Anda di halaman 1dari 3

BAB I I

Hormon Hipotalamus dan Hormon Hipofisis


Kelenjar Hipotalamus
Hipotalamus adalah pemimpin umum sistem hormon, dikatakan pemimpin
karena semua perintah dan kendali berawal dari kelenjar hipotalamus ini,
kemudian perintah dan informasi akan disampaikan ke seluruh tubuh dengan
bantuan kelenjar Hipofisis yang berfungsi sebagai pembantu hipotalamus.
Selain itu hipotalamus juga bertugas memastikan kemantapan dalam tubuh
manusia. Dengan cara mengkaji semua pesan-pesan yang datang dari otak dan
dari dalam tubuh.
Fungsi Hipotalamus :
1. menjaga kemantapan suhu tubuh,
2. mengendalikan tekanan darah,
3. memastikan keseimbangan cairan, dan
4. bahkan pola tidur yang tepat.
Letak Hipotalamus terletak langsung di bawah otak, Ukuran Hipotalamus sebesar
biji kenari. Hipotalamus melepaskan empat hormon,dimana hormon pelepas
tersebut setelah dihasilkan akan disimpan di hipofisis dan saat dibutuhkan akan
disekresi oleh hipofisis, Adalah :
1. Hormon pelepas hormon pertumbuhan (GRH)
2. Hormon pelepas tirotropin (TRH)
3. Hormon pelepas kortikotropin (CRH)
4. Hormon pelepas gonadotropin (GnRH)
Selain itu Hipotalamus mensekresi dua hormon yang dihasilkannya sendiri tanpa
disimpan di hipofisis, yaitu ADH (Vasopresin=hormon penahan air) dan Oksitosin.
(lihat gambar 2.1)
Gambar 2.1
Kelenjar Hipofisis
Pembantu Hipotalamus adalah hipofisis, hipofisis menyampaikan informasi
tentang keadaan tubuh ke hipotalamus. Kemudian hipofisis juga menyampaikan
keputusan yang telah diambil hipotalamus kepada seluruh tubuh.
Misalnya, ketika terjadi penurunan tiba-tiba tekanan darah, informasi dikirimkan,
dan mengabari hipotalamus tentang perubahan tekanan ini, lalu hipotalamus
memutuskan tindakan-tindakan yang harus dilakukan untuk menaikkannya dan
menyampaikan keputusannya kepada pembantu-pembantunya.
Kelenjar Hipofisis merupakan sekerat daging kecil berwarna merah jambu,
dengan ukuran sebesar buncis, berat setengah gram dan dihubungkan ke
hipotalamus dalam otak oleh sebuah batang. Berkat hubungan inilah, hipofisis
menerima perintah dari hipotalamus untuk menghasilkan hormon yang
diperlukan.
Fungsi Hipofisis :
1. mempengaruhi sel-sel jaringan tertentu, tetapi juga
2. mengatur kerja kelenjar-kelenjar hormon lain yang jauh letaknya.
3. Kelenjar pituitari juga memberikan perintah pada kelenjar-kelenjar untuk

meneruskan perintah itu ke sel-sel lain dalam tubuh.


Kelenjar Hipofisis dibagi menjadi 2 (dua) bagian yaitu : Hipofisis Anterior dan
Hipofisis Posterior
Hipofisis Anterior
Kelenjar Hipofisis Anterior terbagi menjadi 2 (dua) yaitu hormon tropik dan
hormon non tropik. Hormon tropik menghasilkan enam hormon yang
merangsang kelenjar hormon (endokrin) lainnya, yaitu :
1. Hormon yg merangsang kel tiroid adalah TSH
2. Hormon yg merangsang kelenjar adrenal adalah ACTH atau kortikotropin
3. Hormon yg penghambat hormon pertumbuhan (somatostatin)
4. Hormon yg merangsang folikel adalah FSH
5. Hormon yg merangsang tertis dan ovari adalah Luteneizing (LHRH)
Dan hormone nontropik adalah Hormon hipofisis yang langsung bekerja pada
jaringan tubuh.
1. Hormon pertumbuhan (GH) atau somatotropin
2. Hormon prolaktin (PRL).
Hipofisis Posterior
Adalah Bagian belakang kelenjar Hipofisis, hanya tempat menyimpan hormon
yang dihasilkan oleh hipotalamus. Pada keadaan yang dibutuhkan, hormonhormon ini dilepaskan dengan perintah dari hipotalamus. Hormon-hormon itu
adalah:
1. Vasopresin (hormon antidiuretik)
2. Oksitosin
Jadi, vasopresin dan oksitosin dihasilkan oleh Hipotalamus, hanya disimpan di
Hipofisis.
Mekanisme Kerja ACTH (kortikotropin)
Tahapan dari mekanisme kerja ACTH (kortikotropin) adalah :
1. ACTH adalah produk dari proses pasca translasi prekursor polipeptida ProOpiomelanokortin, Organ target ACTH adalah korteks adrenal tempat
kortikotropin terikat.
2. Setelah di korteks adrenal, ACTH akan memacu perubahan Kolesterol menjadi
pregnolon.
3. Kemudian dari pregnolon dihasilkanlah adrenokortikosteroid dan androgen
adrenal.
4. Dimana fungsi kortisol adalah kerja antiinflamasi, meningkatkan
glukoneogenesis, meningkatkan penghancuran protein, Mobilitas lemak,
Mobilitas protein, Stabilisasi lisosom
Komunikasi hipotalamus dan Hipofisis
Kedua potong daging ini dapat berkomunikasi satu sama lain. Keduanya bukan
manusia sadar yang dapat bercakap-cakap satu sama lain, melainkan dua
kelompok sel, sistem komunikasi ini, adalah hasil teknologi maju yang bahkan
tak dimiliki manusia, merupakan keajaiban yang patut direnungkan.

Mekanisme kerja hormon hipotalamus dan hormon hipofisis anterior


Hormon hormon yang dikeluarkan hipotalamus dan hipofisis adalah golongan
peptida atau protein dengan berat molekul rendah yang bekerja setelah terikat
dengan reseptor di jaringan target.
Hormon hipofisis anterior pengeluarannya diatur oleh neuropeptida (hormon
pelepas atau penghambat) yang dihasilkan dari kelenjar hipotalamus.
Interaksi hormon pelepas (hormon releasing) dengan reseptornya menyebabkan
terjadinya sintesis dan pelepasan hormon hipofisis (hormon stimulating) masuk
ke sirkulasi.
Setiap hormon pengatur hipotalamus mengatur pelepasan hormon spesifik dari
hipofisis anterior. Hormon pelepas hipotalamus terutama digunakan untuk
maksud maksud diagnosa (yaitu menentukan insufisiensi hipofisis).
Mekanisme kerja hormon diatas disebut mekanisme umpan balik, dimana :
1. Sintesa dan sekresi hormon hipofisis dikontrol oleh hipotalamus, kemudian
hormon hipofisis mengatur sintesa dan sekresi hormon pada organ target,
sebaliknya hormon yang disekresi organ target mengatur juga sekresi
hipotalamus dan/atau hipofisis.
2. Hubungan antara hipofisis dengan jaringan perifer (organ target) adalah feed
back mechanisme atau mekanisme umpan balik. juga antara hipofisis dengan
hipotalamus. (lihat gambar 2.2)
Gambar 2.2
Hipotalamus
Hipofisis
Organ yg dipengaruhi
Realising Hormon

Hormone
Stimulating Hormon
Analog Hormon adalah zat sintetis yang berikatan dengan reseptor hormon
tertentu, sangat mirip dengan hormon alam, arti klinisnya lebih penting dari
hormon alam.
Hormon sintetik atau semisintetik bersifat tahan thd enzim pencernaan, Masa
kerja lbh panjang, ES ringan, Karena rumus kimia hormon sintetik dan
semisintetik tidak dikenali enzim pemecah, tapi masih bisa berikatan dengan
reseptor spesifik hormon alami.
contoh : estradiol alam (durasi kerja pendek) dibandingkan etinilestradiol analog
(durasi kerja panjang)
Antagonis Hormon adalah obat atau zat kimia yang menghambat sintesis,
sekresi maupun kerja hormon pada reseptornya, sehingga terjadi penurunan
atau peningkatan aktivitas hormon bersangkutan
Contoh nya Antitiroid menghambat sintesa hormon tiroid dan Klomifen yang
meniadakan umpan balik estrogen sehingga sekresi gonadotropin dari hipofisis
tetap tinggi.