Anda di halaman 1dari 67

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM DASAR-DASAR HORTIKULTURA

(AGH 240)

KELOMPOK 15
Anggota

Galvan Yudistira A24070040


Zaenal Arifin A24070118
Ardie Ariyono H34070009
Astri Widayanti Rahmat H34070031
Irwan Irsyadi H34070065
Cintya Handayani Sinaga H34070102
Evi Novia Nurjanah I34060058
Mariam Febriani Budiman I34060892

DEPARTEMEN AGRONOMI DAN HOLTIKULTURA


FAKULTAS PERTANIAN
INSTITUT PERTANIAN BOGOR
2009

i
RINGKASAN

Hortikultura berasal dari bahasa Latin hortus (tanaman kebun) dan


cultura (budidaya), dan dapat diartikan sebagai budidaya tanaman kebun.
Bidang kerja hortikultura meliputi pembenihan, pembibitan, kultur
jaringan, pemanenan, pengemasan dan pengiriman.
Berbeda dengan Agronomi, hortikultura hanya mengolah tanaman
buah, bunga, sayuran, dan obat-obatan.
Terdapat berbagai komoditas hortikultura yang diberikan dalam
praktikum ini, mulai dari tanaman sayuran, tanaman nursery, tanaman
greenhouse yang masing-masing memiliki karateristik yang berbeda-beda.
Dalam praktikum kali ini, juga diajarkan cara budidaya, serta
pasar yang berpeluang untuk dimasuki untuk berbagai macam produk
hortikultura.

ii
KATA PENGANTAR

Segala puji syukur kami haturkan kehadirat Allah SWT yang telah
memberikan jalan dan kemudahan kepada kami dalam penyusunan Laporan Akhir
Praktikum Dasar-Dasar Hortikultura (AGH 240). Salawat dan salam tetap
tercurah kepada Nabi besar Muhammad SAW beserta keluarga dan para
sahabatnya. Laporan akhir praktikum dasar-dasar hortikultura ini merupakan hasil
yang di dapat di lapangan, baik dalam budidaya tanamannya, kunjungan nursery
dan pembuatan media tanam, maupun hasil dari kunjungan greenhouse ketika
melakukan praktikum selama satu semester ini.
Pembahasan mengenai hasil di lapangan pertama dijelaskan mengenai
budidaya tanaman di lapangan dengan teknik budidaya yang dilakukan
diantaranya: persemaian, penanaman, pemupukan, pengajiran, pengecoran,
pemeliharaan, panen, sampai pemasaran. Kedua, penjelasan mengenai kunjungan
nursery dan pembuatan media disertai dengan pembandingan dari literatur.
Terakhir, penjelasan mengenai kunjungan greenhouse. Keseluruhan pembahasan
tersebut merupakan hasil dari kajian yang dilakukan selama satu semester dalam
praktikum dasar-dasar hortikultura.
Terima kasih kami ucapkan kepada pihak-pihak yang telah membantu
kelancaran dalam pembuatan laporan ini, kepada dosen mata kuliah Dasar-Dasar
Hortikultura, asisten dosen mata kuliah Dasar-Dasar Hortikultura, serta semua
pihak yang tidak dapat kami sebutkan satu persatu yang telah ikut membantu
dalam penyusunan laporan akhir ini. Segala kebenaran adalah murni dari Allah
SWT dan kekurangan adalah milik kami. Oleh karena itu, kami menerima kritik
dan saran yang kiranya dapat menjadikan laporan akhir ini lebih baik lagi.
Bogor, Juli 2009
Tim Penuli

iii
iv
DAFTAR ISI

RINGKASAN...............................................................................................................ii
KATA PENGANTAR..................................................................................................iii
DAFTAR ISI................................................................................................................2
PENDAHULUAN.........................................................................................................4
1.1 Latar Belakang................................................................................................4
1.2 Tujuan.................................................................................................................6
BAB 1............................................................................................................................7
BUDIDAYA TANAMAN DI LAPANG......................................................................7
1.1 Tanaman di lapang...............................................................................................7
Budidaya kangkung...............................................................................................7
Budidaya bayam....................................................................................................9
Budidaya kacang panjang....................................................................................10
Budidaya tomat....................................................................................................10
Budidaya Caisin...................................................................................................12
Budidaya cabai rawit...........................................................................................13
1.2 Bahan dan metode...........................................................................................14
1.3. HASIL DAN PEMBAHASAN.......................................................................15
A. Kangkung........................................................................................................15
B. Caisin..............................................................................................................18
C. Bayam.............................................................................................................21
D. Tomat..............................................................................................................24
E. Cabai...............................................................................................................29
F. Kacang Panjang...............................................................................................32
3. . KESIMPULAN DAN SARAN.........................................................................35
BAB II.........................................................................................................................36
KUNJUNGAN NURSERY DAN PEMBUATAN MEDIA.......................................36
1. Bahan dan Metode..........................................................................................36
2. Hasil dan Pembahasan...................................................................................36
Jambu Biji............................................................................................................36
Sawo manila (Manilkara zapota)........................................................................37
Jambu Air (Syzygium aqueum)............................................................................39
Rambutan (Nephelium lappaceum).....................................................................40
Pinus merkusii / Krisan Sumatra.........................................................................41
Kenanga (Cananga odorata)...............................................................................42
Jeruk.....................................................................................................................42
Manggis (Garcinia mangostana).........................................................................43
Nangka (Artocarpus heterophyllus)....................................................................43
Cengkeh (Syzygium aromaticum)........................................................................44
UKURAN POLYBAG........................................................................................45
PASAR................................................................................................................47
3.Kesimpulan dan Saran..........................................................................................48
BAB III........................................................................................................................49
KUNJUNGAN GREENHOUSE.................................................................................49
Pengenalan Greenhouse...........................................................................................49
Bentuk-Bentuk Greenhouse.....................................................................................49
Heat Unit..................................................................................................................50
Komoditi Tanaman Budidaya Dalam Greenhouse..................................................50
Syarat-syarat Greenhouse Daerah Tropik................................................................51
Media.......................................................................................................................51
DAFTAR PUSTAKA..................................................................................................65
LAMPIRAN................................................................................................................66
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Budidaya hortikultura merupakan suatu rangkaian kegiatan pertanian dari


awal penanaman hingga penanganan pasca panen. Secara umum budidaya
hortikultura meliputi: tanaman sayuran (vegetable crops); tanaman buah (fruit crops);
dan tanaman hias (ornamental crops). Kegiatan hortikultura mencakup aspek
produksi dan penanganan pasca panen yaitu: teknologi perbanyakan, penanaman,
pemeliharaan, panen serta pasca panen. Luas lahan pertanian untuk lahan tanaman
hortikultura di dunia adalah sangat kecil bila dibandingkan dengan luas lahan
tanaman lain seperti serealia (biji-bijian) yaitu kurang dari 10%. Hal tersebut
disebabkan oleh banyak faktor yang menjadi kendala dalam pengembangan
komoditas hortikultura yaitu: 1) lemahnya modal usaha, 2) rendahnya pengetahuan,
3) harga produk hortikultura sangat berfluktuasi, sehingga resiko besar, 4) umumnya
prasarana transportasi kurang mendukung, 5) belum berkembangnya agroindustri
yang memanfaatkan hasil tanaman hortikultura sebagai bahan baku. Sistem produksi
tanaman hortikultura dapat dikelompokkan atas tujuh sistem produksi. Ketujuh sistem
produksi tersebut dari sistem yang hampir tanpa pengelolaan sampai sistem dikelola
dengan intensif, masih terdapat di Indonesia, yang meliputi: sistem pekarangan,
sistem agroforesty, sistem monokultur skala kecil, sistem tumpang sari, sistem
perkebunan, sistem produksi hortikultura semusim, sistem produksi intensif, dan
sistem produksi hortikultura organik.
Kegiatan budidaya tanaman holtikultura ini sangat tergantung pada
ketersediaan media tanam yang menjadi faktor utama pelaksanaannya. Media tanam
yang akan digunakan harus disesuaikan dengan jenis tanaman yang ingin ditanam.
Menentukan media tanam yang tepat dan standar untuk jenis tanaman yang berbeda
habitat asalnya merupakan hal yang sulit. Hal ini dikarenakan setiap daerah memiliki
kelembapan dan kecepatan angin yang berbeda. Agar pertumbuhan bibit dapat baik,
media tanam diharapkan mempunyai sifat-sifat sebagai: media hendaknya gembur
agar pertumbuhan akar tidak terganggu dan akar dapat leluas menembus; kelembaban
media harus cukup dan ini dapat diatasi dengan penyiraman, karena air sangat
diperlukan untuk pertumbuhan tanaman; media hendaknya bersifat sarang sehingga
oksigen dapat masuk untuk memenuhi kebutuhan tanaman; media hendaknya bebas
dari gulma, nematoda dan berbagai penyakit; sebaiknya kadar salinitas rendah; media
hendaknya mengandung hara yang diperlukan bagi tanaman. Berdasarkan jenis bahan
penyusunnya, media tanam dibedakan menjadi bahan organik dan anorganik.
Beberapa jenis bahan organik yang dapat dijadikan sebagai media tanam di antaranya
arang, cacahan pakis, kompos, moss, sabut kelapa, pupuk kandang, dan humus.
Sedangkan beberapa media anorganik yang sering dijadikan sebagai media tanam
yaitu gel, pasir, kerikil, pecahan batu bata, spons, tanah liat, vermikulit, dan perlit.
Dalam praktiknya, kegiatan holtikultura ini sangat tergantung pada proses
pembibitan tanaman. Dalam proses pembibitan, benih yang akan digunakan perlu
dipersiapkan dengan baik. Persyaratan benih dengan kriteria-kriteria teknis untuk
seleksi biji/benih adalah: a) pilih biji yang utuh, tidak cacat atau luka, karena biji
yang cacat biasanya sulit tumbuh, b) pilih biji yang sehat, artinya biji tidak
menunjukkan adanya serangan hama atau penyakit, c) benih atau biji bersih dari
kotoran, d) pilih benih atau biji yang tidak keriput. Hal ini perlu diperhatikan agar
daya viabilitas dan vigor benih dapat dipertahankan pada kondisi yang baik sebagai
jaminan untuk pertumbuhan bibit yang optimal. Dalam pemindahan bibit ke kebun,
hendaknya memperhatikan cara-cara yang baik dan benar. Pemindahan bibit yang
ceroboh dapat merusak perakaran tanaman, sehingga pada saat bibit telah ditanam
maka akan mengalami hambatan dalam pertumbuhan bahkan mati. Oleh karena itu,
proses pembibitan memerlukan penanganan yang serius agar pertumbuhan tanaman
selanjutnya dapat berlangsung dengan maksimal.
Untuk menyediakan kondisi tanam yang optimal bagi pertumbuhan tanaman
hortikultura dapat pula digunakan greenhouse/rumah kaca. Ruangan yang tertutup
dari rumah kaca mempunyai kebutuhan yang unik, dibandingkan dengan produksi
luar ruangan. Hama dan penyakit, panas tinggi, kelembaban harus dikontrol, dan
irigasi dibutuhkan untuk menyediakan air. Rumah kaca melindungi tanaman dari
panas dan dingin yang berlebihan, melindungi tanaman dari badai debu dan
"blizzard", dan menolong mencegah hama. Pengontrolan cahaya dan suhu dapat
mengubah tanah tak subur menjadi subur. Hidroponik dapat digunakan dalam rumah
kaca untuk menggunakan ruang secara efektif. Kaca yang digunakan untuk rumah
kerja bekerja sebagai medium transmisi yang dapat memilih frekuensi spektral yang
berbeda-beda, dan efeknya adalah untuk menangkap energi di dalam rumah kaca,
yang memanaskan tumbuhan dan tanah di dalamnya yang juga memanaskan udara
dekat tanah dan udara ini dicegah naik ke atas dan mengalir keluar. Oleh karena itu
rumah kaca bekerja dengan menangkap radiasi elektromagnetik dan mencegah
konveksi.

1.2 Tujuan
Kegiatan praktikum MK. Dasar-dasar Hortikultura yang telah dilakukan selama satu
semester memiliki beberapa tujuan yang ditunjukan bagi penambahan pengetahuan,
pemahaman, dan melakukan proses teknis penanaman di lapangan terbuka. Dengan
adanya praktikum ini diharapkan mahasiswa dapat mencapai tujuan sebagai berikut:
1. Mengetahui dan memahami serta dapat mempraktikan budidaya sebagian
tanaman sayuran, seperti: sayuran kangkung, bayam, caisin, tomat, cabai, dan
kacang panjang.
2. Mengetahui media tanam yang baik untuk berbagai jenis tanaman
hortukultura
3. Mengetahui cara pembibitan tanaman untuk berbagai jenis benih yang terbagi
menjadi direct seeding dan indirect seeding.
4. Melakukan kunjungan ke greenhouse untuk mengetahui proses-proses
penanaman tanaman dalam ruangan dan mengetahui komponen-komponen
material yang membentuk greenhouse.
BAB 1

BUDIDAYA TANAMAN DI LAPANG

1.1 Tanaman di lapang

Budidaya kangkung

Kangkung merupakan sejenis tumbuhan yang termasuk jenis sayur-sayuran.


Kangkung termasuk suku Convolvulaceae (keluarga kangkung-kangkungan).
Kangkung banyak terdapat di kawasan Asia dan merupakan tumbuhan yang dapat
dijumpai hampir di mana-mana terutama di kawasan berair. Terdapat dua jenis
penanaman kangkung yaitu kering dan basah. Pada penanaman kering, kangkung
ditanam pada jarak 5 inci pada batas dan ditunjang dengan kayu sangga. Kangkung
dapat ditanam dari biji benih atau keratan akar. Kangkung kering menghendaki tanah
yang subur, gembur banyak mengandung bahan organik dan tidak dipengaruhi
keasaman tanah. Pada penanaman basah potongan sepanjang 12 inci ditanam dalam
lumpur dan dibiarkan basah. Kangkung air membutuhkan tanah yang selalu tergenang
air.
Kangkung tergolong sayuran yang sangat populer, karena banyak peminatnya.
Kangkung disebut juga Swamp cabbage, Water convovulus, Water spinach. Berasal
dari India yang kemudian menyebar ke Malaysia, Burma, Indonesia, China Selatan
Australia dan bagian negara Afrika. Kangkung banyak ditanam di Jawa Barat, Irian
Jaya, Kecamatan Darussalam Kabupaten Aceh Besar. Tanaman kangkung dapat
tumbuh dengan baik sepanjang tahun. Kangkung darat dapat tumbuh pada daerah
yang beriklim panas dan beriklim dingin. Jumlah curah hujan yang baik untuk
pertumbuhan tanaman kangkung berkisar antara 500-5000 mm/tahun. Tanaman
kangkung membutuhkan lahan yang terbuka dan mendapat sinar matahari yang
cukup. Kangkung sangat kuat terhadap panas terik dan kemarau yang panjang.
Apabila ditanam di tempat yang agak terlindung, kualitas daun akan bagus dan lemas
sedangkan apabila kangkung ditanam di tempat yang terlalu panas, maka batang dan
daunnya menjadi agak keras.
Tiga minggu sebelum melakukan penanaman kangkung, sebaiknya tanah
diolah terlebih dahulu. Kemudian tanah dicampur dengan pupuk kompos atau pupuk
kandang sebanyak 10 ton per hektar. Benih dari biji kangkung diambil dari tanaman
yang tua. Pemupukan bagi tanaman kangkung terdiri dari pupuk dasar yaitu pupuk
kandang, yang diberikan seminggu sebelum tanam. Selain itu juga diberikan pupuk
urea, seminggu setelah tanam, kemudian 2 minggu setelah tanam. Pemberian pupuk
urea dicampur dengan air kemudian disiram pada pangkal tanaman. Pada waktu
menebar pupuk jangan sampai ada butir pupuk yang tersangkut atau menempel pada
daun, sebab akan menyebabkan daun menjadi layu.
Panen pertama kangkung sudah bisa dilakukan pada hari ke 12. Saat ini
kangkung sudah tumbuh dengan panjang batang kira-kira 20-25 cm. Ada pula yang
mulai memangkas setelah berumur 1,5 bulan dari saat penanaman. Cara memanen
kangkung yaitu dengan memangkas batangnya dan menyisakan sekitar 2-5 cm di atas
permukaan tanah atau meninggalkan 2-3 buku tua. Panen dilakukan pada sore hari.
Panenan dilakukan dengan cara memotong kangkung yang siap panen dengan ciri
batang besar dan berdaun lebar. Panen dilakukan 2-3 minggu sekali. Setiap kali habis
panen, biasanya akan terbentuk cabang-cabang baru. Setelah 5 kali panen atau 10-11
kali panen maka produksi kangkung akan menurun baik secara kuantitatif maupun
kualitatif. Jika sudah terlihat berbunga, sisakan ± 2 m2 untuk dikembangkan terus
menjadi biji yang kira-kira memakan waktu 40 hari sampai dapat dikeringkan.
Pertanaman kangkung secara komersial menghasilkan sekitar 15 ton/ha sepanjang
beberapa panenan berturut-turut atau sekitar 160 kg/tahun/10 m2.

Budidaya bayam
Bayam merupakan tanaman yang dapat tumbuh kapan saja baik pada waktu
musim hujan ataupun kemarau. Tanaman ini kebutuhan airnya cukup banyak
sehingga paling tepat ditanam pada awal musim hujan, yaitu sekitar bulan Oktober-
November. Namun bisa juga ditanam pada awal musim kemarau, sekitar bulan
Maret-April. Bayam sebaiknya ditanam pada tanah yang gembur dan cukup subur.
Apalagi untuk bayam cabut, tekstur tanah yang berat akan menyulitkan produksi dan
panennya. Tanah netral ber pH antara 6-7 paling disukai bayam untuk pertumbuhan
optimalnya. Benih Bayam diperbanyak melalui biji bayam yang tua. Kebutuhan benih
bayam per 10 m2 adalah 2-5 g atau sekitar 2-5 kg/ha lahan. Penanamannya dilakukan
yaitu dengan menebarkan biji. Tambahkan pupuk kandang pada bedengan. Tepi
bedengan dibuat lebih tinggi agar benih bayam yang halus tidak terbawa oleh air
hujan. Cara penyebaran yaitu dengan barisan atau merata ke semua arah. Setelah
ditebar tutupi dengan lapisan tanah tipis-tipis. Lakukan penyiraman dengan hati-hati
agar bibit tidak berceceran terkena percikan air siraman. Lima hari setelah ditebar
benih akan tumbuh sebagai tanaman muda. Pemupukan Dosis pupuk kandang yang
diberikan per hektar ialah 10 ton. Selain itu tambahkan juga pupuk Urea 150 kg, TSP
100 kg, dan KCl 75 kg per hektar. Pupuk kimia disebar di sebelah kiri-kanan
tanaman. Bila tanaman bayam ditanam dalam barisan teratur, pupuk ditaruh 5 cm dari
kiri dan kanan tanaman. Pupuk diberikan 7 hari setelah benih disebar. Bayam petik
dipanen berkali-kali. Setelah 1-1,5 bulan setelah tanam pemetikan awal boleh
dimulai. Selanjutnya tanaman dibiarkan tumbuh kembali dan seminggu kemudian
bayam dapat dipetik lagi.

Budidaya kacang panjang

Kacang panjang merupakan jenis sayuran  yang dapat dikonsumsi dalam


bentuk segar maupun diolah menjadi sayur. Terdapat dua varietas kacang panjang
yang sudah banyak dibudidayakan dengan produksi cukup tinggi, yaitu Putih Super
dan Super Sainan dengan potensi hasil 7 sampai 9 ton/ha (pada musim kemarau) dan
6 sampai 7 ton/ha (pada musim hujan). Lahan yang cocok untuk penanaman kacang
panjang adalah sawah berpengairan teknis dengan  ketinggian tempat  sekitar 600m
dpl, suhu 25-35 0C, Ph tanah 5,5-6,5 dengan struktur tanah yang gembur dan kaya
bahan organik. Budidaya kacang panjang cocok dilakukkan pada saat musim
kemarau. Pupuk yang digunakan untuk menanam kacang panjang yaitu Pupuk
kandang (organik) yang sudah matang + 200 gram (8.000 kg/ha). Penanaman
dilakukan dengan cara tugal dengan jumlah benih 2-3 biji per lubang. Pemasangan
ajir dilakukan setelah sulur tanaman mulai keluar. Kacang panjang dipanen pada
umur tanaman sekitar 40 hari atau sekitar 8-10 hari setelah pembungaan. Kacang
panjang yang dipanen jangan terlalu tua, ukuran panjangnya kira-kira 65-69 cm
dengan diameter 6,5-7,4 mm.

Budidaya tomat

Kata tomat berasal dari bahasa Aztek, salah satu suku Indian yaitu xitomate
atau xitotomate. Tanaman tomat berasal dari negara Peru dan Ekuador, kemudian
menyebar ke seluruh Amerika, terutama ke wilayah yang beriklim tropik, sebagai
gulma. Penyebaran tanaman tomat ini dilakukan oleh burung yang makan buah tomat
dan kotorannya tersebar kemana-mana. Penyebaran tomat ke Eropa dan Asia
dilakukan oleh orang Spanyol. Tomat ditanam di Indonesia setelah kedatangan orang
Belanda. Dengan demikian, tanaman tomat sudah tersebar ke seluruh dunia, baik di
daerah tropik maupun subtropik. Sentra penanaman tomat di dunia adalah di Jepang,
China, Taiwan, sedangkan di Indonesia adalah daerah Malang. Tomat merupakan
tanaman semusim. Varietas tanaman tomat yang digunakan adalah varietas ratna,
berlian, precious 206, kingkong dan intan, Artaloka.
Curah hujan yang sesuai untuk pertumbuhan tanaman tomat adalah 750 mm-
1.250 mm/tahun. Kekurangan sinar matahari menyebabkan tanaman tomat mudah
terserang penyakit. Penyerapan unsur hara yang maksimal oleh tanaman tomat akan
dicapai apabila pencahayaan selama 12-14 jam/hari, sedangkan intensitas cahaya
yang dikehendaki adalah 0,25 mj/m2 per jam. Suhu udara rata-rata harian yang
optimal untuk pertumbuhan tanaman tomat adalah suhu siang hari 18-29 derajat C
dan pada malam hari 10-20 derajat C. Tanah dengan derajat keasaman (pH) berkisar
5,5-7 sangat cocok untuk budidaya tomat. Tanaman tomat dapat tumbuh di berbagai
ketinggian tempat, baik di dataran tinggi maupun di dataran rendah, tergantung
varietasnya. Tomat ditanam dari biji yang disemaikan terlebih dahulu sebelum
ditanam dikebun. Pada media persemaian selain diberikan pupuk kandang sebaiknya
juga diberikan pupuk kimia NPK secukupnya sebagai pupuk tambahan yang
diberikan setelah benih tumbuh menjadi bibit. Bibit tomat dapat dipindahkan ke
kebun setelah berumur 30-45 hari di persemaian. Waktu yang baik untuk menanam
bibit tomat di kebun adalah pagi atau sore hari, yaitu pada keadaan cuaca belum
panas sehingga mencegah kelayuan. Ketika memindahkan bibit di kebun hendaknya
memperhatikan cara-cara yang baik dan benar. Pemindahan bibit yang ceroboh dapat
merusak perakaran tanaman, sehingga pada saat bibit telah ditanam maka akan
mengalami hambatan dalam pertumbuhan bahkan mati. Lamanya waktu pembibitan
sekitar 30-45 hari, sedangkan lamanya pengolahan tanah yang intensif sampai siap
tanam adalah 21 hari. Oleh karena itu, agar tepat waktu penanamannya di kebun,
jadwal pengolahan tanahnya sebaiknya dilakukan 1-2 minggu setelah benih
disemaikan. Sebelum tanaman tomat ditanam lahan harus diberi pupuk dasar yaitu
pupuk kandang atau kompos. Tomat dapat ditanam dengan 2 macam jarak tanam
yaitu dengan sistem dirempel dan sistem bebas.
Penanaman tomat dapat dilakukan pada musim kemarau ataupun musim
hujan. Penyulaman sebaiknya dilakukan seminggu setelah tanam. Kebutuhan air pada
budidaya tanaman tomat tidak terlalu banyak namun juga tidak boleh kekurangan air.
Pemberian air yang berlebihan pada areal tanaman tomat dapat menyebabkan
tanaman tomat tumbuh memanjang sehingga tidak mampu menyerap unsur-unsur
hara dan mudah terserang penyakit. Kelembaban tanah yang tinggi dapat mendorong
pertumbuhan dan perkembangan patogen sehingga tanaman tomat dapat mati
keracunan karena kandungan oksigen dalam tanah berkurang dan menyebabkan
kerontokan bunga.
Pemetikan buah tomat dapat dilakukan pada tanaman yang telah berumur 60-
100 hari setelah tanam. Kriteria masak petik yang optimal dapat dilihat dari warna
kulit buah yaitu warna kulit hijau menjadi kekuning-kekuningan, bagian tepi daun
tua telah mengering, dan batang tanaman menguning atau mengering. Waktu
pemetikan juga berpengaruh ada kualitas buah yang dipanen. Waktu pemetikan buah
tomat yang baik adalah pada pagi atau sore hari dan keadaan cuaca cerah. Cara
memetik buah tomat cukup dilakukan dengan memuntir buah secara hati-hati sampai
tangkai buah terputus. Pemetikan buah tomat tidak dapat dilakukan sampai 10 kali
pemetikan karena masaknya buah tomat tidak bersamaan waktunya. Pemetikan buah
tomat dapat dilakukan setiap selang 2-3 hari sekali sampai seluruh tomat habis
terpetik.

Budidaya Caisin

Sebutan caisin untuk orang Madura adalah sawi, sedangkan orang sunda
menyebutnya sasawi. Petani kita hanya mengenal 3 macam sawi yang biasa
dibudidayakan yaitu sawi putih (sawi jabung), sawi hijau, sawi huma, sawi keriting
dan sawi monument.
Sawi bukan tanaman asli Indonesia namun asalnya dari Asia. Karena
Indonesia mempunyai kecocokan terhadap iklim, cuaca dan tanahnya sehingga sawi
dikembangkan di Indonesia. Tanaman sawi dapat tumbuh baik di tempat yang
berhawa panas maupun berhawa dingin, sehingga dapat diusahakan dari dataran
rendah maupun dataran tinggi. Meskipun demikian pada kenyataannya hasil yang
diperoleh lebih baik di dataran tinggi.
Tanaman sawi tahan terhadap air hujan, sehingga dapat di tanam sepanjang tahun.
Pada musim kemarau yang perlu diperhatikan adalah penyiramannya harus teratur.
Tanah yang cocok untuk ditanami sawi adalah tanah gembur yang banyak
mengandung humus, subur, serta pembuangan airnya baik. Derajat keasaman tanah
yang optimum untuk pertumbuhannya adalah antara pH 6 sampai pH 7.
Penanaman benih sawi ada yang secara langsung dan ada juga yang melalui
pembibitan terlebih dahulu. Kebutuhan benih sawi untuk setiap hektar lahan tanam
sebesar 750 gram. Pupuk kandang diberikan saat penggemburan agar cepat merata
dan bercampur dengan tanah yang akan kita gunakan. Pembibitan dapat dilakukan
bersamaan dengan pengolahan tanah untuk penanaman. Dua minggu sebelum di tabur
benih, bedengan pembibitan ditaburi dengan pupuk kandang lalu di tambah 20 gram
urea, 10 gram TSP, dan 7,5 gram Kcl.
Umur panen sawi paling lama 70 hari dan paling pendek umur 40 hari. Ciri
tanaman sawi dapat dipanen yaitu dengan melihat fisik tanaman seperti warna, bentuk
dan ukuran daun. Cara panen ada 2 macam yaitu mencabut seluruh tanaman beserta
akarnya dan dengan memotong bagian pangkal batang yang berada di atas tanah
dengan pisau tajam.

Budidaya cabai rawit

Cabai merupakan salah satu tanaman yang dapat ditanam di dataran tinggi atau
rendah. Sebelum penanaman harus disediakan benih terlebih dahulu. Benih harus
disemaikan terlebih dahulu seperti halnya cabe besar. Setelah tumbuh radikula (calon
akar), benih ditaburkan ke lahan yang telah disiapkan sebelumnya. Agar bibit cabe
tidak berhimpitan maka saat penebaran disarankan tidak berdekatan antara benih
yang satu dengan yang lain. Setelah benih berumur kurang lebih satu hingga satu
setengah bulan, yang dicirikan dengan munculnya 4 daun sempurna tanaman cabe,
bibit kemudian dipindahtanamkan ke lahan penanaman. Semakin banyak cabang atau
rantingnya maka tanaman semakin baik, karena batang atau cabang merupakan
tempat tumbuhnya bunga dan buah sehingga semakin banyak pula buah cabai yang
akan kita peroleh. Pupuk yang digunakan adalah pupuk kandang yaitu sekitar 500 –
700 gram /tanaman. Selain menggunakan pupuk organik, pemberian pupuk buatan
sangat perlu untuk menunjang pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Adapun
pupuk buatan yang digunakan pada budidaya cabe rawit adalah urea dengan pupuk
NPK. Pupuk kandang diberikan sebagai pupuk dasar yang ditaburkan di bagian kiri
dan kanan bedengan, sedangkan pupuk buatan ditaburkan di bagian tengah bedengan.
Setelah tanaman berumur kira-kira 80 – 90 hari, buah cabe sudah dapat dipetik.

1.2 Bahan dan metode

Alat yang digunakan selama praktikum : kored, cangkul, ajir, tali rafia, ember

Bahan yang digunakan selama praktikum : benih kangkung (???…) 1600 benih benih
bayam (??...) 60 gr, benih caisin (??...) 60 gr, benih tomat (??...) 66 bibit, benih cabe
(??...) 66 bibit, benih kacang panjang 400 benih.

Pupuk :

 Kangkung, dan caisin :pupuk kandang 2 kg/m persegi,urea 10g/m persegi


 Bayam :pupuk kandang 2 kg/m persegi, urea 5g/m persegi

 Tomat :pupuk kandang 200 g/tanaman, urea 500 g/tanaman,


SP-36 20 gr/tanaman, pupuk susulan 1 urea 5 g/tanaman, KCl 5 g/tanaman,
pupuk susulan 2 urea 5 g/tanaman, KCl 5 g/tanaman

 Cabai :pupuk kandang 200 g/tanaman, urea 5 g/tanaman,


SP-36 20 g/tanaman, pupuk susulan 1 urea 5 g/tanaman, KCl 5 g/tanaman,
pupuk susulan 2 urea 5 g/tanaman, KCl 5 g/tanaman

 Kacang panjang :pupuk kandang 200g/tanaman, SP-36 10g/tanaman

Aplikasi : kangkung, caisin, bayam dirorak sedangkan tomat, cabe, kacang panjang
melingkar tanaman cara pemberian pupuknya.
Cara tanamnya : kangkung, caisin, bayam, dan kacang panjang menggunakan cara
direct seeding sedangkan tomat dan cabai menggunakan cara tanam transplanting.
Tomat dan cabai sebelum ditanam di lapang benihnya disemaikan terlebih dahulu.

1.3. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Kangkung
Jenis kangkung yang ditanam pada praktikum ini adalah jenis kangkung darat Grand
Chia Thai. Teknik budidaya yang dilakukan pada komoditas Kangkung adalah:

a. Penanaman
Penanaman dilakukan pada tanggal 11 Maret 2009, dengan cara tanam direct seeding.
Ukuran bedeng yang digunakan untuk penanaman adalah 0,8m x 20m yang telah
diaplikasikan pupuk kandang terlebih dahulu dengan dosis 2kg/m2, dan ditanam
dengan jarak tanam 20cm x 20cm, jumlah baris per bedeng adalah 4 baris, jumlah
lubang per baris adalah 97 lubang, kemudian jumlah benih dalam satu lubangnya
adalah 4 benih, dengan kedalaman tanam 3 cm. Sehingga jumlah populasi per
bedengnya adalah 1596 populasi. Setelah seminggu penanaman diperoleh daya
tumbuh dari komoditas ini adalah 80,7%.

b. Pemupukan
Sebelum dilakukan penanaman, dilakukan pemupukan terlebih dahulu dengan pupuk
kandang sebanyak 2 kg/m2. Kemudian saat benih kangkung ditanam pemupukan
dilakukan lagi dengan menggunakan pupuk Urea, SP-36, dan KCL yang dicampurkan
dan diaplikasikan ke tanaman sebanyak 200 g/bedeng.

c. Pemeliharaan
Pemeliharaan dilakukan dengan membersihkan gulma di sekitar tanaman atau
penyiangan setiap minggunya, dan pembumbunan setiap 3 minggu sekali.
d. Panen
Pemanenan komoditas kangkung dilakukan pada tanggal 8 April 2009 yaitu tepatnya
4 MST. Berikut tabel data hasil panen komoditas Kangkung.

panen
bobot rata2
bobot total (kg)
kelompok cnth(g)
dgn tnpa dgn tnpa
akar akar akar akar
14 1680   30,5 24,65
15 90 75 11,75 9,25
16 600 450 12,8  
17 112,5 78 20,475 7,73
18 850 73,9   13,9
19 95 60 26,5  
20 35 30 34,7  
21   70 9,8 6,7
22 25 15 29,1 20,05
23 30 20 8,1 5,05
24 60 50 6,7 4,6
rata-rata 49,72 39,8 18,39 8,89

Dari data diperoleh rata-rata bobot dengan akar dari komoditi kangkung adalah 49,72
g dan rata-rata bobot tajuk adalah 39,8 g. Sedangkan untuk bobot total kangkung
yang dipanen adalah 18,39 kg per bedeng untuk yang dipanen dengan akar dan 8,89
kg per bedeng yang dipanen tanpa akar tajuk.

e. Pemasaran
Hasil daripemanenan komoditi ini tidak dilakukan pemasaran.

Data pertumbuhan Vegetatif Komoditi Kangkung


DB pengamatan vegetatif
Kel varietas tinggi tanaman (cm) jumlah cabang jumlah daun
(%) 1MST 2MST 3MST 1MST 2MST 3MST 1MST 2MST 3MST
14 Grand 71,97 5,88 15,4 29,44   1 2      
15 Grand 80,7 6,55 15,5 31,04   1 4 7    
16 Grand 75,06 5,40 12,67 21,58     1      
17 Grand 82,6 6,38 15,1 26,85   3 7      
18 Grand 73 7,35 23,5 48,3   3 10      
19 Grand 69,87 8,51 15,9 28,31   1 1   6  
20 Grand 61,89 6,54 15,6 27,07     3 8    
21 Grand 78   6,65 16,1         7  
22 Grand 78,29 6,5 14,4 13,43       7   10
23 Grand 69,75 7,54 14,6 25,77     2 7 8 16
24 Grand 74   15,6 25,55            
rata-rata 74,39 6,7 10,6 18,18   2 4 8 7 13

Perbandingan antar Varietas


Penanaman komoditi kangkung hanya menggunakan 1 varietas sehingga tidak dapat
dilakukan perbandingan varietas

B. Caisin
Jenis Caisin yang ditanaman pada praktikum ini adalah Caisin Bangkok Tosakan,
Cap Panah Merah. Teknik budidaya yang dilakukan pada komoditas ini adalah :

a. Penanaman
Penanaman dilakukan bersamaan dengan penanaman kangkung yaitu pada tanggal 11
Maret 2009. Caisin ditanam pada bedeng yang berukuran 0,8m x 20m, cara tanamnya
adalah dengan ditaburkan pada alur, jarak antar alur adalah 20 cm, jumlah alur per
bedeng adalah 4 alur, dengan kedalam tanam 3cm, dan jumlah benih per meter
barisnya adalah 2 g/m baris, jumlah benih per bedengnya adalah 60 g benih.

b. Pemupukan
sebelum penanaman, dilakukan pemupukan dengan menggunakan pupuk kandang
sebanyak 2 kg/m2. Kemudian pada saat penanaman dilakukan pemupukan dengan
menggunakan campuran Urea, SP-36 dan KCL masing-masing 200 g/bedeng.

c. Pemeliharaan
Sama seperti pemeliharaan kangkung, pemeliharaan caisin dilakukan dengan
menyiangi gulma di sekitar tanaman yang dilakukan setiap minggu dan
pembumbunan yang dilakukan sekali tiap 3 minggu.

d. Panen
Pemanenan Caisin dilakukan dengan mencabut tanaman Caisin beserta akarnya.
Pemanenan dilakukan sebanyak 2 kali yaitu pada tanggal 8 April 2009 atau 4 MST
dan 15 April 2009 atau 5 MST. Berikut tabel data hasil panen komoditas Caisin.

panen
bobot contoh(g) bobot total (g)
kelompok dgn tnpa dgn
tnpa akar
akar akar akar
14 7,255 6,479 3800  
15 12,65 11,375 4326,5  
17        
18        
19        
20        
21        
22        
23        
24        
rata-rata 12,65 11,375 4326,5  

Dari data diperoleh rata-rata bobot tanaman caisin beserta akarnya adalah 12,56 g,
rata-rata bobot tanaman tanpa akar adalah 11,375 g, rata-rata bobot hasil pemanenan
Caisin per bedengnya adalah 4326,5 g. Beberapa kelompok pada praktikum ini tidak
berhasil melakukan pemanenan Caisin dikarena jenis Caisinnya yang berbeda dengan
kelompok lain, dan jenis Caisin yang tidak tumbuh telah lewat masa berlakunya.

e. Pemasaran
Hasil daripemanenan komoditi ini tidak dilakukan pemasaran.

Data pertumbuhan Vegetatif Komoditi Caisin


K variet DB Lahan pengamatan vegetatif
yg
el as (%) tinggi tanaman (cm) jumlah daun
dita-
nami( 1MS 2MS 3MS 4MS 1MS 2MS 3MS 4MS
m) T T T T T T T T
Tosak 34,7 11,5
14 80 6,1 17,9 16 5 5 6 5
an 6 5
Tosak
80
15 an 42,4 6,25 11,3 16,9 18,3 5 5 5 6
Mend
80
17 ut                  
Mend
80
18 ut 5,8                
Mend
80
19 ut                  
Mend
80
20 ut                  
Mend
80
21 ut                  
Mend
80
22 ut                  
Mend
80
23 ut                  
Mend
80
24 ut                  
29,2
rata-rata 80
9 6,25 11,3 16,9 18,3 5 5 5 6

Perbandingan antar varietas


Dari tabel diatas dapat dengan mudah diketahui jenis Caisin mana yang lebih baik.
Berdasarkan data tersebut, kangkung dengan varietas Tosakan dapat tumbuh dengan
baik, namun memiliki daya tumbuh yang sangat rendah, akan tetapi Caisin jenis ini
lebih baik dibanding dengan jenis Mendut karena Caisin Mendut sama sekali tidak
tumbuh dan daya tumbuhnya 0%. Sehingga dapat dikatakan Caisin dengan jenis
Tosakan lebih cocok ditanam di daerah seperti Cikabayan (Bogor).
C. Bayam

a. Penanaman
Penanaman Bayam dilakukan secara Direct seeding, sama seperti Caisin benih
Bayam ditaburkan pada alur yang berjarak 20cm antar alur. Penanaman Bayam juga
dilakukan pada tanggal 11 Maret 2009, terdapat 4 alur dalam satu bedeng yang
berukuran 0,8m x 20m. Tiap baris alurnya terdapat 2 g benih Bayam /m, sehingga
dalam 1 bedeng terdapat 60 g benih bayam yang ditanam.

b. Pemupukan
Sebelum penanaman dilakukan, dilakukan pemupukan bedeng terlebih dahulu dengan
menggunakan pupuk Kandang. Kemudian pada saat benih ditanam diberikan juga
campuran pupuk Urea, KCL, dan SP-36 masing-masing 200g/bedeng serta furadan.

c. Pemeliharaan
Pemilharaan dilakukan dengan cara menyiangi gulma di sekitar tanaman setiap
minggu dan pembumbunan sekali tiap 3 minggu.

d. Panen
Pemanenan Bayam dilakukan 2 kali yaitu pada tanggal 8 April 2009 atau 4 MST dan
15 April 2009 atau 5 MST. Berikut tabel data hasil panen komoditas Bayam.

panen
bobot contoh(g) bobot total (g)
kelompok dgn dgn tnpa
tnpa akar
akar akar akar
14 18,206 16,03 1525  
15 9,38 8,68 4673,8 1446,8
16     3000  
17 30   3625  
18 67,3 58,4 1275 1160
19 10,8 7,23    
20 7,13   4670  
21 10,25 8,25 2170,5  
22 5,18 4,4 139,2  
23 10 7 525  
24 20 16 1200  
rata-rata 18,8246 15,74875 2429,07 1446,8

Dari data diperoleh rata-rata bobot Bayam beserta akar per tanamannya adalah
18,8246 g, dan rata-rata bobot tanpa akar 15,749 g, sedangkan rata-rata bobot hasil
pemanenan Bayam per bedengnya adalah 1446,8 g.

e. Pemasaran
Hasil daripemanenan komoditi ini tidak dilakukan pemasaran.

Data pengamatan Vegetatif komoditi Bayam

DB lahan pengamatan vegetatif


Kel varietas yg dita- tinggi tanaman (cm) jumlah cabang jumlah daun
(%) nami 1MST 2MST 3MST 1MST 2MST 3MST 1MST 2MST 3MST
14 Alabama 26,44 80 1,79 6,07 15,35 6 8 11
15 Alabama 43,04 80 1,76 7,55 18 6 8 11
16 Alabama 70 80 2,75 9,45 19,95 6 8 14
17 Alabama 36,67 80 3,06 10,05 20,4 7 10 10
18 Alabama 60,8 80 2,05 8,5
19 alabama 84,5 80 2,81 9,29 18,65 6 7 10
20 maskot 60,12 80 1,76 5,59 14,86 5 7 17
21 maskot 78,13 80 4,66 7
22 Maskot 86,81 80 2,57 6,89 26,2 5 6 6
23 Maskot 80 2,2 7,41 15,8 5 7 11
24 Maskot 80 2,15 9,25 20,31 4 7 10
rata-rata 64,88 2,25 7,08 16,19 4 6 8
Perbandingan antar varietas
Penanaman Bayam menggunakan 2 jenis varietas Bayam, yaitu Bayam Alabama dan
Bayam Maskot. Berikut grafik pengamatan tinggi tanaman Bayam.

Berdasarkan data yang diperoleh benih Bayam dengan varietas Alabama lebih subur
dibandingkan dengan varietas Maskot, hal ini dapat dilihat salah satunya dari tinggi
tanaman, Bayam varietas Alabama memiliki tinggi tanaman yang lebih tinggi
dibanding varietas Maskot, sehingga dapat dikatakan Bayam dengan varietas
Alabama lebih menguntungkan dan lebih cocok bila ditanam di daerah seperti tempat
percobaan.

D. Tomat

a. Persemaian
Tomat yang ditanam pada praktikum ini adalah tomat dengan jenis tomat ceri, teknik
penanaman komoditas ini adalah dengan cara transplanting, benih tomat terlebih
dahulu disemaikan pada tray semai. Persemaian dilakukan pada tanggal 11 Maret
2009, benih tomat disemaikan selama 4 minggu kemudian dilakukan penanaman
pada bedeng yang sebelumnya ditanami kangkung. Tomat direlay dengan kangkung
pada bedengan yang sama.

b. Penanaman
Penanaman dilakukan pada tanggal 8 April 2009 setelah benih tomat disemaikan
terlebih dahulu pada tray semai kemudian bibit yang telah disemaikan ditanam pada
bedeng yang sama dengan kangkung yang berukuran 0,8m x 20m, dengan jarak
tanam 50cm x 50cm, pada satu bedeng terdapat 2 baris, jumlah bibit satu per
lubangnya dengan kedalaman lubang 5 cm sehingga terdapat 40 tanaman dalam
bedeng tersebut, dan terdapat kira-kira 66 bibit per bedengnya.

c. Pemupukan
Setelah bibit tomat ditanam, dilakukan pemupukan disekitar bibit tomat, pemupukan
dilakukan dengan menggunakan pupuk Urea, SP-36 dan KCL masing-masing 200 g/
bedeng.

d. Pengajiran
Pengajiran dilakukan pada saat 2 MST, yaitu pada tanggal 29 Maret 2009. Dengan
menggunakan 4 ajir dan tali rafia.

e. Pengocoran
Pengocoran dilakukan sejak 1 MST hingga menjelang pemanenan sebanyak 5 kali.
Pengocoran menggunakan NPK mutiara, pengocoran pertama menggunakan dosis
300 mg/15 liter, yang kedua, ketiga dan keempat 100 g/ml, sedangkan yang kelima
50cc/tanaman atau 2 g/liter.

f. Pemeliharaan
Pemeliharaan dilakukan dengan cara menyiangi gulma di sekitar tanaman tiap
minggu, dan pembumbunan yang dilakukan sekali tiap 3 minggu.
g. Panen
Pemanenan tomat dilakukan 2 kali, pemanenan pertama dilakukan pada tanggal 3
Juni 2009 atau 8 MST. Berikut tabel data hasil pemanenan komoditas tomat.

panen
klmpk bobot rata2 buah
bobot total (g)
cth (g)
14 20,2475 323,53
15 18,32 700
16   1400
17    
18 1,6 600
19 6,25 1410
20   1200
21 400 2600
22 44,282 1400
23 420  
24    
rata2 130,1 1376,21

Dari data diperoleh bobot rata-rata tomat per pohon adalah 130,1 g, dan rata-rata
bobot total tomat yang dipanen per bedeng adalah 1376,21 kg.

g. Pemasaran
Hasil dari pemanenan komoditi ini tidak dilakukan pemasaran.

Tabel Data pertumbuhan Vegetatif Tinggi Tanaman Komoditas Tomat


Kel varietas DT pengamatan vegetatif
tinggi tanaman (cm)
1MST 2MST 3MST 4MST 5MST 6MST 7MST
(%)
Ratna
14 EWS 86,25 8,4 20,4 24,6 29,7 38,4 38,5  
Ratna
15 EWS 97,37 10,25 24 28,9 15,6 18,2 22,2  
Ratna
16 EWS 93,75 14,53 15,5 19,4 25 28,9 32,8 35
Ratna
17 EWS 93,75 11,88 29,3 35,8 43,4 44,7    
Ratna
18 EWS 85 11,53 16,3 23,9 32,3 42,4 43,6  
Ratna
19 EWS 92,5 9,92 20,1 25,8 43,6 35,3   45
Ratna
20 EWS 97,92 11,1 17,6   32,1 32,6 36,2 37
Ratna
21 EWS 100 11,38     35,3 39,9 41,9 43
Ratna
22 EWS 81,9 12,95 18,9 25,3 32,6 26,3 28,3 28
Ratna
23 EWS   10,89 18,2 22,9 30,2 28,5 36,3 31
Ratna
24 EWS 97,5 9,25 16,8 23,5 29,9 31,4 33,8 36
rata2 92,59 11,1 19,7 25,5 31,8 33,3 34,8 36

Tabel Data pertumbuhan Vegetatif Jumlah Cabang Komoditas Tomat


Pengamatan Vegetatif
Kel varietas jumlah daun
1MST 2MST 3MST 4MST 5MST 6MST 7MST
Ratna
14 EWS 6 9 11 14 20 24  
Ratna
15 EWS 8 10 12 12 13 9  
Ratna
16 EWS 6 6 7 12 17 20 21
17 Ratna 7 15 17 16 15    
EWS
Ratna
18 EWS 8 9 12 22 18 21  
Ratna
19 EWS 29 65 91 113 104   130
Ratna
20 EWS 33     76 92 86 80
Ratna
21 EWS 40     97 211 173 152
Ratna
22 EWS 29 54 56 85 110 143 131
Ratna
23 EWS 33 48 57 83 109 111 87
Ratna
24 EWS 6 8 10 12 13 15 16
rata2 18,6 24,9 30,3 49,3 65,6 66,9 88,1

Tabel Pengamatan Generatif


pengamatan generatif Panen
klmpk jml jml bobot rata2 buah
waktu berbunga bobot total (g)
bunga buah cth (g)
14 4 MST 40 0 20,2475 323,53
15 4 MST 19 12 18,32 700
16 4 MST       1400
17 4 MST   46    
18 3 MST   12 1,6 600
19 5 MST   13 6,25 1410
20 5 MST   10   1200
21 4 MST 32 16 400 2600
22 5 MST 37 51 44,282 1400
23 4 MST 15 38 420  
24          
rata2 4 MST 28,6  22  130,1   1204,19

Perbandingan Antar Varietas


Pada Komoditas ini tidak dapat dilakukan perbandingan antar varietas karena jenis yang
digunakan pada praktikum ini memiliki varietas yang sama antar kelompok.

E. Cabai

a. Persemaian
Sebelum dilakukan penanaman di bedeng benih Cabai disemaikan dulu terlebih
dahulu di tray semai selama 4 minggu. Setelah 4 minggu kemudian bibit tersebut
dipindahkan ke bedengan yang sebelumnya ditanami Caisin.

b. Penanaman
Penanaman bibit Cabai dilakukan di bedengan dengan ukuran 0,8m x 10m, bibit
ditanam dengan jarak tanam 50cm x 50cm, sehingga terdapat 2 baris dalam satu
bedeng. Dengan kedalaman lubang 5cm. Bedengan yang digunakan untuk menanam
Cabai adalah bedengan yang sebelumnya digunakan sebagai bedengan untuk
menanam Caisin.

c. Pemupukan
Pemupukan dilakukan pada saat bibit Cabai ditanam, pupuk diaplikasikan melingkar
di sekitar bibit Cabai. Pupuk yang diberikan adalah pupuk Urea, SP-36 dan KCL
masing-masing 10g/tanaman.

d. Pemeliharaan
Pemeliharaan dilakukan dengan melakukan penyiangan gulma di sekitar tanaman
tersebut seminggu sekali dan pembumbunan yang dilakukan sekali tiap 3 minggu.

e. Pengocoran
Pengocoran dilakukan setiap minggu bersama dengan tanaman Tomat, sejak 2 MST
hingga menjelang pemanenan sebanyak 5 kali. Pengocoran menggunakan NPK
mutiara, pengocoran pertama menggunakan dosis 300 mg/15 liter, yang kedua, ketiga
dan keempat 100 g/ml, sedangkan yang kelima 50cc/tanaman atau 2 g/liter.

f. Panen
Pemanenan komoditas Cabai tidak dilakukan karena buah Cabai tersebut belum
cukup untuk dipanen atau belum masak fisiologis.

g. Pemasaran
Hasil daripemanenan komoditi ini tidak dilakukan pemasaran.

Tabel Pengamatan Vegetatif Tinggi Tanaman dan Jumlah Cabang Komoditas Cabai
pengamatan vegetatif
klmp variet DT tinggi tanaman (cm) jumlah cabang
1MS 2MS 3MS 4MS 1MS 2MS 3MS
k as (%) 4MST
T T T T T T T
12,1
14 Bara 95 10,3 2 86 15,7 1 1 2 2
14,2 15,7 19,9
15 Bara   12 5 3 5     2 6
14,6 15,4 18,2 20,6
16 Bara 75 9 4 3 5   3 4 4
13,1 13,8 13,3
17 Bara   12,7 5 1 9        
18 Bara 100                
77, 18,0
19 Bara 5 15,1 18,8 5 3 3 4
97, 14,0
20 Bara 9 9   3 16,5        
11,2 13,8
21 Bara   2 12,1 5       2  
92, 10,8 14,3 15,6 15,2
22 Bara 5 5 6 5 4   2 2 3
12,8 15,1 14,7
23 Bara   1 14,3 1 7   1 2 3
13,3
24 Bara 65 9,25 11,7 6 14,6        
11,4 13,6 22,4 16,5
rata2
  2 1 6 4        

Tabel Pengamatan Vegetatif Jumlah Daun Komoditas Cabai


pengamatan vegetatif
DT
klmpk varietas jumlah daun
(%) 1MST 2MST 3MST 4MST
14 Bara 95 10 18 24 45
15 Bara   10 12 16 49
16 Bara 75 15 15 19 23
17 Bara   11 14 22 27
18 Bara 100        
19 Bara 77,5 19 43 66
20 Bara 97,9 9   11 27
21 Bara   10 22 31  
22 Bara 92,5 12 28 11 69
23 Bara   10 19 34 36
24 Bara 65 9 12 15 25
rata2   10,67 17,67 22,6 40,78

Perbandingan Antar Varietas


Pada Komoditas ini tidak dapat dilakukan perbandingan antar varietas karena jenis yang
digunakan pada praktikum ini memiliki varietas yang sama antar kelompok yaitu varietas
Bara.

F. Kacang Panjang

a. Penanaman
Penanaman Kacang Panjang dilakukan dengan cara direct Seeding pada tanggal 15
April 2009, benih yang digunakan sebanyak 400 benih, dengan 200 lubang tanam
sehingga setiap lubangnya terdapat 2 benih Kacang Panjang , jarak tanam nya 50cm
x 20cm dan kedalaman lubang 3 cm terdapat 2 baris dalam 1 bedeng. Kacang panjang
ditanam pada bedeng yang sebelumnya ditanami Bayam.

b. Pemupukan
Pemupukan hanya dilakukan sekali bersamaan dengan penanaman dan pemberia
Furadan, pupuk yang diberikan adalah campuran pupuk KCL, SP-36 dan Urea
diaplikasikan pada alur/ dilingkar pada tanaman, masing-masing 25g.

c. Pemeliharaan
Pemeliharaan dilakukan dengan menyiangi gulma setiap minggunya dan
pembumbunan setiap 3 minggu sekali.

d. Panen
Pemanenan dilakukan sebanyak 2 kali yaitu pada tanggal 3 Juni 2009 atau 7 MST dan
pada tanggal 10 Juni 2009 atau 8 MST. Berikut tabel data hasil pemanenan kacang
panjang.
panen
bobot rata2
klmpk
polong contoh bobot total (g)
(g)
14 50,095 4500
15 40,803  
16 28,095 2800
17 31,111 5500
18 0,3 2350
19 12,27 5866,3
20 42,4 4992
21    
22 12,546 3950
23 30,421  
24 17,517 2150
rata2 26,56   4013,53
Rata-rata bobot kacang panjang per pohonnya adalah 26,56 g, dengan rata-rata bobot
jumlah panen per bedengnya adalah 4013,53 g.

e. Pemasaran
Hasil daripemanenan komoditi ini tidak dilakukan pemasaran.

Tabel Pengamatan Daya Tumbuh Komoditas Kacang panjang

klmpk DB (%)

14  
15  
16 67,75
17  
18 80,25
19 78,5
20 90,75
21  
22 96,75
23  
24 86,78
rata2 83,46333
Perbandingan Antar Varietas
Pada Komoditas ini tidak dapat dilakukan perbandingan antar varietas karena jenis yang
digunakan pada praktikum ini tidak diketahui varietas apa yang digunakan.

3. . KESIMPULAN DAN SARAN


Budidaya tanaman dilapang harus menerapkan teknik budidaya yang sesuai dengan
komoditas yang ditanam, beberapa varietas yang dapat tumbuh dengan baik seperti
Bayam Alabama, Cabai varietas Bara, Tomat, Kacang panjang dapat memberikan
penghasilan yang dapat diperoleh dari hasil penanamannya.
Saran dari kelompok kami, sebaiknya varietas dari tiap komoditas ditambah kalau
bisa lebih dari 2 varietas agardapat diamati dengan lebih mudah.
BAB II

KUNJUNGAN NURSERY DAN PEMBUATAN MEDIA

1. Bahan dan Metode

Alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah berbagai macam alat
pertanian seperti Mixer, Polibag, Cangkul , kored, serta gunting pemotong
batang. Sedangkan bahan yang digunakan antara lain adalah berbagai macam
tanaman yaitu diantaranya Jambu Biji, Sawo, Mangga (Mangifera indica) ,
Sarikaya (Annoana squamosa), Rambutan (Nephelium lappaceum), Jambu
Air (Syzygium aqueum), Pinus merkusii / Krisan Sumatra, Kenanga (Cananga
odorata), Jeruk, Manggis (Garcinia mangostana), Nangka (Artocarpus
heterophyllus), Cengkeh (Syzygium aromaticum).
Sedangkan metode yang kami gunakan adalah dengan pengamatan
langsung dilapangan, serta mencari referensi dengan menggunakan berbagai
macam media diantaranya adalah media elektronik seperti internet serta medi
acetak seperti Skripsi.

2. Hasil dan Pembahasan

Berbagai macam tanaman yang ada di kebun percobaan cikabayan antara lain:
Jambu Biji
Tanaman Jambu Biji berupa perdu, tingginya 3-10 meter, tajuknya
lebar, bercabang dari pangkal dan mengeluarkan anakan. Batangnya
mempunyai ketebalan 10-30 cm, warna kulit batangnya coklat sampai merah
muda, kulitnya licin dan mudah mengelupas. Daun berhadapan, berkelenjar,
panjang tangkai 3-10 cm, bentuk daun jorong sampai lonjong, nagian atas
berbulu. Bunga soliter atau 2-3 bunga mengelompok dalam suatu cyme,
warna putih, berdiameter sekitar 3 cm, mahkota 4-5 helai, kelopak bercuping
4-6, kepala putik berbentuk bongkol, benang sari banyak. Buah buni, bentuk
bulat atau bulat telur atau bentuk alpukad, panjang 4-12 cm, eksokarp
berwarna hijau sampai kuning, mesokarp berwarna putih, kuning, merah
jambu atau merah. Bijinya banyak, berwarna kekuningan, berbentuk ginjal,
panjang 3-5 mm (Tjitrosoepomo, 1994, Soetopo, 1997 dalam Sunda, 2007).

Sawo manila (Manilkara zapota)


Ciri-ciri :
 Bibit dan pohon utama tidak jauh beda
 Teksturu daun halus
 Buah warna coklat dan bisa dimakan
 Pohon dapat tumbuh s/d 30-40 meter
 Bercabang rendah
 Batang berkulit kasar dan berwarna tua kehitaman
Termasuk dalam sawo budidaya. Sawo manila berbentuk lonjong,
daging buahnya tebal, banyak mengendung air dan rasanya manis.
Termasuk dalam kelompok sawo manila antara lain adalah: sawo
kulon, sawo betawi, sawo karat, sawo malaysia, sawo maja dan sawo
alkesa.
Jenis Sawo yang lain adalah
a. Sawo Liar / Sawo Hutan
Kerabat dekat sawo liar antara lain : sawo kecik dan sawo tanjung.
Sawo kecik atau sawo jawa (Manilkara kauki L. Dudard.). Sawo kecik
dimanfaatkan sebagai tanaman hias atau tyanaman pwnwduh halaman.
Tinggi pohon mencapai 15-20 meter, merimbun dan tahan kekeringan.
Kayu pohonny a sangat bagus untuk dibuat ukiran dan harganya
mahal. Sawo tanjung (Minusops elingi) memiliki buah ekecil-kecil
berwarna kuning keungu-unguan, jarang dimakan, sering digunakan
sebagai tanaman hias, atau tanaman pelindung di pinggir-pinggir jalan.
Jenis : Sawo Kecik/ Sawo Jawa (Manilkara kaki L Dubard)
Sawo Tanjung (Minosops elingi)
b. Sawo Budidaya
Berdasarkan bentuk buahnya, sawo budidaya dibedakan atas dua jenis,
yaitu:
a. Sawo Manila
Buah sawo berbentuk lonjong, daging buahnya tebal,
banak mengandung air dan rasanya manid]s. Termasuk
dalam kelompok sawo manila antara lain adalah: sawo
kulon, sawo betawi, sawo karat, sawo ma malaysia,
sawo maja dan alkesa.
Jenis : Sawo Kulon
Sawo Betawi
Sawo Karat
Sawo Malaysia
Sawo Maja
Sawo Alkesa
b. Sawo Apel
Sawo apel dicirikan oleh buahnya yang berbentuk bulat
atau bulat telur mirip buah apel, berukuran kecil sampai
agak besar, dan bergetah banyak. Termasuk dalam
kelompok sawo apeladalah: sawo apel kelapa, sawo apel
lilin dan sawo duren.
Jenis : Sawo Apel Kelapa
Sawo Apel Lilin
Sawo Duren

Mangga (Mangifera indica)


Mangga merupakan tanaman buah tahunan berupa pohon yang berasal
dari negara India. Tanaman ini kemudian menyebar ke wilayah Asia Tenggara
termasuk Malaysia dan Indonesia.
Jenis yang banyak ditanam di Indonesia adalah Magnifera indica L. yaitu
mangga arummanis, golek, gedong, manalagi dan cengkir serta Magnifera
feoetida yaitu kemang dan kweni.

Jambu Air (Syzygium aqueum)

S. aqueum mempunyai batang pendek dan bengkok serta bercabang


pada pangkal, dengan tinggi 3-10 meter, diameter 30-50 cm. Mahkota tidak
beraturan. Daun tumbuh pada level yang sama pada batang akan tetapi pada
sisi yang berkebalikan, daun ada yang berbentuk hati dan lonjong, dengan
panjang daun 25 cm, lebar 2,5-16 cm, serta tebal 0,5-1,5 cm. Daun juga
langsung tertancap pada batang (petiole), terkadang mengeluarkan aroma
tertentu pada saat bertumbukan. Bunga terletak pada ujung ranting atau pada
axil daun dengan bunga berwarna putih sampai kuning berjumlah 3-
7,diameter 2,5-3,5 cm, panjang kelopak 5-7 mm, mempunyai 4 mahkota
dengan panjang sekitar 7 mm. Buah berbentuk kerucut, berwarna putih kilap
sampai merah, panjang bunga 1,5-2cm dan lebar 2,5-3,5 cm, berair dengan
ukuran 1-2, dengan jumlah biji 6. Untuk jenis E. samarangense hampir sama
akan tetapi mempunyai batang yang lebih besar dengan ukuran kelopak 15
mm, berbentuk seperti buah pear (Soerianegara & Lemmens (1994))
Jenis dari jambu air di ekbun percobaan cikabayan diantaranya adalah
Citra, Black Diamond, Kancing, Cincalo merah, Merah gelas (semarang).

Sarikaya (Annoana squamosa)


Tanaman berbentuk pohon, tinggi bisa mencapai 4-15 meter. Daun
berbentuk lonjong (elips), panjang daun 15-27,5 cm, lebar 7,5-10 cm, tangkai
daun 1cm.
Bunga muncul tiga-tiga pada ranting dan bertangkai panjang.
Bentuknya seperti sayap melengkung keatas atau lampion dan berbau harum.
Benang sari banyak, berdesakan rapat, memanjang membentuk alur denga
kantong sari diatasnya. Bakal buah berambut, tangkai putik memanjang.
Kayu batangnya erwarna kuning, dan agak keras, sehingga dipakai
untuk membuat perahu kano atau perahu boat.

Rambutan (Nephelium lappaceum)


Rambutan (Nephelium sp.) merupakan tanaman buah hortikultura
berupa pohon denngan famili Sapindacaceae. Tanaman buah tropis ini berasal
dari Indonesia\.
Dari survei yang telah dilakukan tedapat 22 jenis rambutan baik yang
berasal dari galur murni maupun hasil okulasi atau penggabungan dari dua
jenis denga galur yang berbeda. Ciri-ciri yang membedakan setiap jenis
rambutan dilihat dari sifat buah (dari daging buah, kandungan air, bentuk,
warna kulit, panjang rambut). Dari sejulah jenis rambutan diatas hanya
beberapa varietas rambutan yang digemari orang dan dibudidayakan dengan
memiih nilai ekonomis relatif tinggi diantaranya:
1. Rambuatan Rapiah
Buah tidak terlalu lebat tetapi mutu buahnya tinggi, kulit berwarna hijau –
kuning-merah tidak merata denga rambut yang agak jarang, daging buah
manis dan agak kering, kenyal, ngelontok dan daging buah nya tebal,
dengan daya tahan dapat mencapai 6 hari setelah dipetik.
2. Rambutan Aceh Lebah Bulus
Pohonny atinggi dan lebat buahnya dengan hasil rata-rata 160-170 ikat per
pohon, kulit buah merah kuning, halus, rasanya segar manis-asam banyak
air dan ngelontok, daya simpan 4 hari setelah dipetik, buah ini tahan
dalam pengangkutan.
3. Rambutan Cimacan
Kurang lebat buahnya dengan rata-rata hasil 90-170 ikat per pohon, kulit
berwarna merah kekuningan sampai sampai merah tua, rambua kasar dan
agak jarang, rasa manis, sedikit berair tetapi kurang ahan dalam
pengangkutan.
4. Rambutan Binjai
Merupakan salah satu rambutan terbaik di Indonesia denngan buah cukup
besar, dengan kulit berwarna merah darah sampai merah tua, rambut buah
agak kasar dan jarang, rasanya manis dengan asam sedikit, hasil buah
tidak selebat acceh lebak bulus tetapi daging buahnya ngelontok.
5. Rambutan Sinyonya
Jenis rambutan yang lebat buahnya dan banyak disukai terutama oleh
orang Tionghoa, dengan batang yang kuat cocok untuk diokulasi, warna
kulit buah merah tua sampai merah naggur, dengan rambuat halus dan
rapat, rasa buah manis asam, banyak berair, lembek dan tidak ngelontok
(Prihatman, 2000)

Pinus merkusii / Krisan Sumatra


Pohon bedar, batang lurus, silindris. Tegakan masak dapat mencapai
tinggi 30 m, diameter 60-80 cm. Tegakan tua mencapai tinggi 45 m, diameter
140 cm. Tegakan tua mencapai tinggi 45 m, diameter 140 cm. Tajuk pohon
muda berberntuk piramid, setelah tua lebih rata dan tersebar. Kulit pohon
muda abu-abu, sesuadah tua berwarna gelap, alur dalam. Terdapat 2 jarum
dalam satu ikatan, panjang 16-25 cm. Pohon berumah satu, bunga berkelamin
tunggal. Bunga jantan dan bunag betina dalam satu tunas. Bunga jantan
berbentuk strobili, panjang 2-4 cm, terutama di bagian bawah tajuk. Strobili
betina banyak terdapat di sepertiga bagian atas tajuk terutama di ujung dahan.

Kenanga (Cananga odorata)


Tinggi Pohon Kenanga (Cananga odorata (Lam.) Hook. F. & Toms)
adalah 10-40 m, meskipun jarang sampai 30 meter, tapi umumnya 10-20 m.
Untuk tujuan budidaya pohon kenanga biasanya dijaga tetap pendek dengan
cara pemangkasan sampai dengan ukuran 3 m. Tipe cabang adalah
menggantung atau sedikit tegak dengan banyak ranting daun. Pohon cukup
tinggi, dengan panjang tangkai sekitar 3-6 m. Pohon mempunyai batang
tunggal yang biasanya bengkok beberapa derajat. Kulit kayu lembut, berwarna
abu-abu-putih sampai silver. Bunganya muncul pada bagian ketiak, dengan
jumlah per kelompok sekitar 4-12 bunga. Bunga mempunyai tiga kelopak dan
enam mahkota yang panjangnya cm. Pada saat muda mahkota terbelit dan saat
tua akan gugur. Bunga kenanga sangat harum, berwarna hijau pada saat muda
dan ketika masak berwarna kuning sampai kuning kecoklatan (Manner and
Elevitch, 2006).

Jeruk
Tanaman jeruk adalah tanaman buah tahunan yang berasal dari Asia.
Cina dipercaya sebagai tempat pertama kali jeruk tumbuh. Sejak ratusan tahun
yang lalu, jeruk sudah tumbuh di Indonesia baik secara alami atau
dibudidayakan. Tanaman jeruk yang ada di Indonesia adalah peninggalan
orang Belanda yang mendatangkan jeruk manis dan keprok dari America dan
Itali.
Jenis jeruk lokal yang dibudidayakan di Indonesia adalah jeruk Keprok
(Citrus reticulata/nobilis L.), jeruk Siem (C. microcarpa L. dan C.sinensis. L)
yang terdiri atas Siem Pontianak, Siem Garut, Siem Lumajang, jeruk manis
(C. auranticum L. Dan C.sinensis L.), jeruk sitrun/lemon (C. medica), jeruk
besar (C.maxima Herr.) yang terdiri atas jeruk Nambangan-Madium dan Bali.
Jeruk untuk bumbu masakan yang terdiri atas jeruk nipis (C. aurantifolia),
jeruk Purut (C. hystrix) dan jeruk sambal (C. hystix ABC). Jeruk varietas
introduksi yang banyak ditanam adalah varitas Lemon dan Grapefruit.
Sedangkan varitas lokal adalah jeruk siem, jeruk baby, keprok medan, bali,
nipis dan purut.

Manggis (Garcinia mangostana)


Manggis merupakan tanaman buah berupa pohon yang berasal dari
hutan hujan tropis yang teduh di kawasan Asia Tenggara, yaitu hutan
belantara Malaysia atau Indonesia.
Balai Penelitian Pohon Buh-buahan Solok meromendasikan tiga klon
manggis, yaitu:
1. Kelompok besar
Panjang daun.20 cm; lebar>10cm, ketebalan kulit buah>9 mm,
diameter buah>6,5 cm, berat buah>140 gram, buah tipa tandan 1 bulir.

2. Kelompok Sedang
Panjang daun 17-20 cm, lebar 8,5-10 cm, ketebalan kulit buah 6-9
mm, diameter buah 5,5-6,5 cm, berat buah 70-140 gram, buah tiap
tandan 1-2 butir
3. Kelompok Kecil
Panjang daun,17 cm, lebar<8,5 cm, ketebalan kulit buah<6 mm,
diameter buah<5,5 cm, berat buah<70 gram, buah tiap tandan>
butir.
Nangka (Artocarpus heterophyllus)
Nangka merupakan tanaman buah nerupa pohon yang berasal dari
India dan menyebar ke daerah tropis termasuk Indonesia.
Di Indonesia lebih dari 30 kultivar di Jawa terdapat lebih dari 20 kultivar.
Berdasarkan sosok pohon dan ukuran buah nagka terbagi menjadi dua
golongan yaitu pohon nangka buah besar dan pohon nagka buah mini.
1. Nangka buah besar
Tinggi mencapai 20-30 m, diameter batang mencapai 80 cm dan umur
mulai berbuah sekitar 5-10 tahun.
2. Nangka buah kecil
Tinggi mencapai 6-9 m, diameter batang mencapai 15-25 cm dan umur
mulai berbuah sekitar 18-24 bulan.
Berdasarkan kondisi daging buah nangka dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu:
1. Nangka Bubur
Daging Buh tipis, lunak agak berserat, neraroma keras mudah lepas
dari buah.
2. Nangka Salak
Daging buah tebal, agak kering aromanya kurang keras
3. Nangka cempedak
Daging buah tipis, liat dan beraroma harum spesifik (Prihatman,
2000).

Cengkeh (Syzygium aromaticum)


Pohon cengkeh merupakan tanaman tahunan yang dapat tumbuh
dengan tinggi 10-20 m, mempunyai daun berbentuk lonjong yang berbunga
pada pucuk-pucuknya. Tangkai buah pada awalnya berwarna hijau, dan
berwarna merah jika bunga sudah mekar. Cengkeh akan dipanen jika sudah
mencapai panjang 1,5-2 cm. (http://id.wikipedia.org/wiki/Cengkeh)
PEMBUATAN MEDIA
Polibag sebagai tempat dalam menyipkan media tumbuh dipilih
berdasarkan persyaratan-persyaratan tertentu sesuai dengan fungsi media
sebagai tempat tumbuhnya media tanam.
Pada umumnya media tumbuh yang banyak digunakan dan
direkomendasikan adalah pot dari tanah, semen, plastik tebal seperti ember
dan plastik tipis (€kantong plastik). Dalam kegiatan yang sifatnya masal untuk
produksi, bukan untuk hobi, tempat media tanam yang biasa digunakan adalah
pot dari tanah dan polibag untuk pembibitan atau budidaya tanaman secara
hidroponik.
Polibag singkatan dari poly ethylin bag artinya kantong yang terbuat
dari bahan plastik berwarna hitam. Beberapa alasan penggunaan polybag
sebagai tempat media tumbuh tanaman, karena polybag mempunyai
kelebihan-kelebihan tertentu antara lain:
 Bahannya kuat, sehingga mudah digunakan
 Warnanya hitam, sehingga suasana media menjadi gelap dan mampu
untuk merangsang pertumbuhan akar tanaman
Untuk medi atumbuh yang masa pemeliharaanya relatif singkat. Fungsi
polibag dapat digantikan dengan kantong plastik warn putih, daun pisang atu
bahan lain yang memenuhi persyaratan.

UKURAN POLYBAG
Dipasaran di jumpai berbagai ukuran polybag mulai dari diameter 10
cm sampai 40 cm. Pemilihan ukuran ini disesuaikan dengan peruntukannya.
Bila media tumbuh akan digunakan untuk penyapihan pertama dari
perkecambahan dapat digunaan polibag dengan diameter 10 cm, tapi bila akan
digunakan untuk penyapihan yang digunakan dalam waktu lama, ukuran
polibag dapat menggunakan ukuran diameter 40 x 60 cm. Pada prinsipnya,
adalah bahwa ukuran/volume tempat media harus mampu menyediakan mesia
untuk tegak dan tumbuhnya tanaman secara optimal selama masa
pemeliharaan di polibag.
Berikut ini disajikan beb erapa ukuran polibag dari yang terkecil
sampai terbesar:
Ukuran :
25 t:25 cm
d: 20 cm
20 t :20cm
d:20cm
35 t:35cm
d:35cm
40 t:40cm
d:40cm
50 t:50cm
d:50cm
Berikut ini adalah tahap-tahap yang diperllukan dari bibit hingga siap
jual:
Tahap-tahap dari bibit sampai siap jual :
1. Okulasi  pada tray semai bebentuk kecil
2. Po15  Contohnya adalah rambutan dan nangka
3. Po25  Sampai berumur 4 bulan denga ciri adalah batang sebesar pulpen
atau bisa disambung
4. Po35  6 Bulan sampai okulasi dan sambung jadi
5. Po40  Sampai percabangan kecil
6. Po50  Percabangan Besar
Nb: Cangkok  25-35-40 berarti siap jual
PASAR
Target pasar untuk nurseri di kebun percobaan cikabayan adalah gropromo
yang terletak di samping kampus baranang siang. Bibit yang telah jadi akan
langsung sisuplai keb Agropromo dengan variasi harga tertentu.
3.Kesimpulan dan Saran

Terdapatberbagai macam jenis tanaman nurseri yang terdapat pada


kebun percobaan cikabayan. Mulai dari tanaman pangan, buah, sampai
tanaman perkebuban. Sebagian besar media tanam di kebun percobaan
Cikabayan adalah polibag yang berisi berbagai macam campuran pupuk
organik. Sedikit sekali dalampembuatan media tanam di kebun percobaan
cikabayan yang menggunakan pupuk anorganik. Sedangkan target pasar
utama dari kebun percobaan cikabayan adalah Agropromo.
BAB III

KUNJUNGAN GREENHOUSE

Pengenalan Greenhouse
Menurut Soeseno (1985) Rumah kaca (Greenhouse) adalah istilah untuk
bangunan tempat menumbuhkan tumbuhan yang tetap hijau, walaupun kondisi di
lingkungan sekitar bangunan tidak menguntungkan. Menurut Nelson (1981), istilah
rumah kaca (greenhouse) digunakan untuk menyatakan sebuah bangunan yang
memiliki struktur atap dan dinding yang bersifat tembus cahaya, sehingga tanaman
tetap memperoleh cahaya matahari dan terhindar dari kondisi lingkungan yang tidak
menguntungkan. Kondisi lingkungan yang dimaksud adalah curah hujan yang deras,
tiupan angin yang kencang atau keadaan suhu yang terlalu rendah atau terlalu tinggi.
Rumah kaca pada awalnya berkembang dari negara-negara subtropis dan dingin.
Awal mula penggunaan greenhouse adalah sebagai alternatif untuk bercocok tanam
dengan tidak terganggu oleh iklim. Dengan penggunaan greenhouse yang dilengkapi
dengan system pengendalian lingkungan maka keadaan yang tidak sesuai dengan
kondisi tumbuh tanaman dapat diatasi. Penggunaan greenhouse di daerah tropis
sebenarnya memiliki tujuan untuk melindungi tanaman agar tidak terkena pengaruh
buruk atau negative dari hujan, radiasi matahari yang tinggi dan agar terisolir atau
aman dari serangan hama.

Bentuk-Bentuk Greenhouse
materi, bentuk serta struktur green house sangatlah bervariasi sesuai dengan
tujuan/kepentingan yang ingin diperoleh. Ukuran green house mulai 100 m2 hingga
10.000 m2 bahkan lebih. Sedangkan bahan yang digunakan mulai yang sederhana
terbuat dari lembar polythein, dilengkapi dengan atap dari lembar polycarbonate,
gabungan polythein dan shading net, otomatik dan semi otomatik hingga seluruhnya
dikendalikan dengan sistem komputerisasi. Menurut bentuk dasarnya greenhouse
dibedakan menjadi : green house melengkung, rata (flat arch), kubah (raised dome),
gigi gergaji (sawtooth), terowongan (tunnel/igloos) dan sebagainya. Sedangkan
ditelaah dari strukturnya, green house terbagi menjadi:
a) Shade house (Rumah Naungan). Struktur bangunan ini terbuat dari rangkaian
naungan dari bahan
material yang memungkinkan cahaya matahari, kelembaban dan udara dapat masuk
melalui celah-celah. Bahan materi penutup bangunan digunakan untuk memodifikasi
lingkungan yang secara khusus digunakan untuk mengurangi cahaya sekaligus
melindungi tanaman dari kondisi cuaca yang kurang menguntungkan. Ketinggian
struktur bangunan tersebut bervariasi tergantung pada jenis tanaman yang akan
dibudidayakan yaitu lebih kurang 8 meter.
b) Screen house (Rumah Kaca/Plastik). Bangunan ini terbuat dari plastik atau kaca
yang dibuat untuk melindungi tanaman dari serangan hama. Screen house ini banyak
dijumpai di daerah-daerah panas atau beriklim tropis.
c) Crop top structures (Struktur Puncak Tanaman). Green house pada katagori ini
dibuat atap tanpa ada
dinding. Atapnya bisa terbuat dari plastik atau kaca, kain (shade cloth), atau ram
nyamuk (insect screening). Struktur ini dibuat sedemikian rupa untuk melindungi
tanaman dari air hujan atau mengurangi intensitas cahaya.

Heat Unit
Heat Unit merupakan control utama dari greenhouse atau kumpulan
greenhouse. Fungi dari heat unit adalah untuk mengatur penyiraman dan pemberian
pupuk pada budidaya hidroponik. Pengaturan ini termasuk jumlah dan waktu
pemberian pupuk dan air. Pengaturan ini dilakukan oleh computer dan memudahkan
untuk mengelola beberapa greenhouse sekaligus.

Komoditi Tanaman Budidaya Dalam Greenhouse


Tanaman yang terutama dapat dibudidayakan dalam greenhouse adalah
komoditi hortikultura yang umumnya tidak berkayu dan berukuran kecil. Seperti
sayur-sayuran (tomat, cabai, paprika), tanaman hias, tanaman obat dan tanaman buah.
Umumnya tanaman tersebut bernilai komersial tinggi, membutuhkan perawatan
intensif dan membutuhkan wadah tanam.

Syarat-syarat Greenhouse Daerah Tropik


Greenhouse untuk daerah tropis sangat memungkinkan dan mempunyai
banyak keuntungan dalam produksi dan budidaya tanaman. Produksi dapat dilakukan
sepanjang tahun, dimana produksi dalam lahan yang terbuka tidak memungkinkan
karena adanya hujan yang sering dan angin yang kencang. Kebutuhan dan tujuan
utama dari greenhouse dan bangunan konstruksinya untuk daerah tropis adalah 1)
melindungi tanaman dari hujan yang sangat lebat yang dapat terjadi secara
berlebihan, tingginya radiasi matahari dan angin, 2) efisiensi ventilasi yang tinggi, 3)
jangka waktu penggunaan plastik film (sekali dalam satu tahun ) dan 4) pengumpulan
air untuk irigasi dalam musim kemarau. Struktur greenhouse di daerah tropis sering
menggunakan sisinya untuk melindungi dan mengontrol suhu dengan menggunakan
ventilasi alamiah maupun terkontrol dengan dilapisi jala (screens) yang mampu
mengurangi serangan serangga dan hama. Penggunaan greenhouse pada daearah
tropis haruslah memperhatikan suhu greenhouse tersebut. Daerah yang beriklim
tropis cenderung memiliki radiasi matahari yang cukup tinggi, oleh karena itu suhu di
dalam greenhouse haruslah sama dengan suhu di luar greenhouse. Kejadian yang
sering terjadi pada penggunaan greenhouse di daerah beriklim tropis adalah suhu di
dalam greenhouse lebih tinggi dibandingkan suhu di luar greenhouse, hal inilah yang
menyebabkan tanaman tumbuh tidak optimal. Adapun cara untuk menyiasati agar
suhu di dalam greenhouse bisa sama dengan suhu di luar greenhouse adalah dengan
cara membuat ventilasi udara yang cukup. Ventilasi ini nantinya akan mengeluarkan
sebagian udara panas yang ada di dalam greenhouse. Syarat ideal suatu ventilasi pada
greenhouse adalah 40 % dari luas lantai.

Media
Media tanam merupakan komponen utama ketika akan bercocok tanam.
Media tanam yang akan digunakan harus disesuaikan dengan jenis tanaman yang
ingin ditanam. Menentukan media tanam yang tepat dan standar untuk jenis tanaman
yang berbeda habitat asalnya merupakan hal yang sulit. Hal ini dikarenakan setiap
daerah memiliki kelembapan dan kecepatan angin yang berbeda. Secara umum,
media tanam harus dapat menjaga kelembapan daerah sekitar akar, menyediakan
cukup udara, dan dapat menahan ketersediaan unsur hara.
Jenis media tanam yang digunakan pada setiap daerah tidak selalu sama. Di
Asia Tenggara, misalnya, sejak tahun 1940 menggunakan media tanam berupa
pecahan batu bata, arang, sabut kelapa, kulit kelapa, atau batang pakis. Bahan-bahan
tersebut juga tidak hanya digunakan secara tunggal, tetapi bisa dikombinasikan antara
bahan satu dengan lainnya.
Misalnya, pakis dan arang dicampur dengan perbandingan tertentu hingga
menjadi media tanam baru. Pakis juga bisa dicampur dengan pecahan batu bata.
Untuk mendapatkan media tanam yang baik dan sesuai dengan jenis tanaman
yang akan ditanam, seorang hobiis harus memiliki pemahaman mengenai
karakteristik media tanam yang mungkin berbeda-beda dari setiap jenisnya.
8erdasarkan jenis bahan penyusunnya, media tanam dibedakan menjadi bahan
organik dan anorganik.
A. Bahan Organik
Media tanam yang termasuk dalam kategori bahan organik umumnya berasal
dari komponen organisme hidup, misalnya bagian dari tanaman seperti daun, batang,
bunga, buah, atau kulit kayu. Penggunaan bahan organik sebagai media tanam jauh
lebih unggul dibandingkan dengan bahan anorganik. Hal itu dikarenakan bahan
organik sudah mampu menyediakan unsur-unsur hara bagi tanaman. Selain itu, bahan
organik juga memiliki pori-pori makro dan mikro yang hampir seimbang sehingga
sirkulasi udara yang dihasilkan cukup baik serta memiliki daya serap air yang tinggi.
Bahan organik akan mengalami proses pelapukan atau dekomposisi yang
dilakukan oleh mikroorganisme. Melalui proses tersebut, akan dihasilkan
karbondioksida (CO2), air(H2O), dan mineral. Mineral yang dihasilkan merupakan
sumber unsur hara yang dapat diserap tanaman sebagai zat makanan. Namun, proses
dekomposisi yang terlalu cepat dapat memicu kemunculan bibit penyakit. Untuk
menghindarinya, media tanam harus sering diganti. Oleh karena itu, penambahan
unsur hara sebaiknya harus tetap diberikan sebelum bahan media tanam tersebut
mengalami dekomposisi.

Seberapa jenis bahan organik yang dapat dijadikan sebagai media tanam di
antaranya arang, cacahan pakis, kompos, mosS, sabut kelapa, pupuk kandang, dan
humus.
1. Arang
Arang bisa berasal dari kayu atau batok kelapa. Media tanam ini sangat coeok
digunakan untuk tanaman anggrek di daerah dengan kelembapan tinggi. Hal itu
dikarenakan arang kurang mampu mengikat air dalam )umlah banyak. Keunikan dari
media jenis arang adalah sifatnya yang bufer (penyangga). Dengan demikian, jika
terjadi kekeliruan dalam pemberian unsur hara yang terkandung di dalam pupuk bisa
segera dinetralisir dan diadaptasikan.
Selain itu, bahan media ini juga tidak mudah lapuk sehingga sulit ditumbuhi
jamur atau eendawan yang dapat merugikan tanaman. Namun, media arang
eenderung miskin akan unsur hara. Oleh karenanya, ke dalam media tanam ini perlu
disuplai unsur hara berupa aplikasi pemupukan.
Sebelum digunakan sebagai media tanam, idealnya arang dipeeah menjadi
potongan-potongan keeil terlebih dahulu sehingga memudahkan dalam penempatan
di dalam pot. Ukuran peeahan arang ini sangat bergantung pada wadah yang
digunakan untuk menanam serta jenis tanaman yang akan ditanam. Untuk mengisi
wadah yang memiliki diameter 15 em atau lebih, umumnya digunakan peeahan arang
yang berukuran panjang 3 em, lebar 2-3 em, dengan ketebalan 2-3 em. Untuk wadah
(pot) yang lebih keeil, ukuran peeahan arang juga harus lebih kecil.
2. Batang Pakis
Berdasarkan warnanya, batang pakis dibedakan menjadi 2, yaitu batang pakis
hitam dan batang pakis coklat. Dari kedua jenis tersebut, batang pakis hitam lebih
umum digunakan sebagai media tanam. Batang pakis hitam berasal dari tanaman
pakis yang sudah tua sehingga lebih kering. Selain itu, batang pakis ini pun mudah
dibentuk menjadi potongan kecil dan dikenal sebagai cacahan pakis.
Selain dalam bentuk cacahan, batang pakis juga banyak dijual sebagai media
tanam siap pakai dalam bentuk lempengan persegi empat. Umumnya, bentuk
lempengan pakis digunakan sebagai media tanam anggrek. Kelemahan dari
lempengan batang pakis ini adalah sering dihuni oleh semut atau binatang-binatang
kecillainnya.
Karakteristik yang menjadi keunggulan media batang pakis lebih dikarenakan
sifat-sifatnya yang mudah mengikat air, memiliki aerasi dan drainase yang baik, serta
bertekstur lunak sehingga mudah ditembus oleh akar tanaman.

3. Kompos
Kompos merupakan media tanam organik yang bahan dasarnya berasal dari
proses fermentasi tanaman atau limbah organik, seperti jerami, sekam, daun, rumput,
dan sampah kota. Kelebihan dari penggunaan kompos sebagai media tanam adalah
sifatnya yang mampu mengembalikan kesuburan tanah melalui perbaikan sifat-sifat
tanah, baik fisik, kimiawi, maupun biologis. Selain itu, kompos juga menjadi
fasilitator dalam penyerapan unsur nitrogen (N) yang sangat dibutuhkan oleh
tanaman.
Kandungan bahan organik yang tinggi dalam kompos sangat penting untuk
memperbaiki kondisi tanah. Berdasarkan hal tersebut dikenal 2 peranan kompos
yakni soil conditioner dan soil ameliorator. Soil ( ondotioner yaitu peranan kompos
dalam memperbaiki struktur tanah, terutama tanah kering, sedangkan soil ameliorator
berfungsi dalam Il1emperbaiki kemampuan tukar kation pada tanah.
Kompos yang baik untuk digunakan sebagai media tanam yaitu Ydng telah
mengalami pelapukan secara sempurna, ditandai dengan I IL,rubahan warna dari
bahan pembentuknya (hitam kecokelatan), tidak berbau, memiliki kadar air yang
rendah, dan memiliki suhu ruang.
4. Moss
Moss yang dijadikan sebagai media tanam berasal dari akar paku-pakuan, atau
kadaka yang banyak dijumpai di hutan-hutan. Moss sering digunakan sebagai media
tanam untuk masa penyemaian sampai dengan masa pembungaan. Media ini
mempunyai banyak rongga sehingga memungkinkan akar tanaman tumbuh dan
berkembang dengan leluasa.
Menurut sifatnya, media moss mampu mengikat air dengan baik serta
memiliki sistem drainase dan aerasi yang lancar. Untuk hasil tanaman yang optimal,
sebaiknya moss dikombinasikan dengan media tanam organik lainnya, seperti kulit
kayu, tanah gambut, atau daun-daunan kering.
5. Pupuk kandang
Pupuk organik yang berasal dari kotoran hewan disebut sebagai pupuk
kandang. Kandungan unsur haranya yang lengkap seperti natrium (N), fosfor (P), dan
kalium (K) membuat pupuk kandang cocok untuk dijadikan sebagai media tanam.
Unsur-unsur tersebut penting untuk pertumbuhan dan perkembangan tanaman. Selain
itu, pupuk kandang memiliki kandungan mikroorganisme yang diyakini mampu
merombak bahan organik yang sulit dicerna tanaman menjadi komponen yang lebih
mudah untuk diserap oleh tanaman.

Komposisi kandungan unsur hara pupuk kandang sangat dipengaruhi oleh


beberapa faktor, antara lain jenis hewan, umur hewan, keadaan hewan, jenis
makanan, bahan hamparan yang dipakai, perlakuan, serta penyimpanan sebelum
diaplikasikan sebagai media tanam.
Pupuk kandang yang akan digunakan sebagai media tanam harus yang sudah
matang dan steril. Hal itu ditandai dengan warna pupuk yang hitam pekat. Pemilihan
pupuk kandang yang sudah matang bertujuan untuk mencegah munculnya bakteri
atau cendawan yang dapat merusak tanaman.
6. Sabut kelapa (coco peat)
Sabut kelapa atau coco peat merupakan bahan organik alternatif yang dapat
digunakan sebagai media tanam. Sabut kelapa untuk media tanam ,I 'iJdiknya berasal
dari buah kelapa tua karena memiliki serat yang kuat.
Penggunaan sabut kelapa sebagai media tanam sebaiknya dilakukan di daerah
yang bercurah hujan rendah. Air hujan yang berlebihan dapat menyebabkan media
tanam ini mudah lapuk. Selain itu, tanaman pun menjadi cepat membusuk sehingga
bisa menjadi sumber penyakit. Untuk mengatasi pembusukan, sabut kelapa perlu
direndam terlebih dahulu di dalam larutan fungisida. Jika dibandingkan dengan media
lain, pemberian fungisida pada media sabut kelapa harus lebih sering dilakukan
karena sifatya yang cepat lapuk sehingga mudah ditumbuhi jamur.
Kelebihan sabut kelapa sebagai media tanam lebih dikarenakan
karakteristiknya yang mampu mengikat dan menyimpan air dengan
kuat, sesuai untuk daerah panas, dan mengandung unsur-unsur hara esensial,
seperti kalsium (Ca), magnesium (Mg), kalium (K), natrium (N), dan fosfor (P).
7. Sekam padi
Sekam padi adalah kulit biji padi (Oryza sativa) yang sudah digiling. Sekam
padi yang biasa digunakan bisa berupa sekam bakar atau sekam mentah (tidak
dibakar). Sekam bakar dan sekam mentah memiliki tingkat porositas yang sama.
Sebagai media tanam, keduanya berperan penting dalam perbaikan struktur tanah
sehingga sistem aerasi dan drainase di media tanam menjadi lebih baik.
Penggunaan sekam bakar untuk media tanam tidak perlu disterilisasi lagi
karena mikroba patogen telah mati selama proses pembakaran. Selain itu, sekam
bakar juga memiliki kandungan karbon (C) yang tinggi sehingga membuat media
tanam ini menjadi gembur, Namun, sekam bakar cenderung mudah lapuk.
Sementara kelebihan sekam mentah sebagai media tanam yaitu mudah
mengikat air, tidak mudah lapuk, merupakan sumber kalium (K) yang dibutuhkan
tanaman, dan tidak mudah menggumpal atau memadat sehingga akar tanaman dapat
tumbuh dengan sempurna. Namun, sekam padi mentah cenderung miskin akan unsur
hara.
8. Humus
Humus adalah segala macam hasil pelapukan bahan organik oleh Jasad mikro
dan merupakan sumber energi jasad mikro tersebut. Bahanbahan organik tersebut bisa
berupa jaringan asli tubuh tumbuhan atau binatang mati yang belum lapuk. Biasanya,
humus berwarna gelap dan ciijumpai terutama pada lapisan atas tanah (top soil)
Humus sangat membantu dalam proses penggemburan tanah. dan memiliki
kemampuan daya tukar ion yang tinggi sehingga bisa
menyimpan unsur hara. Oleh karenanya, dapat menunjang kesuburan tanah,
Namun, media tanam ini mudah ditumbuhi jamur, terlebih ketika tl'rjadi perubahan
suhu, kelembapan, dan aerasi yang ekstrim. Humus Juga memiliki tingkat porousitas
yang rendah sehingga akar tanaman tidak mampu menyerap air, Dengan demikian,
sebaiknya penggunaan humus sebagai media tanam perlu ditambahkan media lain
yang memiliki porousitas tinggi, misalnya tanah dan pasir.
B. Bahan Anorganik
Bahan anorganik adalah bahan dengan kandungan unsur mineral tinggi yang
berasal dari proses pelapukan batuan induk di dalam bumi. Proses pelapukan tersebut
diakibatkan o/eh berbagai hal, yaitu pelapukan secara fisik, biologi-mekanik, dan
kimiawi.
Berdasarkan bentuk dan ukurannya, mineral yang berasal dari pelapukan
batuan induk dapat digolongkan menjadi 4 bentuk, yaitu kerikil atau batu-batuan
(berukuran lebih dari 2 mm), pasir (berukuran 50 /-1- 2 mm), debu (berukuran 2-
50u), dan tanah liat (berukuran kurang dari 2ju. Selain itu, bahan anorganik juga bisa
berasal dari bahan-bahan sintetis atau kimia yang dibuat di pabrik. Beberapa media
anorganik yang sering dijadikan sebagai media tanam yaitu gel, pasir, kerikil,
pecahan batu bata, spons, tanah liat, vermikulit, dan perlit.
1. Gel
Gel atau hidrogel adalah kristal-kristal polimer yang sering digunakan sebagai
media tanam bagi tanaman hidroponik. Penggunaan media jenis ini sangat praktis dan
efisien karena tidak perlu repot-repot untuk mengganti dengan yang baru, menyiram,
atau memupuk. Selain itu, media tanam ini juga memiliki keanekaragaman warna
sehingga pemilihannya dapat disesuaikan dengan selera dan warna tanaman. Oleh
karenanya, hal tersebut akan menciptakan keindahan dan keasrian tanaman hias yang
diletakkan di ruang tamu atau ruang kerja.
Hampir semua jenis tanaman hias indoor bisa ditanam dalam media ini,
misalnya philodendron dan anthurium. Namun, gel tidak eaeak untuk tanaman hias
berakar keras, seperti adenium atau tanaman hias bonsai. Hal itu bukan dikarenakan
ketidakmampuan gel dalam memasok kebutuhan air, tetapi lebih dikarenakan
pertumbuhan akar tanaman yang mengeras sehingga bisa membuat vas pecah.
Sebagian besar nursery lebih memilih gel sebagai pengganti tanah untuk
pengangkutan tanaman dalam jarak jauh. Tujuannya agar kelembapan tanaman tetap
terjaga.
Keunggulan lain dari gel yaitu tetap cantik meskipun bersanding dengan
media lain. Di Jepang gel digunakan sebagai komponen terarium bersama dengan
pasir. Gel yang berwarna-warni dapat memberi kesan hidup pada taman miniatur
tersebut.
2. Pasir
Pasir sering digunakan sebagai media tanam alternatif untuk menggantikan
fungsi tanah. Sejauh ini, pasir dianggap memadai dan sesuai jika digunakan sebagai
media untuk penyemaian benih, pertumbuhan bibit tanaman, dan perakaran setek
batang tanaman. Sifatnya yang cepat kering akan memudahkan proses pengangkatan
bibit tanaman yang dianggap sudah cukup umur untuk dipindahkan ke media lain.
Sementara bobot pasir yang cukup berat akan mempermudah tegaknya setek batang.
Selain itu, keunggulan media tanam pasir adalah kemudahan dalam penggunaan dan
dapat meningkatkan sistem aerasi serta drainase media tanam. Pasir malang dan pasir
bangunan merupakan Jenis pasir yang sering digunakan sebagai media tanam.
Oleh karena memiliki pori-pori berukuran besar (pori-pori makro) maka pasir
menjadi mudah basah dan cepat kering oleh proses penguapan. Kohesi dan
konsistensi (ketahanan terhadap proses :o::misahan) pasir sangat kecil sehingga
mudah terkikis oleh air atau ~'lgin. Dengan demikian, media pasir lebih
membutuhkan pengairan dan ::emupukan yang lebih intensif. Hal tersebut yang
menyebabkan pasir jarang digunakan sebagai media tanam secara tunggal.
Penggunaan pasir seoagai media tanam sering dikombinasikan dengan
campuran bahan anorganik lain, seperti kerikil, batu-batuan, atau bahan organik yang
disesuaikan dengan jenis tanaman.
Pasir pantai atau semua pasir yang berasal dari daerah yang
bersersalinitas tinggi merupakan jenis pasir yang harus dihindari untuk
:gunakan sebagai media tanam, kendati pasir tersebut sudah dicuci :erlebih dahulu.
Kadar garam yang tinggi pada media tanam dapat ,enyebabkan tanaman menjadi
merana. Selain itu, organ-organ tanaman, seperti akar dan daun, juga memperlihatkan
gejala terbakar yang selanjutnya mengakibatkan kematian jaringan (nekrosis).

3. Kerikil
Pada dasarnya, penggunaaan kerikil sebagai media tanam memang :idakjauh
berbeda dengan pasir. Hanya saja, kerikil memiliki pori-pori makro lebih banyak
daripada pasir. Kerikil sering digunakan sebagai media untuk budi daya tanaman
secara hidroponik. Penggunaan media ini akan membantu peredaran larutan unsur
hara dan udara serta pada prinsipnya tidak menekan pertumbuhan akar. Namun,
kerikil memiliki kemampuan mengikat air yang relatif rendah sehingga mudah basah
dan cepat kering jika penyiraman tidak dilakukan secara rutin.
Seiring kemajuan teknologi, saat ini banyak dijumpai kerikil sintesis. Sifat
kerikil sintesis cenderung menyerupai batu apung, yakni memiliki rongga-rongga
udara sehingga memiliki bobot yang ringan. Kelebihan kerikil sintesis dibandingkan
dengan kerikil biasa adalah kemampuannya yang cukup baik dalam menyerap air.
Selain itu, sistem drainase yang dihasilkan juga baik sehingga tetap dapat
mempertahankan kelembapan dan sirkulasi udara dalam media tanam.
4. Pecahan batu bata
Pecahan batu bata juga dapat dijadikan alternatif sebagai media tanam. Seperti
halnya bahan anorganik lainnya, media jenis ini juga berfungsi untuk melekatkan
akar. Sebaiknya, ukuran batu-bata yang akan digunakan sebagai media tanam dibuat
keeil, seperti kerikil, dengan ukuran sekitar 2-3 em. Semakin keeil ukurannya,
kemampuan daya serap batu bata terhadap air maupun unsur hara akan semakin balk.
Selain itu, ukuran yang semakin keeil juga akan membuat sirkulasi udara dan
kelembapan di sekitar akar tanaman berlangsung lebih baik.
Hal yang perlu diperhatikan dalam penggunaan media tanam
ini adalah kondisinya yang miskin hara. Selain itu, kebersihan dan kesterilan
pecahan batu bata yang belum tentu terjamin. Oleh karena itu, penggunaan media ini
perlu ditambahkan dengan pupuk kandang yang komposisi haranya disesuaikan
dengan kebutuhan tanaman.
Walaupun miskin unsur hara, media pecahan batu bata tidak mudah melapuk.
Dengan demikian, pecahan batu bata cocok digunakan sebagai media tanam di dasar
pot karena memiliki kemampuan drainase dan aerasi yang baik. Tanaman yang sering
menggunakan pecahan batu bata sebagai media dasar pot adalah anggrek.
5. Spons (floralfoam)
Para hobiis yang berkecimpung dalam budi daya tanaman hias sudah sering
memanfaatkan spans sebagai media tanam anorganik. Dilihat dari sifatnya, spans
sangat ringan sehingga mudah dipindah-pindahkan dan ditempatkan di mana saja.
Walaupun ringan, media jenis ini tidak membutuhkan pemberat karena setelah
direndam atau disiram air akan menjadi berat dengan sendirinya sehingga dapat
menegakkan tanaman.
Kelebihan lain dari media tanam spans adalah tingginya daya serap
terhadap air dan unsur hara esensial yang biasanya diberikan dalam bentuk
larutan. Namun, penggunaannya tidak tahan lama karena bahannya mudah hancur.
Oleh karena itu, jika spans sudah terlihat tidak layak pakai (mudah hancur ketika
dipegang), sebaiknya segera diganti dengan yang baru. Berdasarkan kelebihan dan
kekurangannya tersebut, spans sering digunakan sebagai media tanam untuk tanaman
hias bunga potong (cutting flower) yang penggunaannya eenderung hanya sementara
waktu saja.
6. Tanah liat
Tanah liat merupakan jenis tanah yang bertekstur paling halus dan lengket
atau berlumpur. Karakteristik dari tanah liat adalah memiliki poripori berukuran keeil
(pori-pori mikro) yang lebih banyak daripada pori-pori yang berukuran besar (pori-
pori makro) sehingga memiliki kemampuan mengikat air yang eukup kuat. Pori-pori
mikro adalah pori-pori halus yang berisi air kapiler atau udara. Sementara pori-pori
makro adalah pori-pori kasar yang berisi udara atau air gravitasi yang mudah hilang.
Ruang dari setiap pori-pori mikro berukuran sangat sempit sehingga menyebabkan
sirkulasi air atau udara menjadi lamban.
Pada dasarnya, tanah liat bersifat miskin unsur hara sehingga perlu
dikombinasikan dengan bahan-bahan lain yang kaya akan unsur hara. Penggunaan
tanah liat yang dikombinasikan dengan bahan-bahan lain seperti pasir dan humus
sangat cocok dijadikan sebagai media penyemaian, eangkok, dan bonsai.
7. Vermikulit dan perlit
Vermikulit adalah media anorganik steril yang dihasilkan dari
pemananasan kepingan-kepingan mika serta mengandung potasium dan
H',lum. Berdasarkan sifatnya, vermikulit merupakan media tanam yang memiliki
kemampuan kapasitas tukar kation yang tinggi, terutama dalam keadaan padat dan
pada saat basah. Vermikulit dapat menurunkan berat jenis, dan meningkatkan daya
serap air jika digunakan sebagai campuran media tanaman. Jika digunakan sebagai
campuran media tanam,
Vermikulit dapat menurunkan berat jenis dan meningkatkan daya absorpsi air
sehingga bisa dengan mudah diserap oleh akar tanaman.
Berbeda dengan vermikulit, perlit merupakan produk mineral berbobot ringan
serta memiliki kapasitas tukar kation dan daya serap air yang rendah. Sebagai
campuran media tanam, fungsi perlit sama dengan Vermikulit, yakni menurunkan
berat jenis dan meningkatkan daya serap air.
Penggunaan vermikulit dan perlit sebagai media tanam sebaiknya
dikombinasikan dengan bahan organik untuk mengoptimalkan tanaman dalam
menyerap unsur-unsur hara.
8. Gabus (styrofoam)
Styrofoam merupakan bahan anorganik yang terbuat dari kopolimer
styren yang dapat dijadikan sebagai alternatif media tanam. Mulanya,
styrofoam hanya digunakan sebagai media aklimatisasi (penyesuaian diri) bagi
tanaman sebelum ditanam di lahan. Proses aklimatisasi tersebut hanya bersifat
sementara. Styrofoam yang digunakan berbentuk kubus jengan ukuran (1 x 1 x 1) cm.
Sekarang, beberapa nursery menggunakan styrofoam sebagai campuran media
tanam untuk meningkatkan porousitas media tanam. Jntuk keperluan ini, styrofoam
yang digunakan dalam bentuk yang sudah dihancurkan sehingga menjadi bola-bola
kecil, berukuran sebesar biji kedelai. Penambahan styrofoam ke dalam media tanam
membuatnya mennjadi riangan. Namun, media tanam sering dijadikan sarang oleh
semut. 9. Air dan Udara Istilah budidaya yang umum digunakan untuk
penggunaan air sebagai media adalah hidoponik, true hidroponik atau bare root
hidroponik dan untuk penggunaan udara sebagai media adalah aeroponik.
Greenhouse di Cikabayan
Cikabayan mempunyai kuarang lebih 25 unit greenhouse yang dimanfaatkan
untuk kegiatan praktikum maupun komersial. Greenhouse yang berada di Cikabayan
bentuknya sama seperti bentuk greenhouse pada umumnya, namun untuk ukuran
greenhouse di daerah tropis, greenhouse di Cikabayan untuk 1 bangunan terlalu besar
luasnya. Seharusnya bangunan tersebut dijadikan dua bangunan, karena dengan luas
bangunan yang besar panas di dalam greenhouse akan bertambah tinggi. Suhu di
dalam greenhouse Cikabayan lebih tinggi dari suhu di luar greenhouse. Hal ini
tentunya sangat tidak sesuai dengan greenhouse yang ideal di daerah tropis, yaitu
suhu di dalam greenhouse harus sama dengan suhu di luar greenhouse. Untuk
mengatasi hal tersebut, pihak University Farm mengatasinya dengan cara menambah
tinggi greenhouse sebesar 90 cm. Hal ini terbukti ampuh yaitu menurunkan suhu
sekitar 4-6 derajat celcius. Selain meninggikan pihak University Farm sebenarnya
telah membuat ventilasi untuk bagian dinding, namun perbandingan ventilasi dengan
luas lantai tidak sesuai, seharusnya untuk ventilasi harus tersedia sebesar 40% dari
luas lantai, sementara di greenhouse Cikabayan hanya 26%.
Irigasi Tetes dan Pemupukan
Menurut Sumarna (1998) irigasi dapat dibedakan berdasarkan cara
pemberiannya :
1. Irigasi permukaan (Surface Irrigation)
2. Irigasi bawah tanah (Sub-surface irrigation)
3. Irigasi curah (overhead/sprinkler irrigation)

Irigasi tetes pada dasarnya merupakan cara pemberian air pada tanaman secara
langsung, baik pada permukaan tanah maupun di dalam tanah melalui tetesan-tetesan
secara sinambung dan perlahan. Irigasi tetes hanya memberikan air pada tanah di
dekat perakaran saja, tidak pada seluruh areal. Menurut Keller dan Bleisner (1990)
komponen-komponen yang terdapat pada system irigasi tetes adalah sebagai berikut :
1. Emitter atau penetes

Merupakan komponen yang menyalurkan air dari pipa lateral ke tanah


sekitar tanaman secara bersinambungan dengan debit rendah.
2. Lateral

Merupakan pipa dimana terdapat emitter


3. Pipa Sub-utama

Merupakan pipa yang mendistribusikan air ke pipa-pipa lateral.


4. Pipa Utama

Merupakan komponen yang menyalurkan air dari sumber air ke pipa-pipa


distribusi ke dalam jaringan.
5. Pompa dan Tenaga Penggerak

Memiliki fungsi mengangkat air dari sumber, selanjutnya dialirkan ke


lahan melalui jaringan perpipaan.
6. Komponen Penyokong

Terdiri dari katup-katup, pengukur tekanan, pengatur debit, tangki bahan


kimia, dan system pengontrol.
Kelebihan irigasi tetes menurut Keller dan Bleisner (1990) adalah sebagai berikut :
1. Efisiensi dalam pemakaian air

2. Dapat menghemat energy daqn tenaga kerja

3. Dapat menekan aktivitas organism pengganggu tanaman

4. Dapat menaikkan efektifitas dan efisiensi pemberian pupuk dan pestisida

Pada penerapan system irigasi tetes, pemberian pupuk dilaksanakan


bersamaan dengan irigasi, hal ini biasa disebut fertigasi. Pemberian pupuk melalui
irigasi tetes lebih efisien dan ramah lingkungan. Menurut Sumarna (1998) pupuk
yang diberikan untuk system fertigasi pada umumnya jenis pupuk yang mudah larut
dalam air, sehingga cenderung mudah hilang. Oleh sebab itu pupuk jenis ini
sebaiknya tidak diberikan sekaligus, tetapi diberikan secara bertahap sehingga dapat
menjamin tersedianya pupuk di dalam tanah dan dapat merangsang pertumbuhan
tanaman.
Pemberian pupuk melalui irigasi tetes mempunyai beberapa keuntungan,
diantaranya :
1. Tanaman dapat memanfaatkan unsure hara dengan lebih efisien.

2. Tidak merusak biji atau akar tanaman yang ditanam.

3. Pemberian pupuk dapat sejalan dengan fase pertumbuhan fisiologis


tanaman dan pupuk akan terdapat di daerah zona akar, sehingga
perkembangan akar akan lebih cepat dan lebih baik.

4. Dapat menghemat tenaga kerja pemupukan, karena mudah dalam


pelaksanaannya.
DAFTAR PUSTAKA

Alviana, Vivit Fitriana, 2005.  Optimasi Pemupukan pada Budidaya


Cabai dengan Irigasi Tetes dan Mulsa Polyethylene. Skripsi. Institut Pertanian
Bogor
Gozali, Gumilang Agus. 2006. Rancang Bangun Sistem Pemantauan
dan Peringatan Dini Parameter Lingkungan Mikro Budidaya Tanaman pada
Rumah Kaca (Greenhouse). Skripsi. Institut Pertanian Bogor.
Manner, Harleey. dan Elevitch, Craig R. 2006.  Species Profles 
for Pacifc Island Agroforestry, Cananga odorata (ylang-ylang). Ver 2.1.
www.traditionaltree.org
Prihatmal, Kemal. 2000. Manggis ( Garcinia mangostana L. ).
Jakarta. Sistem Informasi Manajemen Pembangunan di Perdesaan,
BAPPENAS
Prihatmal, Kemal. 2000. Nangka ( Artocarpus heterophyllus Lamk ).
Jakarta. Sistem Informasi Manajemen Pembangunan di Perdesaan,
BAPPENAS
Prihatmal, Kemal. 2000. Rambutan (Nephelium sp.). Jakarta. Sistem
Informasi Manajemen Pembangunan di Perdesaan, BAPPENAS
Soerianegara dan Lemmens. 1994. Syzygium aqueum & S.
samarangense. Anonim Saleh, Muhammad., M, Marwadi., dan Khairullah,
Izhar. Potensi Buah Unggulan Lahan Rawa Manggis, Durian, Nangka.
anonim
Sunda, Syukrira Ratna, 2007. Karakterisasi Jambu Biji (Psidium
guajava L.) Berdasarkan Karakter Morfologi dan Kimia di Kecamatan
Cileungsi, Cariu, dan Tanjungsari, Kabupaten Bogor. Skripsi. Program Studi
Hortikultura. Fakultas Pertanian. Institut Pertanian Bogor
http://www.bbpp-lembang.info/index2.php?
option=com_content&do_pdf=1&id=255 diakses tgl 03 juli 2009 pkl 10.15
http://www.kebonkembang.com/panduan-dan-tip-rubrik-35/145.html
diakses tanggal 03 juli 2009 pkl 10.30
http://www.ristek.go.id diakses tanggal 03 juli 2009 pkl 10.20
LAMPIRAN

Anda mungkin juga menyukai