Anda di halaman 1dari 32

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah
Perkembangan peradaban Islam dari masa kemasa telah banyak mewarnai
berbagai aspek kehidupan sosial masyarakat di berbagai belahan dunia. Negeri-negeri
yang berada disemenanjung Arab, benua Afrika, Eropa sampai ke Indonesia telah
dipengaruhi oleh penyebaran budaya dan peradaban Islam. Perkembangan bidang
pemikiran dan filsafat, bidang ilmu pengetahuan dan teknologi, bidang pemerintahan
dan politik telah memberikan sumbangan yang sangat besar bagi perkembangan
masyarakat di zaman modern. Pada masa silam kemajuan peradaban manusia terjadi
pada masa kekuasaan Islam di hampir semua belahan dunia. Ketika Islam berada
pada masa kejayaannya disaat yang sama Eropa sedang berada dalam masa kegelapan
yang kita kenal dengan istilah the darkness age.
Peradaban Islam telah mengalami perubahan yang signifikan, hal ini dapat
dilihat dari perkembangan kebudayaan, pemikiran dan peradaban, baik pada masa
Rosulullah, Khulafaurrasyidin maupun pada masa Umayyah dan Abasiyah. Islam
yang hadir di tengah kerasnya peradaban jahiliyah, melaui Muhammad saw. Akan
tetapi untuk selanjutnya Islam mampu bermetamorfosa menyebar hampir ke seluruh
penjuru jagad. Setelah masa Rasulullah saw, yang kemudian dilanjutkan oleh masa
khulafaurrasyidin dan dinasti-dinasti Islam yang muncul sesudahnya. Dan telah
berhasil membangun peradaban dan kekuatan politik yang menandingi dinasti besar
lainnya pada masa itu, yakni Bizantium dan Persia1.[1]
Baghdad dan Cordova merupakan salah satu bukti betapa tinggi dan majunya
peradaban Islam. Pada masa kekuasaan Khalifah Bani Umayyah al Muntashir di
Andaluisa, selain istana-istana yang megah, jalan-jalan sudah diperkeras dan diberi
penerangan pada malam hari, kesulitan air diatasi dengan sistim irigasi2, padahal pada
saat itu di London hampir tidak ada satupun lentera yang menerangi jalan, dan di
Paris di musim hujan lumpur bisa mencapai mata kaki. Dinasti Umayyah sukses
1

M. Abdul Karim, Sejarah Pemikiran dan Peradaban Islam, cet. 2 Yogyakarta : Pustaka Book Publisher, 2009,
hlm. 8
2 Badri Yatim, Sejarah Peradaban Islam, Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 1993, hal. 105

menghidupkan tanah-tanah mati menjadi produktif yang menjadi andalan hidup


msyarakat, membangun infrastruktur yang megah di berbagai daerah kekuasaan3.
Dari sisi ilmu pengetahuan, tidak hanya dari kalangan muslim sendiri, orangorang barat pun telah mengakui, bahwa sebagian besar dasar-dasar ilmu pengetahuan
di lahirkan oleh para ilmuwan muslim. Begitu pula dengan masa kebangkitan Eropa
yang tidak lepas dari pengaruh perkembangan ilmu pengetahuan di dunia Islam,
dimana para pelajar-pelajar dari Eropa telah dikirim ke Baghdad dan Cordova untuk
menggali

ilmu

pengetahuan

di

sana.

Di

bidang-bidang ilmu

keIslaman,

perkembangan sastra dan bahasa Arab secara meluas terjadi pada masa Umayyah.
Selain itu lahir pula ulama-ulama besar baik pada masa Umayyah I maupun Umayyah
II (Sejarawan membagi Dinasti Umayah menjadi dua, yaitu ; pertama Dinasti
Umayyah yang dirintis dan didirikan oleh Muawiyah Ibn Abi Sufyan yang berpusat
di Damaskus / Siria. Fase ini berlangsung sekitar satu abad dan mengubah system
pemerintahan dari system khalifah pada system mamlakat (kerajaan/monarki). Dan
kedua, Dinasti Umayyah di Andalusia / Siberia yang pada awalnya merupakan
wilayah taklukan Umayyah di bawah pimpinan seorang gubernur pada zaman Walid
Ibn Abd Al-Malik; kemudian diubah menjadi kerajaan yang terpisah dari kekuasaan
Dinasti Bani Abbasiyah setelah berhasil menaklukkan Dinasti Umayyah di
Damaskus)4.
Melihat pada pengaruh dari daulah dinasti Bani Umayyah terhadap
perkembangan peradaban Islam dan dunia inilah yang mendasari penulis dalam
menulis makalah ini. Sebab peradaban masa kini merupakan efek domino dari sejarah
yang tidak putus. Dengan meneliti dan memahami sejarah peradaban Islam pada
masa Bani Umayyah I di Bagdad dan Umayyah II di Andalusia kita akan dapat
memetakan sejarah peradaban Islam secara lebih spesifik. Pemetaan yang merupakan
rantai tak terpisahkan dari perkembangan peradaban modern.

3
4

Al-Usairy, Sejarah Islam, Jakarta: Akbar, 2004, hlm. 183


Dedi Supriyadi, Sejarah Peradaban Islam, Bandung : CV. Pustaka Setia, cet-10, 2008, hal. 103

B. Rumusan masalah.
Berdasarkan latarbelakang di atas, maka masalah yang akan dibahas dalam
makalah ini adalah:
1. Bagaimana Perkembangan Agama dan Filsafat pada masa Umayyah?
2. Bagaimana Perkembangan Sain dan Teknologi pada masa Umayyah?
3. Bagaimana Sistem Pemerintahan yang Dibangun Oleh Umayyah?

BAB II
PEMBAHASAN
A. Sejarah Singkat Dinasti Umayyah
a. Umayyah I
Kekhalifahan bani Umayyah, adalah kekhalifahan pertama setelah masa
khulafaur rasyidin yang memerintah dari 661 sampai 750 di Jazirah Arab dan
sekitarnya, serta dari 756 sampai 1031 di Kordoba, Spanyol. Nama dinasti ini dirujuk
kepada Umayyah bin Abd Asy-Syams, kakek buyut dari khalifah pertama Bani
Umayyah, yaitu Muawiyah bin Abu Sufyan5. Beliau pada mulanya hanyalah
gubernur Syam. Akan tetapi setelah terjadi pembunuhan Khalifah Ustman bin Affan,
maka situasi itu dimanfaatkannya untuk melawan kekuasaan Ali bin Abi Thalib.
Sehingga timbul perang Siffin6.
Dinasti ini dinisbatkan kepada Umayyah ibn Abd al-Syams ibn Abd al-Manaf,
nenek moyang Muawiyah ibn Abu Sufyan. Pendirian dinasti ini mempunyai akar
sejarah yang cukup panjang. Salah satunya dendam yang berurat akar dalam diri
Umayyah dan keturunannya kepada kelompok Bani Hasyim, nenek moyang Nabi
Muhammad. Di tangannya, seni berpolitik mengalami kemajuan luar biasa melebihi
tokoh-tokoh muslim lainnya7.
Umayyah ibn Abd Syams adalah musuh politik Hasyim ibn Abdul Manaf.
Keduanya masih keturunan Quraisy. Kedua kubu sering bertarung memperebutkan
kedudukan dan kehormatan8. Pertarungan mereka berujung pada pertarungan ideologi
agama, khususunya ketika Allah memilih salah satu keturunan Hasyim, yaitu
Muhammad menjadi Nabi. Mayoritas keturunan Umayyah berada di sebrang
kekufuran dan menjadi penentang utama Muhammad, sementara mayoritas keturunan
Hasyim berada di sebrang keimanan dan menjadi pendukung utama Muhammad.

5
6

Siti Zubaidah, Sejarah Peradaban Islam, Medan : Wal Ashri Publishing, 2011, hal : 123
Haidar Putra Daulay & nurgaya Pasa, Sejarah Pendidikan Islam, Medan : IAIN Press, 2007, hal : 39

Philip K. Hitti, The History of Arabs. Terjemahan dari The History of Arabs; From The Earliest Times to The
Present Oleh R. Cecep Lukman Yasin dan deDi Slamet Riyadi (Jakarta: PT Serambi Ilmu Semesta. 2008), Cet. Ke1, hlm..257
8
Jalaludin Rahmat, Al-Mustafa; Pengantar Studi Kritis Tarikh Nabi Saw. Bandung: Muthahhari Press. 2002, Cet.
Ke-1, hlm. 16.

Muawiyah berhasil membangun pemerintahan melebihi apa yang telah di


bangun oleh saudaranya, Muhammad. Dengan mencontoh model pemerintahan Persia
dan Bizantium, dinastinya mampu memperluas kekuasaan islam yang tidak bisa
dilakukan oleh pemimpin islam sebelum dan sesudahnya. Khalifah-khalifah besar ini
seperti Muawiyah I, Abd al-Malik, al-Walid I, dan Umar ibn Abdul Aziz melakukan
revolusi pemerintahan yang melahirkan peradaban islam yang luar biasa.
Perkembangan yang dapat dilihat pada daerah Hijaz, Makkah dan Madinah serta Irak
dan Basrah menjadi pusat aktifitah Intelektual dunia Islam9
Namun, sehebat-hebatnya sebuah kekuasaan politik, pada akhirnya akan
mengalami kemunduran atau kehancuran. Kehebatan Dinasti Umayyah hanya bisa
dirasakan sampai khalifah Umar ibn Abul Aziz. Setelah pemerintahannya, kekuasaan
Dinasti Umayyah semakin surut dan kemudian hancur pada masa raja terakhir,
Marwan II, setelah direbut oleh para pemegang bendera hitam, yaitu koalisi antara
bani Abbasiyah, Syiah, dan kelompok Khurasan. Maka berkakhirlah masa
pemerintahan Dinasti Umayyah jilid I selama lebih murang 90 tahun. Kelak salah
satu keluarga Dinasti Umayyah yang lolos dari pengejaran kelompok Bani Abbasiyah
akan mendirikan Dinasti Umayyah jilid II.
Nama-nama Khalifah Bani Umayyah I:
1. Muawiyyah bin Abi Sufyan (tahun 40-64 H/661-680 M)
2. Yazid bin Muawiyah (tahun 61-64 H/680-683 M)
3. Muawiyah bin Yazid (tahun 64-65 H/683-684 M)
4. Marwan bin Hakam (tahun 65-66 H/684-685 M)
5. Abdul Malik bin Marwan (tahun 66-86 H/685-705 M)
6. Walid bin Abdul Malik (tahun 86-97 H/705-715 M)
7. Sulaiman bin Abdul Malik (tahun 97-99 H/715-717 M)
8. Umar bin Abdul Aziz (tahun 99-102 H/717-720 M)
9. Yazid bin Abdul Malik (tahun 102-106 H/720-724M)
10. Hisyam bin Abdul Malik (tahun 106-126 H/724-743 M)
11. Walid bin Yazid (tahun 126 H/744 M)
9

Philip K. Hitti, Op. Cit., hal. 159

12. Yazid bin Walid (tahun 127 H/744 M)


13. Ibrahim bin Walid (tahun 127 H/744 M)
14. Marwan bin Muhammad (tahun 127-133 H/744-750 M)10
b. Umayyah II (Penaklukan Spanyol dan sejarah terbentuknya dinasti
Umayyah Spanyol)
Spanyol/Andalusia di kuasai oleh umat Islam pada zaman Khalifah Al-Walid
(705-715 M) salah seorang khalifah Daulah Umayah yang berpusat di Damaskus11.
Bani Umayyah merebut Spanyol dari bangsa Gothia pada masa khalifah al Walid ibn
Abd al Malik (86-96/705-715). Penaklukan Spanyol diawali dengan pengiriman 500
orang tentara muslim dibawah pimpinan Tarif ibn Malik pada tahun 91/710.
Pengiriman pasukan Tarif dilakukan atas undangan salah satu raja Gothia Barat,
dimana salah satu putri ratu Julian yang sedang belajar di Toledo ibu kota Visigoth
telah diperkosa oleh raja Roderick. Karena kemarahan dan kekecewaannya, umat
Islam diminta untuk membantu melawan raja Roderick. Pasukan Tarifa mendarat di
sebuah tempat yang kemudian diberi nama Tarifa. Ekspedisi ini berhasil, dan Tarifa
kembali ke Afrika Utara dengan membawa banyak Ghanimah. Musa ibn Nushair,
Gubernur Jenderal al Maghrib di Afrika Utara pada masa itu, kemudian mengirimkan
7000 orang tentara di bawah pimpinan Thariq ibn Ziyad. Ekspedisi II ini mendarat di
bukit karang Giblartar (Jabal al Thariq) pada tahun 92/711. Sehubungan Tentara
Gothia yang akan dihadapi berjumlah 100.000 orang, maka Musa Ibn Nushair
menambah pasukan Thariq menjadi 12.000 orang12.
Pertempuran pecah di dekat muara sungai Salado (Lagund Janda) pada bulan
Ramadhan 92/19 Juli 711. Pertempuran ini mengawali kemenangan Thariq dalam
pertempuran-pertempuran berikutnya, sampai akhirnya ibu kota Gothia Barat yang
bernama Toledo dapat direbut pada bulan September tahun itu juga. Bulan Juni 712
Musa ibn Nushair berangkat ke Andalusia membawa 18.000 orang tentara dan
menyerang kota-kota yang belum ditaklukan oleh Thariq sampai pada bulan Juni
tahun berikutnya. Di kota kecil Talavera Thariq menyerahkan kepemimpinan kepada
10

Hasan Ibrahim Hasan, Sejarah dan Kebudayaan Islam, Jakarta, 2003: Kalam Mulia, hal. 1
Badri yabtim, Sejarah Peradaban Islam, PT: Gravindo Persada, 2003 hal.87
12
Siti Maryam, dkk, Sejarah Peradaban Islam Dari Masa Klasik Hingga Modern, Yogyakarta: Lesfi, 2004, hal 80.
11

Musa, dan pada saat itu pula Musa mengumumkan bahwa Andalusia menjadi bagian
dari wilayah kekuasaan Bani Umayyah yang berpusat di Damaskus. Penaklukan
Islam di Andaluisa oleh Thariq hampir meliputi seluruh wilayah bagiannya,
keberhasilannya tidak terlepas dari bantuan Musa ibn Al Nushair13.
Ketika Daulah Bani Umayyah Damaskus runtuh pada tahun 132/750,
Andalusia menjadi salah satu provinsi dari Daulah Bani Abbas. Salah satu pangeran
Dinasti Umayyah yang bernama Abd al Rahman ibn Muawwuyah (Abdurrahman I),
cucu khalifah Umawiyah kesepuluh Hisyam Ibn Abd al Malik berhasil melarikan diri
dari kejaran-kejaran orang-orang Abbasiyah setelah runtuhnya pemerintahan Bani
Umayyah di Damaskus dan menginjakan kaki di Spanyol. Atas keberhasilannya
meloloskan diri ia diberi gelar al Dkhil (pendatang baru)14.
Al Dkhil memproklamirkan diri sebagai khalifah dengan gelar amr al
muminn. Sejak saat itulah babak kedua kekuasan Dinasti Ummayah dimulai.
Pemerintahan Bani Umayyah Spanyol (Bani Umayyah II) merupakan pemerintahan
pertama yang memisahkan diri dari dunia pemerintahan Islam Dinasti Abbasiyah.
Pendirinya adalah Abdurrahman ad Dakhil bin Muawiyah bin Hisyam bin Abd
Malik al Umawi.
Dengan demikian, maka dimulailah peradaban Islam baru di Spanyol yang
dinamakan Dinasti Umayyah Spanyol (Umayyah II)
Diantara khalifah - khalifah Umayyah II yang terkemuka diantaranya:
1. Abdurrahman ad Dakhil (755-788 M)
2. Al Hakam bin Hisyam (796-821 M)
3. Abdurrahman ibnul Hakam (821-852 M)
4. Muhammad bin Abdurrahman (852-886 M)
5. Abdullah bin Muhammad (889-912 M)
6. Abdurrahman bin Muhammad (912-961 M)
Al Dkhil berhasil meletakan sendi dasar yang kokoh bagi tegaknya Daulah
bani Umayyah II di Spanyol. Pusat kekuasan Umayyah di Spanyol dipusatkan di
13
14

Jaih Mubarok, Sejarah Peradaban Islam, Bandung : Pustaka Bani Quraisy, 2004, hal 70
Philip K. Hitti, Op. Cit., hal. 647

Cordova sebagai ibu kotanya. Al Dkhil berkuasa selama 32 tahun, dan selama masa
kekuasaannya ia berhasil mengatasi berbagai masalah dan ancaman, baik
pemberontakan dari dalam maupun serangan musuh dari luar. Ketangguhan al Dkhil
sangat disegani dan ditakuti, karenanya ia dijuliki sebagai Rajawali Quraisy. Pada
masa didirikannya dinasti Umayyah II ini, umat Islam Spanyol mulai memperoleh
kemajuan-kemajuan baik dibidang politik maupun bidang peradaban. Abd al-Rahman
al-Dakhil mendirikan masjid Cordova dan sekolah-sekolah di kota-kota besar
Spanyol. Hisyam dikenal sebagai pembaharu dalam bidang kemiliteran. Dialah yang
memprakarsai tentara bayaran di Spanyol. Sedangkan Abd al-Rahman al-Ausath
dikenal sebagai penguasa yang cinta ilmu. Pemikiran filsafat juga mulai pada periode
ini, terutama di zaman Abdurrahman al-Ausath. Bani Umayyah II mencapai puncak
kejayaannya pada masa al Nashir dan kekuasaannya masih tetap dapat dipertahankan
hingga masa kepemimpinan Hakam II al Muntashir (350-366/961-976).
Pada pertengahan abad ke-9 stabilitas negara terganggu dengan munculnya
gerakan Kristen fanatik yang mencari kesahidan (Martyrdom). Gangguan politik yang
paling serius pada periode ini datang dari umat Islam sendiri. Golongan pemberontak
di Toledo pada tahun 852 M membentuk negara kota yang berlangsung selama 80
tahun. Di samping itu sejumlah orang yang tak puas membangkitkan revolusi. Yang
terpenting diantaranya adalah pemberontakan yang dipimpin oleh Hafshun dan
anaknya yang berpusat di pegunungan dekat Malaga. Sementara itu, perselisihan
antara orang-orang Barbar dan orang-orang Arab masih sering terjadi. Namun ada
yang berpendapat pada masa ini dibagi menjadi dua yaitu masa KeAmiran (755-912)
dan masa ke Khalifahan (912-1013)15. Jadi Gelar yang digunakan pada masa dinasti
ini adalah Amr, dan ini tetap dipertahankan oleh penerusnya sampai awal
pemerintahan amir kedelapan Abd al Rahman III (300-350/912-961). Proklamasi
Khilafah Fathimiyyah di Ifriqiyah (297/909, serta merosotnya kekuatan Daulah
Abasiyyah sepeninggal al Mutawakkil (232-247/847-861) mendorong Abd al rahman
III untuk memproklamasikan diri sebagai khalifah dan bergelar amr al muminn. Ia
juga menambahkan gelar al Nashir dibelakang namanya mengikuti tradisi dua
15

Musyrifah Sunanto, Sejarah Islam Klasik, (Jakarta: Penada Media, 2003) Hal, 119

khalifah lainnya16. Jadi penggunaan khalifah tersebut bermula dari berita yang sampai
kepada Abdurrahman III, bahwa Muktadir, Khalifah daulah Bani Abbas di Baghdad
meninggal dunia dibunuh oleh pengawalnya sendiri. Menurut penilainnya, keadaan
ini menunjukkan bahwa suasana pemerintahan Abbasiyah sedang berada dalam
kemelut. Ia berpendapat bahwa saat ini merupakan saat yang tepat untuk memakai
gelar khalifah yang telah hilang dari kekuasaan Bani Umayyah selama 150 tahun
lebih. Karena itulah gelar ini dipakai mulai tahun 929 M. Khalifah-khalifah besar
yang memerintah pada masa ini ada tiga orang yaitu Abd al-Rahman al-Nasir (912961 M), Hakam II (961-976 M), dan Hisyam II (976-1009 M).
Pada periode ini umat Islam Spanyol mencapai puncak kemajuan dan
kejayaan menyaingi kejayaan daulat Abbasiyah di Baghdad. Abd al-Rahman al-Nasir
mendirikan universitas Cordova
Akhirnya pada tahun 1013 M, Dewan Menteri yang memerintah Cordova
menghapuskan jabatan khalifah. Ketika itu Spanyol sudah terpecah dalam banyak
sekali negara kecil yang berpusat di kota-kota tertentu.
Kekuasaan Umayyah mulai menurun setelah al Muntashiru wafat. Ia
digantikan oleh putera mahkota Hisyam II yang beru berusia 10 tahun. Hisyam II
dinobatkan menjadi khalifah dengan gelar al Muayyad. Muhammad ibn Abi Abi
Amir al Qahthani yang merupakan hakim Agung pada masa al Muntashir berhasil
mengambil alih seluruh kekuasaan dan menempatkan khalifah dibawah pengaruhnya.
ia memaklumkan dirinya sebagai al Malik al Manshur Billah (366-393/976-1003) dan
ia terkenal dalam sejarah dengan sebutan Hajib al Manshur17.
Demikian gambaran sepintas tentang dinasti Umayyah I di Bagdad dan
Umayyah II di Spanyol.
B. Perkembangan agama dan Filsafat pada masa Bani Umayyah.
Konsep dasar kebijakan pemerintah Umar bin Abdul Aziz dapat dilihat pada
pidato pertama beliau sehari setelah dibaiat segabai khalifah sesungguhnya aku
menasehatkan kalian untuk selalu bertaqwa kepada Allah swt (dalam hidup dan
16
17

Badri Yatim, Op. Cit., hal. 96


Ibid, hal. 97

kehidupan) serta meninggalkan segala hal yang menjauhkan dari ketakwaan kepadaNya. Perbanyaklah mengingat kematian, karena ia pemutus segala kenikmatan
(duniawi), maka persiapkanlah diri untuk menghadap kematian dengan sebaikbaiknya. Sesungguhnya (kesesatan dan kehancuran) ummat ini bukan pada
perselisihan (dalam pemahaman dan peribadatan) terhadap Tuhan maupun kitab suci
tapi lebih pada pertentangan dalam masalah dinar dan dirham (uang/urusan duniawi).
Maka sesungguhnya aku tidak akan memberikannya dengan bathil kepada seseorang
dan

tidak

akan

menahannya

dari

seseorang

(jika

memang

ia

berhak

mendapatkannya)18.
Dalam berijtihad Umar bin Abdul Aziz menghormati ijtihad para ulama
walaupun mungkin hasilnya bertentangan dengannya. Hal ini dilakukan untuk dapat
merangkul semua golongan dan menyatukan umat. Beliau menjadikan musyawarah
dengan ulama sebagai salah satu cara kontrol pemerintahannya agar selalu berjalan
dalam garis-garis yang telah ditetapkan syariat.
1. Perkembangan Agama
Selama pemerintahan Dinasti ini, terdapat peluang untuk berkembangnya
berbagai aliran yang trumbuh di kalangan masyarakat meskipun aliran itu tidak
dikehendaki oleh penguasa waktu itu. Aliran-aliran tersebut diantaranya adalah Syiah,
Khawarij, Mutazilah dan yang lainnya19.
Mulainya ekspansi wilayah kekuasaan semasa Umayyah telah membuat
Islam bersinggungan dengan dunia barat (Eropa)Penaklukan Spanyol dan upaya
untuk menguasai Bizantium membuat umat Islam mau tidak mau bertemu dengan
pemikiran filsafat Yunani

yang sudah berkembang sebelumnya. Hal ini

mengakibatkan sedikit banyaknya berpengaruh kepada perkembangan corak


pemikiran para ulama-ulama Islam saat itu.
Dalam menentukan kebijakan-kebijakan negara Umar selalu merujuk
kepada sumber-sumber hukum berikut ini:
a.
18
19

Al-Quran dan as-Sunnah

Mustafa as Sibai, Kebangkitan Kebudayaan Islam, terj. Nabhan Husein Jakarta : Media Dakwah, 1987, hal. 45
Ali Mufrodi, Islam di Kawasan Kebudayaan Arab, Jakarta: Logos, 1999, hal. 83.

10

b.

Peninggalan hukum (jurisprudensi) Abu Bakar dan Umar bin Khatab

c.

Ijma ulama20.
Ijma dilakukan dengan cara mengumpulkan keputusan-keputusan hukum

para ulama sebelumnya dan bermusyawarah dengan para ulama yang masih hidup
pada zamannya. Berikut adalah nama para ulama yang masih hidup pada zamannya;
Anas bin Malik, Said bin Musayyab, Salim bin Abdullah bin Umar bin Khatab,
Muhammad bin Syihab, Maimun bin Mahran, Uwah bin Zubair, Sulaiman bin
Yasar, Al-qasim bin Muhammad, Khorijah bin Zaid dan Abullah bin Amir bin
Rubaiah21.
Dalam berijtihad Umar bin Abdul Aziz menghormati ijtihad para ulama
walaupun mungkin hasilnya bertentangan dengannya. Hal ini dilakukan untuk dapat
merangkul semua golongan dan menyatukan umat. Beliau menjadikan musyawarah
dengan ulama sebagai salah satu cara kontrol pemerintahannya agar selalu berjalan
dalam garis-garis yang telah ditetapkan syariat. Cara berijtihad kecuali Umar bin Abdul
Aziz. Ini disebabkan para khalifah Bani Umawiyah lebih terfokus kepada urusan politik agar
kekuasaan tidak berpindah ketangan yang lain. Tidak seperti pada masa Khulafaurrasyidin.
Pada masa ini urusan agama diserahkan pada Ulama dan penguasa hanya bertanggung jawab pada
urusan politik saja. Pemikiran ulama besar, karena bukan produk legislatif tidak memiliki kekuatan
yang mengikat. Hasil pemikiran tersebut cenderung bersifat sebagai fatwa dan mengikuti fatwa bagi
masyarakat muslim sifatnya sukarela. Tetapi karena ulama itu biasanya orang yang
dipercaya,maka fatwa

tersebut

disegani oleh banyak pengikut. Namun karena

pemerintahan ini masih berlabel Islam maka pemikiran ulama yang sekiranya sejalan
dengan kebijakan pemerintah diadopsi dan ulama tersebut akan diangkat sebagai mufti di istana,
meskipun pada kenyataanyabanyak ulama-ulama besar yang menolak jabatan tersebut22.

20

Ijmaadalah sumber hukum setelah tidak ditemukannya nash dari Al-quran dan Sunnah. Menurut Ibnu
Taimiyyah ijma bisa dijadikan hujjah dan kewajibannya termasuk dalam fardu kifayah, sebagaimana firmanNya dalam Al-quran surat Ali Imran:104. Maka Umar bin Abdul Aziz selalu bermusyawarah dengan para
ulama,sehingga ijma mereka dapat dipertanggungjawabkan secara syari dan bermanfaat bagi rakyat agar
dapat kembali berjalan di atas syariah Islam yang benar
21
Qutb Ibrahim Muhammad, As-Siyasah Al-Maliyah li Umar bin Abdul Aziz, Kairo: al-haiah al-Mishriyyah alamah li al-kuttab, 1988, hal. 53-54
22
DR. Muh. Zuhri, Hukum Islam dalam Lintasan Sejarah, Jakarta: 1997, hal. 61

11

Kebijakan pemerintahan yang membedakan urusan agama dan negara ini berakibat
padamunculnya pemikiran ulama-ulama yang lain. Terlebih lagi dengan semakin luasnya
wilayahkekuasaan Islam pada masa ini, dengan kata lain semakin luasnya daerah dakwah bagi
parasahabat dan tabiin yang berbekal informasi hadits yang berbeda-beda pula23.
Nilai fatwa mereka adalah sebagai pendapat individu yang kalau fatwanya benar, maka ia
datangnya dariAllah. Sedang kalau salah, itu merupakan kesalahan sendiri. Oleh karena itu, tak
seorang pun diantara mereka mengharuskan orang lain untuk mengikuti fatwanya. Argumentasi
merekamengindikasikan atas adanya kebebasan mereka dalam menarik kemaslahatan dan
mencegahkerusakan.Secara umum, ulama pada masa ini mengikuti langkah-langkah para sahabat
dalampenetapan hukum. Kendati demikian ada beberapa perkembangan baru yang
membedakanperkembangan fiqih pada periode ini dengan periode sebelumnya, khususnya ulama
yangberada di Irak untuk memandang hukum sebagai timbangan rasionalitas. Mereka tidak
sajabanyak menggunakan rasio dalam memahami hukum dan menyikapi peristiwa dan
persoalanyang muncul, tetapi juga memprediksikan suatu peristiwa yang belum terjadi dan memberi
hukumnya24
a.

Ahlul Hadits

Dalam masyarakat Islam pada masa itu terdapat kelompok ulama yangmetode
pemahamannya terhadap ajaran wahyu sangat terikat oleh informasi dariRasulullah. Dengan kata
lain, ajaran Islam hanya diperoleh dari Al Quran dan petunjuk hadits Rasulullah saja. Maka dari
itu mereka disebut sebagai ahlul hadits.Mulanya kelompok ini timbul di Hijaz, utamanya di
Madinah karenapenduduk Hijaz lebih banyak mengetahui hadits dan tradisi Rasulullah
dibandingpenduduk di luar Hijaz. Hijaz adalah daerah yang perkembangan budayanya
dalampantauan Rasulullah hingga beliau wafat. Di Madinah sebagai ibukota Islam,beredar hadits
Rasulullah yang lebih lengkap dibanding daerah lain di manapun.Masa pemerintahan Umar bin
Abdul Aziz dikenal sebagai masa permulaanpembukuan hadits. Kekhawatiran khalifah akan
semakin tidak terurusnya hadits-hadits Nabi menggerakkan hatinya untuk memerintahkan ulama
hadits khususnya.

23
24

Muhammad Hasan Al Hajwi, Al Fikru Assaamy fi Tarikh Fiqh Al Islamy, Beirut: 1995, hal. 330
Jaih Mubarok, Sejarah Perkembangan Hukum Islam, Badung: Rosda Karya, 2000, Hal 56.

12

Masa pemerintahan Umar bin Abdul Aziz dikenal sebagai masa permulaan pembukuan
hadits. Kekhawatiran khalifah akan semakin tidak terurusnya hadits-hadits Nabi menggerakkan
hatinya untuk memerintahkan ulama hadits khususnyai Hijaz agar membukukan hadits. Diantara
ulama yang masuk kedalam kategori aliran ini adalah: Said bin Al Musayyab, Ahmad bin
Hanbal
Umar bin Abdul Aziz, ketika ia diangkat sebagai khalifah, progam utama
pemerintahannya terfokus pada usaha pengumpulan hadist untuk dibukukan Abu
Bakar Muhammad bin Muslim bin Ubaidillah bin Syihab Az-zuhri seorang yang
tepat dan siap melaksanakan perintah kholifah, maka ia bekerja sama dengan perowiperowi yang dianggap ahli untuk dimintai informasi tentang hadist-hadist nabi yang
berceceran ditengah masyarakat islam untuk dikumpulkan, ditulis dan dibukukan.
Abu Bakar Muhammad, dianggap pengumpul hadits yang pertama pada masa
pemerintahan Umar bin Abdul Aziz ini.Jejak Abu Bakar Muhammad, diikuti oleh
generasi dibawahnya, seperti Imam Malik menulis kumpulan buku hadist terkenal
Muwatha, imam Syafii menulis Al-Musnad. Pada tahap selanjutnya, program
pengumpulan hadist mendapat sambutan serius dari tokoh-tokoh islam, seperti:
1.

Imam Bukhari, terkenal dengan Shohih Bukhari

2.

Imam Muslim, terkenal dengan Shohih Muslim

3.

Abu Daud, terkenal dengan Sunan Abu Daud

4.

An Nasai, terkenal dengan Sunan An-Nasai

5.

At-Tirmidzi, terkenal dengan Sunan At-Tirmidzi

6.

Ibnu Majah, terkenal dengan Sunan Ibnu Majah

Kumpulan para ahli hadist tersebut diatas, terkenal dengan nama Kutubus Shittah.
b. Ahlur Ray
Istilah Ahlur ray digunakan untuk menyebut kelompok pemikir hokum Islam
yang memberi porsi akal lebih banyak dibanding pemikir lainnya. Bila Ahlul Hadits dalam
menjawab persoalan tampak terikat oleh teks maka Ahlur ray sebaliknya meskipun tidak
sepenuhnya menggunakan akal sebagai alat untuk mengambil kesimpulan hukum. Mereka juga
menggunakan nash sebagai dasarpenetapan hokum hanya saja mereka dalam melihat nash lebih
cenderung kepadasubstansi masalah daripada textual.Mereka berpendapat bahwa nash syarI itu

13

memiliki tujuan tertentu. Dan nash syari secara kumulatif bertujuan untuk
mendatangkan maslahat bagi manusia (Mashalihul Ibad). Karena banyaknya persoalan
yang mereka hadapi dan terbatasnya jumlah nash yang ada maka para Ahlur Ray
berupaya untuk memikirkan rahasia yang terkandung di balik nash. Diantara ulama yang masuk
kedalam kategori aliran ini adalah: AlQamahbin Qois (w. 62 H), Syuraih bin Al Harits (w. 78 H).
Untuk memahami Al-Quran para Ahli telah melahirkan sebuah disiplin ilmu
baru yaitu ilmu tafsir, ilmu ini dikhususkan untuk mengetahui kandungan ayat-ayat
Al-Quran. Ketika Nabi masih hidup, penafsiran ayat-ayat tertentu dituntun dana
ditunjukkan melalui malaikat Jibril. Setelah Rasulullah wafat para sahabat Nabi
seperti Ali bin Abu Thalib, Abdullah bin Abbas, Abdullah bin Masud. Ubay bin
Kaab mulai menafsirkan ayat-ayat Al-Quran bersandar dari Rasulullah lewat
pendengaran mereka ketika Rasulullah masih hidup.
Dalam perkembangan generasi berikutnya, pada masa Dinasti Umayyah Islam
telah berkembang luas. Apalagi pemahaman terhadap Bahasa Arab bagi umat nonArab mengalami kesulitan. Makalahirlah tokoh-tokoh dibidang Tafsir, seperti
Muqatil bin Sulaiman (w.150H), Muhammad bin Ishak, Muhammad bin Jarir AtThabary (w. 310).
c. Dibidang Ilmu Fiqih
Al Quran sebagai kitab suci yang sempurna, merupakan sumber utama bagi
umat islam, terkhusus dalam menentukan masalah-masalah hukum. Pada masa
Khulafaurrasyidin, penetapan hukum disamping bersumber dari Rasulullah dilakukan
sebuah metode penetapan hukum, yaitu ijtihad. Ijtihad pada awalnya hanya
pengertian yang
Sederhana, yaitu pertimbangan yang berdasarkan kebijaksanaan yang
dilakukan dengan adil dalam memutuskan sesuatu msalah. Pada tahap perkembangan
pemikiran islam, lahir sebuah ilmu hukum yang disebut Fiqih, yang berarti pedoman
hukum dalam memahami masalah berdasarkan suatu perintah untuk melakukan suatu
perbuatan, perintah tidak melakukan suatu perbuatan dan memilih antara melakukan
atau tidak melakukannya. Pada masa ini bermunculan para tokoh ahli fiqih, antara
lain :

14

1.

Said bin Al-Musayyid (Madinah)

2.

Salim bin Abdullah bin Umar (Madinah)

3.

Rabiah bin Abdurahman (Madinah)

4.

Az Zuhri (Madinah)

5.

Ibrahim bin Nakhaai (Kufah)

6.

Al Hasan Basri (Basrah)

7.

Thawwus bin Khaissan (Yaman)

8.

Atha bin Rabah (Mekah)

9.

Asy Syuaibi (Kufah)

10. Makhul (Syam)


Pada zaman dinasti Umayyah ini telah berhasil meletakkan dasar-dasar hukum
islam menurut pertimbnagan kebijaksanaan dalam menetapkan keputusan yang
berdasar Al-Quran dan pemahaman nalar/akal.
Dalam bidang fikih, Spanyol dikenal sebagai penganut mazhab Maliki. Yang
memperkenalkan mazhab ini disana adalah Ziyad ibn Abd al-Rahman. Perkembangan
selanjutnya ditentukan oleh Ibn Yahya yang menjadi qadhi pad masa Hisyam ibn Abd
al-Rahman. Ahli-ahli fikih lainnya yaitu Abu Bakr ibn al-Quthiyah, Munzir ibn Said
al-Baluthi dan Ibn Hazm yang terkenal25
d. Bidang Ilmu Taswuf
Taswuf merupakan sebuah ilmu tentang cara mendekatkan diri kepada Allah
saw, tujuannya agar hidup semakin mendapatkan makna yang mendalam, serta
mendapatkan ketentraman jiwa. Ilmu tasawuf berusaha agar hidup manusia memilki
akhlak mulia, sempurna dan kamil. Munculnya tasawuf, karena setelah umat semakin
jauh dari Nabi, terkadang hidupnya tak terkendali, utamanya dalam hal kecintaan
terhadap materi. Tokoh tokoh dalam hal tasawuf antara lain sebagai berikut :
d.1. Hasan Al-Basri
Hasan al-Basri mengenalkan kepada umat tentang pentingnya tasawuf, karena
tasawufdapat melatih jiwa/hati memiliki sifat zuhud(hatinya tidak terpengaruh
dengan harta benda, walau lahiriyah kaya), sifat roja(harta benda, anak-anak,
25

Badri Yatim, Op. Cit., hal 103

15

jabatan tidak bisa menolong hidupnya tanpa adanya harapan ridho dari Allah swt)
dan sifat khouf(sifat takut kepada Allah swt yang dalam dan melekat dalam
jiwanya).
d.2. Sufyan Ats-Tsauri
Beliau lahir dikufah tahun 97 H, mempunyai nama lengkap: Abu Abdullah Sufyan
bin SAid Ats-Tsauri. Pemikiran bidang taswuf merangkum sebagai berikut:
a. Manusia dapat memiliki sifat zuhud, bila saat ajalnya menghampirinya,
karena kelezatan dunia telah diambil Allah swt, maka manusia baru ingat
makna kehidupannya.
b. Manusia dalam menjalani hidup didunia harus bekerja keras agar
hidupnya tercukupi, dengan kerja manusia dapat terhindar dari kegelapan
dan kehinaan.
2. Perkembangan Bidang Filsafat.
Kemajuan pemikiran Islam, tidak dapat dipisahkan dengan kemajuan ilmu
pengetahuan. Ilmu pengetahuan sangat berperan aktif dalam kemajuan suatu
peradaban. Ada tiga faktor yang menyebabkan berkembangnya ilmu pengetahuan di
dunia Islam pada masa kejayaannya, yaitu pertama, faktor agama (religius), kedua,
apresiasi masyarakat terhadap ilmu. Dan ketiga, patronase (perlindungan dan
dukungan) yang sangat dermawan dari para penguasa dan orang-orang kaya terhadap
berbagai kegiatan ilmiah26.
Tradisi pemikiran dan keilmuan dalam Islam berkembang cukup pesat dengan
dimulainya aktivitas penerjemahan karya-karya Yunani kuno ke dalam bahasa Arab.
Dalam hal ini Dar al-Hikmah yang dibangun Harun al-Rasyid menjadi pusat
kegiatannya, yang sekaligus sebagai pintu masuk bagi pemikiran filsafat Yunani kuno
ke dalam tradisi Islam. Tampilnya para filosof dan saintis muslim seperti al-Kindi, alFarabi, al-Khawarizmi dan Ibn Sina tidak bisa dilepaskan dari keuntungan yang
mereka peroleh dari aktivitas penerjemahan dan membludaknya literatur-literatur
Yunani27.
26

27

Mulyadhi Kartanegara, Reaktualisasi Tradisi Ilmiah Islam Jakarta: Baitul Ihsan, 2006, hal. 12.
Harun Nasution, Pembaharuan Dalam Islam Sejarah Pemikiran dan Gerakan,Rajawali, Jakarta 1989, hal. 51

16

Peradaban Islam pernah memimpin dunia selama lebih kurang 600-800 tahun,
dimana kaum Muslim dengan sungguh-sungguh mengemban amanah ilmu
pengetahuan. Ini artinya bahwa prestasi yang pernah diraih oleh dunia Muslim jauh
lebih lama dari apa yang sudah diraih oleh dunia Barat modern sekarang ini sejak
masa renaissance. Ilmu pengetahuan yang dikembangkan oleh dunia Islam tidak
hanya berkisar pada ranah kedokteran, tetapi juga termasuk matematika, astronomi
dan ilmu bumi sebagaimana terbukti dari banyaknya istilah-istilah modern (Barat) di
bidang-bidang itu yang berasal dari para ilmuan Muslim. Secara historis, dunia
Islamlah yang pertama kali melakukan internationalization of knowledge di mana
karya-karya ilmuwannya dibaca oleh ilmuwan lain dari berbagai negara. Sebelum
munculnya peradaban Islam, peradaban di dunia ini masih bersifat lokalistiknasionalistik. Misalnya, ilmu logika hanya berkembang di sekitar peradaban Yunani,
ilmu yang terkait pengadaan bahan mesiu hanya di seputar peradaban Cina, dan lainlain28.
Kemajuan pemikiran yang demikian pesat dan mengagumkan ini seiring
dengan kebebasan mengeksplorasi pemikiran yang secara spesifik banyak
dipengaruhi oleh tradisi filsafat Yunani. Sampai akhirnya perannya bergeser dengan
digantikan oleh tradisi sufistik yang dimotori oleh al-Ghazali yang sebenarnya juga
berangkat dari pijakan pemikiran filsafat. Pada masa ini dunia Islam mengalami
kemandekan pemikiran filsafat yang cukup panjang. Telah banyak usaha-usaha yang
dilakukan untuk menghidupkan kembali tradisi pemikiran filsafat dalam dunia Islam
pasca kejayaan pemikiran Islam29.
Disamping itu, sejalan dengan spirit modernisme yang sedang digemborkan di
negeri-negeri Arab, aspek rasionalitas merupakan bagian penting dari modernitas.
Usaha untuk mencari contoh dari tradisi sendiri yang memuat pesan rasionalitas
hanya dapat dijumpai dalam tradisi filsafat, seperti yang pernah dicontohkan oleh alKindi, al-Farabi, Ibn Sina dan Ibn Rusyd. Faktor lain adalah adanya interaksi
harmonis baik secara langsung ataupun tidak dengan peradaban Barat modern.
28

Dahlan Thaib dan Moh. Mahfud MD, Sejarah Pertumbuhan dan Perkembangan Islam di Indonesia, Yogyakarta,
hal. 25
29
Badri Yatim, Sejarah Peradaban Islam, Raja Grafindo Persada, Jakarta 1999, hal. 74

17

Masyarakat Arab saat ini selalu menyamakan posisi mereka dengan zaman kejayaan
mereka dulu, ketika mereka berinteraksi dengan peradaban dan pencapaian Yunani.
Terlebih kini, ketika mereka sadar atau tidak--dikejutkan oleh banyaknya studi
tentang filsafat Islam yang dilakukan oleh orang Barat. Hal ini, untuk selanjutnya
menjadi cambuk pemicu bagi mereka untuk mengkaji sendiri tradisi dan warisan
intelektual mereka, karena seharusnya merekalah yang lebih mengetahui tradisi
sendiri30.
Islam di Spanyol telah mencatat satu lembaran budaya yang sangat brilian
dalam bentangan sejarah Islam. Ia berperan sebagai jembatan penyeberangan yang
dilalui ilmu pengetahuan Yunani-Arab ke Eropa pada abad ke-12. Minat terhadap
filsafat dan ilmu pengetahuan mulai dikembangkan pada abad ke-9 M selama
pemerintahan penguasa Bani Umayyah yang ke-5, Muhammad bin Abdurrahman
(832-886 M).
Atas inisiatif al-Hakam (961-976 M), karya-karya ilmiah dan filosofis diimpor
dari Timur dalam jumlah besar, sehingga Cordova dengan perpustakaan dan
universitas-universitasnya mampu menyaingi Baghdad sebagai pusat utama ilmu
pengetahuan di dunia Islam. Apa yang dilakukan oleh para pemimpin dinasti Bani
Umayyah di Spanyol ini merupakan persiapan untuk melahirkan filosof-filosof besar
pada masa sesudahnya.
Tokoh utama pertama dalam sejarah filsafat Arab-Spanyol adalah Abu Bakr
Muhammad bin al-Sayigh yang lebih dikenal dengan Ibnu Bajjah. Dilahirkan di
Saragosa, ia pindah ke Sevilla dan Granada. Meninggal karena keracunan di Fezzan
tahun 1138 M dalam usia yang masih muda. Seperti al-Farabi dan Ibnu Sina di
Timur, masalah yang dikemukakannya bersifat etis dan eskatologis. Magnum
opusnya adalah Tadbir al-Mutawahhid. Tokoh utama kedua adalah Abu Bakr bin
Thufail, penduduk asli Wadi Asy, sebuah dusun kecil di sebelah timur Granada dan
wafat pada usia lanjut tahun 1185 M. Ia banyak menulis masalah kedokteran,
astronomi dan filsafat. Karya filsafatnya yang sangat terkenal adalah Hay bin
Yaqzhan.
30

Fazlur Rahman, Islam, terj., Ahsin Mohammad, Pustaka, Bandung 1997, hal. 28

18

Masyarakat Spanyol Islam merupakan masyarakat majemuk yang terdiri dari


komunitas-komunitas Arab (Utara dan Selatan), al-Muwalladun (orang-orang
Spanyol yang masuk Islam), Barbar (umat Islam yang berasal dari Afrika Utara), alShaqalibah (penduduk daerah antara Konstantinopel dan Bulgaria yang menjadi
tawanan Jerman dan dijual kepada penguasa Islam untuk dijadikan tentara bayaran),
Yahudi, Kristen Muzareb yang berbudaya Arab dan Kristen yang masih menentang
kehadiran Islam. Semua komunitas itu, kecuali yang terakhir, memberikan saham
intelektual terhadap terbentuknya lingkungan budaya Andalus yang melahirkan
kebangkitan ilmiah, sastra, dan pembangunan fisik di Spanyol. Perkembangan
tersebut meliputi:
Islam di Spanyol telah mencatat satu lembaran budaya yang sangat brilian
dalam bentangan sejarah Islam. Ia berperan sebagai jembatan penyeberangan yang
dilalui ilmu pengetahuan Yunani-Arab ke Eropa pada abad ke-12. minat terhadap
filsafat dan ilmu pengetahuan mulai dikembangkan pada abad ke-9 M selama
pemerintahan penguasa Bani Umayyah yang ke-5, Muhammad ibn Abd al-Rahman
(832-886 M).
Bagian akhir abad ke-12 M menjadi saksi munculnya seorang pengikut
Aristoteles yang terbesar di gelanggang filsafat dalam Islam, yaitu Rusyd dari
Cordova31. la lahir tahun 1126 M dan meninggal tahun 1198 M. Ciri khasnya adalah
kecermatan dalam menafsirkan naskah-naskah Aristoteles dan kehati-hatian dalam
menggeluti masalah-masalah menahun tentang keserasian filsafat dan agama.
Pada abad ke 12 diterjemahkan buku Al-Qanun karya Ibnu Sina (Avicenne)
mengenai kedokteran. Diahir abad ke-13 diterjemahkan pula buku Al-Hawi karya
Razi yang lebih luas dan lebih tebal dari Al-Qanun[10]. Ibnu Rusyd memiliki sikap
realisme, rasionalisme, positivisme ilmiah Aristotelian. Sikap skeptis terhadap
mistisisme adalah basis di mana ia menyerang filsafat Al-Ghazali32.

31
32

Badri yatim, Op. Cit., hal 101


Mustafa As-Sibai, Peradaban Islam Dulu, Kini dan Esok, Jakarta, Gema Insani Press, 1993, hal. 49.

19

C. Sain dan Teknologi


Perkembangan sain dan teknologi pada masa Dinasti Umayyah cukup pesat.
Terutama sekali pada masa Umayyah II di Damaskus. Salah satunya yang terkenal
adalah Abbas ibn Farnas dalam ilmu kimia dan astronomi. Ialah orang pertama yang
menemukan pembuatan kaca dari batu33. Ibrahim ibn Yahya Al-Naqqash terkenal
dalam ilmu astronomi. la dapat menentukan waktu terjadinya gerhana matahari dan
menentukan berapa lamanya. la juga berhasil membuat teropong modern yang dapat
menentukan jarak antara tata surya dan bintang-bintang. Ahmad ibn Ibas dari
Cordova adalah ahli dalam bidang obat-obatan. Umm Al-Hasan bint Abi Jafar dan
saudara perempuan Al-Hafidz adalah dua orang ahli kedokteran dari kalangan wanita.
Dan Fisika. Kitab Mizanul Hikmah (The Scale of Wisdom), ditulis oleh Abdul
Rahman al-Khazini pada tahun 1121, adalah satu karya fundamental dalam ilmu
fisika di Abad Pertengahan, mewujudkan tabel berat jenis benda cair dan padat dan
berbagai teori dan kenyataan yang berhubungan dengan fisika.
Dalam bidang sejarah dan geografi, wilayah Islam bagian barat melahirkan
banyak pemikir terkenal. Ibn Jubair dari Valencia (1145-1228 M) menulis tentang
negeri-negeri muslim Mediterania dan Sicilia dan Ibn Bathuthah dari Tangier (13041377 M) mencapai Samudra Pasai dan Cina. Ibn Khaldun (1317-1374 M) menyusun
riwayat Granada, sedangkan Ibn Khaldun dart Tum adalah perumus filsafat sejarah.
Semua sejarawan di atas bertempat tinggal di Spanyol yang kemudian pindah ke
Afrika.
D.

Musik dan Kesenian.

Seni musik Andalusia berkembang dengan datangnya Hasan ibn Nafi yang
lebih dikenal dengan panggilan Ziryab. Ia adalah seorang maula dari Irak, murid
Ishaq al Maushuli seorang musisi dan biduan kenamaan di istana Harun al Rasyid.
Ziryab tiba di Cordova pada tahun pertama pemerintahan Abd al Rahman II al
Autsath. Keahliannya dalam seni musik dan tarik suara berpengaruh hingga masa
sekarang. Hasan ibn Nafi dianggap sebagai peketak pertama dasar dari musik
33

Ahmad Salabi, Mausuah al Tarikh wa al Hadlarah al Islamiyah, Kairo: Al-Maktabah al Misriyah, 1982, Juz 4, hal
70.

20

Spanyol modern. Ialah yang memperkenalkan notasi do-re-mi-fa-so-la-si. Notasi


tersebut berasal dari huruf Arab. Studi-studi musikal Islam, seperti telah diprakarsai
oleh para teoritikus al-Kindi, Avicenna dan Farabi, telah diterjemahkan ke bahasa
Hebrew dan Latin sampai periode pencerahan Eropa. Banyak penulis-penulis dan
musikolog Barat setelah tahun 1200, Gundi Salvus, Robert Kilwardi, Ramon Lull,
Adam de Fulda, dan George Reish dan Iain-lain, menunjuk kepada terjemahan Latin
dari tulisan-tulisan musikal Farabi. Dua bukunya yang paling sering disebut adalah
De Scientiis dan De Ortu Scientiarum.
E.

Bahasa dan Sastra.

Bahasa Arab telah menjadi bahasa administrasi dalam pemerintahan Islam di


Spanyol. Hal itu dapat diterima oleh orang-orang Islam dan non-Islam. Bahkan,
penduduk asli Spanyol menomor duakan bahasa asli mereka. Mereka juga banyak
yang ahli dan mahir dalam bahasa Arab, baik keterampilan berbicara maupun tata
bahasa. Mereka itu antara lain: Ibn Sayyidih, Ibn Malik pengarang Alfiyah, Ibn
Khuruf, Ibn Al-Hajj, Abu Ali Al-Isybili, Abu Al-Hasan Ibn Usfur, dan Abu Hayyan
Al-Gharnathi.
Pada permulaan abad IX M bahasa Arab sudah menjadi bahasa resmi di
Andalusia. Pada waktu itu seorang pendeta dari Sevilla menerjemahkan Taurat
kedalam bahasa Arab, karena hanya bahasa Arab yang dapat dimengerti oleh muridmuridnya untuk memahami kitab suci agama mereka. Hal seperti itu terjadi pula di
Cordova dan Toledo. Menurut al Sibai pada saat itu tidak jarang dari penduduk
setempat yang beragama Nashrani lebih fasih berbahasa Arab daripada (sebagian)
bangsa Arab sendiri34.
Berikut ini nama-nama ilmuwan beserta bidang keahlian yang berkembang di
Andalusia masa dinasti Bani Umayyah :
Abu Ubaidah Muslim Ibn Ubaidah al Balansi Astrolog , Ahli Hitung Ahli
gerakan bintang-bintang
Dikenal sebagai Shahih al Qiblat karena banyak sekali mengerjakan
penetuan arah shalat.
34

Mustafa as Sibai, Kebnagkitan Kebudayaan Islam, terj. Nabhan Husein,Jakarta : Media Dakwah, 1987, h. 112

21

Abu al Qasim Abbas ibn Farnas- Astronomi- Kimia Ilmi kimia, baik kimia
murni maupun terapan adalah dasar bagi ilmu farmasi yang erat kaitannya
dengan ilmu kedokteran.
Ahmad ibn Iyas al Qurthubi Kedokteran Hidup pada masa Khalifah
Muhammad I ibn abd al rahman II Ausath
Al Harrani Yahya ibn Ishaq Hidup pada masa khalifah Badullah ibn
Mundzir
Abu Daud Sulaiman ibn Hassan Hidup pada masa awal khalifah al
Muayyad
Abu al Qasim al Zahrawi Dokter Bedah, Perintis ilmu penyakit telinga.
Pelopor ilmu penyakit kulit
Di Barat dikenal dengan Abulcasis. Karyanya berjudul al Tashrif li man
Ajaza an al Talif, dimana pada abad XII telah diterjemahkan oleh Gerard
of Cremona dan dicetak ulang di Genoa (1497M), Basle (1541 M) dan di
Oxford (1778 M) buku tersebut menjadi rujukan di universitas-universitas di
Eropa.
Abu Marwan Abd al Malik ibn Habib Ahli sejarah, Penyair dan ahli nahwu
sharaf salah satu bukunya berjudul al Tarikh
Yahya ibn Hakam Sejarah, Penyair
Muhammad ibn Musa al razi Sejarah wafat 273/886. Menetap di Andalusia
pada tahun 250/863
Abu Bakar Muhammad ibn Umar Sejarah Dikenal dengan Ibn Quthiyah ,
Wafat 367/977 dan Bukunya berjudul Tarikh Iftitah al Andalus
Uraib ibn Saad Sejarah Wafat 369/979, Meringkas Tarikh al- thabari,
menambahkan kepadanya tentang al Maghrib dan Andalusia, disamping
memberi catatan indek terhadap buku tersebut.
Hayyan Ibn Khallaf ibn Hayyan Sejarah & sastra Wafat 469/1076,
Karyanya : al Muqtabis fi Tarikh Rija al Andalus dan al Matin.

22

Abu al Walid Abdullah ibn Muhammad ibn al faradli. Sejarah Penulis


biografi Lahir di Cordova tahun 351/962 dan wafat 403/1013. Salah satu
karyanya berjudul Tarikh Ulamai al Andalus
Perkembangan ilmu pengetahuan yang pesat pada masa Umayyah tidak
terlepas dari kecintaan dan hasrat yang tinggi terhadap ilmu pengetahuan, tidak hanya
dikalangan penduduk akan tetapi juga terlebih di kalangan penguasa. Pada masa al
Muntashir terdapat tidak kurang dari 800 buah sekolah, 70 perpustakaan pribadi
disampin perpustakaan umum35.[15]
F. Kemegahan bangunan fisik / Arsitektur.
Aspek-aspek pembangunan fisik yang mendapat perhatian umat Islam sangat
banyak. Dalam perdagangan, jalan-jalan dan pasar-pasar dibangun. Bidang pertanian
demikian juga. Sistem irigasi baru diperkenalkan kepada masyarakat Spanyol yang
tidak mengenal sebelumnya. Dam-dam, kanal-kanal, saluran sekunder, tersier, dan
jembatan-jembatan air didirikan. Tempat-tempat yang tinggi, dengan begitu, juga
mendapat jatah air.
Orang-orang Arab memperkenalkan pengaturan hidrolik untuk tujuan irigasi.
Kalau dam digunakan untuk mengecek curah air, waduk (kolam) dibuat untuk
konservasi

(penyimpanan

air).

Pengaturan

hidrolik

itu

dibangun

dengan

memperkenalkan roda air (water wheel) asal Persia yang dinamakan naurah
(Spanyol: Noria). Di samping itu, orang-orang Islam juga memperkenalkan pertanian
padi, perkebunan jeruk, kebun-kebun, dan taman-taman36. Industri, di samping
pertanian dan perdagangan, juga merupakan tulang punggung ekonomi Spanyol
Islam. Di antaranya adalah tekstil, kayu, kulit, logam, dan industri barang-barang
tembikar.
Namun demikian, pembangunan-pembangunan fisik yang paling menonjol
adalah pembangunan gedung-gedung, seperti pembangunan kota, istana, mesjid,
pemukiman, dan taman-taman. Di antara pembangunan yang megah adalah mesjid
Cordova, kota Al-Zahra, Istana Jafariyah di Saragosa, tembok Toledo, istana Al35

Siti Maryam, Op, Cit., hal. 96

36

Badri Yatim, Op. Cit., hal 104

23

Makmun, mesjid Seville, dan istana Al-Hamra di Granada, Masjid Batu ( Doom Of
Rock ).
F.

Pengaruh Peradaban Islam Di Eropa

Spanyol merupakan tempat yang paling utama bagi Eropa menyerap peradaban Islam,
baik dalam bentuk hubungan politik, sosial, maupun perekonomian, dan peradaban
antar negara. Orang-orang Eropa menyaksikan kenyataan bahwa Spanyol berada di
bawah kekuasaan Islam jauh meninggalkan negara-negara tetangganya Eropa,
terutama dalam bidang pemikiran dan sains di samping bangunan fisik 37.Berawal dari
gerakan Averroeisme inilah di Eropa kemudian lahir reformasi pada abad ke-16 M
dan rasionalisme pada abad ke-17 M38
Pengaruh peradaban Islam, termasuk di dalamnya pemikiran Ibn Rusyd, ke
Eropa berawal dari banyaknya pemuda-pemuda Kristen Eropa yang belajar di
universitas-universitas Islam di Spanyol, seperti universitas Cordova, Seville,
Malaga, Granada, dan Salamanca. Selama belajar di Spanyol, mereka aktif
menerjemahkan buku-buku karya ilmuwan-ilmuwan Muslim. Pusat penerjemahan itu
adalah Toledo. Setelah pulang ke negerinya, mereka mendirikan sekolah dan
universitas yang sama. Universitas pertama eropa adalah Universitas Paris yang
didirikan pada tahun 1231 M tiga puluh tahun setelah wafatnya Ibn Rusyd. Di akhir
zaman Pertengahan Eropa, baru berdiri 18 buah universitas. Di dalam universitasuniversitas itu, ilmu yang mereka peroleh dari universitas-universitas Islam diajarkan,
seperti ilmu kedokteran, ilmu pasti, dan filsafat. Pemikiran filsafat yang paling
banyak dipelajari adalah pemikiran Al-Farabi, Ibn Sina dan Ibn Rusyd39.
Pengaruh ilmu pengetahuan Islam atas Eropa yang sudah berlangsung sejak
abad ke-12 M itu menimbulkan gerakan kebangkitan kembali (renaissance) pusaka
Yunani di Eropa pada abad ke-14 M. Berkembangnya pemikiran Yunani di Eropa
kali ini adalah melalui terjemahan-terjemahan Arab yang dipelajari dan kemudian
diterjemahkan kembali ke dalam bahasa Latin40.
37

Philip K. Hitti, Op. Cit., hlm. 526-530


S.I. Poeradisastra, Sumbangan Islam kepada Ilmu dan Peradaban Modern, Jakarta: P3M, 1986, hlm. 67
39
Zainal Abidin Ahmad, Riwayat Hidup Ibn Rusyd, Jakarta: Bulan Bintan, 1975, hal. 148-149
40
K. Bertens, Ringkasan Sejarah Filsafat, Yogyakarta: Kanisius, 1986, hal. 32
38

24

G. Membangun Pemerintahan yang Tangguh


Daulah Bani Umayyah mempunyai peranan penting dalam perkembangan
masyarakat di bidang politik, ekonomi dan sosial. hal ini didukung oleh pengalaman
politik Muawiyah sebagai Bapak pendiri daulah tersebut yang telah mampu
mengendalikan

situasi

dan

menepis

berbagai

anggapan

miring

tentang

pemerintahannya. Muawiyah bin Abu sufyan adalah seorang politisi handal di mana
pengalaman politiknya sebagai gubernur Syam pada masa khalifah Utsman bin Affan
cukup mengantar dirinya mampu mengambil alih kekuasaan dari genggaman
keluarga Ali bin Abi Thalib.
Perintisan Dinasti Umayyah dilakukan oleh Muawiyah dengan cara menolak
membaiat Ali bin Abi Thalib, berperang melawan Ali, dan melakukan perdamaian
(Tahkim) dengan pihak Ali yang secara politik sangat menguntungkan Muawiyah.
Keberuntungan

Muawiyah

berikutnya

adalah

keberhasilan

pihak

Khawarij

membunuh Khalifah Ali r.a. jabatan khalifah dipegang oleh putranya, Hasan Ibn Ali
selama beberapa bulan. Akan tetapi, karena tidak didukung oleh pasukan yangkuat,
sedangkan pihak Muawiyah semakin kuat, akhirnya Muawiyah melakukan perjanjian
dengan Hasan Ibn Ali. Isi perjanjian itu adalah bahwa penggantian pemimpin akan
diserahkan kepada umat Islam setelah masa Muawiyah berakhir. Perjanjian ini dibuat
pada tahun 661 M (41 H). dan pada tahun tersebut dinamakan amu Jamaah karena
perjanjian ini mempersatukan umat Islam kembali menjadi satu kepemimpinan
politik, yaitu Muawiyah. Pada masa itu, umat Islam telah bersentuhan dengan
peradaban Persia dan Bizantium. Oleh karena itu, Muawiyah juga bermaksud meniru
cara suksesi kepemimpinan yang ada di Persia dan Bizantium, yaitu monarki
(kerajaan)41.
Muawiyah ibn Abi Sufyan, yang pada waktu terbunuhnya Utsman ibn Affan,
masih menjabat sebagai gubernur Suriah, menolak membait Ali ibn Abi Tholib
sebagai khalifah keempat Khulafaur Rasyidin. Ia malah menuntut Ali untuk

41

Dedi Supriyadi, Sejarah Peradaban Islam, Bandung, CV. Pustaka Setia, cet-10, 2008, hal. 103-104

25

bertanggung jawab atas kematian khalifah ketiga itu42. Bahkan ia menyatakan


memisahkan diri dari pemerintahan Ali dan dibaiat oleh pengikutnya sebagai khalifah
pada tahun 40 H/660 M di Iliya (Yerusalem)43. Pembaitan ini menjadi cikal bakal
berdirinya dinasti Umayyah dan kelompok Muawiyah ini menjadi bughot pertama
dalam sejarah Islam yang memisahakan diri dari pemerintahan islam yang sah.
Mereka mendirikan negara di dalam Negara; dengan menjadikan Damaskus menjadi
ibu kota pemerintahan islam. Padahal pusat pemerintahan yang sah adalah kufah di
bawah kepemimpinan Ali.
Setelah kematian Ali pada bulan Ramadhan tahun 40 H/661 M, putra tertua
Ali yang bernama al-Hasan diangkat menjadi pengganti Ali. Namun al-Hasan sosok
yang jujur dan lemah secara politik. Ia sama sekali tidak ambisius untuk menjadi
pemimpin negara. Ia lebih memilih mementingkan persatuan umat. Oleh karena itu,
ia melakukan kesepakatan damai44 dengan kelompok Muawiyah dan menyerahkan
kekuasaannya kepada Muawiyah pada bulan Rabiul Awwal tahun 41 H/661. Tahun
kesepakatan damai antara Hasan dan Muawiyah disebut Aam Jamaah karena kaum
muslimn sepakat untuk memilih satu pemimpin saja, yaitu Muawiyah ibn Abu
Sufyan45.
Setelah kesepakatan damai ini, Muawiyah mengirmkan sebuah surat dan
kertas kosong yang dibubuhi tanda tanggannya untuk diisi oleh Hasan. Dalam surat
itu ia menulis Aku mengakui bahwa karena hubungan darah, Anda lebih berhak
menduduki jabatan kholifah. Dan sekiranya aku yakin kemampuan Anda lebih besar
untuk melaksanakan tugas-tugas kekhalifahan, aku tidak akan ragu berikrar setia
kepadamu46.
Dalam diri Muawiyah seni berpolitik berkembang hingga tingkatan yang
mungkin lebih tinggi tinimbang dibandingkan dengan khalifah-khalifah lainnya.

42

Ahmad al-Husairy, Sejarah Islam Sejak Jaman Nabi Adam Hingga Abad XX, Diterjemahkan dari at-Tarikh alIslam oleh Samson Rahman, Jakarta: Akbar Media Eka Sarana. 2008, Cet. Ke-6, hal. 174.

43

Ibid., hal. 235.

44

45

Ibid., hal. 236.


Ibid., hal.177

46

Hitti, Op. Cit., hal. 245.

26

Menurut para penulis biografinya, nilai utama yang ia miliki adalah al-hilm,
kemampuan luar biasa untuk mengunakan kekuatan hanya ketika dipandang perlu
dan, sebagai gantinya, lebih banyak menggunakan jalan damai. Kelembutan yang
sarat dengan kebijakan, yang ia gunakan agar tentara meletakkan senjata dan
membuat kagum musuhnya, sikapnya yang tidak mudah marah dan pengendalian diri
yang sangat tinggi, membuatnya mampu menguasai keadaan47.
Secara kenegaraan, Muawiyah mengubah bentuk pemerintahan dari model
Khulafaur Rasyidin yang menggunakan konsep Syura pada mekanisme pergantian
kepemimpinan menjadi bentuk kerajaan dengan pewarisan kekuasaan pada
puteranya. Muawiyah adalah seorang politisi yang cukup paham strategi. Ia
menerapkan beberapa kebijakan pada lawan politiknya, seperti mengurangi hak
politik Hasan bin Ali serta mempersiapkan puteranya untuk menggantikannya agar
kedudukan politiknya kuat.
Namun dalam perspektif lain, Muawiyah memiliki kontribusi besar dalam
perubahan struktur sosial dan politik umat pada waktu itu. Muawiyah memisahkan
Qadhi dan Ulama, sehingga posisi qadhi atau hakim menjadi sebuah jabatan profesi.
Beliau juga memodernisasi militer sehingga lebih professional dalam menjalankan
tugas, kendati sering digunakan untuk menghadapi lawan-lawan politiknya.
Muawiyah juga memiliki prestasi lain di bidang politik luar negeri.
Penyebaran Islam ke luar yang telah dimulai sejak era Umar bin Khattab diteruskan
oleh Muawiyah dengan mengirim pasukan ke Afrika Utara (wilayah Maroko sampai
Tunisia) untuk menghadapi pasukan Barbar yang menguasai daerah tersebut dan
sering mengancam wilayah Mesir. Sebagai respons, gubernur Mesir, Amr bin Ash
menunjuk panglima Uqbah untuk menghadapi kekuatan Barbar dan akhirnya berhasil
menguasai Qairawan di Maroko sampai ke sebelah selatan Tunisia.
Suksesi kepemimpinan secara turun temurun di mulai ketika Muawiyah
mewajibkan seluruh rakyatnya untuk menyatakan setia tehadap anaknya, Yazid.
Muawiyah bermaksud mencontoh monarchi di Persia dan Bizantium48.
47

48

Ibid.
Badri Yatim, Op. Cit., hal. 42.

27

Beliau berhasil mencipataan stabilitas nasional. Pada masa pemerintahannya,


tidak ada pemberontakan yang berarti kecuali letupan-letupan kecil saja. Dan
mendirikan departemen pencatatan adiminstrasi negara, termasuk pembuatan stempel
pertama kali dalam sejarah pemerintahan islam. Pendirian pelayanan pos untuk
menghubungkan wilayah-wilayah kekuasaan dan untuk melakukan konsolidasi
diantara

pemimpin-pemimpin

wilayah

tersebut.

Pelayanan

ini

diantaranya

menggunakan kuda dan keledai. Pembangunan departemen pemungutan pajak.


Departemen ini mendorong kesejahteraan dan stabilitas ekonomi masyarakat49.
Bani Umayyah menyusun tata pemerintahan yang baru untuk memenui
tuntutan perkebangna wilayah dan administrasi kenegaraan yang semakin komplek.
Salah satunya adalah dengan mengangkat penasehat sebagai pendamping khalifah
dan beberapa orang al-kuttab (sekretaris) untuk membantu pelaksanaan tugasnya. Alkuttab ini meliputi:
a. Katib al-rasail: sekretaris yang bertugas menyelenggarakan administrasi
dan surat menyurat dengan pembesar-pembesar setempat.
b. Katib al-kharraj: sekretaris yang bertugas menyelenggarakan penerimaan
dan pengeluaran negara.
c. Katib al-jundi: sekretaris yang bertugas menyelenggarakan hal-hal yang
berkaitan dengan ketentaraan.
d. Katib al-qudat: sekretaris yang bertugas menyelenggarakan tertib hukum
melalui badan-badan peradilan dan hakim setempat50.
Pada masa Abdul Malik bin Marwan jalanya pemerintah ditentukan oleh
empat departemen pokok (diwan). Ke-empat departemen kementrian tersebut adalah:
1. Kementrian pajak tanah (diwan al-kharraj) yang tugasnya mengawasi
departemen keuangan.
2. Kementrian khatam (diwan al-khatam) yang bertugas merancang dan
mengesahkan ordonansi pemerintah. Sebagaimana masa Muawiyah
materai resmi untuk memorandum dari khalifah, maka setiap tiruan dari
49

50

E. Abdul Aziz Tibrizi, Sejarah Kebudayaan Islam, Diktat II Tangerang: Ponpes Daarul el-Qalam, hal. 7.
Azizah, Mozaik Sejarah Islam (Islam Masa Dinasti Umayyah), Yogyakarta, Nusantara Press, 2011, hal. 99.

28

memorandum itu dibuat kemudian ditembus dengan benang, disegel


dengan lilin yang ahirnya di press dengan segel kantor.
3. Kementrian surat menyurat (diwan al-rasail) dipercayakan untuk
mengontrol permasalahan di daerah-daerah dan semua komunikasi dari
gubernur-gubernur.
4. Kementrian urusan perpajakan (diwan al- mustahgallat).
Bahasa administrasi yang berasal dari bahasa Yunani dan Persia diubah ke
dalam bahasa Arab dimulai oleh Abdul Malik tahun 704.
Dari paparan diatas jelas kita lihat telah terjadi perubahan sistim pemerintahan
yang pada masa khulafaurrasyidin berlangsung secara demokratis menjadi bersifat
monarkhi. Keputusan Muawiyah yang menunjuk putranya sebagai pengganti beliau
telah merubah sisitim tersebut. Meski pada waktu perkembangannya pemerintahan
Umayyah periode I di Bagdad yang berlangsung lebih kurang 90 tahun mengalami
pasang surut dengan sistim tersebut cukup sukses mengantarkan dunia Islam menjadi
dunia yang berkembang pesat menuju Negara-negara mesir dan eropa. Ekspansi
wilayahnya berjalan terus semakin besar.

29

BAB III
KESIMPULAN
Dari pemaparan diatas dapat kita ambil beberapa kesimpulan sebagai berikut.
1. Terjadi dikotomi antara agama dan pemerintahan. Agama menjadi urusan
Ulama dan pemerintahan menjadi urusan Amir.
2. Perkembangan dibidang pemikiran keagamaan yaitu lahirnya ulamaulama hadits, Ulama Rayi, para mutakallimin, para Fuqaha (imam
mazhab).
3. Kontaknya Islam dengan Eropa mengakibatkan lahirnya kajian-kajian
filsafat dalam Islam.
4. Pada masa Umayyah terdapat perkembangan ilmu dan teknologi seperti
arsitektur, kesehatan, ilmu falaq dan lain sebagainya.
5. System pemerintahan berubah dari demokrasi kepada monarkhi
6. Dibentuknya kementerian dan sekretaris dalam membantu khalifah
menjalankan roda pemerintahan.

30

DAFTAR PUSTAKA

1. M. Abdul Karim, Sejarah Pemikiran dan Peradaban Islam, cet. 2 Yogyakarta :


Pustaka Book Publisher, 2009.
2. Badri Yatim, Sejarah Peradaban Islam, Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada,
1993.
3. Al-Usairy, Sejarah Islam, Jakarta: Akbar, 2004.
4. Dedi Supriyadi, Sejarah Peradaban Islam, Bandung : CV. Pustaka Setia, cet10, 2008.
5. Siti Zubaidah, Sejarah Peradaban Islam, Medan : Wal Ashri Publishing, 2011.
6. Haidar Putra Daulay & nurgaya Pasa, Sejarah Pendidikan Islam, Medan :
IAIN Press, 2007.
7. Philip K. Hitti, The History of Arabs. Terjemahan dari The History of Arabs;
From The Earliest Times to The Present Oleh R. Cecep Lukman Yasin dan
deDi Slamet Riyadi (Jakarta: PT Serambi Ilmu Semesta. 2008), Cet. Ke-1.
8. Jalaludin Rahmat, Al-Mustafa; Pengantar Studi Kritis Tarikh Nabi Saw.
Bandung: Muthahhari Press. 2002, Cet. Ke-1.
9. Hasan Ibrahim Hasan, Sejarah dan Kebudayaan Islam, Jakarta, 2003: Kalam
Mulia.
10. Badri yabtim, Sejarah Peradaban Islam, PT: Gravindo Persada, 2003 .
11. Siti Maryam, dkk, Sejarah Peradaban Islam Dari Masa Klasik Hingga
Modern, Yogyakarta: Lesfi, 2004.
12. Jaih Mubarok, Sejarah Peradaban Islam, Bandung : Pustaka Bani Quraisy,
2004.
13. Musyrifah Sunanto, Sejarah Islam Klasik, Jakarta: Penada Media, 2003.
14. Mustafa as Sibai, Kebnagkitan Kebudayaan Islam, terj. Nabhan Husein
Jakarta : Media Dakwah, 1987.
15. Ali Mufrodi, Islam di Kawasan Kebudayaan Arab, Jakarta: Logos, 1999..
16. Qutb Ibrahim Muhammad, As-Siyasah Al-Maliyah li Umar bin Abdul Aziz,
Kairo: al-haiah al-Mishriyyah al-amah li al-kuttab, 1988.

31

17. DR. Muh. Zuhri, Hukum Islam dalam Lintasan Sejarah, Jakarta: 1997.
18. Muhammad Hasan Al Hajwi, Al Fikru Assaamy fi Tarikh Fiqh Al Islamy, Beirut:
1995.
19. DR. Jaih Mubarok, Sejarah Perkembangan Hukum Islam, Badung: Rosda
Karya, 2000.
20. Mulyadhi Kartanegara, Reaktualisasi Tradisi Ilmiah Islam Jakarta: Baitul
Ihsan, 2006.
21. Harun Nasution, , Pembaharuan Dalam Islam Sejarah Pemikiran dan
Gerakan,Rajawali, Jakarta 1989.
22. Dahlan Thaib dan Moh. Mahfud MD, Sejarah Pertumbuhan dan
Perkembangan Islam di Indonesia, Yogyakarta.
23. Badri Yatim, Sejarah Peradaban Islam, RajaGrafindo Persada, Jakarta 1999.
24. Fazlur Rahman, Islam, terj., Ahsin Mohammad, Pustaka, Bandung 1997.
25. Mustafa As-Sibai, Peradaban Islam Dulu, Kini dan Esok. Jakarta: Gema
Insani Press, 1993.
26. Ahmad Salabi, Mausuah al Tarikh wa al Hadlarah al Islamiyah, Kairo: AlMaktabah al Misriyah, 1982..
27. Mustafa as Sibai, Kebangkitan Kebudayaan Islam, terj. Nabhan Husein
(Jakarta : Media Dakwah, 1987.
28. S.I. Poeradisastra, Sumbangan Islam kepada Ilmu dan Peradaban Modern,
Jakarta: P3M, 1986.
29. Zainal Abidin Ahmad, Riwayat Hidup Ibn Rusyd, Jakarta: Bulan Bintan:
1975.
30. K. Bertens, Ringkasan Sejarah Filsafat, Yogyakarta: Kanisius, 1986.

32