Anda di halaman 1dari 6

Nama : Deby Hudaira Saji

NIM

: 2013-31-361

Tugas online 4
Epidemiologi Penyakit Menular
Jawablah pertanyaan dibawah ini
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Ceritakan secara singkat patofisiologi penyakit DBD


Jelaskan pengertian masa inkubasi dan berapa lama masa inkubasi penyakit DBD
Tuliskan besaran prevalensi DBD dan sebutkan tahun-nya
Jelakan terjadinya penyakit DBD dilihat dari faktor Host, Agent dan Enviroment
Jelaskan uyapa pemerintah dalam penanggulangan penyakit DBD
Sebutkan dan jelaskan LSM yang bergerak dalam penanggulanga penyakit DBD

JAWABAN
1. Patofisiologi penyakit DBD
Fenomena patofisiologi utama yang menentukan berat penyakit dan membedakan
demam dengue dengan demam berdarah dengue ialah meningginya permeabilitas dinding
kapiler karena pelepasan zat anafilaktoksin, histamin dan serothin sert aktivasi sistim
kalikrein yang berakibat ekstravasosi cairan intravascular. Hal ini mengakibatkan
berkurangnya volume plasma, terjadinya hipotensi, hemokonsentrasi, hipeproteinemia,
efusi dan syok. Plasma merembes selama perjalanan penyakit mulai dari saat permulaan
demam dan mencapai puncaknya pada saat syok.
2. Masa Inkubasi.
Vektor utama penyakit DBD adalah adalah nyamuk aides aegypti(didaeah perkotaan)
dan Aides albopictus ( didaerah Pedesaan). nyamuk yang menjadi vektor penyakit DBD
adalah nyamuk yang menjadi terinfeksi saat mengigit manusia yang sedang sakit dan
viremia (terdapat virus didalam darahnya). Menurut laporan terakhir, vurus dapat pula
ditularkan secara transovarial dari nyamuk ke telur-telurnya.
Virus berkembang dalam tubuh nyamuk selama 8-10 hari terutama dalam kelenjar air
liurnya, dan jika nyamuk ini menggigit orang lain maka virus dengue akan dipindahkan

bersama air liur nyamuk. dalam tubuh manusia, virus ini akan berkembang selama 4-6 hari
dan orang tersebut akan mengalami sakit demam berdarah dengue. virus dengue
memperbanyak diri dalam tubuh manusia dan berada dalam darah selama satu minggu.

3. Besaran prevalensi DBD


Data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI mencatat jumlah kasus Demam Berdarah
Dengue (DBD) pada tahun 2009 mencapai sekitar 150 ribu. Angka ini cenderung stabil
pada tahun 2010, sehingga kasus DBD di Indonesia belum bisa dikatakan berkurang.
Demikian juga dengan tingkat kematiannya, tidak banyak berubah dari 0,89 pada tahun
2009 menjadi 0,87 pada pada 2010. Ini berarti ada sekitar 1.420 korban tewas akibat DBD
pada 2009 dan sekitar 1.317 korban tewas pada tahun berikutnya.
Di Indonesia kasus DBD pertama kali terjadi di Surabaya pada tahun 1968. Penyakit
DBD ditemukan di 200 kota di 27 provinsi dan telah terjadi KLB akibat DBD. Profil
kesehatan profinsi Jawa Tengah tahun 1999 melaporkan bahwa kelompok tertinggi adalah
usia 5-14 tahun yang terserang sebanyak 42% dan kelompok usia 15-44 tahun yang
terserang sebanyak 37%. data tersebut didapatkan dari data rawat inap rumah sakit. ratarata insidensi penyakit DBD sebesar 6-27 per 100.000 penduduk.
Data dari Departemen kesehatan RI melaporkan bahwa pada tahun 2004 tercatat
17.707 orang terkena DBD di 25 provinsi dengan kematian 322 penderita selama bulan
Januari dan Februari. daerah yang perlu diwaspadai adalah DKI Jakarta, Bali, dan NTB.
Untuk pertama kalinya, pada bulan Maret 2002, Michael Rossman dan Richard Khun
dari Purdue University, Amerika Serikat, melaporkan bahwa struktur virus dengue yang
berbeda dengan struktur virus struktur virus lainnyatelah ditemukan. permukaan virus ini
halus dan selaputnya ditutupi oleh lapisan protein yang berwarna biru, hijau, dan kuning.
protein amplop tersebut dinamakan protein E yang berfungsi melindungi bahan genetik di
dalamnya

4. Penyebab terjadinya penyakit DBD dilihat dari sudut pandang Segitiga


Epidemiologi (Triad Epidemiologi), yaitu :

Agent
Agent yang dapat menyebabkan Demam Berdarah Dengue disebabkan oleh virus Dengue
dari kelompok Arbovirus B, yaitu arthropod-borne virus. Agent yang menularkan penyakit
DBD adalah nyamuk Aedes aegypti.
Host
Berdasarkan faktor usia, usia yang rentan terkena penyakit DBD adalah anak-anak (6-12
tahun), tetapi secara umum penyakit DBD dapat menyerang semua usia. Berdasarkan jenis
kelamin, penyakit DBD dapat menyerang pada perempuan maupun laki-laki.
Environment
Berdasarkan lingkungan, yang menyebabkan DBD yaitu pada lingkungan yang padat,
kumuh/kotor, dll. Di lingkungan yang berair, 1 ekor nyamuk rata-rata bertelur sebanyak 50400 butir dan hanya butuh 1 minggu untuk menjadi nyamuk baru. Jika diambil angka terkecil,
dalam seminggu selalu ada 50 ekor nyamuk baru yang pada minggu berikutnya menghasilkan
250 nyamuk lain lagi.
Faktor kepadatan penduduk juga memicu tingginya kasus DBD, karena tempat hidup
nyamuk hampir seluruhnya adalah buatan manusia mulai dari kaleng bekas, ban bekas hingga
bak mandi. Karena itu, 10 kota dengan tingkat DBD paling tinggi seluruhnya merupakan
ibukota provinsi yang padat penduduk.

5. Upaya Pemerintah
a. Pencegahan Primer

1) Surveilans untuk nyamuk Aedes aegypti sangat penting untuk menentukan distribusi,
kepadatan populasi, habitat utama larva, faktor resiko berdasarkan waktu dan tempat
yang berkaitan dengan penyebaran dengue, dan tingkat kerentanan atau kekebalan
insektisida yang dipakai, untuk memprioritaskan wilayah dan musim untuk
pelaksanaan pengendalian vektor.
2) Pengendalian Vektor adalah upaya untuk menurunkan kepadatan populasi nyamuk
Aedes aegypti. Secara garis besar ada 3 cara pengendalian vektor yaitu :
a) Pengendalian cara kimiawi digunakan insektisida yang ditujukan pada nyamuk
dewasa atau larva.
b) Pengendalian hayati atau sering disebut dengan pengendalian biologis dilakukan
dengan menggunakan kelompok hidup, baik dari golongan mikroorganisme
hewan invertebrate atau vertebrata.
c) Pengendalian lingkungan dapat digunakan beberapa cara antara lain dengan
mencegah nyamuk kontak dengan manusia yaitu memasang kawat kasa pada
pintu, lubang jendela, dan ventilasi di seluruh bagian rumah. Hindari
menggantung pakaian di kamar mandi, di kamar tidur, atau di tempat yang tidak
terjangkau sinar matahari.
b. Pencegahan Sekunder
Pada pencegahan sekunder dapat dilakukan hal-hal sebagai berikut :
1) Penemuan, Pertolongan dan Pelaporan Penderita Penemuan, pertolongan, dan
pelaporan penderita DBD dilaksanakan oleh petugas kesehatan dan masyarakat
dengan cara :
a) Bila dalam keluarga ada yang menunjukkan gejala penyakit DBD, berikan
pertolongan pertama dengan banyak minum, kompres dingin dan berikan obat
penurun panas yang tidak mengandung asam salisilat serta segera bawa ke
dokter atau unit pelayanan kesehatan.
b) Dokter atau unit kesehatan setelah melakukan pemeriksaan/diagnosa dan
pengobatan segaera melaporkan penemuan penderita atau tersangka DBD
tersebut kepada Puskesmas, kemudian pihak Puskesmas yang menerima laporan

segera melakukan penyelidikan epidemiologi dan pengamatan penyakit dilokasi


penderita dan rumah disekitarnya untuk mencegah kemungkinan adanya
penularan lebih lanjut. Kepala Puskesmas melaporkan hasil penyelidikan
epidemiologi dan kejadian luar biasa (KLB) kepada Camat, dan Dinas
Kesehatan Kota/Kabupaten, disertai dengan cara penanggulangan seperlunya.

6. Peran LSM
Yang bergerak di bidang kesehatan, terutama untuk penyakit DBD (Demam
Berdarah Dengue, ada salah satu LSM yang mengkhususkan diri bergerak dalam
pencegahan penyakit menular diantaranya DBD. Yakni Yayasan Insan Sembada (YIS)
disamping itu walaupun LSM kesehatan ini tidak memfokuskan hanya untuk penyakit
DBD saja tetapi peran serta LSM ini sangat mendukung. LSM ini memiliki keunggulan
dalam hal promosi bahkan pelayanan kesehatan terutama fleksibilitas pendekatan serta
kegiatannya lebih terfokus melalui program-progam yang di jalankan. Yakni Peran LSM
Tersebut Diantaranya :
a. YIS melakukan program pengembangan dan pengadaan sarana sanitasi keluarga yang
di kelola secara dana pinjaman berputar dalam kelompok yang di lakukan sebagai
proses pencegahan penyakit menular seperti DBD.
b. Menggalang seluruh masyarakat untuk melakukan pemberantasan sarang nyamuk
(PSN) yang di kenal dengan istilah kata 3M yaitu Menguras tempat penampungan air
sekurang-kurangnya seminggu sekali, Menutup rapat-rapat tempat penampungan air,
Menguburkan, mengumpulkan, memanfaatkan kembali atau menyingkrikan barangbarang bekas yang dapat menampung air hujan seperti kaleng bekas, plastik bekas, ban
bekas dll.
c. Melakukan penyemprotan (fogging) di daerah padat penduduk terutama bagi daerah
yang rentan penyakit DBD.
d. Membantu program pemerintah dengan membentuk kader-kader kesehatan untuk
melakukan program pemantauan jentik nyamuk yang di lakukan setiap minggunya atau
sering disebut dengan istilah jumantik.

e. Mengerahkan kader-kader untuk melakukan Larvasidasi yaitu menaburkan bubuk


larvasida kedalam tempat-tempat penampungan air, terutama ditempat-tempat yang
sulit dikuras dan didaerah yang sulit air.
f. Memberi himbauan kepada masyarakat untuk Meningkatkan perilaku hidup sehat dan
kemandirian terhadap P2 DBD Meningkatkan perlindungan kesehatan masyarakat
terhadap penyakit DBD serta meningkatkan ilmu pengetahuan dan teknologi program
P2 DBD.