Anda di halaman 1dari 4

Pre Eklampsia

PRE EKLAMPSIA
A. DEFINISI
Preeclampsia (pre-e-klam-si-a) atau toxemia , adalah suatu gangguan yang muncul pada masa
kehamilan, umumnya terjadi pada usia kehamilan di atas 20 minggu (trimester ketiga).
Gejala-gejala yang umum adalah tingginya tekanan darah, pembengkakan yang tak kunjung
sembuh dan tingginya jumlah protein di urin.Preeklamsia yang berat bisa menimbulkan
eklampsia. Preeklampsia dan eklamsia merupakan penyabab kematian ibu dan parinetal yang
tinggi terutama dinegra berkembang. Kematian karana eklampsia meningkat dengan tajam
dibandingkan dengan tingkat preeklamsia berat. Oleh karena itu menegaskan diagnosa dini
preekalamsia dan menjegah agar jangan melanjut menjadi eklampsia merupakan tujuan
pengobatan. Perkataan eklampsia berasalo dari yunani yang berarti halilintar karena
gejala eklampsia dating dengan mendadak dan menyebabkan suasana gawat dalam
kebidanan. Dikemukakan beberapa teori yang dapat menerangkan kejadian preeklamsia dan
eklamsia sehingga dapat menetapkan upaya promotif, dan prevantif.
Teori iskemia implantasi plasenta dapat menetapkan berbagai gejala prekamsia dan
eklampsia.
Kenaikan tekanan darah .
Pengurangan protein dalam urin.
Edema kaki tangan sampai muka.
Terjadi gejala subjektif, yaitu : Kenaikan tekatan darah, penglihatan kabur, nyeri pad
aepigastrium, sesak napas, berkurangnya urin.
Menurunnya kesadaran wanita hamil sampi koma.
Terjada kejang.
Pada periksaan darah kehamilan normal terdapat penigkatan angiotensis, rennin,dan
aldosteron, sebagai kopensasi sehingga peredaran darah dalam metabolismedapat
berlangsung.Pada preeklamsia daneklampsia terjadi penurunan angiotensis, renin, dan
aldosteron, tetapi dijumpai edema, hipertensi, dn proteunera. Bagaimana teori iskemia
imlpantasi plasenta dapat menarangkan gejala klinik tersebut? Berdasarkan teori eskemia
implantasi plasenta, bahan trofoblas akan diserap kedalam riskulasi, yang dapat
meningkatkan sintivitas terhadap angiotensin II, rennin, dan aldosteron, sperme pembuluh
darah arterior dan tertahannya garam dan air.
B. ETIMOLOGI
Preeclampsia sering terjadi pada kehamilan pertama dan pada wanita yang memiliki sejarah
preeclampsia di keluarganya. Resiko lebih tinggi terjadi pada wanita yang memiliki banyak
anak, ibu hamil usia remaja, dan wanita hamil di atas usia 40 tahun. Selain itu, wanita dengan
tekanan darah tinggi atau memiliki gangguan ginjal sebelum hamil juga beresiko tinggi
mengalami preeclampsia . Penyebab sesungguhnya masih belum diketahui.dapat
disimpulkan:
Jumlah primigravida, terutama primigravida muda.
Distensi rahim berlebihan: hidramnion, hamil ganda, mola hidatidosa
Penyakit yang menyertai hamil: diabetes mellitus, kegemukan.
Jumlah umur ibu diatas 35 tahun.
Pre-eklamspia berkisar antara 3% sampai dengan 5% dari kehamilan yang dirawat.
C. PERUBAHAN PATOLOGI
Terjadinya spesme pembuluh darah arteriol menuju organ penting dalm tubuh dapat

menimbulkan:
a. Gangguan metabolisme jaringan.
Terjadi metabolisme anaerobic lemak dan protein.
Pembakaran yang tidk sempurna menyebabkan pembentukan badan keton dan asidosis.
b. Gangguan peredaran darah dapat menimbulkan: Nekrosis, perdarahan, edema jaringan
c. Mengecilnya aliran darah menuju retroplasenter siskulasi menimbulkan gangguan
pertukaran nutrisi. CO2 dan O2 yang menyebabkan asfiksia sampai kematia janin dalam
rahim.
Perubahan patologis organ-organ penting dijelaskan sebgai berikut:
1. Perubahan hati.
Perdarahan yang tidk teratur.
Terjadi nekrosis, trombosis pada lobus hati.
Rasa nyeri di epigastrium karena perdarahan subkapsuler.
2. Retina
Spesme arteriol,edema sekitar diskus optikus
Ablosio retina (lepasnya retina)
Menyebabkan penglihatan kabur.
3. Otak
Spesme pembuluh darah srteriol otak menyebabkan anemia jaringan otak, perdarahan dan
nekrosis
Menimbulkan nyeri kepala yang berat.
4. Paru paru
Berbagai tingkat edema.
Bronkupneumonia sampai abses.
Menyebabkan sesak napas sampai sianosis.
5. Jantung
Perubahan degenerasi lemak dan edema.
Perdarahan sub-endokardial
Menimbulkan dekompensasio kardis sampai terhentinya fungsi jantung.
6. Aliran darah ke plasenta.
Spesme arteriol yang mendadak menyebabkan asfiksia berat sampai kematian
janin.Spesme yang berlangsung lama, mengganggu pertumbuhan janin.
7. Perubahn ginjl.
Spesme arteriol menyebabkan aliran darah keginjal menurun sehingga filterasi glomelurus
berkurang.
Penyerapan air dan garam tubulus tetap, terjadi retensi air dan garam.
Edema pad tungakai dan tangan, paru dan organ lain.
8. Perubahan pembuluh darah.
Permeabeliltas terhadap protein makin tinggi sehingga terjdi vasasi protein ke jaringan .
Protein ektravaskuler menarik air dan garam menimbulkan edema.
Hemokondentrasi darah yang menyebbkan gangguan fungsi metabolisme tubuh dan
trombosis.]
D. DASAR DIAGNOSIS PRE-EKSAMPSIA
Kejadian pre-ekslamspia dan ekslamspia sulit dicegah, tetapi diagnosis dini sangat
menentukan prognosa janin. Pengawasan hamil sangat penting karena pre-ekslamspia berat
dan ekslamspia merupakan penyebab kematian yang cukup tinggi, terutama di Negara

berkembang. Diagnosis ditetapkan dengan dua dari trias pre-ekslamspia yaitu kenaikan berat
badan-edema, kenaikan tekanan darah, dan terdapat protein dalam urine (proteinuria).
E. KLASIFIKASI PRE-EKLAMPSIA
Preeklampsia digolongkan preeklampsia ringan dan preeklamsia ringan dan gejala dan tanda
sebagai berikut:
Preeklampsia ringan
1. Tekanan darah sistolik 140 atau kenaikan 30 mm Hg ddengan interval pemeriksaan 6 jam.
2. Tekanan darah diastole 90 atau kenaikan 15 mm Hg dengan interval periksaan jam.
3. Kenaikan berat badan 1 kg atau lebih dalam satu minggu.
4. Proteinuera 0,3 gr atau lebih dengan tingkat kualitas plus 1 sampi 2 urin kateter atau urin
aliran pertengahan.
Preeklampsia Berat
Bila tanda salah satu diantara gejal ditemukan dalam ibu hamilsudah dapat di golongkan
preeklampsia berat;
1. Tekanan darah 160/110 mm Hg.
2. Oligouria, urin kurang dari 400 cc/ 24 jam.
3. Proteinuria lebih dari tiga gr/liter
4. Keluhan subjektif:
Nyeri epigastrium
Gangguan penglihatan
Nyeri kepala
Edema paru dan sianosis
Gangguan kesadaran
5. Pemeriksaan:
Kadar enzim meningkat disertai ikterus
Perdarahan pada retina
Trombosit kurang dari 100.000/mm
Peningkatan gejala dan tanda preeklampsia berat memberikan petunjuk akan terjadi
eklampsia, yang amempunyai prognosa buruk dengan angka kematia maternal ddan janin
tinggi.
F. CARA MENGATASI PREEKLAMPSIA
Apabila Anda mengalami preeclampsia , melahirkan adalah cara yang paling tepat untuk
melindungi Anda dan bayi Anda. Tapi hal ini tidak selalu harus dilakukan, karena bisa jadi
bayi Anda terlalu dini untuk dilahirkan. Apabila kelahiran tidak memungkinkan karena usia
kandungan yang terlalu dini, ada beberapa langkah yang bisa diambil untuk mengatasi
preeclampsia sampai bayi dinyatakan cukup umur untuk bisa dilahirkan. Langkah-langkah
tersebut meliputi penurunan tekanan darah dengan cara istirahat total (bed-rest ) atau dengan
obat-obatan, dan perhatian khusus dari dokter. Pada beberapa kasus, bisa jadi diperlukan
opname di rumah sakit. Salah satu cara mengendalikan tekanan darah ketika Anda tidak
sedang hamil adalah dengan membatasi jumlah garam pada makanan Anda. Namun hal ini
bukanlah ide bagus apabila Anda mengalami hipertensi pada saat hamil. Tubuh Anda
membutuhkan garam untuk menjaga aliran cairan tubuh, jadi Anda tetap membutuhkan
asupan garam dalam jumlah normal. Dokter Anda akan menginformasikan berapa banyak
jumlah garam yang Anda butuhkan perhari dan berapa banyak jumlah air yang harus anda
minum tiap harinya. Dokter anda mungkin akan memberikan aspirin atau tambahan kalsium
untuk mencegah preeclampsia . Dokter mungkin juga akan menyarankan Anda untuk

berbaring pada sisi kiri anda saat anda beristirahat. Hal ini akan meningkatkan aliran darah
dan mengurangi beban pembuluh darah besar Anda. Banyak dokter memberikan magnesium
sulfat selama proses melahirkan dan beberapa hari setelah melahirkan untuk mencegah
eclampsia .