Anda di halaman 1dari 10

PERBEDAAN KADAR UREUM & CREATININ PADA KLIEN YANG

MENJALANI HEMODIALISA DENGAN HOLLOW FIBER BARU DAN


HOLLOW FIBER RE USE DI RSUD UNGARAN
Asri Setyaningsih*, Dewi Puspita**, M. Imron Rosyidi***
1.

2.
3.

Mahasiswa STIKES Ngudi Waluyo, Ungaran, Indonesia


Dosen STIKES Ngudi Waluyo, Ungaran, Indonesia
Dosen STIKES Ngudi Waluyo, Ungaran, Indonesia

ABSTRAK
Hemodialisis merupakan terapi penganti untuk membantu proses kerja
ginjal dengan menggunakan ginjal buatan. Hollow fiber reuse digunakan untuk
mengurangi biaya hemodialisis karena faktor ekonomi. Tujuan penelitian ini
adalah mengetahui perbedaan kadar ureum dan kreatinin darah pada pasien yang
menjalani hemodialisis dengan menggunakan hollow fiber baru dan hollow fiber
reuse di Instalasi Hemodialisis Rumah Sakit Umum Daerah Ungaran.
Metode penelitian yang digunakan adalah studi komparatif dengan
menggunakan pendekatan kohort prospektif. Populasi responden yang menjalani
hemodialisis sebanyak 22 responden. Sampel didapatkan sebanyak 15 pasien. Alat
pengumpul data menggunakan lembar observasi. Analisis data yang dilakukan
menggunakan uji t test.
Hasil penelitian menujukkan ada perbedaan yang signifikan kadar ureum
sebelum dan sesudah dilakukan hemodialisis dengan menggunakan hollow fiber
new dan hollow fiber reuse dengan p value ureum sebesar 0,005. Tidak terdapat
perbedaan kadar kreatinin sebelum dan sesudah dilakukan hemodialisis dengan
menggunakan hollow fiber new dan reuse dengan p value sebesar 0,350.
Saran bagi rumah sakit hendaknya penggunaan hollow fiber reuse pada
pasien yang menjalani hemodialisa, observasi terhadap kualitas penurunan kadar
ureum dan kreatinin pada pasien yang menjalani hemodialisis dapat dilakukan
sehingga penggunaan hollow fiber reuse dapat dilakukan secara optimal.
Kata kunci: ureum, kreatinin, hollow fiber new, hollow fiber re use, hemodialisis
PENDAHULUAN
Kelainan fungsi ginjal adalah
kelaian yang sering terjadi pada
orang dewasa. Kelainan fungsi ginjal
berdasarkan
durasinya
dibagi
menjadi 2 yaitu gagal ginjal akut dan
gagal ginjal kronik. Gagal ginjal akut
adalah kemunduran yang cepat dari
kemampuan
ginjal
dalam
membersihkan darah dari bahanbahan racun, yang menyebabkan
penimbunan
limbah
metabolik
didalam darah (misalnya urea).
Gagal ginjal akut merupakan suatu

keadaan klinis yang ditandai dengan


penurunan fungsi ginjal secara
mendadak dengan akibat terjadinya
peningkatan hasil metabolit seperti
ureum dan kreatinin. Kasus gagal
ginjal kronik (GGK) saat ini
meningkat dengan cepat terutama di
negara negara berkembang. GGK
telah menjadi masalah utama
kesehatan di seluruh dunia, karena
selain merupakan faktor resiko
terjadinya penyakit jantung dan
pembuluh darah akan meningkatkan

Perbedaan Kadar Ureum Dan Creatinin Pada Klien Yang Menjalani


Hemodialisa Dengan Hollow Fiber Baru Dan
1
Hollow Fiber Reuse Di RSUD Ungaran
Asri Setyaningsih, Dewi Puspita, M. Imron Rosyidi

15

angka kesakitan dan kematian (Ayu,


2010).
Tahun 2015 diperkirakan ada 36
juta penduduk dunia yang meninggal
akibat penyakit ginjal. Ancaman
kematian, penderita GGK akan
berhadapan dengan konsekuensi
untuk
menjalani
cuci
darah
Hemodialisa (HD) 3 5 kali
seminggu
seumur
hidup.
Berdasarkan data Badan Kesehatan
Dunia (WHO) memperlihatkan yang
menderita gagal ginjal baik akut
maupun kronik mencapai 50%
sedangkan yang diketahui dan
mendapatkan pengobatan hanya 25%
dan 12,5% yang terobati dengan
baik. Prevalensi gagal ginjal di
Indonesia tercatat mencapai 31,7%
dari populasi pada usia 18 tahun
keatas (Riskesdas, 2007). Indonesia
termasuk negara dengan tingkat
penderita gagal ginjal cukup tinggi.
Dari survey komunitas yang
dilakukan Perhimpunan Nefrologi
Indonesia (PERNEFRI) didapatkan
bahwa 12.5% dari populasi sudah
mengalami penurunan fungsi ginjal,
yang
ditandai
oleh
adanya
proteinuria yang persisten atau
penurunan laju filtasi glomerulus
(LFG). Bila jumlah penduduk
Indonesia saai ini kurang lebih 240
juta, maka berarti 30 juta penduduk
Indonesia mengalami penurunan
fungsi ginjal. Hasil survey dari
berbagai pusat dialysis didapatkan
kejadian
baru
PGTK
yang
memerlikan dialysis sebesar 30.7%
perjuta penduduk. Berarti setiap
tahun terdapat 7.400 pasien baru
PGTA (PERNEFRI 2012).
Ureum-kreatinin
merupakan
produk sisa dari metabolisme tubuh.
Kadar kreatinin yang tinggi 8 kali
lebih umum ditemukan di antara para
pengidap
hipertensi
dibanding
individu lain yang tekanan darahnya
normal. Kadar ureum dan kreatinin

16

yang tinggi dapat menyebabkan


komplikasi
tambahan
yaitu
menyebabkan syock uremikum yang
dapat berlanjut menjadi kematian.
Pasien dengan ginjal yang
tidak berfungsi, perlu menjalani
program
hemodialisis
(Lewis,
Heitkemper and Dirksen, 2000).
Menurut Bellomo dan Ronco (2004)
yang dimaksud dengan Terapi
Pengganti Ginjal (TPG) atau Renal
Replacement Therapy (RRT) adalah
usaha untuk mengambil alih fungsi
ginjal yang telah menurun dengan
menggunakan ginjal buatan (dialiser)
dengan tehnik dialisis atau filtrasi.
Pada TPG seperti dialisis atau
hemofiltrasi yang dapat diganti
hanya fungsi ekskresi yaitu fungsi
pengaturan cairan dan elektrolit,
serta ekskresi sisa-sisa metabolisme
protein.
Penggunaan ginjal buatan
berulang telah dilakukan lebih dari
65% unit hemodialisa di Amerika
serikat, Eropa sekitar 35%, dan
Australia sekitar 47% dengan hasil
yang baik serta penghematan yang
cukup besar dari pembiayaan.
Berbagai penelitian yang dilakukan
oleh Wing (1978), Mather (1981),
Kant (1984), melaporkan bahwa
pemakaian ginjal buatan berulang
tetap aman dan efektif.
Di RSUD Ungaran, jumlah
pasien GGK sebanyak 15 pasien.
Hasil pengamatan pada 3 pasien
yang melakukan hemodialisa dengan
menggunakan hollow fiber reuse ke
5 didapatkan penurunan ureum dan
kreatinin. Pada penggunaan hollow
fiber ke 1 didapatkan nilai penurunan
ureum dan kreatinin sebesar 60-70%
dan pada penggunaan hollow fiber
reuse ke 5 didapatkan penurunan
ureum dan kreatinin sebesar 60-65%.
Berdasarkan data tersebut, peneliti
tertarik
untuk
menganalisis
perbedaan ureum dan kreatinin pada

Jurnal Keperawatan Medikal Bedah . Volume 1, No. 1, Mei 2013; 15-24

pasien yang menjalani hemodialisis


dengan menggunakan hollow fiber
baru dan hollow fiber reuse di
Instalasi Hemodialisis Rumah Sakit
Umum Daerah Ungaran.
METODE
Dalam penelitian ini, desain
penelitian yang digunakan adalah
komparatif
dengan
pendekatan
kohort
prospektif
dengan
pengambilan data secara longitudinal
(Nursalam, 2011). Populasi pada
penelitian ini sejumlah 15 pasien
yang menjalani hemodialisis rutin
dengan
cara
total
sampling.
Penelitian
dilakukan
di
unit
hemodialisis RSUD Ungaran pada
bulan Januari sampai Februari 2013.
Pengambilan data menggunakan
lembar observasi terhadap hasil
pemeriksaaan laboratorium darah
meliputi kadar ureum serta kreatinin
pada
pasien.
Analisis
data
menggunakan uji t test.
HASIL PENELITIAN
1. Gambaran kadar ureum darah
sebelum dan sesudah menjalani
hemodialisis pada penggunaan
hollow fiber new dan hollow fiber
reuse di Instalasi Hemodialisis
Rumah Sakit Umum Daerah
Ungaran.
180
160
140
120
100
80
60
40
20
0

165

158

146

149

151

65,4
50,6
HF
New

53,8

HF
RU1

Sebelum

57

HF
RU2

58,6

HF
RU3

HF
RU4

Sesudah

Berdasarkan grafik 1 dapat dilihat


bahwa rata-rata kadar ureum sebelum
menjalani hemodialisis mengalami
penurunan kadar ureum dari 165
mg/dl pada penggunaan hollow fiber
new menjadi 151 mg/dl pada
penggunaan hollow fiber reuse ke 4.
Rata-rata kadar ureum sesudah
menjalani hemodialisis mengalami
kenaikan dari 50,6 mg/dl pada
penggunaan hollow fiber new
menjadi 65,4 mg/dl pada penggunaan
hollow fiber reuse ke 4.
2. Gambaran kadar kreatinin darah
sebelum dan sesudah menjalani
hemodialisis pada penggunaan
hollow fiber new dan hollow fiber
reuse di Instalasi Hemodialisis
Rumah Sakit Umum Daerah
Ungaran.
12
10
8
6
4
2
0

10,2
5,1

HF
New

9,3

9,9

10

4,7

5,1

HF
RU1

Sebelum

HF
RU2

HF
RU3

9,5
4,9

HF
RU4

Sesudah

Berdasarkan grafik 2 dapat dilihat


bahwa rata-rata kadar kreatinin
sebelum dilakukan hemodialisis
mengalami penurunan dari 10,2
mg/dl pada penggunaan hollow fiber
new menjadi 9,5 mg/dl pada
penggunaan hollow fiber reuse ke 4.
Rata-rata kadar kreatinin sesudah
dilakukan hemodialisis mengalami
penurunan dari 5,1 mg/dl pada
penggunaan hollow fiber new
menjadi 4,9 mg/dl pada penggunaan
hollow fiber reuse ke 4.
3. Perbedaan kadar ureum darah
sebelum dan sesudah menjalani
hemodialisis dengan hollow fiber
new di Instalasi Hemodialisis

Perbedaan Kadar Ureum Dan Creatinin Pada Klien Yang Menjalani Hemodialisa Dengan Hollow Fiber Baru Dan
Hollow Fiber Reuse Di RSUD Ungaran
Asri Setyaningsih, Dewi Puspita, M. Imron Rosyidi

17

Rumah Sakit Umum Daerah


Ungaran.
Tabel 5.1: Perbedaan kadar
ureum darah sebelum dan
sesudah menjalani hemodialisis
dengan hollow fiber new di
Instalasi Hemodialisis Rumah
Sakit Umum Daerah Ungaran.
Ureum
p
hollow
n Mean t
value
fiber new
Sebelum
15 165 15,15 0,000
Sesudah
15 50
Berdasarkan tabel 1 dapat dilihat
bahwa rata-rata kadar ureum
sebelum
hemodialisis
pada
penggunaan hollow fiber new
adalah 165 mg/dl dan rata-rata
kadar
ureum
sesudah
hemodialisis pada penggunaan
hollow fiber new adalah 50
mg/dl. Hasil uji statistik dengan
menggunakan uji paired t test
didapatkan nilai p sebesar
0,0001,
artinya
terdapat
perbedaan yang signifikan antara
kadar ureum sebelum dan
sesudah dilakukan hemodialisis
dengan menggunakan hollow
fiber new pada pasien yang
menjalani hemodialis di RSUD
Ungaran.
1. Perbedaan kadar ureum darah
sebelum
dan
sesudah
menjalani
hemodialisis
dengan hollow fiber reuse di
Instalasi Hemodialisis Rumah
Sakit
Umum
Daerah
Ungaran.
Tabel 2: Perbedaan kadar ureum
darah sebelum dan sesudah
menjalani hemodialisis dengan
hollow fiber reuse di Instalasi
Hemodialisis
Rumah
Sakit
Umum Daerah Ungaran.
Ureum
N Mean t
p
hollow
value

18

fiber re use
Sebelum 15 158 14,72 0,000
Sesudah
15 65
Berdasarkan tabel 2 dapat dilihat
bahwa rata-rata kadar ureum
sebelum
hemodialisis
pada
penggunaan hollow fiber re-use
adalah 158 mg/dl dan rata-rata
kadar
ureum
sesudah
hemodialisis pada penggunaan
hollow fiber reuse adalah 65
mg/dl. Hasil uji statistik dengan
menggunakan uji paired t test
didapatkan nilai p sebesar
0,0001,
artinya
terdapat
perbedaan yang signifikan antara
kadar ureum sebelum dan
sesudah dilakukan hemodialisis
dengan menggunakan hollow
fiber reuse pada pasien yang
menjalani hemodialis di RSUD
Ungaran.
2. Perbedaan kreatinin darah
sebelum
dan
sesudah
menjalani
hemodialisis
dengan hollow fiber new di
Instalasi Hemodialisis Rumah
Sakit
Umum
Daerah
Ungaran.
Tabel 3: Perbedaan kreatinin
darah sebelum dan sesudah
menjalani hemodialisis dengan
hollow fiber new di Instalasi
Hemodialisis
Rumah
Sakit
Umum Daerah Ungaran.
Kreatinin
p
hollow N Mean T
value
fiber new
Sebelum 15 10,28 15,96 0,000
Sesudah 15 5,1
Berdasarkan tabel 5.3 dapat
dilihat bahwa rata-rata kadar
kreatinin sebelum hemodialisis
pada penggunaan hollow fiber
new adalah 10,28 mg/dl dan ratarata kadar kreatinin sesudah
hemodialisis pada penggunaan

Jurnal Keperawatan Medikal Bedah . Volume 1, No. 1, Mei 2013; 15-24

hollow fiber new adalah 5,1


mg/dl. Hasil uji statistik dengan
menggunakan uji paired t test
didapatkan nilai p sebesar
0,0001,
artinya
terdapat
perbedaan yang signifikan kadar
kreatinin sebelum dan sesudah
dilakukan hemodialisis dengan
menggunakan hollow fiber new
pada pasien yang menjalani
hemodialis di RSUD Ungaran.
3. Perbedaan kreatinin darah
sebelum
dan
sesudah
menjalani
hemodialisis
dengan hollow fiber reuse di
Instalasi Hemodialisis Rumah
Sakit
Umum
Daerah
Ungaran.
Tabel 4: Perbedaan kreatinin
darah sebelum dan sesudah
menjalani hemodialisis dengan
hollow fiber reuse di Instalasi
Hemodialisis
Rumah
Sakit
Umum Daerah Ungaran.
Kreatinin
p
hollow
n mean
t
value
fiber reuse
Sebelum 15 9,3 12,18 0,000
Sesudah 15 4,9
Berdasarkan tabel 4 dapat dilihat
bahwa rata-rata kadar kreatinin
sebelum
hemodialisis
pada
penggunaan hollow fiber re-use
adalah 9,3 mg/dl dan rata-rata
kadar
kreatinin
sesudah
hemodialisis pada penggunaan
hollow fiber reuse adalah 4,9
mg/dl. Hasil uji statistik dengan
menggunakan uji paired t test
didapatkan nilai p sebesar
0,0001,
artinya
terdapat
perbedaan yang signifikan kadar
kreatinin sebelum dan sesudah
dilakukan hemodialisis dengan
menggunakan hollow fiber reuse

pada pasien yang menjalani


hemodialis di RSUD Ungaran.
4. Perbedaan kadar ureum darah
sesudah hemodialisis dengan
menggunakan hollow fiber
new dibandingkan dengan
hollow fiber reuse di Instalasi
Hemodialisis Rumah Sakit
Umum Daerah Ungaran.
Tabel 5: Perbedaan kadar ureum
darah
sesudah
hemodialisis
dengan menggunakan hollow
fiber new dibandingkan dengan
hollow fiber reuse di Instalasi
Hemodialisis
Rumah
Sakit
Umum Daerah Ungaran.
Ureum Hollow n mean t
p
fiber
value
Sesudah New 15 50
- 0,005
3,055
Re-Use 15 65
Berdasarkan tabel 5 dapat dilihat
rata-rata kadar ureum sesudah
hemodialisis pada penggunaan
hollow fiber new adalah 50 mg/dl
dan rata-rata kadar ureum
sesudah
hemodialisis
pada
penggunaan hollow fiber reuse
adalah 65 mg/dl. Hasil uji
statistik dengan menggunakan uji
independent t test didapatkan
nilai p sebesar 0,005, artinya
terdapat
perbedaan
yang
signifikan kadar ureum sesudah
dilakukan hemodialisis dengan
menggunakan hollow fiber new
dengan hollow fiber reuse pada
pasien
yang
menjalani
hemodialis di RSUD Ungaran.
5. Perbedaan kadar kreatinin
darah sesudah hemodialisis
dengan menggunakan hollow
fiber
new
dibandingkan
dengan hollow fiber reuse di
Instalasi Hemodialisis Rumah

Perbedaan Kadar Ureum Dan Creatinin Pada Klien Yang Menjalani Hemodialisa Dengan Hollow Fiber Baru Dan
Hollow Fiber Reuse Di RSUD Ungaran
Asri Setyaningsih, Dewi Puspita, M. Imron Rosyidi

19

Sakit
Umum
Daerah
Ungaran.
Tabel 6: Perbedaan kadar
kreatinin
darah
sesudah
hemodialisis
dengan
menggunakan hollow fiber new
dibandingkan dengan hollow
fiber
reuse
di
Instalasi
Hemodialisis
Rumah
Sakit
Umum Daerah Ungaran.
Kreatinin Hollow n mean t
p
fiber
value
Sesudah New 15 5,1 0,42 0,674
Re-Use 15 4,9
Berdasarkan tabel 6 dapat dilihat
bahwa rata-rata kadar kreatinin
sesudah
hemodialisis
pada
penggunaan hollow fiber new adalah
5,1 mg/dl dan rata-rata kadar
kreatinin sesudah hemodialisis pada
penggunaan hollow fiber reuse
adalah 4,9 mg/dl. Hasil uji statistik
dengan
menggunakan
uji
independent t test didapatkan nilai p
sebesar 0,674, artinya tidak terdapat
perbedaan kadar kreatinin sesudah
dilakukan
hemodialisis
dengan
menggunakan hollow fiber new
dengan hollow fiber reuse pada
pasien yang menjalani hemodialis di
RSUD Ungaran.
PEMBAHASAN
1. Gambaran kadar ureum darah
sebelum dan sesudah menjalani
hemodialisis pada penggunaan
hollow fiber new dan hollow fiber
reuse di Instalasi Hemodialisis
Rumah Sakit Umum Daerah
Ungaran.
Ureum
terbentuk
dari
penguraian protein terutama yang
berasal dari makanan (Price, 2005).
Penetapan kadar ureum dalam serum
mencerminkan keseimbangan antara
produksi dan ekresi. Metode
penetapan adalah dengan mengukur
nitrogen. Di Amerika Serikat hasil

20

penetapan disebut sebagai nitrogen


ureum dalam darah (blood urea
nitrogen, BUN). Dalam serum
normal konsentrasi BUN adalah 8-25
mg/dl (Widman, 2011).
Ureum digunakan untuk
menentukan tingkat keparahan status
azotemia/uremia pasien,menentukan
hemodialisis (BUN serum >40
mmol/l atau lebih dari 120 mg%).
Hemodialisa tidak adekuat apabila
rasio reduksi ureum <65%. Reduksi
ureum yang tidak adekuat tersebut
meningkatkan angka
mortalitas
pasien hemodialisa. Penurunan BUN
(<50
ml/dl
predialisis
tidak
menunjukkan dialysis yang baik,
tetapi justru adanya malnutrisi dan
penurunan massa otot karena dialysis
inadekuat (Widaguna, 2003).
Ureum dipengaruhi isi protein
dalam makanan, sedang kreatinin
ditentukan oleh banyaknya masa otot
(laju katabolisme protein), disamping
bagaimana aktivitas metabolisme
badan kita, misalnya meningkat bila
kita sakit (panas/adanya infeksi)
(Smeltzer and Bare, 2002). Blood
urea nitrogen (BUN) tidak hanya
dipengaruhi oleh penyakit ginjal,
tetapi juga oleh masukan protein
dalam diet, katabolisme jaringan dan
luka RBC dan obat steroid (Smeltzer
and Bare, 2002).
2. Gambaran kadar kreatinin darah
sebelum dan sesudah menjalani
hemodialisis dengan hollow fiber
new dan hollow fiber reuse di
Instalasi Hemodialisis Rumah
Sakit Umum Daerah Ungaran.
Kreatinin adalah produk
protein otot yang merupakan hasil
akhir metabolisme otot yang
dilepaskan
dari
otot
dengan
kecepatan yang hampir konstan dan
diekskresi dalam urin dengan
kecepatan yang sama. Kreatinin
diekskresikan oleh ginjal melalui

Jurnal Keperawatan Medikal Bedah . Volume 1, No. 1, Mei 2013; 15-24

kombinasi filtrasi dan sekresi,


konsentrasinya relatif konstan dalam
plasma dari hari ke hari, kadar yang
lebih besar dari nilai normal
mengisyaratkan adanya gangguan
fungsi ginjal (Corwin, 2001).
Pemeriksaan kadar kreatinin
dalam darah merupakan salah satu
parameter yang digunakan untuk
menilai fungsi ginjal, karena
konsentrasi dalam plasma dan
ekskresinya di urin dalam 24 jam
relatif konstan. Kadar kreatinin darah
yang lebih besar dari normal
mengisyaratkan adanya gangguan
fungsi ginjal. Nilai kreatinin normal
pada metode jaffe reaction adalah
laki-laki 0,8 sampai 1,2 mg/dl;
wanita 0,6 sampai 1,1 mg/dl
(Sodeman, 2005).
Pemeriksaan kreatinin darah
dengan kreatinin urin bisa digunakan
untuk menilai kemampuan laju
filtrasi glomerolus, yaitu dengan
melakukan tes kreatinin klirens
,tinggi rendahnya kadar kreatinin
darah juga memberi gambaran
tentang berat ringannya gangguan
fungsi ginjal. Hemodialisis dilakukan
pada gangguan fungsi ginjal yang
berat yaitu jika kadar kreatinin lebih
dari 7 mg / dl serum.
Hemodialisis dapat dilakukan
untuk mencegah komplikasi gagal
ginjal yang serius. Hemodialisis akan
memperbaiki abnormalitas biokimia,
menyebabkan cairan, protein dan
natrium dapat dikonsumsi secara
bebas,
menghilangkan
kecenderungan
perdarahan
dan
membantu penyembuhan luka (Price,
2005). Kadar kreatinin dalam tubuh
manusia dewasa dalam batas normal
berkisar antara 20-40 mg/dl.
Peningkatan dua kali lipat kadar
kreatinin serum mengindikasikan
adanya penurunan fungsi ginjal
sebesar
50%,
demikian
juga
peningkatan kadar kreatinin tiga kali

lipat mengisyaratkan penurunan


fungsi
ginjal
sebesar
75%
(Soeparman dkk, 2001). Menurunnya
filtrasi glomerulus, menyebabkan
klirens kreatinin akan menurun dan
kadar
kreatinin
serum
akan
meningkat. Kadar kreatinin, kadar
urea nitrogen (BUN) darah juga
biasanya meningkat. Kreatinin serum
ini mencerminkan kerusakan ginjal
yang paling sensitive karena
dihasilkan secara konstan oleh tubuh
(Lewis, Heitkemper and Dirksen,
2000).
Hasil penelitian ini sejalan
dengan penelitian Saryono dan
Handoyo (2006) yang mendapatkan
hasil bahwa Kadar ureum dan
kreatininpasien yang akan menjalani
hemodialisis rata-rata mengalami
hiperuremik. Seringnya menjalani
hemodilisis tidak mencerminkan
penurunan kadar ureum dan kreatinin
menjadi normal.
3. Perbedaan kadar ureum darah
sebelum dan sesudah menjalani
hemodialisis dengan hollow fiber
new di Instalasi Hemodialisis
Rumah Sakit Umum Daerah
Ungaran.
Hasil uji statistik dengan
menggunakan uji paired t test
didapatkan nilai p sebesar 0,0001,
artinya terdapat perbedaan yang
signifikan antara kadar ureum
sebelum dan sesudah dilakukan
hemodialisis dengan menggunakan
hollow fiber new pada pasien yang
menjalani hemodialis di RSUD
Ungaran.
Hemodialisis
(HD)
merupakan pengganti terapi faal
ginjal
dengan
tujuan
untuk
mengeluarkan sisa-sisa metabolisme
protein dan koreksi gangguan
keseimbangan air dan elektrolit
antara kompartemen darah pasien
dengan kompartemen larutan dialisat

Perbedaan Kadar Ureum Dan Creatinin Pada Klien Yang Menjalani Hemodialisa Dengan Hollow Fiber Baru Dan
Hollow Fiber Reuse Di RSUD Ungaran
Asri Setyaningsih, Dewi Puspita, M. Imron Rosyidi

21

melalui
selaput
(membrane)
semipermeabel
yang
bertindak
sebagai ginjal buatan (Sukandar,
2007).
4. Perbedaan kadar ureum darah
sebelum dan sesudah menjalani
hemodialisis dengan hollow fiber
reuse di Instalasi Hemodialisis
Rumah Sakit Umum Daerah
Ungaran.
Hasil uji statistik dengan
menggunakan uji paired t test
didapatkan nilai p sebesar 0,0001,
artinya terdapat perbedaan kadar
ureum
sebelum
dan
sesudah
dilakukan
hemodialisis
dengan
menggunakan hollow fiber reuse
pada
pasien
yang
menjalani
hemodialis di RSUD Ungaran.
Penelitian yang dilakukan di
RSUD Ungaran dengan jumlah
sampel 15 pasien menggunakan
hollow fiber baru dan hollow fiber
reuse, tidak ada ada perbedaan kadar
ureum dan kreatinin sebelum dan
sesudah
tindakan
hemodialisis,
tindakan reuse dilakukan sebanyak 4
kali. Didapatkan hasil ureum,
creatinin menggunakan hollow fiber
baru sesudah hemodialisis menurun
60-70% dan rata-rata ureum,
creatinin menggunakan hollow fiber
reuse
1-4
menurun
60-65%.
Penelitian Priyanto (2002) dengan
judul perbedaan kliren urea dan
creatinin antara ginjal buatan baru
dan pakai berulang memberikan
kesimpulan pemakaian ginjal buatan
berulang tidak menurunkan kliren
ureum dan kreatinin dari 21
responden, 16 (76,19%) laki-laki dan
5 (23,81%) perempuan, p value =
0,279 dengan pemakaian berulang
maksimal 5 kali dengan desinfektan
formalin.
5. Perbedaan
kreatinin
darah
sebelum dan sesudah menjalani

22

hemodialisis dengan hollow fiber


new di Instalasi Hemodialisis
Rumah Sakit Umum Daerah
Ungaran.
Hasil uji statistik dengan
menggunakan uji paired t test
didapatkan nilai p sebesar 0,0001,
artinya terdapat perbedaan kadar
kreatinin sebelum dan sesudah
dilakukan
hemodialisis
dengan
menggunakan hollow fiber new pada
pasien yang menjalani hemodialis di
RSUD Ungaran.
Adanya perbedaan pada kadar
kreatinin disebabkan karena ginjal
buatan
yang
lebih
tipis,
permukaannya lebih luas, pori-pori
yang lebar serta bentuk yang lebih
memungkinkan sehingga dalam
penyaringan hanya 50% saja zat
kreatinin yang dibuang (Prihanto,
2005).
6. Perbedaan
kreatinin
darah
sebelum dan sesudah menjalani
hemodialisis dengan hollow fiber
reuse di Instalasi Hemodialisis
Rumah Sakit Umum Daerah
Ungaran.
Hasil uji statistik dengan
menggunakan uji paired t test
didapatkan nilai p sebesar 0,0001,
artinya terdapat perbedaan kadar
kreatinin sebelum dan sesudah
dilakukan
hemodialisis
dengan
menggunakan hollow fiber reuse
pada
pasien
yang
menjalani
hemodialis di RSUD Ungaran.
Pada penderita HD risiko
morbiditas menurun apabila kadar
kreatinin tinggi. Kreatinin plasma
merupakan indikator massa otot dan
status nutrisi. Kreatinin plasma dan
urea-nitrogen
harus
diperiksa
sekaligus. Jika perubahan pararel
keduanya terjadi, maka perubahan
dalam resep dialisis dan tingkat
fungsi
renal
residual
harus
dipertimbangkan.
Jika
tingkat

Jurnal Keperawatan Medikal Bedah . Volume 1, No. 1, Mei 2013; 15-24

kreatinin plasma tetap konstan tetapi


perubahan yang mencolok terjadi
pada nilai urea-nitrogen plasma,
perubahan pada yang terakhir paling
mungkin
karena
perubahan
pemasukan
protein
diet
atau
katabolisme protein endogen.
7. Perbedaan kadar ureum darah
sesudah hemodialisis dengan
menggunakan hollow fiber new
dibandingkan dengan hollow
fiber
reuse
di
Instalasi
Hemodialisis
Rumah
Sakit
Umum Daerah Ungaran.
Hasil uji statistik dengan
menggunakan uji independent t test
didapatkan nilai p sebesar 0,005,
artinya terdapat perbedaan yang
signifikan kadar ureum sesudah
dilakukan
hemodialisis
dengan
menggunakan hollow fiber new
dengan hollow fiber reuse pada
pasien yang menjalani hemodialis di
RSUD Ungaran.
Penggunaan ginjal buatan
yang
dipakai
berulang
telah
dilakukan lebih dari 65% di unit
hemodialisis Amerika Serikat, Eropa
sekitar 35% dan Australia sekitar
47% dengan hasil baik serta
penghematan yang cukup besar dri
pembiayaannya. Pemakaian ginjal
buatan terbukti tidak membawa
dampak negatif dan pemakaiannya
tetap aman serta efektif. Perbedaan
nilai ureum disebabkan karena berat
molekul urea sebesar 60, sehingga
zat ureum yang tidak terpakai dapat
dibuang sehingga terdapat perbedaan
antara kondisi sebelum dan sesudah
dilakukan hemodialisis (Prihanto,
2005).
6. Perbedaan kadar kreatinin darah
sesudah hemodialisis dengan
menggunakan hollow fiber new
dibandingkan dengan hollow
fiber
reuse
di
Instalasi

Hemodialisis
Rumah
Sakit
Umum Daerah Ungaran.
Hasil uji statistik dengan
menggunakan uji independent t test
didapatkan nilai p sebesar 0,674,
artinya tidak terdapat perbedaan
kadar kreatinin sesudah dilakukan
hemodialisis dengan menggunakan
hollow fiber new dengan hollow fiber
reuse pada pasien yang menjalani
hemodialis di RSUD Ungaran.
Tidak adanya perbedaan pada
kadar kreatinin disebabkan berat
molekul kreatinin adalah 113, oleh
karena itu dalam penyaringan
menggunakan
membran
ginjal
buatan hanya 50% saja zat kreatinin
yang dibuang (Prihanto, 2005).
KESIMPULAN
1. Terdapat
perbedaan
yang
signifikan antara kadar ureum
sebelum dan sesudah dilakukan
hemodialisis
dengan
menggunakan hollow fiber new
(p value 0,0001) dan terdapat
perbedaan yang signifikan antara
kadar ureum sebelum dan
sesudah dilakukan hemodialisis
dengan menggunakan hollow
fiber reuse (p value 0,0001).
2. Terdapat
perbedaan
yang
signifikan antara kadar kreatinin
sebelum dan sesudah dilakukan
hemodialisis
dengan
menggunakan hollow fiber new
(p value 0,0001) dan terdapat
perbedaan yang signifikan antara
kadar kreatinin sebelum dan
sesudah dilakukan hemodialisis
dengan menggunakan hollow
fiber reuse (p value 0,0001).
3. Ada perbedaan yang signifikan
kadar ureum sesudah dilakukan
hemodialisis
dengan
menggunakan hollow fiber new
dibandingkan dengan hollow
fiber reuse pada pasien yang

Perbedaan Kadar Ureum Dan Creatinin Pada Klien Yang Menjalani Hemodialisa Dengan Hollow Fiber Baru Dan
Hollow Fiber Reuse Di RSUD Ungaran
Asri Setyaningsih, Dewi Puspita, M. Imron Rosyidi

23

10

menjalani hemodialis di RSUD


Ungaran (p value 0,005).
4. Tidak terdapat perbedaan kadar
kreatinin sesudah dilakukan
hemodialisis
dengan
menggunakan hollow fiber new
dibandingkan dengan hollow
fiber reuse pada pasien yang
menjalani hemodialis di RSUD
Ungaran (p value 0,674).
DAFTAR PUSTAKA
Ayu, P., (2010), Hubungan antara
beberapa parameter anemi dan
laju filtrasi glomerulus pada
penyakit
ginjal
kronik
pradialisis.
Diunduh
dari:
http://unud.ac.id. Diakses tanggal
12 September 2012
Bellomo dan Ronco (2004), Acute
renal failure definition,
outcome
measures,
animal
models, fluid therapy and
information technology needs:
the
second
international
consensus conference of the
acute dialysis quality initiative
(ADQI) Group, Pubmed Jurnal.
Lewis, TG., Heitkemper, DS., &
Dirksen, CR., (2000), Medicare provider
directories;http://www.google.co
m/url?sa=D&q=http://www.univ
hc.com/docs/Medicare/Provider_
Directories/2013/2013_Provider_
Directory_Medicare_South_OH.
pdf&usg=AFQjCNFytuleKlJQAJ
PSoS37ajTADjWg-A
Nursalam. (2011). Konsep dan
penerapan metodologi penelitian
ilmu. Salemba Medika, Jakarta.
PERNEFRI (2012), Naskah lengkap,
workshop & simposium nasional
peningkatan
pelayanan
hemodialisis, penyakit ginjal dan
aplikasi indonesian renal registry
Joglosemar 2012.

24

Price, S.A., (2005), Patofisiologi,


konsep klinis penyakit-penyakit,
EGC, Jakarta
Prihanto,
ESD,
(2005),
Perbandingan kliren urea-n dan
rasio penurunan urea-n antara
ginjal buatan (dialiser) baru dan
pakai
berulang.
Laporan
penelitian
karya
akhir,
Universitas Diponegoro.
Riskesdas, (2007), Laporan nasional
badan
penelitian
dan
pengembangan
kesehatan
departemen kesehatan, Republik
Indonesia, Desember 2008
Smeltzer, S.C., & Bare, B.G., (2002),
Buku ajar keperawatan medikal
bedah, Edisi 3, Volume 2, EGC,
Jakarta

Jurnal Keperawatan Medikal Bedah . Volume 1, No. 1, Mei 2013; 15-24