Anda di halaman 1dari 30

BAB II

Transformator Satu Fasa


Tujuan Pembelajaran Umum :
1.
2.
3.
4.
5.

Memahami tentang Konstruksi dan Prinsip Kerja transformator satu fasa


Memahami tentang cara penggambaran dan perhitungan parameter transformator
berdasarkan rangkaian ekuivalen .
Memahami tentang cara menentukan rangkaian ekuivalen transformator berdasarkan hasil pengujian hubung singkat dan beban nol
Memahami tentang metode regulasi tegangan dan paralel transformator satu fasa
Memahami tentang prinsip kerja, diagram rangkaian, dan efisiensi autotransformator.

Tujuan Pembelajaran Khusus


1. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang pemanfaatan dan prinsip kerja transformator, khususnya transformator satu fasa di industri dengan benar.
2. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang konstruksi dari sebuah transformator satu
fasa dengan benar .
3. Mahasiswa mampu menjelaskan dan mengambarkan bagian-bagian utama dari
sebuah transformator fasa dengan benar.
4. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang cara menggambarkan rangkaian ekuivalen
transformator satu fasa dengan benar .
5. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang cara menghitung resistansi, reaktansi, dan
impedansi transformator dengan benar .
6. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang tujuan dan cara melakukan test beban nol
dan hubung singkat pada sebuah transformator satu fasa dengan benar.
7. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang cara menentukan parameter transformator
satu fasa berdasarkan test tanpa beban dengan benar.
8. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang cara menentukan parameter transformator
satu fasa berdasarkan test hubung singkat dengan benar.
9. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang cara menghitung efisiensi transformator
satu fasa dengan benar.
10. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang metode regulasi tegangan transformator
satu fasa dengan benar.
11. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang cara menghitung regulasi tegangan transformator satu fasa dengan benar.
12. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang cara memparalelkan transformator satu
fasa dengan benar.
13. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang prinsip kerja dari autotransformator
dengan benar.
14. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang diagram rangkaian dari autotransformator
dengan benar.
15. Mahasiswa mampu menjelaskan tentang keuntungan dan kerugian penggunaan
autotransformator dibandingkan transformator biasa dengan benar.
engradesofian@gmail.com

Mesin Listrik I

2- 1

Lembar Informasi :
2.1 Konstruksi dan Prinsip Kerja
Dalam suatu eksperimennya Michael Faraday dengan menggunakan bahan-bahan berupa sebuah coil, magnet batang dan galvanometer (Gambar 2.1) dapat membuktikan
bahwa bila kita mendorong medan magnet batang ke dalam coil tersebut, dengan kutub
utaranya menghadap coil tersebut, ketika batang magnet sedang begerak, jarum galvanometer memperlihatkan penyimpangan yang menunjukkan bahwa sebuah arus telah
dihasilkan di dalam coil tersebut. Bila batang magnet tersebut digerakkan dengan arah
sebaliknya maka arah penunjukkan pada galvanometer arahnyapun berlawanan yang
menunjukkan bahwa arah arus yang terjadi berlawanan juga.
Jadi yang terjadi dalam percobaan itu adalah apa yang disebut arus imbas yang dihasilkan
oleh tegangan gerak listrik imbas.

Gambar 2.1 Percobaan Arus Induksi

Dalam percobaan lainnya Michael Faraday mencobakan sebuah cincin yang terbuat
dari besi lunak, kemudian cincin besi lunak tersebut dililit dengan kawat tembaga
berisolasi (Gambar 2.2 ).

Gambar 2.2 Percobaan Induksi

Bila saklar (S) ditutup, maka akan terjadi rangkaian tertutup pada sisi primer, demikian
arus I1 akan mengalir pada rangkaian sisi primer tersebut, sedangkan pada lilitan
sekunder tidak ada arus yang mengalir. Tetapi bila saklar (S) ditutup dan dibuka secara
bergantian maka jarum galvanometer akan memperlihatkan adanya penyimpangan yang
arahnya berubah-ubah kekiri dan kekanan. Perubahan arah penunjukkan jarum galvanometer ini disebabkan adanya tegangan induksi pada lilitan sekunder, sehingga I 2 mengalir melalui galvanometer.

engradesofian@gmail.com

Mesin Listrik I

2- 2

Dari percobaan seperti telah dijelaskan diatas Michael Faraday dapat menyimpulkan
bahwa tegangan gerak listrik imbas e didalam sebuah rangkaian listrik adalah sama
dengan perubahan fluks yang melalui rangkaian-rangkaian tersebut.
Jika kecepatan perubahan fluks dinyatakan didalam weber/detik, maka tegangan gerak
listrik e dinyatakan dalam Volt, yang dalam bentuk persamaannya adalah :
d
. (2- 1)
dt
pers (2 - 1) ini dikenal dengan hukum Induksi Faraday, tanda negatif menunjukkan
bahwa arus induksi akan selalu mengadakan perlawanan terhadap yang menghasilkan arus induksi tersebut. Bila coil terdiri dari N Lilitan, maka tegangan gerak
listrik imbas yang dihasilkan merupakan jumlah dari tiap lilitan, dalam bentuk persamaan :
e

d
(2 2)
dt
dan Nd dinamakan tautan fluksi (Flux Linkages) didalam alat tersebut.
e N

Definisi Transformator

Transformator adalah suatu alat listrik yang dapat memindahkan dan mengubah energi
Listrik dari satu atau lebih rangkaian listrik ke rangkaian listrik yang lain dengan frekuensi yang sama, melalui suatu gandengan magnet dan berdasarkan prinsip induksi
elektromagnet.
Secara konstruksinya transformator terdiri atas dua kumparan yaitu primer dan sekunder. Bila kumparan primer dihubungkan dengan sumber tegangan bolak-balik, maka
fluks bolak-balik akan terjadi pada kumparan sisi primer, kemudian fluks tersebut akan
mengalir pada inti transformator, dan selanjutnya fluks ini akan mengimbas pada kumparan yang ada pada sisi sekunder yang mengakibatkan timbulnya fluks magnet di sisi
sekunder, sehingga pada sisi sekunder akan timbul tegangan (Gambar 2.3 ).

Gambar 2.3 Fluks Magnet Transformator

engradesofian@gmail.com

Mesin Listrik I

2- 3

Berdasarkan cara melilitkan kumparan pada inti, dikenal dua jenis transformator, yaitu
tipe inti (core type) dan tipe cangkang (shell type).
Pada transformator tipe inti (Gambar 2.4), kumparan mengelilingi inti, dan pada
umumnya inti transformator L atau U. Peletakkan kumparan pada inti diatur secara
berhimpitan antara kumparan primer dengan sekunder. Dengan pertimbangan kompleksitas cara isolasi tegangan pada kumparan, biasanya sisi kumparan tinggi diletakkan di
sebelah luar.

Gambar 2.4 Transformator Tipe Inti

Gambar 2.5 Tranformator Tipe Cangkang

Sedangkan pada transformator tipe cangkang (Gambar 2.5) kumparan dikelilingi oleh
inti, dan pada umumnya intinya berbentuk huruf E dan huruf I, atau huruf F.
Untuk membentuk sebuah transformator tipe Inti maupun Cangkang, inti dari
transformator yang berbentuk huruf tersebut disusun secara berlapis-lapis (laminasi),
jadi bukan berupa besi pejal.
Tujuan utama penyusunan inti secara berlapis
(Gambar 2.6) ini adalah unuk mengurangi kerugian energi akibat Eddy Current (arus
pusar), dengan cara laminasi seperti ini maka
ukuran jerat induksi yang berakibat terjadinya
rugi energi di dalam inti bisa dikurangi.
Proses penyusunan inti Transformator
biasanya dilakukan setelah proses pembuatan
lilitan kumparan transformator pada rangka
(koker) selesai dilakukan.

Gambar 2.6 Laminasi Inti Transformator

engradesofian@gmail.com

Mesin Listrik I

2- 4

2.2 Transformator Ideal


Sebuah transformator dikatakan ideal, apabila dalam perhitungan dianggap tidak ada
kerugian-kerugian yang terjadi pada transformator tersebut, seperti rugi akibat resistansi, induktansi, arus magnetisasi, maupun akibat fluks bocor. Jika sebuah transformator tanpa beban (Gambar 2.7 ), kumparan primernya dihubungkan dengan dengan
sumber tegangan arus bolak-balik (abb) sinusoid V1 , maka akan mengalir arus primer
I 0 yang juga mempunyai bentuk gelombang sinusoidal, bila diasumsikan kumparan
0

N1 merupakan reaktif murni, maka I 0 akan tertinggal 90 dari V1 . Arus primer ini
akan menimbulkan fluks sinusoidal yang sefasa,
maks sin t ...(2 3)

Gambar 2.7 Transformator Tanpa Beban

Gambar 2.8 Arus Tanpa Beban

Fluks yang sinusoidal akan mengkibatkan terbangkitnya tegangan induksi E1


d
Volt
e1 N1
dt
d(maks sin t )
e1 N1
N1 maks cos t Volt
dt
N 2f maks
E1 1
4,44 N1f maks Volt .(2 4)
2

engradesofian@gmail.com

Mesin Listrik I

2- 5

maka pada sisi sekunder, fluks tersebut akan mengakibatkan timbulnya tegangan E 2 .
d
Volt
dt
e 2 N 2 maks cos t Volt
E 2 4,44N 2fmaks Volt ....(2 5)
e2 N 2

Arus primer yang mengalir pada transformator saat sekunder tanpa beban, bukan meupakan arus induktif murni, tetapi terdiri dari dua komponen arus yaitu arus magnetisasi ( I m ) dan arus rugi tembaga ( I C ). Arus magnetisasi ini menghasilkan fluks ().
Bentuk gelombang arus magnetisasi (Gambar 2.8) yang berbentuk sinusoidal akan berubah bentuk akibat pengaruh sifat besi (inti) yang tidak linear, sehingga bentuk gelombang berubah seperti yang diperlihatkan pada Gambar 2.9.
Sebuah Transformator Ideal dalam keadaan berbeban, seperti dieperlihat-kan pada
gambar 2.10. Bila 2 2.V2 . sin t , dimana V2 nilai tegangan efektif dari terminal
V
sekunder kemudian i 2 2. ( 2 ) sin(t ) , adalah sudut impedansi dari beban.
Z

Zin

Z
K2

......................................................................................(2 6)

Gambar 2.9 Kurva B H

Gambar 2.10 Transformator Ideal

Dalam bentuk phasor :


V
I2 2 I2
Z

engradesofian@gmail.com

Mesin Listrik I

2- 6

dimana I 2

V2

dan Z Z

Z2

V
V
1 2. 2 sin t , efektifnya V1 2
K
K

sedangkan untuk arus :


i1 2.I 2 .K sin(t )

= 2I1 . sin( t )
dalam bentuk phasor :

I1 I 2 .K

Impedansi dilihat dari sisi sekunder :

Zin

V1 V2 / K
V

22
I1
I2K
I2K

2.3 Transformator Berbeban


Pada sub bab terdahulu telah dijelaskan bagaimana keadaan transformator secara ideal
baik saat tanpa beban maupun berbeban. Dalam prakteknya apabila sisi kumparan
sekunder transformator diberi beban (Gambar 2.11) maka besar tegangan yang di induksikan (E2) tidak akan sama dengan tegangan pada terminal (V2), hal ini terjadi karena
adanya kerugian pada kumparan transformator.

Gambar 2.11 Transformator Berbeban

Apabila transformator diberi beban Z L maka arus I 2 akan mengalir pada beban tersebut, arus yang mengalir ini akan mengakibatkan timbulnya gaya gerak magnet (ggm)
N 2 I 2 yang mana arahnya cenderung melawan arah fluks bersama yang telah ada disebabkan arus magnetisasi I m .
Untuk menjaga agar fluks bersama yang telah ada bisa dijaga dipertahankan nilainya,
maka pada sisi kumparan primer arus mengalir arus I '2 yang menentang fluks yang
engradesofian@gmail.com

Mesin Listrik I

2- 7

dibangkitkan oleh arus beban I '2 , sehingga arus yang mengalir pada sisi kumparan primer menjadi :
I1 I 0 I 2 dimana I 0 I C Im , apabila I C (rugi besi) diabaikan, maka nilai I 0 =
I m , sehingga I1 I m I 2 . Untuk menjaga agar fluks bersama yang ada pada inti

transformator tetap nilainya, maka :

N1Im N1I1 N2I2


N1I m N1 (I m I2 ) N 2 I 2
N1I m N1I m N1I2 N 2 I 2 , maka
N1I2 N 2 I 2 , nilai I '2 = I1 bila I m dianggap kecil, sehingga

I1 N 2
.(2 - 7)

I 2 N1

2.3.1 Rangkaian Ekuivalen


Untuk memudahkan dalam menganalisa sebuah transsformator maka kita perlu mengetahui bagaimana rangkaian ekuivalen (model rangkaian) dari transformator tersebut .
Model rangkaian transformator dikembangkan oleh Steintmetz , dengan model ini memungkinkan kita untuk menganalisa sebuah rangkaian dari peralatan yang sangat nonlinear dapat dianalisa dengan teori rangkaian linear .
i1

N1

+
l 1

l 2

N2

i2

ZL

Resistansi
Kumparan = r1

Resistansi
Kumparan = r2

Gambar2.12 Rangkaian Ekuivalen Transformator

2.3.1.1 Resistansi Kumparan


Kedua kumparan bisa dianggap sumber tegangan yang mempunyai tegangan didalamnya, masing-masing e1' dan e 2' dan mempunyai resistansi r1 dan r2 , lihat gambar 2.13.

engradesofian@gmail.com

Mesin Listrik I

2- 8

r1

i1

e1

l 1

'

l 2

e2

i2

N1

N2

Gambar2.13 Resistansi Kumparan dari Transformator

2.3.1.2 Reaktansi Bocor


Selanjutnya efek reaktansi bocor bisa ditunjukkan secara terpisah dari fluks bersama
dan tegangan yang melalui kedua koil menunjukkan akibat bocor pada sisi primer dan
sekunder .
l
i1

r1

el

e1

N1

e2

el

r2

e1

N2
l

e2

i2

ZL 2

Gambar 2.14 Induktansi atau Reaktansi Bocor Transformator

el L l
1
1

di1
dt

dan el L
2
l2

di

dt

(2 8)

: i 2 2 I 2 sin t
dimana I 2 arus efektif dari sekunder , maka tegangan jatuh akibat reaktansi bocor
adalah :
di 2
el Ll
2
2 d
t
kemudian

d
( 2 I 2 sin t
dt
Ll ( 2 I2 cos t
Ll

sehingga El max 2Ll I2 dan nilai efektif dan El Ll I 2 .


2
2
2
2
Perlu diperhatikan arus adalah fungsi sinus , lagging tegangan cosinus sebesar 900 .
Dalam phasor efektif
El j(Ll )I2
2
2
untuk primer
El j(Ll )I1
1

maka resistansi bocor dari primer dan sekunder adalah :


engradesofian@gmail.com

Mesin Listrik I

'

r2

2- 9

ZL

x1 Ll1 N12l1 ..(2 9)


x 2 Ll 2 N 22l 2 ....(2-10)

2.3.1.3 Penguatan Inti ( Arus Penguatan )


Besarnya fluks yang terjadi pada inti sebuah transformator bisa kita peroleh berdasarkan hukum Faraday :
d
e1 N1
dt
1

e1dt
N1

e1 2E1 sin(t ) ..(2 11)


maka

dan

2E1
cos(t )
N1

2E1
1 V1
.(2 12)

N1 2f N1

persamaan diatas juga menyatakan jika tegangan sinusoidal (juga fluks) , tetapi lagging
dari tegangan sebesar 90 .
Inti transformator merupakan elemen yang bersifat nonlinear. Seperti yang dijelaskan
pada sub bab sebelumnya bahwa pada inti akan timbul rugi histerisis, ditambah berubah-ubahnya fluks inti oleh tegangan induksi didalam inti itu sendiri .
Tegangan ini menyebabkan eddy like currents bersirkulasi didalam inti. Eddy
Currents menyebabkan rugi-rugi I 2 R didalam inti .

F1 F2 N1i1 N 2i 2 A.t
kemudian bagi kedua sisi persamaan dengan N1

i1 i 2 K i ex
N1
N1i ex

N1(i i h e )
dimana N1i magnetisasi inti dan N1i h e untuk mengetahui histerisis dan menyeimbangkan ggm yang diakibatkan oleh Eddy Currents .
i ex i i h e

E
Xm 1
I
Rugi inti dalam watt
engradesofian@gmail.com
10

dan R c

E1
.(2 13)
Ih e

Mesin Listrik I

2-

E 2
Pc E1.I h e I h e 2 R c 1 Watt ..(2 -14)
Rc

2.3.1.4 Rangkaian Ekuivalen Secara Lengkap


Berdasarkan pembahasan sebelumnya kita telah membahas rugi-rugi yang terjadi didalam sebuah transformator, maka untuk memudahkan menganalisis kerja transformator
tersebut dapat dibuat rangkaian ekuivalen dan vektor diagramnya. Rangkaian ekuivalen
ini dapat dibuat dengan acuan sisi primer atau acuan sisi sekunder .
Rangkaian Ekuivalen dengan Acuan Sisi Primer
R1

X2

X1

I ex
Ih e

V1

1
K

R2

I 2K

K2

E
E 2
Xm 1 K

Rc

V2
K

ZL
K

-
Gambar 2.15 Rangkaian Ekuivalen dengan Acuan Sisi Primer
I 2 K I 2'

I ex
Ih e

V1

Rc

R eq1

I
Xm

E1

E2
K

X eq1

Z '
eq

ZL
K

V2
K

Gambar 2.16 Rangkaian Ekuivalen dengan Acuan Sisi Primer disederhanakan

Yang dimaksud dengan acuan sisi primer adalah apabila parameter rangkaian sekunder
dinyatakan dalam harga rangkaian primer dan harganya perlu dikalikan dengan faktor
1
(Gambar 2.15). Untuk memudahkan dalam menganalisis, rangkaian ekuivalen pa2
K
da gambar 2.15 dapat disederhanakan lagi, seperti diperlihatkan pada gambar 2.16.
Berdasarkan rangkaian diatas kita dapat menentukan nilai parameter yang ada pada
transformator tersebut berdasarkan persamaan-persamaan berikut ini.
Impedansi ekuivalen transformator adalah :

engradesofian@gmail.com
11

Mesin Listrik I

2-

Z eq1 (R 1

R2

) j(X1

X2

)
K
K2
R eq1 jX eq1 .............................................................(2 15)
2

dimana

R eq1 R1
X eq1 X1

R2
K2
X2

..(2 16)

..(2 17)
K2
V1 E1 I1.R1 I1.X1 .......(2 18)
V2 E 2 I 2 .R 2 I 2 .X 2 ....(2 19)
E2 N2
E

K atau E1 2 ....(2 -20)


K
E1
N1

maka :

E1

1
(I 2 .Z L I 2 .R 2 I 2 .X 2 )
K

I 2' N 2
I '

K atau I 2 2
K
I2
N1

sedangkan
sehingga

I '
I '
1 I 2'
( Z L 2 R 2 2 X 2 ) ..(2 21)
K K
K
K
V
V1 2 I1 (R eq1 jX eq1 ) .(2 22)
K
E1

dan

Rangkaian Ekuivalen dengan Acuan Sisi Sekunder


I1
K

R 1K 2

X1 K 2

I ex
K
V1K

R cK 2

Xm K 2

X2

R2

E 2 E1 K

I2

ZL

-
Gambar 2.17 Rangkaian Ekuivalen dengan Acuan Sisi Sekunder

engradesofian@gmail.com
12

Mesin Listrik I

2-

V2

I1
K

I ex
K

X eq 2

R eq 2

Z
V1K

R cK 2

Xm K 2

E 2 E1 K

eq 2

Z L

V2

Gambar 2.18 Rangkaian Ekuivalen Transformator dengan Acuan Sisi Sekunder


yang disederhanakan

Rangkaian ekuivalen transformator bisa dibuat dengan acuan sisi sekunder


(Gambar 2.17), untuk itu parameter rangkaian primer harus dinyatakan dalam harga
rangkaian sekunder dan harganya perlu dikalikan dengan K 2 .
V1K
I 2 Z eq 2

I 2 X eq 2

V2
I 2 R eq 2

I2

Gambar 2.19 Diagram Vektor Sisi Sekunder

Zeq 2 (R1K 2 R 2 ) j(X1K 2 X 2 )

R eq 2 jX eq 2 ) ...(2-23)
dimana

R eq 2 R1K 2 R 2 ) ...(2-24)

X eq 2 X1K 2 X 2 .(2-25)

E1 V1 (I1.R1 I1.X1) .(2-26)


V2 E 2 (I 2 .R 2 I 2.X 2 ) (2-27)
E 2 KV1 (I2.K.R1 I2.K.X1)

K.V1 (I 2 .K 2 .R1 I 2 .K 2 .X1)...(2-28)

dan

V2 E 2 (I 2 .R 2 I 2.X 2 )

engradesofian@gmail.com
13

Mesin Listrik I

2-

KV1 (I 2 .K 2 .R1 I 2 .K 2 .X1) (I 2 .R 2 I 2 .X 2 )

K.V1 I 2 (R eq 2 jX eq 2) (2-29)
2.3.2

Perkiraan Tegangan Jatuh pada Transformator

Saat sebuah transformator dalam keadaan tanpa beban V1 kira-kira sama nilainya dengan E1 , sehingga E 2 E1K . Juga E 2 oV2 , dimana oV2 adalah terminal tegangan
sekunder pada keadaan tanpa beban atau oV2 K.V1 . Perbedaan keduanya adalah sebesar I 2 .Zeq 2 , sedangkan perkiraan tegangan jatuh pada sebuah transformator dengan
acuan tegangan sekunder.
Tegangan jatuh pada sebuah transformator dipengaruhi oleh nilai beban dan faktor daya
yang terhubung pada transformator tersebut.

Faktor Daya Lagging

Tegangan jatuh total I 2 .Zeq2 AC AF dan diasumsikan sama dengan AG. Perkiraan
tegangan jatuh :
AG = AD + DG
I 2 .R eq 2 .Cos I 2 .X eq 2 .Sin (2 -30)
dengan asumsi

1 2
C
V1K oV2

A
2

V2
I2

I 2 Zeq 2
I 2 X eq 2
D
G

I 2 R eq 2

Gambar 2.20 Transformator dengan Faktor Daya Lagging

Faktor Daya Leading

Perkiraan tegangan jatuh untuk faktor daya Leading


I 2 .R eq 2Cos I 2 .X eq 2 .Sin .........................................................................(2 31)

engradesofian@gmail.com
14

Mesin Listrik I

2-

V1K oV2

I 2 X eq 2

I2

I 2 Z eq 2

I 2 R eq 2

V2

Gambar 2.21 Transformator dengan Faktor Daya Leading

Faktor Daya Unity


C

I 2 Zeq 2

I 2 X eq 2

V1K oV2

V2

I2

B
I 2 R eq 2

Gambar 2.22 Transformator dengan Faktor Daya Unity

Secara umum, perkiraan tegangan jatuh pada transformator adalah :


= I 2 .R eq 2 .Cos I 2 .X eq 2Sin (2 32)
Perkiraan tegangan jatuh dilihat dari sisi primer adalah :
= I1.R eq1.Cos I1.X eq1.Sin .........................................................................(2 33)
Prosentase tegangan jatuh dilihat dari sisi sekunder :
I 2 .R eq 2 .Cos I 2 .X eq 2 .Sin

x100%
oV2

100%xI 2 .R eq 2
oV2

Cos

100%xI 2 .X eq 2
oV2

Sin

Vr Cos VxSin ..(2 - 34)


2.3.3

Efisisensi Transformator

Efisiensi = =

Daya Keluar
Daya Masuk
Daya _ Keluar
Daya _ Keluar Rugi 2

engradesofian@gmail.com
15

Mesin Listrik I

2-

dimana Rugi = Pcu Pi


Rugi
..........................................................................(2 35)
1
Daya _ Masuk
2.3.4

Perubahan Efisiensi Terhadap Beban


Rugi Cu ( Pcu )

= I12 .R eq1 atau I 2 2 R eq 2 Wc

Rugi Inti ( Pi )

= Rugi Histeris + Rugi Arus Pusar ( Eddy Current)


= Ph + Pe

Daya Masuk Primer = V1.I1.Cos1


V .I .Cos1 Rugi
1 1
V1.I1.Cos1

V1.I1.Cos1 I12 .R eq1 Pi

.
V1.I1.Cos1
1

I1.R eq1
Pi
......................................(2 36)

V1.Cos1 V1.I1.Cos1

Diferensialkan kedua sisi dengan I 1 , maka


R eq1
d
Pi
0

dI1
V1.Cos1 V .I 2 .Cos
1 1
1

untuk mendapatkan maksimum ,


R eq1
V1.Cos1

d
= 0 , sehingga persamaan menjadi :
dI1

Pi
atau
V1.I12 .Cos1

Pi I12 .R eq1 .(2 -37)

dari persamaan diatas dapat ditarik kesimpulan , untuk beban tertentu , efisiensi maksimum terjadi ketika rugi tembaga = rugi inti .
2.3.5

Pengaturan Tegangan

Pengaturan Tegangan (Regulation Voltage) suatu transformator adalah perubahan tegangan sekunder antara beban nol dan beban penuh pada suatu faktor daya tertentu,
dengan tegangan primer konstan.

engradesofian@gmail.com
16

Mesin Listrik I

2-

Ada dua macam pengaturan tegangan yaitu, Regulation Down (Reg Down)
Regulation Up (Reg Up) :

dan

oV2 V2
x100% ..(2 38)
oV2
oV2 V2
% Reg Up
x100% ..(2 39)
V2
Tegangan sisi sekunder tanpa beban sebagai referensi (acuan) adalah :
E
E 2 ' 2 E1 V1
K
dan jika tegangan terminal sekunder beban penuh sebagai referensi primer
V
V2 ' 2
K
V V2 '
% Pengaturan (Regulation) 1
x100%
V1
% Reg Down

I1 .R eq1 .Cos I1 .X eq1 .Sin


V1

x100%

Vr Cos Vx .Sin .(2 40)

2.4 Pengaruh Perubahan Faktor Daya Beban terhadap Efisiensi

engradesofian@gmail.com
17

Mesin Listrik I

2-

EFISIENSI

0,99

0,98

0,97

0,96
0

0,25

1,00
0,50 0,75
BEBAN PENUH

1,25

1,50

Gambar 2.23 Pengaruh Perubahan Faktor Daya

1
1

bila
maka

Rugi
V2 .I 2 .Cos Rugi
Rugi / V2 .I 2
(2 -41)
Cos Rugi / V2 .I 2

Rugi / V2 .I 2 x Kons tan ,


1

x
Cos x

x / Cos
..(2-42)
1 x / Cos

2.5 Pengujian Transformator


Untuk menganalisis transformator berdasarkan rangkaian ekuivalen, maka perlu diketahui parameter-parameter yang ada pada transformator tersebut. Parameter transformator bisa diketahui dari datasheet yang diberikan oleh pabrik pembuat atau bila tidak ada
bisa diketahui berdasarkan hasil percobaan.
Dua macam percobaan yang terpenting adalah percobaan beban nol (tanpa beban) dan
percobaan hubung singkat. Percobaan beban dilakukan untuk mengetahui rugi inti dari
transformator, sedangkan percobaan hubung singkat dilakukan untuk mengetahui rugi
tembaganya.

2.5.1 Percobaan Beban Nol

engradesofian@gmail.com
18

Mesin Listrik I

2-

Pada saat sisi sekuder dari transformator tidak diberi beban (Gambar 2.24), tegangan sisi primer hanya akan mengalirkan arus pada rangkaian primer yang terdiri dari impedansi bocor primer Z1 R1 jX1 dan impedansi penguat-an : Zm R c jX m .Karena umumnya Z1 jauh lebih kecil dari Z m , maka Z1 biasa diabaikan tanpa menimbulkan suatu kesalahan yang berarti, rangkaian ekuivalennya (Gambar 2.25).

Suplai
1 Fasa

N1

N2

No
Load

Gambar 2.24 Rangkaian Percobaan Beban Nol

I ex I 0

I ex
Ih e

V1

I Im

I
Xm

Rc

Ihe Ic
Gambar 2.25 Rangkaian Ekuivalen hasil Percobaan Beban Nol

Pada umumnya percobaan beban nol dilakukan dengan alat ukur diletakkan di sisi tegangan rendah dengan besarnya tegangan yang diberikan sama dengan tegangan nominalnya. Hal ini dilakukan dengan pertimbangan sebagai berikut :
a) Bekerja pada sisi tegangan tinggi lebih berbahaya ;
b) Alat-lat ukur tegangan rendah lebih mudah didapat.
Dari hasil penunjukkan alat alat ukur didapat nilai sebagai berikut :
I 0 Ic 2 I m 2 ...(2 43)
P0 V1.I 0 .Cos0 ..................................................................(2 44)

I c I 0 .Cos0

dan Im I 0 .Sin 0

V
V 2
R c 0 0 (2 45)
Ic
P0
V
X m 0 ..............................................................................(2 46)
Im
2.5.2 Percobaan Hubung Singkat
engradesofian@gmail.com
19

Mesin Listrik I

2-

Pada saat melakukan percobaan hubung singkat, sisi tegangan rendah transformator di
hubung singkat (Gambar 2.26), alat ukur diletakkan di sisi tegangan tinggi dengan nilai
arus dan tegangan yang telah direduksi (dikurangi), tegangan yang diberikan 5%10% dari harga nominalnya.
Nilai arus yang melalui kumparan yang dihubung singkat sama dengan arus nominalnya, oleh karena besarnya V2 sama dengan nol, maka besarnya E 2 adalah sama
dengan rugi tegangan pada belitan sekundernya.

Suplai
1 Fasa

Hub
Singkat

Gambar 2.26 Rangkaian Percobaan Hubung Singkat


X eq

R eq

eq

Gambar 2.27 Rangkaian Ekuivalen hasil Percobaan Hubung Singkat

E 2HS I 2 .Z2
sedangkan dalam keadaan normal E 2 V2 I 2 .Z2 , karena itu didalam percobaan hubung singkat ini E 2HS hanya 5 % - 10% dari E 2 . Daya yang diserap pada saat percobaan hubung singkat ini dapat dianggap sama dengan besarnya kerugian tembaga
pada kedua sisi kumparan tersebut.
PHS I12 .R1 I 2 2 .R 2

I12 .R1 (I 2' ) 2 .R 2 '


I12 .(R1 R 2 ' ) I12 .R eq1

engradesofian@gmail.com
20

P
R eq1 HS
I12

..(2 47)

Mesin Listrik I

2-

jika resistansi ekuivalen diperoleh dari percobaan hubung singkat tersebut akan digunakan untuk memperhitungkan efisiensi , maka resistasni ini harus dikoreksi pada temperatur kerja yaitu 75C , sehingga :

R 75 R.

234,5 75
..(2 -48)
234,5 t

V
Zeq1 HS .................................................................................(2 -49)
I1

X eq1 ( Zeq1) 2 (R eq1) 2 (2 -50)


CosHS

PHS
...(2 -51)
VHS.I1

2.5.3 Penentuan Polaritas Transformator Satu Fasa


Cara melilit kumparan transformator sangat menentukan tegangan induksi yang dibangkitkan dan polaritas dari transformator tersebut (Gambar 2.28). Bila sisi primer diberi
tegangan, akan menghasilkan arah tegangan induksi seperti ditunjukkan arah panah.
Terminal H1 mempunyai polaritas yang sama dengan L1 yaitu positif (+), sedangkan
H2 polaritasnya sama dengan L2 (-).

Gambar 2.28 Penentuan Polaritas Transformator

Posisi polaritas seperti tersebut diatas disebut dengan polaritas pengurangan, sebaliknya jika polaritas H1 (+) = L2 (+) dan H2 (-) = L1 (-), akibat cara melilit kumparan
sekunder sebaliknya dari kondisi pertama, maka disebut polaritas penjumlahan.
Penentuan polaritas seperti tersebut dijelaskan diatas bisa diketahui dengan cara
melakukan pengukuran tegangan sebagai berikut, bila :
Va<VH disebut polaritas pengurangan.
Va >VH disebut polaritas penjumlahan.

engradesofian@gmail.com
21

Mesin Listrik I

2-

2.6 Paralel Transformator


Penambahan beban pada suatu saat menghendaki adanya kerja paralel diantara transformator. Tujuan utama kerja paralel ialah supaya beban yang dipikul sebanding dengan
kemampuan KVA masing-masing transformator, sehingga tidak terjadi pembebanan
yang berlebihan.

Busbar Primer

V1

V2

Busbar Sekunder

Untuk kerja paralel transformator ini diperlukan beberapa syarat :


1. Kumparan primer dari transformator harus sesuai dengan tegangan dan frekuensi
sistem suplai (jala jala) ;
2. Polaritas transformator harus sama ;
3. Perbandingan tegangan harus sama ;
4. Tegangan impedansi pada keadaan beban penuh harus sama ;
5. Perbandingan reaktansi terhadap resistansi sebaiknya sama.

Gambar 2.29 Rangkaian Paralel Transformator Satu Fasa

2.6.1 Paralel Dua Transformator dalam Keadaan Ideal


Keadaan ideal dari dua transformator mempunyai perbandingan tegangan sama dan
mempunyai segitiga tegangan impedansi yang sama dalam ukuran dan bentuk. Segitiga
ABC menunjukkan segitiga tegangan impedansi yang sama dari kedua transformator.
Arus I A dan I B dari masing-masing transformator sefasa dengan arus beban I dan
berbanding terbalik terhadap masing-masing impedansinya,

engradesofian@gmail.com
22

Mesin Listrik I

2-

ZA

IA

I I A IB

IB

V1

ZB

V2 Beban=ZL

a. Rangkaian Paralel dua buah Transformator


C
E

I .Z

I .X

V2

I .R

IA

IB

I
b. Diagram Vektor Paralel dua Transformator

Gambar 2.30 Paralel dua buah Transformator dalam Keadaan Ideal

I IA IB

V2 E I A .ZA E I B .ZB E I.ZAB

I A .ZA I B .ZB

atau

IA
I
B
ZB ZA

I.Z B
.........................................................................(2 52)
(ZA ZB )
I.Z A
.........................................................................(2 53)
IB
(ZA ZB )

IA
dan

ZA , ZB = Impedansi dari masing-masing transformator


I A , I B = Arus masing-masing transformator
2.6.2 Paralel Transformator Perbandingan Tegangan Sama
Diasumsikan tegangan tanpa beban dari kedua transformator dari kedua sekunder sama
E A E B E , tidak ada perbedaan fasa antara E A dan E B , hal ini dapat dilakukan jika arus magnetisasi dari kedua transformator tidak terlampau jauh berbeda antara yang
satu dengan yang lainnya. Dibawah kondisi ini, kedua sisi primer dan sekunder dari kedua transformator dapat dihubungkan secara paralel dan tidak ada arus sirkulasi antara
engradesofian@gmail.com
23

Mesin Listrik I

2-

keduanya saat tanpa beban. Bila admitansi magnetisasi diabaikan, kedua transformator
dapat dihubungkan dengan rangkaian ekuivalen seperti diperlihatkan pada Gambar 2.31,
dan vektor diagramnya seperti diperlihatkan pada Gambar 2.32
IA

ZA
I I A IB

IB

V1

ZB

IA

V2 Beban = ZL

I I A IB

IB
ZB

V2

Beban= ZL

Gambar 2.31 Rangkaian Ekuivalen Paralel Transformator Tegangan Sama

ZA , ZB = Impedansi dari masing-masing transformator.


I A , I B = Arus masing-masing transfor-mator
V2 = Tegangan terminal
I = Arus total
I A .ZA I B.ZB I.ZAB
ZB
ZA
dan V2 .I B V2 .I
V2 .I A V2 .I
ZA ZB
ZA ZB
sedangkan V2 .I.x10 3 S kombinasi daya beban dalam KVA dan daya dalam KVA
untuk masing-masing transformator adalah :
ZB
ZA
dan
...................(2 54)
SA S
SB S
ZA ZB
ZA ZB

B
A

IB

V2
I A .R A

.Z B
IB

.X

IB .X

.Z A
IA

EA

EB

I B .R B

IA

engradesofian@gmail.com
24

Mesin Listrik I

2-

Gambar 2.32 Vektor Diagram Paralel Transformator Tegangan Sama

2.7 Autotransformator
Autotransformator adalah transformator yang hanya terdiri dari satu kumparan yang hanya berfungsi sebagai sisi primer dan sekunder (Gambar 2.39).

Gambar 2.33 Rangkaian Autotransformator

Bila tegangan pada sisi primer V1 dan arus I1, tegangan pada sisi sekunder V2 dan
arus I2. Daya semu bisa mencermikan banyaknya bahan yang digunakan untuk pembuatan transformator tersebut. Besaran tegangan merupakan ukuran mengenai banyaknya inti yang dipakai, sedangkan arus berbanding lurus dengan banyaknya kawat tembaga yang dipakai dalam pembuatan transformator tersebut.
Pada transformator biasa yang terdiri dari dua kumparan yang terpisah secara listrik,
banyaknya bahan yang digunakan untuk primer dan sekunder bisa diperkirakan dengan
persamaan :
Stb V1.I1 V2 .I 2 ........................................................................(2 55)
Bila kerugian-kerugian didalam transformator dapat diabaikan, maka untuk pendekatan,
persamaan untuk transformator biasa adalah :
Stb 2.V1.I1 2.V2 .I 2 ...(2 56)
untuk autotransformator pendekatannya adalah :
StA V1.I V3.I 2 (2 57)
sedangkan :

I1 I I 2 ,maka I I1 I 2 ..(2 58)


maka :

engradesofian@gmail.com
25

Mesin Listrik I

2-

S tA V1 (I1 I 2 ) (V2 V1 )I 2
V1.I1 V1.I 2 V2 .I 2 V1.I 2
V1.I1 V2 .I 2 2.V1.I 2

bila rugi-rugi dibaikan maka dapat ditulis :


StA 2.V1.I1 2V1.I 2 2.V2 .I 2 2.V1.I 2

Perbandingan antara daya Autotransformator S tA dengan daya tipe sebagai transformator biasa Stb , adalah :
S tA 2.V2 .I 2 2.V1.I 2 V2 V1
V

1 1
S tb
2.V2 .I 2
V2
V2
dari persamaan diatas dapat dilihat untuk nilai V1 dab V2 yang tidak jauh berbeda,
S
misalnya V1:V2 = 0,9, maka perbandingan tA 10,9 0,1 ini menunjukkan dengan
Stb
menggunakan autotransformator diperlukan bahan 10% lebih hemat daripada transformator biasa.
Autotransformator banyak digunakan di:
Industri untuk alat pengasut (start) motor induksi tiga fasa rotor sangkar.
Rumah-rumah untuk menaikkan tegangan yang tidak sesuai dengan kebutuhan peralatan listrik rumah tangga.

2.8 Transformator Pengukuran


Untuk melakukan pengukuran tegangan atau arus yang berada di gardu-gardu listrik
atau pusat pembangkit tenaga listrik biasanya tidak dilakukan secara langsung karena
karena nilai arus/tegangan yang harus diukur pada umumnya tinggi. Apabila pengukuran besaran-besaran listrik ini dilakukan secara langsung, maka alat-alat ukur
yang harus disediakan akan menjadi sangat mahal karena baik dari ukuran fisik maupun
ratingnya memerlukan perancangan secara khusus.
Untuk mengatasi hal tersebut maka yang dibuat secara khusus bukan alat ukurnya,
melainkan transformatornya, dengan cara ini harganyapun relatif lebih murah bila
dibandingkan dengan pembuatan alat ukur khusus.
Transformator khusus ini disebut transformator pengukuran (instrumen). Ada dua jenis
transformator pengukuran, yaitu :
1. Transformator Arus yang menurunkan arus menurut perbandingan tertentu.
2. Transformator tegangan yang menurunkan tegangan menurut perbandingan tertentu.

engradesofian@gmail.com
26

Mesin Listrik I

2-

2.8.1 Transformator Arus


Transformator arus (Gambar 2.40) digunakan untuk mengukur arus beban pada sebuah
rangkaian. Dengan penggunaan transformator arus, maka arus beban yang besar dapat
diukur hanya dengan menggunakan Ampermeter yang rangenya tidak terlalu besar.

Gambar 2.34 Transformator Arus

2.8.2 Transformator Tegangan


Prinsip kerja transformator tegangan sebenarnya sama dengan sebuah transformator
biasa, yang membedakannya adalah dalam perbandingan transformasinya, dimana
transformator tegangan memiliki ketelitian yang lebih tinggi bila dibandingkan dengan
transformator biasa. Transformator tegangan biasanya mengubah tegangan tinggi
menjadi tegangan rendah.
Misalnya pada sebuah Gardu distribusi yang mempunyai tegangan 20 KV dengan transformator tegangan diturunkan menjadi 200 Volt yang digunakan untuk pengukuran.
Untuk mencegah terjadinya perbedaan tegangan yang besar antara kumparan primer
dengan sekunder, karena adanya kerusakan isolasi pada kumparan primer, maka pada
sisi sekunder perlu dipasang pembumian.

engradesofian@gmail.com
27

Mesin Listrik I

2-

Gambar 2.35 Transformator Tegangan

Latihan :
1. Sebuah transformator satu fasa menyerap arus 0,75 Ampere saat sisi primer dihubungkan dengan tegangan suplai 220 volt, 50 Hz, sisi sekunder dalam keadaan
terbuka. Daya yang diserap 64 Watt . Hitung besarnya arus inti ( I c ) dan arus
magnetisasi ( I m ) .
2. Sebuah transformator satu fasa ideal mempunyai lilitan primer 525 dan sekunder 70
lilit. Sisi primer dihubungkan dengan tegangan suplai 3.300 Volt, bila rugi-rugi diabaikan, hitung besarnya tegangan sekunder dan berapa arus primer jika arus
sekunder 250 Ampere .
3. Sebuah transformator satu fasa 50 Hz mempunyai lilitan primer 20 dan sekunder 273
lilit. Luas penampang inti transformator 400 Cm 2 . Bila kumparan primer dihubungkan dengan tegangan 220 Volt . Hitung nilai kerapatan flux dalam inti dan besarnya
tegangan yang diinduksikan pada sisi sekunder .
4. Sebuah transformator satu fasa mempunyai lilitan primer 400 . Luas penampang inti
60 Cm 2 dan panjang jalur magnetik 0,8 m . Tegangan sisi primer 500 Volt, 50 Hz.
Hitung besarnya kerapatan flux di dalam inti dan arus magnetisasi, bila diasumsikan
permeabilitas relatif bahan inti 2000 .
5. Sebuah transformator satu fasa 30 KVA , 2400/120 Volt, resistansi sisi tegangan
tinggi 0,1 Ohm dan reaktansinya 0,22 Ohm. Sisi tegangan rendah mempunyai
resistansi 0,035 Ohm dan reaktansi 0,012 Ohm . Hitung :
a. Resistansi , reaktansi , dan impedansi dengan refrensi ( acuan) sisi primer
engradesofian@gmail.com
28

Mesin Listrik I

2-

b. Resistansi , reaktansi , dan impedansi dengan refrensi (acuan) sisi sekunder


6. Sebuah transformator satu fasa 50 KVA , 4400/220 Volt , mempunyai R1 3,45
Ohm , X1 5,2 Ohm , R 2 0,009 Ohm , dan X 2 0,015 Ohm
a. Resistansi , reaktansi, dan impedansi dengan refrensi ( acuan) sisi primer
b. Resistansi , reaktansi, dan impedansi dengan refrensi (acuan) sisi sekunder
c. Total rugi tembaga (Pcu primer dan sekunder) .
7. Sebuah transformator satu fasa mempunyai data sebagai-berikut :
Perbandingan lilitan 19 : 5 ; R 1 25 Ohm , X1 100 Ohm , R 2 0,06 Ohm , dan
X 2 0,25 Ohm . Arus beban nol 1,25 Ampere dan Leading dari Flux 30 .
Sisi sekunder menyalurkan arus sebesar 200 Ampere pada tegangan terminal 500
Volt dan faktor daya 0,8 Lagging. Tentukan dengan bantuan Vektor diagram, tegangan sisi primer dan faktor daya pada sisi primer.
Catt : V2 500Volt 5000 500 j0
I 2 200(0,8 j0,6)
Z2 (0,06 j0,25)
8. Sebuah transformator satu fasa 230/460 Volt , sisi primer mempunyai resistansi 0,2
Ohm dan reaktansi 0,5 Ohm, sedangkan sisi sekunder mempunyai resistansi 0,75
Ohm dan reaktansi 1,8 Ohm. Hitung besarnya tegangan terminal sekunder saat
menyalurkan arus 10 Ampere dengan faktor daya 0,8 lagging .
9. Sebuah transformator satu fasa 50 KVA , 4400/220 Volt , mempunyai R1 3,45
Ohm , X1 5,2 Ohm , R 2 0,009 Ohm , dan X 2 0,015 Ohm . Hitung besarnya
tegangan terminal sisi sekunder saat transformator menyalurkan arus beban penuh
dengan faktor daya 0,866 lagging .
10. Parameter Transformator satu fasa 2300/230 Volt, 50 Hz adalah sebagai berikut :

R1 0,286 Ohm

R 2' 0,319 Ohm

R C 250 Ohm

X1 0,73 Ohm
Xm 1250 Ohm
X 2' 0,73 Ohm
Impedansi beban pada sisi sekunder Z L 0,387 j0,29 Ohm
Hitung besarnya Daya input di sisi primer dan daya ouput di sisi sekunder,
penyelesaian dengan menggunakan rangkaian ekuivalen .
11. Saat Transformator satu fasa dihubungkan dengan tegangan 1.000 Volt, 50 Hz, rugi
intinya adalah 1.000 Watt, yang terbagi atas 650 Watt akibat rugi Histeris dan 350
Watt akibat rugi arus pusar (Eddy Current losss) . Apabila tegangan yang diberikan
pada transformator dinaikkan menjadi 2.000 Volt dan frekuensinya 100 Hz , hitung
rugi inti yang terjadi pada tegangan 2.000 Volt dan frekuensi 100 Hz tersebut .
12. Untuk memperoleh rangkaian ekuivalen dari sebuah transformator satu fasa 200/400
Volt, 50 Hz dilakukan tes tanpa beban dan hubung singkat . Dari hasil tes tersebut
diperoleh data sbb :
engradesofian@gmail.com
29

Mesin Listrik I

2-

Tes
Beban Nol
Hub Singkat

Tabel Hasil Pengujian (Tes) Transformator


Tegangan
Arus (A)
Daya
Keterangan
(Volt)
(Watt)
200
0,7
70
Alat Ukur di Teg Rendah
15
10
85
Alat Ukur di Teg Tinggi

Hitung besarnya tegangan terminal sekunder saat menyalurkan daya 5 Kw dengan


faktor daya 0,8 lagging , tegangan yang diberikan pada sisi primer 200 Volt .
13. Untuk memperoleh nilai R eq1 , X eq1 , R c , X m seperti diperlihatkan pada gambar
rangkaian ekuivalen sebuah transformator satu fasa 4 KVA, 200/400 Volt , 50 Hz
dilakukan tes tanpa beban dan hubung singkat . Dari hasil tes tersebut diperoleh data
sbb :
Tabel Hasil Pengujian (Tes) Transformator
Tes
Tegangan Arus (A) Daya (Watt)
Keterangan
(Volt)
Beban Nol
200
0,7
70
Alat Ukur di Teg Rendah
Hub Singkat
15
10
80
Alat Ukur di Teg Tinggi
Selain menentukan nilai parameter rangkaian, tentukan juga prosentase regulasi
tegangan saat beban penuh dengan faktor daya a.) 0,8 Lagging dan b ) 0,8
Leading.

I ex
Ih e

V1

Rc

engradesofian@gmail.com
30

R eq1

X eq1

I
Xm

Mesin Listrik I

V2'

2-