Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN FITOKIMIA

ISOLASI SENYAWA PIPERIN


PADA TANAMAN CABE JAWA (Piper retrofractrum).

Kelompok 5:
Andika Firma Firdausiah
Aviva Erdianti
Faisma Rosita
Fransisca Nadya Benita

Akademi Analis
Putra Indonesia
2014/2015

(13.008)
(13.011)
(13.018)
(13.019)

Farmasi dan Makanan


Malang

LAPORAN KROMATOGRAFI
ISOLASI SENYAWA PIPERIN
PADA TANAMAN CABE JAWA (Piper retrofractrum).

Kelompok 5:
Andika Firma Firdausiah
Aviva Erdianti
Faisma Rosita
Fransisca Nadya Benita

Akademi Analis

(13.008)
(13.011)
(13.018)
(13.019)

Farmasi dan Makanan

Putra Indonesia Malang


2014/2015

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Indonesia kaya akan bahan alam yang belum banyak dimanfaatkan oleh masyarakat.
pemanfaatan bahan alam di Indonesia masih sangat kecil karena kurang nya pengetahuan
mengenai manfaat dari setiap tanman yang ada di Indonesia. Termasuk tanaman Cabe Jawa, cabe
jawa merupakan tanaman tradisioanal yang biasa dimanfaatkan sebagai perasa pedas pada jamu.
Cabai jawa masih satu Genus dengan golongan piper. Cabai jawa, cabai jamu, lada panjang, atau
cabai (Piper retrofractum Vahl. syn. P. longum) adalah kerabat lada dan termasuk dalam suku
sirih-sirihan atau Piperaceae.
Tumbuhan ini produknya telah dikenal oleh orang Romawi sejak lama dan sering
dikacaukan dengan lada. Di Indonesia sendiri buah keringnya digunakan sebagai rempah
pemedas. Cabai jamu dapat tumbuh di lahan ketinggian 0-600 meter di atas permukaan laut
(dpl), dengan curah hujan rata-rata 1.259-2.500 mm/tahun. Tanah lempung berpasir, dengan
struktur tanah gembur dan berdrainase baik, merupakan lahan yang cocok untuk budidaya cabe
jamu. Tanaman itu memiliki keunggulan dapat tumbuh di lahan kering berbatu.
Meskipun pamor cabai jawa sudah pudar, namun komoditas ini tetap masih diperlukan
oleh masyarakat. Di Afrika Utara, Timur Tengah, India dan Asia Tenggara, terutama Indonesia,
cabai jawa tetap merupakan komoditas penting. Di Afrika Utara, Timur Tengah dan India,
beberapa resep masakan, tetap masih menggunakan cabai jawa. Di Indonesia, cabai jawa tidak
hanya digunakan sebagai bumbu masakan, melainkan juga bahan jamu. Itulah sebabnya di Jawa,
cabai jawa juga sering disebut sebagai cabai jamu, untuk membedakannya dengan cabai bumbu

dapur. Manfaat lain dari cabe jawa selain sebagai pemberi rasa pedas pada jamu adalah sebagai
obat tradisional. Kandungan piperin yang terkandung dalam cabe memiliki manfaat biologis bagi
tubuh.
Piperin merupakan suatu senyawa yang sangat bermanfaat dalam kesehatan. Piperin
banyak ditemukan pada simplisia yang termasuk dalam keluarga piperaceae ,yaitu pada piperis
nigrii fructus, piperis albi fructus, piperis retrofracti fructus, dll. Adanya kandungan piperine
dapat merangsang cairan lambung dan air ludah. Selain itu lada bersifat pedas, menghangatkan
dan melancarkan peredaran darah. Buah cabai jamu juga memiliki khasiat sebagai obat sakit
perut, masuk angin, beri-beri, rematik, tekanan darah rendah, kolera, influenza, sakit kepala,
lemah syahwat, bronkitis, dan sesak napas. Karena itu, cabai jamu banyak dibutuhkan sebagai
bahan pembuatan jamu tradisional dan obat pil/kapsul modern serta bahan campuran minuman.
1.2. Rumusan masalah
1.2.1. Bagaimana cara mengambil isolat piperin dari cabai jawa ?
1.2.2. Bagaimana cara identifikasi piperin dari cabai jawa ?
1.2.3 Bagaimana cara KLT Kristal cabai jawa dengan pelarut yang sesuai ?
1.3 Tujuan
1.3.1. Untuk mengetahui cara mengambil isoalt piperin dari cabai jawa.
1.3.2. Untuk mengetahui cara identifikasi piperin dari cabai jawa
1.3.4. Untuk mengetahui cara KLT Kristal cabai jawa dengan pelarut yang sesuai

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Cabai
Cabai merupakan salah satu tanaman yang biasa dimanfaatkan sebagai salah satu bahan
masakan karena memiliki cita rasa yang pedas. Namun cabai yang umum digunakan masyarakat
itu tidak berkerabat dekat dengan tanaman cabai Jawa (Piper retrofractrum), meskipun samasama memiliki nama cabai. Penamaan cabai Jawa memang salah kaprah, karena hanya
didasarkan dengan bentuk buah tanaman ini yang menyerupai cabai yang umum digunakan.
Sebenarnya, tanaman cabai Jawa lebih berkerabat dekat dengan tanaman lada (P. nigrum). Buah
cabai jawa (cabai jamu) memiliki khasiat sebagai obat sakit perut, masuk angin, beri-beri,
rematik, tekanan darah rendah, kolera, influenza, sakit kepala, lemah syahwat, bronkitis, dan
sesak napas. Karena itu, cabe jamu banyak dibutuhkan sebagai bahan pembuatan jamu
tradisional dan obat pil/kapsul modern serta bahan campuran minuman. Rasa pedas itu berasal
dari senyawa piperin, dengan kandungan sekitar 4,6 persen.
Cabai jawa, cabai jamu, lada panjang, atau cabai saja (Piper retrofractum Vahl. syn. P.
longum) adalah kerabat lada dan termasuk dalam suku sirih-sirihan atau Piperaceae. Dikenal
pula sebagai cabai solak (Madura) dan cabia (Sulawesi). Tumbuhan asli Indonesia ini populer
sebagai tanaman obat pekarangan dan tumbuh pula di hutan-hutan sekunder dataran rendah
(hingga 600 m di atas permukaan laut).
Tumbuhan ini produknya telah dikenal oleh orang Romawi sejak lama dan sering dikacaukan
dengan lada. Di Indonesia sendiri buah keringnya digunakan sebagai rempah pemedas. Sebelum
kedatangan cabai (Capsicum spp.), tumbuhan inilah yang disebut "cabai". Cabai sendiri oleh
orang Jawa dinamakan "lombok".
Cabai jamu dapat tumbuh di lahan ketinggian 0-600 meter di atas permukaan laut (dpl),
dengan curah hujan rata-rata 1.259-2.500 mm/tahun. Tanah lempung berpasir, dengan struktur
tanah gembur dan berdrainase baik, merupakan lahan yang cocok untuk budidaya cabai jamu.

Tanaman itu memiliki keunggulan dapat tumbuh di lahan kering berbatu. Keberadaan tanggul
batu di pematang tegalan dapat dijadikan media merambatnya cabai jamu secara alami.
Klasifikasi
Kerajaan
Divisi
Kelas
Ordo
Famili
Genus
Spesies
Nama

: Plantae
: Magnoliophyta
: Magnoliopsida
: Piperales
: Piperaceae
: Piper
: P. retrofractum
: Piper retrofractum Vahl.

2.1.1 Deskripsi Tanaman


Cabai jawa bentuk tanamannya seperti sirih, merambat, memanjat, membelit, dan melata.
Daunnya berbentuk bulat telur sampai lonjong, pangkal daun berbentuk jantung atau membulat,
ujung daun runcing dengan bintik-bintik kelenjar. buahnya majemuk bulir, bentuknya bulat
panjang atau silindris, dan ujungnya mengecil. Buah yang belum tua berwarna kelabu, kemudian
menjadi hijau, selanjutnya kuning, merah, serta lunak. Rasanya pedas dan tajam aromatis.

(a) tanaman cabai jawa


(b) cabai jawa yang telah dikeringkan
2.1.2 Khasiat dan Kegunaan
Buah cabai jamu memiliki khasiat sebagai obat sakit perut, masuk angin, beri-beri, rematik,
tekanan darah rendah, kolera, influenza, sakit kepala, lemah syahwat, bronkitis, dan sesak napas.
Karena itu, cabai jamu banyak dibutuhkan sebagai bahan pembuatan jamu tradisional dan obat
pil/kapsul modern serta bahan campuran minuman. Rasa pedasnya berasal dari senyawa piperin,
dengan kandungan sekitar 4,6 persen. Salah satu jamu populer yang mengandung cabai jamu
adalah cabai puyang, yang dibuat dengan bahan utama cabai jamu dan lempuyang.

Cabai jawa berkhasiat juga sebagai insektisida nabati. Formulasi insektisida nabati
campuran ekstrak cabai jawa atau P. retrofractum dan Annona squamosa efektif dalam upaya
menekan persentase kehilangan hasil tomat dan juga serangan Helicoverpa armigera. Fraksi
heksana cair, fraksi III VLC-EtOAc, dan ekstrak metanol langsung cabai jawa aktif sebagai
racun perut terhadap larva Crocidolomia pavonana. Ekstrak Aglaia odorata dan P. retrofractum
pada konsentrasi 0,5% dan 1% dapat mematikan rayap tanah hingga lebih dari 80% dan
menunjukkan kamampuan penetrasi lapisan tanah oleh rayap sebesar 0%. Cabai jawa memiliki
keaktifan juga dalam perlakuan benih. Perlakuan serbuk cabai jawa dan penjemuran terbukti
efektif dalam menghambat perkembangan Callosobruchus maculatus serta tidak menurunkan
daya kecambah benih kacang hijau. Perlakuan serbuk cabe jawa dan merica serta penjemuran
selama satu minggu, yaitu dapat menghambat perkembangan hingga lebih dari 90%.
Selain bersifat insektisida, cabai jawa juga memiliki sifat fungisida. Piper retrofractum
secara in vitro dan in vivo dapat menekan perkembangan cendawan terbawa benih padi dan
kedelai.
2.1.3 Kandungan Cabe Jawa
Buah cabe jawa mengandung minyak atsiri, piperina, piperidina, asam palmitat, asam
tetrahidropiperat, undecylenyl 3-4 methylenedioxy benzene, N-isobutyl decatrans-2 trans-4
dienamida, sesamin, eikosadienamida, eikosatrienamida, guinensia, oktadekadienamida, protein,
karbohidrat, gliserida, tannin, kariofelina (Aliadi et al., 1996).
2.2 Piperine
Piperin adalah sejenis zat yang dapat disamakan dengan nikotin, arecoline dan conicine.
Senyawa ini merupakan senyawa golongan dari alkaloida. Zat ini tidak berdampak negatif
terhadap kesehatan bila dikonsumsi dalam jumlah yang tidak berlebihan (Sarpian, 2003). Piperin
(C17H19NO3) merupakan senyawa yang diisolasi dari famili lada (P. nigrum) yang memiliki berat
molekul 285,338 g/mol. Nama IUPAC piperin adalah 1 - [5 (1,3-Benzodiosal-5-il)-1-okso-2,4pentadienil] piperidin.

(a) Gambar struktur piperine


Senyawa amida (piperin) berupa kristal berbentuk jarum, berwarna kuning, tidak berbau,
tidak berasa, lama-kelamaan pedas. Larut dalam etanol, asam cuka, benzen, dan
kloroform. Senyawa ini termasuk senyawa alkaloid golongan piridin. Piperin memiliki kegunaan
didalam bidang kesehatan yaitu analgetik, menghambat metabolisme obat di hati, protektif hati,
antiinflamasi, menghambat peroksidasi lipid, antifertilitas, dan antidiare. (Anagha A.
Rajopadhye, et al, 2011)
Hasil studi terbaru memperlihatkan bahwa piperin berfungsi sebagai antidepresan ,piperin
memiliki penghambatan pelepasan prostaglandin anti-inflamasi, meiliki efek analgesik, anti
convulsant, anti ulcer, efek anti depresan, efek cytoprotective dan meiliki aktivitas antioksidan.
Piperin juga mempunyai daya menghambat enzim prostaglandin-sintase sehingga bersifat
antiflogistik.
Biosintesa piperin:
Alkaloid dengan inti piperidine seperti piperine (piper nigrum) memiliki jalur biosintesis
yang khas. piperine di sintesis dari piperidine yang berasal dari reduksi 1-piperidine.
Reaksi umum pembentukan piperidine :

Reaksi pembentukan 1-piperidine :

Reaksi pembentukan piperidine :

Reaksi pembentukan piperine :

2.3 Isolasi
Isolasi merupakan cara pengambilan

satu senyawa aktif yang terdapat di


dalam
tanaman
untuk

mengetahui
yang

berkhasiat

dalam

senyawa

tumbuhan.

Terdapat

beberapa

tahapan

melakukan isolasi agar senyawa yang

diinginkan

Berikut merupakan tahapan isolasi secara


1. Preparasi sampel dimana sampel

umum.
akan dijadikan simplisia yang memiliki

tujuan agar dinding sel tanaman


pengambilan
senyawa
dalam
2. Ekstraksi yang merupakan proses

rusak,

benar-benar

untuk

sehingga

akan

terambil.

memudahkan

tanaman.
penarikan senyawa-senyawa yang ada

dalam tumbuhan. Dalam proses

ekstraksi

kepolarannya mirip dengan sel

tumbuhan

Penggunaan pelarut pula harus

disesuaikan dengn keadaan simplisia.

Simplisa

digunakan

simplisa

setengah
kering

kering

dipilih

pelarut

contohnya
etanol

96%

yang
etanol.

sedangkan

menggunakan

70%, perbedaan itu terjadi karena

perbedaan tingkat kadar air dari

tanaman. Ekstraksi dapat dilakukan

dalam suasana dingin dan panas

bergantung pada sifat dari tanaman

tersebut. Apabila sifat dari senyawa

tersebut adalah termostabil maka boleh

dilakukan dalam kondisi panas

namun jika sifat dari senyawa tersebut

adalah

maka

diperlukan cara pengekstrasian cara

berarti

memisahkan senyawa yang terkandung

dalam suatu tanaman berdasarkan


4. Isolasi merupakan tahap dimana

tingkat kepolaran.
sampel diketahui senyawany, cara yang

termostabil

dingin.
3. Fraksinasi

biasa
cair

yang

dilakukan
kinerja

tinggi.

adalah
Jika

kromatografi kolom dan kromatografi


menggunakan

kromatografi

kolom

pemisahan akan terjadi lebih sempurna karena waktu kontak antara elluent dan sampel
cukup lama sehingga elluent mampu membawa senyawa turun lebih lama.
5. Uji kemurnian memiliki tujuan untuk mengetahui apakah senyawa yang terambil
merupakan senyawa yang diingkan.
2.3.1

Ekstraksi
Ekstraksi adalah suatu proses yang dilakukan untuk memperoleh kandungan senyawa

kimia dari jaringan tumbuhan maupun hewan. Ekstrak adalah sediaan kering, kental atau cair
dibuat dengan menyari simplisia nabati atau hewani menurut cara yang cocok, di luar pengaruh
cahaya matahari langsung, ekstrak kering harus mudah digerus menjadi serbuk. Cairan penyari
yang digunakan air, etanol dan campuran air etanol (Depkes RI, 1979).
2.3.2

Soxletasi
Soxletasi adalah proses penyarian simplisia menggunakan pelarut dengan memanaskan

pelarut pada suhu titik didihnya. Uap dari pelarut tersebut akan menjadi embun yang akan
membasahi simplisia untuk pengambilan ekstrak. Bahan simplisia yang dihaluskan sesuai
dengan syarat farmakope (umumnya terpotong-potong atau berupa serbuk kasar) diletakkan
di dalam kertas timbal dalam alat soxlet. Selanjutnya masukkan pelarut dalam labu dasar bulat
yang sebelumnya dipasang terlebih dahulu penangasnya. Waktu yang dibutuhkan dalam proses
ini berkisar 3-4 jam, atau dapat dengan menggunakan indikator perubahan warna cairan pelarut.
2.3.3 Rekristalisasi
Rekristalisasi adalah pemurnian suatu zat padat dari campuran/pengotornya dengan cara
mengkristalkan kembali zat tersebut setelah dilarutkan dalam pelarut yang cocok. Prinsip
rekristalisasi adalah perbedaan kelarutan antara zat yang akan dimurnikan dengan kelarutan zat
pencampur/pencemarnya. Larutan yang terjadi dipisahkan satu sama lain, kemudian larutan zat
yang diinginkan dikristalkan dengan cara menjenuhkannya. Rekristalisasi merupakan salah satu
cara pemurnian zat padat yang jamak digunakan, dimana zat-zat tersebut atau zat-zat padat
tersebut dilarutkan dalam suatu pelarut kemudian dikristalkan kembali. Cara ini bergantung pada
kelarutan zat dalam pelarut tertentu di kala suhu diperbesar. Karena konsentrasi total impuriti
biasanya lebih kecil dari konsentrasi zat yang dimurnikan, bila dingin, maka konsentrasi impuriti
yang rendah tetapi dalam larutan sementara produk yang berkonsentrasi tinggi akan mengendap
(Arsyad, 2001).

Rekristalisasi merupakan metode yang sangat penting untuk pemurnian komponen larutan
organic. Ada tujuh metode dalam rekristalisasi yaitu: memilih pelarut, melarutkan zat terlarut,
menghilangkan warna larutan, memindahkan zat padat, mengkristalkan larutan, mengumpul dan
mencuci kristal, mengeringkan produknya (hasil) (Williamson, 1999). Prinsip dasar dari proses
ini adalah perbedaan kelarutan antara zat yang dimurnikan dengan zat pencemarnya dan hanya
molekul-molekul yang sama yang mudah masuk kedalam struktur kristalnya, sedangkan
molekul-molekul lain atau pengotor tetap di dalam larutan atau berada di luar kristalnya
(Keenan, 1999).
Dalam praktikum kali ini menggunakan rekristalisasi cara dingin. Dipilihnya metode
tersebut dikarenakan senyawa piperine yang terlalu sedikit dan mudah rusak bila terkena
pemanasan. Rekristalisasi cara dingin seharusnya mengggunakan gas dingin (dry ice) namun
dalam prakktikum ini gas dingin didapatkan dari es batu yang diletakkan langsung dengan isolat
sehingga diharapkan gas isolat dapat mengenai gas dingin dengan mudah dan menjadi kristal.
2.4 Kromatografi
Kromatografi Lapis Tipis (KLT) merupakan cara pemisahan campuran senyawa menjadi
senyawa murninya dan mengetahui kuantitasnya yang menggunakan. Kromatografi juga
merupakan analisis cepat yang memerlukan bahan sangat sedikit, baik penyerap maupun
cuplikannya. KLT dapat digunakan untuk memisahkan senyawa senyawa yang sifatnya
hidrofobik seperti lipida lipida dan hidrokarbon yang sukar dikerjakan dengan kromatografi
kertas. KLT juga dapat berguna untuk mencari eluen untuk kromatografi kolom, analisis fraksi
yang diperoleh dari kromatografi kolom, identifikasi senyawa secara kromatografi, dan isolasi
senyawa murni skala kecil. Pelarut yang dipilih untuk pengembang disesuaikan dengan sifat
kelarutan senyawa yang dianalisis.(Roy J. Gritter, James M. Bobbit, Arthur E. S., 1991)
Identifikasi dari senyawa-senyawa hasil pemisahan KLT dapat dilakukan dengan
penambahan pereaksi kimia dan reaksi-reaksi warna. Tetapi lazimnya untuk identifikasi
digunakan harga Rf. Harga Rf didefenisikan sebagai berikut:
Rf = Jarak yang ditempuh oleh senyawa dari titik penotolan
Jarak yang ditempuh oleh pelarut dari titik penotolan

BAB III
METODOLOGI KERJA

3.1 Diagram Alir Proses

3.2 Alat dan Bahan


3.2.1 Alat
1. Soklet
2. Hot plate
3. Batu didih
4. Labu leher tiga
5. Statif
6. Klem
7. Penyaring Bunchner
8. Erlenmeyer
9. Pompa vacuum
10. Tabung reaksi
11. Chamber
12. Pipa kapiler
13. Kaca arloji
14. Plat tetes
15. Batang pengaduk
16. Beaker glass
17. Rotary evaporator
18. Pinset
3.2.2 Bahan
1. Cabai jawa

2. Etanol 95%
3. Pereaksi Mayer
4. Pereaksi Dragendroff
5. Pereaksi Wagner
6. KOH 10%
7. Aseton
8. Silica Gel
9. Eluen (Toluena:Etil asetat = 70:3)
10. Reagen untuk detektor Vanilin-Sulphuric acid
3.3 Prosedur Kerja
3.3.1 Proses Ekstraksi
1. Dimasukkan 15 g simplisia cabe jawa yang sudah halus didalam labu soklet 250 ml
2. Ditambahkan 150 ml Etanol 95% dan 5 batu didih
3. Dilakukan refluk selama dua jam
4. Setelah dua jam, campuran tersebut disaring menggunakan penyaringan secara vacuum
5. Kemudian setelah disaring, dilakukan proses pemekatan dengan rotary vaccum
evaporator hingga dihasilkan ekstrak pekat 10-15 ml
3.3.2 Proses Skrining Fitokimia
Dilakukan identifikasi alkaloid dengan cara sebagai berikut:
1. Identifikasi Mayer
1 ml ekstrak + 2 ml reagen mayer
2. Identifikasi Dragendroff
1 ml ekstrak + 1 ml reagen dragendroff
3.3.3 Proses Kristalisasi
1. Ditambahkan 10 ml KOH 10% yang juga mengandung etanol 95% pada ekstrak kental
cabe jawa
2. Dipanaskan dan ditambahkan air sedikit demi sedikit hingga terbentuk endapan warna
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
3.3.4
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

kuning
Ditambahkan lagi air hingga tidak terbentuk endapan lagi
Diamkan campuran selama 24 jam di dalam kulkas
Kemudian disaring dan diangin-anginkan atau kertas saring dimasukkan dalam kulkas
Setelah disaring dilarutkan dalam aseton
Panaskan diatas bunsen dengan penangkap uap cara dingin
Tunggu beberapa saat
Amati adanya kristal dalam kertas saring
Proses Identifikasi
Disiapkan eluen untuk proses eluasi, yaitu toluene:etil asetat dengan perbandingan 70:3
Jenuhkan eluen dengan kertas saring
Disiapkan plat silica, kemudian di oven pada suhu 70oC selama 1 jam
Disiapkan detektor noda yaitu Vanili-asamsulfat
Ditotolkan ekstrak cabai jawa yang diduga mengandung piperin ke silika gel
Dilakukan proses eluasi hingga eluen mencapai batas atas
Setelah dilakukan eluasi, semprot plat silika dan amati nodanya

8. Hitung nilai Rf noda piperin

BAB IV
HASIL PENGAMATAN & PEMBAHASAN
4.1 Hasil Pengamatan Proses Ekstraksi
Proses ekstraksi dilakukan secara panas menggunakan metode sokhletasi
No
1.

Prosedur
Pengamatan
Dimasukkan 15g simplisia cabe jawa Simplisia cabe jawa yang telah dihaluskan
yang sudah halus didalam labu soklet dimasukkan

2.

dalam

selongsong

250 ml
dimasukkan dalam labu sokhlet
Ditambahkan 150 ml Etanol 95% dan Setelah
simplisia
masuk,
5 batu didih

kemudian
kemudian

ditambahkan etanol melalui labu sokhlet yang


kemudian

membasahi

simplisia

hingga

kemudian terjadi sirkulasi dan ditambahkan


kembali kurang lebih setengah kali etanol yang
3.

Dilakukan refluk selama dua jam

telah dimasukkan
Dilakukan pemansan dan terjadi beberapa kali
sirkulasi. Dari awal sirkulasi hingga akhir
sirkulasi terjadi perubahan warna penurunan
pelarut dari awalnya berwarna coklat pekat dan
ketika di akhir sirkulasi pelarut yang kembali

4.

turun menjadi tidak berwarna


Setelah dua jam, campuran tersebut disaring menggunakan penyaringan

5.

secara vacuum
Kemudian setelah disaring, dilakukan Proses
proses

pemekatan

dengan

pemekatan

dialkukan

dengan

rotary menggunakan water bath, agar pemekatan

vaccum evaporator hingga dihasilkan berjalan dengan baik suhu water bath kurang

lebih 75-80oC

ekstrak pekat 10-15 ml

Pengamatan sirkulasi pada saat sokhletasi berlangsung. Proses sokhletasi berlangsung pada
pukul
Sirkulasi
Sirkulasi ke- 1
Sirkulasi ke- 2
Sirkulasi ke- 3
Sirkulasi ke- 4
Sirkulasi ke- 5
Sirkulasi ke- 6
Sirkulasi ke- 7
Sirkulasi ke- 8
Sirkulasi ke- 9
Sirkulasi ke- 10
Sirkulasi ke- 11
Sirkulasi ke- 12
Sirkulasi ke- 13
Sirkulasi ke- 14
Sirkulasi ke- 15
Sirkulasi ke- 16
Sirkulasi ke- 17
Sirkulasi ke- 18
Sirkulasi ke- 19
Sirkulasi ke- 20
Sirkulasi ke- 21
Sirkulasi ke- 22
Sirkulasi ke- 23
Sirkulasi ke- 24
Sirkulasi ke- 25
Sirkulasi ke- 26
Sirkulasi ke- 27
Sirkulasi ke- 28
Sirkulasi ke- 29
Sirkulasi ke- 30

Waktu
45 menit
15 menit
15 menit
13 menit
14 menit
13 menit
12 menit
15 menit
14 menit
12 menit
10 menit
10 menit
12 menit
10 menit
10 menit
8 menit
8 menit
8 menit
7 menit
7 menit
6 menit
5 menit
5 menit
5 menit
4 menit
5 menit
4 menit
3 menit
3 menit
2 menit

Pengamatan

Berwarna
coklat
pekat
1-5 coklat kehitaman
6-8 coklat sangat tua
9-10 coklat tua
11-13 coklat agak
pekat

Berwarna
coklat
Bening
kecoklatan
Bening
sedikit kuning
Bening tidak
berwarna

4.2 Hasil Pengamatan Skrining Fitokimia


Dilakukan tahapan identifikasi senyawa alkaloid, karena piperin termasuk salah satu turunan dari
alkaloid
No
1.

Prosedur
Identifikasi Mayer
1 ml ekstrak + 2 ml reagen mayer

Pengamatan
Setelah ekstrak ditambahkan reagen mayer

kemudian dikocok dan terbentuk endapan


2.

Identifikasi Dragendroff
1 ml ekstrak + 1 ml

kuning kecoklatan
Setelah
ekstrak
reagen

dragendroff

ditambahkan

reagen

dragendroff kemudian dikocok dan terbentuk


endpan berwarna oranye

4.3 Hasil Pengamatan Proses Kristalisasi


No
1.

Prosedur
Pengamatan
Ditambahkan 10 ml KOH 10% yang Ekstrak kental ditambahkan dengan KOH yang
juga mengandung etanol 95% pada telah dilarutkan dalam etanol dan kemudian

2.

ekstrak kental cabe jawa


Dipanaskan dan ditambahkan

terbentuk endapan
air Saat dipanaskan endapan semakin terlihat jelas

sedikit demi sedikit hingga terbentuk berwarna kuning kecoklatan


3.

endapan warna kuning


Ditambahkan lagi air hingga tidak Penambahan air dilakukan tanpa pemanasan

4.

terbentuk endapan lagi


hingga endapan tidak lagi nampak
Diamkan campuran selama 24 jam di Campuran didiamkan dalam kulkas selama 24
dalam kulkas

jam dan setelah 24 jam terbentu endapan


berwana oranye dan terbentuk pula kristalkristal kecil seperti jarum yang mengambang

5.

Kemudian

disaring

anginkan

atau

dan

dalam cairannya
diangin- Ketika disaring kristal dan endapan ikut

kertas

saring tersaring, sehingga tidak hanya kristal yang

dimasukkan dalam kulkas

tersaring namun juga sedikit banyak endapan


juga ikut tersaring

4.4 Hasil Pengamatan Proses Identifikasi KLT


No
1.

Prosedur
Pengamatan
Disiapkan eluen untuk proses eluasi, Diukur terlebih dahulu seberapa banyak eluen
yaitu

2.

toluene:etil

asetat

dengan yang akan digunakan. Setelah diukur banyak

perbandingan 7:3

eluen yang digunakan adalah 32 ml dan

Jenuhkan eluen dengan kertas saring

digunakan eluen toluene : etil asetat (7:3)


Setelah eluen dicampurkan dijenuhkan dengan
kertas saring yang menempel pada eluen
kemudian ditutup rapat. Setelah jenuh kertas

3.

saring akan tereluasi hingga bagian atas.


Disiapkan plat silica, kemudian di Plat silica yang telah diberi batas atas, batas
oven pada suhu 70oC selama 1 jam

4.

meminimalkan kadar airnya


Disiapkan detektor noda yaitu Vanili- Dibuat detektor untuk penyemprotan vanili
asamsulfat

5.

bawah, dan jarak totolan di oven untuk

asam sulfat dengan perbandinga 1:100 dibuat

sebanyak 50 ml
Ditotolkan ekstrak cabai jawa yang Kristal piperin cabe jawa yang telah diperoleh
diduga mengandung piperin ke silika dilarutkan menggunakan eluen yang telah
gel
pekat 10-15 ml

dibuat kemudian ditotolkan pada plat KLT

6.

dengan pipa kapiler


Dilakukan proses eluasi hingga eluen Ketika eluasi terjadi terdapat noda yang ikut

7.

mencapai batas atas


naik dengan naiknya pula eluen pada plat silica
Setelah dilakukan eluasi, semprot plat Setelah eluasi selesai hasil KLT dianginsilika dan amati nodanya

anginkan setelah dirasa cukup kering diamtai


disinar UV dan terbentuk 2 noda yang dapat
diamati dibwah sinar UV saja dan kemudian di
lingkari. Setelah itu hasil KLT disempros
dengan detektor vanilin asam sulfat dan

8.

Hitung nilai Rf noda piperin

terbentuk warna kuning pada plat silica


Setelah itu diukur jarak eluasi kemudian
dihitung Rf yang diperoleh

4.5 Perhitungan Rendemen

4.6 Perhitungan Rf

0,957
4.7 Pembahasan
Cabai jawa (Piper retrofractum Vahl.) merupakan salah satu tanaman rempah yang
banyak tumbuh di Indonesia dan bermanfaat sebagai bahan obat. Penamaan cabai Jawa
didasarkan dari bentuk buah tanaman ini yang menyerupai cabai yang umum digunakan.
Sebenarnya, tanaman cabai Jawa lebih berkerabat dekat dengan tanaman lada (P. nigrum). Buah
cabai jawa (cabai jamu) memiliki khasiat sebagai obat sakit perut, masuk angin, beri-beri,
rematik, tekanan darah rendah, kolera, influenza, sakit kepala, lemah syahwat, bronkitis, dan
sesak napas. Karena itu, cabe jamu banyak dibutuhkan sebagai bahan pembuatan jamu
tradisional dan obat pil/kapsul modern serta bahan campuran minuman. Cabai jawa memiliki
rasa pedas dan tajam aromatis. Rasa pedas cabai jawa berbeda dengan rasa pedas cabai pada
umumnya. Rasa pedas cabai jawa itu berasal dari senyawa piperin, dengan kandungan sekitar 4,6
persen.
Buah cabe jawa mengandung beberapa senyawa kimia seperti minyak atsiri, piperina,
piperidina, asam palmitat, asam tetrahidropiperat, undecylenyl 3-4 methylenedioxy benzene, Nisobutyl decatrans-2 trans-4 dienamida, sesamin, eikosadienamida, eikosatrienamida, guinensia,
oktadekadienamida, protein, karbohidrat, gliserida, tannin, kariofelina (Aliadi et al., 1996). Salah
satu senyawa yang terkandung dalam cabai jawa dan memiliki kegunaan dalam bidang kesehatan
adlah piperin.
Piperin adalah suatu senyawa kimia yang terdapat dalam famili lada (P. nigrum). Zat ini
tidak berdampak negatif terhadap kesehatan bila dikonsumsi dalam jumlah yang tidak berlebihan
(Sarpian, 2003).

Gambar struktur piperine

Piperin memiliki kegunaan didalam bidang kesehatan yaitu analgetik, menghambat


metabolisme obat di hati, protektif hati, antiinflamasi, menghambat peroksidasi lipid,
antifertilitas, dan antidiare. (Anagha A. Rajopadhye, et al, 2011)
Hasil studi terbaru memperlihatkan bahwa piperin berfungsi sebagai antidepresan ,piperin
memiliki penghambatan pelepasan prostaglandin anti-inflamasi, meiliki efek analgesik, anti
convulsant, anti ulcer, efek anti depresan, efek cytoprotective dan meiliki aktivitas antioksidan.
Piperin juga mempunyai daya menghambat enzim prostaglandin-sintase sehingga bersifat
antiflogistik.
Maka dari itu untuk memperoleh piperine murni perlu dilakukan suatu isolasi. Isolasi
merupakan cara pengambilan satu senyawa aktif yang terdapat di dalam tanaman untuk
mengetahui senyawa yang berkhasiat dalam tumbuhan. Dalam melakukan isolasi suatu senyawa
perlu dilakukan beberapa tahapan. Pada praktikum kali ini dilakukan isolasi senyawa piperin dari
Piper retrofractum Vahl. Tahapan isolasi yang dilakukan diawali dengan proses ekstraksi,
kemudian rekristalisasi, hingga kemudian dilakukan identifikasi secara KLT.
Pada tahap pertama dilakukan pemisahan piperin dari Piper retrofractum Vahl.
menggunakan metode ekstraksi cara panas (sokletasi). Metode sokletasi ini dipilih karena piperin
merupakan senyawa yang memiliki titik leleh tinggi yaitu 128C-130C (Peter, 2000) sehingga
lebih tahan panas dan tidak menimbulkan adanya peruraian senyawa piperin akibat pemanasan
yang berulang-ulang. Hal itu didasarkan pada prinsip kerja dari sokletasi adalah penyarian yang
berulang-ulang sehingga hasil yang didapat sempurna dan pelarut yang digunakan sedikit.
Namun sebelum proses sokletasi, terlebih dahulu dilakukan persiapan sampel. Buah cabai
jawa kering (simplisia) dihaluskan hingga membentuk serbuk Piper retrofractum Vahl. Proses
pembentukan simplisisa menjadi serbuk bertujuan agar proses pengambilan senyawa aktif oleh
pelarut dalam simplisia lebih maksimal, karena luas permukaan suatu bahan mempengaruhi
proses pengambilan senyawa aktifnya. Serbuk yang telah diperoleh kemudian dimasukkan dalam
selongsong. Penggunaan selongsong dalam proses sokletasi bertujuan agar ketika proses
penyarian bahan-bahan padat yang bertindak sebagai pengotor tidak ikut masuk ke dalam cairan
penyari dan ekstrak yang diinginkan, selain itu agar tidak terjadi penyumbatan pada sifon.
Pelarut yang digunakan dalam metode sokletasi kali ini adalah etanol. Berdasarkan
Farmakope Indonesia Edisi IV, etanol merupakan cairan yang mudah menguap walaupun pada
suhu rendah dan mendidih pada suhu 78C (Depkes, 1995). Selain itu, etanol memenuhi
beberapa syarat pelarut yang baik, antara lain, selektivitas, mampu melarutkan solut, tidak
beracun, tidak mudah terbakar, mudah didapat, murah (Nasir dkk, 2009). Berdasarkan prinsip

like dissolved like, etanol mampu melarutkan piperin karena baik piperin maupun etanol
memiliki kepolaran yang hampir sama. Piperin tidak larut dalam air, larut dalam 30 bagian
alkohol pada suhu 15C (59F) dan dalam 1 bagian alkohol yang dipanaskan (Felter dan Lloyd,
1898). Volume pelarut yang digunakan harus dilebihkan kurang lebih 1,5-2 kali dari takaran
(sirkulasi). Hal ini dilakukan untuk mencegah habisnya pelarut pada labu akibat penguapan yang
berlangsung.
Mekanisme pengekstraksiannya yaitu etanol 96% akan menembus dinding sel Piper
retrofractum Vahl. dan masuk ke dalam rongga sel yang mengandung zat aktif, zat aktif akan
larut dalam etanol 96% di luar sel, maka larutan terpekat akan berdifusi keluar sel dan proses ini
akan berulang terus sampai terjadi keseimbangan antara konsentrasi cairan zat aktif di dalam dan
di luar sel. Pada labu alas bulat yang berisi pelarut atau cairan penyari ditambahkan dengan batu
didih yang bertujuan untuk menyerap panas berlebih saat labu didih dipanaskan di atas penangas
air. Batu didih yang dipilih adalah batu didih yang berpori, dimana batu didih akan menyerap
panas melalui pori-pori sehingga dapat mencegah bumping saat proses sokletasi.
Prinsip sokletasi pada praktikum kali ini dimulai dari pelarut yang dididihkan pada labu
bulat menguap menuju kondensor, lalu mengalami kondensasi yang menyebabkan cairan jatuh
ke serbuk Piper retrofractum Vahl. yang terdapat pada selongsong. Cairan ini akan melarutkan
zat aktif di dalam sampel dan jika cairan pelarut telah mencapai permukaan sifon maka seluruh
etanol yang membawa solut (zat yang telah terlarut) akan keluar melalui pipa kecil menuju labu
alas bundar. Proses ini berlangsung secara berkesinambungan sehingga didapat ekstrak yang
diinginkan. Jumlah sirkulasi sokletasi pada praktikum kali ini sebanyak 30 kali sirkulasi dalam
waktu 3 jam. Sirkulasi berlangsung dari turunnya pelarut yang menjadi kecoklatan pekat
hingga menjadi tak berwarna kembali, tujuannya agar proses pengambilan senyawa aktifnya
lebih maksimal.
Berdasarkan pengamatan sirkulasi pertama hingga ke beberapa sirkulasi berikutnya
memiliki rentang waktu yang cukup lama kemungkinan karena dimulai dari waktu pemanasan
pelarut hingga menjadi uap kemudian terkondensasi menjadi tetesan hingga memenuhi tabung
sifon, sedangkan pada sirkulasi mendekati akhir rentang waktunya relatif pendek kemungkinan
karena pelarut telah mendidih dan menguap serta telah terlampau jenuh sehingga waktu yang
diperlukan lebih cepat untuk memenuhi tabung sifon. Perubahan warna dari awal sirkulasi yang
berwarna coklat pekat hingga menjadi semakin muda kemudian bening disebabkan karena
senyawa yang disari semakin lama semakin sedikit dan semakin selektif.

Setelah proses sokletasi selesai ekstrak yang diperoleh kemudian dipanaskan di atas
water bath untuk memisahkan hasil ekstrak dengan pelarutnya. Berdasarkan prinsip pemanasan,
maka etanol akan menguap hingga yang tersisa hanya ekstrak kental berwarna kecoklatan yang
sangat pekat. Setelah didapat ekstrak kental, dilakukan terlebih dahulu skrining fitokimia yang
tujuannya mengidentifikasi adanya senyawa alkaloid, yang diduga piperin. Skrining fitokimia
yang digunakan adalah mereaksikan ekstrak dengan beberapa reagen yang positif dengan
alkaloid. Awalnya ekstrak direaksikan dengan reagen dragondroff yang menghasilkan warna
orange yang artinya positif terdapat senyawa alkaloid dalam ekstrak.
Reaksi Dragendorff

Selain itu direaksikan dengan pereaksi mayer menghasilkan warna kuning agak coklat yang
menandakan positif alkaloid denan mekanisme reaksinya.
Reaksi Mayer

Proses selanjutnya setelah dilakukan skrining fitokimia adalah tahapan rekristaliasi untuk
pemurnian senyawa yang didasarkan pada perbedaan kelarutannya dalam keadaan panas atau
dingin dalam suatu pelarut (Kristanti dkk, 2008). Pada praktikum kali ini rekristalisasi dilakukan
dengan penambahan larutan KOH alkoholis 10%. Pembuatan KOH dilakukan dengan pelarut
etanol. Pemilihan etanol sebagai pelarutnya didasarkan pada prinsip like dissolve like KOH yang
bersifat basa dapat larut pada etanol yang juga bersifat basa. Penambahan larutan KOH alkoholis
10% bertujuan untuk mengisolasi senyawa piperin dalam bentuk garam dan basa bebasnya

(Lisnawati, 2004). Piperin merupakan senyawa amida basa lemah yang dapat membentuk garam
dengan asam mineral kuat.
Piperin bisa dihidrolisis dengan KOH-etanolik yang akan menghasilkan kalium piperinat
dan piperidin. Pada proses isolasi pemberian KOH-etanolik tidak boleh berlebihan dan harus
dalam keadaan panas (Anggrianti, 2008). KOH akan mengidrolisis ekstrak menjadi kalium
piperinat dan piperidin sedangkan etanol akan melarutkan pengotor-pengotor yang terdapat
dalam ekstrak. Pembentukkan garam berupa kristal kalium piperinat dan basa bebas piperidin
melalui reaksi sebagai berikut :

N
C

CH
HC

CH2

CH
HC

adisi

OH-

CH
HC

CH2

CH
HC

Piperin

eliminasi
serah terima
elektron

OOC

+
N

Piperidin

CH
HC

CH2

CH
HC

garam Asam piperat

Pada prosesnya penambahan larutan KOH alkoholis 10% dilakukan sedikit demi sedikit
pada keadaan panas agar pelarutan berjalan optimal, tidak ada senyawa yang tertinggal pada
beaker glass dan batang pengaduk dan tidak terbentuk kristal yang kecil-kecil yang dapat
mengabsorpsi pengotor dan juga agar pengotor tidak masuk ke strukur latik kristal yang nantinya
akan mempengaruhi kemurnian kristal. Setelah penambahan KOH, larutan didiamkan beberapa
menit sampai larutan dingin. Pendiaman ini dilakukan untuk menurunkan kelarutan senyawa
piperin sehingga senyawa piperin mengendap dan membentuk kisi-kisi kristal. Setelah itu
didiamkan dalam kondisi dingin agar tahapan pembentukan kristal semakin lebih baik.
Setelah didinginkan selama kurang lebih 24 jam dilakukan penyaringan menggunakan
kertas saring (seharusnya sudah ditimbang sebelumnya) yang bertujuan untuk memisahkan
kristal piperin dengan zat-zat pengotor atau senyawa lain yang tidak diinginkan. Dimana filtrat

yang melewati kertas saring merupakan zat pengotor atau senyawa lain yang larut dalam etanol
sedangkan residu pada kertas saring merupakan kristal piperinat dan piperidin yang akan diambil
dan diidentifikasi dengan metode KLT. Pada praktikum kali ini diperoleh kristal piperin
sebanyak 0,305 gram dengan rendemen yang diperoleh sebanyak 2,03 %.
Setelah diperoleh kristal dilakukan tahapan akhir isolasi yaitu identifikasi Piperin
menggunakan metode Kromatografi Lapis Tipis (KLT). KLT merupakan metode pemisahan
menggunakan fase diam dan fase gerak berdasarkan sifat kepolarannya. Metode Kromatografi
Lapis Tipis (KLT) dipilih karena KLT dirasa lebih mudah dan sederhana. Selain itu, keuntungan
lainnya yaitu waktu pemisahannya lebih cepat, sensitif meskipun jumlah cuplikan sedikit masih
bisa dideteksi, daya resolusinya tinggi sehingga pemisahannya lebih sempurna, identifikasi
pemisahan komponen dapat dilakukan dengan pereaksi warna, fluoresensi atau dengan radiasi
menggunakan UV.
Sebelum dilakukan proses KLT harus disiapkan dulu fase gerak dan fase diam yang akan
digunakan. Fase gerak yang digunakan dalam praktikum ini adalah Toluene dan etil asetat
dengan perbandingan (7:3). Pemilihan fase gerak ini didasarkan pada sifat kepolaran fase gerak
yang sama dengan piperin yaitu bersifat cenderung nonpolar yang dapat diketahui dari struktur
senyawa piperin yang tidak mengandung gugus -OH, sehingga fase gerak akan dapat mengelusi
analit dengan optimal sesuai dengan prinsip like dissolve like. Toluene merupakan senyawa
yang bersifat non polar, sedangkan etil asetat merupakan senyawa yang sedikit polar. Dimana
untuk pemisahan dengan menggunakan fase diam polar, penambahan pelarut yang bersifat
sedikit polar ke dalam pelarut non polar akan meningkatkan harga Rf (Gandjar dan Rohman,
2007).
Setelah fase gerak siap kemudian dilakukan proses penjenuhan dengan kertas saring yang
tujuannya untuk mengoptimalkan proses pengembangan fase gerak dengan pemerataan
penguapan sehingga udara di dalam chamber tetap jenuh. Penggunaan kertas saring dalam
penjenuhan adalah untuk memperluas bidang penjenuhan dan sebagai indikator bahwa chamber
telah jenuh ketika fase gerak telah mencapai ujung atas kertas saring. Selain itu kertas saring
digunakan karena dapat mempercepat proses penjenuhan. Selama proses penjenuhan chamber
ditutup dengan rapat agar penjenuhan berjalan cepat dan supaya volume fase gerak yang sedikit
tetapi dapat mengelusi sampai ketinggian jarak pengelusian yang diinginkan atau ditentukan
apalagi fase gerak yang digunakan merupakan senyawa yang mudah menguap.

Sebelum ditotolkan, plat KLT ditandai dengan pensil batas atas, batas bawah, dan jarak
totolannya. Selain itu plat KLT juga dioven pada suhu 70C dalam waktu kurang lebih 30 menit
dengan tujuan menjaga kelembaban plat sehingga proses pengelusian dapat berlangsung lebih
optimal. Selanjutnya kristal yang diperoleh dilarutkan dengan fase gerak yang akan digunakan.
Setelah itu kristal yang telah dilarutkan siap ditotolkan pada plat menggunakan pipa kapiler.
Plat KLT yang telah siap kemudian dimasukkan ke dalam chamber yang berisi eluen dan
telah dijenuhkan sebelumnya. Proses eluasi berjalan kurang lebih selama 10 menit, dan setelah
pengelusian selesai, plat diangin-anginkan selama 5 menit yang bertujuan untuk menguapkan
dan menghilangkan sisa fase gerak pada plat agar tidak mengganggu proses pengamatan di
bawah sinar UV, karena plat yang basah akan menyebabkan pemadaman di bawah sinar UV.
Kemudian diamati pada UV dan menghasilkan spot noda. Setalah dilihat pada sinar UV
kemudian dilakukan penyemprotan dengan menggunakan reagen vanilin asam sulfat yang
bertujuan mendeteksi piperin pada plat KLT. Pereaksi ini merupakan campuran antara vanilin
dan asam sulfat pekat dengan perbandingan 1:100. Setelah disemprot dengan vanilin asam sulfat
dihasilkan warna noda kuning yang menandakan senyawa piperin.
Berdasarkan reaksi warna pada hasil KLT warna noda kuning diperoleh karena dengan
mekanisme abstraksi H+ sehingga terbentuk senyawa yang memiliki ikatan rangkap terkonjugasi
sehingga dideteksi dan terlihat berwarna kuning. Setelah itu dilakukan perhitungan Rf dengan
mengukur jarak yang ditempuh oleh senyawa dari titik penotolan dan dibagi dengan jarak yang
ditempuh oleh pelarut dari titik penotolan. Sehingga diperoleh Rf piperin pada praktikum kali ini
sebesar 0,957

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Dalam praktikum kali ini dapat disimpulkan bahwa:
1. Dapat dilakukan isolasi piperin dengan menggunakan metode ekstraksi panas (sokletasi)
yang kemudian dilanjutkan dengan proses kristalisasi
2. Pada praktikum kali ini diperoleh rendemen piperin sebanyak 2,03% dengan bentuk
kristal seperti jarum kecil agak kuning
3. Setelah proses kromatografi lapis tipis Rf piperin diperoleh sebesar 0,957
5.2 Saran
Adapun beberapa saran yang berguna untuk melengkapi atau menyempurnakan laporan ini
1. Sebaiknya proses praktikum diperhatikan saat pemilihan kertas timbel, kertas timbel yang
baik adalah kertas timbel yang lebih kecil atau berukuran tidak lebih besar dari sifon.
2. Sebaiknya dilakukan prosedur kristalisasi yang digunakan adalah dengan pemberian gas
dingin secara langsung agar pengotor yang dihasilkan jumlah nya tidak terlalu banyak.

LAMPIRAN

Gambar
rangkaian alat sokhletasi

Gambar
hasil
ekstraksi
sokhletasi)

(metode

Gambar
water bath

Gambar
hasil water bath

Gambar
skrining

fitokimia

(reaksi

fitokimia

(reaksi

mayer)

Gambar
skrining

dragendroff)

Gambar
pembuatan KOH etanolik 10%

Gambar
hasil
isolat

yang

telah

didiamkan di kulkas selama 24


jam

Gambar
penyaringan

Gambar
Pengamatan KLT sinar UV

Gambar
Pengamatan

KLT

setelah

disemprot

DAFTAR PUSTAKA

Aliadi, A et al., 1996. Tanaman Obat Pilihan. Jakarta: Yayasan Sidowayah.


Aniszewski, T., 2007, Alkaloids-Secrets of Life: Alkaloids Chemistry, Biologycal Significance,
Application and Ecologycal Role, Elsevier, UK, pp. 87.
Anonim a. 2011. Piperin Structure (cited 2011 Okt, 15). Available from: walthershome.de/papa/Bilder/Bild_Pfeffer_Piperin.jpg&imgrefurl=
Anonim b. tt. Rekristalisasi, Pembuatan Aspirin Dan Penentuan Titik Leleh. (cited 2011 okt,15).
Available from : ://www.scribd.com/doc/56150497/REKRISTALISASI. Diunduh 15
Oktober 2011.
Anonim. 1980. Materia Medika Indonesia. Jilid IV. Jakarta : Departemen Kesehatan Republik
Indonesia.
Anwar, Chairil, dkk., 1994. Pengantar Praktikum kimia Organik. Yogyakarta: Departemen
Pendidikan dan Kebudayaan Direktorat Jendral pendidikan Tinggi Proyek Pendidikan
tenaga Guru.
Balitro. 2003. Budidaya cabe jawa. Balai Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Jakarta:
Departemen Pertanian.
Burkill, I.H. 1935. A Dictionary of the Economic Products of the Malay Peninsula. Volume I.
London: Goverments of the Straits Settlements and Federated Malat States.
Fitter, A.H., Hay, R.K.M. 1998. Fisiologi Lingkungan Tanaman. Yogyakarta: Gadjah Mada
University Press.
Gandjar, Ibnu Gholib,dkk. 2007. Kimia Farmasi Analisis. Yogyakarta : Pustaka Pelajar
Heyne, K. 1987. Tumbuhan Berguna Indonesia. Jilid III. Jakarta: Badan Litbang Kehutanan.
Jutta, G.M., 1990, The Biosynthesis of Piperine in Piper Nigrum, 489-492.
Karpakavalli, M., 2012, Microwave Assisted Extraction and Estimation of Piperine,
Andrographolide Using HPLC Techniques, Pharmacie Globale International Journal of
Comprehensive Pharmacy, 1.
Kusmardiyani, Siti. 1992. Kimia Bahan Alam. Jakarta : Pusat Antar Universitas Bidang Ilmu
Hayati.
Myers, Richard L. 2007. The 100 Most Important chemical Compound. USA: Greenwood Press.
Permadi, A. 2008. Membuat Kebun Tanaman Obat. Jakarta: Pustaka Bunda.
Peter, KV. 2000. Handbook of Herb Spices. Volume I. England: Woodhead Publishing Limited.
Pudyaatmaka, A.H., 2002, Kamus Kimia, Balai Pustaka, Jakarta, pp.26.
Robert, M.F., 1998, Alkaloids Biochemistry, Ecology, and Medical Applications, Plenum Press,
New York, pp. 110-111.
Rukmana, R. 2006. Cabai jawa: Potensi dan Khasiatnya Bagi Kesehatan. Yogyakarta: Kanisius.

Sarpian,T., 2003,Pedoman Berkebun Lada dan Analisis Usaha Tani, Kanisius, Yogyakarta,pp.
30.
Stahl, Egon. 1985. Analisis Obat Secara Kromatografi dan Mikroskopi. Bandung: ITB
Wiyowidagdo, S., 2005, Kimia & Farmakologi Bahan Alam, Edisi 2, EGC, Jakarta, pp. 178.
Yuniarti T. 2008. Ensiklopedia Tanaman Obat Tradisional. Yogyakarta: Media Pressindo