada suatu persil tanpaperubahan berarti (signifikan) dari peraturan zonasi
yangditetapkan.

Aturan Kegiatan
dan Penggunaan
Lahan

aturan yang berisi kegiatan yang diperbolehkan, diperbolehkan bersyarat,


diperbolehkan terbatas atau dilarang pada suatu zona.

Peta Zonasi
(Zoning Map)

peta yang berisi kode zonasi di atas blok dan subblok yangtelah didelineasikan
sebelumnya

Non-conforming
Use

izin yang diberikan untuk melanjutkan penggunaan lahan,bangunan atau struktur yang
telah ada pada waktu peraturanzonasi ditetapkan dan tidak sesuai dengan peraturan
zonasi.

Blok Peruntukan

sebidang lahan yang dibatasi sekurang-kurangnya oleh batasan fisik yang nyata
(seperti jaringan jalan, sungai, selokan, saluran irigasi, saluran udara tegangan
(ekstra) tinggi, pantai, dan lainlain), maupun yang belum nyata (rencana jaringan jalan
dan rencana jaringan prasarana lain yang sejenis sesuai dengan rencana kota)

Lahan

Bidang tanah untuk maksud pembangunan fisik

Persil

Bidang tanah yang telah ditetapkan batas-batasnya sesuai dengan batas kepemilikan
lahan secara hukum/legal di dalam blok atau sub-blok.

Zona

kawasan yang memiliki fungsi dan karakteristik lingkungandan/atau ketentuan


peruntukan yang spesifik.

RTH (Ruang
Terbuka Hijau)

ruang-ruang dalam kota dalam bentuk area/kawasan maupunmemanjang/jalur yang


didominasi oleh tumbuhan yang dibinauntuk fungsi perlindungan habitat tertentu dan
atau sarana kota, dan atau pengaman jaringan prasarana dan atau budidaya pertanian

Taman

kawasan dengan peruntukan sebagai tempat istirahat/bersantai, menghidup hawa


segar, bersenang-senang yang ditanami pepohonan hijau dan tanaman bungabungaan.

Parking Lot

Suatu area terbuka, selain jalan, yang digunakan untuk parkirkendaraan

Bangunan

konstruksi teknik yang ditanam atau diletakkan secara tetappada tanah dan/atau
perairan sebagai wadah kegiatanmanusia

Amplop
Bangunan

batas maksimum ruang yang diijinkan untuk dibangun padasuatu tapak atau persil,
yang dibatasi oleh garis-garissempadan bangunan muka, samping dan belakang,
sertabukaan langit (sky eksposure)

Lantai Dasar
(tapak
bangunan)

lantai bangunan yang menempel pada permukaan tanah.

Peraturan Zonasi | 8-3

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Ketinggian
Bangunan

jumlah lantai penuh suatu bangunan dihitung mulai dari lantaidasar sampai lantai
tertinggi.

Tata Massa
Bangunan

bentuk, besaran, peletakan, dan tampilan bangunan pada suatu persil/tapak yang
dikuasai.

Kepadatan
Bangunan

jumlah bangunan per luas area (ha).

Garis Sempadan
Bangunan (GSB)

garis maya pada persil atau tapak sebagai batas minimumdiperkenankannya didirikan
bangunan, dihitung dari garissempadan jalan atau garis sempadan pagar atau batas
persilatau tapak.

Garis Sempadan
Jalan (GSJ)

garis rencana jalan yang ditetapkan dalam rencana kota.

Garis Sempadan
Pagar

garis tempat berdirinya pagar pada batas persil yang dikuasai.

Jarak Bebas

jarak minimum yang diperkenankan dari bidang terluarbangunan yang bersebelahan


atau saling membelakangi.

Penataan
Bangunan

pedoman yang mengatur besaran petak lahan, koefisien dasar bangunan, koefisien
lantai bangunan, ketinggian bangunan, ruang luar bangunan, koefisien dasar hijau,
orientasi bangunan, serta ketentuan teknis bangunan.

Building Code

Pengaturan pendirian bangunan, konstruksi, perluasan,perubahan/modifikasi,


perbaikan, pelepasan, pemindahan,penghancuran, konversi, pengisian, penggunaan,
kelengkapan bangunan, ketinggian, area dan pemeliharaan semua bangunan atau
struktur bangunan.

Intensitas
Pemanfaatan
Ruang

besaran pembangunan yang diperbolehkan untuk fungsitertentu berdasarkan


pengaturan koefisien lantai bangunan,koefisien dasar bangunan, koefisien dasar hijau,
kepadatanpenduduk, dan/atau kepadatan bangunan tiap persil, tapak,blok peruntukan,
atau kawasan kota sesuai dengan kedudukan dan fungsinya dalam pembangunan kota.

KDB (Koefisien
Dasar Bangunan)

angka prosentase berdasarkan perbandingan jumlah luas lantai dasar bangunan


terhadap luas lahan perpetakan/persil yang dikuasai.

KLB (Koefisien
Lantai Bangunan)

angka perbandingan yang dihitung dari jumlah luas lantaiseluruh bangunan terhadap
luas lahan perpetakan/persil yangdikuasai.

KDH (Koefisien
Dasar Hijau)

angka prosentase berdasarkan perbandingan antara luas lahan terbuka untuk


penanaman tanaman dan atau peresapan air terhadap luas persil yang dikuasai.

KTB (Koefisien
Tapak Basement)

angka prosentase luas tapak bangunan yang dihitung dariproyeksi dinding terluar
bangunan di bawah permukaan tanahterhadap luas perpetakan/daerah perencanaan
yang dikuasai.

KWT (Koefisienn
Wilayah
Terbangun)

angka prosentase luas kawasan atau blok peruntukan yangterbangun terhadap luas
kawasan atau luas blok peruntukanseluruhnya di dalam suatu kawasan atau blok
peruntukan yang direncanakan.

Sesuai dengan Permen PU Nomor 20 Tahun 2011 tentang Pedoman Penyusunan RDTR
Kabupaten/Kota dijelaskan bahwa di dalam RDTR harus sudah mencakup peraturan zonasi.
Peraturan Zonasi Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang ini mencakup ketentuan
intensitas pemanfaatan ruang dan ketentuan tata bangunan.

Peraturan Zonasi | 8-4

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

8.3

Kode Zonasi

Ketentuan penamaan kode zonasi adalah dengan memberi kode pada setiap zona yang
mencerminkan fungsi dari zona yang dimaksudkan tersebut. Blok Peruntukan adalah sebidang
lahan yang dibatasi sekurang-kurangnya oleh batasan fisik yang nyata (seperti jaringan jalan,
sungai, selokan, saluran irigasi, saluran udara tegangan ekstra tinggi, pantai, dan lain
sebagainya), maupun yang belum nyata (seperti rencana jaringan jalan dan rencana jaringan
prasarana lain sejenis sesuai dengan rencana kota). Penetapan/delineasi blok peruntukan
dilakukan terutama berdasarkan pertimbangan batas fisik, seperti jalan, gang, batas kapling,
dan orientasi bangunan. Dalam penentuan klasifikasi zona Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang terdapat beberapa pertimbangan yang harus diperhatikan.
Gambar di bawah ini menunjukkan contoh pembagian blok peruntukan berdasarkan zona
penggunaan lahan.

GAMBAR 8-1

PEMBAGIAN BLOK PERUNTUKAN

Peraturan Zonasi | 8-5

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Dasar pertimbangan penyusunan klasifikasi zona Kecamatan Seberang Ulu II Kota


Palembang didasarkan kepada:
1.

Penyusunan klasifikasi zona didasarkan kepada struktur dan peruntukan lahan RTRW
Kota Palembang;

2.

Penyusunan

klasifikasi

zona

didasarkan

kepada

kondisi

eksisting

Wilayah

Pengembangan Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang;


3.

Kemampuan fisik lahan untuk menampung dan mendukung perkembangan aktivitas


yang ada terutama yang terkait dengan ketersediaan sumber daya alam;

4.

Arahan kebijakan pengembangan kawasan, baik yang berasal dari pusat maupun Kota;

5.

Kegiatan yang telah berkembang di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang;

6.

Kemudahan pengaturan pengendalian namun masih memberikan ruang fleksibilitas bagi


penduduk, pelaku ekonomi dan investor.

Peraturan zonasi (zoning regulation) adalah ketentuan yang mengatur tentang klasifikasi
zona, pengaturan lebih lanjut mengenai pemanfaatan ruang dan prosedur pelaksanaan
pembangunan,

sehingga

bentuk

konkretnya

merupakan

acuan

dalam

pelaksanaan

pengendalian pemanfaatan ruang. Pengaturan zonasi merupakan ketentuan sebagai bagian


yang tidak terpisahkan dari RDTR. Pertauran zonasi berfungsi sebagai:
a.

perangkat operasional pengendalian pemanfaatan ruang;

b.

acuan dalam pemberian izin pemanfaatan ruang, termasuk di dalamnya air right

development dan pemanfaatan ruang di bawah tanah;


c.

acuan dalam pemberian insentif dan disinsentif;

d.

acuan dalam pengenaan sanksi; dan

e.

rujukan teknis dalam pengembangan atau pemanfaatan lahan dan penetapan lokasi
investasi.

Peraturan zonasi bermanfaat untuk:


a.

menjamin dan menjaga kualitas ruang BWP minimal yang ditetapkan;

Peraturan Zonasi | 8-6

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

b.

menjaga kualitas dan karakteristik zona dengan meminimalkan penggunaan lahan yang
tidak sesuai dengan karakteristik zona; dan

c.

meminimalkan gangguan atau dampak negatif terhadap zona.

Tujuan utama peraturan zonasi dijelaskan sebagai berikut:


a.

menjamin bahwa pembangunan yang akan dilaksanakan dapat mencapai standar


kualitas lokal minimum (health, safety and welfare);

b.

melindungi atau menjamin agar pembangunan baru tidak mengganggu penghuni atau
pemanfaatan ruang yang telah ada;

c.

memelihara nilai properti;

d.

memelihara/memantapkan lingkungan dan melestarikan kualitasnya; dan

e.

menyediakan aturan yang seragam di tiap zona.

8.4

Ketentuan Kegiatan dan Penggunaan Lahan

Klasifikasi zonasi ini

merupakan klasifikasi penggunaan

lahan yang

ada di Wilayah

Pengembangan Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang yang dibagi menjadi beberapa
hirarki peruntukan tanah. Jenis penggunaan ini disusun berdasarkan ketelitiannya dalam
sebuah

Bagian

Wilayah

Perkotaan

(BWP),

Sub

Wilayah

Perkotaan

(SBWP).

Hirarki

menunjukkan adanya tingkatan dimana hirarki pertama menunjukkan penggunaan secara


umum sedangkan hirarki kedua menunjukkan karakter tertentu pada peruntukan tanah hirarhi
pertama, sehingga terdapat pembatasan atau keleluasaan dalam penggunaannya, dan
denikian seterusnya menjadi lebih rinci beserta aturan-aturan yang menyertainya.
Dalam menentuakan kegiatan dan penggunaan lahan di Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang didasarkan pada pusat pelayanan dari masing-masing BWP ataupun Sub BWP. Hal
ini terkait dengan pengembangan fungsi dari masing-masing BWP ataupun Sub BWP, sehingga
penggunaan lahan yang ditetapkan sejalan dengan fungsi yang ditetapkan tersebut. Adapun
dalam menetapkan kegiatan dalam masing-masing penggunaan lahan ditentukan berdasarkan
fungsi yang diemban oleh BWP ataupun Sub BWP di Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang.

Peraturan Zonasi | 8-7

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Sejalan dengan tujuan dari Kecamatan Seberang Ulu II adalah untuk pengembangan kegiatan,
perdagangan

dan

jasa,

penyediaan

kawasan permukiman

Kota yang

ditunjang

oleh

pengembangan prasarana dan sarana penunjang kegiatan.


Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan adalah ketentuan yang berisi kegiatan dan
penggunaan lahan yang diperbolehkan, kegiatan dan penggunaan lahan yang bersyarat secara
terbatas, kegiatan dan penggunaan lahan yang bersyarat tertentu, dan kegiatan dan
penggunaan lahan yang tidak diperbolehkan pada suatu zona.
Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan dirumuskan berdasarkan ketentuan maupun
standar yang terkait dengan pemanfaatan ruang, ketentuan dalam peraturan bangunan
setempat, dan ketentuan khusus bagi unsur bangunan atau komponen yang dikembangkan.
Boleh tidaknya pemanfaatan ruang untuk sebuah hirarki peruntukan tanah ditunjukkan
dengan 4 (empat) indikator, sebagai berikut:

TABEL 8-1

DESKRIPSI INDIKATOR PEMANFAATAN RUANG

Simbol

Deskripsi

Diijinkan, pemanfaatan ruang diijinkan karena sesuai dengan peruntukan tanahnya,


yang berarti tidak akan ada peninjauan atau pembahasan atau tindakan lain dari
pemerintah daerah dengan syarat tidak bertentangan dengan aturan-aturan
lainnya.

Diijinkan Terbatas, pemanfaatan ruang diijinkan secara terbatas atau dibatasi.


Pembatasan tersebut dilakukan melalui penetapan standar pembangunan minimum,
pembatasan pengoperasian, pembatasan kegiatan sejenis, atau peraturan
tambahan lainnya baik yang tercakup dalam ketentuan ini maupun ditentukan
kemudian oleh pemerintah daerah.

Diijinkan Bersyarat, pemanfaatan ruang memerlukan ijin penggunaan bersyarat. Ijin


ini diperlukan untuk penggunaan-penggunaan yang memiliki potensi dampak
penting pembangunan di sekitarnya pada areal yang luas. Ijin penggunaan
bersyarat ini berupa persyaratan tambahan berdasarkan hasil kajian.

Pemanfaatan yang tidak diijinkan karena tidak sesuai dengan peruntukannya

A.

Pemanfaatan Terbatas (Klasifikasi T = pemanfaatan bersyarat secara terbatas)

Pemanfaatan bersyarat secara terbatas bermakna bahwa kegiatan dan penggunaan lahan
dibatasi dengan ketentuan sebagai berikut:
1.

Pembatasan pengoperasian, baik dalam bentuk pembatasan waktu beroperasinya suatu


kegiatan di dalam subzona maupun pembatasan jangka waktu pemanfaatan lahan untuk
kegiatan tertentu yang diusulkan;

Peraturan Zonasi | 8-8

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

2.

pembatasan intensitas ruang, baik KDB, KLB, KDH, jarak bebas, maupun ketinggian
Pangunan.

Pembatasan

ini

dilakukan

dengan

menurunkan

nilai

maksimal

dan

meninggikan nilai minimal dari intensitas ruang dalam peraturan zonasi;


3.

Pembatasan jumlah pemanfaatan, jika pemanfaatan yang diusulkan telah ada mampu
melayani kebutuhan, dan belum memerlukan tambahan, maka pemanfaatan tersebut
tidak boleh diizinkan atau diizinkan terbatas dengan pertimbangan-pertimbangan
khusus. Contoh: dalam sebuah zona perumahan yang berdasarkan standar teknis telah
cukup jumlah fasilitas peribadatannya, maka aktivitas rumah ibadah termasuk dalam
klasifikasi T.

B.

Pemanfaatan Bersyarat (Klasifikasi B = pemanfaatan bersyarat tertentu)

Pemanfaatan bersyarat tertentu bermakna bahwa untuk mendapatkan izin atas suatu kegiatan
atau penggunaan lahan diperlukan persyaratan-persyaratan tertentu yang dapat berupa
persyaratan umum dan persyaratan khusus. Persyaratan dimaksud diperlukan mengingat
pemanfaatan ruang tersebut memiliki dampak yang besar bagi lingkungan sekitarnya.
Persyaratan umum ini antara lain:
1.

Penyusunan dokumen AMDAL;

2.

Penyusunan dokumen Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan


Lingkungan (UPL);

3.

Penyusunan dokumen Analisis Dampak Lalu-lintas (ANDALIN); dan

4.

Penyusunan pengenaan disinsentif misalnya biaya dampak pembangunan ( development

impact fee).

Persyaratan ini dapat dikenakan secara bersamaan atau salah satunya saja. Penentuan
persyaratan

mana

yang

dikenakan

ditentukan

oleh

pemerintah

daerah

dengan

mempertimbangkan besarnya dampak bagi lingkungan sekitarnya.

Peraturan Zonasi | 8-9

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 8-2
SIMBOL
T
T1
T2
T3
T4
T5
B
B1
B2
B3
B4
B5
B6
B7

KLASIFIKASI TERBATAS DAN BERSYARAT

DESKRIPSI
Tipologinya dapat berupa:
Dibatasi jumlahnya
Dibatasi jam beroperasinya (misalnya maksimum beroperasi jam 9 malam, tidak
boleh 24 jam, dsb)
Dibatasi luasnnya (dalam 1 kapling)
Terbatasnya untuk skala pelayanan tertentu (misalnya terbatas untuk kegiatan skala
blok, kelurahan dsb)
Terbatas pada luasan kapling tertentu (misalnya untuk kapling minimal 200 m 2)
Tipologinya dapat berupa:
Wajib Amdal
Wajib RKL, RPL
Wajib Analisis Dampak Lalu Lintas
Wajib menyediakan parkir sesuai standar
Wajib menyediakan pengelolaan limbah dalam kapling
Wajib menyediakan prasarana/infrastrutur lainnya
Tidak merubah bentuk/bentang alam

8.5

Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang

Intensitas

penggunaan

ruang

lebih

memberikan

pengertian

secara

kuantitatif

dari

pemanfaatan ruang. Tolok ukur kuantitatif dari pemanfaatan ruang adalah berupa suatu
koefisien pemanfaatan ruang yang lebih bersifat horizontal (KDB atau BCR) dan koefisien yang
lebih menunjukkan dimensi vertikal/ketinggian (KLB/FAR).
Kawasan yang tidak terencana intensitas bangunannya akan menimbulkan adanya daerahdaerah yang mempunyai kepadatan bangunan tinggi yang mengakibatkan memburuknya
kualitas lingkungan pada daerah-daerah tersebut. Oleh karena itu masalah pengaturan
kepadatan bangunan perlu mendapat perhatian yang serius. Dengan lebih teraturnya
kepadatan bangunan diharapkan akan memperoleh kualitas lingkungan yang lebih baik.
Strategi untuk pengaturan kepadatan dan ketinggian bangunan itu antara lain:

Penataan ketinggian bangunan yang dicerminkan dari jumlah lantai bangunan,


disesuaikan dengan daya dukung lahan dan fungsi lahan yang telah ditetapkan.

Untuk kawasan yang mempunyai nilai ekonomi yang tinggi (pusat kota, jalan utama,
dll), dimungkinkan untuk memiliki KLB yang lebih tinggi dari kawasan lainnya.

Dalam kaitannya dengan Rencana Detail Tata Ruang Kecamatan Seberang Ulu II Kota
Palembang, batas ketinggian bangunan (KLB) ditentukan dengan pertimbanganpertimbangan berikut:

Peraturan Zonasi | 8-10

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Berdasarkan daya dukung lahan (aspek fondasi bangunan);

Rasio tutupan lahan (BCR);

Arahan pemanfaatan lahan;

Rencana Damija sehingga tinggi bangunan dapat diperkirakan Tg 45 o x lebar GSB,


di mana 45o sudut pandang mata secara vertikal.

Dalam kaitannya dengan ketinggian bangunan, konstruksi bangunan harus didukung


oleh teknologi konstruksi yang tepat.

Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan di atas, maka intensitas penggunaan lahan di


sepanjang jalan utama yaitu kawasan perdagangan dan jasa akan lebih tinggi dari intensitas
rata-rata seluruh BWP. Hal ini karena terjadinya kegiatan perkotaan dengan motif ekonomi
mempunyai intensitas kegiatan yang relatif tinggi, yang menyebabkan KDB dan KLB di daerah
tersebut juga tinggi. Besaran KDB / KLB secara keseluruhan ditetapkan sebagai berikut.

Kawasan dengan intensitas kegiatan tinggi seperti kawasan perdagangan/komersial


ditetapkan memiliki KDB maksimal antara 40 % sampai 60 % ;

Kawasan yang diarahkan sebagai jalur hijau dan/atau kawasan dengan kendala fisik
ditetapkan memiliki KDB 20 % ;

Ketinggian bangunan yang diwujudkan dalam jumlah lantai bangunan ditetapkan


sebesar perkalian Tg 45o x GSB.

Sesuai

intensitas

untuk

fasilitas

umum

(pendidikan,

kesehatan,

peribadatan,

pemerintahan), KDB kawasan ini ditetapkan sedang, yaitu 40 % - 60 % dan KLB


ditetapkan maksimal 3 lantai.

Rencana intensitas pemanfaatan ruang untuk kawasan permukiman ditetapkan sebesar


40% sampai dengan 60%. Pengaturan KDB/KLB perumahan dibedakan menjadi tiga
jenis,

yaitu

perumahan

kepadatan

tinggi,

perumahan

kepadatan

sedang,

dan

perumahan kepadatan rendah. Pengaturan kepadatan bangunan ini didasarkan pada


pertimbangan nilai lahan, kondisi fisik wilayah, dan fungsi kawasan.

Peraturan Zonasi | 8-11

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

8.6

Ketentuan Tata Bangunan

Arahan garis sempadan yang diatur di kawasan perencanaan adalah sempadan bangunan,
sempadan sungai, dan sempadan SUTT. Sempadan bangunan adalah lebar ruang bebas
bangunan yang dihitung dari batas dinding bangunan terluar hingga batas pinggir daerah milik
jalan, dari jalan yang ada di depan, di belakang dan di samping bangunan.
Maksud perencanaan sempadan bangunan ini adalah untuk pengaturan ruang terbuka antara
jalan dengan bangunan, bangunan dengan bangunan, untuk sirkulasi penghuni, ventilasi
cahaya matahari atau kemungkinan gangguan/bahaya kebakaran.

A.

GARIS SEMPADAN BANGUNAN

Pengaturan

dari

sempadan

bangunan

bertujuan

untuk

keamanan

lingkungan

dan

meningkatkan estetika dan kesehatan lingkungan. Garis sempadan bangunan didefinisikan


sebagai garis sempadan yang diatasnya sejajar, dibelakangnya dapat didirikan bangunan dan
bertujuan mengurangi gangguan lingkungan dari suatu kegiatan dalam satu bangunan
terhadap lingkungan sekitarnya maupun sebaliknya.
Penentuan garis sempadan bangunan bertujuan untuk mewujudkan keteraturan bangunan,
memperkecil resiko penjalaran kebakaran, memperlancar aliran udara segar, dan pengaturan
cahaya matahari. Garis sempadan bangunan di Kecamatan Seberang Ulu II disesuaikan
dengan peruntukan lahan setempat. Hal ini dilakukan karena terdapat lahan terbangun yang
sulit diubah keberadaannya. Pada kawasan tersebut garis sempadan bangunan ditentukan
berdasarkan kebijaksanaan sebagai berikut:
1.

Jarak Garis Sempadan Bangunan dikaitkan dengan garis sempadan jalan (daerah milik
jalan) yang direncanakan.

2.

Garis Sempadan Bangunan yang dipertimbangkan terhadap bidang terluar bangunan


yang saat ini ada di setiap sub-sub wilayah pelayanan (blok peruntukan).

3.

Diupayakan untuk menghindari pembongkaran terhadap bangunan yang telah ada.

4.

Penentuan garis sempadan bangunan dikaitkan dengan ketinggian bangunan yang dapat
dibangun di atas suatu persil.

Peraturan Zonasi | 8-12

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Acuan yang dipergunakan dalam penetapan garis sempadan bangunan adalah Peraturan
Bangunan Nasional (DPMB) yang dikeluarkan oleh Dirjen Cipta Karya Departemen Pekerjaan
Umum yang secara umum dihitung sebagai berikut:

GSB = (1/2 x L) + 1

Keterangan

GSB

= Garis Sempadan Bangunan (meter)

= Lebar Jalan (meter)

Penetapan garis sempadan bangunan di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang, juga
mempertimbangkan fungsi jaringan jalan, fungsi kegiatan. Pengaturan garis sempadan
bangunan di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang diarahkan sebagai berikut:

Untuk daerah terbangunan yang sudah teratur dan berkondisi permanen namun tidak
memenuhi syarat GSB, maka penerapan garsi sempadan tersebut dilakukan pada saat
bangunan-bangunan tersebut melakukan perombakan, rehabilitasi, atau renovasi atau
pada keadaan-keadaan khusus saat dilakukan proyek pelebaran jalan.

Untuk daerah terbangunan yang kurang atau tidak teratur dan berkondisi bangunan
sedang atau buruk, maka penerapan GSB dilaksnakan pada saat diselenggarakan
program peremajaan atau rehabilitasi lingkungannya.

Untuk daerah yang masih kosong (wilayah pengembangan), penerapan GSB ditetapkan
sedini

mungkin

dengan

menggunakan

persyaratan

mendidrikan

bangunan

atau

mencantumkan di dalam IMB,

Untuk lokasi blok atau superblock, penerapan GSB harus disesuaikan dengan ketinggian
gedung yang akan dibangun dan dengan jarak jalan di depan lokasi, sehingga apabila
gedung tersebut memiliki ketinggian lebih dari 10 lantai, maka garis sempadan
bangunan harus mundur dari garis sempadan yang telah ditentukan. Komposisi ini
digunakan untuk menghindari jarak pandang yang kurang menguntungkan.

Peraturan Zonasi | 8-13

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

B.

SEMPADAN SUNGAI

Sempadan sungai merupakan kawasan yang terdapat sepanjang badan sungai atau yang
terletak di sebelah kanan dan kiri sungai, termasuk sungai buatan, kanal, maupun saluran
irigasi primer yang bermanfaat penting dalam pelestarian fungsi sungai. Perlindungan
terhadap sempadan sungai dilakukan untuk melindungi fungsi sungai dari kegiatan budidaya
yang dapat mengganggu dan merusak kondisi sungai dan mengamankan aliran sungai.
Sementara itu penentuan sempadan untuk Saluran Listrik Tegangan Tinggi (SUTT) diatur
sedemikian rupa untuk menghindari dampak langsung dari adanya saluran listrik ini pada
kehidupan manusia yang berada di sekitar menara atau tiang SUTT. Penataan garis sempadan
bangunan di Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang, baik garis sempadan bangunan
maupun garis sempadan sungai mengikuti ketentuan Pemerintah Kota Palembang
a)

Penentuan Garis Sempadan Bangunan berdasarkan fungsi jalan, yang akan diatur lebih
lanjut adalah:

Jalan Kolektor Primer dengan lebar jalan > 7 meter dengan bahu jalan 2 x 1,75
m, kecepatan paling rendah 40 km/jam dan mempunyai kapasitas yang sama
atau lebih besar dari volume lalu lintas rata-rata.

Jalan Kolektor sekunder dengan lebar jalan > 7 meter dengan bahu jalan 2 x 1,50
m, kecepatan paling rendah 20 km/jam.

Jalan Lokal Primer dengan lebar jalan > 5 meter dengan bahu jalan 2 x 1,50 m,
kecepatan paling rendah 20 km/jam.

Jalan Lokal Sekunder dengan lebar jalan > 3,5 meter dengan bahu jalan 2 x 1,00
m, kecepatan paling rendah 20 km/jam.

b)

Rencana pengaturan garis sempadan bangunan yang ditentukan

di Kecamatan

Seberang Ulu II Kota Palembang berdasarkan pada pertimbangan perda tersebut


sebagai berikut:

Garis Sempadan muka bangunan dan sempadan samping yang menghadap jalan
ditetapkan dari daerah milik jalan (Damija) ditambah 1 (satu) meter.

Garis Sempadan samping bangunan berjarak minimum 1 meter dari dinding


bangunan.

Garis sempadan belakang bangunan berjarak minimum 1.5 meter dari dinding
bangunan.

Peraturan Zonasi | 8-14

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Sementara itu untuk pengaturan Garis Sempadan Sungai (GSS) yang diarahkan di Kecamatan
Seberang Ulu II Kota Palembang mengacu pada Peraturan Pemerintah No. 26 tahun 2008
tentang sempadan pantai dan sungai yaitu sebagai berikut:
a)

Penetapan GSS bertanggul di dalam kawasan perkotaan ditetapkan sekurang-kurangnya


3 (tiga) meter di sebelah luar sepanjang kaki tanggul untuk sungai kecil dan 5 (lima)
meter untuk sungai besar .

b)

Penetapan GSS bertanggul di luar kawasan perkotaan ditetapkan sekurang-kurangnya 3


(tiga) meter di sisi luar kaki tanggul untuk sungai kecil dan 10 (sepuluh) meter untuk
sungai besar.

c)

Sekurang-kurangnya 100 meter di kanan kiri sungai besar dan 50 meter di kanan kiri
sungai kecil yang tidak bertanggul di luar kawasan perkotaan.

d)

Penetapan GSS Tidak Bertanggul di luar kawasan perkotaan yaitu:

Sungai yang mempunyai kedalaman tidak lebih dari 3 (tiga) meter, garis
sempadan ditetapkan sekurang-kurangnya 10 (sepuluh) meter dihitung dari tepi
sungai pada waktu ditetapkan.

Sungai yang mempunyai kedalaman lebih dari 3 (tiga) meter sampai 20 (dua
puluh) meter, garis sempadan ditetapkan sekurang-kurangnya 15 (lima belas)
meter dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan.

Sungai yang mempunyai kedalaman maksimum lebih dari 20 (duapuluh) meter,


garis sempadan sungai ditetapkan sekurang-kurangnya 30 (tiga puluh) meter
dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan.

Ketentuan sempadan juga berlaku untuk SUTT (Saluran Tegangan TInggi). Garis Sempadan
dan Ruang Bebas SUTT ditentukan berdasarkan pada Peraturan Menteri Pertambangan dan
Energi No. 01.P/47/MPE/1992 tentang Ruang Bebas Saluran Tegangan Tinggi (SUTT) yang ada
di wilayah perencanan ditetapkan 18-23 meter disesuaikan dengan besaran tengangan sebagi
berikut:
a.

Ruang Bebas SUTT 66 KV : 18,30 m kiri kanan.

b.

Ruang Bebas SUTT 150 KV : 23,30 m kiri kanan.

c.

Ruang Bebas SUTT 500 KV : 26,00 m kiri kanan.

Peraturan Zonasi | 8-15

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

GAMBAR 8-2

8.7

JENIS-JENIS SEMPADAN SUNGAI

Ketentuan Insentif dan Disinsentif

Ketentuan insentif dan disinsentif merupakan bagian yang diatur dalam peraturan zonasi agar
dalam implementasi dari RDTR yang dibuat dapat menjadi acuan dasar dalam pembangunan
Kecamatan Seberang Ulu II di masa yang akan datang. Sehingga dengan ditetapkannya
insentif dan disinsentif dalam pemanfaatan ruang, pemanfaatan ruang Kecamatan Seberang
Ulu II dapat diwujudkan kondisi yang diinginkan yaitu suatu kondisi ruang yang nyaman,
indah, lestari dan berkelnajutan. Ketentuan insentif dan disinsentif adalah perangkat atau
upaya untuk memberikan imbalan terhadap pelaksanaan kegiatan yang sejalan dengan
rencana tata ruang dan juga perangkat untuk mencegah, membatasi pertumbuhan, atau
mengurangi kegiatan yang tidak sejalan dengan rencana tata ruang.
Arahan insentif dan disinsentif yang direkomendasikan dalam RDTR Kecamatan Seberang Ulu
II Kota Palembang adalah sebagai berikut :
1.

Arahan pemberian insentif dan disinsentif merupakan acuan bagi pemerintah dalam
pemberian insentif dan pengenaan disinsentif;

Peraturan Zonasi | 8-16

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

2.

Insentif diberikan apabila pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana struktur ruang,
rencana pola ruang, dan arahan intensitas pemanfaatan ruang;

3.

Disinsentif dikenakan terhadap pemanfaatan ruang yang perlu dicegah, dibatasi, atau
dikurangi keberadaannya berdasarkan ketentuan dalam rencana ini;

4.

Pemberian insentif dan pengenaan disinsentif dalam pemanfaatan ruang Kecamatan


Seberang Ulu II dilakukan oleh Pemerintah Kota kepada kecamatan dan kepada
masyarakat. Pemberian insentif dan pengenaan disinsentif dilakukan menurut prosedur
sesuai ketentuan peraturan yang berlaku oleh instansi berwenang sesuai dengan
kewenangannya dan dikoordinasikan dengan Walikota.

5.

6.

7.

8.

Insentif pada pemerintah daerah diberikan dalam bentuk :

Pemberian kompensasi;

Urusan saham;

Pembangunan serta pengadaan insfrastruktur;

Penghargaan.

Insentif kepada masyarakat diberikan antara lain dalam bentuk:

Keringanan pajak;

Pemberian kompensasi;

Imbalan;

Sewa ruang;

Penyediaan infrastruktur;

Kemudahan prosedur;

Perizinan penghargaan.

Disinsentif kepada pemerintah daerah diberikan dalam bentuk antara lain:

Pembatasan penyediaan infrastruktur;

Pengenaan kompensasi;

Penalti.

Disinsentif dari pemerintah daerah kepada masyarakat diberikan dalam bentuk antara
lain:

Peraturan Zonasi | 8-17

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Pengenaan pajak tinggi;

Pembatasan penyediaan infrastruktur;

Pengenaan kompensasi;

Penalti.

Sedangkan arahan khusus dari insentif dan disinsentif dari implementasi untuk pembangunan
Kecamatan Seberang Ulu II Kota Palembang adalah ditujukan pada pola ruang tertentu yang
dinilai harus dilindungi fungsinya dan dihindari pemanfaatannya. Arahan insentif dan
disinsentif kawasan-kawasan yang bernilai khusus bagi Kota diantaranya jalan provinsi, jalan
kota, sempadan sungai, kawasan perdagangan dan jasa, permukiman.

Bagi pemanfaatan

ruang yang tidak sesuai dengan pola ruang yang sudah ditetapkan dam RDTR Kecamatan
Seberang Ulu II ini dikenakan sanksi.

Arahan sanksi merupakan acuan dalam pengenaan

sanksi terhadap:
a.

Pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana struktur ruang dan pola ruang
RDTR Kecamatan Seberang Ulu II;

b.

Pelanggaran ketentuan arahan pemanfaatan ruang Kecamatan Seberang Ulu II;

c.

Pemanfaatan ruang tanpa izin pemanfaatan ruang yang diterbitkan berdasarkan RDTR
Kecamatan Seberang Ulu II;

d.

Pemanfaatan ruang tidak sesuai dengan izin pemanfaatan ruang yang diterbitkan
berdasarkan RDTR Kecamatan Seberang Ulu II;

e.

Pelanggaran ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan ruang


yang diterbitkan berdasarkan RDTR Kecamatan Seberang Ulu II;

f.

Pemanfataan ruang yang menghalangi akses terhadap kawasan yang oleh peraturan
perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum; dan/atau

g.

Pemanfaatan ruang dengan izin yang diperoleh dengan prosedur yang tidak benar.

h.

Pelanggaran ketentuan yang ditetapkan dalam pengendalian lingkungan hidup

Peraturan Zonasi | 8-18

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 8-3

FUNGSI
Perumahan

Perdagangan dan
jasa

Sarana Umum

DAFTAR KLASIFIKASI ZONA UNTUK PERATURAN ZONASI DI KECAMATAN SEBERANG ULU II KOTA PALEMBANG

TUJUAN PENETAPAN
Menyediakan lahan untuk pengembangan hunian dengan
kepadatan yang bervariasi di seluruh wilayah Kecamatan;
Mengakomodasi bermacam tipe hunian dalam rangka
mendorong penyediaan hunian bagi semua lapisan;
Merefleksikan pola-pola pengembangan yang diingini
masyarakat pada lingkugan hunian yang ada dan untuk masa
yang akan datang.

Meyediakan lahan untuk menampung tenaga kerja, pertokoan,


jasa, rekreasi, dan pelayanan Masyarakat;
Menyediakan peraturan-peraturan yang jelas pada kawasan
Perdagangan dan Jasa, meliputi: dimensi, intensitas dan disain
dalam merefleksikan berbagai macam pola pengembangan
yang diinginkan masyarakat.

Menyediakan lahan untuk pengembangan fasilitas sosial dan


umum sesuai dengan kebutuhan dan daya dukung untuk
menjamin pelayanan pada masyarakat;
Mengakomodasi bermacam tipe fasilitas sosial dan umum untuk
mendorong penyediaan pelayanan bagi semua lapisan
masyarakat;
Mereflesikan pola-pola pengembangan yang diingini masyarakat
pada lingkungan hunian yang ada dan untuk masa yang akan
datang.

KRITERIA/KARAKTERISTIK
Bangunan dengan struktur tunggal, mempunyai halaman depan,
samping kanan dan kiri serta belakang
Bangunan dengan struktur tunggal dengan atap menyambung
untuk 2 unit hunian bangunan dibatasi oleh dinding pada bagian
utama rumah
Bangunan berada di bawah satu atap yang sama untuk
beberapa unit hunian. Umumnya memiliki halaman hanya di
bagian depan bangunan. Umumnya hanya memiliki 1 lantai
Bangunan gandeng yang hanya dipisahkan oleh dinding. Tiap
tiap unit hunian memiliki atap tersendiri. Umumnya memiliki
lantai lebih dari satu
Rumah susun dengan jumlah lantai <= 5 lantai
Rumah susun dengan jumlah lantai 5 s/d 8 lantai
Rumah susun dengan jumlah lantai lebih dari 8 lantai
Perumahan rakyat dengan bentuk bangunan, lebar kapling yang
beragam den berkepadatan tinggi, KDB tinggi dengan prasarana
jalan berupa gang
Kegiatan perdagangan dan/atau jasa dengan skala pelayanan
Kota
Kegiatan perdagangan dan/atau jasa dengan skala pelayanan
BWP
Kegiatan perdagangan dan/atau jasa dengan skala pelayanan
kecamatan
Kegiatan perdagangan dan/atau jasa dengan skala pelayanan
kelurahan
Kegiatan perdagangan dan/atau jasa dengan skala pelayanan
lingkungan
Industri yang non limbah, dengan tingkat polusi, baik udara, air,
maupun suara yang kecil dan yang tidak menggangu kinerja
transportasi lingkungannya
Fasilitas sosial dan fasilitas umum dengan skala pelayanan
Internasional, Indonesia, Provinsi, beberapa kota/Kabupaten
Fasilitas sosial dan fasilitas umum dengan skala pelayanan
kota/Kabupaten
Fasilitas sosial dan fasilitas umum dengan skala pelayanan BWK
Fasilitas sosial dan fasilitas umum dengan skala pelayanan
Kecamatan
Fasilitas sosial dan fasilitas umum dengan skala pelayanan
Kelurahan
Fasilitas sosial dan fasilitas umum dengan skala pelayanan
Lingkungan

KETERANGAN
Pendekatan:
Tipe Bangunan
Rujukan:
Lynch (1962);
Chiara (1984);
Poterfield & Hall (1995);
Green (1981);
Chiara & Koppelman(1975);
Standar Fasilitas Pelayanan
Perkotaan/Lingkungan PU;
Petunjuk Perencanaan Kawasan
Perumahan Departemen PU.

Pendekatan:
Skala Pelayanan
Rujukan:
Standar fasilitas pelayanan
perkotaan/lingkungan PU;
Petunjuk perencanaan kawasan
perumahan Departemen PU.

Pendekatan:
Skala Pelayanan
Rujukan:
Standar Fasilitas Pelayanan
Perkotaan/Lingkungan PU/DKI;
Petunjuk Perencanaan Kawasan
Perumahan Departemen PU;
Keputusan Kepala Bapedal No. 56 Tahun
1994 tentang Pedoman Mengenai
Ukuran Dampak Penting;
Keputusan Meneg Lingkungan Hidup No.
17 Tahun 2001 tentang Jenis Rencana
Usaha dan/atau kegiatan yang Wajib
Dilengkapi dengan Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan Hidup.

Peraturan Zonasi | 8-19

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

FUNGSI
Pemerintahan,
Pertahanan, dan
Keamanan

Pertanian

TUJUAN PENETAPAN
Menyediakan lahan untuk pengembangan pemerintahan dan
pertahanan serta keamanan sesuai dengan kebutuhan dan daya
dukung untuk menjamin pelayanan pada masyarakat;
Menjamin kegiatan Pemerintahan, pertahanan dan keamanan
yang berkualitas tinggi, dan melindungi pengguaan lahan untuk
pemerintahan, pertahanan dan keamanan.

KRITERIA/KARAKTERISTIK
Kantor pemerintahan baik tingkat pusat maupun daerah
(provinsi, kota/kabupaten, kecamatan, kelurahan)
Kantor atau instalasi militer termasuk tempat latihan baik pada
tingkatan nasional, Kodam, Korem, Koramil, Polda, Polwil,
Polsek dan sebagainya

Menyediakan lahan untuk pengembangan pertanian;


Mengakomodasi bermacam tipe pertanian dalam rangka
mendorong penyediaan lahan untuk pertanian;
Menjamin kegiatan yang berkualitas tinggi, dan melindungi
penggunaan lahan untuk pertanian tersebut.

1) Kawasan yang secara teknis dapat digunakan untuk lahan


pertanian basah;
2) Kawasan yang apabila digunakan untuk kegiatan pertanian
lahan basah secara ruang dapat memberikan manfaat untuk:
meningkatkan produksi pangan dan pendayagunaan
investasi;
meningkatkan perkembangan pembangunan lintas sektor
dan sub sektor serta kegiatan ekonomi sekitarnya;
meningkatkan fungsi lindung;
meningkatkan upaya pelestarian kemampuan
sumberdaya alam untuk pertanian pangan;
meningkatkan pendapatan masyarakat;
meningkatkan pendapatan nasional dan daerah;
menciptakan kesempatan kerja;
meningkatkan ekspor;
meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
1) Kawasan yang secara teknis dapat dimanfaatkan untuk
lahan pertanian kering;
2) Kawasan yang apabila dimanfaatkan untuk kegiatan
pertanian lahan basah secara ruang dapat memberikan
manfaat untuk:
meningkatkan produksi pertanian dan mendayagunakan
investasi;
meningkatkan perkembangan pembangunan lintas sektor
dan sub sektor serta kegiatan ekonomi sekitarnya;
meningkatkan fungsi lindung;
meningkatkan upaya pelestarian kemampuan
sumberdaya alam;
meningkatkan pendapatan masyarakat;
meningkatkan pendapatan nasional dan daerah;
menciptakan kesempatan kerja;
meningkatkan ekspor;

KETERANGAN
Pendekatan:
Pelayanan Pemerintahan
Rujukan:
Standar Fasilitas Pelayanan
Perkotaan/Lingkungan PU;
Petunjuk Perencanaan Kawasan
Perumahan Departemen PU;
Keputusan Kepala Bapedal No. 56 Tahun
1994 tentang Pedoman Mengenai
Ukuran Dampak Penting;
Keputusan Meneg Lingkungan Hidup No.
17 Tahun 2001 tentang Jenis Rencana
Usaha dan/atau kegiatan yang Wajib
Dilengkapi dengan Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan Hidup.
Pendekatan:
Jenis Kegiatan Pertanian
Rujukan:
PP No. 26 Tahun 2008 Tentang RTRW
Nasional

Peraturan Zonasi | 8-20

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

FUNGSI
Transportasi

TUJUAN PENETAPAN

Ruang Terbuka
Hijau

Kawasan Lindung

Menyediakan lahan untuk pengembangan prasarana


transportasi;
Mengakomodasi bermacam tipe prasarana transportasi dalam
rangka mendorong penyediaan lahan untuk prasarana
transportasi tersebut;
Menjamin kegiatan transportasi yang berkualitas tinggi, dan
melindungi penggunaan lahan untuk prasarana transportasi.
Zona yang ditujukan untuk mempertahankan/melindungi lahan
untuk rekreasi di luar bangunan, sarana pendidikan, dan untuk
dinikmati nilai-nilai keindahan visualnya;
Preservasi dan perlindungan lahan yang secara lingkungan
hidup rawan/sensitif;
Diberlakukan pada lahan yang penggunaan utamanya adalah
taman atau ruang terbuka, atau lahan perorangan yang
pembangunannya harus dibatasi untuk menerapkan kebijakan
ruang terbuka, serta melindungi kesehatan, keselamatan, dan
kesejahteraan publik

Memelihara dan mewujudkan kelestarian fungsi lingkungan


hidup dan mencegah;
Mencegah timbulnya kerusakan fungsi lingkungan hidup dan
melestarikan fungsi lindung kawasan yang memberikan
perlindungan kawasan bawhannya, kawasan perlindungan
setempat, kawasan suaka alam, kawasan pelestarian alam,
kawasan cagar budaya dan kawasan lindung lainnya, serta
menghindari berbagai usaha dan/atau kegiatan di kawasan
rawan bencana;
meningkatkan fungsi lindung terhadap tanah, air, iklim,
tumbuhan dan satwa, serta nilai budaya dan sejarah bangsa;
mempertahankan keanekaragaman hayati, satwa, tipe
ekosistem dan keunikan alam.

KRITERIA/KARAKTERISTIK
meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
1) Titik simpul dalam jaringan transportasi jalan dan berfungsi
sebagai pelayanan umum, tempat pengendalian,
pengawasan, pengaturan dan pegoperasian lalu-lintas;
2) Prasarana angkutan yang merupakan bagian dari sistem;
3) Transportasi untuk melancarkan arus penumpang dan
barang.

KETERANGAN

Taman dengan skala pelayanan kota


Taman dengan skala pelayanan kecamatan
Taman dengan skala pelayanan kelurahan
Taman dengan skala pelayanan lingkungan
Taman berupa hutan kota sebagai paru-paru kota
Pemakaman umum yang bias difungsikan sebagai RTH
Dalam satu zona dapat terdiri penggunaan lahan perumahan
dan jasa perkantoran dan atau dalam satu bangunan dapat
dimanfaatkan sebagai rumah dan kantor
Dalam satu zona dapat terdiri hunian dengan perdagangan
(pusat belanja)

Pendekatan:
Skala Pelayanan

Hutan yang mempunyai fungsi pokok sebagai perlindungan


sistem penyangga kehidupan untuk mengatur tata air,
mencegah banjir, mengendalikan erosi, mencegah intrusi air
laut, dan memelihara kesuburan tanah. Kriterianya adalah:
Kawasa hutan dengan faktor-faktor kelas lereng, jenis
tanah dan intensitas hujan setelah masing-masing dikalikan
dengan angka penimbang mempunyai jumlah nilai (skor)
175 atau lebih;
Kawasan hutan yang mempunyai lereng lapangan 40 %
atau lebih; dan/atau kawasan hutan yang mempunyai
ketinggian di atas permukaan laut 2000 m atau lebih;
kawasan tanah bergambut dengan ketebalan 3 meter;
atau lebih yang terdapat dibagian hulu sungai dan rawa;
kawasan bercurah hujan yang tinggi, berstruktur tanah
yang midah meresapkan air dan mempunyai geomorfologi
yang mampu meresapkan air hujan secara besar-besaran
kawasan yang sering diidentifikasi sering berpotensi tinggi
mengalami bencana alam seperti letusan gunung berapi, gempa
bumi dan tanah longsor serta gelombang pasang dan banjir,
antara lain kawasan rawan letusan gunung berapi, gempa bumi,
tanah longsor, serta gelombang pasang dan banjir.

Pendekatan:
Jenis Perlindungan

Rujukan:
PP No. 63 Tahun 2002 tentang Hutan
Kota;
Permendagri No. 15 Tahun 1998 tentang
Penataan Ruang Terbuka Hijau di
Wilayah perkotaan, Petunjuk
Perencanaan Kawasan Perumahan
Departemen PU.

Rujukan:
PP No. 47 Tahun 1997 tentang RTRW
Nasional; Keppres No. 32 Tahun 1990
tentang Pengelolaan Kawasan Lindung;
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.
63/PRT1993 tentang garis Sempadan
Sungai, Daerah Manfaat Sungai, Daerah
Penguasaan Sungai dan Bekas Sungai;
Peraturan Pemerintah Republik
Indonesia no. 35 tahun 1993 tentang
Sungai.

Sumber : Hasil Analisis, 2014

Peraturan Zonasi | 8-21

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

TABEL 8-4

KETENTUAN KEGIATAN DAN PENGGUNAAN LAHAN

Perlindungan Setempat

PB-1

PB-2

PS-1

PS-2

PS-3

RTH-1

RTH-2

RTH-3

RB-1

RB-2

R-2

R-3

R-4

K-1

K-3

SPU1

SPU4

SPU6

KT-1

KT-2

I-3

I-4

KH-1

Perumahan

T6

B6

T1

T1

T1

Rumah Tunggal

B6

T1

T1

T1

Rumah Kopel

B6

T1

Rumah Deret

B6

T1

Townhouse

B4,
B6

T1

B4,
B6

T1

Rusun Sedang

B4,
B6

T1

Rusun Tinggi

B4,
B6

T1

Asrama

B4,
B6

T1

Rumah Sewa/Kost

B4,
B6

T1

Panti Jompo

T1

Panti Asuhan

T1

Guest House

Pavilliun

T1,
T5,
B6
T1,
T5,
B6
T1,
T5,
B6
T1,
T5,
B6

T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6

Rusun Rendah

T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6

Rumah Dinas

B6

T1, T3

T1,
T3,
T4

T1,
T3,
T4

T1,
T3,
T4

No
Sub Zona
Kegiatan

Ruang Terbuka Hijau

Rawan Bencana

Perdagangan
dan Jasa

Perumahan

Sarana Prasarana
Umum

Perkantoran

Industri dan
Pergudangan

Peruntu
kan
Khusus

Perlindungan
Bawahannya

Zona

RTNH
-2

T4

T1

T1

T1,
T3

T1,
T2,
T3,
T4,
B5,
B6

C-2

T1,
T3,
T5
T1,
T3,
T5
T1,
T3,
T5
T1,
T3,
T5

T1,
T3,
T5
T1,
T3,
T5
T1,
T3,
T5
T1,
T3,
T5

T1

T1

T1

T1

T1,
T3,
B6

T1,
T3,
B6
T1,
T3,
B6

RTNH
RTN
H-1

C-1

1.

2.

Campuran
C-3
X
X

X
X

C-4
T1,
T3,
T5
T1,
T3,
T5
T1,
T3,
T5
T1,
T3,
T5

Perdagangan

Warung

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1, T4

T1,
T4

T1, T4

T1,
T3

T1,
T3

T1,
T3

Peraturan Zonasi | 8-22

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Zona
No
Sub Zona
Kegiatan

Toko

3.

Perlindungan
Bawahannya

Perlindungan Setempat

PB-1

PS-1

PB-2

PS-2

PS-3

Ruang Terbuka Hijau


RTH-1

RTH-2

RTH-3

Rawan Bencana
RB-1

Perdagangan
dan Jasa

Perumahan

RB-2

R-2

T1, T3

T1,
T2,
T3,
T4
T1,
T2,
T3,
T4

Pertokoan

T1, T3

Sektor Informal

Pasar Tradisional

Pasar Lingkungan

T1, T2

Penyaluran Grosir
Pusat Perbelanjaan
Supermarket
Mall
Plaza
Shopping Center
Jasa Umum
Jasa Bangunan

X
X
X
X
I
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
T1,
T2,
T3,
T4
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
X
X
X
X
X
X

Lembaga Keuangan

R-3

R-4

T1,
T2,
T3,
T4,
T5
T1,
T2,
T3,
T4,
T5
X
T1,
T2,
T3,
T4
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
X
X
X
X
X
X

T1,
T2,
T3,
T4,
T5
T1,
T2,
T3,
T4,
T5
X
T1,
T2,
T3,
XT4
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
X
X
X
X
X
X

X
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

X
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

Sarana Prasarana
Umum

Perkantoran

Industri dan
Pergudangan

Peruntu
kan
Khusus

Campuran

RTNH

K-1

K-3

SPU1

SPU4

SPU6

KT-1

KT-2

I-3

I-4

KH-1

C-1

C-2

C-3

C-4

RTN
H-1

RTNH
-2

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1, T4

T1,
T4

T1, T4

T1,
T3

T1,
T3

T1,
T3

T1,
T3

T1, T4

T1,
T4

T1,
T3

T1

B6

X
X
X
X
X
X

I
I
I
I
I
I

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X

X
I
I
I
I
I

X
X
X
X
X
X

X
I
I
I
I
I

X
I
I
I
I
I

X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X

T1

T1

T1

Jasa Komunikasi

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

Jasa Pemakaman

Pusat Riset dan


pengembangan
IPTEK

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,

Perawatan/
Perbaikan/ Renovasi
barang

Peraturan Zonasi | 8-23

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Zona
No
Sub Zona
Kegiatan

4.

Perlindungan
Bawahannya

Perlindungan Setempat

PB-1

PS-1

PB-2

PS-2

PS-3

Ruang Terbuka Hijau


RTH-1

RTH-2

RTH-3

Rawan Bencana
RB-1

RB-2

Perumahan
R-2

R-3

R-4

B6

B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

B6

Perbaikan kendaraan
(bengkel)

SPBU
SPBE

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

Penyediaan ruang
pertemuan

Penyediaan makanan
dan minuman

Travel dan
pengiriman barang

Pemasaran properti

Perkantoran/bisnis
lainnya

Taman hiburan

T4

T4

T4

T4

Taman perkemahan

T4

T3,
T4
X

Bisnis lapangan OR

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

X
X
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

X
X
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6X
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

T3,
T4
X
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,

T3,
T4
X
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,

Perdagangan
dan Jasa

Sarana Prasarana
Umum

Perkantoran

Industri dan
Pergudangan

Peruntu
kan
Khusus

Campuran

RTNH

K-1

K-3

SPU1

SPU4

SPU6

KT-1

KT-2

I-3

I-4

KH-1

C-1

C-2

C-3

C-4

RTN
H-1

RTNH
-2

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

T4

T4

T4

T4

T4

T1,T4

T1,T4

T1,T4

T4

T4

T1, T4

T1,
T4

T1, T4

T1,
T4

T1

T4

T4

T3,
T4

Hiburan/Rekreasi

Studio keterampilan

Peraturan Zonasi | 8-24

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Zona
No
Sub Zona
Kegiatan

6.

Perlindungan
Bawahannya

Perlindungan Setempat

PB-1

PS-1

PB-2

PS-2

PS-3

Ruang Terbuka Hijau


RTH-1

RTH-2

RTH-3

Rawan Bencana
RB-1

RB-2

Perdagangan
dan Jasa

Perumahan
R-2

R-3

R-4

B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
X
X
X

B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
X
X
X

Sarana Prasarana
Umum

Perkantoran

Industri dan
Pergudangan

Peruntu
kan
Khusus

Campuran

RTNH

K-1

K-3

SPU1

SPU4

SPU6

KT-1

KT-2

I-3

I-4

KH-1

C-1

C-2

C-3

C-4

RTN
H-1

RTNH
-2

I
I
I

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

Panti pijat

Teater
Bioskop
Kebun binatang

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

B6
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6
X
X
X

Resort

Restauran

Klub malam dan bar


Hiburan dewasa
lainnya
Industri besar
dengan limbah/
gangguan lingkungan
Industri besar tanpa
limbah/ gangguan
lingkungan
Industri kecil dengan
limbah/ gangguan
lingkungan

X
X
X
T1,
T3,
T4
T1,
T3,
T4
X

B1, B5

B1,B5

T1,
T2,
T3,
T5,
B4,
B5,
B6

T1

Industri kecil tanpa


limbah/ gangguan
lingkungan

T1,
T2,
T3,
T5,
B4,
B5,
B6

Industri pergudangan

B4, B6

Industri bahari
Pertambangan
Minyak bumi,
bitumen cair, lilin
bumi, gas alam
Bitumen padar, aspal
Antrasit, batubara
Uranium, radium,
thorium
Nikel, kobalt
Timah
Besi, mangaan,
molibden, khrom,
wolfram, vanadium,
titan
Bauksit, tembaga,
timbal, seng

B4,
B6
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

Peraturan Zonasi | 8-25

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Zona
No
Sub Zona
Kegiatan

7.

8.

Emas, platina, perak,


air raksa, intan
Arsin, antimon,
bismut
Yutrium, rhutenium,
cerium
Berillium, korundum,
zirkon, kristal,
kwarsa
Krolit, fluorpar, barit
Yodium, brom, khlor,
belerang
Nitrat, pospat, garam
batu
Asbe, talk, mika,
grafit, magnesit
Yarosit, leusit, tawas,
oker
Batu permata
Pasir kwarsa, kaolin,
dkk
Batu apung, tras,
obsidian, dkk
Marmer, Batu tulis
Batu kapur, dolomit,
kalsit
Granit, andesit,
basal, trakhit, dkk
Pemerintahan dan
Keamanan
Kedubes/
Internasional
Kantor Pemerintah
Pusat/ Nasional
Kantor Provinsi
Kantor Kota/
Kabupaten
Kantor Kecamatan
Kantor Kelurahan
Mabes Polri
Polda
Polwil
Polres/Polresta
Polsek/Polsekta
TNI AD
TNI AU
TNI AL
Dephankam
Kodam
Kodim
Koramil
Korem
Fasilitas Pendidikan
TK/RA

Perlindungan Setempat

PB-1

PB-2

PS-1

PS-2

PS-3

RTH-1

RTH-2

RTH-3

RB-1

RB-2

R-2

R-3

R-4

K-1

K-3

SPU1

SPU4

SPU6

KT-1

KT-2

I-3

I-4

KH-1

C-1

C-2

C-3

C-4

RTN
H-1

RTNH
-2

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

I
I
X
X
X
X
I
X
X
X
X
X
X
I
X

I
I
X
X
X
X
I
X
X
X
X
X
X
I
X

I
I
X
X
X
X
I
X
X
X
X
X
X
I
X

X
I
X
X
X
I
X
X
I
X
X
X
X
X
X

I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I

I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I
I

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
I
I
I
I
I
I
I
I

X
X
X
X
X
X
I
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X
X

T1,

T1,

T1,

T1

T1,

T1,

T1,

T1,

Ruang Terbuka Hijau

Rawan Bencana

Perdagangan
dan Jasa

Perumahan

Sarana Prasarana
Umum

Perkantoran

Industri dan
Pergudangan

Peruntu
kan
Khusus

Perlindungan
Bawahannya

Campuran

RTNH

Peraturan Zonasi | 8-26

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Zona
No
Sub Zona
Kegiatan

Perlindungan Setempat

PB-1

PS-1

PB-2

PS-2

PS-3

Ruang Terbuka Hijau


RTH-1

RTH-2

RTH-3

Rawan Bencana
RB-1

RB-2

R-2

R-3

R-4

B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6

B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6

B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6
T1,
B4,
B6

SLTP/MTs

SMU/MA/SMAK

Akademi/ Perguruan
Tinggi

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

Perdagangan
dan Jasa

Perumahan

SD/MI

Perpustakaan

9.

Perlindungan
Bawahannya

K-1

K-3

Sarana Prasarana
Umum
SPU1

SPU4

SPU6

Perkantoran
KT-1

KT-2

Industri dan
Pergudangan
I-3

I-4

Peruntu
kan
Khusus
KH-1

Campuran

RTNH

C-1

C-2

C-3

C-4

T4

T4

T4

T4

RTN
H-1

RTNH
-2

T1

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

T4

T4

T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T1,
T4

T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6

T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6

Fasilitas Kesehatan
RS Tipe A

RS Tipe B

RS Tipe C

RS Tipe D

RS Gawat Darurat

RS Bersalin

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,

Laboratorium
kesehatan

T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6
T4,
B1,
B4,
B5,
B6

Peraturan Zonasi | 8-27

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Perlindungan
Bawahannya

Perlindungan Setempat

Sub Zona
Kegiatan

PB-1

PB-2

PS-1

PS-2

PS-3

RTH-1

RTH-2

RTH-3

RB-1

RB-2

Puskesmas
Puskesmas Pembantu

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

Balai Pengobatan

Pos Kesehatan
Posyandu

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

Dokter umum

Dokter spesialis

Bidan

Klinik/Poliklinik

T4
I
I
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X

Bioskop

Teater

Zona
No

10.

Klinik dan/atau RS
Hewan
Fasilitas OR/ Rekreasi
Tempat bermain
lingkungan
Tempat bermain lokal
Taman
Lapangan OR
Gelanggang Remaja
Gedung OR
Museum
Stadion
Gedung Olah Seni

12.

Rawan Bencana

Perdagangan
dan Jasa

Perumahan

Sarana Prasarana
Umum

Perkantoran

Industri dan
Pergudangan

Peruntu
kan
Khusus

Campuran

RTNH

K-1

K-3

SPU1

SPU4

SPU6

KT-1

KT-2

I-3

I-4

KH-1

C-1

C-2

C-3

C-4

RTN
H-1

RTNH
-2

I
I

X
X

X
X

T4
T5

T4
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

T4

T4

T4

I
I

I
X

I
X

I
X

T4
X

T4
X

X
X

X
X

T4
X

T4

T4

T4

X
X
T1,
T2
T1,
T2
T1,
T2
T1,
T2
T1,
T2

X
X
T1,
T2
T1,
T2
T1,
T2
T1,
T2
T1,
T2

X
X
T1,
T2
T1,
T2
T1,
T2
T1,
T2
T1,
T2

X
X

X
X
T1,
T2
T1,
T2
T1,
T2
T1,
T2
T1,
T2

I
X

I
X
T1,
T4

X
I
X
X
X
X
X
X

X
I
X
X
X
X
X
X

X
X
I
X
X
X
X
X

I
I
I
I
X
X
X
X

I
T4
T4
T4
T4
X
X
X

I
T4
T4
T4
T4
X
X
X

I
T4
T4
T4
T4
X
X
X

I
I
I
I
I
X
X
X

X
I
I
I
I
I
I
I

X
I
I
X
I
I
X
I

I
I
I
I
I
I
I
X

X
I
I
X
I
X
X
X

X
I
I
X
I
I
X
X

X
I
I
X
I
I
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X

X
I
I
X
I
I
X
X

I
I
I
I
X
X
X
X

I
I
I
I
X
X
X
X

I
I
I
I
X
X
X
X

I
I
I
I
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X
B4,
B6
B4,
B6

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

T1

T1

T1

T1

T1

T1

T1

T1

T1

T1

T1

T1

T1

T1,
T4
T1,
T4
T1,
T4
T1,
T4
T1,
T4

T1

T1,
T4
T1,
T4
T1,
T4
T1,
T4
T1,
T4

T1

T1

T1,
T3
T1,
T3
T1,
T3
T1,
T3
T1,
T3

T1

T1

T1,
T3
T1,
T3
T1,
T3
T1,
T3
T1,
T3

T1

T1

R-2

R-3

R-4

X
X

B5
I
I
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B5
I
I

B5
I
I
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B5
I
I

B5
I
I
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B5
I
I

T3, T4

X
X
X
X
X
X
X
X

T3, T4
I
T3, T4
X
X
X
X
X

X
X
X
X
X
X
X
X

T3, T4
I
T3, T4
X
X
X
X
X

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

Langgar

T3

T1

T1

T1

Masjid

T3

Gereja

T3

Pura

T3

Kelenteng

T3

T1,
T4
T1,
T4
T1,
T4
T1,
T4

T1,
T4
T1,
T4
T1,
T4
T1,
T4

T1,
T4
T1,
T4
T1,
T4
T1,
T4

Kafe

11.

Ruang Terbuka Hijau

X
X

Peribadatan
I
I
I
I
I

Bina Sosial

Peraturan Zonasi | 8-28

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Perlindungan Setempat

PB-1

PB-2

PS-1

PS-2

PS-3

RTH-1

RTH-2

RTH-3

RB-1

RB-2

R-2

R-3

R-4

K-1

K-3

SPU1

SPU4

SPU6

KT-1

KT-2

I-3

I-4

KH-1

C-1

C-2

C-3

C-4

RTN
H-1

RTNH
-2

Gedung pertemuan
lingkungan

Gedung serbaguna

T3,
T4

T3,
T4

T3,
T4

T4

T4

T4

T4

T3,
T4

T3,
T4

T3,
T4

T4

T4

T4

T4

T1,
T6

T1,
T6

T1,
T6

TPS

Pengolahan sampah/
limbah

T1,
B5,
B6

T1,
B5,
B6

T1,
T3,
B5,
B6
T1,
T3,
B5,
B6

T4,
B6
X
T1,
B1,
B6
T1,
T3,
B5,
B6
T1,
T3,
B5,
B6

T4,
B6
X

T4,
B6
X

T4,
B6
X

TPA

T4,
B6
X

No
Sub Zona
Kegiatan

13.

Gedung pertemuan
kota
Balai pertemuan dan
pameran
Pusat Informasi
lingkungan
Lembaga sosial/
organisasi
kemasyarakatan
Persampahan

Perumahan

Sarana Prasarana
Umum

Perkantoran

Industri dan
Pergudangan

Campuran

RTNH

Daur ulang

Penimbunan barang
rongsokan

X
T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

T1,
T3,
B5,
B6

T1,
T3,
B5,
B6

T1,
T2,
T3,
T4,
B4,
B6

T1

T1

T1

T1

T1

T1

T1

T1

T1,
T4

T1,
T4

T1

T1

T1, T4

B7

B7

T1,
B6

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

B5

X
T1,
T2,
T4,
B5,
B6

Pergudangan hasil
panen

X
T1,
T2,
T3,
B5,
B6
T1,
T2,
T3,

Pengolahan hasil
pertanian

X
T1,
T2,
T3,
B5,
B6
T1,
T2,
T3,

T1

Komunikasi
Telepon Umum

15.

Rawan Bencana

T1,
B5,
B6

Pembongkaran
kendaraan bermotor

14.

Ruang Terbuka Hijau

Perdagangan
dan Jasa

Peruntu
kan
Khusus

Perlindungan
Bawahannya

Zona

Pusat transisi/
pemancar jaringan
telekomunikasi
Pertanian
Sawah
Ladang
Kebun
Hortikultur dan
rumah kaca
Pembibitan

Peraturan Zonasi | 8-29

Laporan Antara

Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Seberang Ulu II


Kota Palembang

Zona
No
Sub Zona
Kegiatan

16.

18.

Perlindungan Setempat

PB-1

PS-1

PB-2

PS-2

PS-3

Ruang Terbuka Hijau


RTH-1

RTH-2

RTH-3

Rawan Bencana
RB-1

RB-2

Perdagangan
dan Jasa

Perumahan
R-2

R-3

R-4
B5,
B6
T1,
T2,
T5
X
X
X

Sarana Prasarana
Umum

Perkantoran

Industri dan
Pergudangan

Peruntu
kan
Khusus

Campuran

RTNH

K-1

K-3

SPU1

SPU4

SPU6

KT-1

KT-2

I-3

I-4

KH-1

C-1

C-2

C-3

C-4

RTN
H-1

RTNH
-2

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

B5,
B6
T1,
T2,
T5
X
X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

B7
B7
B7

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

Stasiun

B6

B7

T4

T4

T4

Pelabuhan
Bandar udara umum
BandaruUdara
khusus

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X
X
T4,
B6
X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

T1,
T4

T4

T4

T4

T4

T4

T4

T1,
T3,
T4

T1,
T3,
T4

T1,
T3,
T4

T1,
T3,
T5

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
I

X
I

X
I

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

T4

T4

T4

T4

T4

T4

T4

T4

T4

T4

T4

T4

T4

I
X
I

I
X
I

I
X
I

I
X
I

I
X
I

I
X
I

I
X
I

I
X
I

I
X
X

X
X
X

I
X
I

I
X
I

I
X
I

I
X
I

I
X
I

T4
T4
T4

T4
T4
T4

T4
T4
T4

I
X
I

I
X
I

T4
T4
T4

T4
T4
T4

I
X
I

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
I

X
X
X

X
X
X

T4

T4

T4

T4

T4

Penjualan tanaman/
bunga yang
dikembang biakan
Perikanan
Tambak
Kolam
Tempat Pelelangan
Ikan
Peternakan
Lapangan
Pengembalaan
Pemerahan Susu
Kandang hewan
Transportasi
Terminal Tipe A
Terminal Tipe B
Terminal Tipe C

Lapangan parkir
umum
17.

Perlindungan
Bawahannya

Hutan
Hutan rakyat
Hutan produksi
terbatas
Hutan produksi tetap
Hutan konservasi
RTH
Hutan kota
Jalur hijau dan pulau
jalan
Taman kota
TPU
Pekarangan
Sempadan/
Penyangga

Peraturan Zonasi | 8-30